Anda di halaman 1dari 7

Masa pemerintahan BJ Habibie

Turunnya Soeharto dari jabatan kepresidenan pada tanggal 21 Mei 1998 menjadi awal lahirnya era
Reformasi di Indonesia. Perkembangan politik ketika itu ditandai dengan pergantian presiden di
Indonesia.
Seperti telah di bahas pada Kronologi reformasi indonesia tahun 1998, bahwa Segera setelah
Soeharto mengundurkan diri, Mahkamah Agung mengambil sumpah Baharuddin Jusuf Habibie
sebagai presiden.Masa pemerintahan Presiden B.J. Habibie berlangsung dari tanggal 21 Mei 1998
sampai 20 Oktober 1999.
Pengangkatan Habibie sebagai presiden ini memunculkan kontroversi di masyarakat. Pihak yang
pro menganggap pengangkatan Habibie sudah konstitusional, sedangkan pihak yang kontra
menganggap bahwa Habibie sebagai kelanjutan dari era Soeharto dan pengangkatannya dianggap
tidak konstitusional.
Pengambilan sumpah beliau sebagai presiden dilakukan di Credential Room, Istana Merdeka.
Dalam pidato yang pertama setelah pengangkatannya, B.J. Habibie menyampaikan hal-hal sebagai
berikut :
1.

Mohon dukungan dari seluruh rakyat Indonesia.

2.

Akan melakukan reformasi secara bertahap dan konstitusional di segala bidang.

3.

Akan meningkatkan kehidupan politik pemerintahan yang bersih dan bebas dari praktikpraktik KKN.

4.

Akan menyusun kabinet yang sesuai dengan tuntutan zaman.

Berikut langkah-langkah yang dilakukan Presiden B.J. Habibie untuk mengatasi keadaan yang
carut-marut dan menciptakan Indonesia baru yang bebas KKN.
1. Membentuk Kabinet Reformasi Pembangunan
Kabinet Reformasi Pembangunan dibentuk pada tanggal 22 Mei 1998, terdiri atas unsur-unsur
perwakilan dari ABRI, Golkar, PPP, dan PDI. Pada tanggal 25 Mei 1998 diadakan pertemuan
pertama.
Pertemuan ini berhasil membentuk komite untuk merancang undang-undang politik yang lebih
longgar, merencanakan pemilu dalam waktu satu tahun dan menyetujui masa jabatan presiden dua
periode. Upaya ini mendapat sambutan positif dari masyarakat.
2. Perbaikan bidang ekonomi

Berikut langkah-langkah yang dilakukan B.J. Habibie agar bangsa Indonesia dapat segera keluar
dari krisis ekonomi.
1.

Melakukan rekapitulasi perbankan.

2.

Merekonstruksi perekonomian nasional.

3.

Menaikkan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat di bawah Rp 10.000,00.

4.

Melikuidasi beberapa bank bermasalah.

5.

Melaksanakan reformasi ekonomi seperti yang disyaratkan IMF.

3. Melakukan reformasi di bidang politik


Reformasi di bidang politik yang dilakukan adalah dengan memberikan kebebasan kepada rakyat
Indonesia untuk membentuk partai-partai politik, serta rencana pelaksanaan pemilu yang diharapkan
menghasilkan lembaga tinggi negara yang benar-benar representatif.
B.J. Habibie membebaskan narapidana politik seperti Sri Bintang Pamungkas (mantan anggota
DPR yang dipenjara karena mengkritik Presiden Soeharto) dan Muchtar Pakpahan (pemimpin buruh
yang dituduh memicu kerusuhan di Medan tahun 1994). Beliau juga mencabut larangan berdirinya
serikat-serikat buruh independen. Amnesti pembebasan Sri Bintang Pamungkas dan Muchtar
Pakpahan dikukuhkan dalam keppres No. 80 Tahun 1998.
4. Kebebasan menyampaikan pendapat
Presiden B.J. Habibie mengeluarkan kebijakan untuk membuat Tim Gabungan Pencari Fakta
(TGPF). Tugasnya adalah mencari segala sesuatu yang berhubungan dengan kerusuhan 13-14 Mei
1998 di Jakarta. Ketuanya adalah Marzuki Darusman.
Presiden juga mengeluarkan satu kebijakan yang tertuang dalam undang-undang No. 9 Tahun 1998
yang berisi tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum dan Tata Cara
Berdemonstrasi. Bentuk penyampaian pendapat di muka umum dapat berupa unjuk rasa atau
demonstrasi, pawai, rapat umum, dan mimbar bebas.
Ketentuan tersebut dinyatakan pada pasal 9 (2) UU No. 9 Tahun 1998. Presiden B.J. Habibie juga
mencabut UU No. II/PNPS/1963 tentang Pemberantasan Aksi Subversi dengan mengeluarkan UU
No. 26 Tahun 1999.
5. Pelaksanaan Sidang Istimewa MPR 1998
Untuk mengatasi krisis politik berkepanjangan, maka diadakan sidang istimewa MPR yang
berlangsung dari tanggal 10-13 November 1998. Menjelang diselenggarakan sidang tersebut terjadi
aksi unjuk rasa para mahasiswa dan organisasi sosial politik.

Untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan dilaksanakan pengamanan. Jumlah aparat yang
dikerahkan yaitu polisi dan TNI mencapai 150 SSK (Satuan Setingkat Kompi). Untuk pertama
kalinya pengamanan Sidang Istimewa MPR melibatkan warta sipil yang dikenal dengan nama Pam
Swakarsa. Anggota Pam Swakarsa terdiri dari Forum Umat Islam Penegak Keadilan dan Konstitusi
(Furkon) dengan basis di Masjid Istiqlal, organisasi kepemudaan seperti Pemuda Pancasila, Banser
(GP Ansor), AMPI, FKPPI, dan Kelompok Pendekar Banten.
Dengan adanya tekanan massa yang terus-menerus, akhirnya pada tanggal 13 November 1998
Sidang Istimewa MPR 1998 ditutup. Sidang Istimewa MPR berakhir dengan menghasilkan 12
ketetapan yang diwarnai voting dan aksi walk out.
Dari 12 ketetapan tersebut, terdapat empat ketetapan yang memperlihatkan adanya upaya untuk
mengakomodasi tuntutan reformasi. 4 ketetapan tersebut adalah :

Ketetapan MPR No. VIII Tahun 1998 yang memungkinkan UUD 1945 dapat diamandemen.

Ketetapan MPR No. XII Tahun 1998 mengenai Pencabutan Ketetapan MPR No. IV Tahun
1993 tentang Pemberian Tugas dan Wewenang Khusus Kepada Presiden/ Mandataris MPR
dalam Rangka Menyukseskan Pembangunan Nasional sebagai Pengamalan Pancasila.

Ketetapan MPR No. XIII Tahun 1998 tentang Pembatasan Masa Jabatan Presiden dan Wakil
Presiden Maksimal Dua Periode.

Ketetapan MPR No.VIII Tahun 1998 yang menyatakan Pancasila tidak lagi dijadikan sebagai
asas tunggal. Seluruh organisasi sosial dan politik tidak wajib menjadikan Pancasila sebagai
satu-satunya asas organisasi.

6. Pemilihan umum tahun 1999


Pemilu pertama setelah reformasi bergulir diadakan pada tanggal 7 Juni 1999. Penyelenggaraan
pemilu ini dianggap paling demokratis bila dibandingkan dengan pemilu-pemilu sebelumnya. Pemilu
ini dilaksanakan dengan prinsip luber dan jurdil. Pemilu ini diikuti oleh 48 partai politik yang telah
lolos verifikasi dan memenuhi syarat menjadi OPP (Organisasi Peserta Pemilu) dari 141 partai politik
yang mendaftar di Departemen Dalam Negeri.
Pemenang pertama pemilu tahun 1999 adalah PDIP (Megawati Soekarnoputri) yang memperoleh
33,76% suara, posisi kedua diduduki Golkar dengan 22,46% suara, PKB (K.H. Abdurrahman Wahid)
dengan 12,62% suara. Urutan kekempat adalah PPP dengan 10,71% suara, dan dilanjutkan dengan
PAN (Amien Rais) dengan 7,12% suara. Sisa suara tersebar ke-43 partai lainnya. Hasil pemilu ini
menunjukkan tidak ada satu partai pun yang memperoleh suara mutlak.
MPR yang terbentuk melalui hasil pemilu 1999 berhasil menetapkan GBHN, melakukan
amandemen pertama terhadap UUD 1945, serta presiden dan wakil presiden. Pada tanggal 20

Oktober 1999 MPR berhasil memilih K.H. Abdurrahman Wahid sebagai presiden keempat RI dan
sehari kemudian memilih Megawati Soekarnoputri sebagai wakil presiden.

Masa Pemerintahan K.H Abdurrahman Wahid (Gusdur)


Masa pemerintahan K.H. Abdurrahman Wahid K.H. Abdurrahman Wahid terpilih sebagai presiden
pada tanggal 20 Oktober 1999. Pemilihannya berjalan dengan demokratis dan transparan. Beliau
yang biasa disebut Gus Dur dicalonkan sebagai presiden oleh Poros Tengah, yaitu Fraksi Persatuan
Pembangunan, Fraksi Kebangkitan Bangsa dan Fraksi Bulan Bintang.
Pidato pertamanya setelah terpilih sebagai presiden memuat tugas-tugas yang akan dijalankannya,
yaitu sebagai berikut :
1.

Peningkatan pendapatan rakyat.

2.

Menegakkan keadilan mendatangkan kemakmuran.

3.

Mempertahankan keutuhan bangsa dan negara.

Presiden K.H. Abdurrahman Wahid didampingi Megawati Soekarnoputri sebagai wakil presiden.
Mereka bekerja sama membentuk kabinet yang disebut dengan Kabinet Persatuan Nasional.
Kabinet diumumkan pada tanggal 28 Oktober 1999.
Pada masa pemerintahan Gus Dur banyak diwarnai tindakan-tindakan kontroversi. Contohnya
sebagai berikut :
1.

Kabinet seringkali mengalami reshuffle (perubahan susunan).

2.

Menghapus Departemen Sosial dan Departemen Penerangan.

3.

Sering melakukan kunjungan ke luar negeri.

Presiden K.H. Abdurrahman Wahid melakukan pembagian kekuasaan dengan wakil presiden. Tugas
yang menjadi kewenangan wakil presiden, antara lain sebagai berikut :
1.

Menyusun program dan agenda kerja kabinet.

2.

Menentukan fokus dan prioritas kebijakan pemerintah.

3.

Memimpin sedang kabinet.

4.

Menandatangani keputusan tentang pengangkatan dan pemberhentian pejabat setingkat


eselon satu.

Pembentukan Dewan Ekonomi Nasional (DEN)


Pembentukan DEN dimaksudkan untuk memperbaiki ekonomi Indonesia yang belum pulih akibat
krisis yang berkepanjangan. Ketua DEN adalah Prof. Emil Salim dengan wakilnya Subiyakto
Cakrawerdaya, Sekretaris Dr. Sri Mulyani Indrawati. Anggota DEN adalah Anggito Abimanyu, Sri
Ningsih, dan Bambang Subianto.
Ketika hubungan Presiden K.H. Abdurrahman Wahid dan Poros Tengah tidak harmonis, DPR
mengeluarkan Memorandum I dan II untuk menjatuhkannya dari kursi kepresidenan. Sebagai reaksi
baliknya, presiden mengeluarkan maklumat pada tanggal 28 Mei 2001 dan menjawab Memorandum
II dengan jawaban yang dibacakan oleh Menko Politik, Sosial dan Keamanan (Menko Polsoskam)
Susilo Bambang Yudhoyono pada tanggal 29 Mei 2001, yang antara lain isinya membekukan
lembaga MPR dan DPR.
Akhir jabatan Presiden K.H. Abdurrahman Wahid terjadi ketika berlangsung Rapat Paripurna MPR
pada tanggal 21 Juli 2001. Rapat tersebut dianggap sebagai Sidang istimewa MPR. Keputusan
yang diambil sidang istimewa tersebut sebagai berikut :
1. Presiden K.H. Abdurrahman Wahid diberhentikan secara resmi sebagai presiden berdasarkan
Ketetapan MPR No. II Tahun 2001.
2. MPR mengeluarkan Ketetapan MPR No. III tahun 2001 untuk menetapkan dan melantik Wakil
Presiden Dyah Permata Megawati Setyawati Soekarnoputri sebagai presiden kelima Republik
Indonesia.
K.H. Abdurrahman Wahid meninggal pada umur 69 tahun hari Rabu jam 18.40 WIB tanggal 30
Desember 2009 di RSCM Jakarta, dimakamkan di Pondok Pesantren Tebu Ireng, Jombang, Jawa
Timur.

Masa Pemerintahan Megawati Soekarnoputri

Masa pemerintahan Megawati Soekarnoputri Megawati Soekarnoputri dilantik sebagai presiden


Republik Indonesia pada tanggal 23 Juli 2001. Adapun wakilnya adalah Hamzah Haz.
Untuk Pasangan Megawati Hamzah Haz mengumumkan kabinetnya pada tanggal 9 Agustus
2001. Kabinetnya bernama Kabinet Gotong Royong. Program Kerja Kabinet tersebut di antaranya
sebagai berikut :
1.

Mewujudkan otonomi yang tangguh.

2.

Menyehatkan bank.

3.

Memantapkan fungsi dan peran TNI dan Polri.

4.

Mewujudkan supremasi hukum.

Pada masa pemerintahannya, Presiden Megawati menghadapi tiga masalah utama di negeri ini,
yaitu :
1.

Adanya pelanggaran hak asasi manusia (HAM).

2.

Merosotnya pengangguran dan menurunnya tingkat perekonomian.

3.

Merosotnya kewibawaan hukum.

Pada masa kepemimpinannya, Indonesia memiliki hajat besar, yaitu pemilihan umum. Sistem pemilu
kali ini, rakyat dapat memilih atau menentukan wakilnya dan presiden secara langsung. Pemilu
dilakukan dalam dua tahap.
1.

Tahap pertama untuk menentukan para anggota legislatif, pada tanggal 5 April 2004 yang
diikuti oleh 24 partai politik.

2.

Putaran kedua untuk memilih Presiden.

Pemilu untuk presiden dan wakilnya pada putaran pertama berlangsung pada tanggal 5 Juli 2004
dengan calon presiden dan wakilnya sebagai berikut :
1.

Megawati Soekarnoputri-Hasyim Muzadi diusung PDIP.

2.

Wiranto-Salahudin Wahid didukung oleh Partai Golkar.

3.

Amien Rais-Siswono didukung Partai Amanat Nasional.

4.

Hamzah Haz-Agum Gumelar didukung oleh Partai persatuan Pembangunan.

5.

Susilo Bambang Yudhoyono-Jusuf Kalla didukung oleh Partai Demokrat.

Pemilu putaran pertama ini dimenangkan oleh pasangan Susilo Bambang Yudhoyono-Jusuf Kalla
dan Mega-Hasyim. Oleh karena para pemenang pemilu presiden dan wakil presiden putaran
pertama tidak ada yang berhasil mencapai 50% suara, maka diselenggarakan pemilu putaran kedua
yang diselenggarakan pada tanggal 20 September 2004.

Dalam pemilu ini dimenangkan pasangan Susilo Bambang Yudhoyono-Jusuf Kalla. Kemenangan ini
merupakan babak baru bagi Indonesia di bawah kepemimpinan presiden dan wakil presiden yang
langsung dipilih rakyat.