Anda di halaman 1dari 4

BAB 1 : STRUKTUR ATOM DAN SISTEM PERIODIK UNSUR

A. PERKEMBANGAN STRUKTUR ATOM


1. Teori Kuantum (Tidak ada penjelasan)
2. Model Atom Bohr (Tidak ada penjelasan)
3. Hipotesis Louis de Broglie (Tidak ada penjelasan)
4. Mekanika Kuantum (Model Atom Modern)
Posisi elektron adalah tidak pasti. Hal ini dapat ditentukan mengenai keberadaan elektron di
dalam atom adalah daerah dengan peluang terbesar untuk menemukan elektron tersebut.
Daerah dengan peluang terbesar itu disebut Orbital

5. Bilangan Kuantum (berlaku untuk elektron terakhir dari suatu atom unsur)
Dalam model atom mekanika kuantum
setiap kulit atom terdiri atas satu/beberapa
subkulit.Kulit pertama mempunyai 1 subkulit,
kulit kedua mempunyai 2 subkulit, dan
seterusnya. Setiap subkulit terdiri atas
satu/beberapa orbital.

a. Bilangan kuantum utama (n)


- Menyatakan ukuran dan tingkat energi orbital
- Harga n = 1 (kulit K/1s)
- Harga n = 2 (kulit L/2s/2p)
- Harga n = 3 (kulit M/3s/3p/3d)
- dan seterusnya
b. bilangan kuantum azimut (l)
- Menunjukkan bahwa setiap kulit (tingkat energi) terdiri dari beberapa subkulit
- Menentukan jenis subkulit dan bentuk orbital
- Harga l = 0 (menyatakan subkulit s)
- Harga l = 1 (menyatakan subkulit p)
- Harga l = 2 (menyatakan subkulit d)
c. Bilangan kuantum magnetik (m)
- Menentukan arah orientasi dari orbital
- Harga m = l s/d +l
- l = 0 m = 0 (1 orbital) p
0
- l = 1 m = 1, 0, +1 (3 orbital) ppp
-1 0 +1
- l = 2 m = 2, 1, 0, +1, +2 (5 orbital) ppppp
-2 -1 0 +1 +2
d. Bilangan kuantum spin (s)
- Menyatakan arah perputaran elektron pada sumbu orbital
- Harga s =
- Tanda (+) : ke arah atas (f)
- Tanda () : ke arah atas (g)
6. Bentuk Orbital
Adalah daerah dengan tingkat ditemukannya elektron atau tempat beredarnya elekton dalam
lintasan.
1. Orbital s
Berbentuk seperti bola dan memiliki 1 orbital

2. Orbital p
Memiliki 3 orbital yaitu px, py, pz

3. Orbital d
Memiliki 5 orbital yaitu dxy, dxz, dyz, dx2-y2, dz2

7. Konfigurasi Elektron
Penentuan konfigurasi elektron suatu atom menganut tiga aturan :
a. Prinsip Aufbau
Pengisian elektron ke dalam orbital dimulai dari orbital yang memiliki tingkat energi lebih
rendah ke lebih tinggi. Berikut urutan pengisian orbital elektron :
b. Larangan Pauli
Dalam satu atom tidak boleh ada dua elektron yang mempunyai empat bilangan kuantum
yang sama. Contoh :
1
Bilangan kuantum 1H : n = 1, l = 0, m = 0, s = + 2

1
Bilangan kuantum 2He: n = 1, l = 0, m = 0, s = + 2

c. Kaidah Hund
Pengisian elektron ke dalam satu subkulit, pada awalnya elektron menempati seluruh
orbital dengan masing-masing satu elektron, lalu berpasangan.

Hal-hal tambahan tentang konfigurasi elektron:


1) Penulisan Konfigurasi Elektron dengan Lambang Gas Mulia
Tabel konfigurasi elektron unsur-unsur gas mulia/golongan 8 :
Unsur Nomor Atom Konfigurasi Elektron
He 2 1s2
Ne 10 1s2 2s2 2p6
Ar 18 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6
Kr 36 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10 4p6
Xe 54 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10 4p6 5s2 4d10 5p6
Rn 86 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10 4p6 5s2 4d10 5p6 6s2 4f14 5d10 6p6
Penulisan konfigurasi elektron dapat disederhanakan contohnya :
2 2 6 1 1
11Na : 1s 2s 2p 3s disederhanakan menjadi [Ne] 3s
2 2 6 2 6 2 2
20Ca : 1s 2s 2p 3s 3p 4s disederhanakan menjadi [Ar] 4s
2 2 6 2 6 2 5 2 5
25Mn : 1s 2s 2p 3s 3p 4s 3d disederhanakan menjadi [Ar] 4s 3d
2) Orbital Penuh dan Setengah Penuh
Setengah Penuh : 24Cr : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d4
Ditulis 24Cr : [Ar] 4s2 3d4 (SALAH)
Ditulis 24Cr : [Ar] 4s1 3d5 (BENAR)
Penuh : 29Cu : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d9
Ditulis 29Cu : [Ar] 4s2 3d9 (SALAH)
Ditulis 29Cu : [Ar] 4s1 3d10 (BENAR)
3) Elektron Valensi
Adalah jumlah elektron terakhir pada subkulit dengan harga n terbesar yang digunakan
untuk pembentukan ikatan kimia. Contoh :
Golongan A : elektron terakhir s atau p + s
2 2 6 2 6 1
19K : 1s 2s 2p 3s 3p 4s
n terbesar = 4
subkulit 4s memiliki 1 elektron sehingga elektron valensi 19K = 1

LATIHAN SOAL :
35
1 Harga keempat bilangan kuantum untuk elektron terakhir dari atom 17 Cl adalah ...

a n = 3; l = 0; m = 1; s = + d. n = 3; l = 2; m = 0; s =
b n = 3; l = 0; m = +1; s = e. n = 3; l = 1; m = 0; s =
c n = 3; l = 1; m = +1; s = +
32
2 Harga keempat bilangan kuantum elektron terakhir dari atom 16 S adalah ...
a n = 2; l = 0; m = 0; s = d. n = 3; l = 1; m = 0; s = +
b n = 3; l = 1; m = 1; s = e. n = 3; l = 1; m = +1; s = +
c n = 3; l = 1; m = 0; s =
40
3 Harga keempat bilangan kuantum untuk elektron terakhir dari unsur 20 Ca adalah ...

a n = 3; l = 1; m = 1; s = + d. n = 4; l = 0; m = 0; s = +
b n = 3; l = 1; m = 1; s = e. n = 4; l = 0; m = 0; s =
c n = 3; l = 0; m = 1; s = +
56
4 Harga keempat bilangan kuantum untuk elektron terakhir dari 26 Fe adalah ...
a n = 4; l = 2; m = 1; s = + d. n = 3; l = 2; m = 2; s =
b n = 4; l = 2; m = +1; s = e. n = 3; l = 2; m = +1; s = +
c n = 4; l = 0; m = 0; s = +
24
5 Unsur X memiliki notasi 12 X . Harga keempat bilangan kuantum elektron terakhir unsur
X
a n = 3; l = 0; m = 0; s = + d. n = 3; l = 1; m = 0; s =
b n = 3; l = 1; m = +1; s = e. n = 3; l = 1; m = 1; s = +
c n = 3; l = 0; m = 0; s =
27
6 Notasi unsur 13Y . Harga keempat bilangan kuantum elektron terakhir dari unsur Y
tersebut
a n = 3; l = 1; m = +1; s = + d. n = 3; l = 1; m = 1; s = +
b n = 3; l = 0; m = 0; s = e. n = 3; l = 1; m = 0; s = +
c n = 3; l = 1; m = +1; s =
31
7 Harga keempat bilangan kuantum untuk elektron terakhir dari unsur 15 P adalah ...
a n = 3; l = 0; m = 0; s = d. n = 4; l = 2; m = +2; s =
b n = 3; l = 1; m = +1; s = + e. n = 4; l = 0; m = +2; s = +
c n = 3; l = 2; m = 1; s = +
55
8 Harga keempat bilangan kuantum elektron terakhir dari unsur 25 Mn adalah ...
a n = 3; l = 1; m = 1; s = d. n = 4; l = 2; m = 2; s = +
b n = 3; l = 2; m = +2; s = + e. n = 4; l = 2; m = 0; s = +
c n = 3; l = 1; m = 0; s = +