Anda di halaman 1dari 63

DAFTAR PUSTAKA

PENDAHULUAN...........................................................................................................................................4
1.1

Latar Belakang..............................................................................................................................4

1.2

Batasan Masalah...........................................................................................................................7

1.3

Tujuan.............................................................................................................................................7

LANDASAN TEORI....................................................................................................................................8
2.1

The Nature of Management Control System.......................................................................8

2.1.1

Pengendalian..........................................................................................................................8

2.1.2

Batas-batas Pengendalian Manajemen..........................................................................8

2.1.3

Pengendalian Manajemen.................................................................................................10

2.1.4

Goal Congruence..................................................................................................................11

2.1.5

Tekanan Finansial dan Nonfinansial..............................................................................13

2.1.6

Bantuan dalam Pengembangan Strategi Baru.............................................................13

2.1.7

Perumusan Strategi...........................................................................................................14

2.2

Understanding strategies........................................................................................................15

2.2.1

Definisi.................................................................................................................................15

2.2.2

Konsep Strategi.................................................................................................................16

2.2.3

Strategi Tingkat Korporat..............................................................................................18

2.3

Behavior in Organizations........................................................................................................19

2.4

Control..........................................................................................................................................19

PENERAPAN...............................................................................................................................................22
3.1

Company Profile.........................................................................................................................22

3.2

The Nature of Management Control System....................................................................23

3.3

Understanding Strategies......................................................................................................25

3.4

Behavior in Organizations.......................................................................................................28

3.5

Controls........................................................................................................................................31
Result Control.........................................................................................................................31

3.5.1
3.5.2

Action Control....................................................................................................................31

3.5.3

Personnel Control..............................................................................................................33

3.5.4

Cultural Control.................................................................................................................34

ANALISIS..................................................................................................................................................36
4.1

The Nature of Management Control System....................................................................36

4.2

Understanding Strategies......................................................................................................38

4.3

Behavior in Organizations.......................................................................................................39

4.4

Controls........................................................................................................................................42

4.4.1

Result Control....................................................................................................................42

4.4.2

Action Control....................................................................................................................42

4.4.3

Personnel Control..............................................................................................................44

4.4.4

Cultural Control.................................................................................................................44

PENUTUP.....................................................................................................................................................45
5.1

Kesimpulan...................................................................................................................................45

5.2

Saran............................................................................................................................................46

5.2.1

Saran untuk bank BRI......................................................................................................46

5.2.2

Saran untuk pemakalah....................................................................................................46

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................................................47

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang

pengendalian manajemen berusaha


untuk mengarahkan berbagai macam

engendalian manajemen

usaha yang dilaksanakan oleh semua

adalah suatu proses yang

subunit organisasi agar mengarah pada

menjamin bahwa sumber-

tujuan organisasi dan tujuan para

sumber diperoleh dan

manajernya.

digunakan dengan efektif dan efisien


dalam rangka pencapaian tujuan

Pengendalian manajemen

organisasi, dengan kata lain

meliputi beberapa aktivitas, yaitu

pengendalian manajemen dapat

Perencanaan, Koordinasi antar

diartikan sebagai proses untuk

berbagai bagian dalam organisasi,

menjamin bahwa sumber manusia, fisik

Komunikasi informasi, Pengambilan

dan teknologi dialokasikan agar

keputusan, Memotivasi orang-orang

mencapai tujuan organisasi secara

dalam organisasi agar berperilaku

menyeluruh. Pengendalian manajemen

sesuai dengan tujuan organisasi,

berhubungan dengan arah kegiatan

Pengendalian, Penilaian kinerja.

manajemen sesuai dengan garis besar

Kegagalan organisasi dalam mencapai

pedoman yang sudah ditentukan dalam

tujuan yang telah ditetapkan dapat

proses perencanaan strategi.

terjadi karena adanya kelemahan atau


kegagalan pada salah satu atau

Sistem pengendalian manajemen

beberapa tahap dalam proses

adalah kesatuan pemikiran dari

pengendalian manajemen. Penerapan

metode akuntansi manajemen untuk

sistem pengendalian manajemen dapat

mengumpulkan dan melaporkan data

diterapkan pada Bank yang ada di

serta mengevaluasi kinerja

Indonesia.

perusahaan. Suatu sistem


5

Menurut UU Perbankan Nomor

terdapat di Indonesia yaitu Bank

10 tahun 1998, Bank adalah badan

Republik Indonesia (BRI).

usaha yang menghimpun dana dari

Pada dasarnya, fungsi sebuah

masyarakat dalam bentuk simpanan

bank adalah sebagai lembaga

dan menyalurkannya kepada

perantara keuangan (financial

masyarakat dalam bentuk kredit atau

intermediation). Dana yang ada di

bentuk lainnya dalam rangka

masyarakat (unit surplus) dihimpun,

meningkatkan taraf hidup rakyat

kemudian disalurkan kepada

banyak. Dapat disimpulkan bahwa

masyarakat (individu dan perusahaan)

usaha perbankan meliputi tiga

yang membutuhkan (unit defisit). Bank

kegiatan, yaitu mengimpun dana dari

berperan sebagai lembaga keuangan

masyarakat dalam bentuk simpanan

yang berfungsi menghubungkan pihak-

(giro, tabungan, dan deposito),

pihak yang memiliki kelebihan dana

menyalurkan dana dalam bentuk

(unit surplus) dengan pihak-pihak yang

kredit, dan memberikan jasa bank

membutuhkan dana (unit defisit).

lainnya (hanya kegiatan pendukung).

Fungsi dasar dari bank umum adalah

Berdasarkan pasal 1 ayat 3 UU Nomor

sejalan dengan pengertian bank, yaitu

10 1998. Bank umum adalah bank yang

berperan sebagai penghimpun dana

melaksanakan kegiatan usaha secara

dari masyarakat dan menyalurkan

konvensional atau nerdasarkan prinsip

kembali kepada masyarakat atau

syariah dalam kegiatan yang

sektor rill, atau dunia usaha yang

memberikan jasa dalam lalu lintas

memerlukan.

pembayaran. Salah satu Bank yang

PT. Bank Rakyat Indonesia atau

BRI merupakan bank sentral di

disingkat BRI, merupakan salah satu

Indonesia. Berdasarkan Undang-

pelaku kegiatan ekonomi dalam dunia

Undang No. 14 tahun 1967 tentang

perekonomian nasional. Di Indonesia,

Undang-undang Pokok Perbankan dan

PT. Bank Rakyat Indonesia merupakan

Undang-undang No. 13 tahun 1968

salah satu bank milik pemerintah yang

tentang Undang-Undang Bank Sentral,

terbesar di Indonesia. Bank BRI,

yang intinya mengembalikan fungsi

sebagai salah satu bank dengan

Bank Indonesia sebagai Bank Sentral

reputasi baik terus mendapatkan

dan Bank Negara Indonesia Unit II.

kepercayaan dari nasabah. Sebagai

Selanjutnya berdasarkan Undang-

bank yang terus tumbuh dan memiliki

undang No. 21 tahun 1968 BRI

jaringan di seluruh Indonesia, bank

ditetapkan kembali melalui pembagian

BRI bisa menjadi salah satu pilihan

tugas-tugas pokok BRI sebagai bank

sebagai tempat menabung. BRI

umum.

Syariah, BRI Agroniaga dan Bringin

Sejak 1 Agustus 1992 status

Remittance merupakan anak

BRI berubah menjadi perseroan

perusahaan dari Bank BRI. Walaupun

terbatas. Kepemilikan BRI saat itu

hanya mempunyai 3 anak perusahaan,

masih 100% di tangan pemerintah

namun Bank BRI mampu menyaingi

Republik Indonesia. Pada tahun 2003,

kompetitor terbesarnya di Indonesia

Pemerintah Indonesia memutuskan

dan pada tahun 2014 Bank BRI mampu

untuk menjual 30% saham bank ini,

mempunyai laba yang paling besar

sehingga menjadi perusahaan publik

(hasil wawancara & infobanknews.com).

dengan nama resmi PT. Bank Rakyat

Indonesia (Persero) Tbk., yang masih

3. Meneliti

digunakan sampai dengan saat ini.

strategi

yang

diterapkan dalam mencapai hasil


yang maksimal pada Bank Rakyat

Kami memilih BRI sebagai bahan

Indonesia (BRI).

pembelajaran sistem pengendalian


manajemen karena BRI

1.3

mempertahankan usaha perbankan.

Melakukan kegiatan perbankan yang


terbaik dengan mengutamakan
pelayanan kepada usaha mikro, kecil

Tujuan
dapun

tujuan

penelitian

ini

adalah sebagai berikut:

1. Untuk

menganalisis

Sistem

dan menengah untuk menunjang

Pengendalian Manajemen pada

peningkatan ekonomi masyarakat.

Bank Rakyat Indonesia (BRI).

1.2

Batasan Masalah

dapun

2. Untuk

batasan

penelitian

ini

struktur

masalah

Sistem

3. Untuk

pada

menegetahui

strategi

hasil yang maksimal pada Bank


Rakyat Indonesia (BRI).

Indonesia (BRI)
penerapan

pengendalian

yang diterapkan dalam mencapai

Pengendalian

Manajemen pada Bank Rakyat

2. Meneliti

penerapan

Bank Rakyat Indonesia (BRI).

adalah

sebagai berikut:

1. Meneliti

mengetahui

struktur

pengendalian pada Bank Rakyat


Indonesia (BRI)

LANDASAN TEORI

2.1

The Nature of

(assessor)

2. Penaksir

suatu

Management Control

perangkat yang menentukan

System

signifikansi

2.1.1 Pengendalian

dari

peristiwa

aktual

dengan

membandingkannya

dengan

beberapa

standar

atau

dikendalikan; yaitu, perangkat

ekspektasi

dari

yang

harus ada pada tempatnya untuk

seharusnya terjadi.

Sebuah organisasi juga harus

memastikan bahwa tujuan


strategisnya dapat tercapai. Akan
tetapi, pengendalian suatu

3. Effector

suatu

perangkat

(yang

sering

disebut

yang

mengubah

feedback)

organisasi lebih rumit daripada

perilaku

mengemudikan sebuah mobil. Kita

assessor

jika

mengindikasikan

akan memulai dengan menjelaskan

apa

kebutuhan

yang perlu dipenuhi.

proses pengendalian dalam sistem


4. Jaringan

yang lebih sederhana.

komunikasi

perangkat yang meneruskan


Setiap sistem pengendalian

informasi antara detector

sedikitnya memiliki empat elemen:


1. Pelacak

(detector)

perangkat

yang

apa

assessor

dan

antara

assessor dan effector.

atau

sensor-sebuah
mengukur

dan

2.1.2 Batas-batas Pengendalian

yang

Manajemen

sesungguhnya terjadi dalam


proses

yang

Dalam bagian ini, kita

sedang

mendefinisikan pengendalian

dikendalikan.

manajemen dan membedakannya


8

dari dua sistem atau kegiatan-

perencanaan dan pengendalian:

lainnya yang juga memerlukan

formulasi strategi dan

pengendalian tugas. Kesalahan

manajemen terletak di antaranya.

serius dapat terjadi jika prinsip

Masing-masing kegiatan meliputi

dan generalisasi yang hanya berlaku

perencanaan dan pengendalian;

pada suatu sistem diterapkan pada

tetapi dengan penekanan yang

lainnya.

berbeda untuk masing-masing


kegiatan. Proses perencanaan dalam

Sebagaimana yang akan Anda

formulasi strategi merupakan hal

lihat, pengendalian manajemen

yang lebih penting, proses

terletak antara formulasi strategi

pengendalian merupakan hal yang

dan pengendalian tugas dalam

lebih penting dalam pengendalian

beberapa hal. Formulasi strategi

tugas, dan dalam pengendalian

paling tidak tersistematis di antara

manajemen perencanaan dan

ketiganya; pengendalian tugas

pengendalian merupakan hal yang

merupakan yang paling

sama pentingnya.

tersistematis; dan pengendalian


manajemen terletak di antaranya.

Hubungan dari sistem

Formulasi strategi berfokuskan

kegiatan ini dengan yang lainnya

Pada jangka panjang, pengendalian

ditunjukkan dalam Gambar 2.1

tugas berfokus pada kegiatan

Dalam bagian berikut kita

jangka pendek, dan pengendalian

mendefinisikan pengendalian

manajemen terletak di antaranya.

manajemen, formulasi strategi, dan

Formulasi strategi memperkirakan

pengendalian tugas dalam detail

hal-hal yang terlampau umum untuk

yang lebih besar dan lebih jauh

masa mendatang, pengendalian

menggambarkan perbedaan di

tugas menggunakan data akurat

antara mereka.

yang terjadi, dan pengendalian

11

12

AKTIVITAS
Formulasi Strategi

SIFAT AKHIR PRODUK


Tujuan, strategi, dan kebijakan

Pengendalian Manajemen

Penerapan Strategi

Kinerja yang efisien dan efektif dari tugas individual


Pengendalian Tugas

Gambar 2.1 Sumber Robert N. Anthony and Vijay Govindarajan, Prentice


Hall., 2005
2.1.3 Pengendalian Manajemen

Merencanakan apa yang


seharusnya dilakukan oleh

Pengendalian manajemen

organisasi.

merupakan proses di mana para


manajer mempengaruhi anggota

Mengkoordinasikan kegiatan

organisasi lainnya untuk

dari beberapa bagian

mengimplementasikan strategi

organisasi.

organisasi. Beberapa aspek dari

proses ini dijelaskan di bawah ini.

Mengkomunikasikan
informasi.

Pengendalian manajemen

terdiri atas bermacam kegiatan, di


antaranya:
10

Mengevaluasi informasi.

Memutuskan tindakan apa

Pengendalian manajemen

yang seharusnya diambil jika

tidak memerlukan tindakan yang

perlu.

berhubungan dengan perencanaan


yang ditentukan sebelumnya,

Mempengaruhi orang-orang
untuk mengubah perilaku
mereka.

10

seperti anggaran belanja (budget).

2.1.4 Goal Congruence

Perencanaan seperti itu didasarkan

Meskipun sistematis, proses

pada keadaan yang dipercaya ada

pengendalian manajemen tidak

pada saat diformulasikan. Jika

bersifat mekanis; lebih dari itu,

keadaan ini telah berubah pada

proses ini meliputi interaksi antar-

saat penerapan, tindakan yang

individu, di mana tidak dapat

diarahkan dalam perencanaan

digambarkan dalam cara mekanis.

mungkin tidak akan dilaksanakan

Para manajer memiliki tujuan

lebih lama lagi. Pengendalian

pribadi sebagaimana halnya dengan

manajemen ikut serta

tujuan organisasi. Masalah

mengantisipasi keadaan masa depan

pengendalian yang terutama adalah

untuk memastikan tujuan organisasi

bagaimana mempengaruhi mereka

dapat dicapai. Jika seorang

dalam bertindak demi pencapaian

manajer menemukan pendekatan

tujuan pribadi mereka sedemikian

yang lebih baik yang kemungkinan

rupa sekaligus dapat membantu

lebih baik dari rencana yang

pencapaian tujuan organisasi.

ditetapkan sebelumnya untuk

Keselarasan tujuan berarti, sejauh

mencapai tujuan organisasi sistem

hal tersebut dimungkinkan, tujuan

pengendalian manajemen

seorang anggota organisasi

seharusnya tidak merintangi

seharusnya konsisten dengan

penerapannya. Dengan kata lain,

tujuan organisasi itu sendiri.

menyesuaikan diri dengan anggaran

Sistem pengendalian manajemen

tidaklah terlalu baik, dan tidak

seharusnya dirancang dan

menyesuaikan diri dari anggaran

dioperasikan dengan prinsip

tidaklah buruk.

keselarasan tujuan dalam pikiran


setiap pribadi.

11

Perangkat bagi Penerapan

Pengendalian manajemen

Strategi. Sistem pengendalian

merupakan satu-satunya perangkat

manajemen membantu para manajer

manajer yang digunakan dalam

untuk menjalankan organisasi ke

mengimplementasikan strategi yang

arah tujuan strateginya. Sehingga,

diinginkan. Seperti yang

pengendalian manajemen terutama

ditunjukkan pada Gambar 2.2 ,

memfokuskan pada pelaksanaan

strategi juga diimplementasikan

strategi.

dalam struktur organisasi,


manajemen sumber daya manusia,
dan kebudayaannya.

Mekanisme Penerapan
Pengendalian Manajemen

Strategi

Struktur Organisasi

Manajemen SDM

Kinerja

Kebudayaan

Gambar 2.2 Sumber Robert N. Anthony and Vijay Govindarajan,


Prentice Hall., 2005
Struktur organisasi

melakukan seleksi, pelatihan,

menetapkan peranannya, hubungan

evaluasi, promosi, dan pemecatan

pelaporan, dan divisi yang

karyawan serta untuk

bertanggung jawab alas

mengembangkan pengetahuan dan

pengambilan keputusan dalam

keterampilan yang diperlukan untuk

organisasi. Manajemen SDM

melaksanakan strategi organisasi.


12

Kebudayaan berarti seperangkat

memastikan pelaksanaan strategi

keyakinan bersama, sikap, dan

yang telah dipilih. Dalam industri

norma-norma yang secara eksplisit

yang tunduk pada perubahan

maupun implisit membimbing

lingkungan yang cepat,

tindakan manajer.

bagaimanapun, manajemen
mengendalikan informasi, terutama

2.1.5 Tekanan Finansial dan

yang bersifat nonfinansial, dapat

Nonfinansial

juga menyediakan dasar bagi


pertimbangan strategi baru. Fungsi

Sistem pengendalian
manajemen meliputi ukuran kinerja

ini, digambarkan dalam Gambar 2.3,

finansial dan nonfinansial. Dimensi

yang diartikan sebagai pengendalian

finansial memfokuskan pada

interaktif. Pengendalian interaktif

moneter "yang menekankan" pada

mengundang perhatian manajemen

net income, return on equity, dan

untuk pengembangan-keduanya

lainnya; tetapi sebenarnya seluruh

negatif (misalnya kehilangan bangsa

subunit organisasi memiliki tujuan

pasar; dan keluhan pelanggan) dan

nonfinansial-mutu produk, bangsa

positif (misalnya pembukaan pasar

pasar, kepuasan pelanggan,

baru sebagai hasil penghapusan

pengantaran tepat waktu, dan

peraturan pemerintah) yang

motivasi kerja karyawan.

menunjukkan perlu adanya inisiatif


strategi yang baru. Pengendalian

2.1.6 Bantuan dalam

interaktif merupakan bagian yang

Pengembangan Strategi

tak terpisahkan dari sistem

Baru

pengendalian manajemen.

Peranan utama pengendalian


manajemen adalah untuk

13

13

Pengendalian Hari ini

Strategi Masa Depan

Gambar 2.3 Sumber Robert N. Anthony and Vijay Govindarajan, Prentice


Hall., 2005

14

2.1.7 Perumusan Strategi

dari yang sudah ada, meskipun


sesekali waktu pemikiran strategis

Formulasi strategi

dapat memfokuskan pada tujuan

merupakan proses memutuskan

mereka sendiri.

tujuan organisasi dan strategi


untuk mencapai tujuan-tujuan ini.

Strategi merupakan

Dalam buku ini, kita menggunakan

perencanaan yang besar,

istilah tujuan untuk

perencanaan yang penting. Mereka

menggambarkan tujuan keseluruhan

menetapkan secara umum ke arah

dari sebuah organisasi, dan istilah

mana organisasi bergerak yang

sasaran untuk menggambarkan

diinginkan manajemen senior.

langkah-langkah khusus untuk

Kebutuhan untuk memformulasikan

mencapai tujuan dalam kerangka

strategi biasanya timbul dalam

waktu yang diberikan.

merespon ancaman yang diterima

Bagi beberapa perusahaan,

(misalnya, serangan dari pesaing,

mencapai tingkat ROI (return on

pergeseran cita rasa konsumen,

investment) memuaskan merupakan

peraturan pemerintah yang baru)

tujuan yang penting; bagi

atau adanya kesempatan (misalnya,

perusahaan lainnya, memperluas

inovasi teknologi, persepsi yang

pangsa pasar merupakan hal yang

baru dari perilaku pelanggan, atau

sama pentingnya. Organisasi nirlaba

pengembangan aplikasi baru dari

juga memiliki tujuan; yang secara

produk yang sudah ada). Seorang

umum, mereka mencoba

CEO yang baru, terutama yang

memberikan pelayanan semaksimum

berasal dari luar perusahaan,

mungkin dengan dana yang tersedia.

biasanya merasakan adanya

Dalam proses formulasi strategi,

ancaman dan kesempatan berbeda

tujuan organisasi biasanya diambil

dari yang dirasakan pendahulunya.


15

Sehingga, perubahan dalam

oleh sistem perilaku yang

strategi sering terjadi ketika ada

diperlukan oleh suatu strategi.

pergantian CEO yang baru.

2.2

Strategi adalah rencana-

Understanding strategies

rencana untuk mencapai tujuan


organisasi. Strategi-strategi dalam

2.2.1 Definisi

dua tingkatan dalam suatu


organisasi:

Sistem pengendalian
manajemen merupakan alat untuk

1. Strategi tingkat korporat

mengimplemasikan strategi. Setiap

(corporate level strategy),


2. Strategi tingkat unit bisnis

organisasi memiliki strategi dan


pengendalian berbeda sesuai

(business unit level

dengan syarat strategi spesifik.

strategy).

Strategi yang berbeda memerlukan

Strategi menyediakan

perioditas tugas, faktor penentu

konteks luas dimana seorang dapat

keberhasilan (key success factors),

mengevaluasikan optimalitas unsur-

keterampilan, perspektif, dan

unsur sistem pengendalian

perilaku yang berbeda. Seharusnya

manajemen yang membahas

dalam desain sistem pengendalian

bagaimana membedakan bentuk dan

terdapat perilaku yang didorong

struktur sistem pengendalian

15

sesuai dengan perbedaan dalam

organisasi

untuk

strategi korporatif dan strategi

tujuannya.

Strategi

unit bisnis.

ditemukan pada dua tingkatan :


1. strategi untuk organisasi

2.2.2 Konsep Strategi

3.
4.
5.
6.

yang

akan

dapat

keseluruhan
2. strategi untuk unit bisnis

Strategi mendeskripsikan arah


umum

mencapai

dituju

dalam organisasi.

suatu

Pesaing

Pengetahuan
teknologi

7. Konsumen

Pengetahuan

8. Pemasok
9.

manufaktur

Regulator

10.
11.

Peluang dan

Keunggulan dan

ancaman

kelemahan

Identifikasi

Identifikasi
kompetensi inti

12.

Cocokkan kompetensi internal dengan peluang eksternal

13.
14.

15.

Strategi-strategi
perusahaan

16.

Gambar 2.4 Sumber Robert N. Anthony and Vijay


Govindarajan, Prentice Hall., 2005
16

17.

16

18.

Perusahaan

mengembangkan strateginya
dengan mencocokkan kompetensi
intinya dengan peluang industri.
Gambar 2.4 menggambarkan
sistematis pengembangan strategi.
19.
Perumusan strategi
merupakan proses yang digunakan
oleh eksekutif senior untuk
mengevakuasi keunggulan dan
kelemahan dengan peluang dan
ancaman yang ada di lingkungan
kemudian memutuskan strategi
yang menyesuaikan antara
kompetensi inti perusahaan dengan
peluang perusahaan.
20.
Strategi dapat
ditemukan pada tingkatannya,
yaitu:
1. Strategi untuk organisasi
keseluruhan
2. Strategi untuk unit bisnis
dalam organisasi.

17

21. Tingkatan

22. Isu

Strategi

29. Corporate

23. Opsi

Strategi

Strategi

Organisasi Primer

Kunci

Generik

yang Terlibat

30. Apakah

level

Kita Ada

(tingkatan

dalam

korporat/

bauran

organisasi

industri

keseluruha

yang

n)

tepat?

31. Industri

35. Diversifik

berhubun
gan

40.
44.

asi yang
tidak

industri

berhubun

atau

gan

subindustr
i yang

36.

asi yang

46. Apa

49.

32. Kantor korporat

tunggal

43. Diversifik

45.

24. tingkatan

48.

51.

52.

55.

56.

harus kita
53.

masuk?

57.

58.

59.

60.

61. Business

62. Apakah

63. Membang

64. Kantor korporat

unit level

yang

(tingkat

seharusny

unit

a menjadi

bisnis)

misi dari
unit bisnis

un

dan manajer umum


unit bisnis

67. Memperta
hankan
71. Memanen

72. Manajer umum unit


bisnis

tersebut
73.

75. Menjual
78. Bagaimana

77.

81.
85.

79. Biaya

unit bisnis
harus
bersaing

76.

rendah

80.

83. Diferensi
asi

untuk
87.

17

84.
88.

89.

93.

mewujudk

91.

92.

95.

96.

an

17

97.Gambar 2.5 Sumber Robert N. Anthony and Vijay Govindarajan,


Prentice Hall., 2005
98.

Walaupun pilihan

tengah-tengah bauran bisnis yang

strategi berbeda pada tingkatan

tepat.

hierarkis yang berbeda, kebutuhan

100.

yang jelas untuk konsistensi

Perusahaan dapat

diklasifikasikan ke dalam salah satu

diseluruh tingkatan dalam strategi

dari tiga kategori:

dalam tingkatan unit bisnis dan


organisasi keseluruhan (korporat).

1. Perusahaan

Strategi pada dua tingkatan

dengan

organisasi dan opsi strategi generik

industri tunggal
101.
Berhubungan

(umum), dengan adanya orientasi

dengan

akan mencoba analisis yang cermat

dimana

jumlah

industri

perusahaan

tersebut beroperasi.
2. Perusahaan
dengan

dari muatan strategi yang tepat.


Sebaliknya kami memberi apresiasi

diversifikasi

yang cukup untuk proses perumusan

yang

strategi sehingga pembaca dapat

berhubungan
102.
Beroperasi

mengidentifikasikan strategi pada

dalam sejumlah industri

tingkatan organisasi dari evaluasi

yang

berbeda

mengacu

sistem pemngendalian manajemen

pada

hakikat

hubungan

perusahaan.

sinergi operasi lintas unit

98.2.3

bisnis
3. Perusahaan

Strategi Tingkat

dengan

Korporat

bisnis

99.

berhubungan
103.
Karekteristik

Strategi korporat

adalah mengenai keberadaan di

yang

tidak

dari perusahaan dengan


18

diversifikasi

yang

berhubungan adalah

18

104.

perusahaan

meningkatkan kompetensi

memiliki kompetensi inti

inti yang dikembangkan

yang

dalam

bermanfaat

banyak

unit

perusahaan.

bagi
bisnis

satu

bisnisnya saat perusahaan

Perusahaan

melakukan

ini tumbuh dengan cara

104.2

salah

diversifikasi

ke bisnis lain.

Behavior in Organizations

Untuk memastikan goal sebuah perusahaan itu tercapai ada beberapa


faktor :
1. Faktor Informal
a. Faktor Eksternal
b. Faktor Internal
i. Culture
ii. Management Style
iii. The Informal Organization
iv. Perception and Communication
2. Faktor Formal
a. Rules
i. Physical Controls
ii. Manuals
iii. System Safeguards
iv. Task Control Systems
b. Formal Control Process

104.3

Control

Ada 3 masalah dalam kontrol


1. Lack of Direction

19

Orang yang tidak tahu mau kearah mana


2. Motivational Problem
Orang tersebut tahu apa yang dibutuhkan perusahaan tapi tidak
melakukannya
3. Personnel Limitation
Orang tersebut mau

melakukan

sesuai

dengan

kebutuhan

perusahaan tetapi kurang kemampuan.


Ketiga masalah tersebut dikontrol dengan cara :
1. Result Control
Kontrol dari hasil kinerja karyawan. Bersifat preventif yang efektif
karena secara langsung mengarah pada masalah . Contoh dari result

control adalah reward atau punishment tergantung dari hasil


kerjanya.
2. Action Control
Pengendalian terhadap tingkah laku karyawan. Tujuannya ada 2 yaitu
preventif

(mencegah,

biasana

belum

terjadi)

dan

deteksi

(pelanggaran sudah dilakukan). Action control terbagi menjadi


Behavioral Contrain (batasan wewenang)
o Physical Contrain
o Administrative Contrain
Preaction review
Action accountability
Redundancy
3. Personnel Control
Pengendalian yang dibangun dari kebiasan karyawan. Ada 3 metode
utama penerapan personnel control

20

Seleksi Karyawan
Training
Job design and provision of necessary resource
4. Cultural Control
Pengendalian atas kebersamaan, budaya, norma
masyarakat. Pembentukan budaya :
Code of Conduct
Group base reward
Intraorganizational transfer
Phycisal and social arrangment
Tone on the top

21

dan

nilai

PENERAPAN

3.1

Company Profile

adalah sebagai Bank Pemerintah


pertama di Republik Indonesia. Pada

ank Rakyat Indonesia

masa perang untuk mempertahankan

(BRI) adalah salah satu

kemerdekaan pada tahun 1948,

bank milik pemerintah

kegiatan BRI sempat terhenti dan

yang terbesar di

aktif kembali pada tahun 1949 dengan

Indonesia. Pada awalnya Bank Rakyat

berubah nama menjadi Bank Rakyat

Indonesia didirikan di Purwokerto,

Indonesia Serikat. Pada PERPU No. 41

Jawa Tengah oleh Raden Bei Aria

tahun 1960, bank BRI dilebur dan

Wirjaatmadja dengan nama De

dibentuk bank Koperasi Tani dan

Poerwokertosche Hulp en Spaarbank

Nelayan (BKTN) dan Bank Tani

der Indlandsche Hoodfen atau Bank

Nelayan dan Nederlandsche

Bantuan atau Simpanan Milik Kaum

Maatschappji (NHM). Berdasarkan

Priyayi Purwokerto, suatu lembaga

Undang-Undang No. 14 tahun 1967

keuangan yang melayani orang-orang

tentang Undang-Undang No. 13 tahun

berkebangsaan Indonesia (pribumi).

1968 tentang Undang-Undang Bank

BRI didirikan pada tanggal 16

Sentral, yang intinya mengembalikan

Desember 1895, yang kemudian

fungsi Bank Indonesia sebagai Bank

dijadikan sebagai hari kelahiran BRI.

Sentral dan Bank Negara Indonesa


Unit II Bidang Rular dan Ekspor

Pada periode setelah


kemerdekaan RI, berdasarkan

Impor dipisahkan masing-masing

Peraturan Pemerintah No. 1 tahun

menjadi 2 Bank yaitu Bank Rakyat

1946 pasal 1 disebutkan bahwa BRI

22

Indonesia dan Bank Ekspor Impor


Indonesia.

22

Sejak 1 Agustus 1992

Memberikan pelayanan prima

berdasarkan Undang-Undang

kepada

Perbankan No. 7 tahun 1992 dan

jaringan kerja yang tersebar

Peraturan Pemerintah RI No. 21 tahun

luas

1992 status BRI berubah menjadi

sumber daya manusia yang

perseoran terbatas. Kepemilikan BRI

profesional

dan

100% ditangan Pemerintahan Republik

informasi

yang

Indonesia, naum 2003 Pemerintah

dengan

Indonesia menjual 30% sahamnya,

manajemen

sehingga menjadi perusahaan publik

praktek

dengan nama resmi PT. Bank Rakyat

Gonvermance

(GCG)

yang

Indonesia (Persero) Tbk, yang masih

sangat baik.
Memberikan

keuntugn

dan

digunakan sampai dengan saat ini.

nasabah

dan

didukung

Good

pihak-pihak

mengutamakan kepuasaan nasabah.

(stakeholders).

Misi bank BRI adalah

3.2

dengan
pelayanan

kegiatan
yang

serta

Corporate

yang

The Nature of Management


Control System

terbaik

Bank BRI mempunyai kompetitor yang

mengutamakan
kepada

handal

risiko

berkepentingan

perbankan

teknologi

melaksanakan

bank komersial terkemuka yang selalu

Melakukan

oleh

manfaat yang optimal kepada

Visi bank BRI adalah menjadi

melalui

terkuat yaitu ank Mandiri dan bank

usaha

BNI. Ketiga bank tersebut berusaha

mikro, kecil dan menengah

menyusun strategi untuk menguasai

untuk menunjang peningkatan


ekonomi masyarakat
23

pasar, khususnya bank BRI yang

dapat menjadi competitive advantage

menjadi topik pada laporan ini.

bagi bank-bank kompetitor lainnya dan

Strategi bank BRI untuk menguasai

bisa meningkatkan kepuasan nasabah.

pasar adalah memprioritaskan

Kepuasan nasabah dapat dijadikan

pengusaha kecil (bisnis mikro).

strategi untuk menguasai pasar, yaitu

Pengusaha kecil disini adalah usahawan

word-to-mouth. Dengan kepuasan

atau wiraswasta yang mempunyai

nasabah, dapat menceritakannya

modal kecil tenaga kerja sedikit,

dengan calon nasabah yang lainnya.

peralatan yang digunakan sederhana

Dengan itu nasabah BRI akan

serta memiliki prospek yang dapat

bertambah dan dapat menguasai pasar

dikembangkan. Produk yang ditawarkan

khusus dibidang perbankan.

dalam bisnis mikro berupa kredit

Pengendalian manajemen

pinjaman. Dengan memprioritaskan

dilakukan untuk menginplementasikan

bisnis mikro, bank BRI melakukan

strategi yang dimiliki oleh bank BRI

ekspansi ke desa-desa terpencil yang

tersebut. Tidak semuanya kredit yang

paling banyak bisnis mikro. Selain

ditawarkan ke bisnis mikro merupakan

melakukan ekspansi, bank BRI juga

kredit yang sehat (kredit yang dibayar

mementingkan kualitas pelayanan

tepat waktu). Sebagian dari itu

untuk nasabah bank BRI tersebut.

merupakan kredit yang tidak sehat

Karena kode etik dari bank BRI

(kredit yang menunggak). Oleh karena

sendiri adalah untuk memuaskan

itu harus dilakukan pengendalian agar

nasabahnya.

kredit yang ditawarkan tersebut

Strategi-strategi yang

merupakan kredit yang sehat. Untuk

dilakukan oleh bank BRI diharapkan

itu dilakukannya menelurusi latar

24

belakang debitur, dengan itu bank BRI

dedikasi,

sebagai kreditur dapat melihat

menjaga

kemampuan debitur untuk melunasi

nama baik, serta taat pada

kreditnya. Selain itu meminta jaminan

tanah, atau jaminan fidusia. Oleh

prudent

karena itu kreditur yakin memberikan

harus

kredit kepada debitur bisnis mikro.

kehormatan

dan

karena

itu

bertanggung

kami
jawab,

efektif, efisien, disiplin, dan


berorientasi ke masa depan

Understanding Strategies

selalu

kode etik.
2. Profesionalisme
Bank BRI adalah bank handal

seperti sertifikat rumah, sertifikat

3.3

jujur,

dan
ormulasi strategi terdiri

mengantisipasi

perkembangan,

dari analisis internal dan

tantangan

dan kesempatan.
3. Keteladanan
Bank BRI sebagai panutan

analisis lingkungan
(eksternal). Analisis

yang

internal merupakan strenghts and

adil

weaknesses sedangkan analisis

konsisten
bersikap

bertindak
tegas

dan

berjiwa besar oleh karena

lingkungan (eksternal) merupakan

itu

opportunities and threat.

bank

BRI

tidak

memberikan toleransi kepada

Strenghts bank BRI adalah

tindakan-tindakan yang tidak


memberikan keteladanan.
4. Kepuasan nasabah
Bank BRI yakin keberhasilan

1. Integritas
Bank BRI adalah bank dapat
dipercaya karena itu bank

sangat

BRI

kepuasan nasabah. Karena itu

bertakwa

penuh

25

dipengaruhi

oleh

bank BRI harus memenuhi

kerjasama

kebutuhan dan memuaskan

Bank

BRI

memberikan

nasabah

penghargaan

berdasarkan

dengan

memberi

yang

terbaik,

pelayanan

hasil

kerja

dengan tetap memperhatikan

kerjasama

kepentingan

menciptakan

perusahaan

dengan dukungan SDM yang


terampil,

ramah,

melayani,

aset

selalu

BRI

utama

yang

sinergi

untuk

selalu

mengalami

lambat
2. Prosedurnya sangat sulit.
Dalam hal pinjaman, syarat

dan

dan ketentuannya cukup sulit


3. Apapun keadaannya selalu

mempertahankan SDM yang


berkualitas.

tim

trouble atau dengan kata lain

merekrut,

mengembangkan,

dan

1. Jaringan yang terbatas.


Jaringan internet banking

perusahaan, karena itu bank


BRI

individu

Weaknesses bank BRI adalah

didukung

dengan teknologi unggul.


5. Penghargaan kepada SDM
Bank BRI menghargai SDM
sebagai

kemitraan.

kepentingan perusahaan.

senang

dan

dan

Kami
pegawai

ada biaya administrasi.


Melakukan
pinjaman,

kepercayaan,

transfer sesama bank BRI,

keterbukaan, keadilan, dan

dan setor tunai ada biaya

memperlakukan
berdasarkan

saling

menghargai

sebagai

administrasinya.
4. Keluhan nasabah.
Nasabah
menunggu

bagian dari perusahaan dan


mengembangkan

sikap

untuk berbicara dengan

26

lama

Customer
telepon

Service
karena

melalui

mengambil uang tanpa harus

mengantri

datang langsung ke kantor

dengan nasabah lainnya.

cabang BRI. Biasanya banyak


didapati

Opportunities bank BRI adalah

pasar

dan

dipinggir jalan (pada tempattempat yang strategis).

1. Ekspansi sampai ke desadesa yang terpelosok.


Karena fokus bank

di

Threats bank BRI adalah

BRI

adalah memberikan pinjaman


kepada bisnis mikro maka

1. Kurang berinovasi.
Sistemnya masih kurang up

bank BRI membuka cabang di

to date khususnya bagi mesin

daerah-daerah

ATM dan setor tunai. Masih

dijangkau

susah

oleh

kompetitor

menggunakan

dan disana terdapat banyak


bisnis

mikro

ATM

klasik.

Dan kurangnya inovasi pada

yang

kartunya.
2. Kompetitor yang kuat.
Bank BNI dan Mandiri adalah

memerlukan pinjaman
2. Teras keliling.
Seperti
bank
keliling

kompetitor

terkuat

berwujud mobil, didalamnya

terberat

ada seorang teller, sopir,

karena

sekuriti dan ATM. Tujuannya

kompetitor tersebut selalu

agar mempermudah nasabah

berinovasi.

menyetor,
tabungan

membuka
baru,

bagi

bank

dan

kedua

Tingkat strategi bank BRI

dan

adalah corporate strategy. Jenis

27

BRI
bank

corporate strategy bank BRI adalah


Related Diversified Firm.

28

3.4

Behavior in Organizations
unci untuk memastikan goal bank BRI tercapai dengan berbagai faktor antara
lain :
1. Faktor Informal
a. Faktor Eksternal
Bank BRI terdapat di lingkungan kerja di Indonesia. Harus
mengikuti budaya dan etika kerja di Indonesia
b. Faktor Internal
i. Budaya
Ada beberapa budaya dalam bank BRI yaitu berdoa bersama
setiap memulai aktivitas kerja makanya tidak boleh datang
terlambat; sharing bersama setelah doa (biasanya sharing
tersebut adalah informasi dari pusat); satpam harus menyapa
nasabah dengan hangat; adanya persiapan sebelum memulai
aktivitas kerja (khususnya untuk teller dan CS selama 30
menit), ada budaya warna seragam ditentukan sesuai dengan
harinya yaitu senin kamis warna biru, selasa rabu warna putih
dan jumat batik (kecuali bagian marketing seragamnya
bebas).
ii. Management Style
Karena fokus penelitian pada bank BRI kantor cabang Krian,
maka manajernya adalah kepala cabang bank BRI kantor

24

cabang Krian. Gaya manajemen kepala cabangnya yaitu

management by walking around .


iii. The Informal Organization
Adanya pengajian bersama untuk para muslim dan adanya
persekutuan doa untuk para kristen; adanya outbound
bersama; adanya acara buka bersama, lebaran, natal (bagi
yang merayakan) dan tahun baru bersama.
iv. Perception and Communication
Pernah mengadakan talkshow tentang e-banking di TVRI
Surabaya.
2. Faktor Formal
a. Rules
i. Physical Controls
Adanya CCTV, password komputer, brankas untuk uang-uang
nasabah, kunci ATM, absen memakai ATM, yang memegang
kunci ATM adalah supervisor, dan yang memegang kunci
brankas adalah teller.
ii. Manuals
Adanya komitmen bersama bank BRI yang tertulis dan
dibingkai khusus untuk para pekerja BRI Krian (komitmen
terpusat)
b. Formal control process
i. Tipe Organisasi
Tipe organisasi bank BRI adalah organisasi fungsional

29

Gambar 3.1 : Struktur Organisasi Bank BRI


Sumber : http://thoriqview.blogspot.com/

Gambar 3.2 : Struktur Organisasi Bank BRI Cabang


Sumber : http://arifmancunian.blogspot.com/
3.5

30

3.6 Controls
3.6.1 Result Control

3.6.2 Action Control

Action Control terbagi

esult Control terbagi menjadi 2

menjadi

jenis :

1. Behavioral Contrain
a. Physical Contrain
Adanya CCTV, kunci

1. Reward
Hadiah berupa komisi jika
kesepakatan dan komitmen

ATM,

bersama

BRI

komputer, dan ATM

setiap

untuk absen karyawan.


b. Administrative

karyawan

dilaksanakan
individu

oleh

karyawan

terlibat
2. Punishment
Berupa hukuman
pangkatnya

yang

tertulis,

password

contrain
Adanya

penyusunan

SOP

(Strandard

Operating Procedure)

diturunkan,

potongan gaji sampai pada


PHK.

31

Gambar 3.3 Wewenang Kepala BRI Unit


Sumber http://www.docstoc.com/

Gambar 3.4 Wewenang Mantri


Sumber http://www.docstoc.com/

Gambar 3.4 Wewenang Supervisor Unit

32

Sumber http://www.docstoc.com/

Gambar 3.4 Wewenang Customer Service


Sumber http://www.docstoc.com/

Gambar 3.4 Wewenang Teller


Sumber http://www.docstoc.com/
c. Redundancy
d. Pemberian fasilitas
kepada

yang

pekerja sangatlah ketat

menguntungkan,

untuk semua profesi kerja.

tergantung jabatannya

Wawancara dilakukan 2x

seperti
kepala
e.

unit

1. Seleksi Karyawan
g. Seleksi untuk calon

marketing,
cabang

yaitu pertama tes psikotes

dan

dan kedua tes kesehatan.


2. Training
h. Training
diadakan
di

kepala unit.
Action Control bersifat

sentra

preventif

tempat

3.6.3 Personnel Control


f.

pendidikan
asrama,

yaitu
Jangka

waktu training terbagi atas 2


yaitu ada yang sampai 5

Metode utama

minggu dan ada yang sampai

penerapan personnel control :

11 bulan.

33

i. Biasanya yang 11 bulan itu

komitmen

dilaksanakan di Jakarta.
3. Job design and provision of

necessary resource
j. Dilihat
dari

ditandatangani
keputusan

Counduct

kebijakan Bank tentang Kode


Etik (Code of Conduct) PT.
Bank

Rakyat

Indonesia

Persero (Tbk). Di dalam Kode

(kode

Etik dipaparkan prinsip dasar

etik)
l. Dalam

rangka

perilaku

mewujudkan visi bank BRI

yang

mengutamakan

selalu

Bank

dalam

melaksanakan

tugas-tugasnya.

nasabah, bank BRI memiliki

Ini

merupakan sebuah standar

komitmen untuk menerapkan

perilaku yang relatif wajar,

mencapai

sesuai dan dapat dipercaya

standar corporate
yang

dan

dilakukan oleh setiap Insan

kepuasan

dan

pribadi

profesional yang diharapkan

menjadi bank komersial yang

Untuk

tanggal

16 Desember 2013 mengenai

budaya ada beberapa bentuk :

governance

06-

DIR/DKP/12/2013

Pembentukan

terkemuka

B.

KOM/BRI/12/2013/ S. 65-

3.5.4 Cultural Control

of

surat

bersama Dewan

No.

kebutuhan posisi bank BRI.

1. Code

telah

Komisaris dan Direksi Bank

hasil

wawancara calon pekerja dan

k.

tersebut,

untuk
tinggi.

digunakan

sebagai

pedoman bagi semua Insan

menunjukkan

Bank BRI.

34

2. Intraorganizational

harinya.

transfer
3. Adanya pertukaran kerja

arrangement
5. Seluruh
(kecuali
berpakaian

and

warna

social

putih,

Kamis

dan

Jumat

batik.
6. Tone of The Top
7. Kepala
cabang

tidak

seenaknya

karyawan

menyelewengkan

peraturan yang sudah ada

marketing)
seragam

dan

warna biru, Selasa dan Rabu

antara teller dan customer

service.
4. Physical

Senin

biarpun beliau ada pimpinan

dan

pada

berbeda warna tergantung

tersebut.

35

kantor

cabang

ANALISIS

36

4.1

The Nature of Management

Strategi Bank BRI untuk

Control System

mengalahkan kompetitornya dan


menguasai pasar adalah fokus kepada

umber yang

memberikan kredit kepada bisnis

memberikan pengaruh

mikro. Bank BRI menyadari bahwa

yang besar pada laba

bisnis mikro di Indonesia sangatlah

bank BRI ini adalah

banyak. Dengan banyaknya bisnis

penjualan kredit kepada nasabah.

mikro di Indonesia, bank BRI akan

Untuk bank BRI kantor cabang Krian,

mendapatkan laba dari bunga kredit

ada 2 macam kredit yang ditawarkan

yang dibayarkan. Bunga kredit yang di

untuk nasabah adalah

dapatkan dari kredit dibawah 100 juta


cukup tinggi karena semakin kecil

1. Kredit kisaran 100 juta 5 M


Kredit ini diberikan untuk

jumlah kredit yang dipinjamkan, maka

usaha menengah keatas.

lebih besar bunganya. Dan juga bisnis

Biasanya bagian AO (Account

mikro sangat banyak jumlahnya. Jadi

Officer) menangani bagian

bunga yang cukup tinggi dibayarkan di

kredit ini
2. Kredit kisaran 100 juta ke

kali dengan jumlah bisnis mikro yang


banyak, dapat drastis menaikkan

bawah. Kredit ini diberikan

jumlah laba bank BRI. Itu terbukti

untuk usaha menengah ke

bahwa laba bank BRI 2014 naik sekitar

bawah (bisnis mikro).

125 % dari tahun lalu. Oleh karena itu

Biasanya bagian bisnis mikro

bank BRI mempunyai laba tertinggi

atau yang disebut mantri

dan total asset tertinggi dari

yang menangani hal ini.

kompetitornya yaitu bank Mandiri dan

37

bank BNI. Peningkatan laba bersih

dan pastinya tidak dapat dijangkau

tersebut ditopang oleh kenaikan

oleh kompetitornya. Dengan semakin

penyaluran kredit yang terjadi di

banyak bisnis mikro yang membeli

seluruh segmen bisnis khususnya

kredit bank BRI, semakin

segmen bisnis mikro. Total kredit yang

meningkatnyalah laba bank BRI. Selain

sudah disalurkan mencapai Rp. 464,19

melakukan ekspansi, bank BRI juga

triliun pada akhir September 2014

mementingkan kualitas pelayanan

atau meningkat 12,32% dibandingkan

untuk nasabah bank BRI. Hal itu

periode yang sama tahun lalu sebesar

karena dengan pelayanan yang baik

Rp 413,27 triliun. Dari semua segmen

yang diberikan oleh bank BRI kepada

kredit, segmen mikro masih

nasabah, nasabah akan puas, dari

mendominasi dengan pertumbuhan

kepuasan nasabah, nasabah akan tetapi

sebesar 15,8% yoy menjadi Rp. 148,43

setia kepada bank BRI tersebut.

triliun atau meningkat sebesar Rp 20,2

Kesetiaan para nasabah bank

triliun, dengan jumlah nasabah yang

BRI akan membuahkan hasil kepada

meningkat menjadi 7,1 juta nasabah

bank BRI itu sendiri karena nasabah

dari 6,2 juta nasabah di triwulan III

yang puas dan setia akan menceritakan

2013.

kepada kerabat-kerabatnya dan


Strategi fokus pada bisnis

kerabat-kerabatnya tersebut akan

mikro sangat berhasil, untuk itu bank

join ke bank BRI. Dengan itu semakin

BRI melakukan ekspansi ke desa-desa

banyak nasabah bank BRI semakin

terpencil yang banyak bisnis mikronya

mempengaruhi laba bank BRI dan

37

dapat menguasai pasar khususnya

jaminan seperti sertifikat rumah,

dibidang perbankan.

sertifikat tanah, atau jaminan fidusia.


Jika kreditur sudah menelusuri dan

Kredit yang ditawarkan bank

memegang jaminan debitur dan

BRI tidak semuanya merupakan kredit

debitur tersebut tetap membayar

sehat yaitu kredit yang dilunasi tepat

dengan telat maka pihak bank BRI

waktu. Sebagian dari itu terdapat

akan menunggu pembayaran dilunasi

kredit yang tidak sehat yaitu kredit

selama 6 bulan, jika belum lunas maka

yang menunggak. Dengan adanya kredit

akan melelang jaminan debitur

yang tidak sehat, dapat merugikan

tersebut, dapat berupa rumah, tanah

bank BRI dalam hal pendanaan. Untuk

atau fidusia. Tetapi yang nilai yang

itu diperlukannya sistem pengendalian

dilelang mengalami penurunan harga

manajemen agar terkontrolnya kredit

jadi membuat bank BRI mengalami

yang tidak sehat tersebut dan semua

kerugian.

kredit yang ditawarkan merupakan

4.2

kredit yang sehat.


Pengendaliannya adalah bank

Understanding Strategies
Analisis internal dan analisis

BRI harus cerdas memilah-milah

eksternal dapat membantu bank BRI

debitur mana yang dapat diberikan

dalam memformulasikan dan

kredit. Kreditur (bank BRI) harus

mengimplementasikan strategi utama

menelurusi sang debitur; mengetahui

sebagai tahap lanjut pelaksanaan dan

usaha debitur; menganalisis apakah

tujuan bank BRI. Tujuannya macam-

debitur tersebut mampu diberikan

macam yaitu tidak dipungkiri adalah

kredit; dan kreditur harus meminta

menguasai pasar, mencari laba

38

setinggi-tingginya. Dengan laba yang

yang ditawarkan induk dan para anak

tinggi bisa memikat investor (bisa

perusahaan berhubungan.

menjadi modal bagi bank BRI), dan

4.3

yang terpenting adalah nama bank BRI

Behavior in Organizations
1. Faktor Informal

menjadi baik dimata masyarakat

a. Faktor Eksternal

karena kode etik dari bank BRI adalah

Dengan

memuaskan nasabah.

mengikuti

budaya

Tingkat strategi bank BRI

dan

etika

kerja sesuai di tempat

adalah corporate strategy karena

bank

strategi yang dijalankan oleh bank BRI

maka

(perusahaan induk) untuk mengatur

mempunyai

berbagai perusahaan anak yang ada

yang baik dan memikat

dibawahnya. Bank BRI mempunyai 3

masyarakat sekitar di

anak perusahaan yaitu BRI Syariah,

daerah yang bank BRI

BRI Agroniaga, dan Bringin

tempati.

Remittance Co. Ltd (berkedudukan di

BRI

bekerja,

bank

BRI
reputasi

b. Faktor Internal

Hongkong).

i. Budaya
Menjadikan

Jenis corporate strategy bank

bank BRI beda

BRI adalah related diversified firms,

dari perusahan

karena terjalin hubungan di antara

ataupun

unit-unit bisnisnya (anak-anak

kompetitor yang

perusahaan), yaitu produk dan jasa

lainnya.

39

ii. Management

karyawan), dan

Style
iii.

Dengan gaya
kepemimpinan
yang

yaitu

dirinya

tidak

perusahaan
iv. The Informal

dengan

Organization
v.
Menambah

maka

manager

bagi

menguntungkan

ke lapangan dan

bawahan,

tambah

langsung

langsung

dekat

nilai

secara

dikatakan

turun

menjadi

sendiri dan juga

bisa

fleksibel

juga

keakraban

(di

bank BRI adalah

masing-masing

kepala

cabang)

karyawan dalam

dapat

langsung

bank

BRI

mengetahui

tersebut

atau

secara langsung

dengan kata lain

keadaan

menjalin

harus

tanpa

silahturahmi.

melalui

bawahan

Dengan

(mencegah

team

kebohongan

dapat terwujud

40

begitu

work

bank

i. Physical

BRI tersebut.
vii. Perception and

Controls

vi.

dalam

ii.

Communication
viii.

Supaya
mencegah
terjadinya

Dengan
dilakukannya

pelanggaran

talkshow

agar

dalam karyawan

bank

BRI

yang merugikan

semakin

bank BRI

eksis

iii. Manuals

dan dikenal baik


di

iv.

mata

tertulis

masyarakat
Indonesia
juga

Komitmen

dapat

dan

itu
terus

mengingatkan

dapat

menambah

dan memotivasi

pengetahuan

karyawan

bank

masyarakat

BRI

saat

Indonesia

membacanya.

tentang

b. Formal control

e-

process

banking.

i. Tipe organisasi

2. Faktor Formal

ii.

a. Rules

Tipe
organisasi bank
BRI adalah

41

iii.

organisasi

yang dapat merugikan bank

fungsional

BRI. Karyawan akan takut

karena

jika

pembagian

pelanggaran tersebut, jadi

tugas

setiap

karyawan lebih memilih untuk

divisi

secara

menahan diri untuk

tegas dan jelas


dan

melakukan

tidak

melakukannya.

dapat

4.4.2 Action Control

dibedakan.

4.4

ketahuan

1. Behavioral Contrain
a. Physical Contrain
vi.
Dengan
adanya

Controls

4.4.1 Result Control

CCTC, karyawan akan


menjaga tingkah laku

1. Reward.
iv.
Dengan adanya reward,

dan sikapnya, karena

karyawan termotivasi untuk

takut

bekerja

akan

dengan

baik

dan

ketahuan

dapat menghasilkan sesuatu

pelanggaran.

yang

adanya

baik

untuk

meningkatkan laba bank BRI


2. Punishment
v.
Dengan adanya hukuman

dan

mendapat
Dengan
password

komputer,

tidak

sembarang

karyawan

yang berlaku di bank BRI,

dapat bisa mengakses

mencegah

data-data

para

karyawan

perusahaan.

untuk melakukan pelanggaran

penting
Hanya

orang-orang tertentu

42

vii.

yang

dapat

wewenangnya masing-

mengaksesnya. Dengan

masing

adanya

menyalahgunakan

ATM

untuk

dan

absen karyawan, maka

wewenangnya

berkurangnya

dapat

resiko

karyawan untuk telat.

hukuman.
b. Administrative

perintah

ix.

adalah
kerja

harus

demi

menjalankan

suatu

pekerjaan

tanggung

seringkali

berupa

bagi
karena

berpergian

kepada nasabah untuk


menawarkan

SOP

kredit.

Jika tidak diberikan


fasilitas mobil, maka

tugas,

jawab

fasilitas

bagian marketing yang

ini, setiap orang dapat


mengetahui

memberikan

marketing

tertentu.

Dengan adanya

dengan

diberikan

mencapai
dalam

diwujudkan

mobil. Fasilitas mobil

diikuti

keseragaman

Redundancy

contohnya

yang

terperinci dan tertulis


yang

berakibat

itu sendiri.
c. Redundancy

diberikan

Contrain
viii.
SOP

yang

merugikan bank BRI

Jika tetap telat, maka


akan

tidak

biaya transportasinya

dan

akan lebih besar.

43

4.4.3 Personnel Control


1. Seleksi Karyawan
Seleksi

masuk

karyawan

berkurangnya

keterbatasan

pekerjaannya.
3. Job design and provision of

berbagai perusahaan salah

necessary resource

satunya seleksi di bank BRI.


yang

dan

karyawan dalam melakukan

dilakukan secara ketat di

Seleksi

pekerjaannya,

ketat

yang

Dengan seperti itu tujuannya

dilakukan oleh bank BRI agar

adalah agar calon karyawan

calon

nyaman dengan pekerjaannya

karyawan

memberikan

dapat

umpan

balik

karena

keahliannya

disitu.

(feedback) kepada bank BRI.

Dan dapat memberikan hasil

Dan juga seleksi yang ketat

bagi bank BRI

dilakukan
menerima

untuk

mencegah

karyawan

4.4.4 Cultural Control

yang

sama sekali tidak berguna

Secara keseluruhan, budaya

bagi perusahaan.

yang diterapkan dalam bank BRI ini


bertujuan untuk menunjukkan ciri khas

2. Training
Dilakukannya

dari bank BRI tersebut. Dengan begitu

training

bank BRI memiliki kunci yang

tersebut agar pengetahuan

membedakannya dari perusahaan lain.

para karyawan bertambah,

Dan juga dapat memberikan nilai

jadi tidak ada lagi karyawan

tambah bagi bank BRI itu sendiri.

tidak mengetahui apa yang


akan

dilakukannya

dalam
44

44

PENUTUP
5.1

Kesimpulan
Bank BRI lebih memprioritaskan bisnis mikro. Kepuasan nasabah dapat

dijadikan strategi untuk menguasai pasar, yaitu word-to-mouth. Dengan kepuasan


nasabah, dapat menceritakannya dengan calon nasabah yang lainnya. Dengan itu
nasabah BRI akan bertambah dan dapat menguasai pasar khusus dibidang
perbankan. Namun, jaringan internet terkadang mengalami trouble sehingga
membuat keterlambatan dalam konfirmasi pada informasi-informasi penting bagi
nasabah Bank BRI sendiri. Ditambah dengan kompetitor yang cukup kuat untuk Bank
BRI maka membuat Bank BRI harus memberikan strategi-strategi dan memberikan
aplikasi-aplikasi dari Bank untuk para nasabah agar terlihat lebih maju. Sehingga,
Bank BRI harus membuat inovasi-inovasi penting dalam setiap aplikasi produknya.
Goal Bank BRI dibantu dengan adanya faktor Informal dan Formal yang dimana
Budaya, Management style, The Informal Organization, dan The Informal

Organization diutamakan untuk mewujudkan goal dari Bank BRI yang mampu
memberikan kepuasan bagi nasabah serta karyawannya untu tetap setia bersama
Bank BRI. Rules, serta Formal control process membuat karyawan tidak terjadi
penyelewengan dalam setiap keegoisan pribadi masing-masing orang serta
memberikan bukti kepada nasabahnya bahwa Bank BRI memang berkomitmen dan
tidak salah para nasabahnya memberikan kepercayaannya bagi Bank BRI sendiri.
Bank BRI juga memberikan reward dan punishment kepada karyawannya untuk
membangkitkan semangat kerja setiap keryawannya serta memberikan ide-ide

45

ataupun usulan untuk memajukan Bank tercinta mereka. Selalu memberikan inovasiinovasi terbaru dan terbaik untuk mencapai tujuan dari Bank tersebut.
5.2

Saran

5.2.1 Saran untuk bank BRI


1. Bank Bri harus mempunyai atau bekerja sama dengan jaringan internet
yang kuat, agar jaringan internet tidak trouble terutama pada customer

service untuk melayani setiap nasabahnya.


2. Mempermudah prosedur peminjaman kepada nasabahnya
3. Memperbanyak layanan customer service agar tidak terjadi penumpukan
4. Bank Bri harus melakukan inovasi-inovasi terbaru untuk memajukan Bank
BRI terutama pada kartu serta mesin ATM dan memberikan atau
meluncurkan aplikasi-aplikasi terbaru untuk kepuasan nasabahnya

5.2.2 Saran untuk pemakalah


1. Semakin memperbanyak penelusuran daerah-daerah mana saja yang sudah
Bank BRI terapkan tentang Dana Usaha Kecil Menengah
2. Memberikan contoh-contoh dalam setiap strategi-strategi agar dapat
dimengerti oleh pembaca
3. Memberikan penjelasan lebih terhadap kompetitor dari Bank BCA agar
dapat dibedakan mana kelemahannnya

46

DAFTAR PUSTAKA
(n.d.).

Retrieved

February

11,

2015,

from

elib.unikom.ac.id/:

http://elib.unikom.ac.id/files/disk1/465/jbptunikompp-gdl-rahmawahdi-23237-9pertemua-i.pdf

Bank

BRI.

(2012).

Retrieved

February

11,

2015,

from

http://www.bri.co.id/:

http://www.bri.co.id/articles/165

Bank BRI. (2013, November 28). Retrieved February 11, 2015, from bri.co.id:
http://bri.co.id/news/121

Bank BRI. (2014, October 28). Retrieved February 12, 2015, from bri.co.id/:
http://bri.co.id/news/182

Bank

BRI.

(2014,

October

23).

Retrieved

February

12,

2015,

from

bri.co.id:

http://bri.co.id/news/181

Bimbingan.

(2015).

Retrieved

February

11,

2015,

from

www.bimbingan.org:

http://www.bimbingan.org/keunggulan-bank-bri.htm
Rahmanto, A. (2013, November 11). Arif Rahmanto. Retrieved February 12, 2015, from
arifmancunian.blogspot.com:

http://arifmancunian.blogspot.com/2013/11/organisasi-

profesi-bank-bri-tambun.html

Repository.

(n.d.).

Retrieved

February

11,

2015,

from

repository.usu.ac.id:

http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/23737/3/Chapter%20II.pdf
Robert N. Anthony, V. G. (2007). Management Control Systems. Singapore: McGraw-Hill .
SOP Bank BRI. (2011, 10 16). Business , p. 23.

Thorioq View. (n.d.). Retrieved February 12, 2015, from thoriqview.blogspot.com:


http://thoriqview.blogspot.com/2013/11/bank-rakyat-indonesia-fungsimanajemen.html

47

Warung Mbah Jingkrak. (2013, April 21). Retrieved February 11, 2015, from www.mbahjingkrak.com: http://www.mbah-jingkrak.com/apa-itu-standard-operating-procedure-sop/

47