Anda di halaman 1dari 14

Geologi Regional Lembar Pangkajene dan Watampone Bagian Barat,

Sulawesi Selatan

(Oleh Rab. Sukamto dan Supriatna S. Tahun 1982)

PENDAHULUAN

Pemetaan geologi di Lembar Pangkajene dan Watampone Bagian Barat. Sulawesi Selatan, di laksanakan dalam rangka Proyek Pemetaan Geologi dan interpretasi Foto Udara, Pelita 1,
oleh Subdirektorat Perpetaan, Direktorat Geologi (sekarang Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi). Semula pemetaan dilaksanakan secara tinjau dengan tujuan untuk
melengkapi data geologi guna kompilasi Peta Geologi Regional sekala 1:1000.000 yang sekarang sudah terbit (Sukamto, 1975). Pemetaan tinjau dilakukan selama Agustus dan
September 1971 oleh R. Sakamto. H. Sumadirdja, TS. Suriatmadja. KA. Astadiredja, dan dibantu oleh S. Hardoprawiro. D. Sudana, N. Ratman dan E. Titersole

Data geologi tinjau yang dihasilkan pada


1 1971 kemudian dilengkapi sejumlah lintasan geologi yang lebih rapat, yang dilakukan dari September disusun menjadi peta geologi ber
sistem Luar Jawa, sekala 1:250.000.

Pemetaan selama dilakukan oleh R Sukamto, S. Supriatna. A Yasin, Sukardi, dan dibantu oleh Y. Noya. I. Umar. R. L. Situmorang, A. Koswara dan Sahardjo. Selama 1978 dan 1979
juga diperoleh data geologi setempat oleh R. Sukamto dan S. Santosa yang dipakai untuk memperbaiki beberapa bagian dari peta geologi ini.

Lembar Pangkajene dan Watampone Bagian Barat terletak antara kordiniat 119o 05 - 120o 45 BT dan 4o 5o LS; meliputi Daerah Tk. II Kabupaten Maros, Pangkep, Barru
Watansoppeng, Wajo, Watampone, Sinjai dan Kotamadya Parepare: semuanya termasuk Daerah Tk. 1 Propinsi Sulawesi Selatan. Lembar peta berbatasan dengan Lembar Majene-
Palopo di utara, Lembar Ujung Pandang, Benteng dan Sinjai di selatan, Selat Makasar d barat dan, Teluk Bone di timur.

Daerah ini mempunyai penduduk yang relatif lebih padat daripada bagian lain Sulawesi Selatan bertempat tinggal di kota kabupaten dan kecamatan, penduduk terdapat di desa dan
kampung di sepanjang semua jalan utama yang menuju ke
daerah pedalaman. Sebagian besar penduduk bertani sawan sehingga membuat daerah ini penghasil padi yang utama di Sulawesi. Penduduk di sepanjang pantai kebanyakan nelayan
yang di kota kebanyakan berniaga atau jadi karyawan. Kehidupan sosial di daerah ini mencerminkan kehidupan asli Sulawesi Selatan. Seperti Bugis, Makassar, dan Bajo. Penduduk
kebanyakan beragama Islam, tetapi tetapi yang beragama Katoilik dan Protestan serta yang beragama lain hanya sedikit.

Fisiografi lengan selatan sulawesi yang berarah utara-selatan mempengaruhi keadaan iklimnya. Seperti di daerah lndonesia yang lain, di sini pun ada dun musim, yaitu musim hujan
dan musim kemarau. Di bagian barat musim berbeda waktunya dengan di bagian timur. 3 Musim hujan di bagian barat berlangsung dari Nopember sampai April, dan di bagian timur dan
Mei sampai Oktober. Hutan lebat hanya ditemukan di daerah berdongak tinggi, yaitu di pegunungan sebelah barat dan timur. Daerah berdongak rendah sebagian besar daerah
pertanian. Binatang liar sudah jarang ditemui di daerah ini; yang terlihat hanya ular, kijang, anoang dan kera.

Daerah pemetaan sangat mudah dicapai. Hubungan udara yang pada 1971 antara Jakarta dan Makassar (sekarang Ujung Pandang) hanya berlagsung beberapa kali dalam seminggu.
sekarang telah berubah jadi beberapa kali dalam satu hari Lapangan udara Ujung Pandang, Mandai, terletak di bagian baratlaut Lembar Ujung Pandang, Benteng dan Sinjai. Hampir
seluruh daerah pemetaan dapat dengan mudah dicapai dengan mobil. Semua kota kabupaten dan sebagian dari kota kecamatan mempunyai hubungan jalan yang dapar dilalui
kendaraan mobil, jalan desa dan setapak dapat ditemukan hampir di seluruh daerah ini.

Peta dasar yang dipakai dalam pemetaan ini adalah peta topografi bersekala 1 :250.000. AMS Seri T-503, 1965, No SB 50-4 dan 51-1 yang juga dipakai sebagai peta dasar Kompilasi.
Untuk lapangan dipakai peta topografi bersekala 1 : 50.000. Di samping itu dipakai potret udara yang melingkupi bagian barat lembar, dan sebagian dari bagian timur. Potret ini
sebagiar besar bersekala 1 : 50.000. selain yang bersekala 1: 10.000.

Penyelidikan geologi sebelumnya di lembar ini dilakukan oleh Steiger (1915), tHoen & Ziegler (1917). Sung (1948). Hooijer (1949) dan Patty & Wiryosujono (1962); yang terbaru di
lakukan oleh van Leeuwen (1974).

GEOMORFOLOGI

Di daerah Lembar Pangkajene dan Watampone Bagian Barat terdapat dua baris pegunungan yang memanjang hampir sejajar pada arah utara-barat laut dan terpisahkan oleh lembah
Sungai Walanae. Pegunungan yang barat menempati hampir setengah luas daerah, melebar di bagian selatan (50 km) dan menyempit di bagian utara (22 km). Puncak tertingginya
1694 m, sedangkan ketinggian rata-ratanya 1500 m. Pembentuknya sebagian besar batuan gunungapi. Di lereng barat dan di beberapa tempat di lereng timur terdapat topografi kras,
penceminan adanya batugamping. Di antara topografi kras di lereng barat terdapat daerah pebukitan yang dibentuk oleh batuan Pra-Tersier. Pegunungan ini di baratdaya dibatasi oleh
dataran Pangkaiene-Maros yang luas sebagai lanjutan dari dataran di selatannya.

Pegunungan yang di timur relatif lebih sempit dan lebih rerdah, dengan puncaknya rata-rata setinggi 700 m, dan yang tertinggi 787 m. Juga pegunungan ini sebagian besar berbatuan
gunungapi. Bagian selatannya selebar 20 km dan lebih tinggi, tetapi ke utara meyempit dan merendah, dan akhirnya menunjam ke bawah batas antara Lembah Walanae dan dataran
Bone. Bagian utara pegunungan ini bertopografi kras yang permukaannya sebagian berkerucut. Batasnya di timurlaut adalah dataran Bone yang sangat luas, yang menempati hampir
sepertiga bagian timur.
4

Lembah Walanae yang memisahkan kedua pegunungan tersebut di bagian utara selebar 35 Km. tetapi di bagian selatan hanya 10 km. Di tengah tendapat Sungai Walanae yang
mengalir ke utara Bagian selatan berupa perbukitan rendah dan di bagian utara terdapat dataran aluvium yang sangat luas mengelilingi D. Tempe.

STRATIGRAFI

Kelompok batuan tua yang umurnya belum diketahui terdiri dari batuan ularabasa, batuan malihan dan batuan melange. Batuannya terbreksikan dan tergerus dan mendaun, dan
sentuhannya dengan formasi dl sekitarnya berupa sesar atau ketidselarasan. Penarikhan radiometri pada sekis yang menghasilkan 111 juta tanun Kemungkinan menunjukkan peristiwa
malihan akhir pada tektonik Zaman Kapur. Batuan tua ini tertindih tak selaras oleh endapan flysch Formasi Balangbaru dan Formasi Marada yang tebalnya lebih dari 2000 m dan
berumur Kapur Akhir. Kegiatan magma sudah mulai pada waktu itu dengan bukti adanya sisipan lava dalam flysch.
Batuan gunungapi berumur Paleosen (58,5- 63,0 it), dan diendapkan
dalam lingkungan laut, menindih tak selaras batuan flysch yang berumur Kapur Akhir. Batuan sedimen Formasi Malawa yang sebagian besar dicirikan oleh endapan darat dengan sisipan
batubara, menindih tak selaras batuan gunangai Paleosen dan batuan flysch Kapur Akhir. Ke atas Formasi Malawa ini secara berangsur beralih ke endapan karbonat Formasi Tonasa
yang terbentuk secara menerus dari Eosen Awal sampai bagian bawah Miosen Tengah. Tebal Formasi Tonasa lebih kurang 3000 m, dan melampar cukup luas mengalasi batuan
gunungapi Miosen Tengah di barat. Sedimen klastika Formasi Salo Kalupang yang Eosen sampai Oligosen bersisipan batugamping dan mengalasi batuan gunungapi Kalamiseng Miosen
Awal di timur.
Sebagian besar pegunungan, baik yang di barat maupun yang di timur, berbatuan gunungapi. Di pegunungan yang timur, batuan itu diduga berumur Miosen Awal bagian atas yang
membentuk batuan Gunungapi Kalamiseng Di lereng timur bagian utara pegunungan yang barat, terdapat batuan Gunungapi Soppeng yang diduga juga berumur Miosen Awal. batuan
sedimen berumur Miosen Tengah sampai Pliosen Awal berselingan dengan batuan gunungapi yang berumur antara 8,93-9,29 juta tahun. Secara bersama batuan itu menyusun Formasi
Camba yang tebalnya sekitar 5000 m. Sebagian besar pegunungan yang barat terbentuk dari Formasi Camba ini yang menindih tak selaras Formasi Tonasa.
Selama Miosen akhir sampai Pliosen, di daerah yang sekarang jadi Lembah Walanae di endapkan sedimen klastika Formasi Walanae. Batuan itu tebalnya sekitar 4500 m, dengan
bioherm batugamping koral tumbuh di beberapa tempat (batugamping Anggota Taccipi). Formasi, Walanae berhubungan menjemari dengan bagian atas Formasi Camba. Kegiatan
gunungapi selama Miosen Akhir sampai Pliosen Awal merupakan sumber bahan bagi Formasi Walanae. Kegiatan gunungapi yang masih terjadi di beberapa tempat selama Pliosen, dan
menghasilkan batuan gunungapi Parepare (4,25-4,95 juta tahan) dan Baturape-Cindako, juga merupakan sumber bagi formasi itu.

Terobosan batuan beku yang terjadi di daerah itu semuanya berkaitan erat dengan kegiatan gunungapi tersebut. Bentuknya berupa stok, sill dan retas, bersusunan beraneka dari basal,
andesit, trakit, diorit dan granodiorit. dan berumur berkisar dari 8.3 sampai 19 2 juta tahun.
Setelah Pliosen Akhir, rupanya tidak terjadi pengendapan yang berarti di daerah ini, dan juga tidak ada kegiatan gunungapi. Endapan undak di utara Pangkajene dan di beberapa
tempat di tepi Sungai Walanae, rupanya terjadi selama Pliosen. Endapan Holosen yang luas berupa aluvium terdapat di sekitar D. Tempe,

di dataran Pangkajene-Maros dan di bagian utara dataran Bone.

Endapan Permukaan
5

Qpt ENDAPAN UNDAK: kerikil, pasir dan lempung, membentuk dataran rendah bergelombang di sebelah utara Pangkajene. Terutama berasal dari batua pra-tersier di sebelah timur
Pangkajene. Satuan ini dapat dibedakan secara morfologi dari endapan aluvium yang lebih muda. Satuan ini barangkali dapat dinasabahkan dengan endapan undak di dekat sungai
Walanae yang mengandung tulang gajah purba yang berumur Plistosen; tidak terpetakan. Lempung, pasir dan kerikil yang tidak terpetakan di daerah tata-sungai Walanae mungkin
termasuk satuan ini. 6

Qc TERUMBU KORAL : batugamping terumbu, dibeberapa tempat di sepanjang pantai terangkat membentuk singkapan kecil. Yang dipetakan hanya ditemukan di selatan Marek. Di
dangkalan Spermonde terumbuh koral muncul ke atas muka laut, melampar kira-kira 60 km di lepas pantai ke arah barat, dan kira-kira 50 km di lepas pantai ke arah timur di bagian
selatan Lembar.

Qac ENDAPAN ALUVIUM, DANAU DAN PANTAI: lempung, lanau. lumpur pasir dan kerikil di sepanjang sungai besar, di sekitar lekuk Danau Tempe, dan di sepanjang pantai.

Endapan pantai setempat mengandung sisa kerang dan batugamping koral (Qc). Sisipan lempung laut yang mengandung moluska (Arca,. Trocbus dan Cypraea) dan buncak besi
terdapat di sekitar Danau Tempe (tHoen & Ziegler, 1915). Undak sungai yang berumur Plistosen (tak terpetakan) di Kampung Sompoh, dekat Sungai Walanae, mengandung tulang
gajah purba yang dikenali sebagai Archidiscodon celebensis (Hooijer, 1949).

Batuan Sedimen dan Bautan Gunungapi


Kb FORMASI BALANGBARU : sedimen tipe flysch; batupasir berselingan dengan batulanau, batulempung dan serpih bersispan konglomerat, batupasir konglomeratan. tufa dan Lava;
batupasirnya bersusunan grewake dan arkosa. sebagian tufaan dan gampingan: pada umumnva menunjukkan struktur turbidit; di beberapa tempat di temukan konglomerat dengan
susunan basal, andesit, diorit. serpih, tufa terkersikkan, sekis, kuarsa, dan bersemen batupasir; pada umumnya padat dan sebagian serpih terkersikkan. Di bawah mikroskop, batupasir
dan batulanau terlihat mengandung pecahan batuan beku.

metasedimen dan rijang radiolaria. Daerah baratlaut mengandung banyak batupasir dan ke arah tenggara, lebih banyak batulempung dan serpih.

Baru-baru ini Labaratorium Total CTF mengenali Globotruncana pada serpih -lanauan dari sebelah timur Bantimala, dan pada grewake dari jalan antara Padaelo Tanetteriaja yang
berumur Kapur Akhir (P.F Burollet, hubungan tertulis, 1979).

Formasi ini tebalnya sekitar 2000 m; tertindih tak selaras batuan Formasi Mallawa dan Batuan Gunungapi Terpropilitkan, dan menindih tak selaras Kompleks Tektonik Bantimala.

Km FORMASI MARADA (van Leeuwen. 1974): sedimen bersifat flysch; perselingan batupasir, batulanau, arkosa, grewake. serpih dan konglomerat; bersisipan batupasir dan
batulanau gampingan, tufa. lava dan breksi yang tersusun oleh basal, andesit dan trakit.

Batupasir dan batulanau berwarna kelabu muda sampai kehitaman; serpih berwarna kelabu tua sampai coklat tua: konglomerat tersusun oleh kerikil andesit dan basal: lava dan breksi
terpropilitkan kuat dengan mineral sekunder berupa karbonat, silikat, serisit, klorit dan epidot. Fosil Globotruncana dari batupasir gampingan yang dikenali oleh PT Shell menunjukkan
umur Kapur Akhir dan diendapkan di lingkungan neritik dalam (T.M. van Leeuwen, hubungan tertulis. 1978). Formasi ini tebalnya lebih dari 1000 m.
7

Teos FORMASI SALO KALUPANG: batupasir, serpih dan batulempung. berselingan dengan konglomerat gunungapi, breksi dan tufa bersisipan lava, batugamping dan napal,
batulempung. serpih dan batupasir di beberara tempat tercirikan oleh warna merah, coklat, kelabu dan hitam; setempat mengandung fosil moluska dan foraminifera, terutama di dalam
lapisan batugamping dan napal pada umumnya gampingan. padat dan sebagian dengan urat kalsit, sebagian serpihnya sabakan; kebanyakan lapisan terlipat kuat dengan kemiringan
antara 20 - 57. penampang di Salo Kalupang memperlihatkan lebih banyak konglomerat di bagian barat, dengan komponen andesit dan basal. Di sebelah timur Palatae tersingkap
lebih banyak tufa dan batupasir daripada di SaLo Kalupang. Di timur Samaenre terdapat lebih banyak singkapan serpih daripada di tempat lain; batuannya berwarna coklat kemerahan
dan kelabu berselingan dengan batugamping berlapis (Teol) dan batupasir.

Fosil foraminifera yang dikenali oleh D. Kadar (hubungan tertulis, 1971 dan 1974). dan lokasi A.29.b. Tc.239.b dan Tc.239.d yang, di

antaranya Discocyclina javana (VERBEEK), Nummulites sp. , N. gizehensis FORSKAL. V pengaronensis (VERBEEK), Heterostegina sp, Catapsydrax unicavus BOLLI-LOEBLICH-TAPPAN,
Globorotalia opima BOLLI. Globigerina binaensis KOCH, Gn. tripartita BOLLI. Gn. tapuriensis BLOW & BANNER, Gn. venezuelana HEDBERG, ganggang dan lithothamnium. menunjukkan
kisaran umur Eosen Awal - Oligosen Akhir. Tebal satuan ini diperkirakan tidak kurang dari 4500 m.

Tem FORMASI MALAWA: batupasir, konglomerat, batulanau. batulempung. dan napal, dengan sisipan lapisan atau lensa batubara dan batulempung;

Batupasirnya sebagian besar batupasir kuarsa, ada pula yang arkosa, grewake. dan tufaan, umumnya berwarna kelabu muda dan coklat muda; pada umumnya bersifat rapuh, kurang
padat; konglomeratnya sebagian kompak; batulempung. batugamping dan napal umumnya mengandung moluska yang belum diperiksa, dan berwarna kelabu muda sampai kelabu tua;
batubara berupa lensa setebal beberapa sentimeter dan berupa lapisan sampai 1,5 m.

Penelitian palinologi terhadap sisipan batubara telah dilakukan oleh Asrar Khan (M.E - Scrutton, Robertson

Research, hubungan tertulis, 1974) dan oleh Robert H. Tschudy (Don E. Wolcort, USGS, hubungan tertulis, 1973). Sepuluh buah contoh dari singkapan B.32 (a-f) dan B.54 (a-c, dan
RR.10), daerah Tanetteriaja, dan sebuah dari dekat galian lempung di Tonasa mengandung fosil mikroflora sbb.: Acritarchs sp., Anacolosidites sp., Anno daceae sp. Barringtonia sp,
Betulaceae pollen, Bombacaceae sp., Compositae sp. Cyatbidites sp., Dicolpopollis cf , D. kalewesis, D. verrucate, D. smooth, Dinoflagellates sp., Florscbuetzia trilobata, Gunnera sp.,
Intratriporopollenites, Leotriletes sp., Monosulcate pollen, Monosulites sp., Myricaceae pollen, Olacacea sp., Palmea pollen, Psilamonoletes sp,. Retitricolpitesantonii. Retikutcbensis
(VENKATCHALA & KAR. 1968), Sapotaceoidacpollenites sp., Sterculiaceae sp., Syncolporate pollen, Tetraporina sp., Tricolpate pollen, Tricolpate verrucate pollen, Triporate pollen.
Verrucatosporites sp., Verrustriletesmajor. dan Verrutricolporites sp. Berdarsarkan fosil tersebut A . Khan dan R.H. Tschudy memperkirakan umur Paleogen dengan lingkungan paralas
sampai dangkal.

Berdasarkan fosil Ostrakoda dari contoh batuan B.45/e. E. Hazel memperkirakan, umur Eosen (DL. Wolcort. USGS, hubungan tertulis. 1973). Fosil Ostracoda yang dikenali adalah:
Bairdiiac sp,. Cytberella sp,. Cytberelloidea sp,.1 Cytberelloidea sp.2 Cytboropteron sp.1

Cytboropteron sp.2, Kritbinids sp,. Loxoconcba sp,. Paijenborcbella sp,. Pokornyella sp,. Traciryleberis sp,. Dan xestoberis sp,. Tebal formasi ini tidak kurang dari 400 m; tertindih
selaras oleh batugamping Temt. dan menindih tak Selaras batuan sedimen Kb dan batuan gunungapi Tpv.

Temt FORMAST TONASA : batugamping koral pejal sebagian terhablurkan. Berwarna putih dan kelabu muda; batugamping bioklastika dan kalkarenit. Berwarna putih coklat muda
9

dan kelabu muda. sebagian berlapis baik, berselingan dengan napal globigerina tufaan; bagian bawahnya mengandung batugamping berbitumen, setempat bersisipan breksi
batugamping dan batugamping pasiran; di dekat, Malawa, daerah Camba terdapat batugamping yang mengandung glaukonit, dan di beberapa tempat di daerah Ralla ditemukan
batugamping yang mengandung banyak sepaian sekis dan batuan ultramafik; batugamping berlapis sebagian mengandung banyak foraminifera besar, napalnya banyak mengandung
foraminifera kecil dan beberapa lapisan napal pasiran mengandung banyak kerang (pelecypoda) dan siput (gastropoda) besar.

8
Batugamping pejal pada umumnya terkekarkan kuat; di daerah Tanetteriaja terdapat tiga jalur napal yang berselingan dengan jalur barugamping berlapis.

Fosil dari batuan Formasi Tonasa telah dikenali oleh D. Kadar (Hubungan tertulis 1971, 1973), Reed & Malicoat (M.W. Konts, hubungan tertulis, 1972), Purnamaningsih (hubungan
tertulis, 1973, 1974), dan oleh Sudiyono (hubungan tertulis, : 1973). Contoh batuan yang dianalisa dari lokasi: A.46, A.112, B.28.b. B.29. B30. B.33, P.58, B. 129, C.8, C51, D.30,
Ta.72, Ta.79. Ta.81, Ta.90. Ta.131, Ta.134.d, Ta.186.a. Ta.452, Ta.506. Tb.2. Tc.65.a. Tc.94, Tc.100, Tc.134, Td.6, Td.20. Td.63, Td.70. Td.101, Td.112, Td.116, Te.121, Te.216.a, Ti.1,
Ti.3, dan Ti.9. Fosil yang dikenali termasuk: Dictyoconus sp., Asterocydina sp., An. matanzensis COLE, Biplanispira sp., Discocyclina sp., Nummulites sp., N. atacicus LEYMERIE. N.
pangaronensis (VERBEEK), Fasciolites sp., F. oblonga DORBIGNY, Alveolinella sp., Orbitolites sp., Pellatispira sp., P. madaraszi HANTKEN, P. orbitoidae PROVALE. P. provaleae YABE,
Spiroclypeus sp., S. tidoenganensis VAN DER VLERK. S. verinicularis TAN, Globorotalia sp., Gl. centralis CUSHMAN & BERMUDEZ, Gl, mayeri CUSHMAN & ELLISOR, Gl. obesa BOLLI, Gl
preamenardii CUSHMAN & STAINFORTH. Gl. siakensis (LE ROY), Globoquadrina altispira (CUSHMAN & JARVIS), Gn. dehiscens (CHAPMAN-PARR COLLINS) Hantkenina alabamensis
CUSHMAN, Heterostegina sp., H. bornensis VAN DER VLERK, Austrotrillina bowcbini (SCHLUMBERGER), Lepidocyclina sp.,

L. cf. Omphalus TAN, L. Ephippioides JONES, L, sumatrensis (BRADY), L. parva OPPENOORTH, Iniogypsina sp., Globigerina sp., G. venezuelana HEDBERG, Globigerinoides sp., Gd.
altiaperturus BOLLI, Gd. immaturus LE ROY, Gd. Subquadratus BRONNI- MANN, Gd. trilobus (REUSS), Orbulina bilobata (DORBIGNY). O. suturalis BRONNIMANN, O. universa
DORBIGNY, Opercuna sp., Amphistegina sp. dan Cycloclypeus sp. Gabungan fosil ini menunjukkan kisaran umur dari Eosen Awal (Ta.2) sampai Miosen Tengah (Tf), dan lingkungan
neritik dangkal hingga dalam dan laguna. Tambahan pulah ditemukan fosil-fosil foraminifera yang lain. ganggang, koral dan moluska dalam formasi ini.

Tebal formasi ini diperkirakan tidak kurang dari 3000 m; menindih selaras batuan Formasi Malawa, dan tertindih tak selaras batuan Formasi Camba; diterobos oleh sill, retas, ban stok
batuan beku yang bensusunan basal, trakit, dan diorit.

Tmc FORMASI CAMBA : batuan sedimen laut berselingan dengan batuan gunungapi; batupasir tufaan berselingan dengan tufa, batupasir , batulanau dan batulempung; bersisipan
dengan napal, batugamping konglomerat dan breksi gunungapi, dan setempat dengan batubara, berwarna beraneka, putih , coklat, merah, kuning, kelabu muda sampai kehitaman:
umumnya mengeras kuat dan sebagian kurang padat; berlapisan dengan tebal antara 4 cm dan 100 cm. Tufanya berbutir halus hingga lapili; tufa lempungan berwarna, merah
mengandung banyak mineral biotit; konglomerat dan breksinya terutama berkomponen andesit dan basal dengan ukuran antan 2 cm dan 40 cm; batugamping pasiran dan batupasir
gampingan mengandung pecahan koral dan moluska: batulempung gampingan kelabu tua dan napal mengandung foram kecil dan moluska; sisipan batubara setebal 40 cm ditemukan
di S. Maros. Pada umumnya berlapis baik, terlipat lemah dengan kemiringan sampai 30.

Fosil dari Formasi Camba telah dikenali oleh D. Kadar (hubungan tertulis. 1971, 1973, 1974). A.F Malicoat (M.W. Kontz, hubungan tertulis, 1972), dan oleh Purnamaningsih (hubungan
tertulis, 1974), dari contoh batuan: B.27, B.73, B.134. C.43, C.44. Ta.57. Ta.153. Ta.243. Ta. 275, Ta.276, Tc.48. Tc.416. Td.46, Td.182. Td.332, dan Ti.15. Fosil-fosil yang dikenali
termasuk: Lepidocyclina cf. borneensis PROVALE. Lephippioides JONES & CHAPMAN. L. sumatrensis (BRADY) Iniogypsina sp., Globigerina venezuelana HEDBERG , Globorotalia
baroemoenensis LEROY. Gl. mayeri CUSHMAN & ELISOR, Gl menardii (DORBIGNY. Gl lenguaensis BOLLI. Gl. lobata BERMUDEZ. G.l obesa BOLLI, Gl. peripheroacuta BLOW &
BANNER. Gl. praemenardii CUSHMANN & STAINFORTH. Gl. siakensis (LEROY) Globoqudrina altispira (CUSHMAN JARVIS,, Gn dehiscens (CHAPMAN PARR-COLLINS) Globerinaoides
immaturus LEROY. Gd. obliquas BOLLI, Gd. Sacculifer (BRADY, Gd. Subquadratus BRONNIMANN. Gd. Trilobus (REUSS), Orbulina universa DORBIGNY, Biorbulina bilobata (DORBIGNY),
Operculina sp., Cycloclypeus sp., Hastigerina Praesiphonifera BLOW, Sphaeroidinellopsis seminulina (SCEWAGER), Sp. kochi (CAUDRIE), dan Sp. subdehiscens BLOW. Gabungan fosil ini
menunjukkan umur berkisar dari Miosen Tengah sampai Miosen Akhir (N.9N.15), dan lingkungan neritik.

Lagi pula ditemukan fosil-fosil foraminifera yang lain, ganggang dan koral dalam formasi ini. Kemungkinan sebagian dari Formasi Camba diendapkan dekat daerah pantai. Secara
setempat ditemukan pula fosil berumur Pliosen Awal, seperti yang di sebelah utara Ujung Pandang.

Satuan ini tebalnya sekitar 5000 m, menindih tak selaras batugamping dari Formasi Tonasa (Temt) dan batuan dari Formasi Malawa (Tem), mendatar berangsur berubah jadi bagian
10
bawah dari pada Formasi Walanae (Tmpw); diterobos oleh retas, Sil dan stok bersusunan basal piroksen, andesit dan diorit.

Tmcv, Anggota Batuan Gunungapi; batuan gunungapi bersisipan batuan sedimen laut; breksi gunungapi, lava, konglomerat gunungapi, dan tufa berbutir halus hingga lapili; bersisipan
batupasir tufaan, batupasir gampingan, batulempung mengandung sisa tumbuhan, batugamping dan napal. Batuannya bersusunan andesit dan basal; umumnya sedikit terpropilitkan,
sebagian terkersikkan, amigdaloidal dan berlubang-lubang diterobos oleh retas, sill dan stok bersusunan basal dan diorit; berwarna kelabu muda, kelabu tua dan coklat.

Pemeriksaan petrografi menunjukkan fonolit nefelin, porfiri sienit nefelin, diabas hipersten, tufa batuan basa andesit, andesit, andesit trakit dan basal leusit (Subroto dan Saefuddin,
hubungan tertulis, 1972): dan tefrit leusit basanit leusit, leusitit dan dasit (von Steiger, 1913).

Penarikan Kalium Argon pada batuan basal dari lokasi 7 menghasilkan 17,7 juta tahun (Indonesia Gulf Oil, hubungan tertulis, 1972), dasit dan andesit dari lokasi 1 dan 2 masing-
masing menghasilkan umur 8,93 dan 9,29 juta tahun (ET.D. Obradovich, hubungan tertulis, 1974), dan basal dari Birru menghasilkan 6,2 juta tahun (T.M. vaan Leeuwen, hubungan
tertulis, 1978).
Beberapa lapisan batupasir dan batugamping pasiran mengandung moluska dan sepaian koral. Sisipan tufa gampingan, batupasir tufa

gampingan, batupasir gampingan, batupasir lempungan, napal dan batugamping mengandung fosil foraminifera.

Fosil yang dikenali oleh Sudiyono dan Purnamaningsih (hubungan tertulis, 1973, 1974) dari lokasi Td.7 dan Td.338 adalah Globigerina venezuelana (HEDBERG), Globorotalia mayeri
CUSHMAN & ELLISOR, Gl. menardii (DORBIGNY), Gl. siakensis (LEROY). Gl. acostaensis BLOW, Gl. Cf. dutertrei, Globoquadrin.a altispira (CUSHMAN & JARVIS), Globigerinoides
extremus BOLLI. Gd immaturus LEROY, Gd. obliqus BOLLI. Gd. ruber (DORBIGNY) Gd. sacculifer (BRADY), Gd. trilobus (REUSS), Hastigerina aequilateralis (BRADY), dan
Sphaerodinellopsis subdehiscens (BLOW). Baik gabungan fosil maupun data radiometri menunjukkan jangka umur Miosen Tengah - Miosen Akhir.

Batuannya sebagian besar diendapkan dalam lingkungan laut neritik sebagai fasies gunungapi Formasi Camba, menindih tak selaras batugamping Formasi Tonasa dan batuan Formasi
Malawa; sebagian terbentuk dalam lingkungan darat, setempat breksi gunungapi mengandung sepaian batugamping seperti yang ditemukan di S. Paremba; tebal diperkirakan tidak
11
kurang dari 4000 m.

Tmca : Basal di sekatar G. Gatarang yang dikelilingi tebing melingkar menyerupai kaldera, dan juga di beberapa tempat yang lain, tercirikan oleh limpahan kandungan leusit.
Tmcl, Anggota Batugamping, batugamping, batugamping tufaan, batugamping pasiran, setempat dengan sisipan tufa; sebagian kalkarenit, pejal dan sarang, berbutir halus sampat
kasar; putih, kelabu, kelabu kecoklatan, coklat muda dan coklat; sebagian mengandung glaukonit: fosil terutama foraminifera, dan sedikit moluska dan koral.

Fosil yang dikenali oleh D. Radar (hubungan tertulis, 1973) dan contoh batuan Ta.37, Ta.52, Ta.58.a, Td.104 dan Td.105, adalah: Lepidocyclina sp., L. cf) omphalus TAN, L. sumtrensis
(BRADY), B. Verbeeki (NEWTON & HOLLAND), Mogypsina sp., M. thecidaeforinis (RUTTEN), M. cf. cupulaeforinis (ZUFFARDI-COMERCY), Globorotalia sp., Gl. Mayeri CUSHMANN &
ELLISOR, Gl. lobata BERMUDEZ, Gl. praemenardii CUSHMANN & STAINFORTH. Gl praescitula BLOW, Gl. siakensis (LEROY), Globorotaloides variabilis BOLLI, Globoquadrina altispira
(CUSHMAN & JARVIS), Gn. globosa BOLLI, Globigerinoides sp., Gd. immaturus LEROY. Gd. sacculifer (BRADY) Gd. subquadratus BRONNIMANN, Biorbulina bilobata (DORBIGNY),
Orbulina suturalis BRONNIHANN, O. universa DORBIGNY, Hastigerina siphonifera

(DORBIGNY), Sphaeroidinellopsis kochi (GAUDRIE), Sp. Seminulina (SGHWAGER), Operculina sp., Amphistegina sp., Cyclocypeus sp., dan ganggang. Gabungan fosil tersebut
menunjukkan umur Miosen Tengah (Tf; N.9 - N. 13).

Tmpw FORMAS1 WALANAE : batupasir berselingan dengan batulanau, tufa, napal, batulempung. konglomerat dan batugamping:

Sebagian memakas dan sebagian repih; umumnya berwarna muda, putih keabuan, kecoklatan dan kelabu muda. Batupasir berbutir halus sampai kasar, umumnya tufaan dan
gampingan, terdiri terutama dari sepaian batuan beku dan sebagian mengandung banyak kuarsa. Komponen batuan gunungapi jumlahnya bertambah secara berangsur ke arah barat
dan selatan, terdiri dari butiran abu hingga lapili, tufa kristal, setempat mengandung banyak batuapung dan biotit. Konglomerat ditemukan lebih banyak di bagian selatan dan barat,
tersusun terutama dari kerikil dan kerakal andesit, trakit dan basal. Ke arah utara dan timur jumlah karbonat dan klastika bertambah; di sekitar Tacipi batugamping berkembang jadi
12
anggota Tacipi; di daerah sekitar Watampone ditemukan lebih banyak batugamping pasiran berlapis yang berselingan dengan napal. batulempung, batupasir dan tufa.

Fosil foram kecil banyak ditemukan di dalam napal dan sebagian batugamping; setempat moluska ditemukan melimpah di dalam batupasir, napal dan batugamping; di daerah selatan
setempat ditemukan ada tumbuhan di dalam batupasir silangsiur dan beberapa lensa batubara di dalam batulempung; batutahu ditemukan di dalam batupasir dekat Pampanua dan
Sengkang, daerah utara.

Fosil foraminifera yang dikenali oleh D. Kadar (hubungan tertulis, 1973. 1974), oleh Pumarnaningsih dan M. Karmini (hubungan tertulis, 1974) dan contoh batuan Ta.150. Ta.157,
Ta.168. Ta.192. Ta.219. Ta.
24O Ta.389, Tc.296.a, Td.43, dan Te.75, adalah: Lepidocyclina sp., Katacyclocypeus sp., Miogypsina sp.. Globigerina bulloides DORBIGNY, G. nephentes DODD, Globorotalia obesa
BOLLI. Gl. dutertrei (DORBIGNY), Gl. lobata BERMUDEZ, Gl. Scitula (BRADY), Gl. acostaensis BLOW. Gl. crassula CUSHMAN & STEWART, Gl. merotumida BLOW & BANNER Gl. Tumida
(BRADY;, Globoquadrina altispira (CUSHMAN & JARVIS), Globigerinoides conglobatus, BRADY. Gd. Extremus BOLLI, Gd. immaturus LEROY. Gd. ruber (DORBINY) Gd. sacculifer
(BRADY). Gd. obliquus BOLLI, Gd. trilobus (REUSS). Orbulina universa DORBIGNY, Hastigerina aequilateralis (BRADY), Sphaeroidinellopsizs seminulina (SCHWACER), Ep. subdehiscens
BLOW, Pulleniatina obiquiloculata

(PARKER & JONES), Amphistegina sp., dan Operculina sp. Gabungan fosil tersebut menunjukkan umur Miosen Tengah - Pliosen (N.9-N.20). Lagi pula ditemukan fosil-fosil foraminifera
yang lain, moluska, ganggang dan koral dalam formasi ini.

Satuan batuan ini tersebar luas di sepanjang lembah S. Walanae, di timur D. Tempe dan sekitar Watampone; pada umumnya terlipat lemah, dengan kemiringan lapisan kurang dan
15, pelipatan kuat terjadi di sepanjang lajur sesar, dengan kemiringan sampai 60. Bagian bawah formasi ini diperkirakan menjemari dengan Formasi Camba, dan bagian atasnya
menjemari dengan Batuan Gunungapi Parepare; telal diperkirakan tidak kurang dari 4.500 m.
14
13

Tmpt, Anggota Tacipi: batugamping koral dengan sisipan batugamping berlapis, napal, batulempung, batupasir, dan tufa: putih, kelabu muda, dan kelabu kecoklatan; sebagian sarang
dan sebagian pejal. setempat berstruktur breksi dan konglomerat; setempat mengandung banyak moluska.

Fosil foram yang dikenali oleh D. Kadar (hubungan tertulis, 1974), dan lokasi E.755 dan Ta. 157 adalah : Amphistegina sp., Operculina sp., Orbulina sp., Rotalia sp., dan Gastropoda.
Satuan ini di banyak tempat membentuk pebukitan kerucut, dan beberapa membentuk punggungan yang sejajar dengan pantai timur, yaitu di barat Watampone; di lembah S. Walanae,
dan di utara Tacipi, batugamping Anggota Tacipi tarsingkap di sana-sini di dalam batuan Formasi Walanae; tebal satuan ini dperkirakan tidak kurang dan 1700 m.

Batuan Gunungapi

Tpv BATUAN GUNUNGAPI TERPROPILITKAN : breksi, lava dan tufa. di bagian atas lebih banyak tufa, sedangkan di bagian bawah lebih banyak lava: umumnya bersifat andesit,
sebagian trakit dan basal; bagian atas bersisipan serpih merah dan batugamping; komponen breksi beraneka, dari beberapa cm sampai melebihi 50 cm, terekat tufa yang jumlahnya
kurang dari 50%; lava dan breksi berwarna kelabu tua sampai kelabu kehijauan, sangat terbreksikan dan terpropilitkan, mengandung banyak karbonat dan silikat.

Penarikhan Kalium/Argon pada basal dan timur Bantimala (lokasi 5)- menghasilkan umur 58,5 juta tahun (J.D. Obradovich, hubungan tertulis. 1974), dan penarikhan jejak belah pada
tufa dari bagian bawah Batuan Gunungapi Langi menghasilkan umur 63 + 2 juta tahun (T.M. van Leeuwen. hubungan tertulis 1978).

Satuan ini tebalnya sekitar 400 m; sebagai lanjutan dan yang tersingkap di Birru, di lembar Ujung Pandang, Benteng & Sinjai, yang oleh van Leeuwen (1974) disebut batuan Gunungapi
Langi; ditindih takselaras oleh batuan Eosen Formasi Tonasa dan Formasi Malawa; diterobos oleh batuan granodiorit dan basal.

Tmkv BATUAN GUNUNGAPI KALAMISENG : lava dan breksi, dengan sisipan tufa, batupasir, batulempung dan napal; kebanyakan bersusunan basal dan sebagian andesit; kelabu
tua hingga kelabu kehitaman, umumnya tansatmata, kebanyakan terubah, amidaloid dengan mineral sekunder karbonat dan silikat; sebagian lavanya menunjukkan struktur bantal.

Satuan batuan ini tersingkap di sepanjang daerah pegunungan di timur lembah Walanae, terpisahkan oleh lajur sesar dari batuan sedimen dan karbonat yang berumur Eosen di bagian
baratnya diterobos oleh retas dan stok basal, ansdesit dan diorit.

Satuan batuan ini berumur lebih muda dari batugamping Eosen dan lebih tua dari Formasi Camba Miosen Tengah, mungkin Miosen Bawah; dan tebalnya tidak kurang dari 4.250 m.

Tmsv BATUAN GUNUNGAPI SOPPENG : breksi gunungapi dan lava, dengan sisipan tufa berbutir pasir sampai lapili, dan batulempung; di bagian utara lebih banyak tufa dan
breksi, sedangkan di bagian selatan lebih banyak lavanya; sebagian bersusunan basal piroksen dan sebagian basal leusit, kandungan leusitnya makin banyak ke arah selatan: sebagian
lavanya berstuktur bantal dan sebagian terbreksikan; breksinya berkomponen antara 5 cm - 50 cm; warnanya kebanyakan kelabu tua sampai kelabu kehijauan.

Batuan gunungapi ini pada umumnya terubah sangat kuat, amigdaloid dengan mineral sekunder berupa urat karbonat dan silikat; diterobos oleh retas (0,5 m - 1 m) dan sil trakit dan
andesit, dengan arah umum retas timurlaut-baratdaya. Satuan ini ditaksir setebal 4.000 m, menindih takselaras batugamping Formasi Tonasa dan ditindih; selaras batuan Formasi
Camba; diperkirakan berumur Miosen Bawah.
Tpbv BATUAN GUNUNGAPI BATURAPE CINDAKO : lava dan breksi, dengan sisipan sedikit tufa dan konglomerat; bersusunan basal, sebagian besar ponfiri dengan fenokris
piroksen sampai 1 cm panjangnya, dan sebagian tansatmata; kelabu tua kehijauan hingga hitam; lava sebagian berkekar meniang dan sebagian berkekar lapis; pada umumnva breksi
berkomponen kasar, 15 cm - 60 cm, terutama basal dan sedikit andesit, terekat oleh tufa,
Dasit pasir sampai lapili, mengandung

banyak sepaian piroksen. Satuan batuan ini tebalnya tidak kurang dari 1250 m di lembar Ujungpandang, Benteng & Sinjai setelah selatan daerah lembar ini menindih takselaras batuan
gunungapi Formasi Camba (Tmcv); mungkin berumur Pliosen Akhir

Tppv SATUAN GUNUNGAPI PAREPARE : tufa, berbutir halus sampai lapili, breksi dan konglomerat gunungapi , setempat dengan sisipan lava dan batupasir tufaan: terutama
bersusunan trakit dan andesit, pemeriksaan petrografi menunjukan andesit trakit, beberapa lapisan tufa mengandung banyak biotit; umumnya memakas lemah dan sebagian repih;
berwarna putih keabuan hingga kelabu; setempat terlihat lapisan silang-siur dan sisa tumbuhan. Sebagian dari batuan, gunungapi ini di daerah timur terdiri terutama dari lava (Tppl),
bersusunan trakit, mengandung banyak biotit. Satuan ini ditaksir setebal 500 m, menindih batuan Formasi Camba dan kemungkinan menjemari dengan bagian atas Formasi Walanae.
Umurnya Pliosen, berdasarkan penarikhan radiometri pada trakit dan tufa dari timurlaut Parepare (Lembar Majene-Palopo), yang masing-masing menghasilkan 4,25 dan 4,95 juta
tahun (J.D. Obradovich, hubungan tertulis, 1974)
15

Batuan Terobosan

gd GRANODIORIT : terobosan granodiorit, berwarna kelabu muda, dengan miksoskop batuannya terlihat mengandung felspar. kuarsa, biotit, sedikit piroksen dan horenblenda,
dengan mineral ikutan zirkon, apatit dan magnetit; mengandung senolit bersusunan diorit dan diterobos oleh aplit; beberapa bagian yang bersusunan diorit terkaolinkan.

Batuan terobosan ini terdapat dibagian tenggara Lembar, tersingkap luas di sekitar Birru, di lembar Ujungpandang, Benteng & Sinjai. menerobros batuan Formasi Marada (Km) dan
Batuan Gunungapi Terpropilitkan (Tpv), tetapi tidak ada santuhan dengan batugamping Formasi Tonasa Temt).

Penarikhan jejak belah percontoh granodiorit menghasilkan umur 19 + 2 juta tahun, dan memberikan dugaan batuan terobosan ini ditempatkan selama Miosen (T.M. van Leeuwen,
hubungan tertulis. 1978).

d DIORIT GRANODIORIT : terobosan diorit dan granodiorit, terutama berupa stok dan sebagian berupa retas, kebanyakan bertekstur porfir, berwarna kelabu muda sampai kelabu.
Diorit yang tersingkap di sebelah utara Bantimala dan di sebelah timur Birru menerobos batu pasir Formasi Balangbaru dan batuan

ultramafik; terobosan yang terjadi di sekitar Camba sebagian terdiri dari granodiorit porfir, dengan banyak fenokris berupa biotit dan amfibol, dan menerobos batugamping Formasi
Tonasa dan batuan Formasi Camba.

Penarikhan Kalium/Argon granodiorit dari timur Camba (lokasi 8) pada biotit menghasiikan 9.03 juta tahun (J.D. Obradovich, hubungan tertulis 1974).
16

t TRAKIT: terobosan trakit berupa stok, sil dan retas; bertekstur porfir kasar dengan fenokris sanidin sampai 3 cm panjangnya; berwarna putih keabuan sampai kelabu muda. Di
sekitar Bantimala dan Tanetteriaja trakit menerobos batugamping Formasi Tonasa, dan di utara Soppeng menerobos batuan gunungapi Soppeng (Tmsv).

17 :
Penarikhan Kalium/Argon trakit; dari barat Bantimala (lokasi 3 dan 4 menghasilkan pada felspar 8,3 juta tahun, dan pada biotit 10.9 juta tahun (Indonesia Gulf Oil, hubungan
tertulis. 1972).

b BASAL : terobosan basal berupa sil, stok dan retas, kebanyakan bertekstur porfir dengan fenokris piroksen kasar mencapai ukuran lebih dari 1 cm, dan sebagian putih tansatmata;
berwarna kelabu tua kehitaman sampai kehijauan, sabagian dicirikan oleh srtuktur kekar meniang bersegi enam, beberapa di antaranya bertekstur gabro.

Terobosan basal di sekitar Tonasa membentuk sil di dalam batugamping Formasi Tonasa dan terobosan yang terjadi di sekitar Malawa kebanyakan membentuk retas dalam batuan
Formasi Malawa.

Penarikhan Kalium/Argon pada batuan basal dari lokasi 7, di timur Tonasa 1, menunjukkan umur 17,7 juta tahun (Indonesia Gulf Oil, hubungan tertulis. 1972).

Kompleks Tektonika Bantimala

Ub BATUAN ULTRABASA : peridotit, sebagian besar terserpentinkan, berwarna hijau tua sampai hijau kehitaman; kebanyakan terbreksikan dan tergerus melalui sesai naik ke arah
baratdaya; pada bagian yang pejal terlihat struktur berlapis, dan di beberapa tempat mengandung buncak dan lensa kromit; satuan ini tebalnya tidak kurang dan 2500 m, dan
mempunyai sentuhan sesar dengan satuan batuan di sekitarnya.

s BATUAN MALIHAN : sebagian besar sekis dan sedikit genes; secara megaskopik terlihat mineral di antaranya glaukofan, garnet, epidot,

mika dan klorit; di bawah mikroskop tHoent & Ziegler (1915) dan Subroto & Saefudin (hubungan tertuis. 1972) mengenali sekis glaukofan, eklogit, sekis garnet, sekis amfibol, sekis
kiorit, sekis muskovit, sekis muskovit-tremoilit-aktinolit, sekis muskovit-aktinolit, genes albit-ortoklas, dan genes kuarsa-felspar; eklogit tidak ditemukan berupa singkanan, melainkan
berupa sejumlah bongkah besar di daerah batuan malihan; di lokasi Te. 149.a sekisnya mengandung grafit;, berwarna kelabu, hijau, coklat dan biru.

Baruan malihan ini umumnya berpendaunan miring ke arah timurlaut, sebagian terbreksikan, dan tersesarkan naik ke arah baratdaya. Satuan ini tebalnya tidak kurang dari 2000 m dan
bersentuhan sesar dengan satuan batuan di sekitarnya. Penarikhan Kalium/Argon pada sekis di timur Bantimala (lokasi 5) menghasilkan umur 111 juta tahun (J.D. Obradovich.
hubungan tertulis, 1974).

m KOMPLEK MELANGE : batuan campur aduk secara tektonik terdiri dari grewake, breksi, kongomerat, batupasir; terkersikkan, serpih kelabu, serpih merah, rijang radiolaria merah,
batusabak, sekis, ultramafik, basal, diorit dan lempung; himpunan batuan ini mendaun, kebanyakan miring ke arah timurlaut dan tersesarkan naik ke arah baratdaya; satuan ini
tebalnya tidak kurang dari 1750 m, dan mempunyai sentuhan sesar dengan satuan batuan di sekitarnya.
18

TEKTONIKA

Batuan tua yang masih dapat diketahui kedudukan stratigrafi dan tektonikanya adalah sedimen flych Formasi Balangbaru dan Formasi
Marada; bagian bawah takselaras menindih satuan yang lebih tua, dan bagian atasnya ditindih takselaras oleh batuan yang lebih muda. Batuan yang lebih tua merupakan masa yang
terimbrikasi melalui sejumlah sesar sungkup, terbreksikan, tergerus, terdaunkan dan sebagian tercampur menjadi melange. Oleh karena itu komplek batuan ini dinamakan Komplek
Tektonik Bantimala. Berdasarkan himpunan batuannya diduga Formasi Balangbaru dan Formasi Marada itu merupakan endapan lereng di dalam sistem busur-palung pada zaman Kapur
Akhir. Gejala ini menunjukkan, bahwa melange di Daerah Bantimala terjadi sebelum Kapur Akhir.

Kegiatan gunungapi bawah laut dimulai pada Kala Paleosen, yang hasil erupsinya terlihat di timur Bantimala dan di daerah Birru (lembar Ujungpandang, Benteng & Sinjai). Pada Kala
Eosen Awal, rupanya daerah di barat berupa tepi

daratan yang dicirikan oleh endapan darat serta batubara di dalam Formasi Malawa; sedangkan di daerah timur, berupa cekungan laut dangkal tempat pengendapan batuan klastika
bersisipan karbonat Formasi Salo Kalupang. Pengendapan Formasi Malawa kemungkinan hanya berlangsung selama awal Eosen, sedangkan Formasi Salo Kalupang berlangsung sampai
Oligosen Akhir.

Di barat diendapkan batuan karbonat yang sangat tebal dan luas sejak Eosen Akhir sampai Miosen Awal. Gejala ini menandakan bahwa selama waktu itu terjadi paparan laut dangkal
yang luas, yang berangsur-angsur menurun sejalan dengan adanya pengendapan. Proses tektonik di bagian barat ini berlangsung sampai Miosen Awal, sedangkan di bagian timur
kegiatan gunungapi sudah mulai lagi selama Miosen Awal, yang diwakili oleh Batuan Gunungapi Kalamiseng dan Soppeng (Tmkv dan Tmsv).

Akhir kegiatan ganungapi Miosen Awal itu diikuti oleh tektonik yang menyebabkan terjadinya permulaan terban Walanae yang kemudian menjadi cekungan tempat pembentukan
Formasi Walanae. Peristiwa ini kemungkinan besar berlangsung sejak awal Miosen Tengah, dan menurun perlahan selama sedimentasi sampai Kala Pliosen. Menurunnya Terban Walanae
dibatasi oleh dua sistem sesar normal, yaitu sesar Walanae yang seluruhnya nampak hingga sekarang di sebelah timur, dan sesar Soppeng yang hanya tersingkap tidak menerus di
sebelah barat.

Selama terbentuknya terban Walanae, di timur kegiatan gunungapi terjadi hanya di bagian selatan sedangkan di barat terjadi kegiatan gunungapi yang hampir merata dari selatan ke
utara, berlangsung dari Miosen Tengah sampai Pliosen. Bentuk kerucut gunungapi masih dapat diamati di daerah sebelah barat ini, di antaranya Puncak Maros dan G. Tondongkarambu.
Suatu tebing melingkar mengelilingi G. Benrong, di utara G. Tondongkarambu, mungkn. merupakan sisa suatu kaldera.

Sesar utama yang berarah utara-baratlaut terjadi sejak Miosen Tengah, dan tumbuh sampai setelah Pliosen. Pelipatan besar yang berarah hampir sejajar dengan sesar utama
diperkirakan terbentuk sehubungan dengan adanya, tekanan mendatar berarah kira-kira timut-barat pada waktu sebelum akhir Pliosen. Tekanan ini mengakibatkan pula adanya sesar
sungkup lokal yang menyesarkan batuan pra-kapur Akhir di Daerah Bantimala yang kemudian tertekan melawati batua tersier.

Penyesaran yang relarif lebih kecil di bagian timur Lembar Walanae dan di bagian barat pegunungan barat yang berarah baratlaut - tenggara dan

merencong, kemungkinan besar terjadi oleh gerakan mendatar ke kanan sepanjang sesar besar.
19

SUMBERDAYA MINERAL DAN ENERGI

Gejala mineralisasi yang didapatkan di daerah Lembar Pangkajene dan Watampone Bagian Barat ialah sebagai berikut:

Sebuah urat kuarsa yang mengandung sulfida tembaga dan malakit tersingkap pada sentuhan retas diorit di dalam batuan klastika Teos kira-kira 30 km sebelah timurlaut Camba. Hasil
analisis oleh Direktorat Geologi (197) memperlihatkan kandungan Cu, 11,19% dan Zn 1,58%. Ketul mangan dengan kandungan MnO2, 20,39% yang berserakan di dekat sentuhan
antara batugamping Temt dan batuan gunungapi Tpv di daerah Birru, menurut hasil penelitian PT Riotinto Bethlehen Indonesia (1974) ternyata tudung besi petunjuk mineral logam
dasar.

Kromit ditemukan dalam batuan ultrabasa di timur Barru dan di timurlaut Pangkajene, terutama pada bagian yang berlapis berupa lensa atau buncak. Tanah palapukannya
mengandung apungan kromit. Analisis kimia apungan kromit dari baratlaut Tanetteriaja memperlihatkan kadar Cr2O3, 24.70% dan Fe, 13.47%. Di beberapa tempat kromit ditambang
oleh perusahaan daerah.

Batugamping Formasi Tonasa dan lempung. Formasi Malawa digali di tenggara dan di timur laut Pangkajene, sebagian bahan dasar bagi pabrik semen Tonasa I dan Tonasa II. Batuan
terobosan basal, trakit, diorit dan granodiorit yang ditemukan di beberapa tempat baik sebagai bahan bangunan fondasi.

Lapisan batubara ditemukan di beberapa tempat di dalam Formasi Malawa. Beberapa di antaranya telah ditambang selama dan sebelum perang dunia kedua. Eksplorasi minyak dan gas
telah dilakukan oleh Gulf Oil Indonesian sejak tahun 1967 baik di daerah pantai maupun di lepas pantai. Tes pemboran di Singkang telah membuktikan adanya gasbumi di daerah itu.

Mataair panas dan mineral ditemukan di beberapa tempat, yang di antaranya mencapai temperatur 40o C. Analisis kimia air mineral percontoh dari utara Tanettariaja menunjukkan
susunan utama dalam mg/liter: Ca2+, 206,5; CO2 bebas, 238,1; HCO3, 697,8; dan Cl, 116,0.

DAFTAR REFERENSI/REFERENCES

Hooijer, DA. 1949. Plistocene vertebrates from Celebes. IV Archideskodon celebensit nov. Spec.; Zool. Meded. , DeelXX, No. 14, Leiden 1949.

Patty, E.J. and S. Wiryosujono, 1962. The raw materials for cement plant in the Tonasa - Baloci area on South Sulawesi; unpubl. rept GSI, No. 20/do.

Steiger, von H., 1915. Petrografische beschrijying van eenege gesteenten uit de onderafdeeling Pangkadjene en het landscap Tanette v/h Govt. Celebes dan Onderhorighede; jaarb.
Mijnw. Verh., pp. 171-227.
20

Sukamto. R, 1975. Geologic map of Indonesia, Sheet VIII Ujungpandang, scale 1 : 1,000.000; Geological Survey of Indonesia.

Sung, G.L., 1948. Samenvatting van belangrijkere geologische gegevens over Celebes; GL. A. Raport No. 22575; unpubl. rent. PERTAMINA.

tHoent, C. and K. Ziegler, 1917. Verslag ovede resultaten van geologisch - Mijnbouwkundige verkenningen in Z.W. Celebes; jaarb. Mijnw. Verb. II, pp. 235-363.

van Leeuwen, T.M., 1974 . The geology of Birru area, South Sulawesi; PT Riotinto Bethlehem Indonesia, unpubl. rept.