Anda di halaman 1dari 6

Berjuang demi Mempertahankan

Kehidupan di Bumi
Sumber: Jurnal Kiri, Volume 3, Oktober 2000
Penerbit: Neuron
Versi Online: Situs Indo-Marxist (http://come.to/indomarxist), Januari 2002

Yang mulya,

Para delegasi dan tamu-tamu yang terhormat,

Mungkin, setelah anda membuat dan mengadopsi resolusi yang demikian cerdiknya
sehubungan dengan perang ekonomi Amerika Serikat terhadap Kubatanpa kami minta, maka
akan lebih baik bila kami mengatkan: saudara-saudaraku tersayang.

Memang, aku begitu terkesan dengan pidato-pidato yang telah kita dengar bersama pada hari
ini. Selama berjam-jam, aku mencatat semua ide-ide pokok yang diungkapkan oleh para kepala
negara dan pemerintahan, oleh para wakil presiden dan para pejabat tinggi lainnya dalam
kesempatan ini.

Aku pernah menghadiri banyak pertemuan tingkat tinggi para kepala negara dan pemerintahan
namun, tak seperti sebelumnya, aku kini melihat betapa besarnya kepercayaan diri dalam opini
pimpinan-pimpinan negeri-negeri Dunia Ketiga. Hal tersebut menunjukkan dual hal.

Pertama: bakat, kejernihan berpikir, kemampuan untuk menjabarkan dan mengkomunikasikan


ide-ide, serta akumulasi pengalaman pimpinan-pimpinan negeri kita selama 40 tahunsejak
kelahiran Gerakan Non-Blok, kemudian kelompok 77, yang perwakilannya banyak hadir di sini
telah menghasilkan kemerdekaan, dan kita banyak saling-dukung sebagai negara yang bebas
dan sebagai gerakan pembebasan.

Kedua: kegilaan krisis yang dihadapi negeri-negeri kitayang sedang berupaya untuk
berkembang, yang ternyata malahan mengalami ketidakadilan dan diskriminasi.

Para peserta pertemuan ini telah melaporkan, satu demi satu, ketidakadilan dan malapetaka
yang mewabah pada bangsa-bangsa kita dan, itu semua, merupakan bahan yang tak habis-
habisnya yang menuntut kepedulian kita semua.
Setiap pembicara menyebutkan tentang tragedi hutang yang, dalam berbagai cara,
menghambat segenap sumber daya kita untuk melaksanakan pembangunan sosial dan ekonomi.

Secara praktis, terdapat kesepakatan bulat (di kalangan peserta) bahwa manfaat globalisasi
hanya dinikmati oleh 20% penduduk dunia saja, dengan mengorbankan kesejahteraan 80%
penduduk lainnya, sehingga jurang antara negeri-negeri kaya dengan dunia yang tersingkirkan
menjadi semakin dalam dan lebar.

Terdapat juga kesepakatan (bulat) pendekatan: bahwa PBB dan sistim keuangan internasional
harus ditransformasikan.

Melalui satu atau lain cara, setiap delegasi mengungkapkan pandangan bahwa perdagangan
yang tak seimbang dan tak adil telah menghancurkan penghasilan ekspor Dunia Ketiga karena
terdapat hambatan tarif dan non-tarif dan, dengan demikian, mempersulit kita untuk mendapatkan
penghasilan minimum yang dibutuhkan untuk membayar hutang serta melaksanakan
pembangunan ekonomi dan sosial yang berkelanjutan.

Yang juga diterima secara bulat adalah keluhan bahwa perkembangan teknik dan ilmu-
pengetahuan belakangan ini dimonopoli oleh kelompok-kelompok negeri-negeri maju (yang
memperoleh keistimewaan), yang tetap tak bisa kita sentuhmereka lah yang mengendalikan
pusat-pusat penelitian, memegang hampir 100% hak paten, dan semakin lama semakin
menghalangi akses kita untuk menguasai keterampilan dan teknologi. Sedikit sekali pimpinan-
pimpinan negeri-negeri Selatan mempertimbangkan hal tersebut untuk mengingatkan kita tentang
sesuatu yang jarang disebutkan dalam manual kebijakan-kebijakan dan ekonomi neoliberal:
pencurian yang tak tahu malu terhadap pemikiran-pemikiran yang paling berkualitas dari negeri-
negeri dunia Ketiga. Negeri-negeri Utara merampasnya karena negeri-negeri Selatan tak mampu
menyediakan pusat-pusat penelitian yang cukup banyak, dan mereka menawarkan gaji yang lebih
rendah untuk membayar pemikiran-pemikiran tersebut, bahkan tak mengeluarkan sesen pun
untuk memberikan pelatihan pada mereka. Sebagai tambahan, banyak pemuda terkemuka negeri-
negeri Dunia Ketiga, yang belajar di berbagai universitas negeri-negeri bekas penjajah dan maju,
tak kembali ke negeri asalnya setelah mereka lulus.

Banyak pemimpin dunia kita ini menggunakan berbagai perhitungan dan statistik, yang
luarbiasa banyaknya, untuk mengungkapkan keseluruhan akumulasi kewajiban-kewajiban
keuangan, dan penghinaan brutal terhadap, lusinan negeri-negeri termiskin, padahal hanya sekitar
empat negeri saja yang menjadi target pemulihan seadanya. Negeri-negeri Dunia Ketiga
berteriak-teriak agar negeri-negeri maju mempertimbangkan pengurangan hutang seandainya tak
bisa dihapuskan samasekali, yang dianggap sebagai keadilan dan persamaan bagi rakyat yang
sudah berkali-kali membayar hutangnya selama berabad-abad yang lalu bahkan sampai sekarang.

Banyak kolega kita yang telah menyampaikan persoalan tentang kebutuhan untuk menetapkan
kewajiban fiskal pada berbagai aktivitas guna membiayai pembangunan.

Kuba tetap mempertahankandan akan terus mempertahankannyabahwa pajak 1% bagi


semua operasi spekulatif akan mencukupi biaya pembangunan Dunia Ketiga. Tak peduli pada
pendapat yang mengatakan bahwa hal tersebut tidak lah mungkin. Sumberdaya-sumberdaya
teknik dan pengetahuan yang sekarang tersedia akan menyempurnakan kemungkinan tersebut.

Ketika seseorang mendengar beberapa partisipan dalam pertemuan ini menggambarkan bahwa
masih terdapat milyaran orang yang menerima kurang dari $2, kurang dari $1 atau hanya
beberapa sen saja untuk mempertahankan hidupnya, mugkin orang akan percaya bahwa planet
kita ini kekuarangan atau tipis rasa kemanusiaannya. Tak seorang pun yang bisa membayangkan
bahwa, setelah abad revolusi kebebasan, persamaan dan persaudaraan (liberty, equality,
fraternity), lebih dari 200 tahun yang lalu, yakni abad percepatan industrialisasi yang diikuti oleh
penemuan-penemuan dalam bidang komunikasi, lmu-pengetahuan dan produktivitas tenaga kerja
yang sedang mendekati ajalnyakita malahan mendiskusikan tentang ratusan juta orang yang
kelaparan, kekuarangan gizi, buta huruf, pengangguran dan penyakitan, belum lagi jumlah besar-
besaran anak-anak yang sulit tumbuh (pendek-pendek) dan kekuarangan berat badan dalam masa
pertumbuhannya, yang tak memiliki akses pada pendidikan dan perawatan kesehatan, atau yang
terpaksa bekerja dalam kondisi kerja yang kejam dan berupah rendah, apalagi bila kita sebutkan
tentang tingkat kematian bayi yang kadang-kadang 20 kali lebih tinggi ketimbang di bangsa-
bangsa makmur. Itu lah hak-hak azasi manusia yang disediakan bagi kita.

Lekat dalam ingatan kita, sebagai sebuah simbol dari era kita, gambaran tentang 36 juta
manusia di dunia yang terinfeksi AIDS, yang 26 juta di antarnya tinggal di benua Afrika,
sebagaimana yang diindikasikan oleh Sekretaris Jenderal PBB; perawatan medis bagi mereka
membutuhkan $10.000 per orang per tahun. Dan, dalam 12 bulan ke depan, enam juta manusia
lainnya akan terinfeksi, sehingga akan memberikan tambahan jumlah yang mengerikan.

Mengapa semua itu terjadi? Berapa lama semuanya akan berlalu?

Melalui berbagai cara, secara praktis setiap orang yang hadir di sini telah mengungkapkan
harapannya pada pertemuan tingkat tinggi para kepala negara dan para kepala pemerintahan ini.
Tak pernah terjadi sebelumnya, aku melihat keprihatinan dan kesadaran seperti itu. Dan mari
lah kita semuanya sadar akan kekuatan kita bila kita bergabung, sebagaimana kita pun sadar akan
kecupetan dan penderitaan yang kita alami.

Mungkin, di masa yang akan datang, orang akan berbicara dalam kerangka sebelum atau
sesudah Pertemuan Tingkat Tinggi Negeri-negeri Selatan ini. Terserah, semuanya tergantung pada
kita apakah mau mewujudkannya.

Orang biasanya berbicara tentang apartheid di Afrika. Sekarang ini, yang harus kita bicarakan
adalah tentang apartheid di seluruh dunialebih dari empat milyar manusia dicabut sebagian
besar hak-hak dasarnya sebagai manusia: hak untuk hidup, hak untuk memperoleh perawatan
kesehatan, hak untuk untuk mengenyam pendidikan, hak untuk menikmati air bersih, hak untuk
mendapatkan makanan, perumahan, pekerjaan, harapan bagi masa depannya beserta anak-anak
mereka.

Dengan tingkat yang sedang kita jalani, di masa yang akan datang kita akan kehilangan
bahkan udara yang kita hirup ini, semakin teracuni limbah masyarakat konsumen, yang semakin
mencemari unsur-unsur yang sangat berguna bagi kehidupan dan semakin menghancurkan habitat
manusia. Keruskan alam, sebagaimana yang terjadi di Amerika Tengah, Venezuela, Mozambiue
dan berbagai negeri lainnyahampir semua negeri Dunia Ketigadan dalam jangka watu
kurang dari 18 bulan, benar-benar mengagetkan dan belum pernah terjadi sebelum abad ke-20 ini.
Semua itu telah menelan korban ribuan jiwa. Itu lah konsekwensi perubahan iklim dan perusakan
alam, yang tanggung jawabnya tidak bisa ditimpakan pada kita semua yang hadir di sini, yang
bukan saja sedang berjuang demi standar-standar universal keadilan, tapi juga sedang
menyelamatkan hidup kita di planet ini.

Dunia negeri-negeri makmur, yang seakan-akan acuh-tak-acuh pada perbudakan,


kolonialisme, penghisapan brutal dan perampokan pada negeri-negeri kita (sebagai subyeknya)
selama berabad-abad, merupakan penyebab dari keterbelakangan dan kemiskinan yang kita
derita. Mereka melihat kita sebagai bangsa-bangsa yang rendah. Mereka membebankan
kemiskinan yang kita derita pada ketidakmampuan orang-orang Afrika, Asia, Karibia dan
Amerika Latinyakni, pada orang-orang berkulit hitam dan berkulit kuning, pada suku anak-
dalam dan pada orang-orang campuranuntuk mencapai tingkat pembangunan yang tinggi, atau
bahkan menyalahkan ketidakmampuan kita memerintah diri sendiri. Mereka berbicara tentang
cacat-cacat kita seolah-olah bukan mereka sendiri yang menyuburkan gagasan-gagasan jahat
penjajahan dan penghisapandalam diri nenek moyang kita yang masih bersih.
Mereka juga seakan-akan acuh-tak-acuh, seakan-akan tak ingat, bahwa yang namanya Eropa
dahulunya dipenuhi oleh (yang oleh kekaisaran Roma disebut sebagai) orang-orang barbar,
padahal peradaban sudah berkembang di Cina, di India, di Timur Jauh, di Timur Tengah, di Afrika
Utara dan di Afrika Tengah, mereka sudah mampu menciptakan apa yang sekarang disebut
sebagai keajaiban dunia, dan mereka juga sudah mampu mengembangkan bahasa-bahasa tertulis,
sebelum orang-orang Yunanti belajar membaca dan sastrawan Homer menulis The Iliad. Dalam
lingkup kita, peradaban-peradaban Indian Maya dan pra-Inca sudah mampu mencapai
pengetahuan yang sampai hari ini masih terus mengejutkan dunia.

Aku yakin benar bahwa tatanan ekonomi sekarang ini, yang dipaksakan oleh negeri negeri
maju, tidak saja kejam, tidak adil, tidak manusiawi dan bertentangan dengan hukum keniscayaan
sejarah, akan tetapi juga, secara inheren, rasis. Tatanan seperti itu mencerminkan konsepsi-
konsepsi rasis sebagaimana layaknya diilhami oleh pembantaian dan kamp-kamp konsentrasi
Nazi yang pernah terjadi di Eropa dan, saat ini, tercermin juga dari apa yang disebut sebagai
kamp-kamp pengungsi Dunia Ketigayang, pada kenyataannya, sedang mengkonsentrasikan
korban-korban kemiskinan, kelaparan dan kekerasan. Konsep rasis itu pula yang mengilhami
sistim apartheid yang mengerikan di Afrika.

Pada pertemuan tingkat tinggi para kepala negara dan para kepala pemerintahan ini, refleksi
kita ditujukan demi membangun kesatuan, akumulasian kekuatan, strategi, taktik dan alat-alat
untuk mengkoordinasikan serta membimbing upaya-upaya kita guna bisa menjamin bahwa hak
hak vital ekonomi kita diakui. Tetapi, pertemuan tingkat tinggi ini juga merefleksikan kewajiban
kita untuk memperjuangkan harga diri kita, kebudayaan kita dan hak kita agar diperlakukan
secara adil.

Dalam cara yang sama, dalam jarak waktu yang tak terlalu lama, kita telah berhasil
mengalahkan kolonialisme dan mencapai status sebagai negeri-negeri merdeka dan, baru-baru
ini, kita juga telah berhasil menghancurkan sistim fasis dan apartheid yang keji itu melalui
perjuangan bersama Dunia Ketiga untuk mendukung para pejuang heroik Afrika Selatan. Dengan
demikian, kita bisa menunjukkan pada siapa pun bahwa kita bukan lah bangsa yang rendah
karena memiliki kapasitas juang, keberanian, bakat dan kebajikan.

Kita sedang memperjuangkan hak hak kita yang paling suci, hak-hak negeri-negeri miskin;
selain itu, kita juga sedang berjuang untuk menyelamatkan Dunia Pertama yang tak mampu
mempertahankan eksistensi spesies manusia, tak mampu memerintah dirinya sendiri di tengah-
tengah kontradiksi-kontradiksi, kepentingan-untuk-menang sendiri, dan semakin langkanya cara
kepemimpinan dunia yang, secara demokratik, dipimpin bersama-sama. Secara matematik,
perjuangan kita itu hampir-hampir seperti: sedang menyelamatkan bumi.

Itu lah cara satu-satunya agar kapal yang kita tumpangi, yang aku sebut dalam pidato
pembukaan pertemuan tingkat tingi ini, tidak karam, menenggelamkan kita semua, karena
menabrak gunung es.

Itu lah cara satu-satunya agar kita bisa memandang ke depan, untuk hidup, bukan untuk mati.

Terima kasih banyak.

***

Pidato Fidel Castro Ruz, Presiden Dewan Negara dan Dewan Menteri
Republik Cuba, yang disampaikan pada Penutupan Konferensi
Tingkat Tinggi Pemimpin-pemimpin Negara-negara Selatan yang
tergabung dalam Kelompok 77, Havana, 12 April, 2000.
Pemisahan rasial; secara spesifik: kebijakan pemisahan dan diskriminasi ekonomi-politik
terhadap penduduk selain non-Eropa di Republik Afrika Selatan, Merriam Websters
Collegiate Dictionary, 10th edition, Merriam-Webster, Incorporated, Springfield,
Massachusetts, U.S.A.,1996, hal.53.