Anda di halaman 1dari 6

SOAL UJIAN KOMPETENSI PENGAWAS OPRASIONAL PERTAMA (POP)

I. Soal Essay :
1. Dalam Kepmen No.555.K/26/M.PE/1995, sebagai seorang pengawas di lapangan saudara ditunjuk sebagai
pengawas operasional. Sebutkan tugas dan tanggung jawab seorang pengawas operasional?
Jawab:
1. Bertanggung jawab kepada Kepala Teknik Tambang untuk keselamatan semua pekerja tambang yang menjadi
bawahannya;
2. Melaksanakan inspeksi, pemeriksaan, dan pengujian;
3. Bertanggung jawab atas keselamatan, kesehatan, dan kesejahteraan dari semua orang yang ditugaskan
kepadanya
4. Membuat menandatangani laporan-laporan pemeriksaan, inspeksi dan pengujian.

2. Berdasarkan Kepmen No.555.K/26/M.PE/1995. Sebutkan 5 kriteria kecelakaan tambang?


Jawab:
a. benar-benar terjadi;
b. mengakibatkan cidera pekerja tambang atau orang yang diberi izin oleh Kepala Teknik Tambang;
c. akibat kegiatan usaha pertambangan.
d. terjadi pada jam kerja tambang yang mendapat cidera atau setiap saat orang yang diberi izin terjadi di dalam
wilayah kegiatan usaha pertambangan atau wilayah proyek.

3. Berdasarkan Kepmen No.5SS.K/26/M.PE/1995. Sebutkan klasifikasi/penggolongan cidera?


Jawab:
a. Cidera ringan.
Cidera akibat kecelakaan tambang yang menyebabkan pekerja tambang tidak mampu melakukan tugas semula
lebih dari 1 hari kurang dari 3 minggu, termasuk hari Minggu hari libur.
b. Cidera berat.
1. Cidera akibat kecelakaan tambang yang menyebabkan pekerja tambang tidak mampu melakukan tugas
semula selama lebih dari 3 minggu termasuk hari Minggu hari libur;
2. Cidera akibat kecelakaan tambang yang menyebabkan pekerja tambang cacat tetap (invalid) yang tidak
mampu menjalankan tugas semula
3. Cidera akibat kecelakaan tambang tidak tergantung dari lamanya pekerja tambang tidak mampu melakukan
tugas semula, tetapi mengalami cidera seperti salah satu di bawah ini:
a. Keretakan tengkorak kepala, tulang punggung, pinggul, lengan bawah, lengan atas, paha atau kaki;
b. Pendarahan di dalam, atau pingsan disebabkan kekurangan oksigen.
c. Luka berat atau luka terbuka/terkoyak yang dapat mengakibatkan ketidak mampuan tetap
d. Persendian yang lepas di mana sebelumnya tidak pernah terjadi.
c. Mati.
Kecelakaan tambang yang mengakibatkan pekerja tambang mati dalam waktu 24 jam terhitung dari waktu
terjadinya kecelakaan tersebut.

4. Sebutkan 4 kriteria dari suatu tugas kritis (tugas/pekerjaan yang perlu dibuatkan JSA)?
Jawab:
1. Faktor Keparahan
2. Faktor Kekerapan
3. Faktor Peluang
4. Faktor Tugas Baru

5. Sebutkan penggunaan dan langkah-langkah dalam pembuatan JSA?


Jawab:
Penggunaan JSA sebagai berikut:
1. Orientasi Pekerjaan Baru/Penugasan Baru
2. Pelatihan pengawas baru
3. Intruksi tugas yang benar
4. Observasi tugas yang terencana
5. Pertemuan kelompok / safety talk
6. Penyelidikan kecelakan/insiden
SOAL UJIAN KOMPETENSI PENGAWAS OPRASIONAL PERTAMA (POP)

7. Pelatihan keterampilan
Langkah-langkah dalam pembuatan JSA;
1. Menentuan Jenis Pekerjaan yang memiliki riwayat kecelakaan kerja paling parah ataupun sering
merupakan prioritas utama untuk dianalisa keselamatannya.
2. Merinci urutan-urutan / langkah-langkah pekerjaan dari awal dimulai pekerjaan sampai dengan selesainya
pekerjaan.
3. Mengidentifikasi bahaya dan potensi kecelakaan kerja terhadap tiap-tiap urutan kerja yang dilakukan.
4. Menentukan langkah pengendalian terhadap bahaya-bahaya tiap urutan kerja yang dilakukan

6. Sebutkan klasifikasi/jenis/kelas api atau kebakaran, dan sebutkan jenis Alat Pemadam Api Ringan (APAR)
yang digunakan untuk masing-masing kelas tersebut?
Jawab:
- Klasifikasi Api;
A. Kelas A (Ash/Abu) yaitu api yang berasal dari material mudah terbakar dengan sisa pembakarannya abu,
Contoh: kayu, kertas, plastik, kain. Jenis APAR: Air, Dry Chemical, Foam
B. Kelas B (Boil) yaitu apa yang berasal dari bahan/material cair mudah menyala atau mudah terbakar (bahan
bakar cair/BBC), Contoh: Bensin, solar, cat, grase, thiner, alkohol. Jenis APAR: Foam, Dry Chemical, CO2
C. Kelas C (Current) yaitu api yang terjadi karena listrik, Contoh: motor-motor listrik, kabel trollley, peralatan
baterai, transformator, switch kontak. Jenis APAR: CO2, Dry powder.
D. Kelas D (Metal/Logam) yaitu api yang berasal dari atau karena metal/logam, Contoh: magnesium,
potassium, titanium, sodium. Jenis APAR: Dry chemical yang mengandung garam dapur, grafit, atau grafit
fosfor.

7. Sebagai seorang pengawas apabila saudara menemukan karyawan pada area yang menjadi tanggung
jawab anda tidak menggunakan alat pelindung diri, apa tindakan saudara?
Jawab:
1. Menyuruhnya menghentikan segara aktifitas/kegiatan pekerjaan yang dilakukan karyawan tersebut,
2. Menanyakan mengapa karyawan tersebut tidak menggunakan APD,
3. Menjelaskan pentingnya menggunakan APD/bahaya apa yang bisa timbul apabila tidak menggunakan APD
yang sesuai,
4. Menyuruhnya menggunakan APD yang sesuai
5. Melaporkan kepada pengawas karyawan tersebut apabila karyawan yang dimaksud bukan tanggung jawab
saya
6. Melaporkan kepada petugas atau bagian sefety terkait karyawan yang tidak menggunakan APD tersebut
7. Mencatat dalam kartu pengawatan

8. Sebagai seorang pengawas apabila anda menemukan keadaan darurat (kebakaran) pada area kerja
(bangunan) apa yang saudara lakukan?
Jawab:
1. Saat melihat api atau kebakaran:
- Berusaha tetap tenang dan jangan panic.
- Cari sumber api,
- Besarnya kebakaran,
- Alat pemadam yang tepat
2. Membunyikan alarm dengan menekan tombol manual call point, atau dengan memecahkan manual break
glass dan menekan tombol alarm, sambil teriak kebakarankebakaran.
3. Mematikan aliran listrik, gas dan bahan bakar,
4. Melaporkan Safety Representative melalui telepon darurat atau lewat HP, dan sampaikan informasi telah
terjadi kebakaran berikut: identitas pelapor, ukuran /besarnya kebakaran, lokasi kejadian, adanya / jumlah
orang terluka, jika ada, tindakan apa yang telah dilakukan
5. Bila memungkinkan padamkan api dengan menggunakan alat pemadam api ringan (APAR) yang terdekat
sesuai kelasifikasi Api/Kebakaran.
6. Jika api /kebakaran tidak dapat dikuasai atau dipadamkan lakukan evakuasi segera melalui pintu keluar
(EXIT)
SOAL UJIAN KOMPETENSI PENGAWAS OPRASIONAL PERTAMA (POP)

9. Pada saat melakukan inspeksi pada suatu area kerja, saudara melihat seorang karyawan sedang
menggunakan perkakas tangan. Untuk memastikan pekerjaan itu aman ada beberapa aspek dari peralatan
yang harus diperiksa. Sebutkan tiga dari aspek tersebut?
Jawab:
1. Apakah peralatan itu sesuai dengan pekerjaan yang dilakukan (tepat guna)
2. Apakah cara menggunakan sudah sesuai
3. Apakah kondisinya dan pengamannya dalam keadaan atau terpasang baik

10. Pada pekerjaan tertentu, diperlukan suatu ijin kerja (work permits) . Sebutkan contoh pekerjaan yang
memerlukan ijin tersebut minimal dua dan jelaskan kenapa?
Jawab:
1. Izin bekerja panas (Hot work permit): yaitu pekerjaan yang menimbulkan api pada daerah yang terdapat
bahan yang mudah menyala/terbakar, sehingga berpotensi kebakaran, Contoh: pengelasan,
2. Izin bekerja di ruang terbatas (Confined space permit): yaitu izin untuk bekerja dalam ruangan yang sempit
karena akses untuk ruang ini terbatas, dan di dalamnya dapat terjadi pengumpulan gas berbahaya dan
oksigen berkurang, sehingga sangat membahayakan pekerja. Contoh: perbaikan instalasi air di dalam
gorong-gorong,
3. Izin penggalian: yaitu izin penggalian pada daerah dimana terdapat saluran pipa atau saluran kabel listrik
bawah tanah, sehingga sangat berbahaya apabila alat gali merusak pipa atau saluran kabel listrik bawah
tanah tersebut. Contoh: Pengalian saluran kebel tanam listirk tegangan tinggi,
4. Izin bekerja di bawah atau dekat saluran kabel listrik udara (power line) yaitu pekerjaan di dekat atau di
bawah saluran kabel listrik udara sangat berpotensi akan menyentuh kabel udara tersebut yang biasanya
tidak berisolasi. Contoh: Penggantian atap kantor didekat saluran listrik
5. Izin Bekerja diketinggian; yaitu izin bekerja yang diberikan atas pekerjaan yang berada di lokasi elevasi yang
tinggi dan memiliki potensi bahaya terjatuh dari ketinggian sehingga dapat membahayakan pekerja. Contoh:
Pemasangan antena pemancar di tower
6. Izin Electrical/mechanical isolation, yaitu digunakan untuk semua pekerjaan electrical seperti
maitenance/perawatan, perbaikan, modifikasi atau pemasangan baru dan juga untuk pekerjaan koneksi
peralatan baru ke existing (tie-in) baik itu peralatan electric ataupun mechanic. Contoh: pemasangan instalasi
listrik di kantor

11. Jelaskan apa yang dimaksud dengan safety talk? Kapan sebaiknya dilakukan dan mengapa?
Jawab:
Safety Talk adalah pertemuan K3 yang dilakukan oleh sesorang pengawas dengan anak buahnya untuk
memberikan pengarahan tentang K3 yang berkaitan dengan pekerjaan yang akan dilakukan ataupun
membahas hal-hal yang berkaitan dengan K3 seperti prosedur, kecelakaan yang baru terjadi, dll. Biasanya
dilakukan pada awal gilir kerja dimana kondisi dari karyawan masih prima.

12. Pada saat melakukan inspeksi di lapangan dengan mengendarai kendaraan ringan, karena sesuatu hal
saudara harus memarkirkan kendaraan di jalan tambang. Sebutkan cara memarkir kendaraan yang aman
di jalan tambang
Jawab:
Mobil operasional (light vehicle) dilarang parkir di jalan pengangkutan tambang (mine hauling) dan jika terpaksa parkir
maka harus mengikuti prosedur berikut :
- Mobil operasional (light vehicle) supaya diparkir pada lokasi yang aman agar tidak mengganggu lalu lintas
atau menimbulkan bahaya lalulintas terhadap kendaraan lain. Jangan di area penyempitan, persimpangan
ataupun area blind spot.
- Pada saat parkir rem parkir/heand break diaktifkan, mesin dimatikan, dan kunci kontak dicabut,
SOAL UJIAN KOMPETENSI PENGAWAS OPRASIONAL PERTAMA (POP)

- Masukan transmisi pada gigi rendah satu (low gear) pada saat menanjak atau gigi mundur pada saat posisi
menurun.
- Jika terpaksa parkir didaerah tanjakan atau turunan, belokkan roda kearah tebing / tanggul .
- Parkir ditepi jalan (ditempat yang di-ijinkan), harus disebelah kiri jalan dengan kendaraan menghadap searah
arus lalu lintas dan pada saat parkir usahakan lampu putar (rotary lamp) maupun lampu tanda bahaya (hazard
lamp) dinyalakan.
- Wajib memasang ganjal pada ban dari depan dan belakang ban agar tidak terjadi pergerakan kendaraan maju
maupun mundur.
- Pada saat parkir di dekat beda ketinggian pastikan ada bundwall / safety berm / tanggul pengaman di area
tersebut.
- Mobil operasional (light vehicle) saat parkir jangan di area tidak stabil di permuka kerja (front). Contoh :
retakan, patahan maupun berlumpur.

13. Sebutkan dan jelaskan tahapan dari inspeksi?


Jawab:
1. Persiapan Inspeksi; pada saat melakukan persiapan seorang pengawas harus memulai dengan sikap positif dan
menyiapkan rencana inspeksi sebagai berikut:
- Membuat daftar daerah atau tempat yang perlu di inspeksi,
- Membuat/menyiapkan lembar pemeriksaan (Check list)
- Apa saja yang diinspeksi
- Bagian mana dari mesin, bangunan, permesinan yg perlu diinspeski
2. Pelaksanaan Inspeksi meliputi;
a) Siklus Pengamatan;
- Memutuskan;
- Berhenti dan mengamati
- Bertindak dan melaporkan
b) Objek Inspeksi/Pengamatan meliputi;
- Alat pelindung Diri (APD)
- Reaksi seseorang
- Posisi sesorang
- Perkakas dan peralatan
- Tatacara/prosedur kerja aman dan keteraturan/tata tertib
c) Pengamatan total; pengamatan yang dilakukan dengan menggunakan secara maksimal indera penglihatan
(mata) untuk tindakan atau kondisi tidak aman; Hidung untuk bau yang tidak normal, Telinga untuk suara yang
tidak normal dan peraba untuk temperature yang tidak normal
3. Laporan Inspeksi; membuat laporan tentang hasil yang diperoleh dari kegiatan inspkesi yang dilakukan yaitu;
- Ditulis dengan jelas
- Nomor objek temuan secara berurutan dan kalisifikasi setiap bahaya
- Berikan sepasi untuk penambhan penyebab dasar da tindakan perbaikan masing-masing objek temuan
- Buat kode untuk objek temuan dari laporan sebelumnya yang berhubungan dengan tindakan segara dan
perbaikan

14. Apa yang saudara ketahui dengan bahaya ergonomic? Jelaskan secara singkat dan berikan contoh
bahaya ergonomic yang saudara maksud?
Jawab:
Bahaya Ergonomi adalah suatu bahaya yang terjadi oleh karena adanya interaksi antara seseorang/pekerjaan dengan
lingkungan tempat kerjanya.
Contoh: Stres Fisik: ruang sempit dan terbatas, menarik, mendorong, canggung/aneh, pekerjaan terlalu keras,
kelelahan, fatigue

15. Apa yang dimaksud dengan keselamatan dan kesehatan kerja?


Jawab:
Keselamatan Kerja adalah sutau usaha dalam melakukan kegiatan/pekerjaan tanpa kecelakaan, sedangkan
Kesehatan Kerja adalah suatu usaha untuk melindungi karyawan dari segala hal yang merugikan keseha berupa
penyakit akibat kerja
SOAL UJIAN KOMPETENSI PENGAWAS OPRASIONAL PERTAMA (POP)

16. Apakah maksud dan tujuan penyelidikan kecelakaan?


Jawab:
Untuk menemukan atau mengindetifikasi: kondisi tidak aman dan tidakan tidak aman, selanjutnya adalah menentukan
penyebab dasar agar dapat melakukan tindakan perbaikan.

17. Apakah keuntungan dengan melakukan pertemuan kelompok?


Jawab:
a) Meningkatkan kesadaran dan pemahaman pekerja tentang tugasnya,
b) Membantu identifkasi dan analisa masalah,
c) Membangun penyelesaian masalah,
d) Menstimulasikan diterimanya kebijakan peraturan dan prosedur kerja,
e) Menurangi cidera dan kerusakan (meningkatkan safety),
f) Menurangi produksi yang rusak dan pengerjaan ulang (memperbaiki kualitas)

18. Salah satu prinsip pengendalian bahaya yaitu dengan engineering control, sebutkan dan jelaskan contoh
engineering control?
Jawab:
Engineering control: merupakan metode pengendalian bahaya dengan meliputi mofidikasi/perubahan perlatan dan
pabrik, prosedure lockout, mengurangi penggunan zat berbahaya, alat peringatan, dsb.
Tipe pengendalian sebagai berikut;
a) Mensubtisusi dengan proses yang kurang bahaya (lebih aman)
b) Mengganti proses untuk mengurangi pemaparan
c) Menutupi/melindungi proses sehingga bahaya tidak tertransormasikan ke pekerja,
d) Menggunakan ventilasi isap secara lokal atau keseluruhan untuk mengurangi konsentrasi agent bahaya diudara
e) Mengatur getaran yang timbul sehingga kebisingan dan trauma ke badan dapat dikurangi

Contoh engineering control;


1. Memasang peredam suara di sekeliling perlatan yang bising
2. Memasang pelindung (guards)di sekeliling pinch point & rotaring couplings,
3. Merelokasi katup (valves) switchand shutdown devices dari area yang berbahaya
4. Memasang pelindung lampu pada mesin-mesin di tempat-tempat pemuatan

19. Apa yang dimaksud dengan AMDAL (ANDAL, RKL dan RPL) dan UKL/UPL?
Jawab:
- Analisis mengenai dampak lingkungan hidup, yang selanjutnya disebut AMDAL, adalah kajian mengenai
dampak penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan
bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan.
- Analisis Dampak Lingkungan Hidup, yang selanjutnya disebut ANDAL, adalah telaahan secara cermat dan
mendalam tentang dampak penting suatu rencana Usaha dan/atau Kegiatan.
- Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup, yang selanjutnya disebut RKL, adalah upaya penanganan dampak
terhadap lingkungan hidup yang ditimbulkan akibat dari rencana Usaha dan/atau Kegiatan.
- Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup, yang selanjutnya disebut RPL, adalah upaya pemantauan
komponen lingkungan hidup yang terkena dampak akibat dari rencana Usaha dan/atau Kegiatan.
- Upaya pengelolaan lingkungan hidup dan upaya pemantauan lingkungan hidup, yang selanjutnya disebut
UKL-UPL, adalah pengelolaan dan pemantauan terhadap usaha dan/atau kegiatan yang tidak berdampak
penting terhadap lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang
penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan.

20. Apa yang dimaksud dengan reklamasi, tailing pond, settling pond dan oil trap?
Jawab:
Reklamasi adalah kegiatan yang dilakukan sepanjang tahapan usaha pertambangan untuk menata,
memulihkan, dan memperbaiki kualitas lingkungan dan ekosistem agar dapat berfungsi kembali sesuai
peruntukannya.
SOAL UJIAN KOMPETENSI PENGAWAS OPRASIONAL PERTAMA (POP)

Tailing Pond adalah Struktur buatan manusia yang berbentuk kolam yang berfungsi sebagai
kolam pengendapan yang mengandung limbah tailing serta air dan dirancang untuk
memungkinkan partikel tailing yang mengendap pada dasar kolam .
Settling Pond adalah suatu pengaliran berbentuk kolam yang berfungsi sebagai kolam pengendapan semua
air dari areal tambang, baik air tanah maupan air hujan dan bertujuan untuk menjernihkan air yang keluar ke
perairan umum sesuai baku mutu lingkungan.
Oil Trap adalah sarana berbentuk bak pengendali dengan sisitem tertentu yang berfungsi untuk memisahkan
oli dari air buangan, sebelum air buangan masuk ke settling pond atau badan air.

II. Pembuatan JSA (disiapkan 20 Topik/Judul) Waktu 1 Jam)


III. Membuat materi presentasi meeting K3? (Waktu 30 menit)