Anda di halaman 1dari 5

RUANG ISOLASI TEKANAN NEGATIF

( CLASS N )
Prinsip dasar tekanan untuk pengendalian kontaminan mikroba adalah untuk
memastikan aliran udara yang terkontaminasi yang kurang ke daerah yang
terkontaminasi. Udara terbuka dalam ruangan Class N , misalnya, harus mengalir
dari koridor menuju ruang isolasi untuk mencegah penyebaran kontaminan udara
dari ruang isolasi ke daerah lain.

Tujuan dari desain ini adalah untuk menghilangkan penyebaran kontaminan


menular dan patogen ke lingkungan sekitarnya melalui jalur udara .

Class N yang berlaku untuk semua ruang isolasi infeksi di mana pasien yang
diketahui atau dicurigai memiliki infeksi.

Schematic Diagram pada Ruang Isolasi - Class N.


Skema di atas menunjukkan sistem HVAC,dengan pengaturan arus udara untuk
Kamar Class N. Anteroom dirancang untuk memberikan "air-lock" (tanpa campuran
udara) antara pasien menular dan umum airlock berselebahan dengan ruangan
pasien. Udara akan mengalir dari ruang anteroom ke ruang isolasi. Kontrol Tekanan
dipertahankan oleh modulasi pasokan utama dan exhaust berdasarkan sinyal dari
transduser tekanan terletak di dalam ruang isolasi.

Ruangan Infection-Control and Ventilation Requirements for AII

Pedoman AIA sebagai standar minimum di mana peraturan untuk desain dan
konstruksi sistem ventilasi udara pada Instalasi Ruang Isolasi.

Unsur yang diusulkan meliputi:

Pastikan bahwa udara ruang isolasi menular dirancang untuk


mempertahankan tekanan negatif.

Menjaga tekanan udara negatif terus menerus tidak kurang dari (2,5 Pa [0,01
inci air pengukur]) dalam kaitannya dengan tekanan udara di koridor. Hal ini
dilakukan melalui sistem pembuangan yang terpisah berukuran untuk
menghilangkan udara setidaknya 15% lebih dari itu dari sistem pasokan
udara.

Perbedaan antara ruangan harus lebih kurang 15 Pa.

Memantau Tekanan udara secara berkala, sebaiknya setiap hari, dengan


manometer terdengar atau tabung asap di pintu (untuk kamar AII yang ada),
atau dengan mekanisme pemantauan visual diinstal secara permanen.

Supply ventilasi untuk memastikan> 12 ACH untuk kamar kamar baru, dan>
6 ACH untuk kamar AII yang ada, saat pasokan atau filter exhaust udara pada
tekanan menurunkan.
Sistem Ventilasi dibuat dengan sistem single sistem unit.

Yang direkomendasikan penyaringan udara untuk Class N, udara ruang isolasi


infeksi adalah Merv 14 filter udara rating (90% debu tempat uji filter) pada
sisi pasokan dan HEPA (99,97% @ 0.3m DOP) di sisi exhaust.

Resirkulasi exhaust, mengaju pada Class N. Exhaust udara harus diarahkan


ke luar, jauh dari udara intake udara masuk/ fresh air. Namun, di mana
resirkulasi dapat dianggap diterima dalam beberapa keadaan, filter HEPA
(99,97% @ 0.3m DOP) mampu menghilangkan kontaminan udara di sisi
penawaran harus dimasukkan.

Pembuangan udara kotor tidak boleh menbahayakan bagi orang-orang luar


atau staf mempertahankan sistem ini. Dimana teknik kontrol tambahan
untuk membersihkan udara diindikasikan dari penilaian risiko dari area "AII",
di instal Ultraviolet Germicidal Irradiation (UVGI) di saluran exhaut udara
dari sistem HVAC terpasang Filter HEPA untuk filtrasi. Misalnya di klinik TB,
udara sering disaring HEPA dan dianjurkan diberikan paparan UVGI sebelum
dibuang ke luar, meskipun alasan untuk ini terutama karena kekhawatiran
litigasi dan tidak didasarkan pada realitas dampaknya.

Pertimbangan perlengkapan UVGI pada atau dekat langit-langit untuk


menyinari udara ruang atas. Perhatikan bahwa UVGI, dapat digunakan dekat
filter HEPA, tetapi tidak dapat digunakan di tempat filter HEPA, sebagai
efektivitas penyebaran udara pada ruang isolasi.

Supply udara harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga udara bersih


terlebih dahulu melewati staf / penghuni lain dan kemudian ke pasien.

Distribusi udara harus mengurangi eksposur staf potensi udara terjadinya


droplet nuklei dari pasien menular, akuntansi untuk posisi staf dan pasien,
dan prosedur yang dilakukan di ruang isolasi.

Didalam ruang pasien, Supply udara harus dari diffuser pada langit-langit
yang terletak di perimeter dekat ke entri dan pembuangan udara harus
dibuat di tingkat bawah sekitar 6 inci di atas lantai di ruang.

Saluran Exhaust udara harus independen dari sistem umum pembuangan


udara gedung untuk mengurangi risiko kontaminasi dari masuk kembali
keruangan.

Exhaust fan pada suatu titik dalam sistem saluran yang akan memastikan
saluran berada di bawah tekanan negatif selama menjalankan nya dalam
gedung.

Intake udara tambahan, sebaiknya ditempatkan jauh sehingga tidak ada


udara yang terkontaminasi dari udara exhaust terdekat atau sumber
pencemar udara ditarik ke dalam sistem udara tambahan.
Pastikan saluran udara supply independen umum pada sistem pasokan udara
gedung. Jika berbagi saluran pasokan dengan ruang isolasi lainnya tidak
dapat dihindari, menyediakan saluran dengan terminal HEPA filter (atau
failsafe kembali sistem pencegahan rancangan lainnya).

Pasang bag Pre filter efisiensi tinggi sebagai pre-filter untuk melindungi
filter HEPA.

Desain udara supply dan sistem exhaust untuk menjadi sebuah sistem
volume konstan. Volume udara variabel (VAV) sistem digunanak untuk
pengaturan dan balancing harus dipertimbangkan dan lebih digunakan
dengan sistem inverter fan.

Sebuah sistem pemantauan harus disediakan untuk memberikan sinyal


apapun kerusakan pada sistem supply udara / exhaust.

Pastikan bahwa ruangan yang baik-disegel untuk menjaga dari tekanan yang
pada akhirnya juga akan mengurangi beban pada sistem tata udara. Pastikan
kerapatan udara dengan membuat jendela, pintu, dan intake dan exhaust
port dengan benar.

Menjaga langit-langit eternit yang halus dan bebas dari celah


kebocoran,Tutup semua kebocoran di dinding atas dan di bawah langit-
langit.

Pemantauan kebocoran dan melakukan perbaikan yang diperlukan.

Instal self-closing devices pada semua ruangan 'AII' di pintu keluar mengingat
arah ayun pintu ayun ada hubungan dengan tekanan kamar.

Menyediakan tempat mencuci tangan di ruang depan dan termasuk


perlindungan pernapasan pribadi untuk orang-orang yang memasuki kamar
ini dan untuk staf yang kurang kekebalan terhadap penyakit virus udara
(misalnya, campak atau infeksi varicella zoster virus [VZV]).

Jangan gunakan kamar dengan ventilasi through-the-wall unit kecuali dapat


menunjukkan bahwa teknik kontrol semua yang dibutuhkan 'AII' terpenuhi.

Menjaga peralatan ventilasi cadangan dengan menpersiapkan peralatan


fortoble khusus untuk Ruang Isolasi Kelas N. (misalnya unit portabel untuk
fan atau filter) untuk penyediaan darurat kebutuhan ventilasi untuk AII
kamar, dan segera mengambil langkah untuk mengembalikan sistem ventilasi
tetap.

Berikan Label daerah sebagai tekanan ruang isolasi negatif.

Menggunakan sistem 100% dibuang keluar ruangan.


Area Emergency dan Kamar Darurat. Di area fasilitas kesehatan umum seperti
ruang gawat darurat, penerimaan dan ruang tunggu, orang dengan infeksi aktif
yang tidak terdiagnosis bisa datang pada kontak dengan orang lain dan menginfeksi
sebelum pemeriksaan dan perawatan. Kemungkinan kontaminan udara terjadi pada
kamar ini dikurangi dengan menjaga ruangan di bawah Tekanan NEGATIF, relatif
terhadap daerah sekitarnya. Udara exhaust dari ruangan ini sebaiknya secara
langsung dibuang ke luar atau melalui udara filter (HEPA) filter efisiensi tinggi.

Dokumen Ini diambil dari :

Guidelines for the classification and design of isolation rooms in health care
facilities Victorian Advisory Committee on Infection Control 2007

Centers for Disease Control and Prevention ( CDC )