Anda di halaman 1dari 3

PEMERINTAH KABUPATEN PROBOLINGGO

DINAS KESEHATAN

PUSKESMAS TEGALSIWALAN
JL. Raya Tegalsiwalan No. 28 Telp. (0335) 681284

PROBOLINGGO
KERANGKA ACUAN KEGIATAN (KAK)
PEMANTAUAN STATUS GIZI BALITA ( PSG )
Pendahuluan

Masalah gizi merupakan masalah yang ada di tiap-tiap negara, baik negara miskin,
negara berkembang dan negara maju. Negara miskin cenderung dengan masalah gizi
kurang, hubungan dengan penyakit infeksi dan negara maju cenderung dengan masalah gizi
lebih (Soekirman, 2000).
Saat ini di dalam era globalisasi dimana terjadi perubahan gaya hidup dan pola makan,
Indonesia menghadapi permasalahan gizi ganda. Di satu pihak masalah gizi kurang yang
pada umumnya disebabkan oleh kemiskinan, kurangnya persediaan pangan, kurang baiknya
kualitas lingkungan, kurangnya pengetahuan masyarakat tentang gizi. Selain itu masalah gizi
lebih yang disebabkan oleh kemajuan ekonomi pada lapisan masyarakat tertentu disertai
dengan kurangnya pengetahuan tentang gizi (Azrul,2004).
Penanganan gizi buruk sangat terkait dengan strategi sebuah bangsa dalam
menciptakan sumber daya manusia yang sehat, cerdas, dan produktif. Upaya peningkatan
sumber daya manusia yang berkualitas dimulai dengan cara penanganan pertumbuhan anak
sebagai bagian dari keluarga dengan asupan gizi dan perawatan yang baik. Dengan
lingkungan keluarga yang sehat, maka hadirnya infeksi menular ataupun penyakit
masyarakat lainnya dapat dihindari. Di tingkat masyarakat faktor-faktor seperti lingkungan
yang higienis, ketahanan pangan keluarga, pola asuh terhadap anak dan pelayanan
kesehatan primer sangat menentukan dalam membentuk anak yang tahan gizi buruk.

I.1 Latar Belakang


Pemantauan status gizi merupakan sarana untuk menemukan kasus gizi buruk BB/U,BB/TB
dan TB/U di wilayah puskesmas. Dengan meningkatnya atau terpenuhinya target balita
tertimbang 100% , maka kasus gizi buruk bisa terdeteksi dan ditemukan sedini mungkin.

1.2 VISI dan MISI


A. VISI
Menjadi puskesmas dengan pelayanan Prima

B. MISI
1. Memberikan

pelayanan

kesehatan

kepada

seluruh

masyarakat

secara

professional sesuai kompetensi .


2. Menggerakkan peran serta masyarakat dalam meningkatkan derajat kesehatan
1.3 Tata Nilai
Tata nilai puskesmas Tegalsiwalan adalah PEDULI
Prima

: Mengutamakan pelayanan prima

Empati

: Melayani dengan empati

Dedikasi

: Pengabdian sesuai dengan profesi

Unggul

: Mengutamakan keselamatan dan kualitas pelayanan

Inovatif

: Selalu berkembang sesuai dengan perubahan zaman

1.4 Budaya
Budaya karyawan puskesmas Tegalsiwalan adalah melayani masyarakat didahului
dengan senyum sapa salam.
1.5 Kebijakan mutu
Puskesmas Tegalsiwalan memberikan pelayanan prima dan profesional dengan SDM
yang berkualitas sesuai kompetensi, yang berorientasi pada kepuasan pelanggan.
1.6 Komitmen Manajemen
Manajemen bertekad untuk menjalankan sistem manajemen mutu secara konsisten dan
konsekuen untuk mendukung pencapaian sasaran-sasaran yang diinginkan.
II.
-

No.
3

Tujuan
Peningkatan tingkat partisipasi masyarakat di posyandu (D/S) 90%
Ditemukan kasus gizi buruk BB/U, BB/TB, TB/U dan dengan tanda klinis
Diketahuinya status gizi balita
Diketahuinya arah pertumbuhan balita

Upaya
Kesehatan

Kegiatan

Pemantaua

Penimbang

n status gizi

an

Sasaran
Balita

Target
100 %

Lokasi

Tenaga

Pelaksanaan

Pelaksana

Posyandu

Nakes,
Kader dan
Linsek

Jadwal
Tiap bulan

Ba

III.

Sasaran

A.Pelayanan gizi masyarakat.


B. Penanganan gangguan gizi.
C. Pemantauan status gizi
IV.

Waktu Pelaksanaan
Jadwal pelaksanaan : 2 kali setahun yaitu di bulan Februari dan Agustus
Pelaksana :
- Petugas Gizi Puskesmas
- Bidan di desa
- Kader Posyandu
V.
Output
- Penemuan kasus gizi buruk
- Ditemukan balita yang mengalami gangguan pertumbuhan
- Peningkatan status gizi balita
VI.
Indikator Keberhasilan
- 90% balita terpantau melalui penimbangan/pengukuran (D/S)
- 100% gizi buruk ditemukan
VII.
Biaya
Biaya : DAU dan APBN : Rp. 600.000,-