Anda di halaman 1dari 41

MAKALAH

PONDASI DALAM DAN TURAP

OLEH

1. Rahma Wulandari NIM. 14 012 004


2. Dewi Tumewu NIM. 14 012 030
3. Sevina Menajang NIM. 14 012 041
4. Regina Dumumpe NIM. 14 012 044
5. Sisilia Samandi NIM. 14 012 073

DOSEN

Ir. J. Rangkang, M.Eng, Sc.

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


POLITEKNIK NEGERI MANADO
JURUSAN TEKNIK SIPIL
2017

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas penyertaan dan
berkat-Nya kami bisa menyelesaikan pembuatan makalah yang berjudul Pondasi Dalam Dan
Turap dengan baik.

Kami berterima kasih juga kepada dosen mata kuliah Rekayasa Pondasi II. Kami
menyadari tanpa bantuan dan bimbingan dari dosen, maka kami tidak bisa menyelesaikan
makalah Pondasi Dalam Dan Turap ini sebagai pemenuhan tugas kelompok.

Kami berharap makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca karena dapat menambah
pengetahuan dan informasi kepada pembaca mengenai pondasi dalam dan turap, baik
mengenai jenis-jenisnya maupun metode pelaksanaannya.

Dalam pembuatan makalah ini kami menyadari bahwa masih banyak terdapat
kekurangan, untuk itu segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat diharapkan
demi kesempurnaan pembuatan makalah.

Manado, Januari 2017

Penyusun

ii
DAFTAR TABEL

1. Tabel 1. Jenis Pondasi Tiang Pancang Berdasarkan Kualitas Materialnya ............. 4

2. Tabel 2. Jenis Pondasi Tiang Pancang Berdasarkan Cara Pemasangannya ............ 4

iii
DAFTAR GAMBAR

1. Tiang Pancang Kayu ................................................................................................ 5

2. Penulangan Tiang Pancang Precast Reinforced Concrete Pile ................................ 8

3. Tiang Pancang Precast Reinforced Concrete Pile ................................................... 8

4. Tiang Pancang Precast Prestressed Concrete Pile ................................................... 9

5. Tiang Pancang Cast In Place ................................................................................... 10

6. Drop Hammer .......................................................................................................... 14

7. Diesel Hammer ........................................................................................................ 15

8. Hydraulic Hammer .................................................................................................. 15

9. Vibratory Pile Driver ............................................................................................... 16

10. Metode Hammer ...................................................................................................... 17

11. Metode Jack-In Pile ................................................................................................. 17

12. Metode Injeksi ......................................................................................................... 18

13. Penyimpanan Tiang Pancang .................................................................................. 19

14. Tiang Pancang Ditarik Dengan Sling ...................................................................... 20

15. Tiang Pancang Dimasukkan Kedalam Alat ............................................................. 20

16. Tiang Pancang Diluruskan....................................................................................... 20

17. Kemiringan di Cek Dengan Waterpass ................................................................... 20

18. Pemancangan Tiang Pertama .................................................................................. 21

19. Penyambungan Tiang Pancang Dengan Pengelasan ............................................... 21

20. Pondasi Bor Pile ...................................................................................................... 22

21. Turap Bahan Kayu ................................................................................................... 26

22. Turap Bahan Beton .................................................................................................. 27

23. Turap Kantilever ...................................................................................................... 28

24. Turap Berjangkar ..................................................................................................... 28

iv
25. Turap Dengan Landasan .......................................................................................... 29

26. Turap Bendung Elak Selular.................................................................................... 29

v
DAFTAR ISI

Cover ..................................................................................................................................i

Kata Pengantar.................................................................................................................. ii

Daftar Tabel ..................................................................................................................... iii

Daftar Gambar ..................................................................................................................iv

Daftar Isi ...........................................................................................................................vi

BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ................................................................................................ 1

1.2 Maksud dan Tujuan ........................................................................................ 2

1.3 Rumusan Masalah ........................................................................................... 2

BAB II PONDASI DALAM ....................................................................................... 3

2.1 Pondasi Tiang Pancang.................................................................................... 3

2.1.1 Pengertian Pondasi Tiang Pancang..................................................................3

2.1.2 Jenis-Jenis Pondasi Tiang Pancang .................................................................3

2.1.3 Jenis-Jenis Alat Pemasang Tiang Pancang .................................................... 14

2.1.4 Metode Pelaksanaan Pondasi Tiang Pancang ................................................ 17

2.1.5 Proses Pemancangan...................................................................................... 19

2.2 Pondasi Tiang Bor .......................................................................................... 22

2.2.1 Pengertian Pondasi Tiang Bor ........................................................................22

2.2.2 Jenis- Jenis Pondasi Tiang Bor .......................................................................22

2.2.3 Metode Pelaksanaan Pondasi Bored Pile........................................................ 24

BAB III TURAP .........................................................................................................26

3.1 Pengertian Turap............................................................................................. 26

3.2 Jenis-Jenis Turap Berdasarkan Bahan ............................................................ 26

3.3 Tipe-Tipe Dinding Turap ............................................................................... 28

3.4 Konsep Perencanaan Turap ............................................................................ 30

3.5 Metode Perhitungan .......................................................................................... 30

vi
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ......................................................................32

4.1 Kesimpulan ......................................................................................................32

4.2 Saran ................................................................................................................ 33

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................34

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pondasi tiang pancang (pile foundation) adalah bagian dari struktur yang digunakan
untuk menerima dan mentransfer (menyalurkan) beban dari struktur atas ke tanah penunjang
yang terletak pada kedalaman tertentu. Penggunaan pondasi tiang pancang sebagai pondasi
bangunan apabila tanah yang berada dibawah dasar bangunan tidak mempunyai daya dukung
(bearing capacity) yang cukup untuk memikul berat bangunan beban yang bekerja padanya
(Sardjono HS, 1988). Atau apabila tanah yang mempunyai daya dukung yang cukup untuk
memikul berat bangunan dan seluruh beban yang bekerja berada pada lapisan yang sangat
dalam dari permukaan tanah kedalaman > 8 m (Bowles, 1991).
Pada saat ini sistem pondasi tiang bor (bored pile) banyak digunakan pada
berbagai pondasi bangunan, seperti pada pondasi jembatan, pondasi menara transmisi
listrik, dan bangunan bertingkat. Selain itu, sistem pondasi bored pile juga dipakai pada
struktur yang digunakan untuk menjaga kestabilan lereng, dinding penahan tanah
termasuk pada pondasi bangunan ringan yang dibangun di atas tanah lunak serta struktur yang
membutuhkan gaya lateral yang cukup besar.
Turap (sheet pile) merupakan suatu konstruksi teknik sipil yang umumnya dipakai
untuk melindungi keruntuhan akibat tekanan tanah lateral di sisi belakang dinding turap. Dari
segi pelaksanaan, dinding turap dapat dibedakan menjadi empat yaitu turap kantilever,
dinding turap diangker, dinding turap dengan landasan (platform), bendung elak seluler
(cellular cofferdam). Pada pekerjaan galian tanah, 1 masalah utama yang dihadapi adalah
adanya penggalian yang cukup dalam yang dapat berakibat keruntuhan (failure) tanah sekitar
galian. Suatu tanah galian yang tinggi biasanya berpotensi runtuh ke arah lateral. Salah satu
solusi yang dapat digunakan untuk mengatasi masalah ini adalah dengan memancang turap,
dinding penahan tanah, maupun sodier pile pada kedalaman tertentu. Metode ini dianggap
sebagai teknik yang umum diterima dimana penggunaan angker kadang kadang diperlukan
untuk mengurangi deformasi turap. Sistem ini dilakukan dengan cara menggali tahap demi
tahap sampai kedalaman yang diperlukan (Fadly, 2009).

1
1.2. Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dan tujuan dari penyusunan makalah ini adalah sebagai pemenuhan tugas
kelompok dalam mata kuliah Rekayasa Pondasi II dan sebagai bahan referensi untuk
bahan pembelajaran dalam penentuan pemilihan jenis pondasi dalam dan turap yang
cocok sesuai dengan jenis tanah maupun kondisi di lapangan.

1.3. Rumusan Masalah


Lingkup pembahasan dalam makalah ini adalah sebagai berikut :
1. Pengertian pondasi tiang pancang serta jenis-jenisnya
2. Metode pelaksanaan pondasi tiang pancang
3. Pengertian pondasi tiang bor serta jenis-jenisnya
4. Metode pelaksanaan pondasi tiang bor
5. Pengertian pondasi turap serta jenis-jenisnya
6. Metode pelaksanaan turap

2
BAB II
PONDASI DALAM

2.1. Pondasi Tiang Pancang


2.1.1. Pengertian Pondasi Tiang Pancang
Pondasi tiang pancang (pile foundation) adalah bagian dari struktur yang digunakan
untuk menerima dan mentransfer (menyalurkan) beban dari struktur atas ke tanah penunjang
yang terletak pada kedalaman tertentu. Tiang pancang bentuknya panjang dan langsing yang
menyalurkan beban ke tanah yang lebih dalam. Bahan utama dari tiang adalah kayu, baja
(steel), dan beton. Tiang pancang yang terbuat dari bahan ini adalah dipukul, dibor atau di
dongkrak ke dalam tanah dan dihubungkan dengan pile cap (poer). Tergantung juga pada tipe
tanah, material dan karakteristik penyebaran beban tiang pancnag diklasifikasikan berbeda-
beda.
Penggunaan pondasi tiang pancang sebagai pondasi bangunan apabila tanah yang
berada dibawah dasar bangunan tidak mempunyai daya dukung (bearing capacity) yang
cukup untuk memikul berat bangunan beban yang bekerja padanya (Sardjono HS, 1988). Atau
apabila tanah yang mempunyai daya dukung yang cukup untuk memikul berat bangunan dan
seluruh beban yang bekerja berada pada lapisan yang sangat dalam dari permukaan tanah
kedalaman > 8 m (Bowles, 1991). Fungsi dan kegunaan dari pondasi tiang pancang adalah
untuk memindahkan atau mentransfer beban-beban dari konstruksi di atasnya (super struktur)
ke lapisan tanah keras yang letaknya sangat dalam.

2.1.2. Jenis-Jenis Pondasi Tiang Pancang


Pondasi tiang dapat digolongkan berdasarkan kualitas materialnya, cara pelaksanaan,
pemakaian bahan-bahan dan sebagainya. Penggolongan berdasarkan kualitas materialnya dan
cara pembuatannya diperlihatkan dalam Tabel 1. untuk penggolongan tiang berdasarkan cara
pemasangannya diperlihatkan dalam Tabel 2.

3
Tabel 1. Jenis pondasi tiang pancang berdasarkan kualias materialnya

Tabel 2. Jenis tiang pancang berdasarkan cara pemasangan

Ada beberapa bahan yang digunakan dalam pembuatan tiang pancang. Pengguanaan
berbagai jenis bahan tiang pancang ini berbeda-beda sesuai dengan kebutuhan, sebab masing-
masing mempunyai kelebihan dan kekurangan, dan tidak menutup kemungkinan untuk
mengkombinasikannya pada pelaksanaan. Beberapa contoh tiang pancang berdasarkan bahan
yang digunakan yaitu:
a. Tiang pancang kayu
b. Tiang pancang beton
c. Tiang pancang baja
Selain pengguanaan bahan tiang pancang yang berbedabeda, tiang pancang juga dapat
dibedakan berdasarkan cara pemancangannya yang bergantung pada tempat yang akan

4
dilakukan pemancangan berdasarkan hasil pengujian. Terdapat 2 jenis tiang pancang
berdasarkan jenis pemancangannya yaitu:
a. Tiang pancang pra cetak
b. Tiang yang dicor di tempat

2.1.2.1. Tiang Pancang Kayu


Tiang pancang dengan bahan material kayu dapat digunakan sebagai tiang pancang
pada suatu dermaga. Tiang pancang kayu dibuat dari batang pohon yang cabang-cabangnya
telah dipotong dengan hati-hati, biasanya diberi bahan pengawet dan didorong dengan
ujungnya yang kecil sebagai bagian yang runcing. Kadang-kadang ujungnya yang besar
didorong untuk maksud-maksud khusus, seperti dalam tanah yang sangat lembek dimana
tanah tersebut akan bergerak kembali melawan poros. Kadang kala ujungnya runcing
dilengkapi dengan sebuah sepatu pemancangan yang terbuat dari logam bila tiang pancang
harus menembus tanah keras atau tanah kerikil. Pada pemakaian tiang pancang kayu ini
biasanya tidak diijinkan untuk menahan muatan lebih besar dari 25 sampai 30 ton untuk setiap
tiang.

Gambar 1. Tiang pancang kayu

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan material kayu sebagai tiang pancang
yaitu :
a. Kepala Tiang Pancang
Sebelum pemancangan, tindakan pencegahan kerusakan pada kepala tiang pancang
harus diambil. Pencegahan ini dapat dilakukan dengan pemangkasan kepala tiang pancang
sampai penampang melintang menjadi bulat dan tegak lurus terhadap panjangnya dan
memasang cincin baja atau besi yang kuat atau dengan metode lainnya yang lebih efektif.

5
Setelah pemancangan, kepala tiang pancang harus dipotong tegak lurus terhadap panjangnya
sampai nagian kayu yang keras dan diberi bahan pengawet sebelum pur (pile cap) dipasang.
Bilama tiang pancang kayu lunak membentuk pondasi struktur permanen dan akan
dipotong sampai di bawah permukaan tanah, maka perhatian khusus harus diberikan untuk
memastikan bahwa tiang pancang tersebut telah dipotong pada atau di bawah permukaan air
tanah yang terendah yang diperkirakan. Bilamana digunakan pur (pile cap) dari beton, kepala
tiang pancang harus tertanam dalam pur dengan kedalaman yang cukup sehingga dapat
memindahkan gaya. Tebal beton di sekeliling tiang pancnag paling sedikit 15 cm dan harus
diberi baja tulangan untuk mencegah terjadinya keretakan.
b. Sepatu Tiang Pancang
Tiang pancang harus dilengkapi dengan sepatu yang cocok untuk melindungi ujung
tiang selama pemancangan, kecuali bilamana seluruh pemancangan dilakukan pada tanah
yang lunak. Sepatu harus benar-benar konsentris (pusat sepatu sama dengan pusat tiang
pancang) dan dipasang dengan kuat pada ujung tiang. Bidang kontak antara sepatu dan kayu
harus cukup untuk menghindari tekanan yang berlebihan selama pemancangan.
c. Pemancangan
Pemancangan berat yang mungkin merusak kepala tiang pancang, memecah ujung dan
menyebabkan retak tiang pancang harus dihindari dengan membatasi tinggi jatuh palu dan
jumlah penumbukan pada tiang pancang. Umumnya, berat palu harus sama dengan
beratnya tiang untuk memudahkan pemancangan. Perhatian khusus harus diberikan
selama pemancangan untuk memastikan bahwa kepala tiang pancang harus selalu berada
sesumbu dengan palu dan tegak lurus terhadap panjang tiang pancang dan bahwa tiang
pancang dalam posisi yang relatif pada tempatnya.
d. Penyambungan
Bilamana diperlukan untuk menggunakan tiang pancang yang terdiri dari dua batang atau
lebih, permukaan ujung tiang pancang harus dipotong sampai tegak lurus terhadap
panjangnya untuk menjamin bidang kontak seluas seluruh penampang tiang pancang. Pada
tiang pancang yang digergaji, sambungannya harus diperkuat dengan kayu atau pelat
penyambung baja, atau profil baja seperti profil kanal atau profil siku yang dilas menjadi satu
membentuk kotak yang dirancang untuk memberikan kekuatan yang diperlukan. Tiang
pancang bulat harus diperkuat dengan pipa penyambung. Sambungan di dekat titik-titik yang
mempunyai lendutan maksimum harus dihindarkan.

6
Keuntungan pemakaian tiang pancang kayu:
Tiang pancang dari kayu relatif lebih ringan sehingga mudah dalam pengangkutan.
Kekuatan tarik besar sehingga pada waktu pengangkatan untuk pemancangan tidak
menimbulkan kesulitan seperti misalnya pada tiang pancang beton precast.
Mudah untuk pemotongannya apabila tiang kayu ini sudah tidak dapat masuk lagi ke
dalam tanah.
Tiang pancang kayu ini lebih baik untuk friction pile dari pada untuk end bearing pile
sebab tegangan tekanannya relatif kecil.
Karena tiang kayu ini relatif flexible terhadap arah horizontal dibandingkan dengan
tiang-tiang pancang selain dari kayu, maka apabila tiang ini menerima beban horizontal
yang tidak tetap, tiang pancang kayu ini akan melentur dan segera kembali ke posisi
setelah beban horizontal tersebut hilang.

Kerugian pemakaian tiang pancang kayu:


Karena tiang pancang ini harus selalu terletak di bawah muka air tanah yang terendah
agar dapat tahan lama, maka kalau air tanah yang terendah itu letaknya sangat dalam,
hal ini akan menambah biaya untuk penggalian.
Tiang pancang yang di buat dari kayu mempunyai umur yang relatif kecil di
bandingkan dengan tiang pancang yang di buat dari baja atau beton terutama pada
daerah yang muka air tanahnya sering naik dan turun.
Pada waktu pemancangan pada tanah yang berbatu (gravel) ujung tiang pancang kayu
dapat berbentuk berupa sapu atau dapat pula ujung tiang tersebut hancur. Apabila tiang
kayu tersebut kurang lurus, maka pada waktu dipancangkan akan menyebabkan
penyimpangan terhadap arah yang telah ditentukan.
Tiang pancang kayu tidak tahan terhadap benda-benda yang agresif dan jamur yang
menyebabkan kebusukan.

7
2.1.2.2. Tiang Pancang Beton
a. Precast Reinforced Concrete Pile
Precast renforced concrete pile adalah tiang pancang dari beton bertulang yang dicetak
dan dicor dalam acuan beton (bekisting), kemudian setelah cukup kuat lalu diangkat dan
dipancangkan. Karena tegangan tarik beton adalah kecil dan praktis dianggap sama dengan
nol, sedangkan berat sendiri dari pada beton adalah besar, maka tiang pancang beton ini
haruslah dieri penulangan-penulangan yang cukup kuat untuk menahan momen lentur yang
akan timbul pada waktu pengangkatan dan pemancangan. Karena berat sendiri adalah besar,
biasanya pancang beton ini dicetak dan dicor di tempat pekerjaan, jadi tidak membawa
kesulitan untuk transport.
Tiang pancang ini dapat memikul beban yang besar (>50 ton untuk setiap tiang), hal ini
tergantung dari dimensinya. Dalam perencanaan tiang pancang beton precast ini panjang dari
pada tiang harus dihitung dengan teliti, sebab kalau ternyata panjang dari pada tiang ini
kurang terpaksa harus dilakukan penyambungan, hal ini adalah sulit dan banyak memakan
waktu.
Reinforced Concrete Pile penampangnya dapat berupa lingkaran, segi empat, segi
delapan dapat dilihat pada Gambar 2. di bawah ini.

Gambar 2. Penulangan tiang pancang precast reinforced concrete pile

Gambar 3. Tiang pancang precast reinforced concrete pile

8
Keuntungan pemakaian Precast Concrete Reinforced Pile:
Precast Concrete Reinforced Pile ini mempunyai tegangan tekan yang besar, hal ini
tergantung dari mutu beton yang di gunakan.
Tiang pancang ini dapat di hitung baik sebagai end bearing pile maupun friction pile.
Karena tiang pancang beton ini tidak berpengaruh oleh tinggi muka air tanah seperti
tiang pancang kayu, maka disini tidak memerlukan galian tanah yang banyak untuk
poernya.
Tiang pancang beton dapat tahan lama sekali, serta tahan terhadap pengaruh air
maupun bahan-bahan yang corrosive asal beton dekkingnya cukup tebal untuk
melindungi tulangannya.

Kerugian pemakaian Precast Concrete Reinforced Pile:


Karena berat sendirinya maka transportnya akan mahal, oleh karena itu Precast
reinforced concrete pile ini di buat di lokasi pekerjaan.
Tiang pancang ini di pancangkan setelah cukup keras, hal ini berarti memerlukan waktu
yang lama untuk menunggu sampai tiang beton ini dapat dipergunakan.
Bila memerlukan pemotongan maka dalam pelaksanaannya akan lebih sulit dan
memerlukan waktu yang lama.
Bila panjang tiang pancang kurang, karena panjang dari tiang pancang ini tergantung
dari pada alat pancang ( pile driving ) yang tersedia maka untuk melakukan
panyambungan adalah sukar dan memerlukan alat penyambung khusus.

b. Precast Prestressed Concrete Pile


Precast Prestressed Concrete Pile adalah tiang pancang dari beton prategang yang
menggunakan baja penguat dan kabel kawat sebagai gaya prategangnya.

Gambar 4. Tiang pancang Precast Prestressed Concrete Pile

9
Keuntungan pemakaian Precast prestressed concrete pile:
Kapasitas beban pondasi yang dipikulnya tinggi.
Tiang pancang tahan terhadap karat.
Kemungkinan terjadinya pemancangan keras dapat terjadi.

Kerugian pemakaian Precast prestressed concrete pile:


Pondasi tiang pancang sukar untuk ditangani.
Biaya permulaan dari pembuatannya tinggi.
Pergeseran cukup banyak sehingga prategang sukar untuk disambung.

c. Cast in Place Pile


Pondasi tiang pancang tipe ini adalah pondasi yang di cetak di tempat dengan jalan
dibuatkan lubang terlebih dahulu dalam tanah dengan cara mengebor tanah seperti pada
pengeboran tanah pada waktu penyelidikan tanah. Pada Cast in Place ini dapat dilaksanakan
dua cara:
1) Dengan pipa baja yang dipancangkan ke dalam tanah, kemudian diisi dengan beton dan
ditumbuk sambil pipa tersebut ditarik keatas.
2) Dengan pipa baja yang di pancangkan ke dalam tanah, kemudian diisi dengan beton,
sedangkan pipa tersebut tetap tinggal di dalam tanah.

Gambar 5.Tiang pancang cast in place

10
Keuntungan pemakaian Cast in Place:
Pembuatan tiang tidak menghambat pekerjan.
Tiang ini tidak perlu diangkat, jadi tidak ada resiko rusak dalam transport.
Panjang tiang dapat disesuaikan dengan keadaan dilapangan.

Kerugian pemakaian Cast in Place:


Pada saat penggalian lubang, membuat keadaan sekelilingnya menjadi kotor akibat
tanah yang diangkut dari hasil pengeboran tanah tersebut.
Pelaksanaannya memerlukan peralatan yang khusus.
Beton yang dikerjakan secara Cast in Place tidak dapat dikontrol.

2.1.2.3. Tiang Pancang Baja


Pada umumnya, tiang pancang baja struktur harus berupa profil baja gilas biasa, tetapi
tiang pancang pipa dan kotak dapat digunakan. Bilamana tiang pancang pipa atau kotak
digunakan, dan akan diisi dengan beton, mutu beton tersebut minimum harus K250.
Kebanyakan tiang pancang baja ini berbentuk profil H. Karena terbuat dari baja maka
kekuatan dari tiang ini sendiri sangat besar sehingga dalam pengangkutan dan pemancangan
tidak menimbulkan bahaya patah seperti halnya pada tiang beton precast. Jadi pemakaian
tiang pancang baja ini akan sangat bermanfaat apabila kita memerlukan tiang pancang yang
panjang dengan tahanan ujung yang besar.
Tingkat karat pada tiang pancang baja sangat berbeda-beda terhadap texture tanah,
panjang tiang yang berada dalam tanah dan keadaan kelembaban tanah. Karat /korosi yang
terjadi karena udara (atmosphere corrosion) pada bagian tiang yang terletak di atas tanah
dapat dicegah dengan pengecatan seperti pada konstruksi baja biasa.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan material baja sebagai tiang pancang
yaitu :
a. Perlindungan Terhadap Korosi
Bilamana korosi pada tiang pancang baja mungkin dapat terjadi, maka panjang atau
ruas-ruasnya yang mungkin terkena korosi harus dilindungi dengan pengecatan menggunakan
lapisan pelindung yang telah disetujui dan/atau digunakan logam yang lebih tebal bilamana
daya korosi dapat diperkirakan dengan akurat dan beralasan. Umumnya seluruh panjang tiang
baja yang terekspos, dan setiap panjang yang terpasang dalam tanah yang terganggu di atas
muka air terendah, harus dilindungi dari korosi.

11
b. Kepala Tiang Pancang
Sebelum pemancangan, kepala tiang pancang harus dipotong tegak lurus terhadap
panjangnya dan topi pemancang (driving cap) harus dipasang untuk mempertahankan sumbu
tiang pancang segaris dengan sumbu palu. Sebelum pemancangan, pelat topi, batang baja atau
pantek harus ditambatkan pad pur, atau tiang pancang dengan panjang yang cukup harus
ditanamkan ke dalam pur (pile cap).
c. Perpanjangan Tiang Pancang
Perpanjangan tiang pancang baja harus dilakukan dengan pengelasan. Pengelasan harus
dikerjakan sedemikian rupa hingga kekuatan penampang baja semula dapat ditingkatkan.
Sambungan harus dirancang dan dilaksanakan dengan cara sedemikian hingga dapat menjaga
alinyemen dan posisi yang benar pada ruas-ruas tiang pancang. Bilamana tiang pancang pipa
atau kotak akan diisi dengan beton setelah pemancangan, sambungan yang dilas harus kedap
air.
d. Sepatu Tiang Pancang
Pada umumnya sepatu tiang pancang tidak diperlukan pada profil H atau profil baja
gilas lainnya. Namun bilamana tiang pancang akan dipancang di tanah keras, maka ujungnya
dapat diperkuat dengan menggunakan pelat baja tuang atau dengan mengelaskan pelat atau
siku baja untuk menambah ketebalan baja. Tiang pancang pipa atau kotak dapat juga
dipancang tanpa sepatu, tetapi bilamana ujung dasarnya tertutup diperlukan, maka penutup ini
dapat dikerjakan dengan cara mengelaskan pelat datar, atau sepatu yang telah dibentuk dari
besi tuang, baja tuang atau baja fabrikasi.
Keuntungan pemakaian Tiang Pancang Baja:
pancang ini mudah dalam dalam hal penyambungannya.
Tiang pancang ini memiliki kapasitas daya dukung yang tinggi.
Dalam hal pengangkatan dan pemancangan tidak menimbulkan bahaya patah.

Kerugian pemakaian Tiang Pancang Baja:


Tiang pancang ini mudah mengalami korosi.
Bagian H pile dapat rusak atau di bengkokan oleh rintangan besar.

12
2.1.2.4. Tiang pancang pracetak
Tiang pancang pracetak adalah tiang pancang yang dicetak dan dicor didalam acuan
beton (bekisting), kemudian setelah cukup kuat lalu diangkat dan dipancangkan. Tiang
pancang pracetak ini menurut cara pemasangannya terdiri dari :
a. Cara penumbukan: Dimana tiang pancang tersebut dipancangkan kedalam tanah dengan
cara penumbukan oleh alat penumbuk (hammer).
b. Cara penggetaran: Dimana tiang pancang tersebut dipancangkan kedalam tanah dengan
cara penggetaran oleh alat penggetar (vibrator).
c. Cara penanaman:Dimana permukaan tanah dilubangi terlebih dahulu sampai kedalaman
tertentu, lalu tiang pancang dimasukkan, kemudian lubang tadi ditimbun lagi dengan
tanah.

2.1.2.5. Tiang yang dicor ditempat (cast in place pile)


Tiang yang dicor ditempat (cast in place pile) ini menurut teknik penggaliannya terdiri
dari beberapa macam cara yaitu :
1) Cara penetrasi alas: Cara penetrasi alas yaitu pipa baja yang dipancangkan kedalam
tanah kemudian pipa baja tersebut dicor dengan beton.
2) Cara penggalian
Cara ini dapat dibagi lagi urut peralatan pendukung yang digunakan antara lain :
a. Penggalian dengan tenaga manusia: Penggalian lubang pondasi tiang pancang
dengan tenaga manusia adalah penggalian lubang pondsi yang masih sangat
sederhana dan merupakan cara konvensional. Hal ini dapat dilihat dengan cara
pembuatan pondasi dalam, yang pada umumnya hanya mampu dilakukan pada
kedalaman tertentu.
b. Penggalian dengan tenaga mesin: Penggalian lubang pondasi tiang pancang dengan
tenaga mesin adalah penggalian lubang pondasi dengan bantuan tenaga mesin, yang
memiliki kemampuan lebih baik dan lebih canggih.

13
2.1.3. Jenis-jenis Alat Pemasang Tiang Pancang (Pile Driving Equipment)
Untuk memancangkan tiang pancang ke dalam tanah dipakai alat pancang (Pile Driving
Equipment). Bagian-bagian yang penting dalam alat pancang antara lain :
1) Drop Hammer

Gambar 6. Drop hammer

Drop hammer merupakan palu berat yang diletakan pada ketinggian tertentu di atas
tiang palu tersebut kemudian dilepaskan dan jatuh mengenai bagian atas tiang. Untuk
menghindari menjadi rusak akibat tumbukan ini, pada kepala tiang dipasangkan semacam topi
atau cap sebagai penahan energi atau shock absorber. Biasanya cap dibuat dari kayu.
Pemancangan tiang biasanya dilakukan secara perlahan. Jumlah jatuhnya palu permenit
dibatasi pada empat sampai delapan kali.
Keuntungan dari alat ini adalah:
Investasi yang rendah
Mudah dalam pengoperasian
Mudah dalam mengatur energi per blow dengan mengatur tinggi
Kekurangan dari alat ini adalah :
Kecepatan pemancangan yang kecil
Kemungkinan rusaknya tiang akibat tinggi jatuh yang besar
Kemungkinan rusaknya bangunan disekitar lokasi akibat getaran pada permukaan tanah.
Tidak dapat digunakan untuk pekerjaan dibawah air.

14
2) Diesel Hammer

Gambar 7. Diesel hammer

Alat pemancang tiang tipe ini berbentuk lebih sederhana dibandingkan dengan hammer
lainnya. Diesel hammer memiliki satu silinder dengan dua mesin diesel, piston, atau ram,
tangki bahan baker, tengki pelumas, pompa bahan baker, injector, dan mesin pelumas.
Kelebihan alat ini adalah:
Ekonomis dalam pemakaian
Mudah dalam pemakaian di daerah terpencil
Berfungsi dengan baik pada daerah dingin

Kekurangan alat ini adalah :


Kesulitan dalam menentukan energi per blow
Sulit dipakai pada tanah lunak

3) Hydraulic Hammer

Gambar 8. Hydraulic Hammer

15
Cara kerja hammer ini adalah berdasarkan perbedaan tekanan pada cairan hidrolis.
Salah satu hammer tipe ini dimanfaatkan untuk memancang fondasi tiang baja H dan fondasi
lempengan baja dengan cara dicengkeram, didorong, dan ditarik. Alat ini baik digunakan jika
ada keterbatasan daerah operasi karena tiang pancang yang dimasukan cukup pendek. Untuk
memperpanjang tiang maka dilakukan penyambungan pada ujung-ujungnya.

4) Vibratory Pile Driver

Gambar 9. Vibratory pile driver

Alat ini sangat baik dimanfaatkan pada tanh lembab. Jika material dilokasi berupa pasir
kering maka pekerjaan menjadi lebih sulit karena material tidak terpengaruh dengan adanya
getaran yang dihasilkan oleh alat. Efektifitas penggunaan alat ini tergantung pada beberapa
factor yaitu amplitude, momen eksentrisitas, frekuensi, berat bagian bergetar dan berat lain
tidak bergetar.

16
2.1.4. Metode Pelaksanaan Pondasi Tiang Pancang
Pada dasarnya metode pemancangan ada 3 cara, antara lain :
1) Metode Hammer
Metode Hammer yakni dimana proses pemancang tiang pancang dengan memberikan
tekanan beban secara Dinamik pada bagian ujung tiang dengan cara menjatuhkan beban ke
tiang pancang seperti dipukul secara berulang ulang hingga penetrasi tiang pancang sudah
maksimum.

Gambar 10. Metode hammer

2) Metode JACK-IN Pile


Metode JACK-IN Pile adalah metode pemancangan dengan menggunakan Mesin Pancang
Hydraulic dimana proses pemancang tiang pancang dengan memberikan tekanan beban secara Statis
(beban tetap, baik besarnya (intensitasnya), titik bekerjanya dan arah garis kerjanya) pada tiang
pancang, penekanan/pemancangan tiang akan berhenti bila tiang telah mencapai tanah keras aktual
(bisa sesuai data sondir report dan bisa juga kurang atau lebih dalam dari kedalaman sondir).

Gambar 11. Metode JACK-IN pile

17
3) Metode Injeksi
Cara kerja ini prinsipnya hampir sama dengan bor pile akan tetapi setelah pengeboran
pile atau pancang di tinggal. Tidak seperti bor Pile yg cuma membuat lubang lalu di berikan
tulangan untuk dilakukan pengecoran pada tahap berikutnya.

Gambar 12. Metode injeksi

18
2.1.5. Proses Pemancangan
Pelaksanaannya akan dijelaskan seperti dibawah ini :
1) Persiapan Lokasi Pemancangan
Mempersiapkan lokasi dimana alat pemancang akan diletakan, tanah haruslah dapat
menopang berat alat. Bilamana elevasi akhir kepala tiang pancang berada di bawah
permukaan tanah asli, maka galian harus dilaksanakan terlebih dahulu sebelum pemancangan.
Perhatian khusus harus diberikan agar dasar pondasi tidak terganggu oleh penggalian diluar
batas-batas yang ditunjukan oleh gambar kerja.

2) Persiapan Alat Pemancang


Pelaksana harus menyediakan alat untuk memancang tiang yang sesuai dengan jenis
tanah dan jenis tiang pancang sehingga tiang pancang tersebut dapat menembus masuk pada
kedalaman yang telah ditentukan atau mencapai daya dukung yang telah ditentukan, tanpa
kerusakan. Bila diperlukan, pelaksana dapat melakukan penyelidikan tanah terlebih dahulu.
Alat pancang yang digunakan dapat dari jenis drop hammer, diesel atau hidrolik. Berat palu
pada jenis drop hammer sebaiknya tidak kurang dari jumlah berat tiang beserta topi
pancangnya. Sedangkan untuk diesel hammer berat palu tidak boleh kurang dari setengah
jumlah berat tiang total beserta topi pancangnya ditambah 500 kg dan minimum 2,2 ton.

3) Penyimpanan Tiang Pancang


Tiang pancang disimpan di sekitar lokasi yang akan dilakukan pemancangan. Tiang
pancang disusus seperti piramida, dan dialasi dengan kayu 5/10. Penyimpanan dikelompokan
sesuai dengan type, diameter, dimensi yang sama.

Gambar 13. Penyimpanan tiang pancang

19
4) Pemacangan
Kepala tiang pancang harus dilindungi dengan bantalan topi atau mandrel. Tiang
pancang diikatkan pada sling yang terdapat pada alat, lalu ditarik sehingga tiang pancang
masuk pada bagian alat.

Gambar 14. Tiang pancang ditarik dengan sling Gambar 15. Tiang pancang dimasukkan kedalam alat

Gambar 16. Tiang pancang diluruskan Gambar 17. Kemiringan dicek dengan waterpass

Setelah kemiringan telah sesuai, kemudian dilakukan pemancangan dengan


menjatuhkan palu pada mesin pancang.

20
Pemancangan Tiang Pertama

Gambar 18. Pemancangan tiang pertama


Bila kedalaman pemancangan lebih dalam dari pada panjang tiang pancang satu batang,
maka perlu dilakukan penyambungan dengan tiang pancang kedua, yaitu dengan pengelasan.

Penyambungan Tiang Pancang dengan Pengelasan

Gambar 19. Penyambungan tiang pancang dengan pengelasan

Tiang pancang harus dipancang sampai penetrasi maksimum atau penetrasi tertentu
sesuai dengan perencana atau Direksi Pekerjaan. Selanjutnya dilakukan pemancangan di titik
berikutnya dengan langkah yang sama.

21
2.2. Pondasi Tiang Bor
2.2.1. Pengertian Pondasi Tiang Bor
Pondasi tiang bor (bored pile) adalah pondasi tiang yang pemasangannya dilakukan
dengan mengebor tanah pada awal pengerjaannya. Bored pile dipasang ke dalam tanah
dengan cara mengebor tanah terlebih dahulu, baru kemudian diisi tulangan dan dicor beton.
Tiang ini biasanya dipakai pada tanah yang stabil dan kaku, sehingga memungkinkan untuk
membentuk lubang yang stabil dengan alat bor. Jika tanah mengandung air, pipa besi
dibutuhkan untuk menahan dinding lubang dan pipa ini ditarik ke atas pada waktu pengecoran
beton. Pada tanah yang keras atau batuan lunak, dasar tiang dapat dibesarkan untuk
menambah tahanan dukung ujung tiang.

2.2.2. Jenis-Jenis Pondasi Tiang Bor


Jenis-jenis pondasi bored pile :
a. Bored pile lurus untuk tanah keras
b. Bored pile yang ujungnya diperbesar berbentuk trapesium
c. Bored pile yang ujungnya diperbesar berbentuk bel
d. Bored pile lurus untuk tanah batuan
Fungsi pondasi tiang bor pada umumnya dipengaruhi oleh besar atau bobot dan fungsi
bangunan yang hendak didukung dan jenis tanah sebagai pendukung konstruksi seperti :
1) Transfer beban dari konstruksi bangunan atas (upper structure) ke dalam tanah melalui
selimut tiang dan perlawanan ujung tiang.
2) Menahan daya desak ke atas (up live) maupun guling yang terjadi akibat kombinasi
beban struktur yang terjadi.
3) Memampatkan tanah, terutama pada lapisan tanah yang lepas (non cohesive).
4) Mengontrol penurunan yang terjadi pada bangunan terutama pada bangunan yang
berada pada tanah yang mempunyai penurunan yang besar.

Gambar 20. Pondasi bor pile

22
Faktor utama yang sering menjadi bahan pertimbangan dalam pemilihan jenis pondasi
adalah biaya dan keandalannya. Keandalan disini merupakan keyakinan dari ahli pondasi
dimana rancangan yang tertulis dalam dokumen desain akan memperoleh kondisi yang
mendekati kondisi lapangan sehingga dapat memikul beban dengan suatu faktor keamanan
yang memadai. Kemajuan-kemajuan telah diperoleh terhadap informasi mengenai perilaku
tiang bor dengan adanya instrumentasi pada tiang bor yang diuji. Pondasi tiang bor
mempunyai karakteristik khusus karena cara pelaksanaannya yang dapat mengakibatkan
perbedaan perilakunya di bawah pembebanan dibandingkan pondasi tiang pancang.

Hal-hal yang mengakibatkan perbedaan tersebut diantaranya adalah :


1) Tiang bor dilaksanakan dengan menggali lubang bor dan mengisinya dengan meterial
beton, sedangkan pondasi tiang pancang dimasukkan ke tanah dengan mendesak tanah
disekitarnya (displacement pile).
2) Beton dicor dalam keadaan basah dan mengalami masa curing di bawah permukaan
tanah.
3) Kadang-kadang digunakan casing untuk menjaga stabilitas dinding lubang bor dan
dapat pula casing tersebut tidak tercabut karena kesulitan di lapangan.
4) Kadang-kadang digunakan slurry untuk menjaga stabilitas lubang bor yang dapat
membentuk lapisan lumpur pada dinding galian serta mempengaruhi mekanisme
gesekan tiang dengan tanah.
5) Cara penggalian lubang bor disesuaikan dengan kondisi tanah.

Keuntungan pemakaian pondasi bore pile antara lain :


Pemasangan tidak menimbulkan gangguan suara dan getaran yang membahayakan
bangunan sekitarnya
Mengurangi kebutuhan beton dan tulangan dowel pada pelat penutup tiang (pile cap)
Kedalaman tiang dapat divariasikan
Tanah dapat diperiksa dan dicocokkan dengan data laboratorium
Tiang bor dapat dipasang menembus batuan
Diameter tiang memungkinkan dibuat besar
Tidak ada resiko kenaikan muka tanah
Penulangan tidak dipengaruhi oleh tegangan pada waktu pengangkutan dan
pemancangan.

23
Pondasi tiang bor ini juga mempunyai kelemahan, diantaranya :
Pengecoran tiang dipengaruhi kondisi cuaca pengecoran beton agak sulit bila
dipengaruhi air tanah karena mutu beton tidak dapat di kontrol dengan baik.
Mutu beton hasil pengecoran bila tidak terjamin keseragamannya di sepanjang badan
tiang bor mengurangi kapasitas dukung tiang bor, terutama bila tiang bor cukup dalam.
Pengeboran dapat mengakibatkan gangguan kepadatan, bila tanah berupa pasir atau
tanah yang berkerikil.
Air yang mengalir ke dalam lubang bor dapat mengakibatkan gangguan tanah, sehingga
mengurangi kapasitas dukung tiang.

2.2.3. Metode Pelaksanaan Pondasi Bored Pile

Metode pelaksanaan pondasi bore pile ada 3 macam, yaitu metode kering, metode
basah, dan metode casing. Berikut penjelasan perbedaan metode yang digunakan pada
pelaksanaan pondasi bored pile.

1) Metode Kering
Metode kering cocok digunakan pada tanah diatas muka air tanah yang ketika di
bor dinding lubangnya tidak longsor, seperti lempung kaku homogen.
Metode kering dapat dilakukan pada tanah dibawah muka air tanah, jika tanahnya
mempunyai permeabilitas rendah, sehingga ketika dilakukan pengeboran, air tidak
masuk ke dalam lubang bor saat lubang masih terbuka
Pada metode kering, lubang dibuat menggunakan mesin bor tanpa pipa pelindung
tanpa casing
Dasar lubang bor yang kotor oleh rontokan tanah dibersihkan, tulangan yang telah
dirangkai dimasukkan ke dalam lubang bor dan kemudian dicor

2) Metode Basah
Metode basah umumnya dilakukan bila pengeboran melewati muka air tanah,
sehingga lubang bor selalu longsor bila dindingnya tidak ditahan.
Agar lubang tidak longsor, di dalam lubang bor diisi dengan larutan tanah lempung
atau larutan polimer, jadi pengeboran dilakukan dalam larutan
Jika kedalaman yang diinginkan telah tercapai, lubang bor dibersihkan dan tulangan
yang telah dirangkai dimasukkan ke dalam lubang bor yang masih berisi
cairanbentonite (Polymer)

24
Adukan beton dimasukkan ke dalam lubang bor dengan pipa tremie, larutan
bentonite akan terdesak dan terangkut ke atas oleh adukan beton
Larutan yang keluar dari lubang bor, ditampung dan dapat digunakan lagi untuk
pengeboran di lokasi selanjutnya.

3) Metode Casing
Metode ini digunakan jika lubang bor sangat mudah longsor, misalnya tanah dilokasi
adalah pasir bersih di bawah muka air tanah.
Untuk menahan agar lubang bor tidak longsor digunakan pipa selubung baja (Casing)
Pemasangan pipa selubung ke dalam lubang bor dilakukan dengan cara memancang,
menggetarkan atau menekan pipa baja sampai kedalaman yang ditentukan.
Sebelum sampai menembus muka air tanah pipa selubung dimasukkan.
Tanah di dalam pipa selubung dikeluarkan saat penggalian atau setelah pipa selubung
sampai kedalaman yang diinginkan. Kemudian lubang bor dibersihkan kemudian
tulangan yang telah dirangkai dimasukkan ke dalam pipa selubung
Adukan beton dimasukkan ke dalam lubang (bila pembuatan lubang digunakan
larutan, maka untuk pengecoran digunakan pipa tremie)
Pipa selubung ditarik ke atas, namun kadang-kadang pipa selubung ditinggalkan di
tempat

4) Metode Pelaksanaan Tiang Bor Secara Umum


Pekerjaan pondasi merupakan pekerjaan awal pada suatu proyek. Oleh karena itu
langkah awal yang dilakukan adalah pemetaan terlebih dahulu, proses ini sebaiknya
dilakukan sebelum alat-alat proyek masuk, agar tidak ada gangguan. Dari kegiatan
pemetaan ini akan diperoleh suatu patokan yang tepat antara koordinat pada gambar kerja
dengan kondisi lapangan yang sesungguhnya. Paralel dengan kegiatan pemetaan maka
pembuatan penulangan tiang bor sudah dapat dilakukan. Hal ini penting agar pada saat
proses pengeboran selesai tulangan sudah siap untuk dipasang. Karena bila tertunda lama
maka lubang bor bisa rusak oleh hujan atau lainnya.
Saat semua alat berat sudah tersedia di lokasi maka pekerjaan pengeboran dapat
dilakukan. Pengeboran merupakan proses awal dimulainya pengerjaan pondasi tiang bor,
kedalaman dan diameter pengeboran merupakan parameter utama sebagai pemilihan alat-
alat bor. Selain itu, batuan atau material yang ada di bawah permukaan tanah perlu
diantisipasi sehingga bisa disediakan metode dan peralatan yang cocok.

25
BAB III
TURAP
3.1. Pengertian
Turap adalah konstruksi yang dapat menahan tekanan tanah di sekelilingnya,
mencegah terjadinya kelongsoran dan biasanya terdiri dari dinding turap dan
penyangganya. Konstruksi dinding turap terdiri dari beberapa lembaran turap yang
dipancangkan ke dalam tanah, serta membentuk formasi dinding menerus vertikal yang
berguna untuk menahan timbunan tanah atau tanah yang berlereng. Turap terdiri dari
bagian-bagian yang dibuat terlebih dahulu (pre-fabricated) atau dicetak terlebih dahulu
(pre-cast). (Sri Respati, 1995) Turap memiliki fungsi sebagai berikut ;
a. Struktur penahan tanah, misalnya pada tebing jalan raya atau tebing sungai
b. Struktur penahan tanah pada galian
c. Struktur penahan tanah yang berlereng atau curam agar tanah tersebut tidak longsor
d. Konstruksi bangunan yang ringan, saat kondisi tanah kurang mampu untuk
mendukung dinding penahan tanah

3.2. Jenis jenis Turap Berdasarkan Bahan


Terdapat 3 tipe turap berdasarkan bahan yaitu :
1) Turap Kayu
Turap kayu digunakan untuk dinding penahan tanah yang tidak begitu tinggi, karena
tidak kuat menahan beban-beban lateral yang besar. Turap ini tidak cocok digunakan pada
tanah berkerikil, karena turap cenderung pecah bila dipancang. Bila turap kayu digunakan
untuk bangunan permanen yang berada di atas muka air, maka perlu diberikan lapisan
pelindung agar tidak mudah lapuk. Turap kayu banyak digunakan pada pekerjaaan-
pekerjaan sementara, misalnya untuk penahan tebing galian. Bentuk-bentuk susunan turap
kayu dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 21. Turap bahan kayu

26
2) Turap Beton
Turap beton merupakan balok-balok yang telah di cetak sebelum dipasang dengan
bentuk tertentu. Balok-balok turap dibuat saling mengkait satu sama lain. Masing-masing
balok, kecuali dirancang kuat menahan beban-beban yang bekerja pada turap, juga
terhadap beban-beban yang akan bekerja pada waktu pengangkatannya. Ujung bawah turap
biasanya dibentuk meruncing untuk memudahkan pemancangan. Turap beton biasa
digunakan pada bangunan permanen atau pada detail-detail konstruksi yang agak sulit.

Gambar 22. Turap bahan beton

3) Turap Baja
Turap baja adalah jenis paling umum yang digunakan, baik digunakan untuk
bangunan permanen atau ssementara karena beberapa sifat-sifatnya sebagai berikut:

a. Tahan terhadap tegangan dorong tinggi yang dikembangkan di dalam bahan keras
atau bahan batuan
b. Mempunyai berat relatif yang tinggi
c. Dapat dipakai berulang-ulang
d. Umur pemakaiannya cukup panjang baik di atas maupun di bawah air dengan
perlindungan sederhana menurut NBS (1962) yang meringkaskan data tentang
sejumlah tiang pancang yang diperiksa setelah pemakaian yang berlangsung lama
e. Mudah menambah panjag tiang pancang dengan mengelas maupun dengan
memasang baut
f. Sambungan-sambungan sangat sedikit mengalami deformasi bila di desak penuh
dengan tanah dan batuan selama pemancangan.

27
3.3. Tipe tipe Dinding Turap
Terdapat 4 tipe dinding turap yaitu :

1) Dinding Turap Kantilever


Dinding turap kantilever merupakan turap yang dalam menahan beban lateral
mengandalkan tahanan tanah didepan dinding. Defleksi lateral yang terjadi relatif besar
pada pemakaian turap kantilever. Karena luas tampang bahan turap yang dibutuhkan
bertambah besar dengan ketinggian tanah yang ditahan (akibat momen lentur yang timbul).
Turap kantilever hanya cocok untuk menahan tanah denga ketinggian/kedalaman yang
sedang.

Gambar 23. Turap kantilever

2) Dinding Berjangkar

Dinding turap berjangkar cocok untuk menahan tebing galian yang dalam, tetapi
masih juga bergantung pada kondisi tanah. Dinding turap ini menahan beban lateral dengan
mengandalkan tahanan tanah pada bagian turap yang terpancang kedalam tanah dengan
dibantu oleh angker yang dipasang pada bagian atasnya.

Gambar 24. Turap berjangkar

28
3) Dinding Turap dengan Landasan (platform)
Dinding turap semacam ini dalam menahan tekanan tanah lateral dibantu oleh tiang-
tiang, dimana diatas tiang tiang-tiang tersebut dibuat landasan untuk meletakkan bangunan
tertentu. Tiang-tiang pendukung landasan juga berfungsi untuk mengurangi beban lateral
pada turap. Dinding turap ini dibuat bila di dekat lokasi dinding turap direncanakan akan
dibangun jalan kereta api, mesin derek atau bangunan-bangunan berat lainnya.

Gambar 25. Turap dengan landasan

4) Bendungan Elak Seluler


Bendungan elak seluler (celullar cofferdam) merupakan turap yang berbentuk sel-sel
yang diisi dengan pasir. Dinding ini menahan tekanan tanah dengan mengandalkan
beratnya sendiri. (Hary Christady Hardiyatmo, 2002)

Gambar 26. Turap bendung elak seluler

29
3.4. Konsep Perencanaan Turap
Berdasarkan hasil penelitian dan survey lapangan yang telah dilakukan pada lokasi
yang akan dibangunnya turap ini, serta dengan mempertimbangkan tingkat kesulitan dalam
pelaksanaannya, disusun beberapa konsep perencanaan turap antara lain :

a. Turap yang direncanakan tidak mengganggu atau merusak aliran air sungai (tidak
mengganggu luas penampang basah sungai)
b. Turap berfungsi sebagai dinding yang dapat menahan kelongsoran tebing sungai
dan melindungi tebing sungai terhadap gerusan air.
c. Turap dapat menahan tekanan tanah aktif serta tekanan air dan beban-beban lainnya
yang bekerja pada dinding turap.
d. Turap direncanakan memiliki ketahanan jangka panjang pada llingkungan dengan
siklus basah, kering dan dan lembab.
e. Turap juga berfungsi sebagai pelataran terbuka (open space) yang dapat
dimanfaatkan untuk kegiatan publik.
f. Struktur turap terdiri dari tiang turap, dinding turap dan plat penutup tiang (pile
cap).
g. Dinding turap memiliki tekanan tanah lateral tanah aktif dan air, sedangkan tiang
turap berfungsi memiliki gaya aksial dan lateral yang bekerja pada dinding turap,
lantai penutup berfungsi sebagai beban aksial (counter weight) dan juga dapat
dimanfaatkan sebagai open space.

3.5. Metode Perhitungan


Perhitungan stabilitas turap dilakukan dengan menggunakan metode perhitungan
Pemancangan Turap Kantilever dan Pemancangan Turap Diangker dengan
memperhitungkan berbagai variasi elevasi muka air pada sisi aktif dan sisi pasif turap dan
memperhitungkan panjang kedalaman pembenaman D untuk kondisi pancang turap dari
baja. Dari hasil perhitungan tersebut didapatkan momen lentur maksimum (Mmaks) dan
momen bending yang timbul pada turap dan besarnya gaya angkur.

1) Metode Perhitungan Ujung Bebas (Free Earth Method)


Dalam metode ini diasumsikan bahwa kedalaman turap tidak mencapai tanah keras
sehingga ujung bawah turap tidak cukup kaku dan dapat berotasi. Kedalaman turap
dibawah dasar galian dianggap tidak cukup untuk menahan tekanan tanah yang terjadi pada
bagian atas dinding turap.

30
Anggapan dalam analisis stabilitas turap diangker dengan metode ujung bebas :
a. Turap merupakan bahan yang sangat kaku dibandingkan dengan tanah disekitarnya.
b. Kondisi tekanan tanah yang bekerja dianggap memenuhi syarat teori Rankie atau
Coulomb.
c. Turap dianggap berotasi dengan bebas diujung bawah dan tidak diizinkan bergerak
secara lateral ditempat angker.

2) Metode Perhitungan Ujung Tetap (Fixed Earth Method)


Dalam metode ini diasumsikan bahwa kedalaman turap sudah mencapai tanah keras
sehingga ujung bawah tetap kaku. Kedalaman penembusan turap dibawah dasar galian
dianggap sudah cukup dalam, sehingga tanah dibawah dasar galian mampu memberikan
tahanan pasif yang cukup untuk mencegah ujung bawah turap berotasi.
Anggapan dalam analisis stabilitas turap diangker dengan metode ujung tetap:
a. Kondisi tekanan tanah yang bekerja dianggap memenuhi syarat teori Rankine atau
Coulomb.
b. Turap bebas berotasi, namun tidak diizinkan bergerak pada angkernya.
c. Titik balik ditentukan dari teori elastisitas.
Pada metode ujung tetap hanya cocok untuk turap yang secara keseluruhan terletak
dalam tanah granuler.

31
BAB IV
PENUTUP

4.1. Kesimpulan

Berdasarkan makalah yang telah disusun ini dapat diambil beberapa kesimpulan
sebagai berikut:
1. Pondasi tiang pancang berdasarkan bahan yang digunakan terbagi 3 yaitu tiang
pancang kayu, tiang pancang beton, dan tiang pancang baja. Sedangkan berdasarkan
jenis pemancangnya yaitu tiang pancang pra cetak dan tiang yang dicor di tempat.
2. Pondasi tiang bor ada 4 jenis yaitu tiang bor lurus untuk tanah keras, tiang bor yang
ujungnya diperbesar berbentuk trapesium, tiang bor yang ujungnya diperbesar
berbentuk bel, dan tiang bor lurus untuk tanah batuan
3. Ada 3 jenis turap, turap kayu, turap beton, dan turap baja.
4. Pemilihan jenis pondasi tergantung kondisi beban yang dipikulnya dan juga
tergantung pada jenis tanahnya.
5. Jenis-jenis alat pemasang tiang pancang adalah Drop Hammer, Diesel Hammer,
Hydraulic Hammer, dan Vibratory Pile Driver.
6. Metode pelaksanaan pemancangan ada tiga cara, yaitu metode hammer, metode jack-
in pile, dan metode injeksi yang masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan
tersendiri. Penggunaannya disesuaikan dengan kondisi di lapangan.
7. Metode pelaksanaan pondasi tiang bor terdapat 3 cara yaitu metode kering, metode
basah, dan metode casing.
8. Konsep perencanaan turap antara lain :
a. Turap yang direncanakan tidak mengganggu atau merusak aliran air sungai (tidak
mengganggu luas penampang basah sungai)
b. Turap berfungsi sebagai dinding yang dapat menahan kelongsoran tebing sungai
dan melindungi tebing sungai terhadap gerusan air.
c. Turap dapat menahan tekanan tanah aktif serta tekanan air dan beban-beban lainnya
yang bekerja pada dinding turap.
d. Turap direncanakan memiliki ketahanan jangka panjang pada llingkungan dengan
siklus basah, kering dan dan lembab.
e. Turap juga berfungsi sebagai pelataran terbuka (open space) yang dapat
dimanfaatkan untuk kegiatan publik.
f. Struktur turap terdiri dari tiang turap, dinding turap dan plat penutup tiang (pile
cap).

32
g. Dinding turap memiliki tekanan tanah lateral tanah aktif dan air, sedangkan tiang
turap berfungsi memiliki gaya aksial dan lateral yang bekerja pada dinding turap,
lantai penutup berfungsi sebagai beban aksial (counter weight) dan juga dapat
dimanfaatkan sebagai open space.

4.2. Saran
1. Sebelum perencanaan pemilihan pondasi apa yang akan digunakan, hendaknya perlu
kita melakukan persiapan dengan memperoleh data teknis yang lengkap.
2. Untuk mendapat hasil yang baik sebaiknya dilakukan penyelidikan tanah terlebih
dahulu.
3. Perhatikan K3 (Kesehatan Keselamatan Kerja) selama di lapangan terutama saat
menggunakan alat-alat berat.
4. Tetap fokus saat bekerja.

33
DAFTAR PUSTAKA

Muttahizi, Ama. 2014. PONDASI TIANG BOR (BOR PILE).


http://dokumen.tips/documents/makalah-bor-pile.html . Dilihat : 27 Januari 2017.

Simanjuntak, Elisabeth. 2015. Makalah Tiang Pancang.


http://gracesimpo.blogspot.co.id/2015/05/v-behaviorurldefaultvmlo.html . Dilihat : 27 Januari
2017.

Amarta. 2016. Pondasi Tiang Pancang. http://dokumen.tips/documents/makalah-


pondasi-tiang-pancang.html . Dilihat : 27 Januari 2017

Zebua, Robert. 2012. Pondasi Tiang Bor.


http://robertdesignstructure.blogspot.co.id/2012/12/pondasi-tiang-bor.html . Dilihat : 27
Januari 2017.

Syaifullah, Panji. 2011. Jenis Turap Dan Turap Kantilever.


https://www.scribd.com/doc/65173616/Jenis-Turap-Dan-Turap-Kantilever . Dilihat : 27
Januari 2017.

Melinda, AA. 2015. DEFINISI TURAP.


http://eprints.polsri.ac.id/1722/3/BAB%20II%20TINJAUAN%20PUSTAKA.pdf. Dilihat : 27
Januari 2017.

34