Anda di halaman 1dari 77

LAPORAN KEGIATAN

PRAKTEK KERJA LAPANGAN

PENGADAAN DAN KONTROL KUALITAS BAHAN BAKU


PT. CHAROEN POKPHAND Tbk. FEEDMIL DIVISION
CABANG SIDOARJO, JAWA TIMUR

Disusun oleh :
Astuti Tri Suryani
08/272997/PT/05604

Program Studi Ilmu dan Industri Peternakan

FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2012

ii

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT


yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat
menyelesaikan laporan Praktek Kerja Lapangan ini dengan baik dan
benar.

Sholawat

serta

Salam

senantiasa

tercurah

kepada

Nabi

Muhammad SAW yang senantiasa menjadi pemimpin dan suri tauladan


dalam berkehidupan.
Laporan Praktek Kerja Lapangan ini merupakan salah satu bentuk
tanggung jawab

mahasiswa selama

melaksanakan Praktek Kerja

Lapangan di perusahaan yang telah dipilih. Selain itu, laporan ini


merupakan salah satu syarat dalam menempuh ujian Praktek Kerja
Lapangan di Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada.
Pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih
kepada :
1. Prof. Dr. Ir. Tri Yuwanta, SU., DEA., selaku Dekan Fakultas
Peternakan Universitas Gadjah Mada.
2. Dr. Ir. Subur Priyono Sasmito Budhi, selaku Dosen Pembimbing
Praktek Kerja Lapangan atas nasihat dan bimbingannya.
3. Bapak Satria Wijaya sebagai General Manager QC dan Lab.,
Bapak Akok Onggosetyo sebagai Manager FeedTech Division, Ibu
Liani Hartati sebagai kepala bagian Wet Cham, Bapak Yudie
Triono sebagai kepala bagian NIRS (Near Infrared Region
System), Bapak Ahmad Dwi Arianto sebagai kepala bagian Quality
Control Ingredient, Bapak Catur Wicaksono sebagai kepala bagian
Quality Control Product, dan Dian Lia Palupi selaku kepala bagian
Microscopy atas bimbingannya selama Praktek Kerja Lapangan.
4. Seluruh

staf

karyawan

PT.

Charoen

Pokphand

Indonesia

FeedTech Division cabang Sidoarjo yang telah banyak membantu


dalam memberikan informasi selama Praktek Kerja Lapangan.

iii

5. Semua pihak yang telah membantu selama pelaksanaan Praktek


Kerja Lapangan hingga penyusunan laporan Praktek Kerja
Lapangan selesai dilakukan.
Penyusun menyadari masih terdapat banyak kesalahan dalam
penulisan laporan ini, sehingga penulis sangat mengharapkan kritik dan
saran yang membangun untuk kesempurnaan laporan Praktek Kerja
Lapangan ini. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi mahasiswa
Fakultas Peternakan UGM dan semua pihak yang membaca dan yang
akan melaksanakan kegiatan Praktek Kerja Lapangan di Perusahaan
pakan ternak.

Yogyakarta, 16 April 2012

Penyusun

iv

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...........................................................................

HALAMAN PENGESAHAN .................................................................

ii

KATA PENGANTAR ...........................................................................

iii

DAFTAR ISI .........................................................................................

DAFTAR GAMBAR .............................................................................

vii

DAFTAR TABEL ................................................................................. viii


DAFTAR LAMPIRAN ..........................................................................

ix

BAB I PENDAHULUAN.......................................................................

Latar Belakang ..........................................................................


Tujuan .......................................................................................
Manfaat .....................................................................................

1
2
3

BAB II. KEADAAN UMUM PERUSAHAAN ........................................

Sejarah dan Perkembangan Perusahaan..................................


Visi dan Misi Perusahaan ..........................................................
Lokasi Perusahaan ....................................................................
Sarana Prasarana .....................................................................
Struktur Organisasi ....................................................................
Ketenagakerjaan .......................................................................

5
7
7
8
8
10

BAB III KEGIATAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN .........................

12

Departemen Feed Technology ..................................................


Pengadaan Bahan Baku ...........................................................
Macam dan asal bahan baku..........................................
Pemasok bahan baku .....................................................
Sistem Penerimaan Bahan Baku ..............................................
Sistem pembelian bahan baku .......................................
Sistem pengiriman bahan baku ......................................
Manajemen Penyediaan Bahan Baku .......................................
Penentuan Harga Bahan Baku ..................................................
Pengambilan Sampel (Sampling) Bahan Baku .........................
Sampling I .........................................................................
Sampling II ........................................................................
Sampling bahan baku cair ................................................
Kontrol Kualitas Bahan Baku .....................................................
Penyimpanan Bahan Baku ........................................................
Gudang .............................................................................
Silo ....................................................................................
Tangki ...............................................................................

12
15
15
17
18
18
19
21
21
22
22
24
26
27
36
37
40
42

Pemeriksaan Stok Bahan Baku .................................................


Pemeriksaan identitas bahan baku ...................................
Pemeriksaan pelaksanaan sistem FIFO ...........................
Pemeriksaan kualitas dan temperatur stok bahan baku ...
Pemeriksaan jagung dalam silo ........................................
Pemeriksaan bahan baku dalam tangki ............................
Pengendalian Kutu pada Bahan Baku.......................................
Spraying ............................................................................
Fogging .............................................................................
Fumigasi ...........................................................................

43
44
44
44
45
46
46
47
48
48

BAB IV PERMASALAHAN DAN PEMECAHAN MASALAH ..............

50

Pengadaan Bahan Baku............................................................


Pengambilan Sampel Bahan Baku ............................................
Kontrol Kualitas Bahan Baku .....................................................
Penyimpanan Bahan Baku ........................................................

50
53
54
55

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................

59

Kesimpulan................................................................................
Saran .........................................................................................

59
59

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................

61

LAMPIRAN ..........................................................................................

63

vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

Halaman
Pabrik PT. Charoen Pokphand Indonesia Krian
Plant ......................................................................................................
6
Automatic sampling ...............................................................................
22
Sampling manual ...................................................................................
23
Sampling II ............................................................................................
25
Sampling bahan baku import .................................................................
25
Mesin sirkulasi .......................................................................................
26
KETT lamp ............................................................................................
29
Uji aflatoksin ..........................................................................................
30
Screen test ............................................................................................
31
Microscopy test......................................................................................
32
NIR ........................................................................................................
34
Gudang bahan baku curah ....................................................................
39
Gudang karantina bahan baku asal ternak ............................................
39
Gudang penyimpanan dengan sistem pallet .........................................
40
Silo ........................................................................................................
41
Tangki CPO ...........................................................................................
43
Fumigasi bahan baku di dalam gudang .................................................
48

vii

DAFTAR TABEL
Tabel
1

Halaman
Macam dan asal bahan baku pakan yang digunakan
di PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill
Division cabang Krian, Sidoarjo .................................................................17
17
Spesifikasi gudang bahan baku di PT. Charoen
Pokphand Indonesia Feedmill Division cabang Krian,
Sidoarjo ......................................................................................................17
38

viii

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran
1
2
3
4
5
6

Halaman
Layout PT. Charoen Pophand Indonesia Surabaya,
Jawa Timur ............................................................................................
63
62
Struktur Organisasi PT. Charoen Pophand
Indonesia Surabaya, Jawa Timur ..........................................................
64
63
Alur Penerimaan Bahan Baku Lokal .....................................................
65
64
Alur Penerimaan Bahan Baku Import ....................................................
66
65
Kegiatan PKL ........................................................................................
67
66
Penilaian PKL di PT Charoen Pokphand Indonesia ..............................
68
6

ix

BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Industri pakan ternak merupakan bagian dari suatu mata rantai
pada sektor peternakan. Keberhasilan sektor peternakan salah satunya
ditentukan oleh ketersediaan pakan ternak. Pakan ternak yang tersedia
bukan hanya dari segi kuantitas saja tetapi juga dari segi kualitas. Oleh
karena itu, produsen pakan ternak perlu menjaga kualitas pakan ternak
yang mereka produksi.
Salah satu faktor penentu kualitas pakan adalah bahan baku yang
digunakan dalam pembuatan pakan, sehingga dalam pembuatan pakan,
produsen pakan sangat memperhatikan bahan baku pakan yang
digunakan. Bahan baku yang digunakan sebagai input dalam industri
pakan ternak diperoleh dari berbagai sumber dan mempunyai kualitas
yang sangat bervariasi. Menurut Khajarern et al. (1987), bervariasinya
kualitas bahan baku disebabkan oleh variasi alami (natural variation),
pengolahan (processing), pencampuran (adulteration) dan penurunan
kualitas (damaging and deterioration). Dengan demikian, diperlukan
strategi yang cukup matang sehingga bahan baku pakan dapat diterima
untuk diolah lebih lanjut menjadi pakan.
Program kontrol kualitas bahan baku pakan merupakan program
lanjutan yang biasa dilakukan dalam pabrik pakan untuk mengetahui
kualitas bahan baku pakan. Secara umum, kontrol kualitas bahan baku
pakan terjadi di laboratorium, kemudian diterima atau tidaknya suatu
bahan baku pakan dapat diketahui dari hasil analisis laboratorium. Kontrol
kualitas bahan baku harus dilakukan secara ketat saat penerimaan dan
penyimpanan. Pemilihan dan pemeliharaan kualitas bahan baku menjadi
tahap penting dalam menghasilkan ransum yang berkualitas tinggi.
Fairfield (2003) menyatakan bahwa kualitas ransum yang dihasilkan tidak
akan lebih baik dari bahan baku penyusunnya.

Bahan baku pakan dinyatakan baik secara fisik apabila meliputi


beberapa kriteria, antara lain kering (kadar air kurang dari 12-14%), bebas
kutu atau insekta lain, tidak pecah atau rusak (utuh), bau atau rasa sesuai,
penampilan luar tetap tidak berubah, dan tidak terdapat atau sedikit
dijumpai bahan pemalsu (Agus, 2007). Menurut Khalil dan Suryahadi
(1997), pengawasan kualitas yang baik mencakup beberapa aspek, yaitu
pengawasan kualitas bahan baku (ingredient quality), kualitas produk
akhir (finished feed quality), kandungan zat anti nutrien atau racun (control
of toxic substance) dan pengawasan proses.
Pengadaan bahan baku pakan perlu dijaga keberlanjutannya
karena ketersediaan bahan baku akan sangat mempengaruhi produksi
pakan. Menurut Kartasudjana (2001), pengadaan bahan pakan ternak
merupakan hal yang wajib sifatnya, karena salah satu tuntutan dari suatu
pabrik adalah kontinuitas produksi. Terhambatnya pengadaan bahan baku
akan mengakibatkan menurunnya produktivitas pabrik. Hal ini akan
menyebabkan produktivitas mesin dan tenaga kerja menjadi menurun
yang pada gilirannya bukan hanya ternak yang tidak mendapat pasokan
pakan tetapi pengusaha pun akan mengalami kerugian.
Pengadaan dan kontrol kualitas bahan baku pakan merupakan
tahap penting yang akan menentukan kualitas pakan jadi, sehingga
keberlanjutan, akurasi dan efisiensi sangat ditentukan oleh pengadaan
dan kontrol kualitas bahan baku pakan yang dilakukan sebelum diolah
lebih lanjut. Oleh karena itu, penulis terdorong untuk melaksanakan
Praktek Kerja Lapangan di PT. Charoen Pokphand Tbk. Feedmill Division
cabang Sidoarjo, Jawa Timur karena perusahaan tersebut merupakan
pabrik pakan berskala besar.
Tujuan
Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini dilaksanakan guna memenuhi mata
kuliah wajib Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada. Tujuan yang
ingin dicapai dalam pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan antara lain:

1. Mengetahui dan mengamati secara langsung serangkaian proses


pengadaan dan kontrol kualitas bahan baku pakan di PT. Charoen
Pokphand Tbk. FeedTech Division cabang Sidoarjo, Jawa Timur.
2. Membandingkan aplikasi/penerapan teori yang diberikan selama
kuliah dan proses di lapangan khususnya skala besar mengenai
pengadaan dan kontrol kualitas bahan baku pakan di PT. Charoen
Pokphand Tbk. FeedTech Division cabang cabang Sidoarjo, Jawa
Timur.
3. Mengetahui kendala dan permasalahan yang dihadapi oleh PT.
Charoen Pokphand Tbk. FeedTech Division cabang Sidoarjo, Jawa
Timur, dalam hal pengadaan dan kontrol kualitas bahan baku
pakan.

Manfaat
Kegiatan Praktek Kerja lapangan diharapkan dapat memberikan
manfaat, baik bagi mahasiswa sendiri maupun pihak lain. Manfaat yang
diharapkan dari Praktek Kerja Lapangan ini antara lain :
1. Bagi mahasiswa sendiri :
a. PKL

diharapkan

dapat

meningkatkan

pemahaman

mahasiswa di lapangan. Melalui program ini, mahasiswa


diharapkan mampu menganalisis permasalahan di lapangan
dan memberikan saran terbaik untuk mengurangi kendala
dan permasalahan yang ada.
b. PKL juga dapat menambah pengalaman mahasiswa secara
langsung di bidangnya, sehingga setelah lulus dari bangku
kuliah,

mahasiswa

dapat

memiliki

kompetensi

yang

dibutuhkan oleh perusahaan, bahkan mahasiswa dapat


memiliki usaha sendiri berdasarkan pada pengalaman yang
telah dibangun sebelumnya.

2. Bagi pihak lain :


a. Bagi PT. Charoen Pokphand Tbk. cabang Sidoarjo, Jawa
Timur, PKL dapat meningkatkan hubungan baik antara PT.
Charoen Pokphand Tbk. cabang Sidoarjo, Jawa Timur,
dengan Fakultas Peternakan UGM.
b. Bagi dunia peternakan, PKL dapat digunakan sebagai
tambahan referensi dalam dunia peternakan karena setiap
tempat memiliki ciri khas tersendiri dalam penanganan atau
manajemen perusahaan sehingga perlu adanya media
komunikasi belajar yang baik.

BAB II
KEADAAN UMUM PERUSAHAAN

Sejarah dan Perkembangan Perusahaan


Charoen Pokphand mulai didaftarkan sebagai perusahaan resmi di
Bangkok, Thailand pada tahun 1951. Pabrik pakan pertama didirikan di
Bangkok pada tahun 1953. Perusahaan ini menyediakan bibit-bibit
tanaman bagi petani, kemudian membeli kembali hasil panen yang
dihasilkan oleh para petani dan kemudian memprosesnya menjadi pakan
ternak. Jaringan perusahaan mereka semakin meluas. Pada tahun 1970an, peningkatan permintaan akan pakan ternak terlihat di Asia. Sebagai
jawabannya, perusahaan ini melebarkan sayapnya. sampai ke Indonesia,
Hongkong, Singapura, Taiwan dan Malaysia.
Charoen Pokphand mengembangkan usahanya ke Indonesia pada
tahun 1971 dengan pertama kali mendirikan pabrik pakan ternak modern
berskala besar yang berlokasi di Ancol Barat, Jakarta Utara. PT Charoen
Pokphand Indonesia Tbk (Perseroan) didirikan secara resmi sebagai
anak perusahaan dari Charoen Pokphand Overseas Investment Co. Ltd.
Hongkong. Pabrik tersebut mulai aktif beroperasi pada tahun 1972.
Produk utama yang dihasilkan adalah pakan ternak unggas dengan
kapasitas produksi sebesar 20.000 ton per tahun.
Peningkatan konsumsi pangan terjadi seiring dengan adanya
pertambahan

jumlah

penduduk yang pesat.

Sebagai

akibat

dari

peningkatan konsumsi pangan dan pertambahan jumlah penduduk


tersebut, maka kebutuhan akan pakan ternak meningkat. Menanggapi
perkembangan tersebut, Charoen Pokphand Indonesia memperluas
kegiatan usaha dan juga pasarnya dengan mendirikan dua pabrik pakan
ternak unggas baru, masing-masing di Surabaya pada tahun 1976 dan di
Medan pada tahun 1979.
Peningkatan pasaran ekspor udang pada tahun 1988 mendorong
Charoen Pokphand Indonesia untuk menambahkan pakan udang ke

dalam rangkaian produksi pakan unggasnya yang sudah demikian


berkembang. Charoen Pokphand Indonesia kemudian membuka sebuah
pabrik baru di Medan. Pabrik pakan udang tersebut memiliki kapasitas
produksi sebesar 40.000 ton pakan udang setiap tahunnya.
PT Charoen Pokphand Indonesia mulai go public pada tahun 1991
dengan menjual 52,5 juta lembar saham. Dewasa ini, Charoen Pokphand
Indonesia merupakan produsen pakan unggas terkemuka di Indonesia,
dengan

suatu

jaringan

pabrik

produksi,

fasilitas

penelitian

dan

pengembangan serta pusat-pusat pembibitan unggas yang tersebar


beberapa daerah. Beberapa cabang perusahaan ini berlokasi di Balajara
(Jawa

Barat),

Semarang

(Jawa

Tengah),

Sepanjang

dan

Krian

(Surabaya), Bandar Lampung (Lampung), Medan (Sumatera Utara) dan


Makassar (Sulawesi Selatan). Secara bersama-sama, jaringan pabrik
pakan ternak ini membuat Perseroan menjadi produsen pakan ternak
terbesar satu-satunya di Indonesia. Selain itu, jaringan tersebut memiliki
posisi strategis untuk memenuhi kebutuhan peternak ayam di seluruh
negeri. Hal ini menjadikan Perseroan sebagai perusahaan penghasil
pakan ternak yang terpercaya.

Gambar 1. Pabrik PT. Charoen Pokphand Indonesia Krian Plant


PT. Charoen Pokphand Indonesia Sepanjang Plant yang berdiri
sejak tahun 1976 ini berlokasi di Jl. Raya Surabaya-Mojokerto Km 19,
Desa Beringinbendo, Kec. Taman, Kab. Sidoarjo. Pabrik tersebut memiliki

kapasitas produksi sebesar 24.000 ton per tahun. Seiring bertambahnya


tahun, jumlah permintaan konsumen akan pakan ternak semakin
meningkat. Untuk memenuhi permintaan tersebut, PT. Charoen Pokphand
Indonesia cabang Surabaya ini kemudian melakukan ekspansi dengan
membangun pabrik baru di Krian pada pertengahan tahun 1990.
PT. Charoen Pokphand Indonesia Krian Plant yang beralamat di Jl.
Raya Surabaya-Mojokerto Km 26, Desa Keboharan, Kec. Krian, Kab.
Sidoarjo ini mulai beroperasi pada tahun 1996. Pabrik ini didirikan di atas
tanah seluas 11 Ha, terdiri dari 7 Ha bangunan dan 4 Ha tanah kosong.
Pabrik ini memiliki kapasitas produksi sebesar 600.000 ton per tahun.
Produk yang dihasilkan di pabrik ini dipasok untuk wilayah timur
Indonesia, Jawa Timur, Sulawesi, Bali, Nusa Tenggara, dan Irian Jaya.
Pada tahun 2011, perusahaan ini menambah dua mesin pellet dan
membuka premix plant pada bulan Juli 2011.
Visi dan Misi Perusahaan
Visi PT. Charoen Pokphand Indonesia adalah menjadi perusahaan
tangguh dan terintegrasi dari hulu ke hilir dalam agro industri dan aquatik
industri, menjadi perusahaan tempat para profesional mengembangkan
diri dan berkarya bakti bagi perusahaan dan negara.
Misi

PT.

Charoen

Pokphand

Indonesia

yaitu

ikut

serta

menyehatkan dan mencerdaskan bangsa dengan menyediakan sumber


protein yang mengandung nilai gizi tinggi dan murah, ikut serta
mengembangkan agroindustri dan aquakultur di Indonesia, serta ikut serta
menciptakan lapangan kerja dan mengembangkan tenaga kerja yang
terampil dan produktif.

Lokasi Perusahaan
PT. Charoen Pokphand Indonesia Krian Plant terletak di Jalan
Raya Surabaya Mojokerto Km 26, Desa Keboharan, Kec. Krian, Kab.
Sidoarjo. Daerah tersebut terletak di wilayah Surabaya bagian Barat yang
7

merupakan daerah perindustrian. Batas area pabrik ini adalah sebagai


berikut :
Sebelah utara

: Jalan by pass Surabaya-Mojokerto

Sebelah selatan

: Perumahan

Sebelah barat

: PT. Trias Sentosa Tbk.

Sebelah timur

: Pabrik kulit
Sarana Prasarana

PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division cabang


Surabaya dibangun di atas tanah seluas 11 Ha. Bangunan yang terdapat
di areal ini terdiri atas kantor utama atau administrasi, pabrik, gudang
penyimpanan bahan baku pakan, gudang penyimpanan pakan jadi, silo,
tangki, pemanas, jembatan timbangan truk atau area pengambilan sampel
1 dan 2, lorong biosecurity, pos jaga, tempat parkir, area tunggu, dan
kantin. Layout perusahaan ini dapat dilihat pada Lampiran 1.
Struktur Organisasi
Dalam mencapai tujuan dan kinerja karyawan yang diinginkan,
maka PT. Charoen Pokphand Indonesia cabang Surabaya menyusun
struktur organisasi yang baik, yaitu suatu kerangka yang menunjukkan
bagaimana tugas dan wewenang serta tanggung jawab secara jelas serta
tingkatan posisi yang dimulai dari departemen terbawah yang bekerja di
perusahaan ini.
Struktur organisasi PT. Charoen Pokphand Indonesia cabang
Surabaya dipimpin oleh seorang Regional Head yang membawahi
delapan departemen yang terdiri atas Sales Administration, Finance,
Accounting, Purchasing, Human Resources and General Affair, Feed
Technology, Feed Production, dan Marketing. Tiap departemen dipimpin
oleh seorang manager departemen. Setiap departemen terdapat manajer,
supervisor, dan staf. Struktur perusahaan ini dapat dilihat pada Lampiran
2.

Pengelompokan tugas disusun demi kelancaran proses yang


dilaksanakan di PT. Charoen Pokphand Indonesia Krian Plant. Tugas dari
masing-masing departemen tersebut, yaitu :
a.

Regional Head
Bagian ini bertugas mengawasi dan mengendalikan seluruh kegiatan
perusahaan di tingkat wilayah tertentu.

b.

Feed Technology
Bagian ini bertugas untuk menentukan hal-hal yang mengenai
formulasi pakan serta mengawasi persediaan seluruh bahan pakan,
mengawasi kualitas standar mutu bahan baku dan produk jadi, dan
pengembangan produk baru.

c.

Human Resources and General Affair


Bagian

ini

bertugas

untuk

merencanakan,

memimpin,

serta

melaksanakan sistem prosedur, dan peraturan kepersonaliaan, serta


kompensasi benefit karyawan. Mengembangkan kualitas usaha dan
sumber

daya

manusia.

Menetapkan

tanggung

jawab

setiap

karyawan.
d.

Finance
Bagian ini bertanggung jawab atas penentuan arah kebijakan
perusahaan di bidang investasi dan pengembangan perusahaan.

e.

Accounting
Bagian ini bertanggung jawab atas pencatatan keuangan yang
meliputi sirkulasi perencanaan keuangan, cash flow dari raw material
sampai finished good.

f.

Purchasing
Bagian ini bertanggung jawab atas proses pengadaan bahan baku
pakan, melakukan penawaran, serta mengawasi penerimaan bahan
baku.

g.

Feed Production
Bagian ini bertanggung jawab seluruh proses produksi, penanganan
target produksi, dan kelancaran produksi.

h.

Sales Administration
Bagian ini bertanggung jawab atas proses pencatatan pengadaan
bahan baku pakan, penawaran, serta penerimaan bahan baku
maupun produk.

i.

Marketing
Bagian ini bertanggung jawab atas penjualan produk yang meliputi
strategi penjualan dan metode pendekatan kepada konsumen.
Ketenagakerjaan
Tenaga kerja di PT. Charoen Pokphand Indonesia Krian Plant

terdiri atas karyawan tetap, karyawan kontrak, petugas harian, dan tenaga
kerja borongan. Karyawan tetap adalah tenaga kerja yang telah
memenuhi

persyaratan

penerimaan

yang

telah

ditetapkan

oleh

perusahaan dan terikat pada hubungan kerja dengan perusahaan dan


digaji bulanan. Karyawan kontrak adalah tenaga kerja tidak tetap yang
bekerja di perusahaan dengan sistem kontrak dalam jangka waktu
tertentu. Petugas harian merupakan tenaga kerja outsourcing yang tidak
termasuk pegawai tetap, perusahaan bekerja sama dengan Koperasi
Karya Mandiri (KKM) dalam penyediaan tenaga kerjanya dan diupah
dengan sistem harian. Tenaga kerja borongan adalah merupakan tenaga
kerja yang tidak terikat dan diupah berdasarkan hasil kerja yang telah
dicapai. Jumlah karyawan tetap sebesar 303 orang dan karyawan kontrak
sebesar 4 orang.
Perusahaan ini membagi sistem kerjanya menjadi dua yaitu dengan
pembagian shift kerja dan tanpa shift. Pembagian shift kerja dilakukan
untuk bagian produksi dan bagian Feed Technology, sedangkan sistem
kerja tanpa shift dilakukan untuk bagian umum. Bagian produksi dibagi
menjadi 3 shift, sedangkan bagian Feed Technology dibagi menjadi 2
shift. Pembagian sistem kerja shift ini diperlukan untuk memaksimalkan
proses produksi. Selain itu, perusahaan juga menetapkan sistem kerja
lembur di luar jam dan hari kerja apabila dibutuhkan oleh perusahaan

10

tersebut. Sistem kerja lembur ini diperlukan untuk memenuhi target


produksi serta memenuhi permintaan para konsumennya.

11

BAB III
KEGIATAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division cabang


Sidoarjo merupakan salah satu pabrik pakan ternak yang selalu menjaga
kualitas produk akhir yang dihasilkan. Setiap tahapan, dimulai dari proses
pengadaan bahan baku hingga proses distribusi/penjualan, dijaga agar
tetap berkualitas. Selama kegiatan Praktek Kerja Lapangan dilakukan
pengenalan Departemen Feed Technology, proses pengadaan bahan
baku, pengambilan sampel bahan baku, penentuan kualitas bahan baku,
serta penyimpanan bahan baku di dalam gudang penyimpanan.
Departemen Feed Technology
Feed

Technology

merupakan

bagian

yang

bertugas

untuk

memeriksa kualitas bahan baku hingga produk pakan yang dihasilkan.


Feed Technology bertanggung jawab dalam pemeriksaan dan penerimaan
bahan baku pakan agar bahan baku yang digunakan untuk proses
produksi sesuai dengan standar operasional penerimaan bahan baku
yang berlaku. Selain itu, bagian ini juga bertanggung jawab untuk
membantu pihak produksi dalam menyusun standar-standar yang
diperlukan dan membantu marketing dalam menginvestigasi komplain
yang diutarakan oleh konsumen.
Untuk mengoptimalkan kinerja Departemen Feed Technology,
maka pihak perusahaan membuat struktur organisasi untuk bagian ini.
Bagian ini terdiri dari beberapa sub bagian. Masing-masing sub bagian
pada departemen ini memiliki tugas dan tanggung jawab yang berbedabeda. Struktur organisasi pada Departemen Feed Technology dapat
dilihat pada Bagan 1.

12

General Manager
QC dan Lab
Manager
Feed Technology

QC RM
Lokal

QC Raw
Material

Admin
Formula

QC RM
Import

NIR RM

Mikroskopi dan
Admin QC

QC Produksi dan
NIR Feed
QC
Packing

QC Whole
Bag

Bagan 1. Struktur organisasi Departemen Feed Technology


QC Raw Material (QC RM) bertanggungjawab dalam pengecekan
kualitas bahan baku lokal dan import yang datang, penerimaan atau
penolakan bahan baku dan pembuatan notifikasi/klaim untuk kualitas
bahan baku import, pengontrolan kualitas jagung di dalam silo,
pengontrolan kualitas bahan baku yang diterima dari plant lain dan bahan
baku dari departemen pembelian, pembuatan laporan kualitas bahan baku
yang datang, melakukan kalibrasi terhadap peralatan laboratorium yang
digunakan untuk penerimaan bahan baku secara rutin, serta melakukan
pemenuhan/penanganan/inventaris sampel bahan baku secara rutin. QC
RM bertugas untuk mengontrol jagung di dalam silo, mengontrol bahan
baku yang ditransfer ke plant lain, menjaga ketepatan/akurasi bahan baku
yang diterima, menjaga kualitas data dan pelayanan, serta menangani
komplain.
QC Produksi (QCP) bertanggungjawab dalam pengecekan ukuran
partikel pakan dan PDI, pembuatan sistem laporan formulasi dan kualitas
pakan (Feed Quality and Formulation Report System) dan sistem kontrol
produksi (Production Control System/Batching Scale), pengiriman data
formula melalui koordinasi ke PPIC dan warehouse department,
pengontrolan kualitas bahan baku dan pakan jadi yang disimpan di
gudang, melakukan kalibrasi peralatan produksi secara rutin dengan
Production Departemen, serta melakukan koordinasi dengan pihak
produksi/PPIC dan warehouse untuk melakukan percobaan pakan atau
13

komplain pakan. QCP bertugas mengontrol bahan baku dan pakan yang
disimpan di gudang serta mengontrol proses produksi pakan. Selain itu,
QCP juga bertugas untuk menjaga kualitas data dan pelayanan,
melakukan kalibrasi/perawatan tahapan produksi, menjaga kuantitas
pakan yang diolah kembali akibat kesalahan formulasi, serta menangani
komplain.
Analis mikroskopi bertanggungjawab dalam pengecekan kualitas
bahan

baku

lokal

dan impor

yang

datang

secara

mikroskopis,

pengontrolan kualitas bahan baku dan pakan di gudang secara


mikroskopi, melakukan Microscopy Ring Test, dan koordinasi dengan LTC
(Lab Teach Center). Analis mikroskopi bertugas untuk mengontrol bahan
baku dan pakan di gudang secara mikroskopi, persentase sampel yang
representatif dalam waktu 1 bulan, hasil Microscopy Ring Test, ketepatan
bahan baku yang diterima secara mikroskopi, dan komplain.
Analis NIR bertanggungjawab dalam pengoperasian NIR untuk
semua sampel bahan baku, melakukan Ring Test dari LTC, koordinasi
dengan Regional Laboratory Center dan LTC pada kalibrasi/penyamaan
NIR, pembuatan laporan FRMM (Feed and Raw Materials and Daily Feed
Quality Report), membuat rekapan data, melakukan perawatan dan
pengembangan

kalibrasi

NIR,

serta

melakukan

pemenuhan/

penanganan/inventaris sampel bahan baku secara rutin. Analis NIR


bertugas untuk menjaga persentase sampel yang representatif per bulan,
ketepatan pakan yang dihasilkan, kualitas data dan pelayanan, hasil dari
NIR Ring Test dan komplain.
Admin Formula bertanggungjawab terhadap ketersediaan formula,
laporan hasil produksi, DOH bahan baku, komplain atas perubahan warna
di formula, serta kesalahan dalam upload formula ke produksi. Admin
Formula bertugas untuk menyiapkan formula untuk produksi, memantau
stok bahan baku, mengontrol laporan hasil produksi dengan formula yang
berjalan, mengontrol penggunaan repro feed dalam formula, serta

14

memberikan informasi terhadap departemen produksi jika ada update


formula.
Pengadaan Bahan Baku
Pengadaan bahan pakan ternak merupakan hal yang bersifat wajib
karena salah satu tuntutan dari suatu pabrik pakan adalah kontinuitas
produksi. Terhambatnya pengadaan bahan baku akan mengakibatkan
menurunnya produktivitas pabrik. Hal ini akan menyebabkan produktivitas
mesin dan tenaga kerja menjadi menurun yang pada gilirannya bukan
hanya ternak yang tidak mendapat pasokan pakan, tetapi pengusaha pun
akan mengalami kerugian.

Macam dan asal bahan baku


Bahan baku pakan merupakan salah satu faktor penting yang
sangat mempengaruhi kualitas pakan yang dihasilkan pada proses
produksi pakan. Macam bahan baku yang digunakan dalam formulasi
pakan pada suatu perusahaan dapat berbeda-beda. Hal tersebut
tergantung pada kebutuhan nutrien ternak, kandungan nutrien pakan, dan
ketersediaan bahan baku pakan.
Bahan baku yang digunakan oleh PT Charoen Pokphand Indonesia
Feedmill Division cabang Krian, Sidoarjo terdiri dari 4 jenis bahan pakan
yaitu bahan pakan sumber energi, bahan pakan sumber protein, bahan
pakan sumber mineral, dan bahan pakan aditif. Berikut ini adalah namanama bahan pakan yang umum digunakan oleh PT Charoen Pokphand
Indonesia Feedmill Division cabang Krian.
1. Bahan pakan sumber energi antara lain jagung (corn), rapeseed
meal (RSM), katul (rice bran fresh), palm kernel meal (PKM), crude
palm oil (CPO), minyak ikan (fish oil), wheat bran, wheat pollard,
tepung terigu (wheat flour), dan menir (broken rice).

15

2. Bahan pakan sumber protein antara lain bungkil kedelai (soybean


meal/SBM), biji kedelai (soybean seed), corn gluten meal (CGM),
tepung daging-tulang (meat and bone meal/MBM), tepung bulu
(chicken feather meal/CFM), distillers dried grains with soluble
(DDGS), tepung ikan (fish meal), hydrolized chicken feather meal
(HCFM), dan bungkil kopra (copra meal).
3. Bahan pakan sumber mineral antara lain dicalcium phosphate
(DCP), tepung tulang (bone meal), biji batu (limestone chips),
tepung batu (limestone fine), monocalcium phosphate (MCP),
garam (salt), zeolit dan premix.
4. Bahan pakan aditif antara lain kunyit, mengkudu, choline chloride
liquid (CC), dan obat-obatan.
Bahan baku yang digunakan dalam proses produksi di perusahaan
ini adalah bahan baku lokal dan bahan baku import. Bahan baku lokal
diperoleh dari wilayah di dalam negeri, sedangkan bahan baku import
diperoleh dari negara lain. Bahan-bahan baku tersebut berasal dari
daerah yang berbeda-beda. Asal bahan baku pakan yang digunakan oleh
PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division cabang Krian,
Sidoarjo dapat dilihat pada Tabel 1.

16

Tabel 1. Macam dan asal bahan baku pakan yang digunakan di PT.
Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division cabang Krian, Sidoarjo
No.
Macam bahan baku
Asal bahan baku
1
Limestone fine/chip
Lokal (Blitar, Tulungagung, Jember,
Tuban)
2
Zeolit
Lokal (Blitar)
3
Benzonit
Lokal (Blitar)
4
Garam
Lokal (Madura)
5
Wheat bran
Lokal
6
Wheat pollard
Lokal
7
Kunyit
Lokal
8
Mengkudu
Lokal
9
CPO
Lokal
10
Jagung
Lokal (Jawa Tengah, Sumbawa dan
sekitarnya, Sulawesi) dan Import
(Amerika dan Amerika Latin)
11
PKM
Lokal (Kalimantan)
12
Katul
Lokal (Jawa Tengah, Makassar)
13
Biji kedelai
Lokal
14
Tepung tulang
Lokal
15
CGM
Import (Amerika)
16
Tepung ikan
Import (Peru, Amerika Latin, Thailand,
Vietnam)
17
Minyak ikan
Import (Amerika Selatan)
18
MBM
Import (Amerika, Kanada, Australia,
New Zealand)
19
RSM
Import (India)
20
SBM
Import (Amerika Latin)
21
DCP
Import (Cina)
22
MCP
Import (Cina, Thailand)
23
HCFM
Import (Amerika)
24
DDGS
Import (Amerika)
25
Wheat flour
Import (Turki)
26
Premix dan obat-obatan Import (Singapura)
Pemasok bahan baku
Pemasok bahan baku pakan yang digunakan di PT. Charoen
Pokphand Indonesia Feedmill Division cabang Surabaya berasal dari
dalam dan luar negeri. Bahan baku lokal umumnya berasal dari daerah
Jawa Timur (semua kabupaten, kecuali kab. Madura), Jawa Barat (dari
sekitar Blora), dan luar pulau Jawa (Kalimantan, Sulawesi, dan Makasar).

17

Bahan baku impor berasal dari Amerika, Kanada, Australia, New Zealand,
Jerman, Cina, Korea, Singapura, Malaysia, Thailand, dan lain-lain.
Sistem Penerimaan Bahan Baku
Sistem pembelian bahan baku
Proses pembelian bahan baku dilakukan oleh divisi purchasing.
Pembelian bahan baku lokal dikelola langsung oleh PT. Charoen
Pokphand Indonesia Feedmill Division Krian Plant, sedangkan pembelian
bahan baku impor dikelola secara terpusat di kantor pusat perusahaan ini.
Pembelian bahan baku dilakukan dengan sistem kontrak antara pihak
pemasok dan pihak perusahaan. Kontrak kerja antara perusahaan dan
pemasok yang satu dapat berbeda dengan pemasok yang lain, tergantung
pada ketersediaan bahan baku tersebut.
Sistem pembelian bahan baku lokal dimulai dari survei bahan baku
hingga terjadi kesepakatan antara pihak pemasok dan perusahaaan.
Survei bahan baku di perusahaan ini dilakukan oleh tiga petugas dari
bagian/divisi purchasing. Masing-masing petugas memiliki wilayah survei
yang berbeda. Petugas 1 melakukan survei bahan baku di wilayah Jawa
Timur bagian barat, mulai dari daerah Malang hingga Banyuwangi.
Petugas 2 melakukan survei di wilayah Jawa Timur bagian utara, meliputi
daerah Tuban, Lamongan, Gresik, Bojonegoro, dan Mojokerto. Petugas 3
melakukan survei ke wilayah Jawa Timur, mulai dari daerah Jombang
hingga Ponorogo. Masing-masing petugas membawa sampel yang
diperoleh dari hasil survei yang telah ia lakukan, lalu sampel tersebut diuji
kualitas fisik dan kimianya oleh petugas QC untuk menentukan apakah
bahan baku tersebut dapat diterima atau ditolak. Jika sampel dapat
diterima, maka perusahaan akan menghubungi pihak pemasok untuk
melakukan negosiasi harga. Setelah terjadi kesepakatan harga antara
kedua belah pihak, lalu perusahaan akan membuat surat kontrak kerja
antara perusahaan dan pemasok. Selanjutnya, bahan baku akan

18

dikirimkan ke perusahaan sesuai dengan jumlah dan waktu pengiriman


barang yang telah disepakati sebelumnya.
Sistem pembelian bahan baku impor berbeda dengan sistem
pembelian bahan baku lokal. Pembelian bahan baku lokal dikelola secara
langsung dan terpusat oleh kantor pusat PT. Charoen Pokphand
Indonesia yang berlokasi di Jakarta. Kantor pusat akan melakukan
pembelian dalam jumlah besar, lalu bahan baku beserta sertifikat analisis
bahan baku pakan tersebut akan didistribusikan ke masing-masing
cabang perusahaan. Jumlah dan jenis bahan baku yang didistribusikan
disesuaikan dengan kebutuhan dan pemesanan yang dilakukan oleh
cabang perusahaan. Sistem pembelian bahan baku impor ini tidak
langsung dikelola oleh pengurus kantor cabang karena bahan baku impor
ini didatangkan langsung dari luar negeri sehingga pengirimannya
dilakukan dalam jumlah yang sangat besar melalui sistem transortasi laut.
Sistem pengiriman bahan baku
Pengiriman bahan baku lokal dilakukan setelah terjadi kontrak kerja
antara PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division Krian Plant
dan pihak pemasok lokal. Setelah terjadi kesepakatan, perusahaan akan
membuatkan surat PO (purchasing order) untuk pihak pemasok, lalu
pemasok akan mengirimkan barangnya. Pengiriman bahan baku padat
dilakukan dalam bentuk bag atau curah dengan menggunakan truk,
sedangkan bahan baku cair dikirimkan dengan menggunakan tangki.
Kendaraan yang masuk lalu mendaftar ke pos untuk mendapatkan surat
jalan. Setelah mendapatkan surat jalan, truk memasuki jalur pengambilan
sampel (sampling) bahan baku.
Sampel bahan baku tersebut lalu diuji kualitasnya oleh petugas QC
perusahaan untuk penentuan kualifikasi bahan baku. Jika sampel tersebut
memenuhi standar operasional penerimaan (SOP) perusahaan, maka
sampel tersebut akan diterima perusahaan, sedangkan jika sampel
tersebut tidak memenuhi SOP, maka sampel tersebut akan ditolak. Bahan

19

baku yang dinyatakan diterima selanjutnya ditimbang, lalu dibongkar dan


dimasukkan ke dalam gudang penyimpanan bahan baku. Pada saat
pembongkaran, bahan baku tersebut di-sampling ulang untuk mengecek
kembali apakah semua bahan baku tersebut dapat diterima atau tidak.
Jika ditemukan adanya bahan baku yang tidak memenuhi SOP, maka
sebagian bahan baku tersebut akan ditolak dan dikembalikan ke pihak
pemasok.
Pengiriman

bahan

baku

impor

dilakukan

setelah

terjadi

kesepakatan dan kontrak antara PT. Charoen Pokphand Indonesia pusat


dan pihak pemasok dari luar negeri (importir). Selanjutnya bahan baku
dan dokumen akan dikirim oleh kantor pusat ke kantor cabang
perusahaan. Dokumen pengiriman bahan baku akan diterima oleh kantor
cabang sebelum kapal pengirim bahan baku tiba. Dokumen pengiriman
tersebut lalu diurus lewat jasa Ekspedisi Muatan Kapal Laut (EMKL) dan
dikomunikasikan dengan pengurus bea cukai hingga Surat Persetujuan
Pengeluaran Barang (SPPB) dikeluarkan. Setelah SPPB keluar, SPPB
diberikan kepada pihak EMKL dan barang dapat dikirimkan ke kantor
cabang perusahaan.
Truk pengangkut bahan baku impor lalu memasuki wilayah cabang
perusahaan dan sopir truk mendaftar ke bagian purchasing. Selanjutnya
truk langsung memasuki wilayah gudang penyimpanan. Berbeda dengan
bahan baku lokal, bahan baku impor yang telah dikirim tidak boleh ditolak
oleh pihak perusahaan. Jika barang tersebut ternyata rusak atau tidak
sesuai dengan Sertificate of Analyze yang dikeluarkan oleh pemasok
impor

tersebut,

maka

pihak

perusahaan

dapat

membuat

surat

notifikasi/mengajukan klaim. Selanjutnya notifikasi/klaim tersebut akan


ditanggapi oleh pihak pemasok dengan cara memberi potongan harga
atau menggantinya dengan barang/uang. Hal tersebut sebelumnya telah
ditentukan oleh kedua belah pihak. Ketentuan tersebut diterapkan karena
sistem pengiriman bahan baku impor lebih rumit daripada bahan baku
lokal. Pengembalian bahan baku impor umumnya membutuhkan biaya

20

tambahan dan waktu yang lebih banyak karena transportasi yang


digunakan melibatkan sistem transportasi darat dan laut yang melewati
batas negara sehingga akan menambah pengeluaran.
Manajemen Penyediaan Bahan Baku
Ketersediaan,

penanganan

dan

karakteristik

bahan

baku

berperanan penting dalam menghasilkan pakan yang berkualitas baik.


Kontinyuitas ketersediaan bahan baku sebaiknya dapat dijaga sepanjang
tahun. Bahan baku pakan pokok seperti jagung, SBM dan MBM harus
selalu tersedia. Jika terjadi permintaan pakan yang melimpah, maka pihak
perusahaan akan melakukan pembelian dalam jumlah banyak sesuai
dengan forecast RM usage.

Penentuan Harga Bahan Baku


Harga

bahan

baku pakan

merupakan faktor

yang

sangat

mempengaruhi biaya produksi pakan jadi. Jika harga bahan baku yang
digunakan terlalu tinggi, maka harga jual pakan jadi yang dihasilkan
cenderung tinggi pula. Untuk menekan hal tersebut, maka perlu dibuat
suatu formulasi pakan dengan kandungan nutrien yang sesuai dengan
standar kandungan nutrien pakan jadi serta dengan harga yang serendah
mungkin.
Penentuan harga bahan baku pakan di PT. Charoen Pokphand
Indonesia Feedmill Division Krian Plant dilakukan oleh bagian purchasing.
Penentuan harga bahan baku tergantung pada kesepakatan harga antara
pihak perusahaan dengan pihak pemasok bahan baku pakan. Penentuan
harga bahan baku pakan pada umumnya sangat dipengaruhi oleh kualitas
bahan baku tersebut, terutama kandungan air dan penampilan fisiknya.
Jika kadar airnya tinggi dan penampilan fisiknya kurang baik, maka harga
bahan baku tersebut akan cenderung lebih rendah.

21

Pengambilan Sampel (Sampling) Bahan Baku


PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division cabang Krian,
Sidoarjo menerapkan sistem pengawasan kualitas bahan baku yang ketat,
mulai dari prosedur penerimaan hingga penyimpanan bahan baku pakan.
Proses penerimaan bahan baku di perusahaan ini dilakukan dengan
menggunakan sistem input data yang bersifat intranet yaitu System
Application Product in data processing (SAP) yang memudahkan transfer
data dari setiap bagian. Prosedur penerimaan bahan baku pada umumnya
dilakukan melalui dua tahap sampling yaitu sampling I (sampling 30%)
dan sampling II (sampling 100%).
Sampling I
Sampling I dilakukan di awal pada saat kedatangan/sebelum
dilakukan penimbangan pertama. Sampling I disebut juga sampling 30%
karena sampling dilakukan pada masing-masing bagian karung atas,
tengah, dan belakang sebanyak 30% dari total bahan baku. Dari
keseluruhan sampel tersebut, lalu diambil sub-sampel sebanyak 1 hingga
3 kg, kemudian akan dibawa ke Quality Control Laboratory untuk
dilakukan analisis. Proses sampling I ini akan menentukan dibongkar atau
tidaknya suatu pasokan bahan baku. Sampling I dilakukan dengan 2 cara
yaitu otomatis dan manual.

Gambar 2. Automatic sampling


Sampling otomatis dilakukan khusus untuk bahan baku berupa
jagung, kedelai utuh curah, dan katul. Sampling otomatis dilakukan
22

dengan menggunakan mesin shelter dengan titik pengambilan sampel


yang ditentukan secara otomatis oleh automatic sampling point system.
Jumlah titik disesuaikan dengan jenis bahan baku dan kendaraan yang
digunakan untuk memuat bahan baku tersebut. Jika bahan baku jagung
dimuat dengan kendaraan colt diesel, maka sampel diambil sebanyak 9
titik. Jika dimuat dengan kendaraan engkel, sampel diambil dari 14 titik.
Jika dimuat dengan kendaraan tronton, sampel diambil dari 15 titik. Jika
bahan baku yang dimuat berupa kedelai utuh dan katul, maka sampel
diambil dari 9 hingga 12 titik. Selanjutnya diambil sub sampel untuk
penentuan kualitas bahan baku tersebut.

Gambar 3. Sampling manual


Sampling manual dilakukan untuk bahan baku selain jagung,
kedelai utuh curah, dan katul. Sampling manual dilakukan oleh
samplingman dengan cara naik ke atas truk, lalu sampel diambil dengan
menggunakan probe. Sampel diambil dari bagian karung yang terlihat
pada bagian atas, samping, dan belakang truk tersebut. Dari sampel
tersebut, lalu diambil sub sampel untuk penentuan kualitas bahan baku
tersebut.
Sub sampel kemudian dibawa ke Quality Control Ingredient untuk
dilakukan analisis dengan metode quick test. Analisis yang dilakukan pada
sampling I ini meliputi pengamatan sifat fisik dan kimia sampel bahan
baku. Sifat fisik bahan baku yang diamati meliputi warna, bau, tekstur,
jumlah biji rusak, biji mati, biji berjamur, biji pecah, dan benda asing. Sifat
fisik bahan baku ini dianalisis melalui pengamatan visual bahan baku,

23

screen test, dan microscopy test. Sifat kimia bahan baku yang dianalisis
meliputi kadar air dan komposisi nutrien bahan baku. Sifat kimia bahan
baku ini dianalisis melalui moisture test, uji NIR, dan uji aflatoksin dengan
menggunakan infrared.
Hasil analisis yang diperoleh selanjutnya dibandingkan dengan
standar penerimaan bahan baku. Apabila bahan baku tersebut sesuai
dengan standar,

maka

bahan

baku

tersebut

diterima,

kemudian

dilanjutkan dengan penimbangan pertama pada truk scale. Petugas


scaling I akan memanggil nomor antrian untuk melakukan timbangan
pertama. Petugas akan memberikan surat pengantar bongkar yang
berisikan identitas pengirim bahan baku dan hasil quick test laboratorium
QCI meliputi kadar air, screen test, aflatoxin dan grade jagung. Apabila
bahan baku yang dikirim tidak sesuai dengan standar, maka bahan baku
ditolak dan truk keluar dari area pabrik.
Sampling II
Setelah lolos dari sampling I dan dilakukan penimbangan I,
kemudian dilakukan pembongkaran bahan baku di gudang yang telah
disediakan oleh bagian warehouse. Pembongkaran ini diikuti dengan
pengambilan sampel ke-II. Apabila bahan baku dalam bentuk bag,
sampling II dilakukan pada masing-masing karung bahan baku sehingga
sampling ini disebut juga sebagai sampling 100%. Akan tetapi, apabila
bahan baku tersebut dalam bentuk curah, maka sampling dilakukan pada
setiap bagian yaitu depan, belakang, atas, samping, dan tengah dengan
total sampel sebanyak 2-3 kg. Jika pada saat sampling ditemukan adanya
bahan baku yang tidak memenuhi SOP, maka bahan baku tersebut dapat
ditolak. Akan tetapi, penolakan bahan baku tersebut tidak dapat dilakukan
untuk seluruh bahan baku yang dikirim oleh pihak pemasok sehingga
sebagian bahan baku harus diterima oleh pihak perusahaan.

24

Gambar 4. Sampling II
Pengambilan sampel bahan baku impor berbeda dengan bahan
baku lokal. Pengambilan sampel bahan baku lokal terdiri dari 2 tahapan
(sampling I dan sampling II), sedangkan pengambilan sampel bahan baku
impor hanya dilakukan pada saat sampling II. Bahan baku impor
umumnya dikirimkan dalam bentuk curah sehingga pengambilan sampel
dilakukan pada setiap bagian yaitu depan, belakang, atas, samping, dan
tengah dengan total sampel sebanyak 2-3 kg. Sampel tersebut lalu
dibawa oleh samplingman ke bagian QC untuk dianalisis. Apabila
kandungan nutriennya tidak sesuai dengan standar penerimaan, maka
bahan baku tersebut ditempatkan pada gudang terpisah dan pihak
perusahaan akan mengajukan notifikasi/klaim kepada pihak pemasok.

Gambar 5. Sampling bahan baku impor

25

Setelah proses sampling selesai dilakukan, truk lalu memasuki


timbangan II. Penimbangan ke-II ini dilakukan untuk mendapatkan total
berat bahan baku yang telah dikirim oleh penyedia bahan baku. Akan
tetapi, apabila analisis bahan baku pada sampling II tidak sesuai dengan
standar yang ditetapkan perusahaan, maka penimbangan ke-II ini
dilakukan untuk mengetahui jumlah bahan baku yang telah dibongkar,
serta bahan baku yang belum dibongkar dan ditolak.
Sampling bahan baku cair

Gambar 6. Mesin sirkulasi


Berbeda dengan sampling bahan baku padat, sampling bahan baku
cair hanya dilakukan 1 kali. Sampling bahan baku cair dilakukan dengan
menggunakan mesin sirkulasi. Sebelum sampel diambil, proses sirkulasi
perlu dilakukan untuk homogenitas sampling. Pompa minyak digunakan
untuk mengaduk bahan baku tersebut dari pipa outlet ke lubang palka
tangki sampai homogen. Masing-masing dari lubang palka tangki dan pipa
outlet tangki diambil satu liter sampel yang kemudian dicampur dan
dibawa ke ruang quality control untuk dilakukan uji kualitas kimia melalui
uji NIR. Hasil NIR yang diperoleh meliputi data asam lemak bebas (free
fatty acid / FFA) dan nilai keasaman (acid value / AV). Jika hasilnya tidak
memenuhi standar, maka bahan baku tersebut akan ditolak.

26

Kontrol Kualitas Bahan Baku


Bahan baku yang digunakan sebagai input dalam industri pakan
ternak diperoleh dari berbagai sumber sehingga bahan baku tersebut
mempunyai kualitas yang sangat bervariasi. Kualitas bahan baku tersebut
tentunya akan sangat mempengaruhi kualitas bahan pakan yang
dihasilkan. Oleh karena itu, perlu dilakukan kontrol kualitas bahan baku
yang akan digunakan dalam proses produksi pakan.
Kontrol kualitas bahan baku yang dilakukan oleh perusahaan pakan
pada umumnya meliputi kualitas fisik dan kimia bahan baku. Bahan baku
sering terkontaminasi atau sengaja dicampur dengan benda-benda asing
yang dapat menurunkan kualitas sehingga perlu dilakukan pengujian
secara fisik untuk menentukan tingkat kemurnian bahan baku tersebut.
Selain itu, pengujian secara kimia juga perlu dilakukan untuk mengetahui
kualitas kimia bahan baku tersebut. Kontrol kualitas bahan baku tersebut
harus dilakukan secara ketat pada saat penerimaan dan penyimpanan
bahan baku untuk menjamin adanya ketersediaan bahan baku yang
berkualitas baik. Kontrol kualitas di PT. Charoen Pokphand Indonesia
Feedmill Division cabang Krian, Sidoarjo dilakukan dengan cara
melalukan beberapa pengujian seperti uji sensoris, moisture test, screen
test, microscopy test, uji aflatoksin, NIR, uji kadar garam, dan analisis
proksimat.
Pengujian kualitas fisik yang umum dilakukan meliputi warna,
tekstur,

aroma,

kadar

air,

ada-tidaknya

jamur,

ada-tidaknya

serangga/kutu, dan ada-tidaknya kontaminan. Menurut Herrman (2001),


evaluasi sifat sensorik dan pengamatan kemurnian bahan dapat menjadi
suatu pengujian yang cepat dalam menentukan penolakan bahan baku.
Pengujian fisik bahan baku yang dilakukan di perusahaan ini disesuaikan
dengan bentuk fisik bahan baku tersebut. Pengujian fisik bahan baku yang
berbentuk biji utuh (jagung dan kedelai) meliputi bau, warna, persentase
biji pecah, biji mati, jamur dan material lain, serta ada-tidaknya
serangga/kutu. Pengujian fisik bahan baku yang berbentuk tepung

27

meliputi bau, tekstur, warna, ada-tidaknya kontaminan, serta ada-tidaknya


serangga/kutu. Pengujian fisik bahan baku yang berbentuk cair (CPO,
lysine liquid, dan minyak ikan) meliputi bau dan warna. Pengujian bahan
baku sumber mineral (tepung dan biji batu) meliputi warna, tekstur, ukuran
partikel bahan, dan ada-tidaknya biji hitam.
Pengujian kimia bahan baku pakan yang sering dilakukan oleh
perusahaan ini antara lain kandungan air, protein kasar, serat kasar,
lemak kasar, abu, dan garam. Pengujian kadar air bahan baku selain
jagung, kedelai dan katul dilakukan dengan menggunakan alat Kett,
sedangkan kadar air jagung, kedelai dan katul dapat secara otomatis
terbaca oleh komputer pada saat pengambilan sampel dengan mesin
otomatis. Pengujian kandungan kimia bahan baku dapat dilakukan dengan
2 cara yaitu dengan NIRS (Near Infrared Region System) dan dengan
analisis proksimat yang dilakukan di RCL (Regional Center Laboratory).
Uji sensoris
Uji sensoris bahan baku pakan dilakukan dengan menggunakan
panca indera. Pengujian ini dilakukan tanpa menggunakan alat bantu.
Pengujian ini meliputi bau, tekstur, dan warna.
Bau. Masing-masing bahan baku pada umumnya memiliki bau
yang berbeda-beda, tergantung pada bahan asalnya. Bau bahan baku
yang tidak sesuai dengan bahan asalnya dapat terjadi karena adanya
kerusakan pada bahan baku tersebut. Bau apek dan masam menunjukkan
bahwa bahan baku tersebut telah terserang serangga atau jamur. Bau
busuk mengindikasikan adanya kerusakan protein pakan. Bau gosong
menunjukkan bahwa bahan baku tersebut telah mengalami overheating.
Bau tengik mengindikasikan adanya kerusakan lemak pada bahan baku
tersebut akibat adanya oksidasi asam lemak.
Tekstur. Masing-masing bahan pakan memiliki tekstur yang
berbeda-beda. Tekstur bahan baku tersebut dapat diukur dengan cara
diraba ataupun dengan menggunakan ayakan. Pengujian dengan

28

menggunakan ayakan dapat juga digunakan untuk mengetahui ukuran


partikel bahan baku tersebut. Suparjo (2010a) menyatakan bahwa tekstur
bahan baku dapat menunjukkan homogenitas bahan baku tersebut.
Warna. Warna bahan baku yang digunakan dapat berbeda-beda,
meskipun jenis bahan bakunya sama. Perbedaan warna tersebut dapat
disebabkan oleh perbedaan proses pengolahannya. Warna yang tidak
normal pada bahan baku menunjukkan adanya kontaminan serta
terjadinya pemanasan yang berlebihan. Bahan baku berupa biji-bijian
yang terserang oleh jamur dapat menyebabkan timbulnya warna hitam
pada biji tersebut. Bungkil kedelai yang mengalami pemanasan berlebihan
mempunyai warna kecoklatan sangat berbeda dengan warna bungkil
kedelai yang normal yang berwarna kuning atau kuning keemasan.
Kerusakan biji-bjian karena hujan dan angin dapat menghasilkan warna
terang atau gelap karena tumbuhnya jamur pembusuk. Penyimpanan
butir-butiran pada temperatur tinggi dapat menyebabkan warna kecoklatan
(Suparjo, 2010a).

Moisture test
Moisture test dilakukan untuk mengetahui kandungan air yang
terdapat di dalam suatu bahan baku pakan. Pengujian ini dilakukan
dengan menggunakan Kett Lamp. Hampir semua bahan baku diuji kadar
airnya dengan menggunakan alat ini. Bahan baku yang tidak diuji dengan
alat ini antara lain jagung, kedelai, dan katul.

Gambar 7. KETT lamp


29

Sampel bahan baku diambil beberapa gram sampai menunjukkan


angka stabil pada KETT lamp. Lampu dinyalakan dan diturunkan menuju
ke arah termometer yang ada hingga menunjukkan angka 105 oC,
kemudian lampu dinaikkan ke atas dan hasil analisis kadar air ditunggu
sampai 5, 10 atau 15 menit, tergantung ketinggian yang digunakan.

Uji aflatoksin
Uji aflatoksin dilakukan untuk mengetahui adanya kandungan
aflatoksin di dalam jagung. Uji ini penting untuk dilakukan karena adanya
kandungan aflatoksin di dalam jagung akan berbahaya bagi ternak. Uji ini
perlu dilakukan secara cepat agar petugas QC dapat segera mengambil
keputusan mengenai diterima atau ditolaknya jagung tersebut.

Gambar 8. Uji aflatoksin


Kandungan aflatoksin pada jagung dapat diketahui secara cepat
dengan cara melihatnya dengan menggunakan sinar UV pada ruang
gelap. Sampel yang mengandung aflatoxin akan menunjukkan pendaran
warna hijau pada sampel yang terkena sinar UV. Sampel akan ditolak jika
kandungan aflatoxin jagung lebih dari 160 ppb.

30

Screen test

Gambar 9. Screen test


Pemeriksaan screen test dilakukan untuk mengetahui ukuran
partikel bahan baku berupa tepung dan biji batu. Selain itu, uji ini juga
dilakukan untuk mengetahui jumlah biji rusak, biji mati, biji berjamur, biji
pecah, dan benda asing yang terdapat pada sampel bahan baku berupa
jagung dan kedelai utuh. Sampel ditimbang sebanyak 100 gram kemudian
dilakukan pengayakan. Pengayakan sampel jagung dan kedelai utuh
dilakukan dengan menggunakan screen berukuran 3.35 mm, sedangkan
pengayakan sampel tepung dan biji batu dilakukan dengan menggunakan
screen berukuran 3,35 mm, 2 mm, dan 1 mm yang disusun secara
berurutan dari atas ke bawah.
Dari hasil pengayakan jagung, didapat jumlah material lain. Sampel
akan ditolak jika sampel mengandung material lain sebesar 2 %. Jumlah
biji mati, biji pecah, dan biji berjamur dilihat melalui pengamatan visual. Biji
mati diperiksa dengan melihat germ jagung/kedelai. Sampel akan ditolak
jika kandungan biji matinya lebih dari 7 %. Biji pecah dilihat dengan jalan
memisahkan biji yang pecah. Sampel akan ditolak jika kandungan biji
pecahnya lebih dari 4 %. Biji berjamur dilihat dengan memisahkan biji
yang tampak berjamur. Sampel bahan baku jagung ditolak jika lebih dari
7%.

31

Microscopy test

Gambar 10. Microscopy test


Microscopy test dilakukan untuk mengetahui adanya pemalsuan
atau penambahan bahan lain di dalam bahan baku. Pengujian ini
dilakukan menggunakan bantuan mikroskop jenis stereomicroscopy
(penampakan permukaan). Variasi alam seperti kotoran, bahan asing dan
kontaminan dapat diamati dengan stereomicroscopy. Adanya kontaminan
di dalam bahan baku tersebut dapat diketahui dengan membandingkan
hasil pengamatan mikroskopis bahan tersebut dengan bahan baku
standar. Menurut Bates (2003), pengujian mikroskopis saat bahan baku
datang dapat mencegah sekitar 90 persen masalah yang disebabkan
bahan baku dalam industri pakan ternak.

Uji kadar garam


Uji kadar garam pada bahan baku di perusahaan ini dilakukan
dengan teknik pengujian Na+ atau Cl-. Metode pengujian yang digunakan
adalah metode titrasi argentometri. Uji ini dilakukan dengan menggunakan
sampel sebanyak 1 gram, lalu sampel tersebut ditambah dengan AgNO 3
0,1 N. sebanyak 10 ml dan HNO3 69% sebanyak 20 ml. Sampel lalu
dipanaskan hingga cairan menguap. Setelah itu, ditambah aquades
hingga volume mencapai 100 ml. Selanjutnya sampel distandarisasi
dengan menggunakan perak nitrat. Perak nitrat sebanyak 0,3 g ditambah
dengan 40 ml aquades dan 5 ml asam nitrat-aquades dengan
perbandingan 1:1. Selanjutnya ditambahkan 1 ml saturated ferric alum
32

indicator dan ditirasi dengan menggunakan KSCN hingga berwarna


merah. KSCN tersebut dibuat dengan cara melarutkan 10 g KSCN di
dalam 1 l distilled water. Hasil titrasi dibaca dan kadar garam sampel
dapat dihitung.

NIR (Near Infra Red)


Laboratorium di bagian Feed Technology PT.Charoen Pokphand
Indonesia Feedmill Division cabang Krian, Sidoarjo memiliki alat analisis
kimia yaitu NIRs yang berfungsi untuk mengetahui kandungan nutrien
bahan baku secara keseluruhan dalam waktu sangat singkat ( 30 detik).
NIRS merupakan instrumen yang bekerja mengabsorbsi gelombang
elektromagnetik dengan panjang gelombang 780-2500 nm.
Selain digunakan untuk mengetahui kandungan nutrient pakan
seara cepat, hasil yang didapat dari NIR juga dapat digunakan untuk
mengetahui tingkat kemurnian bahan. Tingkat kemurnian bahan dapat
dilihat dari nilai Global H (GH) yang muncul. Global H merupakan populasi
dalam lingkaran spektra. Apabila angka GH berwarna merah berarti
outliner yang dimaksud tidak sesuai dengan spektra sampel dan tingkat
kemurnian bahan dipertanyakan. Jarak GH maksimal adalah 3. Jika
menunjukkan angka di bawah 3, maka purity bahan tersebut masih aman
atau terjaga, sedangkan jika di atas maksimal maka terjadi kesalahan atau
penyimpangan pada purity bahan baku tersebut. Apabila instrumen NIRs
menunjukkan tanda merah pada Global H (GH), maka pengujian Wet
Chem dan Microscopy dijadikan sebagai referensi tambahan.

33

Gambar 11. NIR


Pengoperasian NIRs diawali dengan menyalakan instrument
tersebut. Sebelum dinyalakan, ruangan harus bersuhu dingin yaitu
maksimal 25oC. Instrument dinyalakan dengan cara menyalakan tombol
power pada UPS (Universal Power Supply), lalu menyalakan tombol
power pada hardware NIRs. Selanjutnya software NIRs diaktifkan melalui
perangkat komputer dan indikator lamp akan menyala. Sebelum
digunakan, instrument harus didiamkan dulu selama minimal 1 jam untuk
proses pemanasan mesin.
Performan

NIRs

perlu

dicek

secara

rutin

untuk

menjaga

keakurasian data hasil NIR. Performance Test dilakukan dengan


menggunakan aplikasi ISIscan setiap 1 kali dalam sehari. Diagnosis awal
dilakukan untuk menentukan kestabilan instrument. Kemudian check cell
dilakukan untuk menentukan tingkat keakurasian. Jika rasio menunjukkan
angka lebih dari 0,8 berarti keakurasian instrument tersebut dapat
diterima.

Analisis proksimat
Analisis proksimat dilakukan untuk mengetahui kandungan nutrien
bahan pakan, meliputi kadar air, protein kasar, serat kasar, lemak kasar,
dan abu. Analisis ini dilakukan oleh analis di RCL (Regional Central

34

Laboratory). Analisis ini dilakukan untuk mengecek kembali kandungan


nutrien bahan baku yang digunakan, lalu hasilnya dibandingkan dengan
hasil yang diperoleh dari NIR.
Kadar air. Uji kadar air dilakukan dengan cara mengoven sampel
bahan baku. Sampel bahan baku sebanyak 5 g ditimbang dengan
menggunakan timbangan analitik. Sampel diletakkan di atas petri disk, lalu
dioven pada suhu 105oC selama 3 jam. Sebelum petri disk digunakan,
petri disk tersebut perlu dioven terlebih dahulu selama 2 jam dan disimpan
di dalam desikator selama 30-40 menit. Setelah selesai dioven, sampel
diambil dan dimasukkan ke dalam desikator. Setelah didiamkan di dalam
desikator, sampel lalu dikeluarkan dan ditimbang. Selanjutnya kadar air
sampel dapat diketahui. Kadar air dihitung sebagai berat yang hilang.
Kadar protein kasar. Uji kadar protein kasar dilakukan dengan
menggunakan metode Kjeldahl. Uji ini dilakukan dengan menggunakan
mesin destruksi, serta mesin destilasi-titrasi otomatis. Sampel sebanyak
3g

ditimbang

dan

dibungkus dengan menggunakan

filter

paper.

Selanjutnya ditambahkan asam sulfat pekat untuk memecah ikatan N


yang terdapat di dalam sampel bahan baku. Sampel lalu didestilasi dan
dititrasi. Hasil uji kadar protein kasar dapat langsung diketahui dengan
cara membaca angka yang terlihat di layat monitor instrument tersebut.
Kadar lemak kasar. Uji kadar lemak kasar dilakukan dengan cara
mengekstraksi sampel bahan baku. Sampel bahan baku sebanyak 1 g
dibungkus dengan filter paper lalu sampel diekstraksi dengan alat
ekstraksi lemak. Bahan pelarut yang digunakan berupa petroleum eter.
Ekstraksi ini terdiri dari 3 tahap yaitu boiling selama 60 menit, rinsing
selama 15 menit, dan evaporating selama 20 menit. Setelah selesai
diekstraksi, wadah penampung lemak lalu dimasukkan ke dalam oven
selama 30 menit. Kemudian wadah tersebut dikeluarkan dari oven dan
dimasukkan ke dalam desikator selama 30 menit, lalu ditimbang. Berat
lemak dihitung sebagai berat yang tersisa di wadah penampung sampel.

35

Kadar serat kasar. Sampel yang digunakan untuk uji kadar serat
kasar berasal dari sisa sampel uji kadar lemak kasar. Sampel tersebut
dipanaskan hingga mendidih dengan menggunakan asam dan basa kuat
sebanyak 150 ml selama 30 menit secara berurutan. Larutan asam yang
digunakan berupa asam sulfat 1,25% dan larutan basanya berupa NaOH
1,25%. Sebelum dipanaskan, ditambahkan oktanol terlebih dahulu.
Oktanol ini berfungsi sebagai anti foaming agar sampel tidak menyebar.
Setelah selesai dipanaskan, sampel lalu diambil dan dimasukkan ke
dalam oven dan tanur secara beurutan masing-masing selama 3 jam.
Selanjutnya sampel dikeluarkan dari tanur dan ditimbang. Kadar serat
kasar dihitung sebagai selisih berat antara sampel setelah oven dan
sampel setelah tanur.
Kadar abu. Uji kadar abu dilakukan dengan cara memasukkan
sampel bahan baku ke dalam tanur selama 3 jam. Sampel ditimbang
sebanyak 1 g dengan menggunakan timbangan analitik. Sampel
dimasukkan ke dalam silica disk, lalu ditanur pada suhu 600oC. Setelah
ditanur, sampel dimasukkan ke dalam desikator selama 1 jam, lalu
ditimbang. Kadar abu dihitung sebagai berat yang tersisa .
Penyimpanan Bahan Baku
Komponen pergudangan atau penyimpanan bahan baku dalam
suatu industri pakan, khususnya industri dalam skala besar, merupakan
aspek yang sangat penting untuk diperhatikan. Industri pakan skala besar
melakukan proses produksi dalam jumlah yang banyak dan waktu
penyimpanan yang cukup lama. Jika jumlah bahan baku pakannya banyak
dan tidak habis sekali pakai, namun pemakaiannya bertahap, maka
stabilitas barang tersebut harus dapat dijaga untuk menjaga kualitas. Hal
ini tentunya membutuhkan sistem pergudangan dan penyimpanan yang
efektif untuk bahan baku tersebut.
Dalam proses penyimpanan, setiap bahan baku berpeluang akan
terjadinya suatu kerusakan. Kerusakan tersebut dapat berupa kerusakan

36

fisik maupun kerusakan kimia dan biologis. Kerusakan fisik dalam


penyimpanan dapat menjadi pemicu untuk kerusakan secara kimia dan
biologis sehingga sifat fisik bahan baku, seperti kadar air, kehalusan
bahan, jumlah jamur, jumlah kontaminan, dan sebagainya, sangat penting
untuk diketahui terlebih dahulu sebelum dilakukan penyimpanan. Salah
satu cara untuk mengurangi terjadinya kerusakan bahan baku ini adalah
dengan penerapan sistem FIFO (first in first out). Pada sistem FIFO,
bahan baku yang datang pertama kali harus digunakan pertama kali pula.
Sistem ini berlaku untuk semua jenis bahan baku yang digunakan dalam
proses produksi.
Bentuk bahan baku yang digunakan ada 3, yaitu bahan baku biji
utuh, bahan baku tepung, dan bahan baku cair. Masing-masing bahan
baku memiliki teknik penyimpanan yang berbeda-beda. Bahan baku biji
utuh berupa jagung disimpan di dalam silo. Bahan baku tepung, baik
dalam bentuk curah maupun karung, disimpan di dalam gudang
penyimpanan. Bahan baku cair disimpan di dalam tangki penyimpanan.

Gudang
PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division Krian Plant
memiliki 11 gudang, yaitu gedung gudang BKA1, BKA2, BKA3, BKA4,
BKB1, BKB2, BKB3, BKB4, D, E, dan F. Masing-masing gudang diberi
papan nama (berisi nama gudang, ukuran, kapasitas, nama bahan baku,
Negara asal, no. PO, tanggal masuk, dan jumlah bahan baku) untuk
mempermudah penerapan sistem FIFO (First In First Out) dan dilengkapi
dengan beberapa buah blower untuk menjaga agar temperatur gudang
tidak terlalu tinggi dan sirkulasi udara dapat berjalan lancar. Spesifikasi
gudang di PT. Charoen Pokphand Indonesia Tbk. Feedmill Division
cabang Krian, Sidoarjo dapat dilihat pada Tabel 2.

37

Tabel 2. Spesifikasi gudang bahan baku di PT. Charoen Pokphand


Indonesia Feedmill Division cabang Krian, Sidoarjo
No. Nama Kapasitas
Fungsi penyimpanan
gudang
(ton)
1
BKA1
4500
Bahan baku curah (fullfat soya dan corn
extruder)
2
BKA2
4500
Bahan baku curah
3
BKA3
4500
Bahan baku curah
4
BKA4
4500
Bahan baku curah
5
BKB1
4500
Bahan baku curah
6
BKB2
4500
Bahan baku curah
7
BKB3
4500
Bahan baku curah
8
BKB4
4500
Bahan baku curah
9
D
900
Bahan baku karung
10
E
2000
Bahan baku curah dan karung (premix dan
obat-obatan)
11
F
2000
Gudang karantina bahan baku asal ternak
(bahan baku curah import)
Bahan baku curah disimpan di gudang BKA, BKB, E, dan F. Bahan
baku curah yang disimpan di gudang A dan B dimasukkan ke dalam
gudang melalui RA (Receiving Area) yang terletak di depan masingmasing gudang, sedangkan bahan baku curah yang disimpan di gudang E
dan F langsung dimasukkan ke dalam gudang tanpa perlu melalui RA.
Gudang BKA, kecuali BKA1, dan BKB hanya boleh digunakan untuk
menyimpan 1 macam bahan baku curah yang dibeli dari PO yang sama
(waktu kedatangan dan pemasok yang sama). Gudang A1 dibagi menjadi
2 bagian, yaitu untuk menyimpan fullfat soya dan corn extruder. Setengah
bagian gudang E digunakan untuk menyimpan beberapa macam bahan
baku curah yang berasal dari PO yang berbeda, namun bahan baku
tersebut harus disimpan dalam tumpukan yang berbeda (1 PO disimpan
dalam 1 tumpukan bahan baku).

38

Gambar 12. Gudang bahan baku curah


Sistem penyimpanan bahan baku curah di gudang F sama dengan
gudang E. Gudang F dibagi menjadi 9 bagian (A, B, C, D, E, F, G, H, dan
I) dan digunakan untuk menyimpan bahan baku curah berupa tepung ikan,
tepung bulu, dan tepung daging-tulang. Gudang F disebut juga instalasi
karantina hewan karena gudang ini khusus digunakan untuk menyimpan
bahan baku asal ternak yang didatangkan dari luar negeri. Bahan baku
import ini perlu diuji terlebih dahulu oleh Badan Karantina Hewan untuk
mengetahui ada-tidaknya penyakit dan ada-tidaknya campuran babi pada
bahan baku tersebut. Setelah uji selesai dilakukan, Badan Karantina
Hewan akan mengeluarkan Sertifikat Pembebasan Karantina Hewan dan
bahan baku tersebut dapat digunakan untuk proses produksi.

Gambar 13. Gudang karantina bahan baku asal ternak


Bahan baku yang dibeli dalam bentuk karung (bag) disimpan di
gudang D dan E, serta disimpan di pinggiran jalan tengan dan jalan los
timur. PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division cabang Krian,
Sidoarjo menggunakan pallet untuk penyimpanan bahan baku dalam
39

bentuk karung. Sistem pallet ini dapat mempermudah penanganan keluar


masuknya bahan baku dengan menggunakan kendaraan forklift. Pallet
digunakan untuk menghindari kerusakan bahan baku karena temperatur
yang tinggi pada lantai akan mengakibatkan bahan baku pakan mudah
menggumpal.

Gambar 14. Gudang penyimpanan dengan sistem pallet


Jarak antar pallet per line diatur untuk menghindari adanya
kerusakan dan kontaminasi bahan baku. Jarak pallet dengan dinding yaitu
30 cm untuk menghindari terjadinya kelembaban yang tinggi dan sirkulasi
udara dapat lebih lancar. Pallet disusun dalam 3 tumpukan dengan jumlah
karung tiap pallet sebanyak 25 atau 30 karung (tergantung ukuran
karungnya). Hal tersebut dimaksudkan agar tidak terjadi kerusakan yaitu
pecahnya karung pada bagian-bagian bawah penyusunan bahan baku.
Penumpukan karung yang terlalu tinggi dan jumlah terlalu banyak dapat
menyebabkan sirkulasi udara dalam gudang yang tidak lancar. Sirkulasi
udara dalam gudang yang tidak lancar akan menyebabkan timbulnya hot
spot yang berpotensi pada kebakaran spontan. Pembersihan dan
pemeriksaan gudang setiap hari dilakukan sebagai langkah perawatan
terhadap gudang penyimpanan bahan baku. Pembersihan gudang
dilakukan dengan cara membersihkan bahan pakan yang tercecer.

Silo
Silo merupakan tempat penyimpanan bahan baku pakan berupa
jagung kering. Bahan baku jagung yang diterima oleh pihak perusahaan
40

terdiri dari 2 jenis yaitu jagung kering dan jagung basah. Jagung kering
dapat langsung disimpan di dalam silo, sedangkan jagung basah tidak
dapat langsung disimpan di dalam silo. Jagung basah dimasukkan terlebih
dahulu ke dalam wet corn, lalu jagung dikeringkan di dalam dryer.
Sebelum masuk dryer, dilakukan pemisahan antara jagung murni dan
material lain, lalu berat jagung ditimbang. Setelah kadar air jagung
berkurang dan jagung dinyatakan kering (kadar air mencapai 13%), berat
jagung ditimbang lagi lalu jagung disimpan di dalam silo.

Gambar 15. Silo


PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division Krian Plant
memiliki 16 silo, terdiri dari 10 silo berkapasitas 3.500 ton dan 6 silo
berkapasitas 5.000 ton jagung. Silo terbuat dari besi galvanis agar silo
tidak mudah berkarat. Silo berbentuk silinder dengan alas datar sehingga
di bagian bawah terdapat alat yang berfungsi meratakan jagung yang
terletak di bawah yaitu sweeper (diaktifkan pada saat jumlah jagung sudah
sedikit) sehingga jagung dapat keluar merata. Di dalam silo terdapat 11
kabel dan 12 titik yang berfungsi untuk pengecekan temperatur silo.
Masing-masing silo dilengkapi dengan 6 buah exhaust fan dan 2 blower
untuk menjaga temperatur dan sirkulasi udara dalam silo agar kerusakan
bahan baku dapat diminimalisir. Penempatan exhaust fan berada di
bagian atap silo, sedangkan blower berada di samping bagian bawah silo.

41

Pengoperasion silo dibantu dengan chain conveyor dan elevator yang


berfungsi dalam proses pemasukan dan pengeluaran jagung.
Proses pemasukan jagung di PT. Charoen Pokphand Indonesia
Feedmill Division cabang Krian, Sidoarjo dilakukan secara otomatis
dengan menggunakan mesin. Proses pemasukan jagung menuju silo
dimulai dari intake jagung melalui RA telting saat jagung mulai diturunkan
dari truk kemudian melewati alur masuk menggunakan chain dan elevator.
Selanjutnya jagung memasuki drum shieve untuk dilakukan pemisahan
antara jagung dan tumpi jagung. Lalu jagung melewati chain, memasuki
separator untuk diayak. Pada bagian ini terdapat 3 lapis ayakan (screen)
berukuran 3 cm untuk memisahkan antara jagung dan tongkol jagung.
Jagung bersih selanjutnya akan masuk ke dalam wet corn melalui chain
dan elevator, sedangkan kotorannya akan dibuang. Setelah itu, jagung
melewati chain dan elevator, lalu masuk dryer. Sebelum memasuki dryer,
jagung ditimbang terlebih dahulu. Setelah pengeringan selesai dilakukan,
jagung keluar dari dryer dan ditimbang kembali untuk mengetahui
persentase kadar air yang hilang. Kadar air yang diharapkan adalah 13
hingga 13,5%. Setelah dikeringkan, jagung diturunkan melalui screw feet
roll, lalu disalurkan ke dalam silo melalui chain dan elevator.
Tangki
Tangki digunakan untuk menyimpan bahan baku cair berupa
minyak ikan dan CPO (Crude Palm Oil). PT. Charoen Pokphand Indonesia
Feedmill Division cabang Krian, Sidoarjo memiliki 4 tangki yang terletak di
area sekitar silo. Dua tangki digunakan untuk menyimpan CPO, satu
tangki digunakan untuk menyimpan minyak ikan, dan satu tangki untuk
menyimpan lysine liquid. Tangki CPO berkapasitas 200 ton, tangki minyak
ikan berkapasitas 83 ton, dan tangki lysine liquid berkapasitas 60 ton.

42

Gambar 16. Tangki CPO


Penyimpanan bahan baku cair di dalam tangki dilakukan oleh
petugas penerimaan bahan baku cair. Penanganan bahan baku cair
berupa CPO dan minyak ikan berbeda dengan penanganan lysine liquid.
Pada saat intake, CPO atau minyak ikan disaring terlebih dahulu untuk
menyaring benda-benda asing yang tercampur pada CPO atau minyak
ikan. Pada saat pembongkaran, CPO atau minyak ikan ditambahkan
dengan santhoquin sebanyak 500 ppm. Santhoquin mengandung
senyawa aktif ethoxyquin yang berfungsi sebanyak senyawa anti oksidan.
Santhoquin digunakan untuk menghambat proses oksidasi karena minyak
umumnya memiliki sifat mudah mengalami ransiditas (ketengikan).
Pemeriksaan Stok Bahan Baku
Ketersediaan bahan

baku

yang

terjaga kualitasnya

sangat

diperlukan dalam proses produksi pakan ternak karena kualitas bahan


baku yang digunakan dalam proses produksi akan mempengaruhi kualitas
produk pakan jadi yang dihasilkan oleh produsen pakan. Untuk menjaga
kualitas bahan baku tetap baik, maka perlu dilakukan pemeriksaan secara
rutin terhadap kualitas stok bahan baku yang tersedia. Pemeriksaan stok
bahan baku dilakukan oleh pihak warehouse dan kontrol kualitas bahan
baku. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi pemeriksaan identitas bahan

43

baku, pemeriksaan pelaksanaan sistem FIFO (First In First Out),


pemeriksaan kualitas dan temperatur bahan baku, pemeriksaan jagung
dalam silo dan pemeriksaan bahan baku dalam tangki.
Pemeriksaan identitas bahan baku
Setiap bahan baku yang disimpan di dalam gudang perlu diberi
identitas/label untuk mempermudah pengecekan bahan baku pakan.
Identitas bahan baku diperlukan untuk mengetahui jenis dan umur bahan
baku tersebut. Identitas bahan baku umumnya tercantum pada papan
nama bahan baku. Informasi yang tertera pada papan tersebut antara lain
nama bahan baku, tanggal kedatangan bahan baku, tanggal penggunaan
bahan baku, asal/pemasok bahan baku, jumlah bahan baku, dan nama
petugas yang bertanggung jawab (samplingman).

Pemeriksaan pelaksanaan sistem FIFO


Sistem penyimpanan bahan baku pakan yang diterapkan di PT.
Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division cabang Krian, Sidoarjo
adalah sistem FIFO. Pada sistem ini, bahan baku yang pertama kali
datang harus digunakan terlebih dahulu. Pemeriksaan pelaksanaan
sistem FIFO dilakukan dengan cara melakukan pengecekan penggunaan
bahan baku pakan secara rutin. Pengecekan penggunaan bahan baku
dilakukan dengan melihat tanggal kedatangan dan tanggal penggunaan
bahan baku pakan. Apabila terdapat bahan baku yang sudah tersimpan
lama dan belum digunakan, maka pihak QC akan memberi tahu bagian
warehouse untuk menggunakan bahan baku tersebut terlebih dahulu.

Pemeriksaan kualitas dan temperatur stok bahan baku


Pemeriksaan kualitas dan temperatur stok bahan baku pakan perlu
dilakukan secara rutin untuk mengetahui keadaan bahan baku yang akan
digunakan untuk proses produksi. Kualitas bahan baku yang umumnya
dicek meliputi keberadaan kutu, panampakan fisik (warna dan bau, serta

44

ada tidaknya gumpalan) dan kadar air. Ada-tidaknya kutu pada bahan
baku harus selalu dicek karena keberadaan kutu dalam bahan baku dapat
menurunkan kualitas bahan baku tersebut. Penampakan fisik bahan baku
dicek untuk mengetahui ada-tidaknya perubahan fisik pada stok bahan
baku tersebut. Kadar air bahan juga perlu dicek karena kadar air yang
tinggi akan menyebabkan terjadinya hotspot pada bahan baku pakan.
Temperatur bahan baku perlu dijaga agar perbedaan temperatur antara
bahan baku dan lingkungan tidak melebihi 5 oC. Apabila terdapat
penyimpangan pada kualitas dan temperatur bahan baku, maka pihak QC
akan melaporkan hal tersebut kepada warehouse untuk dilakukan
penanganan lebih lanjut.
Pemeriksaan jagung dalam silo
Pemeriksaan jagung dalam silo dilakukan secara rutin sebanyak 2
kali dalam seminggu. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi temperatur di
dalam silo, masa simpan jagung di dalam silo serta ada-tidaknya hotspot
dan serangga di dalam silo. Pengecekan temperatur dilakukan dengan
menggunakan thermo-couple. Thermo-couple merupakan alat pembaca
temperatur yang dipasangkan pada salah satu lubang elektroda sehingga
temperatur akan terbaca secara otomatis. Sama halnya dengan gudang,
temperatur dalam silo dijaga agar tidak lebih dari 5oC dari temperatur
lingkungan luar. Masa simpan jagung di dalam silo umumnya selama 1
bulan. Jika pada saat pemeriksaan ditemukan adanya hotspot, maka
jagung tersebut harus segera digunakan. Jika pada saat pemeriksaan
ditemukan adanya serangga, maka pihak QC akan melapor ke pihak QA
agar segera dilakukan tindakan spraying, fogging ataupun fumigasi.
Selain dilakukan pemeriksaan pada saat silo berisi jagung,
pemeriksaan silo juga dilakukan pada saat silo kosong. Pemeriksaan yang
dilakukan pada saat silo kosong umumnya berupa pengecekan kondisi
silo, pembersihan silo, dan pengecekan kebocoran silo. Silo kosong

45

umumnya dibersihkan terlebih dahulu, baru digunakan kembali. Masa jeda


antara silo kosong dan pengisian silo kembali umumnya selama 1 minggu.
Pemeriksaan bahan baku dalam tangki
Pemeriksaan bahan baku dalam tangki dilakukan secara rutin oleh
pihak warehouse dan kontrol kualitas. Pemeriksaan dilakukan dengan
cara melakukan pengecekan temperatur di dalam tangki dan temperatur
lingkungan di sekitar tangki. Temperatur tangki dijaga antara 60 dan 70
o

C. Perbedaan temperatur antara temperatur tangki dan temperatur

lingkungan maksimal 5oC. Apabila perbedaan temperaturnya melebihi


5oC, maka pihak kontrol kualitas akan melaporkan pada warehouse untuk
dilakukan penanganan lebih lanjut.
Selain dilakukan pemeriksaan terhadap isi tangki, pemeriksaan
terhadap tangki itu sendiri juga dilakukan pada saat di dalam tangki sudah
tidak ada lagi bahan baku. Pemeriksaan tangki kosong umumnya
dilakukan untuk mengetahui kondisi fisik tangki serta untuk mengetahui
ada-tidaknya kerusakan di dalam tangki tersebut. Pembersihan tangki
juga dilakukan pada saat tangki dalam keadaan kosong. Akan tetapi, hal
ini jarang dilakukan karena pada umumnya bahan baku cair yang
digunakan memiliki masa sirkulasi yang cepat akibat tingginya tingkat
penggunaan bahan baku cair tersebut.

Pengendalian Kutu pada Bahan Baku


Hampir semua bahan baku pakan yang banyak mengandung
bahan organik (karbohidrat, lemak, dan protein) memiliki potensi terserang
kutu. Jenis kutu yang paling banyak menyerang bahan baku adalah
Tribolium spp. Keberadaan kutu dalam bahan baku dapat merusak
kandungan nutrien pakan. Oleh karena itu, kegiatan pengendalian kutu
penting untuk dilakukan agar kerusakan bahan baku pakan akibat
serangan serangga (kutu) dapat ditekan.

46

Pengendalian kutu yang dilakukan oleh PT. Charoen Pokphand


Indonesia Feedmill Division cabang Krian, Sidoarjo terdiri dari 3 jenis yaitu
spraying,

fogging,

dan

fumigasi.

Kegiatan

pengendalian

kutu

di

perusahaan ini dilakukan oleh tim pengendali kutu dari bagian QA (Quality
Assurance). Kegiatan pengendalian kutu dilakukan apabila terdapat
laporan dari pihak QC atau warehouse. Setiap kegiatan pengendalian kutu
yang dilakukan disesuaikan dengan tingkat serangan kutu terhadap bahan
baku

pakan.

Jika

serangan

kutu

belum terlalu

parah, tindakan

pengendalian kutu yang dilakukan adalah spraying atau fogging. Akan


tetapi, jika serangan kutunya sudah terlalu parah, tindakan pengendalian
kutu yang dilakukan adalah fumigasi.

Spraying
Spraying

(penyemprotan)

merupakan

salah

satu

tindakan

pengendalian kutu yang dilakukan dengan cara menyemprotkan cairan


yang berisi zat pembasmi kutu. Kegiatan pengendalian kutu dengan cara
spraying cukup sering dilakukan oleh perusahaan. Jenis spraying yang
dilakukan oleh PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division
cabang Krian, Sidoarjo adalah power spraying. Power spraying dilakukan
dengan menggunakan alat semprot berkapasitas 200 liter yang diisi
dengan zat pembasmi kutu. Salah satu bahan yang dapat digunakan
untuk spraying adalah Kenanga 25EC yang mengandung senyawa aktif
berupa lambda-cyhalotrin dengan dosis sebanyak 25 gram/liter.
Penyemprotan zat pembasmi kutu umumnya dilakukan pada pagi
hari. Penyemprotan hanya boleh dilakukan pada bagian dinding-dinding
atau lantai gudang/silo yang berkutu. Penyemprotan tidak boleh dilakukan
pada bahan baku pakan karena akan meninggalkan residu zat kimia
berbahaya pada bahan pakan tersebut. Penyemprotan pada dinding atau
lantai gudang/silo diharapkan akan meninggalkan residual effect selama 1
bulan berupa kematian semua kutu yang menempel pada dinding atau
lantai gudang/silo tersebut.

47

Fogging
Fogging (pengasapan) merupakan tindakan pengendalian kutu
yang dilakukan dengan cara pengasapan menggunakan senyawa gas
pembasmi kutu. Zat kimia yang digunakan ini bersifat racun terhadap
kontak pernafasan. Fogging dilakukan dengan menggunakan alat semprot
yang disebut fogger. Fogging dilakukan jika kutunya sudah banyak, tetapi
jika cara pengendalian ini tidak dapat membunuh semua kutu, maka akan
dilakukan kegiatan fumigasi. Kegiatan ini umumnya dilakukan pada malam
hari, saat aktivitas kutu mulai banyak, yaitu sekitar pukul 17.30 WIB.

Fumigasi
Fumigasi merupakan tindakan pengendalian kutu yang dilakukan
dengan menggunakan fumigan (pestisida gas) di dalam ruang yang kedap
gas udara pada temperatur dan tekanan tertentu. Fumigasi dilakukan jika
tingkat serangan kutu terhadap bahan baku pakan sudah terlalu parah.
Fumigasi dilakukan oleh fumigator dari pihak perusahaan sendiri.
Fumigasi bahan pakan di PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill
Division cabang Krian, Sidoarjo dilakukan dengan menggunakan senyawa
fosfin yang berbentuk tablet yang disebut tetasipermetrin fosfin. Fumigasi
dengan menggunakan fosfin tidak akan meninggalkan residu pada bahan
baku pakan karena senyawa ini berupa gas pembasmi kutu yang mudah
menguap.

Gambar 17. Fumigasi bahan baku di dalam gudang

48

Fumigasi bahan baku pakan dilakukan di dalam gudang pakan dan


silo. Fumigasi bahan baku di gudang pakan dilakukan dengan cara
menutup bahan pakan secara rapat dengan terpal tebal, lalu memasukkan
tablet fosfin ke dalam bahan baku tersebut. Fumigasi jagung di dalam silo
dilakukan dengan cara menutup semua lubang yang terdapat pada silo,
lalu memasukkan tablet fosfin ke dalam silo tersebut. Proses fumigasi
bahan pakan pada gudang pakan dilakukan selama 4x24 jam, sedangkan
fumigasi jagung pada silo dilakukan selama 10x24 jam. Bahan baku yang
telah difumigasi dapat digunakan kembali setelah mengalami aerasi
selama 6 jam.

49

BAB IV
PERMASALAHAN DAN PEMECAHAN MASALAH

Secara umum, proses pengadaan dan kontrol kualitas bahan baku


di PT Charoen Pokphand Indonesia cabang Surabaya sudah berjalan
dengan cukup baik. Pengadaan dan kontrol kualitas bahan baku ini diatur
melalui kerjasama yang cukup baik antara pihak Quality Control,
Purchasing, dan Warehouse. Meskipun telah terkoordinasi dengan cukup
baik,

proses tersebut

tidak mungkin

selamanya

berjalan

lancar.

Adakalanya pihak perusahaan menghadapi suatu masalah yang berkaitan


dengan hal tersebut. Hasil pengamatan selama kegiatan Praktek Kerja
Lapangan menunjukkan adanya beberapa permasalahan yang dihadapi
oleh pihak perusahaan ini. Permasalahan-permasalahan yang dijumpai
berkaitan dengan pengadaan, pengambilan sampel, kontrol kualitas, dan
penyimpanan bahan baku.
Pengadaan Bahan Baku
Bahan baku merupakan bahan utama yang diperlukan oleh
perusahaan untuk melakukan proses produksi. Oleh karena itu, pihak
perusahaan harus menjaga kontinuitas ketersediaan bahan baku tersebut.
Salah satu kendala utama yang dihadapi oleh pihak perusahaan dalam
hal pengadaan bahan baku adalah ketersediaan bahan baku yang sangat
fluktuatif. Ketersediaan bahan baku yang fluktuatif ini menyebabkan
terbatasnya jumlah bahan baku tertentu pada periode tertentu pula.
Keterbatasan bahan baku ini dapat diatasi dengan cara substitusi
bahan baku pakan. Salah satu bahan baku pakan yang ketersediaannya
saat ini terbatas adalah katul (rice bran fresh). Penggunaan katul ini dapat
digantikan dengan menggunakan pollard. Selain katul, penggunaan
jagung yang terbatas dapat juga digantikan dengan menggunakan gaplek.
Substitusi bahan baku ini tentunya akan menyebabkan adanya perubahan

50

formulasi pakan, sehingga formulasi pakan pada perusahaan ini dibuat


berdasarkan jumlah dan jenis bahan baku pakan yang tersedia.
Bahan baku pakan yang digunakan pada umumnya berupa hasil
pertanian, hasil ikutan pertanian dan limbah agroindustri sehingga
ketersediaannya bersifat musiman. Hal ini bertolak belakang dengan
jumlah kebutuhan bahan baku pakan yang relatif tetap dan meningkat
sejalan dengan meningkatnya populasi ternak yang dipelihara. Oleh
karena itu, perusahaan harus memiliki perencanaan yang matang untuk
pengadaan bahan baku yang akan digunakan.
Kartasudjana (2001) menyatakan bahwa perencanaan yang
matang untuk pengadaan bahan pakan yang akan digunakan menjadi hal
yang sangat penting. Perencanaan tersebut meliputi banyaknya bahan
yang akan dipesan, waktu pemesanan, jenis bahan yang akan dipesan,
darimana bahan akan dipesan, bagaimana cara pemesanan, bagaimana
pola bayarnya, bagaimana transportasinya. Jumlah bahan pakan yang
akan dipesan ini didasarkan pada kebutuhan untuk memenuhi tuntutan
formula, kapasitas gudang, kadar air bahan, rencana produksi dan
kemampuan finansial serta kebijakan stok yang ditentukan oleh manajer.
Dengan

perencanaan

yang

matang,

pihak

perusahaan

dapat

menyediakan bahan baku sesuai dengan kebutuhan produksinya


sehingga kontinuitas produksi perusahaan dapat terjaga.
Kendala

lain

yang

dihadapi

oleh

perusahaan

ini

adalah

ketersediaan jagung sebagai bahan baku utama. Jagung termasuk produk


musiman yang digunakan dalam proses produksi dengan proporsi
penggunaan yang paling besar dibandingkan bahan baku pakan lainnya
sehingga ketersediaannya harus dimaksimalkan. Ketersediaan jagung ini
dapat ditingkatkan dengan memaksimalkan potensi perkebunan jagung
lokal. Perkebunan jagung lokal saat ini kurang berkembang karena
kurangnya dukungan dari pihak pemerintahan sehingga produksi jagung
lokal kurang bisa bersaing dengan jagung impor. Pemanfaatan jagung
lokal ini sebenarnya dapat ditingkatkan jika ada peranan dari para

51

produsen yang menggunakan jagung sebagai bahan baku produksi yang


utama, termasuk produsen pakan ternak. Oleh karena itu, pihak produsen
sebaiknya membantu pengembangan produksi jagung lokal dengan cara
bekerjasama dengan para petani jagung untuk menyediakan bahan baku
jagung lokal agar kebutuhan produksinya dapat terpenuhi.
Pemasokan bahan baku jagung biasanya dilakukan pada musim
kemarau karena kadar air jagung tidak terlalu tinggi. Akan tetapi,
pemasokan bahan baku jagung yang dilakukan pada musim kemarau
tidak dapat memenuhi kebutuhan akan penggunaan jagung tersebut
sehingga pemasokan jagung juga dilakukan pada musim hujan. Jagung
yang dibeli pada musim hujan pada umumnya memiliki kadar air yang
cukup tinggi. Hal ini dapat menjadi masalah pada saat penyimpanan
bahan baku jagung karena kadar air jagung yang tinggi dapat
menyebabkan jagung menjadi mudah rusak dan apabila langsung
disimpan di dalam silo dapat menyebabkan terjadinya spontaneous
combustion.
Penyebab terjadinya spontaneous combustion adalah komposisi
kimia atau nutrisi yang terkandung dalam bahan baku pakan dan kadar air
yang tinggi akan menyebabkan terjadinya respirasi dan fermentasi
sehingga akan terbentuk panas. Panas yang dihasilkan akan menstimulir
reaksi berikutnya, sehingga merupakan reaksi berantai yang dimulai dari
reaksi coklat (browning reaction) (Utomo et al., 2008). Pemecahan
masalah yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah ini adalah
dengan melakukan pengeringan jagung menggunakan alat pengering
(dryer) sebelum jagung tersebut disimpan di dalam silo.
Pengeringan jagung dengan menggunakan dryer ini menyebabkan
perusahaan harus mengeluarkan biaya tambahan untuk mengurangi
kadar air jagung. Untuk menekan biaya yang ditimbulkan akibat hal
tersebut, maka perusahaan menetapkan pemotongan harga jagung untuk
kadar air yang melebihi standar bahan baku. Penekanan biaya juga
dilakukan perusahaan dengan cara menggunakan bahan bakar untuk

52

dryer berupa batu bara. Hal ini didukung oleh adanya ketersediaan batu
bara yang cukup melimpah dan harga batu bara yang relatif murah.
Pengambilan Sampel Bahan Baku
PT. Charoen Pokphand Indonesia melakukan pengambilan sampel
bahan baku sebanyak 2 kali untuk bahan baku lokal. Suparjo (2010a)
menyatakan industri pakan ternak di Indonesia seperti PT. Japfa Comfeed
Indonesia, PT. Charoen Pokphand Indonesia, PT. Gold Coin Indonesia
dan PT. Sierad Produce, Tbk, biasanya melakukan 2 kali pengambilan
sampel untuk bahan baku lokal. Sampling pertama saat bahan baku
datang dan sampling kedua dilakukan saat pembongkaran. Kualitas
bahan baku yang tidak seragam merupakan alasan utama dilakukannya
sistem 2 kali pengambilan sampel. Menurut Suparjo (2010a), sistem
pengambilan sampel bahan baku ini merupakan bentuk ketidakpercayaan
perusahaan terhadap pemasok bahan baku lokal.
Dilihat dari sisi teknis pengambilan sampel dan penerimaan bahan
baku, sistem ini kurang tepat. Pengambilan sampel pertama tidak
representatif karena hanya dilakukan pada bahan baku yang terlihat
sehingga tidak dapat dijadikan sebagai pedoman untuk menerima atau
menolak dan melakukan pembongkaran bahan baku (Suparjo, 2010a).
Herrman (2001) menyatakan sekali bahan baku yang dikirim dibongkar
berarti bahan baku tersebut telah diterima.
Pemasok yang secara sengaja atau tidak sengaja menempatkan
bahan baku berkualitas lebih rendah pada timbunan yang sulit dijangkau
pada waktu pemeriksaan pertama menjadi kendala yang sering dijumpai
oleh perusahaan. Hal tersebut akan menyebabkan pengambilan sampel
menjadi tidak representatif sehingga hasil analisis kualitas bahan baku
menjadi tidak tepat. Hal ini dapat diatasi oleh pihak perusahaan dengan
melakukan kontrol kualitas secara tepat pada saat bongkar muat bahan
baku di dalam gudang sehingga bahan baku yang kualitasnya rendah
dapat ditolak dan tidak sampai tersimpan di dalam gudang.

53

Kontrol Kualitas Bahan Baku


Kontrol kualitas bahan baku merupakan hal yang sangat penting
untuk dilakukan karena kualitas bahan baku yang digunakan pada proses
produksi akan sangat menentukan kualitas pakan jadi yang dihasilkan
oleh perusahaan. Kontrol kualitas bahan baku mulai dilakukan pada saat
pemasok menawarkan bahan baku kepada pihak perusahaan. Kontrol
kualitas ini perlu dilakukan secara cepat agar pemasok bahan baku tidak
terlalu lama menunggu keputusan mengenai diterima atau ditolaknya
bahan baku yang mereka tawarkan. Kontrol kualitas ini juga perlu
dilakukan secara tepat agar bahan baku yang masuk ke dalam gudang
adalah bahan baku yang berkualitas baik dan sesuai dengan standar
bahan baku yang telah ditetapkan oleh pihak perusahaan.
Kontrol kualitas dilakukan melalui evaluasi bahan baku secara fisik
dan kimia. Evaluasi fisik yang dilakukan pada bahan baku dalam keadaan
karung dan curah meliputi pemeriksaan warna, bau, jamur, gumpalan,
kutu, kontaminasi, temperatur dan tekstur sedangkan bahan baku cair
pemeriksaan berupa warna, bau, dan tekstur. Khajarern dan Sarote
(1999)

menyatakan

evaluasi

fisik

digunakan

untuk

mengetahui

kontaminasi, pemalsuan dan karakteristik yang terlihat, sedangkan


evaluasi kimia digunakan untuk mengetahui level nutrien dan ketersedian
nutrien dalam bahan baku pakan. Hasil evaluasi fisik dan kimia ini dapat
menggambarkan kualitas bahan baku tersebut. Bahan baku yang akan
digunakan untuk produksi diharapkan memiliki kualitas yang baik
sehingga petugas QC diharapkan dapat melakukan kontrol kualitas bahan
baku dengan cepat dan tepat.
Kontrol kualitas bahan baku bukanlah merupakan suatu hal yang
mudah

untuk

dilakukan

karena

memerlukan

pengetahuan

dan

pengalaman yang cukup banyak. Ada beberapa kendala yang cukup


sering dijumpai oleh pihak perusahaan dalam hal kontrol kualitas bahan
baku ini. Salah satu kendala yang dihadapi oleh PT Charoen Pokpand
cabang Surabaya dalam hal kontrol kualitas ini adalah bagian quality

54

control kurang teliti atau kurang tegas mempertahankan kriteria mutu yang
sudah ditetapkan sehingga barang jelek bisa masuk ke dalam gudang. Hal
ini dapat terjadi karena kurangnya pengetahuan dan pengalaman petugas
QC dalam memilih bahan baku yang berkualitas baik. Hal ini dapat diatasi
dengan cara memberikan pelatihan-pelatihan mengenai tata cara
pemilihan bahan baku yang berkualitas baik serta memberikan informasi
mengenai ciri-ciri bahan baku yang berkualitas baik. Dengan pengetahuan
dan pengalaman yang cukup, petugas QC akan dapat mengontrol kualitas
bahan baku dengan baik.
Kendala lain yang dihadapi perusahaan ini adalah kontrol kualitas
bahan baku yang membutuhkan waktu yang relatif singkat, sementara
kontrol kualitas yang dilakukan terdiri dari beberapa hal, meliputi uji fisik
(warna, bau, kadar air, bebas kutu) dan uji kimia (PK, Fat, Ash, Fiber, Ca,
P). PT CPI Surabaya menggunakan NIR sistem untuk mengatasi
permasalahan ini karena NIR sistem ini dapat menganalisis kandungan
nutrien bahan baku hanya dalam waktu 15 detik sehingga kontrol kualitas
bahan baku akan efektif dan efisien.
Kendala selanjutnya yang dihadapi oleh perusahaan adalah tidak
semua bahan baku dapat dianalisis dengan menggunakan NIR. Hal ini
terjadi karena kurangnya data yang terdapat pada NIR sistem sehingga
ada beberapa bahan baku, terutama bahan baku baru, yang tidak dapat
dianalisis kandungan nutriennya secara cepat. Hal ini dapat diatasi
dengan cara menganalisis bahan baku tersebut di bagian wet cham dan
kemudian memasukkan datanya ke dalam NIR sistem sehingga bahan
baku tersebut untuk selanjutnya dapat dianalisis dengan menggunakan
NIR.
Penyimpanan Bahan Baku
PT Charoen Pokphand cabang Surabaya merupakan salah satu
pabrik pakan skala besar. Pabrik pakan skala besar pada umumnya
memiliki stok bahan baku yang sangat banyak. Stok bahan baku tersebut

55

diharapkan dapat memenuhi kebutuhan untuk proses produksi pakan


ternak. Stok bahan baku tersebut tidak mungkin langsung digunakan
untuk proses produksi sehingga bahan baku tersebut perlu disimpan di
dalam gudang penyimpanan bahan baku pakan. Bahan baku pakan pada
umumnya merupakan bahan yang mudah rusak. Oleh karena itu,
penyimpanan bahan baku tersebut perlu dikontrol secara rutin untuk
mencegah terjadinya kerusakan bahan baku tersebut.
Penyimpanan bahan baku pakan merupakan kegiatan penting
dalam rangkaian

produksi pakan.

Syamsu

(2003)

mendefinisikan

penyimpanan sebagai salah satu bentuk tindakan pengamanan yang


selalu terkait dengan waktu yang bertujuan untuk mempertahankan dan
menjaga

komoditi

yang

disimpan

dengan

cara

menghindari,

menghilangkan berbagai faktor yang dapat menurunkan kualitas dan


kuantitas komoditi tersebut. Penyimpanan ini sangat berkaitan dengan
kualitas dan kuantitas bahan baku sehingga diperlukan manajemen
penyimpanan dan tata letak bahan baku di dalam gudang penyimpanan
yang telah tersedia.
Penyimpanan bahan baku di gudang (warehouse) PT. Charoen
Pokphand Indonesia, Surabaya, cukup sering menjadi masalah. Masalah
pertama yaitu terjadinya kontaminasi bahan baku yang berbeda jenis pada
gudang campuran. Penempatan bahan baku yang satu dan yang lain
terkadang jaraknya berdekatan sehingga menyebabkan kemungkinan
terjadinya kontaminasi bahan baku. Permasalahan ini dapat diatasi
dengan cara melakukan pengecekan secara rutin terhadap kondisi tempat
penyimpanan bahan baku. Jika pada saat pengecekan ditemukan adanya
bahan baku yang hampir atau sudah tercampur dengan bahan baku lain,
sebaiknya bahan baku tersebut segera dipisahkan agar kontaminasi
bahan baku tersebut dapat diminimalisir.
Kapasitas gudang yang terbatas dan jumlah bahan baku yang
sangat banyak sering menjadi kendala dalam proses penyimpanan.
Kendala ini akan terus terjadi jika pihak warehouse tidak mengatur tata

56

letak gudang dan menjaga kondisi gudang yang memenuhi standar


gudang penyimpanan dengan baik. Kendala ini dapat diatasi dengan cara
menambah jumlah gudang penyimpanan dan memelihara kondisi gudang
agar tetap baik. Jika ditemukan adanya kerusakan pada bagian gudang,
maka bagian yang rusak tersebut harus segera diperbaiki agar gudang
tersebut dapat berfungsi dengan baik.
Kendala lain yang ditemui adalah pengaturan tata letak bahan baku
dalam

bentuk

bag

yang

tidak

memenuhi

standar

operasional

penyimpanan bahan baku. Bahan baku dalam bentuk bag disimpan


dengan menggunakan pallet. Jarak antara pallet dan pallet lainnya kurang
dari 30 cm. Hal ini tidak sesuai dengan SOP yang menyebutkan bahwa
jarak antar pallet minimal 30 cm. Jarak pallet yang terlalu dekat akan
menyebabkan peningkatan kelembaban ruang, sehingga bahan baku
yang disimpan mudah ditumbuhi jamur, serta tenaga kerja akan kesulitan
dalam penanganan bahan baku karena jarak yang sempit. Selain itu,
peletakan tumpukan pallet yang kurang tepat akan mengakibatkan
peletakan pallet yang miring. Peletakan pallet yang miring ini harus segera
diperbaiki

karena

peletakan

tumpukan

pallet

yang

miring

dapat

menyebabkan pallet runtuh sehingga terjadi kerusakan bahan baku dan


kecelakaan kerja. Kendala ini dapat diatasi dengan meningkatkan sumber
daya manusia dan meningkatkan penggunaan SOP agar kualitas bahan
baku yang disimpan tetap terjaga.
Hampir semua bahan baku yang digunakan untuk proses produksi
berpotensi terserang hama. Hama yang paling banyak menyerang bahan
baku pada umumnya berupa hama gudang, baik serangga maupun kutu.
Serangan hama terhadap bahan baku ini menjadi salah satu kendala yang
cukup sering dijumpai di dalam gudang penyimpanan. Umumnya bahan
baku yang terserang hama adalah bahan baku yang sudah cukup lama
disimpan di dalam gudang. Kontaminasi hama ini dapat ditangani dengan
melakukan tindakan pest control, seperti spraying, fogging, dan fumigasi
untuk membunuh hama-hama tersebut.

57

Suparjo (2010b) menyatakan serangga dan kutu (arthropoda)


mempunyai kontribusi yang besar terhadap kerusakan bahan pakan baik
kerusakan fisik maupun kehilangan kandungan zat makanan akibat
aktivitasnya. Bahan pakan secara umum tidak akan diserang oleh
serangga pada suhu di bawah 17 oC, sedang serangan kutu dapat terjadi
pada suhu 3-30oC dan kadar air di atas 12%. Aktivitas metabolik serangga
dan kutu menyebabkan peningkatan kadar air dan suhu bahan pakan
yang dirusak. Arthropoda juga dapat bertindak sebagai pembawa spora
jamur dan kotorannya digunakan sebagai sumber makanan oleh jamur.
Untuk menghindari hal ini, penyimpanan bahan baku pakan sebaiknya
dilakukan di tempat yang kering dan berventilasi, jangan di tempat yang
lembab (Agus, 2007).
Suparjo (2010b) berpendapat bahwa kerusakan bahan pakan akibat
serangan serangga merupakan kasus yang paling sering terjadi.
Serangga mengambil dan memakan zat makanan dari bahan baku dan
menyebabkan kerusakan lapisan pelindung bahan. Selain kerusakan
secara fisik, karena sifat serangga yang suka bermigrasi, serangga juga
dapat memindahkan spora jamur perusak bahan pakan dan membuka
jalan bagi kontaminasi jamur atau kapang yang menghasilkan mikotoksin.
Pelaksanaan sistem FIFO di PT. Charoen Pokphand Indonesia,
Surabaya perlu diperketat, pengaturan sistem sirkulasi udara yang baik
dengan mengatur lubang ventilasi pada gudang hal ini untuk mencegah
penyerapan air pada bahan baku. Kartadisastra (1994) menjelaskan
bahwa FIFO diterapkan pada penyimpanan produk pakan yang waktu
pembuatannya tidak sama. Dengan sistem ini produk pakan di dalam
gudang akan selalu segar dan baru karena produk yang masuk lebih
dahulu akan dikeluarkan lebih dahulu juga sehingga tidak terlalu lama
disimpan.

58

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan
Manajemen pengadaan dan kontrol kualitas bahan baku pakan
yang digunakan di PT. Charoen Pokphand Indonesia Feedmill Division
cabang Krian, Sidoarjo sudah berjalan dengan cukup baik. Pengadaan
bahan baku telah disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan sehingga
jarang ditimbulkan masalah kekurangan pasokan bahan baku pakan untuk
proses produksi. Pengadaan bahan baku dilakukan melalui komunikasi
yang cukup sinergis antara pihak pemasok, bagian pembelian, dan bagian
kontrol kualitas sehingga menghasilkan sistem pengadaan bahan baku
pakan yang baik dan terintegrasi. Kontrol kualitas bahan baku dimulai dari
awal pembelian, penerimaan, dan penyimpanan bahan baku. Kontrol
kualitas bahan baku tersebut diawasi secara ketat dengan kualitas tenaga
kerja yang cukup memadai. Bahan baku pakan disimpan di dalam gudang
penyimpanan dengan menggunakan sistem FIFO (first in first out)
sehingga bahan baku pakan di dalam gudang akan selalu segar dan baru.
Melalui pengadaan dan kontrol kualitas bahan baku pakan yang baik,
maka perusahaan dapat menghasilkan produk akhir yang berkualitas.

Saran
Manajemen pengadaan dan kontrol kualitas bahan baku di PT.
Charoen Pokphand Indonesia, Surabaya, Jawa Timur perlu ditingkatkan.
Peningkatan tersebut dapat dilakukan dengan cara meningkatkan
manajemen sumber daya manusia yang tersedia agar kendala-kendala
yang dihadapi dalam proses pengadaan dan kontrol kualitas bahan baku
pakan dapat diatasi. Peningkatan manajemen SOP (standard operational
procedure) juga perlu dilakukan agar kualitas produk yang dihasilkan
dapat

terjaga.

Selain

itu,

perusahaan

sebaiknya

memaksimalkan

penggunaan bahan baku lokal, khususnya jagung, untuk menggantikan

59

ketergantungannya terhadap bahan baku impor. Kuantitas dan kualitas


gudang penyimpanan perlu ditingkatkan sehingga bahan baku pakan
dapat disimpan lebih lama tanpa adanya penurunan jumlah nutrien yang
signifikan.

60

DAFTAR PUSTAKA
Agus, A. 2007. Membuat Pakan Ternak Secara Mandiri. PT. Citra Aji
Pratama. Yogyakarta.
Bates, L. 2003. Microscopy: Fast QA to characteristics raw materials.
Feed International, October 2003:28-29.
Fairfield D.C. 2003. Purchasing and Receiving Operation-Step1 in Feed
Quality and Mill Profits. Feed and Feeding Digest. May 15 Vol.
54(2).
Herrman, T. 2001. Evaluating Feed Component and Finished Feeds.
MF2037. Kansas State University Research and Extension,
Manhattan.
Kartasudjana, R. 2001. Teknik Produksi Pakan Ternak. Departemen
Pendidikan Nasional, Proyek Pengembangan Sistem dan Standar
Pengelolaan SMK, Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan,
Jakarta.
Khajarern, J., D. Sinchermsiri, A. Hanbunchong, and U. Kanto. 1987.
Manual of Feed Microscopy and Quality Control. America Soybean
Association, National Renderer Association US Feed Grains
Council. Bangkok.
Khajarern J, and K. Sarote. 1999. Manual Of Feed Microscopy and Quality
Control 3rd Edition. US Grain Council. Thailand.
Khalil dan Suryahadi. 1997. Pengawasan Mutu dalam Industri Pakan
Ternak. Poultry Indonesia. November No. 213.
Suparjo. 2010a. Pengawasan Mutu pada Pabrik Pakan Ternak.
Laboratorium Makanan Ternak, Fakultas Peternakan, Universitas
Jambi, Jambi.
Suparjo. 2010b. Teknik Penyimpanan Pakan : Kerusakan Bahan Pakan
selama Penyimpanan. Laboratorium Makanan Ternak, Fakultas
Peternakan, Universitas Jambi, Jambi.
Syamsu, J. A. 2003. Penyimpanan Pakan Ternak: Tinjauan Proses
Kimiawi dan Mikrobiologi. Fakultas Peternakan dan Perikanan,
Universitas Muhammadiyah Malang, Malang.

61

Utomo, R., A. Agus, C. T. Noviandi, dan S. P. S. Budhi. 2008. Diktat


Kuliah Teknologi dan Fabrikasi Pakan. Bagian Nutrisi dan Makanan
Ternak. Fakultas Peternakan. Universitas Gadjah Mada.
Yogyakarta.

62

Lampiran 1.
Layout PT. Charoen Pokphand Indonesia Surabaya, Jawa Timur

63

Lampiran 2

64

Lampiran 3
Alur Penerimaan Bahan Baku Lokal
Pendaftaran truk di pos untuk mendapatkan surat jalan
surat jalan
Truk masuk lewat jalur biosecurity

Pendaftaran ke bagian pembelian (purchasing)


Pendaftaran ke timbangan barat (scalling 1)
Pengambilan sampel oleh bagian QC untuk uji fisik (sampling 1)
Keputusan penerimaan dan penolakan

Diterima

Ditolak

Scalling 1

Dikeluarkan

Sampling 2
Laporan QCI

Diterima

Ditolak

Intake Gudang penyimpanan

Administrasi

Administrasi
Scalling II

Keluar

65

Lampiran 4
Alur Penerimaan Bahan Baku Impor
Truk masuk pabrik, sopir lapor Satpam

Truk timbang I, Sopir menerima Surat Pengantar Bongkar (SPB)


dari truck scale

Truk masuk ke gudang, sopir menyerahkan SPB ke


pengawas bongkar

Sampling II
RM dipisah dan
ditempatkan pada tempat
yang ditentukan,
pengawas bongkar lapor
purchase dan QC
Truk lakukan timbang II, sopir menyerahkan SPB
dan sopir mendapatkan bukti timbang

Truk keluar dari area pabrik

66

Lampiran 5

67

Lampiran 6

68