Anda di halaman 1dari 87

UNIVERSITAS INDONESIA

ANALISIS PERANCANGAN DAN SIMULASI GENERATOR SINKRON


MAGNET PERMANEN DENGAN ROTOR BERLUBANG

SKRIPSI

MUKHDIL AZKA

1006808802

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA

PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRO

DEPOK

JUNI 2013
UNIVERSITAS INDONESIA

ANALISIS PERANCANGAN DAN SIMULASI GENERATOR SINKRON


MAGNET PERMANEN DENGAN ROTOR BERLUBANG

SKRIPSI

DIAJUKAN SEBAGAI SALAH SATU SYARAT UNTUK MEMPEROLEH


GELAR SARJANA TEKNIK

MUKHDIL AZKA

1006808802

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA

PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRO

DEPOK

JUNI 2013
ABSTRAK

Nama : Mukhdil Azka


NPM : 1006808802
Program Studi : S1 Ekstensi Teknik Elektro
Judul : Analisis Perancangan dan Simulasi Generator Sinkron
Magnet Permanen dengan Rotor Berlubang

Skripsi ini membahas mengenai analisis perancangan dan simulasi generator


sinkron magnet permanet (PMSG) fluks radial yang berbasis pada dimensi stator
yang sudah ada, namun terdapat penambahan lubang udara pada rotor yang
berfungsi sebagai pendingin atau cooling system. Simulasi dilakukan dengan
menggunakan software FEMM 4.2. Fluks magnet yang dianalisis pada celah
udara, gigi dan alur stator untuk mengetahui pola distribusi dan fluktuasi dari
fluks magnet. Hasil simulasi FEMM menunjukkan bahwa fluks magnet
terdistribusi secara merata dan tidak terjadi konsentrasi fluks pada area tertentu
yang dapat mengakibatkan panas serta sebaran fluks magnet tidak bocor kebagian
inti poros. Tegangan induksi yang dihasilkan pada putaran 250 rpm dan frekuensi
sumber tegangan 50 Hz sebesar 264.23 volt dengan efisiensi generator 62,37%
untuk PMSG 24 kutub 12 lubang. Sedangkan tegangan induksi yang dihasilkan
pada kondisi tidak berlubang sebesar 226,48 volt dengan efisiensi generator
sebesar 55,04%.

Kata Kunci :
Perancangan, simulasi, fluks magnet, generator sinkron, magnet permanen,
FEMM 4.2

vii
ABSTRACT
Name : Mukhdil Azka
Study Program : Electrical Engineering Extension
Title : Analisys and Simulation Design of Permanent Magnet
Synchornous Generator With Hollow Rotor.
This skripsi deals with the analysis of the design dan simulation of permanent
magnet synchronous generator (PMSG) radial flux based on stator dimension that
already exist, but the addition of air holes on the rotor serves as a cooling system.
The simulation performed using software FEMM 4.2. The magnetic flux which
analyzed the air gap and stator teeth, to know the pattern of distribution and
fluctuation of magnetic flux. FEMM Simulation results indicate that the magnetic
flux distributed evenly and does not occur of flux concentration in a particular
area which may lead to heat as well as the distribution of magnetic flux not leak
into the core of shaft. Induction voltage generate on lap 250 rpm and vlotage-
source frequency 50Hz of 264.23 volt with efficiency of the generator 62,37% for
24 pole 12 hole PMSG. While the induction voltage generated on condition not
hollow of 257.15 volt with the efficiency of generator 61.63%.

Keywords:
Design, simulation, magnetic flux, synchronous generator, peranent magnet,
FEMM 4.2

viii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.................................................................................................. i
KATA PENGANTAR ............................................................................................... v
ABSTRAK ................................................................................................................. vii
ABSTRACT ...............................................................................................................viii
DAFTAR ISI .............................................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. xi
DAFTAR TABEL ...................................................................................................... xiii
BAB 1 PENDAHULUAN ........................................................................................1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1
1.2 Tujuan Penulisan ............................................................................................2
1.3 Batasan Masalah .............................................................................................2
1.4 Metoda Penulisan ...........................................................................................3
1.5 Sistematika Penulisan .....................................................................................3
BAB 2 GENERATOR SINKRON MAGNET PERMANEN ...............................5
2.1 Definisi Generator ..........................................................................................5
2.2 Konstruksi Generator Sinkron ........................................................................5
2.2.1 Stator / Kumparan Jangkar ...................................................................6
2.2.2 Rotor / Kumparan Medan .....................................................................7
2.3 Prinsip Kerja Generator Sinkron ....................................................................10
2.3.1 Kecepatan Generator Sinkron ..............................................................12
2.3.2 Generator Sinkron Tanpa Beban ..........................................................13
2.3.3 Generator Sinkron Berbeban ................................................................14
2.3.3.1 Resistansi Jangkar ....................................................................15
2.3.3.2 Reaktansi Bocor Jangkar .........................................................15
2.3.3.3 Reaksi Jangkar .........................................................................15
2.3.3.4 Reaktansi Sinkron ....................................................................19
2.4 Permanent Magnet Synchronos Generator .....................................................21
2.4.1 Prinsip Kerja PMSG .............................................................................21
2.4.2 Jenis-jenis PMSG .................................................................................22
2.5 Material Magnet Permanen ............................................................................23
2.6 Keuntungan dan Kerugian PMSG ..................................................................25

ix
2.7 Aplikasi PMSG............................................................................................... 25
BAB 3 PEMODELAN DAN SIMULASI DESAIN ...............................................26
3.1 Model Generator.............................................................................................26
3.2 Material Generator .........................................................................................28
3.2.1 Material Laminasi Inti ..........................................................................28
3.2.2 Magnet Permanen .................................................................................29
3.3 Persamaan Yang Digunakan Dalam Model ...................................................31
3.3.1 Persamaan Medan Magnet ...................................................................31
3.3.2 Persamaan Fluks Celah Udara..............................................................32
3.3.3 Persamaan Tegangan Induksi ...............................................................33
3.3.4 Persamaan Resistansi ...........................................................................33
3.3.5 Persamaan Arus ....................................................................................34
3.3.6 Performa Generator ..............................................................................34
3.3.7 Persamaan Rugi-Rugi Pada Generator .................................................35
3.3.7.1 Rugi Tembaga ..........................................................................35
3.3.7.2 Rugi-Rugi Inti ..........................................................................35
3.4 Tahapan Simulasi ....................................................................................37
BAB 4 SIMULASI, ANALISA DAN PERHITUGAN ..........................................39
4.1 Hasil Simulasi dan Analisa Generator Sinkron Magnet Permanen ...............42
4.1.1 Hasil Simulasi Kondisi Generator Tidak Berlubang ............................44
4.1.2 Perhitungan Luas Lubang PMSG .........................................................46
4.2 Analisa PMSG Variasi Kutub Dengan Jumlah Lubang Yang Sama ............. 47
4.3 Analisa PMSG Kutub Dan Jumlah Lubang Yang Bervariasi ........................ 49
4.4 Analisa PMSG Kutub Yang Sama Dengan Variasi Lubang .......................... 51
4.5 Perhitungan Celah Udara dan Tegangan Induksi ........................................... 53
4.6 Perhitungan Resistansi Phasa ......................................................................... 58
4.7 Perhitungan Arus Phasa ................................................................................. 58
4.8 Perhitungan Tegangan Keluaran dan Daya ....................................................59
4.9 Perhitungan Rugi-Rugi Generator ................................................................. 59
4.10Perhitungan Efisiensi Generator ....................................................................60
BAB 5 KESIMPULAN ............................................................................................ 64
DAFTAR REFERENSI

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Konstruksi Generator Sinkron .............................................................. 6


Gambar 2.2 Rotor kutub sepatu/kutub menonjol ..................................................... 8
Gambar 2.3 Rotor kutub sepatu pada generator 4 kutub.......................................... 9
Gambar 2.4 Rotor kutub silinder (non-silent pole) .................................................. 10
Gambar 2.5 Rotor kutub silinder pada generator 4 kutub ........................................ 10
Gambar 2.6 Gambaran sederhana kumparan 3-phasa .............................................. 11
Gambar 2.7 Kurva karakteristik dan rangkaian ekivalen ......................................... 13
Gambar 2.8 Rangkaian ekivalen generator sinktron berbeban ................................14
Gambar 2.9 Diagram phasor pengaruh XL terhadap V .......................................... 15
Gambar 2.10 Model reaksi jangkar generator sinkron ............................................... 16
Gambar 2.11 Diagram phasor generator sinkron saat lagging................................... 18
Gambar 2.12 Kurva karakteristik pengujian generator sinkron ................................. 20
Gambar 2.13 Gambar melintang PMSG .................................................................... 21
Gambar 2.14 Tipe mesin dari PMSG ........................................................................ 22
Gambar 2.15 Topologi dari medan (a) fluks radial (b) fluks axial ............................ 23
Gambar 2.16 Gambar melintang dari (a) surface mounted (b) surface inset ............. 23
Gambar 2.17 Karakteristik dari bahan magnet permanen .........................................24
Gambar 3.1 Spesifikasi desain generator ................................................................. 27
Gambar 3.2 Desain generator menggunakan software FEMM 4.2 ......................... 28
Gambar 3.3 Kurva magnetik laminasi inti yang digunakan ..................................... 29
Gambar 3.4 Diagram skematik karakteristik B-H material ..................................... 31
Gambar 3.5 Langkah utama simulasi distribusi medan magnet .............................. 38
Gambar 4.1 Pendifinisian material dari struktur generator ...................................... 39
Gambar 4.2 PMSG yang telah di-run mesh pada software FEMM ......................... 40
Gambar 4.3 Node dan Mesh di dalam PMSG yang telah di-run pada FEMM ........ 41
Gambar 4.4 Hasil distribusi medan magnet PMSG dengan rotor berlubang ........... 42
Gambar 4.5 Kondisi batas pada gigi stator dan celah udara .................................... 43
Gambar 4.6 Hasil simulasi fluktuasi rapat fluks pada alur dan gigi stator ..............43
Gambar 4.7 Hasil simulasi fluktuasi rapat fluks pada celah udara .......................... 44
Gambar 4.8 Hasil distribusi medan magnet PMSG kondisi tidak berlubang .......... 45
Gambar 4.9 Hasil simulasi fluktuasi rapat fluks pada alur dan gigi stator kondisi ..45

xi
Gambar 4.10 Hasil simulasi fluktuasi rapat fluks pada celah udara kondisi tidak .... 46
Gambar 4.11 PMSG (a) 4 Kutub 12 Lubang (b) 8 Kutub 12 Lubang (c) .................. 48
Gambar 4.12 PMSG (a) 4 Kutub 0 Lubang (b) 4 Kutub 12 Lubang (c) .................... 51
Gambar 4.13 PMSG (a) 24 Kutub 0 Lubang (b) 24 Kutub 4 Lubang (c) .................. 52
Gambar 4.14 Diagram alir perhitungan generator ..................................................... 54
Gambar 4.15 Perbandingan tegangan phasa hasil simulasi FEMM...........................58

xii
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Karakteristik Magnet N33 ........................................................................ 30


Tabel 3.2 Parameter masukan dalam simulasi FEMM 4.2 ...................................... 37
Tabel 4.1 Parameter desain PMSG ..........................................................................41
Tabel 4.2 Parameter untuk menghitung Bg ..............................................................55
Tabel 4.3 Hasil Simulasi Dan Perhitungan PMSG (24 kutub 12 lubang)................61
Tabel 4.3 Hasil Simulasi Dan Perhitungan PMSG (24 kutub 8 lubang)..................62
Tabel 4.3 Hasil Simulasi Dan Perhitungan PMSG (24 kutub 6 lubang)..................62
Tabel 4.3 Hasil Simulasi Dan Perhitungan PMSG (24 kutub 4 lubang)..................63
Tabel 4.3 Hasil Simulasi Dan Perhitungan PMSG kondisi tidak berlubang ...........63

xiii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Seiring dengan perkembangan teknologi, kebutuhan manusia akan
tersedianya sumber energi listrik semakin besar. Saat ini, penelitian dan
pengembangan tentang sumber energi listrik terus dilakukan untuk mendapat
sumber energi listrik alternatif, terutama yang menggunakan sumber energi
terbarukan.
Salah satu perangkat sumber energi listrik terbarukan yang dikembangkan
adalah generator magnet permanen. Generator adalah mesin yang dapat mengubah
energi mekanik menjadi energi listrik. Rancang bangun generator magnet
permanen (GMP) beberapa tahun terakhir mengalami peningkatan yang sangat
pesat. Magnet yang banyak digunakan adalah magnet dengan medan remanen
yang kuat dan memiliki temperatur Curie (Tc) yang cukup tinggi. Pada umumnya,
peneilitian dan pengembangan generator dilakukan pada parameter-parameter
yang mempengaruhi kinerja generator, baik optimasi parameter pada stator
maupun optimasi parameter rotor generator untuk mendapatkan desain generator
yang dapat bekerja secara optimal.
Beberapa peneliti dunia telah mengembangkan generator magnet
permanen mulai berdaya kecil (watt) sampai berdaya besar (Mwatt). Brian, T
Murphy (dkk, 2004) melakukan simulasi pada bearing roda gila yang terbuat dari
magnet permanen untuk mengetahui fluks magnet pada radial bearing dengan
menggunakan 3D FEA. Arnold, D.P (dkk, 2005) melakukan optimasi terhadap
generator permanen axial fluks skala mikro ( 16 watt ) dengan 8 kutub dari
magnet permanen SmCo. Untuk mengetahui distribusi kerapatan fluks magnetnya,
mereka menggunakan FEMLAB sebagai software analisa, dari analisa ini mereka
dapat mengetahui sebaran permukaan dari fluks magnet dengan maksimum
putaran ( >300 rpm).
Pada penulisan skripsi ini, penulis melanjutkan studi-studi yang sudah ada
sebelumnya, yaitu studi Optimasi Desain Rotor Radial. Studi dilakukan pada
optimasi desain rotor lubang udara sebagai sistem pendingin pada rotor, sehingga

1
Universitas Indonesia
2

didapat desain rotor generator yang dapat menghasilkan kuat medan magnet
optimum.
Pembuatan studi desain generator ini, diharapkan dapat digunakan sebagai
sumber data dalam perancangan dan pembuatan generator sinkron magnet
permanen yang dapat menghasilkan kuat medan magnet yang optimum.

1.2 Tujuan Penulisan


Tujuan dari penulisan skripsi ini adalah untuk membuat perancangan dan
simulasi desain Generator Sinkron Magnet Permanen Fluks Radial dengan
penambahan lubang udara pada rotor sebagai sistem pendingin. Pada simulasi
desain nanti akan dianalsisi kerapatan fluks pada gigi stator dan celah udara yang
merupakan tempat-tempat kritis terjadinya konsentrasi fluks, pola distribusi
fluktuasi fluks magnet dan akan diperoleh kerapatan fluks magnet yang
dibangkitkan dan perhitungan besarnya tegangan ouput yang dikeluarkan
generator.

1.3 Batasan Masalah


Untuk menghindari melebarnya fokus penelitian, ditentukan pendekatan
sistem sebagai suatu batasan permasalahan. Adapun asumsi tersebut antara lain;
Tipe generator yang di studi adalah generator sinkron magnet permanen
fluks radial.
Pemodelan sistem generator dalam keadaan statis, artinya diasumsikan
generator dalam keadaan diam untuk menganalisa sebaran fluks
magnetnya.
Pendesainan model generator menggunakan perangkat lunak, yaitu
Finite Element Method for Magnetics., (FEMM) versi 4.2. (freeware)
berdasarkan parameter generator yang sudah ada.
Desain yang dilakukan pada 2 dimensi

Bentuk lubang berupa lingkaran dengan ukuran dan jumlah yang


bervariasi.

Perancangan generator sinkron magnet permanen ini juga terdapat


beberapa hal yang diabaikan seperti nilai kw dan ks.

Universitas Indonesia
3

1.4 Metode Penulisan


1. Studi Literatur
Studi literatur sangat berguna untuk memperoleh informasi yang
berkaitan dengan penelitian yang akan dibuat, mengacu pada buku-buku
pegangan, informasi yang didapat dari internet, jurnal-jurnal dan makalah-
makalah yang membahas tentang penelitian tersebut.
2. Bimbingan
Mengadakan konsultasi dengan dosen pembimbing dan pihak - pihak
lain untuk mendapatkan informasi dalam pembuatan dan penyusunan
skripsi ini
3. Perancangan dan Pembuatan Desain
Proses perancangan merupakan suatu proses perencanaan bagaimana
desain dari simulasi ini dapat dilakukan, berisi tentang proses perencanaan
desain yang berupa pemodelan desain.
4. Pengujian Desain
Dari desian yang telah dibuat dilakukan simulasi desain dan analisis
desain rotor generator untuk diketahui sbaran fluks magnetnya dengan
menggunakan software FEMM 4.2
5. Penulisan Hasil penelitian
Hasil dari pengujian dan pengumpulan data kemudian dianalisa. Dari
sini dapat ditarik kesimpulan dari penelitian yang telah dilakukan.

1.5 Sistematika Penulisan


Untuk memudahkan pemahaman terhadap suatu penulisan maka perlu
dibuat sistematika penulisan. Sistematika penulisan skripsi ini dimulai dari bab
satu, yaitu pendahuluan yang menguraikan latar belakang masalah, tujuan
penulisan, pembatasan masalah, metodologi penulisan, dan sistematika penulisan
skripsi ini. Selanjutnya, bab dua menguraikan landasan teori yang mengacu pada
pembahasan. Bab ini membahas mesin sinkron secara garis besar dan lebih
dikhususkan ke generator sinkron. Berikutnya, bab tiga pemodelan desain
generator yang mengacu pada tinjauan pustaka tentang generator sinkron magnet
permanen fluks radial. Berikutnya, bab empat menguraikan hasil simulasi desain
generaror menggunakan perangkat lunak FEMM 4.2 dan analisis sebaran fluks

Universitas Indonesia
4

magnet hasil kuat medan magnet maksimum dan perhitungan tegangan keluaran
yang dihasilkan serta rugi-rugi yang terjadi dan efisiensi dari generator. Terakhir,
bab lima berisi kesimpulan berdasarkan analisis hasil simulasi desain generator.

Universitas Indonesia
BAB 2
GENERATOR SINGKRON MAGNET PERMANEN

Mesin sinkron adalah suatu peralatan listrik dinamis yang bisa


mengkonversi daya mekanik menjadi daya elektrik bolak-balik (generator
sinkron) dan mengkonversi daya elektrik bolak-balik menjadi daya mekanik
(motor sinkron). Disebut mesin sinkron karena putaran frekuensi elektrik yang
dihasilkan sama (sinkron) dengan putaran mekanik rotor.
Secara umum ada dua komponen utama penyusun mesin sinkron yaitu
stator dan rotor. Stator merupakan bagian dari generator sinkron yang diam,
tempat dimana tegangan induksi dibangkitkan. Sedangkan rotor merupakan
bagian dari generator sinkron yang bergerak dan dialiri arus searah pada
kumparannya.

2.1 Definisi Generator[1][2]


Generator listrik adalah sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari
sumber energi mekanik, biasanya dengan menggunakan induksi elektromagnetik.
Proses ini dikenal sebagai pembangkit listrik. Generator mendorong muatan listrik
untuk bergerak melalui sebuah sirkuit listrik eksternal, tapi generator tidak
menciptakan listrik yang sudah ada di dalam kabel lilitannya.[1]
Generator sinkron (disebut juga alternator) merupakan mesin konversi
energi terbesar. Lebih dari 90% energi listrik di dunia dihasilkan oleh alternator.
Generator sinkron bekerja berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik yang
terdiri dari stator (bagian yang diam) dan rotor (bagian yang bergerak atau
berputar). Energi mekanis diperoleh dari penggerak mula yang memutar rotor,
sedangkan energi listrik diperoleh dari proses induksi elektromagnetik yang
terjadi pada kumparan-kumparan stator.

2.2 Konstruksi Generator Sinkron[1][2][16]


Secara umum ada dua komponen utama penyusun generator sinkron yaitu
stator dan rotor. Stator merupakan bagian dari generator sinkron yang diam,
tempat dimana tegangan induksi dibangkitkan. Sedangkan rotor merupakan

5
Universitas Indonesia
6

bagian dari generator sinkron yang bergerak dan dialiri arus searah pada
kumparannya. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 2.1.

Gambar 2.1 Konstruksi Generator Sinkron.

Keterangan Gambar sebagai berikut.


1. Stator/Kumparan Jangkar
Stator (disebut juga armatur) adalah bagian generator yang berfungsi
sebagai tempat untuk menerima induksi magnet dari rotor. Arus AC yang
menuju ke beban disalurkan melalui armatur, komponen ini berbentuk
sebuah rangka silinder dengan lilitan kawat konduktor yang sangat banyak.
Armatur selalu diam, oleh karena itu komponen ini disebut dengan stator.
Pada stator, terdapat beberapa komponen utama, yaitu:
Rangka stator
Rangka luar yang biasanya terbuat dari baja berfungsi untuk
menyokong struktur stator dan mempunyai kaki-kaki yang dipasang
pada bagian fondasi. Rangka stator ini dibuat kokoh untuk mengatasi
perubahan beban secara tiba-tiba atau hubung singkat tiga fasa.
Inti stator
Inti stator menyediakan jalur permeabilitas yang tinggi untuk proses
magnetisasi. Inti stator dibuat berlaminasi untuk mengurangi rugi eddy
current dan juga rugi histeresis. Bahan-bahan non-magnetic atau

Universitas Indonesia
7

penggunaan perisai fluks yang terbuat dari tembaga juga digunakan


untuk mengurangi stray loss.
Slot
Slot merupakan tempat untuk meletakkan kumparan stator yang
dibentuk dengan sistem berbuku-buku.
Kumparan stator
Kumparan stator merupakan tempat terbentuknya tegangan induksi
pada generator dan didesain untuk menghasilkan kutub-kutub
elektromagnetik stator yang sinkron dengan kutub magnet rotor.

2. Rotor / Kumparan Medan


Rotor merupakan bagian yang ikut berputar pada generator. Pada generator
sinkron, rotor pada dasarnya adalah sebuah elektromagnet yang besar. Rotor
terdiri dari beberapa bagian utama, yaitu Sedangkan pada bagian rotor
terdapat tiga bagian utama, yaitu:
Collector ring atau slip ring
Merupakan cincin logam yang melingkari poros rotor tetapi dipisahkan
oleh isolasi tertentu. Terminal kumparan rotor dipasangkan ke slip ring
kemudian dihubungkan ke sumber arus searah melalui sikat (brush)
yang letaknya menempel pada cincin geser. Sikat (brush) merupakan
sebuah blok yang terbuat dari bahan campuran karbon mirip grafit yang
mampu mengonduksikan listrik secara bebas tetapi minim pergeseran,
sehingga tidak membuat aus cincin geser. Jika kutub positif sumber
tegangan DC (arus searah) dihubungkan ke salah satu sikat dan kutub
negatif dihubungkan ke sikat lainnya, maka tegangan DC yang sama
akan diberikan ke kumparan medan setiap saat tanpa tergantung posisi
angular atau kecepatan rotor.
Kumparan rotor
Kumparan rotor merupakan bagian yang dialiri arus searah sebagai
sumber medan magnet melalui sistem eksitasi tertentu.

Universitas Indonesia
8

Poros
Poros merupakan tempat untuk meletakkan kumparan rotor dan
merupakan bagian yang terkopel dengan dan diputar oleh prime mover.

Ada dua bentuk rotor, yaitu rotor kutub sepatu / kutub menonjol (salient
pole) dan rotor kutub silinder (non-salient pole / cylindrical rotor).
Rotor kutub sepatu / kutub menonjol (salient pole)
Pada jenis ini, kutub magnet menonjol keluar dari permukaan rotor.
Kumparan pada setiap kutub dihubungkan secara seri. Ketika kumparan
ini disuplai oleh eksiter, maka kutub yang berdekatan akan membentuk
kutub berlawanan.
Rotor kutub sepatu umumnya digunakan pada generator sinkron dengan
kecepatan putar rendah-sedang (120 400 rpm) dan berkutub banyak (
4) Oleh sebab itu generator sinkron tipe ini biasanya dikopel dengan
mesin diesel atau turbin air pada sistem pembangkit listrik.
Rotor kutub sepatu cocok digunakan untuk putaran rendah-sedang
karena :
a. Akan mengalami rugi-rugi angin (gesekan angin) yang besar dan
bersuara bising jika diputar dengan kecepatan tinggi.
b. Tidak cukup kuat menahan tekanan mekanis apabila diputar
dengan kecepatan tinggi.
Selain itu distribusi fluks magnet pada rotor kutub sepatu cenderung
berbentuk persegi dan belum mendekati sinusoidal sehingga
menimbulkan harmonisasi.

Gambar 2.2 Rotor kutub sepatu/kutub menonjol (salient pole).

Universitas Indonesia
9

Gambar 2.3 Rotor kutub sepatu pada generator 4 kutub.

Rotor kutub silinder (non-salient pole / cylindrical rotor)


Pada jenis ini, kontruksi kutub magnet rata dengan permukaan rotor.
Rotor jenis ini terbuat dari baja tempa padat yang mempunyai slot dan
gigi disepanjang pinggiran luarnya seperti halnya stator. Kumparan
medan pada rotor kutub silinder diletakkan di dalam slot ini. Disekitar
daerah pusat kutub umumnya tidak mempunyai slot.
Rotor kutub silinder biasanya digunakan pada generator putaran tinggi
(1500 atau 3000 rpm) dan berkutub sedikit ( 4).Rotor kutub silinder
lebih panjang daripada rotor kutub sepatu. Diameter rotor kutub silinder
tidak sebesar rotor kutub sepatu untuk mengurangi gaya sentrifugal
yang muncul pada kecepatan putar tinggi.
Rotor kutub silinder cocok digunakan pada putaran tinggi karena :
a) Kontruksinya memiliki kekuatan mekanik yang baik pada
kecepatan putar tinggi.
b) Tidak menghasilkan gesekan angin yang berlebihan.
Selain itu, distribusi fluks magnet yang dihasilkan lebih mendekati
sinusoidal sehingga akan menghasilkan bentuk gelombang tegangan
yang lebih baik.

Universitas Indonesia
10

Gambar 2.4 Rotor kutub silinder (non-salient pole/cylindrical rotor).

Gambar 2.5 Rotor kutub silinder pada generator 4 kutub.

2.3 Prinsip Kerja Generator Sinkron[1][2]


Jika sebuah kumparan diputar pada kecepatan konstan pada medan
magnethomogen, maka akan terinduksi tegangan sinusoidal pada kumparan
tersebut. Medan magnet bisa dihasilkan oleh kumparan yang dialiri arus DC atau
oleh magnet tetap. Pada mesin tipe ini medan magnet diletakkan pada stator
(disebut generator kutub eksternal / external pole generator) yang mana energi
listrik dibangkitkan pada kumparan rotor. Hal ini dapat menimbulkan kerusakan
pada slip ring dan karbon sikat, sehingga menimbulkan permasalahan pada
pembangkitan daya tinggi. Untuk mengatasi permasalahan ini, digunakan tipe
generator dengan kutub internal (internal pole generator), yang mana medan
magnet dibangkitkan oleh kutub rotor dan tegangan AC dibangkitkan pada
rangkaian stator. Tegangan yang dihasilkan akan sinusoidal jika rapat fluks
magnet pada celah udara terdistribusi sinusoidal dan rotor diputar pada kecepatan

Universitas Indonesia
11

konstan. Tegangan AC tiga fasa dibangkitan pada mesin sinkron kutub internal
pada tiga kumparan stator yang diset sedemikian rupa sehingga membentuk beda
fasa dengan sudut 120. Bentuk gambaran sederhana hubungan kumparan 3-fasa
dengan tegangan yang dibangkitkan diperlilhatkan pada gambar di bawah ini.

Gambar 2.6 Gambaran sederhana kumparan 3-fasa dan tegangan yang dibangkitkan

Pada rotor kutub sepatu, fluks terdistribusi sinusoidal didapatkan dengan


mendesain bentuk sepatu kutub. Sedangkan pada rotor silinder, kumparan rotor
disusun secara khusus untuk mendapatkan fluks terdistribusi secara sinusoidal.
Untuk tipe generator dengan kutub internal (internal pole generator), suplai DC
yang dihubungkan ke kumparan rotor melalui slip ring dan sikat untuk
menghasilkan medan magnet merupakan eksitasi daya rendah. Jika rotor
menggunakan magnet permanen, maka tidak slip ring dan sikat karbon tidak
begitu diperlukan.
Besarnya tegangan induksi yang dibangkitkan pada stator diturunkan dari
Hukum Faraday yang menyatakan gaya gerak listrik induksi.

= (2.1)

=

= ( =2 )
= (2 ) ( = )

= (2 )

Universitas Indonesia
12

= (2.3,14 )

= (2.3,14 )

(2.3,14 )
&'' = =
2 2
4,44 )* 4,44 *
= ( = , )
120 120

&'' = ,) (2.2)
dimana :
E = Gaya gerak listrik (volt)
N = Jumlah lilitan
K = Konstanta
n = Putaran sinkron (rpm)
= Fluks magnetik (Weber)
F = Frekuensi sinkron (Hz)

= Laju fluks magnet (W/s)

2.3.1 Kecepatan Generator Sinkron[1][2]


Ketika rotor berputar, medan magnet yang dihasilkan juga berputar dengan
kecepatan yang sama. Karena medan magnet putar tersebut diinduksikan pada
kumparan jangkar (stator), maka pada stator terbangkitkan tegangan induksi bolak
balik (sinusoidal) 3 fasa dengan frekuensi elektrik yang sama pula (sinkron).
Frekuensi elektris yang dihasilkan generator sinkron adalah sinkron dengan
kecepatan putar generator. Hubungan antara kecepatan putar medan magnet pada
mesin dengan frekuensi elektrik pada stator adalah:
= (2.3)

dimana :
f = Frekuensi eletrik (Hz)
n = Kecepatan mekanik rotor (rpm)
p = Jumlah kutub

Universitas Indonesia
13

Oleh karena rotor berputar pada kecepatan yang sama dengan medan
magnet, persamaan diatas juga menunjukkan hubungan antara kecepatan putar
rotor dengan frekuensi listrik yang dihasilkan. Agar daya listrik dibangkitkan
tetap pada frekuensi 50Hz atau 60 Hz, maka generator harus berputar pada
kecepatan tetapdengan jumlah kutub mesin yang telah ditentukan. Sebagai contoh
untuk membangkitkan 60 Hz pada mesin dua kutub, rotor arus berputar dengan
kecepatan 3600 rpm. Untuk membangkitkan daya 50 Hz pada mesin empat kutub,
rotor harus berputar pada 1500 rpm.

2.3.2 Generator Sinkron Tanpa Beban[1][2][16]


Dengan memutar generator sinkron diputar pada kecepatan sinkron dan
rotor diberi arus medan (If), maka tegangan (E0) akan terinduksi pada kumparan
jangkar stator. Bentuk hubungannya diperlihatkan pada persamaan berikut.
= ,) (2.4)
Dimana :
E0 = tegangan induksi tanpa beban (volt)
K = konstanta mesin
n = putaran sinkron
= fluks yang dihasilkan If (Webber)
Dalam keadaan tanpa beban arus jangkar tidak mengalir pada stator,
sehingga tidak ada pengaruh reaksi jangkar. Fluks hanya dihasilkan oleh arus
medan (If). Jika arus medan (If) diubah - ubah harganya maka akan diperoleh
harga Eo seperti yang telihat pada kurva kurva sebagai berikut.

Gambar 2.7 Kurva karakteristik dan rangkaian ekivalen generator tanpa beban

Universitas Indonesia
14

Bila besarnya arus medan dinaikan, maka tegangan output juga akan naik
sampai titik saturasi (seperti yang diperlihatkan pada gambar 2.7) Persamaan
umum generator adalah :
= - + / (0 + 123 ) (2.5)

2.3.3 Generator Sinkron Berbeban


Bila generator di beri beban yang berubah-ubah maka besarnya tegangan
terminal Vt akan berubah-ubah pula. Hal ini disebabkan karena adanya :
Jatuh tegangan karena resistansi jangkar (Ra)
Jatuh tegangan karena reaktansi bocor jangkar (XL)
Jatuh tegangan karena reaksi jangkar
Gambar rangkaian dan karakteristik generator sinkron berbeban
diperlihatkan pada gambar 2.8 berikut ini.

Gambar 2.8 Rangkaian ekivalen generator sinkron berbeban.

Persamaan tegangan dari model rangkaian pada Gambar diatas adalah :


= - + / 0 + 1/ 2 (2.6)
2 = 23 + 2 (2.7)
dimana :
E0 = Tegangan induksi pada jangkar per phasa (Volt)
V = Tegangan terminal output per phasa (Volt)
Ra = Resistansi jangkar per phasa (Ohm)
Xs = Reaktansi sinkron per phasa (Ohm)
XL = Reaktansi fluks bocor per phasa (Ohm)
Xa = Reaktansi reaksi jangkar per phasa (Ohm)

Universitas Indonesia
15

1. Resistensi Jangkar
Resistansi jangkar per phasa Ra yang dialiri oleh arus jangkar Ia
menyebabkan terjadinya tegangan jatuh per phasa IaRa yang sefasa dengan arus
jangkar Ia. Akan tetapi, pada praktiknya jatuh tegangan ini diabaikan karena
sangat kecil.

2. Reaktansi Bocor Jangkar


Saat arus mengalir melalui penghantar jangkar, sebagian fluks yang
terjadi tidak memotong air-gap, melainkan mengambil jalur yang lain dan
menghubungkan sisi sisi kumparan. Fluks fluks tersebut dinamakan fluks
bocor (leakage fluxes). Fluks bocor tersebut bergerak dengan arus jangkar dan
memberikan induktansi diri (self-inductance) belitan yang disebut dengan
reaktansi bocor jangkar (XL). Oleh karena itu, fluks bocor ini akan
menimbulkan jatuh tegangan akibat reaktansi bocor (XL) yang sama dengan
IaXL. Dimana, jatuh tegangan ini juga dapat mengurangi tegangan terminal
(V). Jadi, akan diperoleh persamaan :
= - + / (0 + 123 ) (2.8)
- = / (0 + 123 ) (2.9)
Gambar 2.9 berikut akan memperlihatkan diagram phasor dari pengaruh
reaktansi bocor jangkar (XL) terhadap tegangan terminal (V).

Gambar 2.9 Diagram phasor pengaruh XL terhadap V (beban induktif)

3. Reaksi Jangkar
Seperti pada generator dc, reaksi jangkar adalah pengaruh dari fluksi
jangkar pada fluksi medan utama. Dalam kasus alternator, faktor daya dari
beban memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap reaksi jangkar. Gambar
2.10 berikut akan memperlihatkan model reaksi jangkar pada generator
sinkron.

Universitas Indonesia
16

Gambar 2.10 Model Reaksi Jangkar Generator Sinkron

Dimana gambar :
a. menunjukkan suatu medan magnet yang berputar menghasilkan tegangan
induksi EA tidak timbul arus jangkar karena tidak ada beban yang
terhubung dan EA = V
b. memperlihatkan ketika beban induktif (lagging) dihubungkan pada
terminal jangkar, arus jangkar (IA) mengalir.
c. Arus jangkar menghasilkan medan magnet Bs yang kemudian
menghasilkan tegangan Estat pada belitan stator.
d. Medan magnet stator Bs menambah BR menjadi Bnet. Tegangan Estat
menambah EA menghasilkan V pada terminal outputnya.

Universitas Indonesia
17

Ketika generator dihubungkan dengan beban lagging, arus puncak akan


terjadi pada sudut di bawah tegangan puncak. Pengaruh ini ditunjukkan pada
gambar (b). Arus yang mengalir dalam belitan stator menghasilkan medan
magnet Bs dan arahnya ditentukan dengan menggunakan aturan tangan kanan
seperit ditunjukkan pada gambar (c). Medan magnet stator Bs menghasilkan
tegangan di stator Estat. Dengan hadirnya dua jenis tegangan tersebut, total
tegangan dalam satu phasa adalah penjumlahan dari tegangan induksi EA dan
tegangan reaksi jangkar Estat. Dalam persamaan :
- = 4 + (2.10)
Total medan magnet Bnet adalah jumlah dari medan magnet rotor dan
medan magnet stator, yaitu :
5 & = 56 + 5 (2.11)
Karena sudut-sudut EA dan BR adalah sama dan sudut Estat dan Bs juga
sama, penjumlahan medan magnet Bnet akan sefasa dengan V (gambar d).
Tegangan reaksi jangkar dapat diperoleh dengan persamaan :
= 12/4 (2.12)
Sehingga terminal tegangan :
- = 4 12/4 (2.13)

Ada 3 kasus umum dalam reaksi jangkar, yaitu :


1. Ketika faktor daya beban unity. Dimana, reaksi jangkar ini mengakibatkan
distorsi.
2. Ketika faktor daya beban zero lagging yang mengakibatkan pelemahan
(demagnetising) karena fluksi utama berkurang sehingga tegangan induksi
berkurang.
3. Ketika faktor daya beban zero leading. Pada kasus ini, fluksi utama
mengalami penambahan (magnetizing) sehingga tegangan induksi juga
meningkat.

Universitas Indonesia
18

Berikut ini diperlihatkan gambar diagram phasor pada generator sinkron


saat daya tertinggal (lagging), mendahului (leading) dan satu (unity).

(a) Faktor Daya Lagging (tertinggal)

(b) Faktor Daya Mendahului (Leading)

(c) Faktor Daya Unity

Gambar 2.11 Diagram Phasor Generator Sinkron saat lagging, leading dan unity

Dimana :
E0 = Tegangan tanpa beban (no-load) yang merupakan nilai tegangan
terinduksi maksimum pada jangkar ketika tidak ada tahanan jangkar (Ra),
reaktansi bocor (XL) dan reaksi jangkar.

Universitas Indonesia
19

E = Tegangan beban terinduksi yang merupakan tegangan terinduksi setelah


terdapat reaksi jangkar. Secara vektor, E lebih kecil daripada E0 sebesar
IaXa.
V = Tegangan terminal yang secara vektor lebih kecil daripada E0 sebesar IaZs
atau lebih kecil daripada E sebesar IaZ. Dimana,
7 = 8(0 + 2 ) (2.14)

7 = 80 + (2 + 23 ) (2.15)

Maka, dari gambar dapat diperoleh :


(a) Untuk faktor daya lagging :

= 9(- : + / 0 ) + (- ;): + / 2 )

= 9(- : + / 0 ) + <- ;): + / (23 + 2 )= (2.16)

(b) Untuk faktor daya leading :

= 9(- : + / 0 ) + (- ;): / 2 )

= 9(- : + / 0 ) + <- ;): + / (23 2 )= (2.17)

(c) Untuk faktor daya unity :

= 9(- + / 0 ) + (/ 2 )

= 9(- + / 0 ) + >/ (23 + 2 )? (2.18)

4. Reaktansi Sinkron
Harga reaktansi sinkron (Xs) diperoleh dari dua macam percobaan yaitu
percobaan tanpa beban dan percobaan hubungan singkat.
a) Percobaan tanpa beban akan menghasilkan harga tegangan tanpa beban
(V) sebagai fungsi arus penguat/eksitasi (If). Kedua harga ini adalah harga
nominal (rating) suatu mesin (generator) sinkron.

Universitas Indonesia
20

1. Kurvanya berupa garis linear (pada kondisi awal hingga mencapai


kejenuhan)
2. Kurva akan segera melengkung (non linear) setelah mencapai
kejenuhan.
Kurva yang dipakai adalah kurva linearnya (unsaturated), karena
kelebihan arus medan pada keadaan jenuh sudah dikompensasi oleh adanya
reaksi jangkar.

b) Percobaan hubungan singkat akan menghasilkan hubungan antara arus


jangkar (I) dengan arus medan (If) yang berupa garis lurus (Ihs).

(a) (b)
Gambar 2.12 Kurva karakteristik pengujian (a) tanpa beban dan (b) hubungan
singkat generator sinkron.

Nilai impedansi suatu generator sinkron (Zs):


@A
7 = 80 + 2 = (2.19)
BC

Karena Xs>>Rs, maka harga reaktansi sinkron (Xs) dihitung dengan persamaan
@ EF
2 B A = EFG (2.20)
C

Dimana :
Zs = Impedansi generator sinkron (Ohm)
Xs = Reaktansi sinkron (Ohm)
Rs = Resistansi generator sinkron (Ohm)

Universitas Indonesia
21

2.4 Permanent Magnet Synchronous Generator (PMSG)[1]


Generator sinkron magnet permanen (PMSG) adalah generator yang
menggunakan magnet permanen untuk menghasilkan medan magnet celah udara
daripada menggunakan elektromagnet. Motor ini memiliki keunggulan yang
signifikan, menarik minat para peneliti dan biasanya digunakan dalam aplikasi
wind turbine.
Generator sinkron magnet permanen merupakan mesin listrik berputar
dengan 3-fase stator klasik yang seperti generator induksi pada umumnya.
Rotornya mempunyai magnet permanen yg terpasang pada permukaan. Dalam hal
ini, PMSG hampir sama dengan motor induksi, di mana medan magnet celah
udara yang dihasilkan oleh magnet permanen, sehingga medan magnet pada rotor
konstan.

Gambar 2.13 Gambar Melintang PMSG

2.4.1 Prinsip Kerja PMSG


Prinsip kerja PMSG hampir sama dengan generator sinkron biasa.
Perbedaannya terletak pada sumber medan magnet yang dihasilkan pada rotor.
Pada generator sinkron biasa medan magnet pada rotor dihasilkan oleh arus yang
mengalir pada kumparan rotor akibat kumparan rotor tersebut diberi tegangan DC.
Pada PMSG, medan magnet pada rotor dihasilkan oleh magnet permanen. Apabila
tegangan 3 phasa diberi pada kumparan stator maka pada stator akan mengalir

Universitas Indonesia
22

arus 3 phasa. Arus 3 phasa ini akan menghasilkan medan magnet. Adanya medan
magnet putar pada stator dan medan magnet putar pada rotor mengakibatkan
kedua medan magnet ini saling tarik menarik. Karena medan magnet stator
berputar maka medan magnet rotor mengikuti putaran ini sehingga
mengakibatkan rotor berputar mengikuti putaran medan magnet stator.

2.4.2 Jenis-jenis PMSG[1]


PMSG memiliki konstruksi yang hampir sama dengan motor sinkron yaitu
terdapat bagian yang tetap (stator) dan bagian yang bergerak (rotor). Perbedaan
PMSM dengan motor sinkron biasa terletak pada konstruksi rotor. Pada motor
sinkron biasa untuk menghasilkan medan magnet rotor, rotornya dicatu dengan
tengangan DC sedangkan pada PMSM, medan magnet rotor dihasilkan oleh
magnet permanen yang terletak pada rotor.
Berdasarkan arah aliran fluks yang dihasilkan oleh magnet permanen yang
terletak pada rotor PMSG maka generator sinkron ini dapat diklasifikasikan
menjadi dua yaitu generator sinkron dengan medan radial dan generator sinkron
dengan medan aksial. Pada PMSG jenis medan radial arah fluks yang dihasilkan
magnet permanen pada rotor sepanjang jari-jari mesin. Sedangkan jenis aksial
arah fluks yang dihasilkan rotor paralel dengan sumbu/poros rotor. Pada aplikasi
secara umum generator sinkron jenis radial lebih banyak digunakan dibandingkan
dengan generator sinkron jenis aksial.

(a) (b)
Gambar. 2.14 Tipe mesin dari PMSG (a) Mesin AFPM dan (b) RFPM

Universitas Indonesia
23

Gambar 2.15 Topologi dari medan (a) fluks radial (b) fluks aksial

Berdasarkan letak magnet permanen pada rotor maka PMSG tipe radial
dikelompokkan menjadi 2, yaitu:
a. Surface Mouunted PMSG
b. Surface Inset PMSG

(a) (b)
Gambar 2.16 Gambar melintang dari (a) Surface mounted (b) Surface Inset

2.5 Material Magnet Permanen[1][18]


Sifat-sifat bahan magnet permanen akan mempengaruhi secara langsung
kinerja generator dan pengetahuan yang tepat diperlukan untuk pemilihan bahan
dan untuk memahami PM generator.
Bahan awal magnet yang diproduksi adalah baja. Magnet yang terbuat dari
baja mudah dimagnetisasi. Namun, bahan tersebut dapat menahan energi yang
sangat rendah sehingga mudah untuk didemagnetisasi. Dalam beberapa tahun

Universitas Indonesia
24

terakhir bahan magnet lain seperti Nikel Aluminium dan paduan Cobalt (alnico),
Stronsium ferit atau Barium Ferrite (ferit), Samarium Cobalt (Generasi Pertama
magnet bumi yang langka) (SmCo) dan Neodymium Iron Boron-(generasi magnet
bumi yang langka kedua) (NdFeB) telah dikembangkan dan digunakan untuk
membuat magnet permanen.
Magnet bumi yang langka dikategorikan menjadi dua kelas: Magnet
Samarium Cobalt (SmCo) dan Magnet Neodymium Besi boride (NdFeB). Magnet
SmCo memiliki tingkat kerapatan fluks yang tinggi tetapi mereka sangat mahal.
NdFeB magnet adalah magnet bumi yang langka yang paling umum digunakan
pada generator sekarang ini. Karakteristik dari bahan yang umum digunakan pada
magnet permanen dapat dilihat pada gambar 2.13

Gambar 2.17 Karakterisitik dari Bahan Umum Magnet Permanen pada suhu
20oC [17]

Universitas Indonesia
25

2.6 Keuntungan dan Kerugian PMSG[1][3]


Generator Sinkron Magnet Permanen menawarkan banyak keuntungan,
seperti efisiensi yang tinggi, momen inersia yang rendah dan rasio torsi-ke-
volume yang tinggi. Berikut adalah kelebihan dan kekurangan pada PMSG yang
bersumber dari literatur-literatur yang ada :
Keuntungan:
Efisiensi yang tinggi
Lebih dapat diandalkan
Lebih stabil
Lebih aman selama operasi normal
Tidak membutuhkan arus dc tambahan untuk excitasi sirkuit
Torque yang tinggi/mass ratio
Diameter luar yang kecil
Jumlah PM yang sedikit
Lebih mudah untuk maintain air-gap
Kerugian:
Bahan magnet permanennya relatif mahal
Korosi magnet dan kemungkinan demagnetisasi dari magnetnya
Rentang kecepatan pada daya tinggi yang konstannya rendah

2.7 Aplikasi PMSG


Saat ini PMSG banyak digunakan dalam aplikasi wind turbine dan terus
dikembangkan oleh para peneliti untuk mencari kinerja dari PMSG yang terbaik.

Universitas Indonesia
BAB 3
PEMODELAN DAN SIMULASI DESAIN GENERATOR SINKRON
MAGNET PERMANEN

Pada bab ini akan dijelaskan pemodelan dan simulasi desain secara
keseluruhan. Generator magnet permanent fluks radial dipilih sebagai bahan
penelitian karena generator tipe ini memiliki torque yang tinggi/mass ratio,
diameter luar yang kecil, jumlah PM yang sedikit, lebih mudah untuk maintain
air-gape, lebih stabil dan pilihan yang ekonomis, terutama untuk large direct-
drive wind turbines.[3]
Skripsi ini menganalisa sebaran fluks magnet dan kuat medan magnet
maksimum serta membandingkannya dengan hasil perhitungan. Dan akan
dihitung tegangan keluaran serta rugi-rugi yang terjadi pada generator.

3.1 Model Generator


Model generator magnet permanen yang digunakan berbasis pada
dimensi yang sudah ada. Dalam pemodelan generator ada beberapa dimensi yang
mengacu pada jurnal-jurnal referensi.
Model generator ini dibuat dalam bentuk dua dimensi (2D) dengan
menggunakan perangkat lunak FEMM 4.2 (freeware). Spesifikasi dari desain
generator sinkron yang distudi ditunjukkan pada gambar 3.1.

26
Universitas Indonesia
27

Gambar 3.1 Spesifikasi desain generator [5][6][7][8][9]


Keterangan gambar :
Do = diameter luar stator (m)
Di = diameter dalam stator (m)
ro = jari-jari luar magnet (m)
ri = jari-jari dalam magnet (m)
Dcs = lebar yoke rotor (m)
Dss = kedalaman alur stator (m)
Wts = lebar gigi stator (m)
Wss = lebar alur stator (m)
s = kisar alur stator (m)

Universitas Indonesia
28

p = kisar kutub stator (m)


m = busur magnet (m)
f = jarak antar magnet (m)
lm = panjang radial magnet (m)
lg = panjang radial celah udara (m)

Rotor

Air-Gap Shaft
Lubang
Slot/coil

Stator

Magnet

Gambar 3.2 Desain generator menggunakan software FEMM 4.2

3.2 Material Generator


3.2.1 Material Laminasi Inti[1][2][4]
Material laminasi inti biasa disebut dengan soft magnet karena matreial
ini menunjukkan karekteristik magnetnya hanya apabila dikenai gaya magnet
misalnya medan magnet yang dihasilkan oleh magnet permanen atau arus yang

Universitas Indonesia
29

[9]
melintasi kumparan yang mengelilingi laminasi inti tersebut . Material laminasi
inti yang paling banyak digunakan yaitu slicon steel. Keberadaan silikon dalam
baja dapat meningkatkan volume resistivity untuk menurunkan arus Eddy dan
mengurangi histerisis. Kandungan silikon dalam baja silikon kira-kira 0,5%-
[10]
3,25% . Laminasi inti yang digunakan dalam desain generator adalah Silicon
Iron dengan tipe M-19 Steel. Karakteristik magnetik dari laminasi inti
diperlihatkan pada gambar dimana fluks yang mengalir harus dijaga agar tidak
mencapai titik saturasi. Apabila nilai tersebut dilampaui, maka arus magnetasi
akan menyimpang dari bentuk sinusoida dan mengandung harmonik [11].

B H Curve
3

B, Tesla

2.5
Magnetic Flux Density B (Tesla)

1.5

0.5

0
0 50000 100000 150000 200000
Magnetic Field H (Amp/Meter)
H, A mp/Meter

Gambar 3.3 Kurva magnetik laminasi inti yang digunakan dari software FEMM 4.2

3.2.2 Magnet Permanen[1][4]


Magnet permanen yang digunakan adalah NdFeb tipe 33 dengan
karakteristik teknis yang diperlihatkan pada Tabel 3.1. Karakteristik magnet yang
dberikan merupakan parameter masukan simulasi distribusi medan magnet. Di
antara dua parameter Hc hanya salah satu yang akan dipilih. Untuk menentukan
yang mana parameter tersebut, digunakan bantuan kurva B-H yang
memperlihatkan kurva demagnetisasi magnet permanen (Gambar 3.3).

Universitas Indonesia
30

Tabel 3.1 Karakteistik magnet N33[11]


Parameter, simbol Besaran Satuan
Kerapatan fluks remanensi, Br 1000 mT
Coercive force, Hc
Hcb 836 kA/m
Hcj 955 kA/m
Produk BHmaks 31-33 MGOe
Curie Temp., Tc 310 C
Max Working Temp., Tw 80 C

Pada umumnya titik operasi magnet dapat bergerak naik turun sepanjang
garis lurus yang disebut dengan demagnetizing characteristic dan kemiringannya
adalah recoil permeability. Tanpa adanya arus fasa yang mengalir dalam lilitan,
titik operasi magnet berada pada open-ciruit operating point. Garis dari titik pusat
menuju open-ciruit operating point disebut load line.
Apabila ada arus yang mengalir dalam lilitan stator, medan magnet yang
dibangkitkan oleh medan magnet akan mendorong titik operasi menuruni lintasan
karakteristik demagnetization, menekan kerapatan fluks celah udara sehingga
besarnya kerapatan celah udara turun dibawah circuit operating point atau nilai
tanpa beban. Apabila arus dihilangkan, titik operasi akan kembali menuju ke open
circuit point. Garis lurus yang menjadi lintasan operasi magnet disebut recoil line.
Perpotongan antara recoil line dengan sumbu H negatif diberi label Hca, yaitu
apparent coercivity, yang digunakan untuk perhitungan rangkaian magnetik.
Sedangkan Hc adalah actual coercivity[13]. Untuk simulasi distribusi medan
magnet dalam skripsi ini nilai Hc yang diambil adalah Hcb (Tabel 3.1). sedangkan
fluks remanensi Br adalah kerapatan fluks maksimum yang dapat disimpan oleh
magnet setelah menjalani proses magnetisasi hingga mencapai saturasi[14].

Universitas Indonesia
31

Gambar 3.4 Diagram skematik karakteristik B-H material magnet permanen[12].

3.3 Persamaan Yang Digunakan Dalam Model


Dalam model generator sinkron magnet permanen fluks radial ini
menggunakan persamaan-persamaan untuk mendapatkan nilai keluaran berupa
fluks maksimum dan dan tegangan keluaran. Persamaan tersebut akan diuraikan
seperti di bawah ini.

3.3.1 Persamaan Medan Magnet[4][15]


Menurut hukum ampere dan persamaan maxwel, besarnya medan magnet
dihitung dengan menggunakan kerapatan arus sebagai masukan adalah :
= (3.1)
. = 0 (3.2)
Dimana :
H = medan magnet (A/m)
B = kerapatan fluks magnet (T)
J = kerapatan arus dalam (A/m2)

Universitas Indonesia
32

Hubungan antara kerapatan fluks magnet dan medan magnet dinyatakan dengan
persamaan :
= = (3.3)
= (3.4)
Dimana :
= permeabilitas
o = permeabilitas udara (410-7)
r = permeabilitas relatif

3.3.2 Persamaan Fluks Celah Udara[4]


Perhitungsn kerapatan fluks celah udara digunakan sebagai validasi
metode elemen hingga untuk mendapatkan tegangan fasa. Kerapatan fluks celah
udara sangat dipengaruhi oleh dimensi stator dan magnet permanen. Besarnya
kerapatan fluks celah udara Bg dihitung dengan persamaan :

= (3.5)

Carter coefficient kc,


-
$%& !! '
= 1 + '" ln *1 + +,

!!
"! $%&
(3.6)
!

%
./ = ./ + 0 (3.7)

Leakage coefficient kml,


$% %&
1% = 1 + '0 ln 1 + 4 5 , (3.8)
2 "3 -2 6"3

Permeance coefficient PC,


%
78 = % (3.9)
&

Flux concentration factor C,


92
8 = 2
(3.10)
"
:1 = " (3.11)
3

Universitas Indonesia
33

3.3.3 Persamaan Tegangan Induksi (EMF)[1][2][6][7]


Besarnya kerapatan fluks magnet celah udara Bg berpengaruh langsung
pada besarnya EMF yang dibangkitkan, sebagaimana dinyatakan dalam
persamaan berikut :
D!
;<= = 4,44 @ A B C D (3.12)
3E

= / 1 (3.13)
F.<
@ = (3.14)
9

dimana :
Eph = Tegangan fasa (volt)
f = frekuensi (Hz)
Nc = jumlah lilitan per coil
kw = faktor lilit (1, kisaran penuh)
ks = faktor kemiringan (0,984)
= fluks magnet (Webber)
Ns = jumlah kumparan/slot
Nph = jumlah phasa
Am = luas permukaan magnet (1,6.10-3 m2)
n = putaran (rpm)
p = jumlah kutub magnet

3.3.4 Persamaan Resistansi[7]


Beasarnya resistansi dihitung dengan persamaan berikut :
H I D J D!
G<= = (3.15)
K L D3E

N NP
H I D 59M Q R 9JQ 6 D
G<= = O O3
O ' D ! (3.16)
I 3E

dimana :
Rph = resistansi per phasa ()
cu = massa jenis tembaga (1,72x10-8 m)
Nc = jumlah lilitan per kumparan
Lc = panjang satu belitan (m)
Acu = luas tembaga (m2)

Universitas Indonesia
34

Ns = jumlah kumparan/slot
Nph = jumlah phasa
Li = panjang efektif stator (m)
rcu = jari-jari tembaga (0,5 mm)

3.3.5 Persamaan Arus[7]


Beasarnya arus dihitung dengan persamaan berikut :
$K!
SC = CC TU%% 5 VC = W 6 (3.17)
9 '

X
S<= = D! (3.18)

dimana :
Is = arus pada pada slot (A)
Ass = luas alur stator (m2)
kfill = space factor (0.3-0.5)
J = kerapatan arus (A/m2)
Iph = arus phasa (A)
ds = diameter kawat lilitan (m)

3.3.6 Performa Generator[7]


1. Tegangan Keluaran (Vo) (volt)
X3E [3E
YZ = ;<= (3.19)
ZC \

2. Daya Keluaran (Po) (watt)


7Z = A<= YZ S<= (3.20)
3. Torsi Keluaran (Tgen)
_
]/^F = a` (3.21)

Universitas Indonesia
35

4. Efisiensi Generator (b)


7Z
b = 100%
7UF
7UF 7%ZCC
b = 100%
7UF
_Qd - e_ If _gh! _ij! _ghk _ijk l
b = 100% (3.22)
_Qd

Dimana :
Pin = daya masukan generator atau daya generator P (watt)
Ploss = rugi-rugi total generator (watt)

3.3.7 Persamaan Rugi-Rugi pada Generator[5]


1. Rugi Tembaga (Pcu)
Rugi Tembaga adalah rugi yang disebabkan arus beban mengalir
pada kawat tembaga. Rugi tembaga tidak kosntan, bergantung pada
beban karena arus beban berubah-ubah. Persamaan untuk menghitung
rugi tembaga adalah :
7 L = A<= S<=
9
G<= (3.23)
Dimana :
Pcu = rugi tembaga (watt)
Nph = jumlah phasa
Iph = arus (A)
Rph = tahanan (Ohm)

2. Rugi-rugi inti (Rugi Inti Besi)


Rugi inti yang dihasilkan oleh material magnetik yang bekerja
dalam medan magnet bolak-balik. Parameter-parameter yang
mempengaruhi rugi ibti adalah rugi hysterisis dan rugi arus pusar/eddy-
current spesifik, yang masing-masing besarnya adalah :
Phy = 2,23 W/kg
Ped = 0,76 W/kg

Universitas Indonesia
36

Rugi histerisis dan rugi arus pusar dihitung pada yoke dan gigi stator.
a. Rugi hysterisis yoke stator (PHys) pada frekuensi nominal 50 Hz
T sh` i 9
7mnC = omn pC 7mn M RM R (3.24)
q mr .q

dimana :
Phys = rugi histerisis yoke (watt)
Khy = faktor rugi histerisis empiris = 2
ms = massa yoke stator = 10 kg
Byoke = kerapatan fluks yoke stator (T)

b. Rugi arus pusar yoke (Peds) pada frekuensi nominal 50 Hz


T 9 s 9
7^tC = o^t pC 7^t Mq R M R
h` i
(3.25)
mr .q

dimana :
Peds = rugi arus pusar (watt)
Ked = faktor rugi arus pusar empiris = 1,8

c. Rugi hystrerisis gigi stator (PHyt) pada frekuensi nominal 50 Hz


T s 9
7mnu = omnu pu 7mn Mq mr
R M .qk R (3.26)

dimana :
PHyt = rugi histerisis gigi stator (watt)
Khy = faktor rugi histerisis empiris gigi stator =1, 2
mt = massa gigi stator = 4,7 kg
Bt = kerapatan fluks gigi stator (T)

d. Rugi arus pusar gigi stator (Pedt) pada frekuensi nominal 50 Hz


T 9 s 9
7^tu = o^tu pu 7^t Mq R M .qk R (3.27)
mr

dimana :
Pedt = Rugi arus pusar gigi stator (watt)
Kedt = faktor rugi arus pusar empiris gigi stator = 2,5

Universitas Indonesia
37

3.4 Tahapan Simulasi


Distribusi fluks magnet dalam penelitian ini disimulasikan dengan
menggunakan perangkat lunak FEMM 4.2 dimana basis perhitungannya
menggunakan persmaaan Maxwell. Langkah-langkah umum simulasi
diperlihatkan pada gambar 3.4. Setiap langkah yang ditampilkan dalam gambar
3.4 merupakan parameter masukan yang harus dipenuhi sebelum eksekusi
simulasi dilakukan.
Karakteristik material yang diperlukan ditampilkan pada tabel 3.2. Pada
tahap meshing, obyek yang diamati dibagi menjadi elemen-elemen kecil
berbentuk segitiga.
Tabel 3.2 Parameter masukan dalam simulasi menggunakan FEMM 4.2

Komponen Keterangan
Laminasi inti
Kurva BH magnetik dipetakan dari gambar 3.2
Permeabilitas reatif, r 4416
Magnet permanen
Permeabilitas reatif, r 1,1
Gaya koersif, Hc 868
Lilitan
Jumlah lilitan fasa, N 90 lilit
Kerapatan arus, J 5 A/mm2

Diagram alir untuk proses simulasi sampai mendapatkan nilai besarnya


kerapatan fluks magnet yang dihasilkan dari desain model generator ini
ditunjukan pada gambar di bawah ini.

Universitas Indonesia
38

Pembuatan model desain geometri

Tentukan karakteristik material dan


nilai-nilai parameter

Tahap meshing (diskritasi)

Mensimulasikan

Tidak
B>0.6 T

Ya

Perhitungan tegangan induksi,


tegangan nominal, rugi-rugi
generator dan efisiensi.

Selesai

Gambar 3.5 Langkah utama simulasi distribusi medan magnet menggunakan


FEMM 4.2.

Universitas Indonesia
BAB 4
SIMULASI, ANALISA DAN PERHITUNGAN GENERATOR SINKRON
MAGNET PERMANEN

Pada bagian ini akan dibahas mengenai data dan analisa keluaran fluks
magnet yang diperoleh dari simulasi yang dilakukan, dengan menggunakan
perangkat lunak FEMM 4.2. Data yang digunakan untuk mensimulasikan model
desain dalam skripsi ini dalam beberapa hal mengacu pada jurnal seperti yang
dijelaskan pada bab sebelumnya.

1 2 3 4 5 6

Gambar 4.1 Pendifinisian material dari struktur generator.


Keterangan gambar :
1. Poros
2. Lubang udara pada rotor
3. Magnet permanen
4. Celah udara
5. Alur (terisi liilitan)
6. Stator

39
Universitas Indonesia
40

Gambar 4.2 PMSG yang telah di-run mesh pada software FEMM 4.2

Dalam pengujian desain, dapat diketahui karakteristik sebaran fluks dan


fluks maksimum yang terjadi pada generator. Pendifinisian jenis material
generator magnet permanen, arah magnetisasi diperlihatkan pada gambar 4.1.
Kutub magnet utara-selatan digambarkan dengan anak panah radial ke sisi luar
dan ke sisi dalam. Lingkaran yang berada di dalam rotor merupakan lubang udara
yang sekaligus berfungsi sebgai cooling system. Jumlah konduktor per alur adalah
90 dengan diameter 1.0 mm (AWG 18). Selanjutnya pada gambar 4.2 merupakan
generator yang telah di-run mesh, pada tahap meshing, obyek yang diamati dibagi
menjadi elemen-elemen kecil berbentuk segitiga. Meshing dengan elemen terkecil
1 mm menghasilkan 73692 nodes dan 147022 elements.

Universitas Indonesia
41

Node

Mesh

Gambar 4.3 Node dan Mesh di dalam PMSG yang telah di-run pada FEMM 4.2

Tabel 4.1 Parameter desain PMSG [18]


Nama Simbol Volume Satuan
Daya P 1200 watt
Tegangan Nominal v 220/380 volt
Frekuensi Nominal f 50 Hz
Jumlah Phasa Nph 3 -
Luas Area Magnet Am 1,6.10-3 m2
Kecepatan Nominal n 250 rpm
Jumlah Kutub p 18 -
Diameter Luar Stator Do 0,34 m
Diameter Dalam Stator Di 0,1476 m
Diameter Rotor Dr 0,1466 m
Panjang Efektif Stator Li 0,103 m
Luas Alur Stator Ass 11,193 m2
Jumlah Slot Ns 48 -
Jumlah Lilitan Nc 90 -

Universitas Indonesia
42

4.1 Hasil Simulasi dan Analisa Generator Sinkron Magnet Permanen


Dengan Rotor Berlubang (24 Kutub 12 Lubang)
Hasil simulasi distribusi medan magnet diperlihatkan pada gambar 4.4.
Besarnya keraptan fluks maksimum yang tertulis pada kotak adalah sebesar 2.035
Tesla. Pola distribusi menunjukan bahwa rapat fluks yang tinggi terdapat pada
gigi stator, magnet permanen dan area dibawah magnet permanen. Namun
demikian masih sangat sulit untuk menentukan besarnya kerapatan fluks magnet
pada titik atau posisi tersebut.
Informasi yang utama dari gambar 4.4 yaitu bahwa pola distribusi fluks
magnet tidak menunjukan adanya penumpukan fluks magnet pada area tertentu
yang dapat mengakibatkan konsentrasi panas yang berlebih.

Gambar 4.4 Hasil distribusi medan magnet PMSG dengan rotor berlubang (24
kutub12 lubang)

Untuk mendapatkan nilai kerapatan fluks pada alur dan gigi stator serta
pada celah udara untuk perhitungan tegangan induksi nantinya yang lebih terukur
maka ditentukan kondisi batas sebagaimana diperlihatkan pada gambar 4.5.
Kondisi batas dibuat agak panjang hingga mencakup beberapa alur dan gigi stator.
Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui fluktuasi rapat fluks pada kedua area
tersebut.

Universitas Indonesia
43

gigi dan alur

celah

Gambar 4.5 Kondisi batas pada gigi stator dan celah udara

Gambar 4.6 menunjukkan kerapatan fluks tertinggi kira-kira 1.9 Tesla


terjadi pada gigi stator dan turun hingga hampir nol di dalam alur dan naik lagi
kira-kira 1.5 Tesla pada dua gigi stator berikutnya dan naik lagi menjadi 1.9 Tesla
lagi pada gigi stator berikutnya dan turun hingga 0.4 Tesla pada gigi stator
selanjutnya. Pola tersebut dapat dibandingkan dengan gambar 4.4. Kerapatan
fluks maksimum terjadi pada saat gigi stator menghadap bagian tengah kutub
magnet. Fluks minimum terjadi tepat di tengah bukaan alur stator karena
permeabilitas udara (410-7) lebih kecil dibanding permeabilitas laminasi inti
(4416).

Gambar 4.6 Hasil simulasi fluktuasi rapat fluks pada alur dan gigi stator kondisi
rotor berlubang (24 kutub 12 lubang)

Universitas Indonesia
44

Pola kerapatan fluks celah udara juga diambil dengan menentukan kondisi
batas seperti pada pola kerapatan fluks pada gigi stator dan alur. Hasil simulasi
fluktuasi kerapatan fluks celah udara diperlihatkan pada gambar 4.7. Fluks celah
udara merupakan mutual fluks yang dibangkitkan oleh magnet permanen dan
lilitan dalam alur. Kerapatan fluks maksimum fluks celah udara kira-kira sebesar
1.1 Tesla, terjadi ketika posisi magnet permanen tepat di tengah gigi stator.

Gambar 4.7 Hasil simulasi fluktuasi rapat fluks pada celah udara kondisi rotor
berlubang (24 kutub 12 lubang)

4.1.1 Hasil Simulasi Kondisi Generator Tidak Berlubang


Hasil simulasi distribusi medan magnet yang dihasilkan untuk kondisi
PMSG tidak berlubang hampir sama dengan yang berlubang, yaitu pola distribusi
menunjukan bahwa rapat fluks yang tinggi terdapat pada gigi stator, magnet
permanen dan area dibawah magnet permanen. Hanya terdapat perbedaan pada
nilai kerapatan fluks yang dihasilkan. Pada kondisi tidak berlubang fluks
maksimum yang dihasilkan oleh generator sebesar 1.893 Tesla, diperlihatkan
pada gambar 4.8.

Universitas Indonesia
45

Gambar 4.8 Hasil distribusi medan magnet PMSG kondisi tidak berlubang

Pada kondisi generator tidak berlubang juga di ambil kondisi batas untuk
kerapatan fluks pada gigi stator dan alur serta pada fluks celah udara. Hasil
simulasi ditunjukan pada gambar 4.9 dan gambar 4.10. Dimana kerapatan fluks
maksimum yang terjadi pada alur dan gigi stator sebesar 1.8 Tesla. Dan untuk
kerapatan fluks celah udara maksimun sebesar 1 Tesla.

|B|, Tesla

1.5

0.5

0
0 10 20 30 40 50

Length, mm

Gambar 4.9 Hasil simulasi fluktuasi rapat fluks pada alur dan gigi stator kondisi
tidak berlubang

Universitas Indonesia
46

0.9 |B|, Tesla

0.8

0.7

0.6

0.5

0.4

0.3

0.2

0.1

0
0 10 20 30 40 50

Length, mm

Gambar 4.10 Hasil simulasi fluktuasi rapat fluks pada celah udara kondisi tidak
berlubang

Hasil simulasi untuk kondisi generator dengan rotor berlubang dan tidak
berlubang mempunyai kesamaan dalam pola distribusi medan magnet, yang
membedakan antara keduanya hanya pada kerapatan fluks yang dibangkitkan oleh
masing-masing generator. Pada kondisi rotor berlubang, kerapatan fluks untuk
alur dan gigi stator maksimum sebesar 1.9 Tesla dan kerapatan fluks celah udara
rata-rata sebesar 0.7 Tesla. Sedangkan untuk kondisi tidak berlubang, kerapatn
fluks yang dihasilkan untuk alur dan gigi stator maksimum sebesar 1.8 Tesla dan
kerapatan fluks celah udara sebesar 0.6 Tesla.

4.1.2 Perhitungan Luas Lubang PMSG


Luas lubang pada PMSG = (4.1)
Luas setiap lubang pada PMSG 4 lubang

A4lubang =
= 3,14 . 1.9
= 11,33
Luas setiap lubang pada PMSM 6 lubang

A6lubang =

Universitas Indonesia
47

= 3,14 . 1.75
= 9.62

Luas setiap lubang pada PMSM 8 lubang

A8lubang =
= 3,14 . 1.5
= 7,06
Luas setiap lubang pada PMSM 12 lubang

A12lubang =
= 3,14 . 0,9
= 2,54

4.2 Analisa PMSG Variasi Kutub dengan Jumlah Lubang yang Sama
Pada bagian ini akan dilakukan simulasi piranti lunak dengan
menggunakan FEMM 4.2 dengan PMSG yang mempunyai jumlah lubang yang
sama yaitu 12, dengan variasi jumlah kutub yang berbeda, dimana jumlah variasi
kutubnya adalah 4, 8, 12, 16 dan 24.

(a) (b)

Universitas Indonesia
48

(c) (d)

(e)
Gambar 4.11 PMSG (a) 4 Kutub 12 Lubang (b) 8 Kutub 12 Lubang (c) 12 Kutub
12 Lubang (d) 16 Kutub 12 Lubang (e) 24 Kutub 12 Lubang

Dapat kita lihat dari ke 5 gambar diatas, PMSG memiliki kesamaan yaitu
jumlah lubang udara yang sama yaitu 12 lubang. Dari gambar diatas juga dapat
kita lihat bahwa arah kerapatan fluks pada bagian stator dari kelima PMSG diatas
berbeda-beda. Dimana pada PMSG yang memiliki 4 kutub, arah kerapatan fluks
pada bagian stator terdapat di daerah tertentu saja, seiring dengan bertambahnya
kutub pada bagian rotor maka arah kerapatan fluksnya pun semakin menghilang
pada bagian stator, ini kita dapat lihat pada gmbar PMSG 24 kutub 12 lubang,
dimana arah keraptan fluksnya mulai menghilang bagian stator, disini kita dapat
menyimpulkan bahwa, semakin banyak kutub magnet permanen yang ada pada

Universitas Indonesia
49

bagian rotor, maka arah keraptan fluksnya akan semakin menghilang pada semua
bagian statornya, sehingga semakin banyak kutub magnet permanen pada suatu
generator, maka semakin kecil konsentrasi panas yang akan terjadi pada bagian
stator.
Pada kelima gambar diatas, perbedaan tidak hanya terletak pada arah
kerapatan fluks pada bagian rotor. Dapat kita lihat pada PMSG 4, yang arah
kerapatan fluksnya tidak begitu bagus, karena arah kerapatan fluks pada bagian
rotornya mendekati bagian poros dari rotornya. Sedangkan pada PMSG 8 kutub,
dan 16 kutub, dapat kita lihat bahwa arah kerapatan fluks pada bagian rotornya
sudah bagus, karena hanya sedikit melewati celah-celah dari lubang udara. Dan
pada PMSG 12 dan 24 kutub, arah kerapatan fluksnya sama sekali tidak melewati
celah udara dan tidak mendekati inti poros sehingga arah keraptan fluksnya tidak
mengganggu kerja dari generatornya.

4.3 Analisa PMSG Kutub dan Jumlah Lubang yang Bervariasi


Pada analisa ini simulasi mengggunakan piranti lunak FEMM 4.2, dimana
PMSG yang disimulasikan dengan jumlah kutub dan jumlah lubang yang
bervariasi, yaitu PMSG 4 kutub 0 lubang, 4 kutub 12 lubang, 8 kutub 0 lubang, 8
kutub 12 lubang, 12 kutub 0 lubang, 16 kutub 0 lubang, 16 kutub 12 lubang . Dan
hasilnya adalah sebagai berikut :

(a) (b)

Universitas Indonesia
50

(c) (d)

(e) (f)

(g) (h)

Universitas Indonesia
51

Gambar 4.12 PMSG (a) 4 Kutub 0 Lubang (b) 4 Kutub 12 Lubang (c) 8 Kutub 0
Lubang (d) 8 Kutub 12 Lubang (e) 12 Kutub 0 Lubang (f) 12 Kutub 12 Lubang
(g) 16 Kutub 0 Lubang (h) 16 Kutub 12 Lubang

Terlihat pada PMSG 4 kutub 0 lubang, arah fuks magnet mengenai inti
poros, sehingga dapat menganggu kinerja dari generator, dan setelah ditambahkan
lubang yaitu pada PMSG 4 kutub 12 lubang, arah fluks ditahan oleh lubang
sehingga tidak mengenai inti poros walaupun masih mendakit poros. Sedangkan
pada jenis PMSG 12 kutub 0 lubang, terjadi perubahan fluks yang aneh, yang
mendekati dari inti poros. Setelah diberi lubang pada PMSG 12 kutub 12 lubang,
arah fluks tersebut berhasil ditahan juga sehingga tidak mendekati ke bagian inti
poros yang dapat menyebabkan penurunan kinerja dari generator.
Pada jenis PMSG lainnya arah fluks magnet tidak ada yang mencapai inti
poros sehingga dapat dikatakan lumayan bagus. Jenis PMSG 16 kutub dan 12
lubang dapat dikatakan arah fluksnya yang paling menjauhi inti poros diantara
jenis PMSG yang lainnya.

4.2 Analisa PMSG Kutub yang Sama dengan Variasi Lubang


Pada analisa yang menggunakan piranti lunak FEMM 4.2 ini, PMSG
didesain mempunyai 24 kutub, dengan kutub menonjol pada permukaan rotor, dan
variasi lubangnya adalah 0,4,6,8,12, lubang pada bagian rotor, lubang udara pada
bagian rotor ini dapat berfungsi sebagai cooling system. Setelah dilakukan analisa
pada piranti lunak FEMM, maka di dapat hasil beragam sebagai berikut :

(a) (b)

Universitas Indonesia
52

(c) (d)

(e)
Gambar 4.11 PMSG (a) 24 Kutub 0 Lubang (b) 24 Kutub 4 Lubang (c) 24 Kutub
6 Lubang (d) 24 Kutub 8 Lubang (e) 24 Kutub 12 Lubang

Dapat kita lihat bahwa arah fluks tidak mendekati poros dari rotor,
sehingga fluks tersebut tidak mengganggu kerja dari generator tersebut. Dari
semua gambar diatas mempunyai persamaan kerapatan fluks pada bagian alur dan
gigi statornya. Dari kelima gambar diatas, tidak ada perbedaan yang signifikan
pada hasil simulasinya, perbedaannya hanya terletak pada nilai kerapatan fluks
yang dihasilkan oleh generator.

Universitas Indonesia
53

Namun pada 24 kutub 8 lubang, arah fluksnya keluar dari celah-celah


lubang, dan mendekati inti poros walau tidak mengenai inti poros dari generator.
Namun Arah keraptan fluks ini dikhawatirkan dapat mengganggu kerja dari
motornya.
Dan dari hasil simulasi dan analisa yang dilakukan, dapat dikatakan bahwa
semakin banyak jumlah kutub dari PMSG maka arah fluks akan semakin
menjauhi dari inti poros dan penambahan lubang udara dapat menahan arah fluks
mendekati inti poros dan meningkatkan nilai kerapatan fluks magnet yang
dihasilkan.

4.5 Perhitungan Fluks Celah Udara (Bg(perhitungan)) dan Tegangan Induksi


(Eph) pada kondisi rotor berlubang ( 24 Kutub 12 lubang)
Selanjutnya nilai Bg(simulasi) hasil simulasi dan Bg(perhitungan) hasil
perhitungan digunakan untuk menghitung tegangan induksi pada berbagai putaran
atau frekuensi. Nilai Bg simulasi yang diambil yaitu sebesar 0.7 Tesla karena
mempertimbangkan fluks bocor dan rata-rata fluktuasi dari fluks magnet celah
udara. Untuk Bg perhitungan dihitung dengan persamaan berikut dengan
parameter masukan pada tabel 4.2 :

Universitas Indonesia
54

Baca data

Perhitungan fraksi magnet m

Perhitungan faktor konsentrasi flux C

Perhitungan koefision Permeance PC

Perhitungan koefision Leakage kml

Perhitungan koefision Carter kc

Perhitungan kerapatan fluks celah udara Bg

Perhitungan fluks magnet

Perhitungan tegangan phasa Eph, resistansi phasa


Rph, dan arus phasa Iph

Perhitungan tegangan keluaran V0 dan


daya P0

Perhitungan rugi-rugi generator

Perhitungan efisiensi generator

Gambar 4.14 Diagram alir perhitungan PMSG

Universitas Indonesia
55

Berikut ini merupakan algoritma untuk perhitungan generator sinkron


magnet permanen.
1. Baca parameter-parameter data yang ada pada tabel 4.2
2. Perhitungan fraksi magnet m yang digunakan untuk menghitung faktor
konsentrasi fluks C.
3. Perhitungan koefision permenace PC, koefision leakage kml, dan
koefision carter kc.
4. Setelah didapat hasil dari faktor konsentrasi fluks C, koefision
permenace PC, koefision leakage kml, dan koefision carter kc, maka
dapat menghitung kerapatan fluks celah udara Bg yang selanjutnya
digunakan untuk menghitung fluks magnet yang dibangkitkan.
5. Selanjutnya fluks magnet yang dibangkitkan digunakan untuk
menghitung tegangan phasa Eph, resistansi phasa Rph dan arus phasa
Iph.
6. Kemudian dari Eph, Rph, dan Iph didapatkan tegangan keluaran Vo dan
daya keluaran Po serta rugi-rugi dari generator.
7. dan yang terakhir hitung efisiensi dari generator.

Tabel. 4.2 Parameter untuk menghitung Bg (24 kutub 12 lubang)


Parameter, simbol Besaran Satuan
Kerapatan fluks remenansi, Br 1000 mT
Permeabilitas relatif nagnet, r 1.1 -
Lebar alur stator, Wss 0.0070843 m
Kisar alur stator, s 0.0096604 m
Panjang radial celah udara, lg 0.001 m
Panjang radial magnet, lm 0.012 m
Kisar kutub stator, p 0.02541 m
Busur magnet, m 0.01605 m

Universitas Indonesia
56

Faktor konsentrasi fluks C dan fraksi magnet m,

0,01605
= = 0,6316
0,02541
2
=
1+
2.0,6316
= = 0,7743
1 + 0,6316

Koefision Permeance PC,

0,012
= = 15,4979
0,001.0,7743

Koefision Leakage kml


4
= 1 + ln #1 + '
$1 &
4.0,012 0.001
= 1 + ln (1 + )
. 1,1.0,6316.0.02541 $1 0,6316&0,2541
= 1,25046

Koefision Carter kc,

*
= +

0,012
*
= 0,001 + = 0,01191
1,1
01
,-- 4 *
,--
+ = #1 + ln .1 + * /'
- - 4
0.0070843 0,01191 0,0070843 01
+ = (1 + ln 31 + 4)
0,0096604 0,096604 0,01191
+ = 1,15157

Universitas Indonesia
57

Maka kerapatan fluks celah udara Bg perhitungan sebesar,



56 = 78 9: 9;< 5
1 +
=>
0,7743
56 = 1,1.1,?1?@.1, ?ABC . 1,00 = 0,6824
1 +
1?,BD@D

Nilai tegangan phasa untuk Bg(perhitungan) dan Bg(simulasi) dihitung dengan


persamaan:
Fluks magnet,
=5 E
1. Perhitungan Bg(simulasi)
1 = 0,7 .1,6. 100F = 0,0011 ,GHHG untuk (Bg(simulasi))

2. Perhitungan Bg(perhitungan)
= 0,6824 .1,6. 100F = 0,00109 ,GHHG untuk (Bg(perhitungan))

Tegangan phasa untuk putaran nominal 250 rpm,


K. L M-
I J = 4,44 M N -
120 + MJ
1. Perhitungan Eph untuk Bg(simulasi) :
250. 18 48
I J1 = 4,44 90. 1.0,984.0,00112 = 264,23 OP Q
120 3

2. Perhitungan Eph untuk Bg(perhitungan) :


250. 18 48
I J = 4,44 90. 1.0,984.0,00109 = 257,15 OP Q
120 3
Perbandingan tegangan phasa untuk berbagai putaran ditampilkan pada
gambar 4.6. Dengan nilai Bg yang tidak terlalu jauh berbeda maka dapat dilihat
tegangan yang dihasilkan pada berbagai putaran tidak terlalu berbeda jauh pula.

Universitas Indonesia
58

700,00
600,00
500,00

Eph (volt) 400,00


300,00 Eph perhitungan
200,00
Eph simulasi
100,00
0,00
100 200 300 400 500 600
Putaran

Gambar 4.15 Perbandingan tegangan phasa hasil simulasi FEMM dan


perhitungan dari berbagai putaran PMSG ( 24 kutub 12 lubang)

4.6 Perhitungan Resistansi Phasa (24 Kutub 12 Lubang)


V VWX
S+T M+ $2 U Y + 2Z[ & M
-
R J =
+T MJ
V VA,1B@C
1,72. 100\ 90 $2 U .1\
Y + 2.0,103& 48
R J =
0,0005 3
V VA,1B@C
1,72. 100\ 90 $2 U Y + 2.0,103& 48
.1\
R J =
0,0005 3
R J = 25,72243

4.7 Perhitungan Arus Phasa (24 Kutub 12 Lubang)


1
]- = E-- ^[ _
2
1
]- = 111,93.0,3.5 = 167,895
2
]-
] J =
M+
167,895
] J = = 1,8655 E
90

Universitas Indonesia
59

4.8 Perhitungan Tegangan Keluaran (Vo) dan Daya (Po) (24 Kutub 12
Lubang)
1. Tegangan Keluaran (Vo) untuk putaran nominal 250 rpm
O` = I J ] JR J

(a) Tegangan Keluaran untuk Bg(simulasi)


O`1 = 264,23 1,8655.25,72243
= 216, 25 OP Q

(b) Tegangan Keluaran untuk Bg(perhitungan)


O` = 257, 15 1,8655.25,72243
= 209, 17 OP Q

2. Daya (Pout) untuk putaran nominal 250 rpm


` = M J O` ] J

(a) Daya Keluaran untuk Bg(simulasi)


`1 = 3.216,25.1,8655
= 1210,24 abQQ

(b) Daya Keluaran untuk Bg(perhitungan)


` = 3.209,17.1,8655
= 1170,62 abQQ

4.9 Perhitungan Rugi-Rugi Generator (24 Kutub 12 Lubang)


1. Rugi tembaga (Pcu)
+T = M J ] J R J

+T = 3. 1,8655 25,72243
+T = 268,55 abQQ

2. Rugi hysterisis yoke stator (PHys) pada frekuensi nominal 50 Hz


f 5d`9i
cd- = ecd - cd 3 43 4
50 gh 1.5

Universitas Indonesia
60

50 1.5
cd- = 2.10.5,23 3 43 4
50 gh 1.5
cd- = 104,6 abQQ

3. Rugi arus pusar yoke (Peds) pada frekuensi nominal 50 Hz


f 5d`9i
ij- = eij - ij 3 4 3 4
50 gh 1.5
50 1.5
ij- = 1,8.10.0,76 3 4 3 4
50 gh 1.5
ij- = 13,68 abQQ

4. Rugi hystrerisis gigi stator (PHyt) pada frekuensi nominal 50 Hz


f 5k
cdk = ecdk k cd 3 43 4
50 gh 1.5
50 1.9
cdk = 1,2.4,7.5,23 3 43 4
50 gh 1.5
cdk = 47,96 abQQ

5. Rugi arus pusar gigi stator (Pedt) pada frekuensi nominal 50 Hz


f 5k
ijk = eijk k ij 3 4 3 4
50 gh 1.5
50 1,9
ijk = 2,5.4,7.0,76 3 4 3 4
50 gh 1.5
ijk = 14,328 abQQ

4.10 Perhitungan Efisiensi Generator (l) (24 Kutub 12 Lubang)

` n +To cd- + ij- + cdk + ijk p


m = q 100%
`

(a) Efisiensi Generator untuk Bg(simulasi)


1201,24 $268,55 + 104,6 + 13,68 + 47,96 + 14,33&
m1 = q 100%
1201,24
= 62,37 %

Universitas Indonesia
61

(b) Efisiensi Generator untuk Bg(perhitungan)

1170,62 $268,55 + 104,6 + 13,68 + 47,96 + 14,33&


m = q 100%
1170,62
= 61,63 %

Tabel. 4.3 Hasil simulasi dan perhitungan PMSG dengan rotor berlubang (24
Kutub 12 Lubang)
Parameter Simbol Nilai Satuan
Diameter 1 lubang - 1,8 Cm
Luas 1 lubang - 30,54 Cm2
Jumlah node - 73692 -
Jumlah element - 147022 -
Kerapatan fluks (min) B 4,79298.10-7 T
Kerapatan fluks (max) B 2.034842 T
Fluks celah udara Bg 0,7 T
Fluks magnet 0,00112 Webber
Tegangan induksi Eph 264,23 Volt
Tegangan keluaran Vo 216,25 Volt
Daya keluaran Po 1210,24 Watt
Efisiensi m 62,37 %

Universitas Indonesia
62

Tabel. 4.4 Hasil simulasi dan perhitungan PMSG dengan rotor berlubang (24
Kutub 8 Lubang)
Parameter Simbol Nilai Satuan
Diameter 1 lubang - 3 Cm
Luas 1 lubang - 56,55 Cm2
Jumlah node - 61622 -
Jumlah element - 122882 -
Kerapatan fluks (min) B 2,06238.10-6 T
Kerapatan fluks (max) B 2,026297 T
Fluks celah udara Bg 0,69 T
Fluks magnet 0,001104 Webber
Tegangan induksi Eph 260,46 Volt
Tegangan keluaran Vo 212,475 Volt
Daya keluaran Po 1189,115 Watt
Efisiensi m 62,231 %

Tabel. 4.5 Hasil simulasi dan perhitungan PMSG dengan rotor berlubang (24
Kutub 6 Lubang)
Parameter Simbol Nilai Satuan
Diameter 1 lubang - 3,5 Cm
Luas 1 lubang - 57,73 Cm2
Jumlah node - 58309 -
Jumlah element - 116256 -
Kerapatan fluks (min) B 9,78197.10-7 T
Kerapatan fluks (max) B 2,026191 T
Fluks celah udara Bg 0,69 T
Fluks magnet 0,001104 Webber
Tegangan induksi Eph 260,46 Volt
Tegangan keluaran Vo 212,475 Volt
Daya keluaran Po 1189,115 Watt
Efisiensi m 62,231 %

Universitas Indonesia
63

Tabel. 4.6 Hasil simulasi dan perhitungan PMSG dengan rotor berlubang (24
Kutub 4 Lubang)
Parameter Simbol Nilai Satuan
Diameter 1 lubang - 3,8 Cm
Luas 1 lubang - 45,36 Cm2
Jumlah node - 53698 -
Jumlah element - 107574 -
Kerapatan fluks (min) B 7,98057.10-7 T
Kerapatan fluks (max) B 2,026118 T
Fluks celah udara Bg 0,69 T
Fluks magnet 0,001104 Webber
Tegangan induksi Eph 260,46 Volt
Tegangan keluaran Vo 212,475 Volt
Daya keluaran Po 1189,115 Watt
Efisiensi m 62,231 %

Tabel. 4.7 Hasil simulasi dan perhitungan PMSG kondisi tidak berlubang
Parameter Simbol Nilai Satuan
Diameter 1 lubang - 0 Cm
Luas 1 lubang - 0 Cm2
Jumlah node - 45496 -
Jumlah element - 90630 -
Kerapatan fluks (min) B 8,150965.10-5 T
Kerapatan fluks (max) B 1,892955 T
Fluks celah udara Bg 0,6 T
Fluks magnet 0,00096 Webber
Tegangan induksi Eph 226,487 Volt
Tegangan keluaran Vo 178,502 Volt
Daya keluaran Po 998,985 Watt
Efisiensi m 55,042 %

Universitas Indonesia
BAB 5
KESIMPULAN

Berdasarkan teori dasar yang sudah disertakan dalam skripsi Generator


Sinkron Magnet Permanen ini, dapat disimpulkan bahwa:
1. Hasil simulasi FEMM menunjukkan bahwa fluks magnet terdistribusi
secara merata dan tidak terjadi konsentrasi fluks pada area tertentu yang
dapat mengakibatkan panas serta sebaran fluks magnet tidak bocor
kebagian inti poros.
2. Penambahan lubang udara pada stator sebagai pendingin atau cooling
system mempengaruhi keluaran tegangan induksi, dengan putaran 250 rpm
sudah mampu menghasilkan tegangan 220 volt yang pada generator
standar dengan putaran 300 rpm.
3. Dari hasil simulasi PMSG dengan variasi lubang didapatkan nilai
kerapatan fluks celah udara terbesar pada kondisi 24 kutub 12 lubang,
yang berdiameter 1,8 cm dengan luas seluruh lubang 30,54 cm2 dengan
nilai 0,7 Tesla.
4. Tegangan induksi yang dihasilkan pada putaran 250 rpm dan frekuensi
sumber tegangan 50 Hz sebesar 264.23 volt dengan efisiensi generator
62,37% untuk PMSG 24 kutub 12 lubang. Sedangkan tegangan induksi yang
dihasilkan pada kondisi tidak berlubang sebesar 226,48 volt dengan
efisiensi generator sebesar 55,04%.

64
Universitas Indonesia
DAFTAR REFERENSI

[1] Utomo, Agus R. Mesin Sinkron, Diktat Kuliah Teknik Tenaga Listrik,
Departemen Teknik Elektro, Universitas Indonesia.
[2] Zuhal. Dasar Teknik Tenaga Listrik dan Elektronika Daya, Jakarta: PT.
Gramedia Pustaka Utama, 1995.
[3] Pawan Sharma, T.S. Bhatti, K.S.S. Ramakrishnan, Permanent-magnet
induction generators : an overview, Journal of Engineering Science and
Technology, Vol. 6, No. 3 (2011) 332-338.
[4] Pudji Irasari, Hilman Syaeful Alam , Muhammad Kasim, Simulasi dan
analisis magnetik generator magnet permanen fluks radial menggunakan
metoda elemen hingga, MEV Tecnology 03 (2012) 23-30.
[5] C. Ghita, A.L. Chirila, I.D. Deaconu, D.I. Ilina, Wind turbine permanent
magnet synchronous generator magnetic field study, in ICREPQ,
Santender, 2008.
[6] Pudji Irasari, Metode perancangan generator magnet permanen berbasis
pada dimensi stator yang sudah ada, Ketenagalistrikan dan Energi
Terbarukan, Vol 7, No 1, Juni 2008.
[7] Ing. T.D. Strous, Design of a permanent magnet radial flux concentrated
coil generator for arange extender application, Delft University of
Technology, Msc Thesis, August 2010.
[8] P. Irasari, Fitriana, Perancangan dan analisa prototip generator magnet
permanen radial fluks kecepatan rendah, Teknologi Indonesia, vol. 31, no.
2, pp. 75-82, 2008.
[9] A. Parviainen, "Design of axial-flux permanent-magnet low-speed machines
and performance comparison between radial-flux and axial-flux machines,"
Lappeenranta University of Technology, Finland, PhD Thesis ISBN 952-
214-030-9 (PDF), 2005.
[10] R.H. Staunton, et al, "PM motor parametric design analyses for a hybrid
electric traction drive application," Oak Ridge National Laboratory,
Department of Energy, Tennessee, Laporan Penelitian 2004.

Universitas Indonesia
[11] P. Irasari, Fitriana, "Pengaruh harmonik terhadap tegangan keluaran prototip
generator magnet permanen kecepatan rendah," Teknologi Indonesia, vol.
32(1), pp. 1-6, 2009.
[12] M.S. Widyan, "Design, optimization, construction and test of rare-earth
permanent-magnet electrical machines with new topology for wind energy
applications," Fakultt IV Elektrotechnik und Informatik, Germany:
Technischen Universitt, Berlin, Ph.D Thesis 2006.
[13] T.J.E. Miller, Permanent Magnet and Reluctance Motor Drives , T.J.E.
Miller, S. Yamamura Hammon P, Ed. New York, USA: Oxford University
Press Inc., 1993.
[14] Sintered NdFeb Magnets, Magnetic Material Components,
www.mmcmagnetics.com, Hauppauge, NY 11780 U.S.A.
[15] Users Manual, Finite Element Method Magnetics, Version 4.2,
http://femm.foster-miller.net.
[16] Sudirham, Sudaryatno, Analisis Rangkaian Listrik, Jilid 3, Darpublic
Edisi Juni 2012.
[17] Yeadon, H Wiliam, p.e, Yeadon, W. Alan, p.e, Handbooks of small electric
motors, Mcgraw-Hill.
[18] Irasari, Pudji, Saeful A, Hilman, Aditya, Kasim, Muhammda, Thermal
Analysis on Radial Flux Permanent Magnet Generator (PMG) using Finite
Element Method, IPTEK, The Journal for Technology and Science, Vol.
22, No. 2, May 2011.

Universitas Indonesia
LAMPIRAN