Anda di halaman 1dari 12

TUGAS EPIDEMIOLOGI

Surveilans Penyakit TBC Di Puskesmas Pasar Minggu Tahun


2013 sampai Oktober 2014

Disusun oleh:

DEWI ARIFA SATRIANA

NPM : 08160100008

Kelas : B ekstensi

PROGRAM S1 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU


KESEHATAN INDONESIA MAJU

JAKARTA

2017
I. DEFINISI PENYAKIT

Tuberkulosis (TBC) adalah penyakit menular infeksi kronis yang

disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis, sejenis bakteri berbentuk

batang (basil) tahan asam (BTA) dengan ukuran panjang 1-4/Um dan

ketebalan 0,3-0,6/Um.

II. DIAGNOSA
a. Klinis

Gejala penyakit TBC digolongkan menjadi dua bagian, yaitu gejala

umum dan gejala khusus.

1. Gejala umum (Sistemik)

o Demam tidak terlalu tinggi yang berlangsung lama,

biasanya dirasakan malam hari disertai keringat malam.

Kadang-kadang serangan demam seperti influenza dan

bersifat hilang timbul

o Penurunan nafsu makan dan berat badan.

o Batuk-batuk selama lebih dari 3 minggu (dapat disertai

dengan darah).

o Perasaan tidak enak (malaise), lemah.

o Nyari dada dan sesak napas


2. Gejala khusus (Khas)

o Tergantung dari organ tubuh mana yang terkena, bila terjadi

sumbatan sebagian bronkus (saluran yang menuju ke paru-

paru) akibat penekanan kelenjar getah bening yang

membesar, akan menimbulkan suara "mengi", suara nafas

melemah yang disertai sesak.

o Kalau ada cairan dirongga pleura (pembungkus paru-paru),

dapat disertai dengan keluhan sakit dada.

o Bila mengenai tulang, maka akan terjadi gejala seperti

infeksi tulang yang pada suatu saat dapat membentuk

saluran dan bermuara pada kulit di atasnya, pada muara ini

akan keluar cairan nanah.

o Pada anak-anak dapat mengenai otak (lapisan pembungkus

otak) dan disebut sebagai meningitis (radang selaput otak),

gejalanya adalah demam tinggi, adanya penurunan

kesadaran dan kejang-kejang.

b. Pemeriksaan Laboratorium
Langkah pertama dalam pemeriksaan Labratorium menggunakan

Metode pemeriksaan dahak (bukan liur) sewaktu, pagi, sewaktu (SPS)

dengan pemeriksaan mikroskopis membutuhkan +5 mL dahak dan

biasanya menggunakan pewarnaan panas dengan metode Ziehl Neelse

(ZN) atau pewarnaan dingin Kinyoun-Gabbet menurut Tan Thiam Hok.


Bila dua kali pemeriksaan didapatkan hasil BTA positif, maka pasien

tersebut dinyatakan positif mengidap tuberkulosis paru.


III. PELAKSANAAN SURVEILANS
a. Pengumpulan dan pegolahan data
Penelitian ini dilaksanakan di puskesmas Pasar minggu

dengan mangambil data sekunder yang ada di puskesmas tersebut.

Data yang diperoleh merupakan data 2 tahun terakhir terhitung

sejak bulan januari 2013 hingga oktober 2014. Pengolahan data

dilakukan dengan Microsoft Exel


a. Analisis dan Interpretasi Data
1. Analisis Data Tahun 2013

Grafik 1. Jumlah kasus penyakit TBC di puskesmas Pasar minggu

pada tahun 2013

jumlah
6
4 jumlah
2
0
41306 41365 41426 41487 41548 41609
41275 41334 41395 41456 41518 41579

Dari grafik diatas, dapat terlihat bahwa kasus TBC di Puskesmas Pasar

Minggu tahun 2013 jumlah terbanyak pada bulan Oktober dengan jumlah 5

kasus , dan jumlah kasus paling sedikit yaitu pada bulan agustus dan

november yaitu hanya 1 kasus.

Grafik. 2. Jumlah kasus penyakit TBC tahun 2013 berdasarkan umur penderita
20
18
16
14
12
10 19
8
6
4 7
2 3 3
0 0 0 0 0 0 0 1 0

jumlah

Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa penyakit TBC pada tahun

2013 yang paling banyak adalah terdapat pada umur 20-44 tahun yaitu

sebanyak 19 orang, dan paling sedikit pada umur 60-69 tahun yaitu

hanya 1 orang.
Grafik 3 . Jumlah kasus TBC tahun 2013 berdasarkan jenis kelamin

perempuan; 33%

laki-laki; 67%

Dari grafik diatas dapat dilihat kebanyakan penderita penyakit TBC

yaitu Laki-laki sebanyak 67% sedangkan untuk perempuan memiliki

persentase sebanyak 33%


2. Analisis Data Tahun 2014
Grafik 4. Jumlah kasus TBC di puskesmas Pasar Minggu

pada tahun 2014


4.5
4
3.5
3
2.5
2
1.5
1
0.5
0
jan feb mar apr mei juni juli agust sept okt
jumlah

Dari grafik diatas, dapat terlihat bahwa kasus TBC di Puskesmas Pasar

Minggu tahun 2014 jumlah terbanyak pada bulan Mei dan Oktober dengan

jumlah 4 kasus. Pada bulan januari dan maret tidak terdapat kasus TBC.

Grafik 5. Jumlah kasus penyakit TBC tahun 2014 berdasarkan umur

penderita
14

12

10

13
6

2
3
1 1 1
0 0 0 0 0 0 0 0

jumlah

Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa penyakit TBC pada tahun

2014 yang paling banyak adalah terdapat pada umur 20-44 tahun yaitu

sebanyak 13 orang, dan paling sedikit pada umur 56-59 tahun, 60-69

tahun, dan >70 tahun yaitu hanya 1 orang.

Grafik 6. Jumlah kasus penyakit TBC pada tahun 2014 berdasarkan

jenis kelamin
Perempuan; 37%

Laki-laki; 63%

Dari grafik diatas dapat dilihat kebanyakan penderita penyakit

TBC yaitu Laki-laki sebanyak 63% sedangkan untuk perempuan

memiliki persentase sebanyak 37%.

Grafik 7. Perbandingan jumlah kasus TBC dari tahun 2013 hingga tahun

2014 (januari-oktober)

100%
100%
200%
80%

60% 33
40% 19

20%
0%
1
2
Jumlah

Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa kasus TBC pada tahun 2013

sebanyak 33 kasus, sedangkan pada tahun 2014 sebanyak 19 kasus.

Sehingga kasus TBC di puskesmas Pasar Minggu mengalami penurunan

kasus pada tahun 2014


b. Kesimpulan dan rekomendasi
1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil surveilans yang telah dilakukan di

puskesmas Pasar Minggu, setelah dianalisis dan interpretasi

data, maka dapat disimpulkan mengenai beberapa hal yang

terkait dengan penyakit TBC di puskesmas Pasar Minggu,

yaitu:
a) Penderita penyakit TBC yang tercatat telah berkunjung ke

puskesmas Pasar Minggu dalam 2 tahun terakhir

didominasi oleh penderita yang berusia 20-44 tahun


b) Penderita penyakit TBC di puskesmas Pasar minggu

berdasarkan jenis kelamin didominasi oleh Laki-laki


c) Prevalensi penyakit TBC mengalami penurunan pada tahun

2014.
2. Rekomendasi
TBC merupakan penyakit menular dengan prevalensi

paling sedikit di puskesmas Benu-benua. Tetapi penyakit ini

merupakan penyakit kronis yang bisa menyebabkan kematian,

untuk itu perlu dilakukan berbagai tindak lanjut dalam

menangani kasus TBC dalam hal upaya pencegahan. Untuk itu

perlu kerjasama dari pihak pemerintah, petugas kesehatan, dan

masyarakat.
c. Diseminasi Informasi
Diseminasi informasi terkait dengan pencegahan dan

penanganan penyakit TBC dapat dilakukan dengan

menggunakan berbagai media, seperti pemflet, brosur, maupun

majalah kesehatan. Selain itu diseminasi informasi juga bisa

dilakukan dengan cara penyuluhan kepada masyarakat.