Anda di halaman 1dari 7

Analisis Aliran Fluida Terhadap Fitting Serta Satuan Panjang Pipa

Nisa Aina Fauziah, Novita Elvianti, dan Verananda Kusuma Ariyanto


Jurusan teknik kimia fakultas teknik universitas Sultan Ageng Tirtayasa
ABSTRAK
Transfortasi fluida merupakan bagian penting dari teknik kimia. Umumnya transformasi
fluisa dilakukan dalam suatu saluran yang tertutup dengan berbentuk silinder, yaitu pipa. Gaya gesek
fluida dipelajari dalam penerapan mekanika fluida adalah persamaan kontinuitas dan persamaan
Bernoulli. Tujuan dari percobaan ini adalah untuk memberikan gambaran secara eksperimental
tentang analisa aliran fluida pada suatu system perpipaan dan untuk menghitung friction loss. Aplikasi
industry dari percobaan aliran fluida misalnya pada industry kilang minyak, pembangkit listrik dan
industry kimia. Prosedur yang dilakuakn adalah dengan melakukan valve set dan megisi tangki hingga
penuh,lalu menyalakan pompa dan mengkalibrasi flow meter. Kemudian mengulang percobaan untuk
berbagai laju alir. Hasil dari percobaan ii adalah fricsi actual untuk bukaan valve 4,5 dan 6 pada
panjang pipa 60 cm adalah 0,401;0,401;0,2676. Kerja pompa pada bukaan valve 4,5 dan 6 pada D
pipa 1 inch sebesar 1,637; 1,632; 1,540. Semakin besar panjang pipa dan kecepatan aliran akan
memperbesar friksi. Sedangkan semakin besar diameter pipa akan memperkecil friksinya.
Kata kunci: fluida, densitas, viskositas, beda tekan, friction

PENDAHULUAN
Fluida adalah zat yang tidak dapat
menahan perubahan bentuk (distrursi) secara
permanen. Fluida dapat berua cairan atau gas
pada suhu tertentu dan tekanan tertentu. Setiap
fluida mempunyai densitas atau rapat massa
tertentu. Perilaku zat cair yang mengalir sangat
bergantung pada kenyataan apakah fluida itu
berada di bawah penngaruh bidang batas padat
atau tidak.

Fluida zat cair yang mengalir melalui sebuah


pipa dengan panjang tertentu menyebabkan
terjadinya kerugian energy berupa penurunan
tekanan (preddure drop) disebabkan oleh
mayor losses akibat gesekan sepanjang
dinding pipa maupun minor losses akibat
perubahan bentuk local saluran pipa dan juga
tergantung besar koefisien gesek pipa tersebut
[1]

Dalam kehidupan sehari-hari kita


sering menjumpai kasus untuk aliran fluida,
misalnya keran air yang memiliki belokan.
Fungsi keran yang memiliki pipa belokan
bukan hanya mempermudah air mengalir ke
bawah tetapi juga untuk memperkecil laju alir
fluid ajika dibandingkan dengan pipa lurus.

Oleh karena itu percobaan aliran


fluida di harapkan dapat memberikan
gambaran system aliran fluida dalam pipa dan
dapat mempelajari factor apa saja yang dapat
mempengaruhi alira fluida.

Dalam
industry
kimia,
proses
memerlukan pengaliran fluida melalui pipa
saluran dan peralatan proses. Percabangan pipa
bnayak digunakan dalam system perpipaan
misalnya dalam pertambangan dan pengolahan
air minum.
Sifat-sifat aliran fluida merupakan
suatu hal yang sangat menarik untuk diteliti.

LANDASAN TEORI
Aliran fluida atau zat cair (termasuk
uap air dan gas) dibedakan dari benda padat
karena kemampuannya untuk mengalir.
Fluida lebih mudah mengalir karena ikatan
molekul dalam fluida jauh lebih kecil dari
ikatan molekul dalam zat padat, akibatnya
fluida mempunyai hambatan yang relatif kecil
pada perubahan bentuk karena gesekan. Zat

padat mempertahankan suatu bentuk dan


ukuran yang tetap, sekalipun suatu gaya yang
besar diberikan pada zat padat tersebut, zat
padat tidak mudah berubah bentuk maupun
volumenya, sedangkan zat cair dan gas, zat
cair tidak mempertahankan bentuk yang
tetap, zat cair mengikuti bentuk wadahnya
dan volumenya dapat diubah hanya jika
diberikan padanya gaya yang sangat besar.
Gas
tidak
mempunyai
bentuk
maupun volume yang tetap,gas akan
berkembang mengisi seluruh wadah. Karena
fase cair dan gas tidak mempertahankan suatu
bentuk yang tetap, keduanya mempunyai
kemampuan untuk mengalir. Dengan demikian
kedua duanya sering secara kolektif disebut
sebagai fluida [2].
Sifat sifat dasar fluida yaitu:
kerapatan (density) , (specific gravity) (s.g),
tekanan (pressure) P, kekentalan (viscosity)
[3].
Bilangan Reynold
Geankoplis [4] menyebutkan bilangan
Reynolds merupakan bilangan yang tak
berdimensi yang dapat membedakan suatu
aliran dinamakan laminer, transisi dan
turbulen.

vD

Aliran laminar didefinisikan sebagai aliran


dengan fluida yang bergerak dalam lapisan
lapisan atau laminalamina dengan satu
lapisan meluncur secara lancar. Aliran
laminar ini mempunyai nilai bilangan
Reynoldsnya kurang dari 2300 (Re < 2300).

Ga
mbar 1. Aliran Laminar

Aliran transisi merupakan aliran


peralihan dari aliran laminer ke aliran
turbulen. Keadaan peralihan ini tergantung
pada viskositas fluida, kecepatan dan lainlain yang menyangkut geometri aliran dimana

nilai bilangan Reynoldsnya antara 2300


sampai dengan 4000 (2300<Re<4000) .
Gambar 2. Aliran Transisi c)
Aliran turbulen didefinisikan sebagai aliran
yang dimana pergerakan dari partikel-partikel
fluida sangat tidak menentu karena
mengalami percampuran
serta
putaran
partikel
antar
lapisan,
yang
mengakibatkan saling tukar momentum dari
satu bagian fluida ke bagian fluida yang
lain dalam skala yang besar. Dimana nilai
bil
an
ga
n
Re
no
ld
sn
ya lebih besar dari 4000 (Re>4000).
Gambar 3. Aliran Turbulen.
Persamaan Bernoulli
Persamaan Bernouli ideal adalah alirannya
konstan sepanjang lintasan dan mengabaikan
segala kerugian yang terjadi dalam lintasan
fluida.
Gambar 4. Persamaan Bernoulli

Persamaan untuk dua titik pada suatu


garis aliran adalah:

1
1
2
2
P1+ v 1 + g h1 =P 2+ v 2 + g h2
2
2
Namun kenyataannya pada siring atau
lintasan fluida terjadi kerugian gesekan. hL
adalah kerugian gesek didalam saluran [5].

Persamaan umum yang digunakan untuk


menggambarkan hilang energi akibat
gesekan, yaitu :
a. Gesekan pada pipa lurus
2
' L V
F f =4 f
D 2
b. Gesekan akibat valve dan fitting
2
V
h f =k f
2
c. Gesekan akibat kontraksi
V2
h fc=k c
2
untuk aliran turbulen
A
k c =0.55(1 2 )
A1
d. Gesekan akibat ekspansi
V2
h fe=k e
2
A2 2
k e =0.55(1 )
A1
METODELOGI PERCOBAAN
Praktikum ini dilakukan dengan
menggunakan metode eksperimental yaitu
melakukan pengukuran langsung dan tak
langsung. Peralatan yang digunakan seperti
ditunjukan pada gambar 5.
Alat dan Bahan
Alat-alat yang digunakan pada percobaan ini,
yaitu sistem perpipaan dan kelengkapannya
yang terdiri dari elbow, gate valve, globe
valve, tee, flowmeter dan pompa. Bahan yang
digunakan, yaitu air.

Prosedur Percobaan
Percobaan diawali
dengan
melakukan
persiapan dan mengecek kondisi pompa dan
sistem perpipaan. Setelah memastikan semua
peralatan dalam kondisi yang baik, langkah
pertama yang dilakukan yaitu mengisi tangki
dengan air sampai penuh, kemudian
melakukan valve set pada sistem perpipaan,
lalu
menghidupkan
pompa
dan
mengalirkannya ke seluruh sistem perpipaan.
Selanjutnya, yaitu mengkalibrasi flowmeter.
Kalibrasi dilakukan dengan bukaan valve yang
berbeda-beda, yaitu bukaan valve 1 sampai
bukaan valve 7. Kalibrasi dilakukan untuk
menentukan laju alir dan kecepatan fluida.
Setelah itu, dilakukan percobaan untuk
menentukan friction loss dengan melakukan
pengukuran beda tekanan fluida menggunakan
manometer raksa. Variasi yang digunakan
yaitu variasi panjang pipa, diameter pipa,
kelengkapan, dan gabungan pada sistem
perpipaan pada bukaan valve 1, 2 dan 3.
HASIL DAN PEMBAHASAN

Pada percobaan ini dilakukan


kalibrasi laju alir fluida menggunakan
flowmeter. Fluida yang digunakan yaitu
air. Air dialirkan dari tangki melalui sistem
perpipaan seperti gambar 5. Jalur pipa
yang digunakan pada kalibrasi ini adalah
pipa dengan diameter 0.5 inch yang
kemudian dialirkan melewati flowmeter
pada pipa berukuran 1.25 inch. Kalibari
dilakukan dengan cara menghitung lama
waktu yang dibutuhkan untuk air mengalir
melewati flowmeter sebanyak 0.005 m3.
Pengambilan
data
dilakukan
sebanyak tujuh kali dengan variasi bukaan
valve satu sampai bukaan valve tujuh.
Kalibrasi dilakukan untuk menentukan
jenis bukaan yang digunakan sebagai
variasi dalam percobaan dan untuk
menentukan laju alir fluida. Dari ketujuh
kalibrasi tersebut akan dipilih tiga data.
Pada percobaan ini, data kalibrasi yang
digunakan adalah pada bukaan 4, 5 dan 6

sebab laju alir meningkat seiring dengan


bertambahnya bukaan valve.

Gambar 5. Skema instalasi aliran fluida

Pengaruh Diameter Pipa terhadap


Friction Loss
Pada percobaan ini dilakukan perhitungan
friction loss baik teori maupun actual
berdasarkan diameter terhadap
besar
friction loss yang dihasilkan.
4

F f =4 f '

L V
D 2

sehingga

Friction 2

Teori

1
0

yang ada bahwa nilai Friction berbanding


terbalik dengan diameter. Sehingga semakin
besar diameter maka friction akan semakin
kecil dan sebaliknya
Persamaan tersebut dapat dituliskan:

Ff

1
D

Aktual
0.5

0.75

Diameter (inch)

Gambar 6. Grafik pengaruh diameter terhadap


friction loss
Variasi diameter pipa yang digunakan
pada percobaan ini, yaitu 0.5 in, 0.75 in dan 1
in dengan panjang pipa 0.6 m. Grafik 6
menunjukan bahwa baik teori maupun actual
memiliki nilai friction loss yang semakin kecil
seiring dengan bertambahnya diameter pipa.
Data tersebut telah sesuai dengan teori yang

Pengaruh Kelengkapan terhadap Friction


Loss

7
6
5
4
3
Friction 2
1
0

Teori
Aktual

KESIMPULAN
Jenis Fitting

Percobaan ketiga dilakukan pada kelengkapankelengkapan yang digunakan yang terdiri dari
globe valve, gate valve, tee dan elbow 90 o
dengan masing-masing diameter adalah in,
in, 1 in dan 1 in.
Gambar 7. Grafik pengaruh kelengkapan
terhadap friction loss
Dari grafik tersebut menunjukan bahwa nilai
friction terbesar didapatkan oleh globe valve
kemudian elbow, gate valve dan tee.
Secara teori, nilai friction pada kelengkapan
dipengaruhi oleh nilai kf atau factor
kehilangan.
Sebagaimana persamaan berikut:

V2
h f =k f
2
Dimana

Tee
1
Elbow 900
6
Source: geankoplis, Cristie J. 2003. Transport
Processes and Separation Process
Principles. Pearson Education, Inc.

hf kf

Friction loss akan sebanding dengan nilai k f


dimana semain besar nilai kf maka friction
akan semakin besar pula. Jenis kelengkapan
memiliki nilai kf yang berbeda-beda dan
pemilihan
jenis
kelengkapan
akan
mempengaruhi nilai friction loss yang
dihasilkan, dimana semakin besar nilai kf,
akan semakin besar friction loss yang
dihasilkan.
Berikut adalah nilai kf berdasarkan lengkapan
yang digunakan saat percobaan
Table 1. Friction Loss for turbulen flow
Type of fitting or Number of velocity
valve
heads, kf
Globe valve (wide 0.75
open)
Gate valve (wide 0.17
open)

Dari hasil percobaan aliran fluida dapat


disimpulkan bahwa sifat-sifat fluida adalah
densitas, viskositas, laju alir serta friction
loss. Semakin besarnya perubahan panjang
pipa dan
kecepatan aliran akan
memperbesar nilai frictionnya. Sedangkan
dengan semakin besar diameter pipa akan
memperkecil nilai frictionnya. Untuk
pengaruh fitting pada rangkaian akan
menyebabkan nilai friction semakin besar
seiring dengan semakin banyaknya
kelengkapan pipa dan kerja pompa
dipengaruhi oleh energy kinetic, energy
potensial, beda tekan, dan kalor.
DAFTAR PUSTAKA
[1] Widayana, G. dan T. Yuwono. 2010.
Studi Eksperimental dan Numerik
Aliran Dua Fase (Air-Udara) Melewati
Elbow 300 dari Pipa Vertical menuju
Pipa dengan Sudut Kemiringan 600.
Jurnal teknik mesin. Institusi teknologi
sepuluh November. surabaya
[2] Olson, R.M and Wright, S.J. 1990.
Dasar-dasar Mekanika Fluida Teknik.
Jakarta: PT Gramedia Pustaka
[3] Fox, Robert W. dan Alan T. Mc
Donald. 1995. Introduction to Fluid
Mechanics 3rd edition. John Willey &
Sons. USA
[4] Geankoplis, Christie J. 2003. Transport
Processes and Separation Process
Principles. Pearson Education, Inc.
[5] Soedrajat, S. 1983. Mekanika Fluida
dan Hidroliks. Bandung: Nova.
[6] Streeter, VL & Wylie, EB. 1985.
Mekanika Fluida Jilid 1. Jakarta: Erlangga