Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN TERAPI BERMAIN ANAK USIA PRA SEKOLAH

DI RUANG ANAK LANTAI DASAR RSUP DR. KARYADI SEMARANG

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Praktik Mata Ajar Keperawatan Anak


Koordinator Mata Ajar : Ns. Zubaidah, S.Kep., M.Kep., Sp.Kep.An

Disusun oleh
MAGHFIROH
22020114210045

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS ANGKATAN XXIV


JURUSAN KEPERAWATAN
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2015
BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Anak usia pra sekolah memandang hospitalisasi sebagai sebuah
pengalaman yang menakutkan. Anak usia pra sekolah belum mampu
membedakan antara fantasi dan realita. Mereka menganggap bahwa
hospitalisasi merupakan hukuman atas tindakan mereka, terlebih lagi selama
anak menjalani perawatan di rumah sakit, biasanya ia akan dilarang untuk
banyak bergerak dan harus banyak beristirahat. Hal ini tentunya
mengecewakan anak, karena ia tidak mempunyai banyak waktu untuk
bermain aktif di rumah sakit. Hal tersebut tentunya akan meningkatkan
kecemasan anak (Dora alfiyanti, 2007). Kecemasan terbesar anak usia pra
sekolah adalah kecemasan akan kerusakan tubuh (Potter dan Perry, 2001).
Semua prosedur atau tindakan keperawatan baik yang menimbulkan nyeri
maupun tidak, keduanya menyebabkan kecemasan bagi anak usia pra sekolah
selama hospitalisasi. Peralatan medis yang bersih dirasakan cukup
menyeramkan bagi anak-anak. Begitu juga dengan bau obat yang menyengat
dan penampilan para staf rumahsakit dengan baju yang berwarna putih yang
seolah terlihat menakutkan bagi anak (Dora alfiyanti, 2007).
Mempersiapkan anak untuk menghadapi prosedur atau tindakan
keperawatan akan mengurangi kecemasan, meningkatkan sikap kooperatif,
dan mendukung ketrampilan mereka serta meningkatkan kognitif dan
kerjasama anak. Ada beberapa mekanisme koping sederhana yang bisa
diajarkan misalnya relaksasi, menarik napas, berhitung, memasase tangan
atau menyanyi. Semua teknik tersebut dapat dimodifikasi dengan aktivitas
bermain (Dora alfiyanti, 2007). Dengan bermain, anak melepaskan ketakutan,
kecemasan, mengekspresikan kemarahan dan permusuhan. Bermain
merupakan cara koping paling efektif untuk mengurangi kecemasan dan
meningkatkan kooperatif anak dalam prosedur keperawatan (Wong, 2001).
Penelitian yang dilakukan oleh Dora Alfiyanti dkk (2007) menunjukkan
bahwa terapi bermain berpengaruh terhadap tingkat kecemasan anak usia pra
sekolah selama tindakan keperawatan (Dora alfiyanti, 2007).
Perawat sebagai care provider atau pemberi asuhan keperawatan pada
anak berperan penting dalam proses penyembuhan anak dan tumbuh
kembangnya selama hospitalisasi. Selain berupaya mengurangi kecemasan
pada anak yang hospitalisasi, perawat juga perlu mengupayakan agar
perkembangan bisa berjalan dengan optimal selama perawatan, yaitu dengan
melaksanakan program terapi bermain dengan memperhatikan pertimbangan
terapi. Berdasarkan kasus yang berada di ruang anak lantai dasar, An.F
dengan Acute Myelogenous Leukimia sudah sering menjalani perawatan di
rumah sakit dan sering merasakan bosan menunggu jadwal kemotherapi.
Maka dari itu, penulis akan memberikan terapi bermain pada An.F. Terapi
bermain yang dipilih adalah mewarnai gambar. Hal ini dilatar belakangi oleh
kesukaan An.F pada gambar dan warna.

B. TUJUAN

1. Tujuan Umum
Untuk mengoptimalkan tumbuh kembang anak dan meminimalkan
hospitalisasi pada anak.
2. Tujuan Khusus
Setelah dilakukan terapi bermain selama 20 menit, anak dapat:

a. Menyalurkan energi anak


b. Mengembangkan kreativitas anak
c. Meningkatkan motivasi anak
d. Meningkatkan kognitif anak
e. Dapat beradaptasi dengan efektif terhadap stress karena penyakit dan
dirawat

C. SASARAN
Anak usia pra sekolah yang di rawat di ruang anak lantai Dasar RSUP dr.
Karyadi Semarang.

BAB II
DESKRIPSI KASUS
A. KARAKTERISTIK SASARAN
Kriteria Inklusi :
1. Anak berusia 3-5 tahun (Usia Pra Sekolah)
2. Anak menjalani rawat inap di ruang anak C1L1 RSUP Dr.Kariadi
3. KU anak baik, kesadaran composmentis
4. Anak tidak bed rest
5. Anak kooperatif
Kriteria Eksklusi :
1. Anak menolak mengikuti permainan
2. Anak menjalani program terapi saat waktu pelaksanaan terapi bermain

B. ANALISA KASUS
An.F (4 tahun) di rawat di RSUP dr.Kariadi sejak tanggal 13 April 2015
dengan diagnosa medis AML (Acute Myelogenous Leukimia). Selama
perawatan An.F tidak melakukan aktivitas bermain, karena jauh dari
teman-temannya di rumah. An.F hanya berkomunikasi dengan ibu atau
ayahnya.

C. PRINSIP BERMAIN MENURUT TEORI


1. Definisi Bermain (Sujono Riyadi dan Sukarmin, 2009)
a. Bermain merupakan cara ilmiah bagi seorang anak untuk
mengungkapkan konflik yang ada dalam dirinya yang
awalnya anak belum sadar bahwa dirinya sedang mengalami
konfik.
b. Menurut Foster dan Pearden bermain didefinisikan sebagai
suatu kegiatan yang dilakukan oleh seorang anak secara
sungguh- sungguh sesuai dengan keinginannya sendiri / tanpa
paksaan dari orang tua maupun lingkungan dimana
dimaksudkan semata hanya untuk memperoleh kesenangan
dan kepuasan.
c. Dengan bermain seorang anak dapa mengekspresikan pikiran,
perasaan, fantasi, serta daya kreasi dengan tetap
mengembangkan kreatifitasnya dan beradaptasi lebih efektif
terhadap berbagai sumber stress.
d. Bermain dapat membuat anak mengungkapkan isi hati
melalui kata- kata , anak belajar dan mampu menyesuaikan
diri dengan lingkungannya, objek bermain, waktu, ruang dan
orang.
2. Variasi dan keseimbangan dalam aktivitas bermain (Sujono Riyadi
dan Sukarmin, 2009)
a. Bermain aktif
Adalah kesenangan diperoleh dari apa yang diperbuat oleh
mereka sendiri, seperti:
a) Bermain mengamati/ menyelidiki (exploratory play)
Perhatian anak pada aat bermain aalah memeriksa
alat permainan tersebut. Anak memperhatikan alat
permainan, mengocok- ngocok apakah ada bunyinya,
menium, meraba, menekan dan kadang berusaha
untuk membongkar.
b) Bermain konstruksi (Constuction play)
Pada anak umur 3 tahun misalnya dengan menyusun
balok- balok menjadi rumah- rumahan, dll.
c) Bermain drama (dramatic play)
Misalnya bermain sandiwara boneka,main rumah-
rumahan
d) Bermain bola, tali dan sebagainya.
b. Bermain pasif
Dalam hal ini anak berperan pasif, seperti dengan melihat
atau mendengar. Bermain pasif ini adalah ideal, apabila
anak sudah lelah bermain aktif dan membutuhkan sesuatu
untuk mengatasi kebosanan dan keletihannya. Contoh:
a) Melihat gambar- gambar dibuku/ majalah
b) Mendengarkan cerita atau musik
c) Menonton tv,dll
3. Fungsi bermain terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak
(Sujono Riyadi dan Sukarmin, 2009) (Alice Zellawati, 2011)
a. Perkembangan sensori motorik
Permainan akan membantu perkembangan gerak halus dan
pergerakkan kasar anak dengan cara memainkan suatu
objek yang sekiranya anak merasa senang.
b. Perkembangan kognitif
Membantu anak untuk mengenal benda- benda yang ada
disekitarnya. Misalnya mengenalkan anak dengan warna
dan bentuk.
c. Kreatifitas
Mengembangkan kreatifitas pada anak bisa dengan cara
memberikan balok- balok yang banyak kemudian biarkan
anak untuk menyusunnya menajdi bentuk- bentuk yang dia
inginkan, kemudian tanyakan bentuk apa yang sudah dia
buat.
d. Perkembangan sosial
Dapat dilakukan dengan mengajari anak berinteraksi
dengan orang lain ataupun teman sebayanya.
e. Kesadaran diri (self awareness)
Dengan bermain anak sadar akan kemampuannya sendiri,
kelemahannya dan tingkah laku terhadap orang lain
f. Perkembangan moral
Dapat dipeoleh dari orang tua,orag lain yang ada disekitar
anak.

g. Komunikasi
Bermain merupakan alat komunikasi terutama pada anak
yang masih belum dapat menyatakan perasaannya secara
verbal.
4. Faktor yang mempengaruhi pola bermain pada anak (Sujono Riyadi
dan Sukarmin, 2009)
a. Tahap perkembangan. Setiap perkembangan mempunyai
potensi/keterbatasan dalam permainan. Anak umur 3 tahun
alat permainannya berbeda dengan anak yang berumur 5
tahun.
b. Status kesehatan. Pada anak yang sedang sakit kemampuan
psikomotor/kognitif terganggu. Sehingga ada saat-saat anak
sangat ambisius pada permaiannya dan ada saat-saat
dimana anak sama sekali tidak punya keinginan untuk
bermain.
c. Jenis kelamin. Pada saat usia sekolah biasanya anak laki-
laki enggan bermain dengan anak perempuan, mereka
sudah bisa membentuk komunitas tersendiri, dimana anak
wanita bermain sesama wanita dan anak laki-laki bermain
sesama laki-laki. Tipe dan alat permainanpun akan berbeda,
misalnya anak laki-laki suka main bola, pada anak
perempuan suka main boneka.
d. Lingkungan. Lokasi dimana anak berbeda sangat
mempengaruhi pola permainan anak. Dikota-kota besar
anak jarang sekali yang bermain layang-layangan, paling-
paling mereka bermain game karena memang tidak
ada/jarang ada tanah lapang/lapangan untuk bermain,
berbeda dengan didesa yang masih banyak terdapat tanah-
tanah kosong.
e. Alat permainan yang cocok. Disesuaikan dengan tahap
perkembangannya sehingga anak menjadi senang untuk
menggunakannya.
5. Karakteristik dan klasifikasi bermain (Sujono Riyadi dan
Sukarmin, 2009)
a. Solitary play
Bermain sendiri, walaupun disekitarnya ada orang lain.
Contoh: pada bayi dan todler, anak akan asik dengan
mainannya sendiri tanpa menghirauka oran lain
b. Paralel play
Bermain sejenis, anak bermain dengan kelompoknya, pada
masing- masing anak mempunyai mainan yang sama tetapi
tidak ada interaksi diantara mereka, mereka tidak
ketergantungan satu sama lain.
c. Associative play
Bermain dalam kelompok, dalam suatu aktivitas yang sama
tetapi masih belum terorganisir, tidak ada pembagian tugas,
mereka bermain sesuai degan keinginannya.
d. Cooperative play
Anak bermain secara bersama- sama, permainan sudah
terorganisir dan terencana, didalamnya sudah ada aturan
main.
e. Social afective play
Anak mulai belajar memberikan respon melaui orang
dewasa dengan cara merajuk/ berbicara sehingga anak
menjadi senang dan tertawa.
f. Sense of peasure play
Anak mendapat kesenanga dari suatu objek disekelilingnya.
g. Skill play
Memperoleh ketrampilan sehingga anak akan
melaksanakannya secara berulang- ulang.
h. Dramatic play
Melakukan peran sesuai dengan keinginannya atau dengan
apa yang dia lihat atau dengar, sehingga anak akan
membuat fantasi dari permainan itu.

D. KARAKTERISTIK PERMAINAN
Karakteristik bermain anak usia 3-5 tahun (pra sekolah) (Sujono Riyadi
dan Sukarmin, 2009)
1. Cross motor and fine motors
2. Dapat melompat,bermain dan bersepeda.
3. Sangat energik dan imaginative
4. Mulai terbentuk perkembangan moral
5. Mulai bermain dengan jenis kelamin dan bermain dgn kelompok
6. Assosiative play
7. Dramatic play
8. Skill play Laki-laki aktif bermain di luar
9. Perempuan didalam rumah

Tahap Kerja Terapi Bermain Anak Usia 3-5 Tahun (Sujono Riyadi dan
Sukarmin, 2009)
a) Stimulasi Sosial
Anak bermain bersama teman-temannya, tetapi tidak ada tujuan.
Contoh: bermain pasir bersama-sama.
b) Stimulasi Keterampilan
Mengetahui kemampuan keterampilan yang ada pada anak sehingga
dapat mengetahui bakat anak. Contoh: Menggambar, bernyanyi,
menari.
c) Stimulasi Kerjasama
Anak mampu bekerjasama dalam permainan. Contoh: anak-anak
bermain menyusun puzzle, bermain bola.

BAB III
METODOLOGI BERMAIN

A. JUDUL PERMAINAN
Mewarnai Gambar

B. DESKRIPSI PERMAINAN
Mewarnai gambar merupakan salah satu terapi bermain yang dapat
di lakukan pada anak usia pra sekolah. Gambar yang digunakan untuk
diwarnai adalah gambar sederhana dengan karakteristik yang sudah
dikenal pada anak usia pra sekolah. Pada umumnya anak usia pra sekolah
sudah mampu mengenal objek-objek yang pernah dilihatnya. Sebelum
memulai permainan mewarnai, anak akan diberikan petunjuk tentang
aturan permainan. Anak dapat mewarnai gambar dengan warna sesukanya
ataupun mengikuti dari contoh yang sudah disediakan oleh perawat. Jika
anak-anak kesulitan dalam mewarnai, perawat akan membantu dan
memfasilitasinya. Orang tua anak akan dilibatkan untuk membantu proses
bermain.

C. TUJUAN PERMAINAN
1. Tujuan umum
Mengurangi efek hospitalisasi pada anak.
2. Tujuan khusus
a. Mengembangkan daya kreativitas anak dalam mewarnai gambar
menjadi sebuah gambar yang utuh
b. Meningkatkan komunikasi antara pasien dengan perawat.
c. Meningkatkan kerjasama antara anak dan perawat

D. KETERAMPILAN YANG DIPERLUKAN


Dalam permaianan ini keterampilan harus dimiliki oleh anak dan
perawat. Anak harus memiliki pengetahuan tentang cara bermain,
kreativitas yang tinggi dan semangat untuk bermain. Sedangkan
keterampilan yang harus dimiliki oleh perawat adalah perawat memiliki
kemampuan untuk menjelaskan permainan sehingga anak menjadi tahu
tentang cara melakukan permainannya, kesabaran dalam membimbing
proses bermain dan komunikasi yang baik sehingga anak dapat
membentuk hubungan saling percaya dengan perawat.

E. JENIS PERMAINAN
Permainan aktif mewarnai gambar

F. ALAT YANG DIPERLUKAN


Gambar
Pensil warna

G. WAKTU PELAKSANAAN
Hari/ Tanggal : Kamis, 16 April 2015
Jam : 10.00 WIB s/d 10.30 WIB
Tempat: Ruang anak Lantai Dasar

H. PROSES BERMAIN
1. Pembukaan
a. Mengucapkan salam
b. Perawat memperkenalkan diri pada anak
c. Perawat membina hubungan saling percaya dengan anak dan
orangtua anak dengan cara menjalin komunikasi 2 arah dan
memberi feedback dari setiap respon anak
d. Perawat menjelaskan tujuan dari bermain yang dilakukan pada
anak dan orangtua anak
e. Melakukan kontrak waktu
2. Inti
a. Perawat menjelaskan tentang aturan bermain
b. Perawat memberikan 1 contoh gambar yang sudah diwarnai
c. Anak melakukan kegiatan mewarnai
d. Pemberian hadiah / pujian kepada anak
3. Terminasi
a. Perawat mengevaluasi perasaan anak dan orangtua dengan
memberikan pertanyaan seperti :
1) Bagaimana perasan anak setelah bermain?
2) Bagaimana perasaan orangtua setelah bermain?
3) Apakah kegiatan ini menyenangkan?
4) Apakah manfaat dari terapi bermain yang dilakukan?
b. Penutup

I. HAL- HAL Y ANG PERLU DIWASPADAI


1. Energi
Untuk bermain diperlukan energi yang cukup. Anak yang sedang sakit
cenderung malas untuk bermain.
2. Waktu
Waktu bermain harus disesuaikan dengan waktu istirahat anak. Anak
yang sedang sakit cenderung memilih untuk beristirahat daripada
bermain.
3. Ruangan untuk bermain
Ruangan yang sempit atau terlalu lebar mempengaruhi keinginan anak
untuk bermain.
4. Lingkungan
Lingkungan yang terlalu ramai atau terlalu hening akan mempengaruhi
konsentrasi anak dalam bermian.
5. Pengetahuan untuk bermain
Pengetahuan tentang cara melakukan permainan akan mempengaruhi
proses berlangsungnya permainan.
6. Teman bermain
Teman bermain menjadi hal yang penting untuk menambah semangat
anak untuk bermain. Kenyamanan proses bermain ditentukan oleh
lawan mainnya. Biasanya anak- anak takut dengan orang yang baru
dikenalnya termasuk perawat.
7. Alat permainan
Senang atau tidaknya seorang anak terhadap alat permainan akan
mempengaruhi semangat anak dalam bermain.

J. ANTISIPASI MEMINIMALKAN HAMBATAN


1. Energi
Permainan yang dilakukan tidak membutuhkan energy yang ekstra
sehingga anak merasa santai dalam mengikuti proses bermain
2. Waktu
Waktu bermain disesuaikan dengan kondisi anak. Ketika anak sedang
istirahat maka biarkanlah anak untuk istirahat. Waktu juga harus
disesuaikan dengan mood anak.
3. Ruangan untuk bermain
Ruangan bermain disesuaikan dengan keinginan anak. Ketika anak
menginginkan diluar maka permainan harus dilakukan diluar dan
sebaliknya.
4. Lingkungan
Lingkungan dikondisikan sedemikian rupa sehingga tidak terlalu ramai
dan terlalu sepi sehingga konsentrasi anak terjaga dan anak tidak
merasa kesepian
5. Pengetahuan untuk bermain
Menjelaskan dengan penjelasan yang ringan sekaligus memperagakan
6. Teman bermain
Meminta keluarga untuk mendampingi anak selama proses bermain.
7. Alat permainan
Pemilihan alat permainan disesuaikan dengan usia dan karakteristik
anak.
K. KRITERIA EVALUASI
1. Struktur
Anak : subjek proses bermain
Perawat : pelaksana permainan
Keluarga : pembantu pelaksana
2. Proses
Sebelum bermain, perawat menjelaskan tentang tata cara bermain dan
menunjukkan contoh gambar yang sudah diwarnai. Selain
menjelaskan, perawat juga memperagakan tentang alat permainannya
dan memvalidasi bahwa anak telah mengerti dan memahami teknik
bermain. Perawat juga melibatkan keluarga untuk mendampingi anak
dalam proses bermain. Setelah anak mengerti maka perawat
memberikan kesempatan kepada anak untuk mencoba melakukan
permainannya yaitu mewarnai gambar. Perawat membantu anak ketika
anak mengalami kesulitan dan menjaga interaksi untuk meningkatkan
komunikasi pada anak.
3. Hasil
Anak mampu menyelesaikan permainan dengan baik, memberi
apresiasi pada permainannya dan merasa senang dapat bermain
bersama. Keluarga dapat membantu anak dengan cara menemani
selama proses bermain.
BAB IV
PELAKSANAAN BERMAIN

A. WAKTU
Hari / Tanggal : Kamis, 16 April 2015
Jam : 15.30 s/d 16.00 WIB
Ruang : Ruang Bermain Anak Lantai Dasar

B. PROSES
1. Persiapan
a. Menyiapkan alat- alat yang akan digunakan dalam hal ini adalah
gambar dan pensil warna
b. Menyiapkan anak dan keluarganya (An. F dan orangtuanya)
2. Pembukaan
a. Salam terapeutik
Memberi salam terapeutik pada anak sehangat mungkin
b. Evaluai/ validasi
Menanyakan perasaan An. F saat ini
3. Kegiatan inti
a. Kontrak
- Menjelaskan kepada anak dan keluarga tentang permainan dan
manfaat bagi anak
- Membuat kontrak waktu untuk bermain 20-30 menit
- Menjelaskan tentang cara bermain
b. Kegiatan bermain
Sebelum memulai permainan perawat menjelaskan teknik
mewarnai gambar. Setelah An.F mengerti maka permainan
dimulai. An.F bermain dengan antusias dan semangat yang tinggi
untuk bisa menyelesaikan gambarnya. Komunikasi dan interaksi
terjaga dengan baik selama proses bermain. Keluarga (ibunya) juga
ikut terlibat mendampingi An.F dalam bermain. Proses bermain
berlangsung sema 30 menit dan An.F dapat menyelesaikan
mewarnai gambar dengan bantuan dari orang tua / ibu dan perawat.
4. Penutup
a. Menanyakan kepada klien tentang perasaannya setelah bermain
b. Memberi kesimpulan untuk permainan yang telah dilakukan
c. Memberi salam terapeutik

C. EVALUASI
1. Evaluasi struktural
Sebelum pelaksanaan kegiatan, pre planning, alat dan kontrak pasien
telah disiapkan sebelumnya.
2. Evaluasi Proses
Rencana pelaksanaan kegiatan direncanakan dilakukan pada hari
Kamis tanggal 16 April 2015 pukul 10.00 10.30, akan tetapi terapi
bermain baru bisa dilaksanakan pada hari yang sama pukul 15.30
16.00. Terapi bermain dilakukan di ruang bermain sesuai rencana.
a) Terapi bermain belum dapat dilakukan sesuai yang telah
direncanakan dari awal hingga akhir
b) Mahasiswa melakukan terapi bermain sesuai dengan yang telah
direncanakan.
c) Orang tua antusias dan berperan aktif dalam mengikuti terapi
bermain
d) Mahasiswa melakukan pendekatan lebih intensif dengan klien
secara perlahan-lahan
e) Klien mulai mau untuk memegang alat permainan dengan bantuan
ibu klien
3. Evaluasi hasil
An.F dapat menyelesaikan permainan dengan baik walau dalam
keterbatasan, keluarga ikut membantu proses bermain dan interaksi
perawat dengan An.F tetap terjaga dengan baik. An.F mengatakan
senang dengan permainannya dan merasa terhibur.

BAB V
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Hospitalisasi merupakan keadaan yang tidak menyenangkan untuk
anak- anak. Proses hospitalisasi membuat anak kehilangan waktu
bermain dengan teman- temannya. Selain itu, hospitalisasi juga
menyebabkan kebosanan untuk anak- anak.
Kebutuhan bermain yang terganggu selama proses hospitalisasi
dapat diatasi dengan pemberian terapi bermain sesuai dengan usia dan
karakteristik anak. Pemberian terapi ini dapat efek hospitalisasi seperti
bosan cemas dan juga dapat meningkatkan kooperatif anak. Selain itu
terapi bermain dapat mengalihkan perhatian anak dari sakitnya. Ada
banyak hal yang harus diperhatikan dalam memberikan terapi bermain
pada anak yang mengalami hospitalisasi diantaranya waktu, energy,
alat permainan, teman bermain, dan lingkungan.

B. SARAN
1. Pemberian terapi bermain disesuaikan dengan karakter dan usia
anak
2. Alat- alat permainan yang disediakan di rumah sakit sebaiknya
yang beragam sehingga anak dapat menentukan sendiri
permainannya
3. Pemberian terapi bermain sebaiknya diberikan setiap hari sesuai
dengan kondisi anak.
4. Terapi bermain sebaiknya tetap diberikan pada anak yang
mengalami bedrest.

LAMPIRAN CONTOH GAMBAR UNTUK MEWARNAI


LAMPIRAN DOKUMENTASI TERAPI BERMAIN

DAFTAR PUSTAKA
Dora alfiyanti. Pengaruh terapi bermain terhadap tingkat kecemasan anak usia pra
sekolah selama tindakan keperwatan di Ruang Lukman Rs.Roemani
Semarang. Jurnal keperawatan vol.1. No.1. 2007
Perry, Potter. Fundamental of Nursing Fifth Edition. St.Louis: Mosby Company.
2001
Riyadi, Sujono dan Sukarmin. 2009. Asuhan Keperawatan Anak. Yogyakarta:
Graha Ilmu
Soetjiningsih. 1995. Tumbuh Kembang Anak. Jakarta: EGC
Wong, Donna L, et al. Wongs essential of pediatric nursing Sixth Edition.
St.Louis: Mosby Company. 2001
Zellawati, Alice. Terapi bermain untuk mengatasi permasalahan pada anak.
Majalah ilmiah informatika vol.2 No.3. Fakultas Psikologi Universitas
AKI