Anda di halaman 1dari 19

Page 1

Pedoman untuk Industri


Q10 Sistem Mutu Farmasi
US Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan
Food and Drug Administration
Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat (CDER)
Pusat Evaluasi dan Penelitian Biologis (CBER)
April 2009
ICH

Page 2
Pedoman untuk Industri
Q10 Sistem Mutu Farmasi
Salinan tambahan tersedia di:
Kantor Komunikasi
Divisi Informasi Obat
Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat
Food and Drug Administration
10.903 New Hampshire Ave., Bldg. 51, Ruang 2201
Silver Spring, MD 20993-0002
(Tel) 301-796-3400
http://www.fda.gov/cder/guidance/index.htm
Kantor Komunikasi, Outreach dan
Pembangunan, HFM-40
Pusat Evaluasi dan Penelitian Biologis
Food and Drug Administration
1401 Rockville Pike, Rockville, MD 20852-1448
(Tel) 1-800-835-4709 atau 301-827-1800
http://www.fda.gov/cber/guidelines.htm.
US Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan
Food and Drug Administration
Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat (CDER)
Pusat Evaluasi dan Penelitian Biologis (CBER)
April 2009
ICH
Page 3
DAFTAR ISI
I. PENDAHULUAN (1, 1,1) ............................................ .................................................. .. 1

II. SISTEM MANAJEMEN MUTU FARMASI ................................. 2


A. Cakupan
B. Hubungan ICH Q10 dengan Regional Persyaratan GMP, Standar ISO, dan ICH Q7
C. Hubungan ICH Q10 dengan Pendekatan Regulasi (1.4) ............................................. 3
D. Tujuan ICH Q10 (1.5)
E. Enablers: Manajemen Pengetahuan dan Manajemen Risiko Mutu (1.6)..................... 4
F. Desain dan Konten Pertimbangan (1.7) ........................................... ............................... 4
G. Manual Mutu

III. TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN (2) ............................................. ................... 5


A. Komitmen Manajemen
B. Kebijakan Mutu
C. Rencana Kualitas
D. Manajemen Sumber Daya
E. Komunikasi internal (2.5)
F. Ulasan Manajemen
G. Pengelolaan Kegiatan outsourcing dan Bahan yang Dibeli (2.7) ................................. 7
H. Manajemen Perubahan Kepemilikan Produk (2.8) ......................................... ............. 8

IV. Perbaikan terus menerus PROSES KINERJA DAN Kualitas Produk


A. Lifecycle Tahap Tujuan (3.1)
B. Elemen Sistem Mutu farmasi (3.2) ........................................... ............................... 9

V. Perbaikan berkesinambungan dari Sistem Mutu Farmasi (4) 13


A. Manajemen Review dari Sistem Kualitas Farmasi (4.1) ...................................... 13
B. Pemantauan Faktor Internal dan Eksternal yang mempengaruhi Sistem Mutu
Farmasi (4.2) ............................................................... 13
C. Hasil Review Manajemen dan Monitoring (4.3) ......................................... ................ 14

VI. DAFTAR ISTILAH 15


Lampiran I: Peluang Potensi Untuk Meningkatkan Ilmu-dan Risiko Berbasis
Regulatory
Lampiran 2: Diagram Q10 Sistem Mutu Farmasi Model ICH .................... 19
Page 4
Pedoman untuk Industri
Q10 Sistem Mutu Farmasi
Pedoman ini merupakan pemikiran terkini Food and Drug Administration (FDA) pemikiran.
Hal ini tidak membuat atau memberikan hak untuk atau atas setiap orang dan tidak beroperasi
untuk mengikat FDA atau masyarakat.
Anda dapat menggunakan pendekatan alternatif jika pendekatan memenuhi persyaratan
undang-undang dan peraturan yang berlaku. Jika Anda ingin mendiskusikan pendekatan
alternatif, hubungi staf FDA yang bertanggung jawab untuk menerapkan pedoman ini. Jika
Anda tidak dapat mengidentifikasi staf FDA yang sesuai, panggilan yang sesuai nomor yang
tertera pada halaman judul bimbingan ini.

I. PENDAHULUAN (1, 1,1)


Panduan ini dimaksudkan untuk membantu produsen farmasi untuk menggambarkan model
sistem manajemen mutu yang efektif untuk industri farmasi, disebut sebagai sistem mutu
farmasi. Sepanjang panduan ini, istilah sistem mutu farmasi mengacu pada model ICH Q10.
ICH Q10 menjelaskan salah satu model yang komprehensif untuk sistem mutu farmasi yang
efektif yang didasarkan pada International Organization for Standardization (ISO) konsep
kualitas, termasuk Good Manufacturing Practice (GMP), dan melengkapi ICHQ8
Pembangunan farmasi "dan ICHQ9 "Manajemen Risiko Mutu. "

ICH Q10 adalah model untuk sistem mutu farmasi yang dapat diimplementasikan di seluruh
tahapan yang berbeda dari siklus hidup produk. Sebagian besar isi ICH Q10 berlaku di
tempat produksi saat ini ditentukan oleh persyaratan GMP regional. ICH Q10 tidak
dimaksudkan untuk menciptakan harapan baru untuk melampaui persyaratan peraturan saat
ini. Akibatnya, isi ICH Q10 yang adalah tambahan untuk persyaratan GMP daerah saat ini
adalah opsional.

Pedoman ini dikembangkan dalam Kelompok Kerja Ahli (Kualitas) dari International
Conference on Harmonisation (ICH) untuk Persyaratan Teknis Pendaftaran Farmasi untuk
Human Use dan telah sesuai pada konsultasi dengan pihak regulator, sesuai dengan proses
ICH. Dokumen ini telah disahkan oleh Komite Pengarah ICH pada Langkah 4 dari proses
ICH, Juni 2008. Pada Langkah 4 proses, final rancangan dianjurkan untuk diadopsi ke badan
pengawas dari Uni Eropa, Jepang, dan Amerika Serikat.
Halaman 5
ICH Q10 menunjukkan industri dan peraturan otoritas dukungan yang efektif sistem mutu
farmasi untuk meningkatkan kualitas dan ketersediaan obat-obatan di sekitar dunia untuk
kepentingan kesehatan masyarakat. Pelaksanaan ICH Q10 seluruh siklus hidup produk harus
memfasilitasi inovasi dan perbaikan terus-menerus dan memperkuat hubungan antara
pengembangan farmasi dan kegiatan manufaktur.
Dokumen panduan FDA, termasuk pedoman ini, tidak membuat tanggung jawab kekuatan
hukum. Sebaliknya, pedoman menggambarkan pemikiran sebuah Agency pada topik saat ini
dan harus dilihat hanya sebagai rekomendasi, kecuali persyaratan peraturan atau undang-
undang spesifik dikutip. Penggunaan kata harus dalam pembinaan Agency berarti bahwa ada
sesuatu yang disarankan atau dianjurkan, tetapi tidak diharuskan.

II. SISTEM MANAJEMEN MUTU FARMASI


A. Lingkup (1.2)
Pedoman ini berlaku untuk sistem yang mendukung pengembangan dan pembuatan zat obat
farmasi (yaitu, bahan farmasi aktif (API)) dan produk obat, termasuk bioteknologi dan
biologi produk, seluruh siklus hidup produk.
Unsur-unsur ICH Q10 harus diterapkan dengan cara yang tepat dan proporsional pada
masing-masing tahap siklus hidup produk, mengakui perbedaan di antara, dan tujuan yang
berbeda dari, setiap tahap (lihat bagian IV (3)).
Untuk tujuan panduan ini, siklus hidup produk meliputi kegiatan teknis berikut untuk produk
baru dan yang sudah ada:
1. Pengembangan Farmasi
o Pengembangan substansi obat
o Pengembangan Formulasi (termasuk wadah / penutupan sistem)
o Proses pembuatan produk diteliti
o Pengembangan sistem pengiriman (jika relevan)
o Pengembangan proses produksi dan skala-up
o Pengembangan metode analisis
2. Alih Teknologi
o Transfer produk baru selama pengembangan melalui manufaktur
o Transfer dalam atau di antara manufaktur dan pengujian situs untuk produk yang
dipasarkan
3. Commercial Manufacturing
o Akuisisi dan kontrol bahan
o Penyediaan fasilitas, utilitas, dan peralatan
o Produksi (termasuk kemasan dan pelabelan)
o Kontrol dan Jaminan Kualitas
o Realease
o Penyimpanan
o Distribusi (tidak termasuk kegiatan grosir)
Page 6
4. Pemutusan Produk
o Penyimpanan dokumentasi
o Penyimpanan contoh
o Lanjutan penilaian produk dan pelaporan

B. Hubungan ICH Q10 ke Persyaratan Regional GMP, Standar ISO, dan ICH Q7 (1.3)
Persyaratan Regional GMP, ICH "Q7 Pedoman Good Manufacturing Practice untuk Bahan
Aktif Farmasi, "dan pedoman sistem manajemen mutu ISO membentuk dasar untuk ICH
Q10. Untuk memenuhi tujuan dijelaskan di bawah ini, ICH Q10 menambah GMP dengan
menggambarkan elemen sistem mutu tertentu dan tanggung jawab manajemen. ICH Q10
menyediakan model harmonis untuk sistem mutu farmasi di seluruh siklus hidup produk
dan dimaksudkan untuk digunakan bersama-sama dengan persyaratan GMP regional.
Para GMP daerah tidak secara eksplisit mengatasi semua tahap siklus hidup produk
(misalnya, pengembangan). Unsur-unsur sistem mutu dan tanggung jawab manajemen yang
dijelaskan dalam pedoman dimaksudkan untuk mendorong penggunaan ilmu dan pendekatan
berbasis risiko pada setiap tahap siklus hidup, sehingga meningkatkan perbaikan terus
menerus di seluruh siklus hidup produk.

C. Hubungan ICH Q10 untuk Pendekatan Regulatory (1.4)


Pendekatan regulasi untuk produk tertentu atau fasilitas manufaktur harus sepadan dengan
tingkat produk dan proses pemahaman, hasil pengelolaan risiko mutu, dan efektivitas sistem
mutu farmasi. Ketika diimplementasikan, efektivitas sistem mutu farmasi biasanya dapat
dievaluasi selama pemeriksaan peraturan di lokasi pabrik. Peluang potensial untuk
meningkatkan ilmu pengetahuan dan risiko berbasis pendekatan regulasi diidentifikasi dalam
Lampiran 1. Proses regulasi akan ditentukan oleh daerah.

D. Tujuan ICH Q10


Penerapan model Q10 harus menghasilkan pencapaian tiga tujuan utama yang melengkapi
atau meningkatkan persyaratan GMP regional.
1. Mencapai Realisasi Produk (1.5.1)
Untuk menetapkan, menerapkan, dan memelihara sistem yang memungkinkan pengiriman
produk dengan kualitas atribut yang tepat untuk memenuhi kebutuhan pasien, profesional
kesehatan, peraturan berwenang (termasuk kepatuhan dengan pengajuan peraturan disetujui)
dan internal lainnya dan pelanggan eksternal.

2 Membangun dan Mempertahankan State of Control (1.5.2)


Untuk mengembangkan dan menggunakan pengawasan yang efektif dan sistem kontrol untuk
kinerja proses dan kualitas produk, sehingga memberikan jaminan lanjutan kesesuaian dan
kemampuan proses. Kualitas manajemen risiko dapat berguna dalam mengidentifikasi sistem
pemantauan dan pengendalian.
Page 7
3 Memfasilitasi Perbaikan Berkesinambungan (1.5.3)
Untuk mengidentifikasi dan menerapkan perbaikan kualitas produk yang sesuai, perbaikan
proses, Penurunan variabilitas, inovasi, dan farmasi kualitas perangkat sistem, sehingga
meningkatkan kemampuan untuk memenuhi kualitas produsen farmasi sendiri perlu
konsisten. Kualitas manajemen risiko dapat berguna untuk mengidentifikasi dan
memprioritaskan area untuk perbaikan berkesinambungan.

E. Enablers: Manajemen Pengetahuan dan Manajemen Risiko Mutu (1.6)


Penggunaan manajemen pengetahuan dan manajemen risiko mutu akan memungkinkan
perusahaan untuk menerapkan ICH Q10 efektif dan berhasil. Enabler ini akan memfasilitasi
pencapaian tujuan yang diuraikan dalam bagian II.D (1,5) di atas dengan menyediakan sarana
bagi ilmu pengetahuan-dan risiko- berbasis keputusan yang berkaitan dengan kualitas produk.
1. Management Ilmu Pengetahuan (1.6.1)
Produk dan pengetahuan proses harus dikelola dari pembangunan melalui komersial produk
hingga dan termasuk penghentian produk. Misalnya, pengembangan kegiatan yang
menggunakan pendekatan ilmiah untuk memberikan pengetahuan produk dan pemahaman
proses. Manajemen Pengetahuan adalah pendekatan sistematis untuk memperoleh,
menganalisis, menyimpan, dan menyebarluaskan informasi yang berkaitan dengan produk,
proses manufaktur, dan komponen. Sumber pengetahuan termasuk, namun tidak terbatas
pada, pengetahuan sebelumnya (domain publik atau dokumen internal), studi pengembangan
farmasi, kegiatan transfer teknologi; studi proses validasi selama siklus hidup produk,
pengalaman manufaktur, inovasi; perbaikan terus-menerus, dan mengubah kegiatan
manajemen.

2. Manajemen Risiko Mutu (1.6.2)


Manajemen risiko mutu merupakan bagian integral dari sistem mutu farmasi yang efektif.
Hal ini dapat menyediakan pendekatan proaktif untuk mengidentifikasi, mengevaluasi ilmiah,
dan mengendalikan potensi risiko terhadap kualitas. Hal ini memfasilitasi perbaikan
berkesinambungan dari kinerja proses dan kualitas produk dalam seluruh siklus hidup
produk. ICH Q9 memberikan prinsip dan contoh alat untuk kualitas manajemen risiko yang
dapat diterapkan pada aspek yang berbeda dari kualitas farmasi.

F. Desain dan Konten Pertimbangan (1.7)


(A) Desain, organisasi, dan dokumentasi dari sistem mutu farmasi harus terstruktur dengan
baik dan jelas untuk memfasilitasi pemahaman bersama dan konsisten.
(B) Unsur-unsur ICH Q10 harus diterapkan dengan cara yang tepat dan proporsional untuk
masing-masing tahap siklus hidup produk, mengenal tujuan yang berbeda dan pengetahuan
yang tersedia untuk setiap tahap.
Page 8

(C) Ukuran dan kompleksitas kegiatan perusahaan harus dipertimbangkan ketika


mengembangkan sistem mutu farmasi baru atau memodifikasi yang sudah ada. Desain dari
sistem mutu farmasi harus memasukkan risiko yang sesuai prinsip-prinsip manajemen.
Sementara beberapa aspek dari sistem mutu farmasi dapat menjadi perusahaan lebar dan
lainnya situs tertentu, efektivitas farmasi sistem mutu biasanya ditunjukkan di tingkat lokasi.
(D) Sistem mutu farmasi harus mencakup proses yang sesuai, sumber daya, dan tanggung
jawab untuk memberikan jaminan kualitas kegiatan outsourcing dan membeli bahan seperti
diuraikan dalam bagian III.G (2.7).
(E) tanggung jawab manajemen, seperti diuraikan dalam bagian III (2), harus diidentifikasi
dalam sistem mutu farmasi.
(F) Sistem mutu farmasi harus mencakup unsur-unsur berikut, seperti diuraikan dalam bagian
IV (3): kinerja proses dan pemantauan kualitas produk, perbaikan dan pencegahan tindakan,
manajemen perubahan, dan tinjauan manajemen.
(G) Indikator kinerja, seperti yang dijelaskan dalam bab V (4), harus diidentifikasi dan
digunakan untuk memantau efektivitas proses dalam sistem mutu farmasi.

G. Manual Mutu (1.8)


Sebuah Manual Mutu atau pendekatan dokumentasi setara harus dibentuk dan harus berisi
deskripsi dari sistem mutu farmasi. Deskripsi harus mencakup:
(A) kebijakan mutu (lihat bagian III (2)).
(B) Ruang lingkup sistem mutu farmasi.
(C) Identifikasi proses sistem mutu farmasi, serta urutan, keterkaitan, dan saling
ketergantungan. Peta proses dan diagram alur dapat alat yang berguna untuk memudahkan
menggambarkan proses sistem mutu farmasi di visual cara.
(D) Tanggung jawab manajemen dalam sistem mutu farmasi (lihat Bagian III (2)).

III. TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN (2)


Kepemimpinan sangat penting untuk membangun dan mempertahankan komitmen
perusahaan-lebar untuk kualitas dan untuk
kinerja sistem mutu farmasi.

A. Komitmen Manajemen (2.1)


(A) Manajemen senior memiliki tanggung jawab utama untuk memastikan efektif sistem
mutu farmasi di tempat untuk mencapai sasaran mutu, dan peran, tanggung jawab, dan
wewenang ditetapkan, dikomunikasikan, dan diimplementasikan seluruh perusahaan.
Page 9
(B) Manajemen harus:
(1) Berpartisipasi dalam desain, pelaksanaan, pengawasan, dan pemeliharaan sistem mutu
farmasi yang efektif.
(2) Menunjukkan dukungan yang kuat dan terlihat untuk sistem mutu farmasi dan
memastikan pelaksanaan di seluruh organisasi mereka.
(3) Memastikan komunikasi dan eskalasi proses tepat waktu dan efektif ada untuk
mengangkat isu-isu kualitas ke tingkat manajemen yang tepat.
(4) Tentukan peran individu dan kolektif, tanggung jawab, wewenang, dan antar- hubungan
semua unit organisasi terkait dengan system kualitas farmasi. Pastikan interaksi ini
dikomunikasikan dan dipahami sama sekali tingkat organisasi. Sebuah kualitas unit / struktur
independen dengan otoritas untuk memenuhi tanggung jawab sistem mutu farmasi tertentu
yang diperlukan oleh peraturan daerah.
(5) Melakukan tinjauan manajemen kinerja proses dan kualitas produk dan dari sistem mutu
farmasi.
(6) Advokasi perbaikan berkesinambungan.
(7) Komit sumber daya yang tepat.

B. Kebijakan Mutu (2.2)


(A) Manajemen senior harus membentuk kebijakan mutu yang menggambarkan keseluruhan
niat dan arah perusahaan yang berhubungan dengan kualitas.
(B) Kebijakan mutu harus mencakup harapan untuk mematuhi peraturan yang berlaku
persyaratan dan harus memfasilitasi perbaikan berkesinambungan dari sistem mutu farmasi.
(C) Kebijakan mutu harus dikomunikasikan dan dipahami oleh petugas pada semua tingkatan
dalam perusahaan.
(D) kebijakan mutu harus ditinjau secara berkala untuk melanjutkan efektivitas.

C. Perencanaan Kualitas (2.3)


(A) Manajemen senior harus memastikan sasaran mutu untuk mengimplementasikan kualitas
kebijakan ditetapkan dan dikomunikasikan.
(B) Sasaran mutu harus didukung oleh semua tingkatan yang relevan dari perusahaan.
(C) Sasaran mutu harus sejalan dengan strategi perusahaan dan konsisten dengan kebijakan
mutu.
(D) Manajemen harus menyediakan sumber daya yang tepat dan pelatihan untuk mencapai
sasaran mutu
(E) Indikator kinerja yang mengukur kemajuan terhadap sasaran mutu harus didirikan,
dimonitor, dikomunikasikan secara berkala, dan ditindaklanjuti sesuai dengan diuraikan
dalam bagian VA (4.1) dokumen ini.
Halaman 10
D. Manajemen Sumberdaya (2.4)
(A) Manajemen harus menetapkan dan menyediakan sumber daya yang memadai dan sesuai
(Manusia, keuangan, material, fasilitas, dan peralatan) untuk menerapkan dan memelihara
sistem mutu farmasi dan terus meningkatkan efektivitasnya.
(B) Manajemen harus memastikan bahwa sumber daya secara tepat diterapkan untuk spesifik
produk, proses, atau situs.

E. Komunikasi internal (2.5)


(A) Manajemen harus memastikan proses komunikasi yang tepat ditetapkan dan
diimplementasikan dalam organisasi.
(B) proses Komunikasi harus memastikan arus informasi yang tepat antara semua tingkat
perusahaan.
(C) Proses Komunikasi harus memastikan eskalasi sesuai dan tepat waktu kualitas produk
tertentu dan masalah sistem mutu farmasi.

F. Manajemen Review (2.6)


(A) Manajemen senior harus bertanggung jawab untuk sistem mutu farmasi pemerintahan
melalui tinjauan manajemen untuk memastikan kesesuaian yang berkelanjutan dan
efektivitas.
(B) Manajemen harus menilai kesimpulan dari tinjauan periodik proses kinerja dan kualitas
produk dan sistem mutu farmasi, dijelaskan dalam bagian IV (3) dan V (4).

G. Pengelolaan Kegiatan outsourcing dan Material yang Dibeli (2.7)


Sistem mutu farmasi, termasuk tanggung jawab manajemen dijelaskan dalam bagian, meluas
ke kontrol dan review dari setiap kegiatan outsourcing dan kualitas dibeli bahan. Perusahaan
farmasi akhirnya bertanggung jawab untuk memastikan proses untuk menjamin pengendalian
kegiatan outsourcing dan kualitas bahan baku yang dibeli. Proses ini harus memasukkan
manajemen risiko mutu dan meliputi:
(A) Menilai sebelum operasi outsourcing atau memilih pemasok material, kesesuaian dan
kompetensi dari pihak lain untuk melaksanakan kegiatan atau memberikan materi
menggunakan rantai pasokan didefinisikan (misalnya, audit, evaluasi materi, kualifikasi).
Page 11
(B) Mendefinisikan tanggung jawab dan proses komunikasi untuk kualitas terkait kegiatan
pihak yang terlibat. Untuk kegiatan outsourcing, ini harus dimasukkan dalam perjanjian
tertulis antara pemberi kontrak dan penerima kontrak.
(C) Pemantauan dan peninjauan kinerja akseptor kontrak atau kualitas bahan dari provider,
dan identifikasi dan implementasi dari setiap perbaikan penting.
(D) Pemantauan bahan yang masuk dan material untuk memastikan keduanya disetujui
menggunakan rantai pasokan yang disepakati.

H. Manajemen Perubahan Kepemilikan Produk (2.8)


Ketika perubahan kepemilikan produk (misalnya, melalui akuisisi), manajemen harus
mempertimbangkan kompleksitas ini dan memastikan:
(A) Tanggung jawab berkelanjutan yang ditetapkan untuk setiap perusahaan yang terlibat
(B) informasi penting ditransfer

IV. Perbaikan terus menerus PROSES KINERJA DAN KUALITAS PRODUK (3)
Bagian ini menjelaskan tujuan tahap siklus hidup dan empat kualitas farmasi tertentu elemen
sistem yang meningkatkan kebutuhan daerah untuk mencapai tujuan Q10 ICH, seperti
didefinisikan dalam bagian II.D (1,5). Ini tidak menyatakan kembali semua persyaratan GMP
regional.

A. Tahap Tujuan Siklus (3.1)


Tujuan dari setiap tahap siklus hidup produk yang dijelaskan di bawah ini.
1. Pengembangan Farmasi (3.1.1)
Tujuan dari kegiatan pengembangan farmasi adalah untuk merancang produk dan manufaktur
proses untuk secara konsisten memberikan kinerja yang diinginkan dan memenuhi kebutuhan
pasien dan profesional kesehatan, dan pihak berwenang dan persyaratan pelanggan internal.
Pendekatan pengembangan farmasi dijelaskan dalam ICH Q8. Hasil eksplorasi dan studi
pengembangan klinis, sementara di luar lingkup panduan ini, merupakan masukan untuk
pengembangan farmasi.

2. Alih Teknologi (3.1.2)


Tujuan dari kegiatan transfer teknologi adalah untuk mentransfer produk dan proses
pengetahuan antara pengembangan dan manufaktur, dan dalam atau antara tempat produksi
untuk mencapai realisasi produk. Pengetahuan ini membentuk dasar untuk proses, strategi
pengendalian manufaktur, proses pendekatan validasi, dan perbaikan berkelanjutan yang
sedang berlangsung.
Page 12
3. Manufaktur Komersial (3.1.3)
Tujuan dari kegiatan manufaktur mencakup pencapaian realisasi produk, membangun dan
mempertahankan kontrol negara, dan memfasilitasi perbaikan berkesinambungan. Sistem
Mutu Farmasi harus menjamin bahwa kualitas produk yang diinginkan secara rutin, proses
yang sesuai kinerja tercapai, set kontrol yang tepat, peluang perbaikan adalah diidentifikasi
dan dievaluasi, dan pengetahuan terus diperluas.

4. Pemutusan produk (3.1.4)


Tujuan dari kegiatan pemutusan produk adalah untuk mengelola tahap terminal siklus hidup
produk efektif. Untuk pemutusan produk, pendekatan standar harus digunakan untuk
mengelola kegiatan seperti penyimpanan dokumentasi dan sampel dan terus melakukan
penilaian produk n(misalnya, penanganan keluhan dan stabilitas) dan pelaporan sesuai
dengan peraturan persyaratan.

B. Sistem Mutu farmasi Elemen (3.2)


Elemen-elemen yang dijelaskan di bawah mungkin dibutuhkan dalam bagian bawah
peraturan GMP daerah. Namun, maksud model Q10 adalah untuk meningkatkan unsur-unsur
untuk mempromosikan pendekatan siklus hidup terhadap kualitas produk. Keempat unsur
tersebut adalah:
Kinerja proses dan sistem pemantauan kualitas produk
Tindakan korektif dan tindakan sistem pencegahan (CAPA)
Perubahan sistem manajemen
Tinjauan manajemen kinerja proses dan kualitas produk
Elemen-elemen ini harus diterapkan dengan cara yang tepat dan proporsional untuk masing-
masing tahap siklus hidup produk, mengakui perbedaan di antara tahapan dan tujuan yang
berbeda setiap tahap. Seluruh siklus hidup produk, perusahaan didorong untuk mengevaluasi
peluang bagi pendekatan inovatif untuk meningkatkan kualitas produk. Setiap elemen diikuti
oleh tabel aplikasi contoh elemen untuk tahapan siklus hidup farmasi.

1. Kinerja Proses dan Produk Sistem Pemantauan Kualitas 3.2.1


Perusahaan farmasi harus merencanakan dan melaksanakan suatu sistem untuk pemantauan
proses kinerja dan kualitas produk untuk memastikan keadaan kontrol dipertahankan. Yang
efektif sistem pemantauan memberikan jaminan kemampuan lanjutan proses dan kontrol
untuk menghasilkan produk dengan kualitas yang diinginkan dan mengidentifikasi area untuk
perbaikan berkesinambungan.
Halaman 13
Sistem pemantauan kinerja proses kualitas produk harus:
(A) Gunakan kualitas manajemen risiko untuk menetapkan strategi pengendalian. Hal ini
dapat mencakup parameter dan atribut yang berkaitan dengan bahan obat dan bahan obat dan
produk komponen, fasilitas dan peralatan kondisi operasi, dalam proses kontrol, selesai
spesifikasi produk, dan metode terkait dan frekuensi pemantauan dan kontrol. Strategi kontrol
harus memfasilitasi umpan balik tepat waktu / feedforward dan tindakan koreksi yang tepat
dan tindakan pencegahan.
(B) Menyediakan alat untuk pengukuran dan analisis parameter dan atribut yang
diidentifikasi dalam strategi kontrol (misalnya, manajemen data dan alat statistik).
(C) Menganalisis parameter dan atribut yang diidentifikasi dalam strategi pengendalian untuk
memverifikasi terus operasi dalam keadaan kontrol.
(D) Mengidentifikasi sumber variasi yang mempengaruhi kinerja proses dan kualitas produk
untuk potensi kegiatan perbaikan terus-menerus untuk mengurangi atau mengontrol variasi.
(E) Sertakan umpan balik tentang kualitas produk dari sumber internal dan eksternal
(misalnya, keluhan, penolakan produk, ketidaksesuaian, penarikan, penyimpangan, dan audit
inspeksi regulasi, dan temuan).
(F) Memberikan pengetahuan untuk meningkatkan pemahaman proses, memperkaya desain
ruang (di mana didirikan), dan memungkinkan pendekatan inovatif untuk memproses
validasi.

Tabel I: Penerapan Sistem Pemantauan Kinerja Proses dan Kualitas Produk Sepanjang
Siklus Hidup Produk

Pengembangan Technology Transfer Commercial Pemutusan Produk


Farmasi Manufacturing
Pengetahuan proses Pemantauan selama Sebuah sistem yang Setelah manufaktur
dan produk yang kegiatan skala-up dapat jelas untuk proses berhenti, pemantauan
dihasilkan memberikanawal indikasi kinerja dan seperti pengujian
dan pemantauan proses proses kinerja dan kualitas produk stabilitas harus terus
danproduk integrasi yang sukses ke pemantauan harus dilakukan sesuai
dilakukan sepanjang manufaktur.Pengetahuan diterapkan untuk tindakan. Produk
pengembangan dapat yang diperoleh selama memastikan kinerja yang dipasarkan
digunakan untuk kegiatan pemindahan dan dalam kontrol negara harus terus
membangun skala-up dapat berguna dan dilaksanakan sesuai
strategi pengendalian dalam mengembangkan mengidentifikasi area dengan peraturan
untuk manufaktur. lebih lanjut strategi perbaikan. daerah.
pengendalian.

2. Corrective Action dan Preventive Action (CAPA) Sistem (3.2.2)


Perusahaan farmasi harus memiliki sistem untuk mengimplementasikan tindakan korektif dan
tindakan pencegahan yang dihasilkan dari penyelidikan keluhan, penolakan produk,
ketidaksesuaian, ingat, penyimpangan, audit, inspeksi dan temuan peraturan, dan tren dari
pemantauan kinerja proses dan kualitas produk. Sebuah pendekatan terstruktur untuk proses
investigasi harus digunakan dengan tujuan untuk menentukan akar penyebab. Tingkat usaha,
formalitas, dan dokumentasi penyelidikan harus sepadan dengan tingkat risiko, sesuai dengan
ICH Q9. CAPA metodologi harus menghasilkan produk dan proses perbaikan dan produk
ditingkatkan dan pemahaman proses.
Page 14
Tabel II: Penerapan Tindakan Perbaikan dan Sistem Aksi Pencegahan Sepanjang
Siklus Hidup Produk

Pengembangan Technology Transfer Commercial Pemutusan Produk


Farmasi Manufacturing
Produk atau proses CAPA dapat CAPA harus CAPA harus terus
variabilitas digunakan sebagai digunakan, dan dilakukan setelah
dieksplorasi. sistem yang efektif keefektifan tindakan pemutusan produk.
Metodologi CAPA untuk umpan balik, yang harus Dampak pada produk
berguna di mana umpan, dan dievaluasi. yang tersisa di pasar
tindakan korektif dan perbaikan harus
tindakan pencegahan berkelanjutan. dipertimbangkan,
dimasukkan ke dalam serta produk lain
desain iteratif dan yang mungkin
proses pembangunan. terpengaruh.

3. Perubahan Sistem Manajemen (3.2.3)


Inovasi, perbaikan terus-menerus, output dari kinerja proses dan kualitas produk pemantauan,
dan CAPA mendorong perubahan. Untuk mengevaluasi, menyetujui, dan menerapkan
perubahan ini benar, sebuah perusahaan harus memiliki sistem manajemen perubahan yang
efektif. Umumnya ada perbedaan dalam formalitas proses manajemen perubahan sebelum
peraturan awal pengiriman dan setelah pengiriman, di mana perubahan pengajuan peraturan
mungkin diperlukan dalam kebutuhan daerah. Perubahan sistem manajemen memastikan
perbaikan berkesinambungan dilakukan secara tepat waktu dan secara efektif. Ini harus
menyediakan jaminan tingkat tinggi tidak ada yang tidak diinginkan Konsekuensi dari
perubahan tersebut. Sistem manajemen perubahan harus mencakup berikut ini, yang sesuai
untuk tahap siklus hidup:
(A) manajemen risiko mutu harus digunakan untuk mengevaluasi perubahan yang diajukan.
Tingkat usaha dan formalitas evaluasi harus sepadan dengan tingkat risiko.
(B) perubahan yang diusulkan harus dievaluasi relatif terhadap izin edar, termasuk desain
ruang, di mana didirikan, dan / atau arus produk dan proses pemahaman. Harus ada penilaian
untuk menentukan apakah perubahan ke pengajuan peraturan yang diperlukan berdasarkan
kebutuhan daerah. Sebagaimana dinyatakan dalam ICH Q8, bekerja dalam ruang desain tidak
dianggap perubahan (dari pengajuan peraturan perspektif). Namun, dari sudut pandang
kualitas sistem farmasi, semua perubahan harus dievaluasi oleh perubahan sistem manajemen
perusahaan.
(C) usul perubahan harus dievaluasi oleh tim ahli memberikan kontribusi yang sesuai
keahlian dan pengetahuan dari bidang yang relevan (misalnya, Farmasi Pembangunan,
Manufaktur, Kualitas, Regulatory Affairs, dan Medical) untuk memastikan perubahan itu
teknis dibenarkan. Kriteria evaluasi prospektif untuk perubahan yang diusulkan harus
ditetapkan.
(D) Setelah implementasi, evaluasi perubahan harus dilakukan untuk mengkonfirmasi tujuan
perubahan yang dicapai dan bahwa tidak ada dampak yang merugikan terhadap produk
kualitas.
Page 15
Tabel III: Penerapan Manajemen Perubahan Sistem Sepanjang Siklus Hidup Produk

Pengembangan Technology Transfer Commercial Pemutusan Produk


Farmasi Manufacturing
Perubahan merupakan Sistem manajemen Sebuah sistem Setiap perubahan
bagian inheren dari perubahan harus manajemen setelah penghentian
proses pembangunan menyediakan perubahan formal produk harus melalui
dan harus manajemen dan harus berada di sistem manajemen
didokumentasikan, dokumentasi tempat untuk perubahan yang tepat.
formalitas dari proses penyesuaian dibuat pembuatan
manajemen untuk proses selama komersial.
perubahan harus kegiatan transfer Pengawasan oleh unit
konsisten dengan teknologi. mutu harus
tahap perkembangan memberikan jaminan
farmasi. penilaian ilmu
pengetahuan dan
berbasis risiko yang
sesuai.

4. Manajemen Tinjauan Kinerja Proses dan Kualitas Produk (3.2.4)


Tinjauan manajemen harus memberikan jaminan bahwa kinerja proses dan kualitas produk
dikelola selama siklus hidup. Tergantung pada ukuran dan kompleksitas perusahaan,
manajemen review bisa serangkaian ulasan di berbagai level manajemen dan harus mencakup
tepat waktu dan komunikasi yang efektif dan proses eskalasi untuk mengangkat isu-isu mutu
yang sesuai dengan senior yang tingkatan manajemen untuk ulasan.
(A) Sistem tinjauan manajemen harus mencakup:
(1) Hasil inspeksi peraturan dan temuan, audit dan lainnya, penilaian, dan komitmen yang
dibuat kepada pihak berwenang
(2) Ulasan kualitas berkala, yang dapat mencakup:
(I) Ukuran kepuasan pelanggan seperti keluhan kualitas produk dan recalls
(Ii) Kesimpulan kinerja proses dan pemantauan kualitas produk
(Iii) Efektivitas proses dan perubahan produk termasuk yang timbul dari tindakan korektif
dan tindakan pencegahan
(3) Setiap tindak lanjut dari tinjauan manajemen sebelumnya

(B) Sistem tinjauan manajemen harus mengidentifikasi tindakan yang tepat, seperti:
(1) Perbaikan proses manufaktur dan produk
(2) Penyediaan, pelatihan, dan / atau penataan kembali sumber daya
(3) Penangkapan dan penyebaran pengetahuan
Halaman 16
Tabel IV: Penerapan Manajemen Tinjauan Kinerja Proses dan Kualitas Produk
Sepanjang Siklus Hidup Produk

Pengembangan Technology Transfer Commercial Pemutusan Produk


Farmasi Manufacturing
Aspek tinjauan Aspek tinjauan Tinjauan manajemen Tinjauan manajemen
manajemen dapat manajemen harus harus menjadi sistem harus mencakup item
dilakukan untuk dilakukan untuk yang terstruktur, seperti stabilitas
memastikan memastikan produk seperti dijelaskan di produk dan keluhan
kecukupan produk yang dikembangkan atas, dan harus kualitas produk.
dan desain proses. dan proses dapat mendukung .
diproduksi pada skala perbaikan
komersial. berkesinambungan.

V. Perbaikan berkesinambungan dari SISTEM MUTU FARMASI (4)


Bagian ini menjelaskan kegiatan yang harus dilakukan untuk mengelola dan terus
meningkatkan sistem mutu farmasi.

A. Manajemen Review dari Sistem Mutu Farmasi (4.1)


Manajemen harus memiliki proses formal untuk meninjau sistem mutu farmasi pada secara
periodik. Tinjauan tersebut harus mencakup:
(A) Pengukuran pencapaian tujuan sistem mutu farmasi
(B) Penilaian indikator kinerja yang dapat digunakan untuk memantau efektivitas proses
dalam sistem mutu farmasi, seperti:
(1) Pengaduan, penyimpangan, CAPA dan proses manajemen perubahan
(2) Umpan balik pada kegiatan outsourcing
(3) proses Self-assessment termasuk penilaian risiko, tren, dan audit
(4) Penilaian eksternal seperti inspeksi peraturan dan temuan dan audit pelanggan

B. Pemantauan Faktor Internal dan Eksternal yang Bisa Punya Impacton Sistem Mutu
Farmasi (4.2)
Faktor dipantau oleh manajemen dapat mencakup:
(A) Muncul peraturan, bimbingan, dan masalah kualitas yang dapat berdampak pada
Sistem Mutu farmasi
(B) Inovasi yang mungkin meningkatkan sistem mutu farmasi
(C) Perubahan lingkungan bisnis dan tujuan
(D) Perubahan kepemilikan produk
Halaman 17
C. Hasil Review Manajemen dan Monitoring (4.3)
Hasil dari tinjauan manajemen dari sistem mutu farmasi dan pemantauan faktor internal dan
eksternal dapat mencakup:
(A) Perbaikan sistem mutu farmasi dan proses yang terkait
(B) Alokasi atau realokasi sumber daya dan / atau pelatihan personil
(C) Revisi kebijakan mutu dan sasaran mutu
(D) Dokumentasi dan komunikasi yang tepat waktu dan efektif dari hasil tinjauan manajemen
dan tindakan, termasuk eskalasi isu yang tepat untuk senior yang pengelolaan

Halaman 18
VI. DAFTAR ISTILAH (5)

ICH dan definisi ISO digunakan dalam ICH Q10 mana mereka ada. Untuk tujuan ICH Q10,
mana kata-kata "kebutuhan", "persyaratan," atau "diperlukan" muncul dalam definisi ISO,
mereka tidak mencerminkan persyaratan peraturan. Sumber Definisi tersebut diidentifikasi
dalam kurung setelah definisi. Dimana ada ICH sesuai atau ISO definisi yang tersedia,
ICH Q10 definisi dikembangkan.

Kemampuan suatu Proses: Kemampuan suatu proses untuk mewujudkan produk yang akan
memenuhi persyaratan produk tersebut. Konsep kemampuan proses juga dapat didefinisikan
dalam statistik istilah. (ISO 9000:2005)

Perubahan Manajemen: Sebuah pendekatan sistematis untuk mengusulkan, mengevaluasi,


menyetujui, pelaksanaan, dan meninjau perubahan. (ICH Q10)

Peningkatan Berkesinambungan: Aktivitas Berulang untuk meningkatkan kemampuan


memenuhi persyaratan. (ISO 9000:2005)

Pengendalian Strategi: Sebuah set yang direncanakan kontrol, berasal dari produk saat ini
dan proses pemahaman, yang menjamin kinerja proses dan kualitas produk. Kontrol dapat
mencakup parameter dan atribut yang berkaitan dengan bahan obat dan bahan obat produk
dan komponen, fasilitas dan peralatan kondisi operasi, kontrol dalam-proses, spesifikasi
produk jadi, dan metode terkait dan frekuensi pemantauan dan pengendalian. (ICH Q10)

Tindakan koreksi: Aksi untuk menghilangkan penyebab ketidaksesuaian terdeteksi atau


lainnya situasi yang tidak diinginkan. CATATAN: Tindakan korektif diambil untuk
mencegah terulangnya sedangkan pencegahan tindakan yang diambil untuk mencegah
terjadinya. (ISO 9000:2005)

Desain Space: multidimensi kombinasi dan interaksi input variabel (misalnya, atribut
material) dan parameter proses yang telah terbukti memberikan jaminan kualitas. (ICH Q8)

Enabler: Sebuah alat atau proses yang menyediakan sarana untuk mencapai suatu tujuan.
(ICH Q10)

Tanggapan / Feedforward:
Tanggapan: Modifikasi atau kontrol proses atau sistem dengan hasil atau efek.
Feedforward: Modifikasi atau kontrol proses menggunakan hasil diantisipasi atau efek.
(Oxford Dictionary of English oleh Oxford University Press, 2003)

Tanggapan / feedforward dapat diterapkan secara teknis dalam strategi pengendalian proses
dan konseptual dalam manajemen mutu. (ICH Q10)

Inovasi: Pengenalan teknologi baru atau metodologi. (ICH Q10)

Halaman 19
Manajemen Pengetahuan: Pendekatan sistematis untuk memperoleh, menganalisis,
menyimpan, dan menyebarluaskan informasi yang berkaitan dengan produk, proses
manufaktur, dan komponen. (ICH Q10)

Outsourcing Aktivitas: Aktivitas yang dilakukan oleh akseptor kontrak berdasarkan


perjanjian tertulis dengan pemberi kontrak. (ICH Q10)

Indikator Kinerja: nilai terukur digunakan untuk mengukur sasaran mutu untuk
mencerminkan kinerja suatu organisasi, proses, atau sistem, juga dikenal sebagai metrik
kinerja di beberapa daerah. (ICH Q10)

Sistem Mutu farmasi (PQS): Sistem Manajemen untuk mengarahkan dan mengendalikan
perusahaan farmasi dalam hal mutu. (ICH Q10 berdasarkan ISO 9000:2005)

Tindakan Pencegahan: Tindakan untuk menghilangkan penyebab ketidaksesuaian potensial


atau lainnya situasi potensial yang tidak diinginkan. CATATAN: Tindakan pencegahan
dilakukan untuk mencegah terjadinya sedangkan tindakan korektif diambil untuk mencegah
terulangnya. (ISO 9000:2005)

Produk Realisasi: Pencapaian produk dengan kualitas atribut yang tepat untuk memenuhi
kebutuhan pasien, profesional kesehatan, dan pihak berwenang (termasuk kepatuhan dengan
otorisasi pemasaran) dan persyaratan pelanggan internal. (ICH Q10)

Kualitas: Sejauh mana seperangkat sifat yang melekat pada suatu produk, sistem, atau proses
menggenapi persyaratan. (ICH Q9)

Manual Mutu: Dokumen yang merincikan sistem manajemen mutu organisasi. (ISO
9000:2005)

Tujuan Kualitas: Sebuah cara untuk menerjemahkan kebijakan dan strategi kualitas ke
terukur kegiatan. (ICH Q10)

Kualitas Perencanaan: Bagian dari manajemen mutu difokuskan pada penetapan sasaran
mutu dan menentukan proses operasional yang diperlukan dan sumber daya terkait untuk
memenuhi sasaran mutu. (ISO 9000:2005)

Kebijakan Mutu: Keseluruhan niat dan arahan organisasi berkaitan dengan kualitas secara
formal diungkapkan oleh manajemen senior. (ISO 9000:2005)
Manajemen Resiko Mutu: Sebuah proses sistematik untuk penilaian, kontrol, komunikasi,
dan kajian risiko terhadap kualitas obat (obat) produk di seluruh siklus hidup produk. (ICH
Q9)

Manajemen Senior: Orang (s) yang mengarahkan dan mengendalikan sebuah perusahaan
atau situs di tingkat tertinggi dengan wewenang dan tanggung jawab untuk memobilisasi
sumber daya dalam perusahaan atau situs. (ICH Q10 sebagian didasarkan pada ISO
9000:2005)

Halaman 20
Negara Control: Sebuah kondisi di mana set kontrol secara konsisten memberikan jaminan
terus kinerja proses dan kualitas produk. (ICH Q10)

Halaman 21
Lampiran I: Potensi Peluang Untuk Meningkatkan Ilmu-dan Risiko Berbasis
Pendekatan regulasi *
* Catatan: Lampiran ini mencerminkan peluang potensial untuk meningkatkan pendekatan
regulasi. Sebenarnya proses pengawasan akan ditentukan oleh daerah.

Skenario Potensi peluang


1. Sesuai dengan GMPs Kepatuhan
2. Menunjukkan efektif sistem mutu Peluang untuk :
farmasi, termasuk penggunaan efektif meningkatkan penggunaan berbasis
kualitas prinsip manajemen risiko risikopendekatan untuk regulasi
inspeksi
(misalnya, ICH Q9 dan Q10 ICH).

3. Menunjukkan pemahaman produk dan Peluang untuk:


proses, termasuk penggunaan efektif memfasilitasi penilaian kualitas
prinsip-prinsip manajemen risiko farmasi berbasis ilmu pengetahuan
kualitas (misalnya, ICH Q8 dan Q9 memungkinkan pendekatan inovatif
ICH). untuk memproses validasi
membentuk mekanisme rilis real-time

4. Menunjukkan sistem mutu farmasi Peluang untuk:


yang efektif dan pemahaman produk dan peningkatan penggunaan pendekatan
proses, termasuk penggunaan prinsip- berbasis risiko untuk inspeksi peraturan;
prinsip manajemen risiko kualitas memfasilitasi penilaian kualitas
(misalnya, ICH Q8, Q9 ICH, dan ICH farmasi berbasis ilmu pengetahuan,
Q10). mengoptimalkan ilmu-dan proses
perubahan postapproval berbasis risiko
untuk memaksimalkan manfaat dari
inovasi dan perbaikan terus-menerus,
memungkinkan pendekatan inovatif
untuk memproses validasi;
membentuk mekanisme pelepasan real-
time.
Halaman 22
Lampiran 2
Diagram ICHQ10 Model Sistem Mutu Farmasi

Diagram ini menggambarkan fitur utama dari ICH Q10 Sistem Mutu Farmasi (PQS) model.
PQS mencakup seluruh siklus hidup produk termasuk pengembangan farmasi, transfer
teknologi, manufaktur komersial, dan penghentian produk sebagai diilustrasikan oleh bagian
atas diagram. PQS menambah GMP regional seperti diilustrasikan dalam diagram. Diagram
juga menggambarkan bahwa GMP regional berlaku untuk pembuatan produk dalam
penelitian.
Bar horisontal berikutnya menggambarkan pentingnya tanggung jawab manajemen dijelaskan
dalam Bagian III (2) untuk semua tahap siklus hidup produk. Berikut bar horisontal daftar
PQS elemen yang menjadi pilar utama di bawah model PQS. Elemen-elemen ini harus
diterapkan tepat dan proporsional untuk setiap tahap siklus hidup, mengenali peluang untuk
mengidentifikasi area untuk perbaikan terus-menerus.
Bagian bawah set bar horizontal menggambarkan enabler: manajemen pengetahuan dan
kualitas manajemen risiko, yang berlaku di seluruh siklus hidup tahap. Enabler ini dukungan
tujuan PQS mencapai realisasi produk, membangun dan mempertahankan keadaan kontrol,
dan memfasilitasi perbaikan terus-menerus.