Anda di halaman 1dari 46

FORMULASI DAN EVALUASI SEDIAAN LOTION DENGAN

VARIASI KONSENTRASI NA-CMC SEBAGAI PENGENTAL


DENGAN ZAT AKTIF MADU

KARYA TULIS ILMIAH

Syahril Sidik

23131126

SEKOLAH TINGGI FARMASI BANDUNG

PROGRAM STUDI DIPLOMA III

BANDUNG

2016
FORMULASI DAN EVALUASI SEDIAAN LOTION
DENGAN VARIASI KONSENTRASI NA-CMC SEBAGAI
PENGENTAL DENGAN ZAT AKTIF MADU

Untuk memenuhi salah satu syarat mengikuti Sidang Ahli Madya


Program Pendidikan Diploma Tiga

SYAHRIL SIDIK
23131126

Bandung, Agustus 2016

Menyetujui,

Pembimbing I Pembimbing II

(Dadih Supriadi, M.Si. Apt) (Winasih Rachmawati, MSi. Apt)


FORMULASI DAN EVALUASI SEDIAAN LOTION DENGAN
VARIASI KONSENTRASI NA-CMC SEBAGAI PENGENTAL
DENGAN ZAT AKTIF MADU

ABSTRAK

Tujuan dari Karya Tulis Ilmiah ini untuk membuat formulasi lotion dari madu dengan
variasi konsentrasi bahan pengental natrium karboksilmetilselulosa sebesar 2%, 3%
dan 4%. Konsentrasi madu yang digunakan yaitu 3%. Pengamatan dilakukan
terhadap sifat fisik sediaan lotion yaitu organoleptis, pH, viskositas, daya sebar,
homogenitas dan uji hedonik. Hasil pengamatan menunjukan bahwa semua formulasi
lotion yang dibuat memiliki pH > 7. Daya sebar dari lotion semakin menurun seiring
dengan kenaikan konsentrasi natrium karboksilmetilselulosa, pengukuran viskositas
menunjukan bahwa kenaikan konsentrasi natrium karboksilmetilselulosa diikuti
dengan kenaikan viskositas dari lotion. Dari Karya Tulis Ilmiah ini disimpulkan
bahwa kenaikan konsentrasi natrium karboksilmetilselulosa berpengaruh secara
langsung terhadap karakterisik viskositas dari lotion.
FORMULATION AND EVALUATION OF PATCHOULI
ESSENTIAL OIL WITH DIFFERENT CONCENTRATIONS OF
NA-CMC AS THIKENING AGENT

ABSTRAK

The research was aimed to make a lotion formulation of honey with different
concentrations of natrium carboxylmetylcellulosa as thickening agen (2%, 3%, and
4%). Honey was applied at 3% concentration. Observation was undertaken
according to the physical characteristic of the lotion by measured its organoleptic,
pH, spearding,ncapacity, the viscosity, homogeneity and hedonic test.Result show
that the pH of all formulation is > 7. The spreading capacity was becoming lower
with the increasing of natrium carboxylmetylcellulosa concentration. The viscosity
measuring show that the increasing concentration of natrium carboxylmetylcellulosa
followed by the increasing of lotion viscosity. From this study, it was concluded that
the increasing concentration of natrium carboxylmetylcellulosa posseses the
thickening characteristic of lotion.
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kepada Allah SWT atas segala berkat dan karuniaNya, sehingga
penulis dapat menyelesaikan Penulisan Tugas Akhir/Karya Tulis Ilmiah (KTI). KTI
ini berisi tentang lingkup kegiatan yang dilakukan, serta hal-hal yang berkaitan
dengan FORMULASI DAN EVALUASI SEDIAAN LOTION DENGAN VARIASI
KONSENTRASI NA-CMC SEBAGAI PENGENTAL DENGAN ZAT AKTIF MADU.

KTI ini disusun sebagai salah satu syarat yang harus dipenuhi sebagai
mahasiswa Ahli Madya Farmasi dalam menyelesaikan studi pendidikan Program
Studi Diploma III di Sekolah Tinggi Farmasi Bandung.
Penulis sangat berterima kasih pada Bapak Dadih Supriadi, Msi. Apt. Dan Ibu
Winasih Rachmawati, Msi. Apt. Sebagai pembimbing, atas segala saran, bimbingan
dan nasehatnya selama Karya Tulis Ilmiah berlangsung dan selama penulisan KTI ini.
Terima kasih disampaikan kepada para dosen pengajar dan staf akademik atas
bantuan yang diterima selama mengikuti perkuliahan di Sekolah Tinggi Farmasi
Bandung.
Saya menyadari bahwa sepenuhnya KTI ini masih banyak kekurangan baik
dari segi penulisan, tata bahasa ataupun penulisannya. Saya berharap semoga
Penulisan Tugas Akhir/KTI yang saya paparkan ini dapat bermanfaat dan juga
menambah wawasan bagi pembaca dalam bidang farmasi khususnya.

Bandung, Agustus 2016

Penulis
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL i
LEMBAR PENGESAHAN......................................................................... ii
ABSTRAK .......................................................................... iii
ABSTRACT .................................................................................... iv
KATA PENGANTAR................................................................................. vi
DAFTAR ISI ............................................................................................ viii
DAFTAR TABEL ...................................................................................... x
DAFTAR GAMBAR .................................................................................. xi
DAFTAR LAMPIRAN............................................................................... xii
Bab I Pendahuluan...................................................................................... 1
I.1 Latar Belakang......................................................................................... 1
I.2 Rumusan Masalah.................................................................................... 2
I.3 Batasan Masalah ...................................................................................... 2
I.4 Tujuan Karya Tulis Ilmiah....................................................................... 2
I.5 Waktu dan Tempat Karya Tulis Ilmiah....................................................... 3
Bab II Tinjauan Pustaka............................................................................... 4
II.1 Kulit ......................................................................................................... 4
II.2 Sediaan Lotion ........................................................................................ 6
II.3 Bahan Pengental ...................................................................................... 11
II.4 Natrium Metabisulfit................................................................................ 12
II.5 Madu ..........................................................................................................
13
Bab III Metodologi Karya Tulis Ilmiah....................................................... 17
Bab IV Alat dan Bahan Karya Tulis Ilmiah................................................ 18
IV.1 Alat Karya Tulis Ilmiah........................................................................... 18
IV.2 Bahan Karya Tulis Ilmiah........................................................................ 18
IV.3 Prosedur Kerja ........................................................................................ 18
Bab V Hasil dan Pembahasan...................................................................... 21
Bab VI Saran dan Simpulan.........................................................................
DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................
LAMPIRAN ..................................................................................................
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

II.1 Kandungan Madu ...................................................................................

IV.1 Formulasi Sediaan Lotion..........................................................................

V.1 Hasil Pengamatan Organoleptis..................................................................

V.2 Hasil Pengukuran pH Sediaan Lotion Madu..............................................

V.3 Hasil Pengukuran Viskositas Sediaan Lotion Madu...................................

V.4 Hasil Uji Homogenitas Sediaan Lotion Madu............................................

V.5 Hasil Uji Daya Sebar Sediaan Lotion Madu...............................................

V.6 Hasil Uji Hedonik Sediaan Lotion Madu...................................................

DAFTAR GAMBAR
Gambar Halaman

II.1 Lapisan-Lapisan Kulit........................................................................... 4

II.2 Struktur Natrium Metabisulfit ................................................................ 12

V.1 Grafik hasil pengukuran pH sediaan lotion Madu................................... 22

V.2 Grafik hasil pengukuran viskositas sediaan lotion Madu........................ 23

V.3 Grafik hasil uji daya sebar sediaan lotion Madu..................................... 25

VII.1 Pengukuran pH sediaan lotion Madu.................................................... 33

VII.2 Pengukuran viskositas sediaan lotion Madu.......................................... 33

VII.3 Pengukuran daya sebar sediaan lotion Madu......................................... 33

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran Halaman

1 Bagan Alur Sediaan Lotion Madu...........................................................


2 Sediaan Lotion Madu...............................................................................
3 Pengujian Evaluasi Sediaan Lotion Madu................................................

BAB I Pendahuluan

I.1 Latar Belakang


Kulit merupakan sistem pertahanan tubuh yang utama karena berada pada lapisan
paling luar dari tubuh manusia. Kerusakan pada kulit akan menggangu kesehatan
manusia maupun penampilan,sehingga kulit perlu dilindungi dan dijaga kesehatanya.
Proses kerusakan kulit ditandai dengan munculnya keriput, sisik, kering dan pecah-
pecah (Purwaningsih, Salamah dan Budiarti, 2014)

Slah satu yang menyebabkan kerusakan pada kulit adalah radikal bebas. Radikal
bebas adalah atom atau molekul yang tidak setabil dan sangat reaktif karena
mengandung satu atau lebih electron tidak berpasangan pada orbital terluarnya.
Radikal bebas dalam tubuh manusia bias berbentuk dengan metabolisme sel normal,
tubuh yang kekurangan gizi, pola makan yang tidak benar, gaya hidup yang salah,
asap rokok, sinar ultravioletdab lingkungan yang terpolusi (Purwaningsih, Salimah
dan Budiarti, 2014). Radikal tersebut dapat ditangkal oleh senyawa antioksidan,
karena senyawa kimia ini dapat menyambungkan satu atau lebih electron kepada
radikal bebas.

Tubuh manusia menghasilkan senyawa antioksidan, tetapi jumlahnya seringkali tidak


cukup untuk menetralkan radikal bebas yang masuk ke dalam tubuh, sehingg tubuh
membutuhkan antioksidan eksogen. Keseimbangan antara antioksidan dan radikal
bebas menjadi kunci utama pencegahan stress oksidatif dan penyakit-penyakit kronis
yang dihasilkan (Sofia, 2006). Senyawa antioksidan di antaranya adalah asam fenolik,
flavonoid, -karoten, Vitamin E, vitamin C, bilirubin dan albumin. Zat-zat gizi
mineral seperti mangan, seng, tembaga dan selenium (Se) juga berperan sebagai
antioksidan.

Adanya kekhawatiran dan efek samping yang belum diketahui dari antioksidan
sintetik menyebabkan antioksidan alami menjadi alternatif yang sangat dibutuhkan.
Penggunaan kosmetik yang mengandung senyawa antioksidan dapat mencegah
terjadinya penuaan dini akibat radikal bebas. Salah satu senyawa antioksidan yang
berasal dari alamadalah madu.
Madu adalah cairan yang menyerupai sirup dan berasa manis yang dihasilkan oleh
lebah dari nectar bunga atau tanaman yang tersimpandalam sel-sel sarang lebah.
Madu adalah makanan yang mengandung aneka zat gizi seperti karbohidrat, protein,
asam amino, vitamin, mineral, dekstrin, pigmen tumbuhan dan komponen aromatic.
Asam fenolat dalam madu memiliki daya aktif tinggi serta dapat meningkatkan
perlawanan tubuh terhadap tekanan oksidasi. Disamping kandungan gulanya yang
tinggi (fruktosa 41,0%; glukosa 35%; dan sukrosa 1,9%) madu juga mengandung
komponen lain seperti tepung sari dan berbagai enzim pencernaan serta mengandung
berbagai vitamin seperti vitamin A, B1, B2, C, E, mineral seperti kalsium, natrium,
kalium, magnesium, besi dan garam iodine. Madu juga mengandung berbagai asam
organi seperti asam maleat, asam tartat, asam sitrat, asam laktat, dan asam oksalat.

Madu merupakan bahan konsumsi yang sangat baik untuk mempertahankan


kesehatan dan stamina jasmani. Kandungan nutrisi dalam madu yang berfungsi
sebagai antioksidan adalah vitamin C, asam organic, enzim, asam fenolat, vitamin A,
vitamin E yang juga merupakan salah satu vitamin antioksidan esensial yang utama.

Salah satu sediaan kosmetik yang efektif dan efisien sebagai antioksidan adalah
lotion, sehingga dibuat lotion antioksidan yang mengandung madu. Lotion
merupakan sediaan kosmetik golongan emolienn (pelembut) yang mengandung
banyak air. Viskositas lotion diatur oleh bahan mpengentak agar memiliki konsentrasi
yang baik dan dapat dituang. Dalam Karya Tulis Ilmiah ini digunakan Na-CMC
sebagai bahan pengental dengan konsentrasi bervariasi.

II.2 Rumusan Masalah


Dari latar belakang tersebut dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut:

a. Bagaimana formulasi sediaan lotion yang mengandung madu ?


b. Apakah perbedaan konsentrasi Na-CMC sebagai bahan pengental berpengaruh
terhadap sediaan lotion madu ?
III.3 Batasan Masalah

Dalam Karya Tulis Ilmiah ini akan dilakukan pembuatan formulasi dan evaluasi
sediaan lotion dan madu evaluasi sediaan lotion dari madu dengan variasi konsentrasi
Na-CMC sebagai pengental.

IV.4 Tujuan Karya Tulis Ilmiah

Karya Tulis Ilmiah ini dilakukan untuk mengetahui formulasi yang baik dari sediaan
lotion yang mengandung madu dengan variasi konsentrasi Na-CMC sebagai
pengental.

V.5 Waktu dan Tempat Karya Tulis Ilmiah

Karya Tulis Ilmiah ini dilakukan pada bulan Agustus sampai September 2016 di
Laboratorium Teknologi Farmasi Sekolah Tinggi Farmasi Bandung.
BAB II Tinjauan Pustaka

II.1 Kulit

Kulit adalah lapisan atau jaringan yang menutupi seluruh tubuh dan melindungi tubuh
dari bahaya yang Grgani dari luar. Kulit merupakan bagian tubuh yang perlu
mendapatkan perhatian khusus untuk memperindah kecantikan, selain itu dapat
membantu menemukan penyakit yang diderita pasien.

Kulit mencakup kulit pembungkus permukaan tubuh berikut turunannya termasuk


kuku, rambut dan kelenjar. Kulit adalah lapisan jaringan yang terdapat pada bagian
luar untuk menutupi dan melindungi permukaan tubuh. Kulit berhubungan dengan
selaput Grgani yang melapisi rongga lubang masuk. Pada permukaan kulit bermuara
kelenjar keringat dan kelenjar mukosa (Dessy Syifa, 2014)

Kulit disebut juga GrganicGGG atau kutis yang tumbuh dari dua macam jaringan
yaitu jaringan epitel yang membutuhkan lapisan epidermis dan jaringan pengikat
(penunjang) yang menunbuhkan lapisan dermis (kulit dalam). Kulit mempunyai
susunan serabut saraf yang teranyam secara halus berguna untuk merasakan sentuhan
atau sebagai alat raba dan merupakan GrganicGG untuk memperoleh kesan umum
dengan melihat perubahan pada kulit (Syaiffudin, 2009).

Gambar II.1 Lapisan-lapisan kulit


II.1.2 Fungsi Kulit

Kulit merupakan bagian paling luar dan pertahanan pertama tubuh, kulit mempunyai
fungsi diantaranya adalah (Pearce, 2010):
1. Organ Penghantar Panas
Suhu tubuh seseorang adalah tetap, walaupun terjadi perubahan lingkungan.
Hal itu dipertahankan karena penyesuaian antara panas yang hilang dan panas
yang dihasilkan, yang diatur oleh pusat pengatur panas. Pusat ini segera
menyadari bila ada perubahan pada panas tubuh, karena suhu darah yang
mengalir pada pembuluh darah dibawah kulit. Suhu tubuh normal berkisar
antara 36-377 C.
2. Pelindung Jaringan
Melindungi jaringan-jaringan sel yang terletak dibawahnya dari pengaruh-
pengaruh luar, seperti:
a. Melindungi jaringan-jaringan sel terhadap pukulan
b. Mencegah penguapan air karena pengaruh suhu luar
c. Mencegah masuknya kuman-kuman penyakit
3. Tempat Penyimpanan
Kulit dan jaringan dibawahnya bekerja sebagai tempat penyimpanan air dan
tempat penyimpanan lemak yang utama pada tubuh.
4. Indera Peraba
Rasa sentuhan yang disebabkan oleh rangsangan pada ujung saraf di dalam
kulit berbeda-beda menurut ujung saraf yang dirangsang. Di dalam kulit
terdapat tempat-tempat tertentu yang sensitive terhadap dingin, panas dan
sakit.
5. Alat Pengeluaran
Kulit merupakan salah satu organ pengeluaran zat-zat sampah yang ada dalam
tubuh berupa keringat. Keringat merupakan pengeluaran aktif yang berasal
dari kelenjar keringat dibawah pengendalian saraf simpatis. Kandungan utama
dalam keringat ialah larutan garam dengan konsentrasi kira-kira setengah dari
yang ada dalam plasma.
6. Pembentuk Vitamin
Kulit merupakan tempat pembentuk vitamin D dengan bantuan sinar matahari.
Kulit atau intugment adalah organ utama yang berurusan dengan pelepasan
dari tubuh.

II.2 Sediaan Lotion

Lotion adalah sediaan cair berupa GrganicG atau GrganicG yang digunakan sebagai
obat luar dapat berbentuk GrganicG zat padat dalam serbuk halus dengan
pensuspensi yang cocok, emulsi tipe minyak dalam air (M/A) dengan surfaktan yang
cocok. Lotion merupakan sediaan setengah padat yang Grgani sama dengan krim
tetapi memiliki konsistensi yang lebih rendah (Ansel, 1989)

Lotion merupakan preparat cair yang dimaksudkan untuk pemakaian luar pada kulit.
Kebanyakan lotion mengandung bahan serbuk halus yang tidak larut dalam media
GrganicG dan disuspensikan dengan menggunakan zat pensuspensi dan zat
pendispersi. Lotion lain sebagai bahan cair fase terdispersi yang tidak bercampur
dengan bahan pembawa dan biasanya menyebar dengan bantuan zat pengemulsi atau
bahan penstabil lain yang sesuai. Pada umumnya pembawa dari lotion adalah air.
Tergantung pada sifat bahan-bahannya, lotion mungkin diolah dengan cara yang sama
seperti pada pembuatan GrganicG, emulsi dan larutan (Ansel, 1989).

Lotion dimaksudkan untuk digunakan pada kulit sebagai pelindung atau untuk obat
karena sifat bahan-bahannya. Kecairannya memungkinkan pemakaian yang merata
dan cepat pada permukaan kulit yang luas. Lotion dimaksudkan segera kering pada
kulit setelah pemakaian dan meninggalkan lapisan tipis dari komponen obat pada
permukaan kulit. (Ansel, 1989).

Karena fase terdispersi dari lotion cenderung untuk memisahkan diri dari
pembawanya bila didiamkan, lotion harus dikocok kuat-kuat setiap akan digunakan
supaya bahan-bahan yang telah memisah terdispersi kembali. Wadah lotion harus
diberi label untuk memberi petunjuk pada pasien, supaya mengocok dengan seksama
sebelum pemakaian dan juga hanya untuk pemakaian luar (Ansel, 1989).

Ciri-ciri sediaan lotion yaitu:

1. Lebih mudah digunakan


2. Lotion menyebar pada lapisan tipis
3. Penyerapan lotion lebih merata dari pada krim
4. Lebih ekonomis
Ada dua jenis sediaan lotion yaitu:
a. Larutan detergen dalam air
b. Emulsi tipe M/A
Lotion mempunyai daya lekat yang rendah sampai medium, sedangkan krim
dan gel memiliki daya lekat yang tinggi. Kebanyakan lotion adalah emulsi
minyak dalam air yang menggunakan emulgator steril Grganic agar menjadi
emulsi. Lotion biasanya digunakan untuk permukaan kulit pada tangan.
Banyak lotion, krim tangan GrganicG wajah yang tidak digunakan sebagai
obat tetapi hanya untuk perawatan dan menghaluskan kulit.

II.2.1 Formulasi Umum Lotion

Formulasi umum dari sediaan lotion terdiri dari zat aktif dan eksipien :

1. Zat Aktif
Untuk memperoleh lotion yang memenuhi persyaratan formulasi, teknologi
serta syarat biologinya terlebih dahulu harus diperhatikan sifat zat aktifnya,
antara lain:
a. Sifat Organoleptik
b. Sifat fisika, meliputi kelarutan, titik leleh, bobot jenis, polimorfisa, ukuran
partikel dan koefisien partisi.
c. Sifat kimia, meliputi: pH dan kestabilan.
d. Kemurnian dan rumus kimia.
e. Parameter Farmakokinetik.
2. Eksipien
Eksipien adalah bahan pembantu yang memberikan bentuk pada sediaan.
Pemilihan bahan pembantu sesuai dengan kebutuhan dan kegunaannya..
Eksipien yang diperlukan pada lotion adalah pengemulsi, pengental, penstabil,
pH, antioksidan, pengawet dan pelarut.
a. Pengemulsi
Pengemulsi digunakan untuk menstabilkan suatu campuran, sehingga
menghasilkan sediaan lotion yang GrganicG dan merata. Contoh
pengemulsi: emulsifying wax, polisorbat, polietilenglikol, steril Grganic,
lanolin, asam GrganicG.
b. Pelembut (Emolient)
Merupakan zat pelembut, dimana proses yang terjadi adalah dengan
menambah jumlah air pada kulit. Contohnya: setil Grganic, gliserin,
GrganicGG palmiat, gliserin monostearat, dan petrolatum.
c. Pelembab
Yaitu suatu zat yang dapat membantu menahan air dan berguna untuk
melembabkan kulit. Selain untuk menahan air juga berguna untuk
mencegah kekeringan pada sediaan kosmetik itu sendiri, baik selama
penggunaan. Humektan sering juga disebut sebagai moisturizer atau
pelembab. Contohnya: sorbitol, gliserin, mineral oil, dan triacetin.
d. Antioksidan
Karena pada umumnya sediaan kosmetik mengandung lemak-lemak atau
minyak-minyak dimana partikel-partikelnya mempunyai ikatan yang tidak
jenuh, sehingga mudah untuk teroksidasi, maka perlu ditambahkan suatu
antioksidan. Beberapa Grgani yang harus diperhatikan dalam antioksidan
ini adalah toksisitas, kemampuan mengiritasi, bau, warna, kelarutan dan
stabilitas didalam sediaan. Contoh antioksidan yang biasa digunakan
diantaranya: BHA (Butil Hydroxy Anilin), BHT (Butil Hydroxy Toluena),
tokoferol, dan natrium metabisulfit.

e. Pengawet
Ini sangat penting fungsinya dalam sediaan semi solid. Disebut juga
konservars, berguna untuk memperlambat atau mencegah pertumbuhan
mikroba, juga mencegah oksidasi dari minyak atau lemak, sehingga tidak
rusak atau tengik. Contohnya: metilparaben (nipagin), propylparaben
(nipasol), natrium GrganicG, benzyl Grganic.
f. Pelarut
Pelarut digunakan untuk melarutkan, contohnya air

II.2.2 Preformulasi

1. Zat Aktif
Madu
Pemerian: cairan kental seperti sirup berwarna coklat kuning muda sampai
coklat merah
Kelarutan : dapat bercampur dengan air
2. Zat Tambahan
a. Na-CMC
Pemerian: serbuk atau granul, putih sampai krem, higroskopis
Kelarutan: mudah terdispersi dalam air membentuk larutan koloidal, tidak
larut dalam etanol, eter dan pelarut Grganic.
Fungsi: Pengental
(Depkes, Farmakope Indonesia Edisi Keempat, 1995)
b. Setil Alkohol
Pemerian: putih atau krem atau Grgani putih, berbau khas yang manis
pada pemanasan saat meleleh berwarna bening, tidak berwarna atau
kuning.
Kelarutan: larut dalam etanol 95%, eter dan minyak, praktis tidak larut
dalam air.
Fungsi: Pengemulsi (Rowe, sheskey, & Quinn, 2009)

c. Paraffin Cair
Pemerian: transparan, tidak berwarna, cairan kental, tidak berflouresensi,
tidak berasa dan tidak berbau ketika dingin dan berbau ketika dipanaskan.
Kelarutan: praktis tidak larut etanol 95%, gliserin dan air. Larut dalam
jenis minyak lemak hangat.
Fungsi: Emolien
d. Gliserin
Pemerian: cairan jernih seperti sirup, tidak berwarna, rasa manis, hanya
boleh berbau khas lemah (tajam atau tidak enak). Higroskopis, netral
terhadap lakmus.
Kelarutan: dapat bercampur dengan air dan dengan etanol, tidak larut
dalam kloroform, dalam eter, dalam minyak lemak dan dalam minyak
menguap.
Fungsi: Humektan (Pelembab)
(Depkes Farmakope Indonesia Edisi Keempat, 1995)
e. Propilenglikol
Pemerian: cairan kental, jernih, tidak berwarna, rasa khas, praktis tidak
berbau, menyerap air pada udara lembab.
Kelarutan: dapat bercampur dengan air, dengan aseton dan dengan
kloroform, larut dalam eter dan beberapa minyak esensial tetapi tidak,
tetapi tidak dapat bercampur dengan minyak lemak.
Fungsi: Humektan
(Depkes Farmakope Indonesia Edisi Keempat, 1995)
f. Trietanolamin (TEA)
Pemerian: berwarna samapai kuning pucat, cairan kental
Kelarutan: bercampur dengan aseton, dalam benzene 1:24, larut dalam
kloroform, bercampur dengan etanol.
Fungsi: Pelembab (Rowe, Shesskey, Quinn, 2009)
g. Propil paraben
Pemerian : serbuk hablur putih, tidak berbau, tidak berasa.
Kelarutan : sangat sukar larut dalam air, larut dalam 3,5 bagian etanol,
dalam 3 bagian aseton, dalam 140 bagian gliserol, dalam 40 bagian
minyak lemak dan mudah larut dalam larutan alkali hidroksida.
Khasiat dan Kegunaan : sebagai pengawet.
h. Metil paraben
Pemerian : serbuk hablur putih, tidak berbau, tidak berasa.
Kelarutan : Larut dalam 500 bagian air, dalam 20 bagian air mendidih,
dalam 3,5 bagian etanol, mudah larut dalam eter.
Khasiat dan penggunaan : zat pengawet
i. Natrium Metabisulfit
Pemerian : hablur atau serbuk yang tidak berwarna, berbentuk serbuk
berwarna putih, atau kuning gading, bau belerang rasa asam GrganicG.
Kelarutan : larut dalam 2 bagian air, sukar larut dalam etanol.
Khasiat dan Penggunaan : antioksidan
j. Aquadest
Pemerian: cairan jernih tidak berwarna, tidak berbau, tidak berasa.
Fungsi: Pelarut (Depkes Farmakope Indonesia Edisi Ketiga, 1979).

II.2.3 Evaluasi Sediaan Semi Solid

1) Organoleptis
Pemeriksaan dan deskripsi dari kumpulan sediaan merupakan tes yang paling mudah
dipraktekkan dan yang paling utama. Pemeriksaan ini biasa dilakukan secara
mikroskopik dengan mendiskripsikan warna, kejernihan, transparansi, kekeruhan dan
bentuk sediaan. Pemeriksaan ini dapat pula dilakukan secara mikroskopik yang
dilakukan dengan mengambil gambar microphotographs yang berguna untuk
dokumentasi (Paye, 2001).
2) Viskositas
Viskositas merupakan gambaran dari tahanan suatu benda cair untuk mengalir. Sifat
ini sanagat penting dalam formulasi sediaan cair dan semi padat karena sifat ini
menentukan sifat dari sediaan dalam hal campuran dan sifat alirnya, baik pada saat
diproduksi, dimasukkan kedalam kemasan, serta sifat-sifat penting pada saat
pemakaian, seperti konsistensi, daya sebar dan kelembaban. Viskositas dari suatu
sediaan juga akan mempengaruhi stabilitas fisik dan ketersediaan hayatinya. (Paye,
2001).
Viskositas adalah karakteristik penting pada produk perawatan tubuh, karena sifat ini
berpengaruh pada preparasi, pengemasan, penyimpanan, pemakaian, dan pelepasan
zat aktif. Sifat ini perlu diperiksa untuk menjaga kualitas dan karakteristik dari
sediaan. Viskositas dari sediaan lotion berkisar pada angka 3000 dan 12000
centipoises (cp) (Reich, Dean, Cheryl, & Zhi, 2001)
Ada banyak teknik dan metode yang digunakan untuk mengukur viskositas suatu
sediaan. Metode yang digunakan dalam pengukuran antara lain dengan mengalirkan
cairan melalui tabung, metode putaran atau metode viskositas permukaan. Sedangkan
metode lain menggunakan GrganicGGG, jatuh atau penghisap (Paye, 2001).
3) pH
Pengukuran pH (konsentrasi dari ion GrganicG) dalam sediaan encer (larutan,
GrganicG, emulsi m/a dan gel) merupakan pemeriksaan yang penting. Nilai pH
dalam rentang fisiologis biasanya telah disesuaikan, idealnya sama dengan pH kulit
atau tempat pemakaian spesifik untuk menghindari iritasi.
Banyak reaksi dan proses yang bergantung pada nilai pH, antara lain keefektifan
pengawet, stabilitas dan degradasi dari bahan dan kelarutan. Oleh karena itu,
pemeriksaan pH merupakan hal wajib yang dapat dilakukan dengan mudah
menggunakan alat yang sesuai (Paye, 2001).
4) Homogenitas
Pemeriksaan homogenitas dalam banyak kasus dilakukan secara visual. Pengendapan
dalam suatu larutan atau pemisahan fase dalam suatu emulsi dapat dengan mudah
dideteksi. Sistem campuran tak transparan dan GrganicGGG sangat sulit untuk
diperiksa. Pemeriksaan Grgani campuran yang demikian dilakukan secara
mikroskopik dari sampel yang ada, bersamaan dengan pengujian kuantitatif zat aktif.
(Paye, 2001).

II.3 Bahan Pengental

Bahan pengental atau thickening agents digunakan untuk mengatur kekentalan


produk sehingga sesuai dengan tujuan penggunaan kosmetik dan mempertahankan
kestabilan dari suatu produk. Bahan pengental yang digunakan dalam pembuatan
lotion bertujuan untuk mencegah terpisahnya partikel dari emulsi. Umumnya water
soluble polymers digunakan sebagai bahan pengental yang diklasifikasikan sebagai
polimer alami, semi sintetis polimer dan polimer sintetis.

II.4 Natrium Carboxymethylcellulosa

Natrium carboxymethylcellulosa adalah garam natrium dari polikarboksimetil eter


selulosa, mengandung tidak kurang dari 6,5% dan tidak lebih dari 9.5% natrium (Na)
dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan (Anonim, 1995).

Natrium carboxymethylcellulosa (Na CMC) berbentuk granul, putih sampai krem,


bersifat higroskopik. Na CMC mudah terdispersi dalam air membentuk larutan
koloidal, tidak larut dalam etanol, larut dalam eter dan dalam pelarut Grganic
(Anonim, 1995).
Gambar II.2 Struktur kimia natrium carboxymethylcellulosa

Natrium carboxymethylcellulosa banyak digunakan pada formulasi farmasi sediaan


oral ataupun Grganic karena sifat bahan ini yang dapat meningkatkan kekentalan
(viscosity increasing properties). Natrium carboxymethylcellulosa biasa digunakan
pada emulsi dengan kadar 0,25-1% (Rowe R, 2009)

II.5 Madu

1. Klasifikasi Lebah Madu

Lebah madu merupakan serangga yang berperan dalam menghasilkan madu.


Serangga ini mengubah Grgani yang dihasilkan tanaman menjadi madu selanjutnya
madu akan disimpan dalam sarang lebah.1 Lebah madu dapat diklasifikasikan sebagai
berikut :

Kerajaan : Animalia
Filum : Arthropoda
Kelas : Insecta

1 Adji Suranto. 2004. Khasiat dan Manfaat Madu Herbal. Edisi 1. Jakarta:
Agromedia Pustaka.
Ordo : Hymenoptera
Famili : Apidae
Genus : Apis
Spesies : Apis andreniformis, Apis cerana, Apis dorsata, Apis florea, Apis
koschevnikovi, Apis laboriosa, Apis mellifera.2
2. Kandungan Kimia
Madu adalah cairan kental yang dihasilkan oleh lebah madu dari berbagai sumber
Grgani. Senyawa senyawa yang terkandung dalam madu bunga berasal dari Grgani
berbagai jenis bunga. Nektar adalah suatu senyawa kompleks yang dihasilkan oleh
kelenjar necterifier tanaman dalam bentuk larutan gula yang bervariasi. Komponen
utama dari Grgani adalah sukrosa, fruktosa, dan glukosa serta terdapat juga dalam
jumlah kecil sedikit zat zat gula lainnya seperti Grganic, melibiosa, rafinosa serta
turunan karbohidrat lainnya.3

Madu mengandung banyak mineral seperti natrium, kalsium, magnesium,


alumunium, besi, fosfor, dan kalium. Vitamin vitamin yang terdapat dalam madu
adalah thiamin (B1), riboflavin (B2), asam askorbat , piridoksin (B6), niasin, asam
pantotenat, biotin, asam folat, dan vitamin K. Sedangkan enzim yang penting dalam
madu adalah enzmi diastase, invertase, glukosa oksidase, peroksidase, dan lipase.
Selain itu unsur kandungan lain madu adalah memiliki zat GrganicGGG atau
antibakteri.4

Nilai kalori madu sangat besar 3.280 kal/kg. Nilai kalori 1 kg madu setara dengan 50
butir telur ayam, 5,7 liter susu, 1,68 kg daging, 25 buah pisang, 40 buah jeruk, dan 4
kg kentang. Madu memiliki kandungan karbohidrat yang tinggi dan rendah lemak.
Kandungan gula dalam madu mencapai 80 %, asam utama yang terdapat dalam madu

2 Pusat Perlebahan Apiari Pramuka. 2002 . Lebah Madu Cara Beternak


dan Pemanfaatan. Jakarta : Penebar Swadaya

4
adalah asam GrganicGG. Sementara itu, asam Grganic yang terdapat dalam madu
adalah sam asetat, asam butirat, format, suksinat, glikolat, malat, proglutamat, sitrat,
dan piruvat5

3. Manfaat madu
Di zaman Yunani dan Mesir kuno, madu sering digunakan untuk mengawetkan
daging sehingga hasilnya masih tetap segar setelah beberapa minggu disimpan. Selain
itu madu sudah dimanfaatkan untuk mengobati luka bakar dan luka akibat benda
tajam. Sifat antibakteri dari madu membantu mengatasi infeksi pada luka.6
Berdasarkan hasil Karya Tulis Ilmiah paling tidak terdapat empat Grgani yang
bertanggung jawab terhadap aktivitas antibakteri pada madu. Pertama, kadar gula
yang tinggi akan menghambat bakteri sehingga bakteri tersebut tidak dapat hidup dan
berkembang. Kedua, tingkat keasaman madu yang tinggi (pH 3,65) akan mengurangi
pertumbuhan dan daya hidup bakteri, sehingga bakteri tersebut akan mati. Ketiga,
adanya senyawa radikal GrganicG peroksida (H2O2) yang bersifat dapat membunuh
mikroorganisme GrganicG. Keempat, adanya senyawa Grganic yang bersifat
antibakteri. Yang telah teridentifikasi antara lain polifenol, flavonoid, dan Glikosida7

4. Penggolongan madu
Berdasarkan asal nektar, madu biasa dibedakan atas tiga golongan, yaitu madu flora,
madu ekstraflora, dan madu embun. Madu flora adalah madu yang dihasilkan dari
nektar bunga. Yang berasal dari satu jenis bunga disebut madu monoflora, yang
berasal dari aneka ragam bunga disebut madu poliflora. Madu flora sangat baik untuk
pakan tambahan atau untuk penambah tenaga, sedangkan madu poliflora baik sekali
untuk mengobati orang yang kelelahan, kepanasan, kedinginan, terkena luka bakar,
mengalami luka sayat, dan terkena luka tusuk . Madu poliflora mengandung enzim

7Kamaruddin.2002. khasiat madu. Departement of Biochemistry, Faculty


of Medicine, Universitas of Malaya, Kualalumpur. Artikel vision net
asam amino bebas yang jumlahnya lebih banyak dibandingkan dengan madu
monoflora.8
Madu ekstraflora adalah madu yang dihasilkan dari nektar di luar bunga, seperti daun,
cabang, dan batang tanaman. Madu embun adalah madu yang dihasilkan dari cairan
hasil sekresi serangga, yang kemudian eksudatnya diletakkan dibagian tanaman.
Selanjutnya cairan itu diisap dan dikumpulkan oleh lebah madu. Madu ini berwarna
gelap dengan aroma merangsang.9

Ada juga madu liar dan madu ternak. Yang dimaksud dengan madu liar adalah madu
yang dihasilkan / diambil langsung dari sarang lebah yang terdapat di pohon pohon
dalam hutan / di alam bebas. Sedangkan yang dimaksud madu ternak adalah madu
yang dihasilkan di peternakan, lebah tinggal dalam kotak (stup) yang terbuat dari
kayu dan suasananya nyaman untuk ditempati lebah. Lokasi peternakan lebah harus
dekat dengan tanaman sumber pakan seperti perkebunan10.

5. Kualitas Madu

Madu berasal dari bunga yang beragam, sangat berbeda dalam penampilan dan
kualitas. Faktor-faktor yang menentukan kualitas madu antara lain: warna, rasa,
kekentalan, aroma. Warna dan rasa adalah yang paling penting dalam pemasaran
madu dan dapat rusak selama pengolahan. Pemanasan madu harus tepat agar tidak
merusak kualitas madu. Madu yang dipanasi berlebihan warnanya makin gelap dan
rasanya seperti zat terbakar. Pemanasan yang berlebihan juga dapat menghilangkan
aroma.

Kualitas madu di Indonesia ditentukan oleh Standar Nasional Indonesia (SNI) nomor
01-3545-2004 tahun 2004. Standar tersebut merupakan kriteria mutu madu dan revisi

10 Sarwono, B. 2001. Kiat Mengatasi Permasalahan Praktis: Lebah Madu,


Agromedia Pustaka, Jakarta.
dari SNI nomor 01-3545-1994. Berikut adalah standar madu asli berdasarkan SNI
untuk mengetahui madu asli yang ditunjukkan pada tabel 2.1

Tabel 2.1 Standar madu asli berdasarkan SNI 01-3545-200411

N
o Jenis uji Satuan SNI
DN
Aktifitas enzim (Diastase Minim
1 diastase Number) al 3
Minim
2 Gula pereduksi % b/b al 65
Maksi
3 Abu % b/b mal 0,5
Maksi
4 Logam arsen (As) mg/kg mal 0,5
Maksi
5 Sukrosa % b/b mal 5
Maksi
6 Kadar Air % b/b mal 22
Hidroksi metil Maksi
7 furfural (HMF) mg/kg mal 50
mL NaOH Maksi
8 Keasaman 1N/kg mal 50

BAB III Metodologi Karya Tulis Ilmiah

Karya Tulis Ilmiah mengenai formula lotion dari madu dengan variasi konsentrasi
Na-CMC sebagai pengental ini dilakukan dengan meliputi pengumpulan bahan-bahan
baku, pembuatan formula sediaan lotion madu dan evaluasi formula sediaan lotion.

11 Standar Nasional Indonesia 01-3545- 2004. Madu. Badan Standarisasi


Nasional.http://pphp.deptan.go.id
Beberapa evaluasi yang dilakukan untuk sediaan lotion yang dibuat meliputi :
pengamatan organoleptic, pengamatan homogenitas, pengujian pH, pengukuran
viskositas, pengujiaan daya sebar dan uji hedonic.

BAB IV Alat dan Bahan Karya Tulis Ilmiah

IV.1 Alat Karya Tulis Ilmiah


Alat yang digunakan dalam Karya Tulis Ilmiah ini meliputi : timbangan analitik,
gelas ukur, beaker glas, kaca arloji, cawan penguap, batang pengaduk, pipet tetes,
spatel, thermometer, cawan petri, mortar, stamper, pH meter (Mettler Toledo ) dan
viscometer (Brookfield LV).

IV.2 Bahan Karya Tulis Ilmiah

Bahan-bahan yang digunakan dalam Karya Tulis Ilmiah ini adalah Madu, lanolin, Na-
CMC, paraffin cair, setil alkohol, gliserin, propilenglikol, trietanolamina, Na
metabisulfit dan aquadest.

IV.3 Prosedur Kerja

IV.3.1 Formulasi Sediaan Lotion Madu

Komponen Bahan ( % b/v)


Bahan
F1 F2 F3
Madu 3 3 3

Na-CMC 2 3 4

Setil Alkohol 2 2 2

Parafin Cair 10 10 10

Na Metabisulfit 2 2 2

Gliserin 5 5 5

Propilenglikol 5 5 5

Trietanolamin 0,5 0,5 0,5

Lanolin 2 2 2

Nipagin 0,18 0,18 0,18

Nipasol 0,02 0,02 0,02

Aquadest 60 ml 60 ml 60 ml
IV.3.2 Prosedur
pembuatan lotion madu

1. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan kemudian ditimbang. Ditimbang
semua bahan, setiap bahan dilebihkan (10%). Kemudian dipisahkan kedua bahan
menjadi dua bagian yaitu fase air dan fase minyak. Dimasukan masing-masing fase
tersebut kedalam dua cawan yang berbeda. Dipanaskan ke dua fase tersebut diatas
water bath lalu diaduk campuran bahan tersebut, hingga mencapai suhu 70 o C.
Dicampurkan kedua fase tersebut, diaduk-aduk secara perlahan sampai tercampur . Lalu
kedua campuran tersebut dimasukan ke dalam beaker glas diaduk menggunakan
homogenaizer kemudian ditambahkan trietanolamin dan zat aktif diaduk hingga homogen.

IV.3.3 Evaluasi sediaan lotion

1. Pengamatan Organoleptis

Pengamatan organoleptis meliputi pengamatan perubahan bentuk, warna dan bau


yang terjadi pada tiap rentang waktu tertentu selama 14 hari. Pengamatan
organoleptis dilakukan pada hari ke- 1, 3, 5, 7 dan hari ke- 14.

2, Pengukuran pH

Pengukuran pH dari formula lotion yang telah dibuat menggunakan pH meter


(Mettler Toledo) pH meter terlebih dahulu telah dikalibrasi dengan dapar standar (pH
4 dan pH 7). Pengukuran dilakukan pada hari ke- 1, 3, 5, 7 dan hari ke- 14.

3. Pengukuran viskositas lotion

Viskositas sediaan lotion diukur menggunakan viscometer Brookfield LV dengan


menggunakan spindle yang sesuai dan catat viskositas setelah viscometer
menunjukan angka yang stabil. Pengukuran dilakukan pada hari ke- 1, 3, 5, 7 dan hari
ke- 14.

4. Uji Homogenitas Lotion

Ambil lotion pada masing-masing formula secukupnya. Dioleskan pada plat kaca,
diraba dan digosokkan. Massa lotion harus menunjukan susunan homogennya yaitu
tidak terasa adanya bahan padat pada kaca. Pengujian dilakukan pada hari ke- 1, 3, 5,
7 dan hari ke- 14.

5. Uji Daya Sebar


Siapkan cawan petri, lalu timbang sediaan yg akan diuju sebanyak 0,5 gram masukan
kedalam kaca tersebut lalu tutup dengan posisi tutup kaca arloji terbalik dibiarkan
selama satu menit, ukur diameter yang menyebar, kemudian diberi beban sebanyak
50 gram diamkan selama 1 menit, dan lakukan hal yang sama dengan beban 100 gram
lalu ukur dan catat diameter yang menyebar.

6. Uji Hedonik

Pengujian dilakukan terhadap 10 orang responden untuk mengetahui seberapa besar


responden menyukai produk yang dilihat. Responden dapat menilai baik dari segi
warna bentuk dan bau sediaan lotion, sehingga nyaman saat digunakan.
BAB V Hasil dan Pembahasan

Metode Karya Tulis Ilmiah yang dilakukan pada Karya Tulis Ilmiah kali ini adalah
membuat sediaan lotion mengandung madu dengan variasi konsentrasi Na-CMC
sebagai pengental. Lotion madu banyak manfaatnya salah satunya sebagai pelembab
kulit dan dapat menangkal radikal bebas.
Pada Karya Tulis Ilmiah ini, pembuatan formulasi lotion dibuat dengan konsentrasi
madu yang sama serta konsentrasi bahan pengental Na-CMC yang berbeda.
Penambahan Na-CMC akan meningkatkan kekentalan atau viskositas dari sediaan
lotion yang dibuat.

V.1 Pengamatan Organoleptis Sediaan Lotion Madu

Pengamatan organoleptic dilakukan secara visual dengan mengamati perubahan


warna, baud an bentuk dari formula basis lotion dan formula lotion yang telah
ditambahkan madu selama 14 hari. Hasil pengamatan sediaan lotion madu sebagai
berikut :

Table V.1 Hasil Pengamatan Oranoleptis


F Hari Ke-
Org
ormu 1
anoleptik 1 3 5 7
la 4
War P P P P P
na utih utih utih utih utih
F K K K K K
Bau
1 has has has has has
Ben C C C C C
tuk air air air air air
War P P P P P
na utih utih utih utih utih
K K K K K
F Bau
has has has has has
2 A A A A A
Ben
gak gak gak gak gak
tuk
kental kental kental kental kental
F War P P P P P
3 na utih utih utih utih utih
K K K K K
Bau
has has has has has
Ben k k k K k
tuk ental ental ental ental ental

Dari data table diatas menunjukan hasil pengamatan organoleptis sediaan lotion F1,
F2 dan F3 dimana tidak terjadi perubahan dan stabil selama 14 hari baik secara
warna, bau dan bentuk sediaan. Konsentrasi madu yang sedikit tidak memberikan
perubahan warna sediaan lotion tersebut. Perbedaan bentuk sediaan dikarenakan
perbedaan penambahan zat pengental sehingga setiap formulasi memiliki tingkat
kekentalan yang berbeda.
V.2 Pengukuran pH

Pengukuran pH dilakukan untuk mengetahui pH atau derajat keasaman untuk


menyatakan tingkat keasaman dan kebasaan yang dimilki oleh suatu zat. Pengukuran
pH ini dilakukan menggunakan alat pH mettler Toledo untuk pH meter. Hasil
pengamatan pH sebagai berikut :

Tabel V.2 Hasil Pengamatan pH sediaan lotion madu

F pH Lotion pada Hari ke-


or
1
m 1 3 5 7
4
ula
7 7 7 7 7
F , , , , ,
1 3 3 2 2 2
4 2 4 4 2
7 7 7 7 7
F , , , , ,
2 3 2 2 2 2
2 7 7 4 4
7 7 7 7 7
F , , , , ,
3 3 2 2 2 2
4 9 7 7 4

pH Lotion
8
7
6
5
4
3
2
1
0
Formula 1 Formula 2 Formula 3
Hari 1 Hari 3 Hari 5 Hari 7 Hari 14

Gambar 1 Grafik hasil pengukuran pH sediian lotion madu

Dari hasil pengukuran pH diatas, sediaan lotion yang diukur dengan pH meter
menunjukan nilai pH berkisar dari 7,22-7,34 hasil ini menunjukan bahwa sediaan
lotion tersebut memenuhi syarat karena syahrat pH untuk lotion berkisar pada rentang
4,5-8. Begitu juga setelah pengamatan selama 14 hari tidak menunjukan perubahan
yang signifikan.

V.3. Pengukuran viskositas Sediaan lotion

Viskositas sediaan lotion diukur menggunakan viscometer Brookfield LV dengan


menggunakan spindle no 6 dengan kecepatan 50 rpm, pengukuran dilakukan pada
hari ke- 1, 3, 5, 7 dan hari ke- 14. Hasil pengamatan pengukuran Viskositas sediaan
lotion sebagi berikut :
Tabel V.3 Hasil Pengamatan Viskositas Sediaan Lotion Madu
F Hari ke-
or
1
m 1 3 5 7
4
ula
1 1 1 1 1
F
87 92 92 99 96
1
0 0 8 8 6
2 2 2 2 2
F
.98 .8 .8 .8 .8
2
4 92 78 64 01
4 4 4 4 4
F
.43 .3 .3 .3 .2
3
2 78 44 07 98

pH Lotion
5000
4000
3000
2000
1000
0
Formula 1 Formula 2 Formula 3
Hari 1 Hari 3 Hari 5 Hari 7 Hari 14

Gambar V.2 Grafik hasil pengukuran viskositas sediaan lotion

Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan terdapat perbedaan viskositas, hal ini
disebabkan karena perbedaan konsentrasi Na-CMC sebagai pengental. Berdasarkan
SNI mengenai lotion menyebutkan bahwa standar viskositas lotion yang baik berkisar
antara 20-500 dPas atau 2000-50.000 cPas. Dari ke tiga formula tersebut hanya
formula 1 yang tidak memenuhi persyaratan,hal tersebut disebabkan karena
emulgator dapat berperan sebagai pengental penambahanya terlalu sedikit sehingga
viskositasnya tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan. Sedangkan formulasi 2
dan 3 memenuhi persyaratan karena berada dalam rentang viskositas yang
dipersyaratkan dalam SNI mengenai lotion.

V.4 Uji Homogenitas Sediaan Lotion

Uji homogenitas dilakukan untuk mengetahui dan melihat tercampurnya bahan-bahan


sediaan lotion. Hasil uji homogenitas sediaan lotion madu dengan variasi konsentrasi
Na-CMC sebagai bahan pengental tidak ada partikel atau gumpalan dan homogen.
Pengamatan Homogenitas tersebut dapat dilihat sebagai berikut :

Tabel V.4 Hasil Uji Homogenitas Sediaan Lotion

F Hari ke-
or
1
m 1 3 5 7
4
ula
H H H H H
F om om om om om
1 oge og og og og
n en en en en
H H H H H
F om om om om om
2 oge og og og og
n en en en en
H H H H H
F om om om om om
3 oge og og og og
n en en en en
Dari hasil pengamatan yang dilakukan terhadap ketiga formula dinyatakan homogen
karena tidak terdapat partikel-partikel kasar didalamnya serta tidak terjadi perubahan
selama penyimpanan.

V.5 Uji Daya Sebar

Uji daya sebar dilakukan untuk mengetahui kualitas lotion yang dapat menyebar pada
kulit. Pengujian daya sebar dilakukan dengan menempatkan sejumlah 0,5 gram lotion
di dua lempeng kaca kemudian diberi beban seberat 50 gram. Hasil pengamatan daya
sebar lotion madu sebagai berikut :

Tabel V.5 Hasil Uji Daya Sebar Lotion Madu

Diameter (cm2)
B Be
F
eb Beban ban
orm
an kaca+ 50 kaca+
ula ka gram 100
ca gram

F 9,
7, 8,5
1 2
4
F 6
7,3 8,4
2 ,4
F 5
6,3 7,8
3 ,6
Uji Daya Sebar
10
8
6
4
2
0
Formula 1 Formula 2 Formula 3
Beban kaca Beban kaca + 50gram
Beban kaca + 100gram

Gambar V.3 Grafi Uji Daya Sebar Lotion Madu

Dari tabel daya sebar diatas, menunjukan bahwa semakin besar penambahan beban
terhadap sediaan lotion maka akan semakin besar diameter penyebaran lotion
tersebut. Dari hasil tersebut semakin tinggi konsentrasi Na-CMC yang digunakan
maka semakin rendah daya sebar yang dihasilkan. Hasil tersebut menunjukan semua
formulasi memenuhi persyaratan dimana menurut SNI syarat daya sebar lotion berada
dalam kisaran 7-16 cm.

V.6 Uji Hedonik

Uji hedonic dilakukan untuk mengetahui berapa besar orang atau masyarakat
menyukai produk sediaan lotion madu yang telah dibuat. Pengujian ini dilakukan
terhadap 20 orang responden. Hasil uji hedonic terhadap sediaan lotion madu dengan
variasi konsentrasi Na-CMC sebagai bahan pengental sebagai berikut :

Tabel V.6 Hasil Uji Hedonik Sediaan Lotion Madu

F Score Dari 20 Orang Responden


T K s S
or
idak urang u angat
m
suka suka k suka
a
F 0 1 4 0
1 6
F 0 1 1 2
2 7
F 0 0 1 5
3 5

BAB VI Kesimpulan dan Saran

VI.1 Kesimpulan

Berdasarkan Karya Tulis Ilmiah yang telah dilakukan mengenai Formulasi Sediaan
Lotion Madu, dengan penambahan beberapa variasi Na-CMC, Formula lotion yang
optimal adalah Formula 2 (Na-CMC 3%) dan Formula 3 (Na-CMC4%) dengan
pengukuran viskositas yang memenuhi persyaratan,pengukuran pH yang memenuhi
persyaratan dan tidak terjadi perubahan yang signifikan, pada proses penyimpanan
tidak mengalami pemisahan, daya sebar yang bagus dan homogen.

VI.2 Saran
Perlu dilakukan Karya Tulis Ilmiah lebih lanjut untuk mengetahui keefektifan dari
madu tersebut yang digunakan sebagai pelembab.

Daftar Pustaka

Adji Suranto. 2004. Khasiat dan Manfaat Madu Herbal. Edisi 1. Jakarta: Agromedia
Pustaka.

Anonim, (1995). Materia Medika Indonesia, jilid VI. Jakarta; Departemen Kesehatan
Republik Indonesia.

Ansel, H. C. (1989) Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Edisi IV. Jakarta; UI Press.

Depkes, (1979) Farmakope Indonesia Edisi Ketiga. Jakarta; Mentri Kesehatan


Republik Indonesia.
Depkes, (1995) Farmakope Indonesia Edisi Keempat. Jakarta; Mentri Kesehatan
Republik Indonesia.

Kamaruddin.2002. khasiat madu. Departement of Biochemistry, Faculty of Medicine,


Universitas of Malaya, Kualalumpur. Artikel vision net

Nugraha, L. A. (2012). Karya Tulis Ilmiah. Pengaruh Kadar Na-CMC Sebagai


Bahan Pengental Terhadap Karakteristik Fisik Lotion Repelan Minyak Akar Wangi
(Vetiveria zizaniodis (L.) Nash), 6-8, 16-18.

Paye, M. A. (2001) Handbook of Cosmetic Science and Technology. New York;


Marcel Dekker, Inc.

Rowe, R. (2009) Handbook of Pharmaceutikal Excipient. USA; Pharmaceutikal Press


and American Pharmacist Association.

Standar Nasional Indonesia (SNI) 01-3545-1994 tentang Madu.

Syaiffudin. (2006, November 28). Anatomi tubuh manusia. Jakarta; Selemba Medica,
393-395.

Tranggono, R. I., & Latifah, F. (2007). Buku Pengantar Ilmu Kosmetik. Jakarta;
Gramedia Pustaka Utama.
LAMPIRAN I
Bagan Alur Sediaan Lotion Madu

DITIMBANG SEMUA BAHAN

DIPANASKAN FASE MINYAK ( LANOLIN, SETIL ALKOHOL, PARAFIN


CAIR DAN NIPASOL) SAMPAI BATAS SUHU 70O C

DIPANASKAN FASE AIR ( Na-CMC GLISERIN, PROPILENGLIKOL,


NIPAGIN, DAN Na METABISULFIT) SAMPAI BATAS SUHU 70OC
DICAMPURKAN FASE AIR KE DALAM FASE
MINYAK

DIMASUKAN KE DALAM BEAKER GLASS DAN LALU


DILAKUKAN PENGADUKAN MENGGUNAKAN
HOMOGENAIZER

DITAMBAHKAN TRIETANOLAMIN DAN


MADU

LAMPIRAN II

Sediaan lotion Madu


LAMPIRAN III

Pengujian Evaluasi Sediaan Lotion Madu

Gambar VII.1 Pengukuran pH sediaan lotion


Gambar VII.2 Pengukuran viskositas sediaan lotion

LAMPIRAN IV
Hasil Uji Hedonik Kepada 20 orang Responden

F F F
Res
ormula ormula ormula
ponden
1 2 3
+ + +
1
+ +
+ + +
2
+ +
+ + +
3
+ +
+ + +
4
+
+ + +
5
+ + +
6 + + +
+ + +
+ + +
7
+ + +
+ + +
8
+ ++
+ + +
9
+ +
+ + +
10
+ +
+ + +
11
++ +
+ + +
12
+ ++
+ + +
13
+ ++
+ + +
14
+ + ++
+ + +
15
+ +
+ + +
16
+ +
+ + +
17
+ +
+ + +
18
+ +
+ + +
19
++ +
+ + +
20
+ ++