Anda di halaman 1dari 15

Soal :

1.

Reaksi pembentukan urea dari amoniak cair dan gas karbondioksida yang terjadi di unit sintesis pabrik urea diawali dengan pembentukan amonium karbamat kemudian

dehidrasi amonium karbamat menjadi urea. Gambarkan diagram alir kotak pabrik urea! Sebutkan alat-alat yang ada di masing-masing unit dan gmabarkan 3 simbol alat yang ada pada pabrik itu! Buatlah deskripsi proses dari diagram alir yang saudara buat!

2.

Reaksi

pembuatan

amoniak

dari

gas

sintesis

merupakan reaksi seimbang dan

eksotermis. Bagaimana pengaruh kondisi operasi pada keseimbangan dan laju reaksi? Berikan penjelasan !

3.

Nilak konstante keseimbangan (K) reaksi sintesis amoniak dari gas hidrogen dan nitrogen pada suhu 25, 200, dan 500 C berturut-turut adalah 6,4 (10 2 ) ; 1,4 (10 -1 ); dan 1,5(10 -5 ). Umpan masuk reaktor mempunyai perbandingan stoikiometri dan inert (CH4 dan Ar) 5%. Hitunglah konversi N2 pada suhu 400 C untuk tekanan 120,150, dan 180 atm. Buatlah grafik hubungan tekanan antara tekanan dengan konversi N2 ! kalau umpan tidak mengandung inert, hitung konversi N2 pada 400 C dan 180 atm.

4.

Senyawa aromatis yang mempunyai substituen mempunyai sifat yang disebut dengan induksi dan mesomeri. Jelaskan apa yang saudara ketahui tentang sifat induksi dan mesomeri? Tentukan sifat induksi dan mesomeri nitro benzen, metil benzoat, natrium benzoat, dan natrium fenolat serta berikan penjelasan! Apabila masing-masing senyawa direaksikan dengan senyawa ynag mempunyai sifat –I atau –M, jelaskan atom H pada posisi manakah yang akan diganti oleh gugus tersebut? Berikan penjelasan oleh gugus tersebut ? Berikan penjelasan dan tulis persamaan rreaksinya!

Jawab :

  • 1. Blok diagram Pabrik Urea

Mixed gas Mixed gas Mixed gas Unit Konsentrasi Purifikasi Tekanan menengah Purifikasi Tekanan Rendah Unit Sintesa
Mixed gas
Mixed gas
Mixed gas
Unit Konsentrasi
Purifikasi Tekanan menengah Purifikasi Tekanan Rendah
Unit Sintesa
Prilling
UREA PRILL
NH3
Process Condensate Treatment
CO2
Recovery Tekanan menengah
Recovery Tekanan rendah
Carbamate
Ke Utility Plant
Carbamate

Bahan baku gas CO2 dan liquid NH3 yang di supply dari pabrik amoniak. Proses pembuatan urea dibagi menjadi 6 unit yaitu:

  • 1. Sintesa unit

  • 2. Purifikasi unit

  • 3. Kristaliser unit

  • 4. Prilling unit

  • 5. Recovery unit

  • 6. Process condensat treatment

  • 1. Sintesa unit

Unit ini merupakan bagian terpenting dari pabrik Urea, untuk mensintesa dengan mereaksikan Liquid NH3 dan gas CO2 didalam Urea Reaktor dan kedalam reaktor ini dimasukkan juga larutan Recycle karbamat yang berasal dari bagian Recovery.

Tekanan operasi disintesa adalah 175 Kg/Cm2 G. Hasil Sintesa Urea dikirim ke bagian Purifikasi untuk dipisahkan Ammonium Karbamat dan kelebihan amonianya setelah dilakukan Stripping oleh CO2

  • 2. Purifikasi Unit Amonium Karbamat yang tidak terkonversi dan kelebihan Ammonia di Unit Sintesa diuraikan dan dipisahkan dengan cara penurunan tekanan dan pemanasan dengan 2 step penurunan tekanan, yaitu pada 17 Kg/Cm2 G. dan 22,2 Kg/Cm2 G. Hasil peruraian berupa gas CO2 dan NH3 dikirim kebagian recovery, sedangkan larutan Ureanya dikirim ke bagian Kristaliser.

  • 3. Kristaliser unit Larutan Urea dari unit Purifikasi dikristalkan di bagian ini secara vacum, kemudian kristal Ureanya dipisahkan di Centrifuge. Panas yang di perlukan untuk menguapkan air diambil dari panas Sensibel Larutan Urea, maupun panas kristalisasi Urea dan panas yang diambil dari sirkulasi Urea Slurry ke HP Absorber dari Recovery.

  • 4. Prilling Unit Kristal Urea keluaran Centrifuge dikeringkan sampai menjadi 99,8 % berat dengan udara panas, kemudian dikirimkan kebagian atas prilling tower untuk dilelehkan dan didistribusikan merata ke distributor, an dari distributor dijatuhkan kebawah sambil didinginkan oleh udara dari bawah dan menghasilkan produk Urea butiran (prill). Produk Urea dikirim ke Bulk Storage dengan Belt Conveyor.

  • 5. Recovery Unit Gas Ammonia dan Gas CO2 yang dipisahkan dibagian Purifikasi diambil kembali dengan 2 Step absorbasi dengan menggunakan Mother Liquor sebagai absorben, kemudian direcycle kembali ke bagian Sintesa.

  • 6. Proses Kondensat Treatment Unit Uap air yang menguap dan terpisahkan dibagian Kristalliser didinginkan dan dikondensasikan. Sejumlah kecil Urea, NH3 dan CO2 ikut kondensat kemudian diolah dan dipisahkan di Strpper dan Hydroliser. Gas CO2 dan gas NH3 nya dikirim kembali ke bagian purifikasi untuk direcover. Sedang air kondensatnya dikirim ke Utilitas.

Kwalitas Urea yang dihasilkan :

Nitrogen

46,2 % berat (minimum)

Air

0,3 % berat (minimum)

Biuret

0,5 % berat (minimum)

Besi

1 ppm berat (maksimum)

NH3 bebas

150 ppm berat (maksimum)

Abu

15 ppm berat (maksimum)

Alat-alat di Unit Persiapan Bahan Baku

Di unit ini, yang diolah adalah air yang akan dibuat menjadi steam.Alat-alat yang ada di unit persiapan :

  • a. Pompa

  • b. Clarifier

  • c. Sand Filter

  • d. Tangki Penampung

  • e. Carbon filter

  • f. Cation exchanger

  • g. Anion exchanger

  • h. Boiler

  • i. Mixed Bed Polisher

Alat-alat di unit sintesis

Di unit sintesis, alat-alatnya adalah:

  • a. Reaktor

Alat-alat di unit finishing

  • a. Absorber

  • b. Stripper

  • c. Condenser

  • d. Prilling Tower

  • e. Crystalizer

Gambar 3 simbol alat yang ada dalam pabrik urea :

  • a. Reaction vessel

b. Compressor c. Centrifugal Pump d. Open Tank e. Fluid Contancting Vessel
  • b. Compressor

b. Compressor c. Centrifugal Pump d. Open Tank e. Fluid Contancting Vessel
  • c. Centrifugal Pump

b. Compressor c. Centrifugal Pump d. Open Tank e. Fluid Contancting Vessel
  • d. Open Tank

b. Compressor c. Centrifugal Pump d. Open Tank e. Fluid Contancting Vessel
  • e. Fluid Contancting Vessel

f. Settling Tank 2. Pengaruh kondisi operasi pada keseimbangan dan laju reaksi Pembuatan ammonia dari gas
  • f. Settling Tank

f. Settling Tank 2. Pengaruh kondisi operasi pada keseimbangan dan laju reaksi Pembuatan ammonia dari gas
  • 2. Pengaruh kondisi operasi pada keseimbangan dan laju reaksi Pembuatan ammonia dari gas sintesis merupakan reaksi setimbang dan eksotermis. Sesuai asas Le Chatalier, apabila suatu system mendapat suatu aksi, maka sistem tersebut akan berusaha untuk meminimalisir efek yang terjadi, sehingga tercapailah kesetimbangan. Pengaruh kondisi operasi pada kesetimbangan dan laju reaksi dijelaskan pada hal berikut. a. Suhu Reaksi pembuatan amonia merupakan reaksi eksotermis yang menghasilkan panas, untuk menggeser reaksi kekanan maka perlu suhu yang rendah untuk

memicu timbulnya produk. Namun suhu yang rendah ini akan menurunkan laju reaksi. Sehingga diperlukan suhu yang optimum.

  • b. Tekanan Jika tekanan dinaikkan, maka konversi akan bergeser ke arah koefisien yang lebih kecil, dalam hal ini adalah produk. Karena sistem akan mengurangi efek kelebihan tekanan dengan menggeser reaksi yang mempunyai mol atau koefisien yang lebih kecil, sehingga reaksi bergeser ke produk. Begitu juga sebaliknya, apabila tekanan dinaikkan, maka akan bergeser ke reaktan.

  • c. Luas Permukaan Semakin luas permukaan bidang kontak, maka laju reaksi akan semakin cepat. Karena semakin luas permukaan kontak, semakin banyak yang bereaksi.

  • d. Katalis Adanya katalis menurunkan energi aktivasi, sehingga membuat laju reaksinya semakin cepat

3.

Diketahui

:

T (K)

K

298

640

473

0,14

 

0,0000

 

773

15

∆G= ∆H-T∆S

∆G= -RTlnK

∆G= ∆G

-RTln K= ∆H-T∆S

ln K= -

∆H

RT

+ ∆S

R

dijadikan persamaan y = ax+b, dimana

y=ln K

 

∆H

a=-

 

R

1

x=

 

T

b= R S

sehingga,

 

T

(K)

K

1/T (x)

ln K (y)

x^2

xy

298

640

0,003356

6,461468

1,12608E-05

0,021683

473

0,14

0,002114

-1,96611

4,46969E-06

-0,00416

773

0,000015

0,001294

-11,1075

1,67356E-06

-0,01437

0,0067635

-6,61211

1,7404E-05

0,003157

nilai a dan b dicari dengan persamaan berikut

 

a= nΣxy-ΣxΣy

nΣ x 2 -(Σx) 2

 

b= Σy-aΣx

n

didapat

: a = 8380,136

 

b = -21,0971

sehingga persamaan menjadi

y=8380,136x-21,0971

didapat K (T = 400 °C) = 0,00018

 

N 2

+

3H 2 ->

2NH 3

m

1

3

r

x

3x

2x

s

1-x

3-3x

2x

dimana, x = mol bereaksi

mol total dengan inert

mol total tanpa inert

= 1-x +3-3x+2x+0,05 = 4,05 – 2x

= 1-x + 3-3x + 2x = 4-2x

Konversi N2 pada berbagai tekanan (120 atm , 150 atm , 180 atm)

K= nC c nD d

nA a

nB

b [

P

total ] c+d-a-b

n

untuk P = 120 atm

0,00018= 2x (1-x)(3-3x) 3 [

2

  • 120 4,05-2x ] -2

didapat, x = 0,5

konversi= mol bereaksi (x) x 100% mol mula-mula konversi = 50 % untuk P = 150
konversi= mol bereaksi (x)
x 100%
mol mula-mula
konversi = 50 %
untuk P = 150 atm
2
150
0,00018= 2x
(1-x)(3-3x) 3 [
4,05-2x ] -2
didapat, x = 0,53
konversi = 53%
untuk P = 180 atm
2
180
0,00018= 2x
(1-x)(3-3x) 3 [
4,05-2x ] -2
didapat, x = 0,56
konversi = 56%
Hubungan antara Tekanan dengan Konversi N2
0.58
0.56
0.54
0.52
Konversi N2
0.5
0.48
0.46
100
130
160
190
Tekanan (atm)
untuk umpan tidak mengandung inert,konversi N2 pada tekanan 180 atm
2
2x
180
0,00018 =
(1-x)(3-3x) 3 [
4-2x ] -2

didapat, x = 0,58 konversi = 58%

  • 4. Induksi berkaitan dengan sifat atom substituen ( atom bersifat elektropositif atau elektronegatif ), ada muatan atau induk. +I : pergeseran elektron ke arah inti (substituen bersifat elektropositif yaitu -I

cenderunng suka memberi elektron) : pergeserab elektron ke arah substituen ( substituen bersifat elektronegatif

yaitu cenderung suka menarik elektron)

Mesomeri berkaitan dengan adanya ikatan rangkap atau pasangan elektron bebas.

+M

: perpindahan elektron ke arah inti

-M

: perpindahan elektron ke arah substituen