Anda di halaman 1dari 37

ARSITEKTUR DUNIA 1

ARSITEKTUR INDIA KUNO

MAHASISWA :
SANG AYU PUTU ANISTYA PINAKESTY 1504205001
NI PUTU DIAN PRATIWI 1504205003
NADYA PRICILIA NAJOAN 1504205004

DOSEN :
Dr. Ir. NI KETUT AYU SIWALATRI, MT.
Dr. Ir. WIDIASTUTI, MT.

JURUSAN ARSITEKTUR
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS UDAYANA
TAHUN AJARAN 2016/2017

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat
petunjuk dan karunia-Nya lah kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul
Arsitektur India Kuno tepat pada waktunya.
Tidak lupa kami ucapkan terima kasih yang setinggi-tingginya kepada yang
terhormat:

1. Kepada Orang Tua yang sudah memberikan moral dan material kepada kami
2. Kepada Bapak/Ibu Dosen Fakultas Teknik Universitas Udayana yang telah
membimbing kami
3. Dan akhirnya kepada semua pihak, yang tidak dapat kami sebutkan satu per satu
yang juga telah memberikan bantuan selama penyelesaian makalah ini.

Seperti kata pepatah tak ada manusia yang sempurna, demikian juga dengan
makalah ini yang masih jauh dari kata sempurna. Kritik dan saran sangat kami perlukan
agar bisa kami perbaiki dikemudian hari. Akhir kata, kami ucapkan terima kasih.

Jimbaran,
Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i

i
DAFTAR ISI ............................................................................................................ ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah ................................................................................. 1
1.3. Tujuan ................................................................................................... 2
1.4. Manfaat ................................................................................................. 2
1.5. Metode Penulisan .................................................................................. 2

BAB II SEJARAH, FILOSOFI DAN PRINSIP ARSITEKTUR INDIA


2.1. Sejarah Arsitektur India ........................................................................ 3
2.2. Filosofi .................................................................................................. 9
2.3. Prinsip ................................................................................................... 10

BAB III KOTA DAN PEMUKIMAN


3.1. Mohenjo Daro ....................................................................................... 11
3.2. Perkotaan Jaipur .................................................................................... 13
3.3. Sanchi .................................................................................................... 15
3.4. Chaitya .................................................................................................. 16
3.5. Mahabalipuram ..................................................................................... 16
3.6. Orissa .................................................................................................... 17

BAB IV BANGUNAN ARSITEKTUR INDIA


4.1. Bangunan Arsitektur India Hindu ...................................................... 20
4.2. Bangunan Arsitektur India Budha ...................................................... 22
4.3. Bangunan Arsitektur India Jain .......................................................... 26

BAB V BANGUNAN ARSITEKTUR INDIA DI BALI


5.1. Penjelasan Singkat ................................................................................. 28
5.2. Lokasi .................................................................................................... 28
5.3. Kemiripan .............................................................................................. 29

BAB VI PENUTUP
6.1. Simpulan ................................................................................................ 31

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 33


LAMPIRAN HASIL DISKUSI ................................................................................ 34

DAFTAR GAMBAR

ii
Gambar 2.1. Peta India ............................................................................................. 3
Gambar 2.2. Vastu Purusha Mandala Suci ............................................................... 9
Gambar 3.1. Peta Kota Mohenjo Daro .................................................................. 11
Gambar 3.2. Peta Perkotaan Jaipur........................................................................... 13
Gambar 3.3 Amber Fort ............................................................................................14
Gambar 3.4. Sanchi .................................................................................................. 15
Gambar 3.5. Peta Chaitya ......................................................................................... 16
Gambar 3.6. Shore Temple ....................................................................................... 16
Gambar 3.7. Orissa ................................................................................................... 17
Gambar 4.1. Garbha Griha ....................................................................................... 20
Gambar 4.2. Pelantaran Depan atau Mandapa ......................................................... 21
Gambar 4.3. Skema Gerbang Piramid Gopura ...................................................... 22
Gambar 4.4. Kuil Gua Ellora ................................................................................... 23
Gambar 4.5. Gambar Kuil Ajanta ............................................................................ 23
Gambar 4.6. Bagian Dalam Kuil Ajanta .................................................................. 24
Gambar 4.7. Kuil Mahabodhi .................................................................................. 25
Gambar 4.8. Kuil Dilwara ....................................................................................... 26
Gambar 4.9. Ranakpur ............................................................................................. 26
Gambar 4.10 Lal Mandir .......................................................................................... 27
Gambar 5.1. Peta Pulau Bali dan Lokasi Bajra Sandhi .............................................28
Gambar 5.2. Monumen Bajra Sandhi........................................................................ 30
Gambar 5.3. Pola Vastu Purusha Mandala Suci ....................................................... 30
Gambar 5.4. Peta Pulau Bali dan Lokasi Sri Sri Krisnha Balaram Ashram.............. 30
Gambar 5.5. Pintu Gerbang Sri Sri Krisnha Balaram Ashram.................................. 31
Gambar 5.6. Pintu Gerbang di kota Mayapur, India ................................................. 31

iii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Perkembangan mengenai arsitektur sudah terjadi dari jaman dahulu kala, dan
telah melewati berbagai zaman hingga saat ini. Dimulai dari zaman purba yang segi
arsitekturnya hanya memanfaatkan batu-batuan hingga di zaman modern ini mulai
menggunakan berbagai aspek material yang tentunya sangat berbeda pada zaman-
zaman sebelumnya, akan tetapi meski pun banyak yang berbeda, arsitektur pada
zaman dahulu pun masih banyak yang digunakan hingga saat ini dari segi desain,
struktur dan lain-lainnya yang di adaptasi sesuai dengan perkembangan zaman.
Pada penulisan makalah ini akan memaparkan mengenai Arsitektur India Kuno.
India merupakan sebuah wilayah yang memiliki latar belakang nilai-nilai
agama yang cukup panjang. Pada awalnya masyarakat di India menganut aliran
animisme dan dinamisme berkembang menjadi suatu kepercayaan atau agama yang
dikenal Veda, Hindu, Budha dan Jaininsme. Perbedaan kepercayaan tersebut pun
mempengaruhi berbagai aspek kehidupan sosial budaya masyarakat India Kuno,
termasuk dari segi arsitekturnya.
Ciri khas arsitektur India dibandingkan dengan yang lainnya, yaitu arsitektur
India tidak jauh terkait dengan sistem kepercayaannya, arsitektur india banyak di
dominasi oleh bangunan-bangunan kuil dan monument yang besar dan rata-rata
digunakan sebagai sarana untuk menganut kepercayaannya, pada tiap dinding
bangunannya biasanya memiliki ciri khas adanya gambar relief yang menceritakan
tentang kehidupan sehari-hari dari masyarakat India, atapun menceritakan para raja
atau dewa. Berdasarkan hal tersebut maka dalam makalah ini memaparkan
mengenai Arsitektur India mengingat pentingnya mengetahui dan memperlajari
sejarah perkembangan Arsitektur India.

1.2. Rumusan Masalah


1.2.1. Bagaimana sejarah perkembangan arsitektur India ?
1.2.2. Bagaimana prinsp dan filosofi dari bangunan arsitektur India ?
1.2.3. Bagaimana arsitektur pemukiman dan kota di India ?
1.2.4. Bangunan bangunan arsitektur apa saja yang ada di India ?
1.2.5. Bangunan apa saja yang menyerupai arsitektur India kuno di Bali ?
1.3. Tujuan
1.3.1. Untuk mengetahui bagaimana sejarah perkembangan arsitektur India.
1.3.2. Untuk mengetahui prinsip dan filosofi dari bangunan arsitektur India.
1.3.3. Untuk mengetahui pemukiman dan kota di India.
1.3.4. Untuk mengetahui bangunan bangunan arsitektur di India.
1.3.5. Untuk mengetahui bangunan arsitektur di Bali yang menyerupai arsitektur
India.

1.4. Manfaat
Manfaat dari penulisan makalah ini adalah sebagai sarana pembelajaran
mahasiswa jurusan Arsitektur untuk mengetahui bagaimana perkembangan sejarah
mengenai Arsitektur India, dan bagaimana Arsitektur India tersebut berpengaruh
pada saat ini.

1.5. Metode Penulisan


Metode Penulisan yang digunakan dalam makalah ini yaitu metode Studi
Pustaka. Metode Studi Pustaka merupakan suatu metode penulisan yang bersumber
dari beberapa literatur, buku dan internet.

BAB II
SEJARAH, FILOSOFI DAN PRINSIP ARSITEKTUR INDIA

2.1. Sejarah Arsitektur India Kuno


Mengenai India, tentunya sangat terkenal akan budaya masa lampaunya dan
perkembangan agamanya, terutama India dikenal sebagai Hinduisme dan Budhisme
berasal. Menyinggung perihal umur kebudayaan India, maka ada beberapa
pendapat. Oleh sebagian ahli sejarah kebudayaan, diperkirakan bahwa kebudayaan
tertua di India yang terdapat di Lembah sungai Indus berasal 2500 1500 SM
dan yang dipengaruhi oleh kebudayaan Summer dari Mesopotamia.

Gambar 2.1. Peta India

Sumber:
Kebudayaan Lembah Indus ini terbongkar ketika diketemukannya
peninggalan peninggalab di Harapa, dan kemudian di Mohenyo-daro, 700 km dari
Harapa. Sebagian ahli purbakala yang lain berpendapat bahwa berdasarkan
peninggalan peninggalan baru, maka kota Mohenyo-daro dan kota kota lainnya,
bukan berasal dari abad XXV XV SM, tetapi lebih kuno lagi yaitu tahun 5000
4000 SM. Dengan demikian, jika ada pengaruh tertentu di bidang seni, maka
bukanlah dari dari Mesopotamia ke Lembah Indus, tetapi sebaliknya pendapat yang
berselisih 2500 tahun itu ada persesuaian pendapat, yaitu bahwa kebudayaan
Lembah sungai Indus berkembang sebelum terjadinya imigrasi dari bangsa Aria
(kulit putih) yang mendesak bangsa pribumi (bangsa Dravida).
Dari sudut sejarah Arsitektur, hal yang terpenting dari kota purba Mohenyo-
daro (yang berarti kota mati dan terletak 400 mil km dari Karachi di Pakistan)
adalah betapa lengkapnya pembangunan kota tersebut. Sesuai dengan keadaan
iklim yang panas, jalan jalan biasa atau daerah perumahan tidak begitu lebar,
sehingga selalu teduh karena kanan kirinya terdapat bangunan rumah dan ada
pepohonannya. Dari penggalian penggalian yang sudah dilakukan sampai tahun
1965, anehnya dalam kota yang luas belum terdapat bangunan bangunan istana.
Meskipun sudah ada indikasi kepercayaan dengan pemujaan pemujaan Dewa
dewa dalam penjelmaannya menjadi lembu, monyet, macan, gajah, badak dan
sebagainya.
Kebudayaan India keadaannya lebih terbagi bagi dengan berpokok kepada
peranan keagamaan dari pada berdasarkan kekuasaan dinasti dinasti raja seperti
halnya di negara Firaun Mesir purba atau Kaisar Kaisar Cina. Dinasti dinasti
tertentu telah membuat nama dan memperkaya dunia arsitektur kebudayaan India di
abad abad kemudian. Dari segi agama yang terpenting yaitu Agama Hindu yang
diperkirakan perpaduan antara kepercayaan dari bangsa Dravida yang percaya
adanya inkarnasi, dengan kepercayaan bangsa Aria yang memodifikasi kepada
prinsip prinsip yang abstrak. Perpaduan ini, tercetus dalam buku Reg-Veda yang
pada mulanya tahun Masehi disempurnakan dengan terciptanya kedewaan Trimurti
(Brahma, Wisnu dan Siwa). Agama Budha yang merupakan reformasi yang
mengajar bahwa untuk mencapai nirwana, tidak perlu melalui perantara seperti
pada agama Hindu (melalui kasta Brahma) tetapi adalah hasil sendiri dengan
penyempurnaan jiwa sendiri. Dari segi arsitektur maka hal ini tercerminkan bahwa
yang dibangun bukan kuil kuil, tetapi tempat tempat bertapa (shrines) dan biara
biara, agama Budha di India sendiri berkurang pengaruhnya pada abad ke VII,
tetapi meluas dan berkembang di Birma, Srilangka dan bagian bagian Asia
lainnya.
Agama Jain, yang diciptakan oleh Mahavira yang kurang lebih sejaman
dengan Budha. Mahavira sendiri ialah seorang Brahmana, dalam kepercayaan yang
diajarkannya adalah bahwa untuk hidup kembali manusia itu di masa hidupnya
tidak boleh membunuh makhluk hidup lainnya. Kuil Jain hampir sama dengan kuil
kuil Hindu hanya lebih rumit. Agama Islam, yang merupakan agama yang telah
mengembangkan kebudayaan gaya sendiri dalam roda sejarah kebudayan India,
telah pula membawa pemisahan India sebagai negara, ketika Pakistan (bagian India
yang beragama Islam) mendirikan negara sendiri, yang disusul kemudian dengan
negara Bangladesh. Bangunan bangunan yang digolongkan sebagai wakil
daripada karya kebudayaan kebudayaan dengan latar belakang berbagai agama
tersebut di atas, didirikan umumnya setelah abad Masehi, dengan perhatian
terutama dipusatkan kepada bangunan bangunan yang erat hubungannya dengan
keagamaan, atau monument kenegaraan (istana, gerbang peringatan dan
sebagainya).

2.1.1. Arsitektur Hindu di India


Arsitektur Hindu di India dapat digolongkan kedalam 3 tipe wilayah
perkembangannya yaitu, India Utara (tahun 160 sekarang), India Tengah
(tahun 1000 1300), dan India Selatan atau tipe Dravida (tahun 625 1750).
Karya Arsitektur yang Hindu yang dikedepankan adalah bangunan
bangunan peribadatan saja. Bangunan tersebut merupakan ekspresi mereka
kehadapan dewa dewanya, sehingga pemilihan bahan, struktur dan lain
lain sangat berbeda untuk bangunan rumah. Umumnya dipakai bahan batu
dan batu bata.
Menurut Sumintardja bahwa hampir pada semua tepi denah bangunan
peribadatan candi ditandai dengan adanya ruang suci sebagai inti yang
disebut dengan garbha griha yang beratapkan mahkota lancip sikhara. Di
depan atau sebelum garbha griha dimaksud ada suatu ruang luas mirip seperti
balairung atau pendopo ataupun wintalan yang dimaksud dengan mandapa
sehingga sebagai wadah kegiatan upacara, tarian, dan musik berlangsung.
Sikhara dalam arsitektur langgam India Utara sangat dominan dibandingkan
dengan yang di India Selatan. Keseluruhan komplek bangunan suci biasanya
berbentuk pesergi dan disebut vimana. Vimana di India Selatan dapat berupa
sebuah bangunan serupa pendopo mandapa yang bebas dimasuki orang
orang yang akan bersembahyang. Gapura gopuram merupakan pagar yang
mengelilingi sekitar mandapa. Model vimana di India Selatan inilah yang
ditenggarai mempengaruhi arsitektur candi di Indonesia.

2.1.2. Arsitektur Budha di India


Penyempurnaan jiwa merupakan ajaran dasar utama Agama Budha
untuk mencapai Nirwana. Guna pencapaian tersebut tidak dapat dibantu oleh
siapapun kecuali diri sendiri. Ajaran ini juga yang mempengaruhi
arsitekturnya yaitu berupa tempat tempat bertapa shrines dan biara biara.
Karya arsitektur India Budha banyak dijumpai di India Barat Laut di bekas
kerajaan dinasti Baktria, beberapa diantaranya ada yang terkena pengaruh
Yunani dan Persia. Arsitektur Budha juga dapat dilihat pada Kuil Gua di
Ajanta. Kuil Gua Ajanta merupakan kompleks dari 30 kuil gua yang dibuat
dengan memahat jurang yang curam di daerah dekat desa Ajanta di negara
bagian Maharashtra / Hyderabad. Kuil Gua ini ditemukan pada tahun 1819
dan terkenal karena lukisan pada dindingnya serta beberapa patung penting
yang terdapat di dalamnya. Lukisan pada dinding diperkirakan dikerjakan
dari abad ke-2 SM hingga abad ke-7 M. Lukisan dinding ini sangat
membantu para ahli dalam menelusuri sejarah perkembangan teknik melukis
pada waktu itu. Sebagian besar lukisan diambil dari Kitab Jataka yang
menggambarkan kisah kehidupan Budha Gautama. Prinsip - prinsip ajaran
Budha sangat terlihat pada lukisan ini.

2.1.3. Arsitektur Jain di India


Perkembangan agama ini bersamaan dengan agama Budha, kebudayaan
Jain mencapai puncaknya pada tahun 1000 -1300. Karya karya Arsitektur
Jain di India yang dapat ditelusuri kebanyakan diantaranya adalah bangunan
bangunan suci berupa kuil kuil dimaksud memiliki kesamaan baik bentuk
maupun konstruksinya dengan bangunan suci Hindu India akan tetapi ragam
hiasnya lebih ramai dan rumit. Kuil Mount Abu di Rayasthan, Kuil Dilwara
dan Ranpur (abad XV) merupakan karya arsitektur Jain di India yang sangat
terkenal.

2.1.4. Arsitektur Islam di India


Arsitektur islam di India berkembang pesat sejak abad ke-13 yang
dibawa oleh para penakluk dari negara negara sekitarnya, khususnya Turki,
yang menganut agama Islam / Muslim. Dalam perkembangannya, Arsitektur
Islam di India kehilangan keasliannya karena meminjam elemen elemen
Arsitektur India dari periode sebelumnya, seperti : elemen halaman yang
dikelilingi oleh deretan tiamg Collonade, balkon dan tentu saja dekorasinya.
Sebaliknya Arsitektur Islam memperkenalkan kepada India bentuk bentuk
kubah Dome busur, motif motif geometri, mosaik dan Minaret (Menara
Adzan). Perkembangan Arsitektur Islam di India dapat dibagi menjadi 3
periode yaitu :
1. Periode Pashtun
Pada masa pasthun, karya arsitektur yang terkenal adalah bangunan
berbahan batu yang terletak di Ahmadabad di negara bagian Gujarat dan
yang mempergunakan bahan batu bata di Gaur Pandua di negara bagian
West Bengal. Keduanya sangat mirip dengan Arsitektur Hindu tapi dengan
hiasan yang lebih sedikit.
2. Periode Provincial
Masa ini merupakan masa pemberontakan daerah daerah bawahan
(provinsi) terhadap Kesultanan Delhi yang berkuasa waktu itu, yang
berlangsung sekitar 2 abad (hingga akhirnya seluruh daerah dapat
dipersatukan dibawah kekuasaan Kaisar Mughal / Moghul yang bernama
Akbar). Karya arsitektur dari periode ini salah satunya terdapat di Gujarai,
tepatnya di ibukota Ahmadabad. Bangunan yang dimaksud adalah Masjid
Jami (dibangun 1423). Masjid ini tergolong unik, walaupun secara
keseluruhan terlihat langgam Muslim, langgam Hindu murni tampak pada
pemakaian dekorasi dan pilar yang jumlahnya mencapai 300 buah.

3. Periode Mughal
Dinasti Mughal / Moghul didirikan oleh Babur, tetapi Kaisar Akbar
lah yang telah menjadikan Kerajaan Mughal termashyur karena mampu
menyatukan India. Ibukota kerajaan Mughal sering berpindah pindah.
Dimana bangsa Mughal mendirikan kemah, daerah itulah yang kemudia
menjadi ibukota. Walaupun seorang Muslim, Kaisar Akbar adalah seorang
inovator di bidang keagamaan, yaitu memiliki ketertarikan terhadap semua
agama maupun kepercayaan. Ini merupakan salah satu faktor yang
mempengaruhi hasil karya arsitekturnya. Karya Arsitektur pada masa
Kaisar Akbar ini umumnya berupa Kota Benteng (Citadel) dengan struktur
yang masif mempergunakan bahan batu. Lantai pada bagian ruang dalam
mempergunakan permadani dengan motif motif geometri Islam

2.1.5. Arsitektur Kolonial di India (1857 M - 1947 M)


Seperti semua aspek lain, kolonisasi di India juga berdampak pada
gaya arsitektur setempat. Dengan kolonisasi, sebuah babak baru dalam
arsitektur India dimulai. Belanda, Portugis dan Perancis turut
mempengaruhi dalam desain arsitektur, tepapi pengaruh Inggris-lah yang
lebih dominan.
Kolonisasi Britania membawa beberapa perubahan dalam arsitektur
India. Sebagian besar gedung-gedung pemerintah, sistem kereta api dan
jalan raya di India kontemporer dipengaruhi oleh budaya dan arsitektur
Inggris. Gaya Eropa yang dicampur dengan gaya India kuno seperti atap
overhang yang lebar dan paviliun berdiri sendiri. Rastrapathi Bhavan di
New Delhi adalah contoh sempurna untuk arsitektur tersebut.
Di bawah pemerintahan kolonial, arsitektur menjadi lambang
kekuasaan, yang dirancang untuk mendukung pelindung. Para penjajah
Eropa menciptakan arsitektur yang melambangkan misi penaklukan
mereka , didedikasikan untuk negara atau agama.

2.1.6. Arsitektur Modern


Inggris sekitar abad ke 18 melakukan dekolonisasi terhadap
wilayah Asia Selatan dan Asia Tenggara. English East India Company
adalah organisasi dagang yang didirikan Inggris di India pada tahun 1600.
Lalu pada sekitar tahun 1800 organisasi ini telah menguasai seluruh India,
setelah jatuhnya Kekaisaran Mughal. Setelah masa itu sering terjadi
pemberontakan pemberontakan terhadap Inggris. Kemudian setelah
pemberontakan Sepoy berhasil dipadamkan pada tahun 1857 didirikanlah
bangunan Victoria Memmorial di Calcutta untuk mengenang 25 tahun
berkuasanya Ratu Victoria atas India. Sejak abad ke 18 hingga abad ke
20, karya arsitektur di India banyak mendapat pengaruh arsitektur Eropa
baik pada bangunan umum, pemerintahan maupun bangunan komersil atau
industri. Puncak karya Arsitektur Modern India adalah Candigarh, ibukota
bersama bagi negara bagian Haryana dan Punjab yang direncanakan oleh
arsitek Prancis kelahiran Swiss, Le Corbusier bersama sama dengan para
arsitek India. Perpaduan antara Arsitektur India dengan Arsitektur Barat
terlihat pada stasiun kereta api Alwar di negara bagian Rajashtan.

2.2. Filosofi
Dasar dasar perencanaan
bangunan yang disebut dengan Vastu
Purusha Mandala Suci dengan
berpangkal kepada sikap badan
manusia yang sedang bertapa, lambang
penertiban keadaan yang kacau (Setiap
kotak disebut peda dan bentuk denah
akhir disebut vimana).
Vastu Purusha ialah Rong
Ruang yang dengan wajahnya
menghadap ke bawah melindungi lahan Gambar 2.2. Vastu Purusha Mandala Suci
bangunan. Mandala adalah suatu paham Sumber :
Sanskrit dan berarti penampilan grafik simbolik dari suatu susunan matafisik.
http://www.exoticindiaart.com/artimages/vas
tu_purusha_07.jpg
Berdasarkan bnetuk bentuk dasar geometrik, seperti kuadrat, segitiga atau
lingkaran, ditentukan bentuk dan ukuran / proporsi semua bagian bangunan. Bidang
sembilan segiempat dari Mandala yang digunakan disini melambangkan arah langit
dan mengambarkan bentuk tata tertib kosmik untuk bumi. Dapat juga
menggambarkan kekuatan niskala yang dimanifestasikan dalam bentuk dewa
dewa, matahari, air, api, udara dan lain sebagainya. Suci, juga sebuah paham dari
Sanskrit, dapat diterjemahkan menjadi bersih atau murni.

2.3. Prinsip
Dalam Arsitektur India sendiri memiliki prinsip prinsip dasar yang
dijadikan pedoman oleh masyarakat India. Prinsip dasar dalam Arsitektur India
memiliki 3 prinsip dasar yaitu, Jangala, Anupa dan Shadana. Pembagian ruang ini
dibagi berdasarkan sakral dan profan. Jangala merupakan bagian ruang tanah steril
yang jauh dari sumber air dan sungai, tanah hitam dan badai. Anupa merupakan
ruang yang sebagai sumber air, sungai, memiliki iklim yang sejuk, tanah yang subur
dan lembab serta terdapat ikan dan daging. Sadhana merupakan ruang madia yang
terdapat pengaruh baik buruknya suatu hal. Prinsip dasar Arsitektur ini digunakan
dalam bangunan dan struktur yang dibangun untuk memuja Tuhan.

BAB III
KOTA DAN PERMUKIMAN INDIA
3.1. Mohenjo Daro (2600 SM 1500 SM)
Mohenjo-daro memiliki bangunan yang luar biasa, karena memiliki tata
letak terencana yang berbasis grid jalanan yang tersusun menurut pola yang
sempurna. Pada puncak kejayaannya, kota ini dihuni sekitar 35.000 orang.
Bangunan-bangunan di kota ini begitu maju, dengan struktur-struktur yang terdiri
dari batu-bata buatan lumpur dan kayu bakar terjemur matahari yang merata
ukurannya. Bangunan-bangunan publik di kota ini adalah lambang masyarakat yang
sangat terencana. Bangunan yang bergelar Lumbung Besar di Mohenjo-daro
menurut interpretasi Sir Mortimer Wheeler pada tahun 1950 dirancang dengan
ruang-ruang untuk menyambut gerobak yang mengirim hasil tanaman dari desa,
dan juga ada saluran-saluran pendistribusian udara untuk mengeringkannya. Akan
tetapi, Jonathan Mark Kenoyer memperhatikan bahwa tidak ada catatan mengenai
keberadaan hasil panen dalam lumbung ini. Maka dari itu, Kenoyer mengatakan
lebih tepat untuk menjulukinya sebagai "Balai Besar".

Gambar 3.1. Peta Kota Mohenjo-Daro


Sumber :
https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcR
Ri0-_4gs33M58VnRMK2accF7-erutU7DK3ejUCGikSs-
UooS7
Di dekat lumbung tersebut ada sebuah bangunan publik yang pernah
berfungsi sebagai permandian umum besar, dengan tangga yang turun ke arah
kolam berlapis bata di dalam lapangan berderetan tiang. Wilayah permandian
berhias ini dibangun dengan baik, dengan lapisan tar alami yang menghambat
kebocoran, di samping kolam di tengah-tengah. Kolam yang berukuran 12m x 7m,
dengan kedalaman 2.4m ini mungkin digunakan untuk upacara keagamaan atau
kerohanian.
Di dalam kota, air dari sumur disalurkan ke rumah-rumah. Beberapa rumah
ini dilengkapi kamar yang terlihat ditetapkan untuk mandi. Air buangan disalurkan
ke selokan tertutup yang membarisi jalan-jalan utama. Pintu masuk rumah hanya
menghadap lapangan dalam dan lorong-lorong kecil. Ada berbagai bangunan yang
hanya setinggi satu dua tingkat.
Sebagai kota pertanian, Mohenjo-daro juga memiliki sumur besar dan pasar
pusat. Kota ini juga memiliki sebuah bangunan yang memiliki hypocaust, yang
kemungkinan digunakan untuk pemanasan air mandi.
Mohenjo-daro adalah sebuah kota yang cukup terlindungi. Walau tak ada
tembok, namun terdapat menara di sebelah barat pemukiman utama, dan benteng
pertahanan di selatan. Perbentengan tersebut, dan struktur kota-kota lain di Lembah
Indus seperti Harappa, menimbulkan pertanyaan apakah Mohenjo-daro memang
pusat administrasi. Harappa dan Mohenjo-daro memiliki arsitektur yang mirip, dan
tidak berbenteng kuat seperti situs-situs lain di Lembah Indus. Jelas sekali dari tata
ruang di semua situs-situs Indus, bahwa ada suatu pusat politik atau administrasi,
hanya saja tidak jelas lagi sejauh mana jangkauan dan fungsi pusat administrasi
tersebut.
Mohenjo-daro telah dimusnahkan dan dibangun kembali setidaknya tujuh
kali. Setiap kali, kota baru dibangun terus di atas kota lama. Banjir dari Sungai
Indus diduga menjadi penyebab utama kerusakan.
Kota ini terbagi atas dua bagian, yaitu benteng kota dan kota hilir.
Kebanyakan wilayah kota hilir masih belum ditemukan. Di benteng kota terdapat
sebuah permandian umum, struktur perumahan besar yang dirancang untuk
menempatkan 5.000 warga, dan dua buah dewan perhimpunan besar.
Mohenjo-daro, Harappa dan peradaban masing-masing, lenyap tanpa jejak
dari sejarah sampai ditemukan kembali pada 1920-an. Penggalian besar-besaran
dilakukan di situ pada 1920-an, namun tidak ada penggalian secara mendalam yang
dilakukan lagi sejak tahun 1960-an. (sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Mohen
jo-daro).
3.2. Perkotaan Jaipur
Jaipur merupakan kota terbesar sekaligus ibukota dari negara bagian
Rajasthan di India. Kota ini pertama kali dibangun pada 18 November 1727 oleh
Maharaja Sawai Jai Singh II. Kota pra-modern ini memiliki jalan-jalan teratur yang
dibagi atas enam sektor dan dipisahkan dengan jalan-jalan besar selebar 34 meter.
Jaipur sangat terkenal dengan julukan "Pink Cty", hal ini dikarenakan bayak sekali
bangunan-bangunan di Jaipur yang di cat dengan warna pink. Selain warna
bangunannya yang unik.

Gambar 3.2. Peta Perkotaan Jaipur.


Sumber :
https://image.isu.pub/130517065519-14cf402aaf114b6eb942ef09159
a26 fe/jpg/page_96_thumb_large.jpg

Sejak jaman dahulu Jaipur telah terkenal sebagai kota dengan arsitektur dan
tata kota yang sangat maju, bahkan dianggap sebagai salah satu yang terbaik di
daerah sekitar India. Selain itu kota ini juga dikenal memiliki hubungan yang dekat
dengan negara-negara di Eropa.
Pada tahun 1876 Pangeran Edward dari Wales datang berkunjung ke kota ini.
Raja saat itu Sawai Ram Singh ingin sekali memberi sebuah ciri khas pada kota
Jaipur agar rombongan Pangeran Edward tidak bisa melupakan kota ini. Sang Raja
kemudian memerintahkan kepada rakyatnya untuk mengecat semua bangunan
dengan warna pink yang kemudian menjadi ciri kota ini. Sampai saat ini sebagian
besar bangunan di Jaipur masih tetap dicat dengan warna pink.
Amber fort (Lihat Pada Gambar 3.3) merupakan salah satu Arsitektur
peninggalan sejarah utama di Jaipur. Amber fort adalah sebuah benteng yang
dibangun diatas gunung oleh Raja Man Singh I. Bangunan ini sangat dikenal karena
gaya arsitekturnya yang memadukan gaya Hindu dan gaya Rajput. Berdasarkan
data yang dikeluarkan oleh pemerintah setempat setidaknya sekitar 5000 orang
berkunjung kebangunan ini setiap harinya.

Gambar 3.3. Amber Fort


Sumber :
http://india-tour.us/india-places/amber-fort/

Bangunan ini dibagi atas empat area utama, setiap area memiliki pintu masuk
dan halamannya masing-masing. Pintu masuknya adalah melalui Suraj Pole (Sun
Gate) yang membawa anda menuju Jaleb Chowk yang merupakan halaman dari
area pertama. (sumber : http://tobeeinspired.blogspot.co.id/2013/02/keunikan-
pink-city-jaipur.html).

3.3. Sanchi
Sanchi merupakan
kompleks monumen yg
menandakan zaman keemasan
Budha di masa Kerajaan
Ashoka. Kalau jaman sekarang

Gambar 3.4. Sanchi


Sumber :
https://abusyauqitamim.wordpress.com/2011/12/03/pe
ra daban-aneh-dan-unik-yang-pernah-ada-di-dunia
Sanchi sama dengan stupa, kuil, atau tempat kediaman para biksu. Monumen
Sanchi berawal dari abad 3 SM sampai abad 12. Bagian paling terkenal dari Sanchi
adalah Stupa 1, yg dibangun oleh Raja Mauryan. Monumen ini berisi ukir-ukiran
yang bercerita tenteng sejarah agama Budha. (Sumber :
https://abusyauqitamim.wordpress.com/2011/12/03/pera daban-aneh-dan-unik-
yang-pernah-ada-di-dunia/)
Stupa adalah monumen untuk memperingati Budha dan para pengikutnya.
Berbentuk setengah bulatan yang secara filosofis melambangkan kubah syurga
(Dome of Heaven) atau melambangkan struktur kosmik yang menetap terbuat dari
batu atau tanah atau material lainnya dengan struktur dan konsep arsitektural
sebagai berikut: Bangunan stupa terdiri dari beberapa bagian atau elemen yang
membentuk satu konsep arsitektur sebagai berikut:
a. Harmika yaitu pagar empat segi stupa memberi peringatan syurga 33 tahun
lambang dari peti suci Budha dan menjadi sentral dari meditasi
b. Yashti berbentuk tiga Lapis payung yang melambangkan paksi dunia.
c. Stambha, tiang yang bertuliskan ukiran ayat-ayat suci dari kitab Pali berfungsi
sebagai alat sebaran agama Budha
d. Vedik, pagar yang mengelilingi stupa pada mulanya dibuat dari bahan kayu,
pada zaman syuga digantikan dengan bahan batu.
e. Torana, gerbang (jalan/pintu masuk) ke dalam stupa yang berasal dari bahasa
Sansekerta.

3.4. Chaitya
Chaitya griha adalah tempat meditasi para sami Budha dalam mempelajari
ajaran Budha, kata ini berasal dari
bahasa Sansekerta yang artinya
tempat suci. Chaitya terdiri dari
barisan tiang yang beratap, di
ujungnya yang membentuk
membentuk garis keliling
melingkari stupa yang ada
Gambar 3.5. Peta Chaitya
didalamnya. Pada beberapa site Sumber :
https://encrypted-tbn2.gstatic.com/images?q=tbn:
ANd9GcT4AdSEK0F06MxS8KWZNbR9ifv4tNftj
V8PDpR3JrqrDeDkRp63cw
dari tipikal chaitya ada yang berbentuk sekuen dari bentuk persegi diakhiri dengan
ruang suci tempat stupa.

3.5. Mahabalipuram
Mahabalipuram terletak sekitar 50 km arah selatan dari kota Chennai atau
Madras (ibu kota negara bagian Tamil Nadu). Kota yang pada masanya merupakan
kota pelabuhan yang sangat penting. Raja-raja Dinasti Pallawa yang berkuasa
sekitar abad ke-6 sampai ke-9, ingin menjadikan kota Mahabalipuram sebagai kota
candi. Maka selama 200 tahun dari generasi ke generasi mereka memahat batu
granit hingga terbentuk candi-candi yang tersebar di seluruh penjuru kota.
Terdapat 14 candi gua di kota ini, di antaranya adalah Candi Gua
Mahishasura Mardini. Candi ini adalah salah satu candi yang tidak selesai
dibangun, walaupun begitu tetap terlihat hasil pahatan yang sangat indah di
dalamnya. Pada satu sisi dindingnya terdapat relief yang menggambarkan
pertempuran antara Dewi Durga dengan Mahishasura, setan berkepala kerbau dan
pasukannya. Di atas gua candi Mahishasura Mardini berdiri Candi Olakneswara.

Ada sekumpulan candi yang berjumlah lima (Pancha) yang dibangun pada
abad ke-7 pada pemerintahan Raja Narasimhawarman I (630-668). Nama kelima
candi ini diambil dari nama Pandawa Lima dan istri mereka Draupadi, dari Epos
Mahabharata. Candi-candi ini didedikasikan untuk Dewa Siwa dan istrinya (Dewi
Gambar 3.6. Shore Temple
Durga). SepertiSumber
kita ketahui Dewa Siwa adalah salah satu dari tiga kekuatan dalam
: http://versesofuniverse.blogspot.co.id/2013/11/7-
pagoda-candi-candi-yang.html
konsep dasar agama Hindu, yang dikenal dengan sebutan Trimurti. (Sumber :
http://baltyra.com/2014/06/05/kota-candi-mahabalipuram/comment-page-1/)

3.6. Orissa
India adalah rumah bagi tujuh Kuil Sun, di antaranya yang Konark Sun
Temple yang paling menonjol dari semua. Terletak di negara bagian Orissa India
timur, Konark Sun Temple salah satu kuil tertua India dan contoh hidup dari
arsitektur Orissan. Bangunan ini dibangun pada abad ke-13 dan dibangun oleh Raja
Narasimhadeva I sebagai tanda kemenangan atas penjajah Muslim. Konark Sun
Temple di dedikasikan untuk dewa matahari, dan juga dikenal sebagai "Black
Pagoda" , Konark Sun Temple terletak pada jarak 35 kilometer dari kota suci Puri
di Orissa.
Konark Sun Temple namanya berasal dari kombinasi dua kata. "Kon" berarti
sudut, dan "Ark" berarti matahari, yang bersama-sama berarti "The Sun Pojok".
Struktur seluruh Konark Sun Temple yang dari kereta langit dengan dua belas roda
raksasa (mewakili bulan tahun) didorong oleh tujuh kuda (hanya satu tetap utuh).
Raja Narasimhadeva telah membangun Konark Sun Temple di tepi sungai
Chandrabhanga. Selama berabad-abad, meskipun sungai telah mengering dan laut
telah menjauhkan diri dari kuil.

Gambar 3.7. Orissan Temple


Sumber : http://www.art-and-archaeology.com/india/templeplan3.jpg
Menurut legenda, Raja Narasimhadeva memilih tempat ini karena
kesuciannya, terlepas dari keindahan dan kemudahan navigasi. Berbicara tentang
arsitektur Konark Sun Temple memiliki arsitektur yang gagah dan luar biasa,
meskipun saat ini dalam reruntuhan. Setiap batu memiliki kisah untuk menceritakan
kemegahan masa lalu. Butuh waktu dua belas tahun dan 12.000 pengrajin untuk
menciptakan karya megah dari periode abad pertengahan. Di antara reruntuhan,
dapat diketahuu tiga bagian utama yang merupakan kompleks candi: candi utama
dimana dewa disembah, aula pertemuan dimana umat berkumpul dan aula menari
mana devdasis yang dilakukan selama puja. Satu-satunya struktur yang terlihat dari
Konark adalah pintu masuk candi dan ruang menari. Namun, kemegahan kompleks
candi tetap tak tertandingi.
Ukiran pada dinding candi adalah representasi dari mitologi Hindu dan ide
tukang. Untuk menangkap sinar matahari selama hari di dalam kuil, Dewa
Matahari digambarkan dalam bentuk tiga gambar: Brahma (pencipta) sebagai
matahari pagi, Mahashwara (perusak ini) sebagai matahari siang, dan Wisnu
(Pemelihara) sebagai matahari senja. Dinding juga akan dihiasi dengan ukiran yang
indah dari perempuan menari dalam berbagai, musisi pose, prajurit, pria dan wanita
bersosialisasi, gambar hewan dan non-manusia dalam berbagai bentuk. Kuil
Konark juga dikenal untuk ukiran megah erotis. Imajinasi dari seniman harus
bertepuk tangan untuk ukiran fantastis gambar erotis yang menandakan
pengetahuan yang lebih tinggi dari anatomi manusia. Semua gambar telah
didefinisikan dengan baik ekspresi dan gerak tubuh yang menunjukkan bagaimana
teliti pekerjaan dilakukan. (Sumber : http://ide.thecircumference.org/konarak-
sun-temple).
BAB IV
BANGUNAN ARSITEKTUR INDIA

4.1. Bangunan Arsitektur India Hindu


4.1.1. Garbha griha

Gambar 4.1. Garbha Griha


Sumber :
https://id.wikipedia.org/wiki/Garbhagriha

Merupakan bagian utama dan terpenting dari kuil dan merupakan


inti/induk bangunan yang disebut vimana (di India Selatan) atau mulaprasada
(di India Utara). Denahnya berbentuk bujursangkar atau persegi, untuk kuil
yang kecil biasanya perbandingan antara tinggi dan lebar bangunan 1:1 atau
berbentuk kubus, dan kuil yang besar biasanya tingginya jauh lebih besar
daripada lebarnya. Terdapat bagian yang tegak lurus terbuat dari batu dan
granit yang didekorasi dengan pilaster dan ornamen. Vimana beratap tingkat
seperti pyramid umumnya terbuat dari bata yang diplester dengan semen
kemudian diakhiri dengan dome kecil (umumnya di india selatan). Vimana
yang terbesar di Tanjore yang terdiri dari 14 tingkat dengan tinggi hampir 200
ft.
4.1.2. Pelataran Depan (Mandapa)

Pelataran depan atau Mantap merupakan ruang bagian luar yang


sebagian dilingkupi dinding yang memiliki pintu. Satu pintu sebagai
penghubung ke vimana
Gambar sedangkanDepan
4.2. Pelantaran pintuataulain sebagai akses jalan dan
Mandapa
Sumber :
masuknya cahaya ke ruang dalam. Ruang mandapa berbentuk bujursangkar
http://jalan2.com/images/made/images/uploads/objek-
atauwisata/_large/c0d4482360f1ece4c32ece9353ff94cf_400_300_50_c1_c.jpg
persegi, biasanya sama bentuknya dengan bangunan kuil inti (vimana).
Beberapa kuil memilki mandapa luar atau Maha Mandapa dan mandapa
dalam atau Ardha Mandapas. Ada juga kuil yang memiliki gabungan dari
kedua mandapa, biasanya yang mandapa luar bersifat terbuka dan mandapa
dalam bersifat tertutup. Atapnya berbentuk piramid, tapi jauh lebih rendah
dari atap vimana, sering juga berbentuk flat yang tidak berornamen. Atap
ditopang oleh pilar, akan tetapi sebisa mungkin dikurangi jumlah pilar dengan
membuat kotak-kotak pembalokan pada ceiling ( bracketing).

.
4.1.3. Gerbang Piramid Gopura

Gambar 4.3. Skema Gerbang Piramid Gopura


Sumber :
http://1.bp.blogspot.com/-LfSWSMAHxnA/VP1X9NV2dvI/A
AAAAAAASM/F8vI3gm01v8/s1600/ARSITEKTUR
%2BINDIA6.jpg
Gerbang atau Gopura adalah jalan masuk kompleks halaman kuil yang
berbentuk persegi yang biasanya mengitari vimana. Jumlah gerbang
mengikuti jumlah dinding pagar, kadang-kadang juga melebihi jumlah
dinding pagar. Bentuk gapura indentik dengan vimana, meskipun demikian
terdapat satu sisi yang lebih besar dan lebih panjang. Bentuk dari layout ini
menggunakan prinsip Vastu Purusha Mandala dengan Sang Brahmana yang
berada di tengah yang merupakan titik pertemuan sumbu utara selatan dan
timur barat. Meskipun ke empat sisinya tidak berukuran sama. Pada sisi
yang panjang terdapat bukaan yang biasanya 1/4-1/7 dari lebarnya. Gerbang
piramid yang paling besar dimiliki oleh kuil di Combaconum, ibukota
Kerajaan Chola setelah penolakan Tanjore. Terdiri dari 12 tingkat termasuk
basemen yang terbuat dari granit dan datar, sementara keseluruhan piramid
terbuat dari batu bata diplester dengan sculpture dan ornamen.

4.2. Bangunan Arsitektur India Budha

4.2.1. Kuil Gua Ellora


Di salah satu daerah di India yang bernama Maharashtra terdapat
sebuah peninggalan arkeologi kuno yaitu kuil yang berada dalam gua. Kuil
tersebut dikenal dengan nama Kuil Gua Ellora yang telah digunakan untuk
berbagai praktik keagamaan pada masa kuno. Menurut Times of India kuil
gua itu dibangun sekitar 1500 tahun yang lalu.

Gambar 4.4 Gambar Kuil Gua Ellora


Sumber : http://www.sejarahdk.com /2016/03/gua-
ellora-kuil-ganja-di-india.html)
Diperkirakan kuil gua ini dibangun pada 200 SM- 1000 M. Di
dalamnya terdapat 34 batu candi yang menakjubkan. Total luas di dalam kuil
gua sekitar 1,2 mil (1,93 km). Kuil Gua Ellora kuno ini mewakili tiga agama
utama India. Dari 34 batu candi itu, 17 diantarnya mewakili agama Hindu, 12
mewakili Budha, dan 5 mewakili Jainisme.
Konsep dasar dari gua ini juga masih melekat pada Vastu Purusha
Mandala, meskipun bentuknya tidak simetris setiap sisinya sama, akan tetapi
tingkatan tingkatan dari luar ke dalam tetap menggunakan prinsip Vastu
Purusha Mandala, yaitu pada sisi tengah atau tingkatan terdalam dianggap
paling suci. Di dalam gua terdapat candi-candi yang dibuat penuh akan nilai
seni, beberapa diantaranya mencapai tiga tingkat. Lantai dan langit-langit
dibentuk menjadi bertingkat dan halus, yang menunjukkan bahwa banyak
usaha dan tenaga kerja untuk menciptakan candi. (Sumber :
http://www.sejarahdk.com /2016/03/gua-ellora-kuil-ganja-di-india.html).

4.2.2. Kuil Gua Ajanta


Gua Ajanta (Ajanta
Caves) merupakan gua
yang sangat unik dari
India. Gua ini seperti Kuil
batu yang dibangun di
dataran tinggi India dan
digunakan sebagai
Gambar 4.5. Kuil Gua Ajanta
kuil agama Buddha. Sumber : http://warisanduniaku.blogspot.co.id/2011/12/gua-
ajanta.html
Di dalam kuil ini
banyak terdapat lukisan dinding yang indah, sehingga kuil pun terlihat seperti
sebuah museum. Ketika para Buddhis mulai menghilang, gua-gua ini
ditinggalkan. Bertahun-tahun kemudian, Gua ini tanpa sengaja ditemukan
oleh pasukan inggris yang sedang berburu harimau. Gua ini sebagai simbol
dan kesaksian sejarah agama Buddha.
Gambar 4.6. Bagian Dalam Kuil Gua Ajanta
Sumber : http://warisanduniaku.blogspot.co.id/2011/12/gua-
ajanta.html Meski
bentuknya menyerupai gua, namun bangunan besar yang memiliki banyak
gambar lukisan dan pahatan Budha ini sebenarnya adalah candi. Gua yang
terletak di daerah Ajanta bukanlah gua yang terbentuk dari secara alami,
melainkan buatan manusia yang dibuat dari batu granit diperbukitan. Gua ini
dibangun sebagai simbol dan kesaksian peradaban dunia di abad kedua
sebelum masehi. Diyakini pula gua ini dibangun karena pengaruh ajaran
Budha Cina yang dibawa oleh para biksu dari Dalai Lama.

4.2.3. Kuil Mahabodhi


Kuil Mahabodhi yang berarti Pencerahan Agung adalah stupa Budha
yang terletak di Bodh Gaya, India. Kompleks utama berisi keturunan Pohon
Bodhi asli di mana Buddha Gautama memperoleh pencerahan dan merupakan
tempat yang paling suci dalam Buddhisme. Sekitar 250 tahun setelah Sang
Buddha mencapai Pencerahan,
Kaisar Asoka membangun sebuah
kuil di tempat tersebut. Candi ini
berasal dari abad ke 5-6 M.
Struktur bangunan utama
bangunan candi Mahabodhi di
Pagan memiliki 2 kaki yang terdiri
dari masing-masing sebuah
koridor. Di tembok tebal yang berada di bagian utama bangunan candi
terdapat anak tangga melingkar yang menuju ke bagian atas bangunan ini.
Seperti juga Mahabodhi yang berada di negara India, candi mahabodhi
di Pagan di bangun dengan orientasi arah
Gambar 4.7. Kuil Mahabodhi
Sumber : menghadap ke timur. Di lantai dasarnya terdapat
https://id.wikipedia.org/wiki/Vihara_Mahabodhi
sebuah patung Buddha dengan tangan kanan yang
menyentuh tanah (bumi). Sebuah patung yang sama juga bisa di saksikan
berada di lantai atas bangunan.
Di bagian bangunan yang di sebut Shikara terdapat beberapa buah
lubang-lubang kecil di mana di dalamnya terdapat beragam patung Buddha
dengan berbagai posisi, baik yang berdiri, duduk, sedang beristirahat
(menyandar). Total jumlah patung Buddha semacam ini berjumlah 469 buah.
Stupa yang berada di bangunan yang paling atas kini telah di gantikan
oleh stupa sejenis yang merupakan tiruannya. Di koridor bagian barat terdapat
sebuah bekas lingkaran di lantai bangunan yang di yakini merupakan tempat
tumbuh nya tanaman Bodhi Tree atau pohon di mana sang Buddha Gautama
kerap bersemedi atau beristirahat. Di lantai dasarnya sendiri juga bisa
dinikmati karya seni pahatan yang terukir di tembok bagian atas.

4.3. Bangunan Arsitektur India Jain


4.3.1. Kuil Dilwara
Kompleks kuil Dilwara begitu indah karena terbuat dari marmer.
Ukirannya begitu detil dan terlihat di langit-langit, pintu, serta pilar kuil. Ada
5 kuil Jain di sini, masing-masing dengan identitas yang unik dan dinamai
desa kecil di mana ia berada. Semua candi dibangun oleh dinasti Chalukya
antara abad 11 dan 13.

Gambar 4.8. Kuil Dilwara


Sumber : http://www.apakabardunia.com/2012/11/7-kuil-
menakjuban-jainisme-di-india.html
4.3.2. Ranakpur
Didedikasikan untuk Adinatha, Kuil Jain di Ranakpur ini tampak
megah berada di lereng bukit. Terdapat lebih dari pilar marmer di kuil ini,
dan semuanya diukir sangat indah.Pembangunan candi ini melambangkan
penaklukan Tirthankara dari empat arah mata angin. Masih banyak
perdebatan soal waktu pembangunan Ranakpur, tapi mungkin dibangun
antara abad 14 dan pertengahan 15 M.

Gambar 4.9. Ranakpur


Sumber : http://www.apakabardunia.com/2012/11/7-
kuil-menakjuban-jainisme-di-india.html

4.3.3. Lal Mandir


Shri Digambar Jain Lal Mandir merupakan kuil tertua Jainisme di India.
Dibangun tahun 1526, lalu mengalami banyak perkembangan terutama sejak
abad 19. Kuil ini dari material batu pasir merah.
Gambar 4.10. Lal Mandir
Sumber : http://www.apakabardunia.com/2012/11/7-
kuil-menakjuban-jainisme-di-india.html

BAB V
PENERAPAN ARSITEKTUR INDIA DI BALI

5.1. Bajra Sandhi


5.1.1. Penjelasan Singkat
Monumen Bajra Sandhi merupakan Monumen Perjuangan Rakyat Bali
untuk memberi hormat pada para pahlawan serta merupakan lambang pesemaian
pelestarian jiwa perjuangan rakyat Bali dari generasi ke generasi dan dari zaman
ke zaman serta lambang semangat untuk mempertahankan keutuhan Negara
Kesatuan Republik Indonesia. Hal ini dapat dilihat dari 17 anak tangga yang ada
di pintu utama, 8 buah tiang agung di dalam gedung monumen, dan monumen
yang menjulang setinggi 45 meter. Lokasi monumen ini terletak di depan Kantor
Gubernur Kepala Daerah Provinsi Bali yang juga di depan Gedung DPRD
Provinsi Bali Niti Mandala Renon persisnya di Lapangan Puputan Renon.
Monumen ini dikenal dengan nama Bajra Sandhi karena bentuknya
menyerupai bajra atau genta. Monumen ini dibangun pada tahun 1987, diresmikan
oleh Presiden Megawati Sukarno Putri pada tanggal 14 Juni 2003. Tujuan
pembangunan monumen ini adalah untuk mengabadikan jiwa dan semangat
perjuangan rakyat Bali, sekaligus menggali, memelihara, mengembangkan serta
melestarikan budaya Bali untuk diwariskan kepada generasi penerus sebagai
modal melangkah maju menapak dunia yang semakin sarat dengan tantangan dan
hambatan

5.1.2. Lokasi
Monumen Bajra Sandhi terletak di Jalan Raya Puputan, Niti Mandala
Renon, Denpasar Timur, Kota Denpasar, Bali
5.1.3.

5.1.3.

5.1.3.

5.1.3.
5.1.3.
Gambar 5.1. Peta Pulau Bali dan Lokasi Bajra Sandhi
Sumber : googleearth.com 5.1.3.
Kemiripan
Secara bentuk fisik Monumen Bajra Sandhi ini dengan bentuk bangunan
India tidak mencirikan bangunan India, akan tetapi kesamaan yang dimiliki yaitu
dari segi prinsip bangsa India. Arsitektur karya Ir. Ida Bagus Gede Yadnya pada
tahun 1981 ini menggunakan prinsip tatanan kuil di India, yakni Vastu Purusha
Mandala Suci. Bangunan ini dapat dibagi menjadi beberapa bagian, baik secara
horizontal maupun vertikal, yaitu:
Secara horizontal adalah susunan bangunannya berbentuk segi empat
bujur sangkar, simetris dan mengacu pada konsep Tri Mandala, yaitu:
1. Sebagai Utama Mandala adalah pelataran/gedung yang paling di tengah
2. Sebagai Madya Mandala adalah pelataran yang mengitari Utama
Mandala
3. Sebagai Nista Mandala adalah pelataran yang paling luar yang mengitari
Madya Mandala
Secara vertikal, terbagi menjadi tiga bagian yaitu mengacu pada
konsep Tri Angga. Konsep Tri Angga adalah:
1. Utama atau kepala, yaitu tidak berisi apapun atau kosong yang
merupakan simbul keabadian.
2. Madya atau badan yaitu terdapat pajangan diorama
3. Nista atau kaki, yaitu terdapat taman-taman

Selain Tri Angga dan Tri Mandala Konsep bangunan Monumen Bajra
Sandhi ini menggunakan Konsep Vastu Purusa Mandala dimana letak tengah
bangunan merupakan area yang dianggap paling suci.

Gambar 5.2. Monumen Bajra Sandhi


Sumber : Gambar 5.3. Pola Vastu Purusha
http://www.indonesiakaya.com/jelajah- Mandala Suci
indonesia/detail/monumen-bajra-sandhi- Sumber :
lonceng-raksasa-simbol-pejuangan-rakyat-bali http://indiaarsitektur.blogspot.co.id/

5.2. Sri Sri Krisnha Balaram Ashram


5.2.1. Penjelasan Singkat
Sri Sri Krisnha Balaram Ashram merupakan salah satu bangunan ibadah
bagi umat Hindu yang mengikuti Ajaran Hare Krisnha. Dimana bangunannya
memiliki bentuk bangunan yang mirip dengan ciri khas India.

5.2.2. Lokasi
Bangunan ini berlokasi di Jalan Padang Galak, Sanur

Gambar 5.4. Peta Pulau Bali dan Lokasi Sri Sri Krisnha Balaram Ashram
5.2.3. Sumber : googleearth.com

Kemiripan

Gambar 5.5. Pintu Gerbang Sri Sri Krisnha Gambar 5.6. Pintu Gerbang di kota Mayapur
Balaram Ashram Sumber : http://wikipedia.com/Gerbang-
Sumber : pribadi mayapur.html
Bangunan ini terinspirasi dari bentuk bangunan gerbang di kota Mayapur
India, hanya terdapat perbedaan antara ornamen saja, karena pada bangunan ini
sudah mendapat pengaruh dari Bali.

BAB VI
PENUTUP

6.1 Simpulan

Berbicara mengenai Arsitektur India, tentunya sangat terkenal akan budaya


masa lampaunya dan perkembangan agamanya, terutama India dikenal sebagai
Hinduisme dan Budhisme berasal. Agama agama yang berkembang di Idnia
antara lain : Agama Hindu, Agama Budha, Agama Jain, dan Agama Islam. Agama
agama ini yang telah banyak memberikan kontribusi perkembangan di India,
terutama dalam hal bidang arsitektur.
Fiolosofi yang terdapat pada India yaitu Vastu Purusha Mandala Suci, yang
dimana setiap ujungnya dipercaya terdapat masing masing penjaga dari masing
masing elemen di bumi dan pada bagian tengahnya terdapat Sang Dewa Brahma
yang merupakan sang pencipta sebagai pusatnya, pada kuil di India di tengah
biasanya diperuntukan untuk sang Brahmana. Prinsip dasar pada india yaitu ada 3
(janggala, Sadhana, Anupa) atau bagi masyarakat Bali saat ini dikenal dengan nama
Tri Mandala (Nista, Madya, Uttama).
Pemukiman dan kota yang ada di India Kuno sama seperti perkembangan
Arsitektur di negara lain, yang banyak berkembang dekat dengan sumber air seperti
sungai. Mohenjo Daro, Jaipur, Sanchi, Chaitya dan Orissa merupakan suatu
pemukiman dan kota yang berkembang pada zaman India Kuno, pemukiman dan
kota ini hingga saat ini ada yang masih dapat bertahan dan ada juga yang sudah
runtuh tertinggal puing puing saja.
Bangunan bangunan Arsitektur India terdapat banyak bahkan tidak dapat
dihitung, karena tiap kepercayaan yang terdapat pada India masing- masing
memberikan pengaruh budaya dan arsitektur yang berbeda. Mulai berkembangnya
kebudayaan hindus hingga ke modern. Bangunan Arsitektur India yang terkenal
yaitu sepeti bangunan Garbha Griha, Gopura, Mandapa, Kuil Gua Ellora, Kuil
Ajanta, Kuil Mahabodhi, Kuil Dilwara, Ranakpur, Lal Mandir dan lain sebagainya.

Bangunan bangunan Arsitektur pada zaman India Kuno selalu berkembang


seiring berjalannya waktu dan kian berubah, dari periodedisasi hindu, budha, jain,
islam, kolonial hingga modern. Dari perkembangan perkembangan sebelumnya
Arsitektur di Bali pun mendapat pengaruh dari Arsitektur India, dapat dilihat
kemiripan prinsip utama pada bangunan Monumen Bajra Sandhi yang menerapkan
prinsip Vastu Purusha Mandala pada tatanan peletakannya, yang dimana titik
pertemuan sumbu utara selatan dan timur barat merupakan titik tersuci dari
bangunan tersebut.
DAFTAR PUSTAKA

Sumintardja, Djauhari. 1978. Kompendium Sejarah Arsitektur Jilid 1. Bandung :


Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan.

Rumawan Salain, Putu. 2006. Perkembangan Arsitektur Mesir, Asia dan Amerika.
Denpasar : Pelawa Sari.

Anonim. 2011. Peradaban Aneh dan Unik yang Pernah Ada di Dunia.
https://abusyauqitamim.wordpress.com/2011/12/03/peradaban-aneh-dan-unik-yang-
pernah-ada-di-dunia. (Diakses Pada Tangga; 4 September 2016)

Anonim. 2012. Kuil Menakjubkan di India. http://www.apakabardunia.com/2012/11/7-


kuil-menakjuban-jainisme-di-india.html. (Diakses Pada Tanggal 12 September 2016).

Anonim. 2013. Keunikan Pink City Jaipur. http://tobeeinspired.blogspot.co.id/


2013/02/keunikan-pink-city-jaipur.html. Diakses Pada Tanggal 4 September 2016).

Baltrya. 2014. Kota Candi Mahabalipuram. http://ide.thecircumference.org/konarak-


sun-temple. (Diakses Pada Tanggal 10 September 2016).

Indiana. 2012. World Heritage Monuments of India. http://indiapicks.com/He


ritage/Map-1b. (Diakses Pada Tanggal 1 September 2016).

Republika. 2015, Mohabbat Maqbara Karya Seni dari Gujarat. http://www.republika


.co.id/berita/koran/islam-digest-koran/15/02/15/njtfwh-mohabbat-maqbara-karya-seni-
dari-gujarat. (Diakses Pada Tanggal 12 September 2016).
Sejarahdk. 2016. Gua Ellora Kuil Ganja di India. http://www.sejarahdk.com /
2016/03/gua-ellora-kuil-ganja-di-india.html. (Diakses Pada Tanggal 10 Sepetember
2016).

Wikipedia. 2016. Mohenjo Daro. https://id.wikipedia.org/wiki/Mohenjo-daro. (Diakses


Pada Tanggal 1 September 2016).

Wikipedia. 2016. Garbhagriha. https://id.wikipedia.org/wiki/Garbhagriha. (Diakses


Pada Tanggal 10 September 2016).

Rodriques David. 2015. Arsitektur India. http://indiaarsitektur.blogspot.co.id/. (Diakses


Pada Tanggal 5 Oktober 2016).

LAMPIRAN

Hasil Diskusi :

1. I Gusti Agung Putra Prema Pradipta (1504205002)

Pertanyaan : Apakah makna dari kubah pada bangunan arsitektur India,


contohnya Taj Mahal?

Jawaban : Taj Mahal sendiri perkembangan arsitekturnya merupakan


pengaruh dari perkembangan arsitektur terdahulu, Makna dari bentuk kubah
sendiri yaitu dengan bangunannya yang tinggi dan besar dengan bentuknya
kubah akan memberikan kesan yang agung dan megah, Kubah identik dengan
bangunan masjid karena agar para umat yang sedang berdoa dalam masjid
tersebut akan merasa kecil melihat ke atas dan merasakan bahwa Tuhan itu
sangat Agung.

2. Made Baskara Adi Putra (15042050)

Pertanyaan : Apakah Pola Kota Jaipur ada diterapkan di Bali?

Jawaban : Untuk pola Kota Jaipur hingga saat ini belum ditemukan di
Bali, karena pola pemukiman di Bali khususnya pada Desa lebih cenderung
mengikuti pola Vastu Purusha Mandala yang dapat pengaruh dari adat istiadat di
Bali. Khususnya di Bali yaitu pada desa penerapan Vastu Purusha Mandala dapat
dilihat dari tatanan Pura Kahyangan Tiga pada Desa, yaitu dimana Sang Brahma
yang merupakan sang pencipta berada di tengah desa dengan stananya yaitu
Pura Desa.