Anda di halaman 1dari 10

Di dalam hidup bernegara sudah lazimnya jika politik menjadi suatu pembicaraan yang hangat,

kebanyakan masyarakat pada umumnya menilai perpolitikan itu kotor.


Bahkan masyarakat mengklaim setiap individu yang telah berbaju politik terkesan kotor, koruptor dan
dianggap kaum munafik.

Pemikiran- pemikiran seperti ini telah tertanam pada setiap masyarakat baik berjenis pria atau wanita,
anak- anak bahkan remaja- remaji. Faktor penyakit ini disebabkan kurangnya bimbingan ilmu politik
terhadap masyarakat sekitar.

Nah, untuk mencegah penyakit yang berwabah ini diperlukan beberapa siraman kesejukan melalui ilmu
tersebut, Ada beberapa definisi yang diberikan oleh para philosophy tentang ilmu politik, diantaranya:
1. Menurut Bluntschli, Garner dan Frank Goodnow menyatakan bahwa ilmu politik adalah ilmu yang
mempelajari lingkungan kenegaraan.
2. Sedangkan pendapat Seely dan Stephen leacock, ilmu politik merupakan ilmu yang serasi dalam
menanggani pemerintahan.
3. Dilain pihak pemikir francis seperti Paul Janet menyikapi ilmu politik sebagai ilmu yang mengatur
perkembangan Negara begitu juga prinsip- prinsip pemerintahan, Pendapat ini didukung juga
oleh R.N. Gilchrist.
4. Disisi lain, Lasswell menyetujui ilmu politik adalah ilmu yang mempelajari pengaruh dan
kekuasaan.

Dari beberapa definisi diatas sudah jelas bahwa ilmu politik sangat diperlukan didalam satu Negara,
Dimana perbedaan pendapat hampir terkesan sama. Tapi perlu diketahui pendapat yang paling utama
merupakan paling luas dan tepat, yang mana dikatakan bahwa ilmu politik, ilmu yang mempelajari
tentang Negara, Dimana berartikan luas dan mencakup secara keseluruhan.

Perlu kita ketahui setiap ilmu pada dasarnya murni dan baik, itupun kalau sang pemakai cenderung lurus
dan jujur. Ilmu politik yang telah berumur kira- kira 2500 tahun ini dibentuk oleh para ilmuwan philosophy
jelas memiliki banyak mamfaat.

Intisarinya Ilmu politik sangatlah berbeda dengan para pelakonnya, yang mana aktor politik berlakon
layaknya musik berlaju, Mereka tidak mau tau apakah itu benar atau salah yang jelas dramanya selesai.
Sedangkan jika membaca dan meneliti theori, jangkauan dan tujuan ilmu politik sendiri sangatlah
berbeda. Ilmu politik memberikan cara dalam bernegara dengan baik, Tapi sayangnya para executive
membawanya kejalan yang berlumpur.

Tidaklah salah anggapan rakyat terhadap perpolitikan sekarang ini, yang mana terlihat jelas kotor,
koruptor bahkan terkesan melenceng dari ajaran ilmu tersebut. Solusinya amatlah diperlukan gambaran
pemimpin- pemimpin yang bijaksana, adil, jujur dan memiliki kecakapan yang luas.

Jika Negara telah memiliki kriteria pemimpin di atas maka Negara tersebut akan berkembang pesat,
damai dan sejahtra, sedangkan kuncinya terdapat pada rakyat pula, siapa yang akan dipilih itulah
tombaknya.

Politik hari ini tidak sekedar mencakup Negara dan Kekuasaan. ia sudah menyangkup semua level, dari
tukang ojek sampai pejual kangkung. Dari rumah tangga sampek negara.
Prof. Dr. MIriam Budiardjo menulis bahwa--setidaknya secara teori--berbicara politik tidak akan lepas dari
masalah state, power, decision making, publik policy, allocation atau distribution. Soal positif tidaknya
image politik sangat tergantung pada prilaku politik seseorang dan pengetahuan masyarakat luas tentang
apa sebenarnya politik. Namun demikian perlu disadari bahwa manusia yang brutal lebih banyak dari
pada manusia yang mendengarkan dan memanifestasikan nilai-nilai kamanusiaan universal dalam dalam
kehidupan. Oleh karenanya, manejemen issu sangat berpengaruh dalam menopang perbaikan citra
politik. Seperti sudah maklum, Ibnu Khaldun dalam sejarah pemikiran politik di kalangan Islam tidak bisa
dilewatkan sehingga masyarakat bisa tahu bahwa politik adalah perjuangan dan seni menjawab
tantangan kesejahteraan sosial.
Deviasi politik merupakan warna tata kehidupan umat manusia dalam jagad ini. Selanjutnya diserahkan
kepada masyarakat, memilih cara berpolitik Macheavelli, Ken Arok, Bung Karno, Soeharto, gaya Abu
Jahal atau seperti Gandhi, Chavez, Ahmadinejad, Rasulullah atau yang lain. Vox populi vox Dei,
walaupun mungkin bisa saja mengikuti Abu al-A'la Al-Maududi vox Dei vox populi.Mahasiswa secara
gamblang dapat didefenisikan sebagai sosok insan yang tengah menjalani sebuah proses dalam
kehidupannya yang berhubungan dengan akademis formal.
Insan akademik ini -dalam proses kehidupan- dapat disebut juga sebagai insan mengalami sebuah
metamorfosa dalam kehidupannya,artinya mahasiswa akan mengalami perubahan diri untuk mencapai
sebuah kematangan berpikir dan bertindak,menemukan keutuhan jati dirinya,serta menjadi seseorang
yang akan diandalkan untuk kemajuan nusa,bangsa dan agama.Mahasiswa juga memiliki ranah
tersendiri,baik itu ranah pemikiran,pergaulan,dan tatanan diri.Seseorang yang mengaku sebagai
mahasiswa,pada dasarnya harus selalu mengasah dan meningkatkan kemampuannya.Sangat naf jika
seseorang yang mengaku sebagai mahasiswa namun hanya berpangku tangan,duduk diam
bermenung,dan melakukan aktifitas yang tidak ada hubungannya dengan peningkatan kemampuan
diri.Mahasiswa -idealnya- dalam aktifitas akademinya harus mengetahui tujuan,target dan kewajibannya
sebagai seorang mahasiswa.Mahasiswa juga harus berpikir,berbuat,dan bergerak dalam aktifitas
akademisnya tidak jauh dari 3 tugas pokoknya sebagai mahasiswa (Tri dharma) yaitu
Pendidikan,penelitian,dan pengabdian social masyarakat.Sehingga memang seseorang yang nantinya
telah beranjak dari bangku pendidikan,adalah sosok yang idealis,cerdas,bijaksana,dan responsive
terhadap social.Namun sejarah telah mencatat bahwa mahasiswa ternyata juga punya peran lain dalam
dunia akademisnya.
Peran yang kemudian kita sebut sebagai social control.Peran dimana aktifitas mahasiswa tidak lagi
hanya bergelut di dunia kampus ,pendidikan,dan social,namun lebih jauh sebagai control social yang
selalu kritis dalam pikiran dan tindakan serta peran aktif dalam merespon setiap perubahan yang
terjadi.Sejarah Indonesia juga mencatat mahasiswa sebagai actor utama perubahan bangsa.Bagaimana
peran ini tampak secara jelas ketika Sumpah pemuda 1928,kemudian proses perencanaan kemerdekaan
RI 1945,Aksi gerakan 66 yang meruntuhkan orde lama,sampai yang terakhir proses runtuhnya rezim
orde baru Soeharto pada 1998.Mahasiswa selalu ikut andil dalam setiap pergerakan Negara,yang tentu
saja sikap para mahasiswa ini tidak terlepas dari sikap kritis,objektif,responsive,dan idealis.Menarik untuk
dibicarakan adalah bagaimana nilai-nilai kritis,objektif,responsive dan idealis ini mulai pudar dari diri
mahasiswa akhir-akhir ini.Dapat kita lihat di Indonesia bahwa para mahasiswa yang notabenenya adalah
insan akademis telah mulai melirik dunia politik praktis yang selama ini di cap haram oleh mahasiswa
sendiri.
Banyak mahasiswa Indonesia yang mulai terlihat aktif dalam politik praktis melalui keaktifannya sebagai
anggota parpol maupun hanya sekedar simpatisan atau pendukung sebuah partai politik.Seakan-akan
citra mahasiswa Indonesia yang identik dengan dunia pendidikan dan social yang bernilai objektif beralih
ke dunia politik praktis yang bernilai subjektif.
Nah pertanyaannya kemudian bukan mengenai pantas atau tidaknya mahasiswa beraktifitas langsung
dalam dunia politik praktis namun lebih jauh adalah ber-etika atau tidak.Persoalan aktifnya mahasiswa
dalam dunia politik adalah persoalan Patut atau tidaknya seorang mahasiswa yang cenderung objektif
mengarungi dunia politik yang subjektif dan didasarkan kepentingan.Kenapa demikian? Karena
mahasiswa harus mampu berpikir,berprilaku,dan bertindak objektif,ilmiah,teoritis dan kritis.Karena sikap-
sikap tersebut adalah pilar utama jati diri dan idealisme seorang mahasiswa sebagai insane akademis
berpendidikan.
Nah,ketika mahasiswa telah mulai aktif di dunia politik praktis meskipun hanya sebagai simpatisan dan
pendukung,maka perlahan-lahan,sikap-sikap tersebut akan luntur dengan sendirinya.Sikap-sikap
objektif,ilmiah,kritis akan memudar dari dirinya sehingga ketika mereka berjalan di kampus maka yang
terpikir adalah bagaimana partainya bisa menang,bagaimana, partainya menjadi pilihan orang
banyak,bagaimana partainya dapat menarik simpatisan yang sebanyaknya,bagaimana partainya dapat
menduduki kursi - kursi penting dan strategis dalam pemerintahan.Sikap-sikap objektif,ilmiah dan kritis
perlahan akan menghilang dan diganti oleh sikap pragmatis dan subjektif yang hanya berpikir bagaimana
memajukan dan memenagkan partainya-meskipun dibarengi dengan dalil-dalil agama.Pada
dasarnya,Setiap orang yang sudah memiliki keberpihakan dan aktif dalam dunia politik praktis
(kader,anggota,simpatisan) apalagi kalau di iming-imingi dalil-dalil agama- akan menjadikan seseorang
tersebut sangat fanatic terhadap partainya.Sehingga ia akan menelan mentah-mentah fatwa ,kebijakan
serta pergerakan dan misi partainya.Bahkan ia akan mencari justifikasi terhadap segala apapun yang
terjadi dengan partainya meskipun kenyataan dan penilaian masyarakat menyebutkan lain.Dunia politik
praktis adalah dunia kepentingan yang tujuannya adalah kekuasaan (apapun motivasinya).Kekuasaan
sering membuat orang lupa.
Politik praktis yang berorientasi kekuasaan apapun motivasinya dapat merubah seorang yang baik jadi
tidak baik,seorang yang jujur jadi pembohong,seseorang yang dulunya tawadlu menjadi seseorang yang
ingin jadi penguasa meskipun awalnya niatnya baik.Bukan bermaksud menilai politik sebagai barang
yang haram,kotor dan najis namun politik dapat kita lihat sebagai pisau yang bermata dua,Di satu sisi
dapat memberikan kebaikan bagi bersama,namun disisi dalin dapat menghancurkan.Bukan bermaksud
untuk mengharamkan dunia politik praktis bagi mahasiswa,namun sewajarnya tidak lah pantas seorang
mahasiswa untuk ikut aktif dalam partai politik,mahasiswa se idealnya adalah seseorang yang mampu
memposisikan dirinya sebagai seseorang insan akademis,intelektual,kritis,objektif dan idealis.
Coba bayangkan ketika seseorang mahasiswa yang sedang dalam tahap penyempurnaan kematangan
diri kemudian disodori hal-hal yang membuatnya tidak memiliki sifat seorang mahasiswa lagi?yang
mereka pikirkan bukan lagi pendidikan dan social namun bagaimana partai saya menang?bagaimana
calon wakil rakyat yang ideal menurut saya tembus ke kursi dewan?bagaiman sosok-sosok yang saya
anggap berkompeten dapat menduduki kursi strategis dalam pemerintahan? Nah , kapan lagi mahasiswa
akan diajari berpikir kritis,objektif dan ilmiah ? kapan lagi mahasiswa akan berpikir pentingnya menuntut
ilmu kalau sudah mendapat iming-iming? Bayangkan kalau mahasiswa yang saat sekarang ini sudah
diajari berpikir kepentingan, pragmatis,dan subjektif memimpin Negara di masa depan.Pastinya di masa
depan kita tidak menemui lagi pemimpin yang
objektif,bijaksana,kritis,responsive,idealis,tangguh,berakhlak dan berorientasi social karena semua sikap
ini sudah terbunuh ketika mereka menjadi mahasiswa.Nah menurut saya,sikap yang sebaiknya dimiliki
oleh mahasiswa saat ini adalah lebih memposisikan diri mereka sebagai mahasiswa yang haus dalam
ilmu,haus dalam upaya penyempurnaan jati diri,dapat menggunakan momentum usianya sebagai ajang
memperteguh nilai objektifitas dan kritis serta sikap ilmiah.Bisa saja mahasiswa berkecimpung di dunia
politik namun bukan politik praktis,ada Ranah lain dalam dunia politik yang sebenarnya menuntut peran
aktif mahasiswa,ranah tersebut adalah bagaimana seorang mahasiswa yang intelektual dapat
mentransformasikan pengetahuannya tentang politik secara objektif kepada banyak golongan
masyarakat yang sangat awam dan buta terhadap dinamika politik di Indonesia sehingga tak jarang
golongan masyarakat ini di bodohi dan dimanfaatkan oleh beberapa pihak yang hanya mementingkan
kekuasaan belaka.

Wajar-wajar saja ketika seorang mahasiswa mulai menemukan partai yang mereka anggap
memperjuangkan nasib rakyat dan agama namun tidak wajar lah kalau seandainya mahasiswa tersebut
pro aktif dalam setiap kegiatan partai politik.Sebagai pengagum itu wajar,namun kalau bertindak lebih
jauh itulah yang tidak wajar

Kalau kaum politik tidak mengindahkan kepentingan rakyat, mestilah kaum penulis mengindahkannya.
Pramoedya Ananta Toer

Sejarah negeri ini tidak pernah terlepas dari peran para pemuda yang tergabung dalam kelompok-
kelompok aktivis. Mereka dengan kesadaran dan keamampuan untuk mengorganisir secara baik mampu
membuat perubahan dibeberapa bidang. Contoh nyata adalah peristiwa reformasi 1998 yang dipelopori
kaum mahasiswa sebagai intelektual muda. Namun saya juga tidak sepaham bila yang dikatakan kaum
intelektual muda hanyalah mereka yang berada dijajaran universitas, kaum pelajar pun pernah
menorehkan sejarah sebagai pelopor perubahan dan menjadi pengkritis kebijakan pemerintah pada
masa itu, missal organisasi PII yang memilki basis pelajar menjadi salah satu penentang kebijakan
represif Orde Baru.

Namun sayang perubahan yang terjadi bukan malah menjadikan mereka para aktifis muda ini menjadi
lebih kritis dan memberikan nilai lebih dimasyarakat. Gaung reformasi yang dianggap sebagai sebuah
prestasi para aktivis dalam merubah struktur dan tatananan sosial berbanding terbalik dengan yang
terjadi dikalangan intelektual muda kita. Ujung-ujungnya mereka justru kembali terlena dengan gaya
hidup yang tidak jelas, hedonis, kemampuan berpikir kritis yang amat minim, dan umumnya penyakit itu
yang sekarang menerpa para aktifis-aktifis muda kita. Apa yang menyebabkan mereka menjadi
sedemikian kaku begini?

GERAKAN POLITIK MAHASISWA#

Gerakan mahasiswa di Indonesia merupakan bentuk gerakan yang unik. Hingga saat ini tidak
dijumpai gerakan yang serupa dengan gerakan mahasiswa/pemuda Indonesia dinegara manapun,
termasuk negara tetangga maupun negara dunia ketiga. Sejarah indonesia menunjukkan bahwa peran
mahasiswa/pemuda sangat signifikan untuk mengubah paradigma, sistem dan pengelela negara. Sejak
kebangkitan (1928), kemerdekaan (1945), Orde Baru (1966) dan reformasi (1998) pemudalah yang
menjadi penentu momentum perubahan.

Gerakan mahasiswa yang terjadi hingga saat ini di Indonesia, mirip dengan apa yang telah terjadi di
Amerika dan Eropa di tahun 2050-an. Yakni di era-era kemerdekaan dan revolusi. Untuk saat ini, energi
dan momentum perubahan tidak lagi berpusat di mahasiswa, namun berpindah ke kaum profesional
(menengah) dan partai politik (oposisi). Dan idealnya hal seperti inilah yang diharapkan terjadi, negara-
negara yang maju dan sistem demokrasinya telah mapan biasanya telah melaluinya.

Karakter Gerakan Mahasiswa

Dalam lintasan sejarahnya, gerakan mahasiswa senantiasa memiliki karakter gerakan yang sama yakni
idealis (normatif), murni dan tanpa pamrih, (sekedar) pendobrak, penentu momentum perubahan, simbol
perlawanan dan didukung rakyat.

Dikatakan idealis karena apa yang disuarakan mahasiswa adalah nilai kebenaran universal berupa
nilai moral yang diakui bersama kebaikannya oleh seluruh masyarakat, seperti anti tirani, demokratisasi,
berantas KKN dll. Berbeda dengan partai politik yang sarat dengan kepentingan politik praktis seperti
merebut kursi, mengincar jabatan menteri dan menggulingkan pemerintahan, gerakan mahasiswa murni
dari kepentingan-kepentingan tersebut. Tidak pernah terbersit diagenda gerakan mahasiswa untuk
mengambil alih kepemimpinan atau mendapat jatah kursi di parlemen. Disinilah letak keikhlasan gerakan
mahasiswa.

Pada saat kondisi negara sedang stagnan dengan otoriterianisme dan pembungkaman terhadap
suara-suara kritis begitu gencar, maka gerakan mahasiswa akan tampil sebagai pendobrak kebisuan
politik. Mereka lebih lantang menyuarakan kritik dan perlawanan, apalagi ketika kooptasi negara sudah
merajalela dan membungkan partai oposisi, kaum intelektual dan media massa. Pada saat seperti ini,
gerakan mahasiswa akan tanpil terdepan dan menjadi penggerak serta corong perubahan. Gencarnya
seruan-seruan mahasiswa ini semakin lama semakin lantang terdengar dan muncullah sipati rakyat
dengan bentuk dukungan (moral dan material) serta keterlibatan elemen-elemen masyarakat. Gerakan
perlawanan yang disimbolkan oleh aksi-aksi mahasiswa ini kemudian memuncak dan terciptalah
momentum perubahan itu dengan bentuk pople power, reformasi, revolusi atau penggulingan rejim.

Setelah momentum perubahan itu terjadi, gerakan mahasiswa akan kembali ke tempat semulanya,
yakni kampus dan melakukan konsolidasi akademik. Dan yang melanjutkan proses perubahan ini
adalah orang-orang tua yang sebelumnya menjadi oposan atau bahkan orang lama yang (pura-pura)
bertobat. Para mahasiswa tidak menikmati proses perubahan, bahkan meninggalkannya dengan begitu
ikhlas dan menyerahkan proses perubahan itu dengan bulat-bulat ke orang lain.

Tapi, apakah kronologis perubahan seperti ini adalah daur baku yang tak berubah? Apakah gerakan
mahasiswa itu selalu hanya menjadi pendobrak perubahan, dan proses lanjutannya dilaksanakan pihak
lain? Apakah sudah menjadi takdir historis bagi mahasiswa menjadi Zorro yang muncul dikala keributan
dan menghilang saat penjahat sudah dikalahkan? Tidak adakah alternatif lain?

Tantangan Gerakan Mahasiswa

Untuk dapat merekonstruksi format gerakan mahasiswa, adalah bijak untuk meletakkan kembali gerakan
mahasiswa dalam konteks kondisi internal gerakan mahasiswa dan eksternal kondisi bangsa. Secara
eksternal, diyakini bahwa dalam waktu dekat kondisi perekonomian bangsa tetap berada dalam
keterpurukan, bahkan cenderung lebih parah. Dilihat dari aliran ketergantungan yang begitu
memparadigma di penentu kebijakan ekonomi Indonesia. Hutang, kelihatannya akan tetap menjadi
pilihan favorit sehingga sama sekali tidak terbangun visi kemandirian. Bahkan secara perlahan namun
pasti, proses menggadaikan negara terus berlangsung. Dengan menjual aset-aset bangsa yang
seharusnya dipelihara negara, maka dapat dipastikan negara Indonesia yang dulunya kaya tidak akan
memiliki apa-apa lagi, bahkan hajat hidup orang banyak seperti BBM, komunikasi dan listrik akan
dikuasai asing. Kita menjadi kuli bahkan dinegara sendiri.

Sementara dibidang politik akan senantiasa dipenuhi dengan isu KKN pejabat tinggi negara disemua
institusi negara (Eksekutif, Legislatif dan Yudikatif). Kekuatan orde baru terus melakukan konsolidasi dan
memperbanyak pundi-pundi uang mereka untuk kepentingan pemuli 2004. Sementara UU Pemilu akan
digunakan untuk menjegal lawan-lawan politik dan menjadi alat legitimasi kekuatan orba. Sehingga
kalaupun terjadi pemilu 2004, tetap tidak memberikan optimisme bahwa reformasi politik akan terjadi.
Bahkan ada keyakinan yang cukup besar bahwa partai orba akan kembali menjadi pemenang pemilu.

Sementara kemandirian politik bangsa ini sudah berada pada tahap memprihatinkan. Isu terorisme
internasional yang digulirkan Amerika telah membuktikan bahwa pemerintah memang telah terkooptasi
dengan agenda-agenda asing. Bahkan terkesan sudah tidak punya harga diri lagi. Sehingga dengan
demikian bangsa Indonesia saat ini tengah berjalan menuju kehancuran. Tidak ada jaminan bahwa
Indonesia akan berumur panjang, karena desintegrasi akan semakin kuat dengan semakin lemahnya
bangsa. Kondisi seperti ini sudah lebih dari cukup untuk menjadi alasan bagi gerakan mahasiswa untuk
kembali menggiatkan seruan-seruan perubahan, tidak boleh lagi untuk tinggal diam dan harus segera
menyelesaikan konsolidasi akademis.

Sayangnya, kondisi bangsa yang begitu genting tidak juga serta merta membangkitkan heroisme
perjuangan mahasiswa. Hal ini tentunya karena mahasiswa sendiri menhadapi persoalan internal yang
juga semakin pelik. Kelelahan spikologis mahasiswa ketika reformasi tampaknya belum hilang, ditambah
pula mahasiswa menjadi sangat sibuk dengan ritual kampus seperti kuliah, praktikum, KP dan lain-lain.
Sementara dead line studi saat ini semakin mepet. Faktor ekonomi juga ikut memaksa mahasiswa untuk
meninggalkan dunia kampus dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Sementara itu, pemuda Indonesia
setiap harinya dihujani gaya hidup yang pragmatisme dan hedonis yang melenakan. Sehingga semakin
sulitlah gerakan mahasiswa memperoleh dukungan justru dari mahasiswa itu sendiri. Sementara mata
kuliah yang diajarkan tidak secara langsung menyadarkan mahasiswa akan kondisi sosial-politik
disekitarnya.

Format Gerakan Mahasiswa

Hingga saat ini cukup banyak yang menganggap bahwa gerakan mahasiswa adalah gerakan moral an
sich. Karena seruan yang dikemukakan selalu berlandaskan pada nilai-nilai moral universal seperti anti
KKN, demokratisasi dll. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa gerakan mahasiswa juga sampai pada
seruan-seruan tegas untuk mengganti rejim, atau menggulingkan kekuasaan, penurunkan presiden atau
menolak pencalonan seseorang. Gerakan mahasiswa juga mengkritik kebijakan pemerintah, menuntuk
digantinya kebijakan pemerintah dan mengusulkan bentuk-bentuk perubahan konstitusi. Maka
sebenarnya, apa yang telah dilakukan oleh gerakan mahasiswa juga adalah gerakan politik. Karena
politik sesungguhnya bukan monopoli partai politik semata. Politik tidak bisa dicakup hanya dengan
mengelola negara/pemerintahan, merebut kekuasaan dan mempertahankannya. Tapi semua hal yang
menyangkut pengaturan untuk kemaslahatan bersama, itulah politik. Sangat menarik apa yang
diungkapkan Hasan Al-Banna;

Politik adalah hal memikirkan tentang perosaolan internal dan eksternal umat, sisi internal adalah
mengurus persoalan pemerintahan, menjelaskan fungsi-fungsinya, merinci kewajiban dan hak-
haknya, melakukan pengawasan terhadap para penguasa untuk kemudian dipatuhi jika mereka
melakukan kebaikan dan dikritik jika mereka melakukan kekeliruan. Sisi eksternal eksternal
politik adalah memelihara kemerdekaan dan kebebasan bangsa, mengantrkannya mencapai
tujuan yang akan menenpatkan kedudukannya ditngah-tengah bansa lain, serta
membebaskannya dari penindasan dan intervensi pihak lain dalam urusan-urusannya.

Memang selama ini orde baru berhasil menanamkan stigma buruk tentang gerakan politik dan partisan,
sehingga masyarakat pun trauma dengan istilah politik. Apalagi dengan strategi floating mass yang
diterapkan semakin menjadikan masyarakat hanya sebagai komoditas politik partai-partai. Sehingga tidak
ada alasan sebenarnya untuk takut dengan gerakan politik dan hanya bersembunyi dibalik gerakan
moral. Gerakan mahasiswa seharusnya tampil secara utuh. Tidak cuma seruan normatif, tapi sampai
pada dataran praksis dengan tawaran nyata berupa format, draft bahkan personal. Paradigma gerakan
mahasiswa perlu dirubah dengan melibatkan politik sebagai salah satu bentuk gerakannya.

Selanjutnya gerakan mahasiswa dalam menyuarakan perubahan harus secara utuh pula, tidak berperan
hanya sebagai pendobrak, tapi juga menjadi pengawal dan pengontrol perubahan secara ketat. Bahkan
harus pula siap memimpin perubahan. Gerakan Mahasiswa tidak boleh lagi menyerahkan estafeta
perubahan kepada orang lama, harus dicari orang baru yang memiliki visi perubahan secara utuh dan
tidak pernah terkontaminasi dengan masa lalu yang buruk.
Selanjutnya, untuk menjamin bahwa gerakan mahasiswa akan tetap berada pada arah gerakannya harus
ditanamkan nilai-nilai ideologis yang menjadi ruh perjuangan gerakan mahasiswa. Dengan hal ini
diharapkan bahwa gerakan mahasiswa akan tetap memiliki komitmen perjuangan, semangat dan
istiqomah. Tidak mudah terjual dengan kedekatan pada kekuasaan ataupun fasilitas-fasilitas yang
diberikan. Nilai-nilai ideologis juga sangat membantu dalam menciptakan kader yang militan dan
sekaligus menyiapkan kader pemimpin bangsa yang tetap berada pada komitmen perjuangan. Meskipun
demikian gerakan mahasiswa selayaknya senantiasa melakukan dialog antar sesama elemen gerakan
mahasiswa, sehingga isu yang digulirkan akan cepat membesar dan tidak terkesan perjuangan elemen
tertentu. Aliansi gerakan mahasiswa harus lebih sering dilaksanakan ketimbang aksi individu institusi,
dengan menggunakan prinsip bekerjasama dalam hal yang disepakati dan toleransi dalam hal-hal yang
berbeda.

Terakhir, agar gerakan mahasiswa tetap mendapat dukungan dari rakyat. Isu-isu yang dibawa oleh
gerakan mahasiswa harus mampu dikemas dengan baik sehingga dan menyentuh kepentingan rakyat
secara langsung. Kedua, gerakan mahasiswa harus berinteraksi dengan masyarat, tidak melulu dengan
aktivitas politik elit. Meskipun juga tidak harus terjebak dengan gaya-gaya LSM. Setidaknya gerakan
mahasiswa mampu menjadi penghubung antara masyarakat dan gerakan-gerakan pemberdayaan
masyarakat.

Tawaran agenda aksi GMTerlepas dari perbedaan cara pandang terhadap metode terbaik perubahan
bangsa, yakni cara revolusi ataukah reformasi, gerakan mahasiswa idealnya memiliki grand isyu yang
relatif sama. Hal ini akan menjamin wacana yang disuarakan akan cepat menggema dan bergulir bak
bola salju. Agenda tersebut diantaranya; memberikan penyadaran akan kondisi bangsa kepada rakyat,
melakukan delegitimasi terhadap (pengelola) institusi negara dan melakukan pengkritisan terhadap
kebijakan negara, termasuk delegitimasi terhadap parpol bermasalah serta melakukan pencegahan atas
penjualan aset-aset bangsa. Wallahualam.

Gerakan mahasiswadengan tidak menafikan kelebihan dan kelemahannya, telah menjadi salah satu
kekuatan signifikan dalam konteks perubahan ekonomi-politik di Indonesia. Beberapa proses politik
kekuasaan di Indonesia tidak terlepas dari buah tangan gerakan mahasiswa, baik dalam aktifitas lansung
maupun dengan bentuk-bentuk solidaritas. Agaknya, dalam membicarakan gerakan mahasiswa
Indonesia perlu di lihat konteks sosial-histori (baca; kurun sejarah) dan dinamika politik yang
membentuknya. Karena gerakan mahasiswa secara objektif digerakkan oleh kondisi-kondisi material baik
dalam lingkungan sosial kampus, maupun lingkungan ekonomi politik sekitarnya yang menyesaki dada
para mahasiswa. Maka, sudah seharusnya pilihan tindakan yang diambil merupakan ukuran-ukuran
politis dalam kaitan dengan Negara (State). Penjelasan ini sekaligus membenarkan kesimpulan bahwa
sebenarnya sejak awal gerakan mahasiswa Indonesia sudah mengambil bentuk perjuangan politik.
Kalaupun ada periodeisasi terhadap gerakan mahasiswa, itu hanya dalam kepentingan seberapa jauh
dan mendalam pengaruh tindakan politik mahasiswa mempengaruhi struktur kekuasan politik yang
menindas.

Setidaknya, tindakan-tindakan yang merendahkan perjuangan mahasiswa dalam batasan-batasan


perjuangan moral ataupun semacam reaksi spontan terhadap keadaan adalah sebuah pandangan
ahistoris, dan tidak dapat dipertanggung jawabkan secara ilmiah. Demikian pula, dengan upaya-upaya
untuk membatasi perjuangan-perjuangan politik mahasiswa hanya sebagai agen koreksi, atau ekstra-
parlemen ansich, hanyalah sebuah bentuk pengkhianatan besar terhadap proses perjuangan mahasiswa
Indonesia. kami (LMND) sudah sejak awal menegaskan dan memposisikan perjuangan politik sebagai
bentuk perjuangan pokok gerakan mahasiswa Indonesia untuk saat ini.

Memaknai Perjuangan Politik Mahasiswa!


Perjuangan politik sebagai bentuk pokok bermaksud menjelaskan bahwa semua bentuk-bentuk
perlawanan sporadis, spontan, ekonomis, dan sektoral sekalipun harus bermuara pada bentuk
perjuangan politik. Perjuangan perjuangan dalam perhitungan masih rendah, masih awal, dan ekonomis
sudah harus diberi perspektif politik yakni pergantian system ekonomi-politik yang menindas dengan
bangunan ekonomi-politik baru yang berkarakter; Demokrasi-Kerakyatan. Perjuangan politik dengan
demikian memberi pengertian sebagai upaya dari massa mahasiswa yang sudah terpolitisasi dengan
beraliansi dengan klas-klas tertindas yang lain untuk menghancurkan bentuk ekonomi-politik yang
menindas dengan system ekonomi-politik yang baru. Dengan ukuran-ukuran seperti ini, maka bentuk
perjuangan politik mencerminkan kontradiksi tajam antara- klas-klas sesuai dengan tahapan
perjuangannya. Masing- masing klas yang eksis menemukan saluran mengekspresikan kepentingan
ekonomisnya lewat perjuangan politik, mengingat bangunan supra-struktur yang bernama Negara
merupakan cerminan dari basis struktur yang melahirkan klas-klas. Klas borjuis dengan sadar memahami
bahwa kekuasaan politik akan menjadi instrument mengawetkan posisi klas berkuasa secara ekonomi,
dan memudahkan dalam proses akumulasi capitalnya.

Kesadaran massa memang berangkat dari bentuk kesadaran yang paling rendah; awalnya berwujud
kebencian tertentu terhadap individu borjuis, kemudian lewat pengalaman sosial, menyadari bahwa ada
kepentingan yang berbeda antara dirinya dengan klas borjuis yang ada. Lompatan kemajuan dalam
kesadaran massa sangat di tentukan oleh gambaran-gambaran material yang terekam dalam ingatan,
pengalaman-pengalaman perjuangan, dan masukan-masukan berupa agitasi-propoganda kaum
revolusioner. Namun kesadaran sendiri bukan sesuatu yang statis (baca;absolute) tetapi merupakan
konsep yang sangat dinamis bergerak dengan hukum perkembangan sosial dan perjuangan klas.
Sehingga, dalam perjuangan politik, tingkat-tingkat kesadaran hanyalah merupakan bentuk penyesuaian
kebutuhan agitasi-propoganda yang tempat untuk mempercepat proses penyadaran. Jadi bukan maksud
memberikan tahapanisasi dalam perjuangan, tetapi bagaimana memanfaatkan kapasitas pengetahuan
dan kesadaran diolah untuk tujuan-tujuan yang lebih tinggi.

Dalam situasi normal klas-klas tertindas akan dengan mudah terpengaruh dan terbawa dalam hegeomini
ideology klas borjuis. Namun, segalanya akan cepat berubah jika situasi ekonomi-politik menunjukkan
gejala tidak seimbang, klas pekerja pun mengalami kegoyahan dengan ikatannya dengan klas berkuasa.
Ketika kesadaran massa masih didominasi oleh pemikiran-pemikiran borjuis, maka gerakan revolusioner
dibenarkan untuk selalu mengambil bentuk perjuangan apapun (moderat dan radikal) untuk
menyingkirkan dominasi faham klas borjuis di tengah massa. Teori Marxisme mengajarkan bahwa politik
adalah arena perjuangan kepentingan semua klas-klas sosial. Dengan demikian, politik merupakan kutub
yang menjadi pusat pertarungan, semua kekuatan-kekuatan klas. Menghindari ruang politik sama saja
dengan menghindari kepentingan klas-klas tertindas memperjuangkan kepentingan klasnya. Ini sangat
erat berhungan dengan pendapat Marx Dalam The German Ideology diterangkan bahwa tahap pertama
revolusi komunis adalah pengambilalihan kekuasaan politik oleh proletariat. Lebih jelasnya:
setiap kelas yang ingin menegakkan dominasinya atau juga pada saat kaum proletariat
sudah mendominasi dan hendak menghapuskan masyarakat lama secara keseluruhan
segala bentuk dominasi pada umumnya, sebelum semuanya itu dicapai maka yang pertama-
tama harus dilakukan adalah merebut kekuasaan politik.

Penulis Adalah Aktivis Liga Mahasiswa Nasional untuk Demokrasi (LMND)

Bagaimana dua kata Mahasiswa dan Politik ini dapat menjadi satu kesatuan deretan
(baca:satu keseharian mahasiswa). Orang - orang yang masih memiliki sebuah ideologi dan bergerak
karena sebuah pengabdian masyarakat (tridarma perguruan tinggi) itulah seorang mahasiswa. Belum
lupa ketika para pendahulu kita menundukan pemerintahan yang dirasa telah melenceng dari cita cita
mensejahterakan rakyat. Dengan label ideology dan intelektualnya, mahasiswa mampu melakukan
perubahan besar. Bagaimana perjuangan untuk sebuah perubahan harus di tebus dengan banyak
pengorbanan, namun tanpa gentar orang orang yang menamakan dirinya Mahasiswa terus maju
dan menyuarakan suara suara rakyat yang sudah lama telah terbungkam dengan kepasrahan. Disertai
dengan pemikiran politik dan dengan dasar tridarma perguruan tinggi yang benar-benar melekat pada
pribadinya dan bukan hanya hafalan atau simbol kemahasiswaan, mereka mampu menyelaraskan
gerakan dengan rakyat yang menjadi tumbal krisis ekonomi (buruh ter-PHK), mereka terus bergerak
bersama rakyat. ini hanya sepenggal kisah bagaimana pergerakan mahasiswa pada tahun 1998.

Lalu tidak terlupakan pula pada tahun 1978, demonstransi besar yang menuntut turunnya mantan
presiden soeharto, padahal pada tahun-tahun sebelumnya terjadi kevakuman gerakan mahasiswa, yang
selanjutnya mahasiswa dihadiahi SK Kopkamtib No Skep 02/kopkam/1978 dan SK Menteri Pendidikan
dan Kebudayaan RI No 0156/U/1978 tentang Normalisasi Kehidupan Kampus (NKK), yang akibatnya
gerakan mahasiswa kembali vakum. Lalu apakah yang terpikir oleh kita sebagai mahasiswa? Kenapa
mahasiswa harus sadar politik? Mahasiswa adalah orang-orang yang berpotensi dan dalam gerakannya
tidak di boncengi dengan kepentingan individu dan golongan tertentu. Dan mahasiswa sebagai bagian
masyarakat yang intelek yang harus berani mengatakan yang benar adalah benar dan yang salah
adalah salah, karena mahasiswalah harapan rakyat calon pemimpin bangsa, mahasiswa juga memiliki
tanggung jawab sosial merealisasikan amanah rakyat yang tidak mengenyam pendidikan tinggi.

Lalu bagaimana kacamata mahasiswa saat ini tentang politik? masih adakah ruh-ruh perjuangan
dan perubahan di jiwa mahasiswa? ini menjadi cerminan kita sebagai mahasiswa yang katanya agent of
change. Lalu dimana agent of change itu saat ini? Apakah anda merasa sebagai aktivis? coba lihat lagi
bagaimana pergerakan aktivitas kita apakah sebagai tuntutan proker saja, yang menjadikan pergerakan
itu hanya sebagai event organization saja. Tanyakan pada diri kita masing-masing. Apakah kita termasuk
mahasiswa yang terselimuti rasa was-was dan takut untuk melakukan koreksi terhadap kekuasaan,
bahkan apatis terhadap apa itu Politik? Dan berpedoman untuk menjadi study oriented dalam
keseharianya berusaha untuk mendapatkan IPK yang tinggi, selesai kuliah, cepat kerja dan membantu
keluarga. Jangan terjebak menjadi mahasiswa yang apatis yang arus berfikirnya hedonisme. Karena
menjadi Ahli Madya saja tidak akan menjamin kita akan mendapat kerja dan hidup enak. Atau apakah
dengan nilai IPK yang tinggi akan dapat meyelesaikan masalah Negara. Sadarkan diri kita untuk menjadi
mahasiswa yang maksimal, dengan IPK tinggi sebagai wujud amanah dari oang tua, tapi alangkah
bangga jika kita dapat menjadi orang yang selalu berkontribusi dalam menyelesaikan masalah Negara
ini.

Fitrah seorang mahasiswa adalah menjadi seorang politisi, jangan pernah menarik diri, jika
memang mengaku Mahasiswa. Sebuah kalimat yang tidak asing bagi kita namun telah terlalaikan,
semoga dapat menjadi bahan renungankita semua

Gambaran Bangsa ini kedepan, dapat dilihat dari bagaimana pemudanya berfikir saat ini

berbicara soal mahasiswa dan pergulatan politik saat ini sangat menarik. Arus mahasiswa yang bergelut
dengan politik kini makin terdengar masif. Berbagai ajang pilkada merupakan lahan bagi mereka
beraktivitas dan pengembangan minatnya dalam mengawal alur demokratisasi saat ini yang makin
runyam. Tak ayal, banyak mahasiswa yang sangat kental dengan nuansa politik, baik skala mikro
maupun makro.

Figur mahasiswa saat ini menjadi sebuah fenomena menarik di tengah gentingnya aroma perpolitikan
yang makin tak sedap. Di mana publik banyak yang mengklaim bahwa, politik sangat sarat dengan
nuansa hipokrisi, adu domba hingga hujatan-hujatan yang tak beralasan. Publik mensinyalir bahwa
mahasiswa merupakan tokoh netral dalam perjalanan politik. Atau dengan kata lain, mahasiswa
terbebaskan dari embel-embel partai politik tertentu. Isu itu seakan menambah kepantasan mahasiswa
yang sekaligus menjadi tempat manis untuk memposisikan diri dalam arena politik. Meski harus diakui,
seakan muka terbalut perban kemunafikan.

Nuansa perpolitikan mahasiswa saat ini sangat kentara dan sedang naik daun. Maraknya pilkada di
berbagai belahan daerah Nusantara merupakan momentum menyenangkan. Sebagai contoh, lirik saja
dinamika yang melanda mahasiswa di seantero Jakarta yang dalam waktu dekat akan melangsungkan
pemilihan gubernur, dengan ramai-ramai mahasiswa aktif sebagai tim sukses calon tertentu. Inilah ajang
saling menguntungkan kedua belah pihak. Calon gubernur terbantu dengan adanya mahasiswa,
karenanya mahasiswa bisa masuk pada kalangan apapun. Begitupun dengan mahasiswa, biasanya ada
imbalannya.

Politik pada dasarnya adalah sesuatu yang bersih, baik dan sebuah keharusan dalam urusan
kenegaraan. Namun sangat disayangkan, eksistensinya kini mengalami dekadensi tajam karena sifat
yang di munculkan para elitis parpol. Mental-mental korup barangkali menjadi isu yang sudah tak asing
lagi tengah bergemuruh di antara mereka. Tak aneh, jika term politik saat ini sedang di rundung duka dan
kenestapaan hebat.

Kampus dan Aroma Politik


Adalah sesuatu yang lumrah terjadi di kampus-kampus sebuah pergulatan intens dengan politik. Kini,
suhu politik meningkat seiring dengan angin kencang yang di tiupkan pemilihan gubernur DKI. Kampus-
kampus pun tak luput menjadi ajang kampanye para calon gubernur tersebut untuk meraih dukungan.
Aroma politik di kampus barangkali telah terbiasa kita cium. Persoalannya adalah haruskah kita sebagai
mahasiswa ikut terjun secara langsung dalam pergulatan tersebut? Mahasiswa selalu menjadi sorotan
publik dalam berbagai aktivitas yang di lakukannya. Pada tahun 1998 barangkali masa kejayaan
mahasiswa yang telah berhasil menggulingkan sang otoriter Soeharto dari singgasana kekuasaan.
Mahasiswa telah berhasil menggelindingkan bola salju sifat kritisnya menjadi opini publik yang menjelma
pada Mei 1998 dengan tumbangnya Soeharto.

Disinilah barangkali pentingnya pentas politik mahasiswa dalam mengawal perjalanan bangsa.
Bagaimanapun, kehadiran mahasiswa sangat di butuhkan dalam pergerakan perpolitikan bangsa.
Namun, tugasnya tetap sebagai kaum netral yang hanya bertugas mengawasi dan mengawal
progresivitas bangsa. Trend yang mengemuka saat ini adalah, mahasiswa cenderung menggandeng
kubu tertentu. Implikasinya, idealisme, loyalitas akan tergadaikan pada kebutuhan dan kepentingan. Ini
menjadi fenomena dunia mahasiswa masa kini yang patut kita benahi bersama agar citra mahasiswa
tetap menjadi figur panutan publik.

Bergelut dalam perpolitikan pada dasarnya adalah hak pribadi yang sangat privasi. Namun, alangkah
lebih baiknya jika hal tersebut tetap di barengi dengan menjunjung nilai-nilai mahasiswa sebagai central
figure yang bermasyarakat. Bermasyarakat dalam artian, tetap menjalin komunikasi pada berbagai pihak
walaupun berbeda partai. Karena, berbicara masalah politik sangat erat kaitannya dengan persoalan
partai. Dan ini berarti, mahasiswa harus tetap menjalin persaudaraan pada siapapun tanpa harus di
batasi partai tertentu.

Geliat politik mahasiswa dewasa ini sangat menakjubkan. Semoga kehadiran mahasiswa di tengah
perpolitikan bangsa menjadi nilai positif dalam menambah citra politik saat ini yang makin redup.
Bagaimanapun, mahasiswa merupakan kaum terdidik yang diharapkan dapat membawa nuansa
perpolitikan ke arah yang lebih baik dan sehat.