Anda di halaman 1dari 16

TUGAS PROPOSAL PERANCANGAN

MESIN PENIRIS MINYAK PADA KERIPIK KAPASITAS 2 KG

Disusun Oleh :

Wimpi Putro Tresnoaji : 121.03.1085

JURUSAN TEKNIK MESIN

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

INSTITUT SAINS & TEKNOLOGI AKPRIND

YOGYAKARTA

2016
LEMBAR PENGESAHAN PROPOSAL

MESIN PENIRIS MINYAK PADA KERIPIK KAPASITAS 2 KG

Disusun Oleh :

Wimpi Putro Tresnoaji : 121.03.1085

Telah diajukan :

Hari :

Tanggal :

Tempat: Jurusan Teknik Mesin

Mengetahui, Menyetujui,
Ketua Jurusan Teknik Mesin Dosen Pembimbing

(.......................................)
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Seiring dengan perkembangan teknologi di dunia industri di zaman
sekarang ini yang sangat pesat membuat industri-industri yang ada di
Indonesia saling bersaing dan berlomba-lomba untuk meningatkan kualitas
dan kuantitas dalam system produksinya dengan cara memaksimalkan
pemanfaatan alat-alat produksi (mesin), bahan baku, pekerja, sehingga
dapat mencapai produksi yang semaksimal mungkin. Hal - hal inilah yang
mendorong perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, dimana kita
harus memandang dan berprinsip bahwa tidak ada sistem yang sempurna
tetapi masih ada yang lebih baik. Sehingga usaha-usaha perbaikan dan
usaha mengembangkan dilakukan guna penyempurnaan pada macro
industri maupun micro industri. Bagi manusia, makanan merupakan
kebutuhan pokok untuk itu makanan selain hanya sebagai penghilang rasa
lapar tetapi sebagai penunjang semua kegiatan tubuh manusia. Makanan
juga mengandung banyak zat gizi yang dibutuhkan tubuh manusia
terutama untuk pertumbuhan. Zat gizi yang terkandung dalam makanan
pun sesuai dengan jenis bahan makanannya sendiri sehingga tiaptiap
bahan makanan mempunyai karakeristik yang berbeda. Cara pengolahan
makanan terutama untuk bahan makanan yang berasal dari buah dan
sayuran sudah banyak diterapkan oleh masyarakat, salah satu diantaranya
pengolahan dengan cara goreng. Tetapi jika cara penggorengan bahan
makanan tidak benar maka kandung zat gizi akan terbuang percuma.
Disini bahan pangan yang digoreng ditiriskan menggunakan mesin spiner
(mesin peniris minyak). Sehingga menghasilkan kualitas makanan yang
mempunyai nilai gizi yang cukup dan tidak banyak kandungan minyak
goreng didalamnya

1.2 Rumusan Masalah


Dari penjelasan pada latar belakang tentang pembuatan mesin peniris
minyak pada keripik pisang berkapasitas 2 kg di dapat beberapa rumusan
masalah yang ada antara lain adalah sebagai berikut :
1. Bagaimana desain kontruksi dan gambar kerja dari mesin peniris
minyak berkapasitas 2 kg ?
2. Komponen komponen apa saja yang ada dan dipakai dalam
pembuatan mesin peniris minyak berkapasitas 2 kg ?
3. Bagaimanakah proses pembuatan alat peniris minyak berkapasitas 2 kg
?
4. Bagaimana hasil uji mesin peniris minyak pada keripik pisang
berkapasitas 2 kg ?

1.3 Batasan Masalah

Berdasarkan identifikasi masalah yang telah ditentukan, penulisan laporan


perancangan mesin ini hanya membatasi untuk proses perancangannya saja, yang
meliputi perancangan konstruksi mesin, perancangan sumber penggerak yang
digunakan, perancangan sistem transmisi pada mesin peniris minyak pada keripik
pisang berkapasitas 2 kg

1.4 Tujuan Perancangan Mesin

1.4.1 Tujuan Akademik


a. Sebagai bentuk aplikasi mata kuliah yang didapat oleh
mahasiswa di bangku perkuliahan dan praktek di lapangan.
b. Meningkatkan kreativitas dan daya cipta mahasiswa dalam
mengembangkan kemampuan intelektualnya secara ilmiah.
c. Sebagai salah satu syarat kelulusan mahasiswa untuk
menempuh program Strata 1 di Institut Sains dan Teknologi
AKPRIND Yogyakarta.

1.4.2 Tujuan Teknis


a. Agar mahasiswa dapat menciptakan suatu alat yang dapat
dipergunakan untuk mempermudah khususnya dalam proses
meniriskan minyak pada makanan ringan dengan cepat.
b. Merencana alat peniris minyak berkapasitas 2 kg yang
sederhana, ekonomis, efektif, dengan memperhatikan faktor
keamanannya.
c. Membentuk mahasiswa agar dapat menganalisa suatu
permasalahan yang ada di lingkungan di mana mahasiswa tersebut
berada.
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Tinjauan Pustaka


Indonesia merupakan negara yang penduduknya sangat menggemari
makanan yang mengandung minyak. Salah satu makanan yang di gemari
masyarakat Indonesia yaitu gorengan. Akan tetapi, masyarakat Indonesia
tanpa menyadari telah menanam bibit penyakit didalam tubuh. Apabila hal
tersebut dilakukan secara terus menerus akan mengakibatkan penyakit
kolestrol.
Kolestrol terjadi akibat pola makan yang terlalu banyak mengandung
minyak. Makanan yang berkolestrol, sangat mudah didapatkan sekitar.
Penyakit kolestrol dapat dihindari atau dicegah dengan cara mengurangi
kadar makanan yang berminyak.
Setelah melakukan pengamatan pada cara meniriskan makanan yang
masih secara manual yaitu menaruh makanan yang sudah di goreng di atas
wajan. Oleh karena itu, dilakukanlah inovasi dengan membuat suatu alat
sederhana yaitu mesin peniris minyak berkapasitas 2 kg yang diharapkan
mesin tersebut dapat memudahkan perseorangan atau warung makan skala
rumah tangga dalam meniriskan makanan.

Gambar Mesin Peniris Minyak Pada Keripik Berkapasitas 2 Kg


2.2 Komponen Mesin Peniris Minyak Pada Keripik Berkapasitas 2 Kg
2.2.1 Motor Listrik
Pada mesin peniris minyak berkapasitas 2 kg ini menggunakan motor
listrik sebagai sumber tenaga, dimana motor listrik merupakan alat yang
mengkonversikan listrik menjadi energi mekanik. Output dari alat ini
berupa kopel atau putaran. Dibandingkan dengan motor yang bersumber
pada energi lain, motor listrik merupakan motor yang mempunyai efisiensi
yang paling tinggi.
2.2.2 Rangka
Rangka adalah sebuah komponen pokok elemen mesin dimana
syarat utama sebuah rangka adalah konstruksi yang kuat dengan tujuan
untuk menahan beban dari berbagai komponen yang menyatu dengan
rangka seperti bak penampung, poros, motor listrik serta komponen
lainnya.

2.2.3 Pulley
Jarak yang jauh antara dua poros sering tidak memungkinkan
transmisi langsung dengan roda gigi. Dalam hal demikian, cara transmisi
putaran atau daya yang lain dapat diteruskan, dimana sebuah sabuk
dibelitkan sekeliling pulli pada poros. Transmisi dengan elemen mesin
dapat digolongkan atas transmisi sabuk, Transmisi rantai dan transmisi
kabel atau tali. Dari macam-macam transmisi tersebut, kabel atau tali
hanya digunakan untuk maksud yang khusus. Bentuk pulli adalah bulat
dengan ketebalan tertentu, ditengah-tengah pulli terdapat lubang poros.
Pulli pada umumnya dibuat dari besi cor kelabu FC 20 atau FC 30, dan
ada pula yang terbuat dari baja.
2.2.4 V-Belt
Sabuk atau belt terbuat dari karet dan mempunyai penampang
trapesium. Tenunan, teteron dan semacamnya digunakan sebagai inti sabuk
untuk membawa tarikan yang besar. Sabuk-V dibelitkan pada alur puli
yang berbentuk V pula. Bagian sabuk yang membelit akan mengalami
lengkungan sehingga lebar bagian dalamnya akan bertambah besar. Gaya
gesekan juga akan bertambah karena pengaruh bentuk baji, yang akan
menghasilkan transmisi daya yang besar pada tegangan yang relatif
rendah. Hal ini merupakan salah satu keunggulan dari sabuk-V jika
dibandingkan dengan sabuk rata. Gambar di bawah ini menunjukkan
berbagai porsi penampang sabuk-V yang umumnya dipakai (Sularso,
1997).

2.2.5 Poros
Poros adalah suatu bagian stasioner yang beputar, biasanya
berpenampang bulat dimana terpasang elemen-elemen seperti roda gigi
(gear), pulley, flywheel, engkol, sprocket dan elemen pemindah lainnya.
Poros bisa menerima beban lenturan, beban tarikan, beban tekan atau
beban puntiran yang bekerja sendiri-sendiri atau berupa gabungan satu
dengan lainnya.
2.2.6 Panci Penyaring
Panci penyaring merupakan komponen utama mesin peniris yang
berfungsi sebagai alat peniris minyak yang sebelumnya makanan yang
berminyak dimasukkan dalam panci penyaring memanfaatkan poros
yang berputar dimana panci penyaring tersebut telah disatukan dengan
poros menggunakan media baut.

BAB III
METODOLOGI PERANCANGAN

3.1 Diagram Alir Perancangan


3.2 Desain Alat Peniris Minyak Pada Keripik Berkapasitas 2 Kg
3.2 Prinsip Kerja Mesin Peniris Minyak Kripik Berkapasitas 2 kg

Prinsip kerja mesin ini cukup sederhana yaitu Bahan yang akan
diperas air atau ditiriskan minyaknya dimasukkan ke dalam keranjang
mesin peniris minyak. Setelah mesin peniris minyak dihidupkan kemudian
keranjang akan diputar oleh poros as yang dihubungkan dengan motor
listrik menggunakan V-Belt. Akibat dari gaya sentrifugal yang terjadi pada
saat keranjang berputar, maka bahan atau produk yang ditiriskan akan
bergerak menuju ke bagian sisi keranjang mesin peniris minyak atau
spinner. Sehingga bahan atau produk yang ukurannya lebih kecil dari pada
ukuran lubang keranjang seperti minyak atau air, akan bergerak keluar
melewati keranjang dan jatuh pada tabung mesin peniris minyak atau
spinner. Selanjutnya minyak atau air mengalir keluar dari tabung menuju
wadah penampung karena kemiringan alas tabung mesin peniris minyak
atau spinner. Sehingga bahan atau produk yang tertinggal di dalam
keranjang menjadi kering.

SISTEMATIKA PENYUSUNAN LAPORAN PERANCANGAN MESIN


Untuk memudahkan pembaca dalam memahami laporan merencana mesin
ini, maka di bawah ini disusun sistematika penulisan laporan merencana mesin
berikut ini.

Bab I. PENDAHULUAN

Dalam bab pendahuluan penulis menjelaskan tentang latar belakang,


alasan pemilihan judul, perumusan dan batasan masalah, tujuan perencanaan
pembuatan mesin, metode pengolahan data yang digunakan dalam penulisan
laporan merencana mesin dan sistematika penulisan.

Bab II. LANDASAN TEORI

Dalam bab ini penulis menjelaskan tentang dasar teori, komponen mesin
perajang daun jati kering beruparangka,poros, pisau, bantalan, sabuk (belt), motor
penggerak, mur dan baut.

Bab III. METODOLOGI PERANCANGAN dan PERHITUNGAN

Dalam bab ini penyusun menjelaskan tentang alur dalam menyelesaikan


tugas perancangan mesin serta menguraikan desain perancangan, prinsip kerja
mesin, perhitungan komponen mesin dalam mesin ini di antaranya daya motor
listrik, sistem transmisi , poros, bantalan, pulley, transmisisabuk V.

Bab IV. PERAKITAN dan PERAWATAN

Dalam bab ini penyusun menjelaskan tentang perakitan komponen mesin,


perbaikan dan perawatan mesin dan pelumasan.

Bab V. PENUTUP

Dalam bab terakhir ini penulis mencoba untuk memberikan kesimpulan


dari apa yang telah diperoleh dalam menyelesaikan tugas perancangan mesin demi
kebaikan mahasiswa dan institut.

DAFTAR PUSTAKA
Aneka Mesin, Cara Kerja Mesin Peniris Minyak atau Spinner, Aneka Mesin
Produsen Messin Berkualitas, 26 Oktober 2013,
<http://anekamesin.com/cara-kerja-mesin-peniris-minyak-atau-
spinner.html/> [diakses 28 September 2016]

1. JADWAL PELAKSANAAN
Adapun waktu pengerjaan alat akan dilakukan mulai tanggal 14
September 2015 sampai dengan 30 november 2015. Berikut tabel jadwal
pelaksanaan pembuatan mesin :

Bulan September Oktober November


No. 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
1. Pengajuan
Judul dan
proposal
2. Pembelian
alat dan
bahan
3. Penegerjaan
mesin
4. Uji coba mesin

5. Evaluasi

6. Pengerjaan
Laporan dan
bimbingan

2. RINCIAN PERKIRAAN BIAYA

NO Peralatan Harga
1. Motor Listrik 800.000
2. Besi dan Plat 500.000
3. V-Belt 80.000
4. Pulley (2 buah) 250.000
5. Roda rangka (4 buah) 100.000
6. Baun dan mur 50.000
TOTAL PERKIRAAN BIAYA 1.780.000,-
BIODATA PENYUSUN PROPOSAL

Nama : Wimpi Putro Tresnoaji


NIM : 121.03.1085
Tempat Tanggal Lahir : Kudus, 18 Juni 1995
Alamat : Kudus

Alamat di Yogya : Karanggayam

No Telp : 089678628766

Asal SMK/SMA : SMK