Anda di halaman 1dari 35

PEDOMAN PELAYANAN

BANK DARAH RUMAH SAKIT


RS. BAPTIS BATU TAHUN 2013

RS BAPTIS BATU
JL RAYA TLEKUNG NO 1
JUNREJO - BATU

DAFTAR ISI

Halaman Judul.............................................................................................

Daftar Isi .....................................................................................................

ii

BAB I. Pendahuluan ...................................................................................

1.1. Latar Belakang .....................................................................................

1.2. Tujuan ..................................................................................................

1.3. Ruang Lingkup .....................................................................................

1.4. Batasan Operasional .............................................................................

1.5. Landasan Hukum .................................................................................

BAB II. Standar Ketenagaan .......................................................................

2.1. Kualifikasi Sumber Daya Manusia ......................................................

2.2. Distribusi Ketenagaan ..........................................................................

2.3. Pengaturan Jaga....................................................................................

BAB III. Standar Fasilitas ...........................................................................

3.1. Denah Ruangan ....................................................................................

3.2. Standar Fasilitas ...................................................................................

BAB IV. Tata Laksana Pelayanan ..............................................................

10

4.1. Perencanaan Kebutuhan Darah ............................................................

10

4.2. Permintaan Darah .................................................................................

10

4.3. Pemeriksaan Laboratorium ..................................................................

11

4.4. Validasi Reagensia ...............................................................................

14

4.5. Pelacakan Reaksi Transfusi .................................................................

19

4.6. Pengelolaan Limbah .............................................................................

20

4.7. Pencatatan ............................................................................................

20

4.8. Laporan Hasil Dan Arsip .....................................................................

21

4.9. Pemeliharaan Dan Kalibrasi Alat .........................................................

21

4.10. Trouble Shooting................................................................................

22

BAB V. Logistik .........................................................................................

23

BAB VI. Keselamatan Pasien .....................................................................

25

6.1. Pengertian.............................................................................................

25

6.2. Tujuan ..................................................................................................

25

ii

6.3. Tata Laksana Keselamatan Pasien .......................................................

26

BAB VII. Keselamatan Kerja .....................................................................

27

7.1. Pengertian.............................................................................................

27

7.2. Tujuan ..................................................................................................

27

7.3. Tata Laksana ........................................................................................

27

BAB VIII. Pengendalian Mutu ...................................................................

31

8.1. Pra Analitik ..........................................................................................

31

8.2. Analitik.................................................................................................

31

8.3. Pasca Analitik ......................................................................................

31

BAB IX. Penutup ........................................................................................

32

iii

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

LATAR BELAKANG.
Salah satu indicator kesehatan suatu Negara adalah MMR ( Maternal

Motality Rate ).
MMR diIndonesia saat ini mencapai 307,berarti terjadi 307 kematian ibu
per 100.000 kelahiran Hidup ( SDKI 2002/2003 ) . Bila dibandingkan dengan
negara ASEAN maka angka kematian di Indonesia masih sangat tinggi. Berbagai
kondisi diketahui sebagai penyebab tingginya angka kematian ibu tersebut dan
beberapa penelitian menunjukan bahwa penyebab kematian ibu melahirkan adalah
perdarahan ( 28%,SKRT 2001 ) sehingga dapat dikatakan bahwa tingginya angka
kematian ibu di Indonesia tidak dapat dipisahkan dengan kualitas pelayanan
darah. Selain darah tranfusi yang aman juga dibutuhkan untuk penanganan
penyakit degeneratif, cedera akibat kecelakaan, serta berbagai penyakit yang
memerlukan tranfusi darah untuk tujuan pengobatan dan pemulihan pasien.
Pentingnya penyelenggaraan pelayanan darah disuatu negara serta
teridentifikasinya pelayanan darah telah mendorong World Health Organization (
WHO ) untuk mengisyaratkan kepada pemerintah Indonesia perlunya dibentuk
National Blood Policy sebagai regulator dalam pelaksanaan pelayanan transfusi
darah di Indonesia.
Sejarah perkembangan transfusi darah di Indonesia dimulai pada tahun
1950 yang dilaksanakan oleh Palang Merah Indonesia, dan pada tahun 1980 terbit
peraturan pemerintah Republik Indonbesia ( PP ) nomer 18 tahun 1980 tentang
Tranfusi Darah.
Sejak saat itu pelayanan transfusi darah dilaksanakan berdasar PP nomner
18 tahun 1980 tersebut. Dalam bab IV pasal 6 PP nomer 18 tahun 1980 tercantum
bahwa : Pengelolaan dan pelaksanaan transfusi darah ditugaskan kepada Palang
Merah Indonesia atau instansi lain yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan ( ayat
1 ), Penyelenggaraan transfusi darah harus disesuaikan dengan kebutuhannya

dalam menunjang pelayanan kesehatan ( ayat 2 ). Palang Merah Indonesia


melaksanakan tugasnya melalui 187 unit transfusi darah yang tersebar di 185
kab/kota, penyebaran kurang merata yaitu 60 % terdapat di Jawa dan Madura, 15
% di Sumatrera, 8 % di Kalimantan, 4 % dipulau-pulau lain, 3 % di Bali, dan 2 %
di Papua.
Selain UTD PMI terdapat juga 46 UTDRS di 46 kab/kota dan I UTD
Pembina milik Pemprov Sulawesi Selatan. Seluruh UTD siapapun pemiliknya,
dalam menjalankan kegiatannya harus mengikuti peraturan perundang-undangan
dan standart Pemerintah Departemen Kesehatan RI.
Kondisi tersebut diatas masih belum dapat memenuhi kebutuhan
masyarakat Indonesia baik dari segi akses maupun kualitas pelayanan. Hal ini
dapat dilihat dari gambaran bahwa dari 457 kab/kota di Indonesia baru 231
kab/kota yang memiliki UTD berarti masih ada 226 kab/kota belum memiliki
UTD.
Disamping itu teridentifikasi pula bahwa tidak semua UTD PMI dan
UTDRS mampu memberikan pelayanan yang berkualitas dan mencukupi
kebutuhan setempat. Masih banyak kendala yang dihadapi dalam upaya
pemenuhan darah baik dari segi kecukupan, kualitas maupun ketepatan waktu.
Selain itu perhatian para klinisi dan RS juga masih kurang. Sebagai akibatnya
keluarga pasien harus ikut berjuang untuk mendapatkan darah transfusi yang
dibutuhkan tanpa memperhatikan keamanan dengan menhubungi sendiri UTD
terdekat yang memiliki stok darah.
Pelayanan darah yang berkualitas, aman, tersedia tepat waktu,dapat
dicapai apabila pelayanan berjalan dengan sistem tertutup, dimana RS tidak lagi
menyerahkan upaya memperoleh darah transfusi kepada keluarga pasien tetapi
seluruh mekanisme pelayanan dilaksanakan oleh petugas.
Hal ini dapat dilaksanakan apabila RS sebagai pengguna darah transfusi
mempunyai Bank Darah RS sebagai unit pelaksana pelayanan transfusi darah
yang bekerjasama melalui ikatan kerjasama dengan UTD kab/kota/propinsi
setempat.

Pada bulan April 2007 dikeluarkan Keputusan Menteri Kesehatan Nomer :


423/Menkes/SK/IV/2007 tentang Kebijakan Peningkatan Kualitas dan Akses
Pelayanan Darah.Salah satu point yanng tercantum dalam SK tersebut adalah
bahwa setiap RS harus memiliki Bank Darah RS. Hal ini dimaksudkan agar
pelayanan darah dilakukan dengan distribusi tertutup oleh petugas dan
menggunakan prinsip rantai dingin sehingga setiap RS harus memiliki minimal
Unit Bank Darah RS ( BDRS ) sebagai unit yang bertanggung jawab terhadap
pelayanan transfusi darah di RS dan melakukan pemeriksaan crossmatch sebelum
darah ditransfusikan kepada pasien.
Unit BDRS ini harus selalu memilik stok darah yang aman (non reaktif
pada uji saring IMLTD ) yang berasal dari UTD setempat. Bagi RS didaerah yang
tidak memiliki UTD PMI atau UTD PMI tidak berfungsi maka harus membangun
UTDRS dimana selain menyimpan darah yang telah aman, UTDRS juga memiliki
tanggung jawab menyiapkan darah aman yang berasal dari donor darah sukarela
yang memiliki resiko rendah terhadap penyakit infeksi serta melakukan
pemeriksaan uji saring terhadap IMLTD ( HIV, Hepatitis B, Hepatitis C, sifilis ).
Ketersediaan darah aman RS merupakan Standart Pelayanan Minimal RS yang
berarti setiap RS harus memiliki stok darah aman 24 jam di BDRS atau UTDRS
serta manajemen pelayanan transfusi darah.
Agar Unit BDRS dapat berjalan dengan baik dan terstandart maka
dibutuhkan pedoman pelaksanaan yang dipakai sebagai acuan bagi seluruh RS
dalam melaksanakan pelayanan darah yang berkualitas.

1.2.

TUJUAN.
Pedoman Pelayanan Instalasi Laboratorium dibuat agar pelayanan

laboratorium memiliki acuan atau standar dalam melakukan pelayanan , sehingga


tercapai standar mutu dan keselamatan pasien yang diharapkan.

1.3.

RUANG LINGKUP
Bank Darah Rumah Sakit bertanggungjawab meyediakan kebutuhan darah

untuk pasien Rumah Sakit. Ruang lingkup Pelayanan Bank Darah adalah :
a. Menerima darah yang sudah diuji saring dari UTD
b. Menyimpan darah dan memantau persediaan darah
c. Melakukan uji silang serasi darah donor dan darah pasien
d. Melakukan rujukan bila ada kesulitan uji silang serasi dan golongan
darah ABO/Rh ke UTD secara berjenjang
e. Menyerahkan darah yang cocok untuk pasien RS
f. Melacak reaksi transfuse atau kejadian ikutan akibat transfuse darah
yang dilaporkan oleh dokter rumah sakit
g. Mengembalikan darah yang tidak layak pakai ke UTD

untuk

dimusnahkan

1.4.

BATASAN OPERASIONAL.
Bank Darah Rumah

Sakit, tidak melakukan aftap darah dan tidak

memasukan darah kepada pasien. Bank Darah Rumah Sakit buka 24 jam sehari
dan 7 hari seminggu.

1.5.

LANDASAN HUKUM
1) Undang Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
2) Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
3) Peraturan Pemerintah No.7 Tahun 2011 tentang Pelayanan Darah .
4) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja .
5) Peraturan Menteri Kesehatan No 478 Tahun 1990 tentang Upaya
Kesehatan di Bidang Trnasfusi Darah.
6) Keputusan Menteri Kesehatan No 423/Menkes/SK/IV/2007 tentang
Kebijakan Peningkatan Kulaitas dan Akses Pelayanan Darah.
7) Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1691/MENKES/PER/VIII/2011
tentang Keselamatan Pasien

BAB II
STANDAR KETENAGAAN

2.1.

KUALIFIKASI SUMBER DAYA MANUSIA.


Bank darah RS Baptis Batu yang merupakan merupakan bagian dari

struktur organisasi laboratorium dengan sorang dokter patologi klinik sebagai


penanggung jawab teknis sekaligus kepala Instalasi Laboratorium, yang bekerja
sepenuh waktu, sehingga sumber daya manusia di Bank Darah RS sama dengan
sumber daya di laboratorium.
Kualifikasi sumber daya manusia Bank Darah adalah sebagai berikut :
a. Penanggungjawab

: dokter spesialis patologi klinik

b. Analis Kesehatan

: lulusan D3 analis kesehatan (

bergelar Amd )

2.2.

c. Perawat

: lulusan SPK

d. Administrasi

: lulusan D1 Komputer dan SMA

e. Pembantu Analis

: lulusan SMA

DISTRIBUSI KETENAGAAN.
Sumber daya manusia Bank Darah RS dibagi dalam tugas dan

tanggungjawab sebagai berikut :


1. Penanggungjawab teknis merangkap Kepala Instalasi :
a. dr Eva Nirmala, SpPK
2. Analis Kesehatan :
a. Sri Wahyuningsih, Amd.Kes

penanggungjawab

pelaksanaan harian Bank Darah RS


b. Maria Artika Budiningtyas, Amd.Kes

: analis pelaksana

c. Matius Sukoyo, Amd.Kes

: analis pelaksana

d. Dionisius Wawan, Amd.Kes

: analis pelaksana

3. Perawat Kesehatan yang bekerja sebagai tenaga sampling :


a. Fransisca Supartini
4. Administrator :
a. Agung Widyantoro

b. Dwi Ratnasari
5. Pembantu Analis :
a. Agung Widyantoro

2.3.

PENGATURAN JAGA.
Dengan 8 tenaga sumber daya manusia laboratorium dan Bank Darah

membagi pengaturan jadwal dinas sebagai berikut :


a. Dinas pagi jam 07.00 14.00 :
1) 2 analis kesehatan
2) 1 perawat
3) 1 tenaga pembantu analis
b. Dinas pagi jam 07.00 15.30 :
1) Dokter SpPK
2) 1 tenaga administrasi
c. Dinas Siang 14.00 21.00 :
1) 1 tenaga analis kesehatan
d. Dinas Malam 21.00 07.00 :
1) 1 tenaga analis kesehatan

BAB III
STANDAR FASILITAS

3.1.

DENAH RUANG.
(Ada pada lampiran)

3.2.

STANDAR FASILITAS.
1) Standart Ruangan
a. Lokasi mudah dijangkau dari berbagai unit pelayanan RS.
b. Luas minimal 20 m2 dengan cahaya dan ventilasi yang cukup
serta ber AC,termasuk ruang administrasi secara terpisah.
c. Fasilitas air mengalir dan listrik yang memadai,generator atau
UPS yang mampu memback up refrigerator agar suhu tetap
terjaga dengan baik.
d. Tersedia 2 bak cuci yaitu bak cuci tangan dan bak cuci alat.
e. Lantai ruangan ada tanpa sambungan ( vinyl ),sudut lantai
melengkung.

2) Standar Peralatan Kerja dan Kantor


a. Meja laboratorium dilapisi dengan tacon (pinggiran melengkung)
b. Kursi laboratorium
c. Meja statis dengan beton untuk centrifuge
d. Meja tulis dengan kursi
e. Mesin ketik/komputer + printer
f. Lemari arsip
g. Telepon
h. Komputer dengan software + print untuk RS tipe A/B pendidikan
i. Modem untuk RS tipe A/B pendidikan

3) Standar Alat dan Bahn habis pakai


NO

JENIS PERALATAN

Paket A Peralatan Utama


a. Blood Bank 100 280 lt (tergantung
kebutuhan)
b. Serofuge dengan 2 macam rotor
tabung kecil 12x75 mm dan besar
ukuran 5 ml
c. Dry inkubator
d. Mikroskop binokuler
e. Medical refrigerator
f. Plasma extraktor
g. Set alat uji silang metode gel/
microplate
h. Tube sealer
i. Cool box dengan kapasitas 2-5
kantong
j. Cool box utk transportasi dgn
fasilitas min 20 kantong (tidak
mutlak tergantung kesepakatan dgn
UTD)
Paket B Peralatan Penunjang
Tabung reaksi ukuran 12x75 mm
Rak tabung
Gunting
Artline spidol

II

JUMLAH
MINIMAL

YANG
DIMILIKI

1
1
1
1

1
1
1
1
-

5 - 10

300 buah
3 buah
2 buah

250
1
2
Ada sesuai
kebutuhan
1
Ada sesuai
sesuai
kebutuhan

2 buah
3 buah

Blood grouping plate


Pasteur pipet plastik

2 sak

III

2 box
2 buah
2 buah
2 buah
1 jas lab/petugas
1 buah/petugas
1 buah

Objek glass
Timer
Labu semprot
Baskom stainless steel
Jas laboratorium
Kacamata pelindung
Wadah infeksius

1
4
1
8
0
1

Untuk
kebutuhan
sebulan utk 5
pasien/hari

Paket C : Bahan Habis Pakai

1. Reagen utk pemeriksaan golongan


8

Ada sesuai

NO

JUMLAH
MINIMAL

JENIS PERALATAN

darah ABO dan Rhesus


Anti A,Anti B
Anti D (IgM)
Test cell (sel A,B,O)

YANG
DIMILIKI
kebutuhan

3 set (@ 10 cc)
3 vial (@ 10 cc)
Secukupnya

2. Pembuatan Coombs control cell Anti


D (Ig G)
3. Bovine albumin 22 %
4. Coombs serum

1 vial (@ 10 cc)
3 vial (@ 10 cc)
3 vial (@ 10 cc)

5. Nacl 0,9 %

10 kolf (@ 1 lt)

6. Cairan desinfektan
Cairan hypoclorit 5 % (pengenceran
1 : 9)
Cairan antiseptik dan pelarut lemak
(resiguard)
Sabun cair antiseptik
3 Sarung tangan sekali pakai
4

Masker sekali pakai

Tissue gulung

Tabung disposible (ukuran 5 cc)


dengan tutup ulir utk sampel

3 botol
3 botol
5 botol
5 box
2 box
10 gulung

5 box

Ada sesuai
kebutuhan
Ada sesuai
kebutuhan
Ada sesuai
kebutuhan
Ada sesuai
kebutuhan

Ada sesuai
kebutuhan

Ada sesuai
kebutuhan
Ada sesuai
kebutuhan
Ada sesuai
kebutuhan
Ada sesuai
kebutuhan

BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN

4.1.

PERENCANAAN KEBUTUHAN DARAH.


Perencanaan Kebutuhan darah di RS dibuat dengan mendata penggunaan

darah selama 1 tahun berlalu berdasarkan jumlah kantong darah , golongan darah
dan komponen darah. Data setahun berlalu kemudian dibuat rata-rata 1 bulan.
Angka rata-rata itulah yang dianggap sebagai kebutuhan RS selama 1 bulan .
Demikian seterusnya data pelaporan kegiatan dianggap sebagai acuan untuk
prediksi kebutuhan RS.
4.2.

PERMINTAAN DARAH.
Permintaan darah untuk transfusi pasien dilakukan dengan cara :
1. Perawat ruangan

menelpon Bank Darah untuk meminta darah

yang diperlukan pasien , dengan meyebutkan jenis komponen,


jumlah atau volume dan golongan darah yang diperlukan ( bila
golongan sudah diketahui )
2. Perawat mengambil contoh darah pasien untuk dilakukan
pemeriksaan golongan darah dan uji silang serasi di Bank Darah
RS
3. Perawat mengisi formulir permintaan dengan data lengkap sebagai
berikut :
a. Nama pasien
b.No klinik / rekam medis pasien
c. Umur pasien
d.Ruangan rawat inap
e. Hb pasien
f. Nama dokter yang meminta
g.Sifat permintaan ( cito / biasa )
h.Komponen darah yang diminta
i. Jumlah / volume darah yang diminta

10

j. Tanggal dan Jam


k.Tanda tangan dokter yang meminta dan Stempel RS
4. Petugas BDRS

melakukan semua persiapan darah sebelum

ditransfusikan

4.3.

PEMERIKSAAN LABORATORIUM.
Pemeriksaan laboratorium BDRS sebelum darah ditransfusikan meliputi

pemeriksaan golongan darah dan crosmatching/ uji silang serasi , sebagai berikut
:
1. Pemeriksaan golongan darah dilakuan dengan metode plate, dengan
cara sebagai berikut :
o Siapkan plate,beri label
o Pada sumur no 1 teteskan anti A sebanyak 1 tts
o Pada sumur no 2 teteskan anti B sebanyak 1 tts
o Pada sumur no 3 teteskan test sel A 10% sebanyak 1 tts
o Pada sumur no 4 teteskan test sel B 10% sebanyak 1 tts
o Pada sumur no 5 teteskan test sel O 10% sebanyak 1 tts
o Pada sumur no 6 lihat instuksi kerja no 10 & no 11
o Pada sumur no 7 teteskan anti D sebanyak 1 tts
o Pada sumur no 8 teteskan bovin albumin 6% sebanyak 1 tts
o Pada sumur no 3,4,5,6 masing-masing teteskan 2 tts plasma donor
o Pada sumur no 1,2,6 masing-masing teteskan 1 tts suspensi sel
10%
o Pada sumur no 7,8 masing-masing teteskan 1 tts suspense sel 40%
o Campurkan dengan cara menggoyangkan bioplate kedepan dan
kebelakang hingga tercampur rata + 2 menit baca reaksi
2. Pemeriksaan uji silang serasi / crossmatching dilakukan dengan
metode manual ( bukan gel ) , karena jumlah permintaan darah di RS
masih sedikit, yaitu dengan cara :
UJI SILANG SERASI DENGAN 1 DONOR :
Phase I : Phase suhu kamar didalam saline medium

11

3. Ambil 3 buah tabung ukuran 12 x 75 mm,masukkan kedalam masingmasing tabung

Tabung I : Mayor test : 2 tts serum pasien + 1 tts sel


donor 5%

Tabung II : Minor test : 2 tts plasma donor + 1 tts sel


pasien 5%

Tabung III : Auto kontrol : 2 tts serum pasin + 1 tts sel


pasien 5%
i. Kocok kocok isi tabung hingga homogeny,kemudian
putar 3000
rpm selama 15
ii. Baca reaksinya terhadap hemolisis dan atau aglutinasi
secara makroskopis.

Phase II : Phase inkubasi 370C dalam medium bovin albumin


a. Tambahkan kedalam setiap tabung 2 tts bovin albumin 22%
b.Kocok isi tabung dan inkubasi pada suhu 370C selama 15
c. Putar 3000 rpm selama 15
d.Baca reaksinya terhadap hemolisis dan atau aglutinasi
secara
e. Makroskopis.
Phase III : Phase Antiglobulin test ( AHG )
a. Cuci sel darah merah dalam tabung 3x dengan saline
b.Tambahkan kedalam setiap tabung 2 tts coombs serum
c. Kocok isi tabung dan putar 3000 rpm selama 15
d.Baca hasil reaksi secara makroskopis dan mikroskopis

UJI SILANG SERASI TERHADAP LEBIH DARI SATU DONOR


( MISAL : 3 kantong donor darah )
Phase I : Phase suhu kamar dalam salin medium
a. Siapkan 6 buah tabung ukuran 12x75 mm kedalam
masing masing tabung masukkan :

12

i. Tabung I : Mayor I : 2 tts serum pasien + 1 tts


sel donor I 5%
ii. Tabung II : Mayor II : 2 tts serum pasien + 1 tts
sel donor II 5%
iii. Tabung III : Mayor III : 2 tts serum pasin + 1 tts
sel donor III 5%
iv.

Tabung IV : Minor I : 2 tts plasma donor I + 1


tts sel pasien 5%

v.

Tabung V : Minor II : 2 tts plasma donor II + 1


tts sel pasien 5%

vi.

Tabung VI : Minor III : 2 tts plasma donor III


+ 1 tts sel pasien 5%

vii. Tabung VII : Auto kontrol : 2 tts serum pasien


+ 1 tts sel pasien 5%
viii. Tabung VIII : Auto Pool : 2 tts pool plasma
donor I,II,III + 1 tts pool sel donor I,II,III 5%
b. Kocok kocok tabung hingga tercampur,kemudian
putar 3000 rpm
selama 15
c. Baca reaksinya terhadap hemolisis dan atau aglutinasi
secara Makroskopis
Phase II : Phase inkubasi 370C dalam medium bovin albumin
a. Tambahkan kedalam setiap tabung 2 tts bovin albumin
22%
b. .Kocok isi tabung dan inkubasi pada suhu 370C selama
15 menit
c. Putar 3000 rpm selama 15
d. Baca reaksinya terehadap hemolisis dan atau aglutinasi
secara makroskopis
Phase III : Phase Antiglobulin test ( fase AHG )
a. Cuci sel darah merah dalam tabung 3x dengan salin
b. Tambahkan ke dalam setiap tabung 2 tts coombs serum

13

c. Kocok isi tabung dan putar 3000 rpm selama 15


d. Baca hasil reaksi secara makroskopis dan mikroskopis

4.4.

VALIDASI REAGENSIA.
1. Prosedur Kerja Standar ini harus dilaksanakan oleh ATD, PTTD,
Analis yang berwenang dan sudah dilatih dibidang serologi
golongan darah
2. Metode : Tube
3. Persiapan
a. Siapkan form 1 : Chek list dan lembar kerja test validasi
reagensia
b. Siapkan form 2 : Lembar kerja test validasi reagensia
c. Catat tanggal penerimaan sampel, tanggal pemeriksaan
sampel, identitas sampel, tanggal pencatatan lembar kerja,
tanda tangani lembar kerja setelah semua data terisi. Cek
ulang semua pencatatan yang telah diisi orang kedua.
4. Langkah Pemeriksaan
a. Pemeriksaan harus dilakukan sesuai prosedur kerja.
b. Harus disertakan pemeriksaan kontrol ,untuk memonitor
hasil

pemeriksaan.

c. Lihat hasil control apakah pemeriksaan valid atau invalid,


cek ulang semua hasil oleh orang kedua, kemudian hasil
disyahkan oleh penanggung jawab.
5. Prosedur
a. Anti A
Siapkan tabung sebanyak 3 buah pada sebuah rak. Beri
label tabung I,II,dan III
Isi masing-masing tabung dengan :
Tabung I : 1 tetes test sel A 5 %
Tabung II : 1 tetes test sel B 5 %
Tabung III : 1 tetes test sel O 5 %

14

Teteskan masing-masing 2 tetes anti A pada tabung I,II


dan III
Kocok-kocok semua tabung hingga tercampur.
Putar 3000 rpm selama 15 detik.
Baca reaksi
Pembacaan hasil. Baca reaksi dengan mengocok tabung
perlahan-lahan
Pada tabung I terjadi aglutinasi
Pada tabung II tidak terjadi aglutinasi

( Positip )
( Negatip )

Pada tabung III tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )


b. Anti B
Siapkan tabung sebanyak 3 buah pada sebuah rak. Beri
label tabung I,II dan III
Isi masing-masing tabung dengan :
Tabung I

: 1 tetes test sel A 5 %

Tabung II : 1 tetes test sel B 5 %


Tabung III : 1 tetes test sel O 5 %
Teteskan masing-masing 2 tetes anti B pada tabung I,II
dan III
Kocok-kocok semua tabung hingga tercampur
Putar 3000 rpm selama 15 detik
Baca reaksi
Pembacaan hasil. Baca reaksi dengan mengocok tabung
perlahan-lahan
Pada tabung I tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )
Pada tabung II terjadi aglutinasi

( Positip )

Pada tabung III tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )


c. Anti D
Siapkan tabung sebanyak 2 buah pada sebuah rak. Beri
label tabung I dan tabung II
Isi masing-masing tabung dengan :
Tabung I

: 1 tetes test sel O 5 % Rhesus Positip

15

Tabung II : 1 tetes test sel O 5 % Rhesus Negatip


Teteskan masing-masing 2 tetes anti D pada tabung I dan
II
Kocok-kocok semua tabung hingga tercampur
Putar 3000 rpm selama 15 detik
Baca reaksi.
Pembacaan hasil. Baca reaksi dengan mengocok tabung
perlahan-lahan
Pada tabung I terjadi aglutinasi

( Positip )

Pada tabung II tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )


d. Test sel A Standar
Siapkan tabung sebanyak 2 buah pada sebuah rak. Beri
label tabung I dan tabung II
Isi masing-masing tabung dengan :
Tabung I

: 2 tetes anti A

Tabung II : 2 tetes anti B


Teteskan masing-masing 1 tetes test sel A standar 5 %
pada tabung I dan II
Kocok-kocok semua tabung hingga tercampur
Putar 3000 rpm selama 15 detik
Baca reaksi
Pembacaan hasil. Baca reaksi dengan mengocok tabung
perlahan-lahan
Pada tabung I terjadi aglutinasi

( Positip )

Pada tabung II tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )


e. Test sel B Standar
Siapkan tabung sebanyak 2 buah pada sebuah rak. Beri
label tabung I dan tabung II
Isi masing-masing tabung dengan :
Tabung I : 2 tetes Anti A
Tabung II : 2 tetes Anti B

16

Teteskan masing-masing 1 tetes test sel B Standar 5 %


pada tabung I dan II
Kocok-kocok semua tabung hingga tercampur
Putar 3000 rpm selama 15 detik
Baca reaksi
Pembacaan hasil
Baca reaksi dengan mengocok tabung perlahan-lahan :
Pada tabung I tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )
Pada tabung II terjadi aglutinasi

( Positip )

f. Test sel O Standar


Siapkan tabung sebanyak 2 buah pada sebuah rak. Beri
label tabung I dan tabung II
Isi masing-masing tabung dengan :
Tabung I : 2 tetes Anti A
Tabung II : 2 tetes Anti B
Teteskan masing-masing 1 tetes test sel O Standar 5 %
pada tabung I dan II
Kocok-kocok semua tabung hingga tercampur
Putar 3000 rpm selama 15 detik
Baca reaksi
Pembacaan hasil
Baca reaksi dengan mengocok tabung perlahan-lahan.
Pada tabung I tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )
Pada tabung II tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )
g. Coombs Serum ( AHG )
Siapkan tabung sebanyak 4 buah pada sebuah rak. Beri
label I,II,III dan IV
Isi masing-masing tabung dengan :
Tabung I

: 1 tetes test CCC

Tabubg II

: 1 tetes test sel A 5 %

Tabung III : 1 tetes test sel B 5 %


Tabung IV : 1 tetes test sel O 5 %

17

Cuci keempat tabung dengan saline sebanyak 3x


Teteskan masing-masing 2 tetes AHG pada tabung
I,II,III,IV
Kocok-kocok semua tabung hingga tercampur
Putar 3000 rpm selama 15 detik
Baca reaksi
Pembacaan hasil. Baca reaksi dengan mengocok tabung
perlahan-lahan
Pada tabung I terjadi aglutinasi

( Positip )

Pada tabung II tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )


Pada tabung III tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )
Pada tabung IV tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )
h.

Bovine Albumin 22 %
Siapkan tabung sebanyak 3 buah pada sebuah rak. Beri
label I,II,dan III
Isi masing-masing tabung dengan :
Tabung I : 1 tetes test sel A 5 %
Tabung II : 1 tetes test sel B 5 %
Tabung III : 1 tetes test sel O 5 %
Teteskan masing-masing 2 tetes Bovine Albumin 22 %
pada tabung I,II dan III
Kocok-kocok semua tabung hingga tercampur
Putar 3000 rpm selama 15 detik
Baca reaksi,bila, ketiga tabung negatip, lanjutkan
Inkubasi 370C selama 15 menit
Putar 3000 rpm selama 15 detik
Baca hasil
Pembacaan hasil
Baca reaksi dengan mengocok tabung perlahan-lahan
Pada tabung I tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )
Pada tabung II tidak terjadi aglutinasi ( Negatip )

18

Pada tabung III tidak terjadi aglutinasi (


Negatip )
i. Coombs Control Cells
Siapkan tabung sebanyak 2 buah pada sebuah rak. Beri
label tabung I dan tabung II
Isi masing-masing tabung dengan :
Tabung I : 2 tetes coombs serum ( AHG )
Tabung II : 2 tetes saline
Teteskan masing-masing 1 tetes CCC pada tabung I dan
II
Kocok kocok semua tabung hingga tercampur
Putar 3000 rpm selama 156 detik
Baca reaksi
Pembacaan Hasil
Baca reaksi dengan mengocok tabung perlahan-lahan
Pada tabung I terjadi aglutinasi

( positip )

Pada tabung II tidak terjadi aglutinasi ( negatip )

4.5.

PELACAKAN REAKSI TRANSFUSI.


Pelacakan reaksi transfusi menjadi bagian dari tanggungjawab Bank Darah

RS. Kegiatan pelacakan transfuse harus dilakukan dengan kerjasama dengan


perawat ruangan dimana pasien dirawat. Langkah-langkah yang haris dilakukan
dalam melakukan pelacakan transfuse adalah sebagai berikut :
Perawat Ruangan :
1. Hentikan transfusi saat diketahui terjadi reaksi transfusi
2. Lapor kepada dokter dan tangani reaksi yang terjadi
3. Laporkan reaksi transfusi/ kejadian yang tidak diharapkan yang
berhubungan dengan pemberian darah kepada Bank Darah Rumah
Sakit
4. Sertakan spesiemn darah pasien dan kantong darah yang
ditransfusikan saat pelaporan reaksi transfusi

19

5. Sertakan urin pasien untuk diperiksa ke laboratorium


6. Beri keterangan klinis reaksi transfuse pada form permintaan
laboratorium urin
Petugas BDRS :
1. Catata laporan di buku laporan reaksi transfusi dengan data lengkap
2. Lakukan crossmatch (ulang) specimen pasien dan kantong darah
yang ditransfusikan.
3. Lakukan pemeriksaan urin, beri perhatian khusus kepada adanya
hemoglobinuria.
4. Catat semua hasil pemeriksaan laboratorium

di buku reaksi

transfuse
5. Laporkan hasilnya segera kepada dokter

4.6.

PENGELOLAAN LIMBAH.
Laboratorium kesehatan termasuk laboratorium BDRS dapat menjadi

salah satu sumber penghasil limbah cair,padat dan gas yang berbahaya bila tidak
ditangani secara benar.
Penanganan dan penampungan limbah terdiri dari :
1. Menyediakan

sarana

penampungan

untuk

limbah

yang

memadai,diletakan pada tempat yang tepat,aman dan hygienis.


2. Pemisahan limbah untuk memudahkan mengenal berbagai jenis limbah
yang akan dibuang dengan cara menggunakan kantong berkode ( kode
warna ).
3. Pengelolaan

limbah

infektif

dengan

desinfeksi,dekontaminasi,sterilisasi,atau insenerasi.

4.7.

PENCATATAN.
Pencatatan dilakukan pada setiap tahap kegiatan secara lengkap yaitu :
1. Permintaan darah rutin dan khusus ke UTD
2. Penerimaan darah rutin dan khusus dari UTD

20

cara

3. Berita acara penerimaan darah dari UTD


4. Dokumentasi penerimaan darah dari klinisi lengkap

dengan

indikasi,jenis, dan jumlah darah serta identitas pasien


5. Pemeriksaan golongan darah pasien dan donor,uji cocok serasi dalam
lembar kerja
6. Dokumentasi darah titipan dan pemakaian darah
7. Darah yang harus dikembalikan ke UTD
8. Tentang kebutuhan darah yang tidak dipenuhi
9. Hasil monitoring dan evaluasi
10. Validasi reagen,kalibrasi alat,pencatatan alat suhu simpan darah
11. Reaksi transfusi

4.8.

LAPORAN HASIL DAN ARSIP.


Laporan yang dibuat adalah penerimaan, penyimpanan, penyampaian,

pemakaian, logistik, reaksi transfusi dan persediaan darah.


Jenis-jenis laporan adalah :
1. Laporan rutin adalah laporan kegiatan secara rutin yang dibuat secara
teratur dan tepat waktu disampaikan kepada Direktur RS,UTD dan
Dinkes setempat.
2. Laporan rutin terdiri dari laporan harian,laporan bulanan dan laporan
tahunan
3. Laporan insidentil adalah laporan yang dibuat pada keadaan khusus
,misalnya terjadi reaksi transfuse,disampaikan kepada komite medik
RS dan UTD setempat dengan tembusan ke Dinkes setempat.
4. Analisa efisiensi dan ketepatan pemakaian darah atau komponen ( cat :
SPO penggunaan setelah crosmatch rata-rata perpasien )

4.9.

PEMELIHARAAN DAN KALIBRASI ALAT.


Pemeliharaan dan Kalibrasi alat yang digunakan di Bank Darah RS sesuai

dengan Standar Prosedur Operasional Alat yang berlaku.

21

4.10.

TROUBLE SHOOTING.

1. Alat
Jika terjadi kerusakan alat di BDRS,petugas BDRS menghubungi teknisi
RS ( petugas IPS/Instalasi Prasarana dan Sarana ),jika teknisi RS tidak
dapat mengatasi kerusakan tersebut maka menghubungi teknisi dari alat
tersebut.
Ada alat back up di BDRS jika terjadi trouble shooting.
2. Hasil crossmatch
Jika hasil crossmatch incompatible,sampel pasien dirujuk ke UTD
setempat yang bekerjasama dengan BDRS

22

BAB V
LOGISTIK

Untuk keperluan logistik Bank Darah RS diatur sesuai dengan peraturan


dan proses yang ditetapkan RS yaitu :
A. Permintaan barang non stok
a. Mengisi formulir permintaan non stok
b. Permintaan harus disetujui oleh kepala instalasi ( tanda tangan )
c. Permintaan harus disetujui Wakil Direktur Pelayanan Medis (
tanda tangan )
d. Formulir yang sudah disetujui diberikan kepada Kepala Bagian
Logistik / Pengadaan
B. Permintaan barang rutin ( reagen / alkes )
a. Mengisi buku pemesanan barang
b. Disetujui oleh Kepala Instalasi ( tanda tngan )
c. Diserahkan Ke bagian logistik farmasi
C. Pengambilan barang ke gudang logistik (ATK, BHP Rumah tangga )
a. Tulis barang yang diminta pada program e-slip di computer
b. send ke Kepala Instalasi
c. send ke bagian logistic
d. send ke laboratorium bila barang siap diambil
D. Bahan kebutuhan Bank Darah Rumah Sakit
o Reagen golongan darah ( Anti A,Anti B,anti D )
o Bovin albumin 22 %
o Anti Human Globulin
o Sarung tangan
o Tabung reaksi 12x75 mm
o Pipet plastic
o Spidol
o Nacl 0,9 %
o Tissue gulung
o

Gunting

23

Timer

Blood grouping plate

Kartu crossmatch

Lidi

Jas lab

Rak tabung reaksi

o Plastik kresek berwarna kuning dan hitam

24

BAB VI
KESELAMATAN PASIEN

6.1.

PENGERTIAN.
Keselamatan Pasien / Patient Safety adalah keadaan dimana pasien bebas

dari harm atau cedera, yang dapat meliputi penyakit, cedera fisik, psikologis,
sosial, penderitaan, cacat, kematian dan lainnya, yang seharusnya tidak terjadi.
Di Bank Darah RS , Keselamatan Pasien berarti semua standar prosedur
operasional yang sudah dibuat untuk kegiatan pelayanan Bank Darah

harus

ditaati, tidak ada kesalahan sampling / specimen, tidak ada kesalahan analisa,
tidak ada kesalahan pencetakan hasil dan penyerahan hasil.
Keselamatan pasien di Bank Darah RS berarti juga semua fasilitas yang
dipakai adalah fasilitas yang aman untuk pasien. Dimulai dari standar bangunan,
mebeler, peralatan pengambilan specimen sampai alat-alat analiser yang dipilih
adalah alat yang menunjang mutu dan keselamatan pasien.
Keselamatan pasien di Bank Darah RS uga meliputi pencegahan infeksi
nosokomial yang berhubungan dengan tindakan yang di lakukan dalam
menyiapkan kantong darah untuk ditransfusikan ,dengan cara mengikuti standar
pengendalian infeksi mulai dari cuci tangan dan penggunaan alat pengaman diri (
APD ).
6.2.

TUJUAN.
Tujuan Umum :
Memenuhi standar keselamatan pasien di Bank Darah RS BAPTIS BATU
Tujuan Khusus :
a. Menurunkan angka Kejadian Tidak Diharapkan yang berhubungan
dengan transfuse darah RS Baptis Batu
b. Mengumpulkan , menganalisa , mengevaluasi data

dan

mengusulkan jalan keluar pemecahan KNC, KTD dan Sentinel


Event yang terjadi yang berhubungan dengan Bank Darah dan
transfuse darah

25

c. Menganalisa resiko klinis dari suatu sistem yang diterapkan di


Bank Darah RS

6.3.

TATA LAKSANA KESELAMATAN PASIEN.


Tata laksana keselamtan pasien di laboratorium adalah sebagai berikut:
a. Mulai dengan membuat standar prosedur operasional (SPO)
b. Melakukan SPO di semua segi pelayanan Bank Darah
c. Mencatat dan menuliskan laporan kejadian bila terjadi kejadian
yang tidak diharapkan (KTD)
d. Kepala

Instalasi

bersama

pihak

yang

terkait

melakukan

penyelidikan terhadap KTD, mencari jalan keluar bila perlu


merubah system sehingga lebih baik dan lebih aman untuk pasien,
membuat tindak lanjut dan mensosialisasikan tindak lanjut untuk
dilakukan bersama dan mengevaluasi system yang baru tersebut
e. Melaporkan Indikator keselamatan pasien setiap bulan dalam rapat
kerja bulanan dengan direksi yaitu :
a. Kejadian

yang

berhubungan

dengan

ketidakcocokan

Indentitas pasien
b. Kejadian yang berhubungan dengan komunikasi yang
efektif
c. Kejadian yang berhubungan denga transfusi darah
d. Kejadian yang berhubungan dengan satndar pengendalian
infeksi ( cuci tangan )
f. Melakukan semua standar pengendalian infeksi
g. Memilih peralatan yang bermutu dan aman bagi pasien

26

BAB VII
KESELAMATAN KERJA

7.1.

PENGERTIAN.
Pelaksanaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja adalah salah satu bentuk

upaya untuk menciptakan tempat kerja yang aman , sehat, bebas dari pencemaran
lingkungan, sehingga dapat mengurangi atau bebas dari kecelakaan kerja dan
penyakit akibat kerja yang pada akhirnya dapat meningkatkan efisiensi dan
produktifitas kerja.
Penyakit Akibat Kerja ( PAK ) dan Kecelakaan Kerja ( KK ) di kalangan
petugas kesehatan belum terekam dengan baik. Jika kita pelajari angka kecelakaan
dan penyakit akibat kerja dibeberapa negara maju dari beberapa pengamatan
menunjukkan kecenderungan peningkatan prevalensi.Sebagai factor penyebab
adalah kurangnya kesadaran pekerja, serta kualitas ketrampilan pekerja yang
kurang memadai , sehingga meremehkan resiko kerja, contohnya tidak
menggunakan sarung tangan pada saat pengambilan spesiemen.

7.2.

TUJUAN.
Tujuan dari Pelaksanaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja adalah supaya

setiap pekerja Bank Darah aman dari kecelakaan akibat kerja, termasuk aman dari
paparan cairan tubuh yang infeksius dan zat-sat kimia lainnya.

7.3.

TATALAKSANA.
1. Gedung
a.

Design ruang Bank Darah harus memiliki system ventilasi yang


memadai dengan sirkulasi udara yang adekuat.

b.

Design Bank Darah harus mempunyai alat pemadam api yang


tepat bahan kimia berbahaya

c.

Design Bank Darah harus dibuat sedemikian rupa agar dapat


menghindari panas sejauh mungkin, dengan

memakai alat

pembakar gas yang terbuka untuk menghindari bahaya kebakaran

27

d.

Dua pintu / jalan harus disediakan untuk keluar dari kebakaran


dan terpisah sejauh mungkin

e.

Tempat penyimpanan reagen didesign untuk mengurangi resiko


sampai sekecil mungkin

f.

Harus tersedia alat Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan ( P3K )

g.

Sistem pembuangan limbah yang aman

2. Peralatan Laboratorium.
a. Semua alat di laboraotirum memiliki kemanan sedemikian rupa
sehingga pekerja tidak terpapar aliran listrik.
b. Alat Pengaman Diri.
-

Cuci

tangan

harus

dijadikan

budaya

dalam

setiap

melakukann pekerjaan di laboratorium


-

Penggunaan Alat pengaman diri ( sarung tangan, jas


laboratorium , sepatu tertutup , masker ) wajib dilakukan.

c. Monitoring Kesehatan
-

Monitoring Kesehatan pekerja laboratorium dilakukan


setiap 6 bulan sekali secara rutin

Bila terjadi luka tusuk , maka setiap pekerja wajib


melakukan pekeriksaan / tes Panel Hepatitis dan HIV

d. Pelaksanaan K3 Bank Darah :


3. Ruangan.

Kebersihan ruang selalu terjaga.

Permukaan meja kerja selalu dibersihkan setelah selesai


bekerja dan ketika terjadi tumpahan bahan.

Lantai

bersih,kering,tidak

licin

dan

ada

saluran

pembuangan.

Suhu ruangan antara 220-270C dengan kelembaban nisbi


50% 70 %.

Udara dalam ruang dibuat mengalir searah (dari ruang


bersih ke ruang kotor)

28

Dinding dicat dengan bahan epoksi,permukaan rata,mudah


dibersihkan,tidak tembus cairan dan tahan terhadap
desinfektan.

Pintu ruangan harus selalu tertutup jika petugas sedang


bekerja,mereka yang tidak berkepentingan dilarang masuk.

4. Peralatan

Sarung tangan dilepas bila menerima telepon.

Penyimpanan jas laboratorium tidak dalam satu lemari


dengan pakaian lain yang dipakai diluar ruangan BDRS

Diwajibkan memakai sarung tangan plastic karet tipis


selama bekerja.

Penyimpanan peralatan sesuai dengan standart prosedur


operasional.

5. Sistem/Prosedur

Penggunaan bahan bahan sesuai dengan ukuran.

Semua SOP yang tersedia harus dilaksanakan dan


diperhatikan untuk mencegah dan meminimalisasi bahaya
atau kecelakaan akibat kerja.

Limbah infeksius dimasukan kedalam kantong plastic


sesuai dengan kode dan warnanya untuk dikelola.

Seluruh petugas laboratorium harus selalu mencuci tangan


setelah

menangani

bahan

infeksius,dan

sebelum

meninggalkan ruangan laboratorium.

Jas

laboratorium

hanya

boleh

dipakai

diruang

labotratorium.

6. Petugas

Makan,minum,merokok,menyimpan

makanan

serta

menggunakan kosmetik didalam ruang BDRS tidak


diperkenankan.

29

Pakailah kaca mata pelindung,kaca pelindung wajah atau


alat pelindung lainnnya jika menangani objek yang mudah
menyemprot atau memantul ketubuh kita.

Seluruh petugas yang menangani bahan infeksius harus


memakai sarung tangan untuk menghindari penularan
melalui kontak langsung dengan specimen darah.

Jika terjadi kecelakaan atau kedaruratan dilaboratorium


BDRS,harus dilakukan tindakan segera ( emergency respon
) dan melakukan P3K agar tidak terjadi akibat yang fatal
bagi petugas,tempat dan lingkungan kerja.

30

BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU

8.1.

PRA ANALITIK.
Identifikasi pasien, golongan darah, no.klinik pada lembar permintaan

PMI harus sama dengan identifikasi pada sampel darah.

8.2.

ANALITIK.
Pemeriksaan golongan darah dan crosmatching harus sesuai SOP BDRS

serta mengisi cek list

8.3.

PASCA ANALITIK.
Penyerahan darah yang sudah dilakukan uji golongan darah dan

crosmatching harus ditulis lengkap data hasil crosmatching,jenis golongan


darah,jenis darah,no.labu darah,tanda tangan petugas BDRS dan tanda tangan
petugas ruangan yang mengambil darah

31

BAB IX
PENUTUP

Demikianlah Pedoman Pelayanan ini dibuat, supaya menjadi pedoman


dalam semua kegiatan pelayanan Bank Darah Rumah Sakit. Bila ada perubahan
yang harus dilakukan untuk tujuan Keselamatan pasien dan peningkatan mutu,
maka Pedoman ini dapat dirubah mengikuti standar yang ada dan yang
diharuskan.

32