Anda di halaman 1dari 4

PEMERINTAH KABUPATEN SAMPANG

DINAS KESEHATAN
UPTD PUSKESMAS JRENGIK
Jl. Raya Jrengik Kecamatan Jrengik Kabupaten Sampang

KERANGKA ACUAN KEGIATAN (KAK)


PELACAKAN KASUS GIZI BURUK

Waktu Pelaksanaan : ................................


Penanggung Jawab Kegiatan : PJ Perbaikan Gizi Masyarakat
Keluaran : 1. Teridentifikasinya balita gizi buruk
2. Tertanganinya balita gizi buruk
Biaya : Rp 3.000.000,00
Sumber Biaya : BOK Tahun 2017
Pembiayaan : APBN

A. Pendahuluan
Status gizi anak balita telah mengalami perbaikan yang ditandai dengan
menurunnya prevalensi gizi kurang dari 24,5% (Susenas, 2005) menjadi 18,4% di
tahun 2007 dan tahun 2010 turun menjadi 17,9%, walaupun demikian masalah balita
pendek (stunting) masih tinggi yaitu sebesar 35,6% pada tahun 2010 dan 37,2%
pada tahun 2013 (Riskesdas 2013)
Dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN)
bidang Kesehatan 2015-2019 telah ditetapkan salah satu sasaran pembangunan
yang akan dicapai adalah menurunkan prevalensi gizi kurang menjadi setinggi-
tingginya 17% dan menurunkan prevalensi balita pendek menjadi setinggi-tingginya
28%.
Rencana Aksi Pembinaan Gizi Masyarakat telah ditetapkan 8 indikator
kinerja, yaitu: (1) balita ditimbang berat badannya; (2) balita gizi buruk mendapat
perawatan; (3) balita 6-59 bulan mendapat kapsul vitamin A; (4) bayi usia 0-6 bulan
mendapat ASI Eksklusif; (5) ibu hamil mendapat 90 tablet Fe; (6) rumah tangga
mengonsumsi garam beriodium; (7) kabupaten/kota melaksanakan surveilans gizi;
dan (8) penyediaan stok cadangan (buffer stock) Makanan Pendamping Air Susu Ibu
(MP-ASI) untuk daerah bencana.
B. Latar belakang
Pelacakan balita gizi buruk merupakan rangkaian kegiatan penyelidikan
epidemiologi terhadap balita gizi buruk. Surat Edaran Menkes No. 1209 tanggal 19
Oktober 1998 mengistruksikan agar memperlakukan setiap kasus gizi buruk sebagai
Kejadian Luar Biasa (KLB), sehingga setiap kasus baru harus segera dilaporkan
dalam 1 (satu) x 24 jam dan harus segera ditangani. Langkah Pelacakan balita gizi
buruk dimulai dari melakukan klarifikasi terhadap laporan adanya balita gizi buruk
baik dari hasil pemeriksaan di fasilitas pelayanan kesehatan (Puskesmas dan
jaringannya, Rumah Sakit dan Dokter / Bidan Praktek Swasta) maupun hasil
penimbangan balita di posyandu serta dari laporan masyarakat (media massa, LSM
dan organisasi kemasyarakatan lainnya).
Setelah dilakukan klarifikasi, langkah berikutnya adalah melakukan
konfirmasi untuk menetapkan status gizi pada balita yang dilaporkan. Apabila hasil
konfirmasi menyatakan positif gizi buruk, maka dilanjutkan dengan kegiatan
penyelidikan kasus. Pelaksana pelacakan kasus gizi buruk adalah tenaga nutrisionis
/ ahli gizi atau tenaga pelaksana gizi di puskesmas.

C. Tujuan umum dan tujuan khusus


1. Tujuan Umum
Mengidentifikasi faktor resiko gizi buruk di wilayah Puskesmas Jrengik
sebagai bahan informasi bagi sektor terkait dalam penentuan intervensi
2. Tujuan Khusus
a. Mengidentifikasi kasus gizi buruk secara cepat dan akurat, teratur dan
berkelanjutan.
b. Menemukan sedini mungkin kasus gizi buruk dan penanggulangannya
secara cepat.

D. Tahapan Kegiatan

N Tahapan Kegiatan Kegiatan


o

1. Persiapan a. Mempelajari laporan balita gizi buruk


b. Menyiapkan instrumen pelacakan (form
pelacakan gizi buruk).
2. Pelaksanaan a. Melaksanakan surveilan gizi buruk bersama
dengan Petugas surveilans dan dokter
Puskesmas melakukan penyelidikan kasus
balita gizi buruk sesuai dengan form
pelacakan kasus gizi buruk (menimbang
BB, mengukur TB dan memeriksa balita
gizi buruk)
b. Identifikasi masalah dan tantangan dalam
pelaksanaan kegiatan surveilan gizi buruk
serta rencana tindak lanjut.
3. Pelaporan Menyusun laporan hasil pelacakan balita gizi
buruk

E. Sasaran/Peserta
1. Balita gizi buruk
2. Ibu balita gizi buruk

F. Skedul (jadwal) pelaksanaan kegiatan


1. Hari pelaksanaan : ....................
2. Waktu : ......................
3. Tempat : 14 desa

G. Alat dan Bahan


Instrumen (form) pelacakan, timbangan BB, mideline

H. Evaluasi pelaksanaan kegiatan dan pelaporan


1. Evaluasi pelaksanaan
Kegiatan dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan apabila
ada perubahan waktu segera dilaksanakan perbaikan/perubahan jadwal dan
dilaporkan kepada Kepala Puskesmas. Pelaksana evaluasi adalah ketua
wakil manajemen mutu.
2. Pencatatan dan pelaporan
Hasil pertemuan selalu dicatat dalam notulen, laporan hasil analisis/survey
kebutuhan harus segera disusun untuk selanjutkanya dilaporkan kepada
Kepala Puskesmas untuk ditetapkan melalui Surat Keputusan Kepala
Puskesmas.

I. Penutup
Demikian Kerangka Acuan Kegiatan (KAK)/TOR ini dimaksudkan sebagai acuan
bagi pihak terkait dengan harapan agar pelaksanaan kegiatan ini dapat
terlaksana sesuai ketentuan dan aturan yang berlaku.

Jrengik, ........................

Mengetahui,
KEPALA UPT DINAS KESEHATAN PELAKSANA KEGIATAN
PUSKESMAS JRENGIK

H. ABDUL CHOLIK, S.KM, M.Kes Hj. SITI FATIMATUZAHROH, S.Gz


NIP. 19760313 200003 1 002 NIP. 19760313 200003 1 002

Anda mungkin juga menyukai