Anda di halaman 1dari 4

PSEDOFAKIA

BAB 1 PENDAHULUAN
Lensa bertanggung jawab untuk memfokuskan cahaya dan menghasilkan gambar yang jelas
dan tajam. Hal ini terkandung dalam kapsul dan sebagai sel lama yang mengalami apoptosis
mereka menumpuk dalam kapsul, menyebabkan lensa menjadi buram (katarak). Katarak
dapat mempengaruhi individu-individu dari segala usia, namun mereka biasanya terjadi
sebagai bagian dari proses penuaan alami dan terutama terjadi pada orang di atas 50 tahun.
Katarak dapat terjadi pada satu atau kedua mata dan dapat mengembangkan sebagai akibat
dari cedera atau penyakit mata, atau mungkin terjadi sebagai komplikasi penyakit lain seperti
diabetes. Paparan merokok dan sinar matahari meningkatkan risiko katarak. Katarak

yang

hanya menyebabkan gejala ringan mungkin tidak memerlukanpengobatan. Beberapa


orang

mungkin

mengalami

perubahan

dalam penglihatan

merekakarena

adanya

katarak, yang mungkin diperbaiki dengan pemberian resep baru untuk kacamata.
Jika gejala katarak yang lebih serius, maka satu-satunya pilihan adalah operasi pengangkatan
katarak diikuti dengan implantasi IOL yang baik monofocal atau multifokal. Lensa
intraokular (IOL) adalah lensa implan digunakan untuk mengganti lensa alami yang ada
mata. Dua prosedur yang pada umumnya memerlukan implantasi IOL termasuk operasi
katarak dan ekstraksi lensa yang jelas untuk koreksi kesalahan bias. Penggunaan dari lensa
intraokuler tidak hanya terbatas pada koreksi dari afakia. Dengan adanya apresiasi yang
meningkat terhadap operasi refraktif dan perhatian terhadap disabilitas yang signifikan
terhadap kelainan refraktif (myopia dan hipermetropia), lensa intraokuler telah diakui sebagai
pilihan terapi untuk mengkoreksi kelainan refraksi. Manfaat signifikan
intraokuler

adalah

tingkat

penyesuaian

tidak memuaskan, lensa

dari

lensa

danreverbilitas mereka. Apabila pada pasien

tersebut terkoreksi berlebihan atau kurang, lensatersebut dapat diganti.


tersebut

lain

Dan bila koreksi

tersebut dapat dilepas dan pasien dapat kembali ke

keadaan refraksi sebelum dipasang lensa IOL.

BAB 2 PEMBAHASAN
Pada

pasien

telah

dilakukan

lensaintraokular, keadaan ini

pembedahan

disebut

dan

juga denga

penggantian

lensa

dengan

pseudofakia/pseudofokus.

Lensa

intraokular dipasang menyerupai posisi lensa alami, namun tidak dapat berubah bentuk,
sehingga tidak dapat berakomodasi.

Gambar 1. Intraokuler lens


Ada banyak jenis lensa, tetapi semuanya terdiri dari dua bagian dasar yaitu optik sferis, dan
foot-plates atau haptik untuk menahan lensa pada posisinya. Lensa kamera posterior
umumnya digunakan pada produk ekstrakapsular. Kombinasi ini lebih disukai dari
pada

penggunaan

lensa

mengganggu pandangan

kamera

lebih

anterior

karena

Lensa

kamera

kecil.

insidensi
anterior

komplikasi
biasanya

yang

digunakan

untuk pasien-pasien yang menjalani bedah intrakapsular, atau bila kapsul posterior sudah
ruptur tanpa sengaja pada saat pembedahan ekstrakapsular.
PSEUDOPHAKIA
Pseudophakia adalah suatu keadaan aphakia ketika sudah dipasang lensa tanam (IOL).
Keadaan setelah pemasangan lensa tanam:
i. Emetropia:

keadaan

di

mana

kekuatan

lensa

yang

ditanam

tepat.

Pasien

hanyamemerlukan kaca mata plus (+) untuk penglihatan dekat saja.


ii. Consecutive myopia: keadaan di mana kekuatan lensa yang ditanam overkoreksi.Pasien
memerlukan kaca mata untuk menangani myopia dan juga memerlukan kacamata plus (+)
untuk penglihatan dekatnya.

iii. Consecutive

hypermetropia:

keadaan

di

mana

kekuatan

lensa

yang

ditanamunderkoreksi sehingga memerlukan kaca mata plus (+) untuk penglihatan jauhnya
dantambahan +2D, +3D untuk penglihatan dekatnya.

Gambar 2. Pemasangan IOL


Tanda-tanda pseudophakia:
- Surgical scar, biasanya dapat dilihat di dekat limbus
- COA biasanya sedikit lebih dalam dibandingkan dengan mata normal
- Iridodonesis ringan
- Pupil berwarna kehitaman tetapi ketika di sinar dengan senter kea rah pupil, akan terlihat
pantulan reflex. Ada atau tidaknya IOL dapat dikonfirmasi dengan mendilatasi pupil
- Status visus dan refraksi dapat bervariasi sesuai dengan IOL yang ditanam.
KOMPLIKASI PEMASANGAN IOL
Komplikasi dapat terjadi pada prosedur pemasangan lensa intraokular, dan biasanya
komplikasi yang terjadi dapat mengakibatkan gangguan pandangan. Komplikasi yang dapat
terjadi antara lain adalah hifema, glaukoma sekunder, edema makula, blok pupil, kerusakan
endotel, dan keratopati bulosa pseudofakik. Namun pada pemasangan lensa kamera
posteriorinsidensi terjadinya komplikasi-komplikasi tersebut kecil.
KONTRAINDIKASI PEMASANGAN IOL
Kontraindikasi untuk implantasi lensa intraokular antara lain adalah uveitis berulang,
retinopati diabetik proliferatif, rubeosis iridis, dan glaukoma neovaskular. Sedangkan pada
pasien dengan glaukoma sudut terbuka dan hipertensi okuler masih dapat menerima
lensaintraokuler.

PERAWATAN PASCA OPERASI


Pasien dianjurkan untuk bergerak dengan hati-hati dan menghindari peregangan
ataumengangkat benda berat selama sekitar satu bulan. Mata dapat dibalut selama beberapa
hari,tetapi bila mata terasa nyaman, biasanya balutan dapat dibuang pada hari pertama
pascaoperasi
malam

dan

hanya

menggunakan

pelindung

mata.

Perlindungan mata pada

haridiperlukan selama beberapa minggu. Kacamata sementara dapat digunakan

selama beberapahari setelah operasi, tetapi pasien biasanya melihat dengan cukup
baik

melalui

lensaintraokular sambil menantikan kacamata permanen (biasanya 6-8

minggu pasca operasi).