Anda di halaman 1dari 4

PERJANJIAN KERJASAMA

No : 006/SPK-BAP/RSBP/I/2017
Antara
PT. BUMI PROKLAMASI
dan
PT. BIMA ADIKARYA PERSADA
tentang
PERJANJIAN KERJASAMA PENYEDIAAN JASA SECURITY
Pada hari ini jumat, tanggal 20 Januari 2017 di Cikarang, telah dibuat dan ditandatangani oleh dan
antara :
I. PT. BUMI PROKLAMASI
Dalam hal ini diwakili oleh:
Nama : DIREKSI PT. BUMI PROKLAMASI
Jabatan : DIREKSI
Oleh karenanya sah bertindak untuk dan atas nama PT. BUMI PROKLAMASI yang
berkedudukan di Jl. Raya Proklamasi KM 2 No. :49 Rengasdengklok Karawang Jawa Barat, -
untuk selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA.
II. PT. BIMA ADIKARYA PERSADA
Dalam hal ini diwakili oleh :
Nama : NATA HIDAYAT
Jabatan : DIREKTUR
Oleh karenanya sah bertindak untuk dan atas nama PT. BIMA ADIKARYA PERSADA, yang
berkedudukan di Ruko Sunter Niagamas 3, Jl. Antilop Tarum Barat, Blok F3 No. 18 -20
Kota Jababeka Cikarang Baru, Bekasi 17550. Untuk selanjutnya disebut PIHAK KEDUA.
PARA PIHAK sudah bersepakat untuk mengadakan Perjanjian Kerjasama Penyediaan Jasa Tenaga
Kerja Security sebagai berikut :
PASAL 1
MAKSUD DAN TUJUAN PERJANJIAN
Para Pihak telah bersepakat untuk mengadakan Perjanjian Kerjasama dalam bentuk Penyediaan Jasa
Tenaga Kerja Security yang disediakan oleh PIHAK KEDUA kepada PIHAK PERTAMA, lengkap dengan
Lampiran dan atau Addendum apabila diperlukan, yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari
Perjanjian Kerjasama ini, dan selanjutnya disebut sebagai Perjanjian.

PASAL 2
JENIS, RUANG LINGKUP DAN PERSYARATAN PEKERJAAN
1. Jenis pekerjaan yang dimaksud dalam perjanjian ini adalah Penyediaan Jasa Tenaga Kerja
Security untuk kebutuhan PIHAK PERTAMA dengan jumlah dan biaya personil sebagaimana
tertuang dalam lampiran.
Ruang lingkup pekerjaan Pekerjaan Security mencakup :
a. Pengamanan semua fasilitas dan asset bergerak dan tidak bergerak dalam lingkungan
Perusahaan dan seluruh fasilitas yang melekat.
b. Pengamanan karyawan dan pengunjung PIHAK PERTAMA dari gangguan keamanan
c. Menciptakan situasi yang kondusif agar semua aktifitas perusahaan berjalan lancar.
d. Mengikuti dan mentaati semua peraturan perusahaan yang berlaku.

2. PIHAK KEDUA wajib menyediakan tenaga personil Securitydengan persyaratan sebagai


berikut:
Security :
a. Umur minimum 28 tahun, maksimum 40 tahun bagi anggota satpam.
b. Memiliki Surat Keterangan Catatan Kepolisian (Kelakuan Baik).
c. Pendidikan Minimal SMA/Sederajat.
d. Tinggi Badan pria minimal 165 cm dan berat badan proposional.
e. Sehat jasmani dan rohani.
f. Tidak buta warna dan tidak berkaca mata.
g. Tidak bertato dan tidak memakai perhiasan apapun.
h. Telah mengikuti pendidikan dasar satpam kecuali anggota/mantan anggota TNI/ Polri.
i. Berkarakter disiplin tinggi dan mampu menegakkan peraturan perusahaan.

Syarat syarat dan kualifikasi tertentu sesuai dengan prosedur, peraturan serta kebutuhan
PIHAK PERTAMA

3. PIHAK KEDUA Wajib menyediakan dan menugaskan tenaga Security untuk melaksanakan
PEKERJAAN dengan mutu yang sebaik-baiknya sesuai sesuai dengan kebutuhan PIHAK
PERTAMA
4. PIHAK KEDUA wajib melaksanakan PEKERJAAN untuk kepentingan PIHAK PERTAMA dengan
segala kecermatan, kemampuan dan etika profesi serta bertanggung jawab untuk
menyelesaikan PEKERJAAN sampai pada waktu yang ditentukan.
PASAL 3
LOKASI KERJA
Lokasi atau lingkungan/ area kerja adalah kawasan milik PIHAK PERTAMA yang dikenal dengan nama
PT. BUMI PROKLAMASI yang berkedudukan di Jl. Raya Proklamasi KM 2 No.:49 Rengasdengklok
Karawang Jawa Barat.
PASAL 4
TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB
Tenaga Kerja Security yang disediakan oleh PIHAK KEDUA kepada PIHAK PERTAMA harus memenuhi
kewajiban - kewajibannya antara lain sebagai berikut :
1. Melaksanakan tugas dan pekerjaan yang dipercayakan kepadanya dengan penuh rasa tanggung
jawab.
2. Patuh kepada atasan dan taat kepada peraturan yang berlaku.
3. Berdedikasi, disiplin dan memiliki loyalitas yang tinggi.
4. Tenaga Security yang ditempatkan PIHAK KEDUA di lokasi PIHAK PERTAMA adalah bukan
karyawan PIHAK PERTAMA melainkan karyawan langsung dari PIHAK KEDUA.
5. PIHAK PERTAMA meminta pekerjaan Security pada PIHAK KEDUA secara Long Shift dimana
waktu kerja adalah 12 (dua belas) jam per hari.
6. PIHAK PERTAMA menyetujui untuk membayar biaya insentif jika ada pekerjaan tambahan yang
menyangkut kepentingan perusahaan diluar dari pekerjaan rutinitas atau yang telah disepakati,
yang dinyatakan dalam permintaan tertulis dari PIHAK PERTAMA, selambat lambatnya 1 (satu) hari
sebelumnya.
7. PIHAK KEDUA akan memberikan jadwal kerja pada PIHAK PERTAMA selambat lambatnya 1 (satu)
minggu sebelumnya.

PASAL 5
MASA BERLAKU PERJANJIAN
1. Perjanjian ini berlaku selama 1 (satu) Tahun dimulai dari tanggal ... setelah ditandatangani oleh
kedua belah pihak
2. Perjanjian ini hanya dapat diperpanjang atas dasar Kesepakatan Bersama Secara Tertulis dari
kedua belah pihak dan dianjurkan 1 (satu) bulan sebelum perjanjian ini berakhir.
3. Bila PIHAK PERTAMA bermaksud tidak memperpanjang perjanjian ini setelah selesai masa berlaku
sebagaimana pasal 5 ayat 1, maka PIHAK PERTAMA akan memberitahukan secara tertulis Kepada
PIHAK KEDUA minimal 1 (satu) bulan sebelum Perjanjian berakhir.

PASAL 6
NILAI PERJANJIAN
1. Nilai SPK (Surat Perjanjian Kerja) adalah Rp. 39.002.022,-/Bulan (Tiga Puluh Sembilan Juta Dua
Ribu Dua Puluh Dua rupiah) dengan rincian yang disepakati dalam lampiran.
2. Nilai SPK tersebut diatas sudah termasuk Ppn sebesar sepuluh persen (10%) dari Total dan PPh 23
sebesar dua persen (2%) dari Management Fee.
3. Nilai perjanjian tersebut adalah tetap selama periode ...... tidak berubah kecuali dalam hal adanya
pekerjaan tambahan yang diatur kemudian hari jika diperlukan.
4. Nilai perjanjian diatas sudah termasuk segala pengeluaran PIHAK KEDUA untuk kelancaran dan
kesempurnaan hasil PEKERJAAN, termasuk biaya seragam dan kelengkapan seragam untuk personil.
5. Bila terjadi perubahan UMK (Upah Minimum Kabupaten/Kota) Kab. Bekasi tahun 2017, sesuai
dengan peraturan pemerintah maka akan dilakukan penyesuaian terhadap upah pokok, THR,
premi BPJS, dengan membuat Addendum tersendiri untuk membuat perubahan penetapan UMK
baru dan perubahan nilai perjanjian berikut dengan perincian sesuai dengan UU pemerintah yang
berlaku.
PASAL 7
CARA PEMBAYARAN
Pembayaran dari PIHAK PERTAMA kepada PIHAK KEDUA diatur sebagai berikut :
1. Pembayaran dilakukan per bulan, setiap tanggal 30 (tiga puluh) bulan berjalan, dengan nilai seperti
tertuang dalam lampiran.
2. Tagihan Surat Permohonan Pembayaran kepada PIHAK PERTAMA harus dilampiri daftar hadir
(absensi) yang diketahui PIHAK PERTAMA dan /atau orang yang ditunjuk oleh PIHAK PERTAMA
dengan melampirkan Kwitansi Penagihan dan Faktur serta Faktur Pajak.
3. Pembayaran dilakukan paling lambat 15 (lima belas) hari setelah invoice asli diterima oleh PIHAK
PERTAMA pada setiap bulannya.

PASAL 8
PELAKSANAAN PEKERJAAN
1. PIHAK KEDUA wajib menempatkan tenaga Security yang cakap, mampu bekerja dengan baik,
bekerja full time.
2. Apabila tenaga Security PIHAK KEDUA tidak hadir tepat waktu dan / atau tidak sesuai jadwal
dikarenakan alasan apapun, maka PIHAK KEDUA berhak mengganti tenaga Security tersebut
dengan tanpa kompensasi.
3. Apabila PIHAK PERTAMA, menilai tenaga Securitydari PIHAK KEDUA tidak memenuhi syarat
dan/atau tidak layak dalam melaksanakan tugas, maka PIHAK KEDUA wajib mengganti dengan
tenaga Security yang memenuhi syarat, selambat-lambatnya 24 (Dua puluh empat) jam dari
pemberitahuan tertulis dari PIHAK PERTAMA.
4. Yang dimaksud dengan tidak memenuhi syarat atau tidak layak dalam pelaksanaan tugas
sebagaimana dimaksud pasal 8 ayat 3 adalah tenaga Security tidak melakukan tugas-tugasnya
dengan baik yang dapat dikategorikan sebagai pelanggaran indisipliner.
5. Yang termasuk kategori pelanggaran disiplin (ringan) adalah tenaga Security tidak melakukan tugas-
tugasnya dengan baik sehingga diberikan peringatan tertulis sebanyak-banyaknya 2 kali dalam
masa berlaku kontrak.
6. Yang termasuk kategori pelanggaran indisipliner (berat) adalah sebagai berikut :
a. Melakukan beberapa kali pelanggaran disiplin dan telah diberikan surat peringatan 1 dan 2.
b. Bertindak tidak cakap dalam melaksanakan tugas
c. Melakukan tindak pidana kejahatan.
d. Mangkir selama 3 (tiga) hari berturut-turut.
e. Main judi, main kartu, minum-minuman keras, mabuk dan atau mengkonsumsi Psikotropika
(Narkoba).
f. Merokok didalam dan atau disekitar area kerja PT. BUMI PROKLAMASI.
g. Melakukan perbuatan yang tidak menyenangkan terhadap investor/ tenant dan atau
manajemen PT. BUMI PROKLAMASI.
h. Meninggalkan tugas tanpa ijin.
i. Tidur pada saat sedang bertugas.
7. PIHAK PERTAMA memimpin, mengatur dan melakukan pengawasan pelaksanaan tugas para
tenaga Security dilapangan serta apabila dipandang perlu dapat mengadakan koordinasi dengan
PIHAK KEDUA.
8. PIHAK KEDUA memulai pekerjaan, PIHAK KEDUA wajib menginformasikan terlebih dahulu dengan
menyerahkan data-data dan identitas semua tenaga Security dari PIHAK KEDUA kepada PIHAK
PERTAMA.
9. PIHAK KEDUA wajib menyediakan kartu tanda pengenal (ID CARD) bagi tenaga Security
10. Segala Kerugian yang akibat dari Kelalaian dan/ atau Kesalahan tenaga Security yang disediakan
oleh PIHAK KEDUA untuk PIHAK PERTAMA sesuai perjanjian ini sepenuhnya menjadi tanggung
jawab PIHAK KEDUA.

PASAL 9
SANKSI
1. Jika PIHAK KEDUA gagal / tidak dapat memenuhi kewajibannya sebagaimana tertuang dalam
perjanjian ini, PIHAK KEDUA setuju untuk membayar denda sebesar 1 % (satu persen) per hari dari
nilai kontrak per bulan, untuk setiap hari keterlambatan. Selanjutnya denda tersebut akan
diperhitungkan dengan pembayaran tagihan pada bulan berikutnya.
2. Apabila PIHAK PERTAMA lalai dalam melakukan pembayaran sesuai yang tercantum dalam pasal
7, maka PIHAK PERTAMA setuju untuk membayar denda sebesar 3% (tiga persen) per bulan dari
nilai kontrak per bulan.
3. Apabila PIHAK KEDUA dengan sengaja atau karena kelalaiannya menghilangkan / merusak alat-
alat kerja dan atau fasilitas kerja yang dipertanggungjawabkan kepadanya sehingga tidak dapat
digunakan oleh PIHAK PERTAMA, maka PIHAK KEDUA sepakat membayar ganti rugi dengan
denda sesuai dengan harga dari barang/alat yang dirusak tersebut.
4. Ganti rugi denda sebagaimana yang dimaksud ayat 3 diatas, besarnya ditentukan dalam bentuk
rupiah serta pelaksanaannya akan dilakukan oleh PIHAK PERTAMA dengan melakukan
pemotongan langsung terhadap tagihan bulan berikutnya yang diterima PIHAK KEDUA, dengan
besarnya pemotongan perbulan tidak melebihi 50% (lima puluh persen) dari total tagihan PIHAK
KEDUA kecuali apabila hubungan kerja ini berakhir atau tidak dapat dapat diperpanjang lagi, maka
PIHAK KEDUA berkewajiban untuk melunasi sekaligus.
PASAL 10
BPJS TENAGA KERJA, BPJS KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA
1. PIHAK KEDUA, wajib mengikut sertakan tenaga Security dalam program jamsostek (BPJS
Ketenagakerjaan & BPJS Kesehatan) sesuai peraturan yang berlaku.
2. PIHAK KEDUA wajib memelihara alat-alat keselamatan kerja dan atau fasilitas kerja serta wajib
mengembalikannya kepada PIHAK PERTAMA dalam kondisi baik, setelah berakhirnya perjanjian
kerja ini.
PASAL 11
BERAKHIRNYA PERJANJIAN KERJASAMA
1. Perjanjian Kerjasama ini akan berakhir dengan sendirinya sesuai dengan masa berakhirnya
Perjanjian ini atau sesuai diatur dalam Pasal 5.
2. PIHAK PERTAMA berhak memutuskan Perjanjian ini secara sepihak tanpa memberi ganti rugi
kepada PIHAK KEDUA dengan pemberitahuan tertulis 1 (satu) bulan sebelumnya dengan
ketentuan setelah PIHAK PERTAMA memberi surat peringatan tertulis 3 (tiga) kali berturut-turut
kepada PIHAK KEDUA dalam hal apabila PIHAK KEDUA :
a. Dalam 1 (satu) minggu sejak tanggal Perjanjian ini ditandatangani tidak atau belum memulai
melaksanakan PEKERJAAN sebagaimana diatur dalam pasal 1.
b. Dalam 2 (dua) minggu berturut-turut tidak melanjutkan PEKERJAAN yang telah dimulainya.
c. Menyalahi Rencana Kerja atau hal lain yang bersifat khusus yang telah ditentukan untuk
pelaksanaan dilapangan serta instruksi tertulis dari PIHAK PERTAMA.
3. PIHAK KEDUA tidak berhak untuk mengalihkan tugas dan tangung jawab kepada pihak lainnya
tanpa persetujuan tertulis dari PIHAK PERTAMA.
4. PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA sepakat untuk menyampingkan pengakhiran perjanjian yang
disyaratkan dalam Pasal 1266 dan 1267 Kitab Undang- undang Hukum Perdata, pasal mana
mensyaratkan ijin dari hakim atau pengadilan untuk mengakhiri perjanjian.

PASAL 12
FORCE MAJURE
1. Keadaan Force Majure adalah kejadian-kejadian diluar kekuasaan PIHAK PERTAMA dan PIHAK
KEDUA yang mengakibatkan tertundanya pelaksanaan isi Perjanjian Kerjasama ini, seperti :
bencana nasional, gempa bumi, Taufan, kebakaran, penyakit epidemic, peraturan atau larangan
pemerintah yang mempunyai efek langsung terhadap Perjanjian Kerjasama ini.
2. Apabila terjadi keadaan force majure yang mengakibatkan terlambatnya pelaksanaan seperti
dimaksud diatas , maka PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA akan memberitahukan secara tertulis
antara satu dengan yang lainnya dalam waktu selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kalender terhitung
sejak tanggal keadaan Force Majure.
3. Dalam hal terjadi keadaan force majure, PIHAK PERTAMA dan KEDUA. Sepakat untuk melakukan
peninjauan ulang, baik terhadap ataupun sebagian maupun keseluruhan isi Perjanjian Kerjasama ini
yang akan dituangkan dalam perjanjian tambahan (addendum) atau perjanjian perubahan
(Amandemen) berdasarkan persetujuan Para Pihak dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan
dari perjanjian ini dan dalam hal demikian maka Para Pihak dibebaskan dari segala tuntutan hukum
baik secara Perdata maupun Pidana.
PASAL 13
PERSELISIHAN
1. Apabila terjadi perbedaan pendapat atau perselisihan antara PIHAK PERTAMA DAN PIHAK
KEDUA sehubungan dengan Perjanjian ini, maka akan diselesaikan terlebih dahulu secara
musyawarah, jika tidak tercapai, maka dimintakan penyelesaian kepada Pengadilan Negeri Bekasi.
2. Ketentuan Ketentuan lain dalam perjanjian ini tetap berlaku dan PIHAK PERTAMA dan PIHAK
KEDUA tetap melaksanakan tersebut mendapat penyelesaian, baik sebagai hasil musyawarah
maupun berdasarkan keputusan Pengadilan Negeri Bekasi.

PASAL 14
LAIN-LAIN
1. Surat Perjanjian ini dibuat rangkap 2 (dua) untuk PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA
ditandatangani oleh masing-masing pihak dan bermaterai cukup serta mempunyai kekuatan hukum
yang sama.
2. Para pihak sepakat memakai alamat yang tercantum pada halaman pertama dari Perjanjian ini
sebagai alamat surat menyurat yang sah, jika ada perubahan maka wajib diberitahukan, dalam
tempo selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kalender setelah perubahan alamat tersebut.
3. Segala sesuatu belum diatur dalam perjanjan ini atau perubahan-perubahan yang dipandang perlu
oleh kedua belah pihak, akan diatur lebih lanjut dalam perjanjian tambahan (addendum) yang
dan tidak terpisahkan dari perjanjian ini.

PIHAK PERTAMA PIHAK KEDUA


PT. ARTOKAYA INDONESIA PT. BIMA ADIKARYA PERSADA

ROBINSON PURBA NATA HIDAYAT JOHAR


DIREKTUR DIREKTUR