Anda di halaman 1dari 8

LANGKAH DIAGNOSA PENYAKIT AKIBAT KERJA DI PUSKESMAS

Oleh : dr. I Made Sugiana

Pendahuluan
Sebagaimana diketahui di era Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) saat ini, ada sekitar
155 diagnosa penyakit yang harus ditangani oleh petugas medis di layanan puskesmas/klinik
pratama dan sekitar 144 penyakit diharapkan penanganannya sampai tuntas. Banyak kejadian
penyakit yang dialami pasien, terkadang berhubungan erat dengan faktor/risiko pekerjaannya,
namun penegakan diagnosa penyakit pasien oleh tenaga kesehatan di puskesmas/klinik
pratama, belum menjadi kebiasaan mengkaitkan diagnosa tersebut dengan Penyakit Akibat
Kerja (PAK). Seperti misalnya diagnosa dermatitis kontak yang terjadi pada pasien, sering
erat kaitannya dengan risiko pekerjaan yang dilakukan pasien, akan tetapi diagnosa yang
ditegakkan pada rekam medis pasien hanya dermatitis saja. Oleh karena itu, untuk dapat
menangani kasus secara tuntas petugas medis diharapkan perlu memahami dan
mempertimbangkan apakah keluhan-keluhan atau penyakit yang dialami oleh pasien tersebut
ada kaitannya dengan faktor/risiko pekerjaannya atau tidak, sehingga penanganan pasien
lebih komprehensif dengan memberikan edukasi yang tepat. Apalagi BPJS berharap dalam
jangka waktu 2 x 24 jam, Penyakit Akibat Kerja apabila sudah ditegakkan diagnosanya wajib
terlaporkan.
Menurut laporan International Labor Organization (ILO; 2003) setiap tahun terjadi
sekitar 2 juta kematian akibat penyakit atau kecelakaan yang berkaitan dengan pekerjaan.
Sekitar 300.000 kematian terjadi dari 250 juta kecelakaan dan sisanya adalah karena penyakit
akibat kerja, dimana diperkirakan terjadi 160 juta penyakit akibat hubungan kerja setiap
tahunnya. Badan Kesehatan Dunia (WHO) pernah melaporkan, penyakit akibat kerja yang
sering terjadi di 5 Benua adalah Penyakit gangguan otot rangka (48%); Gangguan jiwa (10-
30%); Penyakit Paru Obstruksi Kronis/PPOK (11 %); Gangguan pendengaran (9%) dan
Keracunan pestisida (3%). Di Indonesia data penyakit akibat kerja masih belum jelas dan
sering masih dilaporkan sebagai Kecelakaan Kerja. Penyakit Akibat Kerja di kalangan
petugas kesehatan dan non kesehatan di Indonesia belum terekam dengan baik. Oleh karena
itu, dalam menangani pasien sehari-hari di puskesmas /klinik pratama, petugas medis
hendaknya mulai memperhatikan dan mengaitkan apakah keluhan atau diagnosa panyakit
tersebut erat kaitannya dengan risiko pekerjaan atau tidak. Laporan penyakit akibat kerja
tersebut sangat dibutuhkan untuk melihat situasi dan kondisi penyakit-penyakit akibat kerja
di Indonesia guna menentukan kebijakan di kemudian hari.
Tujuan memahami penyakit akibat kerja ini adalah untuk memperoleh informasi dan
pengetahuan agar petugas kesehatan lebih mengerti tentang penyakit akibat kerja dan dapat
mengurangi korban yang terpapar penyakit akibat kerja, guna meningkatkan derajat
kesehatan dan produktifitas tenaga kerja di tempat kerja masing-masing.

Pengertian Penyakit Akibat Kerja (PAK)


Kesehatan kerja adalah bagian dari ilmu kedokteran/kesehatan yang bertujuan agar
pekerja/masyarakat pekerja memperoleh derajad kesehatan yang optimal, baik fisik, mental,
emosional maupun social dengan upaya promotif, preventif, kuratif dan rehabilitative
terhadap penyakit/gangguan kesehatan yang diakibatkan oleh pekerjaan dan/atau lingkungan
kerja, serta terhadap penyakit pada umumnya. Untuk menegakkan diagnosa penyakit akibat
kerja perlu memahami beberapa pengertian sebagai berikut :
- Penyakit Akibat Kerja (PAK) / occupational disease adalah penyakit yg mempunyai
penyebab spesifik atau asosiasi kuat dengan pekerjaan yang pada umumnya terdiri
dari satu agen penyebab yang sudah diakui. Penyakit yang timbul sebagai akibat dari
pajanan terhadap faktor fisik, kimia, biologi, ergonomi atau psikososial di tempat
kerja (Occupational Medicine Practice -1996). Suatu kondisi patologis yg
diakibatkan oleh pekerjaan dalam waktu lama. Contoh oleh pajanan yg terus menerus
dari faktor berbahaya yang berasal dari bahan baku/material, peralatan, atau
lingkungan kerja (Encyclopedia of Occupational Health and Safety - ILO -1996).
- Penyakit Yang Berhubungan dengan Pekerjaan/Work Realted Disease adalah penyakit
yang mempunyai beberapa agen penyebab, dimana faktor pekerjaan memegang
peranan penting bersama dengan faktor risiko lainnya dalam berkembangnya
penyakit. Menurut Kepres RI Nomor 22 Tahun 1993 penyakit yang timbul karena
hubungan kerja adalah penyakit yang disebabkan oleh pekerjaan atau lingkungan
kerja
- Penyakit yang mengenai populasi pekerja / Disease affecting working population
adalah penyakit yang terjadi pada populasi pekerja tanpa adanya agen penyebab di
tempat kerja, namun dapat diperberat oleh kondisi lingkungan pekerjaan yang buruk
bagi kesehatan.
- kecelakaan kerja adalah kecelakaan yang berhubungan dengan hubungan kerja ,
termasuk penyakit yang timbul karena hubungan kerja, demikian pula kecelakaan
yang terjadi dalam perjalanan berangkat dari rumah menuju tempat kerja dan pulang
ke rumah melalui jalan biasa atau wajar dilalui (Peraturan 03/Men/1994 mengenai
Program JAMSOSTEK)
Jadi, kriteria umum penyakit akibat kerja adalah Adanya hubungan antara pajanan yang
spesifik dengan penyakit; Adanya fakta bahwa frekwensi kejadian penyakit pada populasi
pekerja lebih tinggi daripada pada masyarakat umum dan Penyakit dapat dicegah dengan
melakukan tindakan preventif di tempat kerja.
Penyebab dari penyakit akibat kerja biasanya berasal dari :
- Golongan fisik seperti bising, radiasi, suhu ekstrem, tekanan udara, vibrasi,
penerangan, dan lain-lain,
- Golongan Kimiawi seperti semua bahan kimia dalam bentuk debu, uap , gas,
larutan, kabut,
- Golongan biologic seperti bakteri, virus, jamur, parasit, dan lain-lain.
- Golongan Fisiologik/ergonomic seperti misalnya design tempat kerja, beban
kerja
- Golongan Psikososial seperti stress psikis, pekerjaan yang monoton, tuntutan
pekerjaan, dan lain-lain.
Untuk dapat memperkirakan penyebab dari PAK, dapat dilakukan melalui anamnesa
pekerjaan yang dilakukan oleh pasien dan mencari paparan terhadap bahan-bahan di tepat
kerja.

Kasus-kasus penyakit akibat kerja


Adapun beberapa kasus penyakit akibat kerja, yang terkadang dijumpai di layanan kesehatan
antara lain:
a) Penyakit Saluran Pernafasan.
Penyakit akibat kerja pada saluran pernafasan dapat bersifat akut maupun kronis.
Akut misalnya asma akibat kerja. Sering didiagnosis sebagai tracheobronchitis akut
atau karena virus. Yang bersifat kronis, misalnya: asbestosis, seperti gejala Chronic
Obstructive Pulmonary Disease (COPD), Edema Paru Akut dapat juga disebabkan
oleh bahan kimia seperti nitrogen oksida.
b) Penyakit Kulit.
Pada umumnya tidak spesifik, menyusahkan, tidak mengancam kehidupan, kadang
sembuh sendiri. Dermatitis kontak yang dilaporkan, 90% merupakan penyakit kulit
yang berhubungan dengan pekerjaan. Penting riwayat pekerjaan dalam
mengidentifikasi iritan yang merupakan penyebab, membuat peka atau karena
faktor lain.
c) Kerusakan Pendengaran.
Banyak kasus gangguan pendengaran menunjukan akibat pajanan kebisingan yang
lama, ada beberapa kasus bukan karena pekerjaan. Riwayat pekerjaan secara detail
sebaiknya didapatkan dari setiap orang dengan gangguan pendengaran. Dibuat
rekomendasi tentang pencegahan terjadinya hilangnya pendengaran.
d) Gejala pada Punggung dan Sendi.
Tidak ada tes atau prosedur yang dapat membedakan penyakit pada punggung yang
berhubungan dengan pekerjaan daripada yang tidak berhubungan dengan
pekerjaan. Penentuan kemungkinan bergantung pada riwayat pekerjaan. Artritis dan
tenosynovitis disebabkan oleh gerakan berulang yang tidak wajar.
e) Kanker .
Adanya prosentase yang signifikan menunjukkan kasus Kanker yang disebabkan
oleh pajanan di tempat kerja. Bukti bahwa bahan di tempat kerja, karsinogen sering
kali didapat dari laporan klinis individu dari pada studi epidemiologi. Pada kanker,
pajanan untuk terjadinya karsinogen bisa mulai > 20 tahun sebelum diagnosis.
f) Coronary Artery Disease.
Bisa terjadi oleh karena stres atau Carbon Monoksida dan bahan kimia lain di
tempat kerja.
g) Penyakit Liver.
Sering di diagnosis sebagai penyakit liver oleh karena hepatitis virus atau sirosis
karena alkohol. Penting riwayat tentang pekerjaan, serta bahan toksik yang ada.
h) Masalah Neuropsikiatrik.
Masalah neuropsikiatrik yang berhubungan dengan tempat kerja sering diabaikan.
Neuro pati perifer, sering dikaitkan dengan diabet, pemakaian alkohol atau tidak
diketahui penyebabnya, depresi Susunan Saraf Pusat oleh karena penyalahgunaan
zat-zat atau masalah psikiatri. Kelakuan yang tidak baik mungkin merupakan gejala
awal dari stres yang berhubungan dengan pekerjaan. Lebih dari 100 bahan kimia
(antara lain solven) dapat menyebabkan depresi SSP. Beberapa neurotoksin
(termasuk arsen, timah, merkuri, methyl, buthyl ketone) dapat menyebabkan
neuropati perifer. Carbon disulfide dapat menyebabkan gejala seperti psikosis.
i) Penyakit yang Tidak Diketahui Sebabnya.
Alergi dan gangguan kecemasan mungkin berhubungan dengan bahan kimia atau
lingkungan. Sick building syndrome. Multiple Chemical Sensitivities (MCS), mis:
parfum, derivate petroleum, rokok.
Oleh karena itu, dalam menegakan diagnosa dan memberikan terapi pada pasien,
petugas medis perlu mempertimbangkan faktor pekerjaan sebagai salah satu hal yang
berkontribusi menyebabkan kelainan pada tubuh pasien dan memberikan edukasi untuk
mengurangi risiko di tempat kerja.

Diagnosa Penyakit Akibat Kerja


Untuk dapat mendiagnosis Penyakit Akibat Kerja pada individu perlu dilakukan suatu
pendekatan sistematis untuk mendapatkan informasi yang diperlukan dan
menginterpretasinya secara tepat. Pendekatan dapat dilakukan dengan cara Pendekatan
Epidemiologis (komunitas) yang bertujuan untuk mengidentifikasi hubungan kausal antara
pajanan dan penyakit meliputi kekuatan assosiasi, konsistensi, spesifisitas, hubungan waktu
dan hubungan dosis. Pendekatan yang kedua yaitu pendekatan klinis (secara individu) yang
dilakukan pada layanan kesehatan melalui 7 langkah berikut yaitu Diagnosis klinis; Pajanan
yang dialami; Hubungan pajanan dengan penyakit; pajanan yang dialami cukup besar;
Peranan faktor individu; Fakor lain diluar pekerjaan; Diagnosis PAK atau bukan PAK.
Pendekatan secara klinis di Puskesmas/klinik pratama dapat dilakukan malalui 7
langkah sebagai berikut :
1. Tentukan Diagnosis klinisnya.
Diagnosis klinis harus dapat ditegakkan terlebih dahulu, dengan memanfaatkan
fasilitas-fasilitas penunjang yang ada, seperti umumnya dilakukan untuk
mendiagnosis suatu penyakit. Setelah diagnosis klinik ditegakkan baru dapat
dipikirkan lebih lanjut apakah penyakit tersebut berhubungan dengan pekerjaan atau
tidak.
2. Tentukan pajanan yang dialami oleh tenaga kerja selama ini.
Pengetahuan mengenai pajanan yang dialami oleh seorang tenaga kerja adalah
esensial untuk dapat menghubungkan suatu penyakit dengan pekerjaannya. Untuk ini
perlu dilakukan anamnesis mengenai riwayat pekerjaannya secara cermat dan teliti,
yang mencakup:
- Penjelasan mengenai semua pekerjaan yang telah dilakukan oleh penderita secara
khronologis.
- Lamanya melakukan masing-masing pekerjaan.
- Bahan yang diproduksi,
- Materi (bahan baku) yang digunakan,
- Jumlah pajanannya,
- Pemakaian alat,
- Perlindungan diri (masker),
- Pola waktu terjadinya gejala ,
- Informasi mengenai tenaga kerja lain (apakah ada yang mengalami gejala serupa)
- Informasi tertulis yang ada mengenai bahan-bahan yang digunakan (kandungan,
label, dan sebagainya)
3. Tentukan apakah pajanan tersebut memang dapat menyebabkan penyakit
tersebut.
Apakah terdapat bukti-bukti ilmiah dalam kepustakaan yang mendukung pendapat
bahwa pajanan yang dialami menyebabkan penyakit yang diderita. Jika dalam
kepustakaan tidak ditemukan adanya dasar ilmiah yang menyatakan hal tersebut di
atas, maka tidak dapat ditegakkan diagnosa penyakit akibat kerja. Jika dalam
kepustakaan ada yang mendukung, perlu dipelajari lebih lanjut secara khusus
mengenai pajanan sehingga dapat menyebabkan penyakit yang diderita (konsentrasi,
jumlah, lama, dan sebagainya).
4. Tentukan apakah jumlah pajanan yang dialami cukup besar untuk dapat
mengakibatkan penyakit tersebut.
Jika penyakit yang diderita hanya dapat terjadi pada keadaan pajanan tertentu, maka
pajanan yang dialami pasien di tempat kerja menjadi penting untuk diteliti lebih lanjut
dan membandingkannya dengan kepustakaan yang ada untuk dapat menentukan
diagnosis penyakit akibat kerja.
5. Tentukan apakah ada faktor-faktor lain yang mungkin dapat mempengaruhi
Apakah ada keterangan dari riwayat penyakit maupun riwayat pekerjaannya, yang
dapat mengubah keadaan pajanannya, misalnya penggunaan ALat Proteksi Diri
(APD), riwayat adanya pajanan serupa sebelumnya sehingga risikonya meningkat.
Apakah pasien mempunyai riwayat kesehatan (riwayat keluarga) yang mengakibatkan
penderita lebih rentan/lebih sensitif terhadap pajanan yang dialami.
6. Cari adanya kemungkinan lain yang dapat merupakan penyebab penyakit
Apakah ada faktor lain yang dapat merupakan penyebab penyakit? Apakah penderita
mengalami pajanan lain yang diketahui dapat merupakan penyebab penyakit.
Meskipun demikian, adanya penyebab lain tidak selalu dapat digunakan untuk
menyingkirkan penyebab di tempat kerja.
7. Buat keputusan apakah penyakit tersebut disebabkan oleh pekerjaannya
Sesudah menerapkan keenam langkah di atas perlu dibuat suatu keputusan
berdasarkan informasi yang telah didapat yang memiliki dasar ilmiah. Seperti telah
disebutkan sebelumnya, tidak selalu pekerjaan merupakan penyebab langsung suatu
penyakit, kadang-kadang pekerjaan hanya memperberat suatu kondisi yang telah ada
sebelumnya. Hal ini perlu dibedakan pada waktu menegakkan diagnosis.
Suatu pekerjaan/pajanan dinyatakan sebagai penyebab suatu penyakit apabila tanpa
melakukan pekerjaan atau tanpa adanya pajanan tertentu, pasien tidak akan menderita
penyakit tersebut pada saat ini. Sedangkan pekerjaan dinyatakan memperberat suatu
keadaan apabila penyakit telah ada atau timbul pada waktu yang sama tanpa
tergantung pekerjaannya, tetapi pekerjaannya/pajanannya memperberat/mempercepat
timbulnya penyakit.

Penutup
Penyakit akibat kerja adalah penyakit yang diakibatkan oleh pekerjaan dan linkungan
kerja. Identifikasi penyakit akibat kerja dilakukan melalui pendekatan
epidemiologis( komunitas ) dan pendekatan klinis ( individu ). Adapun kriteria umum dari
Penyakit Akibat Kerja adalah adanya hubungan antara pajanan yang spesifik dengan
penyakit, adanya fakta bahwa frekwensi kejadian penyakit pada populasi pekerja lebih tinggi
daripada pada masyarakat umum, dan penyakit dapat dicegah dengan melakukan tindakan
preventif di tempat kerja. Penyebabnya dibagi dalam 4 golongan yaitu golongan fisik, kimia,
biologis , fisiologis dan mental psikologis.
Untuk dapat mendiagnosis Penyakit Akibat Kerja pada individu perlu dilakukan suatu
pendekatan sistematis untuk mendapatkan informasi yang diperlukan dan
menginterpretasinya secara tepat. Pendekatan tersebut dapat disusun menjadi 7 langkah yang
dapat digunakan sebagai pedoman: Tentukan Diagnosis klinisnya , Tentukan pajanan yang
dialami oleh tenaga kerja selama ini , Tentukan apakah pajanan tersebut memang dapat
menyebabkan penyakit tersebut , Tentukan apakah jumlah pajanan yang dialami cukup besar
untuk dapat mengakibatkan penyakit tersebut , Tentukan apakah ada faktor-faktor lain yang
mungkin dapat mempengaruhi , Cari adanya kemungkinan lain yang dapat merupakan
penyebab penyakit , buat keputusan apakah penyakit tersebut disebabkan oleh pekerjaannya.
Dengan demikian kasus-kasus penyakit akibat kerja bisa ditegakkan di layanan
puskesmas/klinik pratama.

Daftar Pustaka :
1. Sumamur P.K, dr,MSc. Higiene Perusahaan dan Kesehatan Kerja (Hiperkes) Terbitan CV
Sagung Seto, Cetakan 2009, Jakarta.
2. Menkes RI. Kepetusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1758/Menkes/SK/XII/2003 tentang Standar Pelayanan Kesehatan Kerja Dasar. 2003.
3. Direktorat Bina Kesehatan Kerja dan Olah raga, Kemenkes RI. Slide Pengantar Penyakit
Akibat Kerja. 2011.

***********