Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Imunokromatografi assay (ICA) merupakan perluasan yang logis dari


teknologi uji aglutinasi latex yang berwarna yaitu uji serologi yang telah
dikembangkan sejak tahun 1957 singes dan piots untuk penyakit
Arthritisrheumatoid.

Disamping itu imunokromatografi assay (ICA) merupakan uji laboratorium


yang handal sehingga amat dibutuhkan di negara sedang berkembang.
Imunokrimatografi assay tidak membutuhkan alat canggih (mikroskop kliorogens
dan radio conts) untuk membacanya cukup hanya dengan melihat adanya
perubahan warna memakai mata telanjang sehingga jauh lebih pratktis.

B. Rumusan masalah

1. Apa yang dimaksud dengan immunokromatografi ?


2. Sebutkan jenis-jenis immunokromatografi ?
3. Bagaimana kekurangan dan kelemahan dari immunogromatografi ?
4. Apa saja pemeriksaan laboratorium menggunakan metode
immunokromatografi ?
C. Tujuan

1. Untuk mengetahui pengertian dari immunokromatografi.


2. Untuk mengetahui jenis-jenis immunokromatografi.
3. Untuk mengetahui kekurangan dan kelemahan dari immunogromatografi.
4. Untuk mengetahui pemeriksaan - pemeriksaan laboratorium menggunakan
metode immunokromatografi
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian
Imunokromatografi adalah teknik untuk memisahkan dan mengidentifikasi
antigen atau anti bodi yang terlarut dalam sampel. Pemeriksaan laboratorium
klinik yang menggunakan teknik ini contohnya pemeriksaan anti HIV, anti HCV,
HBsAg, anti HBs, plasmodium, anti TBC, IgG/IgM Anti dengue, NS1 dengue Ag
dan IgM anti salmonella bisa juga untuk tes kehamilan, narkoba dalam urin,
nikotin dalam urin dan penyakit infeksi pada binatang seperti infeksi flu burung.

B. Macam-Macam Kromatografi
Metode ini digunakan, jika dengan metode lain tidak dapat di lakukan
misalnya karena jumlah cuplikan sangat sedikit atau campurannya kompleks.
Meskipun dasar imunkromatografi adalah suatu proses pemisahan namun banyak
diantara cara ini dapat digunakan untuk analisi kuatitatif. Jenis-jenis
imunokromatografi yang bermanfaat dalam analisi kualitatif dan analisis
kuantitatif adalah kromatografi kertas, kromatigrafi lapis tipis (KLT),
kromatografi kolom, kromatografi gas, dan kromatografi cair kinerja tinggi.
Kromatografi kertas dan KLT pada umunya lebih bermanfaat untuk tujuan
indentifikasi, karena lebih mudah dan sederhana.

Imunokromatografi kolom memberikan pemilihan fase diam yang lebih luas


dan berguna untuk pemisahan campuran secara kuantitatif. Dalam indutri metode
ini banyak dipakai untuk menghilangkan zat-zat yang tidak diinginkan dalam
hasil, misalnya pada pemurnian minyak tanah atau minyak goring dan pemurnian
hidroksida yang dihasilkan dari proses elektrolisis.

Teknik pemisahan imunokromatografi dilakukan untuk mendapatkan


pemisahan campuran diantara dua fase.Fase tersebut adalah fase diam dan fase
gerak.Fase diam dapat berupa zat cair dan zat padat, sedangkan fase gerak dapat
berupa zat cair atau gas.

C. Prinsip Kerja
1. Sampel cair dijatuhkan pada sampel, kemudian antigen dalam sampel
membentuk imunokompleks dengan antibody berlabel emas koloid.
2. Senyawa kompleks tersebut bergerak bersama dengan cairan sampel, dan
ketika terjadi kontak dengan antibodi yang menempel pada membrane,
selanjutnya akan membentuk senyawa imunokompleks dengan anti bodi
bergerak menghasilkan garis berwarna ungu merah.

3. Pemeriksaan dikatakan valid bila muncul garis pada control, baik pada hasil
positif maupun negative. Bila tidak muncul garis pada control, pemeriksaan
dikatakan invalid dan harus diulang. Terbentuknya garis ungu pada area tes
menandakan hasil positif.

Imunokromatografi menggunakan prinsip kromatografi bersifat preparatif


maupun analitik. Tujuan kromatografi preparatif biasanya adalah untuk
memisahkan senyawa dalam campuran (biasanya digunakan untuk
pemurnian).Kromatografi analitik digunakan untuk mengetahui perbandingan
senyawa dalam campuran.
Dalam kromatografi, dikenal beberapa istilah, antara lain:
1. Analit adalah zat yang dipisahkan.
2. Kromatogram adalah output visual yang diperoleh dari hasil pemisahan.
Adanya puncak karakterisitik yang berbeda menunjukkan adanya senyawa
yang berbeda.
3. Eluen adalah pelarut yang digunakan untuk memisahkan analit.
4. Fasa gerak adalah fasa zat yang bergerak pada arah tertentu.
5. Fasa diam adalah fasa yang tetap pada tempatnya.
6. Waktu retensi adalah waktu yang diperlukan analit untuk melewati sistem.
7. Volume retensi adalah volume fasa gerak yang dibutuhkan untuk mengelusi
komponen analit.

Pembagian/penggolongan kromatografi
Penggolongan kromatografi ada 3 yaitu :
1. Berdasarkan prinsip/mekanisme pemisahan
2. Berdasarkan fase yang digunakan
3. Berdasarkan alat yang digunakan

Kromatografi Berdasarkan prinsip/mekanisme pemisahannya pemisahannya,


kromatografi dapat dibedakan menjadi: (a) kromatografi adsorpsi; (b)
kromatografi partisi; (c) kromatografi penukar ion; (d) kromatografi eksklusi
ukuran; (e) kromatografi afinitas.
a. Kromatografi Adsorpsi

Adsorpsi merupakan penyerapan pada permukaannya saja dan jangan sekali-


kali dikacaukan dengan proses absorpsi yang berarti penyerapan keseluruhan.
Adsorpsi pada permukaan melibatkan interaksi-interaksi elektrostatik seperti
ikatan hidrogen, penarikan dipol-dipol, dan penarikan yang diinduksi oleh
dipole.Silika gel merupakan jenis absorben (fase diam) yang penggunaannya
paling luas.Permukaan silika gel terdiri atas gugus Si-O-Si dan gugus silanol (Si-
OH). Kromatografi Adsorpsi seperti:

1) Kromatografi Kertas
Pada kromatografi kertas sebagai penjerap digunakan sehelai kertas
dengan susunan serabut dan tebal yang sesuai.Sebagai alternatif dapat juga
digunakan sistem dua fase.Kertas diimpregnasi dengan salah satu fase yang
kemudianmenjadi fase diam (umumnya fase yang lebih polar dalam hal kertas
yang dimodifikasi).Kromatogram dilakukan dengan merambatkan fase gerak,
melalui kertas. Dapat dilakukan kromatografi menaik, pelarut merambat naik
pada kertas ditarik oleh gaya kapiler ataupun kromatografi menurun,
pelarutnya mengalir oleh gaya gravitasi.

2) Kromatografi Lapis Tipis


Pada KLT, zat penjerap merupakan lapis tipis serbuk halus yang
dilapiskan pada lempeng kaca. Plastik atau logam secara merata, umumnya
digunakan lempeng kaca. Pemisahan yang tercapai dapat didasarkan pada
adsorpsi, partisi atau kombinasi dari kedua efek, tergantung jenis penyangga,
cara pembuatan, dan jenis pelarut yang digunakan. Perkiraan identifikasi
diperoleh dengan pengamatan bercak dengan harga Rf yang identik dan
ukuran yang hamper sama. Dengan menotolkan zat uji dan baku pembanding
pada lempeng yang sama. Bercak dapat dikerok dari lempeng, kemudian
diekstraksi dengan pelarut yang sesuai dan diukur secara spektrofotometri.

Kromatografi kertas termasuk kromatografi partisi.Fasa diamnya air dan fasa


penyokongnya adalah selulosa.Fasa geraknya biasanya merupakan campuran dari
salah satu pelarut-pelarut organik atau air.Setelah elusi selesai, noda ditandai
dengan penanda.Bila noda tidak berwarna maka harus dideteksi secara fisika dan
kimia.
1. Secara fisika dengan menggunakan uap iodium, lampu UV
2. Secara kimia dengan menggunakan pereaksi cerium sulfat,
3. dragendrof, liberman burchard.
4. Kecepatan elusi pada kromatografi kertas dipengaruhi oleh:
5. Ketebalan kertas
6. Kekentalan eluen
7. Pelarut, jangan menggunakan pelarut yang terlalu cepat meguap

Pada kromatografi kertas, eluen bergerak berdasarkan gaya kapiler dari


bawah keatas (ascending) sama dengan KLT. Tetapi bisa juga dengan gaya
gravitasi bila elusinya dari atas ke bawah (descending). Eluen yang digunakan
pada kromatografi kertas umumnya adalah campuran berbagai pelarut terutama air.
Kertas kromatografi yang sering digunakan adalah kertas whatmann yang
beredar bermacam-macam seperti ukuran 20 x 20 cm, 5 x 100 cm dan 50 x 50 cm.

Kromatografi kertasserat fasa penyokongnya lebih pendek, bercaknya lebih


kecil dari pada KLT (kromatografi lapis tipis), waktunya lebih lama dari pada
adsorben lain, tapi lebih singkat dari pada KLTtidak bisa menggunakan pereaksi
H2SO4 karena selulosa akan terdekomposisi.

b. Kromatografi Partisi
Partisi merupakan analog dengan ekstraksi pelarut.Fase diam diikatkan pada
padatan lapis tipis yang lembam (inert). Karena fase diam cair diikatkan pada
padatan pendukung maka masih diperdebatkan apakah proses adsorpsinya
merupakan partisi murni atau partisi yang dimodifikasi karena absorpsi juga
mungkin terjadi (Rohman,2007).

Cara ini didasarkan pada partisi linarut antara dua pelarut yang tak
bercampur, salah satunya diam (fase diam) dan yang lainnya bergerak (fase
gerak). Pada tahap awal KC, fase diam dibuat dengan cara yang sama seperti
membuat penyangga kromatografi gas (Johnson, Stevenson,1991).

Cara ini didasarkan pada pertukaran (penjerapan) ion antara fase gerak dan
titik ion pada kemasan.Banyak dammar diperoleh dari kopolimer stirena
divinilbenzena yang telah ditambahi gugus fungsi.Dammar jenis asam sulfonat
dan jenis amin kuartener merupakan pilihan terbaik untuk sebagian besar
pemakaian.Baik fase terikat maupun dammar telah digunakan. Cara tersebut
banyak dipakai dalam ilmu hayat, contohnya pemisahan asam amino, dan dapat
pula dipakai untuk pemisahan kation dan anion (Jonhson, Stevenson,1991)

d. Kromatografi Eksklusi

Eksklusi berbeda dari mekanisme sorpsi yang lain, yakni dalam eksklusi
tidak ada interaksi spesifik antara solute dengan fase diam. Teknik ini unik
karena dalam pemisahan didasarkan pada ukuran molekul dari zat padat
pengepak (fase diam). Pengepak adalah suatu gel dengan permukaan berlubang-
lubang sangat kecil (porous) yang inert.Sebagai fase gerak digunakan cairan.
Kromatografi jenis ini sangat dipengaruhi oleh perbedaan bentuk struktur dan
ukuran molekul (Rohman,2007).

e. Kromatografi Cair Kinerja Tinggi

Kromatografi cair kinerja tinggi atau KCKT atau biasa juga disebut dengan
HPLC (High Performance Liquid Chromatography) dikembangkan pada akhir
tahun 1960an dan awal tahun 1970an. Saat ini, KCKT merupakan teknik
pemisahan yang diterima secara luas untuk analisis dan pemurnian senyawa
tertentu dalam suatu sampel tertentu seperti asam-asam amino, asam-asam
nukleat, dan protein-protein dalam cairanfisiologis;menentukan kadarsenyawa-
senyawa aktif obat, produk hasil samping proses sintesis,

Kromatografi berdasarkan fase yang digunakan dapat dibedakan menjadi (a)


kromatografi Padat cair; (b) kromatografi Padat cair; (c) kromatografi Cair cair
(k.partisi); (d) kromatografi Gas cair
1. Kromatografi Padat cair
2. Bila fase geraknya berupa air sedangkan fase diamnya berupa padatan yang
amorf yang dapat menyerap.
3. Kromatografi gas-padat, bila fase geraknya berupa gas dan fase diamnya
berupa padatan yang dapat menyerap/mengadsorp.
4. Kromatografi cair-cair, bila fase gerak dan diamnya berupa cairan, dimana
fase diamnya dilapisi pada permukaan padatan pendukung yang inert
5. Kromatografi gas-cair, bila fase geraknya berupa gas dan fase diamnya
berupa cairan yang dilapiskanpada padatan pendukung yang inert.

HPLC (High Performance Liquid Chromatography)


Teknik pemisahan HPLC memiliki banyak keunggulan dibanding dengan
kromatografi lainnya, diantaranya adalah: cepat dalam proses analisa, resolusi
yang lebih tinggi, sensitivitas detektor yang lebih tinggi, kolom yang dipakai dapat
digunakan kembali, ideal dan cocok untuk zat bermolekul besar dan berionik dan
mudah untuk rekoveri sampel. HPLC boleh dibilang sebagai teknik tercanggih
dalam metode kromatografi. HPLC juga menggunakan sistem instrumen seperti
pada kromatogarfi gas. Di dalam teknik ini juga digunakan tekanan dan kecepatan
yang cukup tinggi sehingga mampu dihasilkan resolusi yang lebih baik.

Jenis kromatografi yang bermanfaat dalam analisa kualitatif dan kuantitatif


yang digunakan dalam penetapan kadar dan pengujian Farmakope Indonesia
adalah kromatografi Kolom, Kromatografi Gas, Kromatografi Kertas,
Kromatografi Lapis Tipis dan KCKT.

Jenis-jenis Imunokromatografi ASSAY


1. HbsAg
2. Plano test
3. Narkoba
4. Pemeriksaan HIV
5. Pemeriksaan HCV
6. Pemeriksaan Anti HbsAg

Kelemahan dan kekurangan


1. Format yang disukai oleh pemakai (teknisy laboratorium)
2. Waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan hasil tes amat singkat
3. Stabil untuk jangka panjang dan dalam tantangan iklim yang luas
4. Kerjanya amat praktis
5. Baru dalam pemeriksan kualitatif belum kuantitatif

BAB III
PEMERIKSAAN LABORATORIUM

1. HbsAg
Pra analitik
Judul : pemeriksaan HbzAg Rapid test
Metode : imunokromatografi
Tujuan : untuk mengetahui adanya virus hepatitis B dalam serum penderita

Prinsip :
imunokromatografi dengan prinsip serum yang diteteskan pada bantalan sampel
bereaksi dengan partikel yeng telah dilapisi dengan anti HBs (antibodi). Campuran
ini selanjutnya akan bergerak sepanjang strip membran untuk berikatan dengan
antibody spesifik. Pada daerah tes, sehingga akan menghasilkan garis warna.

Dasar teori :
HBsAg merupakan suatu tahap secara kualitatif yang menggunakan serum atau
plasma dimana bertujuan untuk mendeteksi adanya HBsAg dalam serum atau
plasma membrane yang dilapisi dengan anti HBsAg antibody pada daerah garis
test selama proses pemeriksaan, sampel serum atau plasma bereksi dengan partikel
yang ditutupi dengan anti HBsAg antibodi, campuran tersebut akan meresap
sepanjang membrane kromatografi dengan anti HBsAg, anti pada membrane dan
menghasilkan suatu hasil posotif pada daerah test, jika tidak menghasilkan garis
yang berwarna pada daerah test menunjukan hasil yang negatif.

Alat dan Bahan


1. Tabung reaksi
2. Serum
3. Strip HBsAg atau strip ACON

Analitik
1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Siapkan serum dalam tabung reaksi
3. Keluarkan strip HBsAg dari kemasannya
4. Celupkan kedalam seru, biarkan selama 15 menit
5. Amati hasil test yang terjadi

Pasca analitik
1. Positif (+) : terdapat 2 garis pada daerah control dan test
2. Invalid : tidak terjadi garis merah pada control test
3. Negatif (-) : terdapat satu garis pada control

2. Plano test
Pra analitik
Judul : pemeriksaan plano test
Metode : imunokromatografi
Tujuan :
HCG merupakan suatu tahap tes yang menggunakan urine secara
imunokromatografi untuk mendeteksi adanya human karionik gonadotropin dalam
urine dan juga mendeteksi adanya kehamilan

Dasar teori :
HCG (hormone charionoc Gonadotronpin) merupakan hormone yang dihasilkan
oleh plasenta yang mencapai puncaknya pada 8 minggu kehamilan kemudian
untuk kembali keminggu-mingu berikutnya hormone ini adalah hormone yang
disekresi oleh sel-sel troboflas kedalam cairan ibu Negara setelah nidasi terjadi.
HCG dalam urin dapat digunakan untuk penentuan kehamilan dengan cara
sederhana penentuan kehamilan dengan menggunkan urin dapat dilakukan dengan
dua cara yaitu cara biologis dan cara immunologic. Percobaan biologic dengan 3
cara yaitu cara ascheim zondek, cara friendam, dan caragali mainini. Sedangkan
pemeriksaan secara imunologic dapat dilakukan secara langsung dengan cara
direct latex aglutination (DLA) atau cara tidak langsung dengan latex aglutination
inhibitor serta dengan cara hemaglutination inhibitiom (HAI).

Alat dan Bahan


1. Tabung reaksi
2. Test strip
3. Urine
Analitik
1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. celupkan strip kedalam urine selama 10-15 detik
3. keluarkan kemudian baca hasilnya setelah 3 detik

Pasca analitik
1. Positif : jika ada dua garis pada daerah control dan test
2. Negatif : jika terdapat satu garis pada daerah control
3. terjadi aglutinasi

3. Narkoba
Pra analitik
Judul : pemeriksaan Test Narkoba
Metode : Imunokromatografi
Tujuan : untuk mengetahui ada tidaknya narkoba pada pasien
Prinsip :
Berdasarkan prinsip pemeriksaan Imunokromatografi methamphetamine akan
terbentuk garis merah jika terdapat narkoba jenis mertham pethamin.

Dasar Teori :
Berdasarkan reaksi imunokromatografi di mana urine yang mengandung narkoba
berkaitan dengan obatconjugate untuk mengikat antibody dalam strip. Urine yang
mengandung obat(narkoba) akan memberikan satu garis warna pada strip,
sedangkan urine yang tidak mengandung narkoba akan memberikan 2 garis warna
pada strip.

Alat dan Bahan :


1.Strip test narkoba
2.Pipet tetes
3.Tabung reaksi
4.Timer
5.Urine
Analitik
1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Pipet sebanyak 100ul dalam tabung reaksi
3. Celupkan strip kedalam tabung tersebut yang berisi urine
4. Keluarkan kemudian baca hasilnya.
Pasca analitik
1. Positif : jika terbantuk satu garis
2. Negative : jika terbentuk 2 garis
3. Invalid : tidak terbentuk garis warna pada control dan test
4. Pemeriksaan dengue
4. Pemeriksaan HIV
Pra analitik
Judul : pemeriksaan HIV
Metode : Imunokromatografi
Tujuan : Untuk Mengetahui Adanya Human Imuno Defisiensi Virus pada serum
pasien
Prinsip :
ultra rapid test device (serum/plasma) adalah bersifat kualitatif selaputnya
memiliki kekebalan dengan system antigen ganda untuk mendeteksi antibody
terhadap antibody HIV dalam serum atau plasma

Dasar Teori :
HIV adalah agen penyebab acquired immunedefisiency syndrome (AIDS) virus ini
berkembang lewat lapisan luar lipid yang dibawah dari membrane sel inang.
Beberapa virus gliko protein menepati lapisan luar tersebut, setiap virus memiliki
2 salinan anti positif genomic RNA. HIV 1 terisolasi dari pasien denan AIDS dan
AIDS hubungan kompleks dan dari orang sehat potensi resiko yang tinggi untuk
mengembangkan AIDS. HIV 2 terisolasi dari pasien-pasien AIDS di afrika barat
dan dari individu-individu yang tidak memiliki gejala sero positif. Keduanya HIV
1 dan HIV 2 mndatangkan suatu respon kekebalan. Pemeriksaan antibody HIV
dalam serum atau plasma merupakan cara yang umum yang lebih efisien untuk
menentukan apakah seseorang tak terlindungi dari HIV fan melindungi darah dan
elemen-elemen yang dihasilkan darah untuk HIV. Perbedaan dalam sifat-sifat
biologis,aktifitas serologis, dan deretan genom, HIV 1 dan 2 positif sera dapat
diidentifikasi dengan menggunakan tes serologis dasar HIV.

Alat dan Bahan :


1. Pipet tetes
2. Strip HIV
3. Tabung reaksi
4. Serum
5. Reagen HIV/Buffer HIV
Analitik
1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Pindahkan tes device dari kantung pembungkus dan gunakan sesegera
3. Hasil terbaik akan didapatkan jika pengujiannya dikerjakan dalam satu jam
4. Tempatkan tes device pada permukaan yan bersih dan bermutu atau
permukaan yang tinggi
5. Pegeng penetes secara partikel teteskan 1 tetes serum/plasma (sekitar 25
ul), kemudian tanbahkan satu tetes larutan beffer sekitar 40 ul.
6. Tunggu sampai garis merah terlihat. Hasil akan terbaca dalam 10 menit.
Pasca analitik
Intesitas dari warna merah garis daerah test (T) akan berubah tergantung dari
konsentrasi antibody HIV yang ada pada sampel. Oleh k]arena itu adanya
beberapa bayangan merah didaerah test dapat diperiksa positif.

5. Pemeriksaan HCV

Pra analitik
Judul : Pemeriksaan anti HCV
Metode : Imunokromatografi
Tujuan : Untuk mengetahui adanya virus hepatitis C dalam serum

Dasar teori :
Tes human anti HCV lgG antibody dikembangkan untuk mendeteksi sirkulasi anti
HCV lgG antibody dinyatakan sebagai petunjuk infeksi hepatitis C virus, tes ini
berdasarkan prinsip yang menggunakan rekombinan HCV protein sebagai viral
antigen. Pada langkah pertama anti HCV lgG dalam specimen bila ada akan terikat
pada protein rekombin;an HCV yang dilabel pada permukaan sumur microtitir.
Setelah inkubasi bagian specimen yang tidak terikat akan dipisahkan melalui
pencucian, pada pencucian ke dua anti human lgG konjugat ditambahkan akan
mengikat antibody spesifik manusia anti HCV lgG pada permukaan sumur akan
membentuk sandwich complex.

Alat dan bahan :


1. Pipet tetes
2. Strip Anti HCV
3. Tabung reaksi
4. Serum sampel
5. Reagen HCV / buffer HCV

Analitik
1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Tempatkan kemasan strip pada temperature ruangan sebelum dibaca
3. Siapkan serum dalam tabung reaksi kemudian diambil kurang lebih satu
tetes serum, lalu masukan strip HCV setelah itu masukan buffer HCV
kurang lebih 2 tetes.
4. Tunggu sampai muncul garis merah pada strip
Pasca analitik
(+) : terdapat 2 garis pada daerah control dan tes
(-) : terbentuk satu garis pada daerah control
Invalid : tidak terdapat garis pada daerah control dan tes

6. Pemeriksaan Anti HbsAg


Pra analitik
Judul : pemeriksaan anti HBs
Metode : imunokromatografi
Tujuan : untuk mengetahui adanya antibody dalam serum.
Prinsip :
serum diteteskan kedalam wadah dan reaksi yang terjadi akan memberikan hasil
dengan tanda garis

Dasar teori :
viral hepatitis adalah penyakit infeksi yang umumnya sering disebabkan oleh
virus hepatitis B (HBV) yang menjangkit hampir 5% dari populasi dunia dengan
beberapa variasi setempat, penyakit ini dapat timbul tanpa gejala, akut(dengan
kasus berat dan kematian) atau hepatitis kronik yang akan memburuk ke erisis dan
atau hepatocalullar carcinoma dan kematian. Penyakit ini biasanya ditularkan
melalui pertikaran cairan tubuh antara seseorang yang sehat dengan orang yang
sakit.

Alat dan Bahan :


1. Strip anti HBs
2. Tabung reaksi
3. Tips
4. Tissue
5. Serum

Analitik
1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Darah dicentrifuge dengan kecepatan 3000 rpm selama 10 menit
3. Buka strip anti HBs dari kemasannya
4. Celupka strip tersebut kedalam tabung yang berisi serum
5. Biarkan selama 15 menit , angkat dan baca hasilnya
Pasca analitik
(+) : terdapat 2 garis pada daerah control dan tes
(-) : hanya terdapat 1 garis pada daerah control
Invalid : tidak terdapat garis pada daerah control dan tes

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Imunokromatografi ASSAY (ICA) atau disebut juga aliran samping
(lateral flow test) atau dengan singkat disebut uji strip (strip test) tergolong
dalam kelompok imuno ASSAY berlabel sampel seperti imunofluerens (IF) dan
imuno enzim (EIA).

Macam-macam imunokromatografi:
1. HbsAg
2. Narkoba
3. HIV
4. Plano test
5. Anti HbsAg
6. HCV

DAFTAR PUSTAKA

1. Handojo, Indo. 2004. Imunoassay Terapan Pada Beberapa Penyakit Infeksi.


Surabaya: Airlangga University Press.
2. Hardjoeno. 2007. Interpretasi Hasil Tes Laboratorium Diaggnostik. Cet 5.
Makassar : Hasanuddin University Press.
3. http://www.indpretest.com/IVD_tests_kits_pic/Medical_diagnostics_samples/IV
D_HCT_tests
4. Manaba Faizin. 2001. Buku Ajar Patologi Umum. Edisi IV .Makassar

Anda mungkin juga menyukai