Anda di halaman 1dari 2

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam Undang-undang RI no. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit dijelaskan
bahwa penyelenggaraan rumah sakit bertujuan memberikan perlindungan terhadap
keselamatan pasien (patient safety), masyarakat, lingkungan rumah sakit dan sumber
daya manusia di rumah sakit. Oleh sebab itu, rumah sakit berkewajiban memberikan
pelayanan kesehatan yang aman, bermutu, anti diskriminasi dan efektif dengan
mengutamakan kepentingan sesuai dengan standar pelayanan rumah sakit.
Pembedahan merupakan salah satu tindakan medis yang penting dalam pelayanan
kesehatan. Tindakan pembedahan merupakan salah satu tindakan medis yang bertujuan
untuk menyelamatkan nyawa, mencegah kecacatan dan komplikasi. Namun demikian,
pembedahan yang dilakukan juga dapat menimbulkan komplikasi yang dapat
membahayakan nyawa.
Kesalahan-kesalahan selama operasi, antara lain kesalahan insisi pada posisi yang
akan dilakukan operasi, kesalahan dalam pemberian label pada spesimen patologi,
kesalahan tranfusi dan obat-obatan, sehingga pasien sangat rentan terhadap bahaya yang
disebabkan oleh kesalahan-kesalahan tersebut saat menjalani operasi. Standarisasi
Prosedur Pembedahan yang aman dapat mencegah terjadinya cidera dan kesalahan dalam
prosedur pembedahan. .
Program Keselamatan Rumah Sakit dan Keselamatan Pasien (KRS-KP) mulai
diterapkan pada pelayanan Kamar Bedah mulai tahun 2012. Sesuai dengan Sasaran
Keselamatan pasien (SKP), Instalasi kamar Bedah berperan aktif dalam kegiatan
keselamatan pasien, yakni Kepastian tepat lokasi, tepat prosedur, dan tepat pasien
operasi. Dalam pelaksanaannya Instalasi Kamar Bedah telah menggunakan Ceklist
Keselamatan Operasi dengan mengikuti panduan surgical safety checklist WHO dan
penandaan area operasi (Marking site).
Mutu pelayanan di suatu Rumah Sakit merupakan indikator keberhasilan yang
ditentukan oleh beberapa faktor dari tiap bagian yang ada di Rumah Sakit tersebut, dan
indikator lain mempengaruhi pelayanan kesehatan yang diberikan. Pelayanan mutu di
Instalasi kamar operasi merupakan pelayanan khusus dan memerlukan penanganan
khusus pula, karena melibatkan beberapa disiplin ilmu. Untuk mendapatkan hasil yang
maksimal, maka diperlukan tim kerja yang solid. Hal ini akan sangat mendukung
keberhasilan dari mutu pelayanan yang diberikan.
Atas dasar hal di atas, maka perlu disusun Pedoman Pelayanan Instalasi Bedah
Rumah Sakit NUN Surabaya sebagai suatu acuan dalam meningkatkan mutu pelayanan
di kamar bedah, menurunkan angka kematian dan kecacatan pada pasien yang menjalani
pembedahan.