Anda di halaman 1dari 243

' ngan pengantar

lr. SIJYONO SOSROOARSCNO


- -- - - - ---------- ---------

GGUf\IAANNYA
aisusl.! oleh
lr. tiAi.JI

1 --- -----
DEPARTEMEN PEKERJAAN
LOADER EXCAVATOA EXCAVATOR CRANE

ALATALAT
BERAT
DAN PENGGUNAANNYA

oleh
lr. ROCHMANHADI
Nomor Kode UR. 36
Judul ALAT-ALAT BERAT DAN PENGGUNAANYA
Disusun oleh lr. Rochmanhadi
Cetakan ke 4
Tahun Penerbitan 1992
Tebal 240 halaman
Ukuran ( 15 x 23 ,50 ) em
Penerbit YBPPU
Percetakan Dunia Gratika Indonesia
Hak Cipta Dilindungi oleh Undang - Undang
Hak Cipta 1987 pasal 44

Dilarang mengutip atau merekam dengan cara apapun isi buku ini baik
sebagian atau seluruhnya tanpa izin dari Y 8 P P U.
SEKAPUR SIRIH

Buku ALAT-ALAT BERAT DAN PENGGUNAANNYA karangan lr. Rohmanhadi


ini sudah lama habis. Dalam kenyataannya masih juga tidak sedikit orang yang
menanyakannya. teruama para mahasiswa. dosen yang menjadikan buku ini
sebagai acuan dalam memberi kuliah kepda para mahasiswa. para karyawan.
konsultan serta kontraktor.

Yayasan Badan Penerbit Pekerjaan umum merasa perlu mempertimbangkan


dan kemudian mencetak ulang, untuk memenuhi keperluan masyarakat.

Selain pembetulan salah cetak serta sedikit perbaikan di bidang redaksi. buku
ini secara menyeluruh tidak mengalami perubahan yang mendasar.

Mesk:ipun demik:ian. pihak Yayasan Badan Penerbit Pek:erjaan Umum


senantiasa membuka hati untuk menerima saran serta usul yang bermak:sud
memperbaiki buku ini. demi kebaikan kita bersama.

Untuk itu kami mengucapkan banyak terima kasih.

Jakarta. 14 September 1992

Yayasan Badan Penerbit Pekerjaan Umum

iii
DAFTAR lSI Halaman
Kata Penga ntar dari Ba pak Sekretaris J e nderal De part em en P eke rjaan Umum .
Prakata dari Penyusun II

Sekapur Sirih . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ... . . .. . . . . . . . . . . . . iii


Daftar lsi . . . . . . . . . v
Petunjuk Prakt is .. . . . . . . . . .. . . . . .. ... ... . . .. .. .. .. .. . . . .

BAB r PENDAHULUAN 3
1.1 . Maksud dan Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.2. Sasaran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3

BAB II. PENGERTIAN OASAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4


11.1. Pe nge rtian-pengertian mengenai tanah . . . . . . . . . . . . . . . . 4
11.2. Tahanan Gelinding . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
11.3. Pengaruh Kelandaian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
11.4. Koefisien Traksi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
11.5. Pengaruh Ketinggian (Altitude) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
11.6. Drawbar Pull (DBP) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
11.7. Rimpull . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
11.8 . Gradeability . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
11.9. Pengertian Umum mengenai m esin . . . . . . . . . . . 14

BAB Ill. PENGENALAN UMUM. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20


111.1. Pengelompokan menurut Penggerak utamanya . . . . . . . . . . . . 20
111.1 .1. Traktor sc bagai penggerak utama . . . . . . . . . . . . 20
111.1 .2. Excavator sebagai penggerak utama . . . . . . . . . . . 20
111.1 .3 . Alat-alat selain t raktor dan dredger (kapal
keruk ) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
111.2. Pengelompokan menurut fungsinya .. . . .. . .. .. . ... . . . 21

BAB IV. ALAT ALAT BESAR. 23


IV.1. Traktor 23
IV .1. 1. Crawler tractor/Traktor Roda Kelabang . . . . . . . . 23
IV .1.2 . Wheel t ractor/Traktor beroda Ban . . . . . . . . . . . . 26
:v.2. Peralatan Pembersih Lapangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28
IV .2.1. Bulldozer . ... . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28
IV.2.2. Ripper/Aiat Ba ja k . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42
IV.3. Land Clearing (Pembersih medan) dan Peralatannya 47
IV.3 . 1. Peralatan untuk Land Clearing . . . . . . . . . . . . . . 47
IV.3. 2. Faktor yang berpengaruh terhadap Land Clear-
ing . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . .. ... ... ... . 50
IV.3 .3 . Produksi Land Clearing . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 51
IV.3.4. Perh itungan produksi cutting . . . . . . . . . . . . . . . 55
IV.4. Peralatan Penggali, "Pengangkat" dan pemuat 57
IV.4. 1. Backhoe . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 57

v
IV.4.2. Power shovel . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 67
IV.4.3. Dragline . . ... .. .... .. .. . . . ... . . . . . . . . . 70
IV.4.4. Clamshell .. . ... ... . ... .. .. . . . .. ..... . 17
IV.4.5. Loader 0 0 0 0 0 . 0 . 0 0 79
IV.5. Peralatan pengangkut dan penggali . ... .. .. . .... . . . .... . . 89
IV.5.1 . Scrapper ... . . . . .. . . ... . .. . . .. . . . . . . . 89
IV.5.2. Truck .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . 99
IV.5.3. Alat angkut lainnya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 104
IV.6. Peralatan pembentuk permukaan : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 104
IV.6.1. Motor Grader . .. .... .. . . . . . . . .. . . .. . . . 105
IV.7. Peralatan untuk pemadatan . . . ..... . . .. ......... . . .. . . 109
IV.7.1. U mum ..... .. .. ... . .. ... ... . .. .. . . 109
IV . 7 .2. Smooth steel roller (penggilas dengan roda
halus ) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 110
IV.7.3. Vibration roller (penggilas dengan getaran) . . . . . . 112
IV .7.4. Mesh grid roller (penggil!ls tipe anyaman) . . . . . . . 117
IV .7.5. .Segment roller (penggilas tipe lempengan) . . . . . . 117
IV .7.6. Pneumatic tired roller (penggilas roda ban) . . . . . . 118
IV.7.7. Sheep foot type roller (penggi111s t ipe kaki kam
bing) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 119
IV.7.8 . Produksi pemadatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 120
BAB v. PENGERUKAN (DREDmNG) . .... ..... ...... ..... ... 121
V.1 . U mum . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . ........ 121
V.2. Tipe kapal keruk . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ... .. .. 123
V.3 . Prosentase tanah lumpur yang terkandung . . . . . ... ... .. 131
V.4. Alat bantu kapal keruk . . . . . . . . . . . . . . . . . . .... .. .. 131
V.5. Perhitungan kapasitas kapal keruk . . . . . . . . . . . .. ...... 134
V.6. Contoh perhitungan produksi kapal keruk . . . . . .. ...... 137
BAB VI. KOMPRESOR DAN POMPA AIR . ............... . ... . 142
VI . 1. Kompresor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ..... . 142
V1.2. Alat pneumatis dan alat lain yang dilayani kompresor .... . . 150
V1.2.1. Alat yang dilayani kompresor . . . . . . . . . .. .. . . 150
Vl.2.2. Hal-hal yang perlu diperhatikan . . . . . . . .. .. . . 155
V1.3. Pompa Air 159

BAB VII. PEMECAH BATU. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 167


Vll.l . U mum . . . . . . . . . . . . . .... . ... .... . ......... 167
Vl1.2. Macam-macam crusher (pemecah batu) .. . .. . . . . . ... . . 168
Vll.3. Hal-hal yang pertu diketahui . . . . . . . . . . . . . . .. ...... 177
Vll.4. Alat bantu crusher . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ........ 178
Vll.4.1 . Feeder (Aiat pengumpan) . . . . . . . . ... ...... 179

vi
Vll.4.2. Scalping Unit (Saringan Kisi-kisi) . . . . . . . . . . . . 180
Vll.4.3. Grizzly Bar (Satang pemisah) . . . . . . . . . . . . . . . 180
Vll.4.4. Screen (Ayakan) .... . .... .. . .. . .... . .. . . 181
BAB VIII. PERALATAN PEMBETONAN . . . . . ............. .. . . .. . 183
Vlll.1 . Umum 183
Vll1.2. Peralatan pengangkut dan pengangkat material beton 183
Vlll.3. Concrete Batch ing & Mixing (peralatan penakar dan pengolah
beton) . .. . . . . . . . . ... . ... .. . . ... . . ... . ..... . 184
Vlll.3.1 . Concrete mixer (Pencampur beton) . . .. . . . .. . . 184
Vlll.3.2. Satcher equipment (Peralatan penakar) ...... . . 186
V 111.3.3. Concrete hauling equipment (Peralatan pengangkut
beton) ... . ... ..... . . . . . . .. . .... ... . . 187
Vll1.3.4. Concrete bucket & alat pengecoran lainnya 189
Vlll.3.5. Pompa beton (Concrete pump equipment) 191
BAB IX. ALAT PENGOLAH ASPAL DAN PERKERASAN. 192
IX.1. Umum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ... 192
IX.2. Asphalt production plant (mesin pengolah aspal) . . . . . . . . . 194
IX.3. Continuous flow plant (mesin pengolah aspal tipe "me-
nerus " ) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 197
I X.4. Peralatan perkerasan . . . . . : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 200
IX.4.1. Pengangkut . .. . .. . ... . . .. . . . . . . .. . . . . . . 200
IX.4.2. Asphalt Distributor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 200
IX.4.3. Asphalt Finisher . . . .... . ... . . . . . . . .. . . . 203
BAB X. ALAT-ALAT BERAT LAINNYA. .. ... . . . .... . .. ... 205
BAB XI. URUTAN CARA PERHITUNGAN RENCANA ANGGARAN
BIAYA PEKERJAAN (ENGINEER'S ESTIMATE) . . . . . . . 214
BAB XII. PENUTUP .. ... ... . .. . .. . .... . .. . .. . ...... . . . .. .... 224

LAMPl RAN

1. Daftar L iteratur.
2. Dahar Gambar-gambar.
3. Daftar Tabel-tabei / Grafik-grafik .
4. Tabel Konversi Satuan.

vii
URSUSPERONI
Roao mach nes
20220 Magnago M .ano ltalv

MECANOEXPORTIMPORT

- ACKER DRILL CO. INC.


PO Bo 830 Scril1ton Pa 18$01 Telephone 71 ; S66 2061
Co!Mt AOCO TELEX 837-C1S Scranlon Pa US -
( PETUNJUK PRAKTIS )
( ILUSTRASI
)( NAMA ALAT )( HAL A MAN )
( i* )(CRAWLER TRACTOR)( 22 )
( il'l )( WHEEL TRACTOR
)( 24 )
(
( )(
)(
BULLDOZER

RIPPER
1
) 27

42

[ ) )
[ ..,
fllrV BACKHOE (CRAWLER) [ 60

) BACKHOE (WHEEL )
[ 60 )
[ I ) POWER SHOVEL
[ 74

l
DRAGLINE 79

CLAMSHELL 89

( Ilk ) LOADER (CRAWLER) [ 93


)
[ ) LOADER (WHEEL)
[ 93
)
( PE TUNJUK PRAKT!S LANJU TAN )

[ .... )[ SC RA P E R
)( 10 2
l
[ l!R )[ DUMP T R UC K
)[ 113
)
[ ) MOT OR GR ADER
[ 122

l
[ l ROLL ER ( PE NGGILAS)

DRE DGER
131 -

146 - 153
140

KAPAL KE RUK )

KOMPRE SOR

POMPA
DA N
AIR [ 166 - 192

J
( )
CR USH E R
20 8 - 22 8
( P E ME CAH BA TU

MO B IL E CRUSHER
( MOB IL PE ME CAH -
BATU ) .

MOBILE ASPHALT
PLANT (MOBIL PE 24 3 - 2 58
NGOLAH ASPAL )

2
[ 0. ][ L AIN - LAIN
][
269

l
BA B I

PENDAHULUAN

1.1 . MAKSUD DAN TUJUAN


Maksud dari pada penyusunan buku ini adalah sekedar memberikan
gambaran tentang car a bekerja, perhitungan teoritis dan perhitungan praktis dari
penggunaan peralatan berat.
Disamping itu untuk lebih mengarahkan apliksi-aplikasi dan teori-teori perhitungan.
Disini dilampirkan pula blanko-blanko untuk Engineer's Estimateyangdipakai
pada Proyek Pengembangan Wilayah Sungai Jratunseiuna.
Tentu saja yang dimaksud dengan "Cara bekerja dengan alat berat"
adalah terutama untuk pekl'rjaan tanah, disini Jebih clitekankan dalam masa
lah pekerjaan sipilnya, karena penekanan masalah mesinnya diuraikan dalam
bahasan Jai n, yang sedang diusahakan untuk dihimpun.
Seperti kita ketahui bersama bahwa pekerjaan tanah terutama dalam
proyek pengairan menempati bagian yang penting, oleh sebab itu maka peker
jaan tanah akan diuraikan dalam buku tersendiri, m eskipun demikian sebagai
pengantar akan dibahas pula secara singkat tentang pengertian mengenai peker
jaan tanah yang berhubungan dengan Alatalat Berat.
Pada prinsipnya penguraian tentang peralatan berat, akan meliputi bahas
an ;
Cara bekerja dengan alat besar.
Perhitungan secara teoritis dan I atau perhitungan praktis produksi
atau hasil kerja Alat-alat berat.
Hal-hal lain yang sekiranya akan membantu pengertian, juga yang
sekiranya perlu diketahui dalam pengelolaan Alat-alat berat

1.2. SASARAN.
Meskipun buku ini diusahakan mempunyai sistematika dan bahasa yang
mudah dimengerti oleh pembaca sekalian, namun penyusun sadar bahwa di
dalam buku ini masih terdapat kekurangan-kekurangan dan ketidak sempur
naan dalam penyajiannya.
Sasaran pokok dari buku ini adalah sebagai pegangan, atau sebagai sarana
untuk mendapatkan gambaran mengenai Alat-alat berat secara menyeluruh
baik bagi para pelaksana di lapangan, maupun bagi para "Designer".
Bagi para pelaksana :
1. Untuk dapat mengetahui teori disamping praktek, yang sehari-hari di-
tanganinya.
2. Untuk dapat meningkatkan produktivitas peralatan, baik kualitasnya
maupun kuantitasnya.
3. Mensukseskan tujuan proyek dimana para pelaksana dari segala bidang
spesialisasi bertugas.
4. Akhirnya dari butir 1, 2 dan 3 tersebut diatas sasaran utamanya adalah
untuk suksesnya pembangunan yang sedang giat dilaksanakan, dalam hal
ini tentunya terutama di bidang Pekerjaan Umum.

3
Dengan diterbitkannya buku ini, mudah-mudahan maksud daripada sasar-
an tersebut diatas dapat tercapai, di samping itu pula diharapkan ada effek
yang nyata pada pengembangan ilmu mengenai Alat-alat Berat di dalam pe-
manfaatannya.

B A B II
PENGERTIAN DASAR

11.1. PENGERTIAN- PENGERTIAN MENGENAI TANAH.


Seperti kita ketahui tanah tidak mempunyai sifat-sifat yang khas, ber-
beda sekal i dengan beton dan baja.
Tanah dalam keadaan alam terdiri dari dua bagian :
a. Bagian padat ( Solids )
b. Bagian pori ( Voids)
bagian padat terdiri dari partikel-partikel tanah yang padat, sedangkan bagian
pori berisi air dan/atau udara.
Sifat phisik tanah yang perlu kita ketahui antara lain :
a. Batas-batas konsistensi (atteberg's lim its)
b. Kadar air ( moisture content )
c. Kepadatan ( density )
d . Berat
e. Volume
f. Gradasi
yang penting dalam pekerjaan tanah, d isamping sifat tadi adalah :
a. Permeability ( permeabilitas )
b. Porosity ( porositas )
c. Consolidation ( konsolidasi )
d. Kekuatan geser (she ar s trength)
Sifat-sifat diatas tadi tidak akan diuraikan di sini hanya sebagai saja.
Yang penting d i sini adalah keadaan tanah yang dapat berpengaruh ter-
hadap volume tanah yang d ijumpai dalam usaha pemindahan tanah, yaitu :
a. Keadaan asl i sebelum diadakan pengerjaan, ukuran tanah demikian
biasanya dinyatakan dalam ukuran alam, Bank Measure ( BM ), ini
digunakan sebaga i dasar perhitungan jumlah pemindahan t anah .
b. Keadaan lepas, yakni keadaan tanah set e lah diadakan pengerjaan
(disturb), t anah demikian misa lnya terdapat di depan dozer blade, di
atas truck, di dalam bucket dan sebagainya. Ukuran volume tanah
dalam keadaan lepas biasanya d inyatakan dalam Loose Measure
( LM ) yang besarnya sama dengan BM + % swell x BM (swell = kern-
bang).
Faktor swell ini tergantung dari jenis tanah , dapat dimengerti bahwa
LM mempunyai nilai yang lebih besar dari BM.
c. Keadaan padat, ialah keadaan tanah setelah ditimbun kembal i ke-
mudian
Volume tanah setelah diadakan pemadatan, mungkin lebih besar
atau mungkin juga lebih kecil dari volume dalam keadaan Bank, hal

4
ini tergantung usaha pemadatan yang kita lakukan.
Sebagai gambaran dibawah ini diberikan tabel mengenai faktor kembang :

TABEL II. 1. 01 .

Jenis Tanah Swell ( % BM)

Pasir 5- 10
Tanah permukaan (top soil) 10 - 25
Tanah biasa 2d -45
Lempung (Clay ) 30 - 60
Batu 50 - 60

Sebagai contoh tabel di atas :


Tanah biasa pada keadaan asli (Bank) 1 M3
Swell 20% - 45% 0,2 - 0,45 M3

Volume dalam keadaan loose = 1,2 - 1,45 M3


Perlu diketahui bahwa angka-angka pada tabel 11.1.01 tidak pasti(exact). ter-
gantung dari berbagai faktor yang dijumpai secara nyata di lapangan.
Selain keadaan tadi, perlu pula diketahui faktor tanah yang dapat berpenga-
ruh terhadap produktivitas alat berat.
Faktor yang dimaksud a.l. :
(1) . Berat material :
Berat material ini dihitung dalam satuan berat (kg, ton, lb) per m3.
Biasanya dihitung dalam keadaan asli atau lepas.
Berat material ini akan berpengaruh terhadap volume yang diangkut/ di-
dorong, . hubungannya dengan Draw Bar Pull (DBP) atau tenaga tarik.
(2). Kekerasan.
Jelas bagi kita bahwa tanah yang lebih keras akan lebih sukar untuk di-
kerjakan oleh alat, kekerasan tanah ini juga berpengaruh terhadap pro-
duktivitas alat.
Pengukuran kekerasan tanah dapat dilakukan dengan :
2.1. Shear meter
2.2. Seismic ( suara, atau getaran )
2.3. Soil investigation drill ( pengeboran )
2.4. Dan lain-lain.
(3) Oaya ikat/ Kohesivitas
Merupakan kemampuan untuk saling mengikat di antara butir tanah itu
sendiri, sifat ini jelas berpengaruh terhadap alat, misalnya pengaruh ter-
hadap spillage factor. (faktor Iuber)
(4) Bentuk (shape of material ).
Bentuk material yang dimaksudkan disini didasarkan pad a ukuran butir kecil
akan terdapat rongga yang berukuran kecil pula, demikian pula pada tanah

5
dengan ukuran butir yang besar membentuk rongga yang besar
Ukuran butir ini berpengaruh terhadap pengisian bucket, dengan meng-
ingat munjung ( heaped ) dan rongga tanah yang ada dalam bucket.
Cara menghitung perubahan volume dari berbagai keadaan tanah :
(1 ). Swell ditentukan dari :
Swell = Sw = ( !L.=.......b.) x 100%
L
(2) Shrinkage (penyusutan) ditentukan dari :

Sh = ( c - B) X 100%
c
dimana : Sw Swell = % pengembangan
Sh Shrinkage = % penyusutan
B Berat jenis tanah keadaan asli
L Berat jenis tanah keadaan lepas
C Berat jenis tanah keadaan padat.
Cara lain ialah dengan menggunakan Load Factor ( LF ) ialah presentase
pengurangan density material dalam keadaan asli menjadi keadaan lepas.
LF ditentukan sebagai berikut :
Berat Jenis tanah gembur
LF = Berat Jenis tanah asli

Volume tanah asli


Volume tanah lepas

Volume tanah asli = LF x Volume tanah lepas dengan demikian :

Sw = ( !! 1 ) x 100%
L
1
- 1 X 100%
L
(1fl

IT - 1 X 100%

Daftar Load Factor, prosentase Swell dan berat dari berbagai jenis material.
Tabel 11.1.02.
Daftar Load Factor & Prosentase Swell dan berat dari berbagai-bagai bahan.

6
Material lb/ BCY Vo Swell lb/LCY Load factor (%)

Bauksit 3200 33 2400 75


Kaliche 3800 82 2100 55
Cinders 1450 52 950 66
Karnotit, Bijih Uranium 3700 35 2750 74
Lempung, tanah liat asli 3400 22 2800 82
kering untuk digali 3100 23 2500 81
basah untuk digali 3500 25 2800 80
Lempung & Kerikil : kering 2800 41 2000 71
basah 3100 11 2800 80
Batu bara : antrasit muda 2700 35 2000 74
tercuci 2500 35 1850 74
bitumen muda 2150 35 1600 74
tercuci 1900 35 1400 74
Batuan lapukan
75% batu 25% tanah hiasa 4700 43 3300 70
50% batu 50% tanah hiasa 3850 33 2900 75
25% batu 75% tanah hiasa 3300 25 2650 80
Tanah - Kering padat 3200 25 2550 80
Basah 3400 27 2700 79
Lanau (Loam) 2600 23 2100 81
Batu granit - - Pecah 4600 64 2800 61
Kerikil, siap pakai 3650 12 3250 89
Kering 2850 12 2550 89
Kering W '- 2" (6- 51 mm) 3200 12 2850 89
Basah '!." - 2" (6 - 51 mm) 3800 12 3400 89
Pasir & Tanah liat - lepas 3400 27 2700 79
padat - - 4050 -
Gips dengan pecahan agak besar 5350 75 3050 57
dengan pecahan lebih kecil 4700 75 2700 57
Hematit, bijih besi 4900 18 4150 85
Batu kapur - pecah 4400 69 2600 59
Magnetit, bijih besi 5500 18 4700 85
Pyrit, bijih besi 5100 18 4350 85
Pasir batu 4250 67 2550 60
Pasir-kering lepas 2700 12 2400 89
sedikit basah 3200 12 2850 89
basah 3500 12 2900 89
Pasir & Kerikil - kering 3250 12 2900 89
basah 3750 10 3400 91
Slag - pecah 4950 67 2950 60
Batu - pecah 4950 67 2700 60
Takonit 7100-94!:1> 75-72 4100-5400 57-58
Tanah permukaan (Top Soil) 2300 43 1600 70
Traprock - pecah 4400 49 2950 67

7
11.2. TAHANAN GELINDING (ROLLING RESISTANCE)
Roda dengan jari-jari (r) ; beban (B) yang bertitik rangkap di K akan menim -
bulkan "lekukan" pada permukaan jalan .
Bila roda tidak bergerak maka beban terbagi ke seluruh permukaan DEF yang
reaksinya berimpit/satu garis dengan t it ik tan!;jkap B yaitu K.
Bila roda mulai bergerak, permukaan DE mulai terlepas, sehingga titik tang-
kap reaksi bergeser ke arah B' sejarak d dari E. Oleh karena demikian maka
akan timbul Momen perlawanan sebesar M = B.d, perlu diketahui makin lunak
tanah makin besar jarak d tadi .

Gb. 11.2.01.1

Secara praktis tahanan gelinding bisa dihitung dengan rumus :


RR eRR X Berat kendaraan Beroda.

CRR = 2% + (0,6%) setiap em terbenamnya roda.


Koefesien tahanan gelinding CRR dapat dilihat dari tabel di bawah ini :

TABEL 11.2.01
Koefisien tahanan gelinding ( CRR )

Tipe dan keadaan landasan


Roda besi Roda ban

Rei besi 0.01


Beton 0.02 0.02
Jalan, macadam 0.03 0.03
Perkerasan kayu 0.03
Jalan datar, tanpa perkerasan,
kering 0.05 0.04
Landasan tanah keras. 0.10 0.04
Landasan tanah gembur 0.12 0.05
Landasan tanah lunak 0.16 0.09
Kerikil, tidak dipadatkan 0.15 0.12
Pasir, tidak dipadatkan 0.15 0.12
Tanah basah, lumpur 0.16

8
11.3. PENGARUH KELANDAIAN
Jika suatu kendaraan bergerak melalui suatu tanjakan, maka dipertukan
tenaga traksi tambahan sebanding dengan besarnya landai tanjakan tadi, de
mikian pula jika menurun, terjadi pengurangan tenaga traksi, hal ini karena
adanya pengaruh gravitasi.
Kelandaian dinyatakan dalam %, yaitu perbandingan antara perubahan keting
gian per satuan panjang jalan.
Contoh perhitungan :

Sebuah kendaraan dengan berat 4.000 kg harus


naik dengan landai 6%, maka tambahan tenaga traksi
yang diperlukan sebesar = 6% x 4.000 kg = 240 kg.
Perhitungan tersebut sebenarnya tidak dapat se
cara tepat ditentukan demikian, tetapi sebagai perhi
tungan perkiraan dapat dipakai estimasi tersebut.
H

11.4. KOEFISIEN TRAKSI


Jika terdapat geseran yang cukup antara permukaan roda dengan permu
kaan jalan, maka tenaga mesin dapat dijadikan tenaga traksi maksimal.
Tetapi sebaliknya jika tidak cukup terdapat geseran antara roda dengan per
mukaan jalan, maka kelebihan tenaga mesin dilimpahkan kepada roda dan
akan mengakibatkan selip.
Koefisien Traksi dapat disebut sebagai suatu faktor yang harus dikalikan
dengan Berat Total kendaraan untuk mendapatkan Traksi kritis atau :
Traksi kritis = koefisien traksi (Ct) x Berat Total kendaraan.
Untuk mengetahui besarnya koefisien traksi, berikut ini diberikan tabel:

arah gerak
4

W5 =W
Berat Total
AI at

9
TABEL 11.4.01 .

Roda ban Cushion Roda kela


keadaan tanah track bang (Track)

Lempung, liat kering, tanah


kering, jalan datar tanpa per- 0.55 0.70 0.90
kerasan, kering

Lempung liat basah, lempung-


liat becek, tanah pertanian - 0 .45 0.55 0.70
basah

Tempat pengambilan batu 0.65 0.45 0.55


Pasir basah 0 .40 0 .45 0 .50
Jalan kerikil, gembur 0.36 0.40 0.50
Pasir kering gembur 0.20 0.30
Tanah basah, berlumpur 0.20 0.25

11.5. PENGARUH KETINGGIAN (ALTITUDE)


Seperti kita ketahui dalam pelajaran fisika, makin tinggi kedudukan (ele-
. vasi) suatu tempat makin kurang padat kadar oksigen pada daerah itu, dengan
kurangnya kadar oksigen akan berpengaruh terhadap hasil-hasil pembakaran
dan tenaga mesin.
Tenaga mesin akan berkurang sebesar 1% setiap kenaikan tempat 100 m di
atas ketinggian 750 m, atau berkurang 3% setiap kenaikan tempat 1.000 feet
di atas ketinggian 750 m ( 2.500 feet).
Rumus demikian biasanya berlaku untuk mesin 4 langkah ( cycles ).
Sebagai contoh : suatu mesin 200 HP 4 langkah harus bekerja pada ketinggian
6.000 feet, maka hilangnya tenaga mesin adalah sebesar :
3% x 200 HP x ( 6.000 - 2. 500 ) = HP
21
1.000
dengan demikian tenaga mesin effektif untuk bekerja hanya diperhitungkan
sebesar :
200 HP - 21 HP = 179 HP.
Untuk mesin 2 langkah, biasanya kehilangan tersebut diperhitungkan bukan
3% tetapi 1%.
Alat yang bernama Supercharge dapat mengurangi kehilangan tenaga mesin
ini, pt.ila Supercharge dapat menaikkan tenaga mesin sampai 125%.
Supercharge bekerja dengan cara menginjeksi Oksigen ke dalam silinder.

11.6. DRAWBAR PULL ( DBP)


DBP adalah tenaga yang tersedia pada hook ( = gantol/kait ) yang terda-
pat dibagian belakang traktor.

10
DBP ini dinyatakan dalam kilogram atau lb atau pula HP, sebab DBP pun ada-
tan tenaga mesin, seperti halnya tabel dibawah untuk D4E SA Track type
traktor.

,.

FRR-L
Gandengan dimana bekerja gaya DBP
_FGR-L - gaya tahanan kelandaian dari gandengan
FGR-T - gaya tahanan dari traktor
F, - gaya tahanan total
F1111-T - gaya tahanan gelinding traktor
F'"'L - gaya tahanan gelinding gandengan
TE - gaya traksi/gesekan
wl - berat gandengan + muatan
Wr - berat traktor + muatan
MPH - miles per hour
kmlh - kilometer per hour
Lbs - pounds

TABEL 11.6.01.
(Kecepatan) Draw Bar Pull
( Gigi) km/h MPH Kg Lbs

(Maju)
1 4.0 2.5 4876 10750
2 4.7 2.9 4173 9200
3 5.7 3.6 3311 7305
4 6.6 4 .1 2840 6260
5 7.6 4.7 2418 5330
(Mundur)
1 4 .8 3.0
2 5.6 3.5
3 6.9 4.3
4 7.8 4.9
5 8.9 5.5

1.1 . AIMPULL
Rimpull adalah tenaga yang disediakan mesin kepada roda, dinyatakan
dalam kg atau lb.
Sebagai contoh dibawah ini disajikan grafik "Rimpull Wheel" Traktor
model 814 - CAT yang datanya diambil dari pabrik pembuat CATERPILLAR
11
Grafik 11.7.01.

s Rimpulf adalah gaya tarik mesin yang dalam kerjanya tidak menimbulkan se
lip track maupun roda, dan mampu menggerakkan alat.

I 1.000 kg I
( 1.000 lb I
20
44

18 40

16 36

14 32

LB
12
gigi 1

"5 24
. 10
a:
20

8
16
\
6
12

4
8 "
r--

3
2

\I
4


0 0
3
\
6 9 ""'
12

15 16

21 24 mph

km /h

0 5 iO .
20 30 35 40

kecepatan
GRAFIK RIMPULL- KECEPATAN

11
Contoh penggunaan grafik :
Berapa besarnya rimpull pada kecepat an 9 m ph.
Caranya adalah sebaga i berikut :
Oari absis (speed ) angka 9 mph ditarik keatas pada
gigi ke 3 terbaca di ordinat 5.000 Lbs.
gigi ke 4 terbaca d i ordinat 4 .200 Lbs.
Jika data tidak disediakan oleh pabrik, maka dapat dipergunakan rumus :

Rimpull ( Lbs ) = 375 x HP x daya guna


kecepatan (mph)

II.B. GRAOEABILITY
Kemampuan mendaki tanjakan (gradeability) yang da pat ditempuh ole h
kendara<:n pada umumnya d inyatakan dalam %.
Gradeabil ity ini juga tergantung dari :
(a). Keadaan kendaraan (kosong atau dimuati)
(b). Cara menarik muatan.
(c). Kecepatan pada gear yang dipilih.
Pula bahwa gerak traktor sebagai prime - mo ver dibatasi ole h hal-ha l sebagai
berikut :
(a). Oaya tarik.
(b). Tahan gelinding ( Rolling Resistance )
(c). Berat total kendaraan.
(d). Landai permukaan.
Contoh pe rhitungan, sebuah traktor roda kela bang ( caterpille r Model 060 )
140 HP, berat 14.200 kg OBP pada gigi ke dua = 7 .000 kg (pada kecepatan
3 ,5 km /h. )
R R yang diperlukan = 80 kg/ ton.
daya guna mesin 80 %, tiap % landai me me rluka n tambahan OBP 10 kg/ton.
RR trakt or = 80 kg/ton x 14,2 ton = 1.13 6 kg.
OBP m a ksima l yang diperhitungkan 0 ,8 x 7.000 kg 5 .600 kg
Untuk mengatasi R R . .. ... .. . .. ..... ......... ... .. .. . 1.136 kg_
OBP lebih untuk tanjakan .. . . . .. . . ... . . ... . . . . ... .. .. . 4.464 kg

OBP tambahan untuk t iap % landai :


10 kg/ton x 14,2 ton = 142 kg .
Jadi kema mpuan menda ki t racto r = x 1%

= 31,43 %

at au = 31 , 43 %
= 18,31 a
dimana 9. = sudut landai tanjakan.
Untuk traktor roda ban karet dapat juga dipergunakan rumus :
K = 912 x T x G RR
R xW 20

13
dimana K kemampuan mendaki tractor + muatan
T momen mesin ( lbs. feet )
G total gear reduction (reduksi gigi, total)
R rolling radius dari roda, (inch) dari roda, (inch) dari pusat ro-
da hingga permukaan tanah.
RR rolling resistance I tahanan gelinding.
w berat total tractor+ muatan.

11.9. PENGERTIAN UMUM MENGENAI MESIN. PENGGERAK.


Membahas tentang alat-alat besar (tractor dan excavator), perlu kiranya
pengetahuan sedikit mengenai mesin penggerak utamanya walaupun hanya
garis besarnya saja.
Pada paragrap ini akan diberikan suatu pengertian umum tentang mesin
penggerak, disini akan diambil contoh mesin diesel penggerak dari Bulldozer
Komatzu D 31. Seperti terlihat pada gam bar I 1.9.01, maka bag ian utama dari
mesin traktor ini antara lain seperti tersebut didalam penjelasanberikut ini :

Gambar 11.9.01,

7
\
'
10

12
/
11

1. Engine .. . , .

14
Prinsip kerja mesin tersebut adalah se bagai berikut :
Tenaga yang dihasilkan oleh diesel engine
(1 ) d iteruskan ke damper (2) yang terpasang dan dibaut pada flywheel(ro da
gila). ---
Tenaga a kan diteru$kan oleh damper ke output shaft lewat universal joint (3)
ke input shaft dari hydrosh ift transmission (5) .
Pada hyd roshift t ransmission putaran di reduksi untuk mendapatkan kece
patan dan daya yang berbeda-beda disamping arah gerak pada traktor.
Selanjutnya tenaga terse but diteruskan ke bevel gear ( 11) setelah melalu i
pinion gear.
Patla bevel gear ini putaran tegak lurus diubah menjadi putaran mendatar.
Dikedua ujung shaft dari bevel gear terpasang steering cl utch (7 dan 8), yang
berfungsi untuk memutuskan dan menghubungkan tenaga putaran dari shaft
bevel gear ke final drive (9) yang bertujuan menghentikan putaran salah satu
rantai track traktor, yang mengakibatkan traktor dapat berbelok.
Tenaga dari bevel shaft melalui in ner drum dari steering clutch yang terpasang
pada hub dari shaft bevel gear diteruskan ke outer drum dcngan terlebih
dahulu melalui disc dan plate dari steering clutch yang t erpasang antara inner
& outer drum.
Selanjutnya tenaga dari outer drum dengan terlebih dahulu melalui hub dite
ruskan ke pinion gear dari final d rive.
Pada final drive tenaga direduksi untuk memperkeci l putaran dari Engine dan
mengakibatkan daya yang lebih besar. Final drive shaft akan meneruskan
tenaga ke roda gigi atau sprocket (10) dan selanjutnya traktor bergerak pada
trackshoe (12) diatas tanah sesuai dengan tenaga, kecepatan dan arah yang
kita inginkan.
Untuk da pat mengatur arah, kecepatan, membe lok dan berhenti dengan
tidak mematikan mesin, kita dapat melakukan pengontrolan dari kursi o pera-
tor, dengan menarik, mendorong dan menginjak lever (tuastuas) pedal dari
alat-alat kontrol masing-masing sistem. Kontrol tadi akan menggerakkan kom
ponen-komponen secara mekanis pada rem dan secara hidrolis pada steering
dan hydroshift t ransmission.
Untuk menggerakkan pompa hidrolis yang menghasilkan tekanan dan
aliran dari oli hidorlis yaitu tenaga dari putaran mesin, dan pompa hidrolis
tersebut terpasang di bagian depan dari hydrosh ift transmission case.
Secara garis besarnya ali ran dari mesin : ke power train pada
traktor adalah sebagai berikut :
ENGINE DAMPER UNIVERSAL JOIN T HYDROSHIFT
BEVEL GEAR STEERIN G CLUTCH (Kiri &
FINAL DRIVE (kiri & (kiri &kanan)
-.UNDER CARRIAGE (TRACKSHOE, kiri & kanan) .

15
( 2)

( 7) ( 8) (9)

Keterangan :
1. Radiator/pendingin mesin
2. Pipa radiator atas
3. Tutup mesin
4. Pipa gas buang/ Knalpot
5. Pembagi bahan bakar---. Spoeier
6. Poros engkoi/Cran.k Shaft
7. Kotak Roda gila
8. Karter Oli mesin
9. Kipas Radiator

16
- 16
e -

P 1nr19a
r1 p
\(o p \1f1 1nr1gar1
9 se t
1r

(9 )
G191
F 1r1a\
drwe
( 7)
v.-arnp
as r e
rn
(Of1 l r
a c \ lf1 9

( \0 )
s p r o \(
e\
KETERANGAN

1. Transmisi salur - tenaga planetari dalam mekanisme penyalur tenaga gerak


pada waktu alat berjalan ataupun merubah arah. Penggantian kopling digerak-
kan secara hidrolis.
Gigi planet tersebut memungkinkan ganti kopling tanpa memperlambat mesin
ataupun berhenti .
2. Pembagi momen/pembagi torsi memungkinkan 70% dari tenaga mesin pada
roda - gila sampai pada conventer torsi, sedang yang 30% langsung pada trans-
misi.
Dengan diperolehnya torsi yang relatif tinggi, maka didapat pula penggunaan
yang effisien terhadap tenaga.
3. Transmisi gerak - langsung biasanya mempunyai 5 kecepatan untuk gaya tarik
/drawbar.
Gigi-gigi transmisi ini haruslah dilumasi dengan ali khusus untuk transm isi .
4. Gigi reduksi gerak akhir dilumasi dengan tekanan penuh dan dilengkapi de-
ngan filter.
Ada juga mekanisme ini yang menggunakan gigi reduksi ganda untuk menye-
rap beban torsi yang tinggi, ada yang menggunakan gigi planetari agar be-
ban dapat "menyebar". Biasanya gigi-gigi tersebut dibuat dari baja nikel -
tuang.
5. Kopling setir multi p iringan didinginkan dengan ali , dioperasikan dengan sis-
tim hidrolis, begitu pula kampas remnya. Untuk memudahkan operasi , meka-
nisme untuk pengendalian kopling setir dan rem digunakan handel-handel
dengan tangan.

18
1. Engine (mesin)
2. Damper {peredam)
3. Universal joint (sambungan universal)
4. Transmission steering pump (pompa pengendali transmisi).
5. Hydroshift transmission (transmisi yang menggunakan sistim hidrolis).
6. Transfer (hidrolis)
7. Steering brake (rem kemudi)
8. Steering clutch (kopling kemudi)
9. Final drive {penggerak akhir)
10. Sprocket {sproket)
11 . Bevel gear (roda gigi kerucut)
12. Track shoe (roda
13. Hydraulic pump (pompa hidrolis).

7.8

9.10

12

19
B A B Ill

PENGENALAN UMUM

111.1. PENGELOMPOKAN PENGGERAK UTAMA


111.1 .1. TRAKTOR SEBAGAI PRIME MOVER.
Untuk alat besar dengan penggeraknya traktor dibedakan menurut :
1. Traktor (sebagai prime movers/Penggerak utama)
1.1. Traktor roda kelabang (crawler)
1.2. Traktor roda ban (wheel)
2. Bulldozer (terutama sebagai alat penggusur
2.1. dibedakan menurut blade :
2.1.1. Straight Bulldozer (dengan blade lurus)
2.1.2. Angling Bulldozer (dengan blade miring)
2.1.3 . Universal Bulldozer (dengan blade universal)
2.1 .4. Cushion Bulldozer (dengan blade cushion)
2.2. dibedakan menurut "tracknya"
2.2.1. Bulldozer dengan roda kelabang
2.2.2. Wheel dozer dengan roda ban karet .
3. Ripper. (terutama sebagai alat pembajak).
3.1. Hinge (Bajak kaku tunggal)
3.2. . Parallellogram
3.3. Adjustable parallellogram (dapat disetel)
3.3.1. Single Shank (bajak tunggal)
3.3.2. Multi Shank (bajak banyak)
4. Scrapper. (terutama sebagai alat pengelupas)
4 .1. Standard Scrapper (scraper bermesin)
4 .2 . Towed Scrapper (scraper yang ditarik).
5. Motor Graders. (terutama sebagai alat untuk grading/ pembentuk
permukaan)
6. Loader (terutama sebagai alat pemuat)
6.1. Wheel loaders (Loader dengan roda ban)
6.2. Track loaders (Loader dengan roda kelabang)

111.1.2. EXCAVATOR SEBAGAI PRIME MOVER/PENGGERAK UTAMA.


1. Backhoe. (excavator pengeduk dengan arah kebelakang)
1.1. Back hoe dengan sistem kontrol hidrolis..
1.2. Back hoe dengan sistem kontrol kabel-sling.
2. Clamshell (excavator pengeduk-japit)
3. Shovel (excavator pengeduk dengan arah kedepan)
3.1 . Dengan (sistim kontrol-hidrolis)
3.2. Dengan (sistim kontrol kabel sling)
4. Skidder (excavator untuk balok-balok kayu)
5. Dragline (excavator pengeduk-tarik)
6. Crane I pipelayers (Keran pengangkat, Alat Pasang Pipa)

20
111.1 .3 . ALAT SELAIN TRACTOR DAN EXCAVATOR .
1. Truck .
1.1 . Side dumping (pembuangan ke samping)
1.2. Back dumping (pembuangan ke belakang)
2. Dump Wagon.
2.1 . Rear dump (pembuangan ke belakang)
2.2. Bottom dump (pembuangan ke bawah)
2 .3 . Side dump (pembuangan ke samping)
3. Trailler (Kendaraan pengangkutan Alatalat Berat & Barangbarang
berat)
4. Alat Pemadat
4 .1. Three wheel roller. (Penggilas Beroda Tiga)
4.2. Tandem roller (penggilas tipe tandem)
4 .3. Meshgrid & segment roller (penggilas tipe lempengan & anyam
an)
4.4. Pneumatic tired roller (penggilas beroda ban)
4 .5. Towed roller :
4.5.1. Sheepfoot roller (penggilas tipe kaki kambing)
4 .5.2. Pneumat ic roller (penggilas beroda ban)
5. Alat pneumatis, yang bekerja dengan tenaga tekanan angin .
6. Compressor. alat pemampat udara.
7. Stone Crusher : (Pemecah batu) .
7.1 . Jaw crusher (pemecah dengan sistim rahang)
7.2. Roll crusher (pemecah dengan sistim roll l
7.3. Impact crusher (pemecah dengan sistim pukulan)
7.4 . Gyratory crusher (pemecah dengan sistim kisaran).
8. Alat pengolah aspal :
8. 1. Asphalt mixing plant (pencampur as pal)
8.2. Asphalt distributor (penyemprot aspal)
8.3. Asphalt finisher (penghampar aspal & agregat)
9. Dredger (Kapal Keruk)
111.2. PENGELOMPOKAN MENURUT FUNGSINYA

111.2.1. TRAKTOR.
111.2.2 . ALAT PEMBERSIH LAPANGAN
1. Bulldozer 'Mesin-mesin penggusur)
2. Ripper (Mesin mesin pembajak)

111.2.3 . ALAT "PE NGANGKAT" DAN PEMUAT


1. Backhoe (Mesin-mesin pengeduk belakang)
2. Power shovel (Mesin-mesin pengeduk depan)
3. Dragline (Mesinmesin pengeduk-tarik)
4. Clamshell (Mesin-mesin pengeruk-japit)
5. Loaders (Mesin-mesin pemuat)

21
111.2.4. ALAT PENGGALI DAN PENGANGKUT :
1. Scrapper (Mesinmesin pengelupas)
2. Truck. (Aiat angkut)

111.2.5. ALAT PEMBENTUK PEAMUKAAN :


grader (Mesinmesin perata)

111.2.6. ALAT PEMADAT :


Roller (Mesin Gilas)

111.2.7. DAN LAIN-LAIN.

22
B A B IV

ALAT - ALAT BESAR

IV.1 . T RA KT0 R
Trakto adalah alat yang mengubah energi mesin menjadi energi me-
l kanik.
Sebenarnya traktor ini adalah prime mover (penggerak utama) dar i se ba
gian alat-ala t besar (pe riksa bab Ill penge nalan umum alat -ala t besar).
Penugunaan utama dari traktor ini adalah sei.Jagai penarik atau pendorong
beban yang memerlukan tenaga yang agak besar, te ta pi juga kadang-kadang
traktor digunakan untuk keperluan lain.
Dalam memilih traktor beberapa faktor harus dipert imbangkan, antara
lain :
1. Ukuran yang diperlukan untuk pekerjaan tertentu, sehingga fakto r t er-
sebut betul -betul bekerja effektif ;
2 . Macam pekerjaan yang akan dikerjakan :
menarik scrapper, mengerjakan ripping dan ;
3. Kondisi tempat bekerja;
4. Traksi yang tersedia pada traktor;
5. Haul distance atau jarak angkut yang ada.
6. Pengangkutannya ketempat kerja.
7. Pekerjaan lanjutan setelah pekerjaan pertama selesai.
B. Dan lain-lain.
Pada prinsipnya traktor dibedakan menjadi 2 bagian :
1. Traktor roda kelabang (Crawler tractor)
2. Traktor roda ban (Wheel tractor)
2.1. Roda dua.
2 .2. Roda empat.

IV. 1. 1. R I TRAKTOR RODA KELABANG .


Alat ini merupakan alat yang paling penting dan banyak penggunaan -
nya dalam duma konstruksi.
Penggunaan-penggunaan tersebut antara lain :
1. Sebagai tenaga penggera k untuk mendorong da n menarik beban;
2. Sebagai tenaCja penggcrak untuk winch dan a 1a t a ngkut;
3 . . Sebagai tenag<.J penggcra k blade (bulldoze r) .
4. Sebagai tenaga penggerak fron !_:end 2 ucket Lo .;.!_c r. 1
Dalam perdagangan tractor dibedakan dari u l.:uriln te naganya , t cn;;ua
geraknya (flywheel) berkisar 65 HP, 75 HP, 105 HP sam pai denga n 700 HP.
Pcm ilihan a kan kebutuhan ukuran traktor ad alah faktor yang paling
penting di lapangan, hal tersebut ada hubungannya dengan tenaga tarik
yang tersedia dan tahanan gelinding yang ada, kare na hal ini pengaruhnya
besar sekali terhadap produktivitas alat yang bersangkutan.

23
Gaya tarik vaktor (tenaga yang tersedia) biasanya dinyatakan dalam :
HP (Horse Power- lnggris)
atau PK (Paarde Kracht - Belanda)
atauPS (Pfadder Starke - Jerman)
atau pula kadang-kadang dalam KW (Kilo Watt) .
Walaupun spesifikasi Crawler tractor berbeda-beda (tergantung pabrik
pembuatnya). tetapi biasanya kecepatan traktor tersebut d ibatasi maksimal
7 - 8 mph (mile per hour) a tau + 10: 12 km/jam.
Type crawler traktor ini dibutuhkan terutama bila dibutuhkan gesek-
an yang besar antara roda dan permukaan tanah, untuk mendapatkan te-
naga yang maksimum (tidak slip), pada waktu traktor bekerja, misalnya :
menggusur tanah, menarik scraper, menarik beban muatan dan sebagainya.

Bulldozer dengan roda kelabang


t ipe "Swamp" (untuk tanah -ta-
nah lembek) .

Gambar IV.1.1.a.
Bulldozer dengan roda
kelabang t ipe "Crawler"
(Untuk tanah-tanah keras) .

24
Pada umumnya untuk traktor tipe crawl_er ini, biaya perbaikan bulldozer
sebagian besar adalah untuk perbaikan undercarriage (bagian bawah). ke
rusakankerusakar; tersebut disebabkan diantaranya oleh :

1. Benturan-benturan waktu bulldozer berjalan


cepat, benturan-benturan antara trackshoe
dengan batu-batuan.

2. Terlalu sering berjalan pada tempat yang miring,


atau sering berputar membalik pada satu arah .

3. Terlalu sering trackshoe selip dengan tanah


tempat berpijak atau membelok secara tajam
dan tiba-tiba.

4 . Karena setelan trackshoe terlalu kendor.

5. Karena setelan trackshoe terlalu tegang.

25
IV.1.2. WHEEL TRACTOR /TRAKTOR BERODA BAN
erbeda dengan crawler tractor, maka wheel tractor ini dilengkapi
dengan roda ban pompa (pneumatic).
Wheel tractor telah lama dipergunakan orang sebagai penggerak utama,
lebih kurang sejak tahun 1938.
Penggunaan wheel tractor ini dimaksudkan untuk mendapatkan kece-
patan yang lebih besar, sebagai konsekwensinya tenaga tariknya menjadi
kece atannya sampai 45 km/jam. --
Gay a gesek dinyatakan dalam kg.
Drawbar pull netto didapat dari pengurangan rimpull dengan gaya yang d i-
perlukan untuk mengatasi gaya gesekan dengan jalan.
Rimpull dapat memakai rumus :

EnT x TGR x ME
AmP =
LR
dimana AmP Rimpull (pound)
EnT Engine Torque (pound feet). Torsi mesin, (reduksi
gigi total)
TGR Total Gear Reduction. Reduksi Gigi Total
ME Mechanical Efficiency (Efisiensi Mekanis) = 0,8
LR Loaded Radius (feet), radius pada waktu d imuati .

A. Tipe-tipe dari wheel tractor.


Dengan macam-macam pertimbangan dalam industri konstruksi,
dibuat wheel traktor beroda dua dan wheel traktor beroda empat.

Traktor roda dua :


a. Kemungkinan gear yang lebih besar.
b. Traksi lebih besar, karena seluruh berat yang ada dil impahkan
kepada dua roda.
c. Rolling Resistance (tahanan gelinding) lebih kecil, karena jumlah
roda leb_ih sedikit.
d. Pemeliharaan ban lebih sedikit.

Traktor roda empat :


a. Lebih comfortable untuk dikemudikan.
b. Pada jalan kerja yang buruk lebih stabil.
c. Kemungkinan menggunakan kecepatan yang lebih besar, meng-
ingat faktor d iatas.
d. Dapat bekerja tersendiri, jika dilepas unit trailnya.

B. Perbedaan Crawler Tractor dan Wheel tractor :


Crawler tractor :
a. Tenaga tarik yang besar;
b. Kecepatannya relatif kecil;

26
c. Ground contact (luas bidang singgung antara roda dengan tanah)
lebih besar.
d. Dapat bekerja pada kondisi tanah yang buruk, karena daya apung-
nya lebih besar.
e. Kemungkinan " slip" kecil.
Wheel tractor :
a. Tenaga tarik yang relatif lebih kecil untuk ukuran yang sama
dengan crawler tractor.
b. Kecepatannya besar.
c. Ground contact lebih kecil.
d. Sangat dipengaruhi oleh kondisi tanah di lapangan.
e. Ada kemungkinan slip.

Gam bar IV .1.2.

besar
V kecil
GPC besar

TE - kecil
V besar
GPC - kecil

- r I

I
Keterangan :
TE
V
Tractive Effort/Tenaga tarik
Velocity/kecepatan
I
GPC Ground Pressure/tekanan
pada tanah/contact.
I

27
IV.2. PERALATAN PEMBERSIH LAPANGAN.

IV.2.1. BULLDOZER.
A. Umum:
Pad a dasarnya bulldozer adalah alat yang menggunakan traktor sebagai

I
\._
penggerak utama. Kita menyebut bulldozer, oleh karen a biasanya traktor
dilengkapi dengan dozer attachment, . dalam hal ini attachmentnya

Bulldozer, sebenarnya adalah nama jenis dari dozer, yang mempunyai
_) - ---

kemampuan untuk mendorong ke muka.

Lain pula dengan angle dozer, selain mendorong lurus ke depan, juga
mempunyai kemampuan untuk mendorong kesamping_
Angling demikian biasanya membuat sudut 25 terhadap kedudukan
lurus.

Gambar IV.2.01.

28
. ___ .,;. . StraiC)htdozer

o - - --- - -

.c-

.-----
Gam bar IV .2.03.

29
Menurut track shoenya bulldozer dibedakan sebagai berikut :
1. Crawler tractor dozer (dengan roda kelabang)
2. Wheel tractor dozer (dengan roda ban)
3. Swamp bulldozer (untuk daerah rawa-rawa)
Berdasarkan penggerak bladenya, bulldozer dibedakan sebagai beri-
kut:
1. Cable controlled (kendali kabel) pada saat ini sudah tidak diproduksi
lagi.
2. Hydraulic controlled (kendali hidrolis).
B. Fungsi Dan Kerja Bulldozer :
Pada proyek-proyek konstruksi, terutama proyek yang ada hubungan-
nya dengan pemindahan tanah tentunya, Bulldozer digunakan pada
pelaksanaan pekerjaan seperti tersebut dibawah ini :
1. Pembersihan medan dari kayu-kayuan, pokok-pokok/tonggak-
tonggak pohon dan batu-batuan ;
2. Pembukaan jalan kerja di pegunungan maupun di daerah berbatu-
batu;
3. Memindahkan tanah yang jauhnya hingga 300 feet, atau 90 m.
4. Menarik scraper
5. Menghampar tanah isian I urugan (fills)
6. Menimbun kembali trencher;
7. Pembersihan sites/medan
8. PemP.Iiharaan ialan
9. Menyiapkan material-material dari soil borrow pit dan quarry pill
tempat pengambilan material.
Seperti dijelaskan di atas bahwa Bulldozer mempunyai blade yang
tegak lurus pada arah gerak maju, sedang untuk angle dozer, blade se-
lain tegak lurus juga dapat menyerong.
Bulldozer mendorong tanah ke depan, sedang angle dozer ke depan
dan ke samping.
Beberapa konstruksi bulldozer mempunyai blade yang memungkinkan
berfungsi sebagai bulldozer, juga sebagai angle dozer, dengan cara
menyetel bladenya sedemikian rupa sesuai dengan kebutuhan.

30
C. Macam Blade :
Pada umumnya blade yang dipakai pada bulldozer dan/atai.J angle
dozer ada beberapa jenis :
C.1. Universal Blade (U-Biade)

sayap (wing)
yang terdapat
di sisi blade
maksudnya
adalah untuk
menahan rna
terial agar ti
dak keluar da
ri jalur
dorongan.

Gam bar C.1.0 1.

Hal ini memungkinkan bulldozer membawa/mendorong muatan lebih


banyakkarena kehilangan muatan yang relatif k ecil dalam jarak yang
cukup jauh. Kebanyakan bulldozer dengan blade jenis ini d igunaka n
pada pekerjaan-pekerjaan :
a. Land reclamation/Reklamasi tanah,
b. Stock pile work /Pekerjaan-pekerjaan Penyediaan material.
c. Dan lain-lain.

C.2. Straight Blade (S - Blade)


Blade jenis ini adalah yang paling cocok untuk segala jenis lapangan,
blade ini juga merupakan mod ifikasi dari U blade,manuever lebih mu-
dah dan dengan blade ini pula bulldozer dapat menghandel
material dengan mudah.

31
C.3. Angling Blade (A Blade)
Angle blade ini dibuat untuk posisi lurus danmenyerong.Biade ini juga
dibuat untuk :
a. Pembuaogan ke samping (side casting)
b. Pembukaan jalan (pioneering roads)
c. Menggali saluran (cutting ditches).
d. Dan lain- pekerjaan yang sesuai.

Gambar c.3.01.

C.4. Cushion Blade (C Blade)


Blade jenis ini dilengkapi oleh "rubber cushion " (bantalan karet)
untuk meredam tumbukan:.

Gam bar c.4.0 1.

Selain untuk push-loading, blade ini juga dipakai unt.uk pemeliharaan


jalan dan pekerjaan dozing yang lain mengingat Iebar C blade ini
memungkinkan untuk meningkatkan kemampuan manuver.

32
C.5. Bowldozer.

Blade demikian dibuat untuk


membayva/mendoronQ material.
agar jumlah kehilangan tanah
selama penggusuran sesedikit
mungkin, hal ini terjadi akibat
ad any a dinding-dinding besi yang
..Bowl dozer.. ada disamping blade, juga untuk
jarak yang cukup jauh.

C.6. Universal Blade (U Blade For light Material).


Blade ini didisain untuk pekerjaan yang noncohesive material
(material yang terlepas) yang ringa n.

Light Material U Blade

Gambar c.6.01.

Seperti misalnya :

a. Stock pile dari tanah lepas/gembur.


b. Reklamasi/pegunungan dengan tanah lepas/gembur.
Pemilihan blade disesuaikan dengan dan kemampuan bulldozer

D. Hal-hal yang perlu :


0 . 1. Perbandingan Cable Controlled dan Hydraulic Controlled. (Kendali
kabel dan kendali hidraulis).
Banyak perbedaan antara bulldozer dengan c"ble controlled dan
hydraulic controlled.

33
CABLE CONTROLLED (kendal i kabel)
1. Kesederhanaan dalam pemasangan .
2. Kesederhanaan dalam perbaikan dan pemeliharaan alat.
3. Bahaya akan rusaknya mesin berkurang, karena blade dapat
mengangkat dengan sendirinya jika menemu i suatu rintangan
misalnya tunggul-tunggul pohon.
4. Di samping disebutkan diatas, kekurangannya adalah kadang
kadang memerlukan pekerjaan pembantu misalnya blasting
dalam suatu pekerjaan penggusuran.

HY DRAULIC CONTROLLED (kendali hidrolis).


1. Dapat menekan blade kebawah, sebagai tambaha n beratnya
sendiri, untuk lebih "memaksakan" blade ke dalam tanah.
2. Memungkinkar. untuk lebih tepat menyetel posisi blade yang
dikehendaki.
3. Pemeliharaannya lebih berat dan harus teliti.
4. Kadangkadang kesulitan dalam penyediaan m inyak hidrolis,
untuk jobsite yang "jauh".

D.2. Perbandingan Crawler Mounted dan Wheel Mounted :


Tiap t ipe dari bulldozer mempunyai kelebihan tersendiri, tergan
tung dari kondisi lapangan . Untuk beberapa jobsite tertentu ke
dua-duanya dapat digunakan dengan baik.

KELEBIHAN CRAWLER MOUNTED BULLDOZER :


1. Daya dorong lebih besar, terutama pada lapangan-lapanga n
yang lunak, seperti pada tanah lumpur dan tanah-ta nah
gembur.
2. Dapat beroperasi pada tanah yang berlumpur.
3. Dapat beroperasi pada tanah yang berbatu, dimana mungkin
ban akan rusak berat.
4. Dapat beroperasi pada tanah yang kasar, hal ini bisa mengu-
rangi biaya pemeliharaan jalan.
5. Daya apung lebih besar, karena ground contact lebih besar
sehingga tekanan roda persatuan luas, kecil.
6. Penggunaanya lebih flexible dan lebih luas (untuk berbagai
jenis lapangan).
KELEBIHAN WHEEL MOUNTED BULLDOZER :
1. Kecepatan yang lebih besar untuk bergerak dari jobsite satu
ke jobsite yang lain.
2. Tidak memerlukan alat angkut, untuk membawa alat ke job-
site.
3. Output lebih besar, terutama jika dalam pelaksanaan diperlu-
kan jalan yang cepat.
4. Kelelahan operator lebih kecil.
5. Tidak merusak permukaan jalan, jika berjalan diatas jalan
ray a.

34
Gambar 0 .2.01

..
;... io

,... -
1900(74 e-) t 1 730(68 1.)-
1710
(6 7.3 .)
- - 3400(1 302.)
- - ------ 7600(>992.)

Dozer - Shovel

35
1i-.1
:...
a

i N

1 - - - - - - - - - 4 26!1( 167.9") - - - - - -----1

Gambar 0.2.02 (atas) Bulldozer adalah traktor tipe Crawler dengan


pemasangan blade didepannya.

Gambar 0.2.03. (bawah) Perlengkapan-perlengkapan untuk bulldozer menurut


kondisi lapangan dan tujuan pemakaiannya ada bermacam-macam.

F
J Pisau garu 1

Garu batuan
-
Garu serbagu na


>--.C

-
Pemotong pohon Pendorong po- Pendorong po-
bentuk V hon model TP hon model FW

Roda pencacah
Pembajak akar

Rangka bucket
untuk batuan

m'
36
Kanopi pelin-
Pembakar semak dung untuk pe-
keriaan berat
Kap pel indung
untuk pekerja-
berat.
E. Menghitung Produksi Bulldozer.
Untuk menghitung produksi dari bulldozer, beberapa pabrik memberi-
kan tabel "estimated dozing production" untuk model bulldozer ter-
tentu, tetapi secara perhitungan teoritis dapat pula ditentukan dengan
mengingat factor-factor yang ada.
Oibawah ini akan diberikan beberapa contoh dari perhitungan terse-
but.
E.l. Oengan Tabel.
TABEL E.l.Ol.

Perkiraan produksi dozing, dengan memakai Universal blade/Straight blade


untuk Bulldozer type 07 sampai 010 CAT.

LM3 I hr LCY I hr
Tabel E. 101
2200 2800 IO U

2000 2600 \

1800 2400
lOS
2200 9U
1600 \
2000
\ \
1400 1800 % \ \
\ \
1200 1600 6U 1\ \ \
\ \ 1\.
1400 1\\ \ \. \.
1000
1200 85 \ \ \. "-'\. 1'- '\.
800 7U .\ \ ""- .......

-
1000 \. ......... ......
" ................ !'...
-
75 ,\. \. \.."- !'... ..........

-- --
600 800 \.'\. "- ...... ...... ........
600 "-.
400 ........ ........
........ :-.........
.... ,....... IOU

400
1--. 105
...... --.: ::-- 9U
200 95
200

7
75
0 0
100 200 300 400 500 600 FEET

I I I I I I I I I I
0 15 30 45 60 75 90 105 120 135 150 165 180 195
Jarak gusur ratarata. Meter (M) METRES

37
Cara pembacaan tabel :
Untuk jarak penggusuran 300 feet, maka :
Produksi Bulldozer type 0 10 (U) = 950 LCY /hr
Produksi Bulldozer type 0 10 (S) = 750 LCY / hr
Produksi Bulldozer type 0 9 (U) = 550 LCY/ hr
Produksi Bulldozer type 0 8 (U) = 390 LCY/hr
Produksi Bulldozer type 0 8 (S) = 300 LCY / hr
Produksi Bulldozer type 0 7 (U) = 240 LCY/hr
Produksi Bulldozer type 0 7 (S) = 200 LCY/hr

Keterangan : (U) : Universal blade


(S) : Straight blade
Produksi diatas didasarkan atas kondisi :
1. Effeciency waktu 100% (60 men it/jam)
2. Waktu tetap untuk pemindahan daya mesin (pindah persneling)
0.05 menit.
3. Density tanah 1370 kg/Lm3
1790 kg/Bm3
Swell 30% atau LF = 0. 769
4. Koefisien traksi :
a. Track = 0,5 atau lebih
b . Wheel = 0,4 atau lebih
5. Blade dengan hydraulic controlled.

38
Beberapa faktor koreksi, pengaruh d ari man usia, alat (mesin) dan kondisi
lapangan terhadap produksi alat.

TABEL E.Ol .

Faktor koreksi kondisi kerja


dengan dengan
Uraian Crawler tractor Wheel tractof

1. Operator :
- Baik sekal i 1,0 1,0
- Sedang 0,75 0,60
- Buruk 0,60 0,50
2. Material :
- Stockpile/terlepas 1,20 1,20
- Sulit dicut, oleh :
a. Dengan silinder (tilt
silinder) 0,80 0 ,75
b. Tanpa silinder miring 0,70
c. _Kendali kabel 0 ,60
- Keras untuk di cut (kering.
non cohesive material) 0 ,80 0,80
- Batu ledakan 0,60 - 0,80
3. Gusuran metoda celah . 1,20 1,20
4. Gusuran berdampingan. 1 ' 15- 1,25 1,15- 1,25
5. Penglihatan pada waktu
beroperasi :
- Berdebu, hujan, kabut atau
gelap. 0 ,80 0 ,70
6. Efisiensi kerja :
- 50 menit/jam 0 ,84 0,84
- 40 menit/jam 0 ,67 0,67
7. Direct drive transmission
(waktu tetap 0, 1 menit) 0,80
8 . Bulldozer :
- A Blade 0,50 - 0 ,75
- C Blade 0,50 - 0,75 0,50 - 0,75
- 05 (sempit) 0 ,90
- U Blade 1,20 1,20
- Bowl Blade 1,30 1,30

39
Selain faktor tersebut diatas, masih ada suatu faktor yang disebut "grade
correction" (koreksi akibat miringnya lapangan dapat dibaca dari tabel di-
bawah ini).

GRAFIK E.02 % Kemiringan


-30 -20 -10 0 +10 +20 +30
0 40

v
/ 0 60

v
/ 0 80

v ()()
...
0
..,
t)
u.

L/
-
"' 1 20

1 40
Grafik Grade Faktor

CATATAN :
(+) Naik
(- ) Turun

Tentukan produksi rata-rata perjam untuk sebuah Bulldozer type 0 8 S


(dengan t ilt silender) , tanah lempung keras dengan rata-rat a jarak dorong
150 feet (45 m), landai turun 15 %, memakai cara "slot dozing".
Be rat jenis material 2650 lb/lcy ( 1600 kg/Lm3) keadaan operator sedang,
job efficiency dihit ung 50 min /jam.

JAWABAN
Faktor Koreksi :
Lempung keras (sui'it untuk di cut) : 0,80
Grade Correction (koreksi kemiringan) : 1,19
Slot dozing (penggusuran slot/satu jalan) 1,20
Operator (sedang) 0,75
Efisiensi kerja (50 min/jam) 0,84
Koreksi karena berat 2.30.0 0,87
2650
Dari grafik E.1.01 . produksi maksimum terbaca 550 LCY/jam.

40
Produksi aktual = Produksi maksimum x faktor koreksi.
550 LCY/jam x (0.80 x 1,19 x 1,20 x 0,75 x 0,84
X 0,87)
344 LCY/jam.
E.2. Dengan Perhitungan Teoritis :
CONTOH SOAL
Hitunglah taksiran produksi bulldozer dengan ketentuan :
tanah topsoil berat : 2300 lb/BCY swell 43%.
koefisien traksi : 0,9
@rak dorong : 60 m
Bulldozer yang digunakan : 105 HP
straight blade : panjang 3,15 m
tinggi 960 mm
l
berat total : 11700 kg (25.800 lbs)
JAWABANt : H
3,15 X 0,96 X (2 X 0,96)
Kapasitas blade .
2
2,90 Lm3
3,79 LCY
atau . 3,79 : 1,43 2,65 BCY
Berat beban 2,65 X 2300 6095 lbs
Kecepatan dorong : (dari tabel) :

Tabel E.2.01.
Speed Draw Bar Pull
Gigi ( Kecepatan ) ( DBP)
(Gear) mph km/h lbs kg

Forward 1 st 1.4 2.3 26.000 12.066


(maju) 2 nd 2.0 3.0 17.450 7.915
3 rd 2.9 4.7 12.300 5.580
4 th 3.7 6.0 9.300 4.220
5 th 4.4 7. 1 7.750 3.515
6 th 5.7 9.2 5.640 2.565
Reverse 1 st 1.6 2.6 23.600 10.750
(mundur) 2 nd 3.4 5.5 10.250 4.650
3 rd 4 .4 7.1 7.700 3.495

Kecepatan dorong (dari tabel E.2.01 ).


DBP 69051bs-----... DBP 7.750 lbs
Kec = ? Kec 4,4 mph
DBP 5.640 I bs
Kec 5,7 mph
DBP 6905 lbs ---tKec. 44
'
17750 -
7750 -
6905
5640
x (57' -
44ll
'
4.92 mph
41
DBP yang digunakan (diperiksa dengan traksi kritis) :
Traksi kritis : 0,9 x 25.800 lbs = 23220 lbs
Jadi bulldozer dapat bekerja.
Kecepatan mundur j uga bisa menggunakan gigi ke 3 dengan kecepat an
4,4 mph.
* Waktu siklus :
Mendorong 60 m dengan kecepatan 4,92 mph (mile per hour)

60 X 60 0,454 menit
4,92 X 1.609
Mundur 60 m dengan kecepatan 4,4 mph

60 X 60
0,50 men it
4,4 X 1,609
Waktu tetap (pindah persneling) 0, 10 menit
Total = 1,054 men it

* Faktor koreksi :
- Operator dengan kwalifikasi sedang 0, 75
- Material sulit d ipotong dengan blade (hard to cut) 0 ,8
- "Penggusuran model celah (slot dozing) 1,20
- Efisiensi waktu--kerja 0 ,84
* Banyaknya trip = _Q_ = 56 trip
1,054
* Produksi teoritis 56 x 2,65 = 148,4 BCY
* Produksi aktual 148,4 X (0.75 X 0,8 X 1,20 X 0,84)
89,75 BCY/ jam.

IV.2.2. R I PPE R ( BAJAK )

A. U mum :
Jika dalam pekerjaan pembersihan lapangan dijumpai tanah yang keras
(misalnya : lempung keras), sering kali pekerjaan dengan memakai
blade bulldozer kurang berhasil, dengan demikian effektivitas pro
duksi akan berkurang, disamping hal itu juga blade akan cepat rusak
(aus).
Jika volume pekerjaan tanah keras ini cukup banyak, maka pekerjaan
yang paling effektif adalah dengan cara menggemburkan dulu tanah
tersebut, alat yang digunakan untuk pekerjaan ini disebut Ripper
(Bajak).
" Alat ini pada hakekatnya sebuah bajak yang gigi-giginya terbuat dari

----
__.:
B. Jenis-jenis Ripper/Bajak.
___
baja yang keras, sehingga kepadanya dapat diberikan tekanan yang
cukup besar untuk lebih memaksakannya masuk ke dalam tanah.
_;
Jenis-jenis ripper dibedakan menurut keadaannya sebagai berikut :

42
1. Ripper yang berupa alat tersendiri ;
2. Ripper yang ditarik oleh tractor ;
2 .1. dengan cable controlled ( kendal i kabel)
2.2. dengan hydraulic controlled. (kendali hidrolis)
3 . Ripper yang berupa Attachment yang dipasang pada tra.ktor seba
gai tenaga penggeraknya :
3.1. Adjustable parallelogram (giginya sejajar dan bisa diatur/di
lepas).
a. Single shank (gigi tunggal).
b. Multi shank (gigi banyak)
3.2. Parallelogram (giginya sejajar kaku) :
a. Single shank
b. Multi shank
3 .3. Hinge (berupa piringan) dengan ukuran tertentu.
Gigi-gigi ripper dapat diganti jika sudah aus, tetapi penggantian
ini jangan sampai dilakukan setelah keausan mencapai inti gigi-
nya, karena jika telah demikian maka seluruh rippernya harus
diganti.

Gambar IV.2.2.01 .
Bulldozer dengan perlengkapan
i
tambahan : ripper.

.L

Gambar IV.2.2.03.
Bulldozer Ampibi dengan
perlengkapan Ripper & loader.

. ...
..- . .
Gambar IV.2.2.02.
Tractor Beroda Ban dengan perlengkapan ripper
tipe piringan & trencher.

43
\ 0
I
i
I
I
I

(Batan g bajak & Pisau bajak)

R ipper : paralle logram kaku R ippe r : dapa t d isetel


sudu t pisau te t ap . secara hidrol is

-- -- ' '
'.
'
l ,'
I
' '
(a) Tipe: R ipper-T unggal
(b) T ipe : Paralle logram
(kakul
(dapat d isetel)
Perlen gkapan : Rippe r

44
C. Fungsi Ripper :
Seperti telah dikatakan tadi bahwa ripper adalah untuk "menger
jakan" tanah-tanah yang agak keras, dimana jika pekerjaan ini dilaku
kan oleh Bulldozer hasilnya akan kurang effektif.
Tetapi tidak semua tanah keras bisa dikerjakan oleh ripper,
kadang-kadang harus dilakukan peledakan (blasting).
Dibawah ini diberikan gambaran mengenai jenis tanah yang dapat
dan tak dapat dilaksanakan oleh ripper, perlu diketahui bahwa ke
mampuan "ripper" untuk "meripping" tanah tergantung dari jenis
ripper itu sendiri.
Olart dari Ripper Performance D 8 K (buatan caterpillar).

Kecepatan m/det. (x 1000) o


Kecepata n feet/det. (x 1000)
2 1-4 tS

'la> son.
ClAY
Glacial till
Batu dari <JUI1U!XJ
Gran it
Basalt
Trap ro--.Jt
BA'IUI'IN SEDWDI
Batu s li t
Pasir-totu
Lanau-tatu
l.el1p.mg-batu
K.cn:Jlarerat
Breksi
QllichP.
KaPJ=- bil tu

Dapat dibajak. - - - Kemungkinan ......-....: Tak dapat di-


bisa kemungkinan bajak.
tidak (n ilai batas )

Tabel IV.2.2.01.

Dari chart di atas terlihat top soil (dengan kecepatan rambat suara pa-
danya antara 1000 - 3000 fps =feet per second) bisa dikerjakan oleh
ripper.
Dari chart ini juga terlihat bahwa clay dengan kecepatan rambat
suara antara 3000 - 5000 fps bisa diripping, sedang clay dengan kece
patan rambat suara antara 5000 - 6000 fps merupakan batas kemam
puan ripper yang bersangkutan.

45
Perlu diketahui pula bahwa chart tadi (chart of ripper performan-
ce) dihitung berdasarkan kecepatan rambat suara yang diadakan test
lapangan terhadap berbagai jenis material.
Chart tadi tidak secara pasti memberikan keputusan tentang
rippability, beberapa hal yang perlu diperhatikan' dalam mengevalua-
si feasibel tidaknya pekerjaan ripping :
1. Kadang-kadang pekerjaan ripping berhasil tanpa memperhatikan
"kecepatan rambat suara" tadi, ini terutama material-material
yang homogen seperti mudstone dan claystone.
2. Rendahnya kecepatan rambat suara yang terjad i pada batuan se-
dimen, dapat menunjukkan bahwa ini bisa di ripping, tetap i jika
" joint fracture" yang terjadi tidak memungkinkan untuk penetra -
si gigi-gigi ripper, maka material ini tidak effektif untuk d iri pping.
3. Peledakan cukup menolong untuk memungkinkan gigi-gigi ripper
masuk, terutama batuan konglomerat dan beberapa jenis batuan
yang lain . Tetapi pekerjaan peledakan ini harus dihitung betul -
betul dari segi ekonomisnya jika mau meledakkan butiran-butiran
yang lebih besar dari batuan jenis batu pasir, batu kapur dan
gran it.

D. Perhitungan Produksi Ripper :


Ada tiga cara mengh itung produksi ripping :
1. Metode yang paling baik adalah dengan "Cross section", yang
dapat menentukan volume pekerjaan "r ipping ini, kemudian men-
catat waktu yang diperlukan, setelah pekerjaan ripping selesai.
Volume ripping dibagi dengan waktu ripping adalah produksi rip-
ping (dalam BCY/ hr- Bm3/hr).
2. Metode lain adalah mencatat waktu ripping dan menghitung
muatan scraper pada periode waktu tertentu.
3. Metode yang kurang teliti tetapi nilainya biasa ditentukan secara
cepat dalam pekerjaan adalah :
menghitung waktu ripping pada jarak yang diukur ;
waktu siklus rata-rata dapat ditentukan dari :
* waktu ripping
* waktu berputar
Mengukur panjang rata-rata ripping
(/i:Q)

--4

Mengukur jarak (space) ripping 1


Mengukur dalamnya ripping
Data ini dapat memberikan hasil volume setiap trip yang selanjut-
nya produksi dapat dihitung. Pengalaman menunjukkan bahwa
metoda ini lebih besar 10 s/d 20% dari pada metoda pertama.

46
CONTOH PERHITUNGAN RIPPING :
Tentukan produksi ripper dengan data single shank ripper ditarik
tractor type D9H. CAT
Jarak (space) ripping 0,915 m
dalam ripping 0,610 m
panjang ripping 91 m
kecepatan ripping 1,6 km/jam
?6.6 m/menit
waktu balik 0,25 menit
asumsi waktu 60 me nit/jam
JAWA8 :

Total cycle time 91 m + 0,25 menit.


26,6 m/menit

= 3,6 men it (waktu siklus total)

Jumlah trip per jam = 60 = 16,6 trip/jam.


3,6
Produksi per trip = 91 x 0,915 x 0,61
= 50,7 8m3/trip.

Produksi per jam = 50.7 8m3 / trip x 16,6 trip/jam


= 841,62 8m3/j am.
Perlu diingat hasil ini 10 s/d 20% lebih tinggi dari
produksi sebenarnya.
Jadi Produksi aktual = 80% x 841,62 8M3 /jam
= 673,2 HM3/jam
atau = 90 % x 841,62 8M3/jam
= 757.4 8m3/j am.
Jadi produksi yang sebenarnya antara :
673,2 - 757.4 8m3/ jam
Produksi ini belum dikoreksi dengan faktor-faktor job condition
(kondisi pekerjaan), peralatan dan Operator.

IV.3. LAND CLEARING : (PEM8ERSIHAN MEDAN) & PERALATANNYA.


Pekerjaan land clearing adalah pekerjaan site untuk diperkiraan atau
an kat a lain su_atu pe_kerjaan yang "tidak exact", karen a jumlah produksinya
t1dak menentu dan 10b Site yang satu ke job site yang lain.
Peralatan yang digunakan dan cara yang dipilih untuk pekerjaan land
clearing ini sangat menentukan jumlah produksinya .

IV.3.1. PERALATAN UNTUK LAND CLEARING :


8erbagai peralatan yang dapat digunakan dalam pekerjaan land clear-
ing bisa dilihat pada tabel dibawah ini :

47
&
TABEL IV.3.01. LAND CLEAR lNG.

Pemotongan rata dengan Pembenaman pohon Diurug dengan


Luas pekerjaan Pembongkaran akar
muka tanah atau diatasnya kedalam tanah dengan tanah.
pukulan

1. 2. 3. 4. 5.

A. PEMBERSIHAN RINGAN : (diameter pepohonan 5 em)


1. Sampai dengan 4 ha. Dengan blade bulldozer, Kapak, machet, brush hook, Dengan blade bull Bajak mold -
cangkul besar dan cang- cangkul besar (garpu). dozer board, bajak pi-
kul kecil, kapak cangkul, dengan gergaji ringan, piringan
sirkular yang bermesin penyobek (Disc-
harrow).
2. 4 - 40 ha Dengan Blade Bulldozer. Sabit besar bermesin (Hea- Blade Bulldozer, sa- Bajak mold
vy duty mower), Gergaji bit putar. board, bajak pi
sirkular yang bermesin Flail type (tipe bebas). ringan, piringan
cutter. penyobek
Rolling brush cutter. (Disc harrow)
3. 40 - 400 ha atau Blade bulldozer, peng- Rolling brush cutter, Pisau pemotong
lebih. garuk akar, grabber, ba- Pemotong tipe bebas bentuk piringan,
jak akar, rantai yang di rantai yang bajak moldboard
rentangkan diantara dua kan di antara dua bajak piringan,
tractor. tractor, piringan penyo-
bek.
1. 2. 3. 4. 5.
-
B. PEMBERSIHAN SEDANG (diameter pepohonan 5- 20 em).
1. s/d 4 ha. Blade bulldozer Kapak, gergaji, gergaji Blade Bulldozer Baiak piringan
mesin, gergaji mesin besar,
p iringan penyo-
bek.

2. 4 - 40 Ha Blade Bulldozer Gergaji rcmtai bermesin, Blade Bulldozer, Bajak piringan


gergaji mesin pada trac- rolling brush cutter, besar,
tor, gunting besar ber- sabit putar. piringan penyo
mesin. bek.

3. 40 - 400 ha atau Shearing blade, angling Shearing blade. Bladebulldozer, Blade bulldozer
lebih. blade penggaruk, rantai flail type {tipe bebas), dengan heavy
yang direntangkan pad a rotary cutter, duty harrow.
dua crawler tractor, ba- anchor chain
jak akar.

C. PEMBERSIHAN BE RAT : (diameter pepohonan > 20 em)


1. Sampai dengan 4 Ha Dengan blade bulldozer Gergaji, kapak, gergaji- Blade Bulldozer
mes in.
2. 4 - 40 Ha. Shearing blade,angling Shearing blade, kombi- Blade Bulldozer.
blade penggaruk, balok nasi sh.earing blade de-
pemukul. ngan gergaji mesin.
3. 40 - 400 ha atau Shearing blade, angling- Shearing blade, kombi- Rantai yang diren-
lebih. blade, balok pemukul, nasi shearing blade de tangkan diantara
penggaruk rantai yang ngan gergaji mesin. dua crawler tractor.
direntangkan diantara
dua tractor .
co
IV.3.2. FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP LAND CLEARING.
Faktor-faktor berikut menurut pengalaman pengaruhnya besar terha
dap aktivitas dan produktivitas land clearing :
A. Kelebatan pepohonan :
Faktor ini berpengaruh terhadap produksi dan tentu saja biaya
produksi, antara lain :
Jumlah pohon-pohonan
Ukuran pohon-pohonan
Kekerasannya
Keadaan akarnya
Rumpun-rumpunan yang ada.

B. Penggunaan Tanah Setelah Dikerjakan :


Harus kita perhatikan apakah tujuan land clearing ini nanti, misal-
nya untuk kepentingan pembuatan dam, jalan raya atau untuk
keperluan lain.
Karena hal-hal termaksud akan dijadikan bahan pertimbangan dalam
memilih metoda maupun peralatan yang dipakai untuk pekerjaan land
clearing .
C. Keadaan Dan Daya Dukung Tanah :
Faktor keadaan tanah dan day a dukung tanah, juga harus kita per-
hatikan, termasuk dalam faktor ini adalah :
Tebalnya top soil.
Type/jenis tanah yang ada.
Kadar air dalam tanah (moisture content).
Keadaan batuan.
Dan lain-lain.

D. Topografi :
Termasuk dalam faktor topografi diantaranya adalah :
Kemiringan medan,
Saluran-saluran yang ada.
Rawa - rawa yang ada.
Batuan besar.
Bukit.
Dan lain-lain.
Keadaan toooarafi termaksud sangat berpengaruh pada peralatan yang
digunakan dalam land clearing.
E. Keadaan lklim dan Hujan :
Biasanya semua phase dari pekerjaan land clearing, dipengaruhi
pula oleh perbedaan/perubahan temperature dan hujan yang turun se-
lama pekerjaan land clearing dilaksanakan.

F. Kekhususan Pekerjaan :
Faktor khusus ini antara lain dapat tergantung dari hal /kondisi beri-
kut :
Luas area pekerjaan.
Penyempurnaan pekerjaan yang dilakukan.

50
Pembuangan bekas clearing.
Konservasi tanah .
Dan lain faktor.

IV.3.3. PRODUKSI LAND CLEARING:


Produksi dari land clearing biasanya dinyatakan dalam are atau hect-
are per jam.
Untuk kebanyakan pekerjaan land clearing, produksinya dihitung dari per-
kalian antara kecepatan traktor dengan Iebar dari cut {dihitung dalam are
atau hectare) per jam.
Jadi ditulis sebagai berikut :

A. Dalam English Measure :


Lebar cut (ft) x 5280 (ft/menit) x speed {mph) acre
43560 {feet2) jam

B. Dalam Metris System :


Lebar cut (m) x speed {km/jam) x 0.825 ha
10 jam
0 .825 adalah efficiency kerja
Nomograph di bawah ini bisa membantu untuk menghitung produksi
land clearing, dengan efisiensi kerja 0.825.

Nomograph :
English Unit : IV.3.3.01 .
(Lihat halaman 54)
Di dalam pelaksanaan pembersihan medan dibeda-bedakan 7 metoda atau
cara pembersihan yang didasarkan pada start, route dan akhir dari pada
pekerjaan, yaitu :
1. Metoda Siput Luar {Out Crop) : Alat bergerak mulai dari tengah ke-
arah luar menyusuri garis-siput.
2. Metoda Siput Dalam (Perimeter) : Alat bergerak mulai dari luar ke-
arah tengah menyusuri garis-siput.
3. Metoda Pegas Ulir {Harrowing) : Alat bergerak sesuai dengan garis
yang serupa dengan Pegas Ulir.
4. Metoda Zig-zag : Alat bergerak dari kiri ke arah kanan dan sebaliknya
menurut garis lurus, baik untuk tanah datar.
5. Metoda Pembakaran : Tumbuhan/tanainan dibakar dari arah-lawan
angin baris per baris.
6 . Metoda Contour : Alat bekerja pada Contour-contour dengan keting-
gian tempat yang sama (untuk tanah miring)
7. Metoda Penumpukan : Tumbuhan/tanaman digusur dan ditumpuk se-
garis dengan arah angin untuk kemudian dibakar.
(Lihat halaman 53 a dan 53 b).

51

Out crop

Met o da
Perimeter

/-1--- . . --- ---.. . .


Metoda
--- - 7 - - -/"'-.. .
1 . I \ \
Harrowin<J
I ( \ \
10m
10m

4 3

52
Metoda
ZiCJ- zag

Metoda
Pembaka ran

.., ;

'

_Metod a
Contour

Metoda
Penumpu kan

53

ENGLISH ME TAlC
Waktu untuk ber Waktu untuk berjalan
jalan se jarak sejarak 16.7 m(menit)
88 ft kecepatan Produksi 1) Lebar pemoton<.Jan 2) kecepatn Pr oduksi 1) Lebar pemoton<Jan 2)
( menit ) (mph) (acre/ jam) ( feet ) ( km /jam) ( ha /jam ) ( feet /meter )
6 c 40 60
30
50 0 .01 10
7 0
20 + 5 t:... 45
40
9
8 6
5
301\
25 8
15 35 7 4 7
015
25 + 4 [_ 10
30
25 6 3 20
6

30

40
+
+
3

2.5

8.0
6 .0
50
4 .0
[ 3. 0
2. 5
20
15
12.5
10
9
0.20
0.25

0.30
0 .35
5
4

3
2

0.5
"f:
10
9
8
3

20
7
50 + 2 r 1. 5 78
6
0 .40
0 .45 6
&- 2
1.0 0.50 2
i 5
60
1.5 I 5
5
4 4
L 3

Nomo<Jraph Nomo<.Jrph
IV. 3 3.0. 1 IV 3 . 3 02

1) Didasarkan pada effisiensi kerja 82,5 %


1) Didasarkan pad a effisiensi kerja 82,5 %
2) Jika Iebar pemotongan lebih dari 60 feet, dapat digunakan
perkalian secara lurus dari Iebar tadi. 2) Jika Iebar pemotongan lebih dari 10m, dapat digunakan
Contoh, jika Iebar pemotongan 120 feet, maka produksinya perkal ian lurus d, ri Iebar tadi, j ika Iebar 20 m, maka
dikalikan 2. produksinya dikalikan 2.
Contoh pembacaan nomogram : (dalam metric system).
Misal kecepatan operasi = 4 km/ jam (tetap)
Iebar pemotongan = 3 meter
produksi = 1 ha/ jam
Caranya pada skald " speed" tentukan titik 4 pada skala "width of
cut" tentukan titik 3 tarik garis melalui dua titik tersebut
memotong garis skala "production", maka perpotongan ga
ris in i dibaca, disini t erdapat 1 ha/ jam.

IV.3.4 . PERHITUNGAN PRODUKSI CUTTING.


Kebanyakan pekerjaan land clearing sc pert i :
Penebangan (cutting )
Penyiangan (grubbin') )
Dan lain -lain.
tak dapat dikerjakan/ dilakukan pada kecepatan yang tetap, karena pro-
duksi di lapangan sulit untuk diperkirakan dengan cara ini, maka kini ada
suatu rumus untuk memperkirakan produksi cutting.
Untuk memperkirakan waktu cutting peracrt! (0,405 ha) pada peker
jaan land clearing yang khusus bisa dipakai rumus berikut :
T = X [A (8) + M1 . N1 + M2. N2 + M3. N3 + M4. N4 +D. F]
<.limana :
T waktu cutting per acre (dalam menit)
X Faktor kekerasan kayu, berpcngaruh terhJdap waktu total,
A Faktor kekerasan dan kelebatan berpengaruh terhadap base time,
B Base time per acre
M Waktu pemotongan per pohon setiap d iameter t e rtentu (me nitl.
N Jumlah pohon per acre dala m setiap cL.1meter tcrtentu , ditc ntu-
kan pada survey lapangan.
D Jumlah diameter dalam feet (30 em lebih) dari seluruh pohon per
acre di atas 6 feet (180 em) pada diameter yang diukur pada "rata
tanah", ditentukan d<Jiam survey lapangan .
F Jumlah waktu y ang diperlukan (dalam menit) untuk memotong
per feet (30 em). pohon dengan diameter di atas 6 feet (180 em).
" Kekerasan kayu" yang berpengaruh terhadap waktu total :
Kayu keras : 75 - 100% tambahan 30% terhadap waktu total (X= 1,30)
25 - 50'0 tetap 1,0)
0 - 25% kurangkan 30% terhadap waktu total (X= 0,70)
Contoh kemampuan berbagai jenis traktor untuk "Felling" pohon dalam
macam-macam diameter (dalam menit) .

55
TABEL IV.3.4.01.

Macam Base time (B) Diatas 180 em


Traktor (menit) Diameter range
(per foot)
30-60 6090 90-120 120-180
em em em em
M1 M2 M3 M4 F

D 6 D 40 0,8 4,0 8,0 25


D 7 G 28 0,5 2,0 4,0 12 4
D 8 K 21 0,3 1,5 2,5 7 2,0
D 9 H 18 0,2 0,5 1,5 4 1,2

Keterangan Tabel :
1. Traktor Didasarkan pada model traktor yang dapat bekerja pada
lapangan dengan kemiringan yang wajar (kemiringan di-
bawah 10%) dengan keadaan "footing" (track) yang
baik, medan tidak berbatu-batu, pepohonan campuran
lunak dan keras. (pada tabel adalah merk CAT)
Traktor dalam keadaan "layak" untuk dioperasikan,
blade tajam, dan diatur sebaik-baiknya.
2. Base time : Menunjukkan waktu (dalam menit) yang diperlu-
kan bagi setiap traktor untuk "meliput" setiap acre
(0.405 ha) meterial ringan di mana tidak ada pohon yang
perlu pengerjaan khusus. Waktu yang diperlukan dipe-
ngaruhi oleh "kelebatan" pohonnya, yang diameternya
kurang dari 12 inch (30 em).
a. Lebat 600 pohon atau lebih per acre ( 1480 po-
hon/ha) base time ditambah 100%.
Jadi A= 2.0
b. Sedang 400 - 600 pohon per acre (990 - 1480
pohon/ha) 'base time tetap A = 1.0
c. Ringan Kurang dari 4QO pohon peracre (990 po-
hon/ha) base time dikurangi 30%
A= 0 . 7
Untuk rumpun yang lebat, base time ditambah 100%, A = 2.0
3. Diameter range :
M1 menunjukkan waktu yang diperlukan (dalam menit) untuk me-
motong pohon dengan diameter rata tanah 1' a 2' (31 -60 em).
M2 Menunjukkan waktu yang diperlukan (dalam menit) untuk me-
motong pohon dengan diameter 2' a 3' (61 - 90 em).
M3 Menunjukkan waktu yang diperlukan (dalam menit) untuk me
motong pohon dengan diameter 3' a 4' (91 - 120 em).

56
4. Kolom diameter di atas 6' ( 180 em) menunjukkan jumlah waktu (da-
lam menit) yang dibutuhkan oleh suatu jenis traktor, untuk memo-
tong 1 feet (30 em) kayu dengan diameter di atas 180 em) .
Dengan demikian, untuk menumbangkan sebuah pohon dengan d ia-
meter 240 em, dibutuhkan 8 x 1.2 atau kurang lebih 10 menit jika di-
pakai tractor D 9 H.

Contoh perhitungan :
Hitung produksi clearing dengan traktor D 9 H, dengan keadaan :
Kemiringan medan wajar.
Tanah keras.
Drainasi baik.
Dengan kayu keras 85% dengan beberapa rumpun tanaman lunak.
Banyaknya pohon rata-rata per acre adalah sebagai berikut :

Diameter kurang dari 31 - 61 - 91 - 121 - diatas


Range 1' ( 30 em ) 60 em 90cm 121 em 180 em 180 em

Banyaknya 450 buah 15 3 3 2


pohon (240 em)

Jawab:
Rumus: T =X [A (B)+ M1.N1 + M2.N2 + M3.N3. + M4.N4. +OF]
lihat tabel IV.3.4.01 :
kayu keras 85% x = 1 ,3
A = 1 + (450 + 15 + 3 + 3 + 2 + 1 - 400) x 1 1,3
200
B = 18 menit.
Jadi T = 1,3 ( 1,3 (18) + 0,2 (15) + 0,5 (3) + 1,5 (3) + 4 (2) + 8 (1,2)
T = 65 men it I acre
T = 160 menit I hectare

IV.4. PERALATAN PENGGALI, "PENGANGKAT" DAN PEMUAT.

IV.4.1 . BACK H 0 E
A. Umum: -----
Backhoe atau PULL SHOVEL menggunakan prime mover excavator.

bagian utama dari excavator antara lain :


a.
b.
c.
Bagian atas revolving unit (bisa berputar);
Bagian bawah travel unit (untuk berjalan);
Bagian attachment yang dapat diganti.
J--
Perlu diketahui pula tentang bagian-bagian dari excavator, bagian-
__

Back usus an untuk penggalian yang Jetaknya.di bawah kedu-

57
dukan backhoe itu sendiri. Keuntungan backhoe jika dibandingkan
terhadap dragline dan clamshell yang fungsinya juga hampir sama,
adalah dapat menggali dengan kedalaman yang jauh lebih teliti , juga
backhoe bisa digunakan sebagai alat pemuat bagi truck-truck 1
Pada Ur;;"umnya dibedakan menurut kendal inya adalah :
a. Dengan cable controlled
b. Dengan hydraulic controlled
Pada prinsipnya cara kerja kedua jenis backhoe ini hampir sama, ha-
nya saja perlu kita ketahui bahwa suatu kerugian untuk kendali hi -
draulik (hydraul ic controlled) adalah bahwa kemungkinan untuk di-
ganti den.gan attachment lain adalah terbatas sekal i.

Gambar IV.4.1.01,


(boom Pendek) (Boom Paniang) (Pra Boom) (Boom Setelan) (Satang dipper)

(Excavator tipe kelabang)

62 h p 104 hp 1111 h p 62 hp 1111 hp


10,8 r l .\.6 r 17 r 11,5 r 13.2 r

fb_. "{;) A
Loader Backhoe (Pembersih
saluran)
(Pembentuk

Cl sh
Saluranl am e11 (Boom untuk
kranl

(Backhoe Beroda Ban) (Loader Backhoe Beroda Ban)

58
- 1.1
0 "''"".,..,,
'
(Mata bor)

(Bajak gigi (Kait kran)


tunggal)


.,.,
- .<
. )

Gam bar IV .4. 1.02.


...' ( .
.,-=- ' -.
Backh oe dan bermacam-

(':'

macam perl engknp nnny ..J. :' \ , ,


\ .. . .I''
T \\
I

. '-,w "l
, . 1

I - ::

-
&

I
Pemecah
batu Cakup h idrol is

1\
Auger
Alat
!
Pancang
dan peng-
arah.

B. Wa ktu Si k lus Dan K erja Backhoe :
Gerakan-gerakan Backhoe d alam beroperas i, terd iri dari empat
1. Mengisi bucket (land bucket)
2. Mengayun (swing loaded)
, 3. Membongkar be ban (Dump bucket)
f.. _ 4. Mengay un balik (Swi ng empty )
{J. - Empat gerakan dasar t adi akan menentukan lama waktu siklus, t etapJ
waktu si k lus in i j uga tergantung dari ukuran backhoe, Backhoe yang
!JJ keci l wak tu siklusnya akan lebih cepat da ri pada Backhoe yang besar,
da n tentu saja kondisi ker ja yang berpe ngaruh .
Denga n kondisi kerja yang baik siklus waktu akan lebih keci l (cepa t),
sebal iknya dengan kerja yang berat seperti :
penggalian tanah liat atau keras.
penggal ian par it pad a tana h yang ke ras.
dan la in-lain.
gerakan excava tor menjad i le bih lambat.
Tanah yang sulit untuk digali, waktu p engisian akan lebih lama.
Penggal ia n parit yang dalam dengan j arak pembuangan ya ng agak jauh,
maka bucket harus bergerak lebih jauh, dengan demikian siklus waktu
akan lebih lama.
Tempat pembuangan tanah d an/atau pembuangan tanah d iatas
truck qapat mempe ngaruhi siklu s, jika tempat pembuangan tanah atau
truck berada satu bidang dengan excavator, maka waktu pem buangan
praktis berkisar antara 10 & 17 detik.

C. Pemil ihan Trackshoe:


I Keban ya kan excavator bekerja diatas perkerasan, t anah lunak dan
/ lain-la in sehingga berdasarkan pengalama n menimbulkan problem ter-
/ hadap track shoe .
Jika trackshoe selal u bekerja pada kondisi tempa t yang keras, maka
kerusakan bagian bawah (trackshoe ) akan menjad i sangat cepat .
Sehingga pada pemi lih an excavator faktor trackshoe ini harus k ita per-
t i mbangkan betul -betu l.
- Dntuk p enggu naan umu m yang pal ing baik adalah t ype "triple
grouser section " (roda kelabang dengan t iga lapisan/ bagian) , karena
t erhad ap traksi bai k , juga memberikan kerusakan yang minim um ter-
hadap permukaa n t anah .
"Double grouser section" lebih agresif terhadap kerusakan permukaan
tanah daripada type t ri pl e grouser section.
Untuk p enggunaan traksi yang paling maksimum, maka t ype "single
grouser " sering d igunakan dibanding dengan kedua ty pe tadi.
Lebar track shoe ini biasanya berkisar antara 18", 20 ", 22", 24" ,
28", 30", 32", 36"dan 40".

Gambar IV.4.1 .02.a.

60
(1) - - -

G)
"'3
o-
"'

c
:J
a.
.,
"'
n

t2i
( 2)
"'

( 3)

( 6)

1 Mesin
2 Spr ock et
3
Ca.rier roller
5. Track roller
6. Kera.ngka tr ack
7 Link I ranlai kelabang
en
8 Shoe I sepatu kelabang
9 F inal d r ive I pengge rak akhi r
D. Perhitungan Produksi Backhoe :
Untuk menghit ung produktivitas excavato rs d a lam hal in i Back
hoe, pe rtama-tama kita harus membatas i terhadap kondisi y ang ada
pada setiap keadaan pekerjaa n.
Beberapa faktor yang dapat mempengar uhi t erh adap produktivi -
t as excavator antara lain :
1. Faktor keadaan pekerjaan :
keadaan dan jenis tanah
Tipe dan ukuran sal uran (j ika menggali salura n).
jarak pembuangan
kemampuan operator
job management/ pengaturan operasional dan sebagainya.
dan lain-lain.
2. Faktor keadaan mesin :
"attachment" yang cocok untuk pekerjaan yang bersang-
kutan .
Kapasitas bucket ;
Waktu siklus yang banyak dipengaruhi oleh kecepatan tra-
vel dan sistim hidraulis ;
Kapasitas angkatan.
3. Pengaruh dalamnya pemotongan dan sudut swing : Faktor lain
yang berpengaruh secara langsung terhadap produktivitas dari alat
adalah adanya "dalam pemotongan" dan "sudut swing", penga-
ruhnya dapat diterangkan sebagai berikut :
bahwa dalam pengoperasiannya, makin dalam pemotongan (cut
ting) yang diukur dari permukaan di mana excavator sedang ber-
operasi, makin sulit pula mengisi bucket secara optimal dengan
hanya sekali gerakan, dengan demikian untuk mengisi bucket se-
cara optimal diperlukan beberapa kali gerakan, tentu saja gerakan-
gerakan ekstra ini menambah waktu siklus.
Dalam hal demikian, operator mempunyai beberapa pilihan :
Mengisi bucket sampai penuh, tentu saja sebagai konse-
kwensi adalah bertambahnya waktu siklus.
Membawa seadanya material sebagai hasil dari satu kali ge-
rakan tadi.
Dengan adanya hal tersebut, produktivitas alat akan berkurang,
sehingga effek ini harus kita perhitungkan.
Sebagai contoh, jika kedalaman pemotongan 8 feet sedang keda-
laman yang optimum adalah 10 feet , maka prosentasi akibat ke-
dalaman tersebut adalah :

.!!._X 100% = 80%.


10
Perlu diketahui bahwa kedalaman optimum adalah keda-
laman di mana pada t inggi te rsebut waktu bucket (dipper) men

62
capai titik tertinggi, telah penuh tanpa memberikan beban tam-
bahan terhadap mesin.
Selain faktor di atas, sudut swing yakni besar sudut-sudut yang di-
bentuk antara posisi dripper (bucket) waktu mengisi dan waktu
membuang beban akan berpengaruh terhadap waktu siklus, makin
besar sudut swing, makin besar pula waktu siklus.
Di bawah ini d iberikan tabel pengaruh dari faktor swing dan keda-
Iaman galian.

TABEL IVA.1 .03

Kedalaman Faktor Swing & Kedala man galian


Optimum Besar sudut Swing ( derajat )
(%) 45 60 75 90 120 150 180

40 0,93 0,85 0,85 0,80 0,72 0,65 0,59


60 1'10 1,03 0,96 0,91 0,81 0,73 0,66
80 1,22 1'12 1,04 0,98 0,86 0,77 0,69
100 1,26 1'16 1,07 1,00 0,88 0,79 0,71
120 1,20 1' 11 1,03 0,97 0,86 0,77 0,70
140 1'12 1,04 0,97 0,91 0,81 0,73 0,66
160 1,03 0,96 0,90 0,85 0,75 0,67 0,62

Tabel berikut adalah tabel untuk mengetahui kedalaman optimum,


tergantung dari ukuran bucket, yang' dapat dicapai oleh shovel (dalam
feet).

TABEL IV.4.01 .04. Kedalaman gali optimum (feet).

Uk uran bucket ( cu yd )
Jenis Material
3/8 1'4 1Y. 2 2Y.

Tanah lembab
atau lempung 3,8 4,6 5,3 6,0 6,5 7,0 7,4 7,8 8,4
berpasir.

Pasir dan
Kerikil.

Tanah biasa,
4,5 5,7 6,8 7,8 8,5 9,2 9,7 10,2 11,2
baik

Tanah liat,
baik, keras
6,0 7,0 8,0 9,0 9,8 10,7 11,5 12,2 13,3
Tanah liat,
basah.

63
Contoh pemakaian tabel : IV.4.01.03 dan IV.4.01.04.
Ukuran bucket 1 cu yd, dalam maksimum 10 feet (jarak dari per-
mukaan di mana shovel bekerja sampai dasar tebing), sudut swing
75 lempung berpasir.
Tentukan faktor swing & kedalaman gal ian.
Pada tabel IV.4.01.04, di kolom 1 cu yd pada lajur lumpur berpa-
sir terdapat angka 6,0
Jadi kedalaman pemotongan yang optimum :

.!_ X 100 % = 60 %
10
Pada tabel IV.4.01.03, cari angka 60 %, tarik horizontal ke ka-
nan, di bawah angka 75, terdapat angka 0.96.
Jadi faktor swing & kedalaman : 0.96
Selain faktor-faktor tadi, faktor kondisi pekerjaan dan faktor pe-
ngisian masih berpengaruh terhadap produksi shovel.

Faktor-faktor ini dapat dilihat dari tabel di bawah.

TABEL IV.4.01 .05.

Faktor kondisi kerja dan tata laksana.

Kondisi Kondisi tata laksana


Pekerjaan
Baik sekali Baik Sedang Buruk
Baik sekali 0.84 0.81 0.75 0.70
Baik 0.78 0.75 0.71 0.65
Sedang 0.72 0.69 0.65 0.60
Buruk 0.63 0.61 0.57 0.52

TABEL IV.4.01.06.

Faktor pengisian bucket.

Material Faktor pengisian.

Pasir & Kerikil. 0,9 1


Tanah biasa. 0,8 0.9
Tanah liat keras. 0,65 0.75
Tanah liat basah. 0.50 0.60
Batu pecahan baik. 0.6 0.75
Batu pecahan kurang baik. 0.4 0.50 .

64
Contoh perhitungan :
Ten"tukan produksi dari Backhoe, dengan kapasitas bucket 1% cu
yd menggal i tanah biasa, swell 43 %, dalam pemotongan 6 feet, su-
dut swing : 90 kondis i pekerjaan dan tata laksana sedang.

Jawab :
Ukuran bucket 1,75 cu y d, dalam keadaan munjung le bih kurang
= 2 cu yd, swell 43 %.
Kapasitas bucket = 1 = 1 ,39 BCY.

Time Cycle : (siklus waktu)


Pengisian bucket 7 detik
Mengangkat beban & swing 10 detik
Dumping (Pembuangan) 5 detik
Swing kembal i 5 detik
Waktu tetap, percepatan dan
lain-lain 4 detik

T o t a I 31 detik

Banyaknya trip
Produksi Teoritis
=T = * 0,5 menit
= 120 trip/jam
1 ,39 BCY /trip x 120 trip/ jam
= 166,8 BCY

Faktor koreksi :
Efisiensi kerja = 50 min/jam 0,84
Kondisi kerja & tata laksana
sedang 0 .65
Faktor swing & kedalaman ga-
lian. Tanah biasa = 9,7 feet
Kedalaman optimum = 6 .0 x 100 % 60 %
9.7
Swing 90 % 0 ,91
Faktor pengisian 0 .85

Faktor koreksi total = Fk : 0,84 x 0 .65 x 0 ,91 x 0,85


= 0,42
Produksi I jam = 166,8 BCY / jam x 0,42 70,06 BCY/jam.

E. Hal-hal yang perlu diperhatikan :


Dalam berbagai kondisi pekerjaan, kita sulit untuk menentukan
secara tepat jenis shovel yang dapat bekerja secara effisien pada kondi-
si pekerjaan tertentu, apakah jenis shovel biasa (excavator) ataukah
shovel dengan truck mounted (outrigers). karena seperti kita ketahui
mobilitas truck mounted lebih menguntungkan daripada excavator,
dimana mobilitas ini biasanya perlu dan sering memaksa kita untuk
memindahkan shovel dari satu job site ke job site yang lain.

65
E.1. Pertimbangan-pertimbangan yang perlu diperhatikan dalam memilih
shovel :
1. Masalah transportasi (pengangkutan) shovel ke job site;
2. Penggantian spare part yang "fast moving" ;
3. Kondisi pekerjaan yang ada ;
4. Waktu yang tersedia bagi suatu pekerjaan ;
5. Kelanjutan penggunaan shovel (untuk pekerjaan lain).
E.2. Tindakan untuk mempertinggi daya guna dan hasil guna shovel :
1. Pemeliharaan terhadap shovel ;
2. Memperhatikan tinggi optimum dan sudut swing ;
3. Ketata laksanaan ;
4. Penempatan shovel terhadap "dalam galian".
5. Menghindarkan gerakan-gerakan yang mendadak dan tidak perlu.
E.3. Jangkauan Backhoe :
Pada gambar di bawah terlihat, diagram jangkauan Backhoe.
Catatan :
Ukuran K tergantung kepada pemilihan "radius dumping", demikian
pula ukuran G tergantung dari sifat material yang digali.

Gambar IV.4.01 .07

c Panjang boom K Tinggi akhir pembongkaran


D Panjang dipper stick L Tinggi pembongkaran selu-
H Radius perrnulaan pem- ruhnya.
bongkaran F Jangkauan penggalian
J Radius akhir pembong- G Kedalaman penggalian
karan E Panjang gantry Back Hoe
I = Tinggi permulaan pem-
bongkaran.

DIAGRAM JANGKAUAN BACKHOE (catatan: DIMENSI K BERVA


RIASI TERGANTUNG DARI RADJUS PEMBONGKARAN YANG
DIPILIH. G BERVARIASI YANG TERGANTUNG KEPADA SIFAT
MATERIAL YANG DIGALI. J DANK JUGA BERVARIASI).

66
IV.4..2.. POWER SHOVEL
A Umum :
,..iiasih Siltu golongan dengan Backhoe yakni jenis shovel, yang di-
ben"lcan attadlment shovel kepada excavator.
Alat demittian sering k:ita sebut POWER SHOVEL, alat ini baik sekali
sebagai alat penggali dan sebagian alat pemuat, tanpa
memer1ubn alat bantuan lain untuk keperluan pemuatan tersebut.
Power shovel inj di lapangan digunakan terutama untuk penggali
tebing yang tetaknya le bih tinggi dari pada tempat kedudukan alat .
inicrowler mounted (be rod a kelabang) meng ingat
bahwauntuk alatmi diperlukan floating (daya apung) dan stabilitas yang ./
besar. --- - -
Sepertj 8-*hoe - shovel pada umumnya maka Power shovel pun
lilae-taf!an menjMii 2 macam :
1. Dengan able controlled (kendali kabel)
2. Denpn hydraufte controlled (kendali hidrolis)
8agiarHJagian dari Power- shovel dapat dilihat pada gam bar dibawah :
1. lkd.et 7. Penahan Boom.
2. Tangbi 8. Mesin Penggerak.
3. 51"111!1 Budtet. 9. Pembuat imbang.
4 . Rol ujung. 10. Kabin Operator.
5: Boom. 11. Under Carriage,
6. Sling Boom.

G.1Gar IV.4..2..01.

67
B. Gerakan Dasar Power Shovel :
Power shovel mempunyai enam gerakan dasar, gerakan dasar ter-
sebut dapat disebut seperti berikut :
1. Tenaga angkat utama (main hoist power) yang f ungsinya meng-
angkat dipper bucket melal_ui (didalam) material yang digali.
2. Tenaga angkat tambahan (secondary hoist). untuk menggerakkan
"dipper stick" untuk crowd ing (gerakan ke de pan dipper" stick,
yang memberikan tenaga ekstra kepada dipper).
3. Untuk retracting (gerakan kebelakang dipper untuk mele -
paskan diri dari tanah / material) dilakukan oleh kendali tersend iri.
4. Boom digunakan untuk "menaikkan" sudut boom pada bagian
revolving (bagian atas shovel yang bisa berputar).
Boom ini dapat diangkat dengan sudut sebesar 35 - 65 ter-
hadap horizontal.
5. Swing ( ayun) pada power shovel digerakkan oleh kendali tersen-
diri (mekanis/kabel atau hydraulis).
6. Gerakan maju atau mundur (traction movement) .

C. Ukuran Power Shovel.


Ukuran Power biasanya ditentukan oleh besarnya bucket, stand-
ardisasi dari PCSA (Power Crane and Shovel Association) yang banyak
tersedia dalam perdagangan adalah sebagai berikut : 3/ 8, %, .. , 1, 1'!. ,
1'!., 1%,2 dan 2% cu yd.
Dimensi dari jangkauan dan kemampuan Power shovel sesuai dengan
standard PCSA terlihat pada gambar berikut :

Gambar IV.4.2.02.

1- - - -

X
B
l----
Sudut boom
Panjang boom
J Radius penggalian (maks.)
H Jari-jari bidang kerja
C Panjang dipper stick I Kedalaman penggalian mak-
E Radius pembongkaran simum di bawah bidang kerja.
pada t inggi maksimum K Jangkauan ket inggian Boom
F Radius pembongkaran pada katrol.
(mak.) N Jangkauan radius boom pada
0 Tinggi pembongkaran katrol
(mak .)
G Tinggi penggalian (mak.l

68
Untuk mengetahui digging radius (radius gali), digging height (kedalaman
gali) dan Dumping height (tinggi buangan) untuk berbagai ukuran bucket,
dapat dilihat dari diagram dibawah ini.
Gambar IV.4.2.03.

....<D 40
<D

.,;

"'
E
;;;
c:
<D
E
0

c
11't 7 'l 'n
Ukuran bucket (cuyd}

D. Perhitungan Produksi Power Shovel.


Untuk menghitung produksi Power shovel, dapat dilihat pada Bab
masalah Backhoe yang diuraikan sebelumnya, karena cara kerja mau'
oun faktorfaktor yang berpengaruh tidak begitu berbeda.

69
IV.4.3. DRAGLINE.

A. Umum :
Kelompok lain dari excavator, yang akan dibahas pada bagian ini
adalah DRAG LINE, alat ini did apat dengan menambahkan attach-
ment boom crane dan drag bucket pada excavator.
Pada kenyataannya dragline ini mempunyai jangkauan lebih besar dari
pada jenis shovel, tetapi dalam tenaga pengga li lebih kecil, mengingat
oragl;n - dragline mempunyai tenaga penggali (digging power) hanya
mengandalkan kekuatan dari pad digging buckV
Jenis lain daripada peralatan ini adal ah Clamshell-;" yang di
peroleh dengan mengganti bucket, clamshell ini lebih jauh akan diba-
has pada bagian berikutnya.
a.,;,"'" Tetapi perlu diketahui kedua-dua jenis baik dragline maupun clam-


IV.4 .3.01 .

Sesungguhnya bahwa excavator dari kelompok ini, selain dapat ber-
Biok Magn;, fungsi sebagai dragline dan clamshell, dapat pula dirubah fungsinya
r------
4
menjadi excavator magnetis untuk bijih besi dan dapat pula dirubah
menjadi alat pemancang dengan sedikit modifikasi pada perlengkapan-
I ' nya (seperti gambar samping)

Dragline dapat dibedakan dalam 3 tipe yaitu :


1. Dragline dengan roda kelabang.
2. Dragline dengan roda ban
3. Dragline yang dipasang diatas truck.

Pemancang
Produksi drag line tergantung dari hal-hal berikut :
Pukul
1. Jenis tanah/material yang digali.
2. Kedalaman menggali.
3. Sudut swing dari boom.
4. Ukuran dan tipe bucket.
5. Panjang boom.
6. Kondisi lapangan lapangan-kerja.
7. Kondisi manajemen.
8. Metoda/car a memuat tanah/material kedalam truck.
9. Ukuran pengangkut tanah/material (misalnya dump truck)
10. Kemahiran operator.
11. Kondisi alat.

70
Gambar IV.4.3.01 .
DIAGRAM JANGKAUAN DRAGLINE

T Catatan : Penopang boom


dihilangkan

F. Jarak dari pusat putaran ke


A. Radius pembongkaran. pada titik pangkal bOom.
a. Tinggi pembongkaran. G. Jari-jari bagian belakang be-
C. Kedalaman penggalian mak- rat imbang (counterweight)
simum. H. Ti nggi be bas dari bidang pe
D. Jangkauan penggalian (ter kerjaan.
gantung kepada kondisi pe I. Panjang bucket (tergantung
kerjaan dan kemampuan kepada ukuran dan pembu-
operator. atan) .
E. Jarak dari tanah kepada titik J. Panjang boom.
pangkal boom. K.. Sudut boom yang dipakai.

Untuk mendapatkan "hasil produksi yang baik" dafi dragline ini, di-
perlukan keahlian yang mantap dari operator dalam operasinya.
Akan sedikit diterangkan disini, bahwa prinsip kerja dari dragline
adalah sebagai berikut :
a. Mengisi bucket dengan cara menarik "drag cable" (kabel tarik) se
panjang lapisan material kearah mesin ;
b. Setelah bucket terisi, kemudian diangkat dan kabel tarik diken-
dorkan tetapi senantiasa tegang ;
c. Karena tegangnya "drag cable" ini berakibat bahwa tumpahnya
material sedikit ;
d. Membongkar muatan, posisinya bisa beber<'p feet di muka atau
di belakang titik puncak boom ;
e. Bucket yang telah kosong, diayun Jengan, mengendorkan kabel
angkat (hoist line) dan bucket diJjukan pada posisi yang lebih
baik untuk mendapatkan muatan uaru.
Pada umumnya sudut boom (K) dioperasikan pada sudut 40. Pada
sudut ini ( K = 40 ) bisa d ilihat macam-macam dimensi jangkauan
dragline, untuk !Jerbagai ukuran, seperti yang diberikan pada tabel
IV.4.3.02.

71
TABEL IV.4.3.02.

Ukuran bucket (cu yd)


URAl AN
3/4 1% 1. 2
Radius pembongkaran (A) 30 35 36 45 53 ft .
Tinggi pembongkaran (8) 17 17 17 25 28 ft .
Kedalaman penggalian maks. (C) 12 16 19 24 30 ft.
Jangkauan penggalian (D) 40 45 46 57 68 ft.
Panjang Boom (J) 35 40 40 50 60 ft.
Panjang Bucket (L) 11 '6" 14'8" 11 '10" 13'1'' 14 '0"

Dimensi ini - dragline- adalah lebih besar 50% dari pada diemnsi po
wer shovel untuk ukuran yang sama .
Dragline didesain untuk material lepas dan clay, untuk material
yang ulet, tenaga gali dapat ditingkatkan dengan rantai gali (drag chain) .

B. Gaya-9aya yang bekerja pada saat Dragline bekerja .


Pada saat dragline bekerja, ada beberapa gaya yang bekerja pada
nya, diagram gaya-9aya tersebut bisa dilihat pada gambar IV.4.3.03

Bidang
kerja

T egangan tanah

R = Resultant Reaksi

Gaya-9aya yang ada pada saat Dragl ine bekerja

72
Selama dragline menggali, terjad i tenaga gali (digging force) Fd
maksimum pada saat akhir penggalian . Tenaga ini ditahan oleh reaksi
horizontal RH yang ditambah lagi dengan reaksi-reaksi vertikal yang
diakibatkan o leh penyebaran berat excavator sendiri. Resultan dari
reaksi-reaksi tadi dinamakan R menangkap di luar "pusat" dan mem-
buat sudut dengan bidang horizontal, ak ibatnya ai depan Crawler track
ada tekanan tambahan, dengan demikian keadaan tanah perlu kita per
hatikan. Berat bucket dengan inuatan WL, kesetimbangan yang diper
oleh adalah WL T cos 9

T WL
Cos9

Sebagai contoh :

e Cos e T

150 0.966 1,04 WL


300 0.866 1,16 WL
450 0.707 1.42 WL

c. Bucket Dragline.
Ada 3 type bucket dragline yang diklasifikasikan menurut berat
nya:
a. Light bucket I Bucket ringan.
b. Med ium bucket I Bucket sedang.
c. Heavy bucket I Bucket berat.

ad.a. Light bucket untuk penggalian material lepas atau tanah kering
yang biasanya mudah untuk digal i.
ad.b. Bucket ini merupakan bucket yang serbaguna, antara lain dapat
dipakai untuk le mpung, pasir padat dan kerikil, atau material
dengan butiran kecil di mana material seperti ini lebih su lit
untuk dimuat.
ad.c. Heavy duty bucket ini diperkuatldilapisi o le h plat-plat metal
yang biasanya digunakan untuk batu-batuan pecah atau mate-
rial-material kasar lain, yang sudah barang tentu, material ini
mempunyai ruang antara yang besar, sehingga hasilnya pun akan
lebih berkurang.
Perlu diperhatikan, dalam keadaan ekstrim, pengoperasian drag-
line harus diperiksa terhadap kapasitas pemuatan, hal ini melibatkan :
batas kemampuan bucket ;
berat material ;
sudut terendah boom yang dipakai.

D. Penggunaan Dragline.
Seperti dikatakan diatas, dragline merupakan alat yang cocok un-

73
tuk segala lapangan, terutama dalam penggalian material lepas, yang
biasanya mudah untuk digali, material-material tersebut antara lain :
pasir kering, kericak, tanah iiat basah, tanah yang jenuh air.
Oragline akan mengalami kesulitan. jika material yang digali meru-
pakan batuan.
Biasanya dragline mempunyai daya guna yang besar jika diguna-
kan pada pengerukan saluran lrigasi dan drainasi, dalam hal ini peng-
galiannya tentu saja berada di bawah ground level di mana dragline be-
kerja, tetapi juga kadang-kadang berada beberapa feet di atas "ground
level support". (muka tanah di mana dragline berpijak). Pembuangan
(dumping) material dapat berupa : sebuah tanggul, stock pile dan lain-
lain.

E. Hal-hal yang mempengaruhi Produksi Dragline :


1. Pengaruh dalamnya pemotongan dan sudut swing seperti halnya
pada power shovel, produksi dragline pun juga dipengaruhi oleh
faktor swing & kedalaman penggalian sebagaimana terlihat pada
Tabel IV.4 .3.04.

74
TABEL IV.4.3.04 Faktnr knrP.ksi Produksi Dragline terg antung dari Sudut Swing
dan Kedalaman Optimum.
Kedalaman Sudut swing ( derajat)
optimum
(% ) 30 45 60 75 90 120 150 180

20 1.06 0.99 0.94 0.90 0.87 0.81 0.75 0.70


40 1.17 1.08 1.02 0.97 0.95 0.83 0.78 0.72
60 1.24 1.13 1.06 1.01 0.97 0.88 0.80 0.74
80 1.29 1.17 1.09 1.04 0.99 0.90 0.82 0.76
100 1.32 1.19 1.11 1.05 1.00 0.91 0.83 0.77
120 1.29 1.17 1.09 1.03 0.98 0.90 0.82 0.76
140 1.25 1.14 1.06 1.00 0.96 0.88 0.81 0.75
160 1.20 1.10 1.02 0.97 0.93 0.85 0.79 0.73
180 1.15 1.05 0.98 0.94 0.90 0.82 0.76 0.71
200 1.10 1.00 0.94 0.90 0.87 0,79 0.73 0.69

Tabel berikut ini adalah Produksi Ideal Dragline tergantung dari jenis
material dan ukuran bucketnya.

TABEL IV.4.3.05 (dalam feet)

Ukuran bucket (cu yd)


Jenis bahan
3/8 'h 1Y.. 1% a 2

Tanah lembab
lempung berpasir, 5.0 5.5 6.0 6.6 7.0 7.4 7.7 8.0
pasir dan kerikil.
Tanah biasa baik 6.0 6. 7 7.4 8.0 8.5 9.0 9.9 10.5
Lempung keras
7.3 8.0 8.7 9.3 10.0 10.7 11 .3 11.8
lempung liat basah

2. Pengaruh kondisi pekerjaan dan tata laksana.


Pengaruh yang diakibatkan oleh kondisi pekerjaan dan tata laksa-
na pekerjaan, sama dengan power shovel, sehingga untuk meng-
hitung produksi dragline, tabel kondisi pekerjaan dan tata laksana
dari power shovel dapat digunakan.
3. Pengaruh ukuran bucket dan panjang boom.
Dalam pemilihan ukuran dan tipe bucket, harus disesuaikan de-
ngan kemampuan excavator, sehingga didapatkan operasi yang pa-
ling baik, dengan demikian akan didapat produksi yang paling
optimal . pula. Be rat material yang akan diangkat perlu diketahui

75
dengan menimbangnya, karena berat material ditambahdengan
berat bucket tidak boleh melebihi muatan maksimum.
Muatan maksimum termaksud dapat dilihat pada grafik IV .4.UJ .
03.

GRAFIK IV.4.03.06.

120,

80.

radius muat hor i/Ontal. V" (feet I


(Jarak dao i pusat putaran ke muatan)
Kuova "b;otas muatan " untuk Crane (Oraglone, Cl<tmshcll)

F. Perhitungan Produksi Dragline :


Setelah kita mengetahui pengaruh-pengaruh yang timbul dalam
produksi dragline, kini secara teoritis kita dapat menghitung produksi
dragline tersebut.
Sebagai contoh dapat diperhatikan pada keadaan seperti berikut :
Tentukan taksiran produksi dragline dengan kapasitas 2 cu yd,
panjang boom 60 feet '.Jekerja pada sudut 90 radius 38 feet yang di
gunakan untuk menggali lempung berpasir.
Kedalaman gali 6,4 feet, swing 90, berat bucket 4800 lbs dan
berat material 2700 lb/lcy.
Perhitungan :
Bucket 2 cu yd menampung lebih kurang 2,4 Icy, swell 27%.
Kapasitas bucket = 2,4 Icy = 1,89 BCY
100 + 27%

76
Perhitungan keamanan beban :
Berat material = 2,4 x 2700 6480 lbs
Berat bucket 4800 lbs

Berat total 11280 lbs


Maksimum safe load dapat dilihat pada grafik IV.4.03.06, pada load
radius 38 feet ad{llah sebesar lebih kurang 17.000 lbs.
Karena berat total 11280 lbs lebih kecil dari maksimum safe load,
maka dragline dapat bekerja dengan aman
Waktu sikius yang idea l diperkirakan 0,5 menit/ siki\Js atau sebesar 2
siklus per menit.
Produksi maskimum theoritis 1,89 X 2 X 60
226,8 BCY
Faktor koreksi :
Efisiensi kerja pada siang hari 0,83
Kondisi kerja dan tata laksana baik 0.75
- Faktor Swing & kedalaman penggal ian.
Kedalaman gali .optimum untuk lempung berpasir 8.0 feet dalam
pemotongan 6.4 feet .
Jadi prosentase kedalaman rnaksimum :
6 .4 X 1 QQ % 80 %
8.0
Sudut Swing 90 faktor swing & kedalaman penggalian 0 .99
- Faktor muat, diambil rata -rata 0 .70
Faktor koreksi total :
0.83 X 0.75 X 0.99 X 0.70 :. 0,43
Taksiran produksi 226,8 x 0,43
97,5 24 BCY/ jam.

IV.4.4 . CLAMSHELL :

A. U mum :
CiailiShell didapat dengan menggantikan " drag bucket" pada dragline
J dengan suatu clamshell . Clamshell ini sangat cocok dikerjakan teruta
rna untuk bahan-bahan yang lepas sepert i pasir, kerikil, batu pecah,
lumpur, batu bara dan sebagainya .
Clamshell bekerja dengan cara menjatuhkan bucket secara vertikai dan
mengangkatnya secara vertikal pula, dengan swing-sebagaimana pada
excavator membongkar material ke tempat yang dikehendaki.
GerakaA-gerakan vertikal tadi tergantung dari boom dan sudut yang
digunakan.
Bucket clamshell yang digunakan terdapat dalam berbagai ukuran,
mempunyai dua macam bucket yakni :
1. Heavy duty bucket, yang dilengkapi dengan gigi yang dapat dile-
pas, digunakan untuk penggalian.

77
2. Light duty bucket, untuk mengangkat bahan ringan, tanpa dileng-
kapi oleh gigi-gigi.
Kapasitas bucket dihitung dalam 3 macam ukuran yaitu :
1. Water level capacity adalah kapasitas bucket dimana bucket te-
rendam air (digantungkan setinggi permukaan air).
2. Plate line capacity, adalah kapasitas, dimana bucket terisi rata
mengikuti garis sepanjang puncak clamshell.
3. Heapedcapacity, adalah kapasitas bucket munjung.

Didalam bab ini tidak akan diuraikan lebih banyak tentang clam shell
termaksud , karena keserupaannya dengan dragline, dan draglin e telah
diuraikan pada paragraph sebelumnya

Gambar IV.4.4.01 .

B. Contoh perhitungan clamshell :


Hitung taksiran produksi , dari clamshell, dengan kapasitas bucket 1Y..
cu yd, berat : 4300 lbs digunakan memindahkan pasir dari stock pile,
be rat material 2400 lbs/lcy, swell 15% dengan tinggi angkatan 30 feet,
swing = 90.
Spesifikasi : kecepatan pengangkatan 150 fpm
kecepatan penurunan 350 fpm
kecepatan swing 4 rpm

78
Waktu siklus :
Mengisi bucket 8 detik
Mengangkat muatan 30 feet @ 150 fpm 12 detik
Swing 90@ 4 rpm 4 detik
Dumping 4 detik
Swing kembali 4 detik
Menurunkan bucket 30 feet @ 350 fpm 6 detik
Waktu tetap 10 detik

48 detik.

Pemeriksaan keamanan muat :


1!.4 cuyd menampung kira-kira 1,7 LCY, dengan swell 15%, kapasitas
bucket : 1. 7 dibagi 1.15 = 1,48 BCY.
Berat material 1,7 x 2400 4.080 lbs
Berat bucket 4.300 lbs

Berat Total 8.380 lbs


kapasitas angkat maksimal = 9500 lbs (limits) .
Jadi clamshell dapat bekerja dengan aman , karena berat total tidak
rnelebihi kapasitas angkatan (safe loadl.
Banyaknya trip (siklus) setiap fam tl609 75 trip/j am.
4ts 48
Produksi maksimum teoritis = 75 x 1,48 111 B.CY /jam.
Faktor koreksi :
efisiensi kerja untuk siang hari. - - - - - - 0.83
kondisi kerja dan tata laksana baik-. - .--- 0. 75
Faktor muat - - - - - - - - - - - - -- 0.95
Total faktor koreksi : 0.83 x 0.75 x 0.95 = 0.59
Produksi taksiran : 0,59 x 111 BCY /jam = 65,49 BCY /jam.

IV.4.5. L 0 AD E R.

A. Umum
Loader adalah alat yang dipergunakan untuk pemuatan material kepada
d!Jmptruckdan sebagainya. Sebagai prime movers loader menggunakan
tractor.
Disini dikenal dua . macam loader (ditinjau dari prime movernya),
yakni :
1. Loader dengan penggeraknyacrawlertractoratau disebut trax'cavator.
dengan penggerak wheel tractor.
Loader didapat dengan menambahkan bucket container yang dipasanq
dibagian depan, konstruksi dari loader termaksud,seperti dapat dilihat
pad a gam bar dibawah ini.:

79
-- A

I
f.- - 8 -

p I
'
I I
I

I AA ,
X
I BB
I z
t

GAMBAR IV. 4.5.01

80
""'""====== Mesin
Pengge rak

Transmisi

Engsel
Putar 4QO

Kabin
Operator

Pedal
Rem

Rem hidrol is
model piringan-piri ngan

K cndal i hidrolis
bu cket

Su mbu/ Poros
Roda Depan

Rangka/Frame
B ucket

81
Bucket digunakan u ntuk m enggali, memuat tanah atau material
yang granular, mengangkatnya dan d iangkut untuk kemudian dibuang
(dumping) pada suatu ketingg ian; pada dumptruck dan sebaga inya.
Oil.(' Loader adalah kaku, untuk menggerakkan bucke t dapat dengan cabl e
. atau hydraulic. Tenaga gali pad a keadaan horizontal (bucket t idak di
angkat) didapat dari gerakan p ri me movernya, sehingga disini baik
kendali cable ataupun hydraulic hanya mempunyai fungsi menggerak-
kan bucket keatas dan kebawah.
Untuk menggali, bucket harus didorong pada material, jika bucket te-
lah penuh, tractor mundur dan bucket diangkat ke atas untuk selanjut-
nya material dibongkar di tempat yang dikehendaki .

B. Hal-hal yang perlu diketahui :


Sekarang, loader dibuat kebanyakan dengan kendali hydrolis di-
lengkapi dengan "tangan-tangan" (arms) yang kaku, untuk mengope-
rasikan bucketnya.
Ukuran dari bucket bervariasi antara Y.. cuyd sampai dengan 25
cuyd kapasitas munjung yang terbesar. Yang biasa dipakai dan tersedia
banyak adalah loader dengan ukuran bucket sampai dengan 5 cuyd.
Loader bucket sifatnya lebih permanen dipasang pada tractor, daripa-
da blade bulldozer, tentu saja dengan kepermanenannya itu diperhati-
kan pula oleh pembuat, perbandingan yang proporsional antara ukur-
an bucket dengan ukuran traktor, sehingga pada waktu loader bekerja
dengan bucket penuh pada keadaan ekstrim (suatu posisi "tangan-
tangan" tertinggi) tidak sampai terguling ke depan .
Pembuat biasanya memberikan angka keamanan 2 untuk mengim-
bangi "terjungkalnya" loader ke depan, artinya perbandingan "berat
imbang" dengan berat bucket pada waktu penuh - dalam keadaan
ekstrim tentunya - adalah dua kali.
Untuk memperbesar angka keamanan terhadap terguling, berat
traktor biasanya diperbesar 40 @ 60% lebih besar dari "kapasitas
muatan terguling" (tipping load capacity), dengan demikia;: ukuran
bucket dan tractor harus betul-betul cocok satu sama lain.
Sebagai contoh, jika kapasitas nominal bucket B, dengan faktor
keamanan terhadap guling 2. maka berat loader T = 28; dan diper-
besar 40% sampai 60%, atau rata-rata 50%, dengan demikian berat
traktor harus 1% T, atau klra-kira 3 kati berat bucket dalam keadaan
penuh.
Bucket loader direncanakan untuk membongkar muatan, yang
mempunyai ketinggian 8 sampai 15 feet, dengan ketinggian tersebut
cukup untuk membongkar muatan ke atas dump truck.
Dalam operasinya loader, antara posisi memuat dan posisi membong-
kar biasanya memerlukan jarak untuk manuever, jika jarak tersebut
terbatas, ini biasanya menimbulkan problema.
Untuk jarak yang terbatas ini, traxcavator (crawler tra<;tor) lebih co
cok digunakan karena loader tipe ini berpindah dengiln perlahan-
lahan.

82
C. Bekerja dengan Loader :
Loadef, boleh dikatakan belum lama digunakan dalam dunia
konstruksi;.loader adalah tractor yang dilengkapi dengan attachment
berupa bucket untuk mendorong dan mengangkat material ke atas
dump truck misalnya karena bulldozer hanya dapat mendorong material
dan kelebi!han materialnya tercecer ke pinggir.
Kini untuk mepgoperasikan bucket dipakai "kendali hidrol is"
(hydraulic controlled). sedangkan kendali kabel {cable controlled)
sudah jarang digunakan pada excavator - loader.
Penggunaan loader pada umumnya untuk memuat material dan
membawa, serta membongkar, seperti terlihat pada gambar di bawah
ini:


Gambar IV .4.5.02.

M
tinggi
total

I
r p
N

Jika daerah sekitar material yang dikerjakan datar, maka loader dapat
bergerak dengan leluasa sehingga memudahkan operasi alat
Penggunaan loader yang lain adalah untuk menggali pondasi
basement suatu bangunan dengan catatan ruang geraknya memungkinkan
untuk pelaksanaan pekerjaan.
Penggunaan yang lain yang juga penting, adalah memuat material yar19
telah diledakkan. misalnya pada pembuatan terowongan, .danJuga
peKeqaan pad a q uarry (daerah pengambilan batu). Untuk pekerjaan
pembuatan terowongan loader mempunyai kelebihan , jika diban
dingkan dengan power shovel, karena boom yangpanJang mengak1bat
kan sulrtnya power shovel untuk bergerak, tetapt I power shovel pro-
duksi baru direncanakan untuk mengatasi keadaan ini.
Tidak tergantung dari tipenya, dengan roda kelabang ataupun roda
ban loader sangat cocok untuk pekerjaan penuh atau material. Loader
juga dapat dipakai untuk menggali batu-batuan lepas untuk dibongkar ke
dalam grizly hopper pada crusher plant, hal ini akan dibahas pada bab
Vll yaitu perihal pemecah batu.

83
D. Produksi Loader :
Produktivitas dari loader dinyatakan dalam cuyd atau m3 per jam
ini dapat ditentukan dengan perhitungan secara teoritis.

C. l. Waktu siklus :
Waktu siklus yang ada pada perhitungan produksi loader terdiri
dari beberapa komponen, pembagian-pembagian menjadi bebera
pa komponen waktu ini antara lain :
a. "Raise time" (waktu yang diperlukan untuk mengangkat
bucket dari bawah ke. suatu ketinggian yang diinginkan)
[dalam detik. )
b. "Lower time" (waktu yang diperlukan untuk menurunkan
bucket yang telah kosong) [dalam detik. )
c. "Dump time" (waktu yang diperlukan untuk membongkar
muatan) .
a, b dan c disebut "fixed time", yang diperkirakan besarnya
antara 15 sampai 24 detik (0,25 - 0,40 menit).
d. "Variable time" untuk mengangkut dan mengatur posisi
loader sebagai contoh, akan diberikan cara menghitung
variable t ime :

tebing mat e rial yan g d igali


.. U(tLL / / / / ...


lintasan bucket :

Gambar C.l

84
waktu dalam men it

Gear & kecapatan 15 fe et 20 feet


( fpm)

Maju - 264 fpm 2 X 15/ 264 = 0. 114 40/ 264 0.152


Mundur - 440 fpm 2 X 1 5/440 = 0.068 40/ 440 0.091

Total Variable Time 0 .182 0,243

Waktu tetap (memuat, membongkar dan manuever) masih dipengaruhi


oleh beberapa faktor, oleh sebab itu waktu tetap tad i masih harus di
tam bah atau dikurangi, sesuai dengan jenis pelaksanaan pekerjaannya.

Tabel IV.5.03.

Uraian Penambahan atau


Pengurangan dari waktu
tetap ( menit )

Material
Campuran (beberapa $il + 0.02
> 3mm + 0.02
3 mm - 20 mm 0.02
20 mm - 150 mm 0.00
150 mm atau lebih + 0.03 keatas
Asli atau hancur + 0.04 keatas

Pen imbunan :

Dengan convey or atau dozer


dengan blade 3m 0.00
Dengan conveyor atau dozer
dengan blade < 3 m + 0.01
Dengan dump tru ck + 0.02

85
La in -lai n :
Dump truck dan loader (milik sendin) 0.04 keatas
Dump truck (sewa) + 0.04 keatas
Pe ngoperasia n yang tetap 0.04 keatas
Pengoperasia n tida k t eta p + 0.04 keat
Tempat pembuangan sempit (terbatas) + 0.04 keat
Tempat pembuangan sempit material .J S
+ 0,05 keatas
C.2. Bucket Fill Factor . (Faktor pengisian bucket)
Bucker fill factor, adalah jumlah material dalam % yang
daoat ; diangkat -' oleh bucket setiap trip untuk berbagai jenis
material.
Tabel IV.4.5.04.

Kondisi material f ill fakt or


Material Lepas (loose) :
L basah tercamcur 95 - 1 ()() %
Agregatdenganukuranseragam (sama) >3mm.95 :_ 100 %
3 mm sampai 9 mm 85 - 90%
12 mm sampai 20 mm 90 - 95%
24 mm dan lebih 85 - 90%
Material hasilledakan :
Baik untuk diledakkan 80 - 85%
Sedang 75 - 80%
JeIek 60 - 65%

Contoh penggunaan :
Material 12 mm dengan bucket 4 cuyd
fill faktor : 90 %, jadi per trip bucket mengangkut sebesar :
0.9 x 4 cuyd = 3,6 LCY per t rip.

C.3. Contoh perhitungan :


Sebuah loader dengan kapasitas bucket 5 cuyd mengerjakan gra-
vel dengan berat 1660 kg/ m3, dengan ukuran 9 mm, jarak
manuver d 1 = d2 = 15 feet, operasi konstarr , dengan t ruck
sewa, dengan kecepatan operasi : maju 260 fpm
mundur = 440 fpm
bucket 5 cuyd kira-kira memuat 6 LCY.

86
Waktu siklus :
Fixed t ime 0.40 men it
material ( 9 mm ) 0.02 men it
truck sewa + 0.04 me nit
operasi konstan 0.02 men it
maju 2 x 15/ 260 + 0.11 meni.t
mundur 2 x 15/ 440 + 0.07 men it

Total waktu 0.58 menit


Trip per jam = = 103.44 trip/ jam.

Produksi max. teoritis = 6 x 103.44 = 620,64 cuyd/jam.

Faktor koreksi :
Bucket fill faktor 0.85
Effisiensi kerja siang 0.83
Tata laksana - kondisi pekerjaan baik-baik 0.75

Jadi produksi riil = 0,85 X 0,83 X 0,75 X 620,64


= 0,53 X 620,64 cyd!jam
=-328,94 cyd/jam

87
88
IV.5. PERALATAN PENGANGKUT DAN PENGGALI.

IV.5.1. SCRAPER.
A
pekerjaan penggusuran tanah, scraper berguna selain un-
tuk memuat juga mengangkut dan sekaligus membongkar material
yang lepas (loose material) . .
Di dalam pekerjaan, scraper yang mempunyai mesin sen-
diri dan scraper yang ditarik oleh crawler traktor, tetapi traktor
scraper ini secara keseluruhan disebut scraper.
Beberapa l<emongkinan t entang jumlah mesin penggerak scraper ada-
lah:
1. Bermesin tunggal, dalam hal ini power unit ditempatkan di bagian
depan dari scraper, berfungsi untuk menarik bagian bowl scraper.
2. Bermesin ganda, seperti terlihat pada gambar IV.5.1.01, power
unit kedua d itempatkan di bagian belakang bowl (mangkok)
scraper, berfungsi untuk mendorong seluruh unit scraper, sedang
power unit pertama yang ditempatkan di bagian depan harus ter-
padu dengan power unit kedua, yakni sebagai tenaga penarik
(pulling power unit).

89
Gambar IV.5.1.01 .

I
8' 4"

I
._j

l?'l"
.,_so M
_ - - - S6'1"-- - - - - - - - - -- ..J
IIXIO

SCRAPER BERMESIN GANDA

Dalam hal penggerak utamanya wheel tractor, ada dua macam tipe
traktor beroda ban, yakni :
1. Single, axle prime mover (traktor penarik dengan jumlah roda
dua) .
2. Two- axle prime mover (traktor penarik dengan roda empat).
Traktor dengan jumlah roda dua mempunyai traksi lebih besar, karena
seluruh tenaga dilimpahkan pada roda yang jumlahnya lebih sedikit,
dan pula traktor dengan roda dua lebih lincah, tetapi harus diingat
bahaya yang timbul dalam pengoperasiannya (lihat bab tentang trak-
tor).

90
Gam bar IV .5. 1.02.

"""'"

c,;..,

i
'

Cl
,....
00
r-
<0
cO
(")
,....
<T 0

I g"'
I i i
L.-Lf

B. Hal-hal Khusus mengenai Scraper :


Bagian utama dari scraper adalah bowl (mangkok), yang berfungsi
sebagai pemuat, pengangkut dan pembongkar.
Di bagian bawah depan dari bowl ini terdapat cutting blade (lihat
gambar IV.5.1.02). d i bagian dinding depan 'dari scraper, ada "gate"
yang dapat digerak-gerakkan, gate ini disebut "appron", dimana mate
rial yang telah d igali dapat dikeluarkan lewat gate ini, dengan cara
mengangkat appron ini dan menggerakkan bowl ke depan.
Di bagian belakang (lihat gambar IV .5.1.01), terlihat suatu "ejector
gate", bagian ini berfungsi dalam memuat dan membongkar.
Ejektor ini bergerak ke belakang dan selanjutnya dalam posisi yang
praktis vertikal geraknya diperluas dari sisi satu ke sisi lain .
Pada waktu akan memuat, ejector gate ini ada pada posisi dekat de-
ngan appron dan cutting edge, kemud ian bergerak ke belakang mana
kala muatan telah bertambah . Cara memuat scraper terlihat pada
gambar IV.5.1.03.

91
Gambar IV.5. 1.03

Juga dengan adanya ejektor ini memberikan muatan yang 4 % lebih


besar kepada bowl, selain itu ejektor dapat mengkonsentrasikan mate-
rial yang dimuat ke bagian depan bowl, sehingga muatan praktis lebih
besar jumlahnya oleh wheel traktor dengan mesin tunggal tersebut, ini
memperbesar traksi sehingga kemungkinan untuk slip pada Scraper
unit adalah lebih kecil.

92
Jenis scraper lain yang dapat memberikan muatan lebih besar ada-
lah "elevating scraper" seperti dapat dilihat pada gambar bawah :

fl1'01 I
-
h., 1?-

ALrsJ .
W!J
0 F G

r}Ji'
rr-

lll,, _, cl!
II
u.
:,
_.. .. Jt 'I lt

__ ... .
l
J Yr
..

Gambar IV .5.1.04.

Elevator membantu memasukkan material kedalam bowl dalam arah


yang berlawanan dengan gerakan material.
Peralatan le ngkap kombinasi antara traktor penarik dengan bowl
unitnya mempunyai 2,3 atau 4 poros, atau hal ini dapat mempunyai
2 poros jika prime movernya crawler tractor.
Kombinasi yang biasa terdapat adalah three axle (poros 3) scraper da-
lam hal ini traktor mempunyai 2 poros dengan demi kian dapat diope-
rasikan terpisah .

C. Pengoperasian Scraper :
Seperti dikatakan d i atas, bahwa scraper sangat efektif d igunakan
untuk mengerjakan tanah yang lepas menggaruk, memuat dan kemu-
dian membongkarnya menjadi lapisan-lap isan yang teratur.

93
Kemampuan-kemampuannya ini dapat dipakai dalam pengerjaan se
perti :
1. Stripping top soil (pengupasan permukaan tanah)
2. Perataan contour sekeliling "building site"
3. Penggalian untuk saluran drainasi dan saluran irigasi .
4. Penggalian dan pengurugan (cut & fill earthwork) untuk badan
jalan.
5. Dan lain sebagainya.
Umumnya lapisan top soil yang "digaruk" oleh scraper mempunyai
ketebalan kirakira 10 em untuk setiap pass.
Untuk mendapatkan biaya yang seekonomis mungkin, maka harus k i
ta ketahui dahulu, bentuk, luas dan keadaan lapangan, sehingga dalam
menggunakan scraper, kita betulbetul mendapatkan scraper yang te
pat bagi lapangan yang bersangkutan.
Jika "lapangan pekerjaan" (job site) t idak terlalu berat dan tidak terla
lu luas, maka scraper yang kecil dengan crawler tractor mungkin akan
lebih ekonom is. Tetapi jika lapangan pekerjaan sangat luas, seperti
misalnya lapangan terbang dan lain-lain , scraper dengan prime mover
wheel tractor,akan lebih ekonomis se bab scraper ini mempunyai kece
patan yang relatif besar.
Pada pekerjaan cut & fill oleh scraper melibatkan pemindahan
material dari satu tempat ke tempat lain, misalnya pada proyek dam,
jalan raya, lapangan terbang dan lain-lain .
Scraper dapat bekerja pada proyek-proyek tersebut dengan baik asal
saja digunakan scraper yang cocok . Biasanya jarak 300 feet- 3000
feet adalah jarak yang ekonomis bagi alat seperti scraper, tentu saja
jarak tersebut hanyalah asumsi kita berdasarkan pengalaman untuk
type dan ukuran scraper tertentu . Sebagai contoh jika jarak penggu-
suran kurang dari 300 feet maka penggunaan scraper harus kita ban-
dingkan dengan bulldozer misalnya, sehingga kita dapatkan biaya yang
paling kecil.

Keekonomisan scraper yang digunakan dalam pekerjaan cut & fill ada
lah tergantung dari :
a. Material yang ada, yang akan diangkut.
b. Panjang rute pengangkutan.
c. Keadaan rute pengangkutan.
d. Peralatan pembantu lain yang digunakan.
Tabel dibawah menunjukkan variasi penggunaan berbagai scraper,
untuk berbagai jenis jarak angkut dan kondisi rute pengangkutan.

94
Tabel IV.5.01.05.

Jarak pengangkutan Material dan kondisi Macam prime mover,


(300' - 3000 feet) rute pengangkutan dan scraper yang di
gunakan.
Pendek Kasar crawler traktor
Pendek Baik 2 wheel traktor
Menengah Keras crawler traktor atau
twin engine wheel.
Menengah Sedang sama tipe wheel trak
tor dengan pusher jika
diperlukan.
Panjang sedang sampai 2 atau 4 wheel traktor
keras. dengan bantuan trak
tor pendorong dan/
atau penarik.

D. Produksi Scraper :
Produksi Scraper tergantung dari beberapa faktor antara lain :
a. Keadaan material.
b. Tenaga yang tersedia pada scraper untuk memuat.
c. Rute pengangkutan :
c.1. Kemiringannya
c.2. Tracheenya
c.3. Keadaannya.
d. Kecepatan yang mungkin dipakai sepanjang rute pengangkutan.
e. Efisiensi yang terjadi .
f. Faktor-faktor lain yang kemungkinan timbul.
Kapasitas sebuah scraper tergantung dari ukuran bowl, dan diten-
tukan oleh tanah yang dapat dimuat kedalam bowl, kapasitas ini di-
nyatakan dalam dua ukuran yakni, struck (peres) dan heaped (mun-
jung), oleh karena kapasitas dalam Bank Measure (asli) sedang tanah
yang dimuat dalam bowl dalam keadaan loose (lepas) sehingga praktis
volumenya lebih besar.
Perhitungan produksinya serupa dengan perhitungan teoritis alat besar
lainnya.
Di bawah ini akan diberikan contoh perhitungan secara teoritis sebuah
scraper. dengan kapasitas bowl 8 m3 peres, be rat kosong 1 0 ton, pan-
jang blade 2,40 m, mengerjakan tanah, berat 1400 kg/bm3, swell =
20%, kondisi lapangan (haul route) datar.
Jarak angkut = 400 meter sekali jalan, teballapisan penggalian 10 em,
dan pengurugan 20 em loose.

95
Ditarik oleh crawler tractor, berat 12 ton dengan DBP yang ada :

Gear (Gigi) Kecepatan DBP (kg)


(Speed) (km/jam)

1 2,36 9000
2 3,8 5340
3 4,51 4050
4 6,45 2540
5 10,0 1530

R R untuk ban karet = 70 kg/ton


untuk crawler track = 30 kg/ton.
Volume yang ada dalam scraper (loo5e) = 8 x 1,30 10,40 m3.

1040
Jarak buang 0.20 X 2,40 21,67 meter

Jarak muat 8,00


33,34 meter

berat scraper 10.000 kg


berat muatan =8 x 1,400 = 11.200 kg

Jumlah berat = 21.200 kg

DBP yang diperlukan :


Untuk traktor 12 X 30 360 kg
Untuk scraper 21,2 X 70 1484 kg

Jumlah 1844 kg

Dari tabel terlihat bahwa scraper masih bisa dijalankan pada gigi ke 4,
atau dengan kecepatan 7 km/jam.

Sekalipun demikian, pada saat membuang ataupun memuat, scraper


tidak dijalankan pada kecepatan itu, hal ini mengingat "kesulitan" pa-
da tanah yang bersangkutan pada waktu memuat maupun membuang,
kita tidak bisa secara ideal menentukan tebal lapisan yang uniform/
sama pada kecepatan itu.
Sehingga waktu yang kita perhitungkan menjadi :

. . 33,34
Muat, g1g1 kesatu = 2 _360 : 60 0,85 men it.

Buang, gigi kesatu = 21,67


0,55 men it.
2.360 : 60

Putar 2 kali per trip @ 0,5 menit 1,00 men it.


Waktu tetap 1,00 menit

96
Waktu tidak tetap, diperhitungkan berda-
sarkan kecepatan 7 km / jam = 2 x 400 6,85 menit.
7000 : 60

Wakt u siklus 11 ,25 men it

Jumlah trip/ jam = = 5,33 trip / jam


11 ,25

Produks i maksimum teoretis


= 5,33 trip/ jam x 8 m3ftrip 42.64 m3/ jam.
(Bank)

Faktor k c reksi :
Effisiensi wakt u - 45 menit / jam 0.83
Tata laksana-kondisi pekerjaan (baik-
baik) 0.75
Fakto r koreksi total 0,83 X 0,75 = 0 .62
Taksiran produks i 0,62 x 42,64 BM3.fjc> m
= 26.44 BM3f jam.

CHART UNTUK MEMILIH SCRAPER .


1. Apakah pekerjaan itu memang Apakah m esin bisa manuver ta n-
untuk Scraper? . pa kesul i t an t enaga yang diloka-
si peke rj aan ?
Apakah batu an ukurannya >
57 dm3
A pakah jar ak pem bu angan anta-
ra 30 m -;- 2% km ?

2. Scraper dengan elevator, ber-


mesin tunggal ?.
e
Apakah ada batuan yang ukuran-
an nya ) 28 dm3 ?
Apakah moisture Content tanah
> 30%
Apakah kemiringan medan) 10
- 12% untuk jalannya scraper
waktu kosong ?
Apakah kemiringan medan ) 5
- 6% untuk jalannya scraper
waktu terisi ?
Apakah dalam satu waktu siklus

@I PILIH !I IT+K I
97
3. Scraper dengan elevator, ber- Apakah ada batuan yang ukuran-
mesin ganda. nya)42 dm3 7
Apakah moisture content tanah
) 35%.
Apakah kem iringan medan) 10
- 12 % untuk jalannya scraper
waktu kosong 7.
Apakah kemiringan medan) 5 -
6% untuk jalannya scraper wak-
tu terisi ?.
Apakah keadaar1 medan tidak
baik ?.

@.I PILIH I ITIO;K I


4. Scraper Tarik-Dorong, ber- Apekah ada 2 operator yang da-
mesin ganda. pat bekerja sama dengan baik ?.
Apakah material/bahan tidak
merusak ban ? .
Apakah ada supervisi/pemeriksa-
an tambah ?.

TIO:K I
5.- Scraper biasa/konvensional, Apakah tanahnya becek 7
bermesin ganda. Apakah kemiringan medan)10-
12% untuk jalannya scraper wak-
tu kosong ?.
Apakah kemiringan medan) 5 -
6% untuk jalannya scraper wak-
tu terisi 7.
Apakah mesin kedua dapat
menghasilkan tambahan produk-
si scraper lebih 1/Jnya dari scrap-
er biasa/konvensional bermesin
tunggal, dengan ukuran yang
sama ?.

@.I PIUHII ITI+K I


6. Scraper biasa/konvensional, Apakah tanahnya cukup baik/
bermesin tunggal. keras ?.
Apakah kemiringan medan) 10

98
12 % untuk jalannya scraper
waktu kosong ?.
Apakah kemiringan medan) 5 -
6 % untuk jalannya scraper wak-
tu terisi ?.
Apakah mesin kedua tidak dapat
menghasilkan tambahan produk-
si scraper lebih1/3nya dari scrap-
er biasa/konvensional bermesin
tunggal dengan ukuran yang sa-
ma ?.

@..IPtLIHij !Tto;Kj
7. Pertimbangkan metoda- Shovel , Dump Truck, Dump Wa-
metoda lai nnya I. gon, Bulldozer, Dragline dan
lain-lain.

IV.5.2. T RUCK

A. Umum :
D al;m pekerjaan konstruksi terutama yang berhubungan dengan
masalah penggusuran tanah yang relatif besar jarak angkut yang cukup
jauh.
J uga yang berhubu ngan dengan pengangkutan alat-alat berat ke la-
pangan pekerjaan, sering d igunakan alat angkut khusus seperti :
Dump truck
Trailer
Dumper
Dan lain-lain .
._ asing-masi ng alat tersebut dibuat untuk specialisasi . pekerjaan, se
h ingga pemilihan alat angkut yang tepat adalah sangat bijaksana.
Khusus paragrap ini aka n membicarakan tentang dump truck.
Dalam pekerjaan konstruksi dikenal 3 macam :
Side dump truck (penumpahan ke samp ing )
Rear dump truck (penumpahan ke belakang }
Rear and side dump truck (penumpahan ke belakang dan ke sam
ping ).

99
DAYA I PUTARAN : 1100 HP/2100 RPM
(SAE : 1200 HP/2100 RPM)
DAYA MUAT: 132 U.S. tons - 120,000 kg (264,550 lb)

Syarat yang penting, agar truck dapat bekerja secara efektif adalah ja-
lan kerja yang keras dan rata, tetapi ada kalanya truck didisain agar
mempunyai "cross country ability" yaitu suatu kemampuan berjalan
di luar jalan biasa.

B. Memilih Truck.
Kapasitas truck yang dipilih harus berimbang dengan alat pemuat-
nya (loader), jika pembandingan ini kurang proporsional , maka ada ke-
mungkinan alat pemuat ini banyak menunggu atau sebal iknya. Pem-
bandingan dimaksudkan yaitu antara kapasitas truck dan kapasitas alat
pemuat adalah 4 @ 5 : 1 atau dengan lain perkataan kapasitas truck 4
@ 5 kali kapasitas alat pemuat.
Pembandingan tersebut juga akan berpengaruh terhadap waktu pe-
muatan.
Beberapa perhitungan yang harus kita perhatikan dalam memilih ukur-
an truck :
8.1 . Truck Kecil :
Keuntungan :
1. Lebih lincah dalam beroperasi.
2. Lebih mudah mengoperasikannya.
3. Lebih fleksibel dalam pengangkutan jarak dekat.
4. Pertimbangan terhadap jalan kerja lebih sederhana.
5. Penyesuaian terhadap kemampuan loader lebih mudah .
6. J ika salah satu truck dalam satu unit angkutan tid ak bekerja, t i-
dak akan terasa terhadap produks i.
7. Pemeliharaan lebih mudah dilaksanakan.

100
Kerugian :
1. Waktu hilang lebih banyak, akibat banyaknya truck yang berope-
rasi, terutama waktu muat.
2. Excavator lebih sukar untuk memuatnya, karena kecilnya bak.
3. Lebih banyak sopir yang diperlukan
4. Biaya pemeliharaan lebih besar, karena lebih banyak truck, begitu
pula tenaga pemel iharaan.

8.2. Truck besar :


Keuntur.gan :
1. Untuk kapasitas yang sama dengan truck kecil, jumlah unit truck
besar lebih sedikit.
2. Sopir/crew yang digunakan lebih sedikit.
3 . Cocok untuk angkutan jarak jauh.
Pemuoton d.,; lood_, leb;h mudoh >eh;ng"' woktu yong hHong
lebih sedikit.
.
Kerugian :
1. Jalan kerja harus diperhatikan, karena berat truck, kerusakan ja-
lan relatif lebih cepat.
2. Pengoperasian lebih sulit karena ukurannya yang besar.
3. Produksi akan sangat berkurang, jika salah satu truck tidak jalan
(untuk jumlah yang relatif kecil).
4. Pemeliharaan lebih sulit dilaksanakan.
Dengan memperhatikan faktor-faktor di atas, kiranya cukup untuk
memilih kapasitas dari dump truck yang betul-betul memenuhi ke-
butuhan dan effisien.

C. Contoh Perhitungan Produksi Truck :


Sebuah truck dengan specifikasi sebagai berikut :
Berat kosong 37.000 lb
Kapasitas muatan 40.000 lb
Berat total kendaraan 77.000 lb 34.900 kg.
Dengan pembagian beban pada roda adalah sebagai berikut :
Poros depan 12.000 lb - 1 lb = 0,4536 kg
Poros kerja = 32.500 lb 1 mile = 1,609 km
Poros belakang = 32.500 lb
digunakan power shovel 3 cuyd dengan produksi 312 cuyd/ jam.
Memindahkan tanah berat 2.700 lb/ bcy, swell 25% jarak angkut
mile, grade rata-rata 2,5% terhadap horizontal.
Tahanan gelinding 70 lb/ton
Tahanan kelandaian 20 lb/ton/% grade
Koefisien traksi 0,6.

101
Daftar Rimpull

Gigi Kecepatan Rimpull


(mph) lb

1 3,2 19.900
2 6,3 10.100
3 11.9 5.350
4 20.8 3.060
5 32.7 1.945

Tahanan gelinding 6.0 lb/ton


Tahanan kelandaian 2,5 x 20 lb/ ton 50 lb/ton

Tahanan total 110 lb/ton


Rimpull yang diperlukan =
110 lb/ton x 34,9 ton
38391b. =
Pada waktu mengangkut beban kecepatan maksimum truck bisa men-
capai 11 ,9 mph
Tahanan gelinding 60 lb/ton
Tahanan kelandaian 50 lb/ton

Tahanan total = 10 lb/ton


(dikurangi karena pada waktu pulang, turun) .
Berat kosong truck = 37.000 lb x 0,4536 kg/ lb
= 16.780 kg.
Rimpull yang diperlukan = 10 lb/ton x 16,78 ton
= 167,81b
Pada waktu kosong, kecepatan maksimum truck .bisa mencapai
32,7 mph.
Waktu siklus :
loading 15 cuyd 0,0482 jam
312 cuyd/jam

Mengangkut 1 mile
0,084 jam
11,9mph

Kembali 1 mile 0,0306 jam


32,7 mph

Waktu tetap (percepatan dan


lain-lain) 2 menit 0,0330 jam
Pembuang dan mengatur


0,0165 jam
1 menit Total WS
0,2123 jam
_. :"""! ::--! (Waktu Siklus)


12,8 menit
, trip/jam _Q_ 4,68 trip
... 12,8

102
4 trip
Produksi 1 truck per jam 4 trip /jam x 15 cuyd/ tr ip
60 cuyd/ jam (bank)

Faktor koreksi :
Waktu kerja 50 menit/jam 0 83 0,83 X 0,75
= 0,6225
0,62
Tata laksana-tata kerja baik-baik = 0,75
Total produksi = 0,62 x 60 bey/ jam
= 37,2 bey/jam
dilayani oleh power shovel dengan produksi 312 bey / jam .

Truck yang dibutuhkan = 312 bey/jam 9 buah truck.


37,2 bey/jam

//
/
Jf'J() 118 I
,fs2g ,// \
70 :" \

i
I - j_

20 10 79. , . 4000' 157.5' '


7365 290.0 . - -- -.
- 2030 79.9 -

103
IV.5.3. ALAT ANGKUT LAINNYA

A. Dump Wagon :
Untuk pengangkutan material yang khusus dan dalam jumlah besar
maka dipakai suatu alat angkut yang dinamakan DUMP WAGON.
Dilihat dari cara pembuangannya, maka DUMP WAGON dapat dibagi
menjadi 3 macam :
1 . Rear dump. (Pembuangan ke belakang)
2. Side dump. (Pembuangan ke samping)
/
, 3. Bottom dump (Pembuangan ke bawah)
Masingmasing ke tiga macam tadi penggunaannya disesuaikan dengan
keadaan dan kebutuhan di lapangan. Beberapa keuntungan yang dida-
pat dari penggunaan dump wagon antara lain :
1. Material yang diangkut cukup besar.
2. Bisa digunakan penarik tersendiri, sehingga bisa menghemat peng
gunaan alat berat.

B. Trailer:
r
Untuk kepentingan pengangkutan alat berat ke lapangan diperlu
kan alat pengangkut khusus yang disebut trailer.
Pada pokoknya jenis trailer ini dibagi menjadi 2 : Semi trailer dan Full
trailer.
Suatu alasan diperlukannya trailer ini adalah karena tidak memungkin-
kannya (tractor dan excavator terutama jenis crawler) untuk berjalan
dengan kekuatan sendiri dalam jarak yang cukup jauh.

Selain pengangkutan alat-alat berat, trailer juga biasa dipakai meng-


angkut barang yang berat dalam jumlah besar.

IV.6. PERALATAN PEMBENTUK PERMUKAAN .


Untuk keperluan perataan tanah, digunakan grader. Juga untuk mem-
bentuk permukaan yang d ikehendaki. hal ini bisa dilaksanakan sebab blade
dari grader (juga disebut mold board) dapat diatur sedemikian rupa, seperti
dapat dilihat pada gambar IV.6. 1. di bawah .

--
104
Gambar IV .6 .1.

Jenis grader pada prinsipnya d ibedakan dalam 2 jenis :


1. Motor grader, yang mempunyai penggerak sendiri.
2. Towed grader, dalam operasinya m em e rlukan penggerak la in.
Ke dua jenis tersebut yang kini banyak d ipe rgunakan adalah jenis motor
grader, da n je nis ini akan d iurai kan le bih lan ju t.

IV .6 . 1. MOTOR GRADER.

A. U m u m:
Blade dari motor grader in i dapat diatur sedem ikian rupa, seh ing-
ga fu ngsinya bisa dirubah angle d ozer, bulldozer atau tilti ng dozer, in i
jelas le bih flex ible daripada jenis dozer.
Varias i posisi blade in i tidak berarti bahwa motor grader adala h varia-
1 (0 I si bent u k dari jenis dozer, karena dalam pekerjaan p enggusuran t anah,
bulldozer iauh lebih effektit daripada grader, hal ini disebabkan tenaga
yang tersedia dan juga letak c ent ro id (titik berat) pada blade bull-
dozer.
udut blade ya ng dipakai dalam pekerjaan perataan mendata ngkan
p roblem tersend iri terhadap roda-roda motor grader, alasa n in ilah
yang menyebabkan mengapa dala m perencanaa n m ot or grader m o-
dern, roda-ro danya dapat diat ur (fleksibel). d enga n c ara mem iring kan
roda-ro da bagia n mu ka.
Miringnya roda bagia n muka yang membentuk sudut de ngan arah ge-
rakan membe rikan kest abilan dalam pengendalian.

105
B. Operasi dengan Motor Grader.
Seperti dikatakan tadi bahwa motor grader adalah type peralatan
yang dapat dipakai dalam berbagai variasi dalam pekerjaan konst ruksi
(grading). Kemampuan ini akibat dari gerakan-gerakan yang fl eksibel
yang dipunyainya terhadap blade dan roda-roda ban. Keserbagunaan
nya ini diperbesar dengan perlengkapan-perlengkapan lainnya yang
ada pada motor grader, seperti :
1. Scarifier teeth (ripper dalam bentuk kecil penggaruk) dipasang
di bagian depan blade dan dapat dikendal ikan secara tersendiri.
2. Pavement widener. (Untuk mengatur penghamparan)
3. Elevating grader unit. (Aiat pengatur grading)
Pada pembuatan jalan, penggunaan dasar dari motor grader dalam
membentuk permukaan dan final grading, tidak hanya permukaannya
saja tetapi juga bahu dan taludnya sekaligus.
Juga grader dapat menggali saluran drainasi sepanjang jalan dalam ben-
tuk V misalnya, atau bentuk lainnya.
Motor grader dengan blade standard (blade yang dilengkapi oleh
scarifier) sangat baik untuk mencampur dan menaburkan material , ju-
ga mengaduk dan m.eratakan windrow (gundukan tanah) yang belum
lama ditempatkan pada badan jalan.
Kemampuan maneuver yang besar pada motor grader menyebabkan
motor grader cocok digunakan pada pekerjaan perataan yang luas, mi
salnya landasan terbang, perataan ini tidak terbatas pada perataan
yang halus, pada permukaan yang relatif rata, tetapi juga pada permu
kaan yang tidak "selevel".
Selain pekerjaan-pekerjaan yang disebut di atas, motor grader juga
mampu beroperasi dalam variasi pekerjaan-pekerjaan 1ain, dengan cara
memberikan peralatan khusus pada motor grader.
Peralatan khusus tersebut diantaranya :
1. Special short blade (blade pendek), berfungsi untuk menggali sa-
luran dangkal yang berbentuk persegi empat dengan ukuran ter-
tentu, selain itu pula perlengkapan in i mampu mengerjakan per-
kerasan jalan, sebagai tambahan Iebar pada jalan yang telah ada.
2. Elevating conveyor, perlengkapan ini berfungsi untuk memakan
material lepas yang melewati blade, kemudian mengangkatnya
dan dibuang kesamping.
Perlengkapan-perlengkapan khusus t adi dimaksudkan untuk lebih
meningkatkan kedayagunaan dari motor grader, dan menjad ikan mo-
tor grader menjadi serba guna. Hal ini tentu untuk memudahkan pe-
laksanaan pekerjaan konstru ksi yan.!j bersangkutan.

106
Gambar IV.6.2 .

C. Produksi Motor Grader :


Produktivitas dari motor grader d inyatakan dalam "waktu beker-
janya" , berbeda halnya dengan produksi bulldozer atau peralatan
penggusur tanah lainnya, yang dihitung dalam satuan volume yang di-
kerjakan persatuan waktu.
Mengapa demikian, karena dalam bekerjanya, volume yang d ip indah-
kan sangat bervariasi dan juga tidak begitu penting.
Hal ini memberi arti kepada kita, bahwa yang penting adalah jumlah
pass yang diperlukan dalam mengerja kan suatu medan, karena yang
kita perlukan adalah waktu bekerja dari motor grader yang bersang-
kutan dalam pekerjaan perataan medan.
Waktu ini tergantung dari syarat ketel itian yang diperlukan, untuk pe-
kerjaan grading terse but.
Umumnya kecepatan operasinya relatif rendah dan konstan, hal
ini memberikan kesempatan agar lebih cermat kepada operator dalam
pekerjaan grad ingnya. Pengalaman operator sangat berpengaruh terha-
dap kondisi " grading", sehingga dapat ditentukan berapa laluan (pass)
yang diperlukan dalam "grading operation", tentu saja hal in i akan
berpengaruh terhadap waktu bekerja, seperti termaksud di atas.
Suatu rumus untuk menghitung waktu yang diperlukan dalam produk-
si motor grader dinyatakan sebagai berikut :
T = ( df + ..!!!:. ) li (dalam men it)
Vf Vy E
dimana :
df jarak lurus pergi per siklus (dalam feet)
dr jarak kembali dalam grading berikutnya (feet)

107
Vf kecepatan rata-rata pergi (feet/menit)
Vr kecepatan rata-rata kembal i (feet/menit)
N Jumlah pass
E effisiensi,
Jika pekerjaan cukup pendek, dan waktu pergi maupun kembali me-
makai persnelling yang sama, dalam hal demikian kecepatan .bisa di-
ambil kecepatan rata-rata Va, sehingga persamaan menjadi :

T = L.Qi'i (menit) .
Va . E
Effisiensi operasi tergantung kepada beberapa faktor d i antaranya :
Kemampuan operator.
Keseragaman grading.
Ketentuan pekerjaan grading.
Kelurusan pekerjaan dalam tiap laluan.
Sebagai contoh untuk mengerjakan suatu lapangan sepak bola memer-
lukan Effisiensi lebih besar dari pada untuk pekerjaan saluran drainasi.
Effisiensi ini bervariasi antara 0,7 sampai 0,9.
Contoh perhitungan :
Sebuah motor grader akan meratakan suatu lapang!m sepakbola
yang berukuran 80' x 360', diasumsikan setiap pass motor grader
blade 11 feet, "meliput" 8 feet.
Untuk meratakan gundukan tanah diperlukan 4 pass. Kecepatan ma-
ximum maju 4 mph dan kembali 12 mph, kecepatan rata-rata berikut
waktu akibat percepatan dan lain-lain dihitung Va = 6 mph .
Effisiensi 80 %.

N 8Q X 4 40 pass
8
d 360 feet
Va 6 mph = 6 x 88 fpm
E 0,8
T 2 x 360 x 40 = 68 menit.
6 (88) X 0,8
Jadi untuk mengerjakan perataan lapangan sepakbola yang berukuran
80' x 360' diperlukan waktu 68 menit, dengan demikian perhitungan
cost pekerjaan tersebut didasarkan kepada besar cost persatuan waktu.

108
-9''': 2 U m)--
- --
- - - 26''l 1798 '"'1) - - ____ __J

IV.7. PERALATAN UNTUK PEMADATAN.

IV.7. 1. U M U M
Dalam pelaksanaan konstruksi jalan dan landasan terbang, atau kon
struksi-konstruksi lain yang memerlukan stabilitas dan kepadatan tertentu
diperlukan peralatan untuk pemadatan.
Seperti kita ketahui bahwa pemadatan adalah usaha penyusunan kembali
letak butir tanah, sehingga pada tanah tersebut dicapai letak butir yang ra-
pat.
Berbagai cara yang dilakukan dalam usaha pemadatan mekanis ini , da-
lam pelaksanaan mekanis ini, dalam pelaksanaan konstruksi jalan umum-
nya dilaksanakan cara penggilasan dengan suatu alat pengg ilas (rollers).
Pada dasarnya type alat-alat pemadatan ini antara lain :
1. Smooth steel roller (penggilas besi dengan permukaan halus).
Jenis-jenis ini dibedakan lagi menjadi beberapa macam, jika kita tinjau
dari cara "pengaturan" rodanya, di antaranya :
1.1. Three wheel rollers (penggilasroda tiga)
1.2. Tandem rollers. (Penggilas tandem) ,
2. Pneumatic tired rollers (penggilas roda ban angin).
3. Sheep foot type roller (penggilas kaki kambing)
4. Vibratory rollers (penggilas getar)
5. Vibratory plate compactor (alat pemadat-getaran)
6 . Alat-alat penggilas lain :

109
6. 1. Mesh grid roller (penggilas dengan roda "anyaman")
6.2. Segment roller (penggilas dengan roda terdiri dari lempengan-
lempengan) .
Jenis-jenis di atas mempunyai spesifikasi tersendiri untuk dipakai dalam
usaha pemadatan bagi berbagai jenis tanah, atau dengan memperhatikan
berbagai faktor, sebagai misal :
Untuk tanah plastis dan cohesif, maka alat pemadat sheep foot roller
adalah paling cocok , sebab alat ini memadatkan dar i lapisan bagian
bawah akibat dari "kaki kambing" ya ng terdapat padanya. Juga pneu
matic roller yang cuku p berat sangat effektif unwk digunakan .
Pasir dan/atau kerikil berpasir, vibrating roller dan pneumatic tyred
roller sering dipergunakan untuk tanah jenis ini.
Pasir bercampur lempung atau tanah liat, alat pemadat yang sesuai
dengan jenis tanah ini antara lain segmented roller.
Standard yang umum digunakan di Indonesia dalam menghitung kepadat
an seperti juga di negara lain adalah AASHO (American Association of
State Highway Officials) yang dinyatakan dalam% AASHO.
Besarnya nilai standard AASHO ini ditentukan pada percobaan di labora
torium.

IV. 7.2. SMOOTH STEEL ROLLER . (Penggilas dengan roda halus)


Seperti dikatakan tadi bahwa smooth steel roller adalah jenis penggilas
dengan permukaan roda yang terbuat dari bajarata. Umumnya digerakkan
dengan power unit yang bersatu (self propelled). telah lama dipakai sejak
permulaan abad ke 19, sebagai tenaga penggerak pada mulanya adalah me-
sin uap.
Jika kita tinjau d ari segi design pengaturan/penempatan rodanya, ma
ka ada beberapa macam di antaranya adalah :

A. Three Wheel Roller :


Three Wheel Roller ini juga sering disebut Macadam roller, karena
jenis ini sering dipergunakan dalam usahausaha pemadatan material
yang berbutir kasar.
Untuk menambah bobot daripada three wheel roller ini, maka
roda silinder yang kosong diisi dengan zat cair (minyak atau airl atau
kadang kadang juga diisi dengan pasir .
Pada umumnya berat penggilas ini berkisar antara 6 sampai 12 ton , pe-
nambahan bobot akibat pengisian zat cair pada roda silinder dapat
meningkatkan beratnya 15 hingga 35 %.

110
Gambar IV .7 .2. 1.

B. Tandem Roller .
...... Jenis lain dari smooth steel roller adalah tandem roller, jenis ada
yang berporos 2 (two axle) juga berporos 3 (three tandem roll-
er). Penggunaan dari pengg ilas in i umumnya untuk mendapatkan per-
- mukaan yang agak halus, misalnya pada penggilasan aspal beton dan
lain-lain. Tandem roller ini memberikan lintasan yang sama pada ma-
sing-masing rodanya, beratnya antara 8 sampai 14 ton, penambahan
berat yang diakibatkan oleh pengisian zat cair (ballasting) berkisar an-
tara 25 h ingga 60% dari pad a be rat pengg il as .
mendapatkan penambahan kepadatan pada pekerjaan peng-
gilasan biasanya digunakan three axle tandem roller.

111
Gambar IV.7.2.2. Gambar penggilas tandem dengan getaran, ber
poros dua.

V1bratory roller.

To w ty pe vibra10ry rollrr.

pod{oot r oller

Penggunaan tandem roller pada penggilasan batu-batuan yang keras


dan tajam, sebaiknya jangan dilakukan, sebab akan merusak rodaroda
penggilasnya.

Gambar IV.7.2 .3.

Penggilas dengan roda ban dan roda bajarata dengan getaran .

IV.7.3. Vibration Roller. (Penggilas dengan getaran).


Versi lain dari tandem roller adalah vibration roller (penggilas getar) .

112
-
\ Vibration roller mempunyai effisiensi pemadatan yang sangat baik.
at ini memungkinkan digunakan secara luas dalam tiap jenis pekerjaan
emada
Efek yang diakibatkan vibration roller adalah gaya dinamis terhadap
tanah.
Butir-butir tanah cenderung mengisi bagianbagian kosong yang terdapat
di a.ntara butirbutirnya. Sehingga akibat getaran ini tanah menjadi padat,
dengan susunan yang lebih kompak.

Ada 3 faktor yang perlu diperhatikan dalam proses pemadatan dengan


menggunakar) vibration roller :
1. Frekwensi getaran
2, Amplitudo getaran, dan
3. Gaya sentrifugal.

Gambar IV.7.2.4.

S1stem pendorong, vibrasi dan sistem mengemudi dioperasikan oleh tekanan hidrostatis,
untuk menjamin penanganan yang termudah.

IV.7.4 ..... .... .

113
Bagian-bagian penting dari Vibration roller
(Penggilas dengan getaran) seperti terlihat pada gambar IV.7.2.4 antara
lain:
1. Engine (Mesin)
2. Steering pump (pompa kemudi)
3. Power driver (pembagi daya)
4. Propelling pump (pompa propeler)
5. Vibration pump (pompa penggetarl
6. Steering valve (katup kemudi)
7. Steering silinder (silinder kemudi)
8. Propelling motor (motor penggerak/ pemutar)
9. Transm ission (transmisi)
10. Parking brake (rem parkir)
11. Universal joint (sambungan universal)
12. Differential gear (roda gigi diferensial)
13. Planetory gear (roda gigi planet)
14. Vibration motor (motor getaran)
15. Vibrator (penggetar)

Hubungan yang normal antara


effek pemadatan dengan fre-
kwensi pada amplitudo yang ber
lainan.

2S 50
1500 3000

114
Gambar IV.7.2.4a.

Penggilas tandem dengan roda bajarata.

115
1 11 5

C)
"'3
CT
"'...,

"'0..
:::l

"'3
0..

"'
:::l
CD
"':::l
"'"
:::l
0..

....
"'
:::l
CD

?"'

llustrasi untuk h I
Sheep too a aman 40 :
(Penggilas kaki btng
dengan
(wheel)
roda ban)

116
IV .7.4. MESH GRID ROLLER . (Penggilas tipe anyaman)
Penggilas jenis lain yakni Mesh grid roller dimana roda penggilasnya
berbentuk anyaman-anyaman. Penggilas in i memberikan e-fek "pemadatan
da ri bawah" yang dikarenakan bentuk roda penggilasnya. Mesh-grid roller
ini mendapatkan hasil baik jika digunakan untuk menggilas lapisan tanah
yang berbutir kasar.

Gambar IV .7.4.1.

--
IV. 7.5. SEGME NT RO LL ER . (Penggi las t ipe lempengan )
Penggilas ini dinamakan segment roller sebab roda-rodanya tersusun
dari lempengan-lempengan, seperti juga halnya dengan mash grid roller,

1
,
f
segment roller juga memberikan efek " pemadatan dari bawah". Walaupun
masuknya roda ke dalam tanah tidak begitu dalam .
Keuntungan lain adalah air kelebihan yang' terdapat pada lapisan tanah
dapat ditekan ke luar, sehingga yang tinggal cukup untuk memberikan ke-
L.- padatan yang maksimal.

117
IV.7.6. PNEUMATIC TIRED ROLLER. (Penggilas Roda Ban Angin)
Rodaroda penggilas jenis ini terdiri atas rodaroda ban karet yang di
pompa (pneumatic) susunan dari roda muka dan roda belakang selang
seling sehingga bagian yang tidak tergilas oleh roda bagia n muka maka
akan digilas oleh roda bagian belakangnya.
Rodaroda ini menghasilkan apa yang dinamakan "kneading action"
(tekanan) terhadap tanah sehingga membantu konsolidasi tanah .
Tekanan yang diberikan roda terh adap permukaan tanah dapat diatur
dengan cara mengubah tekanan ban. Makin besar tekanan ban makin besar
tekanan yang terjadi pada tanah .
Sumbu dari roda dapat "bergoyang" mengikuti perubahan permukaan
tanah, hal ini dapat memperbesar "kneading action" tad i.

Gambar IV .7.6 .1.

118
Pneumatic tired roll er, baik sekali digunakan pada pekerjaan penggilasan
bahan yang granular, juga baik digunakan pada penggilasa n lapisan hot m ix
sebagai "penggilas antara".
Pada penggil asan lapisan yang berbatu dan tajam akan mempercepat keru-
sakan pada roda-rodanya sehingga sebaiknya tidak digunakan .
Seperti halnya tandem roller dan roller lainnya, pneumatic tired roller
pun beratnya dapat ditingkatkan dengan mengisi zat cair ata u pasir pada
di nd ing-dinding mesin.
Jumlah roda biasanya 9 sampai 19 buah, 9 buah (4 roda depan dan 5
roda bela kang) 11 buah (5 roda depan dan 6 roda belakang)
13 buah (6 roda depan dan 7 roda belakang )
15 buah (7 roda depan da n 8 roda belakang).

l
I

- - -- - '

IV .7.7. SHEEP FOOT TYPE ROLLE R. (Penggilas tipe kaki kambing).


r Pr insip dari Sheep Foot Roller ini adalah sebuah silinder yang di bagi-
an luarnya dipasang kaki-kaki, pada kaki-kaki ini terjadi tekanan yang
t ingg i, sehingga kak i-kak i ini masuk ke dalam tanah, dan member ikan
"pemadatan dari bawah".
Sheep Foot Roll er ini baik digunakan untuk tanah dengan sedikit
mengandung lempung juga tanah yang plastisdan kohesif.
Untuk memadatkan material lepas dengan tebal lapisan antara 15 sampai
25 em adalah effektif .
.__ Selain sheep foot roller dengan tarikan (towed ) juga ada sheep foot
roller yang bermesin sheep foot roller dengan mesin send iri dapat menca-
pai kecepatan sebesar 20 mile per ho ur (mph) .

119
Untuk sheep foot roller yang ditarik, jika tenaga traktor penariknya
aJkup besar, biasanya ditarik beberapa buan, berjajar ke samping, satu
garis atau kombinasi keduanya.
Ukuran sheep foot roller ini antara 3 - 5 ton, ada juga yang 12 sampai
dengan 30 ton. {lihat halaman 110)

Gambar IV.7.7.1.

1900t71, -

- --- -
17XI{etq-

._,.,..,
-l460lJen- ____
Penggilas tipe kaki kambing bermesin

IV.7.8. PRODUKSI PEMADATAN.


Produksi pemadatan dinyatakan dalam compacted cubic yard per jam
(ccy/jam) atau compacted cubic meter per jam (cern/jam) .
Rumus dibawah ini bisa dipakai untuk menghitung produksi pamadatan :
CCY/jam WxLxSxC
satuan lnggris p

satuan metrik = CM3/jam = W x L x S


p

dimana W Iebar pemadatan dalam satu laluan (feet untuk satuan


lnggris atau meter untuk satuan metrik).
L Tebal lapisan (inch atau mm) .
S Kecepatan rata-rata (mph atau km/jam) .
C Tetapan konversi dari satuan lnggris ke satuan metrik



c ==
1
16,3
P == Jumlah pass yang diperlukan untuk kepadatan tertentu .
Jika pengukuran kecepatan yang sebenarnya tak dapat dilakukan, maka
kecepatan rata-rata di bawan ini bisa digunakan sebagai pedoman :
Sheep foot roller dengan penggerak sendiri 5 mile per hour (mph ).
atau 7,5 km/jam.
Pneumatic tired roller dengan penggerak sendiri 7 mile per hour
(mph), atau 10 km/jam.

120
Sheep foot roller (towed) oleh wheel tractor 5 - 10 mph atau
+ 7,5- 15 km / jam
Sheep foot roller ditarik (towed) oleh crawler tractor 3 - 4 mph, atau
4,5 - 6 km / jam.
Pneumatic roller ditarik 3 - 5 mph, atau 4,5 - 7,5 km / jam.
Contoh :
Tentukan produksi pneumatic tired roller 10 ton dengan mesin penggerak
sendiri (self propelled) dengan Iebar effektif 1800 mm, untuk mencapai
kepadatan yang digunakan dengan tebal 10 em diperlukan 4 laluan, kece-
patan yang digunakan 7 mph - ( 11km/ jam) .
Dari soal : W 1800 mm = 1,8 m
S 11 km /jam
p 4
L 10 em = 100 mm
Taksiran produksi :
CM3/jam
wX s X L
p

1,8 X 11 X 100
4
495 m3 (compacted) per jam.
Faktor koreksi belum diperhitungkan untuk taksiran tersebut.

PENGERUKAN (DREDGING).

V .1. UMUM.
Dalam pekerjaan perbaikan sungai terutama dalam masalah pengeruk-
an sedimen, biasanya digunakan suatu kapal keruk, di samping alat-alat
lainnya.
Pengerukan ini dimaksudkan untuk membuat alur sungai seperti yang di-
inginkan, dengan memperdalam atau memperlebar alur sungai, tetapi juga
kadang-kadang pekerjaan pengerukan ini d1pergunakan pada pekerjaan re-
klamasi.
'--- - -- Dalam pekerjaan pengerukan, sebelum dimulai terlebih dahulu harus
diadakan suatu penelitian, maksudnya agar pengerukan ini betul-betul
berdaya guna dan diusahakan agar seekonomis mungkin.

121
Penelitian tersebut di antaranya adalah :
1. Survey Penampang :
Survey ini dilakukan untuk me ngetahui keadaan profil sungai
pada saat sebelum diadakannya pengerukan, juga untuk mengetahui
besar volume pengerukan yang nanti akan dikerjakan, dan sebaiknya
antara survey dan pelaksanaan tidak terlalu lama, agar perhitungan ti
dak jauh berbeda. Pada pekerjaan pengerukan ini, ditempatkan patok
patok penampang sejarak 20 atau 30 meter sepanjang sungai yang
akan dikeruk, atau jika sungainya sangat berbelok-belok jarak ini
dapat lebih diperpendek. Pada inilah kita
mengukur kedalaman sungai, dengan melintasi sungai secara tegak
lurus arah aliran.
Tidak seluruh titik kita ukur kedalamannya, tetapi mempunyai inter
val antara 2,5 atau 5 meter; untuk sungai yang sempit interval ini
dapat dirapatkan/diperkecil.
Jika pengukuran demikian tidak memungkinkan, maka bisa dilaksana
kan dengan cara Echo sounding yakni suatu cara pengukuran kedalam
an dengan menggunakan alat dengan getaran suara.
2. Survey keadaan tanah.
Agar pemakaian jenis kapal keruk betulbetul tepat, maka harus
diadakan penyelidikan tentang jenis tanah pada tempat-tempat yang
bersangkutan. Methode penyelidikan tanah yang lazim digunakan an-
tara lain :
A. Pengeboran.
Pada keadaan kondisi geologi yang rumit dan lebarnya areal sur-
vey, biasanya dililkukan jet boring dan sounding test tipe Swe
dia.
Contoha>ntoh yang diselidiki umumnya diambil pada kedalam-
an 2 meter dari dasar, jika pada kedalaman ini jenisnya berubah-
ubah, maka harus diambil contoh setiap lapisan.
Contoh-contoh ini diklasifikasikan dalam contoh kering dan
contoh basah.
Dalam percobaan contoh basah harus diketahui :
Berat jenis butiran tanah.
Koefisien Keseragaman (060/010).
Kurv11 pembagian butiran
Dan lain-lain.
Percobaan kering harus diketahui :
Berat jenis butir tanah.
Kadar lembab. (Moisture content)
Koefisien Keseragaman (060/010).
Pembagian butiran
Shearing test dan three axial test jika diperlukan. (Uji ge-
ser dan Uji Tiga Sumbu)

122
B. Jet Boring.
Cara in i dapat d ipakai untuk mengira-ngira tebal lapisa n. Sebuah
pi pa yang ujungnya d iber i nozzl e , d ijatuhkan ke dalam tanah /
lu mpur, ke d alam pipa in i d ial irkan a ir be rtekanan ti ngg i.
Cara dem ik ian sangat cepat dengan kecepatan leb ih ku rang 10
tempat per hari.
Kesimpulan yang akan didapat dari percobaan ini adalah :
Te bal lumpur dapat diketahui dari masuknya pipa keda-
lam tanah.
Bil a pipa diangkat setinggi kira-kira 1 meter dan kemudian
dijatuhkan, jika pipa masuk ke dalam tanah lebih dari 50
em, maka dianggap lumpur.
3. Penelitiar. t empat pembuangan.
Agar d idapatkan suatu daerah pembuangan y ang ekonom is dengan
memperhatikan beberapa faktor , maka perlu diteliti tempat un t uk
membuang hasi l pengeruka n (lumpur) .
J ika lumpur ini akan digunakan untuk reklamasi, maka biayanya akan
lebih murah .
Luas daerah pembuangan , kond isi topografi dan mengalirnya kembali
a ir ke sungai harus benar-benar diperhatikan.

4. 4 .Penelitian Hidrologi & Hidromettri


Untuk menghindari hal-hal yang tak diinginkan, maka perlu dise lidiki
pula,
tinggi air normal
tinggi air maksimum
tinggi air terendah
kecepatan aliran air
keadaan angin dan ombak
pasang surut.
5. Lain-lain.
Selain hal -hal yang telah disebut di atas, masih ada hal-hal yang perlu
mendapat perhatian antara lain :
rintangan-rintangan yang ada, jembatan dan lain-lain yang akan
menghambat operasi kapal keruk .
kedalaman air untuk operasi dan pemindahan kapal keruk.

V.2. fT IPE KAPAL KERUK.

I Ada beberapa tipe kapal keruk, yang biasa dioperasikan, bermesin


penggerak sendiri maupun tidak. Biasanya kapasitas kapal keruk antara
200 - 1000 HP.
Tipenya adalah :
1. Grab dredger.
Grab bucket beroperasi memakai crane " pristman " , kurang ba ik un-
tuk tanah yang keras tetapi baik dioperasikan pada daerah-daerah
yang sempit, dengan kapasitas bucket 0,5 - 4 m3.

123
Gambar V.2.0.1 .

: .. -"': <(to. -c.- _,-..:;q,cw(o.>-" t,..


M.(,, . . . :.__- .. ....
.... --:- . -__

124
TABEL V.2.02.
Kapasitas Grab Dredger :

Keadaan Kapasitas Kapasitas Volume


tanah. nominal aktual grab
( m3/ jam) ( m3/jam) ( m3 ).

Lumpur 240 200 4,0


Pasir 240 160 4,0
Pasir padat 240 230 4,0
Tanah keras 150 40 70 2.4

Lumpur 80 70 80 1,5
Pasir 80 70 80 1,5
Pasir padat 80 50 70 1,5
Tanah keras 80 30 40 1,5

Lumpur 56 50 0,8
Pasir 56 40 0,8
Pasir padat 56 24 27 0,8
Tanah keras 56 13 15 0,8

Lumpur 35 30 35 0,8
Pasir 35 20 25 0,5
Pasir padat 35 16-20 0,5
Tanah keras 35 5- 10 0,5

, r.
L
Bucket Dredger :
Tipe ini mempunyai bucket berbentuk lingkaran diputarkan oleh
dumbler, jenis ini untuk kapasitas yang kecil tidak mernpunyai mesin
penggerak sendiri (unnavigable), selain itu ada juga yang mempunyai
mesin penggerak sendiri.
Hasil pengerukannya dimasukkan ke dalam suatu barge (tongkang),
efisiensi dredger ini rata-rata 70%, tapi biasanya tergantung pula pada
tanah, dan faktor lain.

TABEL V .2.0.3. Kapasitas Buckef Dredger.

Kapasitas Kapasitas aktual (m3) lsi


Nominal Pasir pasir lumpur bucket
(m3) padat kcras ( m3)

600 250 130 0.8


300 180 40 180 0,5
r
3. Dipper Dredger :
I Kapal keruk ini dilengkapi dengan 3 buah spud, dengan spud-spud ini
kapal keruk bergerak untuk beroperasi, -sehingga alat bantu seperti
v--
125
(
sauh dan kabel baja tidak diperlukan.
Dredger ini mempunyai efisiensi 50%.

TABEL V.2.04. Kapasitas Dipper Dredger.

Kapasitas Kapasitas Aktual (m3) lsi


Nominal Granit yang batu hancur Dipper
(m3) telah hancur (m3 ).

120 50 3
200 50 4.4

Crawler Bucket Dredger.

4. Rock Cutter :
Untuk mengerjakan batuan yang keras, maka dipakai Rock Cutter,
ada dua jenis rock cutter ini :
Weight type memecahkan batu dengan tumbuhan akibat
gaya berat sendiri.
Percussion type memecahkan batu dengan rock hammer/
pemukul batu.
,....--
5. Suction Dredger :
I
Suction dredger , dikatakan "suction" karena dredger i[li dilengkapi
dengan pompa isap tekan yang dipasang dalam ruang mesin.
Pengerukan dilakukan dengan cara menghisap sedimen yang dikeruk.
Jenisjenisnya ada yang mempunyai penggerak sendiri (navigable) ada
pula yang unnavigable.
"-- l:trrtuk jenis yang unnavigable , ada tipe dengan cutter yakni dilengkapi
pisau untuk menghancurkan materialnya, juga tipe tanpa cutter, tipe
ini sebagai pengganti pisau dilengkapi oleh jet water (semprotan air)
untuk material-material lunak.
5.1. yang penting :
A.
.
Pompa induk.


1 Type pompa ini pada umumnya "centrifugal single acting

'k_ng
pump", dihubungkan pada mesin dengan memakai ko-
elastis.

126
B. Cutter dan Ujung pipa hisap.
Di ujung pipa hisap juga terdapat pisau yang dibuat dari
baja cor, demikian pula bagian ujung dari pipa hisap.
Tipe cutter in i ada yang terbuka juga tipe tertutup.
Jenis terbuka terd ir i dari p isau-pisau biasa atau berbentuk
sisi r, sedangkan jenis cutter tertutup mempunyai bentuk
seperti Spiral sehingga mempunyai daya hisap yang besar.
Tenaga yang dipakai untuk menggerakkan cutter ini kira-
kira 1/ 5 h ingga 1/3 dari tenaga pompa .
C. Ladder. (Tangga penopang)
Ladder dipasang bersama-sama pipa hisap, pada kedalam-
an maksimum pengerukan sudut ladder maksimum/ kurang
lebih 45 terhadap muka air.
D. Pipa pipa.
Pipa hisap (suction pipe) dihubungkan dengan p ipa-pipa
lainnya yang ada dalam kapal melalui ladder. Pipa untuk
membuang dihubungkan dengan pipa apung de ngan me-
makai pipa elastis (karet). pipa apung ini ditopang oleh
ponton-ponton.
E. Pompa pasir.
Pompa pasir ini juga pompa centrifugal, debitnya dipenga
ruhi oleh putaran impeller dan panjang pipa.

127
I'
H.
I
L ____}

D1pper dredge

128
Kabel
....-. de-
ngan sauh/
jangkar di -
ujungnya .

Gambar :
Suction Dra:iger.

129
Rangka
bentuk K Rangka
Ruang operasi bentuk A
Rumah mesin

Cutter

Dredge

G.-nbar skema pampa


Tekan _ Hisap dari kapa1 keruk

130
5.2. Tenaga/pompa yang diperlukan .dapat dihitung dengan rumus :
p 1000 W.O.H
75 n
P tenaga pampa ( H P )
W Berat jenis sedimen ( ton/m3 )
0 Debit pampa ( m3/ jam )
H Total head (tinggi penghisapan) (m)
n = Efisiensi pampa (0.5 - 0.6)

V.3 . PROSENTASE TANAH / LUMPUR YANG TERKANDUNG .


Prosentase lumpur yang terkandung dalam setiap pengerukan hanya
mencapai 0,1 hingga 0,15 bagian volume pengerukan (lumpur + air),
dengan kata lain jika volume hasil pengerukan 100 m3, maka lumpurnya
hanya mencapai 10 - 15m3, dan sisanya air.
Prosentase ini dapat turun secara drastis sehingga hanya mencapai 4 - 6%
jika sedimen tersendiri dari pasir. Prosentase (lumpur + air) dalam p ipa,
jika kecepatan yang dipaka i terlalu tinggi, maka gesekan pada dinding pipa
akan bertambah karenanya, menjadikan pekerjaan pengerukan kurang
ekonomis.
Juga sebaliknya, jika kecepatan terlalu rendah, mengakibatkan banyak
yang tertahan dalam pipa, ini merugikan, oleh sebab itu kecepatan perlu
disesuaikan dengan jenis tanah.
Sebagai dasar perkiraan, dibawah ini diberikan hubungan antara jenis tanah
dan kecepatan yang dipakai.

TABEL V.3.01.

Kecepatan aliran
Jenis tanah
dalam pipa ( m/det).

Lumpur 2.5
Pasir halus 3 .0 4.0
Pasir kasar 4.0 4,5
Kerikil 4,5 5,5
Batuan 6

V.4. ALAT BANTU KAPAL KERUK .


Untuk kepentingan operasi, kapal keruk memerlukan peralatan
bantu antara lain :
Pipa pembuangan darat.
Pipa pembuangan terapung.
Pipa pontoon.
Tag Boat (penarik).
Anchor barge (tongkang untuk tambat)
Aid barge (tongkang pembantu pembuangan) .
Sauh/jangkar.
Rubber joint (penyambung pipa apung), p i!)a karet.

131
Kabel baja.
dan lain-lain.
Pipa pembuang biasanya dibuat dari besi yang tebalnya 4 - 6 mm dengan
panjang per batang 6 m, untuk penyesuaian dengan lapangan pekerjaan
pipa-pipa ini ada yang lurus juga bengkok.
Pipa-pipa bengkok di pasaran tersedia dengan sudut o( = 30, 45 dan 15

--
Gambar V.3 .02.

Oi samping itu pula tersedia pipa cabang berbentuk T dan Y.


Untuk kapasitas yang kecil biasanya dipakai pipa Poly vinyl chloride
(PVC), karena mempunyai keuntungankeuntungan :
1. Ringan
2. Lebih murah
3. Pemindahannya mudah.
Karena tidak stabilnya kedudukan pipa apung (yang ditopang oleh pipa
pontoon) akibat geraknya air dan lain-lain, maka antara pipa dan pipa di
hubungkan dengan rubber joint (rubber sleeve), seperti terlihat pada gam
bar di bawah.

Gambar V.4.01.

Pelat klem
rubber sleeve/pipa karet

Pelat Klem

132
Untuk pipa pembuang dapat d ili hat seperti gambar V.4 .02.
Jo int rubber sleeve/pipa-karet
Gambar V.4.02.
pipa apung

pontoon

P ipa darat

Tag boat berfungsi sebagai penarik kapal keruk, untuk yang unnavigable
dan anchor barge berfungsi untuk menggeser sa uh bagi bergesernya ke kiri
atau ke kanan.
Sedang kabel-kabel baja sebagai penambat sauh d an penarik kapal keruk.
Dalam pekerjaan, p ipa untuk perlengkapan kapal keruk mempunyai ukur-
an sebagai berikut :

TAB EL V.4.03.

Kapasitas Pipa darat Pipa apung


kapal keruk (mm) Panjang (m) jf (mm) Panjang (m)
( HP )

200 300 6 300 4,2


500 410 6 410 4,5
1000 560 6 560 4,5
1500 610 6 610 4,5

Daftar d i bawah memperlihatkan berat sauh dan diameter kabel baja untuk
p erlengka pan kapal keru k :

TABEL V.4 .04.

Kapasitas Berat sauh Garis tengah kawat


Kapal Keruk (ton) (mm)
( HP)

200 - 300 0.3 20


400 - 500 0.5-2.3 20-28
600 - 1500 1.0- 1.5 28-32

133
... V.5. PERHITUNGAN- KAPASITAS KAPAL KERUK :

Untuk menghitung kapasitas kapal keruk dipakai perh itungan, dengan


rumusrumus seperti tabel di bawah ini :

TABEL V .5.01.

No. Uraian Rumus yang dipakai Keterangan

1. 2. 3. 4.

1. Head loss pada cutter E1 koefisien head loss pada cutter


(Kehilangan tinggi tekanan). H = E1 .Y.:.2 (m) ( 0,25-0,5)
2g
v kecepatan suspensi pada waktu masuk
pipa hisap (m/detik)
g gravitasi (9,8 M/detik2).

2. Head loss pada titik


H = E2 . 2g
v2
(m) E2 = koefisien head loss pada pipa penghisap
masuk pipa pengh isap. ( 0,3-0,5)

3. Head loss pada pipa pem


L v2 a = koefisien kondisi tanah (lihat V.5.02).
buang. H = E3 . a i) 2g (m) E3 = koefisien head loss (lihat rumus Lang
atau Darcy).
L = panjang pipa (m)
D = diameter pipa (m).

4. Head loss akibat pembeng- v2 E4 sin 2 + 2 sin4 (.ef..)


kokan pipa. H = E4 (m) 2 2
29 sudut pembenogkokan pipa.
2 3 4

5. Head loss naik turunnya E5 sin 2 (4) + 2 sin


4 (
pipa. H
E v2
5 2g (m) sudut naik turun pipa

6. Head loss akibat pembesaran


H =E . (V] - V 2l
v, kecepatan suspensi pada pipa kecil
penampang pipa secara tiba- 6 (m /det ikl.
2g
tiba. v2 kecepatan pada pipa besar (m/detik).
atau : + A1)2.
H = E6 . (1 A2 2g Es Head loss akibat pembesaran .
1' 1 - 1,2
Al luas penampang pipa kecil (m 2 )
A2 luas penampang pipa kecil (m 2 )

7. Head loss akibat pengecilan v2 nilai C lihat tabel V.5.03.


penampang pipa. H E7 2g
2 ( 1 - c )2
( 1 - c )2 ::L E7 c
c 2g

8. Head loss akibat pembesaran E (V1- V )2 lihat tabel V .5.04.


E8
penampang pipa secara gradual. H 8 ---- 2

.....
w
U1
TABEL V.5.02 Koefisien kondisi tanah .

Prosentase Lumpur Pasir lembut pasir kasar


lumpur lunak
(%)

5 1.05 1.09 1.18


7 1.07 1.13 1.25
10 1.10 1.18 1.35
12 1.12 1.22 1.42
15 1.15 1.28 1.53

TABEL V.5.03. Daftar harga C.

d1 ! Td2 E = . ( 1; c )2
7

d 1 I d2 0.20 0.40 0.60 0.70 0.80 0.90


c 0.62 0.64 0.67 0.69 0.72 0.79 1.0

E7 0.38 0.32 0.24 0.20 0.15 0.07 0

TABEL V.5.04. Koefisien kontraksi akibat pembesaran penampang pipa


menurut sudutsudutnya.
I d..
/
__

>v 2

200

E6 o.25 0.135 0.175 o.430 o.880 1.130 1.010 1.040 1.0

136
Rumus unt uk menen tukan koefis ien head loss pada pipa pembuang (E 3 ).
1. Rumus Darcy :
L
1.1. Pipa baja baru E3 0.02 + o.ooo5 0
L
1.2. Pipa baja lama E3 0.04 + o.ooo1 0

2. Rumus Lang :

E3 = a + J.o
dimana E3 = koef isie n kontra ksi akibat gesekan dengan dinding p ipa .
L = panjang pipa = (1 m)
D diameter pipa (bagian dalam)
a = harga experimen 0.01 - 0.02
b = 0.0018
V = kecepatan aliran

V .6. CONTOH PERHITUNGAN. PRODUKSI KAPAL KERUK.


Sebuah suction dredger beroperasi dengan data-data sebagai berikut :
Panjang pipa hisap pada ladder 6.0 m
Panjang pipa seluruhnya 600 m
( minus pipa pada ladder )
t erdiri at as : pipa h isap 20 m
pipa apung 300 m
pipa darat 280 m
d iameter seluruh p ipa 610 mm 0,61 m
tanah lumpur lunak 20% @ 1,20
( lumpur 20%, air 80% ).
Berat lumpur 1,400 kgf m3
Hitung : a. Total Head loss
b. Kapasitas kapal keruk per jam kecepatan dihitung konstan
3 m/detik gravitasi 9,8 m/detik.

JAWAB
Gambar head loss pada pipa
(keseluruhan)

137
Garis Energi dapat dilihat seperti gambar diatas.
Pada gambar ada 10 kehilangan energi (head loss) yakni :

1. Kehilangan energi (head loss) pada titik masuk :


"'JI1. 32
H1 = E1. 2g = 0.4. 2 . 9,8 = 0,18 m.

2. Head loss pipa pada ladder :



H2 = E2. a . ---+ E2 = 0.02 + 0.0005 1-
-0.61 = 0,0208
g 2
= 0.021 . 1,20--L. -3 - = 0.021
0,61
= 0,11 m.
3. Head loss pada pipa lengkung.
v2 ( 225) + 2 Sin4 (ill)
H3 = E3 . 29 - - E3 = Sin2 2 2
--
2,31.2.9,8 = 2,31
= 1,06 m.
4. Head loss pada pipa hisap.

H4 = E4. Ll
ag ------+ E4 = 0,02 + 0.0005 O'
= 0,0208
0,021. 1,20. = 0,38 m. 0.021

5. Head loss pada pipa buang.

Hs = Es. a. -a-. ___., Es = a + il5- (Lang)

= 0,021 .1,2. -m = o.o2 +

.. 0,0209

= 5,50m 0,021

8. Head loss J)ld. pia- lengkung :


v2
He= ea. 29
,. 2,87
1,23m.

138
7. Head loss pada pipa darat.
L v2
E7. a. 0 . 29
10
0.021. 1,2. 0,61 " 2.9,8
0,78 m

8. Head loss akibat lengkung.

H9 = H5 = 1,23m.

9. Head loss pada pipa darat.


L v2
H9 = E7. a. 15" 2g
280 32
0.021 1,2 lr,!l
0 0 0 2.9,8
5,31 m.

10. Head loss akhir pipa.

= 0,50m.
298 0

i=10
Jawaban (a). Total Head = Hj
i=1

0.18 + 0.14 + 1.06 + 0.38 + 5.50 + 1.23 + 0.18 + 1.23 + 5.31


+0.50
15,68 m.

0 A.V
% .Tt . o2 . v
3 14 0 612 x 3 = 0,876 m3/detik
4

Tenaga pompa = p = 1000. W. 0. H


75. n
1000 1,4 0,876 15,68
0 0 0

75 0,6 0

427 HP.

139
(b) Kapasitas pengerukan/jam.

0 = 0,876 x 3600 = 3121 ,2 m3 suspensi


lumpur = 0,2 x 3121 ,2 m3 = 624,24 m3.

Gambar Mekanisme
tiang tancap, (Spud)

Gambar pengeruk
lumpur tipe dipper.

140
141
B A B VI

KOMPRESO.R DAN POMPA AIR

Vl.t. KOMPRESOR .
A. Umum:
Untuk melayani berbagai alat konstruksi seperti hand tools,
hammer, demolition tool dan lain-lain, maka dipakai orang kompresor
(Compresor). yang memampatkan udara bebas sehingga tekanannya
menjadi tinggi. Tekanan yang tinggi ini dapat digunakan sebagai tena-
ga untuk melayani alat-alat pneumatis yang disebutkar. diatas.
- - Pemampatan udara yang diambil dari atmosfir bebas, tergantung
kepada tekanan yang dikehendaki dan temperatur yang terjadi pada
kompresor. "Gauge pressure" (manometer) dinyatakan dalam 1 atm,
yakni tekanan udara yang diukur pada ketinggian 0 m di atas pennu-
kaan air laut pada suatu keadaan temperatur dan kelembaban tertentu
yang besarnya sama dengan 14,7 psi (pounds per square inch) .
Kapasitas kompresor dinyatakan dalam cubic feet per menit
(cfm) yang dimaksud dengan kapasitas ini adalah besar volume udara be-
bas yang dapat dimampatkan oleh kompresor per menit.
Prinsip dari pemampatan udara ini dapat dilihat dari rumus hu-
bungan antara tekanan dengan volume seperti dinyatakan oleh Hukum
Boyle:
P 1.v 1 "' P2.v 2 = konstant.
dimana P = nilai tekanan absolut
V = Volume

Jadi udara dengan tekanan 1 atm dan mempunyai volume 100 m3,
untuk menjadikan tekanannya 100 atm maka volumenya dimampat-
kan menjadi 1 m3.

B. Penggunaan & Pemilihan Kompresor :


Dalam pekerjaan konstruksi, kompresor digunakan sebagai "pela
yan" untuk alat-alat pneumatis, beberapa contoh penggunaan kom-
presor di antaranya adalah :
a. Untuk mengoperasikan hand tools :
memotong dengan gergaji rantai atau piringan (tapi sekarang
alat ini kebanyakan menggunakan tenaga listrik);
mengebor lubang pada kayu;
mengebor pada batu atau material yang dapat dipecahkan
lainnya;
menggali sticky material, misal clay/tanah liat.
menghancurkan material-material yang dapat dipecahkan
seperti beton aspal dan beton;
membuat agar didalam pengecorannya, beton dalam penge-
coran beton supaya tidak berongga karena gelembul"l!Hlelem-
bung udara.

142
menghaluskan bagian-bagian yang kasar pada konstruksi
melepaskan atau menghancurkan sambungan-sambungan dari
suatu konstruksi bangunan.
memadatkan tanah urugan unt uk meningkatkan konsolidasi,
dan lain-lain.
b. Untuk berbagai penggunaan dalam pekerjaan terowongan seperti :
mengebor lubang peledakan;
mengeluarkan batu hasil-hasil ledakan;
"men iup" asap ledakan keh..iar dari terowongan.
c. Untuk mencampur dan menyemprotkan material halus seperti
semen, cat dan lain-lain ke dalam suatu tempat.
d. Untuk mengal irkan cairan yang mengandung partikel kecil lewat
pipa-pipa, seperti semen, pasir halus kering, dan bahan campuran
lainnya.
e. Untuk mengoperasikan pompa sentrifugal.
f. Sebagai tenaga angkat yang merupakan tenaga pneumatis.
Dalam setiap penggunaan kompresor untuk suatu pekerjaan perlu dipi-
lih kompresor yang sesuai dengan pekerjaan tersebut, tetapi hal ini
biasanya dibatasi oleh hal-hal sebagai berikut :
a. Peralatan yang dipakai, membatasi kapasitas kompresor yang di-
pakai ;
b. Volume udara yang dibutuhkan (cfm) yang diperlukan untuk me-
layani peralatan tersebut pada butir a (Kemampuan/kapasitas
kompresor) .
c. Sistem pipa-pipa dan slang, seperti panjangnya, sistim pengeluaran
udara dari kompresor;
d . Dalam mengatur tekanan kompresor yang diperlukan, perlu di-
ingat bahwa kehilangan tekanan dalam slang berbanding langsung
dengan panjangnya, dan berbanding terbalik dengan luas penam-
pang slang atau pipa.
e. Tekanan udara yang diingini untuk mengoperasikan alat pneuma-
t is harus dihitung terhadap kehilangan tekanan pada alat-alat yang
bersangkutan.
f. Jangkauan tekanan yang diizinkan pada kompresor, untuk meng-
operasikanalat pneumatis yang bersangkutan.
g. Diversity factor (faktor pembagian) untuk beberapa alat pneuma-
matis yang digunakan.
h. Ukuran kompresor untuk memampatkan udara, dengan memper-
hatikan beberapa faktor.
i. Perhitungan akan nilai ekonomisnya.
Macam Kompresor :

. . It

'\ i 1.
Macam kompresor yang kita kenai, dilihat dari cara bekerjanya
adalah :
Type positive displacement (Tipe Torak)
- ;: I Prinsipnya seperti pompa sepeda, yang dengan gerakan berturut-
- \ turut memampatkan udara, kemudian hasilnya disimpan sebuah
silinder tertutup.

143
- Hanya saja, karena dalam dunia konstruksi memerlukan kapasitas
yang besar, sehingga tak mungkin dilaksanakan secara manual, ma-
ka cara pemampatan udara ini dilakukan secara mekan is.
Termasuk kedalam tipe ini adalah :
a. Reciprocating Compressor (Kompresor bolak-balik)
b. Rotary Compressor (Kompresor Rotary)
2. K ompresor " dynamic type" (Tipe Dinamis)
Kompresor ini memakai prinsip dynamic speed (kecepatan tinggi)
dari gerakan-gerakan (putaran) sudu-sudu (vanes) atau impeller,
kemudian udara yang berhasil dimampatkannya disimpan dalam
tabung tertutup.
Kompresor tipe ini biasanya digunakan pada pemboran minyak
dan pekerjaan-pekerjaan lainnya.

Reciprocating Air Compressor (Kompresor udara tipe " reciprocating" atau
tipe bolak-balik)
Dalam tipe kompresor ini, udara dimampatkan oleh gerakan "resiprokasi"
".;.."," (bolak-balik). yang dihasilkan oleh piston (torak) pada engkol dan connec-
t ing rod (batang-hubung) yang dihubungkan dengan mesin. Pengendalian
operasi pemampatan udara dilakukan ol eh katup/kelep-kelep (Check valve)
yang memungkinkan udara hanya melewati satu arah saja.

..... tup hisap (suction valve) terbuka dan udara mengal ir mengisi silinder, se-
lanjutnya gerakan piston mendekati/ menuju "sisi ujung", maka katup hi-
sap dan katup isi akan menutup, sedangkan katup piston akan membuka,
demikian seterusnya.
Kapasitas reciprocating compressor ini secara teoritis dapat diukur
dari volume displacement piston, dengan kata lain kapasitasnya dapat di-
hitung dari jumlah udara yang "didorong" piston setiap menit.
Sebagai contoh :
Diameter piston 8" (single action - two stage, single action artinya piston
bekerja menekan udara searah saja, two stage artinya udara yang dimam-
patkan melewati dua stage pemampatan/dua tingkat pemampatan)
Displacement 5", rata-rata RPM = 1000, dan Volumetric efficiency 80%.
(Effisiensi volume).
Kapasitasnya adalah dihitung sebagai berikut :

Luas kepala piston = fD 2 = . 8" = 6,28 sqinch.

Displacement setiap langkah = 5" x 6,28 sq. inch.


= 31,4 cu inch.
Displacement per menit = 31,4 x 1000 x 31400 cu inch/menit.
Untuk dua silinder = 2 x 31400 = 62800 cu inch/menit.
Volumetric efficiency = 80%
Kapasitas = 80% x 62800 50240 cu inch/menit.
29,06 cfm.

144
Menilik konstruksi dan cara bekerjanya, reci procating compressor in i ada
yang single acting single stage juga ada yang m ult i stage. Sebaga i contoh
misalnya single acting - two stage. Single act ing berarti bahwa torak
(piston) dalam silinder bekerja searah, single stage berarti udara sekal i di-
tekan ke dalam tabung. Pada compressor two-stage , udara bebas pada
silinder tingkat p ertama ditekan sampai 3 atm, selan jutnya pada silinder
tingkat kedua ditekan hingga 2 kal i tekanan pada sili nde r t ingkat pertama,
kalau melihat hukum Boyle yang telah d ikemukakan d i atas, jelas bahwa
volume silinder tingkat kedua ini ukurannya lebih kecil dar i pada sil inder
tingkat pertama.
Prinsi p bekerja two-stage compressor ini adalah sebagai berikut :
Pada kedudukan p iston d i bagian bawah silinder, suction valve (katup h i-
sap) terbuka, dan udara bebas melewati suction valve dan masuk ke dalam
ruangan sil inder, setelah terlebih dahulu melewati suatu saringan, stage
pertama d 1mulai dengan gerakan p iston keatas, suction. valve tertutup dan
discharge valve terbuka, udara dalam sil inder terbuka d itekan ke luar me-
lalui inter cooler dan kembali masuk ke dalam ruangan d i bawah kepala
piston.
Stage kedua, gerakan piston ke bawah, suction valve stage pertama terbuka,
dan discharge valve tertut up. Sedangkan suction valve stage kedua tertutup
dan discharge valvenya terbuka.
Udara yang ada pada ruangan d i bawah kepala p iston tadi tertekan ke luar
melalui pipa dan masuk ke dalam tangki/tabung.
Intercooler berfungsi untuk mending inkan udara yang dimampatkan dalam
stage pertama.
System multistage adalah salah satu jalan untuk meminimal isir kehilangan
energi yang diakibatkan oleh pemanasan pada saat kompresor bekerja, te-
tapi hal ini juga masih dipengaruhi oleh :
1. Perband ingan antara tekanan udara pad a waktu penghisapan dan te-
kanan pada waktu pemampatan.
2 . Pendinginan pada silinder.
3 . Keefektifan dari intercooler.
Reciprocating Compressor yang digunakan pada pekerjaan konstru ks i bia-
sanya portable , terin tegrasi, antara bagian-bagian pemampat uda ra-terma-
suk mesin tanki dan lain -lain, termasuk d i dalamnya mekanisme untuk
m enghidupkan, pe nd inginan, pelumasan serta bagian-bagian la innya .
Kapasitas kompresor portabl e ini mencapai kira-k ira 300 cfm, dengan
motor bensin atau m otor diesel, untuk yang besar biasanya menggunakan
tenaga diesel.

Rotary Compressor .


Seperti halnya Reciprocating Compressor, masih ti pe positive-disp lacement
adalah Rotary Compressor, adapun perbedaan utama dari keduanya ada-
lah , jika Reciprocating Compressor menggunakan piston sebagai alat pe-
?fr--w-mampat udara nya, maka rotary co mpressor menggunakan putaran bal ing-
baling (impeller), ataupun putara n ulir (screw).

145
Prinsip kerjanya. adalah sebagai berikut :
Rotor yang berbentuk silinder yang dipasang eksentris dalam sebuah ta-
bung yang ukuran/diameternya lebih besar dari pada rotor tersebut.
Pad a rotor ini dipasang vanes (sudu-sudu) pad a alur-alur yang ada pad a
rotor tersebut, sehingga sudu-sudu in i dapat tertekan masuk ke dalam alur,
dan akibat gaya sentrifugal yang diakibatkan oleh putaran rotor-rotor, ma-
ke vane ini ke luar dari alur dan mengenai dinding silinder, udara terperang-
kap di antara sudu-sudu ini dengan dinding silinder. karena letak rotor yang
eksentris ini, maka dapat dimengerti bahwa volume udara yang terperang-
kap makin kecil , sehingga mempunyai tekanan yang cukup besar, pada
waktu melewati air outlet tekanannya terbesar.

Gambar VI. 1_0 1.

Kompresor
Rotar i

INLET

Sudu

Kompressor Aksial (Delapan Tingkat)

Rotary Compressor yang biasa didisain dalam two stage. Untuk mendingin-
kan udara bebas yang masuk ke dalam receiver, rotary compressor tidak
menggunakan intercooler, sebagai usaha pendinginan dipakai prinsip "Oil
Bath" di sini minyak pelumas dinding silinder dalam jumlah tertentu diberi-
kan kepada vanes, sehingga tercampur dengan udara dan dapat mendingin-
kan udara tersebut, tetapi prinsip ini tidak sebaik sistim intercooler.

146
Keuntungan rotary compressor dibanding dengan sistim reciprocating :
1. Rotary compressor tidak menggu na kan kle p, sehingga kebocoran da-
pat di kurangi.
2. Dapat bekerja kontinyu, sehingga memerlukan t e naga yang lebih kecil;
3. Pada kapasitas yang sama dengan reciprocating compressor, maka
rotary compressor mempunyai konstruksi yang lebih ringan.
4. AI ira n udara yang kontiny u pada rotary _compressor sering tidak di per-
lukannya tangki udara, dan dapat langsung dipakai untuk melay ani
alat pneumatis;
5. T idak memakai intercooler.

Gambar Vl.1 .02

Kompresor
Sontrifug.. (T
k11111n Rondlh)

A NOUll c OU'MU

I I
Komprnor
Model Jet

r
INLfT

Screw Compressor.
Sebenarnya Screw Compressor masih termasuk ke dalam rotary com-
pressor, hanya pada screw compressor tidak menggunakan sayap-sayap te-
tapi memakai uliran (screw) .
Konstruksinya terdiri atas dua rotor : male rotor (rotor jantan) dan female
rotor (rotor betina) . Sayap rotor betina terdiri atas keping-keping yang
membentuk alur melil it sepanjang rotor, demikian sebaliknya dengan male
rotor, sehingga antara dua rotor ini ada jalinan sepasang silinder ul ir.
Jumlah alur pada male rotor empat d an pada female rotor ada 6 (enam) .
Prinsip kerjanya adalah sebagai berikut :
Male rotor langsung diputarkan oleh mesin dan Female rotor ikut berpu-
tar, sayap female rotor menyinggung dinding casing (rumah rotor) dan
udara terperangkap pada ruang ini (alur rotor dan casing). udara ini terdo-
rong ke bagian exhaust (pipa tekan).

147
Gam bar V 1.1 .03.

8TI udara dari atmosfir


udara tekan
D oli yang telah di dinginkan
- oli panas

Di bawah in i tertera gambar mob il kompresor dengan menunj ukkan bag ian -
bagiannya.

148
KETERANGAN :
1. Filter udara kering 2 tingkat untuk mesin diesel dengan sistim per
ingatan-listrik (electr ic warn ing system) I alarm .
2. Kanopi (tutup mesin) d e_ngan peredam suara .
3. Mesi n d iesel injeksi-langsung dengan pendingin udara.
4. Filter udara kering 2 t ingkat untuk kompresor-ulir dengan sistim-pe-
ringatan listr ik (electric warning system) I alarm .
5. Tangki-tangki udara dengan konstruksi pemisah antara oli dan udara
yang telah dimampatkan .
6. Kereta gandeng untuk kompresor, dilengkapi dengan rem tangan dan
rem angin, mampu berkecepatan 50 mph atau + 75 kml jam, batang
tarik dapat diputar 180o.
7. Kompresor bekerja dengan terisi pelumas.
8, Panel kontrol mempunyai instrument-i nstrument untuk start, operasi
dan stop. Sist im menjaga kalau ada penyimpangan dari operasi nor-
mal.

D. Pengaruh Ketinggian dan Temperatur Pada Compressor :


Di atas telah d iterangkan bahwa kompressor mengambil udara be--
bas yang ada disekelilingnya untuk dimampatkan.
Pada kondisi 0 m d iatas muka air !aut, kelembaban relative 36% dan
suhu 60 F maka atmosfirl udara bebas mempunyai tekanan 1 atm
(14 .7 PSI). Tetapi tentu saja tidak mungkin kompresor selalu bekerja
pada kondisi demikian, bagaimana pun tekanan atmosfir dan cuaca
akan berubah, terlebih dapat diketahui secara pasti mengenai keting-
gian tempat bekerja.
Hubungan antara tekanan udara dan ketinggian dapat dilihat pada dia-
gram di bawah :
Gambar Vl.1.04.

12

0
8
8

14,7
0
8 10 12 14 16
tekanan atmosfir (psi)

149
Volume udara yang ada dalam tangki tertutup (tidak berhubung-
an dengan udara luar) tidak terpengaruh oleh perubahan ketinggian,
sedangkan udara bebas pada suatu elevasi yang tinggi. kurang pad at,
sehingga tekanannya lebih kecil dari 14.7 PSI seperti yang diperlihat-
kan pada diagram Vl.1 .04 di atas, hal ini menyebabkan volume udara
yang dimampatkan kurang dari yang diharapkan dalam setiap langkah
kompresor.

PELAYANAN.
ALAT PNEUMATIS DAN ALAT LAIN DENGAN KOMPRESOR .
Dalam memilih kapasitas kompresor pada pekerjaan konstruksi, biasa-
nya didasarkan kepada alat pneumatis atau alat lainnya yang akan dilayani-
rrya. Beberapa k.euntungan dari alat dengan memakai udara tekan (Com-
presor), antara lain :
1. Kesederllanaan mekanisme dan ringannya alat ;
2. Alat-alat tidak menjadi panas walaupun dipegang;
3. Perubahan variasi "kemampuan" dari alat dapat dilaksanakan dengan
segera;
4. Untuk pemakaian alat dalam air atau cuaca basah (hujan dan lain-
lain), tidak ada kekhawatiran akan shock listrik;
5. Pemeliharaan peralatan mudah.

Vl.2.1. ALAT-ALAT PNEUMATIS YANG DILAYANI OLEH KOMPRESOR


ANTARA LAIN :
1. Demolition atau Digging Tool (Peralatan Pembongkar atau Penggali) :
Salah satu tipe alat pneumatis adalah alat pembongkar (demolit-
ion) atau penggali.
Peralatan ini dapat mengerjakan material seperti : aspal, tanah, beton,
batu dan kayu, dengan pukulan oleh bagian alat yang berbentuk baji
atau lainnya, yang beratnya bervariasi antara 2 hingga 12 pound, da-
pat dipegang seperti senapan. Sedangkan yang berukuran besar 35 -
hingga 80 pound, masih bisa dilayani oleh seorang pekerja.
Alat utama dari demolition dan digging tool ini disebut paving

-
QAY

. .... u ...
breaker.
Tabel di bawah memper1ihatkan contoh peralatan untuk membongkar
dan menggali.

150
Tabel Vl.2.1 .01.

N a m a Ukuran Kapasitas rata-rata


(cfm)

Chipping hammer ringan 15 25


Chipping hammer be rat 25 30

T
Clay digger or chisel 20 pound 20 25
Clay digger or chisel 25 pound 25 30
Clay d igger or chisel 35 pound 30 35
Paving breaker ringan 35 Pound 30 35
R OCK OR ILLS
10 K910 25 Kg
Paving breaker medium 60 pound 40 45
Paving breaker berat 80 pound 50

U TI LIT Y HA MME R
2. Dr illing Tools (Peralatan untuk mengebor).
D RILLS
Alat ini digunakan untuk mengebor lubang pada kayu, besi dan

'-tA MMERS
material serupa lainnya, atau juga mengebor lubang pada batu, atau
material yang dapat dipecah lainnya.
14 Kg tO 6 Kg
Alat ini bekerja karena gerakan-gerakan reciprocating dari piston yang
berlangsung dengan cepatnya. Ukuran alat ini bervariasi dari yang ke-
cil yang beratnya hanya 1 Y, pound hingga terbesar dan mempunyai
berat 175 pound dan di.layani oleh dua pekerja. Yang terakhir ini
mempunyai t enaga 60 HP .pada 20.000 rpm, contoh pemakaian-
nya untuk mengebor kayu yang besar.
Alat semacam ini yang banyak digunakan untuk mengebor lubang
peledakan pad a batu dan sebagainya, biasa juga disebut "drifter'.', drif-
ter menggunakan r eciprocating piston yang bergerak oleh karena me-
mampatnya udara dalam silinder
Alat pengebor yang ringan dan dapat dioperasikan hanya dengan
"pegangan" saja, misalnya sinker dan jack hammer, karena ringannya
itu sehingga mudah dibawa oleh seorang pekerja saja.
Lainnya yang cukup berat yakni drifter drill yang dipasang pada
tripod, crossbar atau kendaraan/ alat lain, yang terakhir ini juga sering
disebut wagon drill.
Gambar di bawah menunjukkan contoh dari jenis ini .

SLUDGE/
SUMP PUMPS
20 000-100.000
L I TAES HOUR

151
'
Drifter tunggal yang pada sebuah "guide shell" dapat mengebor sam-
pai kedalaman 4 feet, dan jika diperlukan lebih dalam lagi maka ba-
tang bor harus diganti.
Dalam pembuatan terowongan yang besar, digunakan drifter yang
"multi" yang dipasang pada " jumbo-frame" dan sejumlah bor dapat
dioperasikan sekaligus, dan dapat bergerak berpindah tempat dengan
cepat karena mobilitas "jumbo frame" ini.
Tabel di bawah menunjukkan Konsumsi udara dan penggunaan bor,
yang beroperasi pada tekanan 90 psi gauge dan 0 m di atas muka air
Iaut.

Tabel Vl.2.1 .03_

Ukuran Kedalaman Konsumsi


alat lubang udara Penggunaan pokok
(ft) (cfm)

10 pound 2 15 25 Pengeboran dangkal


15 pound 2 20 35 pada beton, batu cetak
dan batu.

25 pound 2 8 30 50 Pengeboran lubang ba-


35 pound 8 12 55 75 ut, boulder atau batu
berukuran lainnya.

45 pound 12 16 80 100 Penggalian batu pada


55 pound 16 24 90 110 umumnya.
75 pound 18 24 150 175

Drifter :
- piston 3" 3 150 175 Pengeboran lubang pe-
- piston 3'h" 3 180 210 ledakan pada batu be-
- piston 4 " 3 225 275 sar dan keras.

3. Rietters dan Wrenchers (AIat Pemasang dan Pembongkar paku keling) :


Alat ini seperti halnya demolition tool beke ria dengan pukulan-
pukulan (impact) dan putaran sebuah riveter (pemasang paku kel ing)
menyambungkan dua bagian lengan menjadi satu dengan memakai pa-
ku keling, dengan demikian dapat d imengerti bahwa alat ini mengha
silkan pukulan-pukulan dalam operasinya .Di lain p ihak sebuah power
Wrench digunakan untuk membuka baut atau paku keling pada pem-
bongkaran suatu konstruksi sambungan, karena fungsinya itu, maka
alat ini menghasilkan putaran-putaran yang bertenaga (torsi) seperti
bor.
Ukuran rivetter dan Wrencher ini bervariasi seperti terlihat pada tabel
Vl.2.03, menurut CAGI (Compressed Air and Gas Institute) .

152
Tabel V1.2.1.04. *)

>
Paku kel ing a tau baut Berat alat Konsumsi udara
(inch) (I b) (cfm)

Rivetter : 5/8 15 25 30
3/4 18 30 35
7/8 20 35 40
11 /8 22 40 45
1% 25 40 45
Wrencher : 5/8 15 20
3/4 15 20 30 40
1% 25 30 60 70
1% 35 40 70 80
60 65 80 90

*l Beroperasi pada 90 psi gauge dan 0 m di atas muka air laut

4. Alat " Air Conveying", alat ini digunakan untuk menyemprot mate-
rial lepas berpartikel halus (serbuk) atau suspensi dengan kecepatan
yang tinggi. Material-material yang dapat disemprotkan antara lain :
Air, Cairan lain, semen, suspensi semen atau material sejenis lainnya.
Jika yang disemprotkannya ini serbuk halus, maka mudah bagi ki-
ta untuk melihat semprotan serbuk ini walaupun disemprotkan keda-
lam suspensi, hal demikian karena tekanan udara yang begitu tinggi,
bila yang disemprotkan cairan (liquid), maka diperlukan tekanan uda-
ra yang lebih besar, sehingga didapatkan kecepatan yang t inggi, akibat
kecepatan t inggi ini, jika cairan disemprotkan ke dalam suspensi, ma-
ka cairan ini menembus suspensi dan mencapai bidang kerja yang di-
harapkan.
Material campuran seperti pasta semen misalnya untuk menutup
tembok (seperti plest 1), disemprotkan ke permukaan tembok, aki-
bat kecepatan yang tinggi biasanya kurang merata maka dianjurkan un-
tuk memakai alat perata selama berlangsungnya penyemprotan, hal ini
dimungkinkan karena material yang disemprotkan belum sempat
mengeras.
Contoh perlatan "Air Conveying" dapat dilihat pada tabel Vl.2.1.04.

Tabel V1.2.1.05.

Nama Konsumsi pad a Perkiraan pro-


alat udara tekanan duksi kasar.
( cfm) psi gauge

Penyemprot 210 - 315 90 ketebalan 1" pro-


mortel duksi 1400
semen 4.300 sq/feet
Bjam.

153
Penyemprot 8-15 90
cat 14-30 40-70
Pompa : 200 galon per me-
Low head, 80 - 90 90 nit (gpm) dengan
single total head 40
stage feet.
Higher head, 160- 180 90 150 gpm, dengan
two stage total head 100
feet.
Higher head, 150 - 170 90 125 gpm, dengan
single total head 150
stage feet.

5. Alat Pneumatis lainnya.


Alat lainnya, selain yang telah disebutkan di atas dapat dilihat pa-
da tabel Vl.2.06, alat ini menghasilkan putaran atau pukulan.
Tetapi patut untuk dikemukakan di sini adalah alat pemecah beton
dan batu yang dipasang pada paving breaker atau jack hammer, alat ini
dinamakan "Oarda", untuk pemakaian hingga 7000 psi tekanan hi-
drolik, dikatakan bahwa tekanan yang dihasilkan hingga 400 ton le-
bih, selain oleh usaha Darda yang digerakkan oleh motor bensin atau
motor listrik.

Tabel V1.2.1 .06.

Konsumsi udara
Nama alat Ukuran pada tekanan
90 psi

Circular S<Ni blade 12" 40 60


(Gergaji bulat)
Olain saw panjang, blade 85 - 95
(Gergaji rantai) 18" - 30" , berat
40 - 50 lb.
panjang, blade 36"
berat 50 - 55 lb 135 150
panjang, blade 48",
berat 50 - 60 lb. 150 160
Reciprocating saw blade_20", 151b 45 50
(Gergaji bolak-balik)
Concrete vibrator diameter tabung 2%" 20 30
(Penggetar beton) diameter tabung 3" 40 50
diameter tabung 4" 45 55
diameter tabung 5" 75 85

154
Material Hoist Single drum, 200 - 220
} (Aiat pengangkat) tarikan 2000 lb.
Double dan triple
drum. tarikan 250 - 260
2400 lb.
Boom mounted Berat dibawah 1000 lb
cJ
_j_
pneumatic dan memberikan 250
breaker. 1000 ft lb per blow

V1.2.2. HAL HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN .


Di atas telah diuraikan tentang berbagai hal mengena i kompresor beser
ta alat pneumatis yang dilayaninya, dalam pelayanannya itu harus kita per
hatikan beberapa faktor.
a. Pressure drop, pengaruh ini terjadi akibat gesekan udara dengan din
ding pipa, slang dan penyalur lainnya juga dalam krankran.
Pressure drop (turunnya tekanan) ini mengakibatkan bedanya tekanan
antara tangk i dan alat pneumatis, tentu saja operasi alat pneumatis men
jadi tidak efisien lagi. Untuk mengetahu i sejauh mana pengaruh pressure
d rop ini, pada tabel Vl.2.2.01 diberikan perkiraan pressu re drop pada
berbagai keadaan.

155
Tabel VI. 2. 2. 01
") Pressure drop (psi)

Ukuran Tekanan Kapasitas (cfm)


pipa psi gauge 30 50 70 100 120 150
(inch)

0.5 80 2.8 10.0 25.2


90 2.4. 9.5 22.2
100 2.3. 8.4 19.3 46.1
110 2.0 7.6 17.6 44.1
0.75 80 0.5 1.3 2.9 5.8 8 .8
90 0.4 1.1. 2.3. 5.0 7.5
100 0.4 1.0 2.0 . 4.4 6.6 11. 1
110 0.3 0.9 1.8 3.9 5.9. 9.9
1.0 80 0.1 0.3 0.7 1.4 2.0 3.5
90 0.1 0.3 0.6 1.2 1. 7 2.8
100 0.1 0.2 0.5 1.0 1,5 2.4
110 0.1 0 .2 0.4 0 .9 1.3 2.1

" ) Jntuk pipa sepanjang 50 feet.


Contoh penggunaan tabel :
Kita menggunakan rietter pada suatu pemhangunan jembatan, riveter ini
memerlukan konsumsi udara 50 cfm dengan tckanan minimal 50 psi.
Jika pada manometer kompressor menunjukkan 80 psi dengan panjang
pipa (slang 50 feet, dengan., 0 .75 inch).
Berapa riveter yang dapat bekerja sekali gus yang di!ayani oleh kompressor
ini ?.
Jawah :
Sel i5'h antara tckanan manometer min i;n i!l rl ipc:11-
kan o:c-h riveter adalah :
80 psi 50 psi = 30 psi
Pada tabel untuk kapasitas 50 cfm, pipa 0 .75" dan gauge pressure (ma
nometer) 80 psi, pressure drop = 1,3 psi. Al at ur.tu k pa nj,m!J slang 50
feet . Maka riviter yang dapat dilayani sek aii :;cJ ct' a l1 :
30 psi
= 1,J psi x 1 alat = 23 buah.
Jika slang diperpanjang hingga 100 feet setiap alat, maka maksimal yang
dapat dilayani adalah :
50 feet x 23 buah = 11 buah.
100 feet
b. Diversity factor, bahwa kenyataannya dalam pekerjaan jarang kita li-
hat suatu unit alat pneuma tis yang dilayani oleh kompresor bekerja se-
kaligus, karena ketidak bersamaannya ini maka kapasitas kompresor
dapat menjadi lebih kecil, dengan demikian cukup kita pergunakan
kompresor yang lebih kecil saja, tetapi hal ini kita perkirakan betul -

156
betul, jangan sampai menjadi penghambat kela ngsungan pekerjaan .
Faktor ini d isebut diversity factor yakni perbandingan antara kapasi-
tas alat pneumatis yang bekerja sekal i gus dengan jumlah kapasitas
maxi mum dari semua alat pneumatis yang diperlukan.
Diversity faktor, OF di'tulis :
Kapasitas alat yang bekerja sekal i gus
Jumlahkapasitas maksimum semua alat pneumatis.
Contoh:
Dalam pekerjaan konstruksi dioperasikan alat pneumatis berikut :
Rock drill (100 cfm) 3 buah, bekerja sekal i gus 2 buah , diversity
factor : 2 x 100 =
0 67
3 X 100 '
Chipping hammer (30 cfm) 4 buah, bekerja sekali gus 2 buah :

OF = 2 x 30 = 0 50
4 X 30 '
Pompa air (90 cfm) 4 buah, bekerja sekali gus 3 buah .
_ 3 X 90
OF - = 0 75
4 X 90 ,
Clay digger (30 cfm) 3 buah , bekerja sekali gus 3 buah

OF = 3 x 30 = 1P
3 X 30
maka kapasitas kompresor yang harus ada maksimal :
0 (3 X 100 + 4 X 30 + 4 X 90 + 3 X 30) = 870 cfm .
kehilangan akibat bocoran diperhitungkan 100 cfm maka kapasitas
maximum 970 cfm.
Karena ada diversity factor, maka kapasitas yang mungkin sekali d i-
perlukan :
0 (0,67 X 3 X 100 + 0,5 X 4 X 30 + 0, 75 X 4 .X 90 +
1,0 x 3 x 30 + 100) = 721 cfm .

157
c. SiQem clisariibllli,. Ullllllk IW!Iidbail--ikan Ullin diri lwnipblll bisa

denpD j;;lra . . . . ldilpJ bana diipelflatibn
b*anWilan Pia iiai.Sl.IDiogbn 5blng png
saJVIll!!fe'lmf U1lb!ik jaril1c png pendek..
Penggahungan b!dwJ si5IIEn iim bJasanp mengun11.tnglta. llllb.lk. men-
jamil'il udar4l pillb set&p titik diri am mab
peritJ3 1"all_glci udar.i pada seliap templat png stn1l!gi5.
ma'ksudnp IIIR1Uk memJriiDmlil6ir squtojoutg sinem tranr
misi.
T ahel Vl2..1...D7_ dim VL2.1.DB ll'ftelliJJijukbn plpa dan uJcuran
dianjwbn uutuk diglmabrl cblam keadaan..
Ubmm UJJtuk s5tJm

TCiibel VL2.1..D7_
Volume udar.il hnjang mtim basni>oi ( feet )

sOOm lolml pada 50- 200 5D0- 1000 1000--5000
tekanan80 -
125psi (inch}

30 - 60 1 1 1X 1%
60 - 100 1 1X 1X 2
100 - 1110 u. 1% 2 2%
200 - !iDD 2 2% 3 3%
!iiiO -1000 2% 3 3% 4
1000-11100 2% 4 4% 5
21DJ - 4000 3% 5 4 8
4000 - 8000 6 8 8 10

T-.t Vl.2..1..Dil

v-.ne..--. . . . . .1!1 s&1im b<ai&lllisi ( fl!!d}


Pl'!l dibaiDIBi>i-
25 25 - !ill 50 - 1110
bn kfml..-:b.
biUn 80 - 125 psi DUnllttH 5Unt I indJ I

15 5116 JIB %
15-30 JIB % %
30 - 60 % "S "S
60-100 "S "S 1
100-1110 1 1 1X

158
..,----
VI.3. ,POMPA AIR.
r u mum :
Dalam pekerjaan ko nstruksi terutama yang berhubungan dengan
air, sering d iperlukan pompa air. Penggunaan pompa air antara lain :
1. Pe ngeri ngan mata air pada pembuatan cofferdam ;
2. Menyedot a ir rembesan pada penggalian pondasi saluran atau lain-
nya;
3 . Pengeringan bawah tanah untuk kepentingan pembuatan tero-
wongan ;
4. Merendahkan water table sekeliling penggal ian;
5. Menyediakan kebutuhan air pada concrete plant;
6. Menyediakan air untuk penyemprotan;
, __ 7. Menyediakan a ir untuk grouting pondasi.
Untuk menggunakan pompa dalam pekerjaan, beberapa faktor untuk
itu di antaranya ial ah :
1. Debiet yang harus tersedia;
2. Fluktuasi keadaan air yang dipompa, yang menyebabkan pe-
mompaan tidak kontinyu , di sini perlu dipilih pompa self priming
(automatis) ;
3. Material yang terkandung dalam air ;
4. Total head yang diperl ukan ;
5. Letak pompa terhadap titik pengambilan;
6. Jumlah air yang harus di pompa ;
7. Ukuran dan panjang pipa-pipa yang diperlukan untuk transmisi;
8. Sambungan , percabangan dan klep-klep yang ada untuk kelancaran
operasi .

B. Head dan Ketinggian Pemompaa n :


Pompa air mempunyai pembatasan-pembatasan tertentu dalam
operasinya, dalam hal ini ketinggian pompa terhadap titik pengambil-
an (muka air) adalah terbatas.
Secara teoritis ketinggian in i maximum 33,9 feet, dalam keadaan
hampa sempurna (tidak memperhatikan ke bocoran-kebocoran). 0 m
di atas permukaan air laut dan temperatur 60 F , karena kondisi ini
tekanan atmosfir 14,7 psi ( 1 atm). tetapi walau bagaimana sempurna-
nya pompa dan kond isi standar yang tadi dikemukakan, tidak akan
menghasilkan suatu keadaan hampa sempurna.
Secara praktis pompa hanya dapat menyedot a ir maksimum 25 feet.
Hal ini pun belum kita perh itungkan , bahwa air y ang mengalir
melalui pipa bergesekan dengan dinding pipa. Tekanan untuk melawan
fr iction ini d irubah menjadi energi potensial yang disebut head.
Dalam operasinya, pompa air melawan beberapa "head", bebera-
pa head tersebut antara lain :
1. Static suction lift ; tinggi hisap statis.
2. Friction head ; k arena gesekan dinding p ipa-pi pa.
3 . Intake suction head ; pada saat "hisap".
4 . Kecepatan atau tekanan head pada outlet;

159
5. Discharge head; pada saat " keluar " .
6. Total dynamic head, tinggi dinamis total.
Static suction lift adalah tinggi vertikal yang diukur dari muka air
yang dipompa sampai dengan letak pompa.
Friction head adalah tinggi manfaat yang ekivalen dengan jarak dari ti-
tik pemasukan garis aliran sampai outlet untuk mengatasi gesekan.
Untuk menentukan tekanan total aliran, panjang pipa dan slang-slang
berikut connector, fitting dan saringan dalam sistem pompa! maka
perlu ditentukan dan dicari panjang ekivalen dari sistem tersebut. Eki-
valen dari connector dan fitting pada pemompaan air biasa, dapat
ditentukan dengan menambah 10% sampai 20% dari panjang aliran air
yang dipakai, dengan kata lain jika sistem distribusi pompa sepanjang
20 m, jika pada sistim tersebut terdapat connector, fitting dan saring-
an, maka ini secara teoritis menjadi 24 m dengan demikian di-
perlukan tenaga ekstra akibat penambahan panjang sistim distribusi
tadi.
Total friction head, adalah jumlah tekanan gesek pada seluruh panjang
garis aliran,sedang Intake suction head adalah jumlah static suction lift
dengan friction head aliran air dari titik pemasukan hingga letak pom-
pa.
Velocity head, adalah tinggi manfaat ekivalen yang diperlukan untuk
mendapatkan kecepatan aliran tertentu pada outlet, untuk mendapat-
kan kecepatan yang diinginkan tersebut, maka velocity head harus :
hv = V2
2g
Dimana g = gravitasi, V = kecepatan aliran.
Kadang-kadang juga dikatakan tinggi tekan dan dinyatakan sebagai
p = w.h, dimana w = BJ air/ cairan. Dengan demikian tekanan
head pada discharge outlet untuk tekanan tertentu adalah :
hp = ...
w
Discharge head adalah merupakan kombinasi dari :
1. Kecepatan atau tekanan pada discharge outlet;
2. Tekanan geser antara pompa sampai outlet;
3 . Tekanan elevasi antara pompa dan outlet (tambahkan h 0 jika out-
let lebih tinggi, dan kurangkan jika lebih rendah).
Total Dynamic head adalah jumlah seluruh head yang ada, dan dapat
ditulis:
ht = h 1 + hf + (hv atau hp) h0
dimana ht = total dynamic head
h1 = static suction lift
hf = total friction head
hv = velocity head pada outlet
hp = pressure head pada outlet
h0 = perbedaan elevasi antara pompa dan outlet
(" + " jika outlet lebih tinggi -
" - "jika outlet lebih rendah).

160
C. Effektivitas Pompa :
Tadi telah dikatakan bahwa pompa dapat bekerja efektip pada
keadaan-keadaan tertentu, tapi keadaan t idak selalu demik ian, seba-
gai contoh jika Temperatur diatas 600 F maka pompa tak dapat meng
hasilkan vacuum yang untuk pemompaan ,effektiv itas berkurang
cepat pad a keadaan temperatur yang meningkat hingga 120F. Penggu -
naan ini diakibatkan oleh kerapatan udara yang lebih ringan dan tip is
serta temperatur yang lebih ti nggi .
Pada temperatur 120 F, hanya praktis dapat menaikkan air
sebesar 10 feet (pada ketinggian 0 m d i atas muka air laut) .
Pengaruh naiknya ketinggian juga dapat mengurangi efektivitas pe-
mompaan, hal ini karena tipisnya atmosfir untuk menopang kolom air
pada pipa.
Kombinasi efek-efek ini dapat dilihat pada diagram Vl.3.01.

Ll.. 100
0
....
::I
+""'
<0
....
C1>
c.

+""'
80

tinggi penghisapan (feet)

Efek temperatur dan ketinggian tempat terhadap tinggi penghisapan pompa air.

D. Type Pompa Air :


Seperti halnya kompresor, pompa air dapat dikatagorikan :
a. Positive displacement :
1. Reciprocating pump (pompa resiprokasi)
2. Diapraghm pump (pompa diapragma)
b. Dynamic type, yang paling umum dari tipe ini adalah centrifugal
pump.

161
Penjelasan lebih terperinci adalah sebagai berikut :
a.l. Reciprocating pump.
Pompa ini pada dasarnya beroperasi dengan sebuah piston dalam
sebuah silinder yang d ilengkapi o leh klep pengambilan dan klep
pengeluaran (intake valve and discharge valve) . Piston mendorong
air hanya dalam satu jurusan saja, ini disebut single acting, tapi
oleh karena adanya katup tambahan, di belakang piston biasany a
terdapat air, hasil dari pemompaail (gerakan piston) sebelumnya.
Pada pompa double acting, jarak p iston ke dua dengan manghasil
kan debit air.
Ditinjau dari banyaknya silinder, maka pompa resiprokasi dengan
satu silinder disebut "simplex pump" dua silinder disebut " duplex
pump", yang lain yakni tiga silinder disebut "triplex pump".
Volume air yang dihasilkan ol eh pompa resiprokasi sebagai debit
hampir sama dengan volume total displacement dari piston, per-
bedaannya yang sering juga disebut "slip" sekitar 3% - 5% dari
total displacement piston.
Menghitung Kapasitas Pompa.
Untuk mengh itung kapasitas pompa resiprokasi ini dapat diguna-
kan rumus sebagai berikut :
_ N (c) I( . d 2. 1.a.n. (galon per menit)
gw - 924
dimana :
gw kapasitas pompa (gpm)
N jumlah silinder
C silinder factor = 0,95"'0.97
d diameter silinder ( inch )
1 panjang stroke dari piston (inch)
a untuk single acting = 1
untuk double acting = 2
n jumlah stroke per menit (rpm)
lt 3,14
sedangkan tenaga output pompa dapat dihitung dengan menggu-
nakan rumus :
P = 9w.W.h
dimana : P = tenaga output (ft- lbs/menit)
gw = kapasitas pompa (gpm)
W = Berat air per galon (lbs/galon)
h = total head pompa (feet)
a.2. Diapraghm pump (pompa diapragma)
Pompa ini masih termasuk tipe positive displacement, tidak seper-
ti tipe reciprocating, pompa diapragma mempunyai fleksibilitas
dalam ruang displacementnya, dengan demikian pompa ini dapat
menyedot bahan padat yang terkandung oleh air. Fleksibilitas ini,
dikarenakan bagian utama yang berbentuk piringan bulat (circular
disk) atau disebut juga diapragma, bergerak menyedot dan me-

162
nekan seperti pompa hidrolik oleh suatu batang penghubung yang
berputar sink ron dengan mesin pompa.J
Gerakan ke depan dari d iapragma mengakibatkan vakumnya ruang
displacement y ang dapat menyedot zat cair atau udara, sebalik-
nya gerakan ke belakang dari diapragma menekan zat cair ke luar
dari ruang displacement ini melewati klep discharge yang terbuka.
Karena efek penyedo tan ini maka pompa diapragma b iasanya self
prim ing, dan aman digunakan dalam operasi di mana jumlah air
yang dipompa kurang.
Dalam hal demikian pompa berhenti de ngan sendirinya jika air
yang dipompa telah kosong, begitu pula pada waktu air telah
banyak terkumpul pompa kembali berjalan, ha l demikian di-
mungkinkan karena pompa ini power unit pembakaran (combust-
ion) sendiri .
Pompa diapragma ini menurut pengalaman cocok dipakai untuk :
1. Pengeringan d im ana air/ cairan yang di1Jompa mengandung
endapan pasir, lumpur atau lainnya dalam proporsi yang cu-
kup tinggi;
2. Mengeri ngkan macam -macam rembesan (seepage) air pada pe-
kerjaan penggalian saluran;
3. Memompa kombinasi air dan udara dari sumuran.
Pompa diapragma standar AGCA (Associated General Contractor
of America) dibuat dengan diameter inlet 2 hingga 4 inch sedang-
kan outlet menurut standar.
Kapasitas maksimum pompa ini hingga 150 gpm, Pompa diaprag-
ma yang terbesar mempunyai tenaga penggerak hingga 9 HP.
Keuntungan dari pompa type diapragma, atau type positive dis-
placement pada umumnya antara lain :
1. Pada kecepatan dalam operasi tanpa memperhatikan head
yang ada, jumlah debit praktis konstan;
2. Dengan kecepatan operasi yang relatif rendah, demikian pula
kecepatan air yang melaluinya, pompa type ini sangat baik
untuk cairan yang kental;
3 . Pompa type ini baik untuk digunakan untuk debit kecil pada
head yang besar;
Tetapi selain itu juga terdapat kerugian dalam penggunaan pompa
type ini antara lain :
1. Umumnya pompa ini berat dan sulit mobil itasnya ;
2. Pompa ini tidak fleksibel kapasitas pemompaannya;
3. Untuk investasi yang sama jika dibandingkan dengan pompa
centrifugal yang self priming (akan dibicarakan kemudian)
kapasitasnya lebih kecil
a.3 . Centrifugal pump (Pompa sentrifugal) :
Pompa sentrifugal mempunyai bagian yang berputar yang disebut
impeller, impeller ini menyedot cairan karena gaya sentrifugal
, :r....
0\ yang dial<ibatkannya, kontak yang terjadi antara impeller dengan
air yang melewatinya akibat gaya sentrifugal, memberikan kece-
patan kepada air .
...___
163
...........,
.A.......+ b.-If
...,
Energi kinetic ini berbanding langsung dengan massa air/zat cair
dengan kwadrat kecepatannya atau ditulis KE = % mv2 .

f-
--
Energi ini dapat disamakan dengan Energi potensial, yang besar
nya setinggi head yang dihasil kannya. Persamaan ini telah dibica
rakan pad a paragraph V 1.3. bag ian B.
Untuk mendapatkan variasi head dan variasi kapasitas pem6mpa
an dengan pampa sentrifugal, dapat diatur oleh kecepatan dan
ukuran impeller, yang ditentukan oleh mesin dan disain pampa
tersebut.
Kapasitas pemompaan yang dapat bermacam-macam dan tergan
tung kepada ukuran dan kecepatan impeller. Secara teoritis variasi
head berbanding dengan kwadrat dari kecepatan (v2) atau kwa-
drat dari diameter impeller, demikian pula tenaga yang dibutuh-
kan dalam pengoperasian pampa sentrifugal berbanding langsung
dengan pangkat tiga dari kecepatan ( v3) atau pangkat tiga dari dia-
meter impeller.
Usaha lain untuk meningkatkan head atau tekanan adalah dengan

__.. menggunakan "multi stage centrifugal pump".


N1 500 1,000 2,000 3,000 5,000 IOPOO
Fig. I 2. Crou sections of centrifugal pump impellers for
various specific speeds.
\g Pompa ini mempunyai dua atau lebih impell e r, dimana debit pada
satu impeller mengalir lewat impeller lain dengan penghisapan .
sudu teup). Setiap stage meningkatkan kecepatan atau tekanan head dari zat
cair, dengan demikian multi stage pump ini dapat menghasilkan
tekanan yang besar pada debit akhir, oleh karenanya pampa ini
sangat baik digunzkan dalam pekerjaan penyemprotan dim peker-
jaan pintu air. Dalam operasinya pampa sentrifugal ini tidak da-
pat "menahan" air, sehingga dalam bekerjanya itu pipa hi sap ha
rus selalu terendam oleh air, jika air yang dipompa telah kosong
dan pipa hisap terendam oleh air, maka pampa hanya menghisap
udara dan kemudian mati, hal demikian akan menimbulkan pro-
blem dalam pekerjaan, sebab kita harus berkali -kali menghidup-
kan kembali pampa ini.
Untuk memecahkan problem ini maka pampa sentrifugal yang
self priming merupakan jawabannya. Pompa sentrifugal yang self
priming bekerja dengan sistim "recirculation".
Pada pampa sentrifugal terdapat reservoir dan perlu diisi hanya
pada waktu menghidupkan saja. Ketika impeller berputar meng-
hisap a.r , ang ada dalam reservoir dan air yang akan d ihisap tetapi
kedua macam air ini tidak tercampur, udara yang ada dalam
pampa dikeluarkan dan air yang tersirkulasi menghisap udara
yang terdapat pada pipa hisap.
Proses ini berlangsung hingga udara semuanya keluar dari pipa
hisap ini dan air mengalir melaluinya.

164
Sebuah klep y ang dinamakan "trap valve" akan tetap menahan air
dalam reservoir jika pompa di matikan.
Pompa sentrifugal ini dikatakan juga " trash pump", ka rena ke-
mampuannya untuk memompa air yang mengandung sedimen
batuan halus, material lengket, material pekat dan bahan padat
lainnya, hal ini dim ungkin kan karena lebih besarnya luba ng pe-
masu kan (openi ng) dan ruang di dalamnya. Sed imen tad i d iizin-
kan hingga mencapai kandungan 25%.

a . . Subm ersible pump . (pompa bawah air) .


Pom pa ini merupakan jenis te rbaru yang d igu nakan untuk peker-
jaan konstruksi.
Pompa ini digerakkan oleh tenaga motor Iistri k y ang terisolasi
dari air walaupun pompa ini beroperasi di bawah permukaan a ir.
Motor listrik tad i dihubungkan ke power contro l unit y ang terda-
pat diatas pada bagian yang kering oleh kabel yang t ahan air
(water proof). Pompa ini mempunyai beberapa jika
dibanding dengan pompa-pompa yang telah diterangkan tadi .
Keuntungan tersebut antara lai n :
1. Mengurangi bahkan mengh ilangkan pembatasan penghisapan
air.
2. Kehilangan-kehilangan energi yang sebenarnya tidak perlu
terjadi;
3. Tidak memerlukan pipa ;
4. Tidak bising karena sela in halusnya suara motor listrik, juga
ditempatkan d i bawah permukaan air .
5. Tidak mengeluarkan asap yang m enyebabkan po lusi .
Untuk pekerjaan konstruksi pampa submersible ideal dipa kai
dengan kedalaman pengh isapan lebih besar dari 25 feet.
Dalam pekerjaan pengeringan coffe r dam di mana tidak ada plat -
form, penggunaan pompa submersible ini patut dipertim bangkan.
Di bawah in i illustrasi dari grafik 0 - t (kapasitas dan waktu dari
pampa balak-ualik dan ilustrasi 2 macam pampa-pampa kombina-
si jet dan sentrifugal dan pompa aliran aksila tegak.

( Gerak-ganda, simplex

__....__ ,,
Pipa siku

Gerak-ganda, duplex

triplex
- Propelar
Grafik Q - t
Pompa aksial tegak

165
\ KLASIFIKASI POMPA DAPAT JUGA DIBEDAKAN SEBAGAI BERIKUT :

Tunggal
Tenaga uap langsung - [
Torak (Modellama) Ganda


Pompa bolak-balik

l Plun" J-fl Engkol dan roda-gila

Tenoga ilongrung) ---1


Tunggal

Gondo
Tiga


(Cam)

Ulir
Rotari

t Gigi

Sudu
Satu tingkat
Aliran Radial
-{
. Ak . 1 Tingkat Banyak
tran s1a
Sentrifugal ------------------4
[AI
Aliran Campuran
Peripheral

Pompa peripheral
0 0
Pompa-p ompa Rotari

Pompa Centrifugal
Pompa Centrifugal
---
166
8 A 8 VII

ALAT PEMECAH BATU

Vl1.1. UMUM:
Dalam pekerjaan konstruksi, seperti misalnya pada pekerjaan jalan,
pembuatan beton, bendungan terutama rock fill dan filternya, dan pekerja-
an-pekerjaan lainnya, kadang-kadang diperlukan syarat-syarat khusus un-
tuk gradasi butiran-butiran pengisinya. Gradasi butiran untuk memenuhi
syarat yang dituntut tadi sulit diperoleh di alam (tanpa pengerjaan), apalagi
secara besar-besaran.
tlntuk mendapatkan butiran yang juga di se but agregat diperlukan peme-
lebih lanjut, sehingga didapatkan gradasi yang minimal
rnendekati gradasi yang diinginkan, maka dipergunakanlah apa yang dise-
put CRUSHER. Crusher ini kadang-kadang dioperasikan menyerupai se-
buah "pabrik", ini disebut CRUSHING PLANT.
I
-.---Pada pekerjaan crushing ini, biasanya diperlukan b_e berapa kali penger-
jaan pemecahan, tahap-tahap pekerjaan itu beserta jenis crusher yang di -
pergunakannya antara lain :
1. Pemecahan tahap pertama oleh jenis primary crusher;
2. Pemecahan tahap kedua oleh jenis secondary crusher;
3. Pemecahan-pemecahan selanjutnya jika ternyata diper lukan, oleh ter-
tiary crush er.
Untuk pemecahan-pemecahan pertama biasanya dipergunakan
Jaw crusher (Pemecah tipe rahang)
Gyratory crusher (Pemecah Giratori)
Impact crusher (Pemecah tipe pukulan)
Untuk pemecahan kedua (secondary), dipergunakan
Cone crusher (Pemecah tipe konus)
Roll crusher (Pemecah tipe silinder)
Hammer mill (Pemecah tipe pukulan)
Sedangkan untuk pemecahan lanjutan, digunakan
Roll crusher (Pemecah tipe silinder)
Rod mill (Pemecah tipe batang)
Ball mill. (Pemecah tipe bola)

Impact Crusher
( Pemecah tipe pukulan)

167
Vl1.2. MACAM-MACAM CRUSHER. (PEMECAHAN BATU)
rA. Jaw Crusher :
Sebagai primary crusher banyak digunakan Jaw Crusher, peme-
cah batu ini dimaksudkan untuk me ngurangi besar but iran pada ting-
kat pertama, untuk kemudian dipecahlah lebih lanjut oleh crusher
lainnya.
Keuntungan yang diperoleh dari Jaw Crusher antara lain karena kese
derhanaan konstruksinya, ekonomis dan memerlukan tenaga yang re-
latif kecil.

1120mm x 1220mm crusher offer production


rates to 815 MT 'h - utmost dependability.

--. -
1270mm x 1525mm model overhead eccentric
1aw produces up to 1600 MT / h.

1118
Bagian-bagian yang terpenting dari Jaw Crusher adalah :
1. Dua buah Jaw :
1.1. Fixed jaw (rahang tetapl
1.2. Movable jaw (rahang yang dapat digerakkan)
2. Pitman arm , bagian tempat dipasangnya dua buah jaw tad i.
3. Excentric shaft, yang menggerakkan Pitman arm.
4. Toggle plate.
5 . Flywheel, yang memutarkan excentr ic shaft.

169
GJ mbar Vll.2.01. 6. Roda penggerak

----- 4. Poros eksentris


(Excentric shaft)

Lengan kerja
(P itman arm)

5. Baut sctclan

, . L 1. Pel at Iin tang (toggle plate)


L A. Bukaan rahar>g.
3. Rahang (Fixed jaw)
F. Bukaan rahang bagian bawah .

Cara bckcrjanya adalah sehagai berikut :


Batu yang akan dipccahkan d ir :1.!Suk !-:Jn I<:::.Jt Feed opening (F),
hagi;;n moveble ja w (yang IJergerak ke d epan dan ke belakang yang
turun naik), akihat excentric shaft yang digerakkan olch fl; wheel.
hatu tadi dihancurkan oleh dua buah jaw karena gerakan mo vcb! Q jaw,
batu yang tclah hancur, keluar melcwati d ischarge opening (S) .
Discharge opening ini b isa diatur dengan me:wc tel scttinq sedemikian
rupa oleh suatu baut pcnyetel adjustment .
Ukuran dari crusher ditentukan oleh Iebar jaw dan Iebar Ft!cd openil"ll]
F . schagai contoh jika Iebar Fe ed opening 24" dan Iebar jaw 36",
maka clikatakan bahwa ukuran 24 " x 36".
Ukuran hatu yang dapat dipec.:lh oleh crusher jenis ini tcrgan
tung kepada ukuran feed opening, tanpa menyebabkan meloncatnya
batu keluar pada waktu dipecahkan, tentu saja hal ini juga tergantung
kepada kckerasan hatu yang dipecahkan.
Contoh produksi jaw crusher ini, untuk berbagaibagai setting dapat
dilihat pada tabel Vll.2.02.
JAW C RU SHER'S HU Pll ROll CRUS HERS

170
Tabel Vll.2.02.

Kapasitas Crusher (ton/jam ).

Type

1

.
ch
10 X 20
) 3/4 1 " 1Y.'' 2 " 2Y.'' 3 "

5 10 17 24 33 50
4" 5" 6" 8" 10"

1 10 X 36 10 18 30 43 60 90
2 15 X 30 33 43 53 62
2 18 X 36 42 61 77 93 125
2 30 X 42 125 150 200 250 300
1 42 X 48 430 515 680 855
2 42 X 48 380 420 510 580
2 48 X 60 480 570 660

Keterangan : 1) Jaw crusher tipe overhead.


2) Jaw crusher tipe Blake.
Pengisian dengan batu-batu yang terlampau kecil dalam pekerja-
an pemecahan oleh jaw crusher, selain tidak ekonomis juga akan mem-
berikan keausan pada j13w bagian bawah.
Sebagai pegangan, batu yang "cocok" untuk dipecahkan oleh jaw
crusher berukuran 0,8 kali ukuran feed opening, hal ini berlaku untuk
batuan yang tidak terlalu keras.
, ..,
B Gyratory Crusher :
Crusher ini masih jenis primary juga secondary, nama gyratory
crusher menunjukkan kepada kita, bahwa crusher ini beroperasi de-
ngan kisaran . Bag ian crusher pemecah berbentuk conis, karenanya ju-
ga kadang-kadang disebut cone crusher. Cone ini dipasang pada sumbu
excentric yang berdiri tegak, sehingga apabila cone ini berputar akan
1 memberikan gerakan kisaran.
"'"!Jagian crushe r yang lain berbentuk "bowl" merupakan crusher plate
cekung yang berdiri vertikal. Ketika bekerja, cone berputar excentric
(membuat kisaran) sehingga celah antara cone dan bagian bowl akan
melebar dan menyempit pada setiap putaran, pelebaran dan penyem-
pitan inilah yang dipakai untuk memecahkan batu.
Kalau melihat "cara pemecahan" batunya, maka gyratory crusher
hampir sama dengan jaw crusher, perbedaannya terletak kepada cara
pemberian tekanan, untuk gyratory tekanan diberikan dari
arah samping. Jika crusher ini akan dipergunakan sebagai secondary
crusher maka terlebih dahulu harus diadakan perubahan-perubahan
seperlunya agar dapat memberikan hasil seperti yang diharapkan.

171
Gambar VII. 2 . 02
z.

Hasil pemecahan crusher ini rata-rata berbentuk kubus dan agak uni-
form, hal . ini karena bentuk lengkung dari cone dan bowl yang mem-
punyai permukaan cekung (concave)_
Setting dapat dilakukan dengan menyetel baut "adjusment" (baut
yang dapat diatur) sedemikian rupa, sehingga hasil-hasil pekerjaan pe-
mecahan batu mempunyai gradasi seperti yang diharapkan.

Produksi dari gyratory c rusher dapat dilihat pada tabel Vl1.2.03.

Tabel Vll.2.03.

Kapasitas gyratory crusher (ton/jam).

Bukaan Kecepatan Setelan (Setting) (inch)


Pengumpan poros (rpm)
1% 2 2% 3 4 5 6 7 8 10
(inch)

8 X 35 450 31 41 47
13 X 44 375 85 133
16 X 60 350 130 210
30 X 98 325 310 390
42 X 143 300 500 630
60x 196 250 900 1530

172
C. Impact Crusher :
Sering kita melihat pemecahan batu secara manual dengan merna
..( kai suatu palu besi besar, tetapi cara ini tidak terkontrol ditinjau dari
hasil pemecahannya (gradasinya), juga mungkin produksinya sangat
kecil.
Suatu cara yang pdnsipnya sama dengan cara pukulan tadi, tetapi
secara mekanis adalah dengan memakai "impact crusher".
Impact crusher juga biasa dipakai dalam pemecahan tingkat perta-
\ ma (primary crusher) ' disini ada au a jenis yang dikenal yaitu :
- Impact breaker, dan
[ - Hammer mill.
Kedua jenis tadi prinsipnya sama, perbedaannya terletak pada
jumlah rotor dan ukurannya, impact breaker mempunyai satu atau
dua buah rotor dan ukurannya lebih besar dari pada hammer mill.
Prinsip kerjanya adalah sebagai berikut :
Rotor yang dilengkapi oleh tiga buah row atau lebih yang ujung-ujung-
nya terbuat dari baja keras, berputar dengan kecepatan tinggi, keda-
laman feed opening d imasukkan batu, batu-batu irii terpukul oleh row
yang berputar tadi dalam "ruang pemecahan" (crusher chamber) , din-
ding dari crusher chamber ini dibuat dari plat-plat baja, dinding ini ju-
ga disebut "breaker plate".
Batu-batu yang terpukul oleh row tadi terbanting pada breaker plate,
pecahan-pecahannya kembali dan dipukul oleh row untuk kedua kali -
nya, proses ini berlangsung dengan cepatnya, dan hasil pemecahan
keluar dari discharge opening.
Lebih lanjut dapat dilihat pada gambar Vll.2.04.

HAMMER MILLS

173
Gambar Vl1.2.04. (Impact Crusher)

Keterangan :
7
1. Corong penerima batu
- ..... 2. Pembatas ukuran batu
3. Landasan dari pukulan
4. Besi pemukul
5. Rotor penggerak
6. Saringan batu pecah
7. Batu asli
8. Batu pecah.

Suatu hal yang perlu diperhatikan, adalah bahwa row-row tadi


mudah aus, walau bagaimana pun kerasnya baja yang digunakan.
Umur row-row tadi menurut pengalaman berkisar antara 100 hingga
200 jam kerja.
Tetapi untuk jenis reversible impactor, jika satu bidang row telah aus,
maka putarannya dibalik hingga bidang ro w yang lainnya bisa diper
gunakan .
Kapasitas dari impact crusher dapat dilihat pad a tabel V 11.2.05.

Tabel Vll.2.05.
Kapasitas hammermill (ton/ jam).

Bukaan lu Kecepatan Lebar bukaan ( inch )


bang Pe- poros
1/ 8 3 / 16 '!. 3 /8 y, 1%
ngumpan ( rpm)
(inch)

6% X 9 1800 2% 3% 5 8 10
12 X 15 1500 9 13 17 23 29 36 39
15 X 37 900 27 37 47 60 71 90 105

D. /Roll Crusher (Pemecah tipe Sil inder)


Setelah melampaui beberapa kali pemecahan, maka untuk peme-
cahan tahap akhir, jika ternyata belum didapatkan gradasi yang di-
inginkan untuk keperluan konstruksi.
Untuk pemecahan tahap akhir ini digunakan roll crusher.
Ada beberapa macam roll crusher, jika kita tinjau dari jumlah roll
nya, yaitu :
Single roll ( Silinder tunggal )
Double roll ( Silinder ganda )
Triple roll ( Silinder tiga )

174
ketiga jenis ro ll crusher ini masing-masing memberikan keuntungan
tersendi ri, dalam tenaga tekanan yang dibe rikan oleh roll yang saling
berdekatan itu.
Permukaa n roll ini dilapisi oleh baja keras, ada yang lic in (pla in) ada
juga yang beralur (corrugated) roll ini berputar sendiri-sendiri, yang
digerakkan oleh belt, masing-masing roll dilengkapi oleh pegas, mak-
sudnya untuk keamanan, apabila ada benda keras yang tak dapat di-
pecahkan (misal besi) .
Untuk mengatur setting, maka salah satu roll itu dapat diatur (adjust-
able) maju atau mundur. Untuk penggunaan-penggunaan khusus di-
pakai single roll, sesuai dengan namanya maka single roll hanya mem-
punyai satu buah roll berbentuk sil inder yang porosnya dipasang ho-
rizontal.
Ro ll ini berputar diatas sebuah plate yang dapat diatur, dan berfungsi
sebagai " pelayan " roll dalam memecahkan batu .
Crusher jenis in i ukurannya ditentukan oleh diameter roll dan pan-
jangnya, dinyatakan dalam inch. Twin atau triple roll dipakai sebagai
secondary crusher, crusher ini kebanyakan dipakai untuk mendapat-
kan agregat dengan diameter dibawah Y..". Twiri roll mempunyai dua
buah roll yang dipasang horizontal, masing-masing berputar berlawan-
an arah , kedua roll ini bisa sama (plain dengan plain roll, corrugated
roll dengan corrugated roll dan sebaga inya) atau bisa berlainan_
Ukuran twin roll crusher d itentukan oleh dua dimensi yaitu : dia-
meter dan panjang dari roll.
Ada satu jenis twin roll crusher yang dikenal dengan nama "floating
crusher", yaitu salah satu roll tidak bisa berputar sendirL

TRIPLE ROll CRUSHERS

Gambar Vll.2.05_

Maksimum d iameter batu yang dapat dihancurkan dapat dihitung


dengan menggunakan rumus :
F = 0,085 R + S
F ukuran terbesar batu (inch)
R jari-jari roll (inch)
S setting (inch).

175
Gambar Vll .2.07.

s
Roll Batu Roll

Kapasitas roll crusher dapat d ilihat pada tabel Vll.2.08.

Tabel Vl1.2.08. Kapasitas roll crusher (Ton/jam).

Maksimum Lebar bukaan (Sl (inch)


Ukuran feed faktor 2 l
Crusher (Faktor
(inch)ll umpanan) % dengan (r/s) Y. '%. 1Y. 2 2Y.
16 X 16 0.68 15 (3.7) 30 40 55 80 110 140
24 X 16 1.02 15 (5.1) 30 40 55 80 110 140
30 X 18 1.27 16 (6.1) 33 45 66 95 130

40x24 1.70 24 (7.8) 45 65 90 135 175 220


54x 24 2.30 30 (10.2) 54 80 120 175 220 280

Keterangan :
1) Yang disebut pertama (16. 24. 30. 40. dan 54) adalah d iameter roll, dan yang ke-
dua (16, 16, 18, 24 dan 24) adalah panjang roll.
2) Feed factor disini = 0.085 A.

E. Pemecah Bat u lain nya :

Pernecah batu yang lainnya, yang sering dijumpa i d alam pe


, . . - - - - - ---. kerjaan yaitu rod m ill dan b all mill. T ype ini termasuk ke dalam
impact crusher, tetap i d imaksudkan untuk mendapatkan mate -
rial yang lebih halus.
Jenis la in unt u k maksud i adalah "centrifugal crusher" . jenis
ini menghasilkan gradasi batu hingga kurang dari 1", be nt uknya
a.-.., and Gravel pipih hingga bidang enam, cocok untuk beton aspal atau lap isan
pra . plant hot m ix .

176
Vl1.3. HAL-HAL YANG PERLU DIKETAHUI.

A. Karena prinsip pekerjaan crushing adalah rentetanrentetan pengurang-


an ukuran batu, maka untuk mengetahui tingkat pemecahannya itu di
tunjukkan oleh suatu ist.ilah yang disebut "ratio of reduction".
Ratio of Reduction adalah perbandingan antara ukuran maksimum
Feed (F) dari crusher dengan setting (S). Selain "ratio of reduction"
pada pekerjaan crushing juga dikenal istilah "stage of reduction", kare-
na pada setiap langkah crushing terjadi pengurangan-pengurangan ukur
an batu. Ratio of Reduction ini dikatakan sebagai selisih antara ukuran
maksimum batu yang dimasukkan (feeding) dengan ukuran maksimum
batu yang dihasilkannya.
Lebih lanjut ratio of reduction untuk berbagai jeni!> crusher dapat dili-
hat pad a tabel V 11.2.09.
Tabel Vl1.2.09. "Ratio of Reduction"

Type crusher Model kecil Model besar

Jaw crusher 5 10 6 14
Gyratory crusher 3 6 6 8
Cone crusher 2 9 5 15
Twin roll crusher
(smooth) 1% 3% 1% - 9
Hammer mill 6 24 5 - 48

B. Grid Chart untuk Output Crusher.


Setiap crusher mempunyai sifat-sifat yang berbeda dalam mengha
silkan gradasi, walaupun kita berikan setting yang sama. Hasilhasil pe
mecahan batu ini tentu saja dalam bermacam-macam ukuran sampai
yang berukuran debu sekalipun.
Untuk membantu pra-penentuan hasil pemecahan dalam berbagai set-
ting yang diberikan pada crusher, maka digunakan "Grid Chart", hal ini
juga penting untuk menentukan kapasitas tahap selanjutnya pada peker-
jaan secondary crusher.
Grid Chart ini dapat dilihat pada tabel Vll.2.10.

177
Tabel Vll.2 .10.

100 ,__,. - 0

- --r-

95 5
90
85
I I
f ..
J
I I!
I!
1
I! . 1 z! z!
-1 3 3!
'
4 5 6 7 8 9 10
10
IS
80 ' - ,___ - - ---- 20
II 2 2!
2} 21 11 4s
75 - - 25
3
2}
70

.. J
1
1

I
1}
ll
11 . 2
2}
4 30

.
i J 5
65 ' 2

6 35

.
II 21
60
r I


ll
2 z1

4 7 40 "'
"'
ii

.
i
55 fl f-- 45
1 I
I I! 2 3 4>

.
6 9
50
50
i
g> I
1 t I
r 1 4
5
Ol
i 1} I!
c:

. .
I I It 2 3 7
45
"'> !. I I! 6 8 55
1} 4


"'c:
40

35
.. .
1. .!
'
! ! 1

i i
J I
I
1}
1} 1!.
'
2 3
s- _7_;, 60
4 f6
65 c"'

1 l
I
J
1 I 5

.
2
4>
30
f 1 I} 3 4
4>
"'
0 I
! 70 0
a..
L.
i ;\ l. J
J
1 I
r
1 J
i
I
I 2 1
ct
25
1

1
I J .
I
r t I
r i
J
r 3
75

!i j
I 2
20
I
I
i I
.. .. ..
I I
f
I
J
i l I
r
I --- 80

.
ii i I i
15 I I
:1 I 2 J.,- 85
I 1 I 2
ii J I I I i 1
..
I I II
.L;
.. I i J i f I I
10 l. I I 90
ii ii
I
&I J 1 i
I
; I
5
0
' I
;
95
I 00
I
l iI 3
i I I* 1} 2 21 2b 2! 3 4 5 6 7 8 9 10
Bukaan (setting) dari Crusher (inch l

GRID CHART DARI PADA OUT PUT CRUSHER

Dari tabel dapat kita lihat, bahwa pada setting 1 '%", maka hasil
crusher yang bergradasi lebih kecil atau sama dengan 5/8" adalah sebe-
sar 35%, sedang jika diberi setting 2" maka yang bergradasi di bawah
5 / 8" adalah sebesar + 32% lolos (passing), atau sisa nya (retained ) lebih
kurang 68% untuk d i atas ukuran 5 /8 ". Dari sini dapat kita peroleh ke-
terangan bahwa jika suatu jenis crusher pada setting 2" mempunyai
kapasitas 43 ton per jam dan gradasi yang dipPrlukan 5/8", maka pad a
setting 2" ini memerlukan crusher dengan kapasitas minimal
68% x 43 ton/jam = 29 ton/jam .

Vll.4. ALAT BANTU CRUSHER :


Untuk mendapatkan material hasil crusher yang sesempurna mungkin,
maka diperlukan alat pembantu/pel engkap pada unit crusher itu.
Alat pelengkap ini dimaksudkan untuk mengatur dan menyalurkan feeding,
atau juga hasil crusher yang dipisah-pisahkan menurut gradasinya.

178
Vl1.4.1 . FEEDER (PENGUMPAN/PENGATUR)

F
Feeder ini terutama dipakai untuk menghandle dan sekaligus me-
alurkan material masukkan ke dalarn suatu unit crusher. Ada bebe-
ype dari feeder antara .lain :
Apron Feeder, umumnya dipakai untuk batuan yang akan d ima-
sukkan ke dalam primary crusher.
ini direncanakan untuk "tfeavy duty construction", se-
hingga dapat menahan benturan batu yang mengenainya.
Pada prinsipnya apron feeder ini adalah sebuah track atau rantai
yang bergerak mempunyai conveyor belt, d ipasang agak miring
dalam arah putaran/gerakan ke bawah atau horizontal.
Umumnya feeder ini mempunyai Iebar sekitar 2'h h irigga 8 feet,
dengan panjang tiga atau empat kali lebarnya, dengan tenaga
penggerak 5 h ingga 20 HP tergantung dari beban yang dipikulnya.

Gambar Vl1.3.1 .01 .

.......t yeng .,.t helut


DIAGRAM PROSES PEMECAHAN AG REGAT

179
2. Reciprocating Plate Feeder : (Pelat Pengumpan bolak-bali k)
Feeder jenis ini biasanya dipakai untuk material-material
yang diambil dari gravel pit, material ini umumnya berukuran
kecil, yang kadang-kadang tidak perlu pemecahan, sehingga harus
dikeluarkan dari material yang besar. Reciprocating plate digerak-
kan oleh sumbu yang excentric, sehingga material yang berada
diatasnya akan t_rlempar ke depan sepanjang feeder in i. Sumbu
ini digerakkan oleh tenaga sebesar 3 - 20 HP.

3. ( Grizzly Feeder (Saringan Pemisah Pertama)


\ Grizzly feeder hampir sama dengan appron feeder, hanya
diberikan penambahan untuk sekedar memilih ukuran batu yang
an d ipecahkan.
da feeder jenis ini, butir-butiran yang ukurannya lebih kecil
ri ukuran rongga pada rantai feeder akan berjatuhan keluar.

4. fr Chain Feeder : (Pengumpan/pengatur tipe rantai)

.
rl Berbeda dengan feeder sebelumnya, maka pada chain feeder
batu masuk karena berat sendiri melalui suatu penyalur.

I
Disini terdapat rantai yang dipasang pada sprocket berputar, batu
yang masuk melalui penyalur itu tertekan oleh beratnya rantai,
dengan demikian feeding akan teratu r.
Kecepatan masuknya batu dapat diatur dengan menambah atau
\........mengurangi kecepatan sprocket.

Vl1.4.2. SCALPING UNIT ( Saringan Kisi-kisi )


Scalping unit sering digunakan sebagai lanjutan feeder, scalping
unit ini berupa sebuah kisi-kisi (grid) yang diam (stationary) atau berge-
tar (vibratory motion)
enempatan antara feeder dengan primary crusher, maksudnya untuk
memecahkan material yang terlalu besar untuk dipecahkan oleh prim-
ary crusher, yang jika hal ini terjadi selain akan macetnya crusher
(dogging) juga akan menimbulkan kerusakan padanya.

(Grizzly Bar (Batang-batang Pemisah)


' Grizzly bar juga dipakai pada scalping unit, konstruksinya, beru-
pa batang-batang (bars) besi paralel yang satu sama lainnya diberi jarak
antara, dipasang miring kearah feed, sehingga batu yang ukurannya
I lebih besar dari jarak batang-batang tadi hanya akan melewatinya tidak
L masuk kedalam crusher.
' Jarak antara batang-batang besi tadi dapat diatur sesuai dengan ukuran
batu (feed) yang diinginkan oleh primary crusher.

180
Vl1.3.4 . [:cAEEN ( AYAKAN ).
Seperti telah diterangkan d i atas bahwa maksud dari adanya
crusher plant, adalah untuk mendapatkan agregat dala m berbagai grada
si.
Tentu saja gradasi yang bermc1cam-macam ini perlu suatu pengelom-
pokan dan pemisahan dalam ukuran, yang satu dengan yang lainnya.
- Untuk keperluan pemisahan berbagai gradasi in i d iperlukan suatu
screen, ada duo kegunaan utama dalam penggunaan screen dalam proses
pekerjaan agr egat antara lain :
1. Untuk "Scalping" dalam pemisahan ukuran-ukuran yang di atas
"ukuron" Screen dan di bawahnya;
2. Membawa dan mengeluarkan ukuran-ukuran material yang dapat
ditampungnya pada proses pemecahan .
Pada umumnya Screen ini dibuat dari jalinan-jal!nan kawat sehingga
membentuk "mesh" yang jaraknya teratur bujur antara kawat
kawat yang saling berdekatan, selain itu ada juga yang t erbuat dari plat
yang herlubang-lubang dengan ukuran dan jarak yang teratur, misalnya
pad a revolving screen untuk ukuran lubang yang besa;.
Ada tiga tipc dasar screen, dalam proses pekerjaan agregat ya itu :
1. Incl incd Vibrating Screen :
Inclined vibrating screen mcmpunyai sebuah plat rata ya ng
d ipasang agak miring sebagai penahan materialnya.
Screen ini bergetar dalam arah lingkaran (circular ) 1Jcsud )U tlluu
vertikal, karena gerakan ini maka material lolos ke bawah atau
melewati saja.
2. Improved Horizontal Screen :
Screen ini merupakan modifikasi d(!ri model shaker screen.
Karena gerakan dengan amp Iitudo yang kecil dalam kecepatan
yang besar, dapat menambah efektivitasnya.
Type ini sama dengan inclined vibrating screen, t ctapi impro ved
horizontal screen tidak memerlukan headroom (ruang yang ada di
bag ian atas).
3. Revolving Scree n :
Konstruks i screen ini berupa sebuah silinder yang diperfora
si, silinder ini d ipasang agak miring dan berputar dengan kecepat-
an rendah pada sumbu memanjang silinder
Material hasil pemecahan dilewatkan melalui screen ini dari bagi -
an atas ke bayian bawah akibat kemiringan putaran silinder dan
juga akibat m iringnya.
Jumlah material yang dapat "dilewatkan" melalui screen ini ter-
gantung dari kecepatan silinder dan derajat kemiringan, biasanya
kecepatan silinder antara 10 hingga 20 RPM dengan kemiringan
5 - 7.

Skema saringan I ayakan


2Y2 deck dengan 4 bin.

181
Perforasi yang ada sepanjang silinder mempunyai ukuran yang
berbeda, makin ke bawah semakin membesar.
Luas effektif screen untuk menentukan kapasitasnya dinyatakan
sebagai 1/3 Diameter .silinder x panjang silinder (1/3 x D) x L
Gambar Vll.3.4.01 .


apcoo feeder. gnu..ly c:rushei

granulator. screen
gua1ory

l!iJ Gnndmq wut


rod mill

Sistem pemecah batu yang lengkap


oo0
Griz.z ly Pemecah Tipe
Bar :_ ":i:>i:: \P Rahang

<i 8 'ij''tf'<*: ; :t.(Sand and Gravel Process ing Plant

Ban Berjalan
. Penampung/
Tadah

182
8 AB VIII
PERALATAN PEMBETONAN.

Vlll.l. U MUM:
Dewasa ini beton memegang peranan penting dalam dunia kon
struksi, terutama dalam pembangunan gedung bertingkat, jembatan dan
lainlain, atau precast seperti tiang pancang ,
pipa atau juga pada pembuatan-pembuatan bendungan dan bangunan-ba-
ngunan air lainnya.
Suatu kenyataan bahwa kini pemakaian beton hampir tidak terbatas.
Seperti d iketahui bahwa beton merupakan campuran dari bebe
rapa jenis agregat, semen, pasi r dan koral ditambah air, juga kadang-
kada ng diberi bahan additi1e. Perbandingan ketiga ,jen is bahan pembuat
beton tersebut bermacam-macam sebagai misal 1 :2:3 atau 1 :3 :5 dan
masih banyak lagi variasi campuran-campurannya d i sini tidak akan d i-
bahas lebih lanjut.
Perbandingan itu merupakan perbandingan isi, jadi 1 :2 :3 maksudnya
bahwa beton tersebut dibuat dengan komposisi 1 bagian semen PC : 2
bagian volu me pasir : 3 bagian volume koral, ditambah dengan air dan
bahan t ambahan jika perlu.
Mengenai betonnya tidak akan dibicarakan, tetap i d i sini akan
dibahas masalah peralatan untuk pembu atan beton itu sendiri, peralat
an-peralatan tersebut p erlu untuk memperbesar dan memperlancar pro
duktivitas, terutama sekali untuk pekerjaan yang kuantitasnya besar,
tentu saja jika hal ini dilaksanakan oleh tenaga manusia akan memakan
waktu yang lama, hal ini kurang sesuai dengan masa sekarang yang ser
ba mengejar dan dikejar waktu.
Peralatan untuk pembetonan tersebut secara garis besar dapat d i-
kemukakan d i sini an tara lain :
1. Peralatan pengangkat dan pengangkut material beton (concrete
material-handling aquipment) ;
2. Peralatan pencampur beton (concrete batching and mixing) ;
3. Peralatan untuk pembawa campuran beton dalam pengecoran
dan lain-lain (concrete hauling equipment) ;
4. Concrete bucket dan pouring equipment.
5. Pompa beton (concrete pumping) .

v 111.2. PERALATAN PE NGANG KUT DAN PENGANGKAT MATERIAL


BETON :
Yang dimaksud dengan "material beton " adalah barang-barang
terbuat dari beton secara precast, misal caisson, pipa-p ipa, tiang pan
cang dan lain-lain, sehingga untuk sampai pada job site di mana beton
itu diperlukan memerl ukan peralatan pengangkut atau peralatan-per
alatan bantu lainnya.
Untuk alat pengangkut biasanya digunakan trailer untuk jalan darat,
dan memakai kapal untuk jalan laut.

183
Sedangkan untuk peralatan pembantu (pengangkut dan lain-lain) digu-
nakan Fork lift, mobile lift atau loader boom.
Untuk peralatan guna pengangkutan bahan pembuat beton itu
dapat digunakan berbagai alat, akan diterangkan kemudian.
Agregat beton yang harus didatangkan dari tempat yang jauh,
bahkan kadang-kadang harus melewati laut sehingga diperlukan peng-
angkutan oleh kapal (pengapalan) dengan peti kemas (container) misal-
nya, terutama semen yang mudah sekali membatu jika terkena air.
Agregat tersebut disimpan dalam suatu "bin" yang berfungsi se-
bagai penampungan sementara, untuk kemudian diangkut menuju batch-
ing atau mixing plant, peralatan pengangkutnya/pembawanya bisa
berupa belt conveyor, bucket conveyor, loader dan lain-lain .
Untuk material cement portland, harus disimpan dalam penam-
pungan (bin) yang tertutup, untuk mencegah kelembaban dan reaksi de-
ngan udara dalam waktu yang lama, sehingga tidak dapat dipergunakan.
Untuk pengangkutan dilakukan oleh :
Special hopper-bottom car, berkapasitas 400 barel. (+ 1600 cuft);
Tank trucks berkapasitas 250 barel;
Water tight barge yang berkapasitas lebih dari itu.
Untuk membongkar semen dari hopper digunakan Screw conveyor,
bucket conveyor yang tertutup atau pneumatic air pump conveyor.

Vll1.3. CONCRETE BATCHING & MIXING (Peralatan penakar dan pen-


campur beton).

Vlll.3.1. CONCRETE MIXER (Pencampur beton) .


Alat ini prinsipnya terdiri atas beberapa huah silinder tegak yang
dapat berputar terhadap poros memanjangnya, atau juga ada yang "tilt
ing drum" (silinder miring), poros ini dapat diatur sedemikian rupa
sehingga mempermudah pemasuk an dan pengelu aran bahan beton. Di-
dalam silinder ini terdapat sejuml ah dayung (p addle) yang il kan menga-
duk campuran beton bila silinder ini berputar, akibat proses ini cam pur-
an beton menjadi merata dan dapat menghasilkan beton yang baik.
Pengalaman menunjukkan hahwa pada proses pencampuran be-
tan, air diberikan ke dalam silinder setelah campuran padat (semen,
pasir dan kerikil) tercampur sempurna.
Volume silinder ditentukan oleh banyaknya silinder tersebut, dan
jumlah silinder ini memungkinkan kapasitas nominal silinder, yang ter
isi oleh bahan campuran diukur dalam cuft, kapasitas nominal ini biasa-
nya 1/3 atau1/4 dari volume silinder, hal ini dapat dimengerti karena
untuk tercampurnya bahan beton dengan baik memerlukan ruang.

184
Batch ing & Mixing Plant
Dapat berupa mobil , dapat dipindah ataupun statis .
Berkapasitas dari 10 m3/jam sampai 300 m3/jam.

Pemecah batu primer: dengan pra-pemisah , Pemecah batu sekunder : dengan ayakan
pengumpan, pemecah model rahang dan (2 atau 3 tingkat) dan pemecah batu
ban berjalan model giratori

185
Untuk menghitung produksi dari alat mixer ini, dapat dihitung
dengan rumus :

qm 60 (V) K
27 ( c + m)
di mana:
qm produksi beton (cuyd/jam)
V volume silinder (cuft)
K Jumlah standard volume yang diijinkan, bernilai antara
1,10 - 1,20.
I
c waktu minimum untuk pengisian dan pengeluaran
_: (menit).
_::t
c-.- ..... ploob .
m
"waktu campur" minimum yang diperlukan (men it) .

Vll1.3.2. BATCHER EQUIPMENT. (PERALATAN PENAKAR).


( Konstruksi batcher berupa sebuah container yang berfungsi untuk
menampung dan mengukur material beton sebelum dituangkan ke da
lam mixer.
Alat ini mempunyai "top opening" yang ukurar:mya lebih besar dari
1
'--pada discharge opening.
Kapasitas batcher minimum tiga kali lebih besar dari pada mixer, dalam
satu kali operasi, atau dengan perkataan lain, untuk tiap 3 kali berope-
rasinya mixer maka batcher cukup diisi 1 kal i saja.
Material dari batcher yang akan "diberikan" kepada mixer melewati
"gate" yang dapat diatur secara manual, dengan tenaga listrik atau kom
presor.

Gate ini memberikan pengaruh positif terhadap mixer karena


jumlah material yang akan dimasukkan kedalam mixer teratur.
Batcher ini dikenal orang ada dua jenis yaitu :
1. Single material batcher.
2. Multiple atau cumulative batcher.
ad.1 . Single material batcher.
Batcher ini merupakan batcher yang paling sederhana, untuk
mengisi batcher dengan jumlah yang sesuai, operator me'Tibuka gate
yang terdapat di b3Rian bawah. batcher bukaan yang sesuai, jika
gate ini dioperasikan secara manual maka operator harus memperhati
kan skala bukaan dengan hati-hati, untuk menghindarkan terlalu ba
nyaknya material yang diambil dalam batcher.

186
Untuk batcher yang gatenya dioperasikan secara otomatis, maka ope-
rator akan lebih mudah, hanya t inggal menekan tombol yang terdapat
padanya untuk membuka gate tersebut, jika jumlah material yang dike-
hendaki telah cukup, maka secara otomatis gate menutup. Untuk pen-
campuran material beton yang tersendir.i, artinya material-material be-
ton masing-masing ditampung oleh sejumlah batcher untuk kemudian
dicampurkan secara bersama-sama kedalam mixer, maka material yang
terpisah - termasuk semen paling tidak mempunyai dua macam ukuran
agregat, misalnya pasir digabung.kan dengan kerikil dalam satu tempat
dan semen pada batcher tersendiri.
Tetapi jika digunakan single material batcher, maka J'!lasing-masing ma-
terial harus terpisah jadi umumnya m inimum harus ada 3 buah batcher,
fo highway construction tentu Sa)a operatornya akan sangat sibuk melayaninya.
and matntenance
equipment, Conuet. Tetapi suatu keuntungan dari penggunaan batcher ini yakni masing-
Botchin11 Plant a nd Sole
Mixen masing dapat d iukur dan ditimbang tersendiri.

ad.2. Multiple atau cumulative batcher :


Pada multiple batcher, sejumlah agregat material beton yang ber-
beda yang terlebih dahulu ditimbang, dimasukkan d i bagian atas.
Semen dan air yang diukur terpisah JUga dimasukkan, berat pada
multiple batcher bisa berupa dial type atau jarum penunjuk.
Agregat pertama ditimbang katakanlah beratnya 1400 lb, kemudian
agregat kedua beratnya 1000 lb, sehingga jumlah berat semuanya 2400
lb dan seterusnya penambahan-penambahan dilakukan untuk berbagai
jenis agregat sampai proporsi campuran untuk beton terpenuhi.
Multiple hatcher dibuat dengan kapasitas 1 hingga 6 cuyd cam-
puran beton.

Vlll.3.3 . CONCRETE HAULING EQUIPMENT. (PERALATAN PENGANG-


KUT BETON)
Karena besarnya kapasitas pekerjaan pengecoran beton, jika dilak-
sanakan oleh tenaga manusia akan terlalu lambat mengingat produktivi-
tasnya kecil jika dibandingkan dengan cara mekanis. .
Pada proyek-proyek yang volumenya cukup besar tadi, tentu diperlu-
kan peralatan penunjang antara lain :
1. Hand operated cart (cikar) dengan satu atau dua buah roda ;
2. Power buggy (semacam gerobag kecil) yang berporos dua dengan
jumlah roda tiga sampai 6 buah ;
3. Monorail dump car ; (gerbong pemuat dengan rei tunggal)
4. Hoist elevator bucket ; (bucket yang dilengkapi dengan alat
pengangkat)
5. Crane handled bucket, yang bisa bergerak vertikal dan horizontal;
6. Concrete belt conveyor ; (ban berjalan)
7. Concrete pump (pompa beton) dengan pipa kaku atau fleksibel.
8. Concrete dump truck ; (truck pengangkut beton)
9. Rail road car ; (Iori)
.) 0. Kabel-kabel pelengkap hoisting. (pengangkat)

187
Perlu diketahui bahwa pemilihan peralatan untuk dipaka i pada peng-
angkutan bahan cor beton, dari mixer ke bidang ya ng akan d i cor,
memerlukan tiga pertimbangan pokok yakni :
1. Jarak antara mixer dan bidang pengecoran ;
2. Volume pengecoran;
3. Methoda yang dipakai dalam pencampuran beton dan cara penge-

4W:
coran beton.
Metoda pengangkutan yang mutakh ir seperti handling dan placing
bahan beton, dimaksudkan untuk meininimalisir " pemisahan" material
beton yang terjadi antara final m ixing dan pengecoran.

mobil pencampur dan


pengangkut beton,

Mesin pencampur beton

188
Vl11.3.4. \'cONCRETE BUCKET DAN ALAT PENGECORAN LAINNYA:
Paralatan yang dipakai dalam pengecoran beton harus memberi-
kan kem udahan dalam pelaksanaannya, dan juga tidak merugikan bagi
beton itu se ndiri, misalnya pengecoran yang tidak sempurna sehingga
akan mengurangi mutu beton.
- Macam-macam peralatan yang memuaskan dalam pemakaiannya
sehingga patu t dipertimbangkan, sebagai contoh power buggy, dapat
mengecorkan bahan beton yang dibawanya langsung pada bidang
pengecoran. Tetap i bil amana co ncrete haulers (pengangkut bahan be-
ton ) tidak dapat secara langsung mengecor pada bidang pengecoran,
maka hauling equipment lain seperti concrete bucket, conveyor dan
pom pa dapat dipertimbangkan untuk dipakai .
Di bawah akan diterangkan sedikit mengenai alat-alat t ersebut.
1. B_ucket untuk Pengecoran beton .
Bucket yang dipakai untuk pengecoran beton ini dilengkapi
l dengan kabel-kabel pengangkat dari crane.
\ Discharge opening pada bucket dapat diatur (movable), terletak
di bag ian bawah bucket, dapat dioperasikan secara manual atau
l dengan tenaga lain.
)Bagi yang dioperasikan secara manual, gate mempunyai sebuah
tuas (lever) untuk membuka gate tersebut, cara yang paling effek-
tif untuk mengoperasikan gate adalah dengan tambahan tenaga
ang dihasilkan oleh kompresor udara.

Concrete bucket yang dipakai diklasifikasikan sebagai beri-


kut :
1. Light weight bucket; (untuk pekerjaan ringan)
2. Standard duty bucket; (untuk pekerjaan sedang)
3 . Heavy duty bucket. (untuk pekerjaan berat)
Bentuk bucket pada umumnya silind.ris dan terbuat dari plat baja,
sehingga berat bucket pada waktu kosong sekitar 0 ,2 sampai 0 ,3
dari berat material beton yang dapat diangkutnya.
Light weight bucket, merupakan bucket yang berukuran
paling kecil , digunakan untuk pengecoran beton yang cukup pro-
duksinya rendah saja, bucket ini tidak dapat digunakan untuk
agregat yang berukuran lebih besar dari 3", kapasitasnya antara
1/ 3 hingga 2 cuyd .
Standard duty bucket dipakai untuk campuran beton kental
dengan slump yang kecil, di sini mempunyai gate open ing yang
lebih besar dar i pada gate pada light weight bucket, kapasitas
bucket ini antara Y, hingga 4 cuyd.

189
Bucket jenis ketiga yaitu heavy duty bucket, mempunyai
ukuran terbesar jika dibanding dengan kedua bucket lainnya, juga
bucket ini mempunyai gate yang khusus pula.

Mortar Plant
Bucket ini dapat menghandle untuk adukan beton yang "kering"
dengan slump yang kecil, dengan agregat berukuran hingga 6"
kapasitasnya berkisar antara 1 sampai 12 cuyd.

2. Conveyor (ban berjalan)


Belt conveyor untuk membawa bahan cor beton, dibuat de
ngan design khusus sehingga cocok untuknya, conveyor in i di-
topang oleh roller-roller yang berputar, sehingga dapat mengu-
rangi effek pemisahan bahan cor beton akibat goncangan .
Lebar belt ini 12 sampai 16 inch, dan panjangnya 24 sampai 60

Conveyor biasa dapat beroperasi pada sudut kemiringan 300


terhadap horizontal, dengan kecepatan yang tetap rendah. Untuk
" -
( ....... .... ... ..... , special belt conveyor sudut kemiringan dapat dinaikkan hingga
40". Concrete belt conveyor dapat digerakkan dengan tenaga .ter-
sendiri pada rollernya, kecepatan yang diberikan oleh tenaga tadi
dapat mencapai 500 fpm, dengan kecepatan ini belt conveyor
dapat memberikan 150 cuyd/jam adukan beton.
Untuk area operasi yang luas, belt conveyor ini dapat disambung
seri.

Vll1.3.5. POMPA BETON (Concrete pump equipment)


Kegunaan dari pompa beton adalah menyalurkan bahan cor beton
melalui sebuah "saluran" yang tertutup ke tempat pengecoran, hal ini
karena campuran-campuran beton berupa cairan sehingga memungkin-
kan untuk dipompa, pemompaan ini melalui suatu pipa atau slang, pipa
dan slang ini dapat dipasang kombinasi vertikal dan horizontal atau mi-
ring, akibatnya pemompaan merupakan methoda yang fleksibel untuk
memindahkan campuran beton ke sembarang tempat pada bidang penge-
coran, dan merupakan cara yang paling cepat dibandingkan dengan
pembawaan material beton cara lainnya.
Cara pompa beton telah dicoba pada pekerjaan pembuatan te-
rowongan, yang nyatanya merupakan methoda yang cocok dari metho-
da-methoda pengecoran yang tersedia.
Selain digunakan pada pembuatan terowongan, ternyata cara ini juga
cocok untuk pengecoran jembatan lantai dan dinding yang panjang (m i-
sal pada stadion dan lain-lain), dan pada pokoknya cara ini cocok untuk
kondisi lapangan yang sulit, seperti sempit, dan sesak atau tidak terda-
patnya jalan jika dioperasikan bucket dengan crane, atau buggy.

190
Produksi pompa beton ini bervariasi antara 10 sampai 100 cuyd/
jam, produksi aktual tentunya tergantung kepada beberapa hal antara
tain :
1. Type pompa yang d ipakai;
2. Ukuran pipa pengecor, dan
3. Effisiensi operasi.

191
B A B IX

ALAT PENGOLAH ASPAL DAN PERKERASAN

IX.1.
- UMUM :
Proses pengolahan aspal atau hot mixed bituminous material lainnya,

!
untuk kepentingan pembuatan p erkerasan jalan, dalam produksi secara be
sar-besaran dilakukan dalam sebuah plant, (pengolah aspal).
Yang dimaksud alat pengolah aspal, tentunya bukan hanya proses aspal saja,
1 melainkan untuk mengolah aspal yang dicampur oleh agregat lain, hingga di-
dapatkan suatu campuran yang memenuhi syarat untuk perkerasan.
Proses ini secara diagramatis dapat dilihat pad a gambar IX: 1.01 , dari
gambar terlihat bahwa pada dasarnya asphalt plant mempunyai 3 tingkatan
proses secara umum yaiw :
I. Cold feeding and conveying, yaitu proses pengangkutan dan pemasuk-
an bahan agregat ke dalam mixer yang sebelumnya menjalani beberapa

!L2.
i proses;
Drying and dust collecting;
3. Mencampurkan material dalam perbandingan tertentu.


i_.... :;: .. ,

ILl-..,...
Production ....... : Plasctioft ......
30-200tlh 100-500tlh

Mesin Pencampur Aspal

192
C ER OBONG
K IPA S

EL E VAT OR PEN GI SI

ELE VATOR
OI N GIN

....
<0
w
Gambar IX.1.01 .

Jumlah seluruh proses pencampuran = Jumlah agregat panas + aspal + bahan


pengisi (filler).
Contoh : 200 T.P.H = 184 T.P.H. (92%) + 10 T.P.H. (5%) + 6 T.P.H. (3%)

Jumlah suplai agregat panas = Jumlah yang dikeringkan - kehilangan


Contoh : 186 T.P. H. = 184 T.P.H - 2 T.P.H.

Jumlah Suplai
Pemasukan Agregat <>--7'+-- Agregat Panas
Dingin (Cold. F-eeder) -J'+-- Jumlah Pencam-
puran Agregat Panas
Jumlah Seluruh
Proses Pencam
puran

Garis besar operasi sebuah Asphalt Plant

f Pada dasarnya ada dua type asphalt plant (yang secara tersendiri akan dibi-
carakan pada paragraph-paragraph berikutnya), yaitu :
1. Batch type asphalt plant.
2. Continuous type asphalt plant.
Selain itu, tidak lengkap kiranya jika hanya membicarakan masalah
pengolahannya saja, untuk itu pula pada bab ini pun akan d_i bicarakan per-
alatan-peralatan untuk keperluan pekerjaan perkeral'an sepert1 :

IX.2.
l
(
-
-
-
Asphalt finisher;
Bituminous paving equipment;
Asphalt distributor.

ASPHALT PRODUCTION PLANT. ( MESIN PENGOLAHAN ASPAL )


Seperti dikatakan pada paragraph diatas. bahwa ada dua tipe asphalt
plant, pada paragraph ini dibicarakan secara agak mendetail dari kedua type
tadi.
1. BATCH TYPE ASPHALT PLANT :
Komponen dasar dari type ini adalah :
cold feed (pengumpan agregat dingin)
agregate dryer (pengering agregat)
dust collector (penangkap debu)
elevator dan screen (elevator dan saringan)
heater (pemanas)
pump {pompa)
proportioning devices (alat pengatur besarnya perbandingan dari
campuran) {penakar).
pugmill mixer (mesin pengaduk).

194 --
Penjelasannya adalah sebagai berikut :
rCold feed untuk agragate berupa "bin" (scperti kubus) kecil yang
jumlahnya beberapa buah, pengisiannya dilaku kan oleh loader
atau alat sejenis.
Bin-bin ini menyerupai trolley (Iori) seperti pada batcher c6ncre
te, yang di bagian bawahnya terdapat gate untuk pengeluaran agre
gate, tepat d i bawah gate terdapat conveyor untuk membawa
agregate ke bagian prosesing s"sanjutnya.
gregate dryer, Agregate dryer berupa silinder panjang berongga
dengan poros yang hampir horizontal, kedua alasnya terbuka.
Agregate lembab pada temperatur kamar dimasukkan ke dalam
dryer.
Pengeringan agregate dilakukan dengan "penghisapan" udara yang
diberikan oleh silindersilinder tadi. Debudebu yang terdapat
I agregate terse but dapat terhisap memasuki dryer silinder ini,
dikumpulkan suatu alat yang d isebut "dust collector".
1
Dust collector, ini berfungsi sebagai pengumpul debu yang dihasil
kan pada proses agregate dryer, selain dengan hisapan juga dengan
semprotan/tiupan yang kadangkadang menyebabkan polusi uda
ra, sehingga menimbulkan suatu masalah, jika polusi ini menye
babkan dalam ruang lingkup yang besar.
Cyclone type dust collector dapat beroperasi dengan effisiensi 70
hingga 90%, artinya dust collector ini dapat menampung debu se
besar 70 hingga 90% dari volume debu yang ditiupkan oleh ex
haust udara dari agregate dryer . .
Partikel dengan ukuran 20 (0,02 mm) atau lebih besar lagi
darinya dapat "ditiup" oleh dry dust collector.
Untuk mengurangi polusi udara pada proses dust collecting ini
maka bisa d ipakai :
1. Wet type collector, a tau
2. Bag type collector.
-tfevator, Elevator berfungsi sebagai pengangkat agregat yang
telah dikeringkan dan dicampurkan, pada batch type plant dike
nal dengan nama "hoteleva"tor", d inamakan demikian karena
dapat mengangkat material panas.
Agregat diangkat oleh elevator ini untuk proses selanjutnya, de
ngan melalui pengayakan, penentuan perbandingan dan pencam
puran.
Screening, Agregatagregat panas tadi melewati suatu proses pemi
sahan dalam dua ukuran atau lebih, yang dilakukan oleh seperang
kat screen (ayakan), agregat hasil pemisahan tadi ditampung da
lam bin-bin yang terpisah. Proses penggabungan/ pencampuran
kembali agregate ini dilakukan dengan suatu perbandingan yang
aiinginkan . preses ini menjamin "keseragaman" gradasi agregat.
Screen yang terdapat dalam Batch plant beroperasi dengan gerak
an getar dan berupa multi deck screen, dipasang agak miring
h ingga memudahkan agregat untuk bergerak.
/
195
Ukuran screen yang dipakai disesuaikan dengan kebutuhan grada-
si, yang paling kecil (screen yang halus) harus dapat ditolerir da-
lam proses pencampuran, sehingga tidak merugikan campuran
yang diinginkan, demikian pula bagi screen yang lebih besar lain-
nya.
Proportioning devices, Perbandingan agregat dikendalikan oleh
) suatu test yakni "running gradation test" hal ini d ilakukan pada
agregat yang terdapat pada hot bin. Gradasi yang diinginkan di-
1 tentukan oleh rumus atau kadang-kadang dengan metode trial &
Error (coba-coba).
Pada asphalt batch plant, umumnya agregat dibandingkan menu-
rut beratnya.
ugmill mixer, Perbandingan yang teliti pada proses pencampur-
an, berikut pemanasannya dilakukan oleh pugmill, bentuknya se
perti tabung yang berukuran besar di dalam pugmill ini terdapat
paddle (dayung) pencampuran. Paddle ini berputar sehingga cam-
uran bisa tercampur dengan sempurna.
Selama proses pencampuran, aspal panas teroksidasi oleh udara,
hal ini akan berpengaruh kurang baik terhadap hasil pavement.
Oleh karena itu pencampuran hendaknya dilakukan dalam waktu
yang singkat jika memungkinkan.
Oksidasi inipun akan semakin meningkat seiring dengan naiknya
temperatur, untuk menghindarkan hal ini maka pada proses pen-
campuran sedapat mungkin dilakukan dalam temperatur yang
rendah, tetapi harus diperhatikan hasilnya, misalnya daya penu-
tup atau kerapatan pavement yang akan dihasilkan .
Temperatur yang biasa digunakan pada proses pencampuran ini
berkisar antara 250 F sampai 175 F untuk aspal, dan 175 F
sampai 225 F untuk ter.
Kemampuan pugmill dalam menghasilkan campuran tergantung
kepada beberapa faktor antara lain :
Bentuk pugmill ;
Ukuran, pengaturan dan banyaknya paddle;
Ukuran dan cara kerja discharge gate, dan
Tenaga yang digunakan oleh pugmill.

196
Gambar IX.2.01 .

KETERANGAN
1. Agregat dingin
2. Pengumpan (ban berjalan) agregat dingin
3. Pengering agregat
4. Pengumpul/penangkap debu
5. Pompa aspal dan pemanas aspal
6. Ayakan/saringan untuk agregat panas
7. Pengatur perbandingan
8. Pencampur/pugmill
9. Kolektor saringan kantong
10. Tempat pemuatan pada alat pengangkut
11. Cerobong asap
12. Elevator pengisi.

Asphalt Mixing Plant

IX.3. r cONTINUOUS FLOW PLANT. ( MESIN PENGOLAH ASPAL TIPE


"MEN E RUS ")
Pada dasarnya continous flow plant sesuai dengan namanya, berope-
si tanpa suatu "siklus-selang" (Cyclic interval) d iantara batch-batchnya,
di material secara menerus mengalir.
aterial adonan yang telah dipanaskan diukur oleh suatu alat yang disebut
pompa kalibrasi (pompa penera = calibrated pump) digerakkan oleh tenaga
yang bersatu dengan agregate-agregate.
Agregate dimasukkan kedalam pugmill mixer dengan terlebih dahulu diukur
dan ditimbang secara proporsional oleh "Calibrated feeder" yang terdapat
pada setiap "hot b in".
Karena interlock calibrated feeder ini maka material yang dicampur-
kan akan terukur secara teliti dalam batas-batas toleransi yang diizinkan.
Jika salah satu bahan campuran agregat atau bitumen ternyata kurang dalam
suatu proses pencampuran, maka interlock tadi akan menutup sampai ke-
kurangan tadi terpenuhi.
Perlu diketahui, cara pengukuran penimbangan jumlah agregat yang
secara kontinyu dimasukkan ke dalam b in untuk selanjutnya diberikan
pada pugmill. Penyaluran agregat ini dengan menggunakan putaran suatu
drive-shaft.

197
Gam bar IX.3.01, Pencampur a spa I (tipe menerus)

Keterangan :
1. Agregat dengan ukuranukuran tertentu
(dalam keadaan kering).
2. Kotak penakar <lgregat.
3. Pintupintu penakar agregat.
4. Ban berjalan penakar agregat.
5. Tangki aspal cair.
6. Pompa aspal cair.
7. Nozzle dan batang penyemprot aspal.
8. Pugmill.
9. Pemuat agregat campuran (Hopper).
10. Bak alat pengangkut.

198
Gambar IX.3.02.

PENGUKUR AGREGAT

SHAFT KE PUGMILL

Luas bukaan gate @ m2, akibat putaran drive shaft agregat menempuh jarak
sepanjang 1 m, maka jumlah agre9jt yang dimasukan ke dalam pugmill
adalah sebesar ( a x 1 x k rpm ) m / menit, jika besar putaran dr ive shaft
adalah k rpm.

Dari aspalt
supply Gambar IX.3.03
(akibat putaran pompa
aspal menempuh jarak
..
...
'(
..;._
ym) .

Ke Pugmill

POMPA PENGUKUR ASPAL

199
Jumlah aspal dapat diukur dengan cara yang serupa, perhatikan _gambar
IX.2.03 di atas, jika luas pipa penyalur A m2, akibat putaran pompa aspal
menempuh jarak y m, maka jumlah aspal yang diberikan kepada pugmill
untuk bercampur dengan agregat tadi adalah sebesar :
( A x y x n rpm ) kg/menit, dimana n banyaknya putaran pompa
perrnenit.
Oleh karena mekanisme tadi, jumlah agregat maupun aspal dapat diatur se
demikian rupa, sehingga didapatkan suatu perbandingan bahan pavement
yang memenuhi syarat.

IX.4. PERALATAN PERKERASAN.

IX.4.1. PENGANGKUTAN.
Peralatan pengangkut material bitumen (yang telah diolah) diguna-
kan truck-truck, ada beberapa type truck yang biasa digunakan untuk ke
perluan tersebut, misalnya :
1. Dump truck biasa (lihat paragraph mengenai truck-truck sebelumnya) ;
2. Bottom dump truck;
3. Tank truck.
Untuk mengangkut bahan agregat (yang belum diolah) dapat digunakan
dump truck biasa, ini telah dibicarakan pada paragraph yang lalu, juga
untuk hal ini bottom dump truck bisa dipakai.
Tetapi untuk keperluan material perkerasan (yang telah diolah dalam
asphalt plant) memerlukan suatu persyaratan khusus yakni perlindungan
terhadap faktor cuaca, karena jika material yang dibawanya terkena panas
maka akan mengeras sebelum diamparkan, juga kalau kena air hujan dikha
watirkan akan rusak dan merugikan bagi kualitas perkerasan yang akan di
kerjakan. Penggunaan dump truck yang diberi penutup terpal misalnya,
akan merupakan perlindungan yang paling minimum.
fMacam-macam peralatan untuk kepertuan pengangkutan ini, misalnya long
1
bottom dump truck bisa mengangkut material yang telah diproses sebanyak
20-35 ton, di bag ian belakang terdapat suatu pengendali banyaknya rna
terial yang diamparkan agar merata, berupa suatu rantai selebar truck
tersebut.
Jika digunakan tank truck, perlindungan terhadap bahan aspal jelas
lebih sempurna, di samp ing itu tank truck ini selain untuk peralatan peng-
angkut, juga dapat menyemprotkan aspal tersebut, sebab di dalamnya ter-
dapat pemanas built-in dengan kapasitas 150o F - 175o F, lebih Ian jut
akan diuraikan pada paragraph berikutnya.
r
IX.4.2. ASPHALT DISTRIBUTOR.
Untuk pekerjaan pengaspalan d igunakan orang peralatan yang disebut
asphalt distributor, prinsipnya peralatan ini ialah tanki aspal sebagaimana
halnya dengan strage tank yang d ipasang pada truck.
Untuk memelihara suhu dalam tank, dilengkapi oleh heated built-in (lihat
paragraph IX.4.1.).

200
Pengisi an tank ini dilakukan dari sebuah asphalt storage tank atau metting
t ank, dinding tank ini biasanya dibuat rangkap maksudnya untuk memeli-
hara suhu yang ada didalamnya.
Sete lah sampai pada site pekerjaan heated built ini dijalankan untuk
mena ikkan suhu sampa i menca pai panas yang d ii nginkan, pemanasan harus
dilakukan dengan hati-hati, berbeda-beda untuk jenis cutback, cutback di-
gunakan pada pelapisan pertama sebelum lapisan beton aspal diamparkan
(biasanya digunakan RC = Rapid Curing atau MC = Medium Curing) .

Penyemprotan d ilakukan oleh sebuah spray bar yang diberi nozzle,


yang terletak di bagian belakang truck beberapa feet di atas permukaan
yang akan dikerjakan, distribusinya berupa pampa aspal, yang kapasitas-
nya harus betul-betul besar, sebab aspal harus betul-betul menyemprot
bukan hanya mengalir, karena semprotan yang kuat ini, maka akan saling
menutup (overlaping).
Spray bar mampu mencapai Iebar penyemprotan hingga 4 meter, pada
waktu tidak beroperas i spray bar dapat dilipat sehingga tidak mengganggu
lalu lintas.
Dalam proses penyemprotan kadang-kadang tidak digunakan pampa
aspal, melainkan kompresor yang tekanannya diberikan kepada tangki
asp a I.
Untuk tenaga semprotannya, tekanan udara ini juga sering digunakan da-
lam pencucian tangki aspal ketika selesai beroperasi.
Jika d igunakan aspal biasa (LC = Low Curing) , satu kal i pengisian tangki
hendaknya di pergu nakan untuk sekali pekerjaan hingga habis, karena sisa
aspal akan mem beku dan sulit untuk dibersihkan, pembersihan hendaknya
dilakukan dengan segera setelah pemakaian, biasanya digunakan solar un-
t uk bahan pembersihnya.

Bitumen distributor.

201
Gambar IX.4.2.01.

Peralatan

Skhema kerja sebuah continuous mixing plant ( 1 hot bin) tipe mobile.

Pengaturan jumlah aspal tergantung syarat yang diminta. dinyatakan


dalam liter/m2. pengaturan jumlah ini tidak dapat dilakukan dengan cara
memperlambat atau mempercepat pampa aspal, karena mengingat tenaga
penyemprotan dan hasil yang harus overlapping tacf. ,.
Di sini untuk mengaturnya ialah dengan cara mens<- ..Jr kecepatan truck,
oleh karena diperlukan pengukuran kecepatan truck secara akurat, diguna
kan speedometer tersendiri (tepas dari speedometer truck) yang d ihubung-
kan pada roda tersendiri pula yang diturunkan pada saat akan bekerja.
Speedometer ini selain menunjukkan kecepatan, juga menunjukkan pema
kaian aspal ke permukaan.

202
IX.4.3. tASPHAL T FINISHER.
Alat ini berfungsi untuk mengamparkan processed material (materia i
yang telah diproses) dari mixing plant, dan untuk mendapatkan lapisan
yang merata.
1
\Asphalt finisher mempunyai roda kelabang (Crawler track) . Untuk me-
lnampung processed material, pada asphalt finisher terdapat alat seperti
-hopper tetapi tidak mempunyai alas, sehingga material pavement yang
;dituangkan dari truck langsung ke bawah, di bagian belakangnya ter-
dapat pisau selebar hopper tersebut, yang diatur sedemikian rupa, sehing-
ga tingginya di atas jalan antara 0 - 14 em (belum padat) menurut yang

Pada saat :1sphalt finisher ini bergerak, material pavement yang ter-
dapat dalam "hopper" akan tertahan dan hanya setinggi pisau saja yang
lolos yang merupakan hasil akhir dari bekerjanya asphalt finisher.
Dalam bekerjanya, harus diperhatikan temperatur pada waktu meng-
gilas (rolling temperature) dan temperatur pada waktu mengamparkan
(spreading temperature) , karena hal ini akan menyangkut hasil beton aspal-
nya, di sini hendaknya perbedaan tersebut cukup besar.
Produksi asphalt finisher ini lebih kurang 50 ton /jam dengan tebal la-
pisan 5 em kecepatan 1 - 1,5 m/menit, akibat lambatnya kecepatan ini
mesinnya cukup berkekuatan 8 HP, dan untuk mengangkut atau memin-
dahkannya harus menggunakan trailer.
Beton aspal yang dihasilkan, terutama sekal i untuk konstruksi-kon-
struksi yang berat, harus memenuhi syarat :
1. Harus mempunyai stabilitas yang besar;
2. Harus tetap rata pada waktu digilas, dan dilalui oleh lalu lintas.
3. Mempunyai sambungan memanjang dan melintang yang baik, sehingga
tidak mengurangi kenikmatan kendaraan yang melewatinya.
Asphalt finisher yang dapat menghasilkan beton asphalt tersebut, dikenal
dengan nama Barber Green Finisher.
Secara garis besar cara kerjanya dapat diterangkan sebagai berikut :
Processed material dari mixing plant yang dibawa truck dimasukan ke
dalam hopper (betul-betul hopper). hopper ini mempunyai alas conveyor
belt dari karet yang dapat mengeluarkan material tersebut, conveyor ini d i-
bagi menjadi dua bagian yang dapat digerakkan tersendiri, karena adanya
conveyor ini maka feeding tidak tergantung kepada kecepatan maju
asphalt finesher ini, dengan demikian jika misalnya kebutuhan material se-
belah kanan dengan sebelah kiri tidak sama dapat dilaksanakan, juga misal-
nya untuk memperbaiki grade melintang akibat kesalahan.
Jika salah satu conveyor feed kekurangan material, maka mesin penggerak-
nya bisa dihentikan, untuk kemudian diisi lagi, sedang salah satu lainnya
tetap bekerja.
Untuk memberikan kesetimbangan di sebelah kanan dan kiri, karena kece-
patan conveyor tak dapat diatur, maka dapat pula salah satu conveyor feed
diberhentikan, sampai setimbang untuk kemudian dijalankan lagi bersama-
sama.

203
Dapat pula pengendalian ini dilaksanakan dengan mengatur gate. Material
yang dibawa conveyor feed memasuki 2 buah screw chamber, dan di bela
kang screw chamber ini terdapat ulir yang berputar, dengan putarannya ini
maka material dapat disebarkan ke seluruh Iebar dari asphalt fin isher, supa
ya material yang diamparkan tidak tercecer ke luar batas jalan, rnaka di
ujung screw dipasang cover plate/pelat penutup.

Gambar IX .4 .3.01 .

Kapasitas Campur = Kapasitas Takar + Aspal + Pengis i (Filler) .


Contoh : 100 T/j = 92 T/j + 10 T/j + 3 T/j.
(92%) (10%) (3%)
Kapasitas Umpan = Kapasitas Pengeringan Limpahan atau Oversize
Contoh : 184% = 186% - 2%
Agregat panas

Pengumpan
Penakar
Pencampur

Gambar skema Mesin Pencampur Aspal.

Infra Ray Road Heater


Mobile Asphalt Heater/ Mixer

204
8 A B X

ALATALAT BESAR LAINNYA


1
X.l. MOBILE CRANE .
Prinsipnya, mobile crane ini masih sama dengan Power shovel dan
ator lainnya, baik crawler maupun wheel.
Crane mempunyai boom yang disangga oleh struktur utamanya (su
per structure flat form), boom ini dapat berupa suatu kerangka (k isi-kisi =
lattice) dari baja (frame work), dengan kendali kabel sebagai alat pengang-
katnya, atau dapat pula berupa boom yang berbentuk telesknpik (telescopic
boom = yakni boom tersusun yang prinsipnya seperti antara radio) dengan
kendali hidrolis.
Sebagai penggerak utamanya, yakni untuk mengoperasikannya dapat
dengan mesin diesel, motor bensin atau motor listrik. Untuk pengendalian
hidroliknya mempunya i motor yang terpisah dari prime movernya.

r; MOBILE CRANE dengan kendali kabel:


Mobil kran dengan kendali kabel mempunyai dua buah silinder
uk pengendai"ian kabelnya (lihat paragraph tentang dragline) yaitu
sing-masing sebagai kabel pengangkat utama (main hoist).
Selain itu juga ada silinder tambahan diperlukan untuk "ji b line"
(kabel angkat tambahan) dan berfungsi sebagai kendali boom.
Dalam hal ini ukuran mobil kran didasarkan atas ukuran boom.
Untuk memperbesar jangkauan mobil kran baik vertikal atau pun hori-
zontal atau mungkin kedua-duanya, dapat ditambahkan boom tam-
bahan, ataupun "jib" yang dipasang pada bagian puncak boom, konse-
kwensinya penambahan panjang boom ini akan dapat mengurangi ka-
pasitas angkatan pada mobile crane.

205

10.!Xh20
Lebar ban
seluruhnya

I
I
Outrigger t idak
dipasang

Ll .,.:t"(Z.21 m)j


PerpanJangan derfJan outrigger

206
Mobile Crane dan bagian2nya
1. Karter ol i
2. Keran-keran h idrolis
3. Keran-keran pengontrol untuk operasi
4. Motor Hidrolis untuk swing
5. Motor Hidrolis untuk angkat
6. Silinder derek
7. Silinder teleskop
8. G igi reduksi swing
9. Boom
10. Kait/hook
11. Alat angkat
12. Transmisi
13. Alat pengontrol outrigger
14. Check valve pengemudi
15. Saringan oli
I

I
J
Keran mobil untuk medan
be rat
7.3 + 45 T. metris

1\J
0
-.....!

.
'
11 - - 3


[\

'\
'\
I\.-I' l.
'
!\ l \
v
'
. 5"


- '
r
t-..:

Keterangan :
1. J i b
75 2. Jib tambahan
Sudut Boom 39,62
(Der ajat)
/ I'I. r- 3. Kabel j ib.
69--( r-- \ 4 . Boom tambah an
v --- 36,58
5. Perlengkapan boom
,....,. t;:
/ 1\ / \ f-

soo/ /I/\ bawah .


33,53
I" v \ v
v
l'\_C\-
r---
v \
"
I" /
30,48
'\ / IX I-- r---

'
/
/ \ _...../
27,43
40 0 / 'X I K I-- -tf-

"'/ /
!/ '\ /
/ v \
/

'
..--: v
24 ,38

30 0
/

I
I
......._
"I
:X
/

/ ""v
/
v
'\
X\
/

\,. /
\ /

x -
f-\t
H
l
r-
21,34

18,29

-
......._
/ I '\ X: 15,24
1/

-
........ :"--.. TI N GG I 01 ATAS
20
0

-..... I I ;r'-- v '>< ' \ / ""\ PER MUKAAN T AN A H (m )


12,19
'- I /I'- :/ '\ 1\- f..-' ,\
I I 1-- """ I>< 1-\\. 9,14
10 I I I 1 -.. N \,. I\
[7 t-tt- t- J_ I I I I t1- - I f' r"'-. 1"\ 1},
t- ff- r- ll 1/
t-t-r-t-'
0
3,05

'
0
2 7,43 24,38 21 ,3418,29 15,24 12,19 9,14 6,10 3,051fij
JARAK DARI SUMBU PUTARAN (m)

208
Dalam hal perpanjangan jangkauan mobil kran ini untuk memberikan
stabilitas kepadanya, biasanya diberi suatu counter weight (berat im -
bang) yang dipasang di bagian belakang " superstructure"nya.

B. MOBIL CRANE DENGAN KENDALl HIDROLIS.


Untuk mobile crane yang dikendalikan dengan s1st1m hidrolis
, (hydarulic controlled), pemanjangan boom dapat dilaksanakan dengan
segera.
dibuat dengan bentuk penampang segi empat, segitiga atau-
pun bulat. Gerakan teleskopik pada boom dikendalikan oleh sili nder
hidrolis, karenanya crane ini disebut crane dengan kendali hidrolis.
Perpanjangan boom akibat gerakan teleskopik ini same halnya seperti
penambahan panjang boom dengan "jib" pada boom model kerangka
boom) .
Umumnya mobile crane dilengkapi dengan kabel baja tunggal sebagai
alat pengangkatnya, yang terbentang dari titik boom hingga bagian
bawah (disini bisa berupa hook, tong, bucket atau alat lainnya).
Mobile Cra ne dapat dipasang pada beberapa "base unit", antara
lain dipasang pada truck, untuk ini superstructure d ipasang d i bagian
belakang dari Chassis truck, tenaga penggerak untuk operasinya (meng-
angkat) terpisah dari tenaga penggerak truck dan d itempatkan satu
unit dengan su perstructu re ini, perlu diketahui bahwasanya super-
structure ini dapat berputar (revolving), untuk menambah kestabilan
biasanya dilengkapi oleh "outrigger" yang dapat diatur, seperti terli -
hat pada gambar X.1 .02 di bawah.

Gambar X.1.02.

MOBIL KRAN DENGAN KENDALl HIDROLIS

209
Gambar Mekanisme Kran
Crawler dengan kendal i
makanislsl ing tali-baja.

X.2. PILE DRIVING EQUIPMENT (alat pemancang tiang);


Pada pembuatan bangunan gedung, jembatan dan lain-lain, jika ter
nyata daya dukung tanah yang ada sangat jelek, kecil dan tidak memenuhi
syarat sehingga akan mengakibatkan ambruknya bangunan akibat se-ttlement
yang berlebihan.
Pada tanah ini, untuk keperluan pondasi bangunan tersebut dipancangkan
suatu tiang, yang maksudnya untuk mendapatkan daya dukung tanah yang
memenuhi syarat.
1 -Karena tiang yang dipancang cukup berat dan panjang, maka diperlu-
kan peralatan khusus untuk pekerjaan tersebut.
1 Alat-alat yang diperlukan untuk pemancangan tiang ini antara lain :

Pile Driving Hammer.



rinsipnya pile driving hammer bekerja d engan tenaga pukulan
yang diberikan kepada ujung tiang, energi yang dibutuhkan untuk me-
mancang tiang dapat ditentukan dengan rumus ENGINEERING
NEWS sebagai berikut:
L = 2 b.h 2E
s + 0,1 s + 0,1
di mana:
L = daya dukung tiang, didasarkan pada angka keamanan 6
(pound)

210
b berat pemukul (pound)
h tinggi jatuh pemukul (feet)
s masu knya tiang ke dalam tanah setiap pukulan (inch ).
E Energi yang di butuhkan untuk memancang (foot-pound).
/
Pile driving hammer disebut juga impact hammer, dikenal beberapa tipe an-
tara lain :
1. Drop hammer
2. Single acting hammer.
3. Double acting h ammer
4. Differential hammer.
5. Diesel hammer.
' Pe njelasannya adalah sebagai berikut :
1. Drop hammer, sebuah pemukul dengan berat tertentu (b)
dengan kabel penarik dengan ketinggian tertentu pula (h). dijatuhkan
dan mengenai bidang atas (ujung) t iang pancang, dengan pukulan ini
t iang pancang masuk ke dalam tanah . Untuk menghindarkan kerusakan
pada tiang. di bagian atas tiang biasanya d ipasang blok peredam .
2. Single acting hammer, alat ini menggunakan tekanan dalam sebuah si-
linder, dengan tekanan uap ini alat pemukul (ram) naik, sebuah katup/
klep yang dipasang pada silinder tersebut melepaskan tekanan uap
yang ada dalam silinder akibatnya ram tadi jatuh dan memuku l bagian
atas dari tiang, demikian berjalan terus menerus, biasanya banyaknya
pukulan antara 50 sampai 80 per menit.
3. bauble acting hammer, Hammer ini juga mengguna!<an tekanan udara,
oleh karena adanya suatu sistem klep yang dipasang sedemikian ri.ipa
sehingga tekanan diberikan dalam dua arah, yaitu :
Tekanan keatas untuk mengangkat ram, kemudian ram jatuh a kibat
berat sendiri, d i samp ing berat send iri ram juga ditambah dengan teka-
nan udara ke arah bawah.
Keuntungan dari double acting hammer adalah bahwa pukulan-pukul-
an selama pemancangan bisa lebih kontinyu.
4. Differential hammer. Hammer ini mempunyai ruang tekanan piston
atas dan bawah, mendapatkan tenaga dari perbedaan tekanan d i kedua
ruang tekanan piston tadi.
Prinsipnya hampir sama dengan single acting hammer at aupun Double
Acting Hammer, tetapi frekwensi pemukulan lebih cenderung sama
dengan double acting hammer.
5. Diesel hammer. Tipe ini dari hammer adalah diesel hammer, tipe ini
mendapatkan energi dari dua sumber, pertama akibat berat sendiri
ram akibat tekanan udara, kedua akibat pembakaran motor diesel.

211
Gambar X.2.01 .

II

.. ..
-
""2
-
.-.o
:> C:

3 ::r
"'"
r
><"'<

- -- - -
L;.
. , .. Beban imbang Beban tambahan
tambahan

---
1710- -

212
213
B AB . XI
URUTAN CARA PERHITUNGAN RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJA-
AN ( ENGINEER'S ESTIMATE ) DENGAN METODE PERHITUNGAN HARGA-
HARGA SATUAN.

PENDAHULUAN.
Urutan cara perhitungan Rencana Anggaran Biaya Pekerjaan yang akan dikemuka-
kan d i sini adalah salah satu contoh perhitungan suatu pekerjaan perbaikan sungai
yang merupakan sebagian perbaikan sistim drainasi dari suatu pengembangan wila-
yah sungai.
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan-pekerjaan :
- Pemindahan Tanah I Earthwork.
- Beton I Concrete.
Beton Pratekan I Prestressed Concrete.
Pekerjaan Besi untuk Bangunan-bangunan I structural Steelwork.
Pekerjaan logam dan pintu-pintu air I metalwork and gates.
Pemancangan I Piling.
Pembuatan Jalan I Road Construction.
Pengerukan I Dredging.
Pipa Beton (Gorong-gorong) I Concrete Pipes.
Pengecatan I Painting.
Pekerjaan kayu I Timber.
Lain-lain I Miscellaneous.
Volume atau berapa besarnya tiap-tiap pekerjaan tersebut (Bill of Quantities) de-
ngan sendirinya diperoleh dari perhitungan-perhitungan Rencana dan Gambar-gam-
bar, setelah diadakan survey dan Design yang matang sebelumnya.
1. Harga-harga satuan.
Harga-harga satuan bahan-bahan dan juga tenaga manusia untuk suatu perhi-
tungan Anggaran Biaya Pekerjaan haruslah dikumpulkan, dan dipilih yang pa-
ling rendah yang dapat dipertanggung jawabkan, pada waktu dibutuhkan dan
pada lokasi-lokasi pekerjaan yang bersangkutan.
Harga-harga satuan tersebut biasanya dapat diminta dari instansi ydng biasanya
menangani/mencatat hal-haf tersebut dalam suatu periode waktu.
Biasanya record tersebut dikeluarkan tiap-tiap bulan. Atau harga-harga satuan
tersebut dapat dikumpulkan dari pengalaman sehari-hari di lapangan dan/atau
didapatkan dari pasaran , tetapi hal ini biasanya membutuhkan waktu yang
lama untuk menghimpunnya.
2. Dasar Perhitungan.
Perh itungan Perkiraan Biaya Pekerjaan di dalam pembahasan ini didasarkan
pada kombinasi-kombinasi perhitungan biaya-b iaya sebagai berikut :
Biaya Utama I Prime Cost.
Biaya Tambahan /"Mark Up" yang harus dikeluarkan oleh Kontraktor Pe-
laksana dalam melaksanakan pekerjaan yang bersangkutan.
Biaya Persiapan I Cost tor establishment.
Biaya untuk Pajak-pajak I Service Tax, biaya ini berubah-ubah menurut
peraturan yang berlaku untuk semua pajak-pajak yang d ikenakan pada pe-
kerjaan.

214
Biaya Utama (Prime Cost) pada dasarnya adalah Biaya Kepemilikan dan Opera-
si (Owning and Operating Cost) untuk suatu alat. Untuk perhitungan secara
lengkap dapat digunakan blanko yang dilampirkan disini.
Pada biaya utama haruslah ditambahkan biaya tambahan untuk kegiatan-ke-
giatan tambahan yang dilaksanakan untuk pekerjaan yang bersangkutan , dian-
taranya adalah :
1. Biayasurvey.
2. Biaya pengetesan.
3. Biaya supervisi.
4. Biaya "overhead"
5. Biaya kepengurusan pekerjaan.
6. Biaya import yang belum masuk pada harga bahan atau alat sampai di
tempat.
7. Biaya, karena adanya penyusutan-penyusutan.
8. Biaya eskalasi.
9. Keuntungan pemborong I pelaksana.
Karena biaya-biaya tam bah an di atas sangat bervariasi untuk tiap-tiap pekerjaan,
maka biasanya dalam pelaksanaan pekerjaan, kalau sulit ditentukan secara pasti
maka diperkirakan bahwa biaya-biaya 1 s/d 7 berkisar antara 10- 15% sedang-
kan biaya eskalasi 3%.
Keuntungan pelaksanaan biasanya diambil 10% dari jumlah biaya utama.
Ke dalam biaya persiapan dimasukkan biaya-biaya yang digunakan untuk ke-
giatan-kegiatan di bawah ini :
1. Pengadaan fasil itas kendaraan.
2. Pembuatan/sewa perumahan beserta fasilitasnya di lokasi pekerjaan.
3. Pemouatan bangunanbangunan untuk kantor dan gudang di lokasi peker-
jaan.
Pemasangan instalasi listrik untuk kantor, gudang, perumahan dan loka-
si pekerjaan.
Pemasangan sarana komunikasi (telepon, radio, walky - talky dan seba-
gainya).
Mobilisasi karyawan dan pekerja-pekerja.
Asuransi-asuransi barang-barang, kendaraan dan sebagainya.
Seperti halnya biaya tambahan, begitu pula biaya persiapan ini bervaria-
si antara 5 - 10%, tergantung dari macam/jenis dan besarnya pekerjaan
serta lokasi pekerjaan.
Dari uraian-uraian di atas, misalnya kita ambil untuk perkiraan perhitung-
an, besarnya sebagai berikut :
Biaya survey dan lain-lain, misalnya 11%
Biaya eskalasi misalnya 2%
Keuntungan misalnya 10%
Biaya persiapan, misalnya 7%
maka total biaya tambahan dan persiapan akan sama dengan :
1,11 x 1,02 x 1,1 0 x 1,07 x Biaya Utama = 1,33 Biaya Utama.
Jadi didalam Biaya Utama harus ditambahkan 33% untuk Biaya Tambahan
dan Persiapan.

215
3. Metode Perhitungan Perkiraan Biaya dan beberapa Pekerjaan yang semacam.
Untuk menghindari perhitungan-perhitun gan Harga Satuan yang berulang-
ulang, maka untuk pekerjaan-pekerjaan yang mempunyai urutan perincian pe-
kerjaan v.ang hampir sama, yang berbeda hanya dalam besarnya volume dan I
atau perbedaan kegiatan-kegiatan kecil yang disatu pekerjaan ada tetapi tidak
ada dipekerjaan lain, maka seyogyanya blanko perincian pekerjaan (Bill of
Quantities) dibuat sama, tetapi mencakup semua kegiatan dari semua pekerja-
an.
Kalau kegiatan itu tidak ada pada suatu pekerjaan, maka didalam kolom volu-
me, harga satuan dan harga jumlah distrip atau diberi tanda (-}.
Dengan metode demikian, maka untuk kegiatan yang sama/sejenis, perhitungan
harga satuan hanya satu kali, meskipun banyaknya kontrak ada beberapa buah.
Untuk perhitungan-perhitun gan perkiraan ini diperlukan data-data dan sedikit
perhitungan, antara lain adalah :
A. Biaya Ekskavasi dengan Tenaga Manusia, dengan bermacam-macam syarat
dan kondisi.
B. Biaya Kepemilikan dan Biaya Operasi Alat untuk semua Alat yang diguna
kan.
C. Daftar Harga Bahan-bahan Bangunan di tempat lokasi pekerjaan.
D. Harga Standard Beton dan Tulangan Beton.

216
BLANKO FORMAT UNTUK PERHITUNGAN
PERKIRAAN BIAYA KEPEMILIKAN, OPERAS! DAN PEMELIHARAAN
SUATU ALAT ( 0 & 0 COST)

SPESIFIKASI ALAT

BIAYA PENYUSUTAN
1. Harga alat d i temp at
(termasuk perlengkapan/attachments) . . . . . . (A) Rp. . . . . . . . . . . .
2. Dikurangi harga ban untuk penggantian dan atau perlengkapan khusus
Ban depan
Ban tengah/kerja (B) Rp. ..
Ban belakang ..
3. Harga alat ditempat dikurangi harga ban (A B) Rp. . . .. . .
4. Dikurangi Harga Jual Alat-Bekas
(jika t idak diabaikan) .. (C) Rp . .. ..
5. Biaya penyusutan netto .. D = (A-B-C) Rp. .. ....

BIAYA KEPEMILIKAN (OWNING COST)

6. Penyusutan = Biaya penyusutan netto (s)


Waktu penyusutan (jam)

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . = . . . (E) Rp. . ... ... . .. .


Biaya
Waktu

7. Keuntungan, Biaya Asuransi, Pajak dan lain-lain.


Tahunan : Keuntungan ...... ... %, As ......... . %, Pj . . .. . . .. .. %
Penggunaan perkiraan setaliun (jam)

Faktor x Harga Alat di tem p at ( 1)


1000
X (F) Rp .
1000

8. Jumlah biaya kepemilikan per jam (6 + 7) . .. (G) RP. . .. .. .... . .

217
BIAYA OPERASI DAN PEMELIHARAAN (OPERAT ING COST I

IHarga satuan x
9. Bahan bakar = . .. ...... . . Rp /1 x .. . . 1 ....... . (H) Rp. _.. . . . . .
10. Pelumas, Filter, dan lain-lain
- Oli mesin . ... . ... . .. . x
Oli transmisi ... .... . . x
- Oli final drive . . . . . . . . x
- Oli hidrolis ....... ... x
Grease . ......... ... . x
Filter .. . .. . . .. . . . .. . x

Sub total .. . . .... ..... . =. . . . . . . . . . . . . . {J I Rp .. .. .... .


11. Ban Biaya penggantian ban
Umur ban (jam)
Biaya = ... ... . ... .... . ,.. {KI Rp .... . . .. .
Umur
12. Perbaikan = Faktor x (Harga Alat Di tempat -- Harga Ban)
1000
- X - - . . . (LI Rp . . . . - . . - -
1000
13. Perlengkapa11 khusus :
Ujung garpu, pisau-potong
- Pelindung blade/bucket

(MI Rp ... . . . .. .

JUMLAHBIAYAOPERASI {9+10+11+12+131 .. . .... {NI Rp.. .. .. .. .

GAJI OPERATOR RATA-RATA PER JAM . . . . . . . . . .. . . . (P) Rp . . .... . . .

JUMLAH KESELURUHAN BIAYA KEPEMILIKAN DAN BIAYA OPERAS!


( 0 & 0 COST I = ( G+N +PI . .. .. ... ... . ... . (0) Rp . . . . . ... .

HARGA SATUAN PEKERJAAN YANG MENGG UNAKAN ALAT


Biaya Kepemilikan + Biaya Operasi Rp/jam Rp
Produksi Alat "" m3/jam = m3

218
CONTOH : PERINCIAN & VOLUME PEKERJAAN (BILL OF QUANTITIES)
KONTRAK NO.
LEMBAR KE : . . .. . . . dari .. . .. .. .

JUMLAH HARGA JUMLAH


NO. PERINCIAN SATUAN SATUAN HARGA
VOLUME (Rp.) (Rp.)

I U MUM
1.1. PERSIAPAN LIS
II. PEKERJAAN TEKNIS
11.1. PEKERJAAN TANAH
11.1.1. Pengerukan tanggul dan penempatan di tanggul m3
11.1.2. Galian untuk bangunan m3
11.1.3. Pengeringan galian untuk bangunan LiS
11.1.4. Galian dari tempat pengambilan dan penempatan di tanggul m3
11.1.5. Pembuangan tanah permukaan dan penggaruan m2
11.1.6. Pembuatan tanggul kelas 2 m3
11.1. 7. Pembuatan tanggul kelas 1 m3
11.1.8. Hamparan tanah permukaan. m2
11.1.9. Timbunan galian bangunan. m3
11.1.1 0. Pembuangan kelebihan hasil galian/ pengerukan. m3
II. 1.11. Gebalan rumput di tanggul m2
11.1 .12. Perapihan tanggul. m3
11.1 .13. Pengerukan dengan kapal keruk m3
1'.)
_. SUB TOTAL
<0
N
CONTOH: PERINCIAN & VOLUME PEKERJAAN (BILL OF QUANTITIES)
KONTRAK NO. : .. ... . .. . . . ... . ..... .. . .. . ... . . .... .
LEMBAR KE : .... .. dari ..... .

JUMLAH HARGA JUMLAH


NO. PERINCIAN SATUAN SATUAN HARGA
VOLUME (Rp.) (Rp.)

11.2. PEKERJAAN BETON.


11,2.1. Pembuatan dan pemasangan beton dan
- 25 MPa m3

11.2.2. Pembuatan dan pemasangan beton dan tulangannya


- 20 MPa m3

11.2.3. Pembuatan dan pemasangan beton dan tulangannya


- 10 MPa m3

11.2.4. Pembuatan dan pemasangan pekerjaan besi tulangan


beton deformasl. ton
11.2.5. Pembuatan dan pemasangan pekerjaan besi tulangan
beton biasa. ton
SUB TOTAL
11.3. PEKERJAAN BESI UNTUK BANGUNANBANGUNAN.
11.3.1. Pembuatan pekerjaanpekerjaan besi untuk bangunan ton
11.3.2. Pemasangan pekerjaanpekerjaan besi untuk bangunan ton
SUB TOTAL
CONTOH : PERINCIAN & VOLUME PEKERJAAN (BILL OF QUANTITIES)
KONTRAK NO. : . . . .. ... . . .. . . . .. . . . ... . . . . ... . . . .. .
LEMBAR KE : ... .. . . dari . . .. . . .

JUMLAH HARGA JUMLAH


NO. PERINCIAN SATUAN SATUAN
VOLUME (Rp. ) (Rp.)

11.4. PEKERJAAN BESI UNTUK PINTU -PINTU AIR .


11.4. 1. Pembuatan pekerjaan-pekerjaan besi untuk Pintupintu Air. ton
11.4.2. Pemasangan pekerjaan-pekerjaan besi untuk Pintu-pintu Air. ton

SUB TOTAL
11.5. PEKE RJAAN PEMANCANGAN.
11.5.1. Pembuatan t iang pancang - 250 mm (persegi ) masing2
11.5.2. Pembuatan t iang pancang - 200 mm (tebal) masing2
11.5.3. Pemancangan tiang pancang - 250 mm (persegi) m
11.5.4. Pemancangan tiang pancang - 200 mm (tebal) m
SUB TOTAL
11.6. PEMBUA TAN JALAN.
11.6.1. Pembersihan medan m2
11.6.2. Pembuatan dan pemadatan macadam. m2
1\)
1\) SUB TOTAL
I'J
I'J
I'J
CONTOH: PERINCIAN & VOLUME PEKERJAAN (BILL OF QUANTITIES)
KONTRAK NO. : .. . ... .. . ........ . . . . ... . ... ....... .
LEMBAR KE : .. ... dari ..... .

JUMLAH HARGA JUMLAH


NO. PERINCIAN SATUAN SATUAN HARGA
VOLUME (Rp.) (Rp.)

II. 7. PEKERJAAN KAYU.


11.7.1. Pembuatan dan pemasangan deck-plank kayu m3

11.7.2. Pembuatan dan pemasangan gelagar, rei kayu dll. m3


SUB TOTAL
11.8. PEKERJAAN LAIN-LAIN.
11.8.1 . Pengadaan dan pemasangan bantalan kuningan Iebar
280 mm
11.8.2. Pengadaan dan pemasangan bantalan kuningan Iebar
180 mm
11.8.3. Bongkaran bangunan-bangunan lama LIS
11.8.4. Pasangan batu .
11.8.5. Pengadaan dan pemasangan filter/ saingan-saingan. m3
11.8.6. Pemasangan bronjong. m3
SUB TOTAL
LEMBAR KE .. .. ... dari .. . .. . .

PERINCIAN JUMLAH (Rp.)

PENJUMLAHAN.

I. UMUM
1.1 . PERSIAPAN Rp.
II. PEKERJAAN TEKNIS
11.1. PEKERJAANTANAH Rp.
11.2. PEKERJAAN BETON Rp.
11.3. PEKERJAAN BESI UNTUK BANGUNANBANGUNAN Rp.
11.4. PEKERJAAN BESI UNTUK PINTUPINTU AIR Rp.
11.5. PEKERJAAN PEMANCANGAN . Rp.
11.6. PEMBUATAN JALAN Rp.
11.7. PEKERJAAN KAYU Rp.
11.8. PEKERJAAN LAIN LAIN Rp.

JUMLAH HARGA LELANG Rp.

II.)
II.)
(.,.)
8 A 8 XII
PENUTUP

Di samping buku "Aiat-alat 8erat dan Penggunaannya" ini ada dua buku lagi
untuk melengkapi pengetahuan mengenai Alat-alat 8erat, dengan penulis yang
sama, yaitu " Kapasitas dan Produksi Alat-alat 8erat dan " Perhitungan 8iaya
Pelaksanaan Pekerjaan dengan menggunakan alat-alat 8erat'' .
Dalam penerbitan buku-buku tersebut di atas, secara terus menerus
diusahakan perbaikan-perbaikan yang menuju lebih sempurnanya buku-buku
tersebut lewat beberapa cetakannya.
Demikian buku-buku tersebut kami susun untuk lebih menambah
khasanah buku pengetahuan terutama dalam 8idang Alat-alat 8erat.

224
1. David A Day, PE, "Construction Equipment Guide", John Wiley
& Sons, 1973, New York .
2. "Basic earth moving for machine users", Caterpillar Tractor & Co.
3. " Caterpillar performance hand book", Edition 10, October 1979,
Caterp illar.
4. "Pedoman Pokok Pelaksanaan Pekerjaan dengan mengguQakan Per-
alatan (P5)", Edisi I, 3 Desember 1977, Direktorat Jenderal Pengair-
an.
5. lr. I man Soekoto, "Mengenal alat peralatan untuk konstruksi", Ju-
ni 1967.
6. lr. lman Soekoto, "Diktat Penggusuran Tanah".
7. Kiyomi Kasama, "Pengerukan Sungai/Saluran", Prosida.
8. Drs. Ungsi Antara Aku Marmai, "Aplikasi Mekanika Tanah dalam Teknik
Sipil", Cetakan I, Desember 1978, PT. Binacipta.
9. Jr. Soeprapto, "Diktat Jalan Raya", Fakultas Teknik UN DIP
10. Drs. Warsowiwoho, BME "Peralatan Penunjang Pembangunan", Januari
1976, Badan Penerbit Pekerjaan Umum.
11. lr. Rochamanhadi, "Diktat Kuliah Alat Berat & Penggusuran Tanah".
12. "Majalah Konstruksi" no. 2 Tahu n VI, Februari 1982.
13. Dr. Jr. Darrnawan Harsokusumo, MSME dkk "Daftar lstilah-Teknik Mesin",
Oktober 1979, Laboratorium Elemen Mesin ITB.
14. "Komatsu Bulldozer D.31", Komatzu.
15. Buku-buku dari PT. United Tractors.
a. Dasar-dasar Aplikasi Alat-Berat, Buku Pegangan Kursus dasar Aplikasi Alat
Berat, 1981 .
b. Presentation Kit Analisa Beban dan Tenaga, 1982.
16. Majalah-majalah "WORLD CONSTRUCTION ", terb itan dari tahun 1973 s/d
tahun 1982.
17. Majalah-majalah : "CONSTRUCTION INDUSTRY INTERNATIONAL" (CII)
terbitan dari tahun 1979 s/d tahun 1982.
18. Majalah-majalah : " ENGINEERING CONSTRUCTION WORLD" (ECW) ter
bitan tahun 1973, 1974, 1975.
19. Majalah-majalah : "NATIONAL DEVELOPMENT" terbitan tahun 1978 s/d
1982.
20. Brosur-brosur dan leaflet dari produsen-produsen Alat-alat Besar :
Caterpillar, Komatsu, Poclain, Sumitomo-Linkbelt, Bomag, Koehring, Atlas -
Copco, Blaw Knox, Ursus Peroni, Wabco, Roto - master, Paccar, Kockums.
Dixie, Manitou, AI baret, 0 & K, Lombardini. Manitowoc, Wacker dan lain-lain.
21 . "Encyclopedia Americana", terbitan tahun 1971.

225
2. Daftar Gambar-gambar

Gambar
ket e ra n ga n Halaman
( Gb)

G.ll.2.01 .1 Tahanan Gelinding (Rolling Resistance). 8


Gb.ll.9.01 Pengertian Umum mengenai Mesin Peng-
gerak . 14
Gb.IV .1.1. Crawler Tractor/Traktor Kelabang. 24
Gb.IV.1.1.a. sda 24
Gb. IV.1.2. Wheel Tractor/Traktor Beroda Ban. 27
Gb.IV.2.01 Bulldozer. 28- 29
I Gb.C .l .Ol Macam Blade. Universal Blade, Straight
Blade. 31
Gb.C .3.01 Angling Blade, Cushion Blade. 32
Gb.C.6.01 Bowldozer, Light Material U Blade. 33
Gb. D.2.01 Kelebihan Crawler dan Wheel Mountee Bull -
35
Gb .D.2.02 Bulldozer/Crawler dengan pemasangan blade
di depannya. 36
Gb.IV.2.2.01 Bulldozer dengan perlengkapan tam:.:ahan
Ripper. 43
Gb. IV.2 .2.02 Tractor Beroda Ban dengan perlengkapan
tambahan : Ripper. 43
Gb . IV .2.2.03 Bulldozer Ampibi dengan perlengkapan tam-
bahan : Ripper & Loader. 43
Gb. IV.2 .2.04 Tipetipe Ripper. 44
Gb. IV.4.1 .01 Backhoe. 58
Gb. IV.4 .1.02 Backhoe dan bermacam-macam perlengkap-
annya. 59
Gb. IV.4.1 .02.a. Trackshoe. 60
Gb. IV .4.01 .07 Jangkauan Backhoe. 66
Gb. IV.4 .1.01 Bagian-bagian Power Shovel. 67
Gb. IV .4.2.02 Dimensi Jangkuan dan Kemampuan Power
Shovel. 68
Gb.IV.4.2.03 Ukuran Bucket, dan sebagainya. 69
Gb.4.3. Dragline. 70
Gb.IV.4.3 .01 Diagram Jangkauan Dragline . 71
Gb. IV.4.4.01 Gambar Clamshell. 78
Gb.IV.4.5.01 Loader. 81
Gb. IV.4.5.02 Loader. 83
Gb.IV.5.1.01 Scraper Merrnesin Ganda. 90
Gb. IV .5.1.02 sda 91
Gb.IV.5.1.03 sda 92
Gb.IV.5.1 .04 Elevating Scraper. 93

226
Gb. IV .6.1. Peralatan Pembentuk Permukaan. 105
Gb.IV .6.2. Operasi dengan Motor Grader. 107
Gb.IV .7.2.1 . Smooth Steel Roller. 111
Gb.IV.7.2.2. Penggilas Tandem . 112
Gb. IV.7.2.3. Penggilas dengan Roda Ban dan Roda Baja- 112
rata .
Gb. IV.7.2.4 . Vibration Roller. 113
Gb. IV.7.2.4.a. Penggilas Tandem dengan Roda Baja-rata. 115
Gb.IV.7.2.4.b. Penggilas Vibrasi Tandem . 116
Gb.IV.7.4 .1. Mesh Grid Roller. 117
Gb.IV.7.61. Pneumatic Tired Roller. 11B
Gb.IV.7.7.1 Penggilas Tipe Kaki Kambing Bermesin. 120
Gb. V T ipe Kapal Keruk . 124
Gb. V.3.02 Alat Bant u Kapal Keruk. 132
Gb.V.4 .01 sd a 132
Gb.V.4.02 sd a 133
Gb.VI.1 .01 Rotary Compressor. 146
Gb.VI.1.02 sd a 147
Gb.VI.1 .03 Screw Compressor. 148
Gb.VI.1 .04 Pengaruh Ketinggian dan Temperatur pada
Compressor. 149
Gb.VI.2.1.02 Drilling Tools. 151
Gb.VII.1.01 Impact Crusher. 167
Gb.VI1.1.02 Macam-macam Crusher. 169
Gb.VI1.2.01 sd a 170
Gb.VII.2.04 Impact Crusher. 172- 17
Gb.VII.2.05 Triple Roll Crushers . 175
Gb.VI1.2.07 Roll Crusher. l76
Gb. Vll.3.1.01 Feeder (pengumpan/ Pengatur) . 179
Gb. V 11.3.4.01 Sistem Pemecah Batu yang lengkap. 182
Gb. IX.1.01 Garis Besar Operasi sebuah Asphalt Plant. 194
Bb.IX .2.01 Asphalt Mixing Plant. 197
Gb. IX.3.01 Pencampur Aspal. 198
Gb.IX.3.02 Pengu ku r Agregat. 199
Gb. IX.3 .03 Pompa Pengukur A spal. 199
Gb.IX.4 .2.01 Skema Kerja Sebuah Continuous Mixing
Plant. 202
Gb. IX.4.3.01 Gambar Skema Mesin Pencampur Aspal. 204
Gb. IX.1.02 Mobil Kran dengan Kenali Hidrolis. 209
Gb.IX.2.01 Diesel Hammer. 212

227
3. Daftar Tabeltabel/ Daftar Grafikwafik

Tabel Grafik
Keterangan Halaman
( T) (G)

T-11.1.01 Faktor Kembang. 5


T-11.1 .02 Daftar J_oad Factor & Prosen-
tase Swell dan Berat dari ber-
bagai bahan. 7
T -11.2 .01 Koefisien Tahanan Gelinding
(CAR). 8
T -11.4 .01 I Koefisien Traksi. 10
T -11.6 .01 Drawbar Pull (DBPL 11
G-11.7.D1 Rimpull. - Kecepatan . 11 -12
T-E.1.01 Menghitung Produksi Bulldo-
zer. 37
T-E.01 Faktor Koreksi Kondisi Kerja 39
I
G- E.02 Grafik Grade Factor. 40
1
T-E.2.01 Kecepatan Dorong. 41
T -IV.2.2.01 Chart Ripper Performance
D 8 K. (Buatan Caterpillar). 45
T -IV.3.01 I Land Clearing. 48-49
T-IV.3.4.01 I IPerhitungan Produksi Cutting 56
T -IV .4.1 .03 ) ' Pengaruh Faktor Swing dan
T -IV.4.01.04) Kedalaman Galian 63
T-IV.4.01 .05 Faktor Kondisi Kerja dan Ta-
talaksana. 64
T-IV.4.01.06 Faktor Pengisian Bucket. 64
T-IV 4.3.04 Pengaruh Faktor Swing & Ke-
dalaman Penggalian. 75
T-IV.4.3.05 Dalam Pemotongan Optimum 75
G-IV.4.03.0 Kurva "Batas Muatan" untuk
Crane (Dragline, Clamshell). 76
T-IV.5.03 Waktu memuat, membongkar
dan manuever, etc. 85
T-IV.4.5.04 Bucket Fill Factor. 86
T-IV.5.01.05 Variasi Penggunaan berbagai
Scraper 94
T-IV.5.01.05
Kapasitas Grab Dredger. 125
T-V.2.02
T-V.2.03 Kapasitas Bucket Dredger. 125
T-V.2.04 Kapasitas Dipper Dredger. 126
T -V.3.01 Prosentase Tanah/Lu.npur yg
terkandung. 131

228
T- V.4 .03 Ukuran Pipa untuk Perleng
kapan Kapal Keruk . 133
T- V .5.0 1 Perhitungan Kapasitas Kapal
Keruk. 134
T- V .5.02 Koefisien Kondisi Tanah. 136
T- V.5.03 Daftar Harga C. 136
T- V .5.04 Koefisien Kontraksi akibat
Pembesaran Penampang. 136
T-VI.2.1.01 Alatalat Pneumatis dan Alat
lain dengan Pipa KomJ:jresor. 150
T- VI.2.1 .03 Komsumsi Udara dan Peng
gunaan Bor. 152
T- VI.2.1.04 Ukuran Ri vetter dan Wren-
cher. 153
T-VI.2.1.05 Konsumsi Udara. 153
T- VI.2.1.06 A lat Pneumatis lainnya. 154
T-VI.2.2.01 Pressure Drop. 156
T-VI.2.1 .07)
Sistem Distribusi. 158
T- VI.2.1 .08)
T- Vll.2 .02 Kapasitas Crusher. 171
T- VI1.2 .03 Kapasitas Gyratory Crusher. 172
T- VII.2.04 Impact Crusher. 174
T - VII.2 .05 Kapasitas Hammermi II (ton/
jam) . 174
T- VII.2 .05 Triple Roll Crushers. 175
T-VI1.2.08 Kapasitas Roll Crusher (Ton/
Jam ). 176
T- V I 1.2.09 " Ratio of Reduction". 177
T - VI 1.2.10 Bukaan dari Crusher. 178

229
4. TABEL FAKTOR KONVERSI.
a. Panjang
Centimeter Y:.tr (yd) Mil (M) Kilo meter
Meter (m) lnci (in) Kaki (ft)
(em) (km)

1 0.01 0,3937 0,03281 0,010 94 I 1,609 3


100 I 39,37 3,281 1,093 6 0,621 4 I
2,540 0,0254 1 0,93 33 0,027 78
30,48 0,3048 12 I 0,.3333
91,44 0,9 144 36 3 I
I
b. luas

Meter Kwd lnci Kwd Kaki Kwd Yar Kwd


(m2) (in2) (ft2) (yd2)
-- -- - -- - - -
I I 550 10,764 1,196 ()
0,03645 2 I 0,026 944 0,027716
0.092 90 144 I 0, Ill II
0,836 1 1 296 9 I

Kwd = Kwadrat

c. lsi

M<!ler kub.T lnci kub. Kaki kub. , Yar kub I Galo n lnci liter
-+--(f_tJ_>_ kub.
- - e----
1 61 024 ! 35,3 1 1,3079 I i
0,0416 39 1 I
1
0,03578 7! 0,0421 43 0,832 7 I' I 177,414,546
231 3,785
0,028321! 1728 I 10,037037 0,023605 0,024329 1 0,016 39
46-65_6__l_2_7
Lo_._76_4_s_5_..1._ ___ _ L'264 2 _
61,02 1

kub =kubik

d. Bcrat

Ton metrix To n Pcndck Ton Panjang


Ki1ot!ram (kg) Pon (lb) (Ton ln!!J!.ris)
(Ton Pernncis) (US Ton)

I
i 2,2046 0,001 i
0,039842
0,0011023
0,4536 I O.OJ 4536 O,OJ 5 0,0) 4464
1000 2204,6 I 1,1023 0,9842
907,1 2000 0,9072 I 0,8929
1016 2240 1,016 1,120 I

230
e. Tebnan

Kilopam/Cm2 Ponjinc:i2 Ton

BAR (k&Jcml) (Ton/ft )


(PSO

I 1,0197 I 14,50
I 0,9324
0,9807 I 14,22 0,9144
0, 06895 0,07031 I 0.06429
1.0725
i 1,0937 '

\
15,56 I

f. Kecepatan

m/deti.lt
I lunijam lcak11 de t ilt
I
I
:\til per Jam I
J
!
I
i
I 3.6 3.281 2,237 II
I'
0. 2778 I 0.9113 0.6214

I
0.3048 1.097 I 0,68 18
'' l
0.4470 1,609 1,467 I
I
I '

g. Daya

I !
Daya kuda
I KW
II
kg . mrdet K.K al

I I 0,746 ! 76.07
'
0. 1782
1,3405 I I 101.97 0.2389 I

0,0131 5 0.009807 I 0.0023-lJ


5.6 11 4. 186 I
I I I
J

h. 'ofo men

kg .m. !t.lb. I
j

7,233 I
0,1383

231
I
/'\

I
7 - - --uz.-'
/


(
/I
I

6f