Anda di halaman 1dari 73

1

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL)

SISTEM DRYING PADA PROSES PRODUKSI BENIH JAGUNG (Zea


Mays) HIBRIDA DI PT. ASIAN HYBRID SEED TECHNOLOGIES
INDONESIA

OLEH:
WAYAN EKO WIDIANTO
J1B013121

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PANGAN DAN AGROINDUSTRI
UNIVERSITAS MATARAM
2016
2

SISTEM DRYING PADA PROSES PRODUKSI BENIH JAGUNG (Zea


Mays) HIBRIDA DI PT. ASIAN HYBRID SEED TECHNOLOGIES
INDONESIA

OLEH:
WAYAN EKO WIDIANTO
J1B013121

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PANGAN DAN AGROINDUSTRI
UNIVERSITAS MATARAM
2016
3

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)

SISTEM DRYING PADA PROSES PRODUKSI BENIH JAGUNG (Zea


Mays) HIBRIDA DI PT. ASIAN HYBRID SEED TECHNOLOGIES
INDONESIA

OLEH:

WAYAN EKO WIDIANTO


J1B013121

Diajukan sebagai Salah Satu Syarat Kelengkapan Menyelesaikan Studi Strata Satu
(S1) pada Program Studi Teknik Pertanian Fakultas Teknologi Pangan dan
Agroindustri Universitas Mataram

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PANGAN DAN AGROINDUSTRI
UNIVERSITAS MATARAM
2016
4

RINGKASAN

WAYAN EKO WIDIANTO J1B013121. Sistem Drying pada Proses Produksi


Benih Jagung (Zea Mays) Hibrida di PT. Asian Hybrid Seed Technologies
Indonesia. Pembimbing: Surya Abdul Muttalib, S.TP., M.Sc.

Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia (AHSTI) merupakan


perusahaan yang bergerak di bidang pembuatan benih jagung hibrida yang terletak
di Jl. Woltermonginsidi No.26 Rowo Indah Jember, Jawa Timur. Dalam rangka
meningkatkan produktifitas hasil panen jagung dapat dilakukan dengan cara
menambah luas lahan pertanian dan diversifikasi melalui produksi benih jagung
hibrida. Dalam proses jagung hibrida dilakukan proses pengeringan untuk
mempertahankan kadar air benih pada kadar tertentu karena benih sangat rentan
terhadap kerusakan baik kerusakan fisik akibat jamur dan serangga sehingga
benih dapat sampai ke tangan petani dalam keadaan baik. Kadar air 9,0-9,5%
merupakan kadar air yang harus dicapai pada saat pengeringan, sehingga kontrol
suhu perlu dilakukan secara intensif. Suhu pengeringan yang digunakan yaitu
38C-44C. Peralatan yang digunakan selama proses pengeringan di PT. AHSTI
sendiri antara lain cob bin, blower, heat exchanger, pompa, dan boiler.
Kata kunci: Sistem Drying, kontrol suhu, boiler
5

Judul :SISTEM DRYING PADA PROSES PRODUKSI


BENIH JAGUNG (Zea Mays) HIBRIDA DI PT. ASIAN
HYBRID SEED TECHNOLOGIES INDONESIA

Nama Mahasiswa : WAYAN EKO WIDIANTO


Nomor Mahasiswa : J1B 013 121
Program Studi : TEKNIK PERTANIAN
Fakultas : TEKNOLOGI PANGAN DAN AGROINDUSTRI

Telah Diuji dan Dinyatakan Lulus pada Tanggal 16 Desember 2016

Pembimbing /Penguji

Surya Abdul Muttalib, S.TP., M.Sc.


NIP. 19861231 2015 04 1 001

Mengetahui:
Program Studi Teknik Pertanian
Ketua

Dr.Eng. Hj. Sukmawaty, S.TP., M.Si


NIP. 19681214 199702 2 001
6

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
melimpahkan rahmat dan kuasa-Nya kepada penulis sehingga laporan Praktik
Kerja Lapanggan yang berjudul Sistem Drying pada Proses Produksi Benih
Jagung (Zea Mays) Hibrida di PT. Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia
dapat terselesaikan.
Laporan ini merupakan salah satu syarat untuk mengajukan mata kuliah
KKN dan pengajuan proposal penelitian untuk program studi SI Teknik Pertanian
Fakultas Teknnologi Pangan Dan Agroindustri Universitas Mataram.
Penyusunan laporan ini dapat terselesaikan berkat bantuan dan bimbingan
berbagai pihak. Untuk itu, melalui kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan
terima kasih kepada :
1. Prof. Ir. Sri Widyastuti, MappSc, Ph.D selaku dekan Fakultas Teknologi

Pangan dan Agroindustri Universitas Mataram.

2. Ibu Dr.Eng. Hj. Sukmawaty, S.TP., M.Si. ketua Program Studi Fakultas

Teknologi Pangan dan Agroindustri Universitas Mataram.

3. Bapak Surya Abdul Muttalib S.TP., M.Sc. selaku Dosen Pembimbing praktek

kerja lapangan yang telah banyak meluangkan waktu dalam memberikan

bimbingan dan masukan.

4. Mas Adi Bahrianto yang selalu membimbing dan mengarahkan selama di

lokasi PKL.

5. Direktur dan kariawan PT. Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia yang

telah banyak membantu dan meberikan informasi selama Praktik Kerja

Lapangan.

6. Ibu, bapak dan adik tercinta serta segenap keluarga yang dengan tulus

memberikan semangat, doa serta pengorbanan baik material maupun

spiritual.
7

7. Rekan-rekan mahasiswa FATEPA angkatan 2013, rekan-rekan PKL Ardy,

Adi, Zahra, Febri, Ita, Erin atas bantuan dan kerjasamanya dalam penyusunan

laporan ini.

8. Bapak dan ibu Her yang telah bersedia menerima dan memberikan tempat

tinggal selama di Jember.

9. Berserta semua pihak yang tidak bisa saya sebutkan namanya yang telah

membantu sehingga laporan ini dapat terselesaikan.

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan dan

jauh dari sempurna, oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik

guna penyempurnaan tulisan ini. Semoga laporan ini bermanfaat bagi semua

pihak.

Mataram, 26 September 2016

Penyusun
8

DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR DEPAN (COVER)...................................................................... i
LEMBAR JUDUL....................................................................................... ii
LEMBAR PENJELASAN........................................................................... iii
LEMBAR EKSEKUTIF (RINGKASAN)................................................... iv
LEMBAR PENGESAHAN......................................................................... v
KATA PENGANTAR................................................................................... vi
DAFTAR ISI................................................................................................ viii
DAFTAR TABEL........................................................................................ x
DAFTAR GAMBAR................................................................................... xi
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................ xii
BAB I. PENDAHULUAN.......................................................................... 1
1.1....................................................................................................... Latar
Belakang PKL............................................................................... 1
1.2....................................................................................................... Maksud
dan Tujuan PKL............................................................................ 2
1.2.1. Tujuan Umum PKL........................................................... 2
1.2.2. Tujuan Khusus PKL.......................................................... 3

1.3. Kegunaan PKL............................................................................ 3


1.4......................................................................................................Tempat
PKL.............................................................................................. 4
1.5......................................................................................................Jadwal
Waktu PKL.................................................................................. 4

1.6......................................................................................................Metode
Pelaksanaan PKL......................................................................... 4

BAB II. TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN........................................ 8


2.1......................................................................................................Sejarah
Perusahaan................................................................................... 8
2.2......................................................................................................Kebijak
an Mutu........................................................................................ 9
2.3......................................................................................................Tata
Letak Pabrik................................................................................. 9
2.4......................................................................................................Struktur
Organisasi Perusahaan................................................................. 10
2.5......................................................................................................Ketenag
akerjaan........................................................................................ 17
2.6......................................................................................................Kesejaht
eraan Kariawan............................................................................ 19
2.7......................................................................................................Kegiata
n Umum Perusahaan.................................................................... 19
9

2.8......................................................................................................Bangun
an dan Lingkungan Perusahaan................................................... 20

BAB III. PELAKSANAAN PKL.............................................................. 22


3.1......................................................................................................Tahapan
Kegiatan PKL.............................................................................. 22
3.1.1. Receiving......................................................................... 23
3.1.2. Drying.............................................................................. 30
3.1.3. Shelling Process............................................................... 31
3.1.4. Grading............................................................................ 32
3.1.5. Seeds Treatment............................................................... 34
3.1.6. Proses Packing................................................................. 37
3.2......................................................................................................Tugas
Khusus......................................................................................... 43
3.2.1. Pengeringan..................................................................... 43
3.2.2. Proses Pengeringan.......................................................... 44
3.2.3. Pengambilan Sampel Kadar Air....................................... 58
3.3......................................................................................................Kendala
yang Dihadapi.............................................................................. 58
3.4......................................................................................................Cara
Mengatasi Kendala...................................................................... 59

BAB IV. PENUTUP.................................................................................... 60


4.1 Kesimpulan.................................................................................. 60
4.2 Saran............................................................................................ 61

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................
LAMPIRAN-LAMPIRAN
10

DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
1. Jurnal Harian Kegiatan di PT. AHSTI....................................................... 7
2. Jadwal Jam Kerja di PT. AHSTI................................................................ 18
3. Bagian-bagian truck dumper..................................................................... 26
4. Bagian dan Fungsi Confeyor..................................................................... 28
5. Bagian-bagian mesin gravity separator..................................................... 34
6. Bagian-bagian mesin blower..................................................................... 45
7. Bagian-bagian heat exchanger................................................................... 47
8. Bagian-bagian cob bin dyer....................................................................... 50

9.
11

DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Tata Letak Pabrik PT. AHSTI Tahun 2015/2016.......................................... 10
2.Struktur Organisasi PT.AHSTI Tahun 2016.................................................... 11
3.Alur Proses Produksi PT. AHSTI.................................................................... 23
4. JembatanTimbang............................................................................................... 24
5. Hydroulic Truck Dumper.................................................................................... 27
6.Conveyor......................................................................................................... 29
7.Mesin Corn Sheller......................................................................................... 32
8.Mesin Gravity Separator................................................................................. 33
9.Seeds Treatment............................................................................................... 34
10.Polish Drum.................................................................................................. 35
11.Mixer.............................................................................................................. 36
12.Hopper After Treatment dan Silo................................................................... 36
13.Grain Mouisture Tester.................................................................................. 37
14.Mesin Semi Auto Packing............................................................................. 39
15.Mesin Packing Manual.................................................................................. 40
16.Kemasan Nusantara 1.................................................................................... 42
17.Kemasan Nusantara Baru.............................................................................. 42
18.Kemasan Asia 92........................................................................................... 42
19.Blower........................................................................................................... 46
20.Electro Motor................................................................................................ 47
21.Heat Exchanger............................................................................................. 49
22.Diagram Alir Proses Pengeringan di PT. AHSTI.......................................... 51
23.Cob Bin Dryer............................................................................................... 53
24.Pintu Loading................................................................................................ 54
25.Pintu Down Air.............................................................................................. 53
26.Pintu Unloading............................................................................................ 53
27.Pintu Plenum................................................................................................. 54
28.Pintu Diventer................................................................................................ 55
29.Boiler............................................................................................................. 56
12

DAFTAR LAMPIRAN

1. Formulir permohonan lokasi PKL.............................................................


...................................................................................................................
2. Surat Penerimaan Magang.........................................................................
...................................................................................................................
3. Surat Tugas................................................................................................
...................................................................................................................
4. Formulir Penilaian PKL.............................................................................
...................................................................................................................
5. Absensi Harian PKL..................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
6. Jurnal Harian PKL.....................................................................................
7. Perhitungan Jumlah Air yang Diuapkan Selama Proses Pengeringan.......
8. Gabar teknik system drying
1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Praktek Kerja Lapangan (PKL) merupakan salah satu proses pendidikan

yang merupakan usaha dasar untuk menyiapkan peserta didik atau mahasiswa

melalui kegiatan pelatihan langsung di lapangan, agar mau dan dapat

melaksanakan peranannya di masa mendatang sesuai dengan keahlian dan

kemampuannya yang diharapkan. Dengan demikian, PKL merupakan proses

pendidikan untuk mengamalkan ilmu pengetahauan secara nyata dan melembaga,

langsung kepada obyek yang akan dikerjakan dan masyarakat yang akan

menikmati manfaatnya.

Bagi mahasiswa Program Studi Teknik Pertanian, PKL sangat penting

untuk membekali para mahasiswa dengan suatu proses pendidikan keahlian

profesional yang terpadu secara sistematik antara program pendidikan di bangku

kuliah dengan program penguasaan keahlian yang diperoleh melalui bekerja

langsung secara terarah untuk mencapai tingkat keahlian profesional tertentu.

PKL sangat bermanfaat bagi mahasiswa Teknik Pertanian untuk mengetahui

teknologi yang diterapkan pada perusahaan yang mengolah hasil ataupun bahan

pertanian.

Perusahaan-perusahaan yang menerapkan teknologi tersebut salah satunya

adalah PT. Asian Hybrid Seeds Technologies Indonesia yang bergerak dalam

bidang produksi, pengolahan dan pemasaran benih jagung hibrida. Dalam hal ini

diharapkan selama kegiatan PKL berlangsung akan terjalin hubungan yang baik
2

antara lembaga akademis dengan perusahaan yang terkait. Oleh karena itu,

bantuan serta bimbingan secara langsung dari pihak perusahaan akan sangat

bermanfaat bagi mahasiswa khususnya untuk persiapan diri ke arah kemandirian

dan peningkatan sumber daya manusia yang siap kerja. Berkenaan dengan itu

semua proses dalam PKL ini sangat penting dilaksanakan untuk mendapatkan

mahasiswa yang berkualitas dan berjiwa mandiri yang sesuai dengan bidang ilmu

yang dikaji.

PT. AHSTI (Asian Hybrid Seed Technoligies Indonesia) dalam membuat

benih jagung hibrida yang berkualitas tinggi banyak tahapan yang harus dilalui

salah satunya adalah proses drying atau pengeringan untuk menghasilkan benih

jagung yang baik dan berkualitas serta memiliki kemampuan tumbuh yang baik

pula. Oleh karena itu, penulis sangat tertarik untuk mengetahui Penerapan

Teknologi Tepat Guna Sistem Drying pada Proses Produksi Benih Jagung (Zea

Mays) Hibrida di PT. Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia.

1.2. Tujuan PKL

1.2.1. Tujuan Umum PKL

Tujuan umum dari PKL ini antara lain sebagai berikut :

1. Mahasiswa dapat mengetahui dan mempelajari proses produksi benih

jagung hibrida di PT. Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia (PT.

AHSTI).

2. Mahasiwa dapat mengetahui dan memahami kegiatan-kegiatan yang

dilakukan oleh bagian processing mulai dari receiving, drying, shelling,


3

grading, seed treatment, packing, dan finish good, di PT. Asian Hybrid

Seed Technologies Indonesia (PT. AHSTI).

3. Mahasiswaa dapat menngetahui dan mempelajari fungsi, mekanisme kerja,

dan spesifikasi alat dan mesin yang digunakan dalam proses produksi di

PT. Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia (PT. AHSTI).

4. Dapat mengetahui dan memahami penerapan teknologi berupa mesin-

mesin yang digunakan dalam proses pengolahan benih jagung pada

PT.AHSTI.

1.2.2. Tujuan Khusus PKL

1. Mengetahui proses pengeringan pada proses produksi di PT. AHSTI


2. Mengetahui mekanisme kerja alat dan mesin pengeringan di PT. AHSTI
3. Mengetahui sistem boiler pada proses pengeringan di PT. AHSTI.

1.3. Kegunaan PKL

1. Mahasiswa dapat menambah pengetahuan dan wawasan yang bermanfaat

mengenai proses produksi benih jagung di PT. AHSTI.

2. Mahasiswa dapat memperoleh pengalaman kerja selama pelaksanaan

praktik kerja lapangan.

3. Mahasiswa dapat memahami dan menerapkan kegiatan di processing

selama PKL di PT. AHSTI mulai dari kegiatan Receiving, Drying,

Shelling, Grading, Seed Treatment, Packing, dan Finish Good.

1.4. Tempat PKL


4

PKL dilaksanakan di PT. Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia (PT.

AHSTI) Jln. Wolter Monginsidi No 26 Desa Rowo Indah, Kecamatan Ajung,

Kabupaten Jember, Jawa Timur.

1.5. Jadwal Waktu PKL

Kegiatan Praktik Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan mulai dari tanggal

25 Juli sampai tanggal 15 Agustus 2016 selama 3 Minggu. Waktu disesuaikan

dengan jam kerja PT. AHSTI yaitu : Senin Jumat mulai jam 08.00 sampai 16.00

WIB, dan Sabtu mulai jam 08.00 sampai 15.00.

1.6. Metode Pelaksanaan PKL

Metode PKL ini dilaksanakan dengan mengikuti aktivitas sesuai arahan

pembimbing lapangan, dengan terlibat secara langsung membantu karyawan

dalam setiap kegiatan dari proses penerimaan panen hingga packing. Selain itu

melakukan wawancara pada pelaksana kegiatan dan para karyawan lainnya yang

terlibat langsung dalam kegiatan dan berdiskusi secara langsung kepada

pembimbing lapang untuk melengkapi data dari perusahaan, dan melakukan

pengamatan secara langsung setiap rangkaian kegiatan di PT. AHSTI. Penyusunan

laporan PKL dilaksanakan dengan mengumpulkan teoriteori dan data yang telah

diperoleh dari berbagai sumber yang sesuai dengan kondisi permasalahan dari

hasil pengamatan di lapang.

Adapun jurnal harian kegiatan selama pelaksanaan PKL di PT. AHSTI


sebagai berikut.
5

Tabel 1. Jurnal harian kegiatan di PT. AHSTI


Tanggal Jenis Kegiatan Uraian Kegiatan
Pengenalan umum PT.AHSTI
23 Juli 2016 Observasi Pengenalan kegiatan PT. AHSTI
Penngenalan tata letak PT. AHSTI
Kartoning
Packing
25 Juli 2016 Pemasangan label
(Pengemasan)
Pemasangan stempel produk
Observasi mesin treatment
Belajar mengoperasikan mesin
Treatment & treatment
26 Juli 2016
Packing Cartoning
Sealler manual
Sampling data packing
Observasi
Monitoring termperatur di dalam
cob bin
27 Juli 2016 Drying & shelling Monitoring Boiler
Sorting manual sebelum shelling
Carnel clean
Cek kadar air benih jagung
Oservasi mesin gradingI
Belajar mengoperasikan mesin
Grading &
28 Juli 2016 grading
Shelling
Sorting manual sebelum shelling
Kontrol mesin shelling
Menjalankan Mesin treatment
Treatment &
29 Juli 2016 Penataan after Packing
Packing
Ganti bagroll pada mesin packing
Kontrol temperatur
Pengambilan sampel bahan dalam
bin
Drying &
30 Juli 2016 Merubah arah angin dari up air ke
Maintenance
down air
Pasang diventer pada elevator
Ganti van-belt Blower.
Observasi lanjutan mesin drying
1 Agustus 2016 Drying Carnel clean cob bin dryer
Kontrol temperatur dan boiler
2 Agustus 2016 Drying Kontrol slow down teperature
Kontrol temperatur dan boiler
6

Stop firing cob bin dryer 3B dan


9B
Monitoring drying
3 Agustus 2016 Drying & Shelling Cek kadar air Benih jagung
Sortasi maual sebelum shelling
Monitoring drying
Drying, Shelling, Cek kadar air benih jagung
4 Agustus 2016
& Receiving Sortasi sebelum Shelling
Sortasi spill receiving after loading
Monitoring drying
5 Agustus 2016 Drying
Cek kadar air benih jagung
Monitoring Drying
6 Agustus 2016 Drying & Shelling Cek kadar air benih jagung
Monitoring shelling
Monitoring drying
Cek kadar air benih jagung
8 Agustus 2016 Drying
Down air bin 8A
Stop firing bin 3A
Monitoring drying
9 agustus 2016 Drying Cek kadar air benih jagung
Stop firing bin 1A
Monitoring drying
Cek kadar air benih jagung
10 Agustus 2016 Drying & Shelling
Persiapan shelling
Sorting manual
Monitoring drying
Cek kadar air benih jagung
11 Agustus 2016 Drying & Packing
Labeling (pemasangan label pada
kemasan)
Monitoring receiving
Receiving & Membuat laporan Proses receiving
12 Agustus 2016
Drying Monitoring drying
Carnel clean
Monitoring Drying
13 Agustus 2016 Drying
Cek kadar air benih jagung
7

BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1. Sejarah Perusahaan

Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia (AHSTI) adalah perusahaan

berasal dari Filipina yaitu PT. Indophil Asia Equities,Inc yang pada awalnya

melakukan kegiatan dalam bidang riset dan pengembangan jagung hibrida yang

dimulai pada tahun 1989. Perusahaan ini kemudian mengembangkan usahanya

pada bidang produksi, pengolahan dan pemasaran benih jagung hibrida dengan

fasilitas pengolahan pengolahan terbesar dan termodern di kota Malay Balay

Filipina. Adanya permintaan yang makin tinggi dari konsumen, maka dibukalah

anak perusahaan di Indonesia yang diberi nama PT. Jagung Hibrida Sulawesi

(JHS) yang didirikan pada 15 November 2002 di kota Manado, Sulawesi Utara.

Kemudian pada tahun 2003 atas pertimbangan struktur tanah, kemudahan fasilitas

yang ada dan menyangkut strategi pemasaran maka PT. JHS kemudian merelokasi

perusahaannya kewilayah Jember Jawa Timur yang merupakaan salah satu sentra

agribisnis di negeri ini sejak saat itulah perusahaan akhirnya mengalami

pertumbuhan pesat menjadi salah satu pemain penuh jagung hibrida terkemuka di

Indonesia.

Restrukturisasi permodalan dilakukan pada tahun 2010 sekaligus merubah

nama PT. Jagung Hibrida Sulawesi (JHS) menjadi PT. Asian Hybrid Seed

Technologies Indonesia (AHSTI).


8

2.2. Kebijakan Mutu


PT. AHSTI memiliki beberapa kebijakan mutu diantaranya sebagai

berikut:

1. Penyediaan bahan pertanaman yang bermutu tinggi dan ramah lingkungan

2. Memproduksi benih jagung hybrida yang berdaya hasil tinggi dan

mempunyai daya adaptasi yang luas.

3. Menjamin harapan dan kepuasan pelanggan.

4. Melakukan perbaikan berkelanjutan untuk menjamin kesesuaian dan

kebutuhan pelanggan melalui penerapan sistem menejemen mutu ISO

9001:2008.

Adapun tujuan yang ingin dicapai dari kebijakan mutu di atas adalah

memproduksi bahan pertanaman yang berdaya hasil tinggi dan menguntungkan,

mengembangkan dan memasarkan benih jagung hybrida yang terbaik dan

mempunyai daya adaptasi luas, membantu lembaga perorangan maupun

pemerintah dalam rangka program produksi dan pengembangan jagung hybrida

dan mengembangkan potensi Sumber Daya Manusia sebagai aset perusahaan yang

paling bernilai secara maximal.

2.3. Tata Letak Pabrik

Tata letak pabrik merupakan suatu peletakan pabrik beserta instrumen lain

yang dipengaruhi keadaan lingkungan dan pola pelaksanaan usaha sehingga dapat

memperlancar proses usaha. Beberapa hal yang dipertimbangkan dalam tata

peletakan pabrik yaitu lokasi, lingkungan, distribusi bahan baku dan bahan jadi

serta faktor lainnya yang mungkin juga mempengahi juga peletakan pabrik.
9

Tata letak tersebut didasarkan pada kebutuhan proses usaha seperti pola peletakan

pos satpam disamping pintu utama dan penataan gedung-gedung lainnya yang ada

dengan fungsi imasing-masing, sehingga proses usaha tidak terhambat dengan

adanya peletakan tersebut.

Gambar 1.Tata Letak Pabrik PT. AHSTI Tahun 2015 / 2016.

2.4. Struktur Organisasi Perusahaan

Untuk menjamin kelancaran aktifitas perusahaan maka diperlukan

koordinasi dalam aktifitas tersebut, sehingga tujuan yang ingin dicapai dapat

terarahkan dan terjalin kerjasama yang baik antara bawahan dan atasan yang

saling memegang tugas dan tanggungjawab masing masing individu. Adapun

struktur organisasi di PT.AHSTI yang memiliki kelebihan yaitu, kedisiplinan yang

dipegang teguh demi kualitas jagung, keadilan dan spesialisasi dalam bidang

masing-masing staf. Terdapat pembagian yang jelas mengenai pelaksana tugas dan

tanggungjawab,
10

Adapun Struktur Organisasi PT.AHSTI dapat dilihat pada gambar di


bawah ini:

DIREKTUR
UTAMA

MR (Management
Representative)

1. TIM AUDITOR
2. DOC CONTROL

OPERATIONS HUMAN FINANCE &


RESOURCE ACCOUNTING
OPERATION
MANAGER HR MANAGER FINANCE MANAGER

Marketing People Development Fund Management

Quality Assurance Industrial Relations Acounting

QA Plant Bussiness Process Warehouse &


& Admin purchasing
QA Field
Tax & Legal
Seed Supply manager
Audit, Credit &
SS Plant Collection

SS Field

Engineering

Parent Seed Increase

Gambar 2. Struktur Organisasi PT. AHSTI Tahun 2016, sumber PT. AHSTI
11

Job description adalah suatu penyertaan tertulis yang menguraikan fungsi,

tugastugas, tanggung jawab, wewenang, kondisi kerja dan aspekaspek pekerjaan

tertentu lainnya dalam sebuah perusahaan, di dalam job description menguraikan apa

yang dilakukan pekerja atau profil suatu pekerjaan. Adapun tugas dan wewenang

masing-masing komponen dalam struktur organisasi PT. AHSTI sebagai berikut:

1. Direktur Utama

Direktur Utama Mempunyai wewenang untuk memberikan kewajiban-

kewajiban yang berkaitan dengan tujuan yang ingin dicapai oleh perusahaan. Tugas

Direktur Utama yaitu kontrol manajemen, kontrol kinerja perusahaan dan

menentukan kebijakan-kebijakan strategi.

2. Operation Manager

Tanggung jawab operation manager yaitu mengatur, mengkoordinasikan dan

bertanggung jawab terhadap semua kegiatan produksi dari perencanaan sampai

dengan produk yang dihasilkan sesuai dengan aturan dan prosedur yang ditentukan

serta mengontrol dan mengarahkan penggunaan budget dalam semua kegiatan

produksi dan dalam memenuhi standard dan prosedur biaya maupun kualitas.

Mengarahkan dan memastikan semua material, bahwa aset perusahaan telah

digunakan untuk mendukung penerapan target dan mengarahkan, memastikan hasil

produksi telah memenuhi standard kualitas yang telah ditentukan. Adapun Wewenang

dari operation manager adalah mengontrol, mengatur semua kegiatan yang ada di

plant, mengontrol budget tahunan kegiatan produksi, menilai hasil kerja bawahan,

memberikan ijin/cuti bagi bawahan dan memberikan peringatan lisan dan tertulis.
12

3. Marketing

Bertanggungjawab untuk mengembangkan dan mempertahankan strategy

marketing untuk mencapai tujuan perusahaan yang disepakati. Mengevaluasi

penelitian pelanggan, kondisi pasar, data pesaing pasar dan menerapakan peruabahan

rencana pemasaran yang diperlukan. Serta mengarahkan dan mengawasi semua staf

pemasasaran dan kegiatannya.

4. QA Manajer (Quality Assurance)

Quality Assurance Bertanggung jawab atas kualitas semua bahan baku dan

pembantu yang masuk ke dalam plant memenuhi standart mutu yang telah ditetapkan

oleh perusahaan. Bertanggung jawab atas semua produk yang terdapat di warehouse.

Bertanggung jawab membantu dan membrikan tanggapan terhadap complaint yang

disampaikan oleh konsumen dan pelanggan. Dan bertanggung jawab atas aktivitas

pengendalian dan pemantauan selama proses produksi dan proses produk yang siap

untuk dijual agar memenuhi strandard sesuai persyaratan. QA Manajer (Quality

Assurance) mempunyai wewenang yaitu mengatur jadwal kerja bagi kelompok kerja,

menilai hasil kerja bawahan dan menegur karyawan (All section) apabila melihat

ketidaksesuaian baik material, proses, perilaku, produk yang berhubungan dengan

quality.

5. QA Plant

Bertanggungjawab untuk memastikan bahwa semua benih yang diterima dan

diproses telah sesuai dengan standar kualitas. Dan memastiakn bahwa semua target

atau key result area yang ditentukan perusahaan tercapai.


13

6. QA Field

Bertanggungjawab dalam pemeriksaan dan monitoring secara akurat dan tepat

waktu pelaksanaan aktifitas produksi benih F1 dan produksi parent seed berdasarkan

standar yang ditetapkan oleh perusahaan. Dan memastiakn bahwa semua target atau

key result area yang ditentukan perusahaan tercapai.

7. Seed Supply Manager

Mengawasi proses operasional mulai dari penermaan, penimbangan,

pengeringan, pengemasan dan pengkartonan memastikan bahwa operasional tersebut

telah sesuai dengan prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan. Mengawasi

pemeliharaan dan perbaikan semua peralatan yang dibutuhkan dalam operasional

untuk menghindari downtime. Serta menilai dan mengembangkan system dan

procedure yang lebih baik, merekomendasikan atau mengenalkan mesin dan peralatan

untuk perkembangan kualitas produk, memaksimalkan pemulihan dan mengurangi

biaya proses jika memungkinkan.

8. Processing Head

Bertanggungjawab atas proses operasional agar berjalan dengan benar dan

lancer dari penerimaan, pengeringan, seed conditioning, packing fan pengepakan

karton yang sesuai dengan standar operasional dan prosedur.

9. Field Production Head

Mengawasi bawahan untuk pelaksanaan semua SOP, POT dan semua kegiatan

yang berhubungan dengan standar yang ditentukan ole perusahaan dengan tujuan

untuk memproduksi kualitas benih yang bagus dengan biaya operasional yang wajar.
14

Dan memastikan bahwa semua target atau key result area yang ditentukan oleh

perusahaan tercapai.

10. Engineering

Operasional engineering seperti permesinan, pabrikasi, konstruksi dan

pekerjaan elektrik yang sesuai secara efektif dan efisien. Menajamin pelaksanaan

system perawatan sarana dan prasarana dilakukan secara baik dan tepat. Serta

membantu Seed Supply Manager dalam menjalankan system di engineering yang

ditetapkan.

11. PSI Manajer (Parent Seed Increase)

Menyediakan benih induk kepada bagian produksi untuk didistribusikan

kepetani mitra selain itu juga bagian ini mempunyai tugas membuat benih varietas

benih Hibrida.

12. People Development

Bertanggungjawab dalam penyediaan program pendidikan, pelatihan dan

pengembangan bagi semua karyawan untuk membantu merekla memperoleh

pengetahuan yang diperlukan, keterampilan dan sikap untuk pertumbuhan

perusahaan.

13. HR Manager

Untuk mengembangkan dan memberikan strategi manajemen orang yang

mendukung tujuan strategis keseluruhan Dewan dan tujuan, memberikan kontribusi

baik di tingkat strategis dan operasional untuk mengidentifikasikan prioritas SDM


15

dan merekomendasikan solusi manajemen orang yang tepat yang mendukung tujuan

bisnis, di samping menyediakan berfokus pada pelanggan layanan HR.

14. Industrial Relations

Bertanggungjawab dalam proses pengelolaan karyawan terkait dokumen

ketenagakerjaaan, pengelolaan kinerja, dan penerapan tindak kedisiplinan.

15. Bussiness Process & Admin

Bertanggungjawab untuk memberikan bantuan pada personil HR dalam

dukungan penyediaan logistik, perlengkapan operasional kantor serta perawatan /

perbaikannya, kebersihan kantor, ketersediaan driver, keamanan perusahaan dan juga

melakukan monitor maupun supervisi terhadap personel CS, driver serta security.

16. Finance Manager

Berkewenangan untuk membuat anggaran kebutuhan keuangan perusahaan

dan mengendalikan keuangan operasional perusahaan.

17. Manajer Pengolahan

Bertugas dan berwenang untuk menerima jagung dari lahan untuk diolah

menjadi benih jagung Hibrida siap pasar dan mengawasi proses pengolahan di pabrik.

18. Warehouse and Purchasing

Membuat perencanaan keebutuhan material dari processing berdasarkan

permintaan dari perusahaan, memastikan jumlah semua stok material milik

department processing berdasrkan standar perusahaan, dan memastikan semua jumlah

stok esuai dengan aktual, untuk ketercapaian key result area yang ditetapkan oleh

perusahaan tercapai.
16

19. Manajer Auditor, Credit dan Collection

Bertugas dan berwenang untuk mengadakan audit, credit dan collection

internal di perusahaan secara berkala.

2.5. Ketenagakerjaan

PT. Asian Hybrid Seeds Technologies Indonesia (AHSTI) mempunyai

karyawan atau pegawai tetap seperti shift foreman, administrasi dan bagian operator

minimal berpendiikan SMA, SMK dengan keahlian tertentu sesuai dengan bidang

pada pekerjaan mereka. Sedangkan supervisor dan quality adalah berasal dari

sarjana pertanian dan untuk bagian teknis berasal dari sarjana keteknikan atau dari

tenaga ahli, seperti pada bagian maintenance. Perusahaan memiliki karyawan yang

terdiri dari karyawan tetap yang berjumlah 100 orang, karyawan kontrak 80 orang,

karyawan harian berjumlah 16 orang dan karyawan borongan yang jumlahnya

disesuaikan dengan kondisi perusahaan.

PT. Asian Hybrid Seeds Technologies Indonesia (AHSTI) dalam pelaksanaan

proses produksi lebih banyak menggunakan tenaga kerja yang dinamakan borongan,

status pendidikan mereka sebagian besar SD dan SMP. Sistem ini biasanya hanya

diterapkan pada periode tertentu, khusunya pada saat panen jagung. Sehingga

perusahaan mempunyai kebijakan menggunakan borongan dalam jumlah banyak atau

tidak, karena semua tergantung dari banyaknya kegiatan di dalam pabrik atau dalam

masa panen.

Selain karyawan tetap yang bekerja dalam kegiatan produksi di dalam pabrik

dan di lahan, perusahaan juga mempekerjakan tenaga kerja harian. Tenaga kerja
17

harian tersebut sebagian besar adalah masyarakat sekitar lahan pembenihan jagung

hibrida. Berikut adalah penjelasan jadwal jam kerja di PT. AHSTI dapat dilihat pada

tabel.

Tabel 2. Jadwal Jam Kerja di PT. AHSTI


Hari Waktu Kegiatan Bagian
Senin Sabtu Shift pagi
08.00 12.00 Jam Kerja Kantor, Processing, Lahan
12.00 13.00 Istirahat
13.00 16.00 Jam Kerja Kantor, Processing, Lahan

Shift sore
16.00 18.00 Jam Kerja Processing
18.00 19.00 Istirahat
19.00 00.00 Jam Kerja Processing

Shift malam
00:00 04.00 Jam Kerja Processing
04.00 05.00 Istirahat
05.00 08.00 Jam Kerja Processing

Perusahaan yang memiliki peraturan ketenagakerjaan, pegawai tidak

diperbolehkan untuk izin kerja atau mengambil cuti tanpa alasan. Dan setiap pegawai

harus mentaati peraturan yang ada didalam perusahaan, seperti pada bagian

processing diberlakukan surat teguran apabila para pekerjanya tidak menggunakan

atribut seragam yang lengkap atau tidak menggunakan APD saat melakukan kegiatan

didalam pabrik. Sedangkan jam kerja khusus dalam kondisi tertentu yang dianggap

penting, perusahaan dapat menetapkan waktu / jam kerja tersebut menurut kebutuhan

perusahaan dengan tetap memindahkan peraturan perundangan yang berlaku.

2.6. Kesejahteraan Karyawan


18

Disetiap perusahaan besar selalu menjamin kesejahteraan karyawan termasuk

PT. AHSTI. Jaminan yang diberikan berupa THR (Tunjangan Hari Raya), Insentif,

Bonus dan BPJS Kesehatan dan BPJS ketenaga kerjaan. Insentif dan bonus diberikan

kepada karianwan 6 bulan sekali dengan pertimbangan yang telah ditentukan

perusahaan. Untuk BPJS Kesehatan dan BPJS Ketenagakerjaan diberikan kepada

setiap kariawan PT. AHSTI untuk menjamin kesehatan karyawan selama bekerja.

Sedangkan karyawan yang berasal dari Filipina diberikan tempat tinggal berupa mest

yang terletak di dalam lingkungan perusahaan. Selain itu perusahaan juga memiliki

koprasi dan kantin yang yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan karyawan.

2.7. Kegiatan Umum Perusahaan


PT. AHSTI (Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia) merupakan

perusahaan yang memproduksi benih jagung Hibrida. Pelaksanaan dalam melakukan

proses produksi benih jagung hibrida meliputi berbagai tahapan yang dikelola oleh

salah satu department khusus yaitu processing departement Pelaksanaan dalam

melakukan proses produksi benih meliputi berbagai tahapan proses yaitu Receiving

(penerimaan bahan baku jagung, sortasi, loading), Drying (pengeringan jagung),

Shelling (jagung), Grading (Klasifikasi berdasarkan ukuran dan berat), Treatment

(formulasi benih), Packing (pengemasan, pelabelan, kartoning) dan distribusi.

Disetiap proses kegiatan umum perusahaan kualiatas benih selalu dijaga dengan baik

melaui kontrol kadar air bahan dan sanitasi yang baik.

2.8. Bangunan dan Lingkungan Perusahaan


19

Dalam proses prosuksi benih jagung hibrida di PT. AHSTI dari prossesing

hingga pemasaran dilaksanakan dalam satu wilayah perusahaan yang terletak sangat

strategis di depan jalan provinsi. Bangunan dan lingkungannya diatur dengan sangat

baik sehingga semua proses dilaksanakan dalam satu tempat, ini bertujuan untuk

memperlancar proses produksi. Bangunan di PT. AHSTI terdiri dari kantor yang

jumlahnya satu dan menjadi pusat control semua kegiatan perusahaan, Pos Satpam

berjumlah satu berada di pintu masuk perusahaan untuk memonitor perusahaan 24

jam, Mushola berjumlah satu berada bersebelahan dengan kantin merupakan tempat

istirahat ketika jam istirahat kantor, Staff House merupakan rumah yang disediakan

untuk kariawan yang berasal dari negara luar, Receiving Area berjumlah 4 yang

berfungsi sebagai tempat penerimaan hasil panen, Prosseing Line terdiri dari 4

bangunan yang merupakan tempat proses Drying dan Shelling berlangsung, untuk

Prossesing Line D sudah tidak berfungsi lagi karena mengalami kerusakan.

Warehouse merupakan tempat penyimpanan jagung hasil pipilan dan berbagai sarana

produksi yang jumlahnya 9 buah, Boiler Building ada 4 dan terletak di masing-

masing line merupankan bangunan yang berfungsi sebagai ketel uap penghasil panas

yang nantinya akan digunakan untuk mengeringkan jagung gelondong, Canopy for

Reject berfungsi sebagai tempat penyimpanan rejeck, Fuel Storage Batubara

merupakan tempat penyimpanan batubara, Laboratory merupakan tempat melakukan

penelitian untuk varietas baru yang dihasilkan, Green House jumlahnya satu dan

berfungsi untuk mengetahui daya tumbuh benih yang akan di produksi, QA Office
20

merupakan pusat kontrol quality yang menjaga kualitas benih sebelum sampai ke

tangan petani, dan area parkir untuk tempat parkir kariawan PT. AHSTI.

Letak perusahaan di wilayah yang berpenduduk jarang menghindari

masyarakat dari polusi suara dan polusi udara sehingga tidak mengganggu kesehatan

warga sekitar, selain itu juga perusahaan juga merupakan tempat menggantungkan

hidup bagi masyarakat sekitar dengan menjadi buruh harian dan borongan.
21

BAB III
PELAKSANAAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

3.1. Tahapan Kegiatan PKL

Setelah melakukan kegiatan PKL mulai tanggal 25 Juli 15 Agustus 2016

bertempat di PT. AHSTI yang beralamat di JL. Wolter Munginsidi no 26 Desa Rowo

Indah, Kec Ajung, Kab Jember. Maka mahasiwa selaku pelaku PKL dapat

mengetahui proses produksi yang terdapat di PT.AHSTI, proses produksi tersebut

dilakukan dalam enam section (receiving, drying, shelling, grading, seeds treatment,

dan packing) sesuai dengan tujuannya masing-masing. Perkenalan proses dan mesin

produksi dilakukan oleh pembimbing lapang Junior SPV Adi Bahrianto, setiap

kegiatan yang dilakukan telah dilaporkan pada jurnal harian PKL.

Processing Departement merupakan salah satu departemen yang bertugas

memproses jagung hibrida mulai dari panen sampai menjadi kemasan yang siap jual.

Berikut ini adalah alur proses pengolahan benih jagung pada PT. AHSTI.
22

Receiving

Drying

Shelling

Grading

Seeds Treatment

Packing

Gambar 3. Alur Proses Produksi PT.AHSTI

3.1.1. Reciving
Proses reciving merupakan kegiatan awal berupa proses penerimaan benih

dari lahan yang menggunakan truck. Sebelum jagung di loading menuju hopper truck

ditimbang terlebih dahulu selama lima menit dalam keadaan kosong tampa sopir. Hal

ini bertujuan untuk memperoleh berat bruto, kemudian supir menerima nomor antrian

dari petugas yang berjaga ditimbangan untuk menuju tahapan proses selanjutnya.

Diantaranya truck naik ke atas dumper untuk memindahkan jagung dari bak truck

menuju hopper agar bisa di loading menuju cob bin driying. Dalam proses loading

sendiri ada 8 orang pekerjayang bertujuan untuk melakukan sortasi terhadapa jagung
23

yang dianggap tidak layak. Adapun mesin dan alat pendukung untuk proses reciving

ini diantaranya sebagai berikut:


1. Jembatan Timbang
Jembatan timbang merupakan bangunan untuk sarana penimbangan truck

yang berisi jagung gelondong dalam kapasitas besar. Sebelum ditimbang supir harus

menyerahkan form dari lahan agar diketahui jenis, varietas dan willayah asal panen

kemudian truck naik keatas timbangan dalam keadaan kosong (tampa supir). Setelah

5 menit kemudian supir menerima nomor antrian dari petugas penimbangan untuk

proses loading. Tujuan ditimbang pertama kali adalah untuk memperoleh berat bruto

dari rutck. Setelah jagung di-loading kemudian truck ditimbang kembali untuk

mengetahui nettonya, data hasil timbangan sudah tercatat secara komputerisasi.

Gambar 4. Jembatan Timbang

Nama Spesifikasi

Panjang 15,20 meter


24

Lebar 3,06 meter

Tinggi 0,84 meter


Kapasitas >5 ton

Jumlah 1 Unit

2. Hydraulic Truck Dumper


Merupakan jembatan yang berfungsi untuk membuat truck dalam posisi

miring (terangkat) sehingga muatan truck berupa jagung gelondong yang ada didalam

truck yang seterusnya dikeluarkan ke bak penampung (hopper). Hydraulic Truck

Dumper merupakan salah satu pemanfaatan aliran fluida yang menggunakan sistem

hidrolik.
Sistem hidrolik merupakan suatu bentuk perubahan atau pemindahandaya

dengan menggunakan media penghantar berupa fluida cair untuk memperoleh daya

yang lebih besar dari daya awal yang dikeluarkan. Dimana fluida penghantar ini

dinaikkan tekanannya oleh pompa pembangkit tekananyang kemudian diteruskan

kesilinder kerja melalui pipa-pipa saluran dan katup-katup. Gerakan translasi batang

piston dari silinder kerja yang diakibatkan oleh tekanan fluida pada ruang silinder

dimanfaatkan untuk gerak maju dan mundur maupun naik dan turun sesuai dengan

pemasangan silinder yaitu arah horizontal maupun sistemNl (Sumbodo,2004).

Tabel 3. Bagian-bagian hidrolic truck dumper

Bagian Nama Komponen Fungsi

Electro Motor Sumber penggerak hydraulic pump


Penggerak
menggunakan tenaga listrik.
25

Gear Box Bak transmisi yang merubah putaran


tinggi (1450rpm) menjadi putaran
rendah.

Transmisi V-Belt Sabuk penghubung antara electro


motor dengan gear box.

Coupling Penghubung antara Gear Box dengan


Hydaulic Pump.

Hydraulic Oil Pump. Pompa oli (minyak) yang digunakan


mendorong oli untuk mengangkat
beban melalui Power Cylinder.

Power Cylinder Sebuah tabung yang digunakan untuk


mengangkat beban dengan cara
menyalurkan oli bertekanan tinggi.

Hydraulic Jembatan Angkat Landasan pengangkat truck untuk


System melakukan pembongkaran muatan
jagung gelondong.

Oil Tank Bak atau tangki penampung oli


Hydaulic (SAE10).

Hydraulic Oil SAE10 Pelumas / Oli yang digunakan sebagai


sarana pendorong untuk Nystem
Hydraulic.

Kapasitas dari Hydraulic Truck Dumper ini sendiri sebesar >5 ton.
26

Gambar 5. Hydraulic Truck Dumper

Nama Spesifikasi

Panjang 6,25 meter


Lebar 3,00 meter

Tinggi 0,25 meter


Kapasitas >5 ton

Jumlah 2 Unit

3. Conveyor

Conveyor adalah peralatan yang digunakan untuk mengangkut unti atau curah

dengan kapasitas besar. Alat tersebut terdiri dari sabuk yang tahan terhadap

pengangkutan benda padat. Sabuk yang digunakan pada belt conveyor ini dapat

dibuat dari berbagai jenis bahan. Misalnya dari karet, plastik, kulit ataupun logam

yang tergantung dari jenis dan sifat bahan yang akan diangkut. Untuk mengangkut

bahan-bahan yang panas, sabuk yang digunakan terbuat dari logam yang tahan

terhadap panas, (Anonim,2009).


27

Fungsi belt conveyor adalah untuk mengangkut berupa unti atau curah dengan

kapasitas yang cukup besar, dan sesuai dengan namanya maka media yang digunakan

berupa ban. Konstruksi dari belt conveyor adalah konstruksi arah pangangkutan

horizontal, konstruksi arah pengangkutan diagonal atau miring, dan konstruksi arah

pengangkutan horizontal dan diagonal.

Tabel 4. Bagian dan Fungsi Conveyor


Bagian Nama Komponen Fungsi
Electro Motor Sumber penggerak conveyor menggunakan
Penggerak
tenaga listrik.
Gear Box Bak transmisi yang merubah putaran tinggi
(1450rpm) menjadi putaran rendah.
Transmision Oil Pelumas yang digunakan sebagai
(SAE 90 / SAE 140) pelumasan roda gigi (gear) didalam Gear
Transmisi Box
Coupling Penghubung antara electro motor dengan
gear box.
Chain (rantai) Sabuk penghubung dari besi antara gear
box ke head drum.
Head Drum Roller penarik conveyor belt untuk
mengangkut beban.
Conveyor Belt Landasan berupa sabuk sebagai pengangkut
beban secara horisontal (dari ujung ke
Pengangkut ujung).
Beban
Tail Drum Roller penahan atau penyeimbang conveyor
belt pada saat proses pengangkutan beban.
Return Roller Roller penahan conveyor belt bagian
bawah.
Conveyor Casing Sebagai dinding pengaman beban pada saat
Casing & pengangkutan.
Support
Conveyor Support Penyangga conveyor secara menyeluruh.
28

Untuk proses loading jagung gelondong di PT. AHSTI sendiri menggunakan

conveyor yang terbuat dari karet dengan lebar dan pajang yang sudah ditentukan.

Conveyor ini sendiri berfungsi memindahkan jangung gelondong pada tahapan

receving dari hopper (penampung) menuju Cob Bin Driying. Pada tahapan ini

terdapat 8 orang borongan yang bertugas melakukan sortasi secara manual terhadap

jagung gelondongan yang akan masuk kedalam bin yang telah diukur Moisture

Content (MC).

Gambar 6. Conveyor

Nama Spesifikasi
Panjang 4 meter
Lebar 1,10 meter

Tinggi 0,12 meter


Kapasitas 12 ton

Jumlah 4 Unit
29

Daya 5T

3.1.2. Drying
Pengeringan adalah proses pemindahan panas dan uap air secara simultan,

yang memerlukan energi panas untuk menguapkan kandungan air yang dipindahkan

dari permukaan bahan yang dikeringkan oleh media pengering yang biasanya berupa

panas. Hall (1975) menyatakan proses pengeringan adalah proses pengambilan atau

penurunan kadar air sampai batas tertentu sehingga dapat memperlambat laju

kerusakan biji-bijian akibat aktivitas biologi dan kimia sebelum bahan

diolah/digunakan (Taib, G. et al., 1988)


Tujuan pengeringan adalah mengurangi kadar air bahan sampai batas di mana

perkembangan mikroorganisme dan kegiatan enzim yang dapat menyebabkan

pembusukan terhambat atau terhenti. Dengan demikian bahan yang dikeringkan dapat

mempunyai waktu simpan yang lama. Semakin tinggi suhu yang digunakan untuk

pengeringan, makin tinggi energi yang disuplai dan makin cepat laju pengeringan.

Akan tetapi pengeringan yang terlalu cepat dapat merusak bahan, yakni permukaan

bahan terlalu cepat kering, sehingga tidak sebanding dengan kecepatan pergerakan air

bahan ke permukaan. Hal ini menyebabkan pengerasan permukaan bahan (case

hardenig). Selanjutnya air dalam bahan tidak dapat lagi menguap karena terhalang.

Disamping itu penggunaan suhu yang terlalu tinggi dapat merusak daya fisiologik

biji-bijian/ benih (Taib, G. et al.,1988).

3.1.3. Shelling Process


30

Shelling atau sering disebut proses pemipilan. Adapun alat dan mesin yang

digunakan dalam shelling process yaitu conveyor unloading dan corn sheller.

Conveyor unloading yaitu alat yang digunakan untuk memindahkan benih jagung

dengan kadar air 9,5 % dari pintu unloading atau pintu pengeluaran calon benih

jagung dari dalam bin menuju ke corn sheller. Sedangkan mesin corn sheller atau

pemipil jagung merupakan mesin yang digunakan untuk memisahkan biji jagung dari

janggelnya.
Corn Sheller memiliki bagian-bagian diantaranya bagian penggerak yaitu

berupa elektro motor yang berfungsi sebagai sumber penggerak dengan menggunakan

tenaga listrik. Bagian transmisi berupa motor pulley yang berfungsi sebagai pengait

dan coupling V-Belt pada elektro motor, V-Belt sebagai penghubung motor dan

impeller, sheller pulley berfungsi sebagai penagait dan coupling V-Belt pada Rottor

Sheler. Bagian beban yang terdiri dari Upper Drum sebagai rotor pemipil jagung

bagian atas, Lower Drum sebagai pemipil jagung bagian bawah, Tensiol Belt sebagai

penghubung antara Lower Drum dengan Upper Drum. Bagian trakhir adalah casing

dan support yang terdiri dari Hopper Feeder yang berfungsi sebagai bak penampung

sebelum jagung di pipil, casing dan body sebagai pelindung jagung saat proses

pemipilan berlangsung dan yang terakhir komponen Sheller Support yang berfungsi

menyangga keseluruhan bagian Sheller.


31

Gambar 7. Mesin Corn Sheller

3.1.4. Grading

Gravity process merupakan pemrosesan benih jagung yang sudah dipisahkan

dari tonkolnya, calon benih jagung yang sudah bersih dari kotoran ini langsung

dimasukan ke Mesin Gravity untuk diayak dan dipisahkan berdasarkan mutu dan

kualitas jagung. Adapun mesin yang digunakan dalam gravity process yaitu gravity

separator.

Prinsip kerja Gravity Separator memisahkan benih jagung berdasarkan

beratnya menggunakan getaran dan tekanan angin (blower), tujuannya adalah apabila

terdapat jagung yang tidak baik atau jagung reject akan tersisihkan, karena jagung

reject mempunyai bentuk yang lebih kecil, ringan, maka jika terkena getaran dan

tekanan angin dia akan tersisihkan menuju kearah penampungan jagung reject.
32

Gambar 8. Mesin Gravity Sepaarator

Tabel 5. Bagian-bagian mesin gravity separator


Bagian Nama Komponen Fungsi

Electro Motor Sumber penggerak conveyor menggunakan


Penggerak
tenaga listrik.
Motor Pulley Pengait dan sebagai coupling V-Belt pada
electro motor.
V-Belt Sabuk penghubung antara motor dan
Transmisi
impeller blower.
Blower Pulley Pengait dan sebagai coupling V-Belt pada
Impeller blower.
Beban Individual Blower Penghembus udara untuk mengangkat biji
pipilan diatas meja gravity untuk proses
gravitasi.
Varispeed Pulley Komponen yang mengatur kecepatan getaran
meja gravity pada saat proses gravitasi
dilakukan.
Eccenctric Tuas pendorong meja gravity untuk
melakukan pengayakan pada proses
gravitasi.
Spring Plate Pegas berbentuk lembaran yang berfungsi
untuk menahan balik dorongan meja gravity.
Gravity Table Alas atau wadah penampung butiran jagung
pada proses gravity. Cara kerja meja yakni
33

bergoyang dengan hembusan angin dari


blower sehingga gravitasi butiran jagung
Nias terkelompok.
Aspirator Feeder Bagian yang berfungsi sebagai penyalur /
pemberi butiran jagung di atas meja gravity.
Penyaluran butiran jagung dapat diatur sesuai
dengan luas permukaan meja terttup semua.
Air Filter Fungsi dari air filter adalah untuk meyaring
Casing &
udaran yang masuk karena hisapan
Support
individual blower agar tidak ada kotoran-
kotoran yang mengkibatkan tersumbatnya
lubang meja.
Outlet Duct Berfungsi untuk penyaluran butiran sesuai
berat yang dikelompokkan.

3.1.5. Seeds Treatment

Seeds Treatment adalah kegiatan mencampurkan benih dengan fungisida,

insektisida, perekat, pewarna dan air pada dosis tertentu menggunakan mesin

treatment agar benih tahan lama dan terbebas dari serangan jamur / serangga.

Agitating Tank

Gambar 9. Seeds Treatment


34

Proses treatment benih jagung di PT. AHSTI (Asian Hybrid Seed Technologies

Indonesia ) menggunakan mesin treatment. Komponen mesin treatment dan

fungsinya:

1. Hopper supply : tempat penampungan benih yang

mempunyai kapasitas sedikit yaitu 1 ton untuk

menyuplai benih yang akan diproses

2. Feeding hopper : tempat penampungan benih yang siap

untuk ditreatment

3. Conveyor : alat yang digunakan untuk

menjalankan jagung menuju elevator

4. Elevator : mesin pengangkut benih yang berbentuk

vertikaldan didalamnya terdapat cup cup yang

berfungsi untuk mengangkut benih.

5. Treater area : seluruh area dalam proses treatment

mulai dari hopper supply sampai hopper after treatment

6. Polish drum : tempat pencampuran formulasi dengan benih


35

Gambar 10. Polish Drum

7. Mixer : tempat pencampuran formulasi

Gambar 11. Mixer

8. Hopper after treatment : tempat penampungan benih setelah proses treatment


36

Gambar 12. Hopper After Treatment dan Silo

9. Chemical chamber : mesin penakar formulasi.

10. Grain Mouisture Tester : alat pengukur MC kering


37

Gambar 13. Grain Mouisture Tester

Nama Spesifikasi
Akurasi + 0,5%
Suhu Operasional 0-40 C
Layar LCD
Sumber Daya 4 buah baterai 1,5 V tipe AA
Dimensi 210 x 130 x 190 mm
Berat 1 kg (net), 3 kg (shipment)
Aksesoris Sample Cup, Funnel

3.1.6. Proses Packing


Kemasan adalah suatu wadah atau tempat yang digunakan untuk mengemas

suatu produk yang dilengkapi dengan keterangan (label), termasuk beberapa manfaat

dari isi kemasan. Packing atau biasa disebut dengan pengemasan merupakan suatu

cara melindungi produk dari kerusakan-kerusakan atau mengawetkan bahan untuk

kepentingan penyimpanan, dan pendistribusian produk agar kemasan terlihat

menarik. Proses packing merupakan proses pengemasan benih jagung hibrida sesuai

dengan permintaan konsumen.


Dalam pengemasan di PT. Asian Hybrid Seeds Technologies Indonesia

(AHSTI) yaitu pada keterangan kemasan mencantumkan berat isi benih, tata cara

tanam benih, dosis pemakaian pupuk, tanggal kadaluarsa dan sebagainya. Untuk

kemasan primer benih menggunakan plastik yang disertai label dan pengemasan

sekunder menggunakan kotak karton yang berfungsi melindungi produk dari

kerusakan mekanis dan kerusakan fisis. Pengemasan di PT. Asian Hybrid Seed

Technologies Indonesia menggunakan mesin dimaksudkan agar proses pengemasan

dapat dilakukan secara cepat dan baik sehingga memenuhi standar mutu. Pengemasan
38

dilakukan dengan menggunakan beberapa tipe mesin pengemasan tergantung dengan

kebutuhan. Terdapat mesin yang digunakan antara lain :


1. Mesin Semi Auto
Mesin ini merupakan mesin pengemas yang pengerjaannya dibantu tenaga

manusia. Mesin ini membutuhkan 4 tenaga kerja yang masing-masing sudah

mempunyai bagian tertentu. Jagung yang sudah siap di treatment akan dimasukkan

kedalam sack (40 kg). Setelah itu akan dibawa ke mesin semi manual untuk

selanjutnya di kemas. Jika sudah siap maka para pekerja dibagi dalam tiga bagian

yaitu yang bekerja sebagai penimbang, bekerja memasukkan jagung yang sudah

selesai ditimbang kedalam mesin, dan yang terakhir sebagai orang yang mengambil

hasil benih yang sudah di packing. Penimbangan disini masih menggunakan

timbangan digital yang sudah dikalibrasi secara berkala. Kapasitas dari mesin ini

adalah 6 ton per Shift atau 18 ton perhari. Kelebihan dari mesin ini adalah

membutuhkan waktu yang singkat saat pengemasan untuk memperoleh hasil yang

tinggi dan kekuatan kemasan sehingga tidak mudah bocor. Sedangkan kelemahannya

adalah mesin ini membutuhkan bantuan tenaga penimbang dan pengisian pada

kemasan sehingga perlu adanya biaya tambahan untuk tenaga kerjanya, selain itu

mesin ini hanya bisa digunakan untuk kemasan 1 kg saja sehingga jika ada

permintaan pasar untuk kemasan 5 kg maka mesin ini tidak bisa digunakan.
39

Gambar 14. Mesin Semi Auto

2. Mesin Manual
40

Gambar 15. Alat Packing Manual

Mesin manual ini 80% menggunakan tenaga manusia. Mesin ini hampir sama

dengan mesin semi manual, namun perbedaan dari mesin ini adalah jagung yang

sudah ditimbang, dimasukkan kedalam mesin dan secara otomatis langsung dikemas.

Jika pada mesin manual ini jagung yang sudah ditimbang akan secara manual

dimasukkan kedalam kemasan dan kemudian dikemas dengan menggunakan mesin

manual oleh tenaga manusia. Kelebihan dari mesin manual ini adalah harga dari

mesin yang jauh lebih murah dibandingkan dengan mesin auto sehingga bisa

menyediakan cadangan mesin yang cukup apabila ada kerusakan, selain itu hasil yang

diperoleh tinggi dikarenakan kapasitas mesin ini yaitu 20 ton per shift atau 60 ton

perhari. Kelemahannya adalah biaya produksi lebih besar karena banyak

menggunakan tenaga manusia dalam pengemasannya.


3. Bahan Pengemas
41

Bahan pengemas yang digunakan pada PT. Asian Hybrid Technologies

Indonesia (AHSTI) ada dua macam antara lain :


a. Bahan Pengemas Primer
Bahan pengemas primer merupakan bahan pengemas yang berhubungan

langsung dengan produk benih jagung hibrida. Bahan pengemas yang digunkan PT.

AHSTI adalah nylon dengan ketebalan 150 micron. Nylon merupakan gabungan dari

PET dan OPP, berfungsi untuk mengemas produk yang membutuhkan perlindungan

ekstra terhadap udara dan kelembaban.


b. Bahan Pengemas Non Primer
Bahan pengemas non primer adalah bahan yang tidak berhubungan langsung

dengan benih jagung hibrida. Bahan yang digunakan adalah kertas karton jenis

double wall.
Desain kemasan yang dibuat semenarik mungkin untuk menarik minat

konsumen. Macam-macam kemasan di PT. Asian Hybrid Seed Technologies

Indonesia (AHSTI) antara lain :

Gambar 16. Kemasan Nusantara 1


42

Gambar 17. Kemasan Nusantara Baru

Gambar 18. Kemasan Asia 92

3.2. Tugas Khusus


SISTEM DRYING PADA PROSES PRODUKSI BENIH JAGUNG (Zea Mays)
HIBRIDA DI PT. ASIAN HIBRIDA SEED TECHNOLOGIES INDONESIA

3.2.1. Pengeringan

Pengeringan adalah proses pemindahan panas dan uap air secara simultan,

yang memerlukan N derajat celsius panas untuk menguapkan kandungan air yang

dipindahkan dari permukaan bahan yang dikeringkan oleh media pengering yang
43

biasanya berupa panas. Hall (1975) menyatakan proses pengeringan adalah proses

pengambilan atau penurunan kadar air sampai batas tertentu sehingga dapat

memperlambat laju kerusakan biji-bijian akibat aktivitas biologi dan kimia sebelum

bahan diolah/digunakan. Pengeringan merupakan proses dalam produksi benih yang

paling pital karena pngeringan sangat menentukan kualitas benih hibrida yang

diproduksi suatu perusahaan pembenihan. Menurut SNI No. 6944:2015 tentang benih

jagung hibrida kadar air maksimal untuk benih jagung hibrida yaitu 12,0 %.

Sementara pada PT. AHSTI menggunakan standar kadar air maksimal sebesar 9,5 %.

Dari data perbandingan tersebut PT. AHSTI telah memenuhi syarat standar mutu SNI

berdasarkan kadar airnya, bahkan standar di PT. AHSTI lebih rendah dibandngankan

SNI. Ini membuktikan dalam memproduksi benih jagung hibrida PT. AHSTI sangat

memperhatikan standar mutu produksinya.


Tujuan pengeringan adalah mengurangi kadar air bahan sampai batas di mana

perkembangan mikroorganisme dan kegiatan enzim yang dapat menyebabkan

pembusukan terhambat atau terhenti. Dengan demikian bahan yang dikeringkan dapat

mempunyai waktu simpan yang lama. Semakin tinggi suhu yang digunakan untuk

pengeringan, makin tinggi suhu yang disuplai dan makin cepat laju pengeringan.

Akan tetapi pengeringan yang terlalu cepat dapat merusak bahan, yakni permukaan

bahan terlalu cepat kering, sehingga tidak sebanding dengan kecepatan pergerakan air

bahan ke permukaan. Hal ini menyebabkan pengerasan permukaan bahan.

Selanjutnya air dalam bahan tidak dapat lagi menguap karena terhalang. Disamping
44

itu penggunaan suhu yang terlalu tinggi dapat merusak daya fisiologi biji-bijian/benih

(Taib, G. et al.,1988).

3.2.2. Proses Pengeringan


Agar jagung gelondongan dapat menjadi benih yang baik maka perlu

dilakukan proses drying dengan suhu yang baik agar dapat bertahan lebih lama

namun memiliki daya tumbuh yang tinggi. Pada PT. AHSTI menggunakan sistem

drying in-direct yaitu pengeringan yang menggunakan boiler sebagai mesin pemasok

panas yang digunakan untuk mengeringkan bahan. Mekanisme drying sendiri terdiri

dari beberapa tahapan setelah jagung diloading masuk kedalam bin. Jagung yang

sudah di dalam bin sebelum mulai dikeringkan dialiri udara terlebih dahulu hingga 48

jam jika masih ada panen, lebih dari itu maka langsung dilakukan firing. Hal ini

bertujuan agar jagung tidak berkeringat. Selanjutnya kemudian jagung mulai

dikeringkan dengan temperatur yang telah ditentukan.


PT. AHSTI menerapkan teknologi atau mesin pada setiap section prosses yang

dilakukan untuk menghasilkan produk benih yang berkualitas dan produk yang

memiliki sanitasi yang baik. Prosses drying sendiri melibatkan mesin-mesin dan

komponennya antara lain:


1. Blower

Blower adalah mesin atau alat yang digunakan untuk menaikan atau

memperbesar tekanan udara atau gas yang dialirkan dalam suatu ruangan tertentu,

atau juga sebagai pengisapan, pemvakuman udara atau gas tertentu. Blower banyak

digunakan untuk ventilasi dan proses industri yang memerlukan aliran udara, sistem

blower penting untuk menjaga pekerjaan proses industri. Blower terdiri dari sudut-
45

sudut, mesin pengerak motor listrik, ducting, peralatan pengendali aliran. Blower

pada aplikasinya dapat mencapai tekanan yang lebih tinggi dari pada fan, sampai 1,20

kg/cm2. Blower digunakan untuk menghasilkan tekanan udara untuk sistem vakum di

industri, blower sentrifugal dan blower positive displacement merupakan jenis utama

blower. Putaran blower permenitnya (rpm) dapat diatur sesuai dengan kebutuhan,

khusus untuk blower yang menggunakan pulley untuk penggeraknya. RPM blower

dapat diatur dengan menentukan diameter pulley.

Tabel 6. Bagian-bagian mesin blower


Bagian Nama Komponen Fungsi
Electro Motor Sumber penggerak blower menggunakan
Penggerak
tenaga listrik.
Motor Pulley Pengait dan sebagai coupling V-Belt pada
electro motor.
V-Belt Sabuk penghubung antara motor dan
Transmisi
impeller.
Blower Pulley Pengait dan sebagai coupling V-Belt pada
Impeller.
Beban Blower Shaft Poros yang berputar menjadi penahan
impeller.
Impeller Kipas atau sudu-sudu apabila degerakkan
akan menghasilkan hisapan udara untuk
area input dan menghasilkan hembusan
46

udara untuk area output.


Blower Casing Pelindung impeller dan juga sebagai
penampung udara sementara setelah udara
dihisap lalu dihembuskan.
Casing &
Blower Support Penyangga casing blower secara
Support
keseluruhan.
Outlet Duct Selubung udara keluaran (output) sebagai
saluran hembusan udara.

Gambar 19. Blower

Nama Spesifikasi
Diameter 2,10 meter
Lebar 0,82 meter

Daya 2238 watt


47

Gambar 20. Electro motor

Nama Spesifikasi
HP Motor 30/40
RPM 1460/1470
Pulley Motor 6 inci

2. Heat Exchanger
Penukar panas atau dalam industri kimia populer dengan istilah bahasa

Inggrisnya, heat exchanger (HE), adalah suatu alat yang memungkinkan perpindahan

panas dan bisa berfungsi sebagai pemanas maupun sebagai pendingin. Biasanya,

medium pemanas dipakai uap lewat panas (super heated steam) dan air biasa sebagai

air pendingin (cooling water). Penukar panas dirancang sebisa mungkin agar
48

perpindahan panas antar fluida dapat berlangsung secara efisien. Pertukaran panas

terjadi karena adanya kontak, baik antara fluida terdapat dinding yang

memisahkannya maupun keduanya bercampur langsung begitu saja. Penukar panas

sangat luas dipakai dalam industri seperti kilang minyak, pabrik kimia maupun

petrokimia, industri gas alam, refrigerasi, pembangkit listrik dan produksi produk

yang membutuhkan udara panas. Salah satu contoh sederhana dari alat penukar panas

adalah radiator mobil di mana cairan pendingin memindahkan panas mesin ke udara

sekitar (Anonim, 2015).

Tabel 7. Bagian-bagian heat exchanger


Bagian Nama Komponen Fungsi

Electro Motor Sumber penggerak blower menggunakan


Penggerak
tenaga listrik.
Motor Pulley Pengait dan sebagai coupling V-Belt
pada electro motor.
V-Belt Sabuk penghubung antara motor dan
Transmisi
impeller.
Blower Pulley Pengait dan sebagai coupling V-Belt
pada Impeller.
Blower Shaft Poros yang berputar menjadi penahan
impeller.

Beban Impeller Kipas atau sudu-sudu apabila


degerakkan akan menghasilkan hisapan
udara untuk area input dan menghasilkan
hembusan udara untuk area output.
Casing & Blower Casing Pelindung impeller dan juga sebagai
Support penampung udara sementara setelah
udara dihisap lalu dihembuskan.
Blower Support Penyangga casing blower secara
49

keseluruhan.

Outlet Duct Selubung udara keluaran (output)


sebagai saluran hembusan udara.

Gambar 21. Heat Exchanger

Nama Spesifikasi

Panjang 1,58 meter


Lebar 0,40 meter
Tinggi 1,52 meter
Daya 323 tt
3. Bin (Cob Bin Dryer)

Bin (Cob Bin Dryer) merupakan tempat atau sarana pengeringan benih tongkol

jagung gelondong yang berbentuk persegi yang di lengkapi dengan pintu Loading

untuk memasukkan benih melalui conveyor dengan menggunakan corong. Lantai

pada bin sengaja dibuat berlubang untuk mempermudah sirkulasi udara pada saat

proses pengeringan. Selain itu cob bin drying juta terdapat pintu Down Air yang

berfusing sebagai tempat keluarnya udara dari dalam bin, pintu plenum juga memiliki
50

fungsi yang sama seperti pintu Down Air. Pintu Unloading berfungsi sebagai tempat

keluarnya jagung dalam bentuk tongkol yang sudah siap pipil dengan kadar air

berkisar 9,0% 9,5%. Di dalam bin terdapat tangga yang berguna untuk

memudahkan operator dalam pengambilan benih jagung. Bin juga dilengkapi dengan

garis yang bertujuan untuk mempermudah operator dalam mengetahui kapasitas

dalam bin. Bin memiliki kapasitas maksimal 30 Ton, yang dilengkapi dengan jalan

operator dalam meratakan benih yang ada dalam bin. PT. AHSTI menggunakan dua

jenis bin bila dilihat dari bahan konstruksinya, yaitu bin baja dan bin tembok. Dari

masing bin memiliki kekurangan dan kelebihan masing-masing namun tidak ada

pengaruh bagi hasil pengerigannya. Bin tembok penggunaannya lebih tahan lama dari

pada bin baja, karena bin baja bisa saja terkena karat. Proses pengeringan bin

tembaga lebih cepat dari pada bin tembok kerena bin baja yang panas akan

mempercepat proses pengeringan di dalam bin.

Gambar 22. Diagram alir proses pengeringan di PT. AHSTI

Mulai

Jagung Udara segar

Bin

Firing Udara panas dari heat


exchanger

Slow Down
(38C)
51

Stop Drying
Ketika jagung gelondongan sudah masuk ke dalam bin maka jagung mulai
Selesai
dialiri udara segar (fresh airing) dengan tujuan agar jagung tidak berkeringat, setelah

48 jam jika sudah tidak ada panen lagi maka mulai dilakukan firing. Firing

merupakan penghembusan udara panas oleh blower yang dihembuskan kedalam bin.

Panas yang digunakan berasal dari air panas yang dialirkan melalui kisi-kisi pipa

dalam heat exchanger. Karena udara lingkungan yang masuk kedalam blower

melewati heat exchanger yang dialiri air panas maka suhu udara tersebut ikut panas.

Udara panas tersebutlah yang dihembuskan ke jagung di dalam bin.

Suhu awal yang digunakan ketika pertama firing adalah 38o C, setelah kadar

air mencapai 20-15 % maka temperatur mulai dinaikan menjadi 40 oC 41o C. dan

arah angin mulai dirubah menjadi Down Air ketika kadar air dibawah 15%-9,5%, jika

sendah mencapai 9,5% maka temperature mulai di slow down. Slow down adalah

proses menurunkan suhu pada saat akhir proses drying sebelum mesin blower

dimatikan. Suhu diturunkan 2C per jam. Slow down dilakukan sampai suhu 38C.

tujuan dilakukannya slow down adalah untuk memberikan adaptasi suhu lingkungan

setelah proses perlakuan panas pada saat drying dan mengurangi retak, atau broken

pada biji jagung. Jagung siap di shelling saat kadar air mencapai 9,0%-9,5%.

Sebelum proses shelling jagung stelah drying didinginkan selama 4 jam. Tujuannya

adalah mengurangi kerusakan atau broken biji jagung pada saat shelling.
52

Table 8. bagian-bagian cob bin dryer


Nama
Bagian Fungsi
Komponen
Loading Gate Pintu yang digunakan untuk proses pengisian
gelondong jagung basah kedalam bak penering
(bin).
Unloading Gate Pintu yang digunakan untuk mengeluarkan
gelondong jagung kering dari bak pengering
(bin).
Reverse Outlet Pintu yang digunakan untuk keluaran angin
Dinding Gate pengeringan pada saat arah angin down air.
& Pintu
Air Flow Gate Pintu yang berfungsi untuk mengubah arah angin
hembusan untuk proses pengeringan.
Man Hole Pintu yang digunakan untuk masuk ke area
plenum untuk melakukan perawatan atau
pembersihan.
Bin Walling Dinding bak pengering (bin) sebagai penahan
gelondong jagung pada saat proses pengeringan.
Inlet Duct Saluran hembusan udara keluaran dari blower
Selubung yang akan dihembuskan kedalam plennum bin.
angin
(ducting) Reverse Outlet Saluran hembusan udara keluaran dari bin pada
Duct saat proses arah angin down air.
Down Floor Area atau lantai bagian bawah didalam bin yang
berfungsi sebagai area pembersihan dan
penampungan udara masuk pada saat proses
pengeringan.
Flooring
Fertorazed Floor Lantai berlubang yang digunakan sebagai
& Support
penahan dan wadah jagung gelondong pada saat
proses pengeringan.
Fertorated Penyangga lantai fertorated untuk menahan beban
Support jagung gelondong pada saat proses pengeringan.

Berikut adalah gambar Cob Bin Drying dan bagian-bagiannya.


53

Gambar 23. Cob Bin Drying

Gambar 24. Pintu Loading

Gambar 25. Pintu Down Air


54

Gambar 26. Pintu Unloading

Gambar 27. Pintu Plenum

Gambar 28. Pintu Diverter


55

Pintu deventer merupakan pintu antara blower dengan ruang

Bin untuk mengatur arah angin blower, jika pintu diarahkan ke atas

maka arah angin Up, dan jika pintu ke bawah maka arah angin

Down. Pintu ini terletak di dalam sehingga penggunaanya hanya

dengan cara menarik pedal yang terdapat di luar ruangan pintu.

4. Boiler

Gambar 29. Boiler


56

Boiler merupakan tempat pembakaran atau bejana tertutup

dimana panas pembakaran dialirkan ke air sampai terbentuk air

panas atau steam. Boiler terdiri dari tempat pembakaran bahan

bakar, tangki air, blower dan control panel. Boiler menggunakan

bahan bakar berupa batu bara yang dibakar dalam tungku

pembakaran. Dalam satu Processsing Line terdapat dua buah boiler

yang masing-masing mengalirkan air panas menuju Heat Exchanger

melalui pipa. Boiler memiliki kontrol panel yang berfungsi untuk mengatur

temperatur yang ingin digunakan secara otomatis, menyalakan boiler, dan pengaturan

sirkulasi air panas yang mengalir.


Dalam 1 (satu) boiler terdapat 3 buah blower yang memimiliki

fungsi berbeda. Blower pertama berfungsi menghembuskan angin

kedalam plenum dibawah bahan bakar dan akan dihembuskan ke

atas melalui lubang lubang lantai skrin boiler yang terbuat dari

baja tahan panas. Blower kedua berada disamping tungku dan

berfungsi untuk meniupkan angin dari bagian samping yang

bertujuan untuk meratakan nyala api. Selain itu blower ini juga

berfungsi untuk meratakan tongkol yang digunakan sebagai bahan

bakar saat tongkol dimasukkan kedalam tungku pembakaran.

Blower ketiga adalah blower yang berfungsi untuk menghisap udara

dalam tungku pembakaran agar udara di dalam tungku bersirkulasi.

Selain udara blower juga menghisap kotoran kecil sisadari


57

pembakaran dan asap keluar dari dalam tungku. Sisa pembakaran,

udara dan asap tersebut akan menuju cyclone. Udara, kotoran kecil,

dan asap dipisahkan di dalam cyclone. Udara dan asap akan naik ke

atas melalu pipa pembuangan dan keluar ke lingkungan. Kotoran

sisa pembakaran akan turun ke bawah dan ditampung pada tempat

penampungan sisa pembakaran.

3.2.3. Pengambilan Sampel Kadar Air

PT. AHSTI menggunakan metode pengambilan sampel kadar

air biji jagung dengan menggunakan alat grain mouisture tester.

Operator drying akan mengambil sampel biji jagung di dalam bin

melalui tangga yang disediakan di dalam bin yang terhubung

dengan pintu loading. Pengambilan sampel dilakukan setiap 4 jam

sekali setelah dilakukannya firing. Ada 5 titik pengambilan sampel

di dalam bin yaitu disetiap pojok bin dan di tengah-tengah bin.

Sampel yang sudah diambil dipipil secara manual. Sebelum

melakukan pengukuran kadar air bahan dengan menggunakan alat

grain mouister tester, sampel tersebut dibiarkan terlebih dahulu

sampai suhu sampel menjadi dingin. Pengukuran sampel dapat

dilakukan setelah suhu sampel dingin.


58

Jika kadar air bahan sudah mencapai 15 % maka pengukuran

kadar air bahan tersebut dilakukan setiap 2 jam sekali. Hal tersebut

dilakukan agar proses drying bisa maksimal. Sehingga efisiensi

waktu tercapai dan kualitas benih tetap terjaga.

3.3. Kendala Yang Dihadapi

Adapun kendala yang dihadapi selama Praktik Kerja Lapangan (PKL) di PT.

Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia (AHSTI) berlangsung diantaranya :

1. Sulit memperoleh informasi tentang spesifikasi mesin dan peralatan karena

merupakan rahasia perusahaan.


2. Waktu PKL yang terlalu singkat sehingga pemahaman yang diperoleh kurang

maksimal.
3.4. Cara Mengatasi Kendala
Adapun cara mengatasi kendala yang dihadapi selama Praktik Kerja Lapangan

(PKL) di PT. Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia (AHSTI) berlangsung

diantaranya :
1. Mencari inforasi mengenai spesifikasi mesin dan peralatan dengan mewawancarai

Informan dan mengukur sendiri ukuran panjang, lebar dan tinggi.


2. Memanfaatkan waktu selama PKL PT. Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia

(AHSTI) semaksimal mungkin dengan membagi jenis kegiatan tiap mahasiswa

untuk memperoleh informasi lebih banyak.


59

BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan

Dari kegiatan yang dilakukan selama Praktik Kerja Lapangan di PT. Asian

Hybrid Seed Technologies Indonesia (AHSTI), beberapa hal yang dapat disimpulkan

adalah sebagai berikut:

1. Ada 6 tahapan proses produksi oleh PT. AHSTI mulai dari Receving,

Drying, Shelling, Grading, Treatment dan Packing.

2. Suhu optimal untuk mengeringkan jagung di PT. Asian Hybrid Seed

Technologies Indonesia (AHSTI) adalah 43oC.

3. PT. AHSTI menggunakan sistem in-direct drying untuk proses pengeringan.

4. Kadar air jagung yang sudah dikeringkan siap di shelling ketika MC

mencapai 9,0%-9,5%.

5. Faktor-faktor yang mempengaruhi mutu jagung pada kerja mesin

gravity/grading adalah kondisi mesin, pengawasan mesin grading oleh

operator, melakukan prosedur yang benar dari kerja mesin grading.

6. PT. AHSTI menerapkan teknologi tepat guna dalam segala sesi proses

produksinya.
60

V.1 Saran

Saran atau masukan yang diberikan untuk memperlancar proses produksi

benih jagung hibrida di PT. Asian Hybrid Seed Technologies Indonesia (AHSTI),

antara lain:

1. Perlu adanya cadangan daya listrik atau genset agar kegiatan proses operasi dapat

berjalan tanpa hambatan dari faktor luar terutama ketika terjadinya pemadaman

listrik secara mendadak.

2. Untuk menjaga mutu benih, sebaiknya PT. AHSTI memberikan pelatihan dan

pengawasan secara langsung terhadap mitra tani yang diajak bekerja sama.

3. Perlu adanya penanganan khusus terkait dengan benih jagung yang berjamur,

yaitu dengan sorting manual.

4. Untuk mengurangi Rijeck conveyor perlu dimodifikasi ulang agar mengurangi

tingkat speel.

5. Sediakan pelengkapan keamanan kerja yang memadai untuk mengurangi tingkat

kecelakaan kerja..

6. Sebaiknya dilengkapinya APD yang sesuai dan juga penambahan untuk

kelengkapan kotak P3K yang ada di setiap proses.


61

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2009. Conveyor. http://domas09.blogspot.com/2009/02/belt-conveyor.html


(Diakses 7 Agustus 2016).

Anonim, 2015. Penukar Panas. http://m.wikipedia.org/wiki/Penukar_panas. (diakses


tanggal 7 Agustus 2016).

Taib, G., and Boles, M., 1988, Thermodynamics an Engineering Approach, Second
Edition, McGraw-Hill, Inc.

Diskusi Nasional Agribisnis Jagung. Di Bogor, 24 Juni 2002. Badan Litbang


Pertanian.

Sumbodo Wirawan Drs. MT, 2004. Pneumatik/Hydrolic. Semarang: Teknik Mesin


UNNES.

Yeffrichan. 2010. Cara Menghitung Daya Blower Fan. Surabaya: Universitas


Petra.

Wikipedia, 2015. Penukar panas. https://id.wikipedia.org/wiki/Penukar_panas


(Diakses 5 Agustus 2016)