Anda di halaman 1dari 12

MANAJEMEN PERPAJAKAN

Oleh:
1 IB Wira Sanjaya (1607611007)
2 I Gst Agung Md Wira P (1607611008)
3 I P Eka Wedhana Temaja (1607611010)

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS UDAYANA
2016
I. Pendahuluan
Pajak dikategorikan pengelolaanya menjadi Pajak yang dikelola
Pemerintah Pusat dan Pajak yang dikelola Pemerintah Daerah Pajak adalah
kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang
bersifat memaksa berdasarkan Undang-Undang, dengan tidak mendapat timbal
balik secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar-
besarnya kemakmuran rakyat. Dari pengertian atau fakta diatas mengungkapkan
bahwa tujuan pajak adalah untuk memakmurkan rakyat atau membuat rakyat
menjadi sejahtera. Perpajakan di Indonesia sangatlah kompleks, karena begitu
banyak aspek-aspek yang diatur didalamnya, hanya saja dalam makalah ini akan
dibahas mengenai beberapa aspek dalam perpajakan yang ada di Indonesia yaitu
Tax planning atas struktur Inbound Investment, Perpajakan Atas Industri Tertentu
dan Pajak Daerah.

II. Tax planning atas struktur Inbound Investment


Pada umumnya perencanaan pajak atau tax planning merujuk kepada
proses merekayasa usaha dan transaksi wajib pajak (WP) agar utang pajak berada
pada jumlah yang minimal, tetapi masih dalam bingkai peraturan perpajakan
perencanaan pajak juga dapat diartikan sebagai perencanaan pemenuhan
kewajiban pajak secara lengkap benar dan tepat waktu, sehingga dapat secara
optimal menghindari pemborosan sumber daya.Perencanaan pajak merupakan
langkah awal dalam manajemen pajak. Manajemen pajak itu sendiri merupakan
sarana untuk memenuhi kewajiban perpajakan dengan benar, tetapi jumlah pajak
yang dibayarkan dapat ditekan seminimal mungkin untuk memperoleh laba dan
likuiditas yang diharapkan. Langkah selanjutnya adalah pelaksanaan kewajiban
perpajakan dan pengendalian pajak. Pada tahap perencanaan pajak ini, dilakukan
pengumpulan dan penelitian terhadap peraturan perpajakan tujuannya adalah agar
dipilih jenis tindakan penghematan pajak yang akan dilakukan.

1
Ada beberapa strategi dalam perencanaaan pajak yang dilakukan
perusahaan. strategi tersebut antara lain dapat berupa penghematan pajak (tax
saving), penghindaran pajak (tax avoidance), penggelapan pajak (tax evasion).
Semua strategi perencanaan pajak hendaknya harus mengikuti ketentuan
perpajakan yang ada. Tujuan pembaharuan sistem perpajakan (kebijakan pajak)
adalah menjamin adanya kepastian hukum dan menutup peluang penghindaran
pajak dan / atau penyelundupan pajak dan penyalagunaan wewenang. Tax
planning pada pajak dapat dilakukan pada berbagai macam jenis pajak seperti
salah satunya pajak penghasilan. Pajak penghasilan merupakan salah satu faktor
yang secara langsung dapat mempengaruhi pengambilan keputusan terhadap
aktivitas investasi dan bisnis yang dilakukan oleh orang pribadi dan badan. Tax
planning pun erat kaitannya dengan hubungan multilateral antar negara, secara
otomatis tax planning berkaitan dengan perpajakan internasional. Perpajakan
internasional berdasarkan undang undang domestik indonesia perlu mendapat
perhatian. Bidang ini telah dibahas dalam karya ilmiah doktor mansury yang
mengulas : outbound transaction, maksudnya adalah kegiatan dimana resident dan
citizen doing business and investing aboard. Selain itu doctor gunadi telah
membahas tentang taxtaion of inbound investment di Indonesia. pengertian
Inbound transaction menggambarkan subjek pajak luar negeri menyelenggarakan
bisnis atau penanaman modal luar negeri. Istilah sebaliknya outbound transaction
apabila resident dan warga negaranya tertentu melakukan usaha atau investasi
diluar daerah pabean. Sehingga dapat disimpulkan bahwa tax planning atas
inbound investment adalah perencanaan pajak yang dilakukan oleh subjek pajak
luar negeri yang melakukan investasi atau penanaman modal diluar negeri.

III. Perpajakan Atas Industri Tertentu


Badan usaha yang bergerak dalam bidang usaha industri semen, industri
kertas, industri baja, industri otomotif, dan industri farmasi melalui Peraturan
Menteri Kuangan Nomor 175/PMK.011/2013ditetapkan sebagai pemungut Pajak
pasal 22 UU PPh. Pemungutan PPh pasal 22 atas penjualan hasil produksi industri

2
tertentu tersebut dilakukan pada saat penjualan kepada distributornya didalam
negeri.
Besarnya pungutan PPh pasal 22 tersebut ditetapkan antara lain:
1. Industri semen 0,25 % dari DPP PPN penjualan semua jenis semen
2. Industri kertas 0,1 % dari DPP PPN penjualan kertas
3. Industri baja0,3% dari DPP PPN penjualan baja
4. Industri otomotif0,45% dari DPP PPN penjualan kendaraan bermotor
roda dua atau lebih
5. Industri farmasi 0,3% dari DPP PPN penjualan semua jenis obat
Sebagai contoh, PT Wahana adalah distributor tunggal semen tiga roda
yang menjual semen seharga Rp. 400 juta kepada PT Sarana Jaya secara tunai.
Ayat jurnal yang disusun oleh PT Wahana (pihak pemungut).
Saat terjadi transaksi
Kas Rp. 401.000.000
PPh Pasal 22 Terutang Rp. 1.000.000
Penjualan Rp. 400.000.000
Saat penyetoran PPh Pasal 22
PPh Pasal 22 Terutang Rp. 1.000.000
Kas Rp. 1.000.000
Ayat junral yang disusun oleh PT Sarana Jaya (pihak yang dipungut)
Saat membeli barang
Pembelian Rp. 400.000.000
PPh Pasal 22 Rp. 1.000.000
Kas Rp. 401.000.000
Saat pengkreditan pajak
PPh Terutang Rp. 1.000.000
PPh Pasal 22 Rp. 1.000.000

Dalam melakukan pemungutan PPh pasal 22,pemungut wajib menerbitkan


bukti pemungutan PPh pasal 22 dalam rangkap 3 yang peruntukannya adalah
sebagai berikut;

3
1. Lembar kesatu untuk wajib pajak yang dipungut
2. Lembar kedua sebagai lampiran laporan bulanan SPT masa PPh 22 ke
KPP tempat terdaftarnya pemungut.
3. Lembar ketiga untuk arsip wajib pajak pemungut.
Hasil pemungutan PPh pasal 22 atas penjualan hasil produksi industri
tertentu tersebut disetorkan ke Kas negara melalui Bank persepsi yang ditunjuk
oleh Menteri Keuangan atau melaui kantor pos dengan menggunakan Surat
Setoran Pajak (SSP) paling lambat tanggal 10 masa pajak berikutnya. Dan
melaporkan hasil pungutannya dengan menggunakan SPT masa ke KPP tempat
pemungut terdaftar paling lambat tanggal 20 masa pajak berikutnya. Sedangkan
bagi distributor dalam negeri yang dipungut dapat memperihungkan sebagai
pembayaran pajak penghasilan dalam tahun berjalan (kredit pajak dalam negeri).

IV. Pajak Daerah


Pengertian Pajak Daerah menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009
kontribusi wajib kepada daerah yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang
bersifat memaksa berdasarkan undang-undang, dengan tidak mendapatkan
imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan daerah bagi sebesar-
besarnya kemakmuran rakyat. Dengan demikian pajak daerah adalah iuran wajib
pajak kepada daerah untuk membiayai pembangunan daerah. Pajak Daerah
ditetapkan dengan undang-undang yang pelaksanaannya untuk di daerah diatur
lebih lanjut dengan peraturan daerah. Pemerintah daerah dilarang melakukan
pungutan selain pajak yang telah ditetapkan Undang-Undang (Pasal 2 Undang-
Undang Nomor 28 Tahun 2009). Adapun jenis-jenis Pajak Daerah berdasarkan
Pasal 2 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah dan
Retribusi Daerah terdapat 5 (lima) jenis pajak provinsi dan 11 (sebelas) jenis pajak
kabupaten/kota.
Secara rinci dapat dilihat dalam tabel berikut :
Perbandingan Jenis Pajak yang Dikelola Pemerintah Provinsi
danPemerintah Kabupaten/Kota
Pajak Provinsi Pajak Kabupaten/Kota

4
1. Pajak Kendaraan Bermotor 1. Pajak Hotel

2. Bea Balik Nama Kendaraan 2. Pajak Restoran


Bermotor
3. Pajak Hiburan
3. Pajak Bahan Bakar Kendaraan
Bermotor 4. Pajak Reklame

4. Pajak Air Permukaan 5. Pajak Penerangan Jalan

5. Pajak Rokok 6. Pajak Mineral Bukan Logam


dan Batuan

7. Pajak Parkir

8. Pajak Air Tanah

9. Pajak Sarang Burung Walet

10. Pajak Bumi dan Bangunan


Perdesaan dan Perkotaan

11. Bea Perolehan Hak Atas


Tanah dan Bangunan

Sumber : UU No 28 Tahun 2009

Berikut akan dijelaskan Jenis Pajak yang Dikelola Pemerintah Provinsi


dan Pemerintah Kabupaten/Kota, yaitu :
A. Pajak Yang Dikelola Provinsi
Ada 5 jenis pajak yang dikelola oleh Provinsi, pajak yang termasuk pajak
yang dikelola Provinsi adalah sebagai berikut :
1. Pajak Kendaraan Bermotor
Pajak Kendaraan Bermotor adalah pajak atas kepemilikan dan/atau
penguasaan kendaraan bermotor.Kendaraan bermotor adalah semua
kendaraan beroda beserta gandengannya yang digunakan di semua jenis
jalan darat, dan digerakkan oleh peralatan teknik berupa motor atau
peralatan lainnya yang berfungsi untuk mengubah suatu sumber daya
energi tertentu menjadi tenaga gerak kendaraan bermotor yang

5
bersangkutan, termasuk alat-alat berat dan alat-alat besar yang dalam
operasinya menggunakan roda dan motor dan tidak melekat secara
permanen serta kendaraan bermotor yang dioperasikan di air (Pasal 1
Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).Tarif Pajak Kendaraan
Bermotor pribadi menurut Pasal 6 Undang-Undang Nomor 28 Tahun
2009 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah ditetapkan sebagai
berikut :
a. Untuk kepemilikan kendaraan bermotor pertama paling rendah
sebesar 1% (satu persen) dan paling tinggi sebesar 2% (dua persen);
b. Untuk kepemilikan kendaraan bermotor kedua dan seterusnya tarif
dapat ditetapkan secara progresif paling rendah sebesar 2% (dua
persen) dan paling tinggi sebesar 10% (sepuluh persen).
Sedangkan tarif Pajak Kendaraan Bermotor angkutan umum, ambulans,
pemadam kebakaran, sosial keagamaan, lembaga sosial dan keagamaan,
Pemerintah/TNI/POLRI, Pemerintah Daerah, dan kendaraan lain yang
ditetapkan dengan Peraturan Daerah, ditetapkan paling rendah sebesar
0,5% (nol koma lima persen) dan paling tinggi sebesar 1% (satu
persen). Kemudian Tarif Pajak Kendaraan Bermotor alat-alat berat dan
alat-alat besar ditetapkan paling rendah sebesar 0,1% (nol koma satu
persen) dan paling tinggi sebesar 0,2% (nol koma dua persen).
2. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah pajak atas penyerahan hak
milik kendaraan bermotor sebagai akibat perjanjian dua pihak atau
perbuatan sepihak atau keadaan yang terjadi karena jual beli, tukar
menukar, hibah, warisan, atau pemasukan ke dalam badan usaha (Pasal
1 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009). Menurut Pasal 12 Undang-
Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah tarif Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor ditetapkan paling
tinggi masing-masing sebagai berikut :
a. Penyerahan pertama sebesar 20% (dua puluh persen) dan
b. Penyerahan kedua dan seterusnya sebesar 1% (satu persen).

6
Khusus untuk kendaraan bermotor alat-alat berat dan alat-alat besar
yang tidak menggunakan jalan umum tarif pajak ditetapkan paling
tinggi masing-masing sebagai berikut :
a. Penyerahan pertama sebesar 0,75% (nol koma tujuh puluh lima
persen); dan
b. Penyerahan kedua dan seterusnya sebesar 0,075% (nol koma nol
tujuh puluh lima persen).
3. Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor
Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotoradalah pajak atas penggunaan
bahan bakar kendaraan bermotor.Bahan bakar kendaraan bermotor
adalah semua jenis bahan bakar cair atau gas yang digunakan untuk
kendaraan bermotor (Pasal 1 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).
Tarif Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor ditetapkan paling tinggi
sebesar 10% (sepuluh persen).Khusus tarif Pajak Bahan Bakar
Kendaraan Bermotor untuk bahan bakar kendaraan umum dapat
ditetapkan paling sedikit 50% (lima puluh persen) lebih rendah dari
tarif Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor untuk kendaraan pribadi
(Pasal 19 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).
4. Pajak Air Permukaan
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan Retribusi Daerah, Pajak Air Permukaan adalah pajak atas
pengambilan dan/atau pemanfaatan air permukaan.Air permukaan
adalah semua air yang terdapat pada permukaan tanah, tidak termasuk
air laut, baik yang berada di laut maupun di darat. Tarif Pajak Air
Permukaan ditetapkan paling tinggi sebesar 10% (Pasal 24 Undang-
Undang nomor 28 Tahun 2009).
5. Pajak Rokok
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan Retribusi Daerah, Pajak Rokok adalah pungutan atas cukai rokok
yang dipungut oleh Pemerintah.Tarif Pajak Rokok ditetapkan sebesar
10% (sepuluh persen) daricukai rokok. Pajak Rokok dikenakan atas
cukai rokok yang ditetapkan oleh Pemerintah (Pasal 29 Undang-
Undang Nomor 28 Tahun 2009). Penerimaan pajak rokok, baik bagian

7
Provinsi maupun bagian Kabupaten/kota, dialokasikan paling sedikit
50% untuk mendanai pelayanan kesehatan masyarakat dan penegakan
hukum oleh aparat yang berwenang ( Pasal 31 Undang-Undang Nomor
28 Tahun 2009).

B. Pajak yang Dikelola Kabupaten/Kota


Ada 11 jenis pajak yang dikelola oleh Kabupaten/Kota, pajak yang
termasuk pajak yang dikelola Kabupaten/Kota adalah sebagai berikut :
1. Pajak Hotel
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan retribusi Daerah, Pajak Hotel adalah pajak atas pelayanan yang
disediakan oleh hotel.Hotel adalah fasilitas penyedia jasa
penginapan/peristirahatan termasuk jasa terkait lainnya dengan
dipungut bayaran, yang mencakup juga motel, losmen, gubuk
pariwisata, wisma pariwisata, pesanggrahan, rumah penginapan dan
sejenisnya, serta rumah kos dengan jumlah kamar lebih dari 10
(sepuluh).Tarif Pajak Hotel ditetapkan paling tinggi sebesar 10% (Pasal
35 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).
2. Pajak Restoran
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan Retribusi Daerah, Pajak Restoran adalah pajak atas pelayanan yang
disediakan oleh restoran.Restoran adalah fasilitas penyedia makanan
dan/atau minuman dengan dipungut bayaran, yang mencakup juga
rumah makan, kafetaria, kantin, warung, bar, dan sejenisnya termasuk
jasa boga/katering.Tarif Pajak Restoran ditetapkan paling tinggi sebesar
10% (Pasal 40 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).
3. Pajak Hiburan
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak dan
Retribusi Daerah, Pajak Hiburan adalah pajak atas penyelenggaraan
hiburan.Hiburan adalah semua jenis tontonan, pertunjukan, permainan,
dan/atau keramaian yang dinikmati dengan dipungut bayaran.Tarif
Pajak Hiburan ditetapkan paling tinggi sebesar 35% (tiga puluh lima
persen). Khusus untuk hiburan berupa pagelaran busana, kontes

8
kecantikan, diskotik, karaoke, klab malam, permainan ketangkasan,
panti pijat, dan mandi uap/spa, tarif Pajak Hiburan dapat ditetapkan
paling tinggi sebesar 75% (tujuh puluh lima persen). Khusus hiburan
kesenian rakyat/tradisional dikenakan tarif Pajak Hiburan ditetapkan
paling tinggi sebesar 10% (Pasal 45 Undang-Undang Nomor 28 Tahun
2009).
4. Pajak Reklame
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan Retribusi Daerah, Pajak Reklame adalah pajak atas
penyelenggaraan reklame. Reklame adalah benda, alat, perbuatan, atau
media yang bentuk dan corak ragamnya dirancang untuk tujuan
komersial memperkenalkan, menganjurkan, mempromosikan, atau
untuk menarik perhatian umum terhadap barang, jasa, orang, atau
badan, yang dapat dilihat, dibaca, didengar, dirasakan, dan/atau
dinikmati oleh umum. Tarif Pajak Reklame ditetapkan paling tinggi
sebesar 25% (Pasal 50 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).
5. Pajak Penerangan Jalan
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan Retribusi Daerah, Pajak Penerangan Jalan adalah pajak atas
penggunaan tenaga listrik, baik yang dihasilkan sendiri maupun
diperoleh dari sumber lain.Tarif Pajak Penerangan Jalan ditetapkan
paling tinggi sebesar 10% (sepuluh persen). Penggunaan tenaga listrik
dari sumber lain oleh industri, pertambangan minyak bumi dan gas
alam, tarif Pajak Penerangan Jalan ditetapkan paling tinggi sebesar 3%
(tiga persen). Penggunaan tenaga listrik yang dihasilkan sendiri, tarif
Pajak Penerangan Jalan ditetapkan paling tinggi sebesar 1,5% (Pasal 55
Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).
6. Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan Retribusi Daerah, Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan adalah
pajak atas kegiatan pengambilan mineral bukan logam dan batuan, baik
dari sumber alam di dalam dan/atau permukaan bumi untuk
dimanfaatkan.Mineral Bukan Logam dan Batuan adalah mineral bukan

9
logam dan batuan sebagaimana dimaksud di dalam peraturan
perundang-undangan di bidang mineral dan batubara.Tarif Pajak
Mineral Bukan Logam dan Batuan ditetapkan paling tinggi sebesar 25%
(Pasal 60 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).
7. Pajak Parkir
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan Retribusi Daerah, Pajak Parkir adalah pajak atas penyelenggaraan
tempat parkir di luar badan jalan, baik yang disediakan berkaitan
dengan pokok usaha maupun yang disediakan sebagai suatu usaha,
termasuk penyediaan tempat penitipan kendaraan bermotor.Parkir
adalah keadaan tidak bergerak suatu kendaraan yang tidak bersifat
sementara.Tarif Pajak Parkir ditetapkan paling tinggi sebesar 30%
(Pasal 65 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).
8. Pajak Air Tanah
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan Retribusi Daerah, Pajak Air Tanah adalah pajak atas pengambilan
dan/atau pemanfaatan air tanah.Air Tanah adalah air yang terdapat
dalam lapisan tanah atau batuan di bawah permukaan tanah.Tarif Pajak
Air Tanah ditetapkan paling tinggi sebesar 20% (Pasal 70 Undang-
Undang Nomor 28 Tahun 2009).
9. Pajak Sarang Burung Walet
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan Retribusi Daerah, Pajak Sarang Burung Walet adalah pajak atas
kegiatan pengambilan dan/atau pengusahaan sarang burung
walet.Burung walet adalah satwa yang termasuk marga collocalia, yaitu
collocalia fuchliap haga, collocalia maxina,collocalia esculanta, dan
collocalia linchi.Tarif Pajak Sarang Burung Walet ditetapkan paling
tinggi sebesar 10% (Pasal 75 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).
10. Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan
Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah
dan Retribusi Daerah, Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan
Perkotaan adalah pajak atas bumi dan/atau bangunan yang dimiliki,
dikuasai, dan/atau dimanfaatkan oleh orang pribadi atau Badan, kecuali
kawasan yang digunakan untuk kegiatan usaha perkebunan, perhutanan,

10
dan pertambangan.Bumi adalah permukaan bumi yang meliputi tanah
dan perairan pedalaman serta laut wilayah kabupaten/kota.Bangunan
adalah konstruksi teknik yang ditanam atau dilekatkan secara tetap pada
tanah dan/atau perairanpedalaman dan/atau laut.Tarif Pajak Bumi dan
Bangunan Perdesaan dan Perkotaan ditetapkan paling tinggi sebesar
0,3% (Pasal 80 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009).
11. Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan
Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan adalah pajak atas
perolehan hak atas tanah dan/atau bangunan.Perolehan Hak atas Tanah
dan/atau Bangunan adalah perbuatan atau peristiwa hukum yang
mengakibatkan diperolehnya hak atas tanah dan/atau bangunan oleh
orang pribadi atau Badan.Tarif Bea Perolehan Hak atas Tanah dan
Bangunan ditetapkan paling tinggi sebesar 5% (Pasal 88 Undang-
Undang Nomor 28 Tahun 2009).

Daftar Pustaka

Agus Sambodo. 2015. Pajak Dalam Entitas Bisnis. Salemba Empat. Jakarta
Waluyo. 2014. Akuntansi Pajak. Edisi 5. Salemba Empat. Jakarta

11

Anda mungkin juga menyukai