Anda di halaman 1dari 9

Organisma Unisel dan Multisel

Organisma unisel
Organisma unisel (unicellular organisms) adalah organisma ringkas (simple organisms) yang terdiri
daripada hanya satu sel (uni: satu: satu).
Organisma unisel dalam alam haiwan adalah protozoa, amoeba dan paramecium.
Organisma unisel dalam alam tumbuhan pula adalah pluerococcus, euglena, chlamydomonas dan
yis.
Organisma unisel adalah sangat kecil dan hanya boleh dilihat melalui mikroskop (microscope),
dengan itu organisma unisel juga dikenali sebagai mikroorganisma (microorganism).

Organisma multisel
organisma multisel adalah organisma yang mempunyai lebih daripada satu sel (multi: banyak:
banyak).
Organisma multisel dalam alam haiwan adalah mamalia, amfibia, reptilia, burung, ikan dan beberapa
haiwan kecil lain.
Organisma multisel dalam alam tumbuhan pula adalah lumut, alga, paku pakis dan kebanyakan
tumbuhan yang berbunga.

Organisma multisel.
Proses kehidupan organisma unisel dan multisel.
Proses kehidupan adalah satu proses yang dijalani oleh semua benda hidup/hidupan untuk
membolehkan ia terus hidup di dunia ini. Benda tidak hidup (non-living thing) tidak menjalani apaapa proses kehidupan.
Semua hidupan menjalankan proses kehidupan seperti makan, bernafas, bergerak, mengeluarkan
sisa buangan, membiak, membesar dan bertindak balas terhadap rangsangan.
Proses hidup yang dijalani oleh organisma multisel adalah lebih kompleks daripada yang dijalankan
oleh organisma unisel.
Proses hidup yang dijalani oleh organisma unisel (amoeba) dan organisma multisel (ikan) adalah
sama. Sebagai contoh:
Organisma unisel (amoeba)
- Makanan utamanya adalah bakteria.

- Bernafas melalui membran sel.


- Bergerak dengan melanjutkan pseudopodium.
- Organ perkumuhannya adalah vakuol.
- Membiak dengan cara belahan penduaan (binary fission).
- Boleh membesar.
- Bertindak balas terhadap bahan-bahan kimia yang ringan.

Organisma multisel (ikan)


- Makanan utamanya adalah zooplanktons.
- Bernafas melalui insang.
- Bergerak dengan menggunakan ekor dan sirip.
- Mengeluarkan buangan melalui liang perkumuhan.
- Membiak dengan cara bertelur.
- Boleh membesar.
- Bertindak balas terhadap cahaya dan getaran didalam air.
Organisasi Sel Dalam Tubuh Manusia
Manusia adalah organisma multisel yang terdiri daripada berjuta-juta jenis sel.
Setiap sel adalah berbeza saiz, bentuk dan struktur, untuk membolehkannya melaksanakan tugastugas tertentu.
Sel-sel melaksanakan fungsi-fungsi khusus, yang mana setiap jenis sel hanya melakukan satu fungsi
yang spesifik sahaja. Ciri ini dikenali sebagaipengkhususan sel.
Contoh jenis-jenis sel yang biasa dijumpai dalam badan manusia:
Sel saraf.
Sel darah merah.
Sel epitelium.
Sel sperma (pembiakan lelaki).
Sel otot rangka.
Sel tulang.

Tisu
Sekumpulan sel yang mempunyai bentuk dan struktur yang sama, dan melaksanakan satu fungsi
tertentu sahaja dipanggil tisu (tissue).
Tisu mengandungi sel-sel yang mengalami pertumbuhan, adaptasi, dan perubahan dalam sifat-sifat
yang ada pada mereka untuk membolehkannya melaksanakan fungsi tertentu.
Terdapat empat jenis tisu asas dalam tubuh manusia iaitu tisu epitelium (epithelial tissue), tisu
penghubung (connective tissue), tisu otot (muscle tissue) dan tisu saraf (nerve tissue).
Tisue epitelium
- Terdiri daripada sel-sel epitelium yang tersusun dalam lapisan.
- Bertindak untuk melindungi tisu dibawahnya.
- Tisu epitelium ditemui di dinding usus yang sama, dinding perut, pundi hempedu, dan dinding usus
besar.
Tisu penghubung
- Tisu penghubung bertindak untuk menghubungkan dua tisu, melindungi, dan menyokong organorgan dan badan.
- Darah adalah contoh tisu penghubung dalam bentuk cecair.
Tisu otot
- Tisu otot adalah tisu yang ditugaskan untuk menggerakkan bahagian-bahagian badan melalui
penguncupan.
- Tisu otot terdapat didalam badan.
- Ia dibahagikan kepada otot licin, otot rangka dan otot jantung.
- Tisu ini ditemui di dalam organ-organ berongga seperti perut, usus kecil, jantung, pundi kencing,
dan vena darah.
Tisu saraf
- Tisu saraf adalah sensitif terhadap rangsangan seperti sakit, panas, sejuk, sentuhan, dan tekanan.
- Fungsi tisu saraf untuk menyelaraskan (coordinate) aktiviti-aktiviti badan dengan cara menghantar
dan menerima impuls.
Organ-organ
Sekumpulan tisu yang berlainan yang menjalankan proses kehidupan yang tertentu dipanggil organ.

Sebagai contoh, kulit adalah organ yang terbentuk daripada tisu epitelium, tisu penyambung, otot
tissu dan tisu saraf. Contoh lain organ-organ ialah manusia perut, paru-paru, jantung, buah
pinggang, dan otak.
Setiap organ melaksanakan fungsi tertentu didalam badan.
Contoh organ manusia.
Sistem
Beberapa organ yang berlainan bergabung bagi membentuk sebuah sistem(system) untuk
menyelaraskan fungsi tertentu di dalam badan.
Sebagai contoh, organ seperti hidung, paru-paru, bronkus, dan tiub bronkiol adalah saling berkait
antara satu sama lain untuk membentuk sistem pernafasan (respiration system).
Sistem badan secara keseluruhannya membolehkan manusia dalam menjalankan proses kehidupan
yang normal dan lebih cekap (efficiently).
Sistem-sistem badan yang utama adalah seperti dibawah:
Sistem perkumuhan (excretory system).
Membuang produk sisa toksik.
Sistem pembiakan (reproductive system).
Menghasilkan anak.
Sistem pernafasan (respiratory system).
Menyerap, mengangkut oksigen dan membuang karbon dioksida.
Sistem limfa (lymphatic system).
Mempertahankan tubuh daripada penyakit.
Sistem rangka (skeletal system).
Memberi sokongan badan dan perlindungan untuk organ dalaman yang lembut.
Sistem peredaran darah (blood circulatory system).
Mengangkut bahan-bahan makanan, oksigen, hormon, dan lain-lain ke seluruh badan.
Sistem endokrin (endocrine system).
Mengeluarkan hormon yang mengawal aktiviti badan.
Sistem saraf (nervous system).
Menyelaras dan mengawal semua aktiviti badan yang berkaitan dengan impuls dan tindak balas.

Sistem otot (muscular system).


Membantu pergerakan badan.
Sistem penghadaman (digestive system)
Memecahkan makanan kompleks kepada bahan-bahan yang mudah bagi memudahkan penyerapan
oleh sel-sel badan.
Setiap sistem dalam tubuh manusia perlu dijaga dengan berhati-hati agar proses kehidupan manusia
tidak terancam.
Sel-sel, tisu, organ-organ dan sistem adalah saling berkait seperti berikut:
Organisasi sel-sel didalam tubuh manusia.
Kepentingan organisasi sel:
Pengkhususan sel-sel di dalam badan membolehkan sel-sel badan untuk melaksanakan proses
kehidupan seperti perkumuhan, pernafasan dan penghadaman secara serentak.
Memastikan agar proses hidup berfungsi dengan cekap dan lancar.
Organisma multisel boleh menyesuaikan diri (adapt) dengan perubahan dalam sekitarnya.
Manusia Adalah Organisma Yang Kompleks
Tubuh manusia adalah kompleks, dengan pelbagai jenis sel-sel yang diselaraskan untuk membentuk
tisu, organ-organ dan sistem.
Setiap sel dalam badan manusia tidak berkemampuan untuk melaksanakan segala fungsi badan
seperti pernafasan, pencernaan atau perkumuhan.
Setiap jenis sel adalah mengkhusus dalam melaksanakan satu fungsi tertentu sahaja. Ini dikenali
sebagai pengkhususan sel.
Melalui pengkhususan sel, sel-sel mempunyai ciri-ciri khas yang membolehkan mereka untuk
menjalankan fungsi-fungsi tertentu dengan cekap dan berkesan. Sebagai contoh, sel-sel otot yang
kenyal membolehkannya untuk menguncup dengan mudah untuk membolehkan berlakunya
pergerakan badan.
Fungsi yang berbeza di dalam tubuh manusia boleh dilakukan pada serentak masa yang sama
melalui pengkhususan sel.

Fotosintesis dan Respirasi Seluler


Fotosintesis dan respirasi selular adalah dua proses utama yang dilakukan oleh
sebagian besar organisme hidup untuk memperoleh energi yang dapat digunakan dari
alam. Fotosintesis dilakukan oleh kebanyakan tumbuhan yang dapat menyiapkan
makanan sendiri, kebanyakan hewan memenuhi kebutuhan energi mereka melalui
respirasi selular.

Fotosintesis adalah proses yang digunakan oleh sel-sel tumbuhan untuk mengubah
energi cahaya dari matahari menjadi energi kimia, sehingga menciptakan molekul
karbohidrat yang kaya energi seperti glukosa. Respirasi selular adalah proses
memecah molekul makanan untuk memperoleh energi dan menyimpannya dalam
bentuk adenosin trifosfat (ATP) molekul.

Sel tumbuhan, setelah membuat molekul gula melalui fotosintesis, menjalani respirasi
selular untuk membuat molekul ATP. Hewan memperoleh molekul makanan
dari tumbuhan dan organisme lain, dan kemudian menjalani respirasi selular untuk
memperoleh molekul ATP. Semua organisme hidup menggunakan molekul-molekul
ATP disimpan untuk melaksanakan proses metabolisme mereka.

Fotosintesis
Fotosintesis terjadi pada sel-sel daun tumbuhan dalam struktur yang disebut
kloroplas, yang mengandung klorofil. Sel-sel tumbuhan menyerap cahaya dari
matahari melalui pigmen klorofil, dan menggunakan air dan karbon dioksida yang
diperoleh dari lingkungan, menjalani serangkaian reaksi kimia untuk menghasilkan
molekul karbohidrat.

Reaksi kimia dalam fotosintesis


Karbon Dioksida + Air + Sunlight Glukosa + Oksigen
6CO2 + 12H2O + Energi Cahaya C6H12O6 + 6O2

Proses fotosintesis melibatkan dua tahapan reaksi kimia:


Reaksi Terang
Ini adalah tahap pertama dari proses fotosintesis. Reaksi-reaksi ini berlangsung di
hadapan sinar matahari, dan menggunakan energi cahaya dari matahari untuk

menghasilkan molekul ATP dan molekul lainnya yang dikenal sebagai NADPH.
Molekul-molekul ini digunakan sebagai sumber energi untuk melakukan reaksi pada
tahap berikutnya fotosintesis.

Reaksi Gelap (Siklus Calvin)


Pada tahap ini, molekul gula yang mengandung energi disintesis. ATP dan NADPH
yang dihasilkan pada tahap I digunakan untuk bahan bakar reaksi dalam tahap ini. Di
sini, molekul CO2 dipecah dan diubah menjadi gula dan senyawa lainnya. Calvin
Siklus diulangi dua kali dalam rangka untuk menghasilkan satu molekul glukosa.

Respirasi seluler
Respirasi selular berlangsung dengan cara yang sama di kedua tumbuhan dan
hewan. Sel hidup memperoleh produk fotosintesis (molekul gula) dan menjalani
respirasi selular untuk menghasilkan molekul ATP. Beberapa sel bernafas aerobik,
menggunakan oksigen, sementara yang lain menjalani respirasi anaerobik, tanpa
menggunakan oksigen. Proses ini melibatkan serangkaian reaksi kimia untuk
mengubah energi kimia dari molekul glukosa menjadi molekul ATP.

Proses pemecahan molekul glukosa melibatkan dua tahap utama - glikolisis (respirasi
anaerobik) dan respirasi aerobik.

Glikolisis
Respirasi selular dimulai pada tahap ini dalam sitoplasma sel, dan hasil 2 molekul
berbasis karbon disebut piruvat, dan 2 molekul ATP. Oksigen tidak memainkan bagian
selama tahap ini, sehingga disebut respirasi anaerobik.

Respirasi aerobik
Proses ini berlangsung dalam struktur khusus dalam sel yang disebut mitokondria,
dan menggunakan produk-produk glikolisis, molekul piruvat, untuk melepaskan
energi, bersama dengan CO2 dan air sebagai produk sampingan dari reaksi. Energi
yang dilepaskan disimpan dalam bentuk molekul ATP. Biasanya, total 38 molekul ATP
diproduksi.

Berikut adalah persamaan kimia reaksi yang terjadi:


Glukosa + Oksigen Karbon dioksida + Air + Energi (ATP)
C6H12O6 + 6O2 6CO2 + 6H2O + 2900 KJ

Perbedaan Fotosintesis dan Respirasi Seluler


Fotosintesis
o
o
o

o
o
o
o

Fotosintesis menggunakan sinar matahari untuk menghasilkan molekul


makanan.
Fotosintesis berlangsung di pabrik daun mengandung pigmen klorofil.
Fotosintesis menggunakan air, sinar matahari, dan CO2 dari atmosfer untuk
menciptakan molekul glukosa, dan melepaskan oksigen sebagai produk
sampingan.
Fotosintesis terjadi hanya ketika ada sinar matahari.
Fotosintesis melibatkan konversi satu jenis energi ke lain:. Energi cahaya
menjadi energi kimia respirasi selular
Fotosintesis berlangsung dalam dua tahap reaksi terang dan reaksi gelap.
Fotosintesis hanya terjadi pada tumbuhan dan beberapa bakteri.

Respirasi Seluler
o
o
o
o
o
o
o

Respirasi selular menggunakan molekul glukosa untuk memperoleh molekul


ATP penyimpan energi.
respirasi selular terjadi di sitoplasma dan mitokondria sel.
Respirasi selular menggunakan molekul glukosa dan oksigen untuk
menghasilkan molekul ATP dan CO2 sebagai produk sampingan.
respirasi selular terjadi setiap saat.
melibatkan menggunakan energi kimia dan memecahnya untuk melepaskan
energi.
Respirasi selular melibatkan aerobik (glikolisis) dan respirasi anaerobik.
respirasi selular terjadi di semua jenis organisme hidup.