Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM BIOFISIKA

POTENSIAL MEMBRAN PERTUKARAN ION

Nama

: Bagas Susilo

NIM

: 1408305029

Tanggal

: 30 Maret 2015

Kelompok

:2

Nama Anggota

: Yudis Atmi Laras


Eliza Zelin
Nadiah Mardhatillah Defani

JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA

I.

TUJUAN DAN OBJEK PERCOBAAN


Untuk mencari ketergantungan dari potensial yang ditimbulkan melalui membrane
yang memisahkan dua larutan ionic pada konsentrasi ion-ion.

II.

DASAR TEORI
Membran potensial merupakan potensial yang diakibatkan oleh adanya perbedaan

muatan pada sisi dalam dan sisi luar membran sel. Membran potensial sangat berperan
penting dalam berbagai fungsi sel seperti sel kelenjar, hantaran saraf dan lain sebagainya.
Proses yang berperan pada potensial adalah difusi, transport aktif dan kebocoran Na dan K
melalui membran. Terdapat 2 kondisi potensial membran, yaitu aksi potensial dan resting
membran (masa istirahat membran).
Ditinjau dari sistem dimana sebuah membran memisahkan dua larutan yang
mengandung ion pada konsentrasi yang berbeda. Gradien-gradien dalam potensial
elektrokimia akan membentuk fluks-fluks ion melalui membrane dan ini akan membawa
pembentukan potensial listrik diantara dua larutan, seperti ditunjukan pada Gambar 1.1.

Gambar 1.1. Sebuah membran memisahkan larutan


Dapat dianalisa hal yang khusus, dimana larutan 1 dan 2 mengandung ion-ion K+ DAN Na+
dan Cl- , dan membran dapat ditembus oleh ion-ion K+ Dan Na- tetapi tidak anion.
Untuk menentukan perbedaan potensial listrik yang terbentuk melalui membran
(membran potensial) dimulai dengan persamaan Nernst-Planck untuk ion-ion K+ dan Na+.
d C K e2 D K
d
J K =e D K

CK
( 1.1 )
dx
kT
dx
Arus listrik total melalui membran
J =J K + J Na (1.3)

d C Na e 2 D Na
d
J Na =e D Na

C Na
( 1.2 )
dx
kT
dx

Membran juga mempunyai kapasitas dan bila arus mengalir, kapasitor menjadi bermuatan
dan perbedaan potensial meningkat. Bila membran potensial konstan, arus harus nol,
sehingga
J =J K + J Na=0
Jika -' = konstan ( untuk medium 1 dan untuk medium 2)
J K +J Na

Dengan menggunakan kondisi

= 0, dapat ditulis:

d C K e2 D K
d C Na e 2 D Na
d
d
e D K

CK
e D Na

C Na
=C
dx
kT
dx
dx
kT
dx
atau
2

d
e
d
(e D K C K e DNa C Na )= ( D K C K + D Na C Na )
dx
kT
dx
Dapat ditulis sebagai
d
( D K C K + D Na C Na ) e d
dx
=
(1.4)
kT dx
( D K C K + D Na C Na )

Ekspresi ini dapat diintegralkan dengan bentuk


persamaan (1.4) didapat
( D K C K + DNa C Na )=

e
+konstan(1.5)
kT

Gunakan syarat batas:


= ' C K =CK ' C Na=C
Na '

d
y
dx
=ln y+ konstan , sehingga
y

'

= ' C K =C K ' ' C Na =C Na' '

( D K C ' ' K + D Na C ' ' Na ) e ' ' '


( ) (1.6)
=
( D K C ' ' K + D Na C ' ' Na ) kT

Atau
kT ( D K C ' ' K + D Na C ' ' Na ) ( ' '

= ' ) =V (1.7)
e
( D K C ' K + D Na C ' Na )
Ini adalah hal yang biasa untuk mendefinisikan sebuah permeabilitas membran untuk setiap
ion. Bila:
PK =

DK
D
PNa = Na

diamana

adalah ketebalan membran. Sehingga potensial membran didapat dari:

( ' ' ' )= kT


e

konsentrasi

CK

kg Mol per m

( DK C ' ' K + DNa C ' ' Na )


(1.8)
( DK C ' K + DNa C ' Na )

dan can adalah ion-ion per m

. Jika konsentrasi diekspresikan dalam

potensial membran didapat dari:

( ' ' ' )= RT


F

( DK C ' ' K + D Na C ' ' Na )


(1.9)
( D K C ' K + D Na C ' Na )

Jika membran juga permeable terhadap ion (Cl-), arus total didapat dari:
J =J K + J Na +J Cl

''

'

Dalam keadaan stabil = konstan


J K +J Na + J Cl=0
Setiap arus ionic didapat dari:

J K =e D K

d C K e2 D K
d

CK
dx
kT
dx

d C Na e 2 D Na
d
J Na =e D Na

C Na
dx
kT
dx

J Cl =e DCl

d C Cl e2 DCl
d

C Cl
dx
kT
dx

Dapat diasumsikan bahwa


d
=konstan ( asumsi medan konstan )
dx
Dengan asumsi medan konstan maka mungkin untuk memecahkan persamaan bergan NernstPlanck. Hasilnya adalah

''
''
''
RT P K C K + P Na C Na + PCl C Cl
( )=
( 1.10 )

F
P K C' K + P Na C ' Na + P Cl C ' Cl
''

'

III.

PERALATAN DAN BAHAN YANG DIGUNAKAN


1. Bilik membran pertukaran ion
2. Dua buah elektroda kolomel
3. Sel-sel membran
4. Milivoltmeter
5. Larutan KCL

IV.

PELAKSANAAN PERCOBAAN
Rangkailah percobaan seperti yang ditujukan pada gambar.

Dengan menggunakan 0,1 mM KCl pada sisi ke 1, sel dipasang dengan 0,1: 0,3:
1: 30: 100: 300: 1000 mM KCl pada sisi kedua dan lakukan pengukuran beda
potensial sebagai berikut;
1. Yakinkan bahwa compartment yang digunakan sama untuk larutan 0,1 M
untuk setiap percobaan. Jangan mencelupkan elektroda dalam larutan yang
berbeda tanpa mencuci larutan KCl terlebih dahulu.
2. Ukur dan catat beda potensial elektroda ketika kedua elektroda ada dalam
larutan yang sama.
3. Yakin bahwa larutan sudah diaduk secara bagus sebelum mencatat beberapa
data. Tunggu satu menit dan ukur kembali.

V.

HASIL PENGAMATAN/PERCOBAAN
No.
1
2
3
4
5

VI.

Bilik-1
KCl (mM)
0,1
0,1
0,1
0,1
0,1

Bilik-2
KCl (mM)
0,1
0,3
1,0
30,0
100,0

ANALISA DATA DAN PEMBAHASAN


VI.1
Analisa Data
VI.1.1 GRAFIK

Beda Potensial (mV)

Beda Potensial
(mV)
60
40
20
6
2

60

50

40

30

20

10

KCl (mM)
0,1 0,3

1,0

30,0

VI.1.2 PERHITUNGAN
Diketahui :
Mr KCl
= 74,56 gr/mol
Molaritas = 0,1 m
= 0,1 mol/liter
Pelarut
= 100 mL
Ditanya
Jawab

: Massa KCl ... ?


:

M=

Massa KCl 100

Mr KCl
1000

0,1 mol/liter=

Massa KCl 100

74,56
1000

Massa KCl=7,456 gr /liter 0,1liter


Massa KCl=0,7456 gram

100,0

Dengan cara yang sama diperoleh :


No

Mr KCl

Konsentrasi

Pelarut

Massa KCl

1.
2.
3.
4.
5.

(gr/mol)
74,56
74,56
74,56
74,56
74,56

( mol/liter )
0,1
0,3
1
30
100

( Liter )
0,1
0,1
0,1
0,1
0,1

( gram)
0,7456
2,2368
0,007456
0,22368
0,7456

VI.2
Pembahasan
Dari grafik, dapat diketahui bahwa semakin besar perbedaan konsentrasi mol pada
larutan yang digunakan, semakin besar pula beda potensial yang ditimbulkan. Semakin besar
volume KCL yang digunakan maka beda potensialnya semakin kecil.Hal ini dikarenakan
konsentrasi mol larutan sangat berpengaruh dalam menjaga kenetralan muatan listrik.
Dalam percobaan ini, dilakukan 7 kali percobaan dengan menggunakan 2
konsentrasi yang berbeda - beda pada masing masing bilik setelah diukur selama 1 menit,
didapatkan hasil yang menunjukkan perbedaan pada masing masing campuran bilik
tersebut.
Pada praktikum yang telah dilakukan, kami mengalami beberapa kendala saat
praktikum. Kendala tersebut seperti kesulitan dalam penggunaan alat alat yang tersedia di
laboratorium dan ketidaktepatan alat dalam mengukur beda potensial maupun berat benda.
VII. KESIMPULAN
1. Semakin besar konsentrasi/volume KCL yang digunakan, maka beda potensialnya
semakin besar pula. Hal ini disebabkan karena ion-ion K+ dan Cl- yang terurai
semakin banyak.
2. Gambar grafik tidak sesuai dengan teori yang telah ada, hal ini terjadi karena
praktikan kurang hati-hati dalm melakukan pengukuran maupun dalam melakukan
percobaan

DAFTAR PUSTAKA
Fatmawati,

Dian.2012.Laporan

Praktikum

Elektroanalisis

Ion

Selektif

http://dianjinki.blogspot.com/2012/05/laporan-praktikum-elektroanalisis-ion.html.
Kimia FMIPA Jember.Jember (diakses tanggal 5 April 2015)

Elektroda.
Jurusan

Putra, dkk . 2015. Modul Praktikum Biofisika. Jurusan Biologi FMIPA Udayana. Bukit
Anonim. 2013. Potensial Aksi. http://id.m.wikipedia.org/wiki/Potensial_aksi. (Diakses
tanggal 5 April 2015).

LAMPIRAN