Anda di halaman 1dari 10

AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Laporan Keuangan SKPKD

Joko Suhardiman (A31114306)


Ahsanul Haq Jalil (A31114319)
Muhammad Fadil Asri (A31114320)
Romli Amrullah (A31114325)

Program Studi Akuntansi

Fakultas Ekonomi dan Bisnis

Universitas Hasanuddin
A. Pengertian SKPKD
Satuan Kerja Pengelolaan Keuangan Daerah (SKPKD) adalah perangkat daerah
pada pemerintah daerah selaku pengguna anggaran atau pengguna barang yang juga
melaksanakan pengelolaan keuangan daerah. Pejabat Pengelola Keuangan Daerah
(selanjutnya disingkat PPKD) adalah kepala satuan kerja pengelola keuangan daerah
(selanjutnya disingkat SKPKD), yang mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan
APBD dan bertindak sebagai bendahara umum daerah (BUD). Bendahara Umum Daerah
yang selanjutnya disingkat BUD adalah PPKD yang bertindak dalam kapasitas sebagai
bendahara umum daerah.

Kepala SKPKD selaku PPKD sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (3) huruf b
mempunyai tugas:
1. menyusun dan melaksanakan kebijakan pengelolaan keuangan daerah;
2. menyusun rancangan APBD dan rancangan Perubahan APBD;
3. melaksanakan pemungutan pendapatan daerah yang telah ditetapkan dengan Peraturan
Daerah;
4. melaksanakan fungsi BUD;
5. menyusun laporan keuangan daerah dalam rangka pertanggungjawaban pelaksanaan
APBD; dan
6. melaksanakan tugas lainnya berdasarkan kuasa yang dilimpahkan oleh kepala daerah.

PPKD dalam melaksanakan fungsinya selaku BUD berwenang:


1. menyusun kebijakan dan pedoman pelaksanaan APBD;
2. mengesahkan DPA-SKPD/DPPA-SKPD;
3. melakukan pengendalian pelaksanaan APBD;
4. memberikan petunjuk teknis pelaksanaan sistem penerimaan dan pengeluaran kas
daerah;
5. melaksanakan pemungutan pajak daerah;
6. menetapkan SPD;
7. menyiapkan pelaksanaan pinjaman dan pemberian pinjaman atas nama pemerintah
daerah;
8. melaksanakan sistem akuntansi dan pelaporan keuangan daerah;
9. menyajikan informasi keuangan daerah; da
10. melaksanakan kebijakan dan pedoman pengelolaan serta penghapusan barang milik
daerah.

B. Sistem Akuntansi SKPKD


Di dalam Pasal 98 Permendagri No. 59 Tahun 2007 tentang Perubahan atas
Permendagri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah,
dinyatakan sebagai berikut:
1. Pada SKPKD disusun RKA (Rencana Kerja dan Anggaran) -SKPD dan RKA-PPKD.
2. RKA-SKPD memuat program/kegiatan yang dilaksanakan oleh PPKD selaku SKPD;
3. RKA-PPKD digunakan untuk menampung:
a) pendapatan yang berasal dari dana perimbangan dan pendapatan hibah;
b) belanja bunga, belanja subsidi, belanja hibah, belanja bantuan sosial, belanja
bagi hasil, belanja bantuan keuangan, dan belanja tidak terduga; dan
penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan daerah.

Siklus akuntansi di SKPKD adalah sebagai berikut:

a. Semua transaksi dan/atau kejadian keuangan pada SKPKD yang berkaitan dengan
penyelenggaraan pemerintahan daerah, berdasarkan pada bukti-bukti transaksi yang
sah dicatat pada Buku Jurnal Umum.
b. Secara periodik (misalnya; minggu atau bulan), PPK-SKPKD melakukan pemindahan
catatan dari buku jurnal kepada masing-masing buku besar yang sesuai (posting).
c. Secara periodik (misalnya: triwulan, semester, dan/atau tahun), unit
Akuntansi/PPKSKPKD menyusun Neraca Saldo sebagai dasar penyusunan Laporan
Keuangan, yang terdiri atas: Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Operasional,
Laporan Perubahan Ekuitas, Neraca dan Catatan atas Laporan Keuangan termasuk
Laporan Perubahan SAldo Anggaran Lebih (LP-SAL) dan Laporan Arus Kas.

C. Laporan Keuangan SKPKD


Menurut PP No. 71 Tahun 2010, komponen-komponen yang terdapat dalam satu set
laporan keuangan terdiri dari laporan pelaksanaan anggaran (budgetary reports) dan
laporan finansial, sehingga seluruh komponen menjadi sebagai berikut:
a. Laporan Realisasi Anggaran;
b. Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih;
c. Neraca;
d. Laporan Operasional;
e. Laporan Arus Kas;
f. Laporan Perubahan Ekuitas;
g. Catatan atas Laporan Keuangan.

Komponen-komponen laporan keuangan tersebut disajikan oleh setiap entitas pelaporan,


kecuali:

a. Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih yang hanya disajikan oleh


Bendahara Umum Negara dan entitas pelaporan yang menyusun laporan
keuangan konsolidasiannya.
b. Laporan Arus Kas yang hanya disajikan oleh entitas yang mempunyai fungsi
perbendaharaan umum;

1. Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih

Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih (LP-SAL) menyajikan pos-pos berikut, yaitu:
saldo anggaran lebih awal (saldo tahun sebelumnya), penggunaan saldo anggaran lebih,
Sisa Lebih/Kurang Pembiayaan Anggaran (SILPA/SIKPA) tahun berjalan, koreksi
kesalahan pembukuan tahun sebelumnya, lain-lain dan Saldo anggaran lebih akhir untuk
periode berjalan. Pos-pos tersebut disajikan secara komparatif dengan periode
sebelumnya.

LP-SAL dimaksudkan untuk memberikan ringkasan atas pemanfaatan saldo anggaran dan
pembiayaan pemerintah, sehingga suatu entitas pelaporan harus menyajikan rincian lebih
lanjut dari unsur-unsur yang terdapat dalam LP-SAL dalam Catatan atas Laporan
Keuangan. Struktur LP-SAL baik pada Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi dan
Pemerintah Kabupaten/Kota tidak memiliki perbedaan.

Contoh format Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih:

PEMERINTAH PUSAT
LAPORAN PERUBAHAN SALDO ANGGARAN LEBIH
PER 31 DESEMBER 20X1 DAN 20X0

2. Laporan Arus Kas

Laporan Arus Kas menyajikan informasi kas sehubungan dengan aktivitas operasi,
investasi, pendanaa, dan transitor yang menggambarkan saldo awal, penerimaan,
pengeluaran, dan saldo akhir kas pemerintah pusat/daerah selama periode tertentu.
Unsur yang dicakup dalam Laporan Arus Kas terdiri dari penerimaan dan
pengeluaran kas, yang masing-masing dapat dijelaskan sebagai berikut:
a) Penerimaan kas adalah semua aliran kas yang masuk ke Bendahara Umum
Negara/Daerah.
b) Pengeluaran kas adalah semua aliran kas yang keluar dari Bendahara Umum
Negara/Daerah.
Entitas Pelaporan Arus Kas
Entitas pelaporan adalah unit pemerintahan yang terdiri dari satu atau lebih entitas
yang menurut ketentuan peraturan perunang-undangan wajib menyampaikan laporan
pertanggungjawaban berupa laporan keuangan. Entitas pelaporan dimaksud terdiri
dari :

a) Pemerintah pusat;
b) Pemerintah daerah;
c) Masing-masing kementerian Negara atau lembaga di lingkunggan
pemerintah pusat; dan
d) Satuan organisasi di lingkungan pemerintah pusat/daerahn atau organisasi
lainnya, jika menurut peraturan perundang-undangan satuan organisasi
dimaksud wajib menyajikan laporan keuangan.

Entitas pelaporan yang wajib menyusun dan menyajikan laporan arus kas adalah
unit organisasi yang mempunyai fungsi perbendaharaan umum.

Unit organisasi yang mempunyai fungsi perbendaharaan umum adalah unit


yang ditetapkan sebagai bendaharawan umum Negara/daerah dan/atau kuasa
bendaharawan umum Negara/daerah.

Investasi Dalam Perusahaan Negara/Daerah Dan Kemitraan


Pencatatan investasi pada perusahaan Negara/daerah dan kemitraan dapat dilakukan
dengan menggunakan dua metode yaitu metode ekuitas dan metode biaya. Investasi
pemerintah dalam perusahaan Negara/daerah dan kemitraan dicatat dengan
menggunakan metode biaya, yaitu sebesar nilai perolehannya.
Entitas melaporkan pengeluaran investasi jangka panjang dalam perusahaan
Negara/daerah dan kemitraan dalam arus kas aktivitas pembiayaan.

Perolehan Dan Pelepasan Perusahaan Negara/Daerah Dan Unit Operasi Lainnya


Arus kas yang berasal dari perolehan dan pelepasan perusahaan Negara/daerah dan
unit operasional lainnya harus disajikan secara terpisah dalam aktivitas pembiayaan.
Entitas mengungkapkan seluruh perolehan dan pelepasan perusahaan
Negara/daerah dan unit operasi lainnya selama satu periode. Hal-hal yang
diungkapkan adalah :

a) Jumlah harga pembelian atau pelepasan;


b) Bagian dari harga pembelian atau pelepasan yang dibayarkan dengan kas
dan setara kas;

c) Jumlah kas dan setara kas pada perusahaan Negara/daerah dan unit operasi
lainnya yang diperoleh atau dilepas; dan
d) Jumlah asset dan utang selain kas dan setara kas yang diakui oleh
perusahaan Negara/daerah dan unit operasi lainnya yang diperoleh atau
dilepas.

Penyajian terpisah arus kas dari perusahaan Negara/daerah dan unit operasi
lainnya sebagai suatu perkiraan tersendiri akan membantu untuk membedakan arus
kas tersebut dari arsu kas yang berasal dari nonanggaran. Arus kas masuk dari
pelepasan tersebut tidak dikurangkan dengan perolehan investasi lainnya.

Aset dan utang selain kas dan setara kas dari perusahaan Negara/daerah dan
unit operasi lainnya yang diperoleh atau dilepaskan perlu diungkapkan hanya jika
transaksi tersebut telah diakui sebelumnya sebagai asset atau utang oleh perusahaan
Negara/daerah dan unit operasi lainnya.

Transaksi Bukan Kas


Transaksi investasi dan pembiayaan yang tidak mengakibatkan penerimaan atau
pengeluaran kas dan setara kas tidak dilaporkan dalam Laporan Arus Kas. Transaksi
tersebut diungkapkan dalam Catatan atas Laporan Keuangan.
Pengecualian transaksi bukan kas dari Laporan Arus Kas konsisten dengan
tujuan laporan arus kas karena transaksi bukan kas tersebut tidak mempengaruhi kas
periode yang bersangkutan. Contoh transaksi bukan kas yang tidak mempengaruhi
laporan arus kas adalah perolehan asset melalui pertukaran atau hibah.
Komponen Kas Dan Setara Kas
Etitas pelaporan mengungkapkan komponen kas dan setara kas dalam laporan ars kas
yang jumlahnya sama dengan pos yang terkait di Neraca.
Pengungkapan Lainnya
Entitas pelaporan mengungkapkan jumlah saldo kas dan setara kas yang signifikan
yang tidak boleh digunakan oleh entitas. Hal ini digunakan dalam Catatan atas
Laporan keuangan.
Informasi tambahan yang terkait dengan arus kas berguna bagi pengguna
laporan dalam memahami posisi keuangan dan likuiditas suatu entitas pelaporan.

Jika apropriasi atau otorisasi kredit anggaran disusun dengan basis kas,
laporan arus kas dapat membantu pengguna dalam memahami hubungan antar
aktivitas pelaporan atau program dan informasi penganggaran pemerintah.
Contoh Format laporan Arus Kas Pmerintah Provinsi