Anda di halaman 1dari 154

LAPORAN PRAKTEK KERJA

PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN SUNGAI ANDAI 3


BANJARMASIN

Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan dalam menempuh pandidikan sarjana


S1 pada Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Lambung Mangkurat

Disusun Oleh:

AHMAD MAULANI FARIS ILYASA R.


NIM. H1A112221 NIM. H1A112071

Dosen Pembimbing:

Ir. Retna Hapsari K.


NIP. 19620831 199003 2 002

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL


UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI S-1 TEKNIK SIPIL
BANJARMASIN
2015

i
LAPORAN PRAKTEK KERJA

PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN SUNGAI


ANDAI 3
BANJARMASIN

Disusun Oleh:

AHMAD MAULANI FARIS ILYASA R.


NIM. H1A112221 NIM. H1A112071

Dosen Pembimbing:

Ir. Retna Hapsari K.


NIP. 19620831 199003 2 002

Telah dipertahankan di hadapan Tim


Penguji
Pada
Tanggal..

Susunan Tim Penguji

Ketua Anggota

.....

Laporan Praktek Kerja ini telah


diterima
Sebagai salah satu tugas
Akademik
Pada
tanggal.
Progaram Studi,
K
e
t
.
u
a
ii
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kami panjatkan kepada Allah SWT karena atas
rahmat dan karunia-Nya, kami dapat menyelesaikan laporan kerja praktek
pada Proyek Pembangunan Jembatan Sungai Andai 3.
Dengan kerja praktek ini, kami selaku mahasiswa dapat melihat sejauh
mana disiplin ilmu teknik sipil dalam penerapannya di lapangan pada suatu
proyek. Kerja praktek ini merupakan bagian dari kurikulum Jurusan S-1 Teknik
Sipil pada Fakultas Teknik Universitas Lambung Mangkurat dan harus
ditempuh oleh mahasiswa dalam rangka menyelesaikan pendidikan
kesarjanaannya.
Laporan kerja praktek ini disusun berdasarkan pengamatan di lapangan
dan keterangan pengawas lapangan serta data-data proyek. Kegiatan kerja
praktek di lapangan dilakukan selama kurang lebih 3(tiga) bulan.
Dalam penyusunan laporan ini masih terdapat kekurangan baik isi
maupun cara penulisan, hal ini dikarenakan keterbatasan pengetahuan yang
kami miliki. Oleh karena itu, kami sangat mengharapkan kritik dan saran
membangun dari pembaca guna perbaikan di masa yang akan datang.
Kami juga mengucapkan terimakasih kepada semua yang telah
membantu kami dalam kegiatan praktik dan juga penyusunan laporan. Semoga
laporan ini dapat berguna bagi kita semua khususnya dalam bidang pendidikan
Teknik Sipil.

Banjarmasin,

2015
Penyusun

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN................................................................................ ii
LEMBAR ASISTENSI...................................................................................... iii
KATA PENGANTAR.........................................................................................iv
DAFTAR ISI........................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR..........................................................................................vi
DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN................................................................................ 1
1.1. Latar Belakang........................................................................... 1
1.2. Tujuan Kerja Praktik.................................................................. 2
1.3. Ruang Lingkup Kerja Praktik................................................... 2
1.4. Sistematika Laporan.................................................................. 3
BAB II PUSTAKA........................................................................................... 4
2.1 Definisi Jembatan......................................................................4
2.2 Jenis-Jenis Jembatan.................................................................6
2.3 Struktur Jembatan.....................................................................7
2.4 Pondasi....................................................................................13
2.5 Materi Penyusun Pondasi........................................................24
BAB III TINJAUAN UMUM PROYEK......................................................30
3.1 Tujuan Proyek.........................................................................30
3.2 Lokasi Proyek.........................................................................30
3.3 Data Umum Proyek................................................................30
3.4 Manajemen Proyek Dan Hubungan Kerja.............................31
3.5 Pengendalian Biaya.................................................................40
3.6 Pengendalian Waktu Pekerjaan...............................................40
3.7 Pengendalian Prestasi Kemajuan Kerja..................................42
3.8 Pengendalian Keselamatan Kerja...........................................43
3.9 Peralatan Dan Material Proyek...............................................50
BAB IV TINJAUN PELAKSANAAN PROYEK.........................................62
4.1 Pertimbangan Pondasi Tiang Pancang Beton.........................62
4.2 Metode Pelaksanaan Pondasi Tiang Pancang Beton...............63
4.3 Kejadian Sebelum Pemancangan...........................................68
4.4 Pelaksanaan K3 Pada Proyek Pembangunan.........................69
4.5 Masalah Dan Solusi Dalam Pelaksanaan Pembangunan.......70
BAB V PENUTUP......................................................................................71
5.1 Kesimpulan.............................................................................71
5.2 Saran........................................................................................71
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................72
v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Skema Alat Bor............................................................................17


Gambar 2.2 Precast Pile...................................................................................22
Gambar 2.3 Contoh Tiang Pancang Kayu........................................................22
Gambar 2.4 Contoh Tiang Pancang Baja.........................................................23
Gambar 3.1 Siklus Mekanisme Manajemen Proyek........................................32
Gambar 3.2 Bagan Kordinasi Kerja.................................................................34
Gambar 3.3 Contoh Pakaian Kerja..................................................................47
Gambar 3.4 Contoh Sepatu Kerja....................................................................47
Gambar 3.5 Contoh Sarung Tangan.................................................................48
Gambar 3.6 Helm.............................................................................................48
Gambar 3.7 Masker..........................................................................................49
Gambar 3.8 Contoh P3K..................................................................................49
Gambar 3.9 Contoh Rambu-Rambu K3...........................................................50
Gambar 3.10 Theodolite.....................................................................................51
Gambar 3.11 Waterpass......................................................................................52
Gambar 3.12 Excavator......................................................................................52
Gambar 3.13 Silinder Pemadat Tanah................................................................53
Gambar 3.14 Dump Truck.................................................................................53
Gambar 3.15 Truck Mixer..................................................................................54
Gambar 3.16 Concrete Mixer.............................................................................54
Gambar 3.17 Bar Bender...................................................................................55
Gambar 3.18 Bar Cutter.....................................................................................55
Gambar 3.19 Mesin Cut-Off..............................................................................56
Gambar 3.20 Baja Tulangan...............................................................................58
Gambar 3.21 Semen...........................................................................................58
Gambar 3.22 Agregat Halus...............................................................................59
Gambar 3.23 Agregat Kasar...............................................................................60
Gambar 3.24 Batu Pecah....................................................................................61
Gambar 3.25 Kayu 5/7.......................................................................................61
Gambar 3.26 Besi Pengikat................................................................................61
Gambar 4.1 Bagan Langkah Pelaksanaan Pondasi Tiang Pancang.................63
Gambar 4.2 Pemasangan Apar-Apar................................................................64
Gambar 4.3 Alat Pemancang Diesel Hammer.................................................65
Gambar 4.4 Penyimpanan Tiang Pancang.......................................................65
Gambar 4.5 Tiang Pancang Ditarik Dengan Sling...........................................66
Gambar 4.6 Tiang Pancang Dimasukkan Pada Bagian Alat............................66
Gambar 4.7 Tiang Pancang Diluruskan...........................................................67
Gambar 4.8 Pemancangan Tiang Pertama.......................................................67
Gambar 4.9 Penyambungan Tiang Pancang....................................................68
Gambar 4.10 Kunjungan Walikota.....................................................................68
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A. Lokasi Proyek....................................................................................


.................................................................................................................................A
Lampiran B. Data Umum Proyek
..................................................................................................................................
B
Lampiran C. Data Teknis Proyek
..................................................................................................................................
C
Lampiran D. Gambar Desain..................................................................................
.................................................................................................................................D
vi
i
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LatarBelakang
Indonesia adalah salah satu negara berkembang yang sedang
giat
malaksanakan pembangunan di segala bidang. Jalan sebagai salah satu
prasarana
transportasi, mempunyai peranan yang penting di dalam kelancaran
transportasi
untuk pemenuhan hidup. Sehingga jalan yang lancar, aman dan nyaman
telah
menjadi kebutuhan hidup utama. Tetapi seperti yang kita ketahui,
terkadang
perjalanan kita terganggu oleh sungai, selat, danau maupun jalan lalu lintas
biasa
sehingga perlu adanya suatu penghubung agar kita dapat melintasinya dalam
hal ini
adalah jembatan.
Jembatan sebagai salah satu prasarana transportasi strategis bagi
pergerakan
lalu lintas. Jembatan adalah istilah umum untuk suatu konstruksi yang
dibangun
sebagai jalur transportasi yang melintasi sungai, danau, rawa, maupun
rintangan
lainnya. Seiring dengan makin berkembangnya teknologi angkutan jalan raya
maka
konstruksi jembatan harus direncanakan sesuai dengan tuntutan
transportasi
baikdari segi kecepatan, kenyamanan, maupun keamanan.
Disamping itu
mengingat keterbatasan dana maka pemilihan jenis konstruksi yang
paling
ekonomis perlu diusahakan agar biaya pembangunan dapat ditekan
serendah
mungkin.
Pada pembangunan jembatan jalan raya dengan bentang pendek,
sebaiknya
digunakan konstruksi beton bertulang sebagai gelagar utama. Mengingat
dalam
tahun-tahun mendatang pemerintah masih membangun jembatan-jembatan
jalan
raya dengan bentang yang pendek untuk menghubungkan daerah satu
dengandaerah
yang lain dan sampai saat ini jenis konstruksi beton bertulang merupakan
jenis
konstruksi yang baik untuk diterapkan pada pembangunan jembatan
dengan
bentang yang pendek.

1
1.2 Tujuan Kerja Praktik.
Tujuan dilaksanakannya Kerja Praktik adalah :
1) Mengetahui dan memahami proses pelaksanaan pekerjaan pondasi tiang
pancang,
pembesian, dan pengecoran di lapangan secara langsung,
2) Mengetahui dan memahami penggunaan alat-alat berat dalam pelaksanaan
proyek,
3) Mengetahui dan memahami kinerja sumber daya manusia yang terlibat
dalam
pelaksanaan proyek,
4) Mengetahui dan memahami pengetahuan baru dalam disiplin ilmu teknik sipil
yang
tidak didapat di bangku perkuliahan dengan pengalaman praktek di lapangan,
dan
5) Menganalisis masalah yang mungkin timbul dalam pelaksanaan dan
pemecahan
yang dapat dilakukan.

1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktik


Ruang lingkup pekeraan yang ditinjau dari pelaksanaan kerja praktik pada
Proyek Pembangunan Jembatan Sungai andai 3 yang terletak di Sungai
Andai
Banjarmasin ini meliputi :
1) Pengenalan struktur organisasi di lokasi proyek secara umum,
2) Pengamatan untuk mengetahui alat-alat yang digunakan dalam
pelaksanaan
pekerjaan pembuatan jembatan,
3) Pengamatan urutan pelaksanaan pekerjaan pondasi jembatan,
4) Pengamatan Sumber Daya Manusia (SDM) pada Proyek Pembangunan Jembatan,
5) Penyusunan laporan kerja praktik dari hal-hal yang didapat dari
lokasi
pelaksanaan kerja prakrik.
2
1.4 Sistematika Laporan
Sistematika laporan kerja praktik pada proyek pembangunan
Jembatan Sungai Andai 3 ini adalah sebagai berikut :

Bab I Pendahuluan
Bab ini meliputi latar belakang kerja praktik,tujuan kerja praktik,ruang
lingkup pekerjaan proyek dan sistematika laporan.

Bab II Pustaka
Bab ini berisi tentang definisi jembatan,macam-macam
jembatan,struktur jembatan, metode pelaksanaan pondasi tiang pancang.

Bab III Tinjauan Umum Proyek


Bab ini membahas mengenai lokasi proyek,data umum proyek,data
teknis proyek, .organisasi dan manajemen proyek,pengendalian
proyek,serta peralatan dan material yang digunakan.

Bab IV Analisis Tinjauan Khusus


Bab ini berisi tentang metode pelaksanaan pekerjaan pondasi pada
proyek pembangunan Jembatan Sungai Andai.

Bab V Penutup
Bab ini berisi tentang saran dan kesimpulan.
3
BAB II
PUSTAKA

2.1 Definisi Jembatan


Jembatan adalah suatu konstruksi yang berfungsi untuk melewatkan lalu
lintas
yang terputus pada kedua ujungnya akibat adanya hambatan
berupa :
sungai/lintasan air, lembah, jalan / jalan kereta api yang menyilang
dibawahnya.
Struktur bawah jembatan adalah pondasi. Suatu sistem pondasi harus
dihitung
untuk menjamin keamanan,kestabilan bangunan diatasnya, tidak boleh
terjadi
penurunan sebagian atau seluruhnya melebihi batas-batas yang
diinginkan
(Demetrios E.Trionas, P.E, 2002).
Secara garis besar konstruksi jembatan terdiri dari dua komponen utama
yaitu
bangunan atas (super structure/upper structure) dan bangunan
bawah (sub
structure). Bangunan atas merupakan bagian jembatan yang menerima
langsung
beban dari orang dan kendaraan yang melewatinya. Bangunan atas terdiri
dari
komponen utama yaitu lantai jembatan, rangka utama, gelagar melintang,
gelagar
memanjang,diafragma, pertambatan dan perletakan/andas. Selain itu juga
terdapat
kompenen penunjang pada bangunan atas yaitu trotoir, perlengkapan
sambungan,
ralling, pagar jembatan, drainase, penerangan dan parapet. Bangunan
bawah
merupakan bagian jembatan yang menerima beban dari bangunan atas
ditambah
tekanan tanah dan gaya tumbukan dari perlintasan di bawah jembatan.
Bangunan
bawah meliputi pilar jembatan (pier), pangkal jembatan (abutment) dan
pondasi.

Dalam merencanakan suatu jembatan, perlu diperhatikan hal - hal


sebagai
berikut :

1. Pemilihan lokasi / alinyemen


Pada umumnya lokasi jembatan direncanakan dengan mengikuti
rencana
alinyemen dari jalan raya yang telah ditentukan terlebih dahulu, akan
tetapi
dalam kondisi khusus dimana kemungkinan - kemungkinan untuk
membangun
jembatan yang telah ditentukan tersebut tidak memugkinkan (karena
kondisi

4
tanah atau kondisi aliran sungai) maka dimungkinkan alinyemen jalan
sedikit dikorbankan.

2. Penentuan kondisi eksternal (geometri jembatan, lebar, panjang


dan tinggi)
Pada pemilihan panjang bentang, posisi abutmen, pier dan arah
jembatan
harus mempertimbangkan unsur-unsur yang paling dominan, yaitu:

Topografi daerah setempat


Kondisi tanah
dasar
Kondisi aliran
sungai

3. Stabilitas konstruksi
Stabilitas jembatan tentu saja menjadi tujuan utama dari
perencanaan jembatan, dengan selalu terikat pada prinsip bahwa
konstruksi harus memenuhi kriteria : kuat, kokoh dan stabil. Dalam
perencanaan dimungkinkan dilakukan kajian alternatif, sehingga dipilih
alternatif yang paling baik.

4. Ekonomis
Pertimbangan kosntruksi juga harus memperhitungkan faktor
ekonomis,
dengan biaya seekonomis mungkin dapat dihasilkan jembatan yang
kuat dan
aman.

5. Pertimbangan pelaksanaan
Metode pelaksanaan harus mempertimbangan kondisi lalu lintas yang
ada agar tetap berjalan dengan lancar dan aman.
6. Pertimbangan pemeliharaan
Pertimbangan aspek pemeliharaan dalam perencanaan jembatan
akan tetap
mendapatkan perhatian perencana dalam bahan konstruksi dan
tipe
konstruksinya. Misalnya,faktor pengaruh air,garam zat korosif dan
sebagainya.

5
7. Keamanan dan kenyamanan
Aspek keamanan merupakan faktor utama dalam
perencanaan jembatan,misalnya dalam pemasangan railing, tinggi
trotoar dan lain - lain. Aspek kenyamanan terletak pada alinyemen
disekitar jembatan (terutama bila di ditikungan) yang perlu dibuat
dengan ari - jari yang cukup besar dan perbedaan kelandaian yang
kecil.

8. Estetika
Bentuk penampilan yang sesuai dengan lingkungan sekitarnya
perlu dipertimbangkan dalam pemilihan setiap elemen konstruksi
jembatan.

2.2 Jenis jembatan


Jenis jembatan berdasarkan fungsi, lokasi, bahan konstruksi dan tipe
struktur
sekarang ini telah mengalami perkembangan pesat sesuai dengan kemajuan
jaman
dan teknologi, mulai dari yang sederhana sampai pada konstruksi yang
mutakhir.

berdasarkan fungsinya, jembatan dapat dibedakan sebagai berikut :


1) Jembatan jalan raya (highway bridge)
2) Jembatan jalan kereta api (railway bridge)
3) Jembatan pejalan kaki atau penyebrangan (pedestrian bridge)

Berdasarkan lokasinya,jembatan dapat dibedakan sebagai berikut :


1) Jembatan diatas sungai atau danau
2) Jembatan diatas lembah
3) Jembatan diatas jalan yang ada (fly over)
4) Jembatan diatas saluran irigasi/drainase (culvert)
5) Jembatan di dermaga (jetty)
Berdasarkan bahan konstruksinya,jembatan dapat dibedakan menjadi
beberapa
macam :
1) Jembatan kayu (log bridge)
2) Jembatan beton (concrete bridge)

6
3) Jembatan beton prategang (pretressed concrete bridge)
4) Jembatan baja (steel bridge)
5) Jembatan komposit (compossite bridge)

Jembatan berdasarkan tipe strukturnya dapat dibedakan menjadi


beberapa
macam, antara lain :
1) Jembatan plat (slab bridge)
2) Jembatan plat berongga (voided slab bridge)
3) Jembatan gelagar (grider bridge)
4) Jembatan rangka (truss bridge)
5) Jembatan pelengkung (arch bridge)
6) Jembatan gantung (suspension bridge)
7) Jembatan kabel (cable stayed bridge)
8) Jembatan kantilever (cantilever bridge)

2.3 Struktur Jembatan


Jembatan terdiri dari beberapa bagian struktur yang berfungsi
untuk menyokong beban dari satu bagian ke bagian lain yang menerima
beban masingmasing. Strukur dari jembatan itu antara lain ; Struktur
atas,Struktur bawah dan pondasi. Dan berikut ini adalah penjelasan
mengenai struktur pondasi tersebut (Demetrios E.Trionas, P.E) :

1) Struktur Atas (superstructures)


Struktur atas jembatan merupakan bagian yang menerima beban
langsung yang meliputi berat sendiri, beban mati, beban mati tambahan,
beban lalu - lintas kendaraan, gaya rem, beban pejalan kaki, dll.

Struktur atas jembatan umumnya meliputi :


a. Plat lantai kendaraan
Plat lantai berfungsi sebagai penahan lapisan perkerasan yang
diasumsikan
tertumpu pada dua sisi. Plat lantai merupakan bagian yang menyatu
dengan

7
sistem struktur yang lain, yang didesain untuk mendistribusikann beban -
beban sepanjang jembatan.

b. Gelagar (Girder)
Gelagar jembatan berfungsi untuk menerima beban - beban yang
bekerja
diatasnya dan menyalurkan bangunan di bawahnya.Pembebanan
gelagar
meliputi :
Beban mati, beban mati meliputi berat sendiri gelagar dan beban yang
bekerja
diatasnya (pelat lantai jembatan, perkerasan dan air hujan )
Beban hidup pada gelagar jembatan dinyatakan dengan beban D atau
beban
jalur.
Pada struktur atas jembatan sendiri terdapat dua jenis gelagar
yang
mempunyai fungsi yang spesifik dalam mendukung fungsi jembatan
secara
keseluruhan.
Gelagar induk
Gelagar induk merupakan komponen utama yang berfungsi
untuk mendistribusikan beban - beban secara longitudinal dan didesain
untuk menahan lendutan gelagar induk identik dengan penamaan dari
bagian tipe atas jembatan, misal gelagar tipe balok disebut dengan istilah
girder sedangkan gelagar tipe rangka disebut dengan istilah truss, dan
sebagainya.
Gelagar sekunder
Gelagar sekunder terdiri dari gelagar meilntang dan memanjang .
gelagar
melintang merupakan pengikat antar gelagar induk yang didesain
untuk
menahan deformasi melintang dari rangka struktur atas dan
membantu
pendistribusian bagian dari beban vertikal antara gelagar induk.
Gelagar
memanjang pada jembatan merupakan pengikat antara gelagar
melintang dan
bantalan.

c. Balok diagfragma
Sering dikenal dengan pengaku jembatan.merupakan bagian yang
tidak
dapat diabaikan keberadaannya. Fungsinya adalah untuk menahan
pergerakan

8
balok girder ke arah samping agar tetap pada posisinya jika dikenai
beban
horisontal.

d. Ikatan pengaku (ikatan angin,ikatan melintang)


Adalah batang diagonal baja yang berfungsi untuk menahan gaya angin.

e. Tumpuan (bearing)
Adalah sebuah sistem mekanis yang mengirimkan beban
vertikal
superstruktur. contoh bearing sistem mekanis yang terbuat dari baja rol
bekerja
pada pelat baja besar atau bantalan persegi panjang yang terbuat dari
neoprene.
penggunaan dan fungsi dari bantalan sangat bervariasi tergantung pada
ukuran
dan konfigurasi jembatan.

2.) Struktur Bawah (substructures)


Struktur bawah jembatan berfungsi memikul seluruh beban struktur
atas dan
beban lain yang ditimbulkan oleh tekanan tanah,aliran air
dan
hanyutan,tumbukan,gesekan pada tumpuan dsb. Untuk kemudian
diasalurkan ke
fondasi. Selanjutnya beban - beban tersebut disalurkan pleh fondasi ke tanah
dasar.
Untuk mengetahui jenis pondasi yang akan digunakan, harus
diketahui terlebih dahulu mengenai keadaan,susunan dan sifat lapisan
tanah serta daya dukungnya. Masalah masalah teknik yang sering dijumpai
oleh ahli - ahli teknik sipil adalah dalam menentukan daya
dukung dan kemungkinan penurunan/settlement yang terjadi.
Struktur bawah jembatan umumnya meliputi :
a. Pangkal jembatan (Abutmen)
Abutment merupakan struktur penahan tanah yang mendukung
bangunan atas pada bagian ujung - ujung suatu jembatan. Abutment
berfungsi untuk menahan gaya longitudinal di bagian bawah ruas jalan
yang melintas. Abutment dapat didesain dalam berbagai ukuran dan
bentuk. Pada proyek ini, bagian abutment struktur beton bertulang dengan
mutu beton K-275.

9
Adapun fungsi abutmen antara lain :
Sebagai perletakan balok jembatan atau
beam. Sebagai perletakan plat injak.
Sebagai penerus gaya - gaya yang bekerja pada struktur atas ke
pondasi. Sebagai penahan tekanan tanah aktif.

b. Dinding belakang (Back wall)


Dinding belakang (backwall) merupakan komponen utama dari suatu
abutmen
yang berfungsi sebagai struktur penahan (tanah) pada tiap - tiap jalan
pendekat.

c. Dinding penahan (Breast wall)


Bagian mekanis pada jembatan yang mentransmisikan beban vertikal
dari bagian suprastruktur ke bagian substruktur jembatan.

d. Dinding sayap (Wing Wall)


Wing wall merupakan suatu dinding samping pada dinding belakang
abutmen
atau stem yang didesain untuk membantu atau menahan keutuhan atau
stabilitas
tanah dibelakang abutmen. Pada beberapa struktur,wingwall didesain
cenderung
secara konservatif, yang mengakibatkan dinding lebih besar daripada
jembatan.

e. Oprit, Plak injak (Aproach slab)


Oprit adalah timbunan dibelakang abutment yang merupakan akses
penghubung antara jembatan dengan jalan yang ada. Oprit jembatan
berfungsi untuk melandaikan jalan yang menuju dan meninggalkan
jembatan,sehingga pada waktu memasuki jembatan tidak terlalu menanjak.
Perencanaan oprit perlu diperhatikan agar desian oprit yang dihasilkan
nantinya dapat aman dan awet sesuai dengan umur rencana yang
ditentukan serta dibuat seekonomis mungkin, sehingga dari segi biaya
rendah serta segi estetikanya memenuhi syarat keindahan.

1
0
f. Konsol pendek untuk jacking (Corbel)
Konsol pendek untuk jacking ini memproyeksikan dari kolom atau
dinding yang digunakan untuk mendukung balok atau elemen lainnya
seperti slab pendekatan yang juga dikenal sebagai braket.

g. Tumpuan (Bearing)
Adalah sebuah sistem mekanis yang mengirimkan beban vertikal
superstruktur.
contoh bearing sistem mekanis yang terbuat dari baja rol bekerja pada pelat
baja
besar atau bantalan persegi panjang yang terbuat dari neoprene. Penggunaan
dan
fungsi dari bantalan sangat bervariasi tergantung pada ukuran dan
konfigurasi
jembatan.

h. Pedestals
Pedestals merupakan kolom pendek yang berada diatas abutmen atau
pilar yang secara langsung menopang gelagar utama struktur atas.

i. Pilar jembatan (Pier)


Pilar jembatan merupakan struktur yang mendukung bangunan atas
pada pertengahan antara dua abutment. Pilar digunakan apabila bentang
jembatan terlalu panjang atau bentang lebih dari satu. Sepertih halnya
abutment, pilar juga dapat didesain dalam berbagai ukuran dan bentuk.
Desain pilar perlu memperhatikan estetika karena sangat mempengaruhi
keindahan tampak jembatan. Pilar sendiri terdiri dari beberapa bagian,
antara lain :
Kepala Pilar (Pier Head)
Pilar (Pier), yg berupa dinding, kolom,
atau portal Konsol pendek untuk jacking
(Corbel)
Tumpuan (Bearing)
Selain bangunan atas dan bangunan bawah jembatan juga memiliki
bangunan pelengkap, seperti :
a. Lapisan permukaan / perkerasan

1
1
Lapisan permukaan / perkerasan menahan kontak kendaraan yang
melintasi
jembatan. Lapisan permukaan / perkerasan adalah lapisan yang terpisah
dengan
struktur jembatan dimana terbuat dari material aspal dengan ketebalan 51 -
102
mm.

b. Perlengkapan adalah suatu bagian dari jembatan yang bukan komponen


yang
penting tetapi melayani beberapa kepentingan terhadpa fungsi struktur
menyeluruh.

Adapun perlengkapan jembatan yang berpengaruh terhadap


fungsi jembatan, antara lain :
Perlindungan lereng dan timbunan
Merupakan lereng yang meruncing mulai dari abutmen sampai timbunan
yang dibungkus dengan material baik batuan kering maupun blok
perkerasan. Perlindungan lereng dan timbunan memiliki estetia yang
indah dan memiliki pengendalian erosi yang memadai.

Underdrain
Underdarin adalah salah satu sistem draninase yang terbuat dari
pipa yang
diperporasi dimana mampu mengalihkan aliran air permukaan. Dari
struktur ke
saluran - saluran drainase yang tersedia. Underdrain memiliki fungsi
untuk
menyediakan drainase yang memadai bagi komponen - komponen
bangunan
bawah.

Approach
Approach merupakan bagian dari jalan yang mendekati dan menjauhi
abutment.
Menurut AASHTO, approach adalah penggabungan lebar jalur jalan
dengan bahu
jalan. Ukuran approach sama dengan lebar jalur jalan pada jembatan
atau
penyempitan dari ruas jalan standar. (disesuaikan dengan lebar jalur jalan
pada
jembatan).

1
2
Traffic Barriers
Berfungsi untuk mengurangi terjadinya kecelakaan ketika suatu
jalan meninggalkan jalan. Traffic barriers terbuat dari beton bertulang
berupa parapets ataupun terbuat dari baja berupa rel pengaman.

Sandaran (Railling)
Railling jembatan berfungsi sebagai pagar pengaman bagi para pengguna
jasa jalan.selain itu juga berungsi sebagai nilai estetika.

Lampu jembatan
Gunanya untuk menerangi jalan bagi kendaraan dan orang yang melewatinya.

3) Fondasi jembatan
Fondasi jembatan berfungsi meneruskan seluruh beban jembatan ke
tanah dasar.berdasarkan sistimnya fondasi abutmen atau pier jembatan dapat
dibedakan menjadi beberapa jenis, antara lain :
Fondasi Telapak (spread
footing)
Fondasi sumuran
(caisson)
Fondasi tiang (pile
foudation)
Tiang Pancang kayu (log
Pile)
Tiang Pancang baja
(Steel Pile)
Tiang pancang beton prategang pracetak (precast pestressed
concrete pile) Tiang beton cetak ditempat (concrete cat in
place)
Tiang Pancang komposit (compossite Pile)

2.4 Fondasi
Pengertian umum dari pondasi adalah struktur bawah bangunan
yang
berhubungan langsung dengan tanah, atau bagian bangunan yang
terletak di
permukaan tanah yang mempunyai fungsi memikul beban bagian bangunan
lain
diatasnya. Pondasi harus diperhitungkan untuk dapat menjamin
kestabilan
bangunan terhadap beratnya sendiri, beban-beban bangunan (beban isi
bangunan),

1
3
gaya - gaya luar seperti : tekanan angina, gempa bumi dan lain - lain.
Disamping itu tidak boleh terjadi penurunan level melebihi batas yang
diijinkan.
Pondasi merupakanbagian struktur dari bangunan yang sangat penting,
karenan menopang bangunan diatasnya, maka pembangunannya harus
memenuhi persyaratan utama sebagai berikut :
1. Cukup menahan muatan geser akibat muatan tegak ke bawah.
2. Dapat menyesuaikan pergerakan tanah yang tidak stabil (tanah gerak),tahan
terhadap perubahan cuaca.
3. Tahan terhadap pengaruh bahan kimia.

Struktur bawah bangunan pondasi terdiri dari tanah dan bangunan


bawah
pondasi. Pondasi berfungsi mendukung seluruh beban bangunan dan
meneruskan
beban bangunan tersebut ke dalam tanah dibawahnya.suatu sistem pondasi
harus
mampu mendukung beban bangunan diatasnya, termasuk gaya-gaya luar
seperti
gaya angin, gempa, dll.

Pembuatan pondasi dihitung berdasarkan hal-hal sebagai berikut :


1. Berat bangunan yang harus dipikul berikut beban-beban hidup, mati serta
beban-
beban lain dan beban-beban yang diakibatkan gaya-gaya eksternal.
2. Jenis tanah dan daya dukung tanah.
3. Bahan pondasi yang tersedia atau mudah diperoleh ditempat.
4. Alat dan tenaga kerja yang tersedia.
5. Lokasi dan lingkungan pekerjaan.
6. Waktu dan biaya pekerjaan.

2.4.1 Jenis - jenis pondasi


Secara umum terdapat dua macam pondasi, yaitu pondasi dangkal dan
pondasi
dalam. Pondasi dangkal digunakan bila bangunan yang berada diatasnya
tidak
terlalu besar, rumah sederhana misalnya. Pondasi ini juga bisa digunakan
untuk
bangunan umum lainnya yang berada diatas tanah keras. Yang termasuk
pondasi
dangkal adalah pondasi batu kali setempat, pondasi lajur batu kali, pondasi

1
4
telapak/pelat setempat(beton), pondasi lajur beton, pondasi strouspile dan
pondasi tiang pancang kayu.
Sedangkan pondasi dalam ialah pondasi yang dipakai diatas tanah
lembek,
pondasi ini juga dipakai pada bangunan dengan bentangan cukup lebar
(jarak antar
kolom 6m) dan bangunan bertingkat. Yang termasuk pondasi dalam antara
lain ;
pondasi tiang pancang (beton, besi, pipa baja) pondasi sumuran, pondasi
borpile
dan lain - lain. Dalam bab ini hanya akan ditekankan pada pondasi
dalam
khususunya agar pembaca dapat membedakan metode pekerjaan pondasi
bore pile
dan tiang pancang.
Pemilihan suatu pondasi biasanya tergantung pada jenis lapisan tanah
dan beban rencana yang akan bekerja padanya.

Adapun persyaratan yang harus dipenuhi oleh suatu pondasi :


1) dapat menjamin kedudukan konstruksi terhadap semua gaya yang bekerja
padanya
2) tanah pendukungnya cukup kuat sehingga tidak terjadi kehancuran geser
3) settlement atau deflection yang terjadi tidak melampaui yang diizinkan

Besarnya daya dukung pondasi selalu menjadi pertimbangan dalam


pemilihan
suatu pondasi tiang. Secara teori, besarnya daya dukung dinyatakan
sebagai
besarnya gaya minimum yang menyebabkan kehancuran geser pada
tanah
pendukungnya.
Pondasi tiang digunakan untuk mendukung bangunan bila lapisan
terletak
sangat dalam. Pondasi jenis ini dapat juga digunakan untuk mendukung
bangunan
yang menahan gaya angkat ke atas, terutama pada bangunan-bangunan
tingkat
tinggi yang dipengaruhi oleh gaya-gaya penggulingan akibat beban angin.
Tiang-
tiang juga digunakan untuk mendukung bangunan dermaga. Pada bangunan
ini,
tiang-tiang dipengaruhi oleh gaya-gaya benturan kapal dan gelombang air.

Beberapa maksud penggunaan pondasi tiang, antara lain :


1) untuk meneruskan beban bangunan yang terletak di atas air atau tanah
lunak, ke
tanah pendukung yang kuat

1
5
2) untuk meneruskan beban ke tanah yang relatif lunak sampai kedalaman
tertentu
sehingga pondasi bangunan mampu memberikan dukungan yang cukup
untuk
mendukung beban tersebut oleh gesekan dinding tiang dengan tanah di
sekitarnya
3) untuk mengangker bangunan yang dipengaruhi oleh gaya angkat ke atas
akibat
tekanan hidrostatis atau momen penggulingan
4) untuk menahan gaya-gaya horizontal dan gaya yang arahnya miring
5) untuk memadatkan tanah pasir, sehingga kapasitas dukung tanah
tersebut
bertambah
6) untuk mendukung pondasi bangunan yang permukaan tanahnya mudah tergerus air

Berdasarkan perpindahannya pondasi tiang dapat dibagi menjadi 3


kategori
yaitu:

1) Tiang perpindahan besar (large displacement pile), yaitu


tiang pejal atau
berlubang dengan ujung tertutup yang dipancang ke dalam tanah sehingga
terjadi
perpindahan volume tanah yang relative besar. Termasuk dalam tiang
perpindahan
besar adalah tiang kayu, tiang beton pejal, tiang beton prategang (pejal
atau
berlubang), tiang baja bulat (tertutup pada ujungnya).

2) Tiang perpindahan kecil (small displacement pile) adalah


sama seperti tiang
kategori pertama hanya volume tanah yang dipindahkan saat pemancangan
relative
kecil, contohnya : tiang beton berlubang dengan ujung terbuka, tiang
beton
prategang berlubang dengan ujung terbuka, tiang baja H, tiang baja bulat
ujung
terbuka, tiang ulir.

3) Tiang tanpa perpindahan (non displacement pile) terdiri dari


tiang yang dipasang
di dalam tanah dengan cara menggali atau mengebor tanah. Termasuk
dalam tiang
tanpa perpindahan adalah tiang bor, yaitu tiang beton yang pengecorannya
langsung
di dalam lubang hasil pengeboran tanah (pipa baja diletakkan dalam lubang
dan
dicor beton).

1
6
A . Pondasi Tiang Bor
Tiang bor dipasang ke dalam tanah dengan cara mengebor tanah
terlebih dahulu, baru kemudian diisi dengan tulangan dan dicor beton. Tiang
ini, biasanya dipakai pada tanah yang stabil dan kaku, sehingga
memungkinkan untuk membentuk lubang yang stabil dengan alat bor. Jika
tanah mengandung air, pipa besi dibutuhkan untuk menahan dinding lubang
dan pipa ini ditarik ke atas pada waktu pengecoran beton. Pada tanah yang
keras atau batuan lunak, dasar tiang dapat dibesarkan untuk menambah tahan
ujung tiang

Gambar 2.1 Skema alat bor


(sumber :
google.com)

Penggunaan tiang bor akan memberikan beberapa keuntungan, antara lain :


1) tidak ada resiko kenaikan muka tanah
2) kedalaman tiang dapat divariasikan
3) tanah dapat divariasikan dan dicocokan dengan data laboratorium
4) tiang dapat dipasang sampai kedalaman yang dalam, dengan diameter besar
dan
dapat dilakukan pembesaran ujung bawahnya jika tanah dasar berupa
lempung atau
batu lunak
5) penulangan tidak dipengaruhi oleh tegangan pada waktu pengangkutan
dan
pemancangan

1
7
Namun demikian penggunaan tiang bor akan memberikan
beberapa kerugian, antara lain :
1) pengeboran dapat mengakibatkan gangguan kepadatan, bila tanah berupa
pasir atau
tanah yang berkerikil
2) pengecoran beton sulit bila dipengaruhi air tanah karena mutu beton tidak
dapat
dikontrol dengan baik
3) air yang mengalir ke dalam lubang bor dapat mengakibatkan gangguan
tanah,
sehingga mengurangi kapasitas dukung tanah terhadap tiang
4) pembesaran ujung bawah tiang dapat dilakukan bila tanah berupa pasir
Cara pelaksanaan pekerjaan tiang bor sangat berpengaruh pada
kelakuan
tiang dalam mendukung beban. Umumnya, tinjauan gangguan akibat
pelaksanaan
pekerjaan tiang bor ditujukan pada perubahan sifat-sifat tanah. Pemasangan
tiang
bor dapat memberikan pengaruh-pengaruh yang berbeda pada tanah
(Hardiyatmo,
2006).

Tiang bor dalam tanah granuler


Pada waktu pengeboran, biasanya dibutuhkan tabung luar (casing)
sebagai
pelindung terhadap longsoran dinding galian dan larutan tertentukadang-
kadang
juga digunakan dengan maksud yang sama untuk melindungi dinding
galian
tersebut. Gangguan kepadatan tanah, terjadi saat tabung pelindung di tarik ke
atas
saat pengecoran. Karena itu, dalam perhitungan kapasitas tiang bor di dalam
pasir,
Tomlinson (1975) menyarankan untuk menggunakan sudut gesek dalam ()
ultimit
dari contoh terganggu, kecuali jika tiang diletakkan pada kerikil padat
dimana
dinding lubang yang bergelombang tidak terjadi. Jika pemadatan yang
seksama
dapat diberikan pada beton yang berada di dasar tiang, maka gangguan
kepadatan
tanah dapat dieliminasi sehingga sudut gesek dalam () pada kondisi padat
dapat
digunakan. Akan tetapi, pemadatan tersebut mungkin sulit dikerjakan
karena
terhalang tulangan beton.

1
8
Tiang bor dalam tanah kohesif
Penelitian pengaruh pekerjaan pemasangan tang bor pada adhesi
antara
dinding tiang dan tanah di sekitarnya, menunjukkan bahwa nilai adhesi
lebih kecil
dari pada nilai kohesi tak terdrainase (undrained cohesion) tanah
sebelum
pemasangan tiang. Hal ini, adalah akibat dari pelunakan lempung di sekitar
dinding
lubang. Pelunakan tersebut adalah pengaruh dari bertambahnya kadar air
lempung
oleh pengaruh-pengaruh : air pada pengecoran beton, pengaliran air tanah
ke zone
yang bertekanan lebih rendah di sekitar lubang bor, dan air yang dipakai
untuk
pelaksanaan pembuatan lubang bor. Pelunakan pada tanah lempung dapat
dikurangi
jika pengeboran dan pengecoran dilaksanalan dalam waktu 1 atau 2 jam
(Palmer
dan Holland, 1996).
Pelaksanaan pengeboran juga mempengaruhi kondisi dasar lubang
yang
dibuat. Hal ini, mengakibatkan pelunakan dan ganguan tanah lempung di
dasar
lubang, yang berakibat menambah besarnya penurunan. Pengaruh
gangguan ini
sangat besar terutama bila diameter ujung tiang diperbesar, dimana
tahanan
ujungnya sebagian ditumpu oleh ujung tiang. Karena itu, penting
untuk
membersihkan dasar luabng. Gangguan yang lain dapat pula terjadi
akibat
pemasangan tiang yang tidak baik, seperti: pengeboran yang
melengkung,
pemisahan campura beton saat pengecoran dan pelengkuangan tulangan
beton saat
pemasangan.
Ditinjau dari fungsinya, material pembentuk beton adalah semen
dan air
untuk membentuk pasta semen sebagai perekat yang bersama dengan
agregat halus
membentuk mortar yang berfungsi mengikat agregat kasar menjadi satu
kesatuan
yang kompak. Agregrat kasar berfungsi sebagai pengisi untuk
memberikan
kekuatan dan memperkecil penyusutan, sedangkan mortar akan menutupi
seluruh
permukaan agregat kasar dimana setelah mengeras akan menjadi satu
kesatuan
massa yang kompak dan padat.

B. Pondasi Tiang Pancang


Pondasi Tiang pancang adalah jenis Pondasi Dalam

(Deep
Foundation). Secara definitif, tiang pancang adalah bagian-bagian
konstruksi yang
dibuat dari berbagai bahan bangunan (kayu, beton atau baja) yang
digunakan untuk

1
9
mentransmisikan beban-beban permukaan ke tingkat-tingkat permukaan yang
lebih rendah dalam massa tanah. Hal tersebut dapat merupakan distribusi
vertikal dari beban sepanjang poros tiang pancang aau pemakaian beban
secara langsung terhadap lapisan yang lebih rendah sepanjang ujung tiang
pancang.
Pondasi tiang pancang digunakan untuk mentransfer beban yang
dipikul
pondasi (struktur serta penggunanya) ke lapisan tanah yang dalam, dimana
dapat
dicapai daya dukung yang lebih baik. Pondasi tiang pancang ini juga berguna
untuk
menahan gaya angkat akibat tingginya muka air tanah dan gaya dinamis
akibat
gempa.
Jika dilihat dari pemakaiannya, maka pondasi tiang pancang
dapat
dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu tiang pancang tunggal dengan tiang
pancang
kelompok. Sedangkan, bila dilihat dari bahan yang dipakai menjadi tiang
pancang,
maka tiang pancang dapat dibedakan menjadi tiang pancang kayu, tiang
pancang
baja, tiang pancang beton pracetak, tiang pancamg beton prategang dan
tiang
pancang komposit.
Seperti yang telah kita ketahui bahwa tiang pancang pada saat ini
banyak
digunakan di Indonesia sebagai pondasi bangunan, seperti bangunan
jembatan,
gedung bertingkat, pabrik atau gedung-gedung industri, menara,
dermaga,
bangunan mesin-mesin berat dan lain sebagainya yang mana mereka
tersebut
merupakan konstruksi-konstruksi yang memiliki dan menerima
pembebanan yang
relatif berat. Penggunaan tiang pancang untuk konstruksi ini biasanya
bertitik tolak
pada beberapa hal yang mendasar seperti anggapan adanya beban yang
besar
sehingga pondasi langsung jelas tidak dapat digunakan, kemudian jenis
tanah pada
lokasi yang bersangkutan relatif lunak (lembek) sehingga pondasi langsung
tidak
ekonomis lagi untuk dipergunakan.
Dikarenakan begitu pentingnya peranan dari pondasi tiang pancang
ini,
maka, jika dalam pembuatannya dibandingkan dengan pembuatan pondasi
yang
lainnya, pondasi tiang pancang ini mempunyai beberapa keuntungan
sebagai
berikut :
1. Biaya pembuatannya kemungkinan besar (dengan melihat letak lokasi dan
lainnya), lebih murah bila dikonversikan dengan kekuatan yang dapat dihasilkan.
2. Pelaksanaannya lebih mudah

2
0
3. Di Indonesia, peralatan yang digunakan tidak sulit untuk didapatkan.
4. Para pekerja di Indonesia sudah cukup terampil untuk melaksanakan
bangunan
yang mempergunakan pondasi tiang pancang.
5. Waktu pelaksanaannya relatif lebih cepat.

Kriteria pemakaian tiang pancangdiperggunakan untuk suatu


pondasi bangunan tergantung pada kondisi :
Tanah dasar di bawah bangunan tidak mempunyai daya dukung

(misalnya
pembangunan lepas pantai)
Tanah dasar dibawah bangunan tidak mampu memikul banguan yang ada
diatasnya
atau tanah keras yang mampu memikul beban jauh dari permukaan tanah.
Pembangunan diatas tanah tidak rata.
Memikul kebutuhan untuk menahan gaya desak keatas (uplift)

Spesifikasi pondasi tiang pancang ini didasarkan dari bahan


pembuatannya sebagai berikut :
Tiang
Pancang beton
Tiang
Pancang kayu
Tiang
Pancang baja

1. Tiang pancang Beton


Tiang pancang beton berdasarkan cara pembuatannya dibedakan
menjadi dua macam yaitu :
- Cast in place (tiang beton cor ditempat atau fondasi tiang bor) dan
- Precast pile (tiang beton dibuat ditempat lain atau dibuat dipabrik).
Pondasi tiang pancang dibuat ditempat lain (pabrik, dilokasi)
dan baru
dipancang sesuai dengan umur beton setelah 28 hari. Karena tegangan tarik
beton
adalah kecil, sedangkan berat sendiri beton adalah besar, maka tiang pancang
beton
ini haruslah diberi tulangan yang cukup kuat untuk menahan momen lentur
yang
akan timbul pada waktu pengangkatan dan pemancangan.Seperti Gambar
contoh

2
1
Gambar 2.2 Precast Pile
(sumber :
google.com)
2. Tiang Pancang Kayu
Tiang pancang dengan bahan material kayu dapat digunakan sebagai
tiang pancang pada suatu dermaga. Persyaratan dari tiang pancang tongkat
kayu tersebut adalah bahan kayu yang dipergunakan harus cukup tua,
berkualitas baik dan tidak cacat, contohnya kayu belian.
Semula tiang pancang kayu harus diperiksa terlebih dahulu
sebelum dipancang untuk memastikan bahwa tiang pancang kayu
tersebut memenuhi ketentuan dari bahan dan toleransi yang diijinkan.
Semua kayu lunak yang digunakan untuk tiang pancang
memerlukan
pengawetan, yang harus dilaksanakan sesuai dengan AASHTO M133 - 86
dengan
menggunakan instalasi peresapan bertekanan. Bilamana instalasi semacam
ini tidak
tersedia, pengawetan dengan tangki terbuka secara panas dan dingin,
harus
digunakan. Beberapa kayu keras dapat digunakan tanpa pengawetan, tetapi
pada
umumnya, kebutuhan untuk mengawetkan kayu keras tergantung pada jenis
kayu
dan beratnya kondisi pelayanan.
Gambar 2.3 Contoh Tiang pancang kayu

2
2
(sumber :
google.com)
3. Tiang Pancang Baja
Pondasi tiang pancang baja biasanya berbentuk profil H ataupun
berbentuk
pipa baja. Pada tiang pancang baja pipa, dapat dipilih dengan ujung terbuka
bebas
ataupun tertutup. Sering kali tiang baja pipa dilakukan pengisian
dengan
pengecoran beton setelah pemancangan, namun dalam beberapa hal dan
kondisi,
pengecoran tersebut dirasakan tidak perlu dilakukan. Berdasarkan
pengalaman,
bentuk ujung terbuka lebih menguntungkan dari segi kedalaman penetrasi dan
dapat
dikombinasikan dengan pengeboran bila diperlukan, misalnya penetrasi
tiang pada
tanah berbatu.

Gambar 2.4 Contoh Tiang pancang baja


(sumber :
google.com)

Beberapa alasan pilihan mengapa dipilih penggunaan pondasi


tiang pancang ini dapat mempertimbangkan dengan kondisi seperti berikut :
1. Pada saat tanah dibawah struktur mengalami kompresibilitas yang tinggi
dimana
tanah tersebut tidak mampu menahan beban yang dipindahkan dari
struktur
diatasnya, jadi dengan kata lain Pondasi Tiang Pancang di gunakan
untuk
memindahkan beban beban yang bekerja pada struktur diatasnya sampai
pada
lapisan tanah yang keras atau biasa disebut Tiang Pancang Tahanan Ujung
(End
Bearing Pile Resistance. Namun apabila lapisan tanah yang keras masih
terlalu jauh
kedalam sehingga panjang Pondasi Tiang Pancang tidak memungkin lagi
untuk
digunakan maka beban beban yang bekerja dapat dipikul oleh tahanan
samping dari
Pondasi Tiang Pancang atau disebut dengan Pondasi Tiang Pancang
Tahanan
Samping (Friction Piles Resistance).

2
3
2. Apabila struktur diatas menerima beban horizontal maka Pondasi Tiang
Pancang
akan lebih mampu memikul beban horizontal sekaligus memikul beban
vertikal
dibandingkan dengan pondasi dangkal. Beban horizontal ini biasanya
banyak
terjadi pada bangunan bangunan bertingkat tinggi serta bangunan bangunan
lepas
pantai yang menerima beban beban angin dan gelombang.
3. Apabila tanah dibawah struktur mempunyai sifat expansive atau swelling
(Tanah
expansive atau swelling adalah tanah yang akibat terjadi perubahan kadar air
maka
akan terjadi perubahan secara cepat baik pada sifat sifat fisik daripada tanah
seperti
Indeks Plastis, Plastis Limit demikian juga pada sifat sifat mekanis
daripada tanah
seperti Kuat Geser Tanah )sampai pada kedalaman yang tidak
memungkinkan lagi
untuk penggunaan pondasi dangkal sehingga di gunakanlah Pondasi Tiang
Pancang
dimana dengan Pondasi Tiang Pancang kita dapat mendesain sampai
kedalaman
melewati areal tanah expansive atau swelling tersebut.
4. Pada bangunan bangunan seperti towers (menara menara), offshore
structure
(bangunan lepas pantai) yang sering mengalami gaya angkat keatas (uplift
force)
maka Pondasi Tiang Pancang akan lebih mampu menahan beban tersebut
daripada
Pondasi Dangkal.
5. Struktur bangunan jembatan seperti pada Abutment dan Piers seringkali
mengalami
masalah pengerusan (scouring) oleh karena arus air yang kuat pada areal
sekitar
pondasi sampai pada kedalaman yang cukup dalam sehingga apabila
digunakan
Pondasi Dangkal maka akan terjadi kegagalan struktur sementara Pondasi
Tiang
Pancang akan lebih baik untuk kondisi ini seperti dalam.

2.5.3 Materi Penyusun Fondasi

a. Semen
Semen yang digunakan untuk bahan beton adalah semen Portland atau
semen
portland pozzolan. Semen portland adalah semen hidrolik yang dihasilkan
dengan
cara menghaluskan klinker yang terutama terdiri dari silikat - silkat kalsium
yang
bersifat hidrolis bersama bahan tambahan yang biasa disebut gips.
Sedangkan
semen portland pozzolan merupakan campuran merata antara bubuk
semen
portland dengan bubuk bahan yang mempunyai sifat pozzolan, yang dibuat
dengan

2
4
cara menggiling klinker semen portland dengan bahan yang mempunyai
sifat
pozzolan secara bersama - sama. Bahan yang mempunyai sifat pozzolan
yaitu
bahan yang sebagian besar terdiri dari unsur - unsur silikat atau aluminat
yang
reaktif dan dalam keadaan halus (lolos ayakan 0,21mm) bereaksi dengan
air dan
kapur padam pada suhu normal (24C - 27C) menjadi suatu massa padat
yang tidak
larut dalam air (Tjokrodimuljo, 1996). Semen Portland yang digunakan
dalam
pembuatan beton harus memenuhi ketentuan dalam SNI 15-2049-1994.
Bahan utama pembentuk semen Portland adalah kapur (CaO), silica
(SiO3), alumina (Al2O3), sedikit magnesia (MgO), dan terkadang alkali
(Mulyono. 1993). Isi kombinasi dari total empat oksida tersebut kira-kira
90% dari berat semen, karenanya dikenal sebagai unsur utama atau
major oxides didalam semen. 10% yang lainnya terdiri dari magnesia
(MgO), oksida alkali (Na2 dan K2O), titania (TiO2), fosforus- pentoksida
(P2O5), dan gypsum, yang dikenal sebagai unsur minor atau minor
oxides didalam semen (Supartono, 1998).

Terdapat 4 (empat) senyawa kimia utama penyusun semen Portland


menurut Tjokrodimuljo (1996), seperti tersebut dibawah ini.
a. Trikalsium Silikat (3CaO. SiO2) yang disingkat menjadi C3S.
b. Dikalsium Silikat (2CaO. SiO2) yang disingkat menjadi C2S.
c. Trikalsium Aluminat (3CaO. Al2O3) yang disingkat menjadi C3A.
d. Tetrakalsium aluminoferrit (4CaO. Al2O3. Fe2O3) yang disingkat menjadi C4AF.

Menurut Tjokrodimulyo (1996) semen dapat diklasifikasikan menjadi


5 jenis yaitu sebagai berikut ini :
a. Jenis I merupakan semen portland untuk penggunaan umum yang
tidak
memerlukan persyaratan khusus seperti yang disyaratkan pada jenis lain.
b. Jenis II merupakan semen portland yang dalam penggunaannya
memerlukan
ketahanan terhadap sulfat dan panas hidrasi sedang.
c. Jenis III merupakan semen portland yang dalam penggunaannya
memerlukan
kekuatan yang tinggi pada fase permulaan setelah pengikatan terjadi.
d. Jenis IV merupakan semen portland yang dalam penggunaannya
memerlukan
panas hidrasi yang rendah.

2
5
e. Jenis V merupakan semen portland yang dalam penggunaannya
memerlukan
ketahanan tinggi terhadap sulfat.

b. Agregat
Agregat ialah butiran mineral alami yang berfungsi sebagai bahan
pengisi
dalam campuran mortar atau beton. Walaupun hanya sebagai bahan pengisi
tetapi
agregat sangat berpengaruh terhadap sifat-sifat mortar/betonnya,
sehingga
pemilihan agregat merupakan suatu bagian penting dalam pembuatan
mortar/beton.
Menurut Dipohusodo (1999), umumnya penggunaan bahan agregat
dalam adukan beton mencapai jumlah 70% - 75% dari seluruh volume
massa padat beton. Oleh karena itu sifat dan mutu agregat yang digunakan
sangat berpengaruh terhadap sifat dan mutu beton yang dihasilkan. Sifat
yang penting dari agregat adalah kepadatan dan kekerasan massa agregat
yang dapat diukur dari kekuatan hancur dan kekuatan terhadap benturan
karena dapat berpengaruh terhadap ikatan dengan semen, porositas,
karakteristik terhadap penyerapan air yang dipengaruhi oleh perubahan
cuaca, ketahanan terhadap zat kimia dan ketahanan terhadap
penyusutan. Pada prinsipnya agregat yang baik harus keras, kuat, dan ulet
serta kekuatannya harus melebihi kekuatan pasta semen yang telah
mengeras.
1. Batu
Batu memiliki ukuran butiran lebih dari 40 mm dan tidak digunakan
sebagai bahan penyusun beton. Batu harus dipecah terlebih dahulu menjadi
ukuran yang lebih kecil sebelum digunakan sebagai bahan penyusun beton.
2. Kerikil (Agregat Kasar)
Agregat kasar dalam beton dapat berupa kerikil sebagai hasil
disintegrasi alam dari batuan ataupun batuan pecah yang diperoleh dari hasil
pemecahan batu yang memiliki ukuran butiran antara 5 - 40 mm.
Dari segi kekuatan, beton dengan proporsi campuran yang sama
tetapi
menggunakan agregat kasar dengan tekstur yang berbeda akan
menghasilkan
kekuatan yang berbeda pula, agregat dengan permukaan bersudut
akan
menghasilkan kekuatan beton yang lebih besar dibandingkan agregat
dengan
tekstur/permukaan yang bundar dan licin. Hal tersebut dikarenakan bentuk
tekstur

2
6
permukaan agregat yang kasar akan menghasilkan beton dengan friksi
geseran yang
lebih besar, serta menambah kekuatan ikatan antara agregat dengan pasta
semen.

c. Pasir
Agregat halus dalam beton adalah pasir alam sebagai hasil disintegrasi
alami
dari batuan atau berupa pasir buatan yang dihasilkan oleh alat pemecah batu
yang
memiliki ukuran butiran antara 0,15 - 5mm. Pasir dapat diperoleh dari dalam
tanah,
pada dasar sungai, atau dari tepi laut. Oleh karena itu pasir dapat
digolongkan
menjadi 3 macam yaitu :
1. Pasir galian, merupakan pasir yang tajam, bersudut, berpori, dan bebas
dari
kandungan garam, tetapi biasanya harus dibersihkan dari kotoran tanah.
2. Pasir sungai, merupakan pasir yang berbutir halus dan bulat karena gesekan.
3. Pasir laut, merupakan pasir yang berbutir halus dan bulat karena gesekan
serta
banyak mengandung garam - garaman.
Agregat halus berperan penting sebagai pembentuk beton dalam
pengendalian
workability, kekuatan, dan keawetan beton. Oleh karena itu
pemakaian pasir
sebagai pembentuk beton harus dilakukan secara selektif. Hal ini
dikarenakan pasir
sering mengandung mineral - mineral reaktif dan kotoran - kotoran organik.

a. Air
Air diperlukan untuk bereaksi dengan semen dan menghasilkan pasta
untuk
mengikat butiran-butiran agregat menjadi suatu benda yang utuh, homogen,
rapat
serta mempunyai kekerasan dan kekuatan bila sudah kering. Selain itu
menjadi
bahan pelumas antara butir-butir agregat agar mudah dikerjakan dan
dipadatkan.
Air yang diperlukan untuk bereaksi dengan semen hanya 25 % berat semen,
namun
dalam kenyaataannya nilai faktor air semen yang dapat dipakai harus
melebihi 0,35.
Kelebihan ini dipakai sebagai pelumas. Namun kelebihan ini tidak boleh
terlalu
banyak karena kekuatan beton akan menurun serta akan terjadi penyusutan
yang
besar, selain itu air yang berlebih bersama-sama dengan semen
bergerak ke
permukaan adukan beton segar yang baru saja dituang (bleeding) yang
kemudian
menjadi buih dan membentuk satu lapisan tipis yang dikenal dengan
laitance
(selaput tipis). Selaput tipis ini akan mengurangi lekatan antar lapisan
beton dan

2
7
merupakan bidang sambung yang lemah. Bila jumlah air yang digunakan
terlalu sedikit akan mempengaruhi kesempurnaan reaksi hidrasi dan
proses pengerjaan (workability) yang sulit dalam pengadukan.

Air yang akan digunakan untuk campuran beton hendaknya harus


memenuhi persyaratan sebagai berikut.
a. Tidak mengandung lumpur lebih dari 2 gr/ltr.
b. Tidak mengandung garam-garam yang dapat merusak beton lebih dari 15 gr/ltr.
c. Tidak mengandung klorida (Cl) lebih dari 0,5 gr/ltr.
d. Tidak mengandung senyawa sulfat lebih dari 1 gr/ltr.

e. Tulangan Baja
Beton tidak dapat menahan gaya tarik melebihi nilai tertentu
tanpa
mengalami retak-retak. Beton dapat bekerja dengan baik dalam suatu
sistem
struktur dengan dibantu perkuatan tulangan baja, Tulangan baja akan
menahan gaya
tarik yang timbul. Bahan baja yang digunakan memiliki sifat
teknis
menguntungkan, dan baja tulangan dapat berupa batang baja lonjoran
ataupun
kawat rangkai las (wire mesh); yang berupa batang kawat baja yang
dirangkai
(dianyam) dengan teknik pengelasan. Bahan terakhir tersebut terutama
dipakai
untuk pelat dan cangkang tipis atau struktur lain yang tidak mempunyai
tempat
cukup bebas untuk pemasangan tulangan, jarak spasi, selimut beton sesuai
dengan
persyaratan pada umumnya. Bahan rangka baja dengan pengelasan yang
dimaksud,
diperoleh dari hasil penarikan baja pada suhu rendah dan dibentuk dengan
pola
ortogonal, bujur sangkar, atau persegi panjang dengan dilas pada semua
titik
pertemuannya.
Tulangan penguat dapat terdiri dari batang tulangan, bahan yang
terbuat dari anyaman kawat yang dilas, atau tali kawat. Batang tulangan
untuk konstruksi biasa, digunakan yang mempunyai tonjolan (tulangan yang
berprofil). Tonjolan tersebut mempunyai fungsi untuk mencegah pergeseran
dari tulangan relatif terhadap beton sekelilingnya. Tulangan baja ini disebut
tipe deform.
Percobaan serta pengujian untuk melakukan pendekatan dan
penelitian
yang berhubungan dengan sifat ekonomis penulangan beton telah banyak
dilakukan

2
8
di beberapa negara, diantaranya adalah percobaan penulangan dengan ferro
cement yang menggunakan bahan kayu, bambu, atau bahan lain untuk
penulangan beton. Selain itu dapat pula berupa beton dengan
perkuatan fiber (serat) yang menggunakan serat-serat baja sebagai
bahan perkuat atau serat dan serbuk bahan lain untuk memperbaiki mutu
bahan betonnya sendiri, misalnya dengan menggunakan abu terbang
(fly ash).
Sifat fisik batang tulangan baja yang paling penting untuk digunakan
dalam
perhitungan perencanaan beton bertulang ialah tegangan luluh (fy) dan
modulus
elastisitas (Es). Tegangan luluh (titik luluh) baja ditentukan melalui
prosedur
pengujian standar sesuai dengan SII 0136-84. Tegangan leleh baja adalah
tegangan
baja pada saat mana meningkatnya tegangan tidak disertai lagi dengan
peningkatan
regangannya. Pada perencanan atau analisis beton bertulang pada umumnya,
nilai
tegangan luluh baja tulangan diketahui atau ditentukan pada awal
perhitungan.
2
9
BAB III
Tinjauan Umum Proyek

3.1 Tujuan Proyek


Penyelenggara proyek pembangunan secara menyeluruh yang dimulai
dari
perencanaan, perancangan, pelaksanaan pembangunan fisik sampai
dengan
pemanfaatannya adalah merupakan proses tahapan yang harus dikerjakan
secara
sistematik. Di dalam proses atau tahapan ini terdapat bermacam-macam
unsur
pendukung yang saling berkaitan satu sama lain. Unsur-unsur yang
membentuk
suatu ikatan kerjasama di mana masing-masing memiliki peranan,
fungsi dan
tanggung jawab yang jelas. Tujuan yang hendak dicapai pada dasarnya
adalah
efisiensi yang optimum dari tenaga, waktu, dan biaya proyek terhadap hasil
yang
diperoleh.
Jembatan Sungai Andai 3 mempunyai panjang 30 meter. Diperkirakan
menelan biaya mencapai 7,5 milyar dan dilaksanakan secara bertahap.
Tahap 1 berupa pembangunan abutmen dan pilar serta sebagian urugan
untuk oprit.

3.2 Lokasi Proyek


Lokasi proyek pembangunan Jembatan Sungai Andai 3 terletak di
Sungai andai, lokasi akan dibangunnya jembatan.

3.3 Data Umum Proyek


Nama Proyek : Pembangunan Jembatan Sungai Andai 3.
Lokasi : Jl. Sungai Andai 3
Pemilik Proyek : Pemerintah Kota Banjarmasin Dinas Bina Marga
Konsultan Perencana : CV.DIAN MITRA
TEKNIKA Konsultan Pengawas :. PT. Mitra
Fitrah Alam.
Kontraktor Pelaksana : PT. Apu Stians
Nilai Kontrak : Rp. 7.500.000.000 ( termasuk PPN 10%)
Sumber Dana : APBD Kota Banjarmasin
Waktu Pelaksanaan : 1 Tahun.

3
0
Tipe Jembatan : Jembatan Beton Prategang.
Bentang Jembatan : 30 m.
Lebar jembatan : 10 m.
Jenis Pondasi : Pondasi Tiang Pancang.
Jembatan : Panjang = 30 m, Lebar = 10 m.
Abutment : Abutment kiri ( 10,00 x 4,50 m ).
Abutment kanan ( 10,00 x 4,50 m ).
Pilar : Pilar ( 4,20 x 4,50 m).

3.4 Manajemen Proyek dan Hubungan Kerja


Manajemen suatu proyek adalah kegiatan merencanakan,
mengelola,
memimpin, dan mengendalikan sumber daya perusahaan untuk mencapai
sasaran
jangka pendek yang telah ditentukan. Manajemen proyek
menggunakan
pendekatan sistem dan hierarki (arus kegiatan) vertikal maupun
horisontal
(Dipohusodo, 1996).
Manajemen proyek sangat berpengaruh terhadap keberhasilan suatu
proyek
baik sebelum, saat, dan sesudah proyek tersebut dilaksanakan. Manajemen
yang
baik akan memberikan hasil yang baik pula terhadap kegiatan yang
dilakukan.
Lingkup dan pengertian manajemen proyek memiliki persamaan
dengan
manajemen secara umum, yaitu menghasilkan suatu produk barang atau jasa
sesuai
dengan keinginan.

Lingkup kegiatan manajemen proyek terdiri dari :


a. perencanaan (planning),
b. pengorganisasian (organizing),
c. pelaksanaan (actuating),
d. pengawasan (controlling),dan
e. evaluasi (evaluating).

Diawali dengan perencanaan yang matang oleh pihak perencana.


Setelah
perencanaan selesai maka proyek dapat dilaksanakan. Untuk memperoleh
hasil
yang diharapkan maka dalam pelaksanaannya diperlukan
pengendalian

3
1
(monitoring) yang terangkum dalam proses evaluasi. Dengan harapan
bahwa
pelaksanaan proyek telah sesuai dengan sasaran dan mengacu pada
perencanaan
awal.
Dalam pembangunan diperlukan suatu manajemen proyek yang
baik, hal tersebut dapat dilihat dalam gambar 3.1 yang menggambarkan
siklus Manajemen Proyek sebagai berikut:

Perencanaan
Umpan
Balik
Sasaran
Proyek

Tercapai
Berita
Acara
Evaluasi Penyer
ahan
Proyek

Pelaksa
naan Pengendalian
(Monitoring)

Gambar 3.1 Siklus mekanisme manajemen proyek


(sumber : Dipohusodo,
1996).

Lima lingkup manajemen ini akan berjalan dengan baik apabila


didukung
dengan struktur organisasi yang baik dan efektif. Organisasi ini merupakan
sarana
yang disusun sesuai dengan keperluan yang terdiri dari sekelompok orang
yang
bekerja
sama untuk mencapai tujuan. Adapun unsur-unsur yang terlibat
dalam pelaksanaan pembangunan proyek adalah sebagai berikut :
a. pemilik proyek (owner),
b. konsultan perencana,
c. konsultan pengawas,dan
d. pelaksana (kontraktor).
Hubungan kerjasama antara unsur-unsur yang terlibat dalam
proyek
dituangkan dalam surat perjanjian atau kontrak sehingga apabila ada
perselisihan
maka dapat diselesaikan berdasarkan surat perjanjian tersebut. Pihak-pihak
yang

3
2
terlibat dalam proyek diharapkan dapat bekerja sesuai dengan tugas,
wewenang dan
tanggung jawab yang telah diatur sehingga akan ada kerjasama yang
harmonis.

Terdapat beberapa macam hubungan dengan pihak yang terlibat


dalam pelaksanaan proyek antara lain:
a. Hubungan antara pemilik proyek dengan konsultan perencana seperti :
1) ada ikatan kontrak kerja;
2) konsultan perencana menyerahkan desain perencanaan kepada
pemilik
proyek;
3) pemilik proyek memberi imbalan jasa kepada konsultan perencana.
b. Hubungan antara pemilik proyek dengan konsultan pengawas seperti :
1) ada ikatan kontrak kerja;
2) pengawas bertanggung jawab kepada pemilik proyek;
3) pengawas menyerahkan hasil pengawasan proyek kepada pemilik proyek;
4) pemilik proyek memberi imbalan jasa kepada konsultan pengawas.
c. Hubungan antara pemilik proyek dengan kontraktorseperti :
1) ada ikatan kontrak kerja;
2) kontraktor melaksanakan pekerjaan yang diberikan pemilik
proyek,
kemudian menyerahkan kembali kepada pemilik tepat pada
waktunya;
3) pemilik proyek memberikan biaya pelaksanaan dan imbalan jasa
konstruksi
pada kontraktor.
d. Hubungan antara kontraktor dengan konsultan pengawasseperti :
1) ada ikatan aturan pelaksanaan proyek;
2) kontraktor melaksanakan proyek dengan mendapat pengawasan
dari
pengawa;
3) kontraktor melaksanakan proyek sesuai dengan perencanan
Hubungan antara pemilik proyek, perencana, pengawas dan
kontraktor terlihat dalam Gambar 3.2. Bagan koordinasi kerja pemilik
proyek, konsultan, dan kontraktor pada pembangunan Jembatan Sungai
Andai 3.

3
3
Pemilik
PU,Binamarga

Perencana Pengawas
CV.DIAN MITRA PT. Mitra Fitrah
TEKNIKA Alam

Kontraktor
PT. Apu Stiant

Keterangan :
: Garis
koordinasi
: Garis
instruksi
Gambar 3.2 Bagan koordinasi kerja.
(sumber : Data umum pelaksana
proyek)

Keuntungan yang dapat diperoleh dengan adanya hubungan antar


organisasi pokok yang baik antara lain :
a. adanya kejelasan tugas, tanggung jawab dan wewenang untuk masing-
masing
unsur atau pihak yang terlibat;
b. hubungan yang jelas antar unsur akan merangsang komunikasi timbal
balik
yang terbuka.

3.4.1 UnsurPengelola Proyek


Hubungan setiap unsur yang terlibat dalam proyek sangat
mempengaruhi keberhasilan setiap kegiatan proyek guna mencapai tujuan
yang diharapkan. Setiap unsur harus mampu menunjukkan kerja sama yang
baik dengan melakukan tugas dan wewenangnya masing-masing.

3
4
a. Pemilik proyek (owner)
Owner adalah orang atau badan, baik swasta maupun instansi
pemerintah,
yang memiliki gagasan untuk mendirikan bangunan dan
menanggung biaya
pembangunan tersebut dan memberi tugas kepada suatu badan atau
orang
untuk melaksanakan gagasan tersebut yang dianggap mampu
untuk
melaksanakannya.Pada proyek ini yang bertindak sebagai owner
adalah
Dinas Pekerjaan Umum Kota Banjarmasin, dan Dinas Sumberdaya
Air dan
Binamarga Kota Banjarmasin. Tugas, tanggung jawab dan
wewenang
owner meliputi :
1) menyediakan dana perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan
sesuai dengan perjanjian kontrak;
2) bertindak sebagai pengambil keputusan tertinggi yang mengikat
mengenai pembangunan proyek serta menunjuk kontraktor
dan konsultan melalui proses pelelangan;
3) menandatangani dan mengesahkan semua dokumen proyek,
seperti
surat perintah kerja, surat perjanjian dengan kontraktor,
dan konsultan serta dokumen pembayaran;
4) menuntut terselesaikannya proyek sesuai jadwal dan standar mutu
yang ditentukan;
5) berwenang memberikan instruksi kepada kontraktor maupun
konsultan baik secara langsung maupun secara tertulis;
6) memiliki wewenang penuh terhadap kepemilikan proyek;
7) berhak memberikan sanksi terhadap unsur-unsur proyek yang tidak
menjalankan tugas dan tanggung jawabnya yang telah diatur
dalam perjanjian kontrak sebelumnya.
b. Konsultan Perencana
Konsultan perencana adalah pihak yang bergerak di dalam
bidang
perencanaan konstruksi yang ditunjuk dan menerima tugas dari
pemilik
proyek untuk merencanakan pembangunan proyek secara lengkap
seperti
yang diinginkan oleh pemilik proyek. Konsultan perencana harus
cermat
dalam memaparkan ide-idenya, membandingkan kualitas dan
fungsi,

3
5
menghimpun dan memodifikasi semua rancangannya serta
harus
mempertimbangkan dan mengambil keputusan mengenai rancangan
dan
manajemen konstruksi yang akan memberikan penaksiran-
penaksiran
pembanding mengenai biaya dan waktu. Perencana pada proyek ini
yang
bertindak sebagai perencana proyek pembangunan Jembatan Sungai
Andai
3 adalah CV. DIAN MITRA TEKNIKA

Tugas dan tanggung jawab perencana meliputi :


1) Tahap perencanaan
Pada tahapan untuk persyaratan perencanaan yang
menyangkut
keadaan proyek dengan kondisi lingkungan sekitar proyek,
perencana
harus melakukan konsultasi dulu dengan Dinas Pekerjaan
Umum
setempat.
2) Tahap persiapan perencanaan
Pekerjaan persiapan perencanaan ini meliputi penyelidikan,
penelitian dan penilaian yang antara lain meliputi :
a) keadaan pada saat perencanaan dan kebutuhannya, baik dalam
jangka
dekat maupun jangka panjang di kemudian hari;
b) melakukan analisa biaya dan persyaratan pembangunan;
c) melakukan analisa tanah untuk bangunan konstruksi.
3) Tahap konsep perencanaan
Pada tahap ini, pekerjaan yang dilakukan adalah :
a) melakukan penyusunan konsep dasar perencanaan melalui
studi
perbandingan atas beberapa kemungkinan;
b) melakukan penelitian tentang kemungkinan-
kemungkinan
perkembangan dari beberapa kemungkinan.
4) Tahap penyusunan master plan
Master plan merupakan gambar keseluruhan bangunan
dalam
keadaan akhir secara garis besar sesuai dengan perencanaan
program
keseluruhan.

3
6
5) Tahap schematic design
Schematic design merupakan penerjemah yang kreatif dari
perencana
ke dalam gambar-gambar teknik dan rancangan atau
merupakan
perwujudan yang optimal sedemikian rupa sehingga jika digambar
tidak ada
lagi perubahan.
6) Tahap akhir
Dalam tahap pengembangan perencanaan ini, schematic
design
digarap lebih lanjut sehingga merupakan rencana akhir yang
akan
dilaksanakan dengan batasan biaya menurut prioritas sehingga
dihasilkan
alternatif yang optimal, efisien dalam pembangunan dan
pemeliharaan
bangunan.

c. Konsultan Pengawas
Konsultan pengawas atau direksi lapangan adalah orang atau badan
yang
ditunjuk secara tertulis oleh pemilik proyek untuk mengawasi
jalannya
proyek agar jalannya proyek tersebut sesuai dengan dokumen
kontrak
sampai pembayaran terakhir dilaksanakan.Pada proyek ini yang
bertindak
sebagai perencana dan yang bertindak sebagai pengawas adalah PT.
Mitra
Fitrah Alam
Tugas dan tanggung jawab pengawas yaitu :
1) mewakili pemilik proyek dalam pengawasan secara berkala
serta
meneliti hasil-hasil yang telah dikerjakan;
2) memberikan instruksi atau koreksi kepada kontraktor apabila
terjadi hal-
hal yang menyimpang dari standar perencanaan;
3) menolak pekerjaan yang tidak sesuai dengan spesifikasi dan
berhak
memerintahkan untuk mengadakan pemeriksaan khusus terhadap
bagian
pekerjaan tertentu yang dianggap menyimpang dari perencanaan;
4) mengadakan pengawasan dan menyetujui biaya sesuai
kemajuan
pekerjaan dan atas pekerjaan tambah kurang;
5) menilai dan mengesahkan berita acara tambahan waktu dan berita
acara
pekerjaan.

3
7
d. Kontraktor
Kontraktor adalah unsur atau pihak yang bertugas
untuk melaksanakan pekerjaan yang ditunjuk melalui proses
pelelangan. Dalam melakukan tugasnya, kontraktor harus mengacu
kepada persyaratan dan gambar-gambar yang ada dalam dokumen
kontrak.
Pada proyek ini yang ditunjuk oleh owner adalah PT.Apu
Stiant . Tugas dan tanggung jawab kontraktor meliputi :
1) mengerjakan pekerjaan sesuai dengan perencanaan yang
telah
tercantum dalam dokumen kontrak;
2) menyiapkan dengan segera tenaga kerja, bahan perlengkapan dan
jasa
yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan dengan hasil
yang
dapat diterima owner;
3) berkonsultasi dengan perencana dan pengawas mengenai hal-hal
yang
kurang jelas;
4) menjamin keamanan dan ketertiban bahan bangunan dan
peralatan serta
memberikan perlindungan bagi tenaga kerja dan menjaga
kebersihan
lingkungan;
5) memberikan kenyamanan kepada masyarakat lingkungan proyek;
6) membuat perbaikan dari kerusakan-kerusakan atau
kekurang
sempurnaan selama masa pelaksanaan pekerjaan dan
masa
pemeliharaan serta bertanggung jawab dalam hal fisik;
7) menyerahkan hasil pekerjaan pada waktunya
3.4.2 Pengendalian Tenaga Kerja
Tenaga kerja yang terlibat dalam proyek Pembangunan Sungai
Andai ini dapat diklasifikasikan menjadi :

a. Tenaga Ahli
Tenaga ahli merupakan tenaga yang berpendidikan sarjana
dan
berpengalaman banyak dalam bidang konstruksi. Tugasnya mengkoordinasi
segala
pekerjaan, mengusulkan gambar-gambar revisi dan mengatasi masalah-
masalah

3
8
yang terjadi selama proyek berlangsung. Contoh: konsultan pengawas,
konsultan
perencana.

b. Tenaga Pelaksana
Tenaga pelaksana merupakan tenaga-tenaga yang berpendidikan
minimal STM atau sederajat dan berpengalaman di bidangnya.
Tugasnya antara lain mengawasi jalannya pekerjaan dari awal sampai
akhir, mengontrol hasil pekerjaan proyek, melakukan pengukuran dan
membuat gambar kerja. Contoh: pengawas lapangan, pelaksana lapangan.

c. Tenaga Kerja Terampil


Tenaga kerja terampil adalah tenaga kerja di lapangan yang sudah
terlatih dan mempunyai keterampilan khusus dalam bidang teknis
pelaksanaan pekerjaan di lapangan. Tugasnya melaksanakan pekerjaan
sesuai dengan keterampilannya. Contoh: mandor, kepala tukang.

d. Tenaga Kerja Tidak Terampil


Tenaga kerja tidak terampil adalah tenaga kerja di lapangan yang
tidak mempunyai ketrampilan khusus dalam pelaksanaan pekerjaan di
lapangan. Tugasnya melaksanakan pekerjaan yang diperintahkan
kepadanya.

Untuk mendukung tercapainya kesuksesan pelaksanaan proyek,


jumlah tenaga kerja harus sesuai dengan kebutuhan pekerjaan. Selain itu,
penempatannya harus sesuai dengan kualitas dan keahliannya.
Kontraktor harus menjaga kelancaran pekerjaan dan menjamin
keamanan tenaga kerja sesuai dengan peraturan perundangan mengenai
ketenagakerjaan dan peraturan-peraturan lain dari Kementerian Tenaga Kerja
RI yang diantaranya adalah :
a. mengasuransikan seluruh tenaga kerja ke dalam Asuransi Tenaga
Kerja
(ASTEK);
b. melaksanakan butir-butir Jaminan Sosial Tenaga Kerja (JAMSOSTEK);
c. menyediakan perlengkapan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K)
untuk
mengantisipasi kecelakaan yang terjadi sebagai pertolongan pertama.

3
9
3.5 Pengendalian Biaya
Pengendalian biaya, yang secara umum bisa diasumsikan
sebagai
penekanan biaya, dapat dilakukan dengan cara merekayasa pelaksanaan
proyek
yang dilakukan baik oleh manajer lapangan, engineer maupun bagian
bagian
logistik dengan tanpa mengurangi kuantitas dan kualitas dari hasil kerja.
Pengendalian biaya dilakukan dengan memakai rencana anggaran
biaya, time
schedule dan kurva S. Dari time schedule dapat dilihat kemajuan
proyek yang
sedang berjalan. Bila kurva S aktual berada di bawah kurva S rencana
maka
pekerjaan berjalan lebih lambat dari yang semestinya. Tetapi bila kurva S
aktual
berada di atas kurva S rencana maka pekerjaan berjalan lebih cepat dari
yang
semestinya.

3.6 Pengendalian Waktu Pekerjaan


Pengendalian waktu pelaksanaan mutlak dilakukan dalam suatu
proyek
karena pelaksanaannya dibatasi oleh waktu rencana. Pengendalian waktu
dilakukan
dengan cara membandingkan prestasi kerja kemajuan fisik di lapangan
dengan
pengendalian waktu seluruh pekerjaan dapat terselesaikan sesuai dengan
jangka
waktu yang direncanakan dan berjalan dengan lancar. Pengendalian
waktu
dilakukan dengan membuat time schedule yang menggambarkan jadwal
masing-
masing tahapan pekerjaan. Jadwal ini dibuat oleh tim pelaksana dan
disetujui oleh
pemilik proyek.
3.6.1 Network Planning
Dalam Network Planning (NWP), tercantum urutan waktu
yang akan
digunakan untuk menyelesaikan suatu bagian pekerjaan, urutan pekerjaan
yang
harus dilakukan, pekerjaan yang harus didahulukan, dilakukan bersamaan
ataupun
diperlambat.
Dengan membuat NWP ini, akan memberikan manfaat yang sangat
besar
yaitu dapat diketahui logika ketergantungan antar kegiatan proyek,
dapat
ditunjukkan dengan jelas waktu-waktu penyelesaian yang kritis dan yang
tidak
memungkinkan dapat dicapainya pelaksanaan proyek lebih ekonomis,
dan
terdapatnya kepastian dalam penggunaan sumber tenaga, bahan, dan
peralatan.

4
0
3.6.2 Time Schedule
Dalam kaitannya dengan pengendalian waktu, time schedule
memberikan
gambaran kondisi penggunaan waktu yang nyata di lapangan. Dengan
time
schedule, tiap bobot pekerjaan yang telah selesai dikerjakan dan
berapa besar
ketinggalan yang harus dikejar sampai batas waktu yang ditentukan dapat
diketahui.
Dari time schedule juga dapat diketahui kapan suatu pekerjaan harus
dimulai dan
diselesaikan.

3.6.3 Kurva S
Kurva S merupakan terjemahan lanjutan dari time schedule
yang isinya memuat akumulasi pekerjaan pada waktu tertentu yang
digambarkan dalam bentuk grafik. Dalam kurva S dimuat semua yang ada
dalam time schedule dan dilengkapi dengan pengakumulasian bobot
pekerjaan pada interval waktu tertentu.
Pada kurva S ini, yang dipantau adalah penggunaan waktu pada
keseluruhan pekerjaan proyek terhadap volume pekerjaan yang harus
diselesaikan dan dibandingkan dengan rencana waktu yang dibuat untuk
menyelesaikan pekerjaan sampai volume waktu tertentu. Kurva S dapat
dilihat dilampiran.

3.6.4 Sistem Koordinasi dan Sistem Informasi Proyek


Tujuan diberlakukannya sistem koordinasi dan sistem informasi
proyek dalam proyek Pembangunan jembatan linggamas Purbalingga ini
adalah untuk menciptakan keselarasan antara hasil pekerjaan yang telah
dilakukan oleh penyedia jasa dengan kebijakan pengguna jasa.

Sistem koordinasi proyek berupa rapat koordinasi yang meliputi :


a. Rapat Tinjauan Manajemen (RTM)
Rapat tinjauan manajemen dilakukan dalam dua tingkatan yaitu
tingkatan proyek dan tingkatan wilayah. RTM proyek dilakukan setiap
seminggu sekali atau lebih yang dihadiri oleh seluruh staf proyek,
sedangkan RTM wilayah dilakukan pada setiap bulan sekali yang
dilaksanakan di Kantor Pusat. Tujuan RTM adalah untuk mengevaluasi dan
mengendalikan perkembangan proyek secara mingguan sehingga
permasalahan yang ada di proyek dapat segera teratasi.

4
1
b. Rapat Koordinasi Lapangan dengan pengguna jasa (owner)
Rapat ini bertujuan untuk mengetahui sejauh mana perkembangan
proyek berjalan, disamping sebagai wahana untuk bertukar pikiran guna
mencari solusi jika terjadi permasalah di lapangan. Dalam rapat ini penyedia
jasa (kontraktor) wajib memberikan keterangan-keterangan yang diperlukan
oleh pengguna jasa (owner) termasuk mengenai mutu pelaksanaan proyek.

c. Rapat Direksi
Rapat ini dihadiri oleh berbagai pihak yaitu dari pihak penyedia
jasa (kontraktor), pengguna jasa (owner) dan konsultan perencana serta
konsultan pengawas. Tujuan rapat ini adalah untuk kepentingan
koordinasi dan evaluasi kemajuan proyek yang sedang berjalan serta
pengambilan kebijakan yang sesuai bila terjadi permasalahan di proyek.

3.7 Pengendalian Prestasi Kemajuan Kerja


Untuk mengetahui kemajuan pelaksanaan yang telah dicapai dan
sebagai pertanggungjawaban, maka pengawas lapangan memberi laporan
tertulis kepada kontraktor pelaksana untuk dicek, dan kemudian dibuat
laporan.

Laporan yang disusun terdiri dari tiga macam yaitu :


a. Laporan harian
Merupakan laporan yang dibuat setiap hari secara tertulis
berdasarkan pengamatan pekerjaan yang dilakukan pada hari itu.
b. Laporan mingguan
Laporan ini berdasarkan laporan harian yang disusun pada minggu
tersebut. Laporan ini memuat daftar nilai bobot pekerjaan, prestasi mingguan
dan nilai bobot terhadap seluruh pekerjaan.
c. Laporan bulanan
Dibuat berdasarkan laporan mingguan selama satu bulan yang telah
dibuat. Laporan ini berisi bobot pekerjaan, prestasi pekerjaan pada bulan
tersebut dan bobot prestasi terhadap seluruh pekerjaan
4
2
3.8 Pengendalian Keselamatan Kerja
Keselamatan, keamanan dan kesehatan kerja dibutuhkan dalam
setiap
proyek, karena untuk meminimalisir hal-hal yang dapat merugikan
dan
mencelakakan para pekerja. Jadi dalam pembangunan proyek,
terdapat
perlindungan disetiap aspeknya agar mengurangi tingkat kecelakaan kerja.
Proyek
jembatan linggamas mewajibkan kepada setiap pekerja untuk mematuhi
rambu-
rampu K3 yang telah dipasang.
Keselamatan kerja adalah faktor yang sangat penting agar suatu
proyek dapat berjalan dengan lancar. Dengan situasi yang aman dan
selamat, para pekerja akan bekerja secara maksimal dan
semangat.Keselamatan kerja adalah kondisi keselamatan yang bebas dari
resiko kecelakaan dan kerusakan di tempat kerja yang mencakup tentang
kondisi bangunan, kondisi mesin, peralatan keselamatan, dan kondisi
pekerja.(Simanjuntak, 1994).
Jika ditarik sebuah kesimpulan,keselamatan kerja adalah suatu
sistem yang terintegrasi yang yang wajib digunakan pada sebuah
pekerjaan atau proyek konstruksi yang digunakan untuk meminimalisir
kecelakaan kerja atau kejadian -
kejadian yang tidak terduga yang tidak diharapkan pada sebuah
pekerjaan,agar memperoleh produktifitas pekerjaan yang
tinggi.Unsur-unsur penunjang keselamatan kerja adalah sebagai berikut:
a) Adanya unsur-unsur keamanan dan kesehatan kerja
b) Adanya kesadaran dalam menjaga keamanan dan kesehatan kerja.
c) Teliti dalam bekerja
d) Melaksanakan prosedur kerja dengan memperhatikan keamanan dan
kesehatan
kerja.
Selain faktor keselamatan , hal penting yang juga harus diperhatikan
oleh
manusia pada umumnya dan para pekerja konstruksi khususnya adalah
faktor
kesehatan. Kesehatan berasal dari bahasa Inggris health, yang dewasa ini
tidak
hanya berarti terbebasnya seseorang dari penyakit, tetapi pengertian
sehat
mempunyai makna sehat secara fisik, mental dan juga sehat secara sosial.
Dengan
demikian pengertian sehat secara utuh menunjukkan pengertian sejahtera
(well-
being). Kesehatan sebagai suatu pendekatan keilmuan maupun pendekatan
praktis
juga berupaya mempelajari faktorfaktor yang dapat menyebabkan
manusia

4
3
menderita sakit dan sekaligus berupaya untuk mengembangkan berbagai
cara atau pendekatan untuk mencegah agar manusia tidak menderita sakit,
bahkan menjadi lebih sehat (Mily, 2009).
Menurut Undang-Undang Pokok Kesehatan RI No. 9 Tahun 1960,
BAB I
pasal 2, Kesehatan kerja adalah suatu kondisi kesehatan yang bertujuan
agar
masyarakat pekerja memperoleh derajat kesehatan setinggi-tingginya,
baik
jasmani, rohani, maupun sosial, dengan usaha pencegahan dan pengobatan
terhadap
penyakit atau gangguan kesehatan yang disebabkan oleh pekerjaan dan
lingkungan
kerja maupun penyakit umum.
Keselamatan dan kesehatan kerja merupakan instrumen yang
memproteksi
pekerja, perusahaan, lingkungan hidup, dan ma-syarakat sekitar dari bahaya
akibat
kecelakaan kerja. Perlindungan tersebut merupakan hak asasi yang wajib
dipenuhi
oleh perusahaan. K3 bertujuan mencegah, mengurangi, bahkan menihilkan
risiko
kecelakaan kerja (zero accident). Penerapan konsep ini tidak boleh
dianggap
sebagai upaya pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja
yang
menghabiskan banyak biaya (cost) perusahaan, melainkan harus dianggap
sebagai
bentuk investasi jangka panjang yang memberi keuntungan yang berlimpah
pada
masa yang akan datang (Prasetyo,2009).
Keselamatan dan kesehatan kerja pada dasarnya mencari
dan
mengungkapkan kelemahan yang memungkinkan terjadinya kecelakaan.
Maka
menurut Mangkunegara (2002) tujuan dari keselamatan dan kesehatan kerja
adalah
sebagai berikut:
a) Agar setiap pegawai mendapat jaminan keselamatan dan kesehatan
kerja baik
secara fisik, sosial, dan psikologis.
b) Agar setiap perlengkapan dan peralatan kerja digunakan sebaik-
baiknya
selektif mungkin.
c) Agar semua hasil produksi dipelihara keamanannya.
d) Agar adanya jaminan atas pemeliharaan dan peningkatan
kesehatan gizi
pegawai.
e) Agar meningkatkan kegairahan, keserasian kerja, dan partisipasi kerja.
f) Agar terhindar dari gangguan kesehatan yang disebabkan oleh
lingkungan
atau kondisi kerja.

4
4
g) Agar setiap pegawai merasa aman dan terlindungi dalam bekerja

Menurut Peraturan Menteri Tenaga Kerja RI Nomor : 03


/MEN/1998
tentang Tata Cara Pelaporan dan Pemeriksaan Kecelakaan bahwa yang
dimaksud
dengan kecelakaan adalah suatu kejadian yang tidak dikehendaki dan tidak
diduga
semula yang dapat menimbulkan korban manusia dan atau harta benda.
Sejak awal tahun 1980-an pemerintah telah mengeluarkan suatu peraturan
tentang
keselamatan kerja khusus untuk sektor konstruksi, yaitu Peraturan Menteri
Tenaga
Kerja dan Transmigrasi No. Per-01/Men/1980. Peraturan mengenai
keselamatan
kerja untuk konstruksi tersebut, walaupun belum pernah diperbaharui
sejak
dikeluarkannya lebih dari 20 tahun silam, namun dapat dinilai memadai
untuk
kondisi minimal di Indonesia. Hal yang sangat disayangkan adalah pada
penerapan
peraturan tersebut di lapangan. Rendahnya kesadaran masyarakat akan
masalah
keselamatan kerja,dan rendahnya tingkat penegakan hukum oleh
pemerintah,
mengakibatkan penerapanperaturan keselamatan kerja yang masih jauh
dari
optimal, yang pada akhirnya menyebabkan masih tingginya angka
kecelakaan
kerja.
Pemerintah telah sejak lama mempertimbangkan masalah
perlindungan
tenaga kerja, yaitu melalui UU No. 1 Tahun 1970 Tentang Keselamatan
Kerja.
Sesuai dengan perkembangan jaman, pada tahun 2003, pemerintah
mengeluarkan
UU 13/2003 tentang Ketenagakerjaan. Undang undang ini mencakup
berbagai hal
dalam perlindungan pekerja yaitu upah, kesejahteraan, jaminan sosial tenaga
kerja,
dan termasuk juga masalah keselamatan dan kesehatan
kerja.Aspek
ketenagakerjaan dalam hal K3 pada bidang konstruksi, diatur melalui
Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No.PER-
01/MEN/1980 Tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada Konstruksi
Bangunan. Peraturan ini mencakup Ketentuan-ketentuan mengenai
keselamatan dan kesehatan kerja secara umum maupun pada tiap bagian
konstruksi bangunan.
Sebagai tindak lanjut dikeluarkannya Peraturan Menakertrans
tersebut,
pemerintah menerbitkan Surat Keputusan Bersama Menteri Pekerjaan
Umum dan
Menteri Tenaga Kerja No.Kep.174/MEN/1986-104/KPTS/1986:
Pedoman
Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada Tempat Kegiatan Konstruksi.
Pedoman

4
5
yang selanjutnya disingkat sebagai Pedoman K3 Konstruksi ini
merupakan pedoman yang dapat dianggap sebagai standar K3 untuk

konstruksi di Indonesia. Pedoman K3 Konstruksi ini cukup omprehensif,


namun
terkadang sulit dimengerti karena menggunakan istilahistilah yang tidak
umum
digunakan, serta tidak dilengkapi dengan deskripsi/gambar yang
memadai.
Kekurangan-kekurangan tersebut tentunya sangat menghambat
penerapan
pedoman di lapangan, serta dapat menimbulkan perbedaan pendapat
dan
perselisihan di antara pihak pelaksana dan pihak pengawas konstruksi.
Dalam rangka terjaminnya keselamatan dan kesehatan kerja
pada
penyelenggaraan konstruksi di Indonesia, terdapat pengaturan mengenai K3
yang
bersifat umum dan yang bersifat khusus untuk penyelenggaraan konstruksi
yakni:
1. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan dan
Kesehatan
Kerja
2. Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per-01/Men/1980 tentang
Keselamatan dan Kesehatan Kerja Pada Konstruksi Bangunan.
3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per-05/Men/1996 tentang
Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
4. Surat Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja dan Menteri Pekerjaan
Umum
masing-masing Nomor Kep.174/MEN/1986 dan 104/KPTS/1986
tentang
Tingginya kecelakaan kerja yang banyak terjadi pada proyek konstruksi
bisa
menyebabkan dampak secara langsung terhadap perusahaan dan penyedia
jasa.

Perlengkapan dan Peralatan Kesehatan dan Keselamatan


Kerja
Alat Pelindung Diri selanjutnya disebut APD adalah seperangkat
alat yang
digunakan oleh tenaga kerja untuk melindungi seluruh dan atau sebagian
tubuh dari
adanya kemungkinan potensi bahaya dan kecelakaan kerja (Peraturan
Menteri
Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia
NomorPer.08/MEN/VII/2010).

4
6
1. Pakaian Kerja

Gambar 3.3 Contoh Pakaian Kerja


(sumber :
google.com)

Tujuan pemakaian pakaian kerja adalah melindungi badan manusia


terhadap
pengaruh - pengaruh yang kurang sehat atau yang bisa melukai badan.
Mengingat
karakter lokasi proyek konstruksi yang pada umumnya mencerminkan
kondisi yang
keras maka selayakya pakaian kerja yang digunakan juga tidak sama
dengan
pakaian yang dikenakan oleh karyawan yang bekerja di kantor. Perusahaan
yang
mengerti betul masalah ini mumnya menyediakan sebanyak 3 pasang dalam
setiap
tahunnya.

2. Sepatu Kerja

Gambar 3.4 Contoh Sepatu kerja


(sumber :
google.com)
Sepatu kerja (safety shoes) merupakan perlindungan terhadap
kaki. Setiap pekerja konstruksi perlu memakai sepatu dengan sol yang tebal
supaya bisa bebas berjalan dimana-mana tanpa terluka oleh benda-benda
tajam atau kemasukan oleh kotoran dari bagian bawah. Bagian muka
sepatu harus cukup keras supaya kaki tidak terluka kalau tertimpa benda
dari atas.

4
7
3. Sarung Tangan

Gambar 3.5 Contoh Sarung Tangan


(sumber :
google.com)

Sarung tangan sangat diperlukan untuk beberapa jenis pekerjaan.


Tujuan
utama penggunaan sarung tangan adalah melindungi tangan dari benda-benda
keras
dan tajam selama menjalankan kegiatannya. Salah satu kegiatan yang
memerlukan
sarung tangan adalah mengangkat besi tulangan, kayu. Pekerjaan yang
sifatnya
berulang seperti mendorong gerobak cor secara terus-menerus
dapat
mengakibatkan lecet pada tangan yang bersentuhan dengan besi pada
gerobak.

4. Helm

Gambar 3.6 Helm


(sumber :
google.com)
Helm (helmet) sangat penting digunakan sebagai pelindung
kepala, dan
sudah merupakan keharusan bagi setiap pekerja konstruksi untuk
menggunakannya
dengan benar sesuai peraturan. Helm ini digunakan untuk melindungi kepala
dari
bahaya yang berasal dari atas, misalnya saja ada barang, baik peralatan atau
material
konstruksi yang jatuh dari atas. Memang, sering kita lihat kedisiplinan para
pekerja

4
8
untuk menggunakannya masih rendah yang tentunya dapat
membahayakan diri
sendiri.

5. Masker

Gambar 3.7 Masker


(sumber :
google.com)

Pelidung bagi pernapasan sangat diperlukan untuk pekerja


konstruksi mengingat kondisi lokasi proyek itu sediri. Berbagai material
konstruksi berukuran besar sampai sangat kecil yang merupakan sisa dari
suatu kegiatan, misalnya serbuk kayu sisa dari kegiatan memotong,
mengamplas, mengerut kayu.

6. P3K

Gambar 3.8 Contoh P3K


(sumber :
google.com)

Apabila terjadi kecelakaan kerja baik yang bersifat ringan ataupun


berat pada pekerja konstruksi, sudah seharusnya dilakukan pertolongan
pertama di proyek. Untuk itu, pelaksana konstruksi wajib menyediakan
obat-obatan yang digunakan untuk pertolongan pertama.
7. Slogan dan Rambu - rambu K3
Pemasangan spanduk yang berisi pesan K3 telah terbukti
manfaatnya
dalam usaha untuk mencegah kecelakaan kerjadi lokasi kerja. Rangkaian
kata yang

4
9
tertera dalam slogan K3 mengingatkan kepada para pekerja yang
membacanya. Pekerja yang melihat spanduk slogan K3 akan
tersentuh hatinya untuk menjalankannya seperti kata yang tertera dalam
slogan tersebut

Gambar 3.9 Contoh Rambu-rambu K3


(sumber :
google.com)

Demikianlah peralatan standar K3 di proyek yang memang harus


ada dan disediakan oleh kontraktor dan harusnya sudah menjadi
kewajiban. Tindakan preventif jauh lebih baik untuk mengurangi resiko
kecelakaan.

Menurut Peraturan Menteri Tenaga Kerja Dan Transmigrasi


Republik Indonesia Nomor: Per/Men/2006 Tentang Alat Pelindung Diri, ada
beberapa tempat yang wajib menggunakan alat pelindung diri

3.9 Peralatan dan Material Proyek

3.9.1 Peralatan

Untuk menunjang kelancaran Proyek Pembangunan Jembatan sungai andai


3 ini diperlukan berbagai peralatan konstruksi, baik alat-alat berat maupun
peralatan
lainnya. Penggunaan peralatan dilokasi proyek dan jumlah alat yang
digunakan
disesuaikan dengan berbagai faktor yang ada di lapangan. Faktor-faktor
tersebut
antara lain :
a. lokasi pekerjaan,
b. keadaan lapangan,
c. jenis pekerjaan,

5
0
d. volume pekerjaan,
e. waktu yang tersedia,
f. biaya yang tersedia.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan alat kerja antara lain:
a. kondisi alat harus dalam keadaan baik dan layak dioperasikan. Sebelum
dipakai,
diperiksa terlebih dahulu mesin, minyak mesin, air untuk
pendingin, dan
sebagainya;
b. diusahakan untuk tidak membebani alat kerja melebihi kapasitas yang
telah
ditetapkan oleh pabrik pembuatnya;
c. dipilih operator yang benar-benar ahli dan berpengalaman.
Peralatan yang digunakan pada Proyek Pembangunan Jembatan
Linggamas dapat dikelompokkan dalam alat pekerjaan tanah, pekerjaan
pembetonan, pekerjaan pembesian dan pekerjaan kayu.

3.9.1.1 Peralatan Pekerjaan Tanah


Peralatan yang digunakan untuk mengerjakan pekerjaan-pekerjaan tanah
adalah sebagai berikut ini.
a. Alat ukur tanah
Alat ini digunakan untuk pekerjaan pengukuran, antara lain
untuk menetapkan titik-titik pondasi, penetapan as bangunan terhadap
bangunanbangunan disekitarnya, kedudukan antara as satu dengan as
lainnya, penentuan tinggi lantai, penyetelan bekisting, penyetelan kolom,
dan lain-lain. Dalam proyek ini alat yang digunakan adalah waterpass
dan Theodolite.
Gambar 3.10 Theodolite
(sumber : kegiatan
lapangan)

5
1
Gambar 3.11 Waterpass
(sumber : kegiatan
lapangan)

b. Excavator
Alat ini digunakan untuk penggalian tanah. Mobilitas excavator
cukup baik
karena menggunakan track shoe yang digunakan secara hidraulik,
tetapi bukan
berarti mampu berjalan jauh karena bisa mengakibatkan panas pada
travel
motornya. Pada proyek ini menggunakan jenis PC 200, dengan kapasitas
bucket 0,8
m 3.

Gambar 3.12 Excavator


(sumber : kegiatan
lapangan)

c. Silinder pemadat tanah


Alat ini digunakan untuk memadatkan tanah timbunan agar
didapatkan kepadatan tanah sesuai dengan rencana.

5
2
Gambar 3.13 Silinder Pemadat Tanah
(sumber :
google.com)

d. Dump truck
Alat yang digunakan untuk memindahkan material pada jarak
menengah sampai jarak jauh. Muatannya diisikan oleh alat pemuat,
sedangkan untuk membongkar muatannya, alat ini dapat membongkar
sendiri.

Gambar 3.14 Dump truck


(sumber :
google.com)

3.9.1.2 Peralatan Pekerjaan Pembetonan


Peralatan yang digunakan pada saat pekerjaan pembetonan adalah sebagai
berikut
ini.
a. Truck mixer
Pada proyek ini menggunakan beton ready mix jadi diperlukan
truck mixer untuk mengangkut adukan beton.
5
3
Gambar 3.15 Truck mixer
(sumber :
google.com)

b. Concrete Mixer
Merupakan alat yang digunakan untuk membuat beton yang
digunakan pada pengecoran non struktur seperti lantai kerja. Satu unit
concrete mixer mempunyai kapasitas 0.3 m3 - 0.6 m3. Adukan beton
yang didapatkan oleh alat ini akan lebih homogen jika dibandingkan cara
adukan manual.

Gambar 3.16 Concrete mixer


(sumber : kegiatan
lapangan)

3.9.1.3 Peralatan Pekerjaan Pembesian


Peralatan yang digunakan dalam pekerjaan pembesian adalah sebagai berikut ini.
a. Alat pembengkok besi tulangan
Sesuai dengan namanya, alat ini digunakan untuk membengkokkan
besi tulangan guna mendapatkan bentuk pembesian yang sesuai dengan
rencana.

5
4
Gambar 3.17 Bar bender
(sumber : kegiatan
lapangan)

b. Alat pemotong besi


Alat yang digunakan untuk memotong besi tulangan pada proyek ini
ada dua macam, yaitu mesin pemotong besi untuk memotong besi
berdiameter besar dan alat pemotong besi manual untuk memotong besi
berdiameter kecil.

Gambar 3.18 Bar cutter


(sumber :
google.com)

c. Mesin cut-off
Cut-off machine atau yang sering dikenal dengan mesin cutting
atau juga mesin pemotong besi adalah mesin yang memiliki kemampuan
untuk memotong besi dengan ketebalan besi tertentu.
5
5
Gambar 3.19 Mesin cut-off
(sumber : kegiatan
lapangan)

d. Bekisting
Bekisting merupakan cetakan beton lengkap dengan konstruksi
pendukung
yang memungkinkan pengecoran beton sampai mengeras. Bekisting
harus
menggunakan bahan yang kuat, tidak berlubang, bersih, dan permukaannya
rata.
Bekisting yang digunakan pada proyek ini adalah plywood/tego
tebal 12-18
mm yang dibentuk sedemikian rupa dengan perancah kayu-kayu kelas
III/kayu
meranti, Bekisting dibuat sedemikian rupa dengan perancah-
perancah/sekur-sekur
yang kokoh dan cukup, sehingga pada saat pengecoran bekisting tidak
mengalami
kerusakan/jebol.

3.9.1.4 Peralatan
Pekerjaan Kayu
Gergaji
Digunakan untuk memotong kayu dan papan pada pembuatan
bekisting. Gergaji yang digunakan yaitu gergaji pemotong.
Meteran
Meteran ini berfungsi untuk mengukur kayu dan papan sesuai
dengan ukuran yang diinginkan.

Penggaris Siku dan Pensil


Kedua alat ini berfungsi untuk memberi garis batas kayu
yang akan dipotong atau dibelah.

5
6
Palu dan catut
Palu digunakan untuk memasang paku pada pekerjaan bekisting
dan
sambungan kayu atau untuk keperluan lain yang serupa. Palu ukuran
besar
digunakan untuk memukul patok, dan yang lebih besar lagi untuk
meratakan
pondasi.

3.9.2 Material
Sebagai komponen yang sangat menentukan mutu dari hasil
pekerjaan, maka mutu bahan bangunan yang digunakan harus disesuaikan
dengan ketentuan yang ada dalam Rencana Kerja dan Syarat- Syarat
(RKS). Penggunaan bahan bangunan hendaknya bahan yang baru,
sedangkan pemakaian bahan bekas atau lama harus dengan persetujuan dari
pemberi tugas agar ada kesesuaian bahan yang dipesan dengan syarat-syarat
yang tertulis dalam RKS.
Agar bahan bangunan tetap dalam kondisi yang layak pakai, maka
cara penyimpanannya harus diperhatikan dan menjadi tanggung jawab
pelaksana. Apabila selama penyimpanan bahan menjadi tidak layak pakai,
maka pelaksana wajib mengganti dengan bahan yang memenuhi syarat.

3.9.1 Baja Tulangan


Kondisi fisik besi tulangan harus baru, berwarna abu-abu dan tidak
berkarat. Untuk mendapatkan jaminan akan kualitas besi tulangan yang
diminta, maka disamping adanya sertifikat untuk setiap jenis diameter
dari pabrik, juga harus dimintakan sertifikat contoh dari laboratorium.
Baja merupakan campuran antara besi (Fe), logam lain dan karbon.
Pada proyek ini baja yang digunakan sebagai tulangan keseluruhan adalah
baja yang dipakai untuk konstruksi beton bertulang dengan D29, D25, D22,
D19, D16, 12, 10 dan 6. Memiliki panjang 12 m. Baja tulangan
dalam konstruksi beton bertulang yang berfungsi untuk menahan
tegangan tarik. Baja tulangan yang digunakan harus memenuhi
persyaratan antara lain bebas dari kotoran, minyak, karat dan tidak cacat
serta memiliki penampang yang sama sesuai dengan tata cara perancangan
dan pelaksanaan konstruksi beton.

5
7
Dalam penggunaannya, baja tulangan harus memenuhi syarat-syarat
sebagi
berikut:
1. bebas dari kotoran, lapisan lemak, karat dan tidak cacat (retak,
mengelupas, atau
luka);
2. mempunyai penampang rata;
3. baja tulangan baja yang digunakan berupa batang polos untuk tulangan
saluran
dan batang ulir untuk tulangan pondasi.

Gambar 3.20 Baja Tulangan


(sumber :
google.com)

3.9.2 Semen
Semen yang digunakan untuk proyek jembatan linggamas ini
adalah Portland Cement jenis I menurut NI 8 atau tipe I menurut
ASTM, memenuhi S 400 menurut Standard Cement Portland
yang digariskan oleh Asosiasi Cement Indonesia. Merk yang
dipilih tidak boleh ditukar-tukar dalam pelaksanaan tanpa persetujuan
pengawas lapangan.
Gambar 3.21 Semen

5
8
(sumber :
google.com)

Beton yang dibuat dengan menggunakan semen portland


umumnya
membutuhkan sekitar 14 hari untuk mencapai kekuatan yang cukup, agar
acuan
dapat dibongkar dan beban-beban mati dan konstruksi dapat dipikul.
Kekuatan
rencana beton yang demikian dicapai dalam waktu sekitar 28 hari (Binsar,
1994).
3.9.3 Agregat Halus
Agregat halus / pasir adalah bahan yang lolos ayakan no 4 (diameter
kurang
dari 5 mm). Agregat kasar (kerikil) adalah semua bahan yang berukuran lebih
besar
atau tidak lolos saringan no 4 (Binsar, 1994). Ukuran maksimum agregat
kasar
dalam struktur beton diatur dalam peraturan untuk kepentingan
berbagai
komponen, namun pada dasarnya bertujuan agar agregat dapat masuk atau
lewat di
antara sela-sela tulangan baja. Pada proyek ini digunakan pasir Sungai
Serayu,
Cilacap.

Gambar 3.22 Agregat Halus


(sumber :
google.com)

3.9.4 Agregat Kasar


Volume agregat dalam beton mencapai 75% dari volume total
beton,
sehingga sifat agregat mempunyai pengaruh yang besar terhadap perilaku
beton
yang sudah mengeras (Binsar, 1994). Sifat agregat tidak hanya
mempengaruhi sifat
beton, akan tetapi juga mempengarui ketahanan (durabilitas, daya tahan
terhadap
penurunan mutu akibat siklus pembekuan-pencairan). Oleh karena itu agregat
lebih
murah dari semen, maka logis untuk menggunakannya dengan persentase
yang
setinggi mungkin.

5
9
Agregat harus dirapikan dan di semen sepadat mungkin, agar
tercapai kekuatan dan ketahanan yang maksimum dan bersifat ekonomis.
Tingkatan agregat diatur berdasarkan ukurannya dan campuran yang layak
telah dinyatakan dalam persentase agregat halus dan kasar.
Umumnya volume agregat dalam adukan beton mencapai jumlah
70%-75%
dari seluruh volume padat beton (Dipohusodo, 1999). Untuk mencapai kuat
beton
baik perlu diperhatikan kepadatan dan kekerasan massa beton, karena
umumnya
semakin padat dan keras suatu agregat akan semakin tinggi kekuatan
dan
durabilitasnya (daya tahan terhadap penurunan mutu akibat perubaan
cuaca).
Susunan gradasi butiran yang baik diperlukan untuk membentuk massa
padat
beton. Selain itu bahan agregat kasar harus cukup keras, memiliki sifat
kekal, tidak
bersifat reaktif terhadap alkali, dan tidak mengandung bagian bagian kecil
(<70
micron) atau lumpur. Nilai kuat tekan beton yang dicapai sangat ditentukan
oleh
mutu bahan agregat ini.

Gambar 3.23 Agregat kasar


(sumber :
google.com)

3.9.5 Batu Pecah


Batu pecah yang digunakan dalam proyek Jembatan Linggamas
batu
pecah yang berukuran antara 20-30 cm, apabila terdapat batu pecah
berukuran
lebih dari 30 cm maka dilakukan pemecahan kembali dengan
menggunakan
martil. Batu pecah ini digunakan untuk pekerjaan pasangan batu dan
pekerjaan
beton cyclop.

6
0
Gambar 3.24 Batu pecah
(sumber :
google.com)

3.9.6 Kayu, Papan Pinolit dan Separator


a. Kayu berfungsi sebagai pengapit bekisting digunakan kayu dengan
ukuran 5/7
cm.

Gambar 3.25 Kayu 5/7


(sumber :
google.com)

b. digunakan untuk memperkuat bekisting saat pengecoran.

Gambar 3.26 Besi Pengikat


(sumber :
google.com)

6
1
BAB IV
TINJAUAN PELAKSANAAN PROYEK

4.1 Pertimbangan Menggunakan Pondasi Tiang Pancang Beton.


Pada dasarnya dalam sebuah proyek konstruksi, khususnya yang
menggunakan
pondasi dalam diperlukan beberapa pertimbangan, pertimbangan -
pertimbangan
tersebut termasuk didalamnya faktor teknis dan non teknis yang berkaitan
dengan
baik tidaknya pemilihan digunakannya sebuah pondasi berdasarkan keadaan
yang
ada di dalam suatu proyek. Berikut ini adalah beberapa alasan mengapa
dipilih
penggunaan tiang pancang beton, khususnya pada proyek jembatan sungai
andai
ini.antara lain :
a. Kedalaman tiang dapat divariasikan.
b. Tiang Pancang dapat didirikan sebelum penyelesaian tahapan selanjutnya.
c. Ketika pemancangan, getaran tanah akan mengakibatkan
kerusakan
bangunan di dekatnya,namun dengan menggunakan pondasi Tiang
Pancang
Beton, hal ini dapat dilurangi.
d. Pada pondasi tiang pancang, proses pemancangan pada tanah
Gambut akan
membuat tanah bergelombang dan menyebabkan tiang pancang
sebelumnya
bergerak ke samping. Hal ini tidak terjadi pada konstruksi pondasi
tiang
pancang beton karena sudah di las.
e. Karena pondasi beton lebih cocok untuk tanah gambut
f. Pondasi tiang pancang beton mempunyai ketahanan yang tinggi
terhadap
beban lateral.
Namun pondasi tiang pancang beton ini bukan tanpa kekurangan dan
kekurangan tersebut antara lain :
a. Keadaan cuaca yang buruk dapat mempersulit pengeboran dan
pengecoran,
namun dapat diatasi dengan cara menunda pengeboran dan
pengecoran
sampai keadaan cuaca memungkinkan atau memasang tenda
sebagai
penutup
b. Pengeboran dapat mengakibatkan gangguan kepadatan, bila tanah
berupa
pasir atau tanah berkerikil.

6
2
c. Pengecoran beton sulit bila dipengaruhi air tanah karena mutu beton
tidak
dapat dikontrol dengan baik, maka diatasi dengan cara ujung pipa
tremi
berjarak 25-30 cm dari dasar lubang pondasi.
d. Karena diameter tiang cukup besar dan memerlukan banyak beton
dan
material, untuk pekerjaan kecil mengakibatkan biayanya sangat
melonjak,
maka ukuran tiang disesuaikan dengan beban yang dibutuhkan.

4.2 Metode pelaksanaan Pondasi Tiang Pancang Beton.


Tiang pacang harus dirancang, dicor dan dirawat untuk memperoleh
kekuatan yang
diperlukan sehingga tahan terhadap pengangkutan, penanganan, dan tekanan
akibat
pemancangan tanpa kerusakan. Tiang pancang segi empat harus mempunyai
sudut-
sudut yang ditumpulkan. Pipa pancang berongga (hollow piles) harus
digunakan
bilamana panjang tiang yang diperlukan melebihi dari biasanya.
Baja tulangan harus disediakan untuk menahan tegangan yang terjadi
akibat
pengangkatan, penyusunan dan pengangkutan tiang pancang maupun
tegangan
yang terjadi akibat pemncangan dan beban-beban yang didukung. Selimut
beton
tidak boleh kurang dari 40 mm dan bilamana tiang pancang terekspos
terhadap air
laut atau korosi lainnya, selimut beton tidak boleh kurang dari 75 mm.
Langkah pelaksanaan pondasi tiang pancang dapat dilihat pada Gambar 1.
Mengatur lalu lintas dan jalan Produksi tiang
akses untuk pancang
mobilisasi alat
pemancang Membawa tiang
pancang ke
Mengatur posisi tiang lokasi

Pemancangan tiang

Penyambungan tiang

Kepala tiang

Gambar 4.1 Bagan Langkah Pelaksanaan Pondasi Tiang Pancang


(sumber : pelaksanaan
lapangan)

6
3
Pelaksanaannya akan dijelaskan seperti dibawah ini :
1. Persiapan Lokasi Pemancangan
Mempersiapkan lokasi dimana alat pemancang akan diletakan,
tanah haruslah dapat menopang berat alat. Bilamana elevasi akhir
kepala tiang pancang berada di bawah permukaan tanah asli,
maka galian harus dilaksanakan terlebih dahulu sebelum
pemancangan. Perhatian khusus harus diberikan agar dasar pondasi tidak
terganggu oleh penggalian diluar batas-batas yang ditunjukan oleh
gambar kerja.
A. Melakukan pengukuran untuk memasang apar-apar.
B. Pemasangan apar-apar
Fungsinya untuk menaruh alat pemancangan agar bisa di rakit di atas
sungai.

Gambar 4.2 Pemasangan apar apar


(sumber : kegiatan
lapangan)

2. Persiapan Alat Pemancang


Pelaksana harus menyediakan alat untuk memancang tiang yang
sesuai dengan jenis tanah dan jenis tiang pancang sehingga tiang
pancang tersebut dapat menembus masuk pada kedalaman yang telah
ditentukan atau mencapai daya dukung yang telah ditentukan,
tanpa kerusakan. Bila diperlukan, pelaksana dapat melakukan
penyelidikan tanah terlebih dahulu.
Alat pancang yang digunakan dapat dari jenis drop hammer, diesel
atau hidrolik. Berat palu pada jenis drop hammer sebaiknya tidak
kurang dari jumlah berat tiang beserta topi pancangnya. Sedangkan
untuk diesel hammer berat palu tidak boleh kurang dari setengah jumlah
berat tiang total beserta topi pancangnya ditambah 500 kg dan minimum
2,2 ton.

6
4
Gambar 4.3 Alat Pemancang diesel hammer
(sumber : kegiatan
lapangan)

3. Penyimpanan Tiang Pancang


Tiang pancang disimpan di sekitar lokasi yang akan
dilakukan
pemancangan. Tiang pancang disusus seperti piramida, dan dialasi
dengan
kayu 5/10. Penyimpanan dikelompokan sesuai dengan type,
diameter,
dimensi yang sama.

Gambar 4.4 Penyimpanan Tiang Pancang


(sumber : kegiatan
lapangan)
4. Pemacangan
Kepala tiang pancang harus dilindungi dengan bantalan topi
atau mandrel. Tiang pancang diikatkan pada sling yang terdapat
pada alat, lalu ditarik sehingga tiang pancang masuk pada bagian
alat.

6
5
Gambar 4.5 Tiang Pancang Ditarik dengan Sling
(sumber : kegiatan
lapangan)

Gambar 4.6 Tiang Pancang Dimasukan pada Bagian Alat


(sumber : kegiatan
lapangan)
6
6
Gambar 4.7 Tiang Pancang Diluruskan
(sumber : kegiatan
lapangan)

Setelah kemiringan telah sesuai, kemudian dilakukan


pemancangan dengan menjatuhkan palu pada mesin pancang.

Gambar 4.8 Pemancangan Tiang Pertama


6
7
(sumber :
google.com)

Bila kedalaman pemancangan lebih dalam dari pada panjang tiang


pancang satu batang, maka perlu dilakukan penyambungan dengan tiang
pancang kedua, yaitu dengan penge

Gambar 4.9 Penyambungan Tiang Pancang dengan Pengelasan


(sumber :
google.com)

Tiang pancang harus dipancang sampai penetrasi maksimum atau


penetrasi tertentu sesuai dengan perencana atau Direksi Pekerjaan.
Selanjutnya dilakukan pemancangan di titik berikutnya dengan langkah
yang sama.

4.3 Adapun beberapa kejadian sebelum pemancangan


Antara lain kunjungan Walikota dan para pejabat PU Bina Marga
saat di lakukan pemancangan pertama Jembatan Sungai andai 3.
Gambar 4.10 Kunjungan Walikota
(sumber : kegiatan
lapangan)

6
8
4.4. Pelaksanaan K3 pada Proyek Pembanguna Jembatan Sungai
Andai 3.
Seperti yang telah ditetapkan dalam Peraturan Menteri Tenaga Kerja
dan
Transmigrasi No.PER-01/MEN/1980 Tentang Keselamatan dan Kesehatan
Kerja
pada Konstruksi Bangunan. Maka ini dapat dijadikan pedoman
pelaksanaan K3
dalam proyek jembatan Sungai Andai 3 ini, secara keseluruhan
pelaksanaan
pekerjaan yang berpedoman pada keputusan menteri tenaga kerja tersebut
masih
dirasa kurang karena masih banyak hal - hal yang perlu diperhatikan
dalam
ketentan penggunaan K3 Proyek,hal - hal tersebut diantaranya :
1. Kurangnya kesadaran pemilik proyek dan para pekerja
untuk menggunakan peralatan keselamatan kerja.
2. Kurangnya kesadaran para pekerja dalam melaksanakan
atau
menggunakan peralatan konstruksi sehingga menyebabkan
kecelakaan
kerja.
3. Seringnya diadakan jam lembur berdampak kurang baik bagi
para
pekerja yang menyebabkan para pekerja sering mengeluh
kelelahan.
4. Minimnya peralatan K3 yang terdapat dalam proyek.

Dari hal - hal tersebut seharusnya dapat digunakan sebagai


introspeksi
pihak owner ataupun pihak kontraktor dan pihak lain yang
bersangkutan
untuk lebih mempedulikan pedoman pelaksanaan K3 dalam sebuah
proyek
konstruksi. Agar kesehatan,keselamatan dan keamanan para pekerja
dapat
terjamin dan dapat mensejahterakan kesejahteraan para pekerja
sehingga
menimbulkan kenyamanan,keamanan para pekerja saat
melaksanakan
pekerjaan.

6
9
4.5 Masalah dan solusi dalam pelaksanaan proyek

Masalah yang dihadapi dalam pembangunan proyek jembatan sungai andai


antara
lain:

NO Permasalahan Solusi
1. Akses jalan menuju lokasi Melakukan pengawasan dengan
proyek sedikit sulit, karena menerapkan sistem buka-tututp
sempitnya jalan menuju lokasi jalan, sehingga truk mixer dapat
proyek, tidak jarang dengan leluasa memasuki area
menyebabkan Truk mixer proyek.
pengangkut semen terlambat
saat proses pengecoran.
2. Hujan yang menyebabkan Melakukan lebih banyak pekerjaan
mobilitas proyek terhambat. di musim kemarau
3. Keterbatasan alat untuk Menyediakan bermacam-macam
mengebor, maka untuk lapisan mata bor sesuai dengan lapisan
tanah yang sangat keras tanah yang akan di bor.
dibutuhkan modifikasi alat
bor.
4. Kurangnya pengawasan dan Memasang garis peringatan agar
garis peringatan, sehingga warga sekitar yang ingin melihat
warga sekitar yang tidak proses konstruksi tidak
berkepentingan dapat dengan diperkenankan memasuki area
mudah memasuki area proyek proyek.
sehingga menghambat
mobilitas pekerja.
7
0
BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan

Kesimpulan yang dapat diambil berdasarkan pengalaman yang


didapat
penulis selama mengikuti kegiatan kerja praktik adalah sebagai
berikut ini:

a. Jam lembur untuk mengatasi masalah keterlambatan proyek


b. keterlambatan suplai material mengganggu pelaksanaan di lapangan.
c. Sistem Keselamatan kurang diperhatikan karena kurang
lengkapnya
peralatan keselamatan.
d. Penataan material seperti pasir dan alat berat kurang tersusun
karena
terbatasnya ruang kosong.

5.2. Saran
Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pelaksanaan
proyek, supaya proyek dapat berjalan dengan baik dan sesuai rencana.
Hal-hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut ini :

a. Melakukan persiapan yang matang sebelum pelaksanaan suatu proyek


agar
tidak terjadi hambatan-hambatan yang membuat tidak lancarnya
proses
pelaksanaan pekerjaan proyek.
b. Selalu melakukan atau mengusahakan penyesuaian pelaksanaan
pekerjaan
sesuai dengan jadwal pelaksanaan yang ada melalui kordinasi pihak
yang
terkait agar dapat menyelesaikan proyek dengan cepat, tepat waktu
dan
mendapatkan hasil yang optimum.
c. Menjaga kualitas serta mutu dari sumber daya (tenaga kerja), dan
material
yang akan digunakan agar memperoleh hasil sesuai dengan
kesepakatan
dalam dokumen kontrak sehingga dapat dihindari kegagalan
konstruksi
d. Mengkoordinasikan dan menciptakan suasana kerja yang
komunikatif
antara staf dan karyawan atau pihak-pihak yang terkait lainnya.

7
1
DAFTAR PUSTAKA

Dipohusodo, Istimawan. 1996. Manajemen Proyek & Konstruksi Jilid 1.


Kanisius, Yogyakarta.
Tjokrodimuljo, Kardiyono. 1996. Teknologi Beton. Nafiri, Yogyakarta.
Pedoman Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) untuk konstruksi jalan
dan jembatan No : 004 / BM/ 2006..
Peck, Ralph B., Hanson , Walter E., and Thornburn, Thomas H,
Foundations Engineering, John wiley & Sons,New York, 1974.
Lymon C. Reese,William M. Isenhower and Shin Tower Wang, Analysis &
Design of Shallow and deep foundations, JohnWilley &
Sons.Inc,2006.
Steinman, D.B., and Watson, S.R., Bridges and Their
Builders,2nded, Dofer Publications Inc, New york, 1957.
72