Anda di halaman 1dari 4

Jurnal Ke 3

Pendahuluan
Pendekatan berbasis konteks pengajaran kimia telah datang ke luas digunakan
baru-baru ini terutama di negara-negara lain seperti Amerika Serikat, Inggris Raya,
Belanda dan Kanada, dengan tujuan menjembatani kesenjangan antara siswa
"pengalaman hidup sehari-hari dan isi tentu saja kimia (Acar dan Yaman, 2011).
Umumnya sebagian besar siswa dianggap kimia sebagai subjek sulit meskipun
menjadi ilmu pengetahuan yang paling industri yang relevan yang menampilkan
setiap aspek kehidupan manusia dan fenomena alam. persepsi ini mungkin
disebabkan oleh konsepsi abstrak kimia yang mereka pikir tidak berhubungan
dengan banyak siswa ke dunia mereka tinggal. Menurut Espinosa, Monterola dan
Punzalan, siswa (2013) kimia menemukan chemistry terlalu abstrak dan
matematika. Brickhouse dan Carter, (1989) juga menunjukkan bahwa banyak siswa
tersesat konsep dalam kimia jika mereka melewatkan menafsirkan ide yang benar.
pendekatan instruksional untuk kimia juga berkontribusi terhadap persepsi negatif
dari para siswa untuk subjek. Dalam mengajar, terutama pelajaran kimia, tidak
cukup hanya memberikan fakta, angka, teori, hukum dan ide-ide lainnya di
verbatim tanpa representasi gambar atau aplikasi dalam situasi-hidup nyata. Guru
harus mengintegrasikan pedagogi pengajaran baru melalui berbagai tangankegiatan menghubungkan ke pengalaman dari peserta didik (Reyes, Espana dan
Belecina 2014). Siswa "persepsi mungkin bisa berubah dan prestasi kimia dapat
ditingkatkan jika guru membuat kimia lebih relevan dengan siswa" pengalaman
dengan menghubungkan tunduk pada pengalaman sehari-hari (National Academy
of Science, 2009).
johnson (2002), menekankan bahwa berdasarkan ide TEACHNET, pengajaran dan
pembelajaran akan menjadi bermakna jika guru terlibat pembelajaran kontekstual.
metode berbasis konteks membantu para guru berhubungan konsep yang diduga
siswa ke dalam situasi dunia nyata yang mengarah ke siswa "s motivasi belajar
konsep dengan menghubungkannya dengan pengalaman sehari-hari mereka.
pendekatan berbasis konteks mencoba untuk mengatasi sifat yang sangat teoritis
dari subjek kimia dengan memperkenalkan konteks sehari-hari. Dalam mengajar
konteks, pribadi, teman sebaya, dan lingkungan, pengalaman dari peserta didik
harus disertakan. belajar-mengajar di pengaturan ini bisa meningkatkan
kemampuan siswa berpikir dan menghargai nilai dan pentingnya konsep
pembelajaran dalam kimia (Campbell, Lazonby, Millar, Nicolson, Ramsden, dan
Waddington, 1994).
Konteks dari kehidupan sehari-hari disajikan sebagai titik awal untuk konsep
pengajaran yang kemudian diikuti oleh konteks lain. Dengan demikian, konteks
"fungsi meliputi orientasi, motivasi, ilustrasi dan aplikasi (De Jong, 2006). Tujuan
dari instruksi berbasis konteks dalam kimia adalah untuk menciptakan ajaran-

Learning pedagogi yang akan melayani rekan-rekan fisik setiap konsep melalui
aplikasi kehidupan nyata. Dengan cara ini, kursus kimia ini terkait dengan peristiwa
kehidupan sehari-hari siswa dengan bantuan konteks. Selama pembentukan link
dan konteks, siswa "eksperimen yang melibatkan bahan yang umumnya tersedia
dimanfaatkan (Gilbert, 2006). Pemilihan konteks yang tepat harus sesuai dengan
siswa "s kehidupan sehari-hari dan pengajaran melalui konteks ini akan membantu
menjaga siswa" perhatian dalam pelajaran (Unal, 2008). Selain itu, membuat
struktur konten yang lebih relevan kepada siswa "kehidupan sehari-hari dipandang
sebagai cara untuk meningkatkan kadar minat dan belajar asuh.
Belajar dalam konteks merupakan salah satu instrumen yang memotivasi dan
mendorong siswa untuk mempelajari konsep bermakna dan mengembangkan sikap
positif ke arah itu (Bennett, Campbell, Hogarth & Lubben, 2007). Dengan
keuntungan yang disebutkan di bawah pendekatan berbasis konteks, beberapa
studi tentang efek untuk siswa "sikap dan pemahaman gagasan ilmiah telah
dilakukan. Studi meta-analisis mengenai dampak pendekatan berbasis konteks
dengan Bennett, Hogarth dan Lubben (2003) menekankan efek positif dari
pendekatan berbasis konteks terutama di domain afektif. Ramsden (1997)
dibandingkan mengevaluasi kinerja siswa pada pendekatan berbasis konteks dan
dalam pendekatan tradisional dalam mengajar kimia. Berdasarkan temuannya ia
menyimpulkan bahwa hanya sedikit perbedaan ada antara kelompok dalam hal
tingkat pemahaman, tetapi konteksnya pendekatan berbasis merangsang minat
mahasiswa dalam ilmu dibandingkan dengan pendekatan tradisional. penelitian lain
Namun, menunjukkan bahwa pembelajaran berbasis konteks umumnya
berpengaruh positif pada siswa "kepentingan, sikap, motivasi dan keberhasilan
dalam bidang ilmu (Ulusoy & Onen 2014).
Gutwill-Wise (2001) juga melakukan studi paralel mengenai efektivitas pengajaran
berbasis konteks. Hasil penelitian menunjukkan siswa terkena berbasis konteks
memiliki pemahaman yang lebih baik dalam konsep-konsep kimia dibandingkan
dengan siswa terkena dalam metode tradisional pengajaran. Ceyhan idemolu
(2012) juga menemukan bahwa pendekatan berbasis konteks sangat efektif dalam
meningkatkan pemahaman siswa, prestasi, dan keaksaraan terutama dalam reaksi
kimia dan konsep energi. Selain itu juga mengembangkan siswa "s motivasi intrinsik
untuk belajar kimia.
Desain
A pre-test-post test control group design yang digunakan dalam penelitian
ini melalui penugasan acak responden sebagai kelompok eksperimen dan
kontrol. Kelompok eksperimen terkena metode berbasis konteks
pengajaran sedangkan kelompok kontrol terkena / metode tradisional
yang biasa mengajar. Kelompok-kelompok diberi set yang sama tes
sebagai pretest dan posttest. Tabel 1 di bawah ini menunjukkan set-up
dari percobaan dan pengobatannya

Bahan
Kuesioner pada tes prestasi di bidang kimia digunakan sebagai pretest dan
instrumen posttest. berbasis konteks Skala Kimia Motivasi (CBCMS), Sikap terhadap
Kimia Pelajaran Skala (ATCLS) dan tes prestasi (AT) per unit sebelum proses
eksperimental diberikan. Kedua kelompok lagi diberi set yang sama pengujian,
CBCMS, ATCLS dan tes prestasi per unit setelah proses eksperimental sebagai
pasca-tes. Diadaptasi CBCMS digunakan untuk mengukur siswa "tingkat motivasi
terhadap pembelajaran mereka kimia menggunakan pendekatan berbasis konteks.
Ini CBCMS dikembangkan oleh Ulusoy & Onen (2014). skala terdiri dari 20 item
dalam struktur 3-faktor dan itu dinilai melalui Skala Likert -jenis. ATCLS juga
diadaptasi dari Cheung (2007). Ini digunakan untuk mengukur siswa "s sikap
terhadap belajar kimia. Instrumen ini terdiri dari 12 item yang berisi 4 sub-skala
dengan lima poin skala rating Likert. Subskala meliputi; domain afektif seperti
perasaan siswa terhadap kimia, sikap siswa terhadap kimia, sementara domain
kognitif. domain kognitif meliputi keyakinan siswa tentang pentingnya kimia, dan
respon perilaku mereka terhadap konsep yang berbeda kimia. Sejak CBCMS dan
ATCLS keduanya diadaptasi dari penulis asing, peneliti pilot studi saat ini menguji
instrumen dalam pengaturan Filipina dan hasil keandalan konsistensi internal yang
ditemukan menjadi valid dan dapat diandalkan (0,91 untuk CBCMS, 0,76-0,86 untuk
ATCLS ).
Prosedur
Dua unit dari kimia silabus anorganik yaitu, Materi dan Kimia Reaksi
dipilih oleh peneliti untuk penelitian ini. Sebelum awal setiap unit
mengatakan, kedua kelompok pretested untuk menentukan berapa
banyak mereka sudah tahu tentang pelajaran menggunakan tes prestasi
yang dikembangkan. Kedua kelompok juga pretested sebelum dimulainya
pengobatan untuk menentukan tingkat motivasi mereka terhadap
pembelajaran mereka kimia menggunakan pendekatan berbasis konteks
dan tingkat sikap mereka terhadap kimia sebelum percobaan. Kelompok
perlakuan kemudian diajarkan menggunakan pendekatan berbasis
konteks. Pada awal pelajaran, konteks dunia nyata diperkenalkan dan
konsep kimia yang diperlukan untuk lebih memahami konteks disajikan
sesudahnya. peristiwa kehidupan yang sebenarnya atau keadaan yang
diberikan kepada siswa untuk membangkitkan rasa ingin tahu mereka.
Misalnya, pembentukan karat di kuku besi dan menggelegak hidrogen
peroksida bila digunakan untuk membersihkan luka dan luka digunakan
untuk memperkenalkan unit pada reaksi kimia. Pertanyaan tentang
bagaimana dan mengapa keadaan seperti terjadi ditanya dan dibahas
dengan siswa. Percobaan menggunakan bahan umum dan tersedia di
masyarakat juga dilakukan dan pengamatan dan kesimpulan dari
mahasiswa dibahas setelah. Banyak contoh dan aplikasi dari konsep
tersebut dalam kehidupan sehari-hari yang berbeda kemudian ditentukan.

Masalah yang dipilih dari peristiwa kehidupan sehari-hari yang berkaitan


dengan topik diselesaikan oleh siswa menggunakan pengetahuan yang
telah mereka peroleh. Di sisi lain, kelompok kontrol diajar topik yang sama
namun dalam pendekatan tradisional ditingkatkan dengan presentasi
PowerPoint dan pertanyaan dan teknik jawaban. Lama pelajaran adalah
untuk periode satu jam, tiga kali seminggu. Pelajaran di Klasifikasi materi
berlangsung selama 5 jam kuliah dan 30 jam laboratorium sedangkan
untuk reaksi kimia berlangsung selama enam jam kuliah dan 12 jam
laboratorium. Dua kelas diajarkan oleh peneliti sendiri. Setelah durasi
percobaan dan pengambilan data yang dibutuhkan nilai siswa dalam prates dan pasca-tes dikumpulkan untuk analisis statistik. Semua data yang
dikumpulkan dalam penelitian dianalisis secara statistik menggunakan
Microsoft Excel Estat Statistik Pack Sumber Daya. alat statistik mencakup
statistik deskriptif dan t-test untuk sampel independen.