Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Biaya modal memegang peranan penting di dalam perusahaan sebagai cut off
dalam pengambilan keputusan investasi. Biaya modal menjadi dasar penilaian apakah
investasi atau proyek yang akan dilaksanakan feasible atau tidak, terutama didalam
penilaian prfatabilitas investasi yang menggunakan metode discount (NPV dan PI).
Biaya modal sering menjadi tingkat keuntungan minimal yang disyaratkan dari suatu
investasi atau proyek, sehingga biaya modal akan menjadi discount factor dalam
perhitungan present value cash flow perusahaan.
Berdasarkan pentingnya biaya modal dalam penilaian investasi atau proyek,pada
bab ini akan dibahas biaya modal individual dan biaya modal keseluruhan. Biaya modal
individual yang berasal dari hutang jangka pendek,hutang jangka panjang,saham
preferen,biaya laba ditahan dan biaya saham modal biasa. Pada bagian akhir akan
diuraikan tentang biaya modal keseluruhan yang dipergunakan perusahaan,yang
merupakan cut off penilaian profatabilitas investasi atau proyek

1.2 Rumusan Masalah


1.2.1 Apa saja bagian dari modal individual?
1.2.2 Apa biaya modal secara keseluruhan?
1.3 Tujuan
1.3.1 Untuk mengetahui biaya modal individual
1.3.2 Untuk mengetahui biaya modal secara keseluruhan
1.4 Manfaat
1.4.1 Agar mengetahui biaya modal individual
1.4.2 Agar mengetahui modal secara keselutruhan

1
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Biaya Modal Individual

2.1.1 Biaya Modal yang Berasal dari Hutang Jangka Pendek

Hutang jangka pendek adalah hutang yang dipergunakan perusahaan dengan jangka
waktu maksimum 1 (satu) tahun, terdiri dari hutang dagang,hutang wesel,dan kredit jangka
pendek dari bank. Biaya modal masing-masing diuraikan sebagai berikut:

1. Biaya hutang dagang


Biaya hutang dagang adalah eksplisit. Bila perusahaan kehilangan kesempatan
mendapatkan cash discount selama setahun maka biaya eksplisitnya dapat dihitung
dengan membandingkan cash discount yang hilang dengan jumlah hutang dagang selama
setahun.
Contoh
Cash discount yang hilang selama setahun sebesar Rp 5.000.000,00 dan hutang dagang
rata-rata sebesar Rp 50.000.000,00 maka biaya hutang dagang yang eksplisit sebelum
pajak adalah

5.000 .000
50.000 .000 =10%

Biaya ini adalah tax deductible expense karena bunga modal diperhitungkan
sebelum kena beban pajak, sehingga dengan adanya bunga maka keuntungan yang kena
pajak menjadi lebih kecil.
Biaya penggunaan hutang setelah pajak (after- tax cost of debt) dapat dihitung
dengan cara:

Biaya utang setelah pajak=biaya hutang setelah pajak x (1-tingkat pajak)

Misalkan

Tingkat pajak penghasilan 40% maka biaya hutang setelah pajak adalah:

Biaya hutang setelah pajak =10% x (1-0,4)

=0,1 x 0,6

2
=0,06 (6%)

Perusahaan yang dikelola dengan baik,umumnya membayar hutang dagang dalam


periode discount sehingga tidak memiliki beban eksplisit.

2. Hutang wesel
Hutang wesel mempunyai bunga yang tetap yang dihitung dari harga nominalnya. Bunga
yang harus dihubungkan dengan jumlah uang yang diterima atau tersedia secara efektif untuk
digunakan.

3. Kredit jangka pendek


Biasanya bank langsung memotong bunga hutang dimuka dari jumlah uang yang
diberikan sehingga penerima kredit menerima jumlah uang yang lebih kecil dari hutang
nominal.
Contoh
Misalnya hutang wesel sebesar Rp 1.000.000,00 dengan bunga 15% per tahun
dengan umur satu tahun. Kita hanya menerima uang sebesar Rp 850.000 (Rp 1.000.000-
150.000), sehingga tingkat bunga yang sebenarnya sebelum pajak adalah:
150.000
=17,65
850.000

Bila tingkat pajak sebesar 40% maka biaya setelah pajak adalah:
17,65 x (1-0,4)= 10,59%
Prinsip ini juga diterapkan dalam menghitung biaya penggunaan hutang dari kredit janka
pendek yang diberikan oleh bank.

Contoh
Misalnya bank memberikan kredit jangka pendek sebesar Rp1.000.000,00 dengan bunga
2% per bulan selama 8 bulan dengan syarat bahwa jaminan aktiva diasuransikan selama
umur kredit misalnya premi asuransi sebesar Rp 50.000,00. Jumlah uang yang dibayarkan
bank sebesar Rp 1.000.000,00 bunga selama 8 bulan + premi asuransi yaitu :
Rp 1.000.000 (Rp160.000+Rp50.000)= Rp 790.000. beban selama 8 bulan yang
sesungguhnya ditanggung adalah Rp 210.000 (yaitu Rp 160.000+Rp 50.000),sehingga
biaya pengenaan hutang sebelum pajak (before-tax cost of debt) selama 8 bulan adalah:
210.000
x 100 =26,582
790.000

3
26,582
Biaya kredit sebelum pajak perbulan 8 =3,323%

Misalnya pajak 50% maka biaya setelah pajak adalah :


3,323% (1-0,5)= 1,6615%

2.1.2 Biaya Modal yang Berasal dari Hutang Jangka Panjang


Pada umumnya bentuk hutang jangka panjang perusahaan adalah obligasi,perhitungan
biaya obligasi, perhitungan biaya obligasi harus memperhitungkan jumlah dana bersih yang
diterima dengan pengeluaran kas karena penggunaan dana tersebut. Dalam menghitung biaya
hutang jangka panjang dalam bentuk obligasi dapat digunakan cara seperti perhitungan tingkat
pendapatan investasi dalam obligasi dengan rumus shortcut atau dengan menggunakan
pendekatan present value

Contoh

Obligasi dikeluarkan dengan harga nominal perlembar Rp 10.000 dengan umur 10 tahun. Hasil
penjualan obligasi bersih yang diterima Rp 9.700. Bunga atau kupon obligasi pertahunnya 4%.
Berapakah besarnya biaya obligasi tersebut?

1) Dengan menggunakan rumus shortcut atau atas dasar kira-kira (approximate method)
Ada 4 langkah menggunakan metode ini yaitu:
Mengadakan estimasi jumlah rata-rata dari dana yang tersedia bagi kita selama 10
tahun
Menghitung biaya rata-rata tahunan dari penggunaan dana tersebut
Menghitung prosentase biaya rata-rata tahunan dari jumlah dana rata-rata yang
tersedia
Menyesuaikan biaya obligasi itu berdasarkan setelah pajak

Jawab :

a) Dana rata-rata yang tersedia yang akan digunakan selama 10 tahun

9.700+10.000
=9.850
2

b) Biaya ekstra sebesar Rp 300 (yaitu selisih antara dana yang diterima dengan jumlah dana
yang harus dibayar setelah 10 tahun). Bila biaya ekstra per tahun adalah Rp30(

4
Rp 300
10 ) ditambahkan pada bunga yang dibayar setiap tahun. Selama 10 tahun adalah

sebesar Rp400 (yaitu 4% x Rp 10.000)+30(biaya ekstra) sehingga berjumlah Rp430


c) Menghitung prosentase biaya tahunan rata-rata dari jumlah dana rata-rata yang tersedia.
Biaya bunga sebelum pajak:
430
x 100 =4,36
9.850

d) Biaya obligasi juga dapat dihitung dengan rumus pendapatan obligasi yaitu
10.0009.700
400+ 10
400+30 430
= =4,36
= 9.850 9.850
9700+10.000
2

e) Langkah terakhir adalah penyesuaian biaya obligasi dengan pajak. Bila tingkat pajak
sebesar 40% maka biaya setelah pajak:
4,36% (1-0,4)=2,62%

2) Menggunakan pendekatan Present Value (PV) atau metode accurate


PV 1 V
Kd i1 i2 i1
PV1 PV 2

Dimana :
Kd = Biaya Obligasi
PV1 = Present Value biaya dengan tingkat bunga 1
PV2 = Present Value biaya dengan tingkat bunga 2
i1 = Tingkat bunga 1
i2 = Tingkat Bunga 2
V = Harga Pasar Obligasi

Metode ini mencari tingkat bunga yang menjadikan nilai sekarang dari pembayaran bunga
tahunan sebesar Rp 400+ pembayaran akhir sebesar Rp 10.000 sama dengan nilai sekarang dari
penerimaan sebesar Rp 9.700 persamaannya adalah:

5
400 400 400 10.000
+ ++ +
9.700= (1+r ) (1+r )
1 2 10
(1+ r) (1+ r )
10

Gunakan tingkat bunga 4% dan 6% untuk interpolasi maka:


Tingkat bunga 4%
Biaya bunga tahunan selama 10 tahun
(Rp400 x 8,11) Rp3.244
Pembayaran pokok pada akhir tahun ke 10
(Rp 10.000 x 0,558) Rp 6.760
Rp 10.004
Tingkat bunga 6%
Biaya bunga tahunan selama 10 tahun
(Rp400 x 7,360) Rp 2.944
Pembayaran pokok pada akhir tahun ke 10
(Rp 10.000 x 0,558) Rp 5.580

Rp 8.524

Selisih Selisih PV Selisih Pv outflows


bunga dengan inflows
4% Rp 10.004 Rp 10.004
6% Rp 8.524 Rp 9.700
selisih 2% Rp 1.479 Rp304

304
x 2 =0,4
1480

r=4%+0,4%=4,4%

Biaya obligasi sebelum pajak 4,4%

Biaya obligasi setelah pajak 4,4% (1-0,4)=2,64%

2.1.3 Biaya Modal yang Berasal dari Saham Preferen

6
Saham preferen memiliki sifat antara hutang dengan saham biasa, bersifat hutang karena
mengandung kewajiban tetap untuk membayar dividen preferen dan dalam likuidasi pemegang
saham preferen memiliki hak mendahului disbanding saham biasa. Namun tidak seperti hutang
kegagalanmembayar dividen preferen tidak mengakibatkan pembubaran perusahaan. Risiko
saham preferen lebih kecil dari hutang tapi lebih besar dari saham biasa.

D
Kp
P0
Biaya penggunaan dana yang berasal dari saham preferen dapat dihitung
sebagai berikut

Dimana:

Po = Harga pasar/nilai saham preferen

D = Deviden yang dibayarkan

Kp = Biaya Saham Preferen

Contoh

1. Suatu saham preferen dengan dividen tahunan dibayar Rp 20.000, dijual dengan harga
pasar Rp 200.000 per lembar, maka biaya dari saham preferen tersebut adalah:
Kp = D
Po

= 20.000
200.000

7
= 0,10 = 10%

2.1.4 Biaya Modal yang Berasal dari Laba Ditahan

Penggunaan laba ditahan juga memiliki biaya, biaya penggunaan dana yang berasal dari
laba yang ditahan adalah sebesar tingkat pendapatan investasi dalam saham yang diharapkan
diterima oleh para investor atau biayanya sama dengan biaya penggunaan dana yang berasal
dari saham biasa

Contoh :

Misalnya perusahaan mendapatkan keuntungan sebesar Rp 400 per lembar saham dan
dibayarkan sebagai dividen Rp 200. Hasil netto penjualan saham sebesar Rp 4.000 per
lembarnya. Keuntungan, dividen dan harga saham mempunyai tingkat pertumbuhan
sebesar 5 % setahun dan tingkat pertumbuhan diharapkan berlangsung terus. Tingkat
pendapatan investasi yang diharapka dalam saham sebesar :

Deviden + Tingkat pertumbuhan n

Harga jual

Rp 200 + 5% = 5% + 5% = 10%
Rp 4000

Karena besarnya biaya laba ditahan adalah sebesar tingkat pendapatan investasi saham
maka dalam contoh diatas biaya labaditahan adalah sebesar 10 % sama seperti biaya
saham preferen biaya laba ditahan inipun atas dasar setelah pajak.

8
2.1.5 Biaya Modal yang Berasal dari Emisi Saham Biasa Baru

Biaya saham biasa baru adalahlebih tinggi dari biaya penggunaan dana yang
berasal dari laba ditahan karena emisi saham baru dibebani biaya emisi. Biaya saham
biasa baru dapatdihitung dengan cara:

KSn = Ks

1-Flc

Keterangan :

KSn = Biaya saham baru

Ks = Tingkat pendapatan saham yang diharapkan

Flc = Floating Cost/Biaya Emisi

Contoh :

Suatu Persahaan akan mengadakan emisi saham baru dengan Harga jual perlembarnya Rp
4.000.000 Biaya emisi per lembarnya adalah Rp 400.000, Biaya saham perusahaan
tersebut (Ks ) sebesar 10% maka besarnya Biaya Saham baru adalah

KSN = Ks

1-Flc

9
KSN = 10%

(1 400.000/4.000.000)

KSN = 10%

(1 0.10)

KSN = 11,1%

Seperti biaya saham preferen maka biaya saham biasa baru sudah atas dasar
setelah pajak sehingga tidak perlu disesuaikan dengan pajak

2.2 Biaya Modal SecaraKeseluruhan

Tingkat biayamodalyangharusdihitungolehperusahaanadalahtingkatbiaya modal


perusahaansecarakeseluruhankarenamasing-masingbiaya modal
berbedamakauntukmenetapkanbiaya modal secarakeseluruhanperlumenghitung weighted
average dariberbagaisumber. Penetapan weight ataubobotdapatberdasarkan:

1. Jumlah rupiah darimasing-masingkomponenstruktur modal


2. Proporsi modal dalamstruktur modal dinyatakandalampresentase

Denganmengalihkanmasing-masingkomponen modal denganbiayamasing-masingkomponen


modal dapatdihitungbesanyabiaya modal rata-rata tertimbang (weighted average cost of capital)

10
Contoh:

PT WISTAWAN memilkistruktur modal sebagaiberikut (dalamjutaan)

Hutangjangkapanjang Rp 60.000,00

Sahampreferen Rp 10.000,00

Modal sendiri Rp 130.000,00

Jumlah Rp 200.000,00

Biayapenggunaan dana darimasing-masingsumbertesebutadalah:

Hutang =6% (sebelumpajak)

Sahampreferen =7%

Modal sendiri =10%

Pajak =50%

Jawab:

Langkahpertamaadalahmenyesuaikanpajakdenganbiayahutangyaitu:

Hutang(1-pajak)

6%(1-0,5)=3%

Perhitungan weighted average cost of capital dapatdihitungsebagaiberikut:

1. Denganmenggunakanjumlah modal rupiah untukmenetapkan weight

perhitunganbiaya modal
(dalamjutaan rupiah)

11
komponen model jumlah modal biaya individual jumlahbiayakomponen
(01) (2) (3) (2x3)
hutangjangkapanjang Rp 60.000 3% Rp 1.800
Sahamprefen Rp 10.000 7% Rp 700
modal sendiri Rp 130.000 10% Rp 13.000
Rp 200.000 Rp 15.500

Total jumlah biaya komponen


WACC= Total jumlah modal

15.500
= 200.000 =7,75%

1. Denganmenggunakanproporsi modal untukmenetapkan weight

perhitunganbiaya modal
(dalamjutaan rupiah)
komponen model jumlah modal biaya individual jumlahbiayakomponen
(01) (2) (3) (2x3)
hutangjangkapanjang 30% 3% 0,009
Sahamprefen 5% 7% 0,0035
modal sendiri 65% 10% 0,0650
100% 0,0775

WACC=7,75%

Biaya modal rata- rata tertimbangakanberubahbilastruktur modal berubah. Biaya modal rata-rata
tertimbangakantidakberubahmeskipunadatambahan modal yang digunakanbilapertimbangan
modal samadanbiaya modal juga tetap. Tetapibilatambahan modal
cukupbesardanharusmenghadapiemisisahambarumakaakanmengakibatkankenaikan marginal
cost of capital karenabiayasahamlebihbesardaripadabiayalabaditahan.

12
BAB III

PENUTUP

3.1 Simpulan
Biaya modal sangat penting dalam penilaian investasi atau sebuah proyek.
Biaya modal biasanya digunakan sebagai ukuran menentukan diterima atau
ditolaknya suatu usulan investasi yaitu dengan memperhitungkan rate of return dari
usulan investasi tersebut dengan biaya modal. Biaya modal yang tepat untuk semua
keputusan adalah biaya modal keseluruhann dari komponen modal. Biaya modal
harus dihitung berdasar basis setelah pajak, karena arus kas setelah pajak relevamn
untuk keputusan investasi.

13
DAFTAR PUSTAKA

Wiagustini, Ni Luh Putu.2013.Manajemen Keuangan.Udayana University Press

http://arida-sugar.blogspot.co.id/2012/05/biaya-modal.html?m=1

14

Anda mungkin juga menyukai