Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Pengangguran dan kemiskinan hingga saat ini merupakan masalah
besar bangsa Indonesia yang belum bisa terpecahkan.Pengangguran adalah
angkatan kerja yang belum mendapat kesempatan bekerja, tetapi sedang
mencari pekerjaan atau orang yang tidak mencari pekerjaan karena merasa
tidak mungkin memperoleh pekerjaan.
Menurut data BPS Februari 2008, jumlah pengangguran terbuka
tercatat sebanyak 9,43 juta orang (8,46%) per Agustus 2008 berjumlah
9,39 juta orang( 8,39 %) dari total angkatan kerja sekitar 111,4 juta orang.
Pengangguran terbuka didominasi lulusan Sekolah Menengah
Kejuruan (SMK) besar 17,26 %, Sekolah menengah Atas (SMA) sebesar
14,31 %, PerguruanTinggi (PT) 12,59%, Diploma 11,21 %, lulusan SMP,
9,39 % dan lulusan Sekolah Dasar (SD) 4,57 %, dari jumlah penganggur.
Jumlah pengangguran tersebut diperkirakan akan bertambah dengan
adanya crisis keuangan global sebesar 20 juta orang sehingga dari jumlah
penganguran di tahun sebelumnya sebesar 190 juta orang, akan bertambah
menjadi 210 juta orang di tahun 2009.
Mengingat data pengangguran pemuda masih cukup tinggi, apabila
tidak memperoleh perhatian yang serius mengakibatkan masalah sosial
yang cukup tinggi pula. Beberapa masalah sosial yang diakibatkan oleh
tingginya pengangguran diantaranya penyalahgunaan narkoba,
kriminalitas, pergaulan bebas, premanisme, trafficing, dan lain sebagainya.
Kondisi tersebut akan mengganggu pembangunan di segala bidang dan
stabilitas nasional.
Oleh karena itu, sangat dibutuhkan suatu kemitraan atau hubungan
sosial yang baik dalam berwirausaha. Karena terkadang dalam
berwirausaha kita tidak dapat memulainya sendiri baik karena kekurangan
uang, sumberdaya, maupun kreatifitas.

1
Berdasarkan uraian diatas, penulis tertarik untuk membuat makalah
tentang Selling Skill untuk mengetahui ketrampilan menjual dalam
kewirausahaan.

B. RUMUSAN MASALAH
1. Apa pengertian dari kewirausahaan ?
2. Apa saja sumber daya manajemen yang dibutuhkan ?
3. Bagaimana pemasaran dalam berwirausaha ?
4. Apa saja faktor-faktor yang memepengaruhi pemasaran ?
5. Apa yang mempengaruhi selling skill dalam berwirausaha ?

C. TUJUAN
1. Untuk mengetahui pengertian dari kewirausahaan.
2. Untuk mengetahui sumber daya manajemen yang dibutuhkan.
3. Untuk mnegetahui pemasaran dalam berwirausaha.
4. Untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhu pemasaran.
5. Untuk mengetahui pengaruh selling skill dalam berwirausaha.

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Kewirausahaan
Pengertian kewirausahaan menurut beberapa ahli sebagai berikut :
1. Kewirausahaan adalah suatu disiplin ilmu yang memplajari tentang
nilai, kemampuan dan perilaku seseorang dalam menghadapi tantangan
hidup untuk memperoleh peluang dengan berbagai resiko yang
mungkin dihadapinya (Suryana, 2008).

2
2. Kewirausahaan merupakan proses penciptaan sesuatu yang baru pada
nilai menggunakan waktu dan upaya penelitian, menanggung resiko
keuangan, fisik serta resiko social yang mengiringi, menerima imbalan
moneter yang dihasilkan, serta kepuasan dan kebebasan pribadi (Saidi
dan Hartati, 2008).
3. Kewirausahaan adalah hal-hal yang terkait dengan wirausaha.
Sedangkan wira berarti keberanian, dan usaha berarti kegiatan bisnis
yang komersial maupun non-komersial, sehingga kewirausaan dapat
pula diartikan sebagai keberanian seseorang untuk melaksanakan suatu
kegiatan bisnis ( Habib Amin, 2012).

B. Sumber Daya Manajemen


Proses manajemen memerlukan sumber daya atau alat kelengkapan
yang diperlukan dalam menjalankannya. Kotler (2000), menguraikan
unsur-unsur yang menjadi sarana kedalam 6M. Yaitu:
1. Man (Sumber Daya Manusia).
Faktor manusia adalah yang paling penting. Manusia yang
membuat tujuan dan manusia pulalah yang menjalankan tujuan
tersebut.

2. Money (uang).
Besar kecilnya hasil kegiatan dapat diukur dari jumlah uang yang
beredar dalam perusahaan. Uang sebagai alat (tool) harus digunakan
secara rasional, seperti berapa uang yang harus disediakan untuk gaji
tenaga kerja, alat-alat, dan lain-lain.
3. Materials (bahan).
Material terdiri atas bahan setengah jadi (raw material)dan bahan
jadi. Bidang usaha memerlukan material sebagai sarana produksi.
4. Methods (metoda).
Metode merupakan tata cara atau langkah-langkah yang sistematis
untuk malaksanakan pekerjaan.
5. Machines (Mesin).
Mesin adalah alat bantu yang digunakan oleh sumber daya manusia
untuk membuat tugas-tugas manajerial lebih efektif dan efisien.
6. Market (Pasar).

3
Tanpa pasar proses produksi akan mati. Karena itu, penguasaan
pasar dalam arti penyebaran hasil produksi merupakan factor
menentukan dalam perusahaan.

C. Pemasaran dalam Berwirausaha


1. Pengertian Pemasaran
Pemasaran secara umum dapat didefinisikan sebagai proses untuk
memasarkan produk. Selain itu definisi yang lebih komprehensif
menurut Philip Kotler (2000), mengatakan bahwa pemasaran adalah
sebuah proses sosial yang melibatkan individu-individu dan atau
kelompok untuk memperolah apa yang mereka butuhkan melalui
transaksi produk menurut nilai yang mereka sepakati.
Menurut Kotler (2000), ada tiga langkah penting yang harus
dilakukan oleh seorang professional pemasaran dalam memaskarkan
produk. Ketiga langkah tersebut akan secara singkat dijelaskan dalam
uraian di bawah ini.

a. Segmentasi pasar.
Segmentasi pasar adalah kegiatan membagi-bagi pasar yang
bersifat haterogen dari suatu produk ke dalam satuan-satuan pasar
(segmen pasar) yang bersifat homogen. Tentunya dimaksudkan
agar pemasaran lebih terarah, efektif dan efisien. Ada 4 kriteria
yang harus dipenuhi segmen pasar, yaitu:
1) Terukur (Measurable), artinya dapat diukur baik
besarnya.maupun luasnya, serta daya belinya.
2) Terjangkau (Accessible), artinya dapat dicapai.
3) Cukup luas (Substantial).
4) Dapat dilaksanakan (Actionable).

Sementara itu, segmentasi pasar haruslah dilakukan dengan


menggunakan criteria tertentu. Secara umum setiap perubahan akan
mensegmentasikan pasarnya atas dasar:

1) Keadaan geografis, dilakukan dengan cara membagi pasar ka


dalam unit-unit geografis seperti Negara, propinsi, kabupaten,
kota, dll. Harus memperhatikan kebutuhan dan selera
konsumen ditiap wilayah.

4
2) Keadaan demografis, dilakukan dengan cara membagi pasar
kedalan variable-variabel demografis seperti umur, jenis
kelamin, keluarga, besar pendapatan, dll.
3) Keadaan psikografis, dilakukan dengan cara membagi pasar
kedalam kelompok menurut kelas social, gaya hidup, dll.

b. Penetapan pasar sasaran (Target Market)


Adalah merupakan kegiatan yang berisi dan menilai serta
memilih satu atau lebih segmen pasar yang akan dimasuki oleh
suatu perusahaan. Seorang pemasar harus mengerti betul tentang
teknik-teknik dalam mangatur potensi pasar dan meramalkan
permintaan pada masa yang akan datang.
Perusahaan harus membagi pasar menjadi segmen-segmen
pasar utama, setiap segmen kemudian dievaluasi , dipilih, dan
diterapkan segmen tertentu sebagai sasaran. Ada 5 strategi
peliputan pasar, yaitu:
1) Konsentrasi pasar tunggal, sebuah perusahaan dapat
memusatkan kegiatannya dalam satu bagian dari pasar.
2) Spesialisasi produk, perusahaan memutuskan untuk
memproduksi 1 jenis produk.
3) Spesialisasi pasar, perusahaan yang mambuat produk untuk 1
pangsa pasar.
4) Spesialisasi selektif, perusahaan selektif memilih kegiatan,
kecuali bahwa kegiatan usaha itu mengandung peluang yang
menarik.
5) Peliputan keseluruhan (whole coverage), perusahaan
menyediakan sebuah produk untuk setiap orang sesuai dengan
daya beli masing-masing.
c. Penempatan produk
Mencakup formulasi penempatan produksi dalam persaingan
dan menetapkan pencampuran pemasaran (mixed marketing) yang
terperinci. Penempatan produk adalah upaya merancang produk
dan bauran pemasaran agar tercipta kesan tertentu di antara para
konsumen.
2. Pemasaran Terpadu
Pemasaran terpadu atau marketing mix merupakan kombinasi
variable atau kegiatan yang merupakan inti dari sistem pemasaran.

5
Variable ini dapat dikendalikan oleh perusahaan untuk mempengaruhi
tanggapan konsumen dalam pasar sasarannya. Pengertian marketing
mix secara umu adalah istilah yang dipakai untuk menjelaskan
kombinasi empat besar pembentuk inti sistem pemasaran sebuah
organisasi. Keempat unsur tersebut adalah penawaran produk/jasa,
struktur harga, kegiatan promosi, dan sistem distribusi.

a. Product (barang/jasa).
Kebijaksanaan mengenai produk atau jasa meliputi jumlah
barang/jasa yang akan ditawarkan perusahaan, pelayanan khusus
yang ditawarkan perusahaan guna mendukung penjualan barang
dan jasa, dan bentuk barang ataupun jasa yang ditawarkan.
Produk merupakan elemen yang sangat penting, sebab perusahaan
berusaha untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan dari
konsumen. Namun produk dan jasa tidak berdiri sendiri karena
sangat berkaitan erat dengan target market yang dipilih.
Sedangkan sifat dari produk/jasa tersebut adalah Tidak
terwujud (karena jasa tidak bisa dilihat,dirasa, diraba, didengar
atau dicium sebelum ada transaksi pembelian) Tidak dapat
dipisahkan (suatu produk jasa tidak bisa dipisahkan dari
sumbernya) Berubah-ubah (bidang jasa sangat mudah berubah-
ubah, sebab jasa ini sangat tergantung kepada siapa yang
menyajikan , kapan disajikan dan dimana disajikan. Daya tahan
jasa tidak dapat disimpan.
b. Price (harga).
Setiap perusahaan selalu mengejar keuntungan dan
keuntungan yang diperoleh digantungkan pada penetapan harga
yang ditawarkan. Harga suatu produk ditentukan pada besarnya
pengobanan yang dilakukan untuk menghasilkan jasa tersebut dan
laba atau keuntungan yang diharapkan.
Oleh karena itu, penentuan harga dari suatu perusahaan
merupakan hal yang sangat penting, karena sangat berpengaruh
terhadap hidup matinya suatu perusahaan. Oleh karena itu
hendaknya setiap perusahaan dapat menetapkan harga yang tepat,

6
karena dengan itu perusahaan dapat memberi keuntungan yang
paling baik, baik untuk jangka pendek dan jangka panjang.

c. Place (saluran distribusi).


Setelah perusahaan berhasil menciptakan barang atau jasa
yang dibutuhkan dan menetapkan harga yang layak, tahap
berikutnya adalah menentukan penyampaian produk/jasa ke pasar
melalui rute yang efektif dan tiba ditempat yang tepat. Dalam
memilih saluran distribusi ini ada beberapa hal yang perlu
dipertimbangkan. Diantaranya:
1) Sifat pasar dan lokasi pembeli.
2) Lembaga-lembaga pemasaran terutama pedagang-pedagang
perantara.
3) Pengendalian persediaan, yaitu menetapkan tingkat
persediaan yang ekonomis.
4) Jaringan pengangkutan.
d. Promotin ( promosi produk).
Aspek ini berhubungan dengan berbagai usaha untuk
memberikan informasi pada pasar tentang produk/jasa yang
dijual, tempat dan saatnya ada beberapa cara menyebarkan
informasi ini, yaitu :
1) Periklanan ( advertising ) periklanan ini dilakukan lewat surat
kabar, radio, majalah, televise, ataupun dalam bentuk poster
yang dipasang ditempat strategis.
2) Penjualan pribadi (personal selling) perusahaan melakukan
kontak langsung dengan calon konsumennya. Contohnya
door to door selling, mail order, telephone selling, dan direct
selling.
3) Promosi penjualan (sales promotion) perusahaan menjajakan
produknya sedemikian rupa sehingga konsumen mudah untuk
melihatnya dan tertarik.
4) Publisitas (publicity) publisitas merupakan suatu alat promosi
yang mampu membentuk opini masyarakat secara tepat,
sehingga sering disebut sebagai usaha untuk
menyosialisasikan atau memasyarakatkan.

7
D. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pemasaran
Dalam melakukan proses pemasaran perusahaan terkadang
mengalami hambatan dan rintangan yang disebabkan adanya beberapa
faktor. Adapun beberapa faktor yang memberikan pengaruh terhadap
kegiatan pemasaran dalam suatu perusahaan, baik itu perusahaan yang
memproduksi barang (fisik) maupun perusahaan yang memproduksi jasa
(non fisik) antara lain :
1. Organisasi
Faktor ini biasanya berasal dari dalam perusahaan itu sendiri yang
memberikan pengaruh terhadap kegiatan pemasaran. Dalam suatu
organisassi perusahaan diharapkan saling memberikan kerjasama yang
baik antara bagian-bagian atau devisi-devisi yang ada dalam
perusahaan sehingga dapat memberikan keuntungan bagi seluruh
bagian-bagian yang dalam perusahaan.
2. Manajemen
Perusahaan dalam menerapkan manajemen sudah semestinya
diperhitungkan dan dianalisis dengan baik agar tujuan perusahaan
dapat tercapai serta berkembang dengan baik dimasa mendatang
3. Kerja sama antar karyawan dalam perusahaan
Proses ini dimungkinkan adanya hubungan yang baik antar
karyawan dengan perusahaan tersebut, dengan adanya hubungan yang
baik antar karyawan dalam perusahaan akan memberikan dampak
yang baik.
4. Kebijakan pemerintah
Dalam perkembangan suatu perusahaan yang memproduksi barang
atau jasa sudah semestinya barkaaitan dengan kebijakan-kebijakan
pemerintah yang ada. Jika produk perusahaan yang telah beredar di
masyarakat bertentangan dengan kebijakan-kebijakan pemerintah
yang diterapkan maka perusahaan tersebut akan mengalami kendala
dalam memasarkan produknya kepada konsumen. Sebaliknya bagi
kebijakan pemerintah yang tidak memberikan relevansi dan dukungan
bagi perusahaan, maka perusahaan juga akan mengalami kendala
dalam melakukan kegiatan pemasaran.

E. Kemampuan Menjual Produk (Selling Skill)

8
Kemampuan menjual banyak dipengaruhi oleh pengalaman kita di
lapangan. Pelajaran di lapangan sangat berarti sekali dalam proses
professionalisme kita dalam berjualan.
Ada 3A yang sangat berpengaruh dalam penawaran produk :
1. A = Appearance ( Penampilan )
Penampilan produk apakah menunjukan kelasnya atau tidak.
Penampakan luar dari merek, packaging, design over dan sebagainya
merupakan hal penting yang memberikan performance atau
penampilan luar produk kita.
Penampilan produk diatur sedemikian rupa sehingga orang lebih
cepat memperhatikan karenanya. Penampilan yang tidak norak dan
tidak membuat orang ketakutan lebih memungkinkan didekati
pelanggan. Apalagi bila anda bisa menciptakan suatu design atau
gambar-gambar yang menarik. Yang terakhir itu sangat diperlukan
sekali dalam bisnis kita.
Penampilan yang memberikan kesan baik impresif akan cepat
diperhatikan pelanggan. Termasuk apakah penampilan kita sudah
mendukung dengan kelas produk yang kita jual.
Bila kita sendiri berpakaian lusuh, berkeringat, sedikit belepotan
omongannya karena tergesa-gesa, menggunakan sandal jepit layaknya
mau ke kamar belakang, maka tentu semua itu akan memberikan kesan
bahwa kita tidak dalam posisi menampilkan citra produk yang kita jual
bercitra tinggi. Kita sedang menempatkan produk yang kita jual di
tempat yang rendah dan tak ada harganya. Konsumen yang membeli
produk kita juga bukan mereka yang berkelas sosial menengah keatas
kelas bawah yang susah uangnya. Maka kita pun juga tidak akan
mendapatkan banyak uang karena penampilan kita.
Lain produk lain pula bagaimana membuat citranya, kita bisa lihat
mengapa penampilan sales promotion girl (SPG) di supermarket
berbeda dengan mereka yang ada di showroom mobil. Atau mereka
yang ada di counter makanan siap saji Mc Donald dengan mereka yang
di warung tegal ( war teg )
Penampilan adalah citra diri dan image produk dan perusahaannya
dalam meraih uang lewat penawarannya kepada pelanggan. Karena itu,

9
penampilan harus selalu di jaga supa berkesinambungan dalam bisns
kita.
2. A = Ability ( Kemampuan )
Kita harus memiliki kemampuan untuk survive dalam bisnis
kita. Kita harus mempelajari betul seluk-beluk bisnis yang kita tekuni.
Tidak bisa kita hanya setengah-setengah atau sambilan saja. Kita mesti
fokus dan mencurahkan segala upaya kemampuan kita untuk tetap jaya
di bisis kita.
Kemampuan kita bernegosiasi, kemampuan kita menawarkan
produk, kemampuan kita menguasai setiap masalah dalam bisnis kita
merupakan kunci-kunci sukses yang harus ditingkatkan. Tanpa
kemampuan yang cukup sangat mungkin bisnis kita gugur di tengah
jalan.
3. A = Atitude ( Sikap )
Sikap percaya percaya diri, sikap berfikir positif, dan sikap pantang
menyerah terlalu dini merupakan kepribadian yang mesti melekat
dalam sikap enterpreneurship kita. Kita harus bersikap sebagai
pengusaha dan bukan sebagai pegawai. Dalam proses penjualan sering
sekali keputusan di ambil dengan emotional selling dan mengalahkan
logical selling.

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN
Kewirausahaan adalah hal-hal yang terkait dengan wirausaha.
Sedangkan wira berarti keberanian, dan usaha berarti kegiatan bisnis yang
komersial maupun non-komersial, sehingga kewirausaan dapat pula
diartikan sebagai keberanian seseorang untuk melaksanakan suatu kegiatan

10
bisnis. Dalam sumber daya manajement memiliki 6 unsur: Man, Money,
Materials, Methods, Machines, dan Market. Ada tiga langkah penting yang
harus dilakukan oleh seorang professional pemasaran dalam memasarkan
produk yaitu: segmentasi pasar, penetapan pasar sasaran, penempatan
produk. Pemasaran terpadu atau marketing mix merupakan kombinasi
variable atau kegiatan yang merupakan inti dari sistem pemasaran.
Variable ini dapat dikendalikan oleh perusahaan untuk mempengaruhi
tanggapan konsumen dalam pasar sasarannya.
Dalam melakukan proses pemasaran perusahaan terkadang
mengalami hambatan dan rintangan yang disebabkan adanya beberapa
faktor. Adapun beberapa faktor yang memberikan pengaruh terhadap
kegiatan pemasaran dalam suatu perusahaan, baik itu perusahaan yang
memproduksi barang (fisik) maupun perusahaan yang memproduksi jasa
(non fisik). Kemampuan menjual banyak dipengaruhi oleh pengalaman
kita di lapangan. Pelajaran di lapangan sangat berarti sekali dalam proses
professionalisme kita dalam berjualan. Ada 3A yang sangat berpengaruh
dalam penawaran produk, yaitu appreance, ability, attitude.

B. SARAN
Untuk penulis selanjutnya lebih bagus dari makalah yang saat ini
dibuat. Sehingga dapat memperkaya referensi dengan data yang lebih
akurat dan dapat dipercaya.

11