Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN MAGANG

PT XL AXIATA Tbk.

Perancangan Link Budget Transmisi Microwave Site Relocation


Area East Java

Disusun Oleh :
Arisa Olivia Putri
4.31.13.0.05

PROGRAM STUDI DIV TEKNIK TELEKOMUNIKASI


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI SEMARANG
2016

HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN MAGANG
a. Judul
b. Objek Magang

: Perancangan Link Budget Transmisi


Microwave Site Relocation Area East Java
: PT XL Axiata Tbk.

c. Penyusun

Nama

: Arisa Olivia Putri

NIM

: 4.31.13.0.05

d. Jurusan/Program Studi

: Teknik Elektro / DIV Teknik Telekomunikasi

e. Waktu Pelaksanaan

: 28 Maret 2016 19 Agustus 2016

Semarang, 18 Agustus 2016


Penulis,

Arisa Olivia Putri


4.31.13.0.05

Mengetahui,

Menyetujui,

Ketua Program Studi

Pembimbing,

D4 Teknik Telekomunikasi,

Subuh Pramono, S.T., M.T.

Helmy, S.T., M.Eng.

NIP. 198106092003121002

NIP. 197908102006041001

HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN MAGANG
a. Judul
b. Objek Magang

: Perancangan Link Budget Transmisi


Microwave Site Relocation Area East Java
: PT XL Axiata Tbk.

c. Penyusun

Nama

: Arisa Olivia Putri

NIM

: 4.31.13.0.05

d. Jurusan/Program Studi

: Teknik Elektro / DIV Teknik Telekomunikasi

e. Waktu Pelaksanaan

: 28 Maret 2016 19 Agustus 2016

Semarang, 18 Agustus 2016


Penulis,

Arisa Olivia Putri


4.31.13.0.05

Mengetahui,

Menyetujui,

Manager Transmisi Akses,

Pembimbing Lapangan,

Rico

Novi Rudianto

NIK. 90002488

NIK. 90002376

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmatnya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Magang
ini tepat pada waktunya yaitu pada tanggal 28 Maret 2016 sampai 19 Agustus
2016 di PT. XL Axiata, Tbk. Laporan Magang dengan judul Perancangan Link
Budget Transmisi Microwave Site Relocation Area East Java ini ditulis sebagai
salah satu syarat penyusunan proposal Tugas Akhir.
Dalam melaksanakan magang, sampai dengan penyusunan Laporan
Magang ini, penulis mengakui semua tidak lepas dari bantuan, dukungan, serta
bimbingan dari berbagai pihak, maka pada kesempatan ini penulis ingin
mengucapkan terima kasih kepada :
1. Allah SWT karena atas karunia dan rahmat-Nya masih diberikan nikmat
kesehatan dan sebagainya sehingga masih diberikan kesempatan untuk
melanjutkan hidup yang indah ini.
2. Kedua orangtua, Bapak dan Ibu. Terimakasih atas segala dukungannya
baik moril maupun materiil sehingga dapat menyelesaikan kegiatan
Magang.
3. Bapak Ir. Supriyadi, M.T., selaku Direktur Politeknik Negeri Semarang.
4. Bapak Dr. Amin Suharjo, S.T, M.T., selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Semarang.
5. Bapak Subuh Pramono, S.T., M.T., selaku Ketua Program Studi Teknik
Telekomunikasi D4 yang memberikan saran dan masukan demi kelancaran
magang ini.
6. Bapak Helmy, S.T., M.Eng., selaku dosen pembimbing magang yang
selalu memberikan saran dan masukan demi kelancaran Magang dan
penyusunan laporan ini.
7. Bapak Iwan Syafrizal, selaku Employee Relation atas ijin melaksanakan
magang yang telah diberikan.
8. Bapak Rico, selaku Manager Transmisi Akses PT XL Axiata Tbk. Jakarta
Selatan.
9. Bapak Novi Rudianto, selaku pembimbing pada magang atas informasi
dan bantuannya.
10. Ibu Ukhty, bapak Farkhan, bapak Rizqur, bapak Angga, bapak Leo, ibu
Fira,ibu Ima, bapak Niko, bapak Maferdi, bapak Sukri, ibu Uning, bapak

Didi dan semua karyawan PT. XL Axiata yang tidak bisa disebutkan satu
per satu.
11. Semua teman kelas TE-3A tahun ajaran 2016 atas dukungan dan
bantuannya.
12. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan Laporan Magang
ini, yang tidak dapat disebutkan satu demi satu.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penulisan
Laporan Magang ini, untuk itu saran dan kritik yang bersifat membangun sangat
penulis harapkan untuk perbaikan untuk perbaikan di masa yang akan datang.
Akhirnya penulis berharap semoga Laporan Magang ini dapat bermanfaat
bagi penulis khususnya dan pembaca sekalian pada umumnya serta menambah
pustaka pengetahuan dalam Teknik Telekomunikasi.

Semarang, Agustus 2016


Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL........................................................................................
i

HALAMAN PENGESAHAN..........................................................................
ii
KATA PENGANTAR.......................................................................................
iv
DAFTAR ISI.....................................................................................................
vi
DAFTAR GAMBAR........................................................................................
viii
DAFTAR TABEL.............................................................................................
ix
BAB I PENDAHULUAN...............................................................................
1
1.1 Latar Belakang Magang.............................................................................
...................................................................................................................1
1.2 Ruang Lingkup Magang............................................................................
...................................................................................................................2
1.3 Tujuan Magang..........................................................................................
...................................................................................................................2
1.4 Manfaat Magang........................................................................................
...................................................................................................................3
1.4.1........................................................................................................Bagi
Mahasiswa........................................................................................
..........................................................................................................3
1.4.2........................................................................................................Bagi
Politeknik Negeri Semarang............................................................
..........................................................................................................3
1.4.3........................................................................................................Bagi
Perusahaan Tempat Magang.............................................................
..........................................................................................................3
1.5 Rumusan Masalah......................................................................................
...................................................................................................................4

1.6 Metodologi Pengumpulan Data.................................................................


...................................................................................................................4
1.7 Sistematika Penulisan Laporan Magang....................................................
...................................................................................................................5
BAB II GAMBARAN UMUM PT. XL Axiata Tbk.....................................
6
2.1 Sejarah Perusahaan....................................................................................
...................................................................................................................6
2.2 Logo Perusahaan........................................................................................
...................................................................................................................7
2.3 Visi dan Misi Perusahaan...........................................................................
...................................................................................................................7
2.3.1........................................................................................................ Visi
..........................................................................................................
..........................................................................................................7
2.3.2........................................................................................................Misi
..........................................................................................................
..........................................................................................................7
2.3.3........................................................................................................Sloga
n .......................................................................................................
..........................................................................................................7
2.3.4........................................................................................................Laya
nan Produk dan Jasa.........................................................................
..........................................................................................................8
2.4 Struktur Organisasi....................................................................................
...................................................................................................................13
2.5 Lokasi Perusahaan.....................................................................................
...................................................................................................................14
BAB III HASIL PELAKSANAAN KEGIATAN MAGANG......................
15
7

3.1 Gambaran Umum Kegiatan Magang.........................................................


...................................................................................................................15
3.2 Dasar Teori.................................................................................................
...................................................................................................................16
3.3 Proses Sebelum Perancangan....................................................................
...................................................................................................................20
3.4 Memulai Perancangan...............................................................................
...................................................................................................................21
3.5 Analisis Kualitas Link Transmisi dan Hasil Perancangan.........................
...................................................................................................................31
BAB IV PENUTUP.........................................................................................
34
4.1 Kesimpulan................................................................................................
...................................................................................................................34
4.2 Saran..........................................................................................................
...................................................................................................................34
Daftar Pustaka
Lampiran


DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Logo PT. XL Axiata Tbk...............................................................
7
Gambar 2.2 Struktur organisasi PT XL Axiata Tbk..........................................
13
Gambar 2.3 Peta Lokasi PT. XL Axiata Tbk....................................................
14
Gambar 3.1 Tampilan awal pathloss 4.0...........................................................
16
Gambar 3.2 Komunikasi Line Of Sight (LOS).................................................
16
Gambar 3.3 Kasus-kasus faktor kelengkungan bumi.......................................
18
Gambar 3.4 Diagram Daerah Fresnel...............................................................
19
Gambar 3.5 Tampilan Network East Java........................................................
22
Gambar 3.6 Plan Relocation Site Sukolilo.......................................................
23
Gambar 3.7 Site 1871 reroute ke 1575.............................................................
23
9

Gambar 3.8 Summary Link 1871 ke 1575........................................................


23
Gambar 3.9 Sebelum di beri obstacle...............................................................
24
Gambar 3.10 Setelah di beri obstacle...............................................................
24
Gambar 3.11 Pengetesan Multipath..................................................................
25
Gambar 3.12 Tampilan awal Worksheet...........................................................
25
Gambar 3.13 ITU-R P.......................................................................................
26
Gambar 3.14 Mengganti Frekuensi..................................................................
26
Gambar 3.15 Antenna Configuration...............................................................
27
Gambar 3.16 Daftar Antena RTN.....................................................................
28
Gambar 3.17 Konektor Loss.............................................................................
29
Gambar 3.18 Daftar Radio Huawei..................................................................
29
Gambar 3.19 Daftar Sub Band 23GHz.............................................................
30
Gambar 3.20 Full Report Link Budget..............................................................
31

10

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Presentase Hujan Seluruh Dunia.......................................................
26

...............................................................................................................

26
Tabel 3.2 Penentuan Frekuensi Terhadap Panjang Lintasan.............................
27
Tabel 3.3 Pemilihan Diameter Antena Terhadap Frekuensi & Panjang Lintasan
28
Tabel 3.4 Keterkaitan Fading Margin dan Realibility
Tabel 3.5 Rx signal berdasarkan frekuensi

11

12

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang Magang


Teknologi komunikasi saat ini sudah berkembang sangat pesat.
Bermula dari sistem analog kemudian merambah ke tekonologi digital.
Sistem yang digunakan pun semakin hari semakin memberikan
kemudahan dan kecepatan kepada penggunanya, dari mulai Advanced
Mobile

Phone

System(AMPS),

Communication/General

Packet

Global
Radio

System

for

Mobile

Service(GSM/GPRS),

Enhanced Data Rates for GSM Evolution (EDGE), Code Division


Multiple Access (CDMA) dan yang sedang gencar diluncurkan adalah 4G
LTE. Seiring perkembangan tersebut, peningkatan di berbagai aspek pun
dicapai, berawal dari hanya memungkinkan komunikasi via suara(voice)
menjadi komunikasi yang memungkinkan untuk melihat lawan bicara satu
sama lain(video call).
Sistem jaringan seluler sangat erat kaitannya dengan kebutuhan
komunikasi saat ini. Jaringan luas, yang mampu merambah daerah
terpencil serta sinyal yang kuat untuk melayani semua user sangat
dibutuhkan. Sebagai salah satu perusahaan layanan komunikasi terbesar di
Indonesia, PT. XL Axiata, Tbk terus mengembangkan teknologinya dan
saat ini sedang mengerjakan proyek 4G LTE sebagai solusi atas tuntutan
masyarakat akan mobilitas berkomunikasi. Seluruh sistem jaringan seluler
PT. XL Axiata, Tbk pun terus diperluas dengan mendirikan BTS-BTS di
seluruh pelosok Indonesia secara berkala. Untuk setiap daerah yang
didirikan BTS perlu adanya penghitungan Link Budget dan perancangan
yang benar agar tetap Line of Sight (LOS) dan menghasilkan performa
yang optimal. Maka dari itu penulis mengambil topik Perancangan Link
Budget Transmisi Microwave Site Relocation Area East Java untuk
menunjukkan bagaimana parameter suatu jaringan agar optimal saat
digunakan oleh user.

1.2

Ruang Lingkup Magang


Adapun ruang lingkup kegiatan magang adalah sebagai berikut:
Perusahaan/Instansi

: PT. XL Axiata Tbk.

Lokasi

:Grha XL
Jl. Mega Kuningan Lot E4-7 No.1
Kawasan Mega Kuningan, Jakarta - 12950

1.3

Periode magang

: 28 Maret 2016 s/d 19 Agustus 2016

Divisi

: Transmisi Akses

Jabatan

: Staff magang

Tujuan Magang
Kegiatan magang bertujuan agar mahasiswa dapat:
a. Mempelajari tentang jaringan telekomunikasi terutama jaringan
microwave di PT XL Axiata Tbk.
b. Mengetahui apa itu link budget dan parameter-parameter yang
mempengaruhi link budget suatu site.
c. Mampu melakukan perancangan

link budget suatu site dengan

optimal.
d. Dapat mengatasi masalah-masalah yang terjadi dengan jaringan
microwave.

1.4

Manfaat Magang
1.4.1 Bagi Mahasiswa
a. Untuk menambah wawasan dan pengalaman di dunia kerja
sekaligus mengasah kemampuan serta keterampilan yang
dimiliki.
b. Memahami apa itu link budget dan parameter-parameter yang
mempengaruhi suatu link budget.

c. Mampu melakukan perancangan link budget sesuai dengan


ketentuan perusahaan, dan menganalisis optimal tidaknya
perancangan link budget tersebut.
d. Dapat mengatasi masalah site relocation dan menentukan jalur
reroute yang tepat dan sesuai dengan kriteria perusahaan.
e. Dapat mengetahui solusi dari masalah jaringan microwave
selain site relocation seperti congestion jaringan.
f. Mampu memonitoring status tiap site melalui software U2000
untuk site yang terdapat perangkat Huawei.
g. Bagi Politeknik Negeri Semarang
a. Meningkatkan kerjasama dengan berbagai lembaga, institusi,
maupun perusahaan dari tempat Praktek Kerja Lapangan
tersebut.
b. Sebagai tolak ukur untuk mengetahui kualitas serta kesiapan
mahasiswa Politeknik Negeri Semarang Jurusan Elektro,
Program Studi D4 Teknik Telekomunikasi dalam menghadapi
dunia kerja.
c. Sebagai masukkan untuk meningkatkan kualitas system
pendidikan di Politeknik Negeri Semarang, dan
d. Dapat memperkenalkan Politeknik Negeri Semarang ke dunia
kerja.
h. Bagi Perusahaan Tempat Magang
a. Institusi tempat magang dapat memanfaatkan tenaga magang
sesuai dengan kebutuhan di unit kerjanya.
b. Institusi tempat magang mendapatkan alternatif calon
karyawan

yang

telah

dikenal

mutu,

dedikasi,

dan

kredibilitasnya.
c. Laporan magang dapat dimanfaatkan sebagai salah satu
sumber informasi mengenai situasi umum institusi tempat
magang tersebut.

1.5

Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dalam laporan magang ini adalah kasus
site atau tower yang ambruk sehingga harus dilakukan reroute link ke site
yang lain, agar anak site dari tower yang ambruk masih tetap dapat
berkomunikasi.

1.6

Metodologi Pengumpulan Data


Ada beberapa metode yang digunakan dalam pengumpulan data yaitu:
1. Metode Wawancara
Dalam metode ini dilakukan tanya jawab langsung pada
pihak-pihak yang terkait. Dalam hal ini penulis memperoleh data
dengan mengajukan beberapa pertanyaan secara langsung kepada
rekan kerja yang bekerja di lapangan pada divisi transmisi akses
dan sekretaris divisi transmisi akses untuk mendapatkan keterangan
mengenai apa dan bagaimana proses kerja pada divisi ini.
2. Metode Observasi
Pada metode ini penulis mulai perancangan Link Budget
yang dibimbing oleh rekan kerja yang berkompeten dalam bidang
tersebut.
3. Metode Studi Pustaka
Dalam metode ini dituntut kemauan untuk mencari referensi
dari buku atau media lain yang berkaitan dengan telekomunikasi
khususnya tentang Transmisi Microwave. Metode ini dilakukan
untuk membandingkan dengan hasil yang didapat saat wawancara
dan observasi.

1.7

Sistematika Penulisan Laporan Magang


BAB I PENDAHULUAN
Berisi tentang penjelasan dari latar belakang magang, ruang lingkup
magang, tujuan magang, manfaat magang, rumusan masalah, metodologi
pengumpulan data dan sistematika penulisan laporan magang.
BAB II GAMBARAN UMUM PT XL AXIATA Tbk.
Berisi tentang sejarah perusahaan, logo perusahaan, visi dan misi
perusahaan, nilai inti perusahaan, produk layanan, struktur organisasi dan
lokasi perusahaan.
BAB III HASIL PELAKSANAAN MAGANG
Berisi tentang gambaran umum kegiatan magang di PT. XL Axiata Tbk.
Jakarta Selatan dan pembahasan laporan kegiatan magang yaitu
Perancangan Link Budget Transmisi Microwave Site Relocation Area East
Java.
BAB IV PENUTUP
Berisi tentang kesimpulan dari laporan magang.

BAB II
GAMBARAN UMUM PT. XL AXIATA Tbk.
2.1

Sejarah Perusahaan
PT XL Axiata Tbk. ("XL") didirikan pada tanggal 6 Oktober 1989
dengan nama PT Grahametropolitan Lestari, bergerak di bidang
perdagangan dan jasa umum. Enam tahun kemudian, XL mengambil suatu
langkah penting seiring dengan kerja sama antara Rajawali Group
pemegang saham PT Grahametropolitan Lestari dan tiga investor asing
(NYNEX, AIF, dan Mitsui). Nama XL kemudian berubah menjadi PT
Excelcomindo Pratama dengan bisnis utama di bidang penyediaan layanan
telepon dasar.
Pada tahun 1996, XL mulai beroperasi secara komersial dengan
fokus cakupan area di Jakarta, Bandung dan Surabaya. Hal ini menjadikan
XL sebagai perusahaan tertutup pertama di Indonesia yang menyediakan
jasa telepon dasar bergerak seluler.
Bulan September 2005 merupakan suatu tonggak penting untuk
XL. Dengan mengembangkan seluruh aspek bisnisnya, XL menjadi
perusahaan publik dan tercatat di Bursa Efek Jakarta (sekarang Bursa Efek
Indonesia). Kepemilikan saham XL saat ini mayoritas dipegang oleh
Axiata Group Berhad (Axiata) melalui Indocel Holding Sdn Bhd
(66,7%) dan Emirates Telecommunications Corporation (Etisalat) melalui
Etisalat International Indonesia Ltd. (13,3%).
XL pada saat ini merupakan penyedia layanan telekomunikasi
seluler dengan cakupan jaringan yang luas di seluruh wilayah Indonesia
bagi pelanggan ritel dan menyediakan solusi bisnis bagi pelanggan
korporat. Layanan XL mencakup antara lain layanan suara, data dan
layanan nilai tambah lainnya (value added services). Untuk mendukung
layanan tersebut, XL beroperasi dengan teknologi GSM 900/DCS 1800

serta teknologi jaringan bergerak seluler sistem IMT-2000/3G. XL juga


telah memperoleh Ijin Penyelenggaraan Jaringan Tetap Tertutup, Ijin
Penyelenggaraan Jasa Akses Internet (Internet Services Protocol/ISP), Ijin
Penyelenggaraan Jasa Internet Teleponi untuk Keperluan Publik (Voice
over Internet Protocol/VoIP), dan Ijin Penyelenggaraan Jasa Interkoneksi
Internet (NAP). (PT XL Axiata Tbk., 2016)

2.2

Logo Perusahaan
Gambar 2.1 merupakan logo PT. XL Axiata Tbk.

Gambar 2.1 Logo PT. XL Axiata Tbk


Makna logo PT XL Axiata adalah sebagai berikut:
a. Logo berupa huruf dengan efek peel off menandakan sesuatu yang
baru akan dimulai
b. Warna Kuning mewakili energi.
c. Warna Hijau mewakili Harmoni untuk masyarakat.
d. Warna biru mewakili dasar sejarah baru untuk pelayanan yang lebih
baik.

2.3

Visi dan Misi Perusahaan


2.3.1 Visi
"Menjadi juara seluler Indonesia memuaskan pelanggan, pemegang
saham, dan karyawan."

2.3.2 Misi
a. Harga terjangkau dengan pilihan produk dan layanan yang
menarik dan memberikan nilai lebih bagi pelanggan.
b. Meningkatkan pengalaman pelanggan.
c. Memastikan pengolaan beban jaringan yang memadai dan
memaksimalkan kapasitas serta kualitas.
d. Mempertahankan keuntungan dengan terus meningkatkan
pangsa

pasar

seiiring

dengan

upaya

untuk

tetap

mempertahankan organisasi yang ramping dan manajemen


biaya yang cermat.
e. Menggunakan kesempatan dalam layanan data dan value added
services.
f. Meningkatkan

efisiensi

dalam

system

distribusi

untuk

menghasilkan jaringan distributor dengan kinerja yang tinggi,


loyal, dan produktif.
g. Memperkuat atribut merk
2.3.3 Slogan
XL Sekarang, Bisa!
2.4 Layanan Produk dan Jasa
2.4.1 GSM Korporat
Berbagai

pilihan

layanan

GSM

untuk

kebutuhan

perusahaan,

diantaranya :
2.4.1.1 CUG GSM
Corporate User Group (CUG) memberikan jawaban untuk
kebutuhan perusahaan akan biaya komunikasi internal, yang
memungkinkan semua pekerja yang telah terdaftar untuk
melakukan panggilan antaranggota yang tergabung dengan diskon
tertentu. Pelayanan ini ditawarkan untuk memenuhi kebutuhan
pelanggan

korporat

yang

spesifik,

serta

memungkinkan

implementasi paket yang bervariasi bagi para pekerja yang


memiliki fungsi dan lokasi yang berbeda.

Macam macam CUG GSM

a. CUG Plus
CUG Plus adalah layanan pascabayar yang memberikan
diskon tarif dan paket promosi lainnya, yang memudahkan
perusahaan untuk mengontrol biaya komunikasi para
karyawannya.
b. CUG National Zone
Memberikan

keuntungan

panggilan

tanpa

batas

antaranggota CUG dan paket promosi lainnya, dengan biaya


bulanan tertentu di seluruh wilayah Indonesia.
c. CUG Prepaid
Memenuhi kebutuhan personal dengan tarif bersaing, serta
diskon dari biaya XL prabayar normal untuk semua
panggilan antarkaryawan dalam perusahaan.
2.4.1.2 Roaming International

Layanan Roaming untuk pelangan XL.


2.4.1.3 Integrasi PABX
Sinergi komunikasi seluler dan telepon perusahaan.
2.4.1.4 VoIP
Layanan Voice over Internet Protocol (VoIP) memiliki tambah
untuk jaringan leased line, ISP, dan pelanggan MPLS. Layanan ini
mencakup panggilan internasional (SLI), Nasional (SLJJ), dan
panggilan ke ponsel langsung dari sistem telepon perusahaan
(PABX) dengan tarif bersaing, dan menggunakan koneksi langsung
dari jaringan telepon perusahaan ke jaringan XL VoIP, melalui
leased line yang disediakan oleh XL.

2.4.1.5 SMS Broadcast


Layanan ini memungkinkan pelanggan korporat untuk mengirim
SMS Broadcast kepada para karyawannya yang menggunakan
nomor XL, dengan koneksi langsung ke jaringan XL
Pengiriman SMS ke semua karyawan pun jadi lebih mudah, aman,
dan cepat, dengan satu klik saja, yang dapat dilakukan dalam
hitungan menit atau bahkan detik.
Selain itu, XL Business Solutions juga menyediakan aplikasi web
untuk SMS broadcast, yang bernama Web2SMS. Aplikasi ini
berfungsi sebagai media alternatif untuk pelanggan korporat dalam
mendukung

pertukaran

informasi

dan

komunikasi

antar

perusahaan.

2.4.2 Layanan Data Korporat


Solusi untuk perencanaan data dan pembayaran, komunikasi nirkabel,
serta dukungan bisnis.
2.4.2.1 Paket Data
Teknologi canggih nirkabel menawarkan berbagai pilihan
perencanaan data dan pembayaran, baik prabayar maupun
pascabayar, dengan biaya yang terjangkau dan jaringan yang
didukung oleh cakupan luas XL, yakni GPRS, EDGE, 3G (hingga
384 Kbps), dan HSDPA (hingga 3.6 Mbps).
2.4.2.2 Blackberry
Layanan BlackBerry merupakan solusi komunikasi nirkabel yang
menyediakan akses email, telepon, data perusahaan, internet,
pengiriman pesan, dan fitur organisasi dari satu unit ponsel.
2.4.3 Jaringan Domestik

10

Dukungan jaringan domestik untuk komunikasi di wilayah nasional.


2.4.3.1 Leased Line
Leased Line menawarkan kapasitas sewaan untuk perusahaan dan
reseller yang membutuhkan koneksi langsung. Layanan ini
tersedia untuk wilayah domestik dan internasional. Dengan
menggunakan layanan ini, perusahaan dapat membangun WAN,
serta berkomunikasi lebih efektif dan efisien saat menggunakan
aplikasi yang membutuhkan bandwith, seperti WAN, IP Transit,
transfer data, suara, VoIP, dan Video Conference.
2.4.3.2 IP/VPN-MPLS

Layanan broadband Memberikan tingkat kinerja dan prioritas


yang berbeda, serta aplikasi suara dan multimedia pada jaringan
tunggal.

2.4.3.3 Network Access Provider (NAP)


Network Access Provider (NAP) dibentuk untuk Internet Service
Providers (ISP) dalam memenuhi kebutuhan yang besar akan
koneksi internet. Layanan ini didukung oleh infrastruktur
backbone jaringan XL, termasuk jaringan fiber optic dan cakupan
nirkabel di seluruh Indonesia. Semua teknologi dan infrastruktur
akan memperkuat satu sama lain dan memastikan semua
pelanggan terkoneksi.
2.4.3.4 Metro Ethernet
Layanan Ethernet untuk Metropolitan, menghubungkan kantor
cabang, kampus, data center, dan kantor pusat ke intranet, dengan

11

menggunakan teknologi ethernet dalam jaringan di wilayah


metropolitan.

2.4.3.5

Collocation
Layanan Data Center, Layanan Collocation merupakan jenis
layanan data center, di mana XL Axiata menyediakan host server,
storage, atau peralatan telekomunikasi, untuk partner atau
pelanggan XL. Layanan ini memungkinkan pelanggan untuk
mengontrol konfigurasi server-nya sendiri, sementara XL
menyediakan host untuk server dan mengkoneksikannya ke
berbagai layanan, seperti GSM VAS, ISP, NAP, dan MPLS.

2.4.3.6 Jaringan Internasional


Komunikasi dengan cakupan internasional yang memberikan
efisiensi biaya untuk pelanggan.
2.4.3.7 IP/VPN MPLS Internasional
Layanan IP/VPN MPLS untuk Wilayah Internasional, cakupan
internasional dengan link end-to-end, yang disediakan oleh XL
Axiata melalui perjanjian one stop shopping. Pada bagian akhir,
XL Axiata akan memberikan dukungan dengan Last Mile,
menggunakan fiber optic, radio microwave, dan Metro Ethernet,
serta membentuk kemitraan untuk menyediakan CPE dan link
internasional ke seluruh dunia demi merampungkan kumpulan
solusi lengkap. Layanan yang lengkap ini akan memberikan
keuntungan bagi perusahaan berupa efisiensi biaya untuk para
pelanggan.
2.4.3.8 Leased Line Internasional
Jaringan personal point-to-point yang digunakan oleh perusahaan
atau operator telekomunikasi untuk berkomunikasi antarkantor,
yang terpisah secara geografis di seluruh dunia.

12

2.4.4 M-Ads
Media beriklan dengan basis pesan yang bisa menargetkan profil
pelanggan di seluruh Indonesia.
2.4.5 SMS Channel
Pesan beriklan melalui SMS, Mengirimkan pesan beriklan karakter ke
pelanggan sesuai dengan target yang diinginkan lewat SMS, mulai dari
info promo, ajakan, riset, sampai penukaran poin pembelian, dengan
tujuan agar pelanggan membeli produk yang diiklankan.
2.4.6 MMS Channel
Mengirimkan pesan ke pelanggan sesuai dengan target yang diinginkan
dalam bentuk gambar statis (format .jpeg/ .jpg; 320 x 240 pixels; 300
KB), gambar animasi atau 6 gambar statis (format .gif; 320 x 240
pixels; 300 KB), video (format .3gp, .3gpp; 30 detik; 320 x 240 pixels;
300 KB), dan audio (format .wav, .mp3; 300 KB). Media MMS
memiliki fungsi yang sama dengan SMS, bedanya MMS menawarkan
fitur yang lebih menarik dan fokus pada isi pesan, karena pesan visual
akan lebih banyak memberikan informasi.
2.4.6.1 Display Chanel
Pesan Beriklan Melalui Display Banner, mengirimkan pesan
yang sudah dilengkapi dengan alamat WAP landing page di
dalamnya, sehingga memudahkan pelanggan untuk browsing
atau download di halaman tertentu.
2.4.7

XCLOUD
Cara baru untuk memindahkan layanan sehari-hari ke internet dan
mengatur sumber daya teknologi informasi.
2.4.7.1 Xcloud Server

13

Di era yang sangat maju ini, XL dalam pengembangan teknologi


wan ini menawarkan 3 jenis servis komputasi awan kepada anda.
Ketiga servis komputasi awan tersebut adalah Infrastruktur as a
Services (IaaS), Platform as a Services (PaaS), dan Software as a
Services (SaaS).
2.4.7.2 Xcloud Storage Free 2GB
XCloud menyediakan layanan terbaru bagi pelanggan XL yang
menggunakan smartphone Android untuk menyimpan data di
cloud storage dengan berbagai kemudahan seperti:
2.4.8 Digital Merchant
Kerja sama yang memberikan keuntungan, di mana pelanggan akan
menerima informasi terbaru seputar produk lewat Digital Merchant.
2.4.9 Internet of Things
Aplikasi dengan perangkat telekomunikasi yang terkoneksi ke jaringan
untuk memberikan layanan nontradisional. (PT XL Axiata Tbk., 2016)
2.4

Struktur Organisasi
Gambar 2.2 merupakan bagan dari struktur organisasi yang ada di
PT XL Axiata Tbk:

14

Gambar 2.2 Struktur organisasi PT XL Axiata Tbk. (PT XL Axiata Tbk.,


2016)
2.5

Lokasi Perusahaan
Gambar 2.2 merupakan alamat PT XL Axiata Tbk yaitu Jl.DR. Ide Anak
Agung Gde Agung Lot E4-7 No 1, Kawasan Mega Kuningan, Jakarta
12950

Gambar 2.2 Peta Lokasi PT. XL Axiata Tbk, Jakarta Selatan

15

BAB III
HASIL PELAKSANAAN KEGIATAN MAGANG
3.1

Gambaran Umum Kegiatan Magang


Kegiatan yang dilakukan selama lima bulan Magang di PT. XL
Axiata Tbk. adalah mengisi posisi Transmisi Akses yang di dalamnya
mempunyai tugas untuk merancang transmisi jaringan microwave,
membuat order material untuk jaringan microwave baik yang akan
didirikan maupun yang perlu didismatle atau diupgrade, mencari kandidat
site baru untuk keperluan Site Search Request(SSR), menentukan site baru
yang akan didirikan sebelum me-review dokumen Engineering Survey
Report(ESR) dan menjadi New Best Work Order(NBWO),membuat permit
untuk penyewaan tower Equipment Change Request Form(ECRF),
membuat Request For Change(RFC) number untuk eksekusi di lapangan.
Selain itu divisi transmisi akses juga mempunyai tugas untuk merancang
Link Budget dari suatu jaringan microwave seluruh indonesia, sehingga
dalam menjalankan fungsinya divisi transmisi akses dibagi ke beberapa
area seperti Jabo untuk area Jabodetabek, East untuk area Jawa Timur,
Central untuk area Jawa Tengah dan Jawa Barat, West untuk area Sumatra,
Balomsum untuk area Bali,Lombok, dan North untuk area Kalimantan dan
Sulawesi. Tidak hanya perancangan saja divisi Transmisi akses juga
melakukan monitoring site melalui software monitoring U2000 untuk
perangkat RTN yang merupakan produk dari Huawei dan via web untuk
perangkat IPASO yang merupakan produk dari Ericsson.
Software perancangan Link Budget yang digunakan adalah
Pathloss. Pathloss merupakan salah satu software perancangan link
Budget yang mampu mensimulasikan design jaringan microwave dari
penghitungan sederhana seperti jarak antar link sampai penghitungan Rx
signal

antenna

yang

digunakan
16

dalam

link

tersebut.

Dalam

perkembangannya software pathloss sudah mengeluarkan seri terbaru yaitu


pathloss 5.0, dalam laporan kali ini akan mensimulasikan menggunakan
pathloss 4.0 dengan fitur yang tidak jauh berbeda dengan pathloss 5.0.
Berikut gambar 3.1 merupakan tampilan awal pathloss 4.0.

Gambar 3.1 Tampilan awal pathloss 4.0


3.2

Dasar Teori
Pada jaringan mikrowave komunikasi disebut Line of Sight (LOS), jika
antara antena pengirim dan penerima dapat saling melihat tanpa adanya
obstacle atau penghalang. Obstacle disini dapat berupa: Gedung pencakar
langit(tinggi), pohon tinggi, atau gunung/bukit tinggi (Drs. Gouzali
Saydam, 2006). Parameter-parameter dalam propagasi line of sight antara
lain: panjang lintasan, faktor k, tinggi tonjolan bumi, daerah Fresnel, tinggi
penghalang dan tinggi penghalang tambahan. Parameter tersebut
ditunjukan secara lebih jelas pada gambar 3.2.

Gambar 3.2 Komunikasi Line Of Sight (LOS)


Dimana:
Ta1

= tinggi antena stasiun pemancar (m)

Ta2

= tinggi antena stasiun penerima (m)

17

Ap1

= altitude stasiun pemancar (m)

Ap2

= altitude stasiun penerima (m)

= clearance (m)

P1

= tinggi penghalang (m)

= faktor kelengkungan bumi

d1

= jarak penghalang ke pemancar (m)

d2

= jarak penghalang ke penerima (m)

3.2.1 Panjang lintasan

Panjang lintasan merupakan jarak antara antenna pemancar dengan


antenna penerima yang dapat ditentukan dengan pengukuran pada
peta topografi.
3.2.2 Faktor k

Dalam propagasi, sebuah sinyal dari pengirim ke penerima tidak


selamanya merupakan suatu lintasan yang lurus. Pada kondisi
atmosfer tertentu kurva sinyal dapat mengalami refraksi melengkung
menjauhi atau mendekati permukaan bumi yang terjadi karena
adanya perubahan indeks bias udara sesuai dengan ketinggiannya.
Hal ini perlu diantisipasi dengan mengunakan suatu faktor pengali
jari-jari bumi yang disebut faktor K. Faktor kelengkungan bumi
dirumuskan dengan:
Reff =k R
Dimana:
Reff

= jari-jari kelengkungan bumi hasil transformasi

= faktor kelengkungan bumi (dipengaruhi atmosfer)

= jari-jari bumi sebenarnya

Untuk atmosfer standar, R = 6370 km dan = 25.000 km sehingga


didapatkan:
1
1
4
k=
=
= atau 1,333
R
6370 3
1
1

25000

Kemudian,
18

Reff =k R=

4
3

6370 = 8500 km

Gambar 3.3 Kasus-kasus faktor kelengkungan bumi

3.2.3 Daerah Fresnel

Daerah Fresnel atau Fresnel zone adalah tempat kedudukan titik


sinyal tidak langsung yang berbentuk elips dalam lintasan propagasi
gelombang radio dimana daerah tersebut dibatasi oleh gelombang
tak langsung (indirect signal) dan memunyai beda panjang lintasan
dengan sinyal langsung sebesar kelipatan atau 2 kali . Jika
sinyal langsung dan tak langsung berbeda panjang lintasan sebesar
, maka kedua sinyal tersebut akan berbeda fase 180, artinya
kedua sinyal tersebut akan saling melemahkan. Fresnel pertama
merupakan

daerah

yang

memunyai fading multipath terbesar,

sehingga diusahakan untuk daerah Fresnel pertama dijaga agar tidak


dihalangi oleh obstacle. Secara matematis daerah Fresnel didekati
dengan rumus sebagai berikut:

19

Fn=17.3

n . d 1. d 2
f .d

dimana:
Fn = jarak lintasan tertentu terhadap lintasan LOS (m)
n = daerah Fresnel ke n
d1 = jarak ujung lintasan (pemancar/penerima) ke penghalang (km)
d2 = jarak ujung lintasan lain(pemancar/penerima) ke penghalang
(km)
f

= frekuensi (Ghz)

D = d1 + d2 (km)
Rumus praktis untuk menghitung jari-jari Fresnel I (dalam meter)
R1=17.3

d 1d2
d. f

R1

= jari-jari Fresnel I (meter)

d1, d2, d

= jarak (km)

= frekuensi (GHz)

Rumus praktis untuk menghitung jari-jari Fresnel I (dalam feet)


R1=72.1

d 1d2
d.f

R1

= jari-jari Fresnel I (feet)

d1, d2, d

= jarak (statute mile)

= frekuensi (GHz)

20

Gambar 3.4 Diagram Daerah Fresnel

3.2.4 Faktor Clearance

Lintasan sinyal yang ditransmisikan dalam sistem LOS harus


memunyai

daerah

bebas

hambatan

atau clearance

factor. Faktor clearance berguna untuk menentukan tinggi menara


Tx-Rx.
Dirumuskan dengan:

C F 1=

clearance C x
=
R11
R1

Biasanya nilai clearance factor adalah 56% 60% belum termasuk


koreksi terhadap kelengkungan bumi. Nilai tersebut dipilih karena
pada nilai clearance factor 60% redaman propagasi = redaman
ruang bebas (Free Space Loss) untuk jenis pemantul apapun, dan
redaman karena difraksi menjadi 0 dB.( Telecom, 2013)
3.3

Proses Sebelum Perancangan


Dalam pembangunan site (tempat atau objek yang menjadi proyek
pembangunan) baru, terdapat tahapan-tahapan yang harus dilalui secara
sistematis, yaitu:
a. SSR (Site Search Request)
21

Dalam proses ini engineer harus menentukan tiga atau lebih kandidat
far end (site lawan atau site induk) yang mungkin untuk site baru
(near end) yang akan dibangun. Penentuan koordinat dan alasan
didirikannya site baru merupakan keputusan dari departemen Radio
Network Design (RND). Dari ketiga/lebih kandidat far end yang
diajukan, departemen sipil akan menentukan site mana saja yang
dapat dijadikan far end berdasarkan kekuatan tower, keadaan di
sekitar tower apakah terdapat obstacle(penghalang),dan status tower
apakah sudah full atau tidak. Kemudian, divisi transmisi akses akan
memilih satu site yang akan dijadikan far end pada tahap ESR.

b. ESR (Engineering Survey Report)


ESR merupakan laporan hasil survey lapangan dari vendor yang
berisi foto panorama atau kondisi lapangan di sekitar site yang baru
(near end) sebagai bahan pertimbangan dalam pembangunan, seperti
ada atau tidaknya penghalang (obstacle) di sepanjang jalur transmisi
microwave yang menuju far end, gambar tower beserta antenna apa
saja yang terpasang, dan foto akses jalan ke site site tersebut.
Sebelum dokumen ESR masuk ke divisi transmisi, akan terlebih dulu
direview divisi RND.
c. Phase 006
Phase 006 merupakan tahapan dimana semua depertemen terkait
yaitu Departeman RND/BSS, Departemen Transmisi, Departemen
Sipil, dan Departemen Power, menyetujui ESR. Dengan keluarnya
Phase 006, maka tahapan berikutnya dapat dilakukan.
d. STO
Setelah mendapatkan persetujuan dari semua departemen terkait,
vendor akan mengembalikan dokumen ESR ke divisi Transmisi
Akses pada tahap STO (Site Take Over) untuk selanjutnya dilakukan

22

perancangan site yang akan dibuat, meliputi penentuan frekuensi


yang digunakan, spesifikasi perangkat ODU dan IDU yang
digunakan, jenis antena microwave beserta diameternya, ketinggian
antena microwave, serta teknik transmisi yang digunakan untuk
mencapai kualitas pentransmisian data sebaik mungkin.
e. NBWO
Tahapan pengajuan pembangunan site secara administratif setelah
link selesai dirancang dan sebelum direalisasikan di lapangan.
3.4

Memulai Perancangan
Perancangan kali ini akan mengambil kasus site relocation 1510Sukolilo karena tower tersebut ambruk sehingga untuk anak link yang
terhubung ke tower tersebut harus di-reroute ke link lain agar tetap
tersambung satu sama lain. Untuk proses relocation akan terlebih dahulu
keluar form relocation(lampiran 1) sehingga baru dilanjutkan divisi lain
untuk diproses, di divisi Transmisi Akses khususnya akan menangani
kandidat link baru untuk prosess link, dan membuat link Budget dari site
relocation tersebut.
Pada proses ESR plan site far end nya memiliki 3 pilihan atau
lebih. Dari pilihan site far end akan dipilih berdasarkan kriteria, yaitu :
jarak terdekat, kemudian kepemilikan tower, kemudian fade margin dari
rancangan yang ada.
Sebelum melakukan perancangan ada beberapa hal yang perlu
dipersiapkan antara lain Software Pathloss 4.0 , komputer pentium 4
,Windows 95/98/2000/XP. Berikut langkah langkah perancangan link
menggunakan software pathloss 4.0:
1. Dari tampilan awal pathloss masuk ke module kemudian pilih
network, kemudian klik files, pilih network yang akan digunakan,
untuk perancangan ini menggunakan network East Java. Pastikan
untuk ekstensi dari file tersebut adalah *.gr4. Maka akan muncul
tampilan network East java seperti gambar 3.5.

23

Gambar 3.5 Tampilan Network East Java


2. Setelah itu untuk mencari site yang akan dibuat link Budgetnya klik
site data, pilih site list kemudian cari link berdasarkan call sign atau
juga bisa dari site name. Jika sudah menemukan klik pada link
tersebut kemudian klik view pilih mark site. Gambar 3.6 ini
merupakan plan relocation yang akan dibuat :

Site yang
ambruk

Site yang akan di reroute

Gambar 3.6 Plan Relocation Site Sukolilo


3. Tarik garis dari site baru ke site far endnya, klik pada garis tersebut
maka akan muncul tampilan seperti gambar 3.7.

24

Gambar 3.7 Site 1871 reroute ke 1575


Di summary(gambar 3.8) akan ditampilkan informasi singkat
mengenai site near end dan far end yang dipilih dari nama site, call
sign site, kemudian jarak, hingga bearing atau azimuth link tersebut

Gambar 3.8 Summary Link 1871 ke 1575


4. Setelah itu masuk ke terrain data, disini akan terlihat apakah link
tersebut terdapat obstacle atau tidak. Lalu jarak dari kedua link
tersebut juga akan diketahui di terrain data ini. Dalam tahap ini
engineer akan mengasumsikan obstacle 20 meter(untuk area East
java) seperti yang terlihat di gambar 3.9 dan gambar 3.10.

25

Gambar 3.9 Sebelum di beri obstacle

Gambar 3.10 Setelah di beri obstacle

5. Selesai di terrrain data masuk ke Antenna Height, disini akan diinput


ketinggian antenna di kedua sisi. Setelah itu akan dicek pada
ketinggian tersebut antenna tetap LOS atau tidak di menu multipath.
Antenna yang LOS akan seperti gambar 3.11, jika masih terhalang
obstacle

maka

ketinggian

antenna

ketersediaan ketinggian tower yang ada.

26

perlu

dinaikkan

sesuai

Gambar 3.11 Pengetesan Multipath


6.

Langkah berikutnya adalah memasukkan parameter-parameter


perancangan pada Worksheet dengan meng-klik menu Module
Worksheet, maka akan keluar tampilan seperti pada Gambar 3.12.

Gambar 3.12 Tampilan awal Worksheet


Worksheet merupakan lembar kerja yang disediakan untuk
merancang link microwave. Parameter-parameter yang akan dipilih
dimasukkan melalui menu yang ada pada Worksheet. Parameterparameternya adalah sebagai berikut:
a. Parameter Cuaca

Parameter hujan yang dimasukkan adalah ITU_P.RAI, karena


berdasarkan standar ITU-R Rec. PN.837-4; Ref. 11, Indonesia
masuk dalam kategori curah hujan P (Gambar 3.13)yang
merupakan kategori hujan paling buruk. Mengapa memakai
kategori hujan yang paling buruk? Selain merupakan standar
internasional, hal ini digunakan untuk mengukur performa
suatu link dicuaca paling buruk. Karena jika pada posisi cuaca
buruk link masih bisa bertahan dengan kata lain ketika cuaca
yang cerah, link tersebut akan berjalan dengan baik. Namun
untuk parameter cuaca ini setiap tahun akan direview lagi,
apakah sesuai dengan rancangan diawal atau tidak.
Tabel 3.1 Presentase Hujan Seluruh Dunia

27

(ITU, 2007)

Gambar 3.13 ITU-R P (ITU, 2007)


b. Frekuensi Kerja

Frekuensi dimasukkan dengan cara meng-klik kiri mouse di


Worksheet. Maka akan tampil kotak dialog seperti Gambar
3.14. Di kotak dialog ini hanya merubah frekuensi saja karena
nilai yang lain ,merupakan nilai default.

Gambar 3.14 Mengganti Frekuensi.


Tabel 3.2 Penentuan Frekuensi Terhadap Panjang Lintasan

28

Frekuensi (GHz)

Jarak (km)

23

0 1,5

15

1,5 2,5

78

>2,5

Pada perancangan ini jarak yang antara 2 site tersebut adalah


1,33 km sehingga menggunakan antenna dengan frekuensi 23
GHz. Berdasarkan pengalaman selama menjalani magang kerja
dalam penentuan frekuensi terkadang tidak harus sesuai dengan
tabel diatas. Ini dikarenakan selain frekuensi, masih ada
parameter lain yang ikut andil dalam optimal tidaknya suatu
link. Contoh untuk jarak 1,7 km masih bisa menggunakan
antenna 23 Ghz namun ada parameter lain yang akan
berpengaruh seperti pemilihan diameter antenna atau pemilihan
modulasi yang digunakan nantinya.
c. Konfigurasi antenna
Konfigurasi antenna disini menggunakan TR-TR, artinya
antenna

mampu

melakukan

transmit(mengirim)

dan

receive(menerima) secara bersamaan dalam satu waktu, seperti


ditunjukkan oleh gambar 3.15.

29

Gambar 3.15 Antenna Configuration

d. Diameter antenna

Untuk mengganti diameter antenna cukup klik pada gambar


antenna di Worksheet maka akan muncul beberapa pilihan
diameter antenna dari frekuensi 23 Ghz sampai 7 Ghz seperti
ditampilkan Gambar 3.16. Karena jaraknya 1,33 km dan
menggunakan frekuensi 23GHz disini akan digunakan antenna
RTN 23 GHz 0,6 single pole di sisi near end dan antenna RTN
23 GHz 0,3 single pole di sisi far end. Pemilihan diameter
antenna juga bisa didasarkan pengalaman saat merancang link,
untuk mempermudah engineer dalam perancangan dibuat tabel
acuan diameter antena terhadap frekuensi dan panjang lintasan
seperti dibawah ini:
Tabel 3.3 Pemilihan Diameter Antena Terhadap Frekuensi dan
Panjang Lintasan
Diameter Antena (m)
Frekuensi (GHz)
Jarak (km)
0,3 0,6
23
0 1,5
0,6
15
1,5 2,5
0,6; 1,2; 1,8; 2,4; 3
78
>2,5

30

Gambar 3.16 Daftar Antena RTN


e. Rugi rugi kabel transmisi
Ketika data ditransmisikan melalui sebuah media semakin
panjang media transmisinya, sinyal yang diterima akan
semakin kecil. Untuk loss tiap kabel transmisi berbeda-beda
tiap produsennya, di PT XL Axiata Tbk. sudah menetapkan
nilai untuk konektor loss atau rugi-rugi kabel adalah sebesar
0.6 dB seperti ditunjukkan oleh gambar 3.17.

Gambar 3.17 Konektor Loss


f. Jenis perangkat radio yang digunakan
Untuk area East Java perangkat radio yang digunakan adalah
produk Huawei yaitu RTN radio. Untuk memilih radio yang

31

digunakan cukup mengklik pada icon TR kemudian akan


muncul

beberapa

pilihan

radio

berserta

keterangan

frekuensinya seperti gambar 3.18.

Gambar 3.18 Daftar Radio Huawei


Kolom Description berisi nama vendor dari perangkat radio
yang digunakan serta frekuensi kerja dan kapasitas transmisi,
kolom TX power (dBm) berisi nilai daya yang dibutuhkan agar
perangkat radio dapat aktif bekerja. Sedangkan RX Thresh
(dBm) berisi nilai daya minimum yang masih dapat diterima
atau terbaca jelas oleh perangkat radio. Untuk frekuensi 23GHz
digunakan radio Huawei 23G_XMC2_32Q_28M_108M
g. Sub Band yang digunakan
Agar saat berkomunikasi nantinya link tidak akan bertabrakan
dengan link lain perlu untuk memilih sub band. Untuk
pemilihan sub band nantinya perlu koordinasi dengan orang
dilapangan sub band mana yang belum digunakan. Untuk
setiap frekuensi memiliki beberapa jenis sub band sebagai
contoh sub band 23 Ghz pada gambar 3.19.

32

Gambar 3.19 Daftar Sub Band 23GHz


3.5

Analisa Kualitas Link Transmisi dari Hasil Perancangan


Setelah semua parameter dimasukkan nantinya akan ada full report
yang dihasilkan untuk menjadi pertimbangan apakah perancangan sudah
baik atau memenuhi syarat. Contoh hasil full report ditunjukan oleh
gambar 3.20. Untuk menampikan full report cukup klik pada tab report
kemudian pilih full report. Perlu diingat posisi harus ada dalam worksheet
saat ingin menampilkan full report, agar semua parameter yang lebih
lengkap mampu ditampilkan. Link transmisi dapat dikatakan baik apabila
memenuhi parameter-parameter tertentu seperti parameter level sinyal
yang diterima, fade margin, dan availability.

33

Sukolilo Keputih S
1871

Kertajaya Indah
1575

Elevation (m)
Latitude
Longitude
True azimuth ()
Vertical angle ()

2.11
07 17 26.70 S
112 47 44.04 E
334.93
-0.05

2.00
07 16 47.49 S
112 47 25.67 E
154.93
0.04

Antenna model
Antenna height (m)
Antenna gain (dBi)
Connector loss (dB)

RTN 23G 0.6 HP SGL


28.00
40.50
0.60

RTN 23G 0.3 HP SGL


27.00
35.30
0.60

Frequency (MHz)
Polarization
Path length (km)
Free space loss (dB)
Atmospheric absorption loss (dB)
Net path loss (dB)

23000.00
Vertical
1.33
122.18
0.25
47.83

47.83

Radio model 23G_XMC2_32Q_28M_108M 23G_XMC2_32Q_28M_108M


TX power (watts)
0.13
0.13
TX power (dBm)
21.00
21.00
EIRP (dBm)
60.90
55.70
Emission designator
28M0D7W
28M0D7W
TX Channels
23CH 23030.0000V
CL 22022.0000V
RX threshold criteria
BER 10-6
BER 10-6
RX threshold level (dBm)
-75.50
-75.50
Maximum receive signal (dBm)
-20.00
-20.00
RX signal (dBm)
Thermal fade margin (dB)
Geoclimatic factor
Path inclination (mr)
Fade occurrence factor (Po)
Average annual temperature (C)

-26.83
48.67

-26.83
48.67

5.59E-06
0.83
1.09E-06
10.00

Worst month - multipath (%)


(sec)
Annual - multipath (%)
(sec)
(% - sec)

100.00000
3.93e-05
100.00000
1.18e-04
100.00000 - 0.00

Rain region
0.01% rain rate (mm/hr)
Flat fade margin - rain (dB)
Rain rate (mm/hr)
Rain attenuation (dB)
Annual rain (%-sec)
Annual multipath + rain (%-sec)

ITU Region P
145.00
48.67
277.97
48.67
99.99946 - 170.57
99.99946 - 170.58

100.00000
3.93e-05
100.00000
1.18e-04

Min, Sep 04 2016


Reliability Method - ITU-R P.530-7/8
Rain - ITU-R P530-7

Gambar 3.20 Full Report Link Budget


Berikut ini adalah parameter-parameter yang dianalisa untuk
mengetahui kualitas link hasil perancangan:
3.4.1 Analisa Fade Margin
Fade Margin merupakan cadangan minimal level daya yang
diterima agar suatu link masih tetap dapat bekerja meskipun suatu
saat terjadi kondisi penurunan level daya yang tiba-tiba atau down
(Sons, 2006). Fade Margin merupakan selisih antara threshold
dengan receive signal level. Fade Margin yang baik adalah > 36dB.

34

Dengan demikian, fade margin pada perancangan kali ini sudah


dapat dikatakan bagus karena berada pada nilai 48,67dB.
Tabel 3.4 Keterkaitan Fading Margin dan Realibility

(Sons, 2006)

3.4.2

Analiasa Level Sinyal Penerima


Kualitas link transmisi yang baik ditunjukkan dengan nilai
RX Signal yang bernilai dibawah nilai maximum receive signal dan
di atas nilai margin. Karena maximum receive signal adalah -20dB,
maka level sinyal yang baik adalah dibawah -23dB dengan
pertimbangan 3dB. Pada full report menunjukkan bahwa Rx Signal
sebesar -26dB, berarti perancangan sudah memenuhi standar. Nilai
Rx Signal yang terlalu bagus yaitu pada posisi -23dB, meski
memenuhi standar tapi tidak disarankan dalam perancangan suatu
link microwave. Karena semakin bagus Rx Signal maka kerja dari
perangkat microwave tersebut akan semakin berat dan memperbesar
resiko kerusakan perangkat dalam waktu singkat.
Untuk mempermudah identifikasi Rx Signal yang baik maka
dibuat acuan seperti table dibawah ini:
Tabel 3.5 Maksimum Rx signal berdasarkan frekuensi

3.4.3

Frekuensi

Rx Signal

23 GHz & 15 GHz

-30 dB

13 Ghz

-35 dB

7/8 GHz & 11 GHx

-40 dB

Analisa Availability

35

Availability adalah kehandalan atau ketahanan suatu link atau


unjuk kerja suatu link dalam periode tertentu. Artinya, seberapa lama
link tersebut mampu bekerja selama periode tertentu, misalkan
seberapa lama link tersebut terus aktif dalam setahun atau seberapa
lama link tersebut mati dalam setahun. Menurut standar ITU-R
F.697-2, suatu link transmisi dikatakan baik apabila minimal
availability-nya adalah 99,999%. Analisa availability dilihat dari
Worst month multipath, Annual multipath, Annual Rain, Annual
multipath + rain. Pada full report Annual Rain menunjukkan nilai
99,99946% -170,57 sec, artinya link tersebut akan mengalami down
selama 170,57 detik dalam satu tahun. Nilai ini merupakan nilai
perancangan saja, bukan nilai yang akan muncul saat instalasi
nantinya. Untuk mengetahui nilai sebenarnya akan dilakukan review
selama setahun terlebih dahulu. Namun dalam perancangan ini,
availability link trasmisi Sukolilo Keputih Kertajaya indah sudah
memenuhi standart yang ada.
Suatu link transmisi dikatakan baik apabila memenuhi ketiga
parameter kualitas link tersebut, yaitu fade margin >36dB, level
penerimaan sinyal dibawah nilai maksimum penerimaan sinyal dan
di atas nilai sensitivitas dengan memperhatikan margin, serta
availability minimum 99,999%. Dengan demikian, maka link
transmisi microwave site Relocation Sukolilo memiliki kualitas
transmisi yang baik.
Selain

itu,

software

Pathloss

4.0

digunakan

untuk

perancangan suatu link transmisi microwave sebelum link tersebut


direlisasikan dilapangan, dengan tujuan untuk memastikan bahwa
link atau site yang akan dibangun memiliki unjuk kerja yang bagus.

36

BAB IV
PENUTUP
4.1

Kesimpulan
1. Annual Rain menunjukkan nilai 99,99946% -170,57 sec, artinya link
Sukolilo Keputih Kertajaya indah akan mengalami down selama
170,57 detik dalam satu tahun.
2. Ketika pengecekan Line of Sight(LOS) jika masih terhalang obstacle
maka hal yang harus dilakukan adalah menaikkan ketinggian antenna
atau menurunkan ketinggian obstacle sesuai dengan keadaan di sekitar
site yang direlokasi.
3. Annual rain pada perancangan belum bisa disamakan dengan
implementasi dilapangan mengingat perlu dilakukan review selama
setahun

terlebih

dahulu

untuk

membuktikan

apakah

sesuai

perancangan atau tidak.


4. Pemilihan diameter antenna microwave tidak harus sesuai dengan
standar yang sudah ada,dapat diluar ketentuan namun akan
berpengaruh ke parameter lain seperti rx signal dan fade margin dari
link budget tersebut.
5. Rugi-rugi transmisi/kabel di PT XL Axiata Tbk. sudah ditetapkan
sebesar 0,6 dBm.
6. Antenna dengan frekuensi yang sama namun dengan diameter yang
berbeda makan gain dari kedua antenna akan berbeda juga.
7. Rx Signal sebesar -26dB, berarti perancangan Sukolilo Keputih
Kertajaya sudah memenuhi standar.
8. Perancangan yang terlalu bagus atau dengan kata lain rx sinyal berada
pada posisi -23dB untuk frekuensi 23GHz akan meningkatkan resiko
kerusakan peralatan telekomunikasi dalam waktu singkat karena
kinerja yang terlalu berat.

37

4.2

Saran
Saran yang bisa diambil dari kegiatan magang di PT. XL Axiata Tbk.
adalah:
1. Dalam perancangan suatu link transmisi microwave data yang akurat
sangat diperlukan agar tidak terjadi miss komunikasi antar bagian atau
divisi lain.
2. Ketelitian dan ketelatenan saat membuat Engineer Work Order sangat
dibutuhkan agar tidak terjadi revisi saat sudah EWO sudah sampai di
vendor.
3. Dalam pembuatan Request For Change perlu memikirkan plan date
dan jumlah work order yang akan dikerjakan agar pekerjaan dapat
terhandle semua dan selesai tepat waktu.
4. Selain perancangan divisi transmisi harus jeli dalam memonitoring
site yang telah dibangun melalui aplikasi U2000(untuk huawei RTN)
apakah site tersebut berjalan dengan baik atau tidak.
5. Dalam mereview dokumen SSR perlu dikonsultasikan dengan PIC
magang agar tidak terjadi revisi baik di ketinggian atau far end yang
sebaiknya dituju.

38

Daftar Pustaka
Drs. Gouzali Saydam, B. (2006). Sistem Telekomunikasi di Indonesia. Bandung:
Alfabeta.
ITU. (2007). P.837 : Characteristics of precipitation for propagation modelling.
RECOMMENDATION ITU-R P.837-5 , 10.
PT XL Axiata Tbk. (2016). Produk dan Layanan. Retrieved Agustus 18, 2016,
from http://www.xl.co.id/business/id/home
PT XL Axiata Tbk. (2016). Profil Perusahaan. Retrieved Agustus 17, 2016, from
http://www.xl.co.id/corporate/id/perusahaan
Sons, J. W. (2006). Radio System Design for Telecomunication Third Edition.
America: Wiley-IEEE Press.

LAMPIRAN
Dokumentasi
a. Aplikasi SAP dan database trmweb

Tampilan Awal SAP

Tampilan Awal SAP web

Tampilan setelah Login

Tampilan ketika membuat RFC

Tampilan awal trmweb

Tampilan ESR Input

Tampilan SSR Input

b. Perangkat transmisi

c. Divisi Transmisi Akses