Anda di halaman 1dari 17

CLINICAL REPORT SESSION

TUMOR JINAK PALPEBRA

Oleh :

Ayu Sri Mega Astuti 0910311021

Anita Yulistiani 1010313041

Amanda Besta Rizaldy 1010313119

Preseptor : dr. Hendriati, Sp.M

BAGIAN ILMU KESEHATAN MATA

RSUP DR. M.DJAMIL PADANG

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS

2015

0
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami ucapkan kepada Allah SWT, yang telah melimpahkan

rahmat dan karuniaNya, sehingga CRS yang berjudul Tumor Jinak Palpebra

dapat kami selesaikan.

CRS ini ditulis untuk menambah pengetahuan dan wawasan mengenai

Tumor Jinak Palpebra sebagai salah satu syarat dalam mengikuti kepaniteraan

klinik senior di bagian Ilmu Kesehatan Mata Fakultas Kedokteran Universitas

Andalas.

Terimakasih kami ucapkan kepada staf pengajar yang telah membimbing

penulis selama menjalani kepaniteraan klnik senior di bagian Ilmu Kesehatan

Mata, serta dr. Hendriati, Sp.M sebagai pembimbing dalam penulisan CRS ini.

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa CRS ini masih jauh dari

kesempurnaan. Oleh karena itu penulis sangat mengahrapkan segala kritik dan

saran membangun demi perbaikan di masa yang akan datang.

Akhir kata penulis berharap semoga CRS ini dapat memberi manfaat bagi

kita semua di masa mendatang.

Padang, 15 April 2015

Penulis

1
BAB 1

TINJAUAN PUSTAKA

1.1 Anatomi Palpebra

Palpebra atau kelopak mata mempunyai fungsi melindungi bola mata, serta
mengeluarkan sekresi kelenjarnya yang membentuk film air mata di depan komea. Palpebra
merupakan alat menutup mata yang berguna untuk melindungi bola mata terhadap trauma,
trauma sinar dan pengeringan bola mata.Dapat membuka diri untuk memberi jalan masuk
sinar kedalam bola mata yang dibutuhkan untuk penglihatan. Pembasahan dan pelicinan
seluruh permukaan bola mata terjadi karena pemerataan air mata dan sekresi berbagai
kelenjar sebagai akibat gerakan buka tutup kelopak mata. Kedipan kelopak mata sekaligus
menyingkirkan debu yang masuk.

Kelopak mempunyai lapis kulit yang tipis pada bagian depan sedang di bagian
belakang ditutupi selaput lendir tarsus yang disebut konjungtiva tarsal. Gangguan penutupan
kelopak akan mengakibatkan keringnya permukaan mata sehingga terjadi keratitis et
lagoftalmos.

Pada kelopak terdapat bagian-bagian :

- Kelenjar seperti : kelenjar sebasea, kelenjar Moll atau kelenjar keringat, kelenjar Zeis pada
pangkal rambut, dan kelenjar Meibom pada tarsus.

2
- Otot seperti : M. orbikularis okuli yang berjalan melingkar di dalam kelopak atas dan
bawah, dan terletak di bawah kulit kelopak. Pada dekat tepi margo palpebra terdapat otot
orbikularis okuli yang disebut sebagai M. Rioland. M. orbikularis berfungsi menutup bola
mata yang dipersarafi N. facial M. levator palpebra, yang berorigo pada anulus foramen
orbita dan berinsersi pada tarsus atas dengan sebagian menembus M. orbikularis okuli
menuju kulit kelopak bagian tengah. Bagian kulit tempat insersi M. levator palpebra terlihat
sebagai sulkus (lipatan) palpebra. Otot ini dipersarafi oleh N. III, yang berfungsi untuk
mengangkat kelopak mata atau membuka mata.

- Di dalam kelopak terdapat tarsus yang merupakan jaringan ikat dengan kelenjar di
dalamnya atau kelenjar Meibom yang bermuara pada margo palpebra.

- Septum orbita yang merupakan jaringan fibrosis berasal dari rima orbita merupakan
pembatas isi orbita dengan kelopak depan.

- Tarsus ditahan oleh septum orbita yang melekat pada rima orbita pada seluruh lingkaran
pembukaan rongga orbita. Tarsus (terdiri atas jaringan ikat yang merupakan jaringan
penyokong kelopak dengan kelenjar Meibom (40 bush di kelopak atas dan 20 pada kelopak
bawah).

- Pembuluh darah yang memperdarahinya adalah a. palpebra.

- Persarafan sensorik kelopak mata atas didapatkan dari ramus frontal N.V, sedang kelopak
bawah oleh cabang ke II saraf ke V.
Konjungtiva tarsal yang terletak di belakang kelopak hanya dapat dilihat dengan melakukan
eversi kelopak. Konjungtiva tarsal melalui forniks menutup bulbus okuli. Konjungtiva
merupakan membran mukosa yang mempunyai sel Goblet yang menghasilkan musin.

3
1.2 Embrologi Palpebra

Mata berkembang dari 3 lapis embrional primitif, yaitu ektoderm permukaan


(termasuk derivatnya yaitu crista neuralis), ektoderm neural dan mesoderm. Ektoderm
permukaan membentuk lensa, glandula lakrimalis, epitel kornea, konjungtiva, kelenjar
adnekasa dan epidermis palpebra. Crista neuralis yang berasal dari ektoderm permukaan
daerah yang tepat bersebelahan plica neuralis dari ektoderm neural, berfungsi membentuk
keratosit kornea, endotel kornea dan jalinan trabekula, stroma, iris dan koroid, muskulus
siliaris, fibroblas, sklera, vitreus dan meninges nervus optikus. Krista neuralis juga terlibat
membentuk tulang dan tulang rawan orbita, jaringan ikat dan saraf orbita, muskulus
ektraokuler dan lapis-lapis subepidermal palpebra.

Ektoderm neural menghasilkan vesikel optik sehingga berfungsi untuk pembentukan


retina dan epitel pigmen retina, lapis-lapis berpigmen dan tidak berpigmen dari epitel siliaris,
epitel posterior, muskulus dilatator dan sphincter pupillae pada iris dan serat-serat nervus
optikus dan glia.

1.2.1 Embriologi Struktur-Struktur Spesifik

Palpebra berkembang dari mesenkim kecuali epidermis kulit dan epitel konjungtiva
yang merupakan turunan ektoderm permukaan. Kuncup palpebra pertama kali muncul pada
tahap 16 mm (6 minggu), bertumbuh di depan mata, tempat bertemu dan menyatu pada tahap
kelima. Bulu mata dan kelenjar meibom dan kelenjar palpebra lainnya berkembang berupa
pertumbuhan ke bawah dari epidermis.

1.3. TUMOR JINAK


1.3.1 HEMANGIOMA
Hemangioma kapiler merupakan tumor palpebra yang paling sering ditemukan pada
anak. Hemangioma kapiler atau hemangioma strawberry dapat mengenai kulit pada 10% bayi
dan tampaknya lebih sering pada bayi prematur dan anak kembar. Tumor ini biasanya muncul
pada waktu lahir atau segera sesudah lahir sebagai lesi yang berwarna merah terang,
bertambah besar dalam beberapa minggu hingga bulanan, dan mengalami involusi pada usia
sekolah.1
Hemangioma merupakan pertumbuhan dari sel-sel endotel kapiler yang berproliferasi.
Hemangioma ditemukan pada fase awal pertumbuhan aktif pada bayi dengan periode
selanjutnya berupa regresi dan involusi.2

4
Hemangioma
1.3.1.1 Etiologi4
Sampai saat ini, patogenesis terjadinya hemangioma masih belum diketahui.
Meskipun growth factor, hormonal, dan pengaruh mekanik di perkirakan menjadi penyebab
proliferasi abnormal pada jaringan hemangioma, tapi penyebab utama yang menimbulkan
defek pada hemangiogenesis masih belum jelas. Dan belum terbukti sampai saat ini tentang
pengaruh genetik.
Vaskularisasi kulit mulai terbentuk pada hari ke-35 gestasi, yang berlanjut sampai
beberapa bulan setelah lahir. Maturasi sistem vaskular terjadi pada bulan ke-4 setelah lahir.
Faktor angiogenik kemungkinan mempunyai peranan penting pada fase proliferasi dan
involusi hemangioma. Pertumbuhan endotel yang cepat pada hemangioma mempunyai
kemiripan dengan proliferasi kapiler pada tumor.

1.3.1.2 Epidemiologi 4
Prevalensi hemangioma 1- 3% pada neonatus dan 10% pada bayi sampai dengan
umur 1 tahun. Lokasi tersering yaitu pada kepala dan leher (60%), dan faktor resiko yang
telah teridentifikasi, terutama neonatus dengan berat badan lahir di bawah 1500 gram. Rasio
kejadian perempuan disbanding laki-laki 3:1. Hemangioma lebih sering terjadi di ras
kaukasia daripada ras di Afrika maupun Amerika.

1.3.1.4 Gambaran Klinis


Hemangioma kapiler tampak beberapa hari sesudah lahir. Terlihat sebagai bercak
merah yang makin lama makin besar. Warnanya menjadi merah menyala, tegang dan
berbentuk lobular, berbatas tegas, dan keras pada perabaan. Ukuran dan dalamnya sangat
bervariasi, ada yang superfisial berwarna merah terang, dan ada yang subkutan berwarna
kebiru-biruan. Involusi spontan ditandai oleh memucatnya warna di daerah sentral, lesi
menjadi kurang tegang dan lebih mendatar.5

5
1.3.1.5 Pemeriksaan Penunjang
Ketersediaan alat-alat canggih saat ini memungkinkan pencitraan massa orbita untuk
dibedakan secara non-invasif dalam banyak kasus. Untuk evaluasi diagnostik pada orbita,
CT-Scan memiliki sensitivitas yang tinggi terhadap tulang, sedangkan MRI terutama untuk
jaringan lunak. Selain itu, di tangan yang berpengalaman, USG juga dapat memberikan
informasi penting dalam diagnosis massa orbita.2
Jika diagnosis hemangioma belum jelas secara klinis, MRI sangat berguna untuk
membedakan hemangioma dari neurofibroma pleksiformis, malformasi limfatik, dan
rhabdomiosarkoma, dimana masing-masing berhubungan dengan pertumbuhan dan
proliferasi yang cepat atau proptosis yang progresif. MRI atau USG Doppler dapat
menggambarkan perluasan tumor ke posterior apabila tidak dapat dipastikan secara klinis.2
Gambaran histopatologi tergantung dari stadium perkembangan hemangioma. Lesi
awal tampak banyak sel dengan sarang-sarang padat sel endotel dan selalu berhubungan
dengan pembentukan lumen vaskuler yang kecil. Lesi yang terbentuk secara khas
menunjukkan saluran kapiler yang berkembang dengan baik, rata, dan mengandung endotel
dengan konfigurasi lobuler. Lesi involusi menunjukkan peningkatan fibrosis dan hyalinisasi
dinding kapiler dengan oklusi lumen.2

1.3.1.6 Penatalaksanaan
Hemangioma yang belum mengalami komplikasi sebagian besar mendapat terapi
konservatif. Hal ini disebabkan lesi ini kebanyakan akan mengalami involusi spontan. Pada
banyak kasus hemangioma yang mendapatkan terapi konservatif mempunyai hasil yang lebih
baik daripada terapi pembedahan baik secara fungsional maupun kosmetik. Terdapat dua cara
pengobatan pada hemangioma, yaitu:3
Terapi konservatif
Pada perjalanan alamiahnya lesi hemangioma akan mengalami pembesaran dalam bulan-
bulan pertama, kemudian mencapai besar maksimum dan sesudah itu terjadi regresi spontan
sekitar umur 12 bulan, lesi terus mengadakan regresi sampai umur 5 tahun. Apabila
hemangioma ini dibiarkan hilang sendiri, hasilnya kulit terlihat normal.5
Terapi aktif
Hemangioma yang memerlukan terapi secara aktif, antara hemangioma yang mengalami
perdarahan; hemangioma yang mengalami ulserasi; hemangioma yang mengalami infeksi;
hemangioma yang mengalami pertumbuhan cepat dan terjadi deformitas jaringan.3

6
- Terapi kortikosteroid
Steroid digunakan selama fase proliferatif tumor untuk menghentikan pertumbuhan
dan mempercepat involusi lesi. Steroid dapat digunakan secara topikal, intralesi, atau
sistemik. Krim clobetasol propionate 0,05% topikal dapat digunakan pada lesi superfisial
yang kecil. Injeksi intralesi kombinasi antara steroid kerja panjang dan kerja singkat sering
digunakan pada hemangioma periorbita terlokalisir. Jika hemangioma difus atau meluas ke
posterior orbita, digunakan steroid sistemik dengan dosis anjuran prednison atau prednisolon
2-5 mg/kg BB/hari.
Steroid dihubungkan dengan banyak komplikasi sehingga perlu dipertimbangkan
keuntungan dan kerugiannya. Supresi adrenal dan retardasi pertumbuhan dapat terjadi pada
semua cara penggunaan, termasuk krim topikal. Injeksi intralesi berisiko menyebabkan
emboli arteri retinalis bilateral, atrofi lemak subkutan linier, dan depigmentasi palpebra.
- Terapi pembedahan
Pembedahan dilakukan tergantung dari ukuran dan lokasi hemangioma yang akan
dieksisi. Karena itu pemeriksaan radiologi dan penunjang lainnya sangat diperlukan untuk
menegakkan diagnosa secara akurat. Adapun indikasi dilakukannya terapi pembedahan pada
hemangioma adalah:
1.
Terdapat tanda-tanda pertumbuhan yang terlalu cepat, misalnya dalam beberapa
minggu lesi menjadi 3-4 kali lebih besar,
2.
Tidak ada regresi spontan, misalnya tidak terjadi pengecilan sesudah 6-7 tahun.6

1.3.2 MOLLUSCUM CONTAGIOSUM


1.3.2.1 Definisi
Molluscum contagiosum adalah infeksi virus pada epidermis yang sering mengenai
kelopak mata. Dahulunya molluscum contagiosum paling sering mengenai anak anak tapi
baru baru ini telah diketahui bahwa penyakit ini lebih sering terdapat pada orang dewasa
dengan sindrom defisiensi imun (AIDS). Pada anak anak, penularan penyakit ini adalah
melalui kontak langsung dengan individu yang terinfeksi dan autoinokulasi sedangkan pada
orang dewasa umumnya menular melalui hubungan seksual. Molluscum contagiosum
merupakan infeksi pox virus pada kulit yang juga bisa menyebabkan lesi pada wajah, batang
tubuh dan bagian proksimal ekstremitas.8

1.3.2.1 Epidemiologi
7
Molluskum contagiosum lebih sering terlihat pada anak dibawah usia 15 tahun,
sekitar 80 % kasus dilaporkan bahwa anak anak yang terkena pada usia 1 4 tahun yang
paling parah keadaannya.9

1.3.2.2 Etiologi
Penyebab molluskum contagiosum adalah Poxvirus. Virus ini bereplikasi di dalam sel
epitel host. Masa inkubasi dari virus ini adalah sekitar 2 minggu.10

1.3.2.3 Manifestasi Klinik


Infeksi molluskum contagiosum biasanya muncul sebagai satu atau lebih lesi yang
terpisah satu dengan yang lain, lesi berupa papul yang berukuran 1 5 mm. Setiap lesi
biasanya memiliki umbilisasi di tengahnya dimana dari bagian tengah lesi tersebut dapat
muncul detritus. Sebagai akibat dari penyebaran partikel virus ke dalam konjungtiva forniks
dapat mengakibatkan konjungtivitis follicular kronik yang jika tidak diobati maka hal ini
akan dapat menyebabkan pannus kornea dan dapat menimbulkan trachoma. Molluscum
contagiosum juga dapat menyebabkan dermatitis eksematosa di periorbita. Pada pasien yang
terinfeksi HIV, lesi cenderung lebih besar dan lebih agresif. Keterlibatan kelopak mata
bilateral dapat terjadi pada anak anak dengan immunosupresan. Infeksi molluscum
kontagiosum bisa menjadi tanda awal dari AIDS.8

1.3.2.4 Patologi

8
Secara histopatologi, khas dari lesi molluscum kontagiosum menunjukkan acanthosis
invasive dan degenerasi sel sel epitel yang mengisi bagian tengah lesi dan terdapat juga
sejumlah badan inklusi intrasitoplasma.8

1.3.2.5 Tatalaksana
Pengobatan yang paling umum digunakan adalah insisi dan kuretase dari bagian
tengah lesi. Krioterapi dan pengobatan dengan laser telah digunakan sebagian besar untuk
lesi ekstraokular.

1.3.3 NEVUS
2.2.3.1 DEFINISI
Sel nevus berpigmen adalah pigmentasi tahi lalat yang umum terjadi pada
kebanyakan orang. Nevus berasal dari melanosit, yaitu sel yang memproduksi pigmen.
Permukaan dari nevus bisa halus ataupun berbenjol benjol tergantung pada jumlah keratin
yang dikandungnya. Pada tahi lalat bisa terdapat beberapa rambut dengan ukuran panjangnya
yang bervariasi. Warna dari nevus bervariasi mulai dari sewarna kulit hingga coklat dan
hitam tergantung pada jumlah dan lokasi dari melanin dan pigmen di dalam tumor. Nevus
dengan warna yang lebih gelap memiliki pigmen yang lebih dekat ke permukaan.11

1.3.3.1 Klasifikasi
1. Junctional nevus
Junctional nevus biasanya datar dan berbatas tegas dengan warna coklat yang
seragam. Dinamakan junctional nevus karena sel sel nevus ini terletak pada
perbatasan antara epidermis dan dermis. Nevus ini memiliki potensi yang rendah
untuk berubah menjadi suatu keganasan.
2. Intradermal nevus
Intradermal nevus umumnya meninggi di atas kulit dan merupakan jenis nevus yang
paling umum. Nevus ini biasanya berwarna coklat hingga hitam. Nevus intradermal
sering terdapat pada pinggir kelopak mata dan bulu mata pada kelopak mata yang
ditumbuhi nevus tersebut dapat tumbuh normal diatas nevus. Nevus ini juga bisa
tumbuh pada alis mata dan bulu bulu alis mata juga dapat tumbuh baik pada
nevus. Oleh karena itu sebagian besar ahli berpendapat bahwa nevus ini tidak
memiliki potensi keganasan.
3. Compound nevus
9
Compound nevus adalah nevus yang berasal dari gabungan dari komponen jaringan
pembatas antara epidermis dan dermis dengan komponen jaringan dermis kulit.
Nevus ini memiliki potensi keganasan yang rendah.
4. Nevus biru
Nevus biru biasanya datar tetapi dapat pula berupa nodul yang berbatas tegas.
Nevus ini dapat berwarna biru, abu abu hingga hitam. Warna biru-hitam dari
nevus ini dikarenakan karena letaknya yang jauh lebih dalam dari kulit yang di
atasnya.
5. Congenital oculodermal melanocytosis (nevus of Ota)
Adalah jenis dari nevus biru dari kulit di sekitar bola mata yang berhubungan
dengan nevus biru dari konjungtiva dan perluasan dari nevus di uvea. Nevus ini
biasa mengenai ras kulit hitam dan oriental dan jarang mengenai ras kaukasia.
Nevus ini berpotensi untuk menjadi ganas khususnya jika mengenai ras kaukasia.11

1.3.3.2 Tatalaksana
Walaupun dari tampilan klinis dan riwayat penyakit membantu dalam membuat
diagnosis klinis, biopsy biasanya diperlukan untuk mengkonfirmasi diagnosis nevus. Biopsi
insisi bisa dilakukan jika lesi berukuran besar dan untuk memastikan diagnosis. Biopsi eksisi
juga dapat dilakukan jika nevus ingin dihilangkan karena alasan kosmetik selain juga untuk
konfirmasi diagnosis. Nevus tidak sensitive terhadap radioterapi sehingga bedah eksisi adalah
cara terbaik untuk menghilangkan tumor ini.11

2.2.4 XANTHELASMA
2.2.4.1 Defenisi
Xanthelasma adalah kumpulan kolesetrol di bawah kulit dengan batas tegas berwarna
kekuningan biasanya di permukaan anterior papelbra, sehingga sering disebut xanthelasma
palpebra. 12,13

2.2.4.2 Epidemiologi
Di Amerika Serikat jarang ditemukan xanthelasma. Secara global, xanthelasma juga
merupakan kasus jarang di populasi umum. Pada studi kasus pasien dengan xanthelasma,
lebih sering dijumpai padawanita dengan persenan 32% dan 17,4% pada laki-laki. Onset
timbulnya xanthelasma berkisar antara 15 73 tahun dengan puncak pada decade 40an dan 50 an.
Xanthelasma jarang ditemukan pada anak-anak dan remaja. 12
10
2.2.4.3 Patofisiologi
Setengah pasien xanthelasma mempunyai kelainan lipid, dapat ditemui pada
hiperlipidemia primer dan sekunder. Kelainan genetic primer termasuk dislipoproteinemia,
hipertrigliseridimia dan defisiensi lipase lipoprotein yang diturunkan. Diabetes yang tidak
terkontrol dapat menyebabkan hiperlipidemia sekunder. Xanthelasma juga bisa terjadi pada
pasien dengan lipid normal dalam darah yang mempunyai HDL kolesterol rendah atau
kelainan lain lipoprotein. 12

2.2.4.4 Manifestasi Klinis


Timbul plak irregular di kulit, warna kekuningan sering kali disekitar mata. Ukuran
xanthelasma bervariasi berkisar antara 2 30 mm, ada kalanya simetris dan cenderung bersifat
permanen. Pasien tidak mengeluh gatal, biasanya mengeluh untuk alasan estetika.
Xanthelasma atau xanthelasma palpebra biasanya terdapat di sisi medial kelopak mata atas.
Lesi berwarna kekuningan dan lembut berupa plaque berisi deposit lemak dengan batas tegas.
Lesi akan bertambah besar dan bertambah jumlahnya. Biasanya lesi-lesi ini tidak
mempengaruhi fungsi kelopak mata, tetapi ptosis harus diperiksa bila ditemukan. 12

Xanthelasma palpebrarum

2.2.4.5 Pemeriksaan Laboratorium


Karena 50% pasien dengan xanthelasma mempunyai gangguan lipid, makadisarankan
untuk pemeriksaan plasma lipid juga HDL dan LDL. Xanthelasma biasanya dapat didiagnosa
dengan jelas secara klinis dan jarang kelainan lain memberi gambaran klinis sama. Jika ada
keraguan, eksisi bedah dan analisispatologi sebaiknya dilakukan.12

11
2.2.4.6 Pemeriksaan Histologi
Xanthelasma tersusun atas sel-sel xanthoma. Sel-sel ini merupakan histiosit dengan
deposit lemak intraseluler terutama dalam retikuler dermis atas. Lipid utama yang disimpan
pada hiperlipidemia dan xanthelasma normolipid adalah kolesterol. Kebanyakan kolesterol
ini adalah yang teresterifikasi. 12

2.2.4.7 Tatalaksana
Pembatasan diet dan penggunaan obat-obatan penurun lipid serum, hanya
memberikan respon pengobatan yang kecil terhadap xanthelasma. 1
Terdapat beberapa pilihan tindakan untuk menghilangkan xanthelasma palpebrarum, yaitu
eksisi bedah, kauterisasi, dan cryotherapy. 12,13

2.2.4.8 Prognosis
Kekambuhan sering terjadi. Pasien harus mengetahui bahwa dari penelitian yang
dilakukan pada eksisi bedah dapat terjadi kekambuhan pada 40% pasien. lebih sering terjadi
pada pasien dengan sindrom hiperlipidemia dan bila terjadi pada 4 kelopakmata sekaligus. 12
2.2.5 KISTA
Secara histologis terdapat 3 varian kista yaitu kista epidermoid, kista dermoid, dan
teratoid. Pada jenis epidermoid, kista dilapisi oleh epitel gepeng tanpa disertai adneksa.
Sedangkan pada kista dermoid, selain dilapisi oleh epitel gepeng, juga disertai adneksa,
seperti rambut, folikel rambut dan kelenjar sebasea. Pada teratoid, selain epitel berlapis
gepeng dan adneksa juga ditemukan adanya elemen mesoderm seperti otot, tulang, dan
kartilago. Kista dermoid lebih sering dijumpai dibandingkan kista epidermoid dengan
perbandingan 2:1.9,12
Kista dermoid berisi cairan sebasea, keratin, kalsium, dan kristal kolesterol. Sekitar
10-50% kista dermoid merupakan kista dermoid orbital. 1,2,3 Kista epidermoid adalah
kumpulan material seperti keratin, biasanya putih, licin, mudah digerakkan, dan cheesy di
dalam dinding kista

2.2.5.1.1 Epidemiologi
Pada suatu survei histopatologis dilaporkan terdapat 307 kasus tumor orbita, 35%
merupakan kista dermoid. Kista dermoid merupakan kasus yang terbanyak. Pada studi
tersebut, lebih dari 70% kista dermoid orbita didiagnosis sebelum usia 5 tahun.2

2.2.5.1.2 Etiologi
12
Etiologi kista belum diketahui secara pasti. Kista dapat bersifat kongenital atau didapat.
Terdapat teori yang menyatakan bahwa kista kongenital merupakan lesi disembriogenik yang
berasal dari elemen ektoderm yang terjebak pada pada lipatan embriogenik atau dapat
diakibatkan akibat sekuestrasi dari sisa epidermal selama kehidupan embrionik. Sedangkan
pada kista yang didapat terjadi akibat trauma yang menyebabkan implantasi sel epitel ke
jaringan yang lebih dalam atau karena oklusi duktus kelenjar sebassea atau unit pilosebaseus.

2.2.5.1.3 Manifestasi Klinis


Kista dermoid biasanya ditemukan pada beberapa tahun pertama kehidupan. Akan
tetapi, kista dermoid yang profunda dapat tidak terdiagnosis pada beberapa tahun kehidupan
dan biasanya akan didiagnosis pertama kali pada usia dewasa. Kista dermoid orbital paling
banyak ditemui di bagian superolateral dan jarang ditemukan pada daerah superonasal.4
Kista dermoid ditemukan berupa massa berbentuk oval, membesar perlahan, teraba
lunak, dan tidak nyeri. Namun bisa juga ditemukan kista dermoid dengan pergeseran bola
mata dan proptosis yang biasanya ditemukan pada kista dermoid tipe profunda.1,4
Kista epidermoid berisi kumpulan material seperti keratin, biasanya putih, licin, mudah
digerakkan, dan cheesy di dalam dinding kista. Secara klinis, kista epidermal muncul sebagai
nodul bulat, agak keras berwarna daging.

2.2.5.1.4 Diagnosis
Diagnosis kista dermoid dapat ditegakkan berdasarkan:
A.
Pemeriksaan fisik
Kista dermoid biasanya ditemukan pada beberapa tahun kehidupan. Kista dermoid
orbital paling banyak ditemui dan jarang ditemukan pada daerah superonasal.12
Berupa nodul intrakutan atau subkutan, soliter berukuran 1-4 cm, mudah digerakkan dari
kulit diatasnya dan dari jaringan di bawahnya. Pada palpasi, permukaannya halus, konsistensi
lunak dan kenyal.
Pada kista epidermoid nodul bulat, agak keras berwarna daging.
B.
Histopatologi 11
Secara histologi, kista dermoid berisi desquamated squamous epithelium dan keratin di
lumennya dan dibatasi oleh keratinized stratified squamous epithelium Kunci untuk
mendiagnosis kista dermoid adalah adanya struktur-struktur adneksa seperti kelenjar sebasea.
Akar rambut, kelenjar keringat apokrin dan kelenjar lakrimal dapat juga ditemukan di dinding
kista. Selain itu, lumen juga dapat berisi hair shaft dan keratin
13
Pada pemeriksaan histopatologi kista epidermal dibatasi dengan epitel skuamosa
berlapis yang mengandung lapisan granuler. Keratin terlaminisasi ditemukan dalam kista.
Respon inflamasi dapat ditemukan pada kista yang ruptur. Kista yang sudah tua dapat
terkalsifikasi.

2.2.5.1.5 Tatalaksana
Indikasi penatalaksanaan kista adalah kista telah mengganggu aksis visual yang dapat
meningkatkan resiko ambliopia, kosmetik, dan inflamasi berulang. Penatalaksanaan berupa
pembedahan, yaitu dengan ekstirpasi kista. Dilakukan ekstirpasi di daerah lipatan palpebra
untuk mengurangi terlihatnya luka bekas ekstirpasi atau langsung diatas lesi. Selama proses
pembedahan, dinding kista dijaga sebaik mungkin agar tetap utuh karena dinding dan isi kista
bersifat iritatif sehingga apabila kista ruptur pada saat pengangkatan akan menyebabkan
terjadinya proses peradangan pada jaringan orbita sekitarnya. Kegagalan dari pengangkatan
seluruh kista dapat mengakibatkan rekurensi

14
DAFTAR PUSTAKA

1. Skuta GL, Cantor LB, Weiss JS. Dermal Neoplasms. In: Skuta GL, Cantor LB, Weiss
JS. Basic and Clinical Science Course: Ophthalmic Pathology and Intraocular Tumors
2011-2012. Singapore: American Academy of Ophthalmology; 2011. p. 219-20.
2. Skuta GL, Cantor LB, Weiss JS. Benign Tumors. In: Skuta GL, Cantor LB, Weiss JS.
Basic and Clinical Science Course: Pediatric Ophthalomology and Strabismus 2011-
2012. Singapore: American Academy of Ophthalmology; 2011. p. 338-41.
3. Marchuk DA. Pathogenesis of Hemangioma. Journal Clinical Investigations Vol.107;
2001.
4. Oski F, Deangelis C, Feigen R. Hemangioma. In: Julia A. McMillan, Catherine D.
Deangelis, Ralph D, editors. Principle and Practice of Pediatrics. 2nd edition.
Philadelphia : WB Saunders Co; 1999. p.802-12
5. Eyelid, Conjungtival, and Orbital Tumors : An Atlas and Text . Second Edition. Jerry
A. Shields and Carol L. Shields. Penerbit : Wolters Kluwer Health. Hal: 206.
6. Ocular Molluscum contagiosum- A case report. Nigwekar Shubhangi. Pravara Med
Rev 2009: 4
7. Eyelid Tumors clinical diagnosis & surgical treatment. Second edition. Jay justin
older. 2003 hal : 38 40.
8. Roy, Hampton Sr. Xanthelasma. 2008 http://emedicine.medscape.com/article/1213423-
overview diakses tanggal 17 Agustus 2012
9. Vaughan & Asbury. Oftamologi Umum Edisi 17. 2010. Jakarta: EGC.
10. American Academy of Ophtalmology. Orbit, Eyelids, and Lacrimal System. Basic and
Clinical Science Course, Section 7. The Foundation of AAO. San Fransisco:
American Academy of Ophtalmology : 2011-2012; 168-172.
11. Rahman, Ardizal. Tumor. Bahan kuliah blok 19 : 2011

15
12. Evans H., 2000. Periorbital Cysts Dermoid.
http://www.kidzhealth.co.nz/education/surgery-info/periorbital-external-angular-
dermoid-cyst. 14 Mei 2012

13. Josephine E. 1997. Orbital dermoid cysts: clinicopathologic correlations,


classification, and management. http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/9430304. 14
Mei 2012

14. Robbin and Cotran. 2004. Pathologic Basis of Disease, 7th Edition. Washington:
Elseiver Saunders

16