Anda di halaman 1dari 35

FOTOSINTESIS

A. Pengertian Fotosintesis
Fotosintesis adalah suatu proses biokimia yang dilakukan tumbuhan untuk memproduksi
energi terpakai (nutrisi) dengan memanfaatkan energi cahaya. Fotosintesis juga dapat di artikan
proses penyusunan atau pembentukan dengan menggunakan energi cahaya atau foton. Sumber
energi cahaya alami adalah matahari yang memiliki spektrum cahaya infra merah (tidak
kelihatan), merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila, ungu dan ultra ungu (Darmawan. 1983)
Hasil dari Fotosintesis adalah glukosa yang dilakukan tumbuhan, alga, dan beberapa jenis
bakteri dengan menggunakan zat hara, karbondioksida, dan air serta dibutuhkan bantuan energi
cahaya matahari. Hampir semua makhluk hidup bergantung dari energi yang dihasilkan dalam
fotosintesis. Akibatnya fotosintesis menjadi sangat penting bagi kehidupan di bumi. Fotosintesis
juga berjasa menghasilkan sebagian besar oksigen yang terdapat di atmosfer bumi. Organisme
yang menghasilkan energi melalui fotosintesis (photos berarti cahaya) disebut sebagai fototrof.
Fotosintesis merupakan salah satu cara asimilasi karbon karena dalam fotosintesis karbon bebas
dari CO2 diikat (difiksasi) menjadi gula sebagai molekul penyimpan energi. Cara lain yang
ditempuh organisme untuk mengasimilasi karbon adalah melalui kemosintesis, yang dilakukan
oleh sejumlah bakteri belerang (Darmawan. 1983)
Proses fotosintesis berlangsung dengan adanya spektrum cahaya tampak, dari ungu
sampai merah, infra merah dan ultra ungu tidak digunakan dalam fotosintesis.Fotosintesis
menghasilkan karbohidrat dan oksigen, oksigen sebagai hasil sampingan dari fotosintesis,
volumenya dapat diukur, oleh sebab itu untuk mengetahui tingkat produksi fotosintesis adalah
dengan mengatur volume oksigen yang dikeluarkan dari tubuh tumbuhan (Darmawan. 1983)
B. Proses Fotosintesis
Pada tumbuhan, organ utama tempat berlangsungnya fotosintesis adalah daun. Namun
secara umum, semua sel yang memiliki kloroplas berpotensi untuk melangsungkan fotosintesis.
Di organel inilah tempat berlangsungnya fotosintesis, tepatnya pada bagian stroma. Hasil
fotosintesis disebut fotosintat, biasanya dikirim ke jaringan-jaringan terdekat terlebih dahulu.
Pada dasarnya, rangkaian reaksi fotosintesis dapat dibagi menjadi dua bagian utama: reaksi
terang (karena memerlukan cahaya) dan reaksi gelap (tidak memerlukan cahaya tetapi
memerlukan karbon dioksida) (Campbell, 2002).

Reaksi terang terjadi pada grana (tunggal: granum), sedangkan reaksi gelap terjadi di
dalam stroma. Dalam reaksi terang, terjadi konversi energi cahaya menjadi energi kimia dan
menghasilkan oksigen (O2). Sedangkan dalam reaksi gelap terjadi seri reaksi siklik yang
membentuk gula dari bahan dasar CO2 dan energi ATP dan NADPH. Energi yang digunakan
dalam reaksi gelap ini diperoleh dari reaksi terang. Pada proses reaksi gelap tidak dibutuhkan
cahaya matahari. Reaksi gelap bertujuan untuk mengubah senyawa yang mengandung atom
karbon menjadi molekul gula (Campbell, 2002).
Dari semua radiasi matahari yang dipancarkan, hanya panjang gelombang tertentu yang
dimanfaatkan tumbuhan untuk proses fotosintesis, yaitu panjang gelombang yang berada pada
kisaran cahaya tampak (380-700 nm). Cahaya tampak terbagi atas cahaya merah (610 - 700 nm),
hijau kuning (510 - 600 nm), biru (410 - 500 nm) dan violet (< 400 nm). Masing-masing jenis
cahaya berbeda pengaruhnya terhadap fotosintesis. Hal ini terkait pada sifat pigmen penangkap
cahaya yang bekerja dalam fotosintesis. Pigmen yang terdapat pada membran grana menyerap
cahaya yang memiliki panjang gelombang tertentu. Pigmen yang berbeda menyerap cahaya pada
panjang gelombang yang berbeda. Kloroplas mengandung beberapa pigmen (Lakitan, 2007).
C. Reaksi-Reaksi yang Terjadi dalam Proses Fotosintesis
1. Reaksi Terang
Reaksi terang adalah proses untuk menghasilkan ATP dan reduksi NADPH2. Reaksi ini
memerlukan molekul air dan cahaya matahari. Proses diawali dengan penangkapan foton oleh
pigmen sebagai antena. Reaksi terang melibatkan dua fotosistem yang saling bekerja sama, yaitu
fotosistem I dan II. Fotosistem I (PS I) berisi pusat reaksi P700, yang berarti bahwa fotosistem
ini optimal menyerap cahaya pada panjang gelombang 700 nm, sedangkan fotosistem II (PS II)
berisi pusat reaksi P680 dan optimal menyerap cahaya pada panjang gelombang 680 nm
(Salisbury, 1995).
Mekanisme reaksi terang diawali dengan tahap dimana fotosistem II menyerap cahaya
matahari sehingga elektron klorofil pada PS II tereksitasi dan menyebabkan muatan menjadi
tidak stabil. Untuk menstabilkan kembali, PS II akan mengambil elektron dari molekul H2O
yang ada disekitarnya. Molekul air akan dipecahkan oleh ion mangan (Mn) yang bertindak
sebagai enzim. Hal ini akan mengakibatkan pelepasan H+ di lumen tilakoid. Dengan
menggunakan elektron dari air, selanjutnya PS II akan mereduksi plastokuinon (PQ) membentuk
PQH2. Plastokuinon merupakan molekul kuinon yang terdapat pada membran lipid bilayer

tilakoid. Plastokuinon ini akan mengirimkan elektron dari PS II ke suatu pompa H+ yang disebut
sitokrom b6-f kompleks (Salisbury, 1995).
Sitokrom b6-f kompleks berfungsi untuk membawa elektron dari PS II ke PS I dengan
mengoksidasi PQH2 dan mereduksi protein kecil yang sangat mudah bergerak dan mengandung
tembaga, yang dinamakan plastosianin (PC). Kejadian ini juga menyebabkan terjadinya pompa
H+ dari stroma ke membran tilakoid.
Elektron dari sitokrom b6-f kompleks akan diterima oleh fotosistem I. Fotosistem ini
menyerap energi cahaya terpisah dari PS II, yang menerima elektron yang berasal dari H2O
melalui kompleks inti PS II lebih dahulu. Sebagai sistem yang bergantung pada cahaya, PS I
berfungsi mengoksidasi plastosianin tereduksi dan memindahkan elektron ke protein Fe-S larut
yang disebut feredoksin (Lakitan, 2007).
Selanjutnya elektron dari feredoksin digunakan dalam tahap akhir pengangkutan elektron
untuk mereduksi NADP+ dan membentuk NADPH. Reaksi ini dikatalisis dalam stroma oleh
enzim feredoksin NADP+ reduktase. Ion H+ yang telah dipompa ke dalam membran tilakoid akan
masuk ke dalam ATP sintase. ATP sintase akan menggandengkan pembentukan ATP dengan
pengangkutan elektron dan H+ melintasi membran tilakoid. Masuknya H+ pada ATP sintase akan
membuat ATP sintase bekerja mengubah ADP dan fosfat anorganik (Pi) menjadi ATP. Reaksi
keseluruhan yang terjadi pada reaksi terang adalah sebagai berikut:
Sinar + ADP + Pi + NADP+ + 2H2O ATP + NADPH + 3H+ + O2

Gambar 1. Mekanisme Reaksi Terang (Moore, 1998)


2. Reaksi Gelap

Reaksi gelap pada tumbuhan dapat terjadi melalui dua jalur, yaitu siklus Calvin-Benson
dan siklus Hatch-Slack. Pada siklus Calvin-Benson tumbuhan mengubah senyawa ribulosa 1,5
bisfosfat menjadi senyawa dengan jumlah atom karbon tiga yaitu senyawa 3-phosphogliserat.
Oleh karena itulah tumbuhan yang menjalankan reaksi gelap melalui jalur ini dinamakan
tumbuhan C-3. Penambatan CO2 sebagai sumber karbon pada tumbuhan ini dibantu oleh enzim
rubisco. Tumbuhan yang reaksi gelapnya mengikuti jalur Hatch-Slack disebut tumbuhan C-4
karena senyawa yang terbentuk setelah penambatan CO2 adalah oksaloasetat yang memiliki
empat atom karbon. Enzim yang berperan adalah phosphoenolpyruvate karboksilase (Lakitan,
2007).

Gambar 2. Diagram Siklus Calvin (Ophardt, 2003)


Diagram ini menelusuri atom karbon yang mengikuti siklus Calvin. Untuk setiap tiga
molekul O2 yang memasuki siklus Calvin, hasil bersihnya adalah satu molekul gliseraldehid-3fosfat(G3P), yaitu suatu gula yang berkarbon 3. Untuk setiap G3P yang disintesis, siklus Calvin
menghabiskan 9 molekul ATP dan 6 molekul NADPH. Reaksi terang melanjutkan siklus Calvin
dengan menghasilkan kembali ATP dan NADPH. Dalam hubungannya dengan pembentukan
karbohidrat dalam proses fotosintesis, karbohidrat ini merupakan hasil kerjasama antara reaksi
terang dengan siklus Calvin (Lehninger, 1982).

Didalam kloroplas, membran tilakoid adalah tempat berlangsungnya reaksi terang, sedangkan
siklus Calvin berlangsung di dalam stroma. Reaksi terang menggunakan energi matahari
untuk

membentuk

ATP dan

NADPH,

yang masing-masing berfungsi sebagai energi

kimia dan tenaga peereduksi di dalam siklus Calvin. Siklus Calvin menggabungkan CO 2
menjadi molekul organik, yang dikonversikan menjadi gula (Lehninger, 1982).

D. Reaksi Fotosintesis pada Tanaman C3, C4 dan CAM


Fotosintesis yang terjadi pada tanaman C3, C4 dan CAM berbeda prosesnya, seperti
berikut :
1. Tumbuhan C3
Tanaman C3 lebih adaptif pada kondisi kandungan CO 2 atmosfer tinggi. Sebagian besar
tanaman pertanian, seperti gandum, kentang, kedelai, kacang-kacangan, dan kapas merupakan
tanaman dari kelompok C3. Pada tanaman C3, enzim yang menyatukan CO 2 dengan RuBP
(RuBP merupakan substrat untuk pembentukan karbohidrat dalam proses fotosintesis) dalam
proses awal assimilasi, juga dapat mengikat O2 pada saat yang bersamaan untuk proses
fotorespirasi,

fotorespirasi

adalah

respirasi,

proses

pembongkaran

karbohidrat

untuk

menghasilkan energi dan hasil samping, yang terjadi pada siang hari. Jika konsentrasi CO 2 di
atmosfir ditingkatkan, hasil dari kompetisi antara CO 2 dan O2 akan lebih menguntungkan CO2,
sehingga fotorespirasi terhambat dan assimilasi akan bertambah besar (Kimbal, 1994).
Tumbuhan C3 tumbuh dengan karbon fiksasi C3 biasanya tumbuh dengan baik di area
dimana intensitas sinar matahari cenderung sedang, temperatur sedang dan dengan konsentrasi
CO2 sekitar 200 ppm atau lebih tinggi, dan juga dengan air tanah yang berlimpah. Tumbuhan C3
harus berada dalam area dengan konsentrasi gas karbondioksida yang tinggi sebab Rubisco
sering menyertakan molekul oksigen ke dalam Rubp sebagai pengganti molekul karbondioksida.
Konsentrasi gas karbondioksida yang tinggi menurunkan kesempatan Rubisco untuk
menyertakan molekul oksigen. Karena bila ada molekul oksigen maka Rubp akan terpecah
menjadi molekul 3-karbon yang tinggal dalam siklus Calvin, dan 2 molekul glikolat akan
dioksidasi dengan adanya oksigen, menjadi karbondioksida yang akan menghabiskan energi.
Pada tumbuhan C3, CO2 hanya difiksasi RuBP oleh karboksilase RuBP. Karboksilase RuBP

hanya bekerja apabila CO2 jumlahnya berlimpah. Contoh tanaman C3 antara lain: kedelai,
kacang tanah, kentang, dan lain-lain (Rachmadiarti, 2007).

2. Tumbuhan C4
Tumbuhan C4 dan CAM lebih adaptif di daerah panas dan kering. Pada tanaman C4, CO 2
diikat oleh PEP (enzim pengikat CO 2 pada tanaman C4) yang tidak dapat mengikat O 2 sehingga
tidak terjadi kompetisi antara CO2 dan O2. Lokasi terjadinya assosiasi awal ini adalah di sel-sel
mesofil (sekelompok sel-sel yang mempunyai klorofil yang terletak di bawah sel-sel epidermis
daun). CO2 yang sudah terikat oleh PEP kemudian ditransfer ke sel-sel bundle sheath
(sekelompok sel-sel di sekitar xylem dan floem) dimana kemudian pengikatan dengan RuBP
terjadi. Karena tingginya konsentasi CO2 pada sel-sel bundle sheath ini, maka O2 tidak mendapat
kesempatan untuk bereaksi dengan RuBP, sehingga fotorespirasi sangat kecil and G sangat
rendah, PEP mempunyai daya ikat yang tinggi terhadap CO 2, sehingga reaksi fotosintesis
terhadap CO2 di bawah 100 m mol m -2 s-1 sangat tinggi. Laju asimilasi tanaman C4 hanya
bertambah sedikit dengan meningkatnya CO2. Sehingga, dengan meningkatnya CO2 di atmosfir,
tanaman C3 akan lebih beruntung dari tanaman C4 dalam hal pemanfaatan CO 2 yang berlebihan.
Contoh tanaman C4 adalah jagung, sorgum dan tebu (Santosa, 1990).
Tetapi pada sintesis C4, enzim karboksilase PEP memfiksasi CO 2 pada akseptor karbon
lain yaitu PEP. Karboksilase PEP memiliki daya ikat yang lebih tinggi terhadap CO 2 daripada
karboksilase RuBP. Oleh karena itu,tingkat CO2 menjadi sangat rendah pada tumbuhan C4, jauh
lebih rendah daripada konsentrasi udara normal dan CO2 masih dapat terfiksasi ke PEP oleh
enzim karboksilase PEP. Sistem perangkap C4 bekerja pada konsentrasi CO 2 yang jauh lebih
rendah. Tumbuhan C4 dinamakan demikian karena tumbuhan itu mendahului siklus Calvin yang
menghasilkan asam berkarbon -4 sebagai hasil pertama fiksasi CO 2 dan yang memfiksasi CO2
menjadi APG di sebut spesies C3, sebagian spesies C4 adalah monokotil (tebu, jagung, dll).
Reaksi dimana CO2 dikonfersi menjadi asam malat atau asam aspartat adalah melalui
penggabugannya dengan fosfoeolpiruvat (PEP) untuk membentuk oksaloasetat dan Pi.Enzim
PEP-karboksilase ditemukan pada setiap sel tumbuhan yang hidup dan enzim ini yang berperan
dalam memacu fiksasi CO2 pada tumbuhan C4. enzim PEP-karboksilase terkandung dalam
jumlah yang banyak pada daun tumbuhan C4, pada daun tumbuhan C-3 dan pada akar, buah-

buah dan sel sel tanpa klorofil lainnya ditemukan suqatu isozim dari PEP-karboksilase
(Santosa, 1990).
Reaksi untuk mengkonversi oksaloasetat menjadi malat dirangsang oleh enzim malat
dehidrogenase dengan kebutuhan elektronnya disediakan oleh NHDPH. Oksaleasetat harus
masuk kedalam kloroplas untuk direduksi menjadi malat. Pembentukkan aspartat dari malat
terjadi didalam sitosol dan membutuhkan asam amino lain sebagai sumber gugus aminonya.
Proses ini disebut transaminasi. Sel seludang berkas pembuluh disusun menjadi kemasan yang
sangat padat disekitar berkas pembuluh. Diantara seludang-berkas pembuluh dan permukaan
daun terdapat sel mesofil yang tersusun agak longgar. Siklus calvin didahului oleh masuknya
CO2 ke dalam senyawa organik dalam mesofil. Langkah pertama ialah penambahan CO 2 pada
fosfoenolpirufat (PEP) untuk membentuk produk berkarbon empat yaitu oksaloasetat, Enzim
PEP karboksilase menambahkan CO2 pada PEP. Karbondioksida difiksasi dalam sel mesofil oleh
enzim PEP karboksilase. Senyawa berkarbon-empat-malat, dalam hal ini menyalurkan atom CO 2
kedalam sel seludang-berkas pembuluh, melalui plasmodesmata. Dalam sel seludang berkas
pembuluh, senyawa berkarbon empat melepaskan CO2 yang diasimilasi ulang kedalam materi
organic oleh robisco dan siklus Calvin. Dengan cara ini, fotosintesis C4 meminimumkan
fotorespirasi dan meningkatkan produksi gula. Adaptasi ini sangat bermanfaat dalam daerah
panas dengan cahaya matahari yang banyak, dan dilingkungan seperti inilah tumbuhan C4 sering
muncul dan tumbuh subur (Santosa, 1990).

Gambar 3. Struktur Daun C3 dan C4 (Ophardt, 2003)


3. Tumbuhan CAM
Tumbuhan C4 dan CAM lebih adaptif di daerah panas dan kering. Crassulacean acid
metabolism ( CAM), tanaman ini mengambil CO 2 pada malam hari, dan mengunakannya untuk
fotosistensis pada siang harinya. Meski tidak menguarkan oksigen dimalam hari, namun dengan
memakan CO2 yang beredar, tanaman ini sudah membantu kita semua menghirup udara bersih,
lebih sehat, menyejukkan dan menyegarkan bumi, tempat tinggal dan ruangan. Jadi, cocok buat
taruh di ruang tidur misalnya. Sayang, hanya sekitar 5% tanaman jenis ini. Tumbuhan CAM
yang dapat mudah ditemukan adalah nanas, kaktus, dan bunga lili (Campbell, 2002).
Tanaman CAM, pada kelompok ini penambatan CO2 seperti pada tanaman C4, tetapi
dilakukan pada malam hari dan dibentuk senyawa dengan gugus 4-C. Pada hari berikutnya
( siang hari ) pada saat stomata dalam keadaan tertutup terjadi dekarboksilase senyawa C4
tersebut dan penambatan kembali CO2 melalui kegiatan Rudp karboksilase. Jadi tanaman CAM
mempunyai beberapa persamaan dengan kelompok C4 yaitu dengan adanya dua tingkat sistem
penambatan CO2. Pada C4 terdapat pemisahan ruang sedangkan pada CAM pemisahannya
bersifat sementara. Termasuk golongan CAM adalah Crassulaceae, Cactaceae, Bromeliaceae,
Liliaceae, Agaveceae, Ananas comosus, dan Oncidium lanceanum. Beberapa tanaman CAM
dapat beralih ke jalur C3 bila keadaan lingkungan lebih baik. Beberapa spesies tumbuhan
mempunyai sifat yang berbeda dengan kebanyakan tumbuhan lainnya, yakni Tumbuhan ini
membuka stomatanya pada malam hari dan menutupnya pada siang hari. Kelompok tumbuhan
ini umumnya adalah tumbuhan jenis sukulen yang tumbuh da daerah kering. Dengan menutup
stomata pada siang hari membantu tumbuhan ini menghemat air, dapat mengurangi laju
transpirasinya, sehingga lebih mampu beradaptasi pada daerah kering tersebut (Lakitan, 2012).
Selama malam hari, ketika stomata tumbuhan itu terbuka, tumbuhan ii mengambil CO 2
dan memasukkannya kedalam berbagai asam organic. Cara fiksasi karbon ini disebut
metabolisme asam krasulase, atau crassulacean acid metabolism (CAM). Dinamakan demikian

karena metabolisme ini pertama kali diteliti pada tumbuhan dari famili crassulaceae. Termasuk
golongan CAM adalah Crassulaceae, Cactaceae, Bromeliaceae, Liliaceae, Agaveceae, Ananas
comosus, dan Oncidium lanceanum. Jalur CAM serupa dengan jalur C4 dalam hal karbon
dioksida terlebih dahulu dimasukkan kedalam senyawa organic intermediet sebelum karbon
dioksida ini memasuki siklus Calvin. Perbedaannya ialah bahwa pada tumbuhan C4, kedua
langkah ini terjadi pada ruang yang terpisah. Langkah ini terpisahkan pada dua jenis sel. Pada
tumbuhan CAM, kedua langkah dipisahkan untuk sementara. Fiksasi karbon terjadi pada malam
hari, dan siklus calvin berlangsung selama siang hari (Santosa, 1990).

II. Respirasi Sel


1. Pengertian Respirasi Sel
Pada dasarnya, respirasi adalah proses oksidasi yang dialami SET sebagai unit penyimpan
energi kimia pada organisme hidup. SET, seperti molekul gula atau asam-asam lemak, dapat
dipecah dengan bantuan enzim dan beberapa molekul sederhana. Karena proses ini adalah reaksi
eksoterm (melepaskan energi), energi yang dilepas ditangkap oleh ADP atau NADP membentuk
ATP atau NADPH. Pada gilirannya, berbagai reaksi biokimia endotermik (memerlukan energi)
dipasok kebutuhan energinya dari kedua kelompok senyawa terakhir (Lehninger, 1982).
Kebanyakan respirasi yang dapat disaksikan manusia memerlukan oksigen sebagai
oksidatornya. Reaksi yang demikian ini disebut sebagai respirasi aerob. Namun demikian,
banyak proses respirasi yang tidak melibatkan oksigen, yang disebut respirasi anaerob. Yang
paling biasa dikenal orang adalah dalam proses pembuatan alkohol oleh khamir Saccharomyces
cerevisiae. Berbagai bakteri anaerob menggunakan belerang (atau senyawanya) atau beberapa
logam sebagai oksidator. Respirasi dilakukan pada satuan sel. Proses respirasi pada organisme
eukariotik terjadi di dalam mitokondria (Lehninger, 1982).

Gambar 4. Mekanisme Respirasi Sel


1. Glikolisis
Glikogenolisis, pengubahan glikogen menjadi glukosa. Glikogenolisis adalah lintasan
metabolisme yang digunakan oleh tubuh, selain glukoneogenosis, untuk menjaga keseimbangan
kadar glukosa di dalam plasma darah untuk menghindari simtoma hipoglisemia. Pada
glikogenolisis, glikogen digradasi berturut-turut dengan 3 enzim, glikogen fosforilase,
glukosidase, fosfoglukomutase, menjadi glukosa. Hormon yang berperan pada lintasan ini adalah
glukagon dan adrenalin (Lehninger, 1982).
Glikolisis, pengubahan glukosa menjadi piruvat dan ATP tanpa membutuhkan oksigen.
Glikolisis adalah serangkaian reaksi biokimia di mana glukosa dioksidasi menjadi molekul asam
piruvat. Glikolisis adalah salah satu proses metabolisme yang paling universal yang kita kenal,
dan terjadi (dengan berbagai variasi) di banyak jenis sel dalam hampir seluruh bentuk organisme.
Proses glikolisis sendiri menghasilkan lebih sedikit energi per molekul glukosa dibandingkan
dengan oksidasi aerobik yang sempurna. Energi yang dihasilkan disimpan dalam senyawa
organik berupa adenosine triphosphate atau yang lebih umum dikenal dengan istilah ATP dan
NADH (Lehninger, 1982).

Gambar 5. Tahapan Glikolisis (Ophardt, 2003)


Lintasan glikolisis yang paling umum adalah lintasan Embden-Meyerhof-Parnas (bahasa
Inggris: EMP pathway), yang pertama kali ditemukan oleh Gustav Embden, Otto Meyerhof dan
Jakub Karol Parnas. Selain itu juga terdapat lintasan EntnerDoudoroff yang ditemukan oleh
Michael Doudoroff dan Nathan Entner terjadi hanya pada sel prokariota, dan berbagai lintasan
heterofermentatif dan homofermentatif. Jalur pentosa fosfat, pembentukan NADPH dari
glukosa. Jalur pentose fosfat adalah adalah jalur alternative metabolism glukosa. Jalur ini
berlangsung di sitosol. Enzim yang terlibat antara lain G6P, transketolase, dan transaldolase
(Lehninger, 1982).

2. Siklus Krebs

Gambar 6. Bagan Siklus Krebs (Lehninger, 1982)


Siklus krebs merupakan tahap kedua respirasi aerob. Nama siklus ini berasal dari nama
orang yang menemukan reaksi tahap kedua respirasi aerob ini, yaitu Hans Krebs. Siklus ini
disebut juga siklus asam sitrat. Siklus krebs diawali dengan adanya 2 molekul asam piruvat yang
dibentuk pada glikolisis yang meninggalkan sitoplasma masuk ke mitokondria. Sehingga, siklus
krebs terjadi di dalam mitokondria (Lakitan, 2007).
Tahapan siklus krebs adalah sebagai berikut:
1) Asam piruvat dari proses glikolisis, selanjutnya masuk ke siklus krebs setelah bereaksi dengan
NAD+ (Nikotinamida adenine dinukleotida) dan ko-enzim A atau Ko-A, membentuk asetil Ko-A.
Dalam peristiwa ini, CO2 dan NADH dibebaskan. Perubahan kandungan C dari 3C (asam
piruvat) menjadi 2C (asetil ko-A).
2) Reaksi antara asetil Ko-A (2C) dengan asam oksalo asetat (4C) dan terbentuk asam sitrat (6C).
Dalam peristiwa ini, Ko-A dibebaskan kembali.
3) Asam sitrat (6C) dengan NAD+ membentuk asam alfa ketoglutarat (5C) dengan membebaskan
4)

CO2.
Peristiwa berikut agak kompleks, yaitu pembentukan asam suksinat (4C) setelah bereaksi
dengan NAD+ dengan membebaskan NADH, CO2 dan menghasilkan ATP setelah bereaksi

dengan ADP dan asam fosfat anorganik.


5) Asam suksinat yang terbentuk, kemudian bereaksi dengan FAD (Flarine Adenine Dinucleotida)
dan membentuk asam malat (4C) dengan membebaskan FADH2.
6) Asam malat (4C) kemudian bereaksi dengan NAD+ dan membentuk asam oksaloasetat (4C)
dengan membebaskan NADH, karena asam oksalo asetat akan kembali dengan asetil ko-A
seperti langkah ke 2 di atas (Lehninger, 1982).

Dapat disimpulkan bahwa siklus krebs merupakan tahap kedua dalam respirasi aerob
yang mempunyai tiga fungsi, yaitu menghasilkan NADH, FADH2, ATP serta membentuk
kembali oksaloasetat. Oksaloasetat ini berfungsi untuk siklus krebs selanjutnya. Dalam siklus
krebs, dihasilkan 6 NADH, 2 FADH2, dan 2 ATP (Lehninger, 1982).

3. Transpor Elektron

Gambar 7. Bagsn Transport Elektron (Lehninger, 1982.)


Transpor elektron terjadi di membran dalam mitokondria, dan berakhir setelah elektron
dan H+ bereaksi dengan oksigen yang berfungsi sebagai akseptor terakhir, membentuk H2O.
ATP yang dihasilkan pada tahap ini adalah 32 ATP. Reaksinya kompleks, tetapi yang berperan
penting adalah NADH, FAD, dan molekul-molekul khusus, seperti Flavo protein, ko-enzim Q,
serta beberapa sitokrom. Dikenal ada beberapa sitokrom, yaitu sitokrom C1, C, A, B, dan A3.
Elektron berenergi pertama-tama berasal dari NADH, kemudian ditransfer ke FMN (Flavine
Mono Nukleotida), selanjutnya ke Q, sitokrom C1, C, A, B, dan A3, lalu berikatan dengan H
yang diambil dari lingkungan sekitarnya. Sampai terjadi reaksi terakhir yang membentuk
H2O. Jadi hasil akhir proses ini terbentuknya 32 ATP dan H 2O sebagai hasil sampingan respirasi.
Produk sampingan respirasi tersebut pada akhirnya dibuang ke luar tubuh, pada tumbuhan
melalui stomata dan melalui paru-paru pada pernapasan hewan tingkat tinggi (Lehninger, 1982).

4. Fosforilasi oksidatif

Gambar 8. Mekanisme Fosforilasi Okdidatif (Rachmadiarti, 2007)


Fosforilasi oksidatif adalah suatu lintasan metabolisme yang menggunakan energi yang
dilepaskan oleh oksidasi nutrien untuk menghasilkan ATP, dan mereduksi gas oksigen menjadi
air. Walaupun banyak bentuk kehidupan di bumi menggunakan berbagai jenis nutrien, hampir
semuanya menjalankan fosforilasi oksidatif untuk menghasilkan ATP. Lintasan ini sangat umum
digunakan karena sangat efisien untuk mendapatkan energi, dibandingkan dengan proses
fermentasi alternatif lainnya seperti glikolisis anaerobik. Dalam proses fosforilasi oksidatif,
elektron yang dihasilkan oleh siklus asam sitrat akan ditransfer ke senyawa NAD+ yang berada di
dalam matriks mitokondria. Setelah menerima elektron, NAD + akan bereaksi menjadi NADH
dan ion H+, kemudian mendonorkan elektronnya ke rantai transpor elektron kompleks I dan
FAD yang berada di dalam rantai transpor elektron kompleks II. FAD akan menerima dua
elektron, kemudian bereaksi menjadi FADH2 melalui reaksi redoks (Lehninger, 1982).
Reaksi redoks ini melepaskan energi yang digunakan untuk membentuk ATP. Pada
eukariota, reaksi redoks ini dijalankan oleh serangkaian kompleks protein di dalam mitokondria,
manakala pada prokariota, protein-protein ini berada di membran dalam sel. Enzim yang saling
berhubungan ini disebut sebagai rantai transpor elektron. Pada eukariota, lima kompleks protein
utama terlibat dalam proses ini, manakala pada prokariota, terdapat banyak enzim-enzim berbeda

yang terlibat. Elektron yang melekat pada molekul rantai transpor elektron di sisi dalam
membran mitokondria akan menarik ion H+ menuju membran mitokondria sisi luar, disebut
kopling kemiosmotik,[4] yang menyebabkan kemiosmosis, yaitu difusi ion H+ melalui ATP
sintase ke dalam mitokondria yang berlawanan dengan arah gradien pH, dari area dengan energi
potensial elektrokimiawi lebih rendah menuju matriks dengan energi potensial lebih tinggi.
Proses kopling kemiosmotik menghasilkan kombinasi gradien pH dan potensial listrik di
sepanjang membran ini yang disebut gaya gerak proton. Energi gaya gerak proton digunakan
untuk menghasilkan ATP melalui reaksi fosforilasi ADP (Lehninger, 1982).
Walaupun fosforilasi oksidatif adalah bagian vital metabolisme, ia menghasilkan spesi
oksigen reaktif seperti superoksida dan hidrogen peroksida pada kompleks I. Hal ini dapat
mengakibatkan pembentukan radikal bebas, merusak sel tubuh, dan kemungkinan juga
menyebabkan penuaan. Enzim-enzim yang terlibat dalam lintasan metabolisme ini juga
merupakan target dari banyak obat dan racun yang dapat menghambat aktivitas enzim
(Lehninger, 1982).
5. Dekarboksilasi Oksidatif
Dekarboksilasi Oksidatif atau disingkat dengan DO adalah proses Perubahan
Piruvatmenjadi Asetilkoezim A. Proses ini berlangsung karboksilasi Oksidatif ini di membran
luar mitocondria sebagai fase antara sebelum Siklus Krebs ( Pra Siklus Krebs ) sehingga DO
sering dimasukkan langsung dalam Siklus krebs. Reaksi oksidasi piruvat hasil glikolisis menjadi
asetil koenzim-A, merupakan tahap reaksi penghubung yang penting antara glikolisis dengan
jalur metabolisme lingkar asam trikarboksilat (daur Krebs). Reaksi yang diaktalisis oleh
kompleks piruvat dehidrogenase dalam matriks mitokondria melibatkan tiga macam enzim
(piruvat dehidrogenase, dihidrolipoil transasetilase, dan dihidrolipoil dehidrogenase), lima
macam koenzim (tiaminpirofosfat, asam lipoat, koenzim-A, flavin adenin dinukleotida, dan
nikotinamid adenine dinukleotida) dan berlangsung dalam lima tahap reaksi (Rachmadiarti,
2007).
Keseluruhan reaksi dekarboksilasi ini irreversibel, dengan G 0 = - 80 kkal per
mol. Reaksi ini merupakan jalan masuk utama karbohidrat kedalam daur Krebs. Tahap reaksi
pertama dikatalis oleh piruvat dehidrogenase yang menggunakan tiamin pirofosfat sebagai
koenzimnya.Dekarboksilasi piruvat menghasilkan senyawa -hidroksietil yang terkait pada
gugus cincin tiazol dari tiamin pirofosfat. Pada tahap reaksi kedua -hidroksietil didehidrogenase

menjadi asetil yang kemudian dipindahkan dari tiamin pirofosfat ke atom S dari koenzim yang
berikutnya, yaitu asam lipoat, yang terikat pada enzim dihidrolipoil transasetilase. Dalam hal ini
gugus disulfida dari asam lipoat diubah menjadi bentuk reduksinya, gugus sulfhidril. Pada tahap
reaksi ketiga, gugus asetil dipindahkan dengan perantara enzim dari gugus lipoil pada asam
dihidrolipoat, kegugus tiol (sulfhidril pada koenzim-A) (Darmawan, 1983).
Kemudian

asetil

ko-A

dibebaskan

dari

sistem

enzim

kompleks

piruvat

dehidrogenase. Pada tahap reaksi keempat gugus tiol pada gugus lipoil yang terikat pada
dihidrolipoil transasetilase dioksidasi kembali menjadi bentuk disulfidanya dengan enzim
dihidrolipoil dehidrogenase yang berikatan dengan FAD (flavin adenin dinukleotida)
(Darmawan, 1983).

Gambar 9. Dekarboksilasi Oksidatif (Ophartd, 2003)


Akhirnya (tahap reaksi kelima) FADH+ (bentuk reduksi dari FAD) yang tetap terikat pada
enzim, dioksidasi kembali oleh NAD + (nikotinamid adenin dinukleotida) manjadi FAD,
sedangkan NAD+ berubah menjadi NADH (bentuk reduksi dari NAD+) (Lehninger, 1982).
6. Mekanisme Membuka dan Menutupnya Stomata
Transpirasi sangat ditentukan oleh membukanya stomata. Stomata penting kalau air dari sel
penutup keluar ke sel sel sekitarnya. Perubahan perubahan nilai potensial osmotik di dalam
sel penutup disebabkan oleh perubahan kimia yang terjadi din dalam sel penutup tersebut, yang
selanjutnya akan mengubah potensial airnya. Sehubungan dengan terjadinya perubahan kimia
ini, beberapa teori telah ditemukan (Lakitan, 2007).
Stomata membuka jika tekanan turgor sel penutup tinggi, dan menutup jika tekanan turgor
sel penutup rendah.

Ketika air dari sel tetangga memasuki sel penutup, sel penutup akan

memiliki tekanan turgor yang tinggi. Sementara itu, sel tetangga yang telah kehilangan air akan
mengerut, sehingga menarik sel pennutup kebelakang, maka stomata terbuka. Sebaliknya, ketika
air meninggalkan sel penutup dan menuju ke dalam sel tetangga, maka tekanan turgor di dalam
sel penutup akan menurun (rendah). Sementara itu, sel tetangga yang mengakumulasi lebih

banyak air akan menggelembung, sehingga mendorong sel penutup ke depan, maka stomata
tertutup (Lakitan, 2007).
Menutupnya stoma akan menurunkan jumlah CO2 yang masuk ke dalam daun sehingga
akan mengurangi laju fotosintesis. Pada dasarnya proses membuka dan menutupnya stoma
bertujuan untuk menjaga keseimbangan antara kehilangan air melalui transpirasi dengan
pembentukan gula melalui fotosintesis. Mekanisme membuka dan menutupnya stomata akibat
tekanan Turgor. Tekanan turgor adalah tekanan dinding sel oleh isi sel, banyak sedikitnya isi
selberhubungan dengan besar kecilnya tekanan pada dinding sel. Semakin banyak isi sel,
semakin besar tekanan dinding sel. Tekanan turgor terbesar terjadi pada pukul 04.00-08.00.
Stomata akan membuka jika kedua sel penjaga meningkat. Peningkatan tekanan turgor sel
penjaga disebabkan oleh masuknya air ke dalam sel penjaga tersebut. Pergerakan air dari satu sel
ke sel lainnya akan selalu dari sel yang mempunyai potensi air lebih tinggi ke sel ke potensi air
lebih rendah. Tinggi rendahnya potensi air sel akan tergantung pada jumlah bahan yang terlarut
(solute) di dalam cairan sel tersebut. Semakin banyak bahan yang terlarut maka potensiosmotic
sel akan semakin rendah. Dengan demikian, jika tekanan turgor sel tersebut tetap, maka secara
keseluruhan potensi air sel akan menurun. Untuk memacu agar air masuk ke sel penjaga, maka
jumlah bahan yang terlarut di dalam sel tersebut harus ditingkatkan (Darmawan, 1983).
Ada beberapa faktor yang mempengaruhi membuka dan menutupnya stomata yaitu:
1) Faktor eksternal: Intensitas cahaya matahari, konsentrasi CO 2 dan asam absisat (ABA). Cahaya
matahari merangsang sel penutup menyerap ion K+ dan air, sehingga stomata membuka pada
pagi hari. Konsentrasi CO2 yang rendah di dalam daun juga menyebabkan stomata membuka.
a. Karbon dioksida, tekanan parsial CO2 yang rendah dalam daun akan menyebabkan pH sel
menjadi tinggi. Pada pH yang tnggi 6-7 akan merangsang penguraian pati menjadi gula, sehingga
stomata terbuka.
b. Air, apabila tumbuhan mengalami kekurangan air, maka potensial air pada daun akan turun,
termasuk sel penutupmya sehingga stomata akan tertutup.
c. Cahaya, dengan adanya cahaya maka fotosintesis akan berjalan, sehingga CO2 dalam daun akan
berkurang dan stomata terbuka.
d. Suhu, naiknya suhu akan meningkatkan laju respirasi sehingga kadar CO2 dalam daun
meningkat, pH akan turun dan stomata tertutup.
e. Angin, angin berpengaruh terhadap membuka dan menutupnya stomata secara tidak langsung.
Dalam keadaaan angin yang bertiup kencang pengeluaran air melalui transpirasi seringkali

melebihi kemampuan tumbuhan untuk menggantinya. Akibatnya daun dapat mengalami


kekurangan air sehingga turgornya turun dan stomata akan tertutup (Santosa, 1990).
2) Faktor internal (jam biologis): Jam biologis memicu serapan ion pada pagi hari sehingga stomata
membuka, sedangkan malam hari terjadi pembasan ion yang menyebabkan stomata menutup
(Santosa, 1990).
Stomata pada tumbuhan berbeda karena perbedaan keadaan letak sel penutup,
penyebarannya, bentuk dan letak penebalan dinding sel penutup serta arah membukanya sel
penutup, jumlah dan letak sel tetangga pada tumbuhan dikotildan monokotil, letak sel-sel
penutup terhadap permukaan epidermis, dan antogene/asal-usulnya. Stomata akan membuka jika
kedua sel penjaga meningkat. Peningkatan tekanan turgor sel penjaga disebabkan oleh masuknya
air ke dalam sel penjaga tersebut. Pergerakan air dari satu sel ke sel lainnya akan selalu dari
selyang mempunyai potensi air lebih tinggi ke sel ke potensi air lebih rendah. Tinggi rendahnya
potensi air sel akan tergantung pada jumlah bahan yang terlarut (solute) didalam cairan sel
tersebut. Semakin banyak bahan yang terlarut maka potensiosmotic sel akan semakin rendah.
Dengan demikian, jika tekanan turgor seltersebut tetap, maka secara keseluruhan potensi air sel
akan menurun. Untuk memacu agar air masuk ke sel penjaga, maka jumlah bahan yang terlarut
di dalamsel tersebut harus ditingkatkan (Rachmadiarti, 2007).
Aktivitas stomata terjadi karena hubungan air dari sel-sel penutup dan sel-selpembantu.
Bila sel-sel penutup menjadi turgid dinding sel yang tipis menggembungdan dinding sel yang
tebal yang mengelilingi lobang (tidak dapat menggembung cukup besar) menjadi sangat cekung,
karenanya membuka lubang. Oleh karena itu membuka dan menutupnya stomata tergantung
pada perubahan-perubahan turgiditas dari sel-sel penutup, yaitu kalau sel-sel penutup turgid
lobang membuka dan sel-sel mengendor pori/lubang menutup (Darmawan, 1983).
Pada beberapa tumbuhan misalnya kelompok tumbuhan CAM stoma membuka pada
malam hari sedangkan pada siang hari stoma menutup. Pompa proton merupakan adaptasi untuk
mengurangi proses penguapan tumbuhan yang hidup di daerah kering. Pada malam hari CO 2
masuk ke dalam tanaman dan disimpan dalam bentuk senyawa C4. Selanjutnya senyawa C4 akan
membebaskan CO2 pada siang hari sehingga dapat digunakan untuk fotosintesis (Darmawan,
1983).
Adaptasi lainnya yang terdapat pada tumbuhan xerofit untuk mengurangi proses
transpirasi yaitu memiliki daun dengan stoma tersembunyi (masuk ke bagian dalam) yang
ditutupi oleh trikoma (rambut-rambut yang merupakan penjuluran epidermis. Pada saat matahari

terik, jumlah air yang hilang melalui proses transpirasi lebih tinggi daripada jumlah air yang
diserap oleh akar. Untuk mengurangi laju transpirasi tersebut stoma akan menutup (Darmawan,
1983).
1) Pengaruh Pompa Ion Kalium
Aktivitas stomata terjadi karena hubungan air dari sel-sel penutup dan sel-sel pembantu.
Bila sel-sel penutup menjadi turgid dinding sel yang tipis menggembung dan dinding sel yang
tebal yang mengelilingi lobang (tidak dapat menggembung cukup besar) menjadi sangat cekung,
karenanya membuka lobang. Oleh karena itu membuka dan menutupnya stomata tergantung
pada perubahan-perubahan turgiditas dari sel-sel penutup, yaitu kalau sel-sel penutup turgid
lobang membuka dan sel-sel mengendor pori/lobang menutup (Darmawan, 1983).
Stomata membuka karena sel penjaga mengambil air dan menggembung dimana sel
penjaga yang menggembung akan mendorong dinding bagian dalam stomata hingga merapat.
Stomata bekerja dengan caranya sendiri karena sifat khusus yang terletak pada anatomi
submikroskopik dinding selnya. Sel penjaga dapat bertambah panjang, terutama dinding luarnya,
hingga mengembang ke arah luar. Kemudian, dinding sebelah dalam akan tertarik oleh
mikrofibril tersebut yang mengakibatkan stomata membuka (Santosa, 1990).
Pada saat stomata membuka akan terjadi akumulasi ion kalium (K+) pada sel penjaga.
Ion kalium ini berasal dari sel tetangganya. Cahaya sangat berperan merangsang masuknya ion
kalium ke sel penjaga dan jika tumbuhan ditempatkan dalam gelap, maka ion kalium akan
kembali keluar sel penjaga. Ketika ion kalium masuk ke dalam sel penjaga, sejumlah yang sama
ion hydrogen keluar, dimana ion hidrogen tersebut berasal dari asam-asam organic yang
disintesis ke dalam sel penjaga sebagai suatu kemungkinan faktor penyebab terbukanya stomata.
Asam organic yang disintesis umumnya adalah asam malat dimana ion-ion hydrogen terkandung
didalamnya. Asam malat adalah hasil yang paling umum didapati pada keadaan normal. Karena
ion hydrogen diperoleh dari asam organic, pH di sel penjaga akan turun (akan menjadi semakin
asam), jika H+ tidak ditukar dengan K+ yang masuk (Santosa, 1990).
Suatu penelitian menunjukkan bahwa turgor sel penjaga berkaitan dengan metabolisme
penyerapan ion, terutama K+. Meningkatnya konsentrasi K+ pada sel penjaga, stomata membuka
lebih lebar sebaliknya ketika menutup tidak terjadi akumulasi K+. Mekanisme membuka
menutupnya stomata terutama tergantung pada akumulasi K+ pada sel stomata dan bukan
semata-mata oleh adanya hidrolisa amilum menjadi gula sebagaimana dipercaya selama ini,

hidrolisa amilum ini hanya faktor sekunder. Untuk akumulasi K+ ini disediakan sebagian oleh
vakuola sel lateral dan sebagian lagi oleh sel epidermis. Akumulasi K+ ini akan berbalik bila
stomata menutup, yaitu K+ berakumulasi di sel epidermis. Tidak ada perbedaan electro potential
yang menyolok antara setiap sel epidermis dan bagaimanapun keadaan stomata, K+ ditransport
secara aktif dan ketika stomata membuka atau menutup memerlukan energy (Santosa, 1990).
2) Pengaruh Fotosintesis
Adanya klorofil pada sel penjaga mengakibatkan sel penjaga dapat melangsungkan
proses fotosintesis yang menghasilkan glukosa dan mengurangi konsentrasi CO2. Glukosa larut
dalam air sehingga air dari jaringan di sekitar sel penjaga akan masuk ke dalam sel penjaga
yangmengakibatkan tekanan turgor sel penjaga naik sehingga stoma akan membuka. Pengamatan
mikroskopis terhadap permukaan daun menunjukkan bahwa cahaya mempengaruhi pembukaan
stomata. Pada saat redup atau tidak ada cahaya umumnya stoma tumbuhan menutup. Ketika
intensitas cahaya meningkat stoma membuka hingga mencapai nilai maksimum. Mekanisme
membuka dan menutupnya stomata dikontrol oleh sel penjaga (Santosa, 1990).
Dibawah iluminasi, konsentrasi solut dalam vakuola sel penjaga meningkat. Bagaimana
konsentrasi solut tersebut meningkat? Pertama, pati yang terdapat pada kloroplas sel penjaga
diubah menjadi asam malat. Kedua, pompa proton pada membran plasma sel penjaga diaktifkan.
Pompa proton tersebut menggerakkan ion H+, beberapa diantaranya berasal dari asam malat,
melintasi membran plasma. Asam malat kehilangan ion H+ membentuk ion malat. Hal ini
menaikkan gradien listrik dan gradien pH lintas membran plasma. Ion K+ mengalir ke dalam sel
tersebut melalui suatu saluran sebagai respon terhadap perbedaan muatan, sedangkan ion
Clberasosiasi dengan ion H+ mengalir ke dalam sel tersebut melalui saluran lainnya dalam
merespon perbedaan konsentrasi ion H+. Akumulasi ion malat, K+, dan Cl- menaikkan tekanan
osmotik sehingga air tertarik ke dalam sel penjaga. Signal yang mengaktifkan enzim yang
membentuk malat dan mengaktifkan pompa proton di dalam membran plasma mencakup cahaya
merah dan cahaya biru (Santosa, 1990).
Menutupnya stoma akan menurunkan jumlah CO2 yang masuk ke dalam daun sehingga
akan mengurangi laju fotosintesis. Pada dasarnya proses membuka dan menutupnya stoma
bertujuan untuk menjaga keseimbangan antara kehilangan air melalui transpirasi dengan
pembentukan gula melalui fotosintesis. Namun pada Tanaman CAM membuka stomatanya
malam hari, pada malam hari terjadi respirasi tidak sempurna dan KH diubah menjadi asam

malat, dari respirasi tersebut CO2 tidak dilepaskan, tetap diikat, pH tetap tinggi (7), pati dalam sel
penjaga dihidrolisis menjadi gula, s nya menurun, terjadi endoosmosis, p sel penjaga naik,
turgor, dinding sel penjaga tertekan ke arah luar, stomata membuka (Lakitan, 2012).
3) Perubahan Pati Menjadi Gula
Pada sel penutup terjadi akumulasi gula dan hal ini terjadi pada siang hari.
Terakumulasinya gula ini pada siang hari telah menyebabkan potensial osmotik/potensial air sel
penutup menjadi rendah, sehingga air dapat masuk ke sel penutup dari sel tetangganya, turgornya
naik dan stomata terbuka. Pada malam hari gula ini hilang dari sel penutup yang menyebabkan
potensial air sel penutup menjadi tinggi, sehingga air keluar dari sel penutup, turgornya turun dan
stomata menutup. Timbul dan hilangnya gula ini dari sel penutup kemudian diketahui disebabkan
terjadinya perubahan gula menjadi pati dan sebaliknya. Perubahan pati menjadi gula ini
dipengaruhi oleh enzim fosforilase yang mereaksinya (Lakitan, 2012).
Enzim fosforilase ini dapat berfungsi mempengaruhi reaski yang bolak balik,
yaitu mempengaruhi pengubahan pati menjadi gula dan gula menjadi pati. Pada saat pati diubah
menjadi glukosa, berarti terjadi perubahan dari zat tidak larut menjadi zat yang mudah larut dan
berarti pula telah terjadi perubahan jumlah partikel di dalam sel penutup, sehingga sel penutup
dapat menarik air dari sel sel sekitarnya (sel tetangga), turgornya naik dan stomata terbuka.
Sebaliknya apabila glukosa diubah menjadi pati, akan terjadi pengenceran di dalam sel penutup,
sehingga air dari sel penutup akan mengalir ke sel sel sekitarnya., turgornya menurun dan
stomata tertutup (Lakitan, 2012).
Aktivitas enzim fosforilase bergantung pada pH di dalam sel tersebut. Pati diubah
menjadi glukosa oleh enzim ini pada pH 6-7. Hal ini dimungkinkan oleh adanya proses
fotosintesis yang banyak pengikat CO 2, sehingga pH dalm sel menjadi agak tinggi. Pada malam
hari karena tidak ada fotosintesis, CO2 yang ada dalam seakan bereaksi dengan air menghasilkan
asam karbonat yang selanjtnya akan terurai menjadi H+ dan HCO 3-. Terkumpulnya proton dalam
sel akan menyebabkan kondisi dalam sel menjadi lebih asam dan pHnya rendah menjadi sekitar
4-5. Pada pH 4-5 aktivitas enzim fosforilase mengubah glukosa menjadi pati kembali (Lakitan,
2012).

DAFTAR PUSTAKA
Bates, p. D., j. B. Ohlrogge, and m. Pollard. 2007. Incorporation of newly synthesized fatty acids into
cytosolic glycerolipids in pea leaves occurs via acyl editing. Journal of biological chemistry vol.
282 no. 43: pp 31206-31216.
Baud, s. And l. Lepiniec. 2010. Review: physiological and developmental regulation of seed oil
production. Progress in lipid research. Doi:10.1016/j.plipres.2010.01.001.
Campbell, N A.,J.B. Reece, & L.G. Mithchell. 2005. Biologi Edisi Kelima. Jakarta: Erlangga
Darmawan. 1983. Pengantar Fisiologi Tumbuhan. Jakarta: PT. Gramedia
Kimbal, John W. 1994. Biologi Jillid 1, 2, 3 Edisi Kelima. Jakarta: Erlanga
Lakitan, Benyamin. 2007. Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada
Lakitan, Benyamin. 2012. Dasar-dasar Fisiologi Tumbuhan. Rajawali Press, Jakarta.
Lehninger, Albert L. 1982. Dasar-Dasar Biokimia. Jakarta: Erlangga
Moore, R., Clark, W.D., Vodopich, D.S. 1998. Botany. McGraw-Hill Companies. USA
Ophardt,
c.
E.
2003.
Overview
of
metabolism.
Virtual
chem
book
ofelmhurstcollege.Http://www.elmhurst.edu/~chm/vchembook/5900verviewmet.html. Diakses
tanggal 30 Maret 2015.
Rachmadiarti, Fida, dkk. 2007. Biologi Umum. Surabaya : Unesa Unipress
Ramli, U. S., D. S. Baker, P. A. Quant, and J. L. Harwood. Control analysis of lipid biosynthesis in tissue
cultures from oil crops shows that flux control is shared between fatty acid synthesis and lipid
assembly. Biochemical Journal 364: pp 393401.
Santosa. 1990. Fisiologi Tumbuhan. Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.
Salisbury, F.B. dan C.W. Ross. 1995. Fisiologi Tumbuhan Jilid 2. Terjemahan dari Plant Physiology oleh
D.R Lukman dan Sumaryono. Bandung: ITB, hal. 133-139. Ebook.
Tika. 2011. Makalah Metabolisme Lemak . Universitas Andalas: Padang Zhernia. 2013.
Weete, J.D. 1980. Lipid Biochemistry. Prenum Press New York, pp. 1-129.
ISI
1.

Fotosintesis pada tumbuhan


Tumbuhan bersifat autotrof. Autotrof artinya dapat mensintesis makanan
langsung dari senyawa anorganik. Tumbuhan menggunakan karbon dioksida dan air
untuk menghasilkan gula dan oksigen yang diperlukan sebagai makanannya. Energi
untuk menjalankan proses ini berasal dari fotosintesis. Reaksi penghasil glukosa :
6H2O + 6CO2 + cahaya C6H12O6 (glukosa) + 6O2

Glukosa dapat digunakan untuk membentuk senyawa organik lain seperti


selulosa dan dapat pula digunakan sebagai bahan bakar. Proses ini berlangsung
melalui respirasi seluler yang terjadi baik pada hewan maupun tumbuhan. Pada
respirasi, gula (glukosa) dan senyawa lain akan bereaksi dengan oksigen untuk
menghasilkan karbon dioksida, air, dan energi kimia.
Tumbuhan menangkap cahaya menggunakan pigmen yang disebut klorofil.
Pigmen inilah yang memberi warna hijau pada tumbuhan. Klorofil terdapat dalam
organel yang disebut kloroplas. Klorofil menyerap cahaya yang akan digunakan
dalam fotosintesis. Meskipun seluruh bagian tubuh tumbuhan yang berwarna hijau
mengandung kloroplas, namun sebagian besar energi dihasilkan di daun. Di dalam
daun terdapat lapisan sel yang disebut mesofil yang mengandung setengah juta
kloroplas setiap milimeter perseginya. Cahaya akan melewati lapisan epidermis
tanpa warna dan yang transparan, menuju mesofil, tempat terjadinya proses
fotosintesis. Permukaan daun biasanya dilapisi oleh kutikula dari lilin yang bersifat
anti air untuk mencegah terjadinya penyerapan sinar matahari ataupun penguapan
air yang berlebihan.
3.

Reaksi terang
Reaksi terang adalah proses untuk menghasilkan ATP dan reduksiNADPH2.
Reaksi ini memerlukan molekul air dan cahaya matahari. Proses diawali dengan
penangkapan foton oleh pigmen sebagai antena.
Reaksi terang melibatkan dua fotosistem yang saling bekerja sama, yaitu
fotosistem I dan II. Fotosistem I (PS I) berisi pusat reaksi P700, yang berarti bahwa
fotosistem ini optimal menyerap cahaya pada panjang gelombang 700 nm,
sedangkan fotosistem II (PS II) berisi pusat reaksi P680 dan optimal menyerap
cahaya pada panjang gelombang 680 nm.

Gambar2. Bagaimana suatu FotosistemMenangkap Cahaya


Sumber:Campbelldan Reece,2002 :185

Mekanisme reaksi terang diawali dengan tahap dimana fotosistem II


menyerap cahaya matahari sehingga elektron klorofil pada PS II tereksitasi dan
menyebabkan muatan menjadi tidak stabil. Untuk menstabilkan kembali, PS II akan
mengambil elektron dari molekul H 2O yang ada disekitarnya. Molekul air akan
dipecahkan oleh ion mangan (Mn) yang bertindak sebagai enzim. Hal ini akan
mengakibatkan pelepasan H+ di lumen tilakoid. Dengan menggunakan elektron dari
air, selanjutnya PS II akan mereduksi plastokuinon (PQ) membentuk PQH 2.
Plastokuinon merupakan molekul kuinon yang terdapat pada membran lipid bilayer
tilakoid. Plastokuinon ini akan mengirimkan elektron dari PS II ke suatu pompa H +
yang disebut sitokrom b6-f kompleks. Reaksi keseluruhan yang terjadi di PS II adalah
2H2O + 4 foton + 2PQ + 4H- 4H+ + O2 + 2PQH2

Sitokrom b6-f kompleks berfungsi untuk membawa elektron dari PS II ke PS I


dengan mengoksidasi PQH2 dan mereduksi protein kecil yang sangat mudah

bergerak dan mengandung tembaga, yang dinamakan plastosianin (PC). Kejadian


ini juga menyebabkan terjadinya pompa H + dari stroma ke membran tilakoid. Reaksi
yang terjadi pada sitokrom b6-f kompleks adalah
2PQH2 + 4PC(Cu2+) 2PQ + 4PC(Cu+) + 4 H+ (lumen)
Elektron dari sitokrom b6-f kompleks akan diterima oleh fotosistem I.
Fotosistem ini menyerap energi cahaya terpisah dari PS II, yang menerima elektron
yang berasal dari H2O melalui kompleks inti PS II lebih dahulu. Sebagai sistem yang
bergantung pada cahaya, PS I berfungsi mengoksidasi plastosianin tereduksi dan
memindahkan elektron ke protein Fe-S larut yang disebut feredoksin. Reaksi
keseluruhan pada PS I adalah
Cahaya + 4PC(Cu+) + 4Fd(Fe3+) 4PC(Cu2+) + 4Fd(Fe2+)
Selanjutnya

elektron

dari

feredoksin

digunakan

dalam

tahap

akhir

pengangkutan elektron untuk mereduksi NADP + dan membentuk NADPH. Reaksi ini
dikatalisis dalam stroma oleh enzim feredoksin-NADP + reduktase. Sehingga
reaksinya adalah:
4Fd (Fe2+) + 2NADP+ + 2H+ 4Fd (Fe3+) + 2NADPH
Ion H+ yang telah dipompa ke dalam membran tilakoid akan masuk ke dalam
ATP sintase. ATP sintase akan menggandengkan pembentukan ATP dengan
pengangkutan elektron dan H + melintasi membran tilakoid. Masuknya H + pada ATP
sintase akan membuat ATP sintase bekerja mengubah ADP dan fosfat anorganik (Pi)
menjadi ATP. Reaksi keseluruhan yang terjadi pada reaksi terang adalah sebagai
berikut
Sinar + ADP + Pi + NADP+ + 2H2O ATP + NADPH + 3H+ + O2
4.

Reaksi gelap
Reaksi gelap pada tumbuhan dapat terjadi melalui dua jalur, yaitu siklus
Calvin-Benson

dan siklus Hatch-Slack. Pada siklus Calvin-Benson

tumbuhan

mengubah senyawa ribulosa 1,5 bisfosfat menjadi senyawa dengan jumlah atom
karbon tiga yaitu senyawa 3-phosphogliserat. Oleh karena itulah tumbuhan yang
menjalankan reaksi gelap melalui jalur ini dinamakan tumbuhan C-3. Penambatan

CO2 sebagai sumber karbon pada tumbuhan ini dibantu oleh enzim rubisco.
Tumbuhan yang reaksi gelapnya mengikuti jalur Hatch-Slack disebut tumbuhan C-4
karena senyawa yang terbentuk setelah penambatan CO 2 adalah oksaloasetat yang
memiliki empat atom karbon. Enzim yang berperan adalah phosphoenolpyruvate
carboxilase.

Gambar3. DiagramSiklusCalvin
Sumber :Campbell danReece,2002:190
Diagraminimenelusuriatomkarbon(bolaabu-abu)yangmengikutisiklus
Calvin.Ketigafasedari

siklusCalvinmenjelaskan

fase-fase

didiskusikandidalammodulini.UntuksetiaptigamolekulCO2yang
Calvin;

hasil

bersihnya

adalah

satu

fosfat(G3P),yaitusuatugula

memasuki

molekul

NADPH.

Reaksi

siklus

gliseraldehid-3-

berkarbon-3.Untuksetiap

G3Pyangdisintesis,siklusCalvinmenghabiskansembilanmolekulATP
molekul

yang

terangmelanjutkan

siklus

danenam
Calvin

denganmenghasilkankembaliATP danNADPH.
Dalam

hubungannya

dengan

pembentukan

karbohidratdalamprosesfotosintesis, karbohidratini merupakan hasil kerjasama


antara reaksi terangdengan siklus Calvinseperti terlihat dalamgambarberikutini:

Gambar4.Diagram Alur IkhtisarFotosintesis:Kerjasama antara Reaksi Terang dengan


SiklusCalvin.
Sumber :CampbelldanReece,2002 :180
KeteranganGambar:

Didalamkloroplas,

membrantilakoidadalah

berlangsungnyareaksi terang; sedangkan siklus Calvin berlangsung


stroma.

Reaksi

ATP daan

terang menggunakan eneergi matahari

NADPH,

tenaga peereduksi

untuk

di

tempat
dalam

membentuk

yang masing-masing berfungsi sebagai energi kimia dan


di

dalam siklus Calvin. SiklusCalvin menggabungkan

CO2menjadi molekulorganik, yang dikonversikanmenjadigula.


Fotosintesis yang terjadi pada tanaman C3, C4 dan CAM berbeda prosesnya,
sepertiberikut :
A. Tumbuhan C3
Tanaman C3 lebih adaptif pada kondisi kandungan CO2 atmosfer tinggi.
Sebagian besar tanaman pertanian, seperti gandum, kentang, kedelai, kacangkacangan, dan kapas merupakan tanaman dari kelompok C3.
Pada tanaman C3, enzim yang menyatukan CO2 dengan RuBP (RuBP
merupakan substrat untuk pembentukan karbohidrat dalam proses fotosintesis)
dalam proses awal assimilasi, juga dapat mengikat O2 pada saat yang bersamaan
untuk proses fotorespirasi ( fotorespirasi adalah respirasi,proses pembongkaran
karbohidrat untuk menghasilkan energi dan hasil samping, yang terjadi pada siang

hari) . Jika konsentrasi CO2 di atmosfir ditingkatkan, hasil dari kompetisi antara CO2
dan O2 akan lebih menguntungkan CO2, sehingga fotorespirasi terhambat dan
assimilasi akan bertambah besar.
Tumbuhan C3 tumbuh dengan karbon fiksasi C3 biasanya tumbuh dengan
baik di area dimana intensitas sinar matahari cenderung sedang, temperature
sedang dan dengan konsentrasi CO 2 sekitar 200 ppm atau lebih tinggi, dan juga
dengan air tanah yang berlimpah. Tumbuhan C3 harus berada dalam area dengan
konsentrasi gas karbondioksida yang tinggi sebab Rubisco sering menyertakan
molekul oksigen ke dalam Rubp sebagai pengganti molekul karbondioksida.
Konsentrasi gas karbondioksida yang tinggi menurunkan kesempatan Rubisco untuk
menyertakan molekul oksigen. Karena bila ada molekul oksigen maka Rubp akan
terpecah menjadi molekul 3-karbon yang tinggal dalam siklus Calvin, dan 2 molekul
glikolat akan dioksidasi dengan adanya oksigen, menjadi karbondioksida yang akan
menghabiskan energi.
Pada tumbuhan C3,CO2 hanya difiksasi RuBP oleh karboksilase RuBP.
Karboksilase RuBP hanya bekerja apabila CO2 jumlahnya berlimpah
Contoh tanaman C3 antara lain : kedelai, kacang tanah, kentang, dll.

Fiksasi Karbondioksida
Melvin Calvin bersama beberapa peneliti pada universitas calivornia berhasil
mengidentivikasi produk awal dari fiksasi CO 2. Produk awal tersebut adalah asam 3fosfogliserat atau sering disebut PGA, karena PGA tersusun dari 3 atom karbon.
Hasil penelitian itu menunjukkan bahwa tidak ada senyawa dengan 2 atom C
yang terakumulasi. Senyawa yang terakumulasi adalah senyawa dengan 5 atom C
yakni Ribulosa 1.5 bisfosfat (RUBP). Reaksi antara CO 2 dengan RUBP dipacu oleh
enzim ribulosa bisfosfat karboklsilase (RUBISCO).
Rubisco adalah enzim raksasa yang berperan sangat penting dalam reaksi
gelap fotosintesis tumbuhan. Enzim inilah yang menggabungkan molekul ribulosa1,5-bisfosfat (RuBP, kadang-kadang disebut RuDP) yang memiliki tiga atom C

dengan karbondioksida menjadi atom dengan enam C, untuk kemudian diproses


lebih lanjut menjadi glukosa, molekul penyimpan energi aktif utama pada
tumbuhan.

Siklus Calvin
Siklus Calvin disebut juga Reaksi gelap yang merupakan reaksi lanjutan dari
reaksi terang dalam fotosintesis. Reaksi gelap adalah reaksi pembentukan gula dari
CO2 yang terjadi di stroma. Reaksi ini tidak membutuhkan cahaya. Reaksi terjadi
pada bagian kloroplas yang disebut stroma.

Tempat terjadinya Reaksi gelap


Bahan reaksi gelap adalah ATP dan NADPH, yang dihasilkan dari reaksi
terang, dan CO2, yang berasal dari udara bebas. Dari reaksi gelap ini, dihasilkan
glukosa (C6H12O6), yang sangat diperlukan bagi reaksi katabolisme. Reaksi ini
ditemukan oleh Melvin Calvin dan Andrew Benson, karena itu reaksi gelap disebut
juga reaksi Calvin-Benson.
Secara umum, reaksi gelap dapat dibagi menjadi tiga tahapan (fase), yaitu
fiksasi, reduksi, dan regenerasi. Reaksi gelap dimulai dengan pengikatan atau
fiksasi 6 molekul CO2 ke 6 molekuk gula 5 karbon yaitu ribulosa 1,5 bifosfat,
dikatalisis oleh enzim ribulosa bifosfat karboksilase/oksigenase(rubisco) yang
kemudian membentuk 6 molekul gula 6 karbon. Molekul 6 karbon ini tidak stabil
maka pecah menjadi 12 molekul 3 karbon yaitu 3 fosfogliserat. 3 fosfogliserat
kemudian difosforilasi oleh 12 ATP membentuk 1,3 bifosfogliserat. 1,3 bifosfogliserat
difosforilasi lagi oleh 12 NADPH membentuk 12 molekul gliseradehida 3 fosfat/PGAL.
2 PGAL digunakan untuk membentuk 1 molekul glukosa atau jenis gula lainnya,
sedangkan 10 molekul lainnya difosforilasi oleh 6 ATP untuk kembali membentuk 6
molekul Ribulosa 1,5 bifosfat. Proses pengikatan CO2 ke RuBP disebut fiksasi,
proses pemecahan molekul 6 karbon menjadi molekul 3 karbon disebut reduksi dan
proses pembentukan kembali RuBP dari PGAL disebut regenerasi.

Fotosintesis ini disebut mekanisme C3, karena molekul yang pertama kali
terbentuk setelah fiksasi karbon adalah molekul berkarbon 3, 3-fosfogliserat.
Kebanyakan tumbuhan yang menggunakan fotosintesis C3 disebut tumbuhan C3.
Padi, gandum, dan kedelai merupakan contoh-contoh tumbuhan C 3 yang penting
dalam pertanian.
Kondisi lingkungan yang mendorong fotorespirasi ialah hari yang panas,
kering,

dan

terik-kondisi

yang

menyebabkan

stomata

tertutup.

Kondisi

ini

menyebabkan CO2 tidak bisa masuk dan O2 tidak bisa keluar sehingga terjadi
fotorespirasi.

B. Tumbuhan C4
Tumbuhan C4 dan CAM lebih adaptif di daerah panas dan kering. Pada
tanaman C4, CO2 diikat oleh PEP (enzym pengikat CO2 pada tanaman C4) yang
tidak dapat mengikat O2 sehingga tidak terjadi kompetisi antara CO2 dan O2.
Lokasi terjadinya assosiasi awal ini adalah di sel-sel mesofil (sekelompok sel-sel
yang mempunyai klorofil yang terletak di bawah sel-sel epidermis daun). CO2 yang
sudah terikat oleh PEP kemudian ditransfer ke sel-sel bundle sheath (sekelompok
sel-sel di sekitar xylem dan phloem) dimana kemudian pengikatan dengan RuBP
terjadi. Karena tingginya konsentasi CO2 pada sel-sel bundle sheath ini, maka O2
tidak mendapat kesempatan untuk bereaksi dengan RuBP, sehingga fotorespirasi
sangat kecil and G sangat rendah, PEP mempunyai daya ikat yang tinggi terhadap
CO2, sehingga reaksi fotosintesis terhadap CO2 di bawah 100 m mol m-2 s-1 sangat
tinggi.

laju

assimilasi

tanaman

C4

hanya

bertambah

sedikit

dengan

meningkatnyaCO2. Sehingga, dengan meningkatnya CO2 di atmosfir, tanaman C3


akan lebih beruntung dari tanaman C4 dalam hal pemanfaatan CO2 yang
berlebihan. Contoh tanaman C4 adalah jagung, sorgum dan tebu
Tetapi pada sintesis C4,enzim karboksilase PEP memfiksasi CO2 pada
akseptor karbon lain yaitu PEP. Karboksilase PEP memiliki daya ikat yang lebih tinggi
terhadap CO2 daripada karboksilase RuBP. Oleh karena itu,tingkat CO2 menjadi
sangat rendah pada tumbuhan C4,jauh lebih rendah daripada konsentrasi udara

normal dan CO2 masih dapat terfiksasi ke PEP oleh enzim karboksilase PEP. Sistem
perangkap C4 bekerja pada konsentrasi CO2 yang jauh lebih rendah.
Tumbuhan C4 dinamakan demikian karena tumbuhan itu mendahului siklus Calvin
yang menghasilkan asam berkarbon -4 sebagai hasil pertama fiksasi CO 2 dan yang
memfiksasi CO2 menjadi APG di sebut spesies C 3, sebagian spesies C4 adalah
monokotil (tebu, jagung, dll)
Reaksi dimana CO2 dikonfersi menjadi asam malat atau asam aspartat adalah
melalui

penggabugannya

dengan

fosfoeolpiruvat

(PEP)

untuk

membentuk

oksaloasetat dan Pi.Enzim PEP-karboksilase ditemukan pada setiap sel tumbuhan


yang hidup dan enzim ini yang berperan dalam memacu fiksasi CO 2 pada tumbuhan
C4. enzim PEP-karboksilase terkandung dalam jumlah yang banyak pada daun
tumbuhan C4, pada daun tumbuhan C-3 dan pada akar, buah-buah dan sel sel
tanpa klorofil lainnya ditemukan suqatu isozim dari PEP-karboksilase.
Reaksi untuk mengkonversi oksaloasetat menjadi malat dirangsang oleh enzim
malat dehidrogenase dengan kebutuhan elektronnya disediakan oleh NHDPH.
Oksaleasetat harus masuk kedalam kloroplas untuk direduksi menjadi malat.
Pembentukkan aspartat dari malat terjadi didalam sitosol dan membutuhkan asam
amino lain sebagai sumber gugus aminonya. Proses ini disebut transaminasi.
Pada tumbuhan C-4 terdapat pembagian tugas antara 2 jenis sel fotosintetik, yakni :
1. sel mesofil
2. sel-sel bundle sheath/ sel seludang-berkas pembuluh.
Sel seludang berkas pembuluh disusun menjadi kemasan yang sangat padat
disekitar berkas pembuluh. Diantara seludang-berkas pembuluh dan permukaan
daun terdapat sel mesofil yang tersusun agak longgar. Siklus calvin didahului oleh
masuknya CO2 ke dalam senyawa organic dalam mesofil.
Langkah pertama ialah penambahan CO2 pada fosfoenolpirufat (PEP) untuk
membentuk produk berkarbon empat yaitu oksaloasetat, Enzim PEP karboksilase
menambahkan CO2 pada PEP. Karbondioksida difiksasi dalam sel mesofil oleh enzim
PEP karboksilase. Senyawa berkarbon-empat-malat, dalam hal ini menyalurkan

atom CO2 kedalam sel seludang-berkas pembuluh, melalui plasmodesmata. Dalam


sel seludang berkas pembuluh, senyawa berkarbon empat melepaskan CO 2 yang
diasimilasi ulang kedalam materi organic oleh robisco dan siklus Calvin.
Dengan cara ini, fotosintesis C 4 meminimumkan fotorespirasi dan meningkatkan
produksi gula. Adaptasi ini sangat bermanfaat dalam daerah panas dengan cahaya
matahari yang banyak, dan dilingkungan seperti inilah tumbuhan C 4 sering muncul
dan tumbuh subur

C. Tumbuhan CAM
Tumbuhan

C4

dan

CAMlebih

adaptif

di

daerah

panas

dan

kering.

Crassulacean acid metabolism ( CAM), tanaman ini mengambil CO2 pada malam
hari, dan mengunakannya untuk fotosistensis pada siang harinya. Meski tidak
menguarkan oksigen dimalam hari, namun dengan memakan CO2 yang beredar,
tanaman ini sudah membantu kita semua menghirup udara bersih, lebih sehat,
menyejukkan dan menyegarkan bumi, tempat tinggal dan ruangan. Jadi, cocok buat
taruh di ruang tidur misalnya. Sayang, hanya sekitar 5% tanaman jenis ini.
Tumbuhan CAM yang dapat mudah ditemukan adalah nanas, kaktus, dan bunga lili.
Tanaman CAM , pada kelompok ini penambatan CO2 seperti pada tanaman
C4, tetapi dilakukan pada malam hari dan dibentuk senyawa dengan gugus 4-C.
Pada hari berikutnya ( siang hari ) pada saat stomata dalam keadaan tertutup
terjadi dekarboksilase senyawa C4 tersebut dan penambatan kembali CO2 melalui
kegiatan Rudp karboksilase. Jadi tanamanCAMmempunyai beberapa persamaan
dengan kelompok C4 yaitu dengan adanya dua tingkat sistem penambatan CO2.
Pada C4 terdapat pemisahan ruang sedangkan pada CAM pemisahannya
bersifat sementara. Termasuk golongan CAM adalah Crassulaceae, Cactaceae,
Bromeliaceae, Liliaceae, Agaveceae, Ananas comosus, dan Oncidium lanceanum.
Beberapa tanaman CAM dapat beralih ke jalur C3 bila keadaan lingkungan lebih
baik.

Beberapa

spesies

tumbuhan

mempunyai

sifat

yang

berbeda

dengan

kebanyakan tumbuhan lainnya, yakni Tumbuhan ini membuka stomatanya pada


malam hari dan menutupnya pada siang hari. Kelompok tumbuhan ini umumnya
adalah tumbuhan jenis sukulen yang tumbuh da daerah kering. Dengan menutup
stomata pada siang hari membantu tumbuhan ini menghemat air, dapat
mengurangi laju transpirasinya, sehingga lebih mampu beradaptasi pada daerah
kering tersebut.
Selama malam hari, ketika stomata tumbuhan itu terbuka, tumbuhan ii
mengambil CO2 dan memasukkannya kedalam berbagai asam organic. Cara fiksasi
karbon ini disebut metabolisme asam krasulase, atau crassulacean acid metabolism
(CAM).
Dinamakan demikian karena metabolisme ini pertama kali diteliti pada
tumbuhan dari famili crassulaceae. Termasuk golongan CAM adalah Crassulaceae,
Cactaceae, Bromeliaceae, Liliaceae, Agaveceae, Ananas comosus, dan Oncidium
lanceanum.
Jalur CAM serupa dengan jalur C 4 dalam hal karbon dioksida terlebih dahulu
dimasukkan kedalam senyawa organic intermediet sebelum karbon dioksida ini
memasuki siklus Calvin. Perbedaannya ialah bahwa pada tumbuhan C 4, kedua
langkah ini terjadi pada ruang yang terpisah. Langkah ini terpisahkan pada dua
jenis sel. Pada tumbuhan CAM, kedua langkah dipisahkan untuk sementara. Fiksasi
karbon terjadi pada malam hari, dan siklus calvin berlangsung selama siang hari.

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan

Fotosintesis adalah suatu proses biokimia yang dilakukan tumbuhan untuk


memproduksi energi terpakai (nutrisi) dengan memanfaatkan energi cahaya. Hasil
dari Fotosintesis adalah glukosa yang dilakukan tumbuhan, alga, dan beberapa jenis
bakteri dengan menggunakan zat hara, karbondioksida, dan air serta dibutuhkan
bantuan energi cahaya matahari. Hampir semua makhluk hidup bergantung dari
energi yang dihasilkan dalam fotosintesis. Akibatnya fotosintesis menjadi sangat
penting bagi kehidupan di bumi.
3.2 Saran
Sebaiknya dalam membuat makalah selanjutnya, lebih ditekankan lagi
padasumber dari buku-buku yang akurat.

DAFTAR PUSTAKA
Campbell, N A.,J.B. Reece, & L.G. Mithchell. 2005. Biologi. Edisi Kelima. Terj. dari:
Biology.5th ed. oleh Manalu, W. Jakarta : Erlangga.
Darmawan dan Baharsjah. 1983. Pengantar Fisiologi Tumbuhan . Jakarta : PT Gramedia.
Kimbal,John W.1994. Biologi.Jillid 1, 2, dan3. Edisi kelima . Jakarta: Erlanga
Lakitan, Benyamin. 2007. Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan.

PT.Raja Grafindo Persada.

Jakarta

Lehninger, Albert . L. 1982. Dasar-Dasar Biokimia. Penerbit Erlangga

Salisbury, Frank. B dan C.W. Ross. 1995. Fisiologi Tumbuhan. Penerbit ITB.Bandung

Syamsuri. I. 2000. Biologi. Jakarta : Erlangga.