Anda di halaman 1dari 169

KAJIAN EKONOMI DAN KEUANGAN REGIONAL

PROVINSI JAWA TIMUR

AGUSTUS 2016

KANTOR PERWAKILAN BANK INDONESIA


PROVINSI JAWA TIMUR

i
Salinan Publikasi ini dapat diperoleh dengan menghubungi :
Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur
Divisi Advisory dan Pengembangan Ekonomi Daerah
Jl. Pahlawan No.105
Surabaya, 60175 Indonesia
(Telepon) 031-3520011 - 8301/8258
(Faksimili) 031-3554178
(Email) kke_sby@bi.go.id

Publikasi ini dapat diakses secara online pada :


www.bi.go.id/id/Publikasi/kajian-ekonomi-regional/jatim/

ii
Visi, Misi dan Nilai Strategis
Bank Indonesia

Visi Bank Indonesia :

penguatan nilai-nilai strategis yang dimiliki serta pencapaian inflasi yang rendah

Misi Bank Indonesia :


1. Mencapai stabilitas nilai rupiah dan menjaga efektivitas transmisi kebijakan moneter
untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkualitas.
2. Mendorong sistem keuangan nasional bekerja secara efektif dan efisien serta mampu
bertahan terhadap gejolak internal dan eksternal untuk mendukung alokasi sumber
pendanaan/pembiayaan dapat berkontribusi pada pertumbuhan dan stabilitas
perekonomian nasional.
3. Mewujudkan sistem pembayaran yang aman, efisien, dan lancar yang berkontribusi
terhadap perekonomian, stabilitas moneter dan stabilitas sistem keuangan dengan
memperhatikan aspek perluasan akses dan kepentingan nasional.
4. Meningkatkan dan memelihara organisasi dan SDM Bank Indonesia yang menjunjung
tinggi nilai-nilai strategis dan berbasis kinerja, serta melaksanakan tata kelola
(governance) yang berkualitas dalam rangka melaksanakan tugas yang diamanatkan
UU.
Nilai Nilai Strategis :
Trust and Integrity Professionalism Excellence Public Interest Coordination and
Teamwork

Visi dan Misi


Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur

Misi Kantor Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur :


Menjalankan kebijakan Bank Indonesia dalam menjaga stabilitas nilai rupiah,
stabilitas sistem keuangan, efektivitas pengelolaan uang rupiah dan kehandalan
sistem pembayaran untuk mendukung pembangunan ekonomi daerah maupun
nasional jangka panjang yang inklusif dan berkesinambungan.

Visi Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur :


Menjadi Kantor Perwakilan yang kredibel dalam pelaksanaan tugas Bank Indonesia
dan kontributif bagi pembangunan ekonomi daerah maupun nasional.

iii
KATA PENGANTAR

Pertama-tama kami panjatkan puji dan syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa
yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga Kajian Ekonomi dan Keuangan
Regional Provinsi Jawa Timur Triwulan II 2016 ini dapat diselesaikan dengan baik dan tepat
waktu. Kajian triwulanan ini disusun untuk memenuhi kebutuhan informasi stakeholders
eksternal maupun internal yang berkaitan dengan perkembangan ekonomi makro daerah,
keuangan pemerintah, inflasi daerah, stabilitas keuangan dan pengembangan akses UMKM,
penyelenggaraan sistem pembayaran, ketenagakerjaan dan kesejahteraan masyarakat, serta
perkiraan pertumbuhan ekonomi dan inflasi Jawa Timur ke depan.
Pada triwulan II 2016, perekonomian Jawa Timur tumbuh 5,63% (yoy) meningkat
dibandingkan triwulan I 2016 yang mencatat pertumbuhan 5,47% (yoy). Sektor
perdagangan besar dan eceran serta sektor pertanian menjadi penggerak perekonomian
dari sisi penawaran, sedangkan dari sisi permintaan, pertumbuhan ekonomi didorong oleh
ekspor luar negeri dan konsumsi pemerintah.
Laju inflasi Jawa Timur pada triwulan II 2016 mencapai 2,93% (yoy), lebih rendah
dibandingkan triwulan sebelumnya yang sebesar 3,71% (yoy) maupun inflasi nasional yang
mencapai 3,45% (yoy). Sementara itu stabilitas keuangan masih terjaga dengan tingkat
pertumbuhan kredit sebesar 7,99% (yoy) dengan rasio NPL yang masih terjaga sebesar
2,44%.
Dalam penyusunan kajian ini, Bank Indonesia banyak memanfaatkan data dan
informasi yang diperoleh dari berbagai pihak, seperti perbankan dan instansi di lingkungan
pemerintah daerah, BUMN maupun swasta, serta pihak-pihak lainnya. Atas seluruh bantuan
dan kerjasama tersebut, kami menyampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih yang
sebesar-besarnya. Harapan kami, hubungan kemitraan yang terjalin baik selama ini dapat
dijaga dan lebih ditingkatkan di masa yang akan datang. Kami juga mengharapkan
masukan dan saran untuk lebih meningkatkan kualitas kajian agar dapat memberikan
kemanfaatan yang maksimal.
Semoga Tuhan Yang Maha Pemurah selalu memberikan kekuatan dan kemudahan
kepada kita semua dalam menjalankan tugas-tugas kita masing-masing untuk memberikan
kontribusi yang terbaik bagi Provinsi Jawa Timur, serta bangsa dan negara.

Surabaya, Agustus 2016


Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia
Provinsi Jawa Timur

Benny Siswanto
Direktur Eksekutif

iv
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR........................................................................................................... iv
DAFTAR ISI........................................................................................................................ v
DAFTAR TABEL................................................................................................................ vii
DAFTAR GRAFIK.............................................................................................................. viii
RINGKASAN EKSEKUTIF................................................................................................... xii
TABEL INDIKATOR EKONOMI........................................................................................... xvi

PERKEMBANGAN EKONOMI MAKRO REGIONAL ................................................................ 1


1.1. Pertumbuhan Ekonomi Jawa Timur Triwulan II 2016 ................................................... 1
1.2. PDRB Sisi Permintaan ................................................................................................. 3
a. Konsumsi .................................................................................................................................3
b. Investasi ...................................................................................................................................7
c. Ekspor Impor ...................................................................................................................... 10
1.3. PDRB Sisi Penawaran ................................................................................................ 16
a. Sektor Industri Pengolahan ................................................................................................... 17
b. Sektor Perdagangan Besar Dan Eceran, Reparasi Mobil dan Sepeda Motor ........................... 19
c. Sektor Pertanian, Kehutanan dan Perikanan .......................................................................... 21
d. Sektor Konstruksi .................................................................................................................. 23
e. Sektor Pertambangan dan Penggalian ................................................................................... 25
f. Sektor Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum ................................................................ 26
g. Sektor Transportasi dan Pergudangan ................................................................................... 27

KEUANGAN PEMERINTAH ............................................................................................... 42


2.1. Gambaran Umum .................................................................................................... 42
2.2. APBD Provinsi Jawa Timur ........................................................................................ 42
2.2.1. Anggaran Pendapatan Provinsi Jawa Timur ..................................................................... 43
2.2.2. Realisasi Pendapatan Provinsi Jawa Timur Triwulan II 2016 ............................................. 44
2.2.3. Anggaran Belanja Provinsi Jawa Timur ............................................................................ 45
2.2.3. Realisasi Belanja Provinsi Jawa Timur Triwulan II 2016 .................................................... 47
2.3. APBD 38 Kabupaten/Kota di Jawa Timur .................................................................. 49
2.3.1. Anggaran dan Realisasi Pendapatan APBD Kabupaten/Kota ........................................... 49
2.3.2. Anggaran dan Realisasi Belanja APBD kabupaten/kota Anggaran ................................... 51
2.4. Alokasi APBN di Jawa Timur ..................................................................................... 53
2.4.1. Anggaran Belanja APBN di Jawa Timur ........................................................................... 54
2.4.2. Realisasi Belanja APBN Jawa Timur.................................................................................. 55

PERKEMBANGAN INFLASI DAERAH.................................................................................. 58


3.1. Kondisi Umum ......................................................................................................... 58
3.2. Inflasi Bulanan (mtm) ............................................................................................... 59
3.3. Inflasi Triwulanan (qtq) ............................................................................................ 62
3.4. Inflasi Tahunan (yoy) ................................................................................................ 64
3.5. Inflasi Spasial Kabupaten/Kota di Jawa Timur ........................................................... 66
3.6. Disagregasi Inflasi .................................................................................................... 74
3.7. Aktivitas Pengendalian Inflasi Daerah ....................................................................... 78

STABILITAS KEUANGAN, PENGEMBANGAN AKSES KEUANGAN & UMKM ........................ 81


4.1. Kondisi Umum ......................................................................................................... 81
4.2. Kinerja Perbankan di Jawa Timur .............................................................................. 83
4.2.1 Kinerja Bank Umum ............................................................................................... 83
4.2.1.1. Penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) ..................................................................... 83
4.2.1.2. Kredit........................................................................................................................... 84
4.2.1.3. Kualitas Kredit dan Likuiditas Bank Umum ................................................................... 87
4.2.1.4. Penyaluran Kredit Secara Spasial Kabupaten/Kota ....................................................... 88

v
4.2.1.5. Kredit Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) .............................................................. 89
4.2.1.6. Perkembangan Suku Bunga ......................................................................................... 92
4.2.2 Perbankan Syariah ................................................................................................. 92
4.2.2.1. Penghimpunan Dana Perbankan Syariah ...................................................................... 93
4.2.2.2. Penyaluran Pembiayaan Perbankan Syariah .................................................................. 94
4.2.2.3. Kualitas Pembiayaan dan Likuiditas Bank Syariah ......................................................... 95
4.2.2.4. Bagi Hasil Perbankan Syariah ....................................................................................... 95
4.2.2.5. Penyaluran Pembiayaan Perbankan Syariah Menurut Kabupaten/Kota ......................... 96
4.2.3. Bank Perkreditan Rakyat (BPR) ............................................................................... 97
4.2.4. Bank Berkantor Pusat di Surabaya ....................................................................... 100
4.3. Stabilitas Keuangan Daerah di Jawa Timur ............................................................. 102
4.3.1. Ketahanan Sektor Korporasi ................................................................................ 102
4.3.1.1. Sumber-Sumber Kerentanan Sektor Korporasi ........................................................... 102
4.3.1.2. Kinerja Korporasi dan Penilaian Risiko ........................................................................ 103
4.3.1.3 Eksposur Perbankan pada Sektor Korporasi ................................................................ 107
4.3.2. Ketahanan Sektor Rumah Tangga ....................................................................... 108
4.3.2.1 Sumber Kerentanan dan Kondisi Sektor Rumah Tangga ............................................. 108
4.3.2.2. Kinerja Keuangan Rumah Tangga .............................................................................. 110
4.3.2.3. Dana Pihak Ketiga Perseorangan di Perbankan .......................................................... 111
4.3.2.4. Kredit Perseorangan di Perbankan ............................................................................. 112
4.4. Pengembangan Akses Keuangan dan UMKM ......................................................... 113

SISTEM PEMBAYARAN & PENGELOLAAN UANG RUPIAH ................................................ 119


5.1. Kondisi Umum ....................................................................................................... 119
5.2. Perkembangan Sistem Pembayaran di Jawa Timur .................................................. 119
5.2.1. Transaksi Sistem Pembayaran Tunai .............................................................................. 119
5.2.2. Transaksi Sistem Pembayaran Non-Tunai ...................................................................... 121
5.3. Upaya Menjaga Kelancaran Sistem Pembayaran ..................................................... 122

KETENAGAKERJAAN & KESEJAHTERAAN ....................................................................... 127


6.1. Kondisi Umum ....................................................................................................... 127
6.2. Ketenagakerjaan .................................................................................................... 127
6.2.1. Data Ketenagakerjaan Jawa Timur ................................................................................ 127
6.2.2. Dunia Usaha dan Ketenagakerjaan ............................................................................... 131
6.3. Kesejahteraan Masyarakat Pedesaan ...................................................................... 131
6.3.1. Kesejahteraan Petani..................................................................................................... 131
6.3.2. Kesejahteraan Nelayan................................................................................................ 1314
6.3. Profil Kemiskinan Jawa Timur ................................................................................. 135

PROSPEK PEREKONOMIAN DAERAH .............................................................................. 139


7.1. Perkiraan Pertumbuhan Ekonomi Jawa Timur Triwulan IV 2016 .............................. 139
7.1.1. Sisi Permintaan ............................................................................................................. 139
7.1.2. Sisi Penawaran .............................................................................................................. 141
7.2. Perkiraan Inflasi Jawa Timur Triwulan III 2016 ......................................................... 142
7.3. Prospek Ekonomi Jawa Timur Tahun 2016 .............................................................. 144
7.4. Prospek Inflasi Jawa Timur Tahun 2016 .................................................................. 145

DAFTAR ISTILAH ........................................................................................................... 147


DAFTAR SINGKATAN..................................................................................................... 150

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Pertumbuhan PDRB Jawa Timur Sisi Permintaan .......................................................1


Tabel 1.2 Pertumbuhan PDRB Jawa Timur Sisi Penawaran ........................................................2
Tabel 2.1 Anggaran Pendapatan Daerah Provinsi Jawa Timur 2015 dan 2016 ......................... 43
Tabel 2.2 Realisasi Anggaran Pendapatan Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 ............................. 45
Tabel 2.3 Anggaran Belanja Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun 2015 dan 2016 ...................... 46
Tabel 2.4 Realisasi Anggaran Belanja Provinsi Jawa Timur Tahun 2015 dan 2016 .................... 48
Tabel 2.5 Anggaran & Realisasi Pendapatan Kab/Kota Jawa Timur Triwulan II 2016................. 50
Tabel 2.6 Anggaran dan Realisasi Belanja Kabupaten/Kota Jawa Timur Triwulan II 2016 ......... 52
Tabel 2.7 Anggaran Belanja APBN di Provinsi Jawa Timur ........................................................ 54
Tabel 2.8 Realisasi Belanja APBN Jawa Timur Berdasarkan Jenis Belanja dan Fungsi ................. 55
Tabel 3.1 Perbandingan Inflasi Jawa Timur Tw I dan Tw II Tahun 2016 (mtm) .......................... 60
Tabel 3.2 Komoditas Utama Penyumbang Inflasi Jawa Timur Tw I 2016 (mtm) ........................ 61
Tabel 3.3 Inflasi Tw I dan Tw II 2016 Jawa Timur (qtq) ............................................................. 62
Tabel 3.4 Inflasi Tw I dan Tw II 2016 di Jawa Timur (yoy) ........................................................ 64
Tabel 3.5 Komoditas Utama Penyumbang Inflasi Tahunan Jawa Timur Tw II 2016 (yoy)........... 65
Tabel 3.6 Inflasi Tw I dan Tw II 2016 Jawa Timur (qtq dan yoy) ................................................ 66
Tabel 3.7 Inflasi 8 kota di Jawa Timur per Kelompok Barang dan Jasa Tw II 2016 (% yoy) ....... 67
Tabel 3.8 Komoditas Penyumbang Inflasi Kelompok Volatile food (yoy) Tw II 2016.................. 76
Tabel 3.9 Komoditas Penyumbang Inflasi Kelompok Core Inflation (yoy) Tw II 2016 ................ 77
Tabel 3.10 Komoditas Penyumbang Inflasi Kelompok Administered Prices Tw II 2016 ............. 78
Tabel 3.1 Perkembangan Indikator Perbankan (Bank Umum dan BPR) di Jawa Timur ............... 82
Tabel 3.2 Perkembangan Indikator Bank Umum di Jawa Timur ................................................ 83
Tabel 3.3 Perkembangan Indikator Perbankan Syariah di Jawa Timur ....................................... 93
Tabel 3.4 Perkembangan Indikator BPR Jawa Timur ................................................................. 97
Tabel 3.5 Perkembangan Indikator Bank Berkantor Pusat di Surabaya ................................... 100
Tabel 3.6 Indikator Kinerja Keuangan Korporasi Sektoral ....................................................... 105
Tabel 3.7 Komposisi Konsumsi, Cicilan dan Tabungan Berdasarkan Pendapatan.................... 110
Tabel 3.8 Komposisi Debt Service Ratio (DSR) berdasarkan Pendapatan per Bulan ................. 111
Tabel 3.9 Komposisi Tabungan berdasarkan Tingkat Pendapatan per Bulan .......................... 111
Tabel 3.1 Transaksi LKD Spasial Jawa Timur ........................................................................... 126
Tabel 6.1 Kondisi Ketenaga Kerjaan Jawa Timur (ribu orang) ................................................. 128
Tabel 6.2 Penggunaan Tenaga Kerja (Hasil SKDU KPw BI Jawa Timur) ................................... 131
Tabel 6.3 NTP Sub Sektor Pertanian Provinsi Jawa Timur ........................................................ 133
Tabel 6.4 Indeks Kedalaman Kemiskinan dan Keparahan Kemiskinan di Jawa Timur ............. 138
Tabel 7.3 Tendensi Arah Inflasi dan Faktor Risiko Jatim Tw III-2016 ....................................... 142
Tabel 7.4 Tendensi Arah Inflasi dan Faktor Risiko Jatim Tahun 2016 ...................................... 145

vii
DAFTAR GRAFIK

Grafik 1.1 Perekonomian Jatim dan Nasional ..............................................................................1


Grafik 1.2 Pertumbuhan Ekonomi Provinsi di Jawa .....................................................................1
Grafik 1.3 Indeks Tendensi Konsumen (ITK) Jawa Timur .............................................................3
Grafik 1.4 Indeks Konsumsi Kelompok Barang dan Jasa ITK Jawa Timur ..................................3
Grafik 1.5 Pertumbuhan IRPE SPE KPw BI Provinsi Jawa Timur .................................................4
Grafik 1.6 Pertumbuhan Penjualan Kendaraan Bermotor Pribadi Jawa Timur ..............................4
Grafik 1.7 Impor Barang Konsumsi .............................................................................................4
Grafik 1.8 IKK, IKE, dan IEK Survei Konsumen KPw BI Provinsi Jawa Timur ..............................5
Grafik 1.9 Indeks Penghasilan dan Ketersediaan Lapangan Kerja ................................................5
Grafik 1.10 Kinerja Kredit Konsumsi ...........................................................................................5
Grafik 1.11 Realisasi Belanja Operasional APBN Jatim .................................................................6
Grafik 1.12 Realisasi Belanja Operasional APBD Provinsi Jawa Timur ...........................................6
Grafik 1.13 Simpanan Pemda di Perbankan Jawa Timur .............................................................7
Grafik 1.14 Penjualan Semen Jawa Timur ..................................................................................8
Grafik 1.15Impor Barang Konstruksi ...........................................................................................8
Grafik 1.16 Impor Barang Modal ................................................................................................9
Grafik 1.17 Penjualan Truk di Jawa Timur ...................................................................................9
Grafik 1.18 Pertumbuhan Nilai Proyek Realisasi Investasi Langsung ......................................... 10
Grafik 1.19 Kinerja Kredit Investasi .......................................................................................... 10
Grafik 1.20 Volume Bongkar Muat Barang di Tanjung Perak ................................................... 11
Grafik 1.21 IKK Provinsi Mitra Dagang Jawa Timur SK Bank Indonesia .................................. 11
Grafik 1.22 Pangsa Negara Tujuan Ekspor Jawa Timur............................................................. 12
Grafik 1.23 Pertumbuhan Ekspor ke Mitra Dagang Utama ...................................................... 12
Grafik 1.24 Indikator Perekonomian Negara Mitra Dagang Utama .......................................... 12
Grafik 1.25 Nilai Ekspor Komoditas Unggulan Jawa Timur ....................................................... 13
Grafik 1.26 Pertumbuhan Nilai Ekspor Komoditas Unggulan Jawa Timur ................................. 13
Grafik 1.27 Nilai Ekspor Jawa Timur per Sektor Ekonomi ......................................................... 14
Grafik 1.28 Pertumbuhan Nilai Ekspor Jawa Timur per Sektor Ekonomi ................................... 14
Grafik 1.29Pangsa Komoditas Impor Berdasarkan Jenis Penggunaan ....................................... 15
Grafik 1.30Pertumbuhan Komoditas Impor Berdasarkan Jenis Penggunaan ............................. 15
Grafik 1.31 Pertumbuhan Tiga Sektor Utama .......................................................................... 16
Grafik 1.32 Pertumbuhan Sektor Pendukung - 1 ..................................................................... 16
Grafik 1.33 Pertumbuhan Sektor Pendukung - 2 ..................................................................... 16
Grafik 1.34 Pertumbuhan Sektor Pendukung - 3 ..................................................................... 16
Grafik 1.35 Pertumbuhan Produksi Subsektor Industri Mikro Kecil Jawa Timur ........................ 17
Grafik 1.36 Pertumbuhan Produksi Industri Besar dan Sedang Jawa Timur .............................. 17
Grafik 1.37 Produksi Industri Manufaktur Jawa Timur.............................................................. 17
Grafik 1.38 Nilai Ekspor Komoditas Industri Pengolahan .......................................................... 18
Grafik 1.39 Pertumbuhan Nilai Ekspor Industri Unggulan (ISIC 2 Digit) .................................... 18
Grafik 1.40 Kredit Industri Pengolahan .................................................................................... 18
Grafik 1.41 Pertumbuhan Indeks Riil Penjualan Eceran SPE Bank Indoneisia .......................... 20
Grafik 1.42 Kredit Sektor Perdagangan Besar dan Eceran ....................................................... 20
Grafik 1.43 Perkembangan Oceanic Nino Index (ONI) .............................................................. 21
Grafik 1.44 Perkembangan Southern Oscillation Index (SOI) .................................................... 21
Grafik 1.45 Realisasi Kegiatan Usaha SKDU KPw BI Provinsi Jawa Timur ............................... 21
Grafik 1.46 Produksi Padi di Sentra Produksi Jatim................................................................... 22
Grafik 1.47 Produksi Cabai Rawit di Sentra Produksi Jatim ...................................................... 22
Grafik 1.48 Nilai Ekspor Komoditas Pertanian .......................................................................... 23
Grafik 1.49 Kredit Sektor Pertanian ......................................................................................... 23
Grafik 1.50 Indeks Riil Penjualan Eceran Material Konstruksi.................................................... 24
Grafik 1.51 Pertumbuhan Impor Material Konstruksi ............................................................... 24
Grafik 1.52 Kredit Sektor Konstruksi ........................................................................................ 24

viii
Grafik 1.53 Nilai Ekspor Pertambangan Non Migas .................................................................. 26
Grafik 1.54 Kredit Sektor Pertambangan ................................................................................. 26
Grafik 1.55 TPK Hotel Berbintang dan Jumlah Wisman ............................................................ 27
Grafik 1.56 Pertumbuhan Indeks Riil Penjualan Makanan Jadi dan Minuman SPE BI I............ 27
Grafik 1.57 Kredit Sektor Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum ..................................... 27
Grafik 1.58 Arus Keberangkatan Penumpang di Tanjung Perak ............................................... 28
Grafik 1.59 Arus Barang di Tanjung Perak ............................................................................... 28
Grafik 1.60 Arus Kedatangan Penumpang di Tanjung Perak .................................................... 29
Grafik 1.61 Penumpang Internasional di Bandara Juanda ........................................................ 29
Grafik 1.62 Penumpang Domestik di Bandara Juanda.............................................................. 29
Grafik 1.63 Volume Kredit Sektor Transportasi dan Pergudangan ............................................ 29
Grafik 2. 1 Perkembangan APBD Provinsi Jawa Timur .............................................................. 43
Grafik 2. 2 Proporsi Anggaran Pendapatan Asli Daerah Provinsi Jawa Timur ............................ 44
Grafik 2. 3 Persentase Realisasi Pendapatan Daerah Provinsi Jawa Timur ................................. 44
Grafik 2. 4 Proporsi Anggaran Belanja APBD Provinsi Jawa Timur ............................................ 47
Grafik 2. 5 Persentase Realisasi Belanja dan Transfer Daerah Provinsi Jawa Timur .................... 47
Grafik 2. 6 Perkembangan APBD Kabupaten/Kota di Jawa Timur ............................................ 49
Grafik 2. 7 Proporsi Anggaran Pendapatan APBD Spasial Kabupaten/Kota di Jawa Timur ........ 49
Grafik 2. 8 Proporsi Komponen Anggaran Pendapatan APBD Kabupaten/Kota di Jawa Timur . 49
Grafik 2. 9 Anggaran Pendapatan Kabupaten/Kota Jawa Timur, 2016 .................................... 50
Grafik 2. 10 Realisasi Anggaran Pendapatan Kabupaten/Kota Jawa Timur Triwulan I 2016 ..... 51
Grafik 2. 11 Proporsi Anggaran Belanja APBD Spasial Kabupaten/Kota di Jawa Timur ............. 51
Grafik 2. 12 Proporsi Komponen Anggaran Belanja APBD Kabupaten/Kota di Jawa Timur ...... 51
Grafik 2. 13 Anggaran Belanja Kabupaten/Kota Jawa Timur 2016........................................... 52
Grafik 2. 14 Persentase Realisasi Belanja dan Transfer APBD Kab/Kota Jawa Timur, 2016........ 53
Grafik 2. 15 Pangsa Anggaran Belanja APBN Jawa Timur Menurut Jenis Belanja ..................... 54
Grafik 2. 16 Pangsa Anggaran Belanja APBN Jawa Timur Menurut Fungsi ............................... 55
Grafik 2. 17 %Realisasi Belanja APBN Jawa Timur Berdasarkan Jenis Belanja Per Triwulan....... 56
Grafik 2. 1 Disagregasi Inflasi Jawa Timur Bulanan (mtm) ........................................................ 60
Grafik 2. 2 Inflasi (qtq) Kelompok Bahan Makanan .................................................................. 62
Grafik 2. 3 Inflasi (qtq) Kelompok ............................................................................................ 62
Grafik 2. 6 Disagregasi Inflasi Jawa Timur Bulanan (qtq) .......................................................... 63
Grafik 2. 4 Inflasi Buah-Buahan (qtq) ....................................................................................... 63
Grafik 2. 4 Inflasi Subkelompok Minuman Tidak Beralkohol (qtq) ............................................ 63
Grafik 2. 7 Inflasi (yoy) Kelompok Transportasi ........................................................................ 65
Grafik 2. 8 Inflasi (yoy) Kelompok ............................................................................................ 65
Grafik 2. 9 Harga Komoditas Beras per Kab/Kota Jawa Timur .................................................. 68
Grafik 2. 10 Perubahan Harga Komoditas Beras (qtq) per Kab/Kota Jawa Timur ...................... 68
Grafik 2. 11 Harga Komoditas Bawang Merah per Kab/Kota Jawa Timur ................................ 69
Grafik 2. 12 Perubahan Harga Komoditas Bawang Merah (qtq) per Kab/Kota Jawa Timur ...... 69
Grafik 2. 13 Harga Komoditas Cabai Rawit per Kab/Kota Jawa Timur...................................... 70
Grafik 2. 14 Perubahan Harga Komoditas Cabai Rawit (qtq) per Kab/Kota Jawa Timur ............ 71
Grafik 2. 15 Harga Komoditas Cabai Merah per Kab/Kota Jawa Timur .................................... 71
Grafik 2. 16 Perubahan Harga Komoditas Cabai Merah (qtq) per Kab/Kota Jawa Timur .......... 72
Grafik 2. 17 Harga Komoditas Daging Sapi per Kabupaten/Kota Jawa Timur........................... 72
Grafik 2. 18 Perubahan Harga Komoditas Daging Sapi (qtq) per Kabupaten/Kota Jawa Timur. 73
Grafik 2. 19 Harga Komoditas Daging Ayam Ras per Kabupaten/Kota Jawa Timur .................. 74
Grafik 2. 20 Perubahan Harga Komoditas Daging Ayam Ras (qtq) per Kab/Kota Jawa Timur .. 74
Grafik 2. 22 Disagregasi Inflasi Jawa Timur Bulanan (yoy) ........................................................ 75
Grafik 2. 21 Perbandingan Disagregasi Inflasi Jatim & Rata-Ratanya (yoy) ................................ 75
Grafik 2. 23 Inflasi Core Tradable dan Non Tradable (yoy) ....................................................... 76
Grafik 2. 24 Dekomposisi Core Inflation (yoy) .......................................................................... 76

Grafik 3. 1 Proporsi Kredit Bank Umum dan BPR Secara Spasial ............................................... 82
Grafik 3. 2 Rasio NPL Bank Umum dan BPR Spasial .................................................................. 82

ix
Grafik 3. 1 Pertumbuhan Indikator Utama Bank Umum (yoy) .................................................. 83
Grafik 3. 4 Kredit Hapus Buku & Restrukturisasi....................................................................... 83
Grafik 3. 4 Perkembangan DPK Bank Umum ........................................................................... 84
Grafik 3. 5 Proporsi DPK Bank Umum Berdasarkan Jenis Bank dan Jenis DPK .......................... 84
Grafik 3. 6 Pertumbuhan Kredit Bank Umum Berdasarkan Kelompok Bank (yoy) ..................... 85
Grafik 3. 7 Pertumbuhan Kredit Bank Umum Berdasarkan Jenis Kredit (yoy)............................ 85
Grafik 3. 8 Komposisi Kredit per Kelompok Bank dan Jenis Kredit ........................................... 86
Grafik 3. 9 Proporsi Kredit Sektoral .......................................................................................... 86
Grafik 3. 10 Pertumbuhan PDRB, Kredit dan Rasio NPL Sektor Industri Pengolahan ................. 87
Grafik 3. 11 Pertumbuhan PDRB, Kredit dan Rasio NPL Sektor Perdagangan ........................... 87
Grafik 3. 12 Undisbursed Loan Bank Umum ............................................................................ 87
Grafik 3. 13 Proporsi Kredit Bank Umum Spasial...................................................................... 89
Grafik 3. 14 Pertumbuhan Kredit Lima Kab/Kot Pangsa Terbesar ............................................. 89
Grafik 3. 15 Lima Kab/Kot dengan Pertumbuhan Kredit Tertinggi ........................................... 89
Grafik 3. 16 Rasio NPL Bank Umum Spasial ............................................................................. 89
Grafik 3. 17 Pertumbuhan Kredit UMKM................................................................................. 90
Grafik 3. 18 Rasio NPL Kredit UMKM....................................................................................... 90
Grafik 3. 19 Persentase Penyaluran Kredit UMKM di Jatim Berdasarkan Lokasi Proyek ............ 90
Grafik 3. 20 Share Kredit UMKM Kab/Kot ............................................................................... 91
Grafik 3. 21 Pertumbuhan Kredit UMKM Kab/Kot ................................................................... 91
Grafik 3. 22 Rasio NPL Kredit UMKM Kab/Kot ......................................................................... 91
Grafik 3. 23 Komposisi Penyaluran Kredit Kab/Kot .................................................................. 91
Grafik 3. 24 Pergerakan Suku Bunga DPK................................................................................ 92
Grafik 3. 25 Pergerakan Suku Bunga Kredit ............................................................................. 92
Grafik 3. 26 Perkembangan Indikator Perbankan Syariah (yoy ) ................................................ 93
Grafik 3. 27 Pertumbuhan DPK Perbankan Syariah .................................................................. 94
Grafik 3. 28 Proporsi DPK Perbankan Syariah........................................................................... 94
Grafik 3. 29 Proporsi Pembiayaan per Jenis Penggunaan Bank Syariah .................................... 94
Grafik 3. 30 Perkembangan Pembiayaan per Jenis Penggunaan (yoy) ...................................... 94
Grafik 3. 31 NPF dan FDR Perbankan Syariah ........................................................................... 95
Grafik 3. 32 NPF berdasarkan Jenis Pembiayaan ...................................................................... 95
Grafik 3. 33 Pergerakan Bagi Hasil DPK Bank Syariah .............................................................. 96
Grafik 3. 34 Pergerakan Bagi Hasil Pembiayaan Bank Syariah .................................................. 96
Grafik 3. 36 Proporsi Pembiayaan Syariah Spasial .................................................................... 97
Grafik 3. 37 Pertumbuhan Pembiayaan Syariah Spasial 5 Daerah dgn Share Terbesar.............. 97
Grafik 3. 38 Pertumbuhan Pembiayaan Syariah Spasial Tw II 2016 .......................................... 97
Grafik 3. 39 NPF Pembiayaan Syariah Spasial ........................................................................... 97
Grafik 3. 40 NPL dan LDR BPR ................................................................................................. 99
Grafik 3. 41 NPF Berdasarkan Jenis Penggunaan...................................................................... 99
Grafik 3. 42 Komposisi Jumlah BPR Kabupaten/Kota Jawa Timur............................................. 99
Grafik 3. 43 Komposisi Kredit BPR Kabupaten/Kota Jawa Timur .............................................. 99
Grafik 3. 44 Rasio NPL BPR Spasial ......................................................................................... 100
Grafik 3. 45 Pertumbuhan DPK per Jenis Simpanan Bank KP di Surabaya .............................. 101
Grafik 3. 46 Proporsi DPK per Jenis Simpanan Bank KP di Surabaya (yoy) .............................. 101
Grafik 3. 47 Perkembangan Kredit per Jenis Penggunaan ...................................................... 101
Grafik 3. 48 Proporsi Kredit per Jenis Penggunaan ................................................................ 101
Grafik 3. 49 Perkembangan LDR dan rasio NPL Bank KP di Surabaya ..................................... 102
Grafik 3. 50 NPL Berdasarkan Jenis Penggunaan.................................................................... 102
Grafik 3. 51 Harga dan Ekspor Komoditas Unggulan Jatim .................................................... 103
Grafik 3. 52 Komposisi Ekspor Komoditas Jawa Timur ........................................................... 103
Grafik 3. 53 Pertumbuhan Konsumsi Rumah Tangga ............................................................. 103
Grafik 3. 54 Indeks Keyakinan Konsumen.............................................................................. 103
Grafik 3. 55 Perkembangan Kegiatan Usaha .......................................................................... 104
Grafik 3. 56 Kapasitas Produksi ............................................................................................. 104
Grafik 3. 57 Perkembangan Investasi ..................................................................................... 104

x
Grafik 3. 58 Impor Barang Modal .......................................................................................... 104
Grafik 3. 59 Perkembangan Rasio Kinerja Keuangan Korporasi Publik Non Keuangan ........... 105
Grafik 3. 60 Rasio ICR ............................................................................................................ 106
Grafik 3. 61 Rasio DSR ........................................................................................................... 106
Grafik 3. 62 Likert Scale Liaison Jawa Timur........................................................................... 107
Grafik 3. 63 Proporsi Kredit Sektoral Korporasi ...................................................................... 107
Grafik 3. 64 Proporsi Kredit Korporasi per Jenis Penggunaan ................................................. 107
Grafik 3. 65 Pertumbuhan Kredit Korporasi Sektor Utama Jawa Timur .................................. 108
Grafik 3. 66 Pertumbuhan NPL Kredit Korporasi Sektor Utama Jawa Timur ........................... 108
Grafik 3. 67 Indeks Keyakinan Konsumen.............................................................................. 109
Grafik 3. 68 Indeks Riil Penjualan Eceran ............................................................................... 109
Grafik 3. 69 Indeks Kondisi Ekonomi Saat Ini ......................................................................... 109
Grafik 3. 70 Indeks Ekspektasi Konsumen.............................................................................. 109
Grafik 3. 71 Indeks Ekspektasi Harga ..................................................................................... 110
Grafik 3. 72 Perkembangan NTP dan NTN ............................................................................. 110
Grafik 3. 73 Alokasi Pengeluaran Rumah Tangga .................................................................. 110
Grafik 3. 74 Komposisi DPK Perbankan Jawa Timur ............................................................... 112
Grafik 3. 75 Pertumbuhan DPK Perbankan Jawa Timur.......................................................... 112
Grafik 3. 76 Komposisi DPK Perseorangan ............................................................................. 112
Grafik 3. 77 Pertumbuhan DPK Perseorangan........................................................................ 112
Grafik 3. 27 Pertumbuhan Pembiayaan Sektor Rumah Tangga per Jenis Penggunaan .......... 113
Grafik 3. 28 Pertumbuhan KPR per Tipe ................................................................................ 113
Grafik 3. 29 Posisi NPL Sektor Rumah Tangga per Jenis Penggunaan ..................................... 113
Grafik 3. 77 Rasio UTLE terhadap Inflow................................................................................ 121
Grafik 3. 78 Statistik Uang yang Tidak Sesuai Ciri - ciri Keaslian Uang Rupiah ....................... 121
Grafik 3. 79 Proporsi Uang Tidak Sesuai Ciri-ciri Keaslian Uang Rupiah yang Ditemukan ....... 121
Grafik 3. 78 Kinerja Kliring Jawa Timur .................................................................................. 122
Grafik 3. 79 Transaksi Kliring Spasial Jawa Timur ................................................................... 122
Grafik 3. 78 Jumlah Agen LKD & Pemegang Uang Elektronik ................................................ 125
Grafik 3. 79 Jumlah Agen LKD & Pemegang Uang Elektronik Spasial Jawa Timur ................. 125
Grafik 3. 78 Frekuensi Transaksi LKD ..................................................................................... 125
Grafik 3. 79 Nominal Transaksi LKD ...................................................................................... 125
Grafik 3. 1 Pergerakan Inflow, Outflow, Netflow dan Inflasi .................................................. 120
Grafik 5. 1Jumlah Tenaga Kerja Sektor-sektor Utama ............................................................ 129
Grafik 5. 2 ShareTenaga Kerja Sektoral ................................................................................... 129
Grafik 5. 3 Penyerapan Tenaga Kerja Formal-Informal ........................................................... 130
Grafik 5. 4Komposisi Tenaga Kerja Formal-Informal............................................................... 130
Grafik 5. 5Jumlah Tenaga Kerja Berdasarkan Tingkat Pendidikan........................................... 130
Grafik 5. 6Komposisi Tenaga Kerja Berdasarkan Tingkat Pendidikan ...................................... 130
Grafik 5. 7 Penyerapan Tenaga Kerja 3 Sektor Utama ............................................................ 131
Grafik 5. 8 Penyerapan Tenaga Kerja Sektor Lainnya ............................................................. 131
Grafik 5. 9Perbandingan Nilai Tukar Petani Provinsi di Jawa................................................... 132
Grafik 5. 10 NTP Jawa Timur, Indeks yang Diterima (IT) dan Indeks Harga yang Dibayar (IB) .. 133
Grafik 5. 11NTP Sub Sektor Pertanian Jawa Timur ................................................................. 133
Grafik 5. 12Inflasi Pedesaan dan Inflasi IHK (QTQ) ................................................................. 134
Grafik 5. 13Perbandingan Nilai Tukar Nelayan (NTN) Provinsi di Jawa .................................... 135
Grafik 5. 14NTN, It dan Ib Nelayan Jawa Timur ...................................................................... 135
Grafik 5. 15 Jumlah Penduduk Miskin Provinsi di Jawa .......................................................... 136
Grafik 5. 16Persentase Penduduk Miskin di Jawa................................................................... 136
Grafik 5. 17 Jumlah Penduduk Miskin Desa dan Kota ............................................................ 136
Grafik 5. 18Persentase Penduduk Miskin Desa dan Kota ....................................................... 136
Grafik 5. 19Garis Kemiskinan Makanan dan Non Makanan Desa dan Kota ........................... 137
Grafik 6. 1 Indeks Ekspektasi Konsumen SK Bank Indonesia ............................................... 140
Grafik 6. 1. Proyeksi Oceanic Nino Index BOM ...................................................................... 143
Grafik 6. 2. Proyeksi Oceanic Nino Index IRI/CPC................................................................... 143

xi
Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur

RINGKASAN EKSEKUTIF
Asesmen Pertumbuhan Ekonomi Daerah
Pertumbuhan Perekonomian Jawa Timur pada triwulan II 2016 tumbuh 5,6% (yoy), meningkat
ekonomi Jawa Timur dibandingkan triwulan I 2016 (5,3%, yoy) dan lebih tinggi dibandingkan
di triwulan II 2016 pertumbuhan ekonomi nasional (5,2%, yoy).
tercatat sebesar 5,6%
(yoy), meningkat Dari sisi permintaan, peningkatan pertumbuhan ekonomi Jawa Timur pada
dibandingkan triwulan I triwulan II 2016 terutama didorong oleh peningkatan pertumbuhan ekspor dan
2016 (5,3%, yoy). konsumsi, baik konsumsi swasta maupun pemerintah. Peningkatan ekspor
terutama didorong oleh meningkatnya permintaan negara-negara mitra dagang
terhadap komoditas ekspor utama Jawa Timur seperti perhiasan dan produk hasil
pertanian, pertambangan dan industri pengolahan. Sementara itu, peningkatan
moderat pada konsumsi swasta, sebagai komponen penyumbang PDRB terbesar
Jatim, dipengaruhi oleh perayaan hari besar keagamaan dan periode liburan
sekolah. Adapun peningkatan konsumsi pemerintah terjadi seiring dengan realisasi
anggaran operasional pemerintah baik melalui APBD Provinsi, APBD Kab/Kota,
serta APBN yang dialokasikan di Jawa Timur, diantaranya yaitu pencairan gaji ke-
13 dan 14 untuk PNS, Polri, dan TNI, pencairan Tunjangan Hari Raya, serta
pengeluaran operasional untuk proyek pemerintah.

Dari sisi penawaran, pertumbuhan ekonomi didukung oleh sektor pertanian dan
perdagangan. Pergeseran musin panen ke triwulan II 2016 menjadi penopang
pertumbuhan yang signifikan pada sektor pertanian. Sementara itu, berbagai
perayaan hari keagamaan pada triwulan II 2016 turut mengakselerasi
pertumbuhan ekonomi di sektor perdagangan sebagai sektor yang memiliki
pangsa terbesar terhadap perekonomian Jawa Timur.

Pada triwulan II Asesmen Inflasi Daerah


2016, inflasi Jawa Inflasi Jawa Timur pada triwulan II 2016 tercatat sebesar 2,93% (yoy), lebih rendah
Timur tercatat dibandingkan inflasi triwulan sebelumnya (3,71% yoy) dan terendah kedua di
sebesar 2,93% (yoy), Kawasan Jawa setelah setelah Provinsi DIY (2,77%, yoy), serta lebih rendah
lebih rendah baik dibandingkan inflasi nasional yang mencapai 3,45% (yoy). Kelompok inti
dibandingkan merupakan penyumbang utama inflasi yaitu sebesar 2,12%, disusul oleh volatile
dengan triwulan food sebesar 1,31%, dan kelompok administered prices sebesar -0,50%.
sebelumnya (3,71% Sementara tekanan inflasi terbesar berasal dari kelompok volatile food (7,16%,
yoy), maupun yoy), disusul oleh kelompok inti (3,48%, yoy), sedangkan administered prices justru
dibandingkan meredakan tekanan inflasi pada periode ini (-2,86%, yoy) seiring dengan adanya
dengan inflasi koreksi tarif administered, khususnya BBM dan tarif angkutan darat dan udara.
nasional (3,45%
yoy).Tekanan inflasi Tekanan inflasi kelompok volatile food didorong oleh tingginya permintaan akibat
pada periode ini faktor seasonal Ramadhan dan Lebaran. Sementara itu, tekanan pada komoditas
terutama bersumber inti bersumber dari kenaikan biaya pendidikan seiring dengan dimulainya tahun
dari kelompok ajaran baru, dan kenaikan upah tukang bukan mandor. Adapun tekanan dari
volatile food. kelompok adminitered prices bersumber dari komoditas rokok akibat kenaikan
tarif cukai rokok. Meskipun demikian, tekanan yang lebih tinggi dari komoditas ini
tertahan oleh koreksi harga BBM dan tarif listrik, serta turunnya tarif angkutan
udara dan kereta api.

Asesmen Keuangan Pemerintah Daerah


Sampai dengan Total anggaran belanja fiskal Jawa Timur tahun 2016 mencapai Rp148,30 triliun,
triwulan II 2016, meliputi belanja APBD Provinsi Jawa Timur sebesar Rp24,75 triliun (pangsa
realisasi pendapatan 16,69%), belanja APBD kabupaten/kota di Jawa Timur sebesar Rp83,78 triliun
APBD provinsi (pangsa 56,49%) dan belanja APBN sebesar Rp39,77 triliun (pangsa 26,82%).
sebesar 26,29%
sedangkan realisasi Realisasi pendapatan APBD Provinsi Jawa Timur sampai dengan triwulan II 2016
belanja mencapai mencapai 26,29%, sedikit lebih rendah dari periode yang sama tahun sebelumnya
21,35%.

xii
Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur

Sementara realisasi yang sebesar 26,39%. Pencapaian realisasi pendapatan APBD tersebut didominasi
pendapatan APBD oleh realisasi penerimaan pajak daerah dan pendapatan transfer yang masing-
Kab/Kot mencapai masing terealisasi sebesar 27,82% dan 23,76%. Sementara itu, realisasi
46,69% dengan pendapatan APBD Kabupaten/Kota sebesar 46,69% sejalan dengan tingginya
realisasi belanja realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan transfer yang masing-masing mencapai
mencapai 33,90%. 49,27% dan 46,22%.
Sementara itu,
realisasi belanja Sampai dengan triwulan II 2016, realisasi anggaran belanja APBD Provinsi Jawa
APBN mencapai Timur mencapai 21,35%, dengan realisasi terbesar pada belanja operasi (22,22%).
38,56%. Anggaran belanja APBD kabupaten/kota terealisasi sebesar 33,90%, sedangkan
belanja APBN terealisasi sebesar 38,56%. Kota Blitar menjadi Kapupaten/ Kota
dengan realisasi belanja terbesar di triwulan ini, yaitu 42,05%, sedangkan realisasi
terendah terjadi di Kota Mojokerto yaitu sebesar 7,59%.

Asesmen Stabilitas Keuangan Daerah dan Pengembangan UMKM


Stabilitas keuangan Aset perbankan tercatat sebesar Rp549,12 triliun atau tumbuh 7,13% (yoy),
Jawa Timur terkendali, melambat dibandingkan triwulan sebelumnya (8,64%, yoy). Meskipun demikian,
dengan risiko kredit penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) dan penyaluran kredit mengalami
dan risiko likuiditas peningkatan yang lebih tinggi dibanding triwulan I 2016. Kredit berdasarkan lokasi
perbankan yang masih bank meningkat sebesar 8,06% (yoy) di triwulan ini, lebih tinggi dibandingkan
terjaga serta kinerja triwulan sebelumnya ( (7,40%, yoy), sedangkan DPK meningkat sebesar 8,72%
korporasi yang masih (yoy), dari 8,42%, yoy). Laju pertumbuhan kredit yang lebih tinggi dari
tumbuh meskipun pertumbuhan DPK mendorong peningkatan LDR dari 86,44% menjadi 88,20%
terbatas. atau masih memberikan ruang likuiditas yang memadai bagi perbankan untuk
melakukan ekspansi. Sementara itu, risiko kredit atau Non Performing Loan (NPL)
relatif stabil di level 2,32%. Adapun penyaluran kredit berdasarkan lokasi proyek
juga menunjukkan peningkatan sebesar 8,12% (yoy) dari 7,54% (yoy), dengan
NPL yang meningkat namun masih di bawah threshold yaitu dari 2,37% menjadi
2,50%.

Sejalan dengan peningkatan kredit pada triwulan II 2016, kredit korporasi turut
meningkat menjadi 7,82% (yoy) dari 7,01% (yoy) di triwulan sebelumnya.
Peningkatan kredit korporasi ini terutama didorong oleh peningkatan penyaluran
kredit kepada sektor transportasi dan sektor perdagangan. Namun demikian,
kredit ke sektor utama Jawa Timur yakni sektor industri pengolahan masih terus
melambat. Ditengah peningkatan kredit korporasi, kualitas kredit justru turun
tercermin melalui peningkatan rasio NPL dari 2,19% menjadi 2,31%, dengan NPL
tertinggi terjadi pada sektor konstruksi meskipun turun dibanding triwulan
sebelumnya (dari 7,19% menjadi 6,38%). Kinerja kredit sektor rumah tangga (RT)
pada triwulan II 2016 melambat dari 10,12% (yoy) menjadi 9,77% (yoy) terutama
didorong oleh perlambatan kredit pemilikan komputer dan alat komunikasi, kredit
pemilikan furniture dan peralatan RT, kredit kendaraan bermotor-KKB serta kredit
pemilikan rumah-KPR. Di tengah perlambatan penyaluran kredit RT tersebut, rasio
NPL RT masih terjaga di bawah 5% dan stabil dibanding triwulan I 2016 yaitu di
level 1,23%.

Asesmen Penyelenggaraan Sistem Pembayaran


Pada triwulan II 2016, Nominal transaksi tunai Jawa Timur triwulan II 2016 turut meningkat dari 3,11%
transaksi tunai di Jawa (qtq) menjadi 45,20% (qtq), sejalan dengan peningkatan konsumsi masyarakat
Timur mengalami menghadapi momen lebaran dan libur sekolah. Secara spasial, peningkatan
peningkatan dari nominal transaksi tunai terjadi pada seluruh wilayah kerja Bank Indonesia
3,11% (qtq) menjadi khususnya Kota Kediri, yakni dari -3,37% (qtq) menjadi 70,04% (qtq). Sementara
45,20% (qtq). itu, net outflow juga terjadi pada seluruh wilayah kerja dengan rasio outflow
terhadap inflow yang paling tinggi terjadi pada Kota Kediri (278,13%), sedangkan
rasio outflow terhadap inflow terendah terjadi di Kota Jember (143,10%).

Peningkatan aktivitas ekonomi masyarakat triwulan II 2016 tidak diiringi dengan


peningkatan nominal dan volume transaksi Sistem Kliring nasional Bank Indonesia

xiii
Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur

Sementara itu,
transaksi non tunai (SKNBI). Transaksi SKNBI mengalami penurunan baik secara nominal (0,79%, qtq)
berupa kliring maupun volume (0,16%, qtq). Begitu pula jika dibandingkan dengan periode yang
mengami penurunan sama tahun sebelumnya, kinerja kliring menurun cukup signifikan. Nominal kliring
dari 0,79% (qtq) mengalami penurunan sebesar 7,97% (yoy), sementara volume kliring turun
menjadi 0,16% (qtq). sebesar 8,35% (yoy). Secara spasial, Kota Surabaya memiliki transaksi kliring
terbesar di Jawa Timur dengan share nominal dan volume kliring mencapai 79%.

Asesmen Ketenagakerjaan dan Kesejahteraan Masyarakat


Ketenagakerjaan di Sesuai release data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jawa Timur, periode
Jawa Timur membaik data bulan Februari 2016, ketenagakerjaan di Jawa Timur sedikit membaik jika
tercermin dari dibandingkan periode sebelumnya (Agustus 2015). Perbaikan kondisi tersebut
peningkatan jumlah tercermin pada beberapa angka yang menjadi indikatornya, diantaranya
angkatan kerj dan peningkatan jumlah angkatan kerja sebesar 1,10% dari 20,3 juta orang menjadi
penyerapan tenaga 20,5 juta orang. Peningkatan jumlah angkatan kerja tersebut diikuti dengan
kerja, serta peningkatan penyerapan tenaga kerja sebesar 1,45% (dari 19,4 juta orang yang
penurunan angka bekerja menjadi 19,6 juta orang). Perbaikan angka penyerapan tenaga kerja diikuti
pengangguran pula dengan penurunan angka pengangguran terbuka (TPT) sebesar 0,33 poin
terbuka. Dari sisi persen dari 4,47% menjadi 4,14%.
kesejahteraan,
jumlah penduduk Pada triwulan II 2016, indikator kesejahteraan masyarakat pedesaan baik NTP
miskin menurun, maupun NTN di Jawa Timur masing-masing mengalami peningkatan. NTP
demikian pyla meningkat sebesar 0,8% dari 103,77 di triwulan I 2016 menjadi 104,59,
dengan indeks sedangkan NTN meningkat sebesar 4,7%, dari 107,61 menjadi 112,68.
kedalaman dan Peningkatan NTP dan NTN tersebut didorong oleh peningkatan NTP dan NTN di
keparahan hampir semua subsektor, didorong peningkatan penerimaan karena faktor
kemiskinan. Ramadhan dan Lebaran.

Jumlah penduduk miskin di Jawa Timur periode data Maret 2016 (release BPS
Jawa Timur) sebesar 4,7 juta orang, turun 1,79% dibandingkan tahun 2015 yang
berjumlah 4,8 juta orang. Selain jumlah penduduk miskin, Indeks Kedalaman
Kemiskinan (P1) dan Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) juga menurun masing-
masing sebesar 0,08 poin dan 0,05 poin. Penurunan kedua indeks tersebut
mengindikasikan bahwa rata-rata pengeluaran penduduk miskin cenderung
mendekati garis kemiskinan dan ketimpangan pengeluaran diantara penduduk
miskin juga semakin menyempit

Prospek Ekonomi dan Inflasi triwulan II 2016


Ekonomi Jatim pada Perekonomian Jawa Timur pada triwulan II 2016 diperkirakan terakselerasi
triwulan II 2016 dibandingkan triwulan I 2016, yaitu tumbuh di kisaran 5,4%-5,8% (yoy). Dari sisi
diperkirakan permintaan, peningkatan pertumbuhan konsumsi swasta seiring peningkatan
tumbuh pada consumer confidence beserta masih tingginya kinerja investasi diperkirakan
rentang 5,4% s.d menjadi penopang pertumbuhan ekonomi. Tingginya kinerja investasi ini didasari
5,8% (yoy), oleh dimulainya realisasi proyek infrastruktur pemerintah pada pertengahan tahun
sementara inflasi sebagai dampak adanya lelang dini yang dilakukan di akhir tahun 2015.
diperkirakan berada Sementara itu dari sisi penawaran, peningkatan kinerja sektor pertanian, industri
di kisaran 3,0% - pengolahan, dan konstruksi diperkirakan menjadi pendorong akselerasi
3,4% (yoy). perekonomian Jawa Timur di triwulan II 2016.

Mencermati perkembangan inflasi terkini dan tracking beberapa indikator harga,


inflasi Jawa Timur pada triwulan II 2016 diperkirakan secara tahunan (yoy) berada
di kisaran 3,0% - 3,4%. Tekanan inflasi volatile food bersumber dari potensi
kenaikan harga pangan akibat peningkatan permintaan musiman pada periode
puasa dan Lebaran. Sementara, faktor penahan inflasi bersumber dari panen raya
padi yang berlangsung pada April-Mei. Tekanan inflasi pada kelompok
administered prices diperkirakan relatif stabil. Tekanan inflasi masih bersumber dari
penyesuaian tarif rokok sebagai respon atas kenaikan tarif cukai sebesar 11,69%
di awal 2016. Inflasi kelompok inti pada triwulan II 2016 diperkirakan meningkat,
namun pada tingkat yang moderat. Tekanan inflasi bersumber dari kenaikan harga

xiv
Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur

gula pasir seiring menurunnya produktivitas akibat faktor cuaca dan meningkatnya
ekspektasi serta permintaan masyarakat menjelang Ramadhan dan Lebaran.

Prospek Ekonomi dan Inflasi Tahun 2016


Ekonomi Jatim Di sepanjang tahun 2016, diperkirakan pertumbuhan ekonomi Jawa Timur akan
pada tahun mencapai 5,5%-5,9% (yoy). Level pertumbuhan tersebut cenderung meningkat
2016 dibandingkan tahun 2015 yang sebesar 5,44% (yoy). Dari sisi permintaan,
diperkirakan perbaikan ekonomi Jawa Timur di tahun 2016 diperkirakan didorong oleh realisasi
tumbuh pada investasi bangunan yang meningkat, seiring adanya komitmen pemerintah daerah
rentang 5,5% maupun pusat untuk terus mendorong pembangunan infrastruktur pendukung
s.d 5,9% (yoy), transportasi, seperti pelabuhan, kereta api, serta angkutan darat dan udara. Di sisi
meningkat penawaran, kinerja sektor utama menunjukkan peningkatan yang relatif signifikan.
dibandingkan Di sektor pertanian, El Nino cukup berdampak terhadap kinerja sektor pertanian di
tahun 2015 triwulan I 2016. Walaupun demikian, pola tanam dan pola panen sudah berjalan
(5,4%, yoy). sesuai dengan pola di tahun 2015, sehingga diharapkan tidak mengganggu
pertumbuhan di sektor ini secara keseluruhan tahun. Perbaikan consumer
confidence dibandingkan tahun 2015 diharapkan juga dapat mendorong
akselerasi produksi di sektor industri pengolahan. Sementara itu, kinerja sektor
perdagangan diharapkan dapat terdorong oleh subsektor perdagangan besar
akibat membaiknya permintaan mitra dagang utama internasional Jawa Timur.

Inflasi pada Tekanan inflasi Jawa Timur di tahun 2016 diperkirakan sesuai dengan sasaran
akhir tahun inflasi nasional yaitu di kisaran 4% + 1%. Pendorong utama inflasi adalah
2016 penyesuaian pada berbagai tarif administered. Dari kelompok administered prices,
diperkirakan tekanan inflasi diperkirakan akan meningkat seiring berbagai kebijakan
sesuai dengan penyesuaian kebijakan administered prices pemerintah, antara lain seperti
sasaran inflasi penyesuaian tarif listrik golongan rumah tangga 1.300 VA dan 2.200 VA sesuai
nasional, yaitu harga keekonomiannya yang telah terjadi di triwulan I 2016 dan kenaikan tarif
di kisaran 4% + cukai rokok sebesar 11,69% pada awal tahun. Dari kelompok volatile food,
1%. gangguan cuaca El Nino yang berdampak pada mundurnya panen raya padi di
triwulan I 2016, kemungkinan musim hujan yang berakhir lebih cepat, serta
musim kemarau di tahun 2016 lebih panjang dari pola normalnya, berpotensi
mengganggu produksi pertanian pangan Jawa Timur di tahun 2016 dan
meningkatkan inflasi volatile food. Dari sisi permintaan domestik (core inflation),
tekanan inflasi tahun 2016 diperkirakan meningkat pada level yang moderat.

xv
TABEL INDIKATOR EKONOMI
A. PDRB
2014 2015 2016
INDIKATOR
Tw I Tw II Tw III Tw IV Tw I Tw II Tw III Tw IV I
PDRB Penawaran - Harga Konstan (Rp Milliar)
Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan 39.773 40.550 43.428 32.020 39.978 43.104 44.538 33.535 40.556
Pertambangan dan Penggalian 14.725 15.321 15.744 15.098 15.231 16.542 17.053 16.882 15.711
Industri Pengolahan 91.652 93.388 93.545 94.141 96.266 97.839 99.227 99.158 101.086
Pengadaan Listrik dan Gas 1.105 1.129 1.108 1.160 1.076 1.118 1.068 1.105 1.080
Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang 308 308 311 307 321 321 328 330 338
Konstruksi 26.190 28.474 30.205 31.629 27.602 28.519 31.104 33.463 29.199
Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor 54.570 56.230 59.254 59.671 57.877 59.837 63.055 62.729 61.611
Transportasi dan Pergudangan 8.857 8.909 9.218 9.469 9.395 9.492 9.783 10.174 10.058
Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum 14.813 15.202 16.285 16.508 15.872 16.290 17.563 18.048 17.485
Informasi dan Komunikasi 17.022 17.147 17.347 17.640 18.208 18.315 18.495 18.621 19.451
Jasa Keuangan dan Asuransi 7.757 8.099 8.190 8.354 8.467 8.253 8.826 9.184 9.046
Real Estate 5.349 5.462 5.568 5.620 5.700 5.681 5.803 5.909 5.986
Jasa Perusahaan 2.419 2.425 2.457 2.514 2.536 2.589 2.592 2.631 2.659
Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib 6.459 6.789 7.460 8.021 6.758 7.098 7.853 8.567 7.169
Jasa Pendidikan 7.696 7.921 8.388 9.301 8.358 8.484 8.824 9.727 8.990
Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial 1.928 2.063 2.066 2.155 2.094 2.151 2.218 2.280 2.211
Jasa lainnya 4.442 4.645 4.651 4.736 4.717 4.853 4.880 4.925 4.921
PDRB Permintaan - Harga Konstan (Rp Milliar)
Konsumsi RT 191.673 193.156 200.949 200.592 199.603 201.942 206.187 205.030 206.956
Konsumsi LNPRT 3.466 3.570 3.221 3.317 3.199 3.240 3.323 3.514 3.402
Konsumsi Pemerintah 12.999 15.568 16.854 25.521 12.704 15.303 18.367 26.127 12.669
Pembentukan Modal Tetap Bruto 82.041 85.355 88.858 88.461 85.671 89.915 93.479 95.416 92.539
Ekspor Luar Negeri 51.488 50.595 43.891 48.662 50.562 48.445 44.583 44.856 58.051
Impor Luar Negeri 59.331 64.854 62.510 69.020 58.397 60.167 55.773 57.106 57.593
Net Ekspor Antar Daerah 12.521 15.671 23.228 20.486 17.587 21.893 22.940 19.092 17.704
PDRB Penawaran - (%, yoy)
Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan 2,25 3,31 5,12 3,28 0,52 6,30 2,55 4,73 1,45
Pertambangan dan Penggalian 1,45 0,40 7,50 3,20 3,44 7,97 8,31 11,82 3,15
Industri Pengolahan 9,31 7,95 6,40 7,56 5,03 4,77 6,07 5,33 5,01
Pengadaan Listrik dan Gas 1,63 6,26 1,92 1,28 (2,66) (0,94) (3,66) (4,69) 0,40
Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang 2,04 0,15 0,05 (1,19) 4,10 4,32 5,39 7,30 5,33
Konstruksi 5,45 6,50 4,05 5,84 5,39 0,16 2,98 5,80 5,79
Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor 5,36 5,40 5,72 2,87 6,06 6,41 6,41 5,12 6,45
Transportasi dan Pergudangan 7,30 5,48 5,33 7,73 6,08 6,54 6,13 7,44 7,05
Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum 6,10 7,90 12,13 9,24 7,15 7,15 7,85 9,33 10,16
Informasi dan Komunikasi 7,10 5,73 5,48 5,26 6,97 6,82 6,62 5,56 6,82
Jasa Keuangan dan Asuransi 6,82 6,25 5,58 7,06 9,15 1,91 7,77 9,94 6,84
Real Estate 8,44 6,27 6,88 6,37 6,57 4,01 4,21 5,15 5,02
Jasa Perusahaan 10,52 10,67 5,57 7,58 4,84 6,79 5,51 4,65 4,84
Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib (3,18) (0,85) 0,42 5,31 4,63 4,54 5,26 6,80 6,08
Jasa Pendidikan 5,00 7,52 10,33 3,74 8,60 7,11 5,20 4,57 7,57
Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial 10,06 13,56 6,09 3,80 8,62 4,26 7,34 5,79 5,59
Jasa lainnya 5,80 5,65 5,61 4,80 6,19 4,47 4,91 4,00 4,33
PDRB Permintaan - (%, yoy)
Konsumsi RT 6,77 6,06 6,35 6,16 4,14 4,55 2,61 2,21 3,68
Konsumsi LNPRT 26,03 24,69 7,15 (1,30) (7,71) (9,25) 3,16 5,93 6,35
Konsumsi Pemerintah 4,81 2,38 (2,20) 5,84 (2,27) (1,71) 8,97 2,37 (0,27)
Pembentukan Modal Tetap Bruto 4,28 3,87 5,55 3,77 4,42 5,34 5,20 7,86 8,02
Ekspor Luar Negeri 40,21 35,17 14,69 22,36 (1,80) (4,25) 1,58 (7,82) 14,81
Impor Luar Negeri 12,71 18,66 10,77 18,55 (1,58) (7,23) (10,78) (17,26) (1,38)
Net Ekspor Antar Daerah (45,64) (33,66) (21,51) 13,59 40,46 39,70 (1,24) (6,81) 0,66
Pertumbuhan PDRB (%; yoy) 6,03 5,88 6,02 5,49 5,05 5,23 5,53 5,94 5,34

xvi
B. INFLASI
2014 2015 2016
INDIKATOR
Tw I Tw II Tw III Tw IV Tw I Tw II Tw III Tw IV Tw I
INDEKS HARGA KONSUMEN (IHK)
JAWA TIMUR 111,29 111,93 113,26 118,07 118,05 119,52 120,85 121,71 122,43
- Kota Surabaya 110,97 111,76 113,25 117,81 118,21 119,79 121,14 121,85 122,67
- Kota Malang 111,85 112,46 113,83 119,16 118,93 120,51 121,79 123,12 123,69
- Kota Kediri 112,17 112,51 113,79 118,96 118,08 119,01 119,96 120,99 121,27
- Kab. Jember 110,73 111,35 112,20 117,52 116,79 117,69 119,52 120,24 120,99
- Kab. Sumenep 110,34 110,55 112,16 117,30 116,72 117,73 118,91 120,37 120,8
- Kota Probolinggo 112,43 112,94 114,19 118,72 118 119,50 120,64 121,23 121,54
- Kota Madiun 110,65 110,95 112,10 116,83 116,49 117,72 118,97 120,04 120,77
- Kab. Banyuwangi 112,39 112,59 112,84 117,67 116,68 118,05 119,45 120,20 121,19
LAJU INFLASI TAHUNAN (Y-O-Y)
JAWA TIMUR 6,59 6,66 4,13 7,77 6,07 6,78 6,70 3,08 3,71
- Kota Surabaya 6,36 6,57 4,38 7,90 6,52 7,19 6,97 3,43 3,77
- Kota Malang 7,19 6,91 4,57 8,14 6,33 7,16 6,99 3,32 4,00
- Kota Kediri 7,00 6,54 3,58 7,49 5,27 5,78 5,42 1,71 2,70
- Kab. Jember 6,50 6,53 3,22 7,52 5,47 5,69 6,52 2,31 3,60
- Kab. Sumenep 5,45 6,00 4,15 8,04 5,78 6,49 6,02 2,62 3,50
- Kota Probolinggo 7,22 7,04 3,60 6,79 4,95 5,81 5,65 2,11 3,00
- Kota Madiun 6,23 6,42 3,76 7,40 5,28 6,10 6,13 2,75 3,67
- Kab. Banyuwangi 6,71 7,17 2,45 6,59 3,82 4,85 5,86 2,15 3,87

C. SISTEM PEMBAYARAN

xvii
D. PERBANKAN

xviii
BAB I PERKEMBANGAN EKONOMI MAKROREGIONAL

1.1. Pertumbuhan Ekonomi Jawa Timur Triwulan II 2016


Perekonomian Jawa Timur terakselerasi pada triwulan II 2016 dan tumbuh lebih tinggi
dari perekonomian nasional.
Pada triwulan II 2016 perekonomian Jawa Timur tumbuh sebesar 5,6% (yoy), meningkat
dibandingkan triwulan sebelumnya yang tumbuh sebesar 5,5%. Akselerasi perekonomian
terjadi di seluruh provinsi di Pulau Jawa, dengan pertumbuhan ekonomi tertinggi terjadi di
Provinsi Jawa Barat. Seiring dengan besarnya kontribusi Jawa terhadap perekonomian
nasional, maka pesatnya pertumbuhan ekonomi di kawasan Jawa turut mengakselerasi
pertumbuhan ekonomi nasional.

Sumber : BPS Jatim (diolah) Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 1. 1 Perekonomian Jatim dan Nasional Grafik 1. 2 Pertumbuhan Ekonomi Provinsi di Jawa

Tabel 1. 1Pertumbuhan PDRB Jawa Timur Sisi Permintaan

Sumber : BPS Jatim (diolah)

Dari sisi permintaan, peningkatan konsumsi swasta dan pemerintah serta peningkatan ekspor
luar negeri menjadi komponen pendorong utama pertumbuhan ekonomi di triwulan II 2016.
Konsumsi swasta tumbuh moderat namun memiliki pangsa terbesar terhadap PDRB Jawa
Timur, sehingga mampu mendorong peningkatan pertumbuhan ekonomi Jawa Timur secara
keseluruhan. Pertumbuhan konsumsi swasta tersebut terutama dipengaruhi oleh perayaan hari

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 1


Triwulan II 2016
besar keagamaan dan periode libur sekolah. Sementara itu, konsumsi pemerintah juga
tumbuh signifikan didorong oleh pencairan Tunjangan Hari Raya, gaji ke 13 dan 14, serta
pengeluaran operasional untuk proyek pemerintah. Adapun ekspor luar negeri Jawa Timur
tumbuh tinggi seiring dengan besarnya permintaan komoditas perhiasan dari Swiss. Di sisi lain,
investasi mengalami sedikit perlambatan, sedangkan net ekspor dalam negeri Jawa Timur
mengalami perlambatan yang relatif dalam. Perlambatanpada net ekspor tersebut disebabkan
karena tingginya impor dalam negeri, yang ditengarai terjadi untuk menyokong akselerasi
konsumsi di tengah melambatnya kinerja industri pengolahan Jawa Timur.

Dari sisi penawaran, sektor pertanian dan sektor perdagangan merupakan sektor-sektor
utama perekonomian Jawa Timur yang menopang pertumbuhan ekonomi. Pergeseran musim
panen ke triwulan II 2016 telah mendorong akselerasi pertumbuhan sektor pertanian secara
signifikan. Sektor perdagangan yang memiliki pangsa terbesar terhadap perekonomian turut
terakselerasi dengan adanya berbagai perayaan hari keagamaan pada triwulan II 2016.

Tabel 1. 2 Pertumbuhan PDRB Jawa Timur Sisi Penawaran

Sumber : BPS Jatim (diolah)

Memasuki triwulan III 2016, pertumbuhan ekonomi Jawa Timur diperkirakan sedikit lebih
tinggi dibandingkan dua triwulan sebelumnya. Indikator kinerja konsumsi terkini menunjukkan
tanda-tanda perbaikan pada consumer confidence, dan diperkirakan mampu menjadi
penopang utama perekonomian Jawa Timur pada triwulan III 2016. Walaupun terkendala
pemotongan anggaran, beberapa proyek infrastruktur strategis pemerintah diperkirakan akan
tetap berjalan di triwulan III 2016. Sektor industri pengolahan turut diperkirakan mengalami
peningkatan kinerja. Selain faktor pendukung berupa beroperasinya beberapa industri di
kawasan industri baru di Jawa Timur, akselerasi konsumsi diperkirakan turut mendorong
peningkatan kinerja industri pengolahan. Dengan demikian, secara keseluruhan pertumbuhan
ekonomi Jawa Timur di triwulan III 2016 diprakirakan akan berada di kisaran 5,8% (yoy).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 2


Triwulan II 2016
1.2. PDRB Sisi Permintaan
Akselerasi ekspor dan konsumsi, baik swasta maupun pemerintah, mendorong
peningkatan pertumbuhan ekonomi Jawa Timur pada triwulan ini.
Pertumbuhan ekonomi Jawa Timur di triwulan II 2016 terutama didorong oleh ekspor luar
negeri. Selain itu, pertumbuhan moderat konsumsi swasta yang memiliki pangsa terbesar
terhadap PDRB Jawa Timur dan peningkatan konsumsi pemerintah seiring dengan
peningkatan penyerapan APBN, APBD provinsi, dan APBD kabupaten/kota di Jawa Timur, turut
mengakselerasi perekonomian Jawa Timur.
a. Konsumsi
Perayaan hari besar keagamaan mampu mendorong peningkatan konsumsi swasta dari
3,7% menjadi 4,1% meskipun consumer confidence masih cenderung rendah,
sedangkan akselerasi konsumsi pemerintah dari -0,3% menjadi 6,9% didorong oleh
peningkatan realisasi belanja operasional.

Konsumsi Swasta (Rumah Tangga & Lembaga Non Profit yang Melayani Rumah Tangga)
Konsumsi swasta masih menjadi penopang utama pertumbuhan ekonomi Jawa Timur pada
triwulan II 2016, dengan pangsa 61,83% terhadap PDRB. Perayaan hari keagamaan
(Ramadhan dan Idul Fitri), serta libur sekolah merupakan pendorong pertumbuhan konsumsi
swasta tersebut. Selain itu, kondisi makroekonomi nasional dan Jawa Timur yang relatif
kondusif, ditandai dengan inflasi yang rendah dan stabil serta apresiasi nilai tukar rupiah sejak
awal tahun 2016, turut mendukung peningkatan aktivitas konsumsi. Bank Indonesia juga
mendorong peningkatan konsumsi dengan melakukan pelonggaran moneter dan
makroprudensial untuk menstimulus pertumbuhan ekonomi.

Sumber : BPS Jatim (diolah) Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 1. 3 Indeks Tendensi Konsumen (ITK) Jawa Grafik 1. 4 Indeks Konsumsi Kelompok Barang dan Jasa
Timur ITK Jawa Timur

Sejalan dengan akselerasi konsumsi di triwulan II 2016, Indeks Tendensi Konsumen (ITK) yang
dirilis oleh BPS meningkat dari 108,42 menjadi 111,19. Pendorong peningkatan indeks
tersebut adalah meningkatnya indeks volume/frekuensi konsumsi rumah tangga (dari 104,35

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 3


Triwulan II 2016
menjadi 108,42), khususnya pada komoditas bahan makanan, makanan jadi, dan pakaian.
Peningkatan konsumsi swasta pada triwulan ini juga tercermin dari akselerasi penjualan retail
di Jawa Timur. Indeks Riil Penjualan Eceran (IRPE)1 mencapai 5,81% (yoy) pada triwulan II
2016, lebih tinggi dibandingkan triwulan sebelumnya (2,85%). Sejalan dengan ITK,
pertumbuhan tertinggi dicapai oleh penjualan retail makanan, minuman, dan tembakau yang
mencapai 11,50% (yoy), setelah hanya tumbuh 5,73% (yoy) pada triwulan sebelumnya. Selain
itu, penjualan retail bahan bakar juga terakselerasi dari tumbuh 0,38% (yoy) menjadi 8,13%
(yoy). Salah satu faktor yang mendorong peningkatan tersebut adalah penurunan harga
bensin Premium RON 88 dan solar sebesar Rp500 pada bulan April 2016.

Grafik 1. 5 Pertumbuhan IRPE SPE KPw BI Provinsi Sumber : Dinas Pendapatan Jatim (diolah)
Jawa Timur Grafik 1. 6 Pertumbuhan Penjualan Kendaraan
Bermotor Pribadi Jawa Timur

Peningkatan konsumsi swasta juga tercermin dari penjualan kendaraan bermotor pribadi. Di
triwulan II 2016, penjualan mobil pribadi di Jawa Timur tumbuh 5,69% (yoy), setelah sejak
tahun 2015 tumbuh negatif. Hasil liaison KPw BI di Jawa Timur menunjukkan adanya
peningkatan penjualan mobil yang signifikan di beberapa kota/kabupaten di Jawa Timur, salah
satunya di Kota Malang. Pendorong utama tingginya penjualan di triwulan ini adalah
peningkatan penjualan low cost green car (LCGC). Sementara itu, walaupun masih tergolong
rendah, pertumbuhan penjualan motor juga meningkat, dari tumbuh -5,91% (yoy) menjadi -
3,50%.

Akselerasi kinerja konsumsi swasta terindikasi


didorong oleh komoditas-komoditas yang diimpor
dari provinsi lain. Hal tersebut tercermin dari
penurunan pertumbuhan net ekspor dalam negeri
Jawa Timur, disertai dengan perlambatan kinerja
industri pengolahan di Jawa Timur, serta
perlambatan impor barang konsumsi (dari 36,89%
di triwulan I 2016 menjadi 4,62% di triwulan ini). Grafik 1. 7 Impor Barang Konsumsi

1
Hasil Survei Penjualan Eceran KPw Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 4


Triwulan II 2016
Walaupun terakselerasi, pertumbuhan konsumsi swasta terutama konsumsi rumah tangga,
masih terbatas. Pada tahun 2013 dan 2014, rata-rata pertumbuhan konsumsi rumah tangga
mencapai 6,1% (yoy), sementara pada triwulan ini hanya tumbuh 4,1% (yoy). Salah satu
penyebab terbatasnya pertumbuhan konsumsi swasta adalah turunnya consumer confidence,
tercermin dari penurunan Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) dari 116,75 ke 110,722.

Grafik 1. 8IKK, IKE, dan IEK Survei Konsumen KPw BI Grafik 1. 9 Indeks Penghasilan dan Ketersediaan
Provinsi Jawa Timur Lapangan Kerja Survei Konsumen KPw BI Provinsi
Jawa Timur

Belum membaiknya persepsi masyarakat terhadap perekonomian ditandai oleh Indeks Kondisi
Ekonomi Saat Ini (IKE) yang hanya mencapai 98,39, didorong oleh penurunan indeks
ketersediaan lapangan kerja dan indeks penghasilan saat ini. Hal ini sejalan dengan penurunan
pendapatan rumah tangga saat ini hasil survei ITK BPS (dari 107,01 ke 106,32). Walaupun
pada triwulan ini terdapat pencairan gaji ke-13 dan 14 untuk TNI/Polri/PNS, serta tunjangan
hari raya (THR) bagi karyawan perusahaan, secara umum ditengarai masih cukup banyak
angkatan kerja yang tidak mengalami peningkatan pendapatan diantaranya karena tidak
tersedianya lapangan pekerjaan. Untuk itu, rancangan Peraturan Daerah terkait perlindungan
tenaga kerja di Jawa Timur yang diperkirakan akan disahkan pada triwulan III 2016 diharapkan
dapat mengakomodir kepentingan seluruh pihak, agar kontinuitas kesempatan kerja dapat
terjaga untuk mendukung penurunan tingkat pengangguran dan kemiskinan di Jawa Timur.

Pertumbuhan konsumsi swasta tidak terlalu


berdampak pada pertumbuhan kredit konsumsi,
yang masih tumbuh melambat dari 9,77% (yoy)
menjadi 9,30% di triwulan ini. Berdasarkan
komponennya, perlambatan kredit konsumsi
disebabkan oleh KPR (dari 10,77% menjadi 9,36%)
dan KKB (dari -21,44% menjadi -23,93%),
sedangkan kredit multiguna masih meningkat (dari Grafik 1. 10 Kinerja Kredit Konsumsi

2
Hasil Survei Konsumen KPw BI Provinsi Jawa Timur, yang terdiri dari Indeks Keyakinan Konsumen, Indeks Kondisi
Ekonomi Saat Ini dan Indeks Ekspektasi Konsumen

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 5


Triwulan II 2016
11,21% menjadi 12,08%). Peningkatan pertumbuhan penjualan kendaraan pribadi tidak
disertai dengan peningkatan penyaluran KKB, sehingga terindikasi masyarakat menggunakan
sumber pembiayaan di luar perbankan.

Kinerja konsumsi swasta diperkirakan akan semakin membaik pada triwulan III 2016,
tercermin dari perbaikan consumer confidence pada paruh pertama triwulan III 2016.
Peningkatan pendapatan masyarakat, salah satunya yang bersumber dari pencairan gaji ke-13
dan 14 pada akhir triwulan sebelumnya, serta dimulainya tahun ajaran baru sekolah
diperkirakan mendorong peningkatan konsumsi di triwulan III 2016. Penjualan eceran sampai
dengan awal triwulan III 2016 juga mengalami peningkatan pertumbuhan, terutama untuk
komoditas makanan dan bahan bakar. Dengan perbaikan kinerja tersebut, konsumsi swasta
diperkirakan menjadi pendorong utama pertumbuhan ekonomi pada triwulan III 2016 dari sisi
permintaan.

Konsumsi Pemerintah
Akselerasi konsumsi pemerintah dari -0,3% menjadi 6,9% pada triwulan II 2016 didorong
oleh tingginya realisasi anggaran operasional pemerintah, baik melalui APBD Provinsi, APBD
Kab/Kota, serta APBN yang dialokasikan di Jawa Timur, diantaranya yaitu pencairan gaji ke-13
dan 14 untuk PNS, Polri, dan TNI.

Belanja operasional Pemerintah Provinsi Jawa Timur pada triwulan II 2016 mencapai Rp3,4
triliun atau 22,22% terhadap pagu anggaran, meningkat cukup signifikan dibandingkan
triwulan sebelumnya yang hanya sebesar Rp2,7 triliun atau 22,11% dari pagu anggaran.
Dibandingkan triwulan II 2015, nilai realisasi tersebut tumbuh 13,97% (yoy). Sementara itu,
belanja operasional pemerintah kabupaten/kota di Jawa Timur mencapai Rp15,6 triliun, lebih
tinggi dari triwulan sebelumnya (Rp7,5 triliun), terealisasi 25,75% dari pagu anggaran, dan
secara kumulatif di semester I 2016 mencapai 38,09%. Hal yang sama juga terjadi pada APBN
Jawa Timur, dimana realisasi belanja operasional mencapai Rp9,4 triliun atau 28,5% dari
anggaran pada triwulan II 2016.

Sumber :Ka nwi l Per ben daharaan Jat im Sumber :BP KAD Jawa Ti mur
Grafik 1. 11 Realisasi Belanja Operasional APBN Jatim Grafik 1. 12 Realisasi Belanja Operasional APBD Provinsi
Jawa Timur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 6


Triwulan II 2016
Sejalan dengan peningkatan realisasi anggaran
tersebut, simpanan pemerintah daerah di
perbankan Jawa Timur juga mengalami
penurunan. Pada triwulan I 2016, nilai simpanan
pemerintah daerah mencapai Rp24,1 triliun,
sementara pada triwulan II 2016 turun menjadi
Rp21,67 triliun. Pertumbuhannya pun turut
melambat dari tumbuh -4% (yoy) menjadi -27% Grafik 1. 13 Simpanan Pemda di Perbankan
(yoy). Secara umum, kinerja realisasi anggaran Jawa Timur

pemerintah di Jawa Timur pada triwulan ini sudah sangat baik. Walaupun demkian,
pertumbuhan konsumsi pemerintah di Jawa Timur di sepanjang tahun 2016 ini perlu
mendapatkan perhatian khusus, terutama terkait pemotongan anggaran pemerintah. Untuk
itu, peningkatan peran swasta dalam pertumbuhan ekonomi perlu semakin ditingkatkan.
Pertumbuhan konsumsi pemerintah diperkirakan relatif stabil pada triwulan III 2016
dibandingkan triwulan sebelumnya. Penyerapan anggaran pemerintah akan meningkat sesuai
dengan pola seasonal tahunan. Selain itu, belanja operasional untuk proyek-proyek
infrastruktur strategis yang menjadi prioritas utama pemerintah juga akan terus meningkat.
Namun, peningkatan nominal realisasi anggaran diperkirakan akan sedikit tertahan sebagai
dampak dari penghematan-penghematan yang diakibatkan pemotongan anggaran
pemerintah, sehingga menghambat konsumsi pemerintah untuk tumbuh lebih tinggi.

b. Investasi
Walaupun tetap tumbuh tinggi, pertumbuhan investasi cenderung melambat karena
terhambatnya beberapa proyek pemerintah.
Investasi di Jawa Timur, yang digambarkan melalui Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB)
relatif melambat pada triwulan II 2016, didorong baik oleh perlambatan investasi bangunan
maupun non bangunan. Walaupun melambat, namun pertumbuhan PMTB pada triwulan ini
masih relatif tinggi.

Investasi Bangunan
Perlambatan investasi bangunan antara lain dipengaruhi oleh perlambatan pertumbuhan
penjualan semen dan bahan bangunan. Kinerja penjualan semen di Jawa Timur melambat,
dari tumbuh 9,86% (yoy) menjadi 7,48% (yoy), sejalan dengan penurunan pertumbuhan
impor semen yang cukup dalam (dari 17,06% (yoy) menjadi -48,81%). Di lain sisi, kinerja
impor besi dan baja sedikit meningkat, namun nilai impornya cenderung turun dibandingkan
tahun sebelumnya seiring dengan adanya himbauan dari Kementerian Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat (PUPR) kepada Badan Usaha Jasa Konstruksi (BUJK) Nasional untuk
menggunakan material baja yang diproduksi di Indonesia.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 7


Triwulan II 2016
Sumber : Asos iasi Seme n I n do nesia ( di ola h) Grafik 1. 15Impor Barang Konstruksi
Grafik 1. 14 Penjualan Semen Jawa Timur

Selain itu, perlambatan investasi bangunan juga dipengaruhi oleh perlambatan kinerja belanja
modal. Realisasi belanja modal APBD Provinsi Jawa Timur pada triwulan II 2016 tumbuh
21,89% (yoy), sedikit melambat dibandingkan triwulan sebelumnya (64,67%). Selain itu,
penyerapan belanja modal APBN juga melambat, dari tumbuh 545,34% (yoy) menjadi
126,43% (yoy). Beberapa hal yang mengakibatkan melambatnya kinerja investasi bangunan
pemerintah diantaranya pemotongan anggaran yang berdampak pada terhambatnya
pengerjaan beberapa proyek di Jawa Timur, yaitu tol Solo-Kertosono (terdapat sisa 20% lahan
yang belum dibebaskan), pembangunan underpass Bundaran Satelit, serta proyek Sistem
Penyediaan Air Minum (SPAM) Umbulan. Proyek underpass Bundaran Satelit terkendala
beberapa hal, di antaranya adanya saluran utilitas PDAM di area underpass serta kendala
cashflow pengembang terkait pendanaan. Sementara itu, kendala pembangunan SPAM
Umbulan adalah belum adanya persetujuan dari DPRD Provinsi Jawa Timur, serta persetujuan
bantuan tunai infrastruktur (Viability Gap Fund-VGF) dari Kementerian Keuangan. Persetujuan
tersebut baru bisa didapatkan setelah ada persetujuan dari PDAM Pasuruan, yang merupakan
PDAM di lokasi pembangunan, terhadap studi kelayakan dan Detailed Engineering Design
yang telah dipersiapkan.

Di sisi lain, terdapat beberapa proyek infrastruktur yang mendukung masih tingginya
pertumbuhan investasi bangunan. Pada triwulan II 2016, dibangun pipa open access Porong-
Grati sepanjang 57 km yang akan menyuplai pembangkit listrik di Grati. Selain itu, dilakukan
pula konstruksi pipa gas Gresik-Semarang, yang sampai akhir triwulan mencapai progress
75%. Terdapat pula penyelesaian proyek pipa gas bumi Mojokerto-Jombang sepanjang 27
km, yang sudah beroperasi pada Mei 2016. Konstruksi pipa-pipa gas tersebut dilakukan oleh 2
perusahaan BUMN besar nasional.

Investasi Non Bangunan


Investasi non bangunan terindikasi turut melambat pada triwulan II 2016 ini. Impor barang
modal melambat cukup dalam, dari tumbuh -6,92% (yoy) menjadi -42,91% (yoy), yang
didorong penurunan tajam pertumbuhan impor kapal. Volume penjualan truk yang berfungsi

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 8


Triwulan II 2016
sebagai moda transportasi produk perusahaan di Jawa Timur pada triwulan ini juga melambat,
dari tumbuh -17,44% (yoy) menjadi -20,70% (yoy) atau sejumlah 6.687 truk.

Grafik 1. 16 Impor Barang Modal Grafik 1. 17 Penjualan Truk di Jawa Timur

Investasi Langsung
Kinerja investasi langsung secara total di triwulan II 2016 ini melambat, dari tumbuh 25,27%
(yoy) menjadi -9,69%. Realisasi PMA dan PMDN terakselerasi dibandingkan triwulan
sebelumnya, namun realisasi PMDN non fasilitas melambat cukup dalam dari tumbuh 13,25%
(yoy) menjadi -50,00% (yoy). Nilai PMDN non fasilitas pada triwulan ini mencapai Rp12,82
triliun, lebih besar dari PMDN (Rp11,75 triliun) dan PMA (Rp9,13 triliun).

Pemerintah Provinsi Jawa Timur terus mendukung realisasi PMA dan PMDN di tahun 2016,
dan menargetkan realisasi sebesar Rp70 triliun. Untuk mengejar target tersebut, terus
dilakukan upaya untuk merealisasikan izin prinsip yang sejak tahun 2010 belum terealisasi
sebesar Rp304 triliun. Selain itu, untuk menarik investor untuk masuk ke Jawa Timur,
Pemerintah Provinsi Jawa Timur juga telah menyediakan fasilitas KLIK (Kemudahan Investasi
Langsung Konstruksi) di kawasan industri di Jawa Timur.

Walaupun pertumbuhan PMTB melambat, kredit investasi di Jawa Timur justru meningkat dari
tumbuh 9,58% (yoy) menjadi 12,90% (yoy). Peningkatan penyaluran kredit investasi ini
diharapkan terus berlanjut untuk mendukung pembiayaan investasi swasta, di tengah
terbatasnya pendanaan investasi pemerintah sebagai akibat dari pemotongan anggaran.

Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, pemerintah senantiasa mendorong investasi dari


pihak swasta. Komitmen nyata pemerintah tersebut tercermin dari 12 paket kebijakan
ekonomi. Kebijakan ekonomi pada paket-paket tersebut pada dasarnya bertujuan
meningkatkan konsumsi, mendorong pembangunan infrastruktur, serta memperbaiki iklim
investasi. Sebagai contoh, pada Paket Kebijakan Ekonomi Jilid II, terdapat kebijakan yang
mendukung pembangunan Fasilitas Kawasan Pusat Logistik Berikat. Pada Paket Kebijakan Jilid
VII, terdapat kebijakan terkait percepatan dan kemudahan dalam penerbitan sertifikat tanah.
Kedua kebijakan tersebut bersifat secara langsung mendorong pembangunan infrastruktur.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 9


Triwulan II 2016
Paket Kebijakan Jilid XII berfokus pada perbaikan kemudahan berbisnis untuk mencapai target
peringkat 40 Ease of Doing Business pada tahun 2017. Melalui 10 poin kebijakan, prosedur
untuk membuka usaha, waktu penyelesaian pendirian usaha, dan izin yang diperlukan
dipangkas sehingga memperbaiki iklim investasi.

Sumber : Badan Penanaman Modal Jatim


Grafik 1. 19 Kinerja Kredit Investasi
Grafik 1. 18 Pertumbuhan Nilai Proyek Realisasi
Investasi Langsung

Selain itu, Kementerian Dalam Negeri juga telah membatalkan lebih dari 3.000 Peraturan
Daerah di Indonesia yang dinilai bermasalah karena bertentangan dengan undang-undang di
atasnya, dan/atau dinilai menghambat pertumbuhan investasi. Sampai dengan pertengahan
Juni 2016, Gubernur Jawa Timur telah menanda tangani pembatalan 105 Perda, serta
menolak 4 Raperda dari kabupaten/kota di Jawa Timur.

Kinerja investasi diperkirakan terakselerasi di triwulan III 2016, seiring dimulainya beberapa
proyek infrastruktur strategis pemerintah. Dengan komitmen pemerintah untuk terus
melakukan pembangunan infrastruktur di Jawa Timur, diperkirakan pemotongan anggaran
tidak akan terlalu berdampak pada proyek infrastruktur strategis pemerintah. Perkembangan
terkini proyek penyediaan air minum, infrastruktur gas nasional, serta infrastruktur konektivitas
di pusat pertumbuhan baru seperti Banyuwangi diperkirakan akan menjadi pendorong
investasi bangunan. Investasi di sektor properti juga diperkirakan meningkat seiring adanya
pelonggaran kebijakan makroprudensial terkait down payment pembayaran rumah. Ditambah
lagi, investasi non bangunan diperkirakan juga akan terakselerasi seiring dengan kebutuhan
perusahaan untuk meningkatkan kapasitas dalam rangka menyokong akselerasi konsumsi.

c. Ekspor Impor
Melambatnya pertumbuhan net ekspor dalam negeri lebih didorong oleh meningkatnya
impor dari provinsi lain. Sementara itu, ekspor luar negeri terakselerasi cukup signifikan
dengan didorong ekspor menuju Swiss.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 10


Triwulan II 2016
c.1. Ekspor-Impor Antardaerah
Walaupun masih mengalami surplus, pertumbuhan net ekspor antardaerah pada triwulan II
2016 relatif melambat. Kondisi tersebut terindikasi karena meningkatnya impor antar daerah,
sedangkan ekspor antar daerah relatif stabil. Di Pelabuhan Tanjung Perak, terjadi peningkatan
volume barang yang dibongkar sebesar 163 ribu ton, sementara volume barang yang dimuat
untuk ekspor ke provinsi lain relatif stabil. Kondisi tersebut, diikuti dengan melambatnya
kinerja industri pengolahan dan impor barang konsumsi, mengindikasikan bahwa akselerasi
konsumsi di triwulan II 2016 ini didorong oleh komoditas yang diimpor dari provinsi lain.

Sementara itu, ekspor antar daerah yang terindikasi stabil didukung oleh permintaan provinsi-
provinsi lain di Indonesia, terutama pada bulan Ramadhan dan perayaan Idul Fitri di mana
permintaan komoditas bahan makanan secara umum meningkat. Pada awal tahun 2016,
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah menjalin kerja sama dengan Pemerintah Provinsi Jawa
Timur untuk memasok daging dan beras asal Jawa Timur dalam rangka stabilisasi harga
pangan di DKI Jakarta. Selain itu, Provinsi Nusa Tenggara Timur juga melakukan impor beras
dari Jawa Timur untuk memenuhi kebutuhan sebesar 114 ribu ton di sepanjang tahun 2016.

Pada triwulan ini consumer confidence dari provinsi-provinsi di KTI cenderung meningkat.
Walaupun demikian, peningkatan pertumbuhan ekspor antar daerah terbatas oleh masih
rendahnya consumer confidence dari wilayah Kalimantan, terutama Kalimantan Barat dan
Timur. Pertumbuhan ekonomi di Kalimantan Timur pada triwulan ini sebesar -1,30% (yoy),
didorong kontraksi di sektor pertambangan. Sementara itu, pertumbuhan ekonomi
Kalimantan Barat melambat dari tumbuh 5,93% (yoy) menjadi 4,21% (yoy).

S umber : BPS ( di o lah)


Grafik 1. 21 IKK Provinsi Mitra Dagang Jawa Timur
Grafik 1. 20 Volume Bongkar Muat Barang di Tanjung
SK Bank Indonesia
Perak

Net ekspor antar daerah diperkirakan terakselerasi pada triwulan III 2016. Jawa Timur masih
akan menyuplai komoditas-komoditas hasil pertanian dan industri untuk provinsi-provinsi lain,
terutama Kalimantan dan KTI. Di sisi lain, prospek sektor pertambangan masih belum terlalu
mendukung kinerja perekonomian nasional, terutama Kalimantan. Untuk itu, akselerasi kinerja
net ekspor antar daerah diperkirakan relatif terbatas.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 11


Triwulan II 2016
c.2. Ekspor-Impor Luar Negeri

Ekspor Luar Negeri

Ekspor luar negeri Jawa Timur (ADHK 2010) terakselerasi secara signifikan pada triwulan ini,
dari 14,9% (yoy) pada triwulan I 2016 menjadi 24,2% (yoy). Sejalan dengan hal tersebut, nilai
ekspor (FOB) non migas juga terakselerasi dari 2,63% (yoy) pada triwulan I 2016 menjadi
11,75% (yoy) dengan total nilai mencapai US$4,73 milyar.

Sebagaimana halnya pada beberapa triwulan terakhir, peningkatan kinerja ekspor terutama
didorong oleh ekspor menuju Swiss (dari tumbuh 69,58% (yoy) ke 238,08%) dengan
komoditas ekspor utama berupa perhiasan. Pada triwulan ini, ekspor menuju Swiss mencapai
17% dari total ekspor Jawa Timur, dengan nilai US$801 juta

Grafik 1. 22 Pangsa Negara Tujuan Ekspor Jawa Timur Grafik 1. 23 Pertumbuhan Ekspor ke Mitra Dagang
Utama

Selain itu, pada triwulan ini pertumbuhan ekspor menuju Amerika Serikat yang merupakan
salah satu mitra dagang utama Jawa Timur meningkat cukup signifikan (dari 0,8% menjadi
1,2%). Peningkatan tersebut tercermin dari salah satu indikator perekonomian Amerika
Serikat, yakni Real Personal Consumption Expenditures Quantity Index, yang meningkat secara
signifikan. Dengan peningkatan konsumsi di Amerika Serikat, ekspor Jawa Timur menuju
negera tersebut yang terutama berupa barang konsumsi, turut terakselerasi dari tumbuh -
6,58% (yoy) menjadi 1,20% (yoy). Ekspor komoditas hasil laut, terutama udang, mengalami
peningkatan pertumbuhan yang cukup signifikan dari 6,82% (yoy) ke 11,82% (yoy).

Sebaliknya, dengan masih lemahnya kondisi


perekonomian Jepang dan Tiongkok,
permintaan kedua negara tersebut belum
mampu mendorong ekspor Jawa Timur untuk
tumbuh lebih tinggi. Ekspor menuju Jepang
didominasi oleh ekspor bahan baku yang
mencapai 77% dari total nilai ekspor. Pada
triwulan II 2016, perekonomian Jepang hanya
Grafik 1. 24 Indikator Perekonomian Negara Mitra
Dagang Utama

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 12


Triwulan II 2016
tumbuh 0,2% (yoy), melambat dibandingkan triwulan sebelumnya (2,0%). Namun, kinerja
industri Jepang sedikit membaik, di mana rata-rata bulanan Industrial Production Index Jepang
sedikit meningkat dari 96,07 di triwulan I 2016 menjadi 96,13. Mengingat bahwa sekitar 77%
dari total nilai ekspor Jawa Timur ke Jepang merupakan bahan baku industri, maka ekspor ke
Jepang secara keseluruhan relatif membaik, dari tumbuh -4,19% (yoy) menjadi -2,86% (yoy).

Di sisi lain, walaupun pertumbuhan ekonomi Tiongkok relatif stabil dibandingkan triwulan
sebelumnya, yakni 6,7% (yoy), namun ekspor Jawa Timur menuju Tiongkok melambat dari
tumbuh 0,29% (yoy) menjadi -14,85% (yoy). Kondisi tersebut sejalan dengan menurunnya
Purchasing Tiongkok pada 3 bulan di triwulan ini setelah meningkat tajam
pada bulan Maret 2016. Minyak nabati, yang merupakan bahan baku industri minyak goreng
di Tiongkok dan memiliki pangsa sekitar 28% dari total ekspor Jatim ke Tiongkok, turun dari
tumbuh 24,48% (yoy) menjadi -27,66% (yoy). Stabilnya pertumbuhan ekonomi Tiongkok
pada triwulan II 2016 ini lebih didorong oleh investasi aset tetap.

Grafik 1. 25 Nilai Ekspor Komoditas Unggulan Jawa Grafik 1. 26 Pertumbuhan Nilai Ekspor Komoditas
Timur Unggulan Jawa Timur

Berdasarkan komoditas ekspor utama, sejak awal tahun 2014, perhiasan masih menjadi
komoditas utama ekspor Jawa Timur pada triwulan II 2016, dengan nilai ekspor mencapai
US$1.422 juta atau 30% dari total ekspor Jawa Timur. Pertumbuhan ekspor perhiasan juga
terakselerasi dari tumbuh 20,56% (yoy) menjadi 53,82% (yoy). Ekspor minyak nabati dan kayu
serta produk dari kayu, yang juga menjadi komoditas ekspor utama Jawa Timur melambat
seiring dengan perlambatan permintaan dari Tiongkok. Di sisi lain, ekspor komoditas
perikanan meningkat dari tumbuh 1,58% (yoy) menjadi 8,85% (yoy), didorong oleh
peningkatan permintaan dari Amerika Serikat.

Berdasarkan sektor ekonomi, komoditas hasil pertanian, pertambangan, dan industri


pengolahan mengalami akselerasi ekspor pada triwulan ini. Sektor industri pengolahan masih
menjadi sektor yang menopang ekspor Jawa Timur, dengan pangsa mencapai 95% dari total
ekspor. Dengan didorong oleh komoditas perhiasan, ekspor industri pengolahan terakselerasi
dari tumbuh 3,82% (yoy) menjadi 12,31% (yoy) pada triwulan II 2016. Sektor pertanian juga

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 13


Triwulan II 2016
terakselerasi dari tumbuh -18,88% (yoy) menjadi 1,18% (yoy). Walaupun nilainya masih turun
dari tahun 2015, pertumbuhan ekspor pertambangan membaik dari -16,66% (yoy) menjadi -
12,86% (yoy).

Grafik 1. 27 Nilai Ekspor Jawa Timur per Sektor Grafik 1. 28 Pertumbuhan Nilai Ekspor Jawa Timur per
Ekonomi Sektor Ekonomi

Pertumbuhan ekspor luar negeri pada triwulan III 2016 diperkirakan melambat, namun tetap
tumbuh lebih tinggi dibandingkan tahun 2015. Sampai dengan Juli 2016, pertumbuhan
ekspor luar negeri Jawa Timur mencapai 5,5% (yoy), didorong oleh ekspor perhiasan.
Perhiasan diperkirakan masih menjadi komoditas ekspor utama Jawa Timur dalam jangka
pendek, terutama menuju Swiss. Di lain pihak, permintaan dari mitra dagang utama, yakni
Amerika Serikat, Jepang, dan Tiongkok diperkirakan masih relatif lemah seiring lambatnya
pemulihan perekonomian di negara-negara tersebut, sehingga menghambat ekspor untuk
tumbuh lebih tinggi.

Impor Luar Negeri


Kinerja impor luar negeri riil (ADHK 2010) Jawa Timur pada triwulan II 2016 turun dari -1,5%
menjadi -4,4%. Nilai impor CIF Jawa Timur juga melambat semakin dalam, dari -7,75% (yoy)
menjadi -12,27% (yoy) atau senilai US$3,69 miliar. Pendorong penurunan diindikasikan lebih
karena melambatnya permintaan barang konsumsi dan barang modal impor, sedangkan
faktor nilai tukar relatif rendah seiring dengan menguatnya nilai tukar rupiah sebesar 0,72% di
akhir triwulan II 2016.
Barang antara masih menjadi komoditas utama impor Jawa Timur, dengan pangsa 78%
terhadap total nilai impor (CIF) non migas Jawa Timur. Pada triwulan ini, pertumbuhan impor
barang antara sedikit meningkat dari -13,32% (yoy) menjadi -7,80% (yoy). Walaupun
demikian, nilai impor tersebut masih sangat rendah, seiring melambatnya kinerja industri
pengolahan pada triwulan ini. Upaya-upaya substitusi impor yang digalakkan oleh industri di
Jawa Timur juga turut berdampak pada penurunan impor bahan baku.

Impor barang konsumsi juga melambat dari tumbuh 36,89% (yoy) menjadi 4,62% (yoy).
Tingginya impor barang konsumsi pada triwulan sebelumnya didorong oleh impor beras yang
digunakan untuk menyuplai kebutuhan beras di provinsi-provinsi di Indonesia, di mana Jawa

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 14


Triwulan II 2016
Timur berperan hanya sebagai pintu gerbang impor. Pada triwulan I 2016, impor beras
tumbuh 936,93% (yoy), sementara pada triwulan ini hanya tumbuh 29,61% (yoy). Selain itu,
impor buah-buahan juga melambat dari 17,18% (yoy) menjadi -52,74% (yoy).

Melambatnya investasi pada triwulan ini mengakibatkan permintaan barang modal yang
berasal dari luar negeri turut melambat. Impor barang modal turun 42,91% (yoy), melambat
semakin dalam dibandingkan triwulan sebelumnya (-6,92%). Salah satu komoditas yang
mengalami perlambatan paling dalam adalah impor kapal, seiring dengan upaya Pemerintah
untuk meningkatkan kinerja industri galangan kapal nasional. Salah satu kebijakan yang
dilakukan pemerintah adalah melakukan moratorium kapal eks asing atau kapal buatan asing
untuk beroperasi di wilayah perairan Indonesia. Selain itu, Kementerian Keuangan
menerbitkan Peraturan Pemerintah nomor 69 tahun 2015 tentang impor dan penyerahan alat
angkutan tertentu yang tidak dikenai Pajak Pertambahan Nilai (PPN). Kebijakan tersebut
meringankan beban industri galangan kapal untuk melakukan impor bahan baku pembuatan
kapal. Dengan demikian, walaupun bahan baku kapal diimpor, namun harga kapal dalam
negeri berpotensi untuk mampu lebih bersaing dibandingkan kapal-kapal buatan asing,
sehingga mengurangi impor kapal dari luar negeri.

Grafik 1. 29Pangsa Komoditas Impor Berdasarkan Jenis Grafik 1. 30Pertumbuhan Komoditas Impor
Penggunaan Berdasarkan Jenis Penggunaan

Perkembangan terkini di awal triwulan III 2016 menunjukkan terjadinya akselerasi impor luar
negeri. Pada bulan Juli 2016, nilai impor (CIF) luar negeri Jawa Timur tumbuh 10,3% (yoy),
yang terutama didorong oleh akselerasi impor barang konsumsi dan bahan baku. Impor
barang modal juga mengalami perbaikan pertumbuhan dibandingkan triwulan sebelumnya.
Peningkatan impor tersebut sejalan dengan perkiraan adanya akselerasi permintaan domestik,
yakni investasi dan konsumsi, serta akselerasi sektor industri pengolahan.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 15


Triwulan II 2016
1.3. PDRB Sisi Penawaran
Akselerasi perekonomian Jawa Timur pada triwulan II 2016 didorong oleh sektor
Pertanian dan sektor Perdagangan Besar dan Eceran, sedangkan kinerja sektor Industri
Pengolahan cenderung melambat.

Struktur perekonomian Jawa Timur pada triwulan II 2016 masih didominasi oleh tiga sektor
utama, yaitu Industri Pengolahan (pangsa 28,84%), Perdagangan Besar dan Eceran (pangsa
17,91%), serta Pertanian (pangsa) 14,43%.

Sumber: BPS Jatim (diolah) Sumber: BPS Jatim (diolah)


Grafik 1. 31 Pertumbuhan Tiga Sektor Utama Grafik 1. 32 Pertumbuhan Sektor Pendukung - 1

Akselerasi perekonomian Jawa Timur pada triwulan II 2016 turut terkonfirmasi oleh hasil
Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur yang menunjukkan
peningkatan realisasi kegiatan usaha, dari 1,83% (Saldo Bersih Tertimbang, SBT) pada triwulan
I 2016 menjadi 20,90% (SBT). Penggunaan tenaga kerja secara total juga meningkat, dari -
3,78% (SBT) menjadi 3,83% (SBT) yang mengindikasikan peningkatan kegiatan usaha.

Sumber: BPS Jatim (diolah) Sumber: BPS Jatim (diolah)


Grafik 1. 33 Pertumbuhan Sektor Pendukung - 2 Grafik 1. 34 Pertumbuhan Sektor Pendukung - 3

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 16


Triwulan II 2016
a. Sektor Industri Pengolahan
Perlambatan kinerja sektor industri pengolahan mendorong dipenuhinya permintaan
domestik dari persediaan dan produksi daerah lain. Di lain sisi, kinerja ekspor sektor ini
justru meningkat sebagai dampak membaiknya permintaan eksternal.

Pada triwulan II 2016, pertumbuhan sektor industri pengolahan melambat dari 5,0% (yoy) di
triwulan I menjadi 3,9% (yoy) di triwulan ini. Perlambatan ini sejalan dengan perlambatan
beberapa sektor industri manufaktur, baik skala mikro dan kecil maupun menengah besar,
sebagaimana dirilis oleh BPS. Perlambatan pada sektor ini juga tercermin dari perlambatan
impor bahan baku dan barang modal, yakni masing-masing sebesar -7,80% (yoy) dan -
42,91% (yoy).

Pada industri manufaktur berskala mikro dan


kecil, perlambatan kinerja terjadi pada sub
sektor makanan (dari 6,8%-yoy di triwulan I
2016 menjadi 5,3%), tekstil (dari 8,3% menjadi
5,4%), kendaraan bermotor (dari 11,8%
menjadi 10,3%), kulit (dari 13,1% menjadi
10,9%), kertas (dari -7,9% menjadi -8,8%), dan
farmasi (dari -7,0% menjadi -10,6%).
Sumber : BPS Jatim (diolah)
Berdasarkan APKI (Asosiasi Pulp dan Kertas
Grafik 1. 35 Produksi Industri Manufaktur Jawa Timur
Indonesia) Jawa Timur, penurunan produksi
kertas didorong oleh moratorium kurikulum 2013 serta adanya pergeseran tren permintaan
kertas akibat kampanye pengurangan penggunaan kertas. Sementara itu, pertumbuhan
industri kayu sebagai bahan baku kertas di triwulan II 2016 juga turun, dari -14,31% (yoy)
menjadi -15,33% (yoy).

Pada industri manufaktur berskala menengah besar, perlambatan kinerja terjadi di sub sektor
mesin (dari 21,3% menjadi 15,14%), makanan (dari 12,5% menjadi 10,8%), dan percetakan
(dari -9,33% menjadi -10,74%).

Sumber : BPS Jatim (diolah) Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 1. 36 Pertumbuhan Produksi Subsektor Industri Grafik 1. 37 Pertumbuhan Produksi Industri Besar dan
Mikro Kecil Jawa Timur Sedang Jawa Timur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 17


Triwulan II 2016
Dari sisi permintaan domestik, peningkatan konsumsi masyarakat pada triwulan ini ditengarai
dipenuhi dari persediaan serta produksi dari luar Jawa Timur. Hal ini tercermin dari
perlambatan kinerja sektor industri pengolahan di triwulan ini, yang diikuti dengan penurunan
persediaan (dari -60,5% (yoy) menjadi -61,7%). Selain itu, kinerja net ekspor antar daerah
juga turun (dari 2,9% menjadi -22,7%), yang mengindikasikan lebih tingginya impor dari
daerah lain.

Grafik 1. 38 Nilai Ekspor Komoditas Industri Grafik 1. 39 Pertumbuhan Nilai Ekspor Industri
Pengolahan Unggulan (ISIC 2 Digit)

Meskipun pertumbuhan industri pengolahan melambat, kinerja ekspor sektor tersebut pada
triwulan ini meningkat, didorong oleh peningkatan permintaan eksternal. Ekspor luar negeri
Jawa Timur pada triwulan ini tumbuh sebesar 24,2% (yoy), meningkat dibandingkan triwulan I
2016 (14,9% yoy). Akselerasi kinerja ekspor tersebut salah satunya disumbang oleh nilai
ekspor industri pengolahan yang meningkat dari 3,82% (yoy) di triwulan I 2016 menjadi
12,31% (yoy). Berdasarkan klasifikasi ISIC (International Standard Industrial Classification),
industri furnitur dan industri lainnya (ISIC 2 Digit 36) berperan besar terhadap pertumbuhan
ekspor industri pengolahan pada triwulan ini. Pada kelompok industri tersebut, terdapat
kelompok industri pengolahan perhiasan yang saat ini menjadi komoditas andalan ekspor
Jawa Timur. Pada triwulan II 2016, industri ini tumbuh sebesar 41,94% (yoy) meningkat
dibandingkan triwulan lalu (16,48% yoy). Peningkatan nilai ekspor juga terjadi pada kelompok
pakaian jadi yakni dari tumbuh -0,25% (yoy) di triwulan I 2015 menjadi 6,0% (yoy) di triwulan
ini sejalan dengan peningkatan pertumbuhan volume industri pakaian jadi di Jawa Timur.

Sejalan dengan kinerja ekonomi sektoralnya,


penyaluran kredit ke sektor Industri
Pengolahan pada triwulan II 2016 juga
melambat. Penyaluran kredit ke sektor ini
sebesar Rp111,93 triliun pada triwulan II
2016, tumbuh 5,5% (yoy), lebih rendah dari
triwulan sebelumnya (5,8%).

Grafik 1. 40 Kredit Industri Pengolahan

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 18


Triwulan II 2016
Di triwulan III 2016, kinerja industri pengolahan diperkirakan meningkat didorong oleh
permintaan domestik dan eksternal. Permintaan domestik antara lain bersumber dari : (i)
Dimulainya tahun ajaran baru untuk Perguruan Tinggi, yang berpotensi mendorong
peningkatan permintaan kertas dan sandang, (ii) Momen Idul Fitri dan libur sekolah yang
berlangsung di awal triwulan III berpotensi meningkatkan konsumsi masyarakat sehingga
mendorong produksi industri pengolahan, (iii) Perayaan Idul Adha di akhir triwulan III dapat
meningkatkan permintaan domestik, terutama pangan, yang harus dipenuhi oleh industri
pengolahan.

Sementara dari sisi eksternal, masih tingginya permintaan perhiasan dari Swiss akan
mendorong peningkatan kinerja pengolahan di triwulan III 2016. Peningkatan eksternal
terindikasi dari meningkatnya ekspor Jawa Timur pada periode Januari-Juli tahun ini
dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Berdasarkan rilis BPS, kinerja ekspor Jatim
(Januari-Juli 2016) sebesar USD11,27 miliar atau naik 8,82% (yoy).

b. Sektor Perdagangan Besar Dan Eceran, Reparasi Mobil dan Sepeda Motor
Peningkatan kinerja sektor ini sejalan dengan akselerasi konsumsi swasta domestik dan
peningkatan permintaan eksternal dari mitra dagang utama Jawa Timur.

Pada triwulan II 2016, kinerja sektor ini meningkat dari 5,7% (yoy) di triwulan I 2016 menjadi
6,2%.3 Dari sisi domestik, peningkatan sejalan dengan akselerasi konsumsi swasta serta ekspor
luar negeri di Jawa Timur. Libur sekolah, libur nasional, dan bulan Ramadhan mendorong
akselerasi konsumsi swasta Jawa Timur. Pencairan Gaji ke 13 serta Tunjangan Hari Raya pada
triwulan ini ditengarai turut mendorong peningkatan domestik. Sementara itu, dari sisi
eksternal masih tingginya permintaan perhiasan dari Swiss menopang peningkatan kinerja
sektor perdagangan besar di Jawa Timur. Lebih lanjut, stabilnya perekonomian mitra dagang
utama internasional Jawa Timur, terutama Amerika Serikat dengan
Index yang meningkat di triwulan ini mendorong tingginya permintaan.

Akselarasi kinerja sektor perdagangan eceran tercermin dari pertumbuhan Indeks Riil
Penjualan Eceran (IRPE)4 dari 2,85% (yoy)di triwulan I 2016 menjadi 5,81% (yoy) di triwulan
ini. Enam dari tujuh kelompok yang disurvei mengalami peningkatan penjualan eceran akibat
peningkatan konsumsi masyarakat, yaitu (i) makanan, minuman dan tembakau; (ii) bahan
bakar; (iii) barang budaya dan rekreasi; (iv) suku cadang dan aksesoris; (v) peralatan dan
komunikasi; serta (vii) perlengkapan rumah tangga.5 Sementara, pertumbuhan penjualan

3
Berdasarkan BPS Provinsi Jawa Timur Angka pertumbuhan sektor perdagangan pada triwulan I 2016 mengalami
koreksi dari 6,5% (yoy) menjadi 5,7% (yoy).
4
Hasil Survei Penjualan Eceran KPw Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur
5
Kelompok makanan, minuman dan tembakau tumbuh dari 5,73% (yoy) di triwulan I 2016 menjadi 11,5% (yoy) di
triwulan II 2016. Kelompok bahan bakar meningkat dari 0,38% menjadi 8,13%. Kelompok barang budaya dan
rekreasi meningkat dari -10,56% menjadi 10,70%. Kelompok suku cadang dan aksesoris meningkat dari -19,09%

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 19


Triwulan II 2016
eceran untuk kelompok pakaian dan perlengkapannya masih melanjutkan tren perlambatan
sejak triwulan II 2015.6

Akselerasi kinerja sektor perdagangan ditengarai turut didorong oleh kinerja perdagangan
besar, terutama pada aktivitas ekspor luar negeri. Pada triwulan ini, nilai ekspor luar negeri
(ADHK 2010) terakselerasi dari 14,8% (yoy) menjadi 24,2%, didorong masih tingginya ekspor
perhiasan ke Swiss. Kinerja perdagangan besar juga turut didukung oleh perbaikan ekspor
menuju Amerika Serikat (tumbuh dari 0,8% menjadi 1,2%), seiring membaiknya Purchasing
Managers Index (PMI) Amerika Serikat dan Personal Consumption Expenditure (PCE) Index dari
dari 109,9 di triwulan I 2016 menjadi 110,6 di triwulan II 2016.

Grafik 1. 41 Pertumbuhan Indeks Riil Penjualan Eceran Sumber : BPS (diolah)


SPE Bank Indoneisia Grafik 1. 42 Kredit Sektor Perdagangan Besar dan
Eceran

Peningkatan kinerja sektor perdagangan didukung oleh peningkatan penyaluran kredit


perbankan. Kredit di sektor ini meningkat dari 10,84% (yoy) di triwulan I 2016 menjadi 13,1%
(yoy), dengan volume kredit sebesar Rp106,43 triliun.

Pada triwulan III 2016, kinerja sektor Industri Perdagangan Besar dan Eceran diperkirakan
terakselerasi dibandingkan triwulan sebelumnya didorong oleh tingginya permintaan, baik
domestik maupun eksternal. Dari sisi domestik, membaiknya consumer confidence,
peningkatan pendapatan pasca pencairan gaji ke-13 dan 14, tahun ajaran baru, serta
peringatan Idul Adha berpotensi meningkatkan konsumsi masyarakat yang selanjutnya
mendorong kinerja perdagangan. Sampai dengan Juli 2016, IRPE telah meningkat dari 5,8%
menjadi 8,5%, demikian pula dengan IKK (dari 110,7 menjadi 117,1) yang mencerminkan
bahwa memang terdapat peningkatan konsumsi swasta. Dari sisi eksternal, membaiknya
perekonomian negara mitra dagang Jawa Timur juga berpotensi mendorong kinerja
perdagangan besar Jawa Timur.

menjadi -3,17%. Kelompok peralatan dan komunikasi tumbuh dari 5,41% menjadi 9,87%. Kelompok
perlengkapan rumah tangga lainnya meningkat dari -4,67% menjadi 9,51%.
6
Penjualan kelompok pakaian dan perlengkapannya masih melanjutkan tren perlambatan sejak triwulan II 2015,
yakni dari 12,74% (yoy) di triwulan II 2015 menjadi 9,29% (yoy) di triwulan III 2015; 7,34% (yoy) di triwulan IV
2015; 4,83% (yoy) di triwulan I 2016 dan -8,40% (yoy) di triwulan II 2016.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 20


Triwulan II 2016
c. Sektor Pertanian, Kehutanan dan Perikanan
Kinerja sektor pertanian, kehutanan dan perikanan meningkat, didorong oleh panen raya
pada awal triwulan II 2016.
Kinerja Sektor Pertanian pada triwulan II
2016 meningkat dari 0,9% (yoy) di triwulan I
2016 menjadi 3,3% (yoy), didorong oleh
panen raya padi di awal triwulan ini akibat
bergesernya musim panen yang disebabkan
oleh El Nino tahun lalu.7 Peningkatan kinerja
ini turut terkonfirmasi oleh realisasi kegiatan
dunia usaha hasil SKDU, yang mencatat
Grafik 1. 43 Realisasi Kegiatan Usaha SKDU KPw
kenaikan kinerja dari 1,83% (SBT)menjadi BI Provinsi Jawa Timur
20,90% (SBT).

Peningkatan produksi padi terjadi di beberapa sentra produksi di Jawa Timur di triwulan II
2016. Terjadinya El Nino di tahun 2015 yang terkonfirmasi oleh nilai Oceanic Nino Index (ONI)
dan Southern Oceanic Index (SOI),8 menyebabkan bergesernya musim tanam sehingga
mendorong mundurnya panen raya padi dari kondisi normalnya, yakni di triwulan I menjadi
triwulan II tahun ini. Produksi padi di sentra utama Jawa Timur meningkat dari 1,24 juta ton di
triwulan I 2016 menjadi 1,39 juta ton di triwulan II 2016. 9 Secara spasial, produksi padi
tertinggi di triwulan II 2016 terjadi di Jember (301,8 ribu ton), disusul oleh Banyuwangi (284,9
ribu ton), dan Ponorogo (270 ribu ton).

Sumber: CPC-NOAA (diolah) Sumber: BOM (diolah)


Grafik 1. 44 Perkembangan Oceanic Nino Index (ONI) Grafik 1. 45 Perkembangan Southern Oscillation Index

7
BPS Provinsi Jawa Timur merevisi angka pertumbuhan sektor pertanian di triwulan I 2016, yakni dari 1,4% (yoy)
menjadi 0,9% (yoy).
8
Oceanic Nino Index (ONI) mencerminkan anomali suhu permukaan laut Pasifik dari kondisi normalnya. Nilai ONI
0.5 menunjukkan terjadinya fenomena El Nino dimana kondisi cuaca menjadi lebih kering dibandingkan kondisi
normalnya. Nilai ONI 0.5 menunjukkan terjadinya fenomena La Nina dimana kondisi cuaca menjadi lebih basah
(lebih banyak hujan) dibandingkan kondisi normalnya. Sementara Southern Oceanic Index (SOI)mencerminkan
anomaly tekanan permukaan laut. Nilai SOI 8 menunjukkan terjadinya fenomena La Nina dimana kondisi cuaca
menjadi lebih basah dibandingkan kondisi normalnya. Nilai SOI -8 menunjukkan terjadinya fenomena El Nino
dimana kondisi cuaca menjadi lebih kering dibandingkan kondisi normalnya.
9
Sentra produksi padi Jawa Timur, yakni Jember, Banyuwangi, Kab.Kediri, Kab.Blitar, Ngawi, Madiun, dan
Ponorogo

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 21


Triwulan II 2016
(SOI)

Dari sisi hortikultura, kinerja sektor pertanian pada triwulan ini didorong oleh peningkatan
produksi cabai rawit yang mengalami panen raya di beberapa daerah sentra. 10 Pada triwulan II
2016 produksi cabai rawit di sentra-sentra utama Jawa Timur sebesar 93,3 ribu ton,
meningkat dibandingkan triwulan sebelumnya (27,2 ribu ton). Secara spasial, produksi
tertinggi tercatat di Kab.Blitar (74,9 ribu ton), disusul oleh Banyuwangi (4,8 ribu ton).

Sumber : Dinas Pertanian Kab/Kota di Jatim (diolah) Sumber : Dinas Pertanian Jatim (diolah)
Grafik 1. 46 Produksi Padi di Sentra Produksi Jatim Grafik 1. 47 Produksi Cabai Rawit di Sentra Produksi
Jatim

Sebaliknya, produksi cabai merah justru turun dibandingkan triwulan lalu. Produksi cabai
merah di triwulan II 2016 di sentra produksi Jawa Timur sebesar 11,7 ribu ton, turun
dibandingkan triwulan lalu (12,4 ribu ton).11 Penurunan produksi cabai merah ditengarai
didorong oleh keterbatasan lahan sehingga penanaman beberapa komoditas hortikultura
dilakukan bergantian, disamping cuaca yang kurang mendukung.

Kinerja subsektor perikanan terindikasi membaik, tercermin dari peningkatan ekspor subsektor
perikanan dari -29,33% (yoy) pada triwulan I 2016 menjadi 22,01% (yoy) di triwulan II 2016.
Perbaikan pertumbuhan ekspor tersebut didorong oleh peningkatan ekspor menuju Amerika
Serikat yang tumbuh 111,03% (yoy) di triwulan II 2016, meningkat signifikan dibandingkan
triwulan I 2016 (0,08% yoy). Peningkatan ekspor juga terjadi di beberapa negara Asia, antara
lain Taiwan, India, dan Saudi Arabia. Lebih lanjut kinerja ekspor ke Eropa juga menunjukkan
perbaikan, yakni dari - 70,09% (yoy)di triwulan I 2016 menjadi -6,58% (yoy) di triwulan II
2016. Peningkatan minat ikan yang bersumber dari Jawa Timur ditengarai mendorong
peningkatan ekspor ikan.

10
Sentra produksi padi Jawa Timur, yakni Jember, Banyuwangi, Kab.Kediri, Kab.Blitar, Ngawi, Madiun, dan
Ponorogo.
11
Sentra produksi padi Jawa Timur, yakni Jember, Banyuwangi, Kab.Kediri, Kab.Blitar, Ngawi, Madiun, dan
Ponorogo

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 22


Triwulan II 2016
Sejalan dengan perbaikan kinerja sektor pertanian, nilai ekspor sektor pertanian secara total
mengalami peningkatan, yakni dari -18,88% (yoy) di triwulan I 2016, menjadi 1,18% (yoy) di
triwulan II 2016 dengan nilai sebesar USD210 juta USD.

Grafik 1. 48 Nilai Ekspor Komoditas Pertanian Grafik 1. 49 Kredit Sektor Pertanian

Dari sisi pembiayaan, sejalan dengan peningkatan kinerja di sektor pertanian, penyaluran
kredit sektor pertanian juga meningkat. Pada triwulan II 2016, kredit sektor pertanian
mencapai Rp11,47 triliun atau tumbuh 9,64% (yoy), terakselerasi dibandingkan pertumbuhan
triwulan sebelumnya yang sebesar 5,96% (yoy).

Pada triwulan III 2016, kinerja sektor pertanian diperkirakan meningkat dibandingkan triwulan
sebelumnya didorong oleh berlangsungnya panen komoditas pertanian, baik tanaman bahan
makanan maupun komoditas hortikultura. Peningkatan kinerja sektor ini pada triwulan ini
terindikasi oleh indeks kegiatan usaha serta panen yang tengah berlangsung di beberapa
wilayah. Berdasarkan Survei Kegiatan Dunia Usaha Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur, indeks
kegiatan usaha sektor pertanian diperkirakan meningkat dari 0,65% (SBT) di triwulan I 2016
menjadi 4,27% (SBT) di triwulan II 2016. Lebih lanjut, peningkatan kinerja di sektor pertanian
juga terindikasi oleh panen padi yang antara lain berlangsung di Lumajang, Banyuwangi,
Situbondo, dan Bangkalan. Panen tebu, sejumlah hortikultura, dan ikan jenis tuna juga tengah
berlangsung di triwulan ini. Selain itu, adanya perayaan Idul Adha juga diperkirakan
mendorong kinerja sub sektor peternakan.

d. Sektor Konstruksi
Sejalan dengan kinerja investasi, pertumbuhan sektor konstruksi juga melambat,
utamanya didorong oleh investasi bangunan swasta.

Sektor konstruksi tumbuh melambat, dari 5,6% (yoy) di triwulan I 2016 menjadi 5,2% (yoy) di
triwulan ini.12 Perlambatan tersebut tercermin dari perlambatan pertumbuhan penjualan
semen, impor material konstruksi, serta indeks riil penjualan eceran untuk material kontruksi.

12
Badan Pusat Statisik Provinsi Jawa Timur merevisi pertumbuhan sektor kontruksi Jawa Timur di triwulan I 2016 yakni dari 5,8%
(yoy) menjadi 5,6% (yoy).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 23


Triwulan II 2016
Pertumbuhan konsumsi semen pada triwulan II 2016 sebesar 7,8% (yoy), melambat
dibandingan triwulan sebelumnya (9,9% yoy). Demikian pula dengan pertumbuhan nilai
ekspor material konstruksi (ISIC 661 serta 67). Sementara itu, pertumbuhan impor sub sektor
lime, cement, and fabricated construction material (ISIC 661) juga melambat, dari 17,07%
(yoy) di triwulan I 2016 menjadi -48,81% (yoy) di triwulan ini. Impor besi dan baja juga masih
rendah yakni sebesar -13,16% (yoy) di triwulan II 2016. Lebih lanjut, indeks riil penjualan
eceran untuk material konstruksi juga melambat, antara lain untuk penjualan eceran logam
(dari 16,40% (yoy) menjadi -20,49%), penjualan kayu (dari -13,26% menjadi -21,95%), serta
penjualan perlengkapan kontruksi (dari 13,32% menjadi 8,01%).

Grafik 1. 50 Indeks Riil Penjualan Eceran Material Grafik 1. 51 Pertumbuhan Impor Material Konstruksi
Konstruksi

Lebih lanjut, perlambatan kinerja sektor konstruksi pada triwulan ini ditengarai didorong oleh
perlambatan kinerja investasi bangunan, khususnya di sektor swasta. Perlambatan investasi
juga tercermin dari penurunan jumlah proyek PMDN (Penanaman Modal Dalam Negeri), dari
116 proyek di triwulan sebelumnya menjadi 106 proyek di triwulan ini, dan terkonfirmasi oleh
Survei Kegiatan Dunia Usaha Bank Indonesia dimana investasi melambat dari 0,29% (SBT) I
triwulan I 2016 menjadi 0,00% (SBT) di triwulan II 2016.

Salah satu kendala pembangunan sektor


konstruksi antara lain pembebasan lahan
untuk jalan bebas hambatan. Terdapat total
519 kilometer ruas jalan yang rencananya
dijadikan jalan bebas hambatan dimana
sebagian besar masih terhambat masalah
pembebasan lahan. Penyelesaian

pembangunan jalan tol Surabaya-Mojokerto Grafik 1. 52 Kredit Sektor Konstruksi


(Sumo) masih menyisakan persoalan
pembebasan lahan di wilayah Karangpilang, Sumur Welud dan Waru Gunung. Meskipun
demikian, sektor konstruksi ke depan diperkirakan terakselerasi didorong oleh peningkatan

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 24


Triwulan II 2016
kredit di sektor tersebut, yang tumbuh 1,8% (yoy), meningkat dibandingkan triwulan
sebelumnya (1,4% yoy).

Pada triwulan III 2016, kinerja sektor konstruksi diperkirakan meningkat dibandingkan triwulan
sebelumnya didorong berlangsungnya proyek-proyek pembangunan Pemerintah. Beberapa
proyek Pemerintah yang tengah berlangsung di antaranya : (i) pembangunan jembatan
Bengawan Solo yang menghubungkan Kecamatan Kota-Trucuk oleh Pemerintah
Kab.Bojonegoro, (ii)pembangunan kompleks wisata Boom Marina Banyuwangi, (iii)
Pembangunan Jembatan Suroboyo di kawasan Pantai Kenjeran, (iv) Pengembangan landasan
pacu Bandara Juanda Surabaya, (v) serta masih berlangsungnya pembangunan jalan tol ruas
Solo-Ngawi; Ngawi-Kertosono; Kertosono Mojokerto ; Mojokerto-Surabaya.

Peningkatan kinerja sektor konstruksi pada triwulan ini terindikasi oleh indeks kegiatan usaha
dan penjualan eceran. Berdasarkan Survei Kegiatan Dunia Usaha Bank Indonesia Provinsi Jawa
Timur, indeks kegiatan usaha di sektor tesebut diperkiran meningkat, yakni dari 0,86% (SBT)
di triwulan II 2016 menjadi 1,43% (SBT) di triwulan III 2016 yang diikuti dengan peningkatan
jumlah tenaga kerja dari -0,28% (SBT) menjadi 1,73% (SBT), demikian pula dengan
pertumbuhan penjualan eceran semen dan kayu13. Pertumbuhan penjualan eceran semen
diperkirakan membaik, dari -21,06% (yoy) di triwulan II 2016 menjadi -16,96%, demikian pula
dengan penjualan kayu dari -21,99% (yoy) menjadi -21,88% di triwulan III 2016.

e. Sektor Pertambangan dan Penggalian


Melambatnya kinerja sektor pertambangan dan penggalian diindikasikan didorong oleh
masih rendahnya harga komoditas global.

Pertumbuhan sektor pertambangan dan penggalian melambat dari 10,7% (yoy) di triwulan I
2016 menjadi 9,7% (yoy) di triwulan ini. Perlambatan tersebut ditengarai didorong oleh harga
komoditas global yang masih rendah sehingga menjadi disinsentif bagi pengusaha.
Melambatnya pertumbuhan sektor pertambangan dan penggalian sejalan dengan Survei
Kegiatan Dunia Usaha Bank Indonesia yang turun dari 1,25% (SBT) di triwulan I 2016 menjadi
-0,75% (SBT) di triwulan II 2016. Sejalan dengan perlambatan di sektor tersebut,
pertumbuhan kredit sektor pertambangan turut melambat dari -19,92% (yoy) 2016 menjadi -
24,1% (yoy).

13
Hasil Survei Penjualan Eceran KPw Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 25


Triwulan II 2016
Grafik 1. 53 Nilai Ekspor Pertambangan Non Migas Grafik 1. 54 Kredit Sektor Pertambangan

Meskipun kinerja sektor ini melambat, ekspor komoditas pertambangan pada triwulan ini
mencapai USD2,47 juta, meningkat dibandingkan triwulan lalu yang hanya USD1,62 juta.

Pada triwulan III 2016, kinerja sektor pertambangan dan penggalian diperkirakan melambat
dibandingkan triwulan sebelumnya didorong oleh harga komoditas dunia yang masih berada
di level rendah. Hal tersebut menjadi disinsentif bagi pengusaha untuk berinvestasi di sektor
ini. Hal ini terindikasi oleh penurunan perkiraan realiasai investasi berdasakan Survei Kegiatan
Dunia Usaha Bank Indonesia Jawa Timur, yakni dari 0,39% (SBT) di triwulan II 2016 menjadi
0,04% (SBT) di triwulan III 2016.

f. Sektor Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum


Kinerja sektor penyediaan akomodasi dan makan minum meningkat, didorong oleh
permintaan seasonal menjelang Idul Fitri.

Kinerja sektor Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum pada triwulan II 2016 meningkat,
dari tumbuh 7,2% menjadi 9,0% (yoy). Peningkatan tersebut terindikasi didorong oleh adanya
libur nasional, libur sekolah, serta libur dalam rangka hari raya Idul Fitri yang terjadi sepanjang
triwulan II 2016 sehingga mendorong penggunaan akomodasi. Pencairan Gaji ke 13 serta
Tunjangan Hari Raya ditengarai turut mendorong akselerasi di sektor ini.

Peningkatan kinerja sektor akomodasi tercermin dari indikator Tingkat Penghunian Kamar
(TPK) hotel berbintang di Jawa Timur serta kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia
melalui Bandara Juanda yang membaik dibandingkan triwulan sebelumnya dan periode yang
sama di tahun lalu. Pada triwulan II 2016, TPK hotel berbintang di Jawa Timur mencapai
60,46%, meningkat dibandingkan triwulan sebelumnya (57,35%) dan periode yang sama
tahun lalu (56,18%). Kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia melalui Bandara
Juanda juga meningkat di triwulan ini, dari 44.523 pengunjung di triwulan I 2016 menjadi
sebesar 51.327 pengunjung di triwulan ini.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 26


Triwulan II 2016
Sumber: BPS Jatim (diolah) Grafik 1. 56 Pertumbuhan Indeks Riil Penjualan
Grafik 1. 55 TPK Hotel Berbintang dan Jumlah Wisman Makanan Jadi dan Minuman SPE BI I

Kinerja subsektor penyediaan makanan dan minuman pada triwulan ini menunjukan
perbaikan. Pertumbuhan penjualan eceran komoditas makanan pada triwulan ini sebesar
32,68% (yoy), meningkat dibandingkan triwulan sebelumnya (18,14% yoy), demikian pula
dengan pertumbuhan penjualan eceran komoditas minuman yang meningkat dari -21,60%
(yoy) menjadi -0,81% (yoy).

Meskipun aktivitas ekonomi di sektor ini


terakselerasi, penyaluran kredit sektor ini
masih melambat. Volume kredit mencapai
Rp5,9 triliun atau tumbuh 14,4% (yoy),
lebih rendah dibandingkan pertumbuhan di
triwulan I 2016 (18,9%). Lebih lanjut,
volume kredit pada sektor ini masih sangat
kecil, yaitu sekitar 1,51% dari total
penyaluran kredit. Oleh sebab itu, masih Grafik 1. 57 Kredit Sektor Penyediaan Akomodasi
dan Makan Minum
terdapat ruang bagi perbankan untuk
meningkatkan penyaluran kredit ke sektor ini sehingga dapat mendorong peningkatan
perannya pada perekonomian Jawa Timur.

Pada triwulan III 2016, kinerja sektor penyediaan akomodasi dan makan minum diperkirakan
melambat dibandingkan triwulan sebelumnya, terutama didorong oleh berlalunya momen
Ramadhan dan Lebaran.

g. Sektor Transportasi dan Pergudangan


Kinerja sektor ini meningkat, seiring dengan tingginya mobilitas masyarakat dan
pengiriman barang pada saat Ramadhan dan Idul Fitri.

Pertumbuhan Sektor Transportasi dan Pergudangan pada triwulan II 2016 sebesar 7,0% (yoy),
meningkat dibandingkan triwulan I 2016 (6,8% yoy) dan lebih tinggi dibandingkan periode

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 27


Triwulan II 2016
yang sama di tahun lalu (6,5% yoy). Perbaikan kinerja di sektor ini tercermin melalui
peningkatan arus penumpang dan barang di Tanjung Perak serta arus penumpang
transportasi udara.

Arus kedatangan di Tanjung Perak sebesar 66,6 ribu penumpang, meningkat dibandingkan
triwulan sebelumnya (47,8 ribu penumpang). Pertumbuhan arus keberangkatan di Tanjung
Perak juga mengalami perbaikan, yakni dari -27,45% (yoy) menjadi -10,14% (yoy).

Arus bongkar barang di Tanjung Perak pada triwulan II 2016 sebesar 1,26 juta ton, meningkat
dibandingkan triwulan lalu (1,09 juta ton). Arus muat barang juga relatif stabil dibandingkan
triwulan lalu, yakni sebesar 1,3 juta ton. Volume bongkar barang yang meningkat selain
meningkatkan kinerja sektor transportasi juga mempengaruhi kinerja sektor pergudangan
yang berperan sebagai tempat penyimpangan barang yang datang dari wilayah lain.

Sumber: BPS (diolah) Sumber: BPS (diolah)


Grafik 1. 58 Arus Keberangkatan Penumpang di Grafik 1. 59 Arus Barang di Tanjung Perak
Tanjung Perak

Arus penumpang transportasi udara yang melalui Bandara Juanda tumbuh positif. Pada
triwulan II 2016, jumlah penumpang domestik yang berangkat dari Bandara Internasional
Juanda tercatat 1,79 juta atau meningkat 7,47% (yoy) dibandingkan tahun lalu, sedangkan
penumpang internasional tumbuh 12,27% (yoy). Pertumbuhan arus penumpang dan barang
tersebut ditengarai didorong oleh libur sekolah, libur nasional, serta periode Ramadhan dan
Idul Fitri yang berlangsung selama triwulan II 2016.

Seiring dengan peningkatan kinerja sektor ini, kredit yang disalurkan untuk Sektor Transportasi
dan Pergudangan juga meningkat. Setelah pada triwulan sebelumnya mencatat kontraksi -
3,0% (yoy), pada triwulan ini penyaluran kredit di sektor ini terakselerasi sebesar 1,4% (yoy).

Pada triwulan III 2016, kinerja sektor ini diperkirakan tumbuh terbatas dibandingkan triwulan
sebelumnya, terutama didorong oleh peningkatan permintaan domestik dan eksternal.
Peningkatan permintaan domestik didorong oleh momen Idul Fitri, libur sekolah, dan Idul
Adha yang berlangsung di triwulan III. Peningkatan aktivitas pergudangan ditengarai didorong
oleh revitalisasi berupa perluasan dan pendalaman dermaga di Terminal Peti Kemas yang

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 28


Triwulan II 2016
mendorong semakin banyak kapal besar yang masuk TPS untuk melakukan aktivitas bongkar
muat.

Sumber: BPS (diolah) Sumber: BPS (diolah)


Grafik 1. 60 Arus Kedatangan Penumpang di Tanjung Grafik 1. 61 Penumpang Internasional di Bandara
Perak Juanda

Sumber: BPS (diolah)


Grafik 1. 62 Penumpang Domestik di Bandara Juanda Grafik 1. 63 Volume Kredit Sektor Transportasi dan
Pergudangan

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 29


Triwulan II 2016
BOKS 1
Peran Tax Amnesty dalam Mendorong Perekonomian Nasional

Perlunya Tax Amnesty

Ketidakpastian kondisi perekonomian global telah memberikan spillover negatif terhadap


kinerja perekonomian dari jalur perdagangan dan memicu sentimen yang menurunkan
consumer confidence. Hal ini kemudian mendorong pemerintah untuk melakukan upaya
akselerasi pembangunan demi mengatasi perlambatan kinerja perekonomian, memperluas
kesempatan kerja, serta menyokong pertumbuhan ekonomi jangka menengah-panjang.
Namun demikian, upaya pembangunan berbagai proyek-proyek infrastruktur strategis seperti
jalan tol, waduk, bandara, serta pelabuhan tersebut tentunya membutuhkan sumber dana
yang besar terutama yang berasal dari APBN dan APBD.

Sementara itu, masih lemahnya kondisi ekonomi Indonesia turut berdampak pada pendapatan
pemerintah melalui pajak. Sebagai gambaran, sebelum terjadi pelemahan kondisi
perekonomian nasional (tahun 2013 dan 2014), penerimaan perpajakan APBN mencapai
93,81% dan 92,04% dari pagu anggaran. Sementara itu pada tahun 2015, penerimaan
perpajakan hanya 83,29% dari pagu anggaran. Bahkan, sampai dengan Juni 2016,
penerimaan perpajakan APBN hanya mencapai 33,6%. Menyikapi hal ini, pemerintah
memerlukan berbagai langkah untuk meningkatkan pendapatan negara dalam rangka
pembiayaan pembangunan. Salah satu upaya yang dilakukan adalah melalui pemberlakuan
Undang-Undang Pengampunan Pajak (Tax Amnesty).

Pemberlakuan amnesti pajak diatur dalam Undang-Undang nomor 11 tahun 2016 tentang
Pengampunan Pajak. Amnesti pajak sendiri didefinisikan sebagai program pengampunan pajak
yang diberikan oleh pemerintah kepada wajib pajak. Wajib pajak di dalam dan di luar negeri
dapat melaporkan harta kekayaannya yang belum menjadi objek pajak, kemudian
membayarkan tebusan yang bernilai cukup rendah, serta memperoleh fasilitas penghapusan
pajak terutang dan sanksi. Selain itu, dalam skema amnesti pajak, wajib pajak luar negeri yang
mendeklarasikan hartanya menjadi objek pajak baru memiliki opsi untuk tidak memindahkan
dananya atau dapat memindahkan dananya ke dalam negeri (repatriasi)

Pelaksanaan Tax Amnesty


Program amnesti pajak tersebut dilakukan mulai dari Juli 2016 s.d Maret 2017 yang dibagi
dalam tiga periode yaitu periode I Juli s.d September 2016, periode II Oktober s.d Desember
2016, dan periode III Januari s.d Maret 2017.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 30


Triwulan II 2016
Tarif tebusan pajak bervariasi sesuai periode, dimana untuk wajib pajak dalam negeri dan
wajib pajak luar negeri yang bersedia merepatriasi asetnya ke dalam negeri dikenakan tarif
sebesar 2% apabila dilaporkan di periode I, 3% apabila dilaporkan di periode II, dan 5%
apabila dilaporkan di periode III. Sementara itu, untuk wajib pajak luar negeri yang
mendeklarasikan hartanya namun memilih untuk tidak menempatkan dananya ke dalam
negeri, akan dikenakan tarif 4% apabila dilaporkan di periode I, 6% apabila dilaporkan di
periode II, dan 10% apabila dilaporkan di periode III. Khusus untuk wajib pajak berupa
UMKM, dikenakan tarif sebesar 0,5% untuk UMKM dengan nilai aset <Rp10 Milyar, dan tarif
2% untuk UMKM dengan nilai aset >Rp10 Milyar.

Dampak Tax Amnesty terhadap Perekonomian Nasional

Gambar 1 Dampak Amnesti Pajak terhadap Perekonomian

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 31


Triwulan II 2016
Pengampunan pajak diharapkan dapat memberikan dampak positif terhadap perekonomian
nasional. Dana yang diperoleh dari pengampunan pajak ini akan menjadi sumber dari (i)
peningkatan pendapatan pemerintah melalui pembayaran tebusan oleh wajib pajak dan (ii)
peningkatan capital inflow yang berasal dari repatriasi dana wajib pajak ke dalam negeri.
Capital inflow dari dana repatriasi tersebut dapat turut mendorong penguatan nilai tukar
rupiah. Apresiasi nilai tukar tentunya berdampak pada inflasi melalui penurunan imported
inflation. Selain itu, dana repatriasi yang masuk juga akan meningkatkan Dana Pihak Ketiga
(DPK) perbankan, sehingga pada gilirannya meningkatkan potensi penyaluran kredit yang
memberikan stimulus positif terhadap perekonomian.

Di sisi lain, pendapatan pemerintah juga akan meningkat dalam jangka pendek melalui
pembayaran tebusan. Selain itu, basis pajak yang meningkat seiring bertambahnya jumlah
objek pajak, akan mendukung peningkatan pendapatan pemerintah dalam jangka panjang.
Dengan meningkatnya pendapatan, penyaluran belanja pemerintah menjadi lebih lancar dan
defisit APBN yang berkurang, sehingga berdampak positif pada pertumbuhan ekonomi.
Meskipun peningkatan pertumbuhan ekonomi dapat berpengaruh negatif terhadap inflasi,
namun diperkirakan dampaknya masih relatif terbatas.

Pada dasarnya, amnesti pajak diharapkan akan mampu menjadi solusi terhadap kendala
pembiayaan pembangunan pemerintah. Di tahun 2016 ini, Pemerintah menargetkan
penerimaan pajak yang bersumber dari amnesti pajak sebesar Rp165 triliun. Diharapkan
antusiasme yang relatif besar dari para wajib pajak dalam mengikuti program ini, sehingga
target penerimaan amnesti pajak tersebut dapat tercapai. Mengingat pentingnya pembiayaan
pembangunan nasional untuk mendukung kinerja perekonomian, baik jangka pendek
maupun jangka panjang, diperlukan kerjasama antara berbagai instansi pemerintah dalam
mensukseskan implementasi amnesti pajak tersebut.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 32


Triwulan II 2016
BOKS 2
Industri Pengolahan Hasil Laut Jawa Timur

Industri pengolahan hasil laut Jawa Timur berperan penting bagi perekonomian
Indonesia.
Kontribusi Jawa Timur terhadap total nilai ekspor produk perikanan Indonesia mencapai
35,74% di 2015, meningkat dibandingkan 2013 (30,62%) dan menjadi kontributor tertinggi
di Indonesia (Grafik 1 dan 2).14 Keunggulan daya saing Jawa Timur di sektor perikanan
terkonfirmasi oleh nilai RSCA (Revealed Symmetric Comparative Advantage) yang mencapai
0,83 di 2014, paling tinggi diantara provinsi lain di Jawa (Grafik 3).15

Grafik 1. Kontribusi Nilai Ekspor Produk Grafik 2. Kontribusi Nilai Ekspor Produk Grafik 3. RSCA Komoditas Perikanan di Jawa
Perikanan berdasarkan Provinsi, 2013 Perikanan berdasarkan Provinsi, 2015

Berkembangnya industri pengolahan hasil laut Jawa Timur ditengarai didorong oleh
sektor perikanan, ditopang dengan daya dukung infrastruktur serta letak Jawa Timur
yang dekat dengan laut .

Sektor perikanan berperan penting bagi perekonomian Jawa Timur. Rata-rata kontribusi
sektor pertanian dan perikanan mencapai 13,7% terhadap PDRB Jawa Timur (2012-2016
triwulan I) (Grafik 4) dan merupakan tiga kontributor terbesar PDRB Jawa Timur. Pentingnya
sektor perikanan di Jawa Timur juga tercermin dari kontribusi sektor tersebut terhadap total
ekspor Jawa Timur yang mencapai kisaran 8% (2013-2016 triwulan I) (Grafik 5).

14
Total nilai ekspor produk perikanan Indonesia di 2013 dan 2015 masing-masing mencapai USD2,3 milliar dan USD3,6 milliar.
Setidaknya dalam kurun waktu tiga tahun terakhir, neraca perdagangan produk perikanan Jawa Timur menunjukan surplus.
15
Nilai RSCA berkisar antara -1 sampai dengan 1. Nilai RSCA diatas 0 dan semakin mendekati 1 mengindikasikan bahwa suatu
wilayah memiliki daya saing di sektor tertentu.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 33


Triwulan II 2016
Grafik 4. Kontribusi PDRB Jawa Timur Sisi Produksi Grafik 5. Kontribusi Ekspor Perikanan thd Total Ekspor Jatim

Perikanan laut mendominasi produksi perikanan di Jawa Timur.

Rata-rata produksi perikanan laut di Jawa Timur mencapai kisaran 387 ribu ton setiap tahun
atau 56% dari total produksi perikanan Jawa Timur (Grafik 6). Hal tersebut didukung oleh
letak geografis Jawa Timur di sisi Utara, Selatan, dan Timur yang berbatasan dengan laut.
Lebih lanjut, secara spasial, sentra produsen perikanan laut di Jawa Timur terpusat di daerah
pesisir pantai utara, yakni Lamongan, Banyuwangi, Probolinggo, dan Sumenep (Grafik 6).

Grafik 6. Komposisi Produksi Ikan Jawa Timur Grafik 7. Produksi Perikanan Laut Jawa Timur berdasarkan
Provinsi, 2014

Dari sisi eksternal, ekspor produk perikanan Jawa Timur masih terkonsentrasi ke benua
Amerika dan Asia, khususnya, Amerika Serikat dan Jepang, sejalan dengan tujuan ekspor
utama perikanan Indonesia.

Dalam kurun waktu 2013-2015, rata-rata kontribusi ekspor perikanan Jawa Timur ke Amerika
Serikat dan Jepang masing-masing mencapai 46,86% dan 19,80% terhadap total ekspor
perikanan. Konsentrasi ekspor ke kedua negara tersebut terkonfirmasi oleh cukup tingginya
nilai HHI (Herfindahl Hirschman Index) produk ekspor Jawa Timur, khususnya untuk komoditas
ikan olahan, krustasea, dan moluska.16 Tingginya ekspor ke kedua negara tersebut didorong
oleh konsumsi ikan yang tinggi di kedua negara tersebut.

16
Nilai HHI yang semakin mendekati 0 mengindikasikan bahwa ekspor komoditas di suatu negara tidak terkonsentrasi pada
negara tertentu.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 34


Triwulan II 2016
Grafik 8. Tujuan Ekspor Komoditas Grafik 9. Negara Tujuan Ekspor Grafik 10. Negara Tujuan Ekspor
Perikanan Jatim Komoditas Perikanan Jatim ke Asia Komoditas Perikanan Jatim ke AS dan
Lainnya

Dari sisi komoditas ekspor, kelompok moluska dan krustasea (a.l. udang dan kepiting)
merupakan komoditas ekspor utama Jawa Timur.

Kontribusi ekspor moluska dan krustasea terhadap total ekspor perikanan Jawa Timur
mencapai 45,83% di 2015, meningkat dibandingkan 2013. Sementara kelompok ikan segar
berkontribusi terendah terhadap total ekspor produk perikanan di Jawa Timur.

Grafik 11. Komposisi Ekspor Produk Perikanan Jawa Timur Grafik 12. HHI Komoditas Ekspor Produk Perikanan di Jawa
(SITC Rev 3)
Keterangan: 034 (ikan segar); 035 (ikan olahan-a.l ikan asap, kering); 036 (moluska, krustasea); 037 (ikan, moluska, krustasea lainnya-diolah atau
diawetkan).

Secara umum, daya saing ekspor perikanan Indonesia, termasuk Jawa Timur, relatif lebih
rendah dibandingkan negara kawasan .

Meskipun termasuk dalam 10 besar eksportir produk ikan dunia (Grafik 13), nilai ekspor
produk perikanan Indonesia masih lebih rendah dibandingkan negara lain di kawasan
(Thailand dan Vietnam, Grafik 15). Berdasarkan hasil Focus Group Discussion (FGD) dengan
Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur, Dinas Koperasi dan UMKM Provinsi
Jawa Timur, Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi Jawa Timur, serta PT Kelola Mina Laut
(KML), hal tersebut disebabkan oleh: (i) Pengenaan bea ekspor atas produk perikanan
Indonesia di negara tujuan ekspor utama (Jepang) yang mencapai 3,5% s.d 15%, berbeda
dengan negara lain di kawasan (Thailand dan Vietnam) yang tidak dikenakan bea ekspor
(Tabel 1), (ii) hambatan akibat regulasi (perizinan yang sulit, zonasi, pelarangan alat tangkap
ikan tertentu (cantrang), pelarangan penangkapan kepiting/ rajungan jenis tertentu, kenaikan

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 35


Triwulan II 2016
PNPB di bidang perikanan) 17 (iii) biaya pelayaran domestik yang relatif tinggi, serta (iv) inflasi
kelompok ikan yang relatif lebih tinggi dibandingkan negara kawasan (Grafik 17) yang
didorong oleh belum efisiennya biaya pelayaran domestik.
Tabel 1. Bea Masuk Ekspor Produk
Perikanan ASEAN-3 ke Jepang dan
AS

Grafik 13. Komposisi Eksportir Grafik 14. Komposisi Importir


Produk Perikanan Dunia, 2013 Produk Perikanan Dunia, 2013

Grafik 15. Komposisi Ekspor Produk Grafik 16. Komposisi Impor Produk Grafik 17. Perkembagan Inflasi
Perikanan ASEAN, 2013 Perikanan ASEAN, 2013 Produk Perikanan ASEAN-4, 2012-
2016

Penurunan atau penghapusan bea ekspor produk perikanan ke negara tujuan ekspor
utama, diversifikasi tujuan ekspor, regulasi yang lebih efektif dan efisien, peningkatan
infrastruktur pendukung pelayaran, serta upaya penurunan inflasi di kelompok perikanan
akan mampu meningkatkan daya saing dan mengoptimalkan kinerja industri pengolahan
hasil laut di Jawa Timur dan Indonesia .

Penurunan atau penghapusan bea masuk ekspor produk perikanan Indonesia ke Jepang
melalui mekanisme perjanjian perdagangan berpotensi meningkatkan kinerja ekspor produk
perikanan ke negara tersebut. Diversifikasi negara tujuan ekspor penting untuk dilakukan
mengingat lebih dari 50% nilai ekspor produk perikanan Jawa Timur masih terkonsentrasi ke
AS dan Jepang. Gangguan ekonomi yang terjadi di kedua negara tersebut berpotensi
mengganggu kinerja ekspor produk perikanan Jawa Timur. Lebih lanjut, share ekspor produk
perikanan Jawa Timur ke negara-negara konsumen ikan utama di dunia (di luar AS dan

17
(i) Terkait dengan perizinan: Pengurusan Surat Izin Penangkapan Ikan (SIPI) bagi nelayan dengan kapal dengan kapasitas diatas
30 GT (gross ton) harus di Pusat (Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP); (ii) Larangan penggunaan 17 macam alat tangkap,
termasuk cantrang (alat tradisional) tercantum dalam Permen KP No.2 Tahun 2015; (iii) Pungutan di bidang perikanan naik 10
kali lipat berdasarkan PP No.75 tgl 7 Okt 2015 tentang Jenis dan Tarif Atas Jenis PNPBP Beban pungutan di bidang perikanan
naik 10 kali lipat; (iv) Larangan Penangkapan Kepiting dan Rajungan Jenis Tertentu berdasarkan Permen KP RI No. 1 Tahun
2015; dan (v) Larangan Transhipment berdasarkan Permen KP No. 57 Tahun 2014.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 36


Triwulan II 2016
Jepang; Grafik 8) relatif masih rendah sehingga terdapat ruang pengembangan negara tujuan
ekspor (Grafik 14).
Berdasarkan hasil FGD, infrastruktur pelayaran domestik masih terbatas. Saat ini belum banyak
pelabuhan di Indonesia yang mampu menampung kapal yang berukuran besar. Selain itu,
biaya retribusi pelabuhan relatif tinggi. Hal tersebut mendorong tingginya biaya distribusi
produk perikanan sehingga menyebabkan inflasi kelompok ikan menjadi cukup tinggi.
Pengembangan infrastruktur pendukung industri pegolahan hasil laut diperkirakan dapat
meningkatkan kinerja ekspor produk perikanan Jawa Timur dan Indonesia.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 37


Triwulan II 2016
BOKS 3
PERKEMBANGAN INDUSTRI GALANGAN KAPAL JAWA TIMUR

Pemberlakuan azas cabotage18 berdasarkan Instruksi Presiden Nomor 5 Tahun 2005 pada
dasarnya berhasil meningkatkan jumlah kapal berbendera Indonesia di pelayaran nasional
sejalan dengan peningkatan jumlah industri pelayaran dan galangan kapal dalam negeri.
Jumlah perusahaan pelayaran pada tahun 2014 sebanyak 2.718 atau tumbuh 44,2%
dibanding tahun 2010, begitu pula dengan jumlah armada kapal nasional tumbuh 42,3%
hingga mencapai angka 14.156. Sementara itu, jumlah industri galangan kapal nasional tahun
2015 mencapai 250 perusahaan dan mayoritas berada di Jawa (36,8%) khususnya DKI Jakarta
(35 perusahaan) dan Jawa Timur (30 perusahaan).

Sumber : IPERI NDO Sumber : IPERI NDO


Grafik 18 Jumlah Perusahaan Pelayaran & Kapal Nasional Grafik 19 Jumlah Galangan Kapal Jawa

Industri Galangan Kapal di JawaTimur


Industri galangan kapal menjadi salah satu industri strategis di Jawa Timur. Dengan banyaknya
industri galangan kapal Jawa Timur, proporsi jumlah pekerja di Jawa Timur yang lebih tinggi
dibanding provinsi lainnya di Jawa (38% dari total 18.180 pekerja) dengan rata-rata
pendapatan paling tinggi mencapai Rp 4,41 Juta. Industri galangan kapal Jawa Timur
didukung SDM berkualitas tercermin melalui jumlah lulusan SLTA (2.730) dan sarjana (4.085)
paling tinggi. Selain itu, proporsi penyaluran kredit juga cukup tinggi sebesar 49,6% se-Jawa
(Rp 1,79 Triliun), meskipun hanya mencapai 0,52% dari total kredit Jawa Timur pada
Desember 2015. Industri galangan kapal Jawa Timur juga cukup maju didukung keberadaan
PT. PAL yang dirancang sebagai Center of Excellence serta PT. Dok dan Perkapalan Surabaya.

18
Azas cabotage adalah suatu prinsip yang memberikan hak untuk beroperasi secara komersial di dalam suatu
Negara hanya kepada perusahaan angkutan dari Negara tersebut

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 38


Triwulan II 2016
Sumber : SA KER NAS
Grafik 20 Jumlah Pekerja Industri Galangan Kapal Jawa Sumber : L BU ( di ola h)
Grafik 21 Proporsi Kredit Industri Galangan
Kapal Jawa

Perkembangan Industri Galangan Kapal Nasional


Saat ini, pengembangan industri galangan kapal nasional masih dibayangi impor kapalyang
meningkat hingga mencapai level 19,8% (yoy) pada tahun 2015, begitu pula dengan impor
kapal Jawa Timur yang tumbuh sebesar 46,6% (yoy) meskipun turun dibanding tahun 2014
(78,3%). Informasi dari IPERINDO (Ikatan Perusahaan Industri Kapal Indonesia) yang
menyatakan bahwa kapasitas terpakai pembangunan kapal industri dalam negeri masih
mencapai 45% dari kapasitas 1 juta DWT per tahun turut mengkonfirmasi fenomena impor
kapal. Selain itu, meskipun 99,99% pelayaran dalam negeri telah menggunakan kapal
nasional, hanya 11,01% pelayaran luar negeri yang menggunakan armada kapal nasional.

Sumber : IPERI NDO Sumber : BPS ( di o lah)


Grafik 22KapasitasTerpakai Pembangunan Kapal Grafik 23 Impor Kapal Nasional

Keputusan perusahaan pelayaran dalam negeri untuk melakukan impor kapal dilatarbelakangi
rendahnya daya saing industri galangan kapal nasional. Beberapa hal yang mempengaruhi
rendahnya daya saing tersebut antara lain :
1. Industri galangan kapal nasional didominasi perusahaan dengan kemampuan membangun
kapal <500 DWT (99 perusahaan) dan 501-1000 DWT (27 perusahaan). Jumlah perusahaan
galangan kapal nasional yang telah mampu membangun kapal hingga ukuran 50.000 DWT
masih terbatas (6 perusahaan).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 39


Triwulan II 2016
2. Aktivitas reparasi juga didominasi perusahaan dengan kemampuan reparasi <500 DWT
(121 perusahaan), 501-1000 DWT (45 perusahaan) dan 1001-3000 DWT (25 perusahaan),
meskipun industri galangan kapal nasional telah mampu melakukan reparasi hingga kapal
berukuran 150.000 DWT.
3. Jumlah pekerja yang bersertifikasi masih relatifterbatas, hanya mencapai 7,7% dari total
pekerja di sektor industri galangan kapal.
4. Suku bunga perbankan untuk industri galangan kapal nasional cukup tinggi yaiturata-rata
sebesar 14,2% di KawasanJawa, dan bahkan mencapai 26,1%di Jawa Timur. Sementara
itu, di negara lain seperti Tiongkok hanya sebesar 5-6%, begitu pula dengan Singapura
yang sebesar 3-5%.
5. Industri galangan kapal dalam negeri cenderung sulit memperoleh modal karena dianggap
berisiko tinggi.
6. Bahan baku pembuatan kapal didominasi impor (60-70%) yang berdampak pada waktu
produksi yang lebih lama serta harga kapal yang cenderung lebih tinggi dibanding kapal
impor. Kebijakan Bea Masuk Ditanggung Pemerintah (BMDTP) untuk sektor industri
perkapalan juga mendorong harga komponen kapal impor menjadi lebih murah. Hal ini
mengakibatkan kecenderungan industri menggunakan komponen kapal impor dibanding
komponen kapal dalam negeri sehingga industri komponen kapal dalam negeri sulit
berkembang.
7. Harga kapal produksi dalam negeri diperkirakan 30% lebih mahal dibanding kapal impor
sejalan dengan tingginya kandungan impor bahan baku serta tingginya pungutan negara.
Pajak yang harus dibayarkan untuk produksi kapal dalam negeri mencapai 19-30,5% (PPN
10%, bea masuk komponen kapal 5-15%, PPh 1,5-3%, PPh Pasal 22 impor 2,5-7,5%),
sementara pajak impor kapal hanya 12,5-17,5% karena bebas PPh dan bea masuk impor
kapal. Selain itu, 80% industri galangan kapal masih berada di pelabuhan sehingga
dikenakan biaya sewa. Penetapan tarif sewa lahan pelabuhan dilakukan secara sepihak
oleh regulator pelabuhan dan seringkali dirasa kurang proporsional oleh industri galangan
kapal dalam negeri.
8. Waktu produksi/reparasi relatif lama karena didominasi bahan baku impor dan masih
menggunakan teknologi produksi konvensional. Selain itu, saat ini industri galangan kapal
nasional masih kekurangan dock space galangan kapal untuk reparasi sebesar 2.300.000
GT/tahun dan berakibat pada waktu tunggu hingga 3 bulan.

RekomendasiPengembanganIndustriGalanganKapal
Beberapa rekomendasi untuk mendorong pengembangan galangan kapal dalam negeri yaitu :

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 40


Triwulan II 2016
1. Law inforcement untuk mewajibkan semua instansi pemerintah memesan kapal ke
industri galangan kapal dalam negeri.
2. Terkait daya saing harga, perlu dilakukan langkah-langkah berupa akselerasi
implementasi UU No.17 Tahun 2008 agar fungsi regulator kepelabuhanandiserahkan ke
otoritas pelabuhan, pembangunan cluster perkapalan untuk menghemat waktu dan biaya
logistik transfer komponen pendukung, serta meninjau kembali kebijakan pembebasan
bea masuk impor kapal.
3. Terkait ketersediaan modal, perlu dilakukan implementasi holding BUMN untuk sektor
Industri Berat dan Perkapalan untuk meningkatkan skala usaha, kapasitas dan daya saing.
Selain itu, perlu dipertimbangkan pengalokasian dana pemerintah sebagai jaminan kredit
melalui skema asuransi.
4. Terkait pengembangan industri komponen dan industri galangan kapal dalam negeri,
perlu dilakukan alih teknologi bekerjasama dengan produsen kapal luar negeri, pemberian
insentif industri komponen dalam negeri, sertifikasi komponen kapal, dan
penyempurnaan aturan BMDTP impor komponen kapal agar hanya berlaku hingga
industri komponen dalam negeri mampu memproduksi.
5. Terkait pengembangan SDM, pelatihan dan sertifikasi SDM untuk pengelasan kapal perlu
ditingkatkan mengingat pekerjaan utama di galangan kapal adalah kegiatan pengelasan
tersebut. Selain itu, perlu ditambahjumlah sekolah maupun universitas yang memberikan
pendidikan di bidang perkapalan, meningkatkan penguasaan bahasa asing dan teknologi
informasi SDM perkapalan serta mengirim SDM perkapalan mengikuti pelatihan dan
magang di luar negeri (transfer teknologi).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 41


Triwulan II 2016
BAB II KEUANGAN PEMERINTAH

2.1. Gambaran Umum

Anggaran belanja fiskal Jawa Timur tahun 2016 sebesar Rp148,30 triliun, dengan p angsa
terbesar pada belanja APBD kabupaten/kota yang mencapai Rp83,78 triliun. Demikian
pula anggaran pendapatan sebesar Rp109,53 triliun, sebagian besar juga ditopang oleh
APBD kabupaten/kota dengan nilai mencapai Rp85,16 triliun.

Total anggaran belanja fiskal Jawa Timur tahun 2016 mencapai Rp148,30 triliun, meliputi
belanja APBD Provinsi Jawa Timur sebesar Rp24,75 triliun (pangsa 16,69%), belanja APBD
kabupaten/kota di Jawa Timur sebesar Rp83,78 triliun (pangsa 56,49%) dan belanja APBN
sebesar Rp39,77 triliun (pangsa 26,82%). Secara spasial, anggaran belanja APBD
kabupaten/kota tertinggi diraup oleh Kota Surabaya yang mencapai Rp7,94 triliun dan
terendah Kota Blitar yaitu sebesar Rp847 miliar.

Sampai dengan triwulan II 2016, realisasi belanja untuk ketiga anggaran belanja tersebut
relatif baik. Realisasi anggaran belanja APBD Provinsi Jawa Timur mencapai 21,35% dengan
realisasi terbesar pada belanja operasi (22,22%). Anggaran belanja APBD kabupaten/kota
terealisasi sebesar 33,90%, sedangkan belanja APBN terealisasi sebesar 38,56%. Kota Blitar
menjadi Kapupaten/Kota dengan realisasi belanja terbesar di triwulan ini, yaitu 42,05% seiring
dengan tingginya realisasi belanja operasi yang mencapai 45,14%. Sementara itu, realisasi
terendah terjadi di Kota Mojokerto yaitu sebesar 7,59% karena terbatasnya realisasi belanja
modal.

Dari sisi pendapatan, total anggaran pendapatan tahun 2016 sebesar Rp109,53 triliun, terdiri
dari APBD Provinsi Jawa Timur sebesar Rp24,37 triliun ( share 22,25%) dan APBD
kabupaten/kota sebesar Rp85,16 triliun (share 77,75%). Realisasi penerimaan APBD Provinsi
Jawa Timur sampai dengan triwulan II 2016 mencapai 26,29%, didorong oleh pendapatan
transfer dan PAD. Sementara itu, realisasi pendapatan APBD Kabupaten/Kota sebesar 46,69%
sejalan dengan tingginya realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan transfer yang masing-
masing mencapai 49,27% dan 46,22%.

2.2. APBD Provinsi Jawa Timur


Anggaran pendapatan Provinsi Jawa Timur tahun 2016 meningkat 9,54% (yoy) didorong
oleh pendapatan transfer. Sementara itu, anggaran belanja meningkat 1,62% didorong
oleh belanja operasi dan belanja tak terduga.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 42


Triwulan II 2016
Anggaran pendapatan Provinsi Jawa Timur tahun 2016 sebesar Rp24,37 triliun, meningkat
9,54% dibandingkan tahun 2015. Sementara anggaran belanja dan transfer sebesar Rp24,75
triliun atau meningkat 1,62%.

Sumber : BPKAD Jawa Timur


Grafik 2. 1 Perkembangan APBD Provinsi Jawa Timur

2.2.1. Anggaran Pendapatan Provinsi Jawa Timur


Peningkatan terbesar anggaran pendapatan Provinsi Jawa Timur tahun 2016 terutama
bersumber dari pendapatan transfer yang naik 24,48% (Rp1,78 triliun), sedangkan
Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang biasanya menjadi pendorong utama pertumbuhan, pada
tahun 2016 hanya tumbuh 2,32% (naik Rp345 miliar).
Tabel 2. 1 Anggaran Pendapatan Daerah Provinsi Jawa Timur 2015 dan 2016

Sumber: BP KAD Jawa Ti mur

Rasio derajat otonomi fiskal (DOF) Provinsi Jawa Timur masih dalam kategori baik, tercermin
dari 62,56% anggaran pendapatan merupakan PAD. Pajak daerah masih menjadi komponen
terbesar PAD (pangsa 82,51% dari total PAD), namun pertumbuhannya melambat menjadi
2,03% setelah di tahun 2015 tumbuh 18,35%. Penurunan target pendapatan pajak antara

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 43


Triwulan II 2016
lain diimplementasikan pada target pajak BBNKB (bea balik nama kendaraan bermotor) dan
PBBKB (pajak bahan bakar kendaraan bermotor). Penurunan target pendapatan pajak daerah
tersebut diindikasikan sejalan dengan upaya Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk
mendorong aktivitas ekonomi masyarakat yang mayoritas didominasi oleh konsumsi rumah
tangga.

Sumber: BPKAD Jawa Timur Grafik 2. 2 Proporsi Anggaran Pendapatan Asli Daerah Provinsi Jawa Timur

2.2.2. Realisasi Pendapatan Provinsi Jawa Timur Triwulan II 2016


Pada triwulan II 2016, realisasi pendapatan APBD Provinsi Jawa Timur mencapai 26,29%,
sedikit lebih rendah dari periode yang sama tahun sebelumnya yang sebesar 26,39%. Hal
tersebut didorong oleh realisasi pendapatan transfer yang hanya sebesar 23,76%, lebih
rendah dibandingkan triwulan II 2015 yang mencapai 25,46%.

Su mber : BPKA D Jawa T i mu r Grafik 2. 3 Persentase Realisasi Pendapatan Daerah Provinsi Jawa Timur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 44


Triwulan II 2016
Tabel 2. 2 Realisasi Anggaran Pendapatan Provinsi Jawa Timur Tahun 2016

Sumber: BPKAD Jawa Timur

Pendapatan Asli Daerah


PAD terealisasi 27,77%, lebih tinggi dari triwulan II 2015 yang sebesar 26,86%, didorong oleh
pajak daerah yang pada triwulan ini terealisasi 27,82%, lebih tinggi dari periode yang sama di
tahun sebelumnya (24,55%). Tingginya realisasi penerimaan pajak daerah sejalan dengan
upaya Pemerintah Jawa Timur untuk meningkatkan wajib pajak serta upaya penegakan
hukum terkait perpajakan. Disamping itu, perekonomian Jawa Timur yang mulai terakselerasi
di triwulan II 2016 ini turut memberikan dampak positif pada penerimaan pajak.19 Peningkatan
penerimaan pajak daerah juga tercermin dari peningkatan penjualan mobil pribadi di Jawa
Timur yang tumbuh 5,7% (yoy) pada triwulan ini.

Pendapatan Transfer
Realisasi pendapatan transfer mencapai 23,76%, lebih rendah dari triwulan II 2015 yang
sebesar 25,46%. Belum tercapainya target penerimaan pajak pemerintah pusat diindikasikan
menjadi penyebabnya. Sampai dengan triwulan II 2016, realisasi penerimaan pajak nasional
baru mencapai Rp518,4 triliun atau 33,7% dari target penerimaan pajak tahun 2016. Realisasi
ini juga turun 3,3% dibandingkan triwulan II 2015.

2.2.3. Anggaran Belanja Provinsi Jawa Timur


Anggaran belanja Pemerintah Provinsi Jawa Timur terdiri dari anggaran belanja dan anggaran
transfer. Pada anggaran perubahan tahun 2016, keduanya mencapai Rp24,75 triliun atau naik
1,62% dibandingkan tahun 2015 yang sebesar Rp24,36 triliun.20 Peningkatan terjadi pada

19
Pada triwulan II 2016, perekonomian Jawa Timur tumbuh sebesar 5,62% (yoy) meningkat dibandingkan triwulan
I 2016 (5,47% yoy).
20
Sebelumnya, pada 2016, anggaran belanja dan transfer APBD Provinsi Jawa Timur sebesar Rp19,47 triliun.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 45


Triwulan II 2016
anggaran belanja operasi, sedangkan anggaran belanja modal dan transfer menurun.

Anggaran belanja operasi sebesar Rp15,53 triliun atau meningkat 12,96% dibandingkan
tahun 2015, dengan kenaikan terbesar pada belanja pegawai (30,95%), disusul oleh belanja
hibah (25,41%) dan belanja bantuan sosial (12,59%). Tingginya anggaran belanja hibah dan
bantuan sosial sejalan dengan prioritas pembangunan Provinsi Jawa Timur tahun 2016
khususnya Prioritas Kegiatan Misi 1, yaitu Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat yang
Berkeadilan, sebagaimana dijabarkan dalam sejumlah program unggulan: (i) pengentasan
(Jalin Matra); (ii)
perluasan kesempatan belajar di SMK; (iii) BOS (bantuan operasional sekolah) SLTA; (iv) BOSDA
MADIN (bantuan operasional sekolah untuk madrasah dan diniyah); (v) penguatan dan
pengembangan Taman Posyandu; dan (vi) pelatihan berbasis kompetensi.

Tabel 2. 3 Anggaran Belanja Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun 2015 dan 2016, Juta Rupiah

Sumber: BP KAD Jawa Ti mu r

Sebaliknya, anggaran belanja modal justru turun dari Rp2,37 triliun menjadi Rp2,23 triliun
(-5,69%), dengan penurunan terbesar pada belanja jalan, irigasi dan jaringan. Telah selesainya
pembangunan waduk besar di Jawa Timur dan baru dimulainya pembangunan beberapa
waduk dengan skala sedang diindikasikan mengurangi kebutuhan anggaran untuk kelompok
tersebut. Lebih lanjut, pembangunan jalan tol yang telah mencapai lebih dari 50% (antara lain
Jalan Tol Jombang-Mojokerto) turut mengurangi kebutuhan anggaran untuk kelompok
tersebut.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 46


Triwulan II 2016
Sumbe r: BP KAD Jawa Ti mur Grafik 2. 4 Proporsi Anggaran Belanja APBD Provinsi Jawa Timur

Meskipun demikian, terdapat peningkatan signifikan untuk belanja tanah dari Rp5,16 miliar
menjadi Rp78,98 miliar (naik 1.432%). Dimulainya beberapa pembangunan infrastruktur di
Jawa Timur di tahun 2016 meningkatkan kebutuhan akan pembebasan tanah, sehingga
dibutuhkan anggaran belanja tanah yang memadai untuk mendukung kelancaran
pembangunan infrastruktur tersebut.

2.2.3. Realisasi Belanja Provinsi Jawa Timur Triwulan II 2016


Realisasi belanja dan transfer APBD Provinsi Jawa Timur di triwulan II 2016 mencapai 25,09%,
lebih rendah dibandingkan triwulan II 2015 yang sebesar 26,50%. Lebih rendahnya realisasi
didorong oleh rendahnya realisasi transfer. Realisasi transfer di triwulan ini sebesar 34,79%,
sedangkan periode yang sama tahun lalu sebesar 38,07%. Meskipun lebih rendah, namun
realisasi belanja operasi dan belanja modal triwulan ini lebih baik dibandingkan tahun-tahun
sebelumnya, yakni masing-masing sebesar 22,22% dan 16,13%.

S u mber : BPKA D Jawa T i mur

Grafik 2. 5 Persentase Realisasi Belanja dan Transfer Daerah Provinsi Jawa Timur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 47


Triwulan II 2016
Belanja Operasi
Realisasi belanja operasi di triwulan II 2016 mencapai 22,22%, lebih tinggi dari triwulan II
2015 (22,11%). Realisasi tertinggi terjadi pada belanja barang (26,36%) dan belanja pegawai
(24,19%). Sementara, realisasi terendah terjadi pada belanja bunga (12,80%). Tingginya
realisasi belanja pegawai pada periode ini didorong oleh pembayaran Tunjangan Hari Raya
(THR) dan gaji ke 13 seiring dengan berlangsungnya bulan Ramadhan di triwulan II 2016.

Tabel 2. 4 Realisasi Anggaran Belanja Provinsi Jawa Timur Tahun 2015 dan 2016

Sumber: BP KAD Jawa Ti mur

Belanja Modal
Realisasi belanja modal mencapai 16,13% di triwulan II 2016, tertinggi dalam 3 (tiga) tahun
terakhir di triwulan yang sama. Realisasi tertinggi belanja modal terjadi pada belanja aset tetap
lainnya (25,17%) dan belanja jalan, irigasi, dan jaringan (17,67%). Tingginya realisasi belanja
modal pada periode ini sejalan dengan program pembangunan infrastruktur oleh Pemerintah
Provinsi Jawa Timur, antara lain pembangunan Jalur Lintas Selatan (JLS), pengembangan
pelabuhan, serta pembangunan bandara. Peningkatan kinerja belanja modal pada periode ini
tercermin pula dari realisasi komponen Penerimaan Modal Tetap Bruto (PMTB) pada PDRB sisi
penerimaan yang pada triwulan II 2016 ini tumbuh 6,4% lebih tinggi dari triwulan II 2015
yang hanya tumbuh 5,3%. Sementara rendahnya realiasai belanja tanah ditengarai
disebabkan oleh kendala pembebasan lahan yang berlangsung pada beberapa ruas tol yang
sedang dibangun.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 48


Triwulan II 2016
2.3. APBD 38 Kabupaten/Kota di Jawa Timur
Anggaran pendapatan meningkat 10,76% dibandingkan tahun 2015, sebaliknya
anggaran belanja justru turun 4,81%. Anggaran belanja terbesar dimiliki oleh Kota
Surabaya (Rp7,94 triliun), sedangkan Kota Blitar memiliki anggaran belanja terendah
yaitu Rp847,1 miliar.

Anggaran pendapatan 38 kabupaten/kota di Jawa Timur pada tahun 2016 mengalami


perubahan, yakni dari Rp82,2 triliun menjadi Rp 85,2 triliun. Anggaran pendapatan perubahan
pada 2016 ini meningkat 10,76% dibandingkan tahun 2015. Sementara untuk anggaran
belanja juga mengalami perubahan, yakni dari Rp88,8 triliun menjadi Rp83,8 triliun.
Perubahan tersebut menyebabkan anggaran belanja tahun ini mengalami penurunan sebesar
4,81% dibandingkan anggaran belanja tahun 2015.

Su mber : BPK AD Jawa T i mu r

Grafik 2. 6 Perkembangan APBD Kabupaten/Kota di Jawa Timur

2.3.1. Anggaran dan Realisasi Pendapatan APBD Kabupaten/Kota


Dari total anggaran pendapatan 38 kabupaten/kota di Jawa Timur yang mencapai Rp85,2
triliun, anggaran terbesar berada di Kota Surabaya (Rp6,98 triliun dengan share 8,19%)
sedangkan yang terkecil di Kota Mojokerto (Rp832 miliar dengan share 0,98%).

Sumber: BPKAD Jawa Timur Sumber: BPKAD Jawa Timur


Grafik 2. 7 Proporsi Anggaran Pendapatan APBD Spasial Grafik 2. 8 Proporsi Komponen Anggaran Pendapatan
Kabupaten/Kota di Jawa Timur APBD Kabupaten/Kota di Jawa Timur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 49


Triwulan II 2016
Secara kumulatif, sumber pendapatan terbesar anggaran pendapatan 38 kabupaten/kota di
Jawa Timur adalah pendapatan transfer, yang mencapai 79,67% dari total anggaran.
Tingginya komposisi pendapatan transfer menunjukkan ketergantungan daerah yang masih
tinggi terhadap Pemerintah Pusat.

Sumber: BPKAD Jawa Timur


Grafik 2. 9 Anggaran Pendapatan Kabupaten/Kota Jawa Timur, 2016

Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang mencerminkan kemandirian fiskal daerah hanya mencapai
16,34%. Secara spasial, rasio desentralisasi fiskal tertinggi berada di Kota Surabaya yang
mencapai 55,02% dan terendah di Kabupaten Bondowoso (7,31%). Tingginya aktivitas
ekonomi Kota Surabaya yang merupakan hub dengan Kawasan Indonesia Timur diindikasikan
mendorong tingginya PAD. Sementara rendahnya desentralisasi fiskal Kabupaten Bondowoso
karena rendahnya komponen pajak daerah terhadap PAD yang hanya mencapai 15,69%.

Realisasi
Sampai dengan triwulan II 2016, pendapatan kabupaten/kota terealisasi sebesar 46,69%,
lebih tinggi dibandingkan realisasi pada periode yang sama di tahun lalu (25,84%). Realisasi
terbesar adalah komponen PAD yang meliputi pajak hotel, restoran dan reklame, seiring
dengan libur sekolah, libur nasional, serta periode Ramadhan-Idul Fitri yang berlangsung di
triwulan II 2016. Peningkatan realisasi pendapatan tersebut menunjukkan komitmen
Pemeirntah Kabupaten/Kota untuk memperkuat penerimaan daerah.

Tabel 2. 5 Anggaran dan Realisasi Pendapatan Kabupaten/Kota Jawa Timur Triwulan II 2016

Su mber: BPK AD Jawa Ti mur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 50


Triwulan II 2016
Sumber: BPKAD Jawa Timur
Grafik 2. 10 Realisasi Anggaran Pendapatan Kabupaten/Kota Jawa Timur Triwulan I 2016

Secara spasial, realisasi pendapatan tertinggi terjadi di Kota Mojokerto, yaitu 60,37%,
didorong oleh realisasi Pendapatan Asli Daerah yang mencapai 67,90% dan transfer yang
terealisasi 59,08%. Sementara itu, Kabupaten Lumajang mencatat realisasi terendah yaitu
4,26% karena belum adanya realisasi pendapatan transfer dari Pemerintah Pusat.

2.3.2. Anggaran dan Realisasi Belanja APBD kabupaten/kota Anggaran


Anggaran belanja dan transfer kabupaten/kota di Jawa Timur di tahun 2016 mengalami
perubahan, yakni dari Rp88,85 triliun menjadi Rp83,78 triliun. Sebesar 72,48% atau Rp60,73
triliun merupakan belanja operasi, sedangkan belanja modal mencapai proporsi 21,52%
dengan anggaran sebesar Rp18,03 triliun.

Sumber: BPKAD Jawa Timur Sumber: BPKAD Jawa Timur


Grafik 2. 11 Proporsi Anggaran Belanja APBD Spasial Grafik 2. 12 Proporsi Komponen Anggaran Belanja
Kabupaten/Kota di Jawa Timur APBD Kabupaten/Kota di Jawa Timur

Secara spasial, anggaran belanja terbesar dimiliki oleh Kota Surabaya yaitu Rp7,94 triliun
dengan share 9,48%. Sementara itu, Kota Blitar merupakan kota dengan anggaran belanja
terendah yaitu hanya sebesar Rp847,1 miliar dengan share 1,01%.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 51


Triwulan II 2016
Sumber: BPKAD Jawa Timur

Grafik 2. 13 Anggaran Belanja Kabupaten/Kota Jawa Timur 2016

Rasio belanja modal tertinggi dimiliki oleh Kabupaten Sampang dan Bojonegoro, masing-
masing sebesar 33,8% (Rp1,72 triliun) dan 31,86% (Rp3,86 triliun). Tingginya anggaran
belanja modal di Kabupaten Sampang sejalan dengan rencana pembangunan di daerah
tersebut, antara lain pembangunan jalan kabupaten, rumah sakit, pasar tradisonal, dan Balai
Latihan Kerja untuk pengembangan sumber daya manusia. Sementara tingginya anggaran
belanja modal di Kabupaten Bojonegoro seiring dengan rencana pembangunan kabupaten
tersebut di tahun 2016, diantaranya pembangunan infrastruktur jalan kabupaten, jembatan,
taman dan penyediaan air bersih. Sementara itu, rasio belanja modal terendah berada di
Kabupaten Magetan yaitu 13,38% atau Rp1,59 triliun.

Realisasi
Realisasi belanja dan transfer kabupaten/kota di Jawa Timur pada triwulan II 2016 mencapai
33,90% atau Rp28,40 triliun, dengan realisasi tertinggi masih terjadi pada belanja operasi
(38,09%). Sementara itu, realisasi belanja modal mencapai 19,69% sejalan dengan tingginya
dukungan pemerintah untuk mempercepat realisasi pembangunan infrastruktur di Jawa
Timur.
Tabel 2. 6 Anggaran dan Realisasi Belanja Kabupaten/Kota Jawa Timur Triwulan II 2016

Sumber: BP KAD Jawa Ti mur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 52


Triwulan II 2016
Secara spasial, Kota Blitar memiliki realisasi belanja dan transfer terbesar di antara seluruh
kabupaten/kota di Jawa Timur, yaitu 42,05%. Realisasi belanja operasi yang mencapai
45,14% menjadi pendorong utamanya. Pencairan Tunjangan Hari Raya (THR) dan gaji ke 13
menjadi sumber utama tingginya realisasi belanja.

Sumber: BP KAD Jawa Ti mur


Grafik 2. 14 Persentase Realisasi Belanja dan Transfer APBD Kab/Kota Jawa
Timur, 2016

Sementara itu, Kota Mojokerto membukukan realisasi belanja dan transfer yang terendah,
hanya mencapai 7,59% dari total anggaran. Rendahnya pencapaian tersebut karena masih
rendahnya realisasi belanja modal dan transfer, yakni masing-masing sebesar 7,30% dan
7,72%. Rendahnya realisasi belanja tersebut didorong oleh kendala pembebasan lahan pada
pembangunan ruas tol Jombang-Mojokerto.

2.4. Alokasi APBN di Jawa Timur


Anggaran belanja APBN di Jawa Timur tahun 2016 sebesar Rp39,77 triliun atau turun
6,38% dibandingkan tahun 2015, dengan penurunan terbesar pada belanja modal.

Dalam rangka membiayai belanjanya, pemerintah pusat mengalokasikan sejumlah anggaran


APBN untuk direalisasikan di Jawa Timur. Anggaran penerimaan APBN tersebut hanya berasal
dari penerimaan dalam negeri yang bersumber dari pajak, Penerimaan Negara Bukan Pajak
(PNBP), serta hibah. Tiga Kantor Wilayah DJP di Jawa Timur mengelola penerimaan pajak
tersebut. Di sisi lain, belanja APBN disalurkan dalam bentuk Belanja Pemerintah Pusat dan
Transfer Ke Daerah melalui Dana Perimbangan dan Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah.
Belanja Pemerintah Pusat digunakan untuk membiayai gaji pegawai Kementerian atau instansi
Pemerintah Pusat yang berada di Jawa Timur, seperti Kantor Wilayah Perbendaharaan Negara
dan Kantor Wilayah Pajak. Selain itu, anggaran ini juga digunakan untuk membiayai proyek-
proyek infrastruktur strategis yang dicanangkan oleh Pemerintah Pusat.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 53


Triwulan II 2016
Tabel 2. 7 Anggaran Belanja APBN di Provinsi Jawa Timur

Sumber: D itje n Per ben daharaan Jawa Ti mur

2.4.1. Anggaran Belanja APBN di Jawa Timur


Anggaran belanja APBN di Provinsi Jawa Timur tahun 2016 mengalami sedikit perubahan,
yakni dari Rp39,08 triliun di awal tahun 2016 menjadi Rp39,77 triliun. Jika dibandingkan
dengan tahun 2015, terdapat penurunan anggaran 6,4%. Penurunan anggaran terjadi pada
belanja modal (-25,3%), sedangkan belanja lainnya meningkat yaitu belanja bantuan sosial
meningkat 47,2%, disusul oleh belanja barang dan belanja pegawai masing-masing
meningkat 8,4% dan 1,4%.

Su mber : Dit jen Perbe nda haraan Jawa Ti mu r Grafik 2. 15 Pangsa Anggaran Belanja APBN Jawa Timur
Menurut Jenis Belanja

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 54


Triwulan II 2016
Su mber: Di tje n Perbe n daharaan Jawa Ti mur

Grafik 2. 16 Pangsa Anggaran Belanja APBN Jawa Timur Menurut Fungsi

Berdasarkan fungsi penyaluran belanja, APBN Jawa Timur masih terpusat pada fungsi
pendidikan (pangsa 33,62%), fungsi ekonomi (pangsa 19,35%) dan fungsi pertahanan
(pangsa 18,67%). Tingginya alokasi anggaran untuk fungsi pendidikan menunjukkan besarnya
perhatian Pemerintah Pusat untuk meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia di Jawa
Timur. Hal ini juga sejalan dengan program kerja Pemerintah Provinsi Jawa Timur yang
memang memprioritaskan peningkatan kesejahteraan rakyat dan pendidikan.

2.4.2. Realisasi Belanja APBN Jawa Timur


Realisasi belanja APBN pada triwulan II 2016 sebesar 38,56%, lebih tinggi dibandingkan
triwulan II 2015 yang hanya sebesar 24,22%. Berdasarkan jenisnya, belanja pegawai yang
merupakan belanja rutin mencatat realisasi terbesar yaitu 50%.

Tabel 2. 8 Realisasi Belanja APBN Jawa Timur Berdasarkan Jenis Belanja dan Fungsi

Sumber: D itje n Per ben daharaan Jawa Ti mur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 55


Triwulan II 2016
Jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya, peningkatan realisasi terjadi pada belanja
pegawai, belanja modal, dan belanja barang. Hal tersebut sejalan dengan pencairan
Tunjangan Hari Raya (THR), gaji ke 13, telah dimulainya lelang pembangunan infrastruktur
sejak akhir 2015, serta intensifnya pembangunan infastruktur di Jawa Timur (antara lain
pengembangan bandara, pembangunan pelabuhan, serta pembangunan jalan tol).

Sumber: D itje n Per ben daharaan Jawa Ti mur ( di ola h)

Grafik 2. 17 %Realisasi Belanja APBN Jawa Timur Berdasarkan Jenis Belanja Per Triwulan

Realisasi tertinggi belanja modal ada pada program Pendidikan dan Pelatihan Aparatur di
Bidang Keuangan Negara
realisasi 95,27%,
program Pengembangan yang terealisasi 80,88%, program Pengelolaan dan
Penyelenggaraan Transportasi Udara Pengelolaan dan Penyelenggaraan
Transportasi Darat -masing terealisasi 49,93%. Tingginya realiasasi di bidang
pelatihan dan pengembangan sumber daya manusia menunjukkan perhatian Pemerintah
Provinsi Jawa Timur untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Sementara, tingginya
realisasi di sektor transportasi udara dan darat tercermin diantaranya dari berlanjutnya
pembangunan Jalan Tol Solo-Ngawi dan Ngawi-Kertosono serta pengembangan Bandara
Internasional Juanda. Pengembangan Bandara Internasional Juanda diantaranya dilakukan
melalui pembangunan jalan penghubung antara terminal 1 dan 2.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 56


Triwulan II 2016
Sumber: D itje n Per ben daharaan Jawa Ti mur ( di ola h)

Grafik 4. 1 %Realisasi Belanja APBN Jawa Timur Berdasarkan Fungsi Per Triwulan

Berdasarkan fungsinya, realisasi terbesar belanja APBN ada pada fungsi ketertiban dan
keamanan (52,25%) dan fungsi pelayanan umum (47,72%) yang merupakan pengeluaran
rutin untuk menjaga keamanan dan ketertiban serta pelayanan umum di masyarakat.
Dibandingkan pola historisnya, belanja untuk fungsi perlindungan sosial di triwulan II 2016 ini
mengalami peningkatan realisasi yang signifikan, yaitu mencapai 15,58%. Realisasi tersebut
lebih besar dibandingkan triwulan II tahun 2015 (realisasi: 1,96%). Bentuk penyaluran belanja
fungsi perlindungan sosial antara lain Jaminan Kesejahteraan Sosial (Bantuan Tunai
Bersyarat/Program Keluarga Harapan).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 57


Triwulan II 2016
BAB III PERKEMBANGAN INFLASI DAERAH

2.1. Kondisi Umum

Secara tahunan, inflasi Jawa Timur pada triwulan II 2016 sebesar 2,93% (yoy), terendah
kedua di kawasan Jawa, didorong oleh rendahnya inflasi kelompok administered price (-
2,86%) dan core inflation (3,48%).

Dibandingkan triwulan sebelumnya, inflasi tahunan Jawa Timur turun dari 3,71% (yoy)
menjadi 2,93%. Koreksi tarif administered, khususnya BBM dan tarif angkutan darat dan
udara sangat membantu meredakan tekanan inflasi pada periode ini.

Di kawasan Jawa, inflasi Jawa Timur mencatat pencapaian yang mengesankan dengan
menempati posisi kedua terendah setelah Provinsi DIY (2,77%). Sementara secara spasial
kabupaten/kota di Jawa Timur, Kabupaten Sumenep mengalami inflasi tahunan tertinggi
(3,19%), sedangkan inflasi terendah terjadi di Kabupaten Kediri (1,72%).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 58


Triwulan II 2016
Inflasi tahunan (yoy) Jawa Timur di triwulan III 2016 diperkirakan meningkat, dipicu adanya
Lebaran dan tahun ajaran baru di awal triwulan III 2016 yang mendorong konsumsi
masyarakat. Selain itu, kenaikan tarif transportasi (seasonal), penyesuaian tarif listrik dan
berakhirnya musim panen raya juga berpotensi mendorong inflasi lebih tinggi. Meskipun
demikian, inflasi tahunan di triwulan III 2016 diperkirakan tetap berada dalam batas sasaran
inflasi 4% + 1%.

2.2. Inflasi Bulanan (mtm)


Secara bulanan, inflasi Jawa Timur selama triwulan II 2016 lebih rendah dibandingkan
triwulan sebelumnya. Sementara itu, tekanan inflasi bulanan memasuki triwulan III 2016
relatif meningkat, sebagai dampak Lebaran dan tahun ajaran baru.

Inflasi Bulanan Triwulan II 2016


Walaupun terdapat peningkatan risiko inflasi periode ini, namun rata-rata inflasi bulanan
(mtm) Jawa Timur triwulan II 2016 (0,16%) lebih rendah dari triwulan I 2016 (0,20%). Hal ini
karena rendahnya inflasi kelompok bahan makanan di awal triwulan II 2016 (April dan Mei
2016) seiring adanya panen raya, serta berlanjutnya koreksi harga kelompok transportasi
karena penurunan BBM dan tarif angkutan darat.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 59


Triwulan II 2016
Tabel 2. 9 Perbandingan Inflasi Jawa Timur Tw I dan Tw II Tahun 2016 (mtm)
Tw I 2016 Rata- Tw II 2016 Rata-
Kelompok Barang
Jan Feb Mar Rata Apr May Jun Rata
Umum 0.65 -0.10 0.04 0.20 -0.25 0.14 0.60 0.16
Bahan Makanan 2.36 -0.21 0.09 0.75 0.02 -0.47 1.31 0.29
Mamin, Rokok & Tembakau 0.74 0.42 0.37 0.51 0.53 0.60 1.06 0.73
Perumahan, Air, Listrik, Gas & BB 0.67 -0.38 -0.06 0.08 -0.15 -0.02 0.20 0.01
Sandang 0.67 0.88 0.68 0.74 0.12 0.94 0.52 0.53
Kesehatan 0.50 0.16 0.27 0.31 0.30 0.55 0.24 0.36
Pendidikan, Rekreasi dan Olahraga 0.09 0.11 0.07 0.09 -0.09 0.10 0.12 0.04
Transpor, Komunikasi -1.03 -0.53 -0.44 -0.67 -1.73 0.21 0.21 -0.44
Sumber: BPS (diolah)

Inflasi bulanan tertinggi di triwulan II 2016 terjadi pada Juni 2016 (0,60%) didorong oleh
faktor permintaan dan peningkatan konsumsi pada saat Ramadhan dan menjelang Hari Raya
Idul Fitri. Berdasarkan disagregasi bulanan, tampak bahwa kelompok volatile food merupakan
pendorong inflasi terbesar di triwulan ini, sementara kelompok administered price dan core
inflation relatif terkendali.

Grafik 2. 18 Disagregasi Inflasi Jawa Timur Bulanan (mtm)

Inflasi kelompok volatile food pada bulan April dan Mei 2016 relatif rendah dan terjaga,
masing-masing sebesar 0,02% dan -0,55%, seiring dengan dimulainya musim panen raya. Hal
ini terkonfirmasi melalui koreksi harga komoditas beras, cabai merah, cabai rawit dan tomat
sayur. Pada Juni 2016, inflasi kelompok ini meningkat signifikan (menjadi 1,40%) dipicu oleh
kenaikan harga komoditas beras, telur dan daging ayam ras, seiring tingginya kebutuhan
masyarakat akan komoditas tersebut untuk persiapan Ramadhan dan Lebaran.

Sementara itu, kelompok administered price menjadi penahan inflasi selama triwulan II 2016.
Pada April 2016, kelompok ini mengalami deflasi 1,91% didorong oleh koreksi harga bensin
dan tarif listrik. Meskipun PT PLN (Persero) menaikkan tarif listrik non subsidi bagi 12 golongan
pelanggan antara Rp7 hingga Rp10 per kWh pada Mei 2016, tetapi kenaikan tersebut baru
dirasakan dampaknya oleh pelanggan pra bayar. Tekanan inflasi administered price mulai
meningkat pada Mei dan Juni 2016, seiring dengan mulai naiknya tarif angkutan udara akibat
dimulainya arus mudik Lebaran.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 60


Triwulan II 2016
Tabel 2. 10 Komoditas Utama Penyumbang Inflasi Jawa Timur Tw I 2016 (mtm)
Apr-16 May-16 Jun-16
-0.25% 0.14% 0.60%
Komoditas Inflasi Andil Komoditas Inflasi Andil Komoditas Inflasi Andil
Tomat Sayur 30.65 0.06 Gula Pasir 10.03 0.07 Telur Ayam Ras 7.92 0.06
Wortel 25.92 0.03 Emas Perhiasan 3.80 0.05 Daging Ayam Ras 5.08 0.06
Bawang Merah 4.36 0.03 Angkutan Udara 5.87 0.04 Angkutan Udara 2.55 0.04
Daging Ayam Ras 2.24 0.02 Wortel 17.79 0.03 Gula Pasir 5.13 0.04
Apel 7.67 0.02 Telur Ayam Ras 3.46 0.03 Beras 0.90 0.04
Minyak Goreng 2.57 0.02 Nasi Dengan Lauk 1.00 0.01 Tukang Bukan Mandor 2.02 0.04
Bawang Putih 5.37 0.02 Minyak Goreng 1.86 0.01 Apel 8.82 0.03
Pizza 11.93 0.02 Jamu 9.77 0.01 Kentang 15.35 0.03
Gula Pasir 2.09 0.01 Apel 3.25 0.01 Wortel 14.29 0.03
Pepaya 6.07 0.01 Tukang Bukan Mandor 0.51 0.01 Martabak 6.68 0.02

Sumber: BPS (diolah)

Kelompok core inflation juga mengalami kenaikan inflasi secara bertahap di triwulan II 2016
dan mencapai puncaknya di Juni 2016 (0,43%-mtm). Core tradable merupakan pendorong
utama inflasi, yang mencerminkan tingginya permintaan masyarakat terhadap barang-barang
konsumsi. Berdasarkan komoditasnya, gula pasir dan upah tukang bukan mandor selalu
mengalami inflasi selama 3 (tiga) bulan terakhir. Beberapa faktor, seperti penurunan produksi
tebu karena faktor cuaca yang menyebabkan turunnya rata-rata rendemen tebu sekitar 15%
(sumber: PTPN XI) dan ekspektasi meningkatnya permintaan gula menjelang Ramadhan
diindikasikan mendorong peningkatan harga gula pasir.

Inflasi Bulanan Periode Berjalan


Tekanan inflasi bulanan pada triwulan III 2016 diperkirakan meningkat. Pada bulan Juli 2016
inflasi Jawa Timur mencapai 0,76% (mtm), lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya,
terutama berkaitan dengan meningkatnya tekanan harga pada kelompok volatile food dan
administered price. Kelompok volatile food mencatat inflasi sebesar 1,56% (mtm), meningkat
dibandingkan bulan sebelumnya (1,40%), didorong oleh kenaikan harga daging ayam ras dan
bawang merah. Kenaikan harga daging ayam ras diindikasikan karena tingginya permintaan
bertepatan dengan perayaan Lebaran, sedangkan kenaikan harga bawang merah akibat
terkendalanya pasokan akibat gangguan cuaca.

Inflasi kelompok administered price juga meningkat dari 0,37% (Juni 2016) menjadi 0,81%
(Juli 2016) didorong kenaikan tarif angkutan udara, tarif angkutan antar kota dan tarif listrik.
Meningkatnya permintaan jasa angkutan udara pada minggu pertama dan kedua di bulan Juli
2016 bertepatan dengan arus mudik Lebaran diindikasikan menjadi penyebabnya.
Peningkatan inflasi juga terjadi pada kelompok core inflation (dari 0,41% menjadi 0,53%),
terutama didorong oleh kenaikan harga emas perhiasan dan teh manis. Kenaikan harga emas
perhiasan sejalan dengan kenaikan harga emas global yang disebabkan oleh kondisi geopolitik
dunia pasca kejadian kudeta di Turki yang mendorong investor beralih ke aset safe heaven.
Sementara itu, kenaikan harga teh manis merupakan dampak lanjutan masih relatif tingginya
harga gula pasir.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 61


Triwulan II 2016
2.3. Inflasi Triwulanan (qtq)
Dibandingkan triwulan sebelumnya, inflasi triwulan II 2016 (qtq) lebih rendah karena
terkendalinya inflasi bahan makanan dan transportasi.

Inflasi Triwulan II 2016


Inflasi triwulanan periode ini sebesar 0,48% (qtq) lebih rendah dibandingkan triwulan II 2016
yang mencapai 0,59% (qtq), didorong melandainya inflasi kelompok bahan makanan,
kelompok perumahan, dan kelompok transportasi.

Tabel 2. 11 Inflasi Tw IV 2015 dan Tw I 2016 Jawa Timur (qtq)

Inflasi QTQ Sumbangan Inflasi QTQ


Kelompok Barang 2015 2016 2015 2016
Tw III Tw IV Tw I Tw II Tw III Tw IV Tw I Tw II
Umum 1.11 0.71 0.59 0.48 1.11 0.71 0.59 0.48
Bahan Makanan 1.77 1.95 2.24 0.85 0.36 0.39 0.46 0.18
Mamin, Rokok & Tembakau 1.58 1.10 1.53 2.21 0.27 0.19 0.26 0.38
Perumahan, Air, Listrik, Gas & BB 0.46 0.60 0.23 0.03 0.11 0.15 0.06 0.01
Sandang 1.24 -1.71 2.25 1.59 0.08 -0.11 0.14 0.10
Kesehatan 1.30 0.57 0.94 1.10 0.06 0.03 0.05 0.06
Pendidikan, Rekreasi dan Olahraga 3.42 0.06 0.27 0.13 0.29 0.01 0.02 0.01
Transpor, Komunikasi -0.33 0.39 -1.99 -1.32 -0.06 0.07 -0.36 -0.23
S u mber : BPS ( di ola h)

Sementara itu, penyumbang inflasi triwulanan terbesar periode ini adalah kelompok mamin,
rokok dan tembakau (khususnya subkelompok minuman yang tidak beralkohol) dan kelompok
bahan makanan (khususnya subkelompok buah-buahan).

Sumbe r: BPS (d i ola h) Sumber: BPS (d i ola h)


Grafik 2. 19 Inflasi (qtq) Kelompok Bahan Makanan Grafik 2. 20 Inflasi (qtq) Kelompok
Mamin, Rokok dan Tembakau

Mencermati perkembangan yang terjadi pada triwulan II 2016, berikut analisis lebih lanjut
terhadap dua subkelompok yang menyumbang inflasi terbesar.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 62


Triwulan II 2016
Subkelompok Buah-Buahan
Inflasi subkelompok buah-buahan meningkat dari
1,36% (qtq) di triwulan sebelumnya menjadi 5,89%
(qtq). Tekanan terbesar inflasi berasal dari komoditas
apel (20,84%) dan alpukat (68,81%). Pendorong
utama inflasi diindikasikan karena tingginya
permintaan masyarakat akan komoditas tersebut,
yang digunakan sebagai bahan olahan makanan jadi
untuk memenuhi kebutuhan jelang Lebaran. Sumber: BPS (diolah)
Grafik 2. 21 Inflasi Buah-Buahan (qtq)
Subkelompok Minuman yang Tidak Beralkohol
Inflasi subkelompok ini meningkat dari 1,16% (qtq)
di triwulan I 2016 menjadi 4,54% (qtq) di triwulan
ini. Komoditas utama pendorong inflasi adalah gula
pasir (dari 3,04% menjadi 18,01%), yang
mendorong kenaikan harga komoditas turunan
lainnya, seperti kopi manis dan teh manis. Tingginya
harga gula pasir di Jawa Timur periode ini disebabkan
baik dari sisi permintaan maupun penawaran. Sisi Sumber: BPS (diolah)
Grafik 2. 22 Inflasi Subkelompok Minuman
permintaan disebabkan meningkatnya permintaan Tidak Beralkohol (qtq)
untuk makanan olahan menjelang Lebaran. Sisi
penawaran disebabkan berkurangnya produksi tebu karena faktor cuaca. Selain itu, adanya
kelonggaran kebijakan Permendag No.74/M-Dag/Per/9/2015 terkait perdagangan antar pulau
Gula Kristal Putih (GKP), diindikasikan juga mendorong peningkatan harga gula pasir.

Grafik 2. 23 Disagregasi Inflasi Jawa Timur Bulanan (qtq)

Berdasarkan disagregasi triwulanan (qtq), melandainya inflasi didorong oleh turunnya inflasi
volatile food (dari 2,29% menjadi 0,82%) karena adanya panen raya komoditas padi di sentra
produksi utama Jawa Timur (a.l. Jember, Banyuwangi, Ngawi). Sementara itu, walaupun
kelompok administered price masih mengalami deflasi, namun lebih rendah dibandingkan
periode sebelumnya. Adanya kenaikan tarif angkutan udara di triwulan II 2016 serta
penyesuaian tarif listrik non subsidi bagi 12 golongan pelanggan antara Rp7 hingga Rp10 per

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 63


Triwulan II 2016
kWh pada Mei 2016 mendorong tertahannya deflasi administered price yang lebih dalam.

Inflasi Triwulanan Periode Berjalan


Inflasi triwulanan (qtq) di triwulan III 2016 diperkirakan lebih tinggi dibandingkan triwulan ini.
Adanya Lebaran di Juli 2016, tahun ajaran baru, serta berakhirnya musim panen raya
diperkirakan akan mendorong kenaikan inflasi, khususnya pada kelompok administered price
dan volatile food.

2.4. Inflasi Tahunan (yoy)


Inflasi tahunan (yoy) Jawa Timur di triwulan II 2016 juga lebih rendah dibandingkan
triwulan sebelumnya karena berbagai koreksi harga di kelompok administered price
selama 1 (satu) tahun terakhir.

Inflasi Tahunan Triwulan II 2016


Secara tahunan (yoy), inflasi Jawa Timur triwulan ini sebesar 2,93% (yoy), lebih rendah
dibandingkan triwulan lalu (3,71%). Tertahannya inflasi didorong oleh deflasi kelompok
transportasi (-3,23%) dan turunnya tekanan inflasi kelompok perumahan, air, listrik, gas dan
bahan bakar (1,33%).
Tabel 2. 12 Inflasi Tw I dan Tw II 2016 di Jawa Timur (yoy)
Inflasi YOY Sumbangan Inflasi YOY
Kelompok Barang 2015 2016 2015 2016
Tw III Tw IV Tw I Tw II Tw III Tw IV Tw I Tw II
Umum 6.70 3.08 3.71 2.93 6.70 3.08 3.71 2.93
Bahan Makanan 6.86 4.04 6.76 6.98 1.39 0.81 1.40 1.44
Mamin, Rokok & Tembakau 8.41 6.54 6.41 6.56 1.41 1.11 1.09 1.13
Perumahan, Air, Listrik, Gas & BB 5.85 3.13 1.68 1.33 1.43 0.77 0.41 0.32
Sandang 5.20 2.42 2.84 3.36 0.34 0.16 0.18 0.22
Kesehatan 6.87 4.70 3.77 3.96 0.34 0.23 0.19 0.20
Pendidikan, Rekreasi dan Olahraga 5.03 4.49 4.25 3.90 0.42 0.38 0.36 0.33
Transpor, Komunikasi 7.59 -1.46 0.86 -3.23 1.41 -0.27 0.16 -0.57

Sumber: BPS (diolah)


Kebijakan pemerintah menurunkan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis premium (dari
Rp6.950,- menjadi Rp6.450,-), dan solar (dari Rp5.650,- menjadi Rp5.150,-) per 1 April 2016
mendorong berlanjutnya deflasi kelompok transportasi. Dari kelompok perumahan, PT PLN
(Persero) menurunkan tarif listrik untuk 12 golongan pelanggan dengan menggunakan skema
tarif penyesuaian (adjustment) di awal April 2016, sehingga menahan inflasi kelompok ini.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 64


Triwulan II 2016
Sumbe r: BPS (d i ola h) Sumber: BPS (d i ola h)
Grafik 2. 24 Inflasi (yoy) Kelompok Transportasi Grafik 2. 25 Inflasi (yoy) Kelompok
Perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar

Sementara itu, tekanan inflasi tahunan terbesar pada periode ini berasal dari kelompok bahan
makanan dan kelompok mamin, rokok, tembakau. Berdasarkan komoditasnya, subkelompok
hortikultura (bawang merah dan bawang putih) dan beras menjadi penyebab utamanya.
Kenaikan harga bawang merah dan beras secara tahunan lebih disebabkan oleh faktor
gangguan produksi akibat cuaca yang buruk di awal tahun 2016. Sedangkan kenaikan harga
bawang putih dipengaruhi oleh aspek pricing negara produsen karena mayoritas bawang
putih di Jawa Timur masih dipasok dari impor.

Tabel 2. 13 Komoditas Utama Penyumbang Inflasi Tahunan Jawa Timur Tw II 2016 (yoy)
Tw I 2016 Tw II 2016
3.71% 2.93%
Komoditas Inflasi Andil Komoditas Inflasi Andil
Bawang Merah 86.49 0.20 Bawang Putih 68.76 0.26
Bawang Putih 45.88 0.17 Beras 4.91 0.22
Rokok Kretek Filter 10.54 0.16 Wortel 108.10 0.21
Tarip Kereta Api 34.65 0.13 Rokok Kretek Filter 10.25 0.17
Akademi/Perguruan Tinggi 159.73 0.13 Gula Pasir 21.16 0.15
Daging Sapi 9.83 0.12 Daging Sapi 13.08 0.15
Pasir 11.14 0.11 Akademi/Perguruan Tinggi 9.83 0.14
Cabai Merah 18.70 0.10 Bawang Merah 19.83 0.13
Gula Pasir 53.80 0.09 Pasir 16.93 0.11
Rokok Kretek 15.17 0.08 Emas Perhiasan 7.06 0.10

Sumber: BPS (d i ola h)

Kenaikan inflasi kelompok mamin, rokok dan tembakau didorong oleh komoditas rokok
kretek filter dan gula pasir. Kebijakan pemerintah yang menaikkan tarif pita cukai rokok rata-
rata 11,69 persen mulai 1 Januari 2016 direspon oleh produsen rokok dengan menaikkan
harga rokok secara bertahap.21 Sedangkan kenaikan harga gula pasir selama 1 (satu) tahun
terakhir disebabkan oleh berkurangnya pasokan karena faktor produksi, disamping tingginya
permintaan masyarakat jelang Lebaran 2016.
21
Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 198/PMK.10/2015 tentang Perubahan Kedua PMK 179/PMK.011/ 2012 tentang
Tarif Cukaiasil Tembakau yang memastikan tarif cukai rokok mengalami kenaikan rata-rata 11,19% mulai 1 Januari 2016.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 65


Triwulan II 2016
Inflasi Tahunan Periode Berjalan
Inflasi tahunan (yoy) pada triwulan III 2016 diperkirakan meningkat dibandingkan periode ini.
Beberapa faktor pemicunya antara lain adanya Lebaran di awal bulan Juli 2016, disusul
dengan dimulainya tahun ajaran baru yang cukup mendorong meningkatnya konsumsi
masyarakat dan pengeluaran terkait biaya pendidikan. Selain itu, kenaikan tarif transportasi
(seasonal) dan penyesuaian tarif listrik juga berpotensi mendorong inflasi lebih tinggi di
triwulan III 2016. Meskipun demikian, inflasi tahunan di triwulan III 2016 diperkirakan tetap
berada dalam batas sasaran inflasi 4% + 1%.

2.5. Inflasi Spasial Kabupaten/Kota di Jawa Timur


Mayoritas kabupaten/kota mengalami inflasi yang lebih rendah dari Jawa Timur.
Pendorong inflasi terutama berasal dari kota-kota yang memiliki tingkat konsumsi dan
daya beli lebih tinggi.
Dari 8 (delapan) kabupaten/kota di Jawa Timur yang dihitung inflasinya oleh BPS, secara
tahunan (yoy) inflasi tertinggi terjadi di Kabupaten Sumenep (3,19% yoy) dan terendah di
Kota Kediri (1,72% yoy). Sementara secara triwulanan (qtq), tekanan inflasi terbesar terjadi di
Kota Surabaya (0,82%) dan terendah di Kota Kediri (-0,17%). Mayoritas inflasi yang lebih
tinggi terjadi di daerah perkotaan di Jawa Timur sebagai dampak lebih tingginya tingkat
konsumsi dan daya beli masyarakatnya.
Tabel 2. 14 Inflasi Tw I dan Tw II 2016 Jawa Timur (qtq dan yoy)
Inflasi QTQ Inflasi YOY
Wilayah 2016 2016
Tw I Tw II Tw I Tw II
Jawa Timur 0.59 0.48 3.71 2.93
Surabaya 0.67 0.68 3.77 3.10
Malang 0.46 0.39 4.00 3.04
Kediri 0.23 -0.17 2.70 1.72
Jember 0.62 -0.03 3.60 2.77
Sumenep 0.36 0.57 3.50 3.19
Probolinggo 0.26 0.34 3.00 2.05
Madiun 0.61 0.25 3.67 2.85
Banyuwangi 0.82 0.23 3.87 2.90
Lebi h Ti nggi da ri Infl a s i Ja wa Ti mur

Su mber: BPS (d i ola h)

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 66


Triwulan II 2016
Tabel 2. 15 Inflasi 8 kota di Jawa Timur per Kelompok Barang dan Jasa Tw I 2016 (% yoy)

Kelompok Barang Jatim Surabaya Malang Kediri Jember Sumenep Probolinggo Madiun Banyuwangi
Umum 2.93 3.10 3.04 1.72 2.77 3.19 2.05 2.85 2.90
Bahan Makanan 6.98 7.29 9.18 4.52 6.83 6.53 3.47 4.16 3.62
Mamin, Rokok & Tembakau 6.56 7.39 5.39 5.00 6.65 4.38 3.99 5.77 6.42
Perumahan, Air, Listrik, Gas & BB 1.33 1.14 1.27 0.34 1.53 2.26 2.10 2.21 2.59
Sandang 3.36 3.07 3.26 2.42 3.31 3.50 4.87 3.95 6.04
Kesehatan 3.96 4.67 3.18 3.45 2.18 1.69 4.14 3.92 2.55
Pendidikan, Rekreasi dan Olahraga 3.90 3.27 7.63 1.12 3.49 2.78 2.96 3.12 3.22
Transpor, Komunikasi -3.23 -3.29 -4.19 -2.58 -3.23 -0.96 -3.42 -1.60 -1.73

Su mber : BPS ( di o lah)

Berdasarkan kelompok pengeluaran, mayoritas kabupaten/kota mengalami tekanan inflasi


yang tinggi untuk kelompok bahan makanan dan kelompok makanan, minuman, rokok &
tembakau. Tingginya inflasi kelompok bahan makanan didorong oleh peningkatan permintaan
dan konsumsi masyarakat menjelang Ramadhan dan Lebaran, khususnya untuk komoditas
daging-dagingan dan beras. Kenaikan inflasi kelompok bahan makanan tersebut, mendorong
inflasi kelompok makanan jadi yang merupakan produk turunan bahan makanan. Selain itu,
berlanjutnya penyesuaian harga rokok sebagai dampak kenaikan cukai rokok di awal tahun
juga menjadi penyebab tingginya inflasi kelompok makanan, minuman, rokok & tembakau.

Asesmen Pergerakan Harga di 38 Kab/Kota di Jawa Timur

Dari 38 kabupaten/kota di Jawa Timur, hanya 8 (delapan) yang dihitung inflasinya secara
nasional. Untuk memberikan gambaran tentang tingkat harga di Jawa Timur, digunakan data
SISKAPERBAPO (Sistem Informasi Ketersediaan dan Perkembangan Bahan Pokok) yang
tercantum dalam www.siskaperbapo.com22. Perkembangan harga beberapa komoditas
strategis di 38 Kab/Kota di Jawa Timur pada triwulan-I 2016 adalah sebagai berikut :

Beras

Harga rata-rata beras jenis Bengawan dan Mentik di 38 kabupaten/kota di Jawa Timur pada
triwulan II 2016 adalah Rp9.895 per kilogram, turun dibandingkan triwulan I 2016 yang
mencapai Rp10.346 per kilogram. Harga beras tertinggi terjadi di Kota Surabaya yaitu
Rp10.933/kg dan terendah di Kabupaten Kediri sebesar Rp9.000 per kilogram.

22
Website www.siskaperbapo.com merupakan website yang dikelola oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan
Provinsi Jawa Timur, yang menyediakan data perkembangan harga bahan pokok di 38 kabupaten/kota di Jawa
Timur secara harian.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 67


Triwulan II 2016
Su mber : S iskaper bap o
Grafik 2. 26 Harga Komoditas Beras per Kab/Kota Jawa Timur

Jika dibandingkan dengan triwulan sebelumnya (qtq), harga beras di Jawa Timur pada triwulan
II 2016 turun 4,36% karena adanya panen raya, dengan penurunan tertinggi terjadi di
Kabupaten Pacitan. Meskipun demikian, masih terdapat kenaikan harga di 17 kabupaten/kota
dan mayoritas terjadi di daerah sentra. Hal ini karena meningkatnya permintaan beras di akhir
triwulan II 2016, sehingga mendorong peningkatan harga di daerah sentra karena produksi
beras dikirim ke luar daerah.

Su mber : S iskaper bap o

Grafik 2. 27 Perubahan Harga Komoditas Beras (qtq) per Kab/Kota Jawa Timur

Bumbu-bumbuan
Secara umum, harga bumbu-bumbuan di 38 kabupaten/kota melambat dibandingkan
triwulan sebelumnya, sejalan dengan turunnya inflasi subkelompok bumbu-bumbuan dari
24,51% menjadi -8,52%.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 68


Triwulan II 2016
1. Bawang Merah
Harga rata-rata bawang merah di Jawa Timur sebesar Rp27.650 per kilogram. Harga
bawang merah tertinggi terjadi di Kabupaten Sampang, yakni Rp33.500 per kilogram,
sedangkan terendah di Kabupaten Mojokerto yang hanya Rp23.500 per kilogram.

S umber: Siskaper ba po
Grafik 2. 28 Harga Komoditas Bawang Merah per Kab/Kota Jawa Timur

Dibandingkan triwulan I 2016, mayoritas kabupaten/kota mengalami deflasi (qtq) kecuali


Kabupaten Probolinggo dan Kabupaten Pamekasan. Turunnya harga bawang merah
karena dimulainya musim panen bawang merah di daerah sentra bawang merah, seperti
Nganjuk, Probolinggo dan Malang yang kemudian didistribusikan ke berbagai daerah di
Jawa Timur maupun dikirim ke luar provinsi. Pada bulan Mei 2016, Jatim memasok
kebutuhan bawang merah ke wilayah Jabodetabek sekitar 3.000 ton untuk membantu
menstabilkan harga bawang mreah yang sempat berada di atas Rp40.000 per kilogram.

S u mber : Siska perba po

Grafik 2. 29 Perubahan Harga Komoditas Bawang Merah (qtq) per Kabupaten/Kota Jawa Timur

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 69


Triwulan II 2016
2. Cabai Rawit
Kabupaten Ngawi mencatat harga cabai rawit tertinggi yaitu Rp27.000 per kilogram,
sedangkan Kabupaten Bondowoso mencatat harga terendah yaitu Rp11.250 per kilogram.
Cabai rawit merupakan salah satu komoditas yang harganya cenderung fluktuatif.
Fluktuasi harga komoditas tersebut seringkali bukan karena kekurangan pasokan,
melainkan karena pengaturan kontinuitas pasokan antarwilayah sentra cabai.

Cabai rawit memiliki kontribusi 30% dari total produksi dengan karakteristik harga
berfluktuasi. Secara umum harga cabai cenderung rendah terjadi saat kemarau karena
terjadi panen cabai berbarengan. Kondisi ini telah menjadi perhatian Tim Pengendalian
Inflasi Daerah (TPID) di berbagai daerah yang diharapkan dapat diatasi dengan pengaturan
pola tanam, produksi, dan rantai pasoknya.

Su mber: Siskaper bap o


Grafik 2. 30 Harga Komoditas Cabai Rawit per Kab/Kota Jawa Timur

Dibandingkan dengan triwulan I 2016, seluruh kabupaten/kota mengalami penurunan


harga (qtq). Penurunan terdalam terjadi di Kabupaten Lamongan (-61,14%) sedangkan
penurunan terkecil di Kabupaten Nganjuk (-9,33%). Beberapa daerah sentra seperti Kediri,
Malang justru mengalami penurunan harga yang lebih moderat dibandingkan daerah non
sentra. Sebagaimana halnya dengan beras, pemenuhan pasokan di daerah non sentra
melalui perdagangan antarwilayah menyebabkan tingginya permintaan di daerah sentra,
sehingga mendorong tertahannya koreksi harga yang lebih dalam.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 70


Triwulan II 2016
Su mber: Siskaper bap o

Grafik 2. 31 Perubahan Harga Komoditas Cabai Rawit (qtq) per Kab/Kota Jawa Timur

3. Cabai Merah
Harga cabe merah tertinggi terjadi di Kabupaten Sumenep yaitu mencapai Rp25.500 per
kilogram dan terendah di Kota Batu, yakni sebesar Rp15.500 per kilogram. Tingginya
harga cabai merah di Kabupaten Sumenep didorong oleh kondisi geografis yang relatif
jauh dari daerah sentra. Rata-rata harga cabai merah di Jawa Timur sebesar Rp19.252 per
kilogram, jauh lebih rendah dibandingkan triwulan I 2016 yang sebesar Rp39.977/kg.

Su mber: Siskaper bap o

Grafik 2. 32 Harga Komoditas Cabai Merah per Kab/Kota Jawa Timur

Pada triwulan II 2016, seluruh daerah mengalami penurunan harga cabai merah, sehingga
mendorong rata-rata penurunan harga cabe merah di Jawa Timur sebesar -51,84% (qtq).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 71


Triwulan II 2016
Adanya panen raya di daerah sentra (Malang, Jember dan Banyuwangi) mendorong
peningkatan pasokan di sejumlah daerah sehingga terjadi penurunan harga.

Su mber: Siskaper bap o

Grafik 2. 33 Perubahan Harga Komoditas Cabai Merah (qtq) per Kab/Kota Jawa Timur

Aneka Daging
1. Daging Sapi
Harga rata-rata daging sapi di Jawa Timur pada triwulan II 2016 sebesar Rp106.210 per
kilogram, dengan harga tertinggi terjadi di Kabupaten Pacitan yaitu Rp123.333 per
kilogram.

Su mber: S is kaper bap o

Grafik 2. 34 Harga Komoditas Daging Sapi per Kabupaten/Kota Jawa Timur

Mayoritas daerah di Jawa Timur mengalami peningkatan harga daging sapi dan lonjakan
harga tertinggi terjadi di Kabupaten Lamongan yaitu 15,79% (qtq). Berdasarkan informasi

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 72


Triwulan II 2016
dari beberapa pedagang di pasar tradisional, kenaikan harga tersebut lebih disebabkan
oleh peningkatan konsumsi masyarakat menjelang Ramadhan dan Lebaran di triwulan ini.

Sementara tingkat harga di daerah sentra, seperti Bojonegoro, Tuban dan Sumenep pada
akhir triwulan II 2016 mengalami penurunan dibanding triwulan sebelumnya (qtq).
Meskipun demikian, harga daging sapi di Sumenep masih bertahan di atas harga rata-rata
provinsi, yakni pada kisaran Rp110.000 hingga Rp120.000 per kilogram. Hal ini
disebabkan karena Sumenep memasok kebutuhan sapi untuk daerah lain, seperti Jakarta
(Jabodetabek) dan Kalimantan. Preferensi konsumsi masyarakat Sumenep yang cenderung
mengkonsumsi daging sapi segar juga menyebabkan harga daging sapi di pasar bertahan
tinggi. Di sisi lain rantai pasokan daging sapi dari peternak hingga ke konsumen akhir yang
relatif panjang karena mekanisme penjualan sapi yang masih tradisional menyebabkan
tingginya harga karena banyaknya komponen biaya yang dibebankan.

Su mber: Siskaper bap o

Grafik 2. 35 Perubahan Harga Komoditas Daging Sapi (qtq) per Kabupaten/Kota Jawa Timur

2. Daging Ayam Ras


Harga daging ayam ras tertinggi terjadi di Kabupaten Pacitan yaitu Rp36.333 per kilogram
dan terendah di Kabupaten Trenggalek yaitu sebesar Rp27.500 per kilogram. Rata-rata
harga daging ayam ras juga meningkat dari Rp27.633 per kilogram menjadi Rp31.442 per
kilogram (naik 13,78%).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 73


Triwulan II 2016
Su mber: S iskaper bap o

Grafik 2. 36 Harga Komoditas Daging Ayam Ras per Kabupaten/Kota Jawa Timur

Secara spasial, semua daerah mengalami kenaikan harga daging ayam ras, tertinggi di
Kabupaten Lumajang (27,66%) dan terendah di Kabupaten Lamongan (5,79%) yang
merupakan salah satu sentra ayam ras. Sejalan dengan daging sapi, tingginya permintaan
seasonal jelang Ramadhan dan Lebaran diindikasikan menjadi penyebabnya.

Su mber: S iskaper bap o

Grafik 2. 37 Perubahan Harga Komoditas Daging Ayam Ras (qtq) per Kab/Kota Jawa Timur

2.6. Disagregasi Inflasi


Pada triwulan II 2016, kelompok volatile food menjadi pendorong utama inflasi di Jawa
Timur dan diperkirakan masih berlanjut sampai dengan triwulan III 2016 seiring dengan
adanya Lebaran dan berakhirnya musim panen raya.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 74


Triwulan II 2016
Berdasarkan disagregasi secara tahunan (yoy), inflasi
kelompok volatile food dan core inflation meningkat
dibandingkan triwulan sebelumnya, sebaliknya
administered price justru menyumbang deflasi.
Meskipun meningkat, namun disagregasi inflasi
triwulan ini jauh lebih rendah dari rata-rata 5 (lima)
tahun terakhir. Hal ini menunjukkan terjaganya
Grafik 2. 38 Perbandingan Disagregasi
inflasi di Jawa Timur. Inflasi Jatim & Rata-Ratanya (yoy)

Grafik 2. 39 Disagregasi Inflasi Jawa Timur Bulanan (yoy)


Volatile food

Secara tahunan, kelompok volatile food di triwulan II 2016 mengalami inflasi 7,16% (yoy),
lebih tinggi dibandingkan triwulan I 2016 (6,94%). Peningkatan tersebut didorong oleh
subkelompok padi-padian (terutama komoditas beras) dan subkelompok lemak dan minyak
(terutama komoditas kelapa). Walaupun komoditas beras mengalami panen raya pada awal
triwulan ini, namun tingginya permintaan akibat faktor seasonal Ramadhan dan Lebaran di
akhir triwulan II 2016 mendorong tingginya kenaikan harga komoditas tersebut (dari -0,88%
menjadi 4,91%-yoy). Selain kedua subkelompok tersebut, inflasi kelompok volatile food juga
didorong oleh kenaikan harga komoditas daging sapi dan daging ayam ras. Berdasarkan
informasi dari Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur, tidak terdapat gangguan stok dan
pasokan untuk kedua komoditas tersebut, sehingga kenaikan harga diindikasikan lebih karena
faktor tingginya permintaan.

Memasuki triwulan III 2016, secara tahunan inflasi kelompok volatile food diperkirakan masih
meningkat. Sampai dengan Juli 2016, inflasi volatile food mencapai 7,85% (yoy) dengan
pendorong utama komoditas bumbu-bumbuan dan daging. Selain dampak lanjutan tingginya
permintaan pada saat Lebaran, adanya gangguan cuaca mendorong terganggunya pasokan
komoditas bumbu-bumbuan seperti bawang merah dan cabai rawit.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 75


Triwulan II 2016
Tabel 2. 16 Komoditas Penyumbang Inflasi Kelompok Volatile food (yoy) Tw II 2016
Inflasi Deflasi
Komoditas Komoditas
Inflasi Sumbangan Deflasi Sumbangan
Bawang Putih 68.76 0.26 Minyak Goreng (4.94) (0.04)
Beras 4.91 0.22 Cabai Merah (15.51) (0.01)
Wortel 108.10 0.21 Cabai Rawit (11.89) (0.01)
Daging Sapi 13.08 0.15 Pir (8.43) (0.01)
Bawang Merah 19.83 0.13 Melon (1.83) (0.00)
Tomat Sayur 35.60 0.08 Nangka Muda (2.47) (0.00)
Kelapa 33.21 0.08 Udang Basah (0.38) (0.00)
Kentang 38.67 0.07 Kembung/Gembung (2.80) (0.00)
Jeruk 11.82 0.04 Salak (0.95) (0.00)
Daging Ayam Ras 3.17 0.03 Layang/Benggol (17.40) (0.00)

Sumber: BPS (d i ola h)

Core Inflation

Inflasi kelompok ini secara tahunan di triwulan II 2016 sedikit meningkat dari 3,41% menjadi
3,48% (yoy), utamanya didorong oleh inflasi kelompok core non tradable, antara lain biaya
pendidikan dan upah tukang bukan mandor. Dimulainya tahun ajaran baru mendorong
penyesuaian biaya pendidikan, sedangkan peningkatan upah bukan mandor diindikasikan
karena meningkatnya renovasi rumah jelang Lebaran.

Sumber: BPS (d i ola h) Sumber: BPS (d i ola h)


Grafik 2. 40 Inflasi Core Tradable dan Non Tradable Grafik 2. 41 Dekomposisi Core Inflation (yoy)
(yoy)

Sementara itu, inflasi kelompok core tradable melambat (dari 3,83% menjadi 3,69%), dengan
tekanan utama pada komoditas gula pasir. Melambatnya inflasi kelompok core tradable juga
tercermin dari hasil Survei Konsumen KPw BI Provinsi Jawa Timur, yaitu Indeks Keyakinan
Konsumen yang turun dari 116,75 di triwulan I 2016 menjadi 110,72 di triwulan II 2016,
antara lain disebabkan turunnya ketepatan waktu pembelian barang tahan lama.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 76


Triwulan II 2016
Tabel 2. 17 Komoditas Penyumbang Inflasi Kelompok Core Inflation (yoy) Tw I 2016
Inflasi Deflasi
Komoditas Komoditas
Inflasi Sumbangan Deflasi Sumbangan
Gula Pasir 21.16 0.15 Telepon Seluler (11.33) (0.09)
Akademi/Perguruan Tinggi 9.83 0.14 Semen (6.47) (0.08)
Pasir 16.93 0.11 Laptop/Notebook (2.79) (0.01)
Emas Perhiasan 7.06 0.10 Batu Bata/Batu Tela (1.86) (0.01)
Nasi Dengan Lauk 5.76 0.08 Televisi Berwarna (2.96) (0.01)
Sekolah Dasar 9.40 0.08 Besi Beton (4.11) (0.01)
Tukang Bukan Mandor 4.32 0.08 Pampers (3.27) (0.01)
Soto 8.78 0.06 Gipsum (1.00) (0.01)
Mobil 3.21 0.06 Parfum (1.65) (0.00)
Sepeda Motor 3.05 0.06 Kamera (1.98) (0.00)
Sumber BPS ( d io lah )

Di awal triwulan III 2016, tekanan inflasi kelompok core inflation semakin meningkat. Pada Juli
2016, inflasi kelompok inti mencapai 3,80%. Kenaikan harga emas perhiasan dan teh manis
mendorong meningkatnya tekanan inflasi di kelompok core tradable pada Juli 2016. Kenaikan
harga emas perhiasan sejalan dengan kenaikan harga emas global yang disebabkan oleh
kondisi geopolitik dunia pasca kejadian kudeta di Turki yang mendorong investor beralih ke
aset safe haven. Sementara itu, kenaikan harga teh manis diindikasikan sebagai dampak
lanjutan masih relatif tingginya harga gula pasir.

Administered Prices

Pada triwulan II 2016, kelompok administered prices mengalami deflasi sebesar 2,86%
sehingga mendorong terjaganya inflasi Jawa Timur. Koreksi harga Bahan Bakar Minyak (bensin
dan solar)23, tarif listrik 24, serta turunnya tarif angkutan udara dan kereta api menjadi
pendorong utamanya. Deflasi tarif kereta api selain karena hilangnya base effect kenaikan tarif
kereta api jarak menengah jauh di tahun lalu, juga karena kembali normalnya tarif kereta api
di Juni 2016 pasca sempat meningkat di Mei 2016 karena faktor seasonal libur panjang.

Penahan deflasi yang lebih dalam pada kelompok administered price adalah kenaikan harga
komoditas rokok yang disebabkan berlanjutnya penyesuaian harga oleh produsen rokok pasca
penerapan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 198/PMK.10/2015 tentang Perubahan
Kedua PMK 179/PMK.011/ 2012 tentang Tarif Cukai Hasil Tembakau, dimana sejak 1 Januari
2016 cukai rokok rata-rata naik sebesar 11,19%.

23
Per 1 April 2016 pemerintah menurunkan harga bahan bakar minyak (BBM), jenis premium dari Rp 6.950/liter
menjadi Rp 6,450/liter.
24
PT. PLN (Persero) menurunkan tarif listrik untuk 12 golongan pelanggan yang menggunakan skema tarif
penyesuaian (adjustment) di awal April 2016.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 77


Triwulan II 2016
Tabel 2.18 Komoditas Penyumbang Inflasi Kelompok Administered Prices (yoy) Tw I 2016
Inflasi Deflasi
Komoditas Komoditas
Inflasi Sumbangan Deflasi Sumbangan
Rokok Kretek Filter 10.25 0.17 Bensin (11.86) (0.47)
Rokok Kretek 9.99 0.09 Angkutan Udara (11.07) (0.10)
Rokok Putih 8.79 0.02 Tarip Listrik (2.90) (0.08)
Tarip Air Minum Pam 0.75 0.01 Solar (25.36) (0.05)
Bahan Bakar Rumah Tangga 0.05 0.00 Tarip Kereta Api (1.64) (0.01)
Angkutan Dalam Kota 0.04 0.00 Tarip Jalan Tol (2.06) (0.00)
Tarip Puskesmas 0.00 0.00 Angkutan Antar Kota (0.15) (0.00)

Sumber : BPS ( di o lah)

Memasuki triwulan III 2016, secara tahunan kelompok administered price masih mengalami
deflasi 3,11% di Juli 2016. Meskipun demikian, tekanan inflasi kelompok ini di Juli 2016 mulai
meningkat, antara lain tercermin dari kenaikan tarif angkutan udara dan angkutan antar kota
sebagai dampak seasonal tingginya permintaan saat Lebaran. Selain itu, pemerintah juga
menaikkan tarif listrik pada awal Juli 2016, yang dipicu oleh kenaikan harga minyak ICP (dari
USD37,2 di April 2016 menjadi USD44,7 di Mei 2016) serta depresiasi Rupiah (dari
Rp13.172/USD di April 2016 menjadi Rp13.434/USD di Mei 2016).

2.7. Aktivitas Pengendalian Inflasi Daerah

Dalam rangka mengupayakan tercapainya sasaran inflasi 4% 1% di tahun 2016, berbagai


upaya pengendalian inflasi telah dilakukan oleh TPID Provinsi dan Kab/Kota di Jawa Timur.
Selama triwulan II 2016 telah dilakukan berbagai aktivitas pengendalian inflasi daerah, yaitu :

Penguatan Kelembagaan
Untuk merespon berbagai tekanan inflasi yang muncul, koordinasi yang intensif seluruh
anggota TPID Jawa Timur menjadi sangat penting. Koordinasi yang telah dilakukan selama
triwulan II 2016, antara lain:
a. TPID Jawa Timur menyelenggarakan Rapat Teknis

Maskapai Garuda, DPP Organda dan PT.KAI. Pertemuan tersebut membahas perkiraan
tekanan inflasi dari tarif angkutan yang sedikit meningkat dibandingkan periode yang sama
tahun sebelumnya dan antisipasi pemerintah provinsi Jawa Timur dalam meminimalisir
tekanan inflasi dari tarif angkutan melalui program Angkutan Mudik Gratis.
b. Rapat Koordinasi terkait perkembangan harga daging sapi bersama Disperindag Provinsi
Jawa Timur, Bulog Divre Jawa Timur, Dinas Peternakan, KADIN dan Paguyuban Daging Sapi
di Jawa Timur dalam rangka membahas perkembangan harga daging sapi, khususnya pada
saat Ramadhan dan Lebaran 2016, serta menindaklanjuti arahan Presiden untuk
menstabilkan harga daging sapi pada kisaran Rp80.000 per kilogram.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 78


Triwulan II 2016
Penguatan Produksi, Distribusi dan Konektivitas
Dilakukan beberapa kegiatan TPID Jawa Timur untuk mendorong aspek produksi, distribusi
dan konektivitas yaitu :
a. Pelaksanaan Pasar Murah Gula Pasir,
b. Pelaksanaan Operasi Pasar Bantuan Ongkos Angkut,
c. Pelaksanaan Operasi Pasar Kebutuhan Bahan Pokok oleh Bulog Divre Jawa Timur,
d. Sidak Pasar, serta
e. Membantu mengkoordinasikan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) antara
Pemkab Lamongan dengan BUMD Provinsi di sektor agro (PT. Puspa Agro) sebagai bentuk
implementasi program kerjasama antardaerah yang telah digagas oleh TPID Jawa Timur.

Penguatan Regulasi dan Monitoring


Proses monitoring inflasi antara lain dilakukan dalam bentuk :
a. Penyusunan dan penyampaian laporan monitoring implementasi program kerjasama
antardaerah serta surat rekomendasi kebijakan kepada Gubernur Jawa Timur terkait
pentingnya mendorong percepatan implementasi kerjasama antardaerah.
b. Pelaksanaan rapat koordinasi antara BI dan Disperindag terkait monitoring progress
pengembangan mekanisme Early Warning System Siskaperbapo.

Penguatan Kajian dan Informasi


Sebagai bukti nyata implementasi pilar strategi Penguatan Kajian dan Informasi, telah
dilaksanakan Rapat Koordinasi dan Workshop dalam rangka peningkatan kapasitas petugas
surveyor pemantau data harian Siskaperbapo yang diselenggarakan oleh Disperindag Provinsi
Jawa Timur dan dihadiri oleh BI, BPS Jatim, dan seluruh petugas pasar Siskaperbapo dalam
rangka penguatan data Siskaperbapo. Kegiatan tersebut dihadiri sekitar 180 petugas
pemantau data harga Siskaperbapo di 116 Pasar di seluruh kab/kota di Jawa Timur dan
menekankan pentingnya validitas dan kontinuitas updating data Siskaperbapo.
Selain itu, dalam rangka evaluasi metodologi survei saat ini dan meningkatkan kapasitas para
petugas pemantau data Siskaperbapo, dilaksanakan pula pemaparan dari BPS terkait
metodologi survei. Kedepan, akan disusun dan didiseminasikan buku panduan (SOP) survei
data Siskaperbapo kepada seluruh petugas pemantau harga.

Pengendalian Ekspektasi
Aktivitas pengendalian ekspektasi dilakukan melalui diseminasi aktif kepada masyarakat
mengenai upaya pemerintah dalam mengantisipasi tekanan inflasi, dalam rangka menjangkar
ekspektasi publik melalui berbagai media komunikasi yang tersedia. Beberapa kegiatan
pengendalian ekspektasi yang dilakukan anggota TPID Jawa Timur antara lain:
a. Talkshow terkait antisipasi gejolak harga menjelang Ramadhan dan Lebaran di TVRI, PAS
FM, JTV,

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 79


Triwulan II 2016
b. Penyampaian infografis antisipasi gejolak harga menjelang Ramadhan dan Lebaran ke 38
kab/kota di Jawa Timur,
c. Penyusunan advetorial terkait antisipasi gejolak harga menjelang Ramadhan dan Lebaran
di Media Cetak.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 80


Triwulan II 2016
STABILITAS KEUANGAN, PENGEMBANGAN
BAB IV AKSES KEUANGAN DAN UMKM

3.1. Kondisi Umum


Perbankan Jawa Timur
Secara umum, kinerja perbankan di Jawa Timur masih relatif baik, tercermin dari
pertumbuhan positif kredit dan dana pihak ketiga (DPK) meskipun kinerja aset sedikit
melambat. Rasio keuangan perbankan juga masih berada dalam threshold yang ditetapkan.
Meskipun demikian, tidak dapat dipungkiri bahwa kinerja perbankan (bank umum dan BPR)
pada triwulan II 2016 melambat dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebagai
dampak kondisi global dan domestik yang belum terlalu kondusif.

KEBIJAKAN THE FED PERTUMBUHAN HARGA KOMODITAS


Juni stay EKONOMI GLOBAL Masih rendah,
Juli masih terbuka Pemulihan lambat meski sedikit naik

PERTUMBUHAN
EKONOMI DOMESTIK
Meningkat

PDRB JAWA TIMUR


Tumbuh belum
setinggi history-nya

KINERJA PERBANKAN
Tumbuh belum
setinggi history-nya

ASET Triliun Rp % (yoy) KREDIT Triliun Rp % (yoy) DPK Triliun Rp % (yoy) NPL % LDR %

Tw I'16 537 8,64 Tw I'16 375 7,35 Tw I'16 431 8,50 Tw I'16 2,4 Tw I'16 86,9
Tw II'16 549 7,13 Tw II'16 391 7,99 Tw II'16 440 8,76 Tw II'16 2,4 Tw II'16 88,8

Gambar 3. 1 Transmisi Kondisi Global dan Domestik terhadap Kinerja Perbankan Jawa Timur

Perlambatan pertumbuhan aset dibandingkan triwulan sebelumnya dipengaruhi penurunan


penempatan perbankan pada bank lain, penempatan pada surat-surat berharga serta
penurunan aset antar kantor.

Risiko kredit (tercermin dari NPL) dan risiko likuiditas (tercermin dari LDR) masih terjaga.
Walaupun meningkat, NPL masih berada dalam batas toleransi (<5%). Sementara likuiditas
relatif baik dan masih memberikan ruang peningkatan kredit di masa mendatang.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 81


Triwulan II 2016
Tabel 3. 1 Perkembangan Indikator Perbankan (Bank Umum dan BPR) di Jawa Timur
INDIKATOR BANK UMUM DAN 2015 2016
BPR (Miliar Rp) I II III IV I II
Total Aset 493.921 512.553 530.188 541.950 536.588 549.124
Pertumbuhan (%yoy) 15,80 13,38 11,64 11,70 8,64 7,13
Dana Pihak Ketiga 397.173 404.832 419.286 429.630 430.941 440.296
Pertumbuhan (%yoy) 17,48 13,56 11,09 10,29 8,50 8,76
Kredit Lokasi Bank (LB) 349.028 362.371 370.619 383.606 374.672 391.339
Pertumbuhan (%yoy) 11,99 11,05 10,69 8,93 7,35 7,99
Kredit Lokasi Proyek (LP) 399.827 408.567 421.433 436.522 424.878 441.759
Pertumbuhan (%yoy) 15,97 12,52 10,98 10,41 6,27 8,12
NPL LB (%) 2,15 2,31 2,29 1,92 2,44 2,44
NPL LP (%) 2,38 2,65 2,43 2,14 2,37 2,50
LDR LB (%) 87,88 89,51 88,39 89,29 86,94 88,88
LDR LP (%) 100,67 100,92 100,51 101,60 98,59 100,33

Berdasarkan jenis industrinya, Bank Umum dan BPR menunjukkan perbaikan kinerja
sedangkan kinerja Bank Syariah dan Bank Berkantor Pusat di Surabaya masih melambat.

Perbankan Spasial di Jawa Timur


Kinerja perbankan spasial membaik, dengan peningkatan kredit yang terjadi pada
beberapa wilayah utama didukung penurunan risiko kredit.

Kredit perbankan terkonsentrasi di 5 (lima) daerah, yaitu Kota Surabaya, Kota Malang, Kab.
Gresik, Kota Kediri dan Kab. Jember (menguasai 77.82% pangsa kredit). Sementara itu,
pertumbuhan kredit tertinggi terjadi di Kab. Gresik (87,29%) didorong peningkatan
penyaluran kredit bank umum untuk keperluan investasi di sektor jasa pertambangan minyak
dan gas bumi.

Risiko kredit tertinggi (rasio NPL) terjadi di Kab.Bojonegoro (8,01%) khususnya pada sektor
industri rokok serta industri pembuatan dan perbaikan kapal/perahu. Namun demikian, rasio
NPL membaik dibanding triwulan sebelumnya (8,20%), dipengaruhi penurunan nominal NPL
yang lebih dalam dibandingkan perlambatan penyaluran kredit baru.

Grafik 3. 1 Proporsi Kredit Bank Umum dan BPR


Secara Spasial Grafik 3. 2 Rasio NPL Bank Umum dan BPR Spasial

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 82


Triwulan II 2016
3.2. Kinerja Perbankan di Jawa Timur
3.2.1 Kinerja Bank Umum
Kinerja bank umum pada triwulan II 2016 membaik dibanding triwulan sebelumnya
tercermin melalui peningkatan kredit dan penghimpunan DPK.
Pertumbuhan aset masih melambat dipengaruhi penurunan penempatan perbankan pada
bank lain, penempatan pada surat-surat berharga serta penurunan aset antar kantor.
Meskipun demikian, kredit dan DPK mengalami peningkatan sejalan dengan tingginya
aktivitas ekonomi serta penerimaan masyarakat (THR) pada momen perayaan Idul Fitri.

Tabel 3. 2 Perkembangan Indikator Bank Umum di Jawa Timur


INDIKATOR BANK UMUM 2015 2016
(Miliar Rp) I II III IV I II
Total Aset 483.569 501.803 519.163 530.680 525.078 537.561
Growth Aset (%yoy) 15,86 13,37 11,62 11,73 8,58 7,13
Dana Pihak Ketiga 390.839 398.365 411.579 422.657 423.757 433.109
Growth DPK (%yoy) 17,56 13,58 10,80 10,27 8,42 8,72
Kredit Lokasi Bank 341.049 353.892 362.249 375.453 366.283 382.415
Growth Kredit (%yoy) 12,04 11,08 10,76 9,01 7,40 8,06
Kredit Lokasi Proy ek 395.096 408.559 421.425 436.514 424.870 441.750
Growth Kredit (%yoy) 14,60 12,52 10,98 10,41 7,54 8,12
LDR Lokasi Bank (%) 87,26 88,84 88,01 88,83 86,44 88,30
LDR Lokasi Proy ek (%) 101,09 102,56 102,39 103,28 100,26 102,00
NPL Lokasi Bank (%) 2,07 2,22 2,19 1,82 2,32 2,32
NPL Lokasi Proy ek (%) 2,31 2,65 2,43 2,14 2,37 2,50

Risiko kredit masih terjaga dibawah threshold dan relatif stabil dibanding triwulan I 2016.
Meskipun rasio NPL stabil, tren kredit restrukturisasi dan kredit hapus buku cenderung
meningkat dan memberikan potensi peningkatan risiko kredit.

Grafik 3. 3 Pertumbuhan Indikator Utama Bank Grafik 3. 4 Kredit Hapus Buku & Restrukturisasi

Umum (yoy)

3.2.1.1. Penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK)


Kinerja DPK bank umum sedikit meningkat (dari 8,42%-yoy menjadi 8,72%), didorong
peningkatan DPK bank pemerintah khususnya untuk jenis DPK berupa tabungan.
Peningkatan tabungan sejalan dengan naiknya penerimaan masyarakat serta tingginya

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 83


Triwulan II 2016
kebutuhan terhadap dana yang dapat diambil sewaktu-waktu untuk memenuhi konsumsi
selama momen lebaran.

DPK Bank Umum Triliun Rp % (yoy) Bank Pemerintah Rp 203 T 10,34% (yoy)

Tw I'16 424 8,42 Bank Swasta Rp 211 T 8,09% (yoy)

Tw II'16 433 8,72 Bank Asing Rp 19 T -0,63% (yoy)

Peningkatan DPK paling tinggi terjadi pada kelompok bank pemerintah, terutama pada jenis
simpanan tabungan (dari 12,13%-yoy menjadi 19,21%) disebabkan tabungan korporasi (dari
12,84%-yoy menjadi 32,54%). Peningkatan tabungan korporasi tersebut diperkirakan
dipengaruhi peningkatan penerimaan korporasi sejalan dengan tingginya aktivitas ekonomi
masyarakat pada periode laporan.

DPK bank swasta juga kembali meningkat (dari 7,49%-yoy menjadi 8,09%) didorong
peningkatan komponen tabungan perseorangan (dari 10,69%-yoy menjadi 14,71%) yang
diperkirakan dipengaruhi peningkatan pendapatan seiring pencairan gaji ke-13 serta THR.

Sementara itu, kinerja DPK bank asing turun signifikan (dari 19,37%-yoy menjadi -0,63%)
dipengaruhi penurunan deposito (dari 27,06%-yoy menjadi -9,70%), khususnya deposito
korporasi (dari 175,07%-yoy menjadi -1,18%). Hal ini dipengaruhi oleh penurunan suku
bunga deposito korporasi bank asing dari 6,16% menjadi 5,33%, bahkan lebih rendah
dibanding kelompok bank lainnya.

Grafik 3. 6 Proporsi DPK Bank Umum Berdasarkan Jenis


Bank dan Jenis DPK
Grafik 3. 5 Perkembangan DPK Bank Umum

3.2.1.2. Kredit
Kinerja kredit bank umum meningkat (dari 7,40%-yoy menjadi 8,06%) didorong
peningkatan kredit bank pemerintah dan jenis kredit investasi pada sektor perikanan.

Kredit Bank Umum Triliun Rp % (yoy) Bank Pemerintah Rp 200 T 11,94% (yoy)

Tw I'16 366 7,4 Bank Swasta Rp 163 T 6,49% (yoy)

Tw II'16 382 8,06 Bank Asing Rp 20 T -11,78% (yoy)

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 84


Triwulan II 2016
Kredit Berdasarkan Golongan Bank
Peningkatan pertumbuhan kredit terjadi baik pada kredit berdasarkan lokasi bank maupun
lokasi proyek. Kredit berdasarkan lokasi proyek (sekitar 17% dibiayai oleh kantor pusat bank-
bank umum di Jakarta), meningkat lebih tinggi dari 7,54% (yoy) menjadi 8,12%.

Peningkatan kredit diperkirakan sejalan dengan ekspektasi masyarakat akan kondisi ekonomi
ke depan yang tercermin melalui peningkatan Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK) dari 123,1
pada triwulan II 2016 menjadi 128 pada triwulan III 2016 berdasarkan hasil Survei Konsumen
yang dilakukan Kantor Perwakilan Bank Indonesia.

Grafik 3. 7 Pertumbuhan Kredit Bank Umum Grafik 3. 8 Pertumbuhan Kredit Bank Umum Berdasarkan
Berdasarkan Kelompok Bank (yoy) Jenis Kredit (yoy)

Peningkatan khususnya terjadi pada penyaluran kredit bank pemerintah (dari 10,22%-yoy
menjadi 11,94%) antara lain untuk kelompok nasabah korporasi untuk keperluan investasi
sektor perikanan. Kondisi ini diperkirakan sejalan dengan kinerja sektor pertanian, kehutanan
dan perikanan yang meningkat pada triwulan II 2016 (dari 0,87%-yoy menjadi 3,31%) serta
sejalan dengan upaya pemerintah untuk meningkatkan penyaluran kredit ke sektor kelautan
dan perikanan melalui kredit program Jaring (Jangkau, Sinergi dan Guideline) yang ditargetkan
tumbuh 24,2% mencapai Rp 9,2 T dibanding tahun 2015 sebesar Rp 6,69 T.

Kredit bank asing turut meningkat meskipun masih tumbuh negatif (dari -13,14%-yoy
menjadi -11,78%) didorong peningkatan kredit pemerintah untuk keperluan modal kerja di
sektor industri pengolahan pupuk. Peningkatan kredit tersebut sejalan dengan tingginya
kebutuhan pupuk memasuki masa tanam yang berlangsung pada akhir Juni hingga Juli 2016.

Sementara itu, perlambatan kredit bank swasta (dari 7,23%-yoy menjadi 6,49%) dipengaruhi
perlambatan kredit perseorangan untuk keperluan investasi pada sektor listrik, gas dan air
(LGA).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 85


Triwulan II 2016
Kredit Berdasarkan Penggunaan
Berdasarkan penggunaan, peningkatan
kredit investasi (dari 9,59%-yoy menjadi
12,97%) serta kredit modal kerja (dari
5,80%-yoy menjadi 6,35%) menjadi
pendorong peningkatan kredit Jawa
Timur. Peningkatan kredit investasi
Grafik 3. 9 Komposisi Kredit per Kelompok Bank dan Jenis
khususnya terjadi pada kelompok Kredit

nasabah pemerintah di sektor jasa


kemasyarakatan, sosial budaya, hiburan dan perorangan lainnya serta sektor industri
pengolahan khususnya industri pupuk dan industri gula. Peningkatan kredit modal kerja juga
dipengaruhi ekspansi pemerintah khususnya pada sektor LGA serta sektor jasa kesehatan dan
kegiatan sosial. Peningkatan kredit di sektor LGA sejalan dengan pengerjaan beberapa proyek
pipa gas serta instalasi pengolahan air untuk memenuhi kebutuhan air bersih ketika kemarau.
Peningkatan kredit debitur pemerintah turut mengkonfirmasi kenaikan konsumsi pemerintah
(dari -0,27%-yoy menjadi 6,95%) pada triwulan II 2016.

Penurunan suku bunga turut mempengaruhi peningkatan kinerja penyaluran kredit pada
periode laporan. Suku bunga kredit modal kerja turun dari 11,81% pada triwulan I 2016
menjadi 11,51%, begitu pula dengan suku bunga kredit investasi turun dari 11,81% menjadi
11,44%. Suku bunga kredit konsumsi sebaliknya meningkat dari 13,13% menjadi 13,16%
dan diperkirakan mempengaruhi perlambatan kredit (dari 9,82%-yoy menjadi 9,33%).

Kredit Berdasarkan Sektor Perekonomian Utama


Penyaluran kredit Bank Umum mayoritas disalurkan ke sektor perekonomian utama Jawa
Timur (59%), yaitu Sektor Industri Pengolahan (Rp111,78 triliun, share 29,2% total kredit) dan
Sektor Perdagangan (Rp103,40 triliun, share 27%). Sementara kredit untuk Sektor Pertanian
(sektor ekonomi utama ke-3) masih kecil, hanya Rp10,42 triliun (share 2,7%).

Grafik 3. 10 Proporsi Kredit Sektoral

Pertumbuhan kredit sektor Industri Pengolahan dan sektor Perdagangan umumnya sejalan
dengan kinerja perekonomian kedua sektor tersebut. Pada triwulan ini, pertumbuhan kredit

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 86


Triwulan II 2016
sektor Industri Pengolahan melambat (dari 5,76%-yoy menjadi 5,45%) sejalan dengan
pertumbuhan ekonominya. Sebaliknya, sektor Perdagangan (meningkat dari 11,05%-yoy
menjadi 13,44%), sejalan dengan peningkatan Indeks Riil Penjualan Eceran (IRPE) hasil survei
Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur (dari 2,85% (yoy) menjadi 5,81%).

Grafik 3. 11 Pertumbuhan PDRB, Kredit dan Rasio NPL Grafik 3. 12 Pertumbuhan PDRB, Kredit dan Rasio NPL
Sektor Industri Pengolahan Sektor Perdagangan

Kualitas kredit sektor perekonomian utama relatif menurun. Rasio NPL kredit sektor Industri
Pengolahan meningkat dari 1,64% menjadi 1,86%, sementara rasio NPL kredit sektor
perdagangan sedikit meningkat dari 3,14% menjadi 3,18%. Peningkatan NPL sektor industri
pengolahan disebabkan peningkatan nominal NPL yang lebih tinggi (17,48%) dibanding
peningkatan nominal kredit (3,48%) pada periode laporan.

Undisbursed Loan
Sejalan dengan peningkatan kredit, realisasi
pencairan kredit turut meningkat dibanding
triwulan I 2016 tercermin melalui penurunan
undisbursed loan (dari 7,06%-yoy menjadi
1,16%) bahkan lebih rendah dibanding periode
yang sama tahun sebelumnya (15,23%).
Kondisi ini mengindikasikan peningkatan

kebutuhan dana dan aktivitas masyarakat yang


Grafik 3. 13 Undisbursed Loan Bank Umum
sejalan dengan peningkatan pertumbuhan
ekonomi pada periode laporan.

3.2.1.3. Kualitas Kredit dan Likuiditas Bank Umum


Risiko kredit dan likuiditas bank umum cukup terjaga didorong perbaikan LDR serta rasio
NPL yang relatif stabil dibanding triwulan I 2016.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 87


Triwulan II 2016
KMK Rp 6,2 T 2,78% NPL Bank Umum Triliun Rp % Bank Pemerintah Rp 5,6 T 4,06%

KI Rp 1,4 T 2,45% Tw I'16 8,5 2,32 Bank Swasta Rp 3,1 T 3,10%

KK Rp 1,3 T 1,25% Tw II'16 8,9 2,32 Bank Asing Rp 0,2 T 2,42%

Kualitas kredit relatif terjaga dengan rasio NPL yang stabil dibanding triwulan I 2016 dan
masih berada dibawah threshold. Bank pemerintah memiliki rasio NPL paling tinggi (2,79%),
meskipun membaik dibanding periode triwulan I 2016 (2,96%), didorong tingginya NPL pada
debitur korporasi (3,62%) untuk keperluan investasi (3,69%) dan modal kerja (3,63%).
Rendahnya kapasitas bayar debitur korporasi turut dipengaruhi pelemahan kinerja korporasi
khususnya sektor industri pengolahan pada periode laporan (dari 5,02%-yoy menjadi 3,86%).

LDR Bank Umum Tw I'16 Tw II'16 Likuiditas Bank Umum (tercermin dari rasio LDR) relatif
Total 86,44% 88,30% baik. Risiko likuiditas terjaga dibawah threshold dan
Bank Pemerintah 97,82% 98,28% menunjukkan perbaikan kinerja intermediasi perbankan,
Bank Swasta 75,46% 76,98% tercermin melalui peningkatan LDR (dari 86,44%
Bank Asing 90,41% 107,76% menjadi 88,30%) disebabkan peningkatan kredit
(4,40%, qtq) yang lebih tinggi dibanding peningkatan DPK (2,21%, qtq). LDR tertinggi
terjadi pada kelompok bank pemerintah (97,82%), melebihi threshold LDR sebesar 93,5% (PBI
No.18/3/PBI/2016).

Meskipun LDR terjaga, potensi risiko likuiditas masih ada. Hal ini tercermin dari :
a. Komponen alat likuid yang didominasi dana jangka pendek (share 90,93%) yakni
tabungan (41,72%), deposito jangka waktu 1 bulan (16,08%), giro (16,76%), serta
deposito jangka waktu 3 bulan (16,36%).
b. Penurunan cadangan likuiditas perbankan, yaitu penempatan dana pada surat-surat
berharga (dari 27,95%-yoy menjadi -0,45%).

3.2.1.4. Penyaluran Kredit Secara Spasial Kabupaten/Kota


Penyaluran kredit secara spasial masih terkonsentrasi di 5 kabupaten/kota dengan
kualitas kredit yang baik .
Secara spasial penyaluran kredit bank umum terkonsentrasi di 5 (lima) kabupaten/kota di Jawa
Timur (share 62,01%), yaitu Kota Surabaya, Kota Malang, Kabupaten Jember, Kota Kediri dan
Kabupaten Sidoarjo. Dari 5 (lima) kabupaten/kota tersebut, Kota Kediri mengalami
pertumbuhan kredit tertinggi (dari -9,55%-yoy menjadi 15,31%).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 88


Triwulan II 2016
Grafik 3. 14 Proporsi Kredit Bank Umum Spasial Grafik 3. 15 Pertumbuhan Kredit Lima Kab/Kot Pangsa
Terbesar

Dari 38 kabupaten/kota di Jawa Timur, pada triwulan ini pertumbuhan kredit tertinggi terjadi
di Kabupaten Gresik (90,78%), diikuti Kota Mojokerto (16,93%) dan Kabupaten Kediri
(14,59%). Peningkatan kredit di Kabupaten Gresik khususnya terjadi pada kredit investasi di
sektor jasa pertambangan minyak dan gas bumi.

Grafik 3. 16 Lima Kab/Kot dengan Pertumbuhan Kredit


Grafik 3. 17 Rasio NPL Bank Umum Spasial
Tertinggi

Kualitas penyaluran kredit juga masih baik, tercermin dari mayoritas kabupaten/kota memiliki
rasio NPL < 5%, kecuali Kabupaten Bojonegoro (dari 2,19% menjadi 8,01%) dan Kabupaten
Jombang (dari 5,70% menjadi 5,51%). Tingginya risiko kredit modal kerja sektor industri
pengolahan di Kabupaten Bojonegoro menjadi penyebab utamanya.

3.2.1.5. Kredit Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM)


Kinerja kredit UMKM meningkat (dari 10,56%-yoy menjadi 11,95%) didorong
peningkatan kredit investasi serta kredit sektor pertanian.

Mikro Rp 26 T 14,49% Kredit UMKM Triliun Rp % (yoy) Bank Pemerintah Rp 66 T 16,22%

Kecil Rp 34 T 15,03% Tw I'16 104 10,56 Bank Swasta Rp 43 T 6,78%

Menengah Rp 51 T 8,79% Tw II'16 110 11,95 Bank Asing Rp 1,1 T -13,43%

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 89


Triwulan II 2016
Kredit UMKM Secara Umum
Berdasarkan skala usahanya, kredit UMKM Jawa Timur didominasi oleh usaha menengah,
tetapi pertumbuhan kredit tertinggi terjadi pada usaha kecil (dari 11,02%-yoy menjadi
15,03%). Namun demikian, dari sisi jumlah debitur penerima kredit terbanyak adalah usaha
mikro (1,82 juta debitur, share 88,50%), diikuti usaha kecil (187,02 ribu debitur, share
9,07%), dan usaha menengah (50,19 ribu debitur, share 2,43%).

Upaya peningkatan kredit UMKM tercermin dari Peraturan Bank Indonesia No.14/12/PBI/2012,
dimana pada tahun 2015 target proporsi kredit UMKM perbankan adalah 5%, tahun 2016
sebesar 10%, tahun 2017 sebesar 15% dan minimal 20% di tahun 2018. Demikian halnya
dengan Peraturan Bank Indonesia No. 17/11/PBI/2015, dimana batas LFR (Loan to Funding
Ratio) diperlonggar menjadi 94% per 1 Agustus 2015 bagi bank yang sudah memenuhi
pencapaian tertentu kredit UMKM dengan kualitas kredit yang baik.

Grafik 3. 18 Pertumbuhan Kredit UMKM Grafik 3. 19 Rasio NPL Kredit UMKM

Kredit UMKM mayoritas ditujukan untuk tiga sektor ekonomi utama (share 77,86%) yakni
Sektor Perdagangan, sektor Industri Pengolahan, dan sektor Pertanian. Pertumbuhan kredit
UMKM ke sektor Industri Pengolahan melambat, sedangkan ke sektor pertanian meningkat
(dari 9,48%-yoy menjadi 14,01%), begitu pula dengan kredit sektor perdagangan (dari
14,16%-yoy menjadi 15,35%).

Grafik 3. 20 Persentase Penyaluran Kredit UMKM di Jatim Berdasarkan Lokasi Proyek

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 90


Triwulan II 2016
Perlambatan kredit sektor industri pengolahan sejalan dengan perlambatan kinerja sektor
tersebut pada periode laporan. Sementara itu, peningkatan pada sektor pertanian dipengaruhi
kebutuhan dana petani memasuki masa tanam yang dimulai pada periode akhir Juni
khususnya untuk pembelian alat dan mesin pertanian. Penetrasi penyaluran kredit ke sektor
pertanian melalui model plasma inti juga mulai gencar dilakukan perbankan. Sedangkan
peningkatan di sektor perdagangan sejalan dengan tingginya aktivitas ekonomi masyarakat
menghadapi momen Idul Fitri dan libur sekolah.

Kredit UMKM Secara Spasial Kabupaten/Kota


Kredit UMKM secara spasial juga terkonsentrasi di 5 (lima) daerah ( share 62,01%), meliputi
Kota Surabaya (40,60%), Kota Malang (8,37%), Kabupaten Jember (4,63%), Kota Kediri
(4,45%) dan Kabupaten Sidoarjo (3,96%).

Grafik 3. 21 Share Kredit UMKM Kab/Kot


Grafik 3. 22 Pertumbuhan Kredit UMKM Kab/Kot

Pertumbuhan kredit UMKM tertinggi terjadi di Kab. Gresik 47,55% (yoy), diikuti Kab. Sidoarjo
(21,85%) dan Kab. Mojokerto (17,68%). Kota Surabaya yang memiliki share kredit UMKM
terbesar hanya tumbuh 10,85% (yoy).

Grafik 3. 23 Rasio NPL Kredit UMKM Kab/Kot Grafik 3. 24 Komposisi Penyaluran Kredit Kab/Kot

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 91


Triwulan II 2016
Dari sisi kualitas kredit, mayoritas daerah memiliki rasio NPL kredit UMKM < 5%. Namun
terdapat 8 kabupaten/kota dengan rasio NPL diatas 5%, diantaranya yang tertinggi adalah
Kab. Bondowoso (10,52%), Kab. Pamekasan (8,65%) dan Kab. Jombang (8,56%).

3.2.1.6. Perkembangan Suku Bunga


Suku bunga bank umum turun baik suku bunga kredit maupun suku bunga DPK.
Sejalan dengan upaya pemerintah menerapkan single digit interest rate, perbankan Jawa
Timur terindikasi mulai menurunkan suku bunga kredit yang turut mempengaruhi kebijakan
penurunan suku bunga DPK untuk mengurangi cost of fund perbankan.

Suku bunga DPK turun dari 4,06% menjadi 3,88% dipengaruhi penurunan suku bunga ketiga
jenis DPK khususnya deposito diikuti giro dan tabungan. Suku bunga kredit juga turun dari
12,18% menjadi 11,94% dipengaruhi penurunan suku bunga kredit investasi dan modal
kerja, sedangkan suku bunga kredit konsumsi meningkat di level 13,16% dan diperkirakan
mempengaruhi perlambatan kredit konsumsi (dari 9,82%-yoy menjadi 9,33%) pada periode
laporan.

Grafik 3. 25 Pergerakan Suku Bunga DPK Grafik 3. 26 Pergerakan Suku Bunga Kredit

3.2.2 Perbankan Syariah


Kinerja penyaluran pembiayaan bank syariah pada triwulan II 2016 melambat, namun
kinerja penghimpunan dana serta aset menunjukkan perbaikan.
Berbanding terbalik dengan perkembangan yang terjadi pada bank umum konvensional,
kinerja perbankan syariah, khususnya penyaluran pembiayaan melambat. Pembiayaan
perbankan syariah mencapai Rp21 triliun pada triwulan II 2016 atau hanya tumbuh 5,75%
(yoy). Namun demikian, melambatnya penyaluran pembiayaan tidak mempengaruhi kinerja
aset perbankan syariah yang justru meningkat (dari 3,48%-yoy menjadi 8,54%) didorong
peningkatan aset yang diambil alih, penempatan pada bank lain, penempatan pada Bank
Indonesia serta aset antar kantor.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 92


Triwulan II 2016
Tabel 3. 3 Perkembangan Indikator Perbankan Syariah di Jawa Timur
INDIKATOR UTAMA 2015 2016
BANK SYARIAH
(Miliar Rp) I II III IV I II
Total Aset 24.057 24.037 24.253 26.148 24.894 26.089
Pembiayaan 18.984 19.854 19.936 20.576 20.226 20.997
Modal Kerja 7.731 8.243 8.370 8.976 8.501 9.224
Investasi 3.610 3.773 3.902 4.097 4.178 4.033
Konsumsi 7.644 7.838 7.664 7.502 7.548 7.739
NPF (% ) 4,63 4,47 4,22 3,19 3,33 3,34
Dana 18.728 16.941 17.852 19.754 19.011 18.963
Giro 1.898 1.319 1.311 1.375 1.374 1.543
Tabungan 7.386 7.249 7.719 8.223 8.112 8.212
Deposito 9.445 8.373 8.821 10.155 9.525 9.208
FDR (% ) 101,37 117,20 111,68 104,16 106,39 110,72

Grafik 3. 27 Perkembangan Indikator Perbankan Syariah (yoy)

3.2.2.1. Penghimpunan Dana Perbankan Syariah


Kinerja penghimpunan dana bank syariah pada triwulan II 2016 meningkat didorong
peningkatan giro badan/lembaga pemerintah serta pemerintah pusat.

DPK Bank Syariah Triliun Rp % (yoy) Giro Rp 1,5 T 17,05%

Tw I'16 19,01 1,51 Tabungan Rp 8,2 T 9,97%

Tw II'16 18,96 11,94 Deposito Rp 9,2 T 13,28%

Peningkatan penghimpunan dana terjadi pada seluruh jenis simpanan khususnya giro (dari -
27,61%-yoy menjadi 17,05%) didorong giro badan/lembaga pemerintah serta giro
pemerintah pusat. Kondisi yang sama melatarbelakangi peningkatan deposito pada periode
laporan (dari -2,94%-yoy menjadi 53,59%). Sementara itu, peningkatan tabungan terutama
terjadi pada debitur perseorangan sejalan dengan tingginya penerimaan masyarakat serta
didorong equivalent rate bagi hasil perbankan syariah (2,58%) yang lebih tinggi dibanding
bank konvensional (1,46%).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 93


Triwulan II 2016
Grafik 3. 29 Proporsi DPK Perbankan Syariah
Grafik 3. 28 Pertumbuhan DPK Perbankan Syariah

3.2.2.2. Penyaluran Pembiayaan Perbankan Syariah


Kinerja penyaluran pembiayaan bank syariah pada triwulan II 2016 melamb at didorong
perlambatan pembiayaan investasi perseorangan sektor LGA serta sektor real estate,
usaha persewaan dan jasa perusahaan.

Pembiayaan Bank Syariah Triliun Rp % (yoy) Modal Kerja Rp 9,2 T 11,91%

Tw I'16 20,2 6,54 Investasi Rp 4,0 T 6,90%

Tw II'16 21,0 5,75 Konsumsi Rp 7,7 T -1,27%

Pendorong utama perlambatan adalah pembiayaan investasi, khususnya golongan debitur


perseorangan (dari -4,43%-yoy menjadi -17,94%). Kondisi ini diperkirakan karena
peningkatan equivalent rate bagi hasil25 pembiayaan investasi perseorangan (dari 15,30%
menjadi 16,22%) ditengah penurunan suku bunga kredit investasi perseorangan bank
konvensional (dari 13,82% menjadi 13,25%). Sementara itu, perlambatan pembiayaan
investasi perseorangan sektor LGA dan real estate sejalan dengan perlambatan kinerja kedua
sektor tersebut pada triwulan II 2016.

Grafik 3. 30 Proporsi Pembiayaan per Jenis Penggunaan Grafik 3. 31 Perkembangan Pembiayaan per Jenis
Bank Syariah Penggunaan (yoy)

25
Equivalent rate bagi hasil adalah konversi nominal bagi hasil yang dibayarkan oleh debitur kepada bank syariah
dalam bentuk persentase terhadap pokok pembiayaan.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 94


Triwulan II 2016
Pembiayaan konsumsi sedikit turun dengan pertumbuhan -1,27% (yoy) didorong perlambatan
pembiayaan konsumsi korporasi. Kondisi ini dilatarbelakangi relatif tingginya equivalent rate
bagi hasil bank syariah (12,99%) dibanding bank konvensional (8,21%).

Sebaliknya, pembiayaan modal kerja membaik (dari 9,96%-yoy menjadi 11,91%) terutama
pada debitur korporasi (dari 13,11%-yoy menjadi 17,60%), khususnya korporasi sektor
administrasi pemerintahan, pertahanan dan jaminan sosial wajib sejalan dengan peningkatan
kinerja sektor tersebut (dari 6,1%-yoy menjadi 9,2%).

3.2.2.3. Kualitas Pembiayaan dan Likuiditas Bank Syariah


Risiko kredit terjaga dengan rasio NPL yang relatif stabil dan masih dibawah 5%,
sementara likuiditas menurun tercermin melalui rasio FDR yang meningkat dan melebihi
threshold.

Risiko kredit cenderung stabil di level 3,34% dan lebih baik dibanding periode yang sama
tahun sebelumnya dimana NPF mencapai 4,47%. NPF utamanya terjadi pada pembiayaan
modal kerja (dari 3,63% menjadi 3,89%) didorong tingkat equivalent rate bagi hasil yang jauh
lebih tinggi (18,43%) dibanding bank konvensional (11,24%)

Sementara itu, risiko likuiditas yang tercermin dari Financing to Deposit Ratio (FDR) meningkat
ke posisi 110,72% setelah pada triwulan sebelumnya mencapai 106,39%. Hal ini didorong
peningkatan penyaluran pembiayaan (3,81%, qtq) ditengah perlambatan penghimpunan dana
(-0,25%, qtq).

Grafik 3. 32 NPF dan FDR Perbankan Syariah Grafik 3. 33 NPF berdasarkan Jenis Pembiayaan

3.2.2.4. Bagi Hasil Perbankan Syariah


Bagi hasil perbankan syariah turun baik pada pembiayaan maupun penghimpunan dana.
Secara umum, equivalent rate bagi hasil pembiayaan syariah lebih rendah dibandingkan
triwulan sebelumnya (dari 15,20% menjadi 15,10%), yang menunjukkan upaya perbankan
syariah untuk mendorong peningkatan pembiayaan. Jika dibandingkan dengan suku bunga

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 95


Triwulan II 2016
bank konvensional, bagi hasil pembiayaan modal kerja dan investasi perbankan syariah lebih
tinggi, sehingga berpotensi mengurangi competitiveness perbankan syariah.

Sejalan dengan upaya menurunkan bagi hasil pembiayaan, bagi hasil penghimpunan dana
perbankan syariah juga turun dibandingkan periode sebelumnya (dari 4,93% menjadi 4,52%)
didorong penurunan bagi hasil komponen tabungan (-0,46%), deposito (-0,30%) serta giro
(-0,24%). Dari ketiga jenis simpanan, hanya bagi hasil komponen tabungan perbankan syariah
yang lebih tinggi dibanding bank konvensional dan diperkirakan menjadi salah satu faktor
yang mempengaruhi peningkatan penghimpunan tabungan pada triwulan II 2016.

Grafik 3. 34 Pergerakan Bagi Hasil DPK Bank Syariah Grafik 3. 35 Pergerakan Bagi Hasil Pembiayaan Bank
Syariah

3.2.2.5. Penyaluran Pembiayaan Perbankan Syariah Menurut Kabupaten/Kota


Penyaluran kredit secara spasial masih terkonsentrasi di 5 kabupaten/kota dengan
kualitas kredit yang membaik.
Secara spasial, penyaluran pembiayaan perbankan syariah hanya terkonsentrasi pada 5 (lima)
kabupaten/kota (92,93%) yaitu Kota Surabaya, Kota Malang, Kab. Sidoarjo, Kota Kediri, serta
Kab. Jember. Pertumbuhan pembiayaan tertinggi pada triwulan II 2016 terjadi di Kab. Jember
(511,04%, yoy) dan terendah di Kab. Blitar (-17,10%, yoy).

Kualitas pembiayaan syariah secara spasial membaik, tercermin dari penurunan jumlah
kabupaten/kota dengan NPF di atas 5%, yakni dari 5 kabupaten/kota (triwulan I 2016)
menjadi 4 kabupaten/kota. Kabupaten/kota yang berhasil menurunkan NPF di bawah batas
5% pada triwulan ini yakni Kab. Jember (dari 5,76% menjadi 4,92%). Rasio NPF tertinggi
terjadi di Kabupaten Bojonegoro meskipun turun (dari 22,24% menjadi 18,64%), sedangkan
NPF terendah adalah Kota Madiun (dari 0,39% menjadi 0,14%).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 96


Triwulan II 2016
Grafik 3. 36 Proporsi Pembiayaan Syariah Spasial Grafik 3. 37 Pertumbuhan Pembiayaan Syariah Spasial
5 Daerah dgn Share Terbesar

Grafik 3. 38 Pertumbuhan Pembiayaan Syariah Spasial Grafik 3. 39 NPF Pembiayaan Syariah Spasial
Tw II 2016

3.2.3. Bank Perkreditan Rakyat (BPR)


Secara umum, kinerja BPR pada triwulan ini memburuk tercermin melalui perlambatan
aset dan DPK, meskipun penyaluran kredit sedikit meningkat.
Aset BPR pada triwulan II 2016 melambat dipengaruhi perlambatan kas, ABA (antar bank
aktiva) serta penurunan CKPN sejalan dengan penurunan NPL.

Tabel 3. 4 Perkembangan Indikator BPR Jawa Timur


INDIKATOR 2015 2016
UTAMA BPR
I II III IV I II
(Miliar Rp)
Total Asset 10.352 10.750 11.026 11.270 11.510 11.563
Pertumbuhan (%yoy) 13,09 13,93 12,53 10,22 11,19 7,56
Dana (DPK) 6.334 6.468 6.771 6.974 7.184 7.187
Pertumbuhan (%yoy) 12,75 12,66 13,65 11,74 13,43 11,12
Kredit 7.979 8.479 8.370 8.152 8.389 8.924
Pertumbuhan (%yoy) 10,02 9,89 7,73 5,15 5,14 5,25
NPL (% ) 5,75 5,98 6,81 6,56 7,56 7,47
LDR (% ) 125,97 131,10 123,61 116,91 116,77 124,17

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 97


Triwulan II 2016
Penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK)

Kredit BPR Triliun Rp % (yoy) Modal Kerja Rp 5,9 T 4,06%

Tw I'16 8,4 5,14 Investasi Rp 0,3 T 2,30%

Tw II'16 8,9 5,25 Konsumsi Rp 2,7 T 8,29%

Kinerja penghimpunan dana melambat, baik pada tabungan maupun deposito. Perlambatan
yang lebih dalam pada tabungan mempengaruhi penurunan proporsi tabungan (dari 31%
menjadi 30%) dan masih lebih rendah dibandingkan deposito (70%). Kondisi ini semakin
mendorong tingginya beban bunga BPR.

Penyaluran Kredit

DPK BPR Triliun Rp % (yoy)

Tw I'16 7,18 13,43 Tabungan Rp 2,1 T 10,74%

Tw II'16 7,19 11,12 Deposito Rp 5,1 T 11,28%

Peningkatan penyaluran kredit didorong oleh kredit konsumsi dan modal kerja dipicu
meningkatnya kebutuhan masyarakat menghadapi momen lebaran dan libur sekolah.
Sementara itu, kinerja kredit investasi melambat cukup signifikan sejalan dengan perlambatan
kinerja investasi pada triwulan II 2016. Secara sektoral, peningkatan kredit khususnya terjadi
pada sektor jasa pendidikan (dari 46,02%-yoy menjadi 61,95%) dipengaruhi tingginya
kebutuhan dana masyarakat menghadapi tahun ajaran baru sekolah.

Kualitas Kredit dan Likuiditas


Kualitas kredit membaik tercermin dari rasio NPL yang turun dari 7,56% menjadi 7,47%,
utamanya didorong penurunan NPL kredit investasi dan konsumsi, sementara NPL kredit
modal kerja masih meningkat. Secara sektoral, kenaikan NPL tertinggi terjadi pada sektor
pertambangan dan penggalian (dari 7,23% menjadi 10,31%). Kualitas kredit untuk sektor
utama yakni sektor industri pengolahan (7,84%), sektor perdagangan besar dan eceran
(10,31%) serta sektor pertanian (7,47%) berada diatas threshold meskipun turun dibanding
triwulan I 2016.

Kondisi likuiditas BPR memburuk tercermin melalui peningkatan LDR bahkan berada diatas
threshold, disebabkan peningkatan nominal kredit (6,38%, qtq) yang lebih tinggi dibanding
DPK (0,04%, qtq). Rasio LDR yang di atas 100% menunjukkan bahwa BPR menggunakan
sumber dana lain selain DPK untuk membiayai kreditnya, antara lain modal sendiri.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 98


Triwulan II 2016
Grafik 3. 40 NPL dan LDR BPR Grafik 3. 41 NPF Berdasarkan Jenis Penggunaan

Kinerja BPR Secara Spasial Kabupaten/Kota


Secara spasial, penyaluran kredit BPR lebih merata di seluruh kabupaten/kota Jawa Timur. Lima
daerah utama (34,42%) penyaluran kredit BPR yaitu Kab. Sidoarjo, Kab. Kediri, Kab. Malang,
Kab. Banyuwangi dan Kab. Lamongan. Hal ini berkorelasi dengan jumlah BPR di suatu daerah
serta volume usaha masing-masing BPR. Pertumbuhan kredit tertinggi terjadi di Kota Kediri
(125,58%) sedangkan yang terendah di Kota Mojokerto (-68,31%).

Grafik 3. 42 Komposisi Jumlah BPR Kabupaten/Kota Grafik 3. 43 Komposisi Kredit BPR Kabupaten/Kota
Jawa Timur Jawa Timur

Kualitas kredit BPR membaik (dari 7,56% menjadi 7,47%) didorong oleh penurunan jumlah
kabupaten/kota yang memiliki NPL di atas 5% (dari 22 kab/kota menjadi 21 kab/kota). Kondisi
ini juga dipengaruhi oleh peningkatan nominal NPL sebesar 5,13% (qtq) yang lebih rendah
dibanding peningkatan kredit (6,38%, qtq).

Masih tingginya rasio NPL BPR disebabkan oleh faktor internal dan eksternal BPR. Secara
internal, keterbatasan kuantitas dan kapasitas sumber daya manusia di beberapa BPR untuk
melakukan monitoring kredit yang disalurkan menyebabkan proses identifikasi prospek
kelangsungan usaha debitur menjadi terhambat. Sementara dari sisi eksternal, mayoritas
nasabah BPR adalah UMKM dengan daya saing yang masih perlu ditingkatkan. Di sisi lain,
faktor persaingan dengan bank umum yang juga mengintensifkan penyaluran

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 99


Triwulan II 2016
kredit/pembiayaan untuk UMKM, termasuk Kredit Usaha Rakyat telah menyebabkan sulitnya
memperoleh debitur/ calon debitur yang berkualitas.

Grafik 3. 44 Rasio NPL BPR Spasial

3.2.4. Bank Berkantor Pusat di Surabaya


Kinerja 6 (enam) 26 Bank Umum berkantor pusat di Surabaya pada triwulan II 2016 secara
keseluruhan melambat, tercermin melalui kinerja perlambatan aset, DPK dan kredit.

Selain karena kredit, perlambatan aset bank berkantor pusat juga disebabkan oleh penurunan
penempatan pada bank lain (dari 48,35%-yoy menjadi -39,58%), aset antar kantor (dari
22,23%-yoy menjadi -19,11%) serta penempatan pada surat-surat berharga (dari 39,67%-yoy
menjadi 3,13%).

Tabel 3. 5 Perkembangan Indikator Bank Berkantor Pusat di Surabaya

Bank Kantor
2015 2016
Pusat Jawa Timur
(Miliar Rp) I II III IV I II
Total Aset 61.137 69.411 71.983 55.555 67.788 64.024
Pertumbuhan (% yoy) 35,61 25,76 28,50 14,19 10,88 -7,76
Pertumbuhan (% qtq) 25,66 13,53 3,71 -22,82 22,02 -5,55
Dana Pihak Ketiga 43.152 48.032 48.353 39.122 46.757 45.502
Pertumbuhan (% yoy) 33,76 19,72 19,64 11,44 8,35 -5,27
Pertumbuhan (% qtq) 22,92 11,31 0,67 -19,09 19,52 -2,69
Kredit 28.962 30.820 31.836 31.289 31.249 32.237
Pertumbuhan (% yoy) 17,95 15,06 13,86 10,85 7,90 4,60
Pertumbuhan (% qtq) 2,60 6,42 3,30 -1,72 -0,13 3,16
LDR (% ) 67,12 64,16 65,84 79,98 66,83 70,85
NPL (% ) 3,14 3,48 3,89 3,59 3,82 3,72

1)
6 Bank BerkantorPusat di kota Surabaya : Bank Jatim, Bank Maspion, Bank Antar Daerah (Bank Anda), Bank
Amar, Bank Centratama Nasional Bank (CNB) dan Bank Prima Master.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 100


Triwulan II 2016
Penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK)
Perlambatan pertumbuhan DPK didorong perlambatan giro (dari 14,76%-yoy menjadi -
23,66%) khususnya giro pemerintah kabupaten/kota sejalan dengan peningkatan konsumsi
pemerintah pada triwulan II 2016.

Grafik 3. 46 Proporsi DPK per Jenis Simpanan Bank


KP di Surabaya (yoy)
Grafik 3. 45 Pertumbuhan DPK per Jenis Simpanan Bank KP
di Surabaya

Sementara itu, meningkatnya pertumbuhan tabungan dan deposito dipengaruhi suku bunga
bank yang cenderung lebih tinggi dibanding suku bunga industri perbankan Jawa Timur. Suku
bunga tabungan dan deposito bank berkantor pusat di Surabaya masing-masing sebesar 1,8%
dan 7,15%, lebih tinggi dibanding suku bunga industri perbankan sebesar 1,58% dan 6,67%.

Penghimpunan Kredit
Perlambatan kredit terutama didorong oleh perlambatan kredit modal kerja (dari -1,76%-yoy
menjadi -7,69%) debitur pemerintah sektor real estate, usaha persewaan dan jasa
perusahaan. Kondisi ini turut mengkonfirmasi perlambatan kinerja investasi bangunan pada
triwulan II 2015.

Grafik 3. 48 Proporsi Kredit per Jenis Penggunaan

Grafik 3. 47 Perkembangan Kredit per Jenis


Penggunaan

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 101


Triwulan II 2016
Kualitas Kredit dan Risiko Likuiditas
Kualitas kredit membaik, tercermin dari penurunan rasio NPL (dari 3,82% menjadi 3,72%)
disebabkan peningkatan nominal NPL (0,59%, qtq) yang lebih rendah dibanding peningkatan
penyaluran kredit (3,16%, qtq). Penurunan NPL terutama terjadi pada kredit modal kerja,
namun demikian NPL masih diatas threshold dan lebih tinggi dibanding NPL jenis kredit
lainnya. Secara sektoral, penurunan NPL kredit modal kerja terutama didorong penurunan NPL
sektor konstruksi (dari 22,65% menjadi 17,03%).

Rasio LDR menunjukkan perbaikan (dari 66,83% menjadi 70,85%) disebabkan oleh
peningkatan kredit (3,16%, qtq) ditengah penurunan kinerja penghimpunan dana (-2,69%,
qtq). Kondisi likuiditas bank terjaga baik tercermin dari rasio LDR yang masih dibawah
threshold dan memberikan ruang untuk meningkatkan intermediasi.

Grafik 3. 49 Perkembangan LDR dan rasio NPL Bank KP di Grafik 3. 50 NPL Berdasarkan Jenis Penggunaan
Surabaya

3.3. Stabilitas Keuangan Daerah di Jawa Timur


3.3.1. Ketahanan Sektor Korporasi
3.3.1.1. Sumber-Sumber Kerentanan Sektor Korporasi
Perlambatan ekonomi global turut mempengaruhi kondisi perekonomian domestik dan Jawa
Timur di triwulan II 2016, khususnya pada kinerja sektor industri pengolahan yang tumbuh
melambat dari 5,0% (yoy) pada triwulan I 2016 menjadi 3,9% (yoy) pada triwulan ini.

Beberapa faktor yang memberikan tekanan pada kinerja korporasi Jawa Timur, antara lain :
1. Perlambatan ekspor komoditas unggulan Jawa Timur
Pertumbuhan ekspor komoditas unggulan Jawa Timur yakni minyak kelapa sawit (share
7,1% dari total ekspor Jawa Timur) dan kayu (share 5,6%) masih melambat meskipun
harga komoditas mulai meningkat. Ekspor minyak kelapa sawit turun dari 3,8% (yoy)
pada triwulan I 2016 menjadi -12,6% (yoy) didorong penurunan ekspor ke negara utama

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 102


Triwulan II 2016
yakni Tiongkok (dari 24,5% menjadi -27,7%). Sementara itu, ekspor komoditas kayu
melambat dari 13,5% (yoy) menjadi 7,3% didorong perlambatan ekspor ke Tiongkok
(negara terbesar kedua tujuan ekspor setelah Jepang) dari 51,3% (yoy) menjadi 1,2%.

Sumber : BPS Jatim (diolah)


Sumber : BPS Jatim (diolah) Grafik 3. 52 Komposisi Ekspor Komoditas Jawa Timur
Grafik 3. 51 Harga dan Ekspor Komoditas Unggulan
Jatim

2. Masih terbatasnya pertumbuhan konsumsi swasta


Konsumsi swasta periode ini meningkat dari 3,73% (yoy) di triwulan I 2016 menjadi
4,15% (yoy). Meskipun demikian, peningkatan tersebut belum mampu menyamai
pencapaian pertumbuhan pada periode tahun-tahun sebelumnya yang mencapai kisaran
5%-6%. Terbatasnya konsumsi swasta juga tercermin dari penurunan Indeks Keyakinan
Konsumen (IKK), Indeks Kondisi Ekonomi saat ini (IKE) dan Indeks Ekspektasi Konsumen
(IEK).

Sumber : BPS Jawa Timur (diolah) Sumber : Survei Konsumen Bank Indonesia
Grafik 3. 53 Pertumbuhan Konsumsi Rumah Tangga Grafik 3. 54 Indeks Keyakinan Konsumen

3.3.1.2. Kinerja Korporasi dan Penilaian Risiko


Kinerja Korporasi
Kinerja korporasi pada periode laporan diperkirakan meningkat namun masih terbatas, sejalan
dengan kinerja konsumsi masyarakat yang belum mampu tumbuh lebih tinggi serta masih
lemahnya permintaan negara mitra dagang sebagai dampak perlambatan ekonomi global.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 103


Triwulan II 2016
Peningkatan kinerja korporasi terindikasi melalui peningkatan saldo bersih tertimbang (SBT)
kegiatan usaha berdasarkan hasil Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) Bank Indonesia,
didorong oleh peningkatan kegiatan usaha seluruh sektor kecuali sektor pertambangan.
Namun demikian, peningkatan kegiatan usaha belum mampu mendorong peningkatan
kapasitas produksi dan investasi. Kapasitas produksi sedikit turun (dari 83,79% menjadi
82,73%), begitu pula dengan investasi (dari 6,17 menjadi 6,05). Penurunan kapasitas produksi
dipengaruhi penurunan di sektor pertanian dan sektor LGA (Listrik, Gas dan Air Bersih) serta
stabilnya kapasitas produksi sektor industri pengolahan. Sementara itu, penurunan investasi
terutama terjadi pada sektor industri pengolahan. Penurunan investasi tercermin pula melalui
impor barang modal yang turun dari -6,9% (yoy) pada triwulan I 2016 menjadi -42,9% (yoy).

Sumber : Survei Kegiatan Dunia Usaha Bank Indonesia Sumber : Survei Kegiatan Dunia Usaha Bank Indonesia
Grafik 3. 55 Perkembangan Kegiatan Usaha Grafik 3. 56 Kapasitas Produksi

Sumber : Survei Kegiatan Dunia Usaha Bank Indonesia Sumber : BPS Jawa Timur (diolah)
Grafik 3. 57 Perkembangan Investasi Grafik 3. 58 Impor Barang Modal

Perlambatan perekonomian global dan domestik juga berdampak terhadap penurunan kinerja
keuangan korporasi khususnya pada produktivitas dan profitabilitas, sementara indikator
solvabilitas, likuiditas serta Debt Equity Ratio (DER) masih menunjukkan perbaikan.

Penurunan produktivitas korporasi tercermin melalui indikator asset turnover yang sedikit
turun dari 0,88 menjadi 0,87, begitu pula dengan inventory turnover (dari 4,41 menjadi 4,29).
Turunnya produktivitas mendorong penurunan profitabilitas korporasi yang tercermin melalui
penurunan Return On Asset-ROA (dari 6,17% menjadi 5,28%) dan Return On Equity-ROE (dari
11,46% menjadi 9,92%). Secara sektoral, penurunan produktivitas dan profitabilitas

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 104


Triwulan II 2016
khususnya terjadi pada sektor industri dasar dan kimia, serta sektor industri barang konsumsi
yang diperkirakan sejalan dengan terbatasnya kinerja konsumsi RT pada periode laporan.

Tingkat ketahanan korporasi secara keseluruhan cenderung stabil dibanding kondisi triwulan
IV 2015. Kondisi ini dipengaruhi penurunan proporsi utang pada korporasi sektor aneka
industri serta properti dan real estate. Namun demikian, peningkatan utang masih terjadi pada
sektor industri dasar dan kimia, sektor perkebunan dan sektor industri barang konsumsi.

Jika ditinjau lebih jauh, ketahanan likuiditas korporasi Jawa Timur dalam jangka panjang
(solvabilitas) maupun jangka pendek relatif membaik. Peningkatan kemampuan membayar
utang jangka panjang tercermin melalui peningkatan rasio TA/TL ( Total Asset/Total Liability)
dari 2,70 menjadi 2,80 pada triwulan I 2016 didorong peningkatan sektor aneka industri serta
sektor properti dan real estate sejalan dengan peningkatan aset dan penjualan sektor tersebut.
Likuiditas korporasi juga sedikit membaik tercermin melalui peningkatan current ratio dari 2,13
menjadi 2,20 didorong peningkatan likuiditas sektor aneka industri, properti dan real estate
serta sektor industri barang konsumsi. Sektor lainnya yakni sektor perkebunan serta industri
dasar dan kimia masih menunjukkan penurunan likuiditas sejalan dengan peningkatan utang
pada periode laporan.

Sumber : Bloomberg(diolah dari 15 korporasi Tbk di Jawa Timur)


Grafik 3. 59 Perkembangan Rasio Kinerja Keuangan Korporasi
Publik Non Keuangan

Tabel 3. 6 Indikator Kinerja Keuangan Korporasi Sektoral


ROA ROE Inventory TO Asset TO
Sektor
2014 2015 2016 2014 2015 2016 2014 2015 2016 2014 2015 2016
Perkebunan 6,02 10,19 13,72 6,85 11,81 15,87 1,50 1,84 2,33 0,65 0,64 0,74
Industri Dasar dan Kimia 6,10 4,41 3,01 10,27 6,75 5,11 4,79 4,67 4,36 0,88 0,81 0,70
Industri Barang Konsumsi 7,78 6,71 3,41 13,87 12,38 7,97 4,82 5,08 5,09 1,40 1,40 1,33
Aneka Industri 5,38 4,84 5,10 11,90 12,98 16,00 5,29 4,72 4,90 1,07 1,00 1,01
Properti dan Real Estate 5,04 10,86 11,81 12,68 21,77 19,17 2,40 1,73 2,88 0,23 0,20 0,38

DER Solvability Ratio Current Ratio


Sektor
2014 2015 2016 2014 2015 2016 2014 2015 2016
Perkebunan 0,14 0,13 0,16 8,13 8,46 7,34 8,98 8,64 7,27
Industri Dasar dan Kimia 1,11 1,10 1,25 2,12 2,25 2,09 1,49 1,51 1,44
Industri Barang Konsumsi 0,83 0,82 0,84 2,45 2,51 2,40 2,13 2,16 2,30
Aneka Industri 1,65 1,41 1,15 2,82 2,76 2,86 2,07 1,61 1,82
Properti dan Real Estate 0,85 0,89 0,59 2,33 2,15 3,41 1,31 1,36 2,15

Sumber : Bloomberg(diolah dari 15 korporasi Tbk di Jawa Timur) Kemampuan korporasi dalam membayar

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 105


Triwulan II 2016
utang jangka pendek menurun jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Hal
ini tercermin melalui peningkatan Debt Service Ratio (DSR) dari 1,13 menjadi sebesar 1,9327.
Namun demikian, kemampuan korporasi dalam membayar bunga yang dicerminkan melalui
rasio ICR (Interest Coverage Ratio) menunjukkan peningkatan dari 4,33 pada 2015, menjadi
sebesar 6,54 pada 201628. Berdasarkan sebaran sektor ekonomi, peningkatan DSR paling
tinggi terjadi pada sektor industri dasar dan kimia diikuti industri barang konsumsi dan aneka
industri. Sementara itu, sektor ekonomi yang memiliki kemampuan membayar bunga paling
baik adalah sektor properti dan real estate, sedangkan sektor industri dasar dan kimia serta
industri barang konsumsi justru menurun.

Berdasarkan analisis kinerja korporasi diatas, secara sektoral dapat disimpulkan bahwa kinerja
industri dasar dan kimia serta industri barang konsumsi belum cukup baik pada tahun 2016
dilatarbelakangi penurunan produktivitas dan profitabilitas yang berdampak pada pelemahan
repayment capacity utang korporasi tersebut pada periode laporan.

Sumber : Bloomberg(diolah dari15 korporasi Tbk di Jawa Sumber : Bloomberg(diolah dari 15 korporasi Tbk di Jawa
Timur) Timur)
Grafik 3. 60 Rasio ICR Grafik 3. 61 Rasio DSR

Penilaian Risiko Korporasi


Hasil liaison Jawa Timur triwulan II 2016 menunjukkan kinerja korporasi masih tumbuh
terbatas. Penjualan domestik dan ekspor sedikit meningkat sejalan dengan perbaikan
konsumsi swasta menghadapi momen lebaran dan Idul Fitri, diikuti peningkatan kapasitas
utilisasi perusahaan. Namun demikian, masih terbatasnya kinerja konsumsi swasta
mempengaruhi peningkatan inventory perusahaan pada periode laporan. Investasi tumbuh
melambat dipengaruhi sikap hati-hati pengusaha dalam pengambilan keputusan investasi
yang ekspansif menghadapi kondisi dunia usaha yang belum cukup kondusif. Beban biaya
khususnya biaya tenaga kerja turut meningkat dampak kenaikan UMK dan penerapan Upah
Minimum Sektoral Kabupaten/kota (UMSK) Tahun 2016 yang diteruskan pada kebijakan
peningkatan harga jual guna menjaga perolehan margin perusahaan. Margin yang tercatat

27
DSR: Cicilan pokok + bunga / EBITDA
28
ICR: EBIT / biaya bunga. Threshold ICR yang aman adalah di atas 1,5

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 106


Triwulan II 2016
lebih tinggi diperkirakan dipengaruhi penurunan biaya energi yakni BBM solar pada awal
periode triwulan II 2016.

Grafik 3. 62 Likert Scale Liaison Jawa Timur

3.6.3 Eksposur Perbankan pada Sektor Korporasi


Sejalan dengan peningkatan kredit pada triwulan II 2016, kredit korporasi turut meningkat
dari 7,01% (yoy) menjadi 7,82% (yoy) didorong peningkatan kredit sektor transportasi dan
sektor perdagangan, sejalan dengan meningkatnya aktivitas ekonomi masyarakat menjelang
perayaan Idul Fitri. Namun demikian, kredit ke sektor utama Jawa Timur yakni sektor industri
pengolahan kembali melambat dan mengindikasikan pelemahan kinerja sektor industri
pengolahan pada periode laporan.

Grafik 3. 63 Proporsi Kredit Sektoral Korporasi Grafik 3. 64 Proporsi Kredit Korporasi per Jenis
Penggunaan

Berdasarkan jenis penggunaan, peningkatan terjadi pada kredit investasi dari 7,40% (yoy)
menjadi 11,99% (yoy) sejalan dengan tren penurunan suku bunga (dari 10,56% menjadi
10,29%). Pertumbuhan kredit modal kerja stabil dari 7,03% (yoy) menjadi 7,05% (yoy),
sementara kredit konsumsi melambat dari 11,39% (yoy) menjadi 8,33% (yoy) meskipun suku
bunga kedua jenis kredit menurun. Suku bunga kredit modal kerja turun dari 10,62% menjadi
10,36%, begitu pula dengan kredit konsumsi (dari 11,39% menjadi 8,33%).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 107


Triwulan II 2016
Grafik 3. 65 Pertumbuhan Kredit Korporasi Sektor
Utama Jawa Timur Grafik 3. 66 Pertumbuhan NPL Kredit Korporasi Sektor Utama
Jawa Timur

Ditengah peningkatan kredit korporasi, kualitas kredit justru turun tercermin melalui
peningkatan rasio NPL dari 2,19% menjadi 2,31%. Dari 5 (lima) sektor utama penyaluran
kredit korporasi, peningkatan NPL terjadi pada sektor real estate dan industri pengolahan.
Sementara itu, NPL tertinggi terjadi pada sektor konstruksi meskipun turun dibanding triwulan
sebelumnya (dari 7,19% menjadi 6,38%). Meskipun meningkat, namun rasio NPL sektor
korporasi masih di bawah batas 5% sehingga stabilitas keuangan yang bersumber dari
korporasi masih terkendali.

3.3.2. Ketahanan Sektor Rumah Tangga


3.3.2.1 Sumber Kerentanan dan Kondisi Sektor Rumah Tangga
Kondisi sektor rumah tangga di Jawa Timur dipengaruhi antara lain oleh :
1. Kinerja konsumsi Rumah Tangga (RT) PDRB Jawa Timur
Meskipun konsumsi Rumah Tangga (RT) tumbuh lebih tinggi dibanding triwulan I 2016,
peningkatan tersebut masih relatif terbatas dan belum dapat menyamai pertumbuhan di
periode-periode sebelumnya. Hasil Survei Konsumen KPw BI Provinsi Jawa Timur juga
mengkonfirmasi hal tersebut. IKK triwulan II 2016 hanya sebesar 111, turun dari triwulan
sebelumnya yang mencapai 117, didorong penurunan IKE (dari 110 menjadi 98) dan IEK
(dari 124 menjadi 123). Penurunan IKE dipengaruhi penurunan indeks penghasilan saat
ini, indeks ketepatan waktu pembelian barang tahan lama serta indeks ketersediaan
lapangan kerja. Sementara itu, penurunan IEK dipengaruhi penurunan ekspektasi
penghasilan dan ekspektasi kondisi ekonomi periode 6 bulan yang akan datang.

2. Tingkat Inflasi
Peningkatan inflasi dapat menahan laju konsumsi masyarakat. Namun, pada triwulan II
2016, tekanan harga di Jawa Timur cenderung turun tercermin dari inflasi yang hanya
sebesar 2,93% (yoy) lebih rendah dari triwulan sebelumnya (3,71%). Pada triwulan III
2016, konsumsi masyarakat diperkirakan meningkat, sejalan dengan peningkatan IKK, IKE
dan IEK yang masing-masing sebesar 117, 106 dan 128 pada periode Juli 2016.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 108


Triwulan II 2016
Sumber : Survei Konsumen Bank Indonesia Sumber : Survei Penjualan Eceran Bank Indonesia
Grafik 3. 67 Indeks Keyakinan Konsumen Grafik 3. 68 Indeks Riil Penjualan Eceran

Potensi peningkatan konsumsi rumah tangga juga terlihat dari pertumbuhan indeks riil
penjualan eceran (IRPE) yang meningkat dari 2,8% menjadi 5,8% didorong peningkatan
penjualan kelompok barang budaya dan rekreasi, suku cadang serta perlengkapan rumah
tangga lainnya (mebel dan semen) yang diperkirakan sejalan dengan tingginya konsumsi
masyarakat menghadapi momen perayaan Idul Fitri.

Sumber : S urvei K ons u men Ba nk In do nes ia Sumber : S urvei K ons u men Ba nk In do nes ia
Grafik 3. 69 Indeks Kondisi Ekonomi Saat Ini Grafik 3. 70 Indeks Ekspektasi Konsumen

3. Terbatasnya kinerja sektor ekonomi utama Jawa Timur


Terbatasnya kinerja industri pengolahan sebagai salah satu sektor utama Jawa Timur
menjadi salah satu faktor penekan kondisi rumah tangga pada periode laporan. Hal ini
tercermin dari hasil liaison Jawa Timur yang menunjukkan penurunan jumlah tenaga kerja
pada triwulan II 2016 dan tentunya memberikan risiko bagi kondisi rumah tangga
kedepan. Sementara itu, sektor ekonomi utama lainnya yaitu sektor pertanian mengalami
peningkatan kinerja. Hal ini tercermin dari peningkatan Nilai Tukar Nelayan-NTN (dari
107,6 pada triwulan I 2016 menjadi 112,7) dan Nilai Tukar Petani-NTP (dari 103,8
menjadi 104,6) sehingga diperkirakan mendorong peningkatan kinerja konsumsi rumah
tangga petani dan nelayan. Meskipun demikian, peningkatan kinerja rumah tangga Jawa

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 109


Triwulan II 2016
Timur masih dapat dinyatakan relatif terbatas, mengingat hanya 36% penduduk Jawa
Timur yang bekerja di sektor pertanian.

Grafik 3. 71 Indeks Ekspektasi Harga Grafik 3. 72 Perkembangan NTP dan NTN

3.3.2.2. Kinerja Keuangan Rumah Tangga


Hasil survei konsumen Bank Indonesia mengindikasikan peningkatan konsumsi RT dari
75,25% pada triwulan I 2016 menjadi 75,32% pada triwulan ini. Peningkatan konsumsi
tersebut mendorong penurunan alokasi
masyarakat untuk tabungan, yang
diperkirakan sejalan dengan peningkatan
kebutuhan menjelang Idul Fitri. Lebih lanjut,
alokasi pengeluaran untuk pembayaran
pinjaman menunjukkan sedikit peningkatan
yang mengindikasikan peningkatan
kebutuhan masyarakat akan dana tunai untuk
Grafik 3. 73 Alokasi Pengeluaran Rumah Tangga
membiayai peningkatan konsumsi.

Hasil survei juga menggambarkan perilaku RT dalam berutang, dimana RT dengan pendapatan
yang semakin besar cenderung memiliki komposisi pinjaman yang lebih besar dengan alokasi
pengeluaran untuk konsumsi yang lebih rendah. Sebaliknya, RT dengan pendapatan rendah
memiliki porsi pengeluaran yang lebih tinggi besar untuk konsumsi dan lebih sedikit untuk
pinjaman.

Tabel 3. 7 Komposisi Tingkat Konsumsi, Cicilan dan Tabungan Berdasarkan Tingkat Pendapatan per Bulan
Pengeluaran/Bulan Rp 1 - 2 Juta Rp 2,1 - 3 Juta Rp 3,1 - 4 Juta Rp 4,1 - 5 Juta > Rp 5 Juta Average
Konsumsi 77,47 75,52 73,02 70,47 65,95 75,32
Pinjaman 10,28 12,60 12,21 17,45 18,30 12,12
Tabungan 12,25 11,88 14,77 12,08 15,75 12,57

Meskipun perilaku berutang RT berpendapatan tinggi lebih banyak, perlu diperhatikan


peningkatan risiko utang RT pendapatan rendah (Rp 2,1 3 Juta) yang tercermin melalui

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 110


Triwulan II 2016
peningkatan DSR > 30% dari 3,16% menjadi 3,99%. Peningkatan potensi risiko utang
tercermin pula melalui peningkatan ketidakmampuan menabung (TBM) yang terjadi pada RT
berpenghasilan rendah khususnya RT berpendapatan Rp 1 - 2 Juta dan Rp 2,1 3 Juta.

Tabel 3. 8 Komposisi Debt Service Ratio (DSR) berdasarkan Tingkat Pendapatan per Bulan
Triwulan I 2016 Triwulan II 2016
Pengeluaran/Bulan Total 0-10% 10%-20% 20%-30% >30% Pengeluaran/Bulan Total 0-10% 10%-20% 20%-30% >30%
Rp 1 - 2 Juta 42,59 30,55 3,88 4,54 3,62 Rp 1 - 2 Juta 34,75 24,41 3,99 3,01 3,34
Rp 2,1 - 3 Juta 39,83 25,28 5,79 5,60 3,16 Rp 2,1 - 3 Juta 44,04 27,03 6,02 7,00 3,99
Rp 3,1 - 4 Juta 10,66 6,19 1,78 1,91 0,79 Rp 3,1 - 4 Juta 14,07 8,57 2,42 1,77 1,31
Rp 4,1 - 5 Juta 3,55 1,97 0,39 0,86 0,33 Rp 4,1 - 5 Juta 3,47 1,96 0,39 0,39 0,72
> Rp 5 Juta 3,36 1,51 0,46 0,72 0,66 > Rp 5 Juta 3,66 1,57 0,65 0,85 0,59
Total 100,00 65,50 12,31 13,63 8,56 Total 100,00 63,55 13,48 13,02 9,95

Tabel 3. 9 Komposisi Tabungan berdasarkan Tingkat Pendapatan per Bulan


Triwulan I 2016
Pengeluaran/Bulan Total TBM 0-10% 10%-20% 20%-30% >30%
Rp 1 - 2 Juta 42,59 9,22 19,29 7,18 4,54 2,37
Rp 2,1 - 3 Juta 39,83 7,57 16,79 7,50 5,60 2,37
Rp 3,1 - 4 Juta 10,66 2,04 5,46 1,91 0,86 0,39
Rp 4,1 - 5 Juta 3,55 0,79 1,45 0,66 0,53 0,13
> Rp 5 Juta 3,36 0,20 1,45 0,53 0,79 0,39
Total 100,00 19,82 44,44 17,77 12,31 5,66

Triwulan II 2016
Pengeluaran/Bulan Total TBM 0-10% 10%-20% 20%-30% >30%
Rp 1 - 2 Juta 34,75 11,26 12,89 4,78 2,88 2,95
Rp 2,1 - 3 Juta 44,04 10,93 19,24 6,09 6,15 1,64
Rp 3,1 - 4 Juta 14,07 2,36 6,48 2,23 1,31 1,70
Rp 4,1 - 5 Juta 3,47 0,85 1,64 0,26 0,52 0,20
> Rp 5 Juta 3,66 0,39 1,57 0,65 0,85 0,20
Total 100,00 25,79 41,82 14,01 11,71 6,68

3.3.2.3. Dana Pihak Ketiga Perseorangan di Perbankan


Meskipun preferensi masyarakat untuk menabung sedikit turun di triwulan II 2016, namun
DPK sektor rumah tangga (RT) Jawa Timur di perbankan meningkat dibanding triwulan
sebelumnya, terutama didorong oleh komponen giro, seiring dengan peningkatan suku bunga
giro dari 1,4% menjadi 1,8%. Peningkatan tersebut diindikasikan karena peningkatan nominal
pendapatan yang diterima masyarakat akibat adanya THR dan gaji ke-13, sehingga nominal
yang ditabung masih tetap tinggi.

Sektor RT masih mendominasi porsi DPK perbankan sejalan dengan peningkatan pertumbuhan
DPK perseorangan, sedangkan pertumbuhan DPK bukan perseorangan melambat dan
mempengaruhi penurunan porsinya pada DPK perbankan.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 111


Triwulan II 2016
Grafik 3. 74 Komposisi DPK Perbankan Jawa Timur Grafik 3. 75 Pertumbuhan DPK Perbankan Jawa Timur

Preferensi RT dalam simpanan masih didominasi oleh tabungan dan deposito. Secara tahunan,
pertumbuhan tabungan meningkat dari 11,2 (yoy) pada triwulan I 2016 menjadi 16,5% (yoy)
meskipun suku bunga sedikit turun dari 1,6% menjadi 1,5%. Kondisi ini mengindikasikan
peningkatan kebutuhan masyarakat akan dana yang dapat ditarik sewaktu-waktu pada
periode laporan. Sementara itu, deposito melambat dari 3,8% menjadi 3,7% sejalan dengan
penurunan suku bunga deposito dari 7% menjadi 6,6% pada triwulan II 2016.

Grafik 3. 76 Komposisi DPK Perseorangan Grafik 3. 77 Pertumbuhan DPK Perseorangan

3.3.2.4. Kredit Perseorangan di Perbankan


Kinerja kredit sektor rumah tangga (RT) pada triwulan II 2016 melambat dari 10,12% (yoy)
menjadi 9,77% (yoy) terutama didorong oleh perlambatan kredit pemilikan komputer dan alat
komunikasi, kredit pemilikan furniture dan peralatan RT, kredit kendaraan bermotor-KKB serta
kredit pemilikan rumah-KPR. Namun demikian, kredit RT lainnya masih meningkat khususnya
yang terjadi pada kredit pemilikan TV, radio dan alat elektronik.

Perlambatan KPR didorong oleh KPR tipe 21 dari -5,54% (yoy) menjadi -11,56% (yoy) yang
diperkirakan dipengaruhi peningkatan suku bunga dari 11,3% menjadi 11,4% ditengah
tingginya kebutuhan dana masyarakat menjelang Idul Fitri dan tahun ajaran baru sekolah.
Sementara perlambatan KKB terutama dipengaruhi perlambatan kredit sepeda motor dari
5,03% (yoy) pada triwulan I 2016 menjadi -6,01% (yoy) sejalan dengan tren suku bunga yang

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 112


Triwulan II 2016
sedikit meningkat dari 16,0% menjadi 16,1%. Hasil liaison yang dilakukan Kantor Perwakilan
Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur ke beberapa perusahaan pembiayaan dan distributor
kendaraan bermotor turut mengkonfirmasi penurunan penjualan dibanding triwulan I 2016
khususnya sepeda motor.

Grafik 3. 78 Pertumbuhan Pembiayaan Sektor Rumah Grafik 3. 79 Pertumbuhan KPR per Tipe
Tangga per Jenis Penggunaan

Di tengah perlambatan penyaluran kredit RT, rasio NPL RT masih terjaga di bawah 5% dan
stabil dibanding triwulan I 2016 yaitu di level 1,23%. Peningkatan NPL khususnya terjadi pada
kredit pemilikan Ruko atau Rukan dari 2,83% menjadi 3,76%, serta KKB dari 2,55% menjadi
3,41% didorong peningkatan NPL kredit sepeda motor dari 2,01% menjadi 2,39%.
Peningkatan NPL kredit sepeda motor diperkirakan mendorong kehatian-hatian perbankan
dan mempengaruhi perlambatan penyaluran kredit sepeda motor pada periode laporan.

Grafik 3. 80 Posisi NPL Sektor Rumah Tangga per Jenis Penggunaan

3.4. Pengembangan Akses Keuangan dan UMKM


Berlandaskan inisiatif Bank Indonesia dalam upaya memperkuat sinergi dan kolaborasi Bank
Indonesia dengan pihak terkait dalam rangka mengembangkan sektor riil, UMKM dan akses
keuangan, maka terhitung sejak tanggal 1 Januari 2014 telah dilaksanakan program kerja
inisiatif pengembangan klaster ketahanan pangan. Isu ketahanan pangan menjadi penting
untuk dikembangkan karena secara empiris komoditas yang menjadi sumber tekanan inflasi

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 113


Triwulan II 2016
adalah komoditas pangan (volatile food) karena porsi sumbangannya yang cukup signifikan
terhadap inflasi dan responnya yang cepat terhadap berbagai shock/gangguan. Beberapa
komoditas pangan yang menjadi sumber tekanan inflasi antara lain beras, daging sapi,
bawang merah, bawang putih, dan cabe merah. Shock terhadap komoditas dimaksud
disebabkan karena kondisi permintaan dan penawaran yang tidak seimbang sehingga
diperlukan tindakan untuk mendukung ketersediaan dan keseimbangan pangan dalam rangka
memperkuat ketahanan dan kemandirian pangan nasional serta peningkatan pertumbuhan
ekonomi daerah.

Beberapa klaster ketahanan pangan yang dikembangkan Kantor Perwakilan Bank Indonesia
Provinsi Jawa Timur, diantaranya :
1. Pengembangan Klaster Kedelai di Kabupaten Lamongan
Pengembangan klaster kedelai dilakukan di 2 (dua) desa di Kabupaten Lamongan yakni di
Desa Nglebur Kecamatan Kedungpring dan Desa Kedungbanjar Kecamatan Sugio dengan
menggunakan varietas Grobogan.

Bagan 1 Skema Pengembangan Klaster Kedelai Lamongan

Pengembangan klaster dilakukan dengan memberikan pendampingan budidaya serta


penguatan kelompok tani. Pendampingan budidaya dilakukan mulai dari masa tanam,
usia perkembangan bintil akar, pemeliharaan tanaman terhadap hama hingga persiapan
masa panen dan pasca panen. Sementara penguatan kelompok tani dilakukan dengan
memperbaiki sistem manajemen kelompok, mengadakan kegiatan simpan pinjam,
mengadakan pelatihan peningkatan kapasitas kelompok serta pendampingan pemasaran.
Untuk mendukung pengembangan klaster, disalurkan bantuan 900 kilogram benih
kedelai varietas Grobogan untuk memulai demplot, kompos cair, pupuk bio cair, bakteri
rhizobium untuk media inokulum serta pestisida. Bantuan sarana produksi pertanian

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 114


Triwulan II 2016
kedelai juga diberikan berupa 2 unit multi purpose thresher atau mesin perontok serba
guna dan 7 unit sprayer atau alat semprot pertanian elektrik.
Beberapa nilai tambah yang diperoleh melalui pengembangan klaster ini, antara lain :
a. Petani mulai memahami potensial tanaman kedelai sebagai tanaman yang mempunyai
nilai ekonomi tinggi khususnya pemahaman terkait kedelai varietas grobogan yang dari
sisi umur lebih pendek, polong lebih besar dengan hasil panen yang lebih menjanjikan.
b. Hasil demplot telah menunjukan rata-rata hasil panen kedelai varietas Grobogan yang
lebih tinggi (2,1 ton/hektar) dibanding hasil kedelai Wilis (1,6 ton/hektar).
c. Terdapat peningkatan harga kedelai varietas Grobogan dibanding varietas lokal lain.
Untuk varietas lokal seperti Wilis Rp 6.100/Kg, kedelai impor Rp 6.500/Kg sedangkan
varietas Grobogan mencapai harga Rp 6.800-Rp 7.500/Kg dan untuk bibit dihargai Rp
8.000/Kg.
d. Fungsi kelompok tani telah berjalan, terindikasi melalui cukup banyaknya anggota
kelompok tani yang telah mempunyai komitmen untuk hadir di pertemuan kelompok
dan adanya kegiatan simpan pinjam. Pada kegiatan simpan pinjam, kelompok tani di
Desa Nglebur Kecamatan Kedungpring menyepakati simpanan pokok sebesar Rp
50.000 dan simpanan wajib sebesar Rp 5.000 setiap bulan. Sementara itu, kelompok
tani desa Kedungbanjar sepakat mengadakan simpanan pokok sebesar Rp.50.000 dan
simpanan wajib sebesar Rp 10.000 setiap bulan.
e. Aset dan kekayaan kelompok tani Mekar Lestari Desa Nglebur Kecamatan
Kedungpring dan Sumber Rejeki Desa Kedungbanjar Kecamatan Sugio menunjukan
perkembangan yang signifikan pasca klaster. Hal tersebut terlihat di dalam neraca
dimana untuk kelompok tani Mekar Lestari, aset tetap dan aset lancar mencapai Rp
21.770.000 sedangkan Kelompok tani Sumber Rejeki memperoleh aset teap dan aset
lancar mencapai Rp 28.070.000.

Sejauh ini, perkembangan kinerja klaster telah sesuai dengan target yaitu telah memenuhi
indikator peningkatan produktivitas, peningkatan akses pasar dan akses pembiayaan.
Proses pembenihan kedelai telah mulai dilakukan melalui pengambilan sampel oleh Balai
Pengawasan Sertifikasi Benih dalam rangka sertifikasi benih kedelai. Perkembangan
tanaman di Kecamatan Sugio tumbuh cukup baik meskipun terdapat gulma yang belum
ditangani dengan baik oleh para petani. Tim Pendamping telah mengatasi hal dimaksud
dengan memberikan penyuluhan terkait pemberian obat dan penyiangan sehingga saat
ini gulma telah diatasi dan tidak memberikan gangguan yang siginifikan pada kualitas
pertumbuhan kedelai. Sementara itu, para petani objek klaster di Kecamatan
Kedungpring mayoritas masih menanam padi karena curah hujan yang cenderung tinggi
dan mengganggu pola tanam. Dengan demikian, ke depan perlu dilakukan pengalihan

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 115


Triwulan II 2016
kelompok petani desa lainnya di Kecamatan Kedungpring dari menanam padi menjadi
menanam kedelai.

Pelatihan pra koperasi untuk mendukung pembentukan koperasi klaster kedelai pada
telah dilaksanakan pada Juli 2016 dan dihadiri oleh sekitar 49 orang dari petani dan PPL.
Dalam pelatihan dimaksud, telah disepakati nama koperasi kedelai yakni

alankan beberapa unit bisnis rumah kedelai,


diantaranya unit produksi tepung limbah, unit produksi benih, unit produksi
tempe/keripik, learning center dan perdagangan/logistik. Sebagai kontribusi, Dinas
Pertanian menginformasikan adanya alokasi dana khusus untuk mendukung perbaikan
fasilitas rumah kedelai di Gedung UPT Kecamatan Tikung. Bappeda Lamongan juga
merencanakan adanya diskusi terkait sustainability dari Rumah Kedelai agar memiliki
keberlangsungan jangka panjang.

2. Pengembangan Klaster Sapi di Tuban


Pengembangan klaster sapi dilakukan di di Desa Sukolilo, Kecamatan Bancar, Kabupaten
Tuban. Pengembangan klaster sapi dirintis mulai tahun 2014 melalui penandatanganan
nota kesepahaman antara Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur dengan
Pemerintah Kabupaten Tuban untuk secara bersama sama mengembangkan klaster sapi
potong. Pengembangan klaster selanjutnya di bagi dalam tiga tahap, dimana tahap
pertama tahun 2015 adalah tahap penumbuhan ( start up), tahun 2016 merupakan tahap
penguatan dan tahun 2017 diharapkan telah mencapai tahap pengembangan.

Pada tahun 2015 atau tahap penumbuhan telah dilakukan kegiatan fasilitasi dan
koordinasi
fasilitasi perubahan anggaran dasar Koperasi Wahyu Mitra Utama, fasilitasi akses
keuangan melalui pendampingan pembiayaan sertifikasi dan usaha ternak, studi banding
ke peternakan besar dan modern, pembuatan sistem akutansi, pelatihan edukasi
keuangan dan kewirausahaan serta pemberian bantuan sarana dan prasarana produksi
daging olahan.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 116


Triwulan II 2016
Bagan 2 Skema Pengembangan Klaster Sapi Tuban

Berdasarkan kegiatan pengembangan yang telah dilakukan selama tahun 2015, beberapa
nilai tambah yang telah diperoleh antara lain :
Diterbitkannya SK Bupati terkait pembentukan Tim Koordinasi dan Kelompok Kerja
Pengembangan Klaster
Dihasilkannya konsep final perubahan anggaran dasar Koperasi Wahyu Mitra Utama
Diaplikasikannya sistem akuntansi oleh Koperasi Wahyu Mitra Utama
Jumlah anggota koperasi bertambah dari sekitar 100 orang menjadi 300 orang
Bertambahnya kemitraan baru antara koperasi dengan kelompok peternak
15 peternak memperoleh pembiayaan sertifikasi
Satu kelompok ternak mitra koperasi memperoleh bantuan 11 ekor sapi betina dari
pemerintah
Koperasi mulai merintis penjualan produk daging olahan bakso

Untuk selanjutnya, program Bank Indonesia akan diarahkan pada penguatan


kelembagaan Koperasi Wahyu Mitra Utama, dukungan terhadap pengembangan
peternak dan kelompok ternak serta pengembangan hilirisasi klaster.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 117


Triwulan II 2016
Saat ini, sebagai upaya meningkatkan akses keuangan peternak, 15 bidang tanah telah
memperoleh sertifikasi dan memungkinkan realisasi pinjaman sebesar 750 juta dari salah
satu bank di Jawa Timur. Pinjaman tersebut selanjutnya digunakan untuk membeli 31
ekor sapi dan bahan baku konsentrat untuk persediaan pakan selama 6 bulan. Target
produktivitas berat sapi per hari (average daily growth) sebesar 0,8-1 Kg/hari. Salah satu
peternak yang menjadi anggota binaan klaster juga memperoleh realisasi pembiayaan
KUR BRI sebesar Rp 3 Miliar dan 23 berkas bidang tanah baru telah didaftarkan di Badan
Pertanahan Nasional (BPN) Tuban. Sampai saat ini, Koperasi Wahyu Mitra Utama menjalin
kerjasama dengan 9 kelompok ternak mitra dengan total pengambilan sapi 300 ekor.
Dalam rangka mendukung operasional RPH di klaster sapi potong tuban, telah diajukan
Nomor Kontrol Veteriner (NKV) sebagai bukti tertulis yang sah dan menandakan telah
dipenuhinya persyaratan higiene-sanitasi sebagai kelayakan dasar jaminan keamanan
pangan asal hewan pada unit usaha pangan asal hewan.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 118


Triwulan II 2016
BAB V SISTEM PEMBAYARAN & PENGELOLAAN UANG RUPIAH

5.1. Kondisi Umum


Sesuai dengan amanat Undang-Undang No. 23 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan
Undang-Undang No. 3 tahun 2004 tentang Bank Indonesia, tujuan Bank Indonesia adalah
mencapai dan memelihara kestabilan nilai Rupiah. Untuk mencapai tujuan tersebut, Bank
Indonesia mempunyai 3 (tiga) tugas utama, salah satu diantaranya adalah mengatur dan
menjaga kelancaran sistem pembayaran.

Sistem pembayaran di Indonesia terdiri dari sistem pembayaran tunai dan non tunai.
Pengelolaan sistem pembayaran tunai ditujukan untuk memenuhi kebutuhan uang Rupiah di
masyarakat dalam jumlah nominal yang cukup, jenis pecahan yang sesuai, tepat waktu, dan
dalam kondisi yang layak edar. Sementara sistem pembayaran non tunai bertujuan untuk
menyediakan infrastruktur pembayaran yang handal dan aman.

5.2. Perkembangan Sistem Pembayaran di Jawa Timur


5.2.1. Transaksi Sistem Pembayaran Tunai
Transaksi pembayaran tunai di Bank Indonesia dapat dipantau melalui beberapa indikator
seperti jumlah aliran uang keluar dari Bank Indonesia ke perbankan ( outflow), jumlah aliran
uang masuk dari perbankan ke Bank Indonesia ( inflow), serta kegiatan pemusnahan Uang
Tidak Layak Edar (UTLE) dan uang yang tidak sesuai dengan ciri-ciri keaslian uang Rupiah.

5.2.1.1. Aliran Uang Masuk/Keluar (Inflow/Outflow)


Sejalan dengan peningkatan konsumsi masyarakat menghadapi momen lebaran dan libur
sekolah, nominal transaksi tunai Jawa Timur triwulan II 2016 turut meningkat dari 3,11% (qtq)
menjadi 45,20% (qtq). Secara spasial, peningkatan nominal transaksi tunai terjadi pada
seluruh wilayah kerja Bank Indonesia khususnya Kota Kediri, yakni dari -3,37% (qtq) menjadi
70,04% (qtq). Tingginya aktivitas ekonomi mempengaruhi peningkatan pengeluaran
masyarakat dan berdampak pada kondisi net outflow yang terjadi pada triwulan II 2016.
Secara spasial, net outflow terjadi pada seluruh wilayah kerja dengan rasio outflow terhadap
inflow yang paling tinggi terjadi pada Kota Kediri (278,13%), sementara itu Kota Jember
memiliki rasio outflow terhadap inflow yang paling rendah dibanding wilayah kerja Bank
Indonesia lainnya (143,10%).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 119


Triwulan II 2016
Grafik 3. 1 Pergerakan Inflow, Outflow, Netflow dan Inflasi

Tabel 3. 6 Perkembangan Inflow Outflow Jawa Timur (Miliar Rupiah)


2014 2015 2016
KETERANGAN
TW-1 TW-2 TW-3 TW-4 TW-1 TW-2 TW-3 TW-4 Tw I Tw II
SURABAYA
INFLOW 7.014 4.147 9.545 5.385 7.795 5.479 9.712 6.386 9.659 6.635
OUTFLOW 4.842 5.155 9.088 7.550 4.195 9.115 10.877 8.155 5.665 14.339
NETFLOW 2.171 -1.008 457 -2.165 3.599 -3.636 -1.166 -1.769 3.995 -7.704
MALANG
INFLOW 4.799 3.462 4.913 3.262 4.012 3.401 4.488 3.021 4.607 2.904
OUTFLOW 1.247 1.473 3.574 2.130 898 2.185 3.006 2.521 1.227 4.629
NETFLOW 3.551 1.989 1.339 1.131 3.114 1.215 1.482 499 3.380 -1.724
KEDIRI
INFLOW 3.814 2.702 4.085 2.286 3.618 2.296 4.357 2.234 4.007 2.754
OUTFLOW 1.915 2.944 4.452 3.626 1.868 3.478 5.088 4.104 2.117 7.659
NETFLOW 1.898 -242 -367 -1.340 1.750 -1.182 -731 -1.870 1.890 -4.905
JEMBER
INFLOW 2.395 1.770 2.570 2.131 3.016 2.939 3.600 2.669 3.760 3.257
OUTFLOW 966 1.121 2.258 1.590 674 2.727 2.523 2.194 1.215 4.661
NETFLOW 1.429 649 311 541 2.342 212 1.076 474 2.545 -1.404
JAWA TIMUR
INFLOW 18.022 12.081 21.113 13.063 18.441 14.114 22.155 14.309 22.033 15.551
OUTFLOW 8.971 10.693 19.373 14.896 7.636 17.505 21.494 16.975 10.224 31.289
NETFLOW 9.050 1.389 1.741 -1.832 10.806 -3.391 661 -2.666 11.809 -15.738

5.2.1.2. Uang Tidak Layak Edar (UTLE)

Selain pengelolaan aliran uang kartal dari dan ke Bank Indonesia, salah satu tugas Bank
Indonesia dalam sistem pembayaran tunai adalah memelihara kualitas uang kartal yang
diedarkan kepada masyarakat (Clean Money Policy), diantaranya melalui pemusnahan Uang
Tidak Layak Edar (UTLE) secara rutin.

Peningkatan aktivitas ekonomi masyarakat menghadapi momen lebaran dan libur sekolah
mempengaruhi kondisi penurunan inflow pada triwulan II 2016 sebesar -29,42% (qtq) yang
diperkirakan turut mempengaruhi penurunan jumlah nominal UTLE yang diterima Bank
Indonesia sebesar -27,02% (qtq). Penurunan inflow yang lebih dalam dibanding penurunan
nominal UTLE mendorong peningkatan rasio UTLE terhadap inflow dari 38,46% pada triwulan
I 2016 menjadi 39,78% pada triwulan II 2016 yang terutama terjadi pada Kota Malang dari
33,47% menjadi 53,14%. Peningkatan rasio UTLE terhadap inflow diperkirakan juga sejalan

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 120


Triwulan II 2016
dengan tingginya transaksi masyarakat Jawa
Timur dalam persiapan menghadapi
perayaan Idul Fitri dan libur sekolah yang
turut tercermin melalui kondisi net outflow
yang terjadi pada periode laporan.
Komitmen Bank Indonesia dalam
meningkatkan kualitas uang layak edar
(clean money policy) melalui kegiatan
penukaran uang dan kas keliling dalam Grafik 3. 81 Rasio UTLE terhadap Inflow

persiapan menghadapi Lebaran 2016 turut mempengaruhi peningkatan UTLE periode laporan.

5.2.1.3. Temuan Uang yang Tidak Sesuai dengan Ciri-Ciri Keaslian Uang Rupiah

Selama triwulan IV 2015, penemuan uang yang tidak sesuai dengan ciri-ciri keaslian uang
Rupiah di Jawa Timur baik melalui perbankan maupun berdasarkan laporan masyarakat
menurun dibandingkan periode sebelumnya. Penemuan uang yang tidak sesuai dengan ciri-ciri
keaslian uang Rupiah sebanyak 8.208 lembar dalam berbagai pecahan, menurun -17,19%
(qtq) dibanding triwulan III 2015 (54,61%, qtq). Penurunan terutama terjadi di Kediri sebesar -
63,05% (qtq) yang mencapai 1.389 lembar dari 3.759 lembar pada periode sebelumnya,
disusul Jember dengan penurunan sebesar -3,35% (qtq) atau mencapai 893 lembar dari 924
lembar pada periode sebelumnya.

Grafik 3. 83 Proporsi Uang Tidak Sesuai Ciri-ciri


Keaslian Uang Rupiah yang Ditemukan
Grafik 3. 82 Statistik Uang yang Tidak Sesuai Ciri - ciri
Keaslian Uang Rupiah yang Ditemukan

5.2.2. Transaksi Sistem Pembayaran Non-Tunai

Transaksi Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia (SKNBI)

SKNBI merupakan sarana transfer dana non tunai secara ritel selain RTGS dengan nominal
transaksi yang lebih kecil. Di Jawa Timur, penyelenggaraan kegiatan kliring dilaksanakan di 4
(empat) Kantor Perwakilan Bank Indonesia di daerah Jawa Timur yaitu Surabaya, Malang,

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 121


Triwulan II 2016
Kediri dan Jember. Untuk meningkatkan pelayanan transaksi kliring pada nasabah, Bank
Indonesia juga membuka kesempatan bagi institusi yang ingin menjadi Penyelenggara Kliring
Lokal (PKL). Saat ini, di Jawa Timur sudah ada 7 PKL di berbagai kota (Jombang, Mojokerto,
Lamongan, Tuban, Bojonegoro, Pamekasan dan Sumenep).

Peningkatan aktivitas ekonomi masyarakat triwulan II 2016 tidak diiringi dengan peningkatan
nominal dan volume transaksi SKNBI, yang justru sedikit turun dibanding periode sebelumnya.
Penurunan terjadi baik secara nominal (0,79%, qtq) maupun volume (0,16%, qtq). Begitu pula
jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, kinerja kliring menurun
cukup signifikan. Nominal kliring mengalami penurunan sebesar 7,97% (yoy), sementara
volume kliring turun sebesar 8,35% (yoy).

Secara spasial, Kota Surabaya memiliki transaksi kliring terbesar di Jawa Timur dengan share
nominal dan volume kliring mencapai 79%. Sejalan dengan kondisi kliring Jawa Timur,
dibandingkan periode sebelumnya, kliring Kota Surabaya turut mengalami penurunan dari sisi
nominal (-0,21%, qtq) meskipun secara volume sedikit meningkat namun cenderung stabil
(0,06, qtq). Jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, kliring volume
turun 15,12% (yoy) begitu pula dengan kliring nominal turun 14,97% (yoy).

Grafik 3. 84 Kinerja Kliring Jawa Timur Grafik 3. 85 Transaksi Kliring Spasial Jawa Timur

5.3. Upaya Menjaga Kelancaran Sistem Pembayaran

5.3.1. Penanganan Uang Palsu


Menghadapi maraknya kasus penemuan uang yang tidak sesuai dengan ciri-ciri keaslian uang
Rupiah, Bank Indonesia bersama instansi terkait terus berupaya melakukan penanggulangan
yang bersifat preventif maupun represif. Tindakan preventif dilaksanakan melalui edukasi
kepada masyarakat mengenai ciri-ciri keaslian uang rupiah, meningkatkan unsur pengaman
pada uang baru, serta peningkatan kerjasama dengan instansi terkait di dalam maupun luar
negeri. Sementara itu upaya penanggulangan secara represif dilaksanakan oleh Kepolisian
dengan menangkap dan menghukum pembuat maupun pengedar uang yang tidak sesuai

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 122


Triwulan II 2016
dengan ciri-ciri keaslian uang Rupiah sesuai dengan ketentuan perundang - undangan yang
berlaku.

5.3.2. Penyediaan Uang Rupiah


Dalam rangka mengendalikan jumlah uang kartal tidak layak edar yang dimusnahkan, Bank
Indonesia terus melakukan upaya sosialisasi kepada masyarakat mengenai pentingnya
perlakuan yang tepat terhadap uang kartal, antara lain melalui brosur, pamflet, serta edukasi
perbankan. Dengan demikian diharapkan usia edar uang kartal dapat lebih panjang sehingga
mengurangi besarnya volume UTLE dan mengurangi biaya percetakan uang baru.

Selain itu, untuk memastikan ketersediaan ULE di masyarakat, beberapa upaya yang dilakukan
oleh KPw BI Provinsi Jawa Timur, yaitu dengan mengadakan kas keliling secara berkala di
kabupaten/kota di Jawa Timur khususnya di pusat-pusat keramaian masyarakat seperti pasar
dan pusat perbelanjaan. Kas keliling juga selalu ada di car free day yang disertai dengan
sosialisasi tentang ciri-ciri keaslian uang dan kampanye 3D.

Selain kas keliling, penyediaan uang Rupiah juga dilakukan di pulau-pulau dan daerah
terpencil di Jawa Timur, seperti Pulau Bawean, Pulau Sapudi, Pulau Masalembo dan daerah
perbatasan lainnya. Kegiatan dilakukan dengan menggunakan Kas Kapal yang bekerja sama
dengan TNI-Angkatan Laut.

5.3.3. Program Elektronifikasi


Elektronifikasi secara umum didefinisikan sebagai suatu upaya untuk mengubah transaksi
masyarakat yang semula dilakukan secara manual menjadi elektronik, dari metode
pembayaran secara tunai menjadi non tunai, serta pelaku transaksi keuangan yang
sebelumnya bersifat eksklusif menjadi inklusif. Kaitannya dengan keuangan inklusif,
elektronifikasi membuka akses masyarakat untuk terhubung dengan layanan keuangan serta
mendekatkan lembaga keuangan kepada masyarakat hingga ke daerah terpencil ( remote
area).

Bank Indonesia sebagai otoritas di bidang sistem pembayaran memiliki tugas dan peran yang
esensial dalam penggunaan layanan keuangan non tunai. Upaya dalam peningkatan angka
penggunaan layanan keuangan non tunai dituangkan dalam Pencanangan Gerakan Nasional
Non Tunai (GNNT) pada tanggal 14 Agustus 2014. Bank Indonesia telah menetapkan roadmap
elektronifikasi tahun 2014-2024 melalui 4 (empat) strategi utama diantaranya (1) upaya
perubahan perilaku masyarakat, (2) upaya perubahan perilaku pelaku industri sistem
pembayaran ritel, (3) perluasan penerimaan instrumen dan layanan non tunai serta (4)
koordinasi kelembagaan dan regulasi untuk tujuan elektronifikasi. Strategi ini dilakukan untuk
mencapai target 2024 antara lain peningkatan masyarakat banked dari 36% (2014) menjadi

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 123


Triwulan II 2016
75%, peningkatan transaksi retail dari 1,68 kali GDP menjadi 4 kali GDP serta peningkatan
transaksi G2P dengan LKD dari 0,07% menjadi 50%.

Peningkatan implementasi elektronifikasi tahun 2016 dilakukan Kantor Perwakilan Bank


Indonesia melalui beberapa upaya diantaranya akselerasi program elektronifikasi transaksi
penerimaan daerah, edukasi instrumen non tunai dan keuangan inklusif kepada masyarakat
serta perluasan dan monitoring implementasi agen LKD. Sejauh ini, akselerasi program
elektronifikasi transaksi penerimaan daerah telah dilakukan dengan mendorong implementasi
penggunaan uang elektronik pada pembayaran tol seperti tol Surabaya-Gresik serta ruas jalan
tol Simpang Susun Waru-Bandara Juanda. Sementara itu, kegiatan edukasi telah dilakukan
beberapa kali dengan target peserta yang beragam dan lintas kabupaten/kota di Jawa Timur.
Beberapa edukasi/sosialisasi telah dilakukan kepada pelajar SMA, mahasiswa, tokoh
masyarakat, perangkat pemerintah, guru, pedagang, karyawan serta agen/calon agen individu
LKD. Pengembangan LKD dilakukan dalam bentuk edukasi/sosialisasi, kajian, monitoring
implementasi LKD serta inisiasi implementasi LKD di lingkungan pondok pesantren.

5.3.4. Layanan Keuangan Digital (LKD)

Definisi LKD sebagaimana tertuang dalam Peraturan Bank Indonesia 16/8/PBI/2014 tentang
Uang Elektronik (Electronic Money) adalah kegiatan layanan jasa sistem pembayaran dan
keuangan yang dilakukan melalui kerjasama dengan pihak ketiga serta menggunakan sarana
dan perangkat teknologi berbasis mobile/web dalam rangka keuangan inklusif. LKD akan
memberikan kesempatan kepada masyarakat yang tidak terjangkau oleh layanan resmi
perbankan seperti kantor cabang bank atau ATM (unbanked) untuk mendapatkan layanan
keuangan yang mudah, murah, terjangkau, nyaman, aman, terpercaya, serta proporsional.

Penyelenggaraan LKD dapat dilakukan bank dengan agen LKD badan hukum maupun agen
LKD individu. Khusus untuk implementasi LKD menggunakan agen LKD individu, saat ini
hanya diperuntukkan bagi bank BUKU 4. Sampai saat ini, baru 3 (tiga) bank yang memperoleh
izin dari Bank Indonesia antara lain Bank Rakyat Indonesia, Bank Mandiri (keduanya telah
memiliki izin dari tahun 2014) disusul Bank Central Asia.

Jumlah agen LKD di Jawa Timur terus meningkat dan mencapai angka 17.158 agen pada Juni
2016 atau tumbuh 39,6% (ytd). Pertumbuhan jumlah agen ini diiringi pertumbuhan positif
jumlah pemegang uang elektronik (U-Nik) yang telah mencapai 196.712 pengguna, tumbuh
4,6% (ytd). Sementara itu, jumlah U-Nik tercatat lebih banyak dibanding jumlah pemegang U-
Nik sebanyak 197.738 pada Juni 2016 dengan nominal mencapai Rp 10,66 Juta. Daerah
dengan jumlah agen terbanyak berada di Kota Malang sebanyak 4.306, sementara daerah
dengan jumlah agen terendah berada di Kota Blitar sebanyak 28 agen. Jumlah pemegang U-
Nik terbanyak terdapat di Kabupaten Banyuwangi sebanyak 122.344, sementara Kota Blitar
belum memiliki pemegang U-Nik.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 124


Triwulan II 2016
Grafik 3. 86 Jumlah Agen LKD & Pemegang Uang Grafik 3. 87 Jumlah Agen LKD & Pemegang Uang
Elektronik Elektronik Spasial Jawa Timur

Transaksi LKD terdiri atas pengisian ulang (top up), tarik tunai, pembayaran atas tagihan
rutin/berkala, fasilitator registrasi pemegang, transfer person to person serta transfer person to
account. Berdasarkan frekuensi dan nominal, transaksi yang paling banyak dilakukan oleh
pemegang U-NIK adalah top up sebanyak 48.822 pada triwulan II 2016 (turun -48,8%, qtq)
dengan nominal mencapai Rp 2,11 miliar (naik 11,3%, qtq). Secara spasial berdasarkan
frekuensi, transaksi top up paling banyak dilakukan di Kab. Jember sebanyak 24.388 (1,4%,
qtq), sementara nominal tertinggi terjadi di Kota Malang mencapai Rp 632,85 juta (182,8%,
qtq).

Grafik 3. 88 Frekuensi Transaksi LKD Grafik 3. 89 Nominal Transaksi LKD

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 125


Triwulan II 2016
Tabel 3. 10 Transaksi LKD Spasial Jawa Timur
Tertinggi Terendah
Transaksi Variabel
Kab/Kota Nilai Kab/Kota Nilai
Frekuensi Kab. Jember 24.388 Kota Probolinggo 1
Top Up
Nominal (Rp) Kota Malang 632.850.000 Kab. Ngawi 21.000
Kab. Mojokerto, Kab. Jombang, Kab.
Frekuensi Kab. Jember 789 Bangkalan, Kab. Probolinggo, Kab. Tuban, 1
Tarik Tunai
Kota Probolinggo, Kota Blitar, Kota Kediri
Nominal (Rp) Kab. Jember 235.451.651 Kab. Bangkalan 10.000
Frekuensi Kab. Jember 826 Kab. Ngawi 1
Pembayaran Tagihan
Nominal (Rp) Kab. Kediri 70.432.500 Kab. Sampang 50.000
Kab. Bangkalan, Kab. Nganjuk, Kab. Pacitan,
Frekuensi Kab. Jember 268 1
Registrasi Kab. Bojonegoro, Kota Batu
Nominal (Rp) Kab. Kediri 267.336.000 Kab. Nganjuk 1.000
Kab. Ngawi, Kab. Magetan, Kab. Pacitan, Kab.
Frekuensi Kab. Jember 1.596 1
Transfer P2P Situbondo
Nominal (Rp) Kab. Jember 137.878.212 Kab. Pacitan 1.000
Frekuensi Kab. Jember 1.306 Kab. Lumajang, Kab. Ponorogo 1
Transfer P2A
Nominal (Rp) Kab. Jember 444.880.802 Kab. Bojonegoro 244.000

Upaya pengembangan LKD terus dilakukan oleh Bank Indonesia, salah satunya dengan
senantiasa melakukan kajian untuk mendorong pengembangan LKD tersebut. Salah satu
kajian yang telah diselesaikan yaitu Kajian Identifikasi Potensi LKD di Jawa Timur. Output
kajian ini adalah rekomendasi daerah-daerah yang memiliki potensi pengembangan LKD
dengan mempertimbangkan beberapa faktor seperti akses, penggunaan, penyediaan layanan
keuangan, potensi pasar dan infrastruktur. Hasil kajian ini kemudian ditindaklanjuti dengan
kegiatan edukasi dan sosialisasi yang dilaksanakan di daerah yang direkomendasikan, seperti
Sumenep, Malang, Kediri dan Jember.

Sosialisasi kepada para agen dan calon agen juga tetap dilakukan untuk meningkatkan jumlah
dan kapasitas agen baru khususnya di daerah dengan tingkat penggunaan LKD yang masih
rendah. Selain itu, kegiatan monitoring juga rutin dilakukan untuk memantau daerah dengan
potensi pengembangan LKD yang tinggi namun memiliki tingkat penetrasi yang rendah.
Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur saat ini juga telah menginisiasi
implementasi lesh cash society melalui pengembangan LKD di lingkungan Pondok Pesantren
khususnya di area Jombang.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 126


Triwulan II 2016
BAB VI KETENAGAKERJAAN & KESEJAHTERAAN

6.1. Kondisi Umum

Kondisi ketenagakerjaan merupakan salah satu indikator pengukur tingkat kesejahteraan


masyarakat di Jawa Timur. Selain ketenagakerjaan, tingkat kesejahteraan masyarakat
pedesaan serta profil kemiskinan masyarakat juga dijadikan tolok ukur tingkat kesejahteraan
masyarakat di Jawa Timur.

Di triwulan II 2016 ini kondisi ketenagakerjaan di Jawa Timur cenderung tidak mengalami
perubahan jika dibandingkan triwulan I 2016. Sesuai release data dari Badan Pusat Statistik
(BPS) Provinsi Jawa Timur, periode data bulan Februari 2016, ketenagakerjaan di Jawa Timur
sedikit membaik jika dibandingkan periode sebelumnya (Agustus 2015). Perbaikan kondisi
ketenagakerjaan tersebut tercermin dari penurunan angka tingkat pengangguran terbuka dari
4,47% menjadi 4,14%, serta peningkatan penyerapan tenaga kerja sebesar 1,45%.

Indikator berikutnya adalah kesejahteraan masyarakat pedesaan yang diukur dari Nilai Tukar
Petani (NTP) dan Nilai Tukar Nelayan (NTN). Pada triwulan II 2016, baik NTP maupun NTN di
Jawa Timur masing-masing mengalami peningkatan. NTP meningkat sebesar 0,8% dari
103,77 di triwulan I 2016 menjadi 104,59, sedangkan NTN meningkat sebesar 4,7%, dari
107,61 menjadi 112,68. Peningkatan NTP dan NTN tersebut didorong oleh peningkatan NTP
dan NTN di hampir semua subsektor, didorong peningkatan penerimaan karena faktor
Ramadhan dan Lebaran.

Jumlah penduduk miskin di Jawa Timur periode data Maret 2016 ( release BPS Jawa Timur)
sebesar 4,7 juta orang, turun 1,79% dibandingkan tahun 2015 yang berjumlah 4,8 juta
orang. Selain jumlah penduduk miskin, Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) dan Indeks
Keparahan Kemiskinan (P2) juga menurun masing-masing sebesar 0,08 poin dan 0,05 poin.
Penurunan kedua indeks tersebut mengindikasikan bahwa rata-rata pengeluaran penduduk
miskin cenderung mendekati garis kemiskinan dan ketimpangan pengeluaran diantara
penduduk miskin juga semakin menyempit.

6.2. Ketenagakerjaan
6.2.1. Data Ketenagakerjaan Jawa Timur

Berdasarkan data yang telah di-release oleh BPS Provinsi Jawa Timur periode Februari 2016,
ketenagakerjaan di Jawa Timur mengalami sedikit perbaikan jika dibandingkan periode
sebelumnya (Agustus 2015). Perbaikan kondisi tersebut tercermin pada beberapa angka yang
menjadi indikatornya, diantaranya peningkatan jumlah angkatan kerja sebesar 1,10% dari

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 127


Triwulan II 2016
20,3 juta orang menjadi 20,5 juta orang. Peningkatan jumlah angkatan kerja tersebut diikuti
dengan peningkatan penyerapan tenaga kerja sebesar 1,45% (dari 19,4 juta orang yang
bekerja menjadi 19,6 juta orang). Perbaikan angka penyerapan tenaga kerja diikuti pula
dengan penurunan angka pengangguran terbuka (TPT) sebesar 0,33 poin persen dari 4,47%
menjadi 4,14%. Penurunan angka TPT yang kontinyu, baik dibandingkan dengan periode
sebelumnya (Agustus 2015) maupun tahun sebelumnya (Februari 2015), diharapkan mampu
memenuhi target TPT yang ditetapkan Pemerintah Provinsi Jawa Timur yaitu sebesar 3%.

Pendorong perbaikan kondisi ketenagakaerjaan di Jawa Timur diantaranya adalah penetapan


Jawa Timur sebagai pilihan utama investor dalam negeri dalam menempatkan modalnya.
Capaian Jawa Timur ini mengungguli provinsi lainnya, dengan nilai investasi Rp13 triliun terdiri
dari 196 proyek dan menyerap 23.218 tenaga kerja. Dengan penyerapan tenaga kerja
sejumlah tersebut, Jawa Timur menyumbang 17% dari total penyerapan tenaga kerja
nasional. Kemampuan penyerapan tenaga kerja yang cukup besar tersebut didukung dengan
adanya kawasan industri di Jawa Timur yang masuk dalam kategori kawasan industri yang
mengimplementasikan KLIK (Kemudahan Investasi Langsung Konstruksi), sehingga komitmen
investasi yang masuk dapat segera direalisasikan.

Selain itu, sinergi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dengan Tim Percepatan Akses Keuangan
Daerah (TPAKD) Jawa Timur dalam mendorong daerah untuk membuka ruang inklusi
keuangan dalam rangka menggenjot layanan perbankan ke daerah serta untuk memberikan
pembiayaan bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dan industri kecil dan menengah
(IKM), diindikasikan juga menjadi pendorong penyerapan tenaga kerja di Jawa Timur.

Tabel 5. 1Kondisi Ketenaga Kerjaan Jawa Timur (ribu orang)

Sumber : BPS Jat im ( di o lah)

Pertumbuhan ekonomi Jawa Timur yang membaik di triwulan II 2016, baik dibandingkan
dengan triwulan sebelumnya maupun dibandingkan dengan tahun sebelumnya, juga menjadi
salah satu pemicu membaiknya kondisi ketenagakerjaan di Jawa Timur. Pada triwulan II 2016,
ekonomi Jawa Timur tumbuh 5,62%, masih lebih tinggi dibandingkan triwulan sebelumnya
(5,47%). Di triwulan II 2016, ketiga sektor ekonomi utama penyumbang PDRB provinsi Jawa
Timur yaitu sektor industri pengolahan, sektor perdagangan besar dan eceran serta sektor
pertanian, kehutanan dan perikanan masing-masing tumbuh sebesar -1,2%, 0,5% dan 2,4%.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 128


Triwulan II 2016
Pertumbuhan sektor pertanian tersebut mengindikasikan bahwa sektor tersebut masih cukup
dominan dalam menyerap tenaga kerja di Jawa Timur.

Selain ketiga sektor utama tersebut, sektor konstruksi PDRB juga tumbuh cukup signifikan
sebesar 5,01% jika dibandingkan tahun sebelumnya, yaitu dari 0,2% menjadi 5,23%,
sehingga turut membantu penyerapan tenaga kerja di Jawa Timur. Pertumbuhan di sektor
konstruksi dipicu oleh banyaknya investor asing yang menjadikan Jawa Timur sebagai sasaran
investasinya. Saat ini sekurang-kurangnya sudah ada 71 investor dari Amerika Serikat serta
investor-investor dari Tiongkok, Jepang, Singapura dan Korea yang berinvestasi di Jawa Timur.
Banyaknya negara yang berinvestasi di Jawa Timur tidak terlepas dari kemudahan perizinan,
dan ditopang dengan keamanan daerah.

Sumber : BPS Jatim (diolah) Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 5. 2Jumlah Tenaga Kerja Sektor-sektor Utama Grafik 5. 3ShareTenaga Kerja Sektoral

Secara sektoral, penyerapan tenaga kerja di Jawa Timur pada periode data Februari 2016
masih didominasi oleh sektor pertanian yaitu sebesar 36%, sektor perdagangan (23%), dan
sektor industri pengolahan (15%). Di triwulan II 2016 penyerapan tenaga kerja secara sektoral
di Jawa Timur tersebut masih sejalan dengan pertumbuhan ekonomi sektoralnya.

Pada periode kali ini, komposisi tenaga kerja di Jawa Timur berdasarkan status pekerjaan
utama masih sama dengan periode-periode sebelumnya yaitu sektor informal 63,1% atau
12,389 juta orang, lebih besar dibandingkan sektor formal 36,9% atau 259 juta orang.
Namun jika ditinjau dari pertumbuhannya yang negatif, penurunan sektor informal tercatat
sebesar 1,18% dari 12,537 juta orang di Februari 2015 menjadi 12,389 juta orang, lebih besar
dibandingkan penurunan di sektor formal yaitu dari 7,263 juta orang di Februari 2015 menjadi
7,259 juta orang atau sebesar 0,05%. Penurunan jumlah tenaga kerja informal tersebut dipicu
oleh penurunan pada kelompok p sebesar -11,43% dan
kelompok pekerja b sebesar -7,51%.

Kondisi penurunan tersebut menggambarkan pergeseran jumlah tenaga kerja di sektor


informal ke sektor formal, yaitu masuk dalam kelompok buruh/karyawan. Pertumbuhan

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 129


Triwulan II 2016
ekonomi yang masih lebih tinggi dibandingkan triwulan dan tahun sebelumnya serta
kebutuhan perusahaan untuk meningkatkan produksi dalam rangka memenuhi kebutuhan
menyambut bulan Ramadhan dan menyambut lebaran, serta persiapan musim panen
merupakan faktor pendorong pergeseran tenaga kerja tersebut. Secara sektoral, hal ini juga
terindikasi dari pertumbuhan sektor industri pengolahan, sektor perdagangan, sektor
pertanian dan sektor jasa keuangan dan asuransi yang relatif baik.

Sumber : BPS Jatim (diolah) Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 5. 4 Penyerapan Tenaga Kerja Formal-Informal Grafik 5. 5Komposisi Tenaga Kerja Formal-Informal

Pergeseran jumlah tenaga kerja di sektor informal ke sektor formal di periode Februari 2016
tersebut juga terkonfirmasi oleh adanya peningkatan tenaga kerja di kelompok pendidikan
menengah atas, serta adanya penurunan jumlah tenaga kerja yang berpendidikan sekolah
dasar. Selain itu, tenaga kerja dengan pendidikan SMA dan SMK, yang masing-masing dengan
share 14,21% dan 10,32%, juga mencatat peningkatan jumlah tenaga kerja masing-masing
sebesar 1,86% (dari 2,7 juta orang menjadi 2,8 juta orang) dan 4,92% (dari 1,9 juta orang
menjadi 2 juta orang) dibandingkan Februari 2015. Meskipun demikian, jumlah tenaga kerja
dengan pendidikan SD kebawah masih di posisi teratas ( share 49,8%). Sementara itu, tenaga
kerja dengan pendidikan universitas tidak mengalami perubahan proporsi yang signifikan
dibandingkan tahun sebelumnya.

Sumber : BPS Jatim (diolah) Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 5. 6Jumlah Tenaga Kerja Berdasarkan Tingkat Grafik 5. 7Komposisi Tenaga Kerja Berdasarkan
Pendidikan Tingkat Pendidikan

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 130


Triwulan II 2016
6.2.2. Dunia Usaha dan Ketenagakerjaan

Hasil Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa
Timur periode triwulan II 2016 menunjukkan telah terjadinya peningkatan penyerapan tenaga
kerja sebesar 7,5 SBT dibandingkan triwulan I 2016 (dari-3,7 SBT menjadi 3,8 SBT). Pendorong
peningkatan penyerapan tenaga kerja di Jawa Timur diindikasikan berasal dari sektor
pertanian dan sektor perdagangan, hotel dan restoran (PHR). Kondisi tersebut searah dengan
pertumbuhan ekonomi khususnya sektor pertanian, kehutanan dan perikanan serta sektor
perdagangan besar dan eceran dimana masing tumbuh sebesar 2,4% dan 0,5%.

Tabel 5. 2 Penggunaan Tenaga Kerja (Hasil Survei Kegiatan Dunia Usaha KPw BI Jawa Timur)

Peningkatan penyerapan tenaga kerja di triwulan II 2016 di Jawa Timur diperkirakan


dipengaruhi oleh aktivitas ekonomi yang mulai meningkat di pertengahan tahun dan
bertepatan dengan musim panen raya komoditas pertanian (tanaman pangan dan
hortikultura).

Grafik 5. 8 Penyerapan Tenaga Kerja 3 Sektor Utama Grafik 5. 9 Penyerapan Tenaga Kerja Sektor Lainnya

6.3. Kesejahteraan Masyarakat Pedesaan


Nilai Tukar Petani (NTP) dan Nilai Tukar Nelayan (NTN) merupakan indikator pengukur tingkat
kesejahteraan masyarakat di pedesaan. Di Jawa Timur, pada triwulan II 2016, NTP yang

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 131


Triwulan II 2016
merupakan indeks kesejahteraan petani meningkat 0,8% dari 103,77 di triwulan I 2016
menjadi 104,59. Hal ini disebabkan indeks harga yang diterima (IT) petani meningkat 0,74%,
sedangkan indeks harga yang dibayar (IB) petani mengalami penurunan 0,05%. Peningkatan
NTP di triwulan II 2016 searah dengan peningkatan NTN yaitu sebesar 4,7%, dari 107,61
menjadi 112,68. Kondisi tersebut juga disebabkan oleh peningkatan nilai IT nelayan sebesar
3,25% dan di sisi lain terjadi penurunan nilai IB nelayan sebesar 1,40%.

6.3.1. Kesejahteraan Petani


Di periode ini NTP di Jawa Timur merupakan yang tertinggi jika dibandingkan dengan provinsi
lain di kawasan pulau Jawa yaitu sebesar 104,59. Setelah Jawa Timur adalah Jawa Barat
dengan NTP sebesar 104,08, di posisi ketiga adalah D.I. Yogyakarta dengan NTP sebesar
103,84. NTP ketiga Provinsi tersebut lebih tinggi dibandingkan NTP nasional yang hanya
101,47. Perbaikan NTP Jawa Timur terjadi hampir di semua subsektor kecuali hortikultura yang
sedikit turun sebesar 0,92% dari 104,50 menjadi 103,54. Sementara itu kenaikan NTP
tertinggi terjadi di subsektor perikanan sebesar 2,07%, yaitu dari 104,48 menjadi 106,64.

Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 5. 10Perbandingan Nilai Tukar Petani Provinsi di Jawa

Fluktuasi harga komoditas pertanian yang dihasilkan oleh petani atau disebut Indeks harga
yang diterima (IT) petani di Jawa Timur pada triwulan ini sebesar 131,18 atau lebih tinggi
dibandingkan triwulan sebelumnya (130,22). IT petani pada semua subsektor pertanian
mengalami peningkatan, dengan peningkatan tertinggi adalah sub sektor perikanan,
kemudian sub sektor tanaman pangan. Hal ini sejalan dengan inflasi yang terjadi pada sub
kelompok ikan segar (0,54%), sub kelompok sayur-sayuran (3,22%), dan sub kelompok buah-
buahan (5,89%).

Sementara itu, penurunan nilai IB petani (0,05%) dari 125,49 menjadi 125,43 terjadi hampir
di semua sektor dengan penurunan tertinggi terjadi pada sektor perikanan (0,54%).
Komoditas utama yang menghambat kenaikan IB adalah bawang merah, cabai rawit dan
benih gurame masing-masing dengan andil sebesar -0,055, -0,013 dan 0,012. Hal ini sejalan
dengan harga ketiga komoditas tersebut yang mengalami deflasi di triwulan II 2016 masing-

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 132


Triwulan II 2016
masing sebesar 9,44%, 35,63% dan 1,30% (qtq) yang diprediksi karena adanya pergeseran
masa panen ke triwulan II 2016.

Sumber : BPS Jatim (diolah) Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 5. 11 NTP Jawa Timur, Indeks yang Grafik 5. 12NTP Sub Sektor Pertanian Jawa Timur
Diterima (IT) dan Indeks Harga yang Dibayar (IB)

Tabel 5. 3NTP Sub Sektor Pertanian Provinsi Jawa Timur

Sumber : BPS Jatim (diolah)

Di sisi indeks harga konsumsi rumah tangga (inflasi pedesaan) di Jawa Timur di triwulan II
2016 sebesar -0,03% atau mengalami deflasi. Jika dibandingkan dengan triwulan sebelumnya
(2,72%), maka di triwulan ini terjadi pertumbuhan negatif sebesar (-) 2,75 poin persen.
Kondisi tersebut disebabkan oleh sedikit penurunan indeks harga konsumsi rumah tangga

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 133


Triwulan II 2016
pedesaan dari 131,30 di triwulan I 2016 menjadi 131,26. Hal ini diperkirakan telah terjadi
masa panen di pedesaan yang menyebabkan para petani memiliki persediaan hasil panen yang
berlimpah, sehingga selain untuk dijual kepada pedagang juga dapat dimanfaatkan untuk
konsumsi pribadi. Hal tersebut menyebabkan kebutuhan konsumsi petani menjadi lebih
rendah.

Di periode yang sama, secara qtq perkembangan indeks harga konsumen di Jawa Timur
mengalami penurunan sebesar 0,11 poin persen yaitu dari 0.59% menjadi 0,48%. Kondisi
tersebut diperkirakan karena memasuki bulan Ramadhan dan menjelang Lebaran dimana
kebutuhan konsumsi masyarakat cenderung meningkat yang diikuti meningkatnya harga
barang-barang. Peningkatan harga barang tersebut tercermin dari inflasi (qtq) komoditas gula
pasir (18,01%), emping mentah (12,45%), telur ayam ras (11,41%) dan kue kering (5,33%).

Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 5. 13Inflasi Pedesaan dan Inflasi IHK (QTQ)

6.3.2 Kesejahteraan Nelayan

Di periode triwulan II 2016 NTN Jawa Timur sebesar 112,68. NTN Jawa Timur tersebut
merupakan yang tertinggi jika dibandingkan dengan 6 (enam) provinsi yang berada di
Pulau Jawa. NTN Jawa Timur tersebut masih lebih tinggi dibandingkan NTN nasional yaitu
sebesar 108,42. Dari sisi pertumbuhan, di Pulau Jawa, peningkatan NTN Jawa Timur juga
paling tinggi (4,71%) yaitu dari 107,6 menjadi 112,68, namun masih lebih tinggi
pertumbuhan NTN secara nasional yaitu sebesar 6,19%. Peningkatan NTN Jawa Timur
tersebut disebabkan oleh peningkatan IT nelayan sebesar 3,25% serta penurunan IB nelayan
sebesar -1,40%.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 134


Triwulan II 2016
Sumber : BPS Jatim (diolah)
Grafik 5. 14Perbandingan Nilai Tukar Nelayan (NTN) Provinsi di Jawa

Beberapa komoditas pendorong kenaikan IT nelayan, dari 135,6 menjadi 140,0 adalah ikan
layang dengan andil 0,470, ikan kuniran dengan andil 0,301 dan ikan tenggiri dengan andil
0,285. Kenaikan harga ketiga komoditas tersebut searah dengan perubahan indeks harga
konsumen secara mtm, di akhir triwulan II 2016, komoditas ikan layang, ikan kuniran dan ikan
tenggiri juga mengalami kenaikan harga masing-masing sebesar 2,92%, 14,39% dan 5,02%.

Di sisi lain, IB nelayan di Jawa Timur turun dari 126,02 menjadi 124,25 atau sebesar -1,40%
dipicu oleh penurunan indeks komoditas bawang merah dan cabai rawit masing-masing
dengan andil -0,259 dan -0,061. Penurunan IB nelayan ini searah dengan deflasi kedua
komoditas tersebut yaitu bawang merah sebesar 9,44%, cabai rawit 35,63% dan bawang
putih (qtq).

Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 5. 15NTN, It dan Ib Nelayan Jawa Timur

5.4 Profil Kemiskinan Jawa Timur

Sesuai dengan release data BPS Jawa Timur periode Maret 2016, jumlah penduduk miskin di
Jawa Timur adalah 4,7 juta orang. Jumlah tersebut menunjukkan penurunan sebesar 1,79%
dibandingkan Maret 2015 (4,8 juta orang). Seperti triwulan sebelumnya, di pulau Jawa,

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 135


Triwulan II 2016
persentase penduduk miskin terhadap total jumlah penduduk di Jawa Timur adalah sebesar
12,25%, tetap berada di posisi ketiga setelah D.I Yogyakarta (13,34%) dan Jawa Tengah
(13,27%). Proporsi penduduk miskin di Jawa Timur tersebut menurun tipis 0,29 poin persen
dari dibandingkan tahun sebelumnya 12,34% menjadi 12,05%, dan masih lebih tinggi
dibandingkan nasional yang hanya sebesar 11,13%.

Sumber : BPS Jatim (diolah) Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 5. 16 Jumlah Penduduk Miskin Provinsi di Jawa Grafik 5. 17Persentase Penduduk Miskin di Jawa

Jika diperhatikan lebih lanjut, pertumbuhan perekonomian Jawa Timur selalu diatas rata-rata
nasional dengan kinerja pembangunan yang juga meningkat. Di pihak lain, angka
pengangguran yang juga lebih rendah dari nasional. Dengan demikian, dalam rangka
pengentasan kemiskinan, diperlukan penyelesaian secara karikatif mengingat adanya
kemungkinan bahwa penduduk yang tergolong dalam penduduk miskin adalah penduduk
berusia lanjut, sehingga sudah tidak mampu untuk mengisi lapangan pekerjaan untuk proyek
padat karya.

Jumlah penduduk miskin di pedesaan lebih besar dibandingkan di perkotaan. Dari 68% total
jumlah penduduk miskin di Jawa Timur atau sebanyak 3,2 juta orang berdomisili di desa,
sedangkan sisanya sebesar 32%, atau sebanyak 1,5 juta orang tinggal di perkotaan. Proporsi
penduduk miskin berdasarkan lokasi domisilinya tersebut relatif tidak mengalami perubahan
dari tahun ke tahun.

Sumber : BPS Jatim (diolah) Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 5. 18 Jumlah Penduduk Miskin Desa dan Kota Grafik 5. 19Persentase Penduduk Miskin Desa dan Kota

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 136


Triwulan II 2016
Garis kemiskinan merupakan cerminan dari jumlah rupiah minimum yang dibutuhkan untuk
memenuhi kebutuhan pokok minimum, baik untuk makanan maupun non makanan. Pada
periode data Maret 2016, garis kemiskinan wilayah pedesaan di Jawa Timur mencapai
Rp.319.662 atau meningkat dibanding periode September 2015 (Rp.318.443), sementara di
perkotaan sebesar Rp.323.779 atau meningkat lebih tajam dibandingkan periode September
2015 (Rp.314.320). Dengan demikian, biaya hidup minimum baik di kota maupun di desa di
Jawa Timur mengalami peningkatan dimana biaya hidup minimum di kota lebih tinggi
daripada di wilayah pedesaan.

Sumber : BPS Jatim (diolah)


Grafik 5. 20Garis Kemiskinan Makanan dan Non Makanan Desa dan Kota

Persoalan kemiskinan tidak hanya sekedar berapa jumlah dan persentase penduduk miskin,
namun juga terkait dengan seberapa besar jarak rata-rata pengeluaran penduduk miskin
terhadap garis kemiskinan (tingkat kedalaman) yang disebut sebagai P1, dan keragaman
pengeluaran antar penduduk miskin (tingkat keparahan) atau disebut P2. Secara kumulatif,
penurunan P1 posisi Maret 2016 sebesar 6,63% (dari 2,903 menjadi 2,832), dengan
penurunan P1 di pedesaan sebesar 2,45% dan penurunan P1 di perkotaan sebesar 14,16.
Sementara itu, P2 juga mengalami penurunan secara total sebesar 22,68%, dengan
penurunan P2 di wilayah pedesaan sebesar 15,11%, lebih rendah daripada di wilayah
perkotaan sebesar 38,24%.

Penurunan kedua nilai (P1 dan P2) memberikan indikasi rata-rata pengeluaran penduduk
miskin cenderung mendekati garis kemiskinan dan ketimpangan pengeluaran diantara
penduduk miskin juga semakin menyempit.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 137


Triwulan II 2016
Tabel 5. 4Indeks Kedalaman Kemiskinan dan Keparahan Kemiskinan di Jawa Timur

Sumber : BPS Jatim (diolah)

Di triwulan II 2016, program pengentasan kemiskinan melalui Jalin Matra (Jalan Lain Menuju
Mandiri dan Sejahtera) kepada Rumah Tangga Sangat Miskin (RTSM) masih merupakan
prioritas pemerintah provinsi Jawa Timur. Upaya pemerintah Jawa Timut untuk
menggerakkan pembangunan Jalin Matra adalah dengan meningkatkan income keluarga
dengan menggandeng kaum perempuan. Target program Jalin Matra adalah perempuan
karena perempuan dinilai sangat cerdas dan pintar manajemen. Diharapkan dalam waktu
yang ditentukan 152 ribu KK di Jawa Timur kehidupannya terangkat mandiri dan sejahtera.
Contoh sukses program ini antara lain tercermin dari program Koperasi Wanita (Kopwan),
yang diselenggarakan sejak dua tahun lalu dengan nilai bantuan sebesar Rp 25 juta per
Kopwan, telah mampu memberikan hasil yang memuaskan.
Selain Jalin Matra, Pemerintah Povinsi Jawa Timur dalam menanggulangi kemiskinan juga
memiliki program Rumah Tinggal Layak Huni (RTLH) yang merupakan salah satu program
unggulan bekerjasama dengan Kodam V/Brawijaya, sebagai bentuk kepedulian bahwa
pengentasan kemiskinan bukan hanya menjadi tanggung jawab pemerintah melainkan
tanggung jawab semua lapisan masyarakat. Renovasi RTLH bagi masyarakat miskin di Jawa
Timur akan terus digulirkan hingga di Jawa Timur tidak ada lagi rumah tinggal tidak layak
huni.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 138


Triwulan II 2016
BAB VII PROSPEK PEREKONOMIAN DAERAH

7.1. Perkiraan Pertumbuhan Ekonomi Jawa Timur Triwulan IV 2016

Perekonomian Jawa Timur pada triwulan IV 2016 diperkirakan terakselerasi dan tumbuh di
kisaran 5,7%-6,1% (yoy). Dari sisi permintaan, peningkatan pertumbuhan konsumsi swasta
diperkirakan menjadi pendorong utama pertumbuhan ekonomi. Selain sebagai dampak dari
perayaan Natal dan tahun baru, diperkirakan peningkatan konsumsi turut didorong oleh
membaiknya persepsi konsumen terhadap kinerja perekonomian secara keseluruhan.
Sementara itu, kinerja investasi diperkirakan sedikit melambat pada akhir tahun 2016, sebagai
dampak komitmen pemerintah untuk segera merealisasikan proyek infrastruktur sejak awal
tahun. Kinerja industri pengolahan yang didominasi oleh industri consumer goods seperti
makanan dan minuman diperkirakan terakselerasi seiring dengan meningkatnya konsumsi.
Sektor perdagangan diperkirakan relatif stabil dan tetap tumbuh tinggi, didorong oleh
peningkatan konsumsi masyarakat.

7.1.1. Sisi Permintaan


Pertumbuhan ekonomi Jawa Timur pada triwulan IV 2016 diperkirakan ditopang oleh kinerja
konsumsi swasta yang membaik. Kondisi ekonomi secara keseluruhan yang menunjukkan
perbaikan, disertai dengan terjaganya stabilitas ekonomi diperkirakan menciptakan lingkungan
yang kondusif bagi masyarakat untuk melakukan konsumsi. Perayaan natal dan tahun baru di
akhir tahun 2016 diperkirakan akan mengakibatkan lonjakan pertumbuhan konsumsi yang
cukup signifikan. Pendapatan masyarakat pada umumnya juga mengalami peningkatan di
akhir tahun seiring dengan adanya bonus akhir tahun di beberapa korporasi. Pandangan
masyarakat Jawa Timur saat ini terhadap kondisi ekonomi 6 bulan mendatang atau untuk
posisi akhir tahun cenderung optimis dan lebih baik dibandingkan triwulan I dan II 2016.
Konsumen Jawa Timur juga meyakini akan semakin luasnya kesempatan kerja di Jawa Timur.
Sementara itu, kontribusi pemerintah daerah terhadap pertumbuhan ekonomi di Jawa Timur
secara langsung diperkirakan cenderung terbatas. Pertumbuhan konsumsi pemerintah
diperkirakan sedikit menurun seiring dengan adanya pemotongan anggaran pemerintah, yang
mengakibatkan terjadi penghematan pada pos-pos belanja yang tidak bernilai tambah besar
bagi perekonomian.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 139


Triwulan II 2016
Grafik 6. 1 Indeks Ekspektasi Konsumen SK Bank Indonesia

Investasi pada triwulan IV 2016 diperkirakan sedikit melambat. Proyek-proyek infrastruktur


strategis pemerintah diperkirakan sudah dimulai di triwulan II dan III 2016, sehingga pada
akhir tahun diperkirakan tidak ada proyek-proyek infrastruktur baru yang dapat mendorong
kinerja investasi bangunan. Pemotongan anggaran pemerintah juga diperkirakan akan turut
berdampak pada realisasi proyek-proyek infrastruktur yang bukan merupakan prioritas utama.
Walaupun demikian, pelonggaran kebijakan makroprudensial diharapkan dapat mendorong
kinerja sektor properti sehingga masih terdapat dorongan investasi bangunan yang besar dari
sektor swasta.

Ekspor luar negeri Jawa Timur diperkirakan akan sedikit terakselerasi, ditopang oleh ekspor ke
Swiss yang secara jangka pendek masih mendominasi ekspor Jawa Timur. Permintaan dari
mitra dagang utama Jawa Timur yakni Jepang, Tiongkok, dan Amerika Serikat diperkirakan
juga akan sedikit membaik. Berdasarkan informasi anekdotal, peningkatan pajak konsumsi di
Jepang diperkirakan akan tertunda hingga awal triwulan II 2017, sehingga permintaan dari
Jepang di akhir tahun 2016 diperkirakan masih akan tumbuh walaupun relatif lemah.
Sementara itu, kinerja perekonomian Amerika Serikat hingga triwulan II 2016 relatif sudah
membaik. Beberapa lembaga multinasional memprediksikan perekonomian Amerika Serikat
pada triwulan III dan IV 2016 akan lebih baik dibandingkan pertumbuhan di triwulan II 2016
yang mencapai 1,2% (yoy), dengan didorong oleh peningkatan konsumsi. Sementara itu,
kondisi perekonomian di Tiongkok diperkirakan masih akan menunjukkan tren yang
melambat.

Dengan adanya peningkatan konsumsi dan ekspor Jawa Timur, impor diperkirakan akan
sedikit meningkat di akhir tahun. Permintaan domestik akan mendorong kinerja industri
pengolahan, dan akan meningkatkan impor bahan baku dan barang modal. Walaupun
demikian, peningkatan impor bahan baku diperkirakan tidak akan terlalu besar mengingat

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 140


Triwulan II 2016
sudah adanya upaya-upaya dari pelaku usaha untuk melakukan substitusi bahan baku impor
dengan komoditas dari dalam negeri.

7.1.2. Sisi Penawaran


Kinerja 3 (tiga) sektor utama diperkirakan meningkat di triwulan IV 2016. Kinerja industri
pengolahan akan didorong oleh peningkatan permintaan dalam menyambut perayaan natal
dan tahun baru. Sebagai dampak dari pergeseran musim tanam, sektor pertanian
diperkirakan akan tumbuh meningkat di akhir tahun 2016 ini. Sektor perdagangan juga
turut terakselerasi untuk mendukung kinerja konsumsi di akhir tahun.

Peningkatan konsumsi di akhir tahun 2016 diperkirakan turut mendorong kinerja industri
pengolahan yang didominasi oleh industri makanan dan minuman. Beberapa kebijakan
pemerintah, seperti 12 paket kebijakan ekonomi serta instruksi presiden terkait percepatan
pengembangan industri farmasi dan alat kesehatan dalam rangka mendukung kinerja
industri diperkirakan menjadi salah satu faktor pendukung yang cukup signifikan. Selain itu,
apresiasi nilai rupiah diperkirakan turut berperan dalam penurunan biaya bahan baku
industri pengolahan yang memiliki import content tinggi. Sementara itu, kinerja industri
rokok diperkirakan akan tertahan dengan adanya berbagai tekanan, termasuk maraknya
kampanye anti rokok beberapa waktu belakangan ini serta potensi kenaikan harga yang
signifikan.

Sektor pertanian diperkirakan terakselerasi pada akhir tahun 2016. Pergeseran musim tanam
di tahun 2015 turut berdampak pada kinerja sektor pertanian di akhir tahun 2016. Kinerja
sub sektor tabama diperkirakan meningkat, didorong oleh peningkatan panen padi dan
kedelai di akhir tahun. Di lain pihak, kinerja subsektor peternakan diperkirakan akan
melambat setelah tingginya kinerja subsektor tersebut pada triwulan III 2016 yang didorong
oleh perayaan Idul Adha. Kinerja sektor perdagangan pada triwulan IV 2016 diperkirakan
sedikit meningkat dibandingkan triwulan sebelumnya. Peningkatan konsumsi akan
meningkatkan kinerja subsektor perdagangan eceran. Kinerja perdagangan besar juga
diperkirakan akan meningkat didorong oleh kinerja ekspor.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 141


Triwulan II 2016
7.2. Perkiraan Inflasi Jawa Timur Triwulan III 2016
Mencermati perkembangan inflasi terkini dan tracking beberapa indikator harga, inflasi Jawa
Timur pada triwulan III 2016 diperkirakan secara tahunan (yoy) berada di kisaran 3,1% - 3,2%.

Tabel 6. 1 Tendensi Arah Inflasi dan Faktor Risiko Jatim Tw III-2016


Tw II- Tw III-
Kelompok Faktor Risiko
2016 2016
Tw III-2016
Pendorong
- Kenaikan permintaan musiman bahan pangan pada periode Idul
Fitri (Juli 2016)
- Potensi terjadinya La Nina (berdampak pada penurunan
Volatile kualiatas dan kuantitas panen hortikultura)
Food - Kenaikan permintaan musiman bahan pangan pada periode Idul
Adha (Sept 2016)
Penahan
- Panen raya padi diperkirakan berlangsung awal triwulan III dan
akhir triwulan III
- Panen hortikultura di akhir triwulan III
- Operasi pasar sebagai upaya stabilisasi harga pangan (Jul-16)
Tw III-2016
Pendorong
- Berlanjutnya kenaikan tarif rokok merespon kenaikan cukai
rokok di awal tahun 2016.
Administered
- Potensi kenaikan tarif listrik di 2016
Price
- Potensi kenaikan tarif angkutan pada periode Lebaran (Jul-16)
- Potensi kenaikan harga rokok dengan kisaran kenaikan mencapai
100% s

Tw III-2016
Pendorong
- Meningkatnya konsumsi masyarakat menjelang puasa dan
Lebaran, serta Idul Adha
- Dampak lanjutan kenaikan inflasi bahan makanan terhadap
Core harga makanan jadi
Inflation - Peningkatan tekanan eksternal sebagai dampak dari situasi
geopolitik dunia (a.l Brexit dan kudeta yang terjadi di Turki)
- Kenaikan permintaan pada periode Tahun Ajaran Baru
Penahan
- Berbagai kebijakan pemerintah dalam upaya pengendalian harga
dan menjaga ekspektasi masyarakat
- Rendahnya cost-push harga energi terhadap komoditas inti
seiring dengan stabilnya harga BBM
- Mulai terkoreksinya harga gula pasir

Menurun Meningkat Stabil

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 142


Triwulan II 2016
Berdasarkan tabel di atas, tekanan inflasi pada triwulan III-2016 diperkirakan berasal dari
ketiga kelompok disagregasi inflasi, sebagai berikut :
1. Volatile Food
Tekanan inflasi kelompok ini pada triwulan III-2016 diperkirakan meningkat namun pada
tingkat yang moderat. Tekanan inflasi bersumber dari potensi kenaikan harga pangan
akibat peningkatan permintaan musiman pada periode Lebaran di awal triwulan II dan
Idul Adha di akhir triwulan III. Potensi terjadinya La Nina- sebagaimana prediksi Badan
Klimatologi Australia dan Amerika Serikat-, yang mendorong curah hujan lebih tinggi
dibandingkan kondisi normalnya turut memberikan potensi tekanan inflasi pada
komoditas hortikultura. Sementara, faktor penahan inflasi bersumber dari panen raya padi
yang berlangsung pada awal triwulan II serta akhir triwulan III akibat bergesernya musim
panen yang diakibatkan oleh gangguan cuaca El Nino; panen hortikultura yang
diperkirakan terjadi di triwulan III sebagaimana pola musimannya; serta pelaksanan
operasi pasar untuk stabilisasi harga periode menjelang Lebaran di Juli.

Sumber: Badan Klimatologi Australia (BOM) Sumber: IRI/CPC


Grafik 6. 2. Proyeksi Oceanic Nino Index BOM Grafik 6. 3. Proyeksi Oceanic Nino Index IRI/CPC

2. Administered Prices
Tekanan inflasi pada kelompok ini diperkirakan meningkat. Tekanan inflasi masih
bersumber dari penyesuaian tarif rokok sebagai respon atas kenaikan tarif cukai sebesar
11,69% di awal 2016. Lebih lanjut, momen Idul Fitri yang berlangsung pada awal
triwulan III 2016 berpotensi meningkatkan tekanan inflasi pada tarif angkutan (antara lain
angkutan udara, kereta api, dan angkutan antar kota) seiring dengan peningkatan
permintaan untuk mudik Lebaran.Potensi kenaikan tarif listrik sebagai dampak
mekanisme penyesuaian tarif listrik sesuai harga keekonomiaannya turut meningkatkan
tekanan inflasi pada kelompok ini.
3. Core Inflation
Inflasi kelompok inti pada triwulan III 2016 diperkirakan meningkat, namun pada tingkat
yang moderat. Tekanan inflasi bersumber dari kenaikan peningkatan permintaan

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 143


Triwulan II 2016
musiman masyarakat, khususnya akan komoditas makanan jadi pada periode Lebaran dan
Idul Adha. Tahun Ajaran Baru untuk tingkat Sekolah Dasar hingga Perguruan Tinggi di
triwulan III 2016 turut meningkatkan tekanan di kelompok ini. Lebih lanjut, dari sisi
eksternal, peningkatan tekanan eksternal diperkirakan terjadi sebagai dampak dari situasi
geopolitik dunia (antara lain Brexit dan kudeta yang terjadi di Turki). Sementara itu, faktor
penahan inflasi bersumber dari relatif rendahnya cost-push harga energi terhadap
komoditas inti seiring dengan stabilnya harga BBM serta berbagai kebijakan pemerintah
dalam upaya pengendalian harga dan menjaga ekspektasi masyarakat. Lebih lanjut, mulai
terkoreksinya harga gula pasir turut menahan eskalasi inflasi dari kelompok ini.

6.3. Prospek Ekonomi Jawa Timur Tahun 2016

Pertumbuhan ekonomi Jawa Timur diperkirakan akan mencapai 5,5%-5,9% (yoy) di


sepanjang tahun 2016. Tingkat pertumbuhan tersebut cenderung meningkat dibandingkan
pertumbuhan ekonomi di tahun 2015 yang hanya 5,44% (yoy).

Dari sisi permintaan, kinerja permintaan domestik yang berkontribusi besar terhadap
perekonomian Jawa Timur diperkirakan menjadi pendorong utama pertumbuhan ekonomi.
Kinerja konsumsi swasta diperkirakan lebih tinggi daripada tahun 2015 yang hanya tumbuh
3,26%. Tanda-tanda perbaikan consumer confidence sudah terlihat pada semester I 2016,
yang didorong oleh inflasi yang rendah dan stabil, serta kebijakan pelonggaran moneter dan
makroprudensial. Kinerja investasi bangunan terutama didorong oleh proyek infrastruktur
pemerintah. Proyek-proyek tersebut di antaranya adalah pembangunan jalan tol dan pipa gas
yang dimulai sejak awal tahun, serta sistem penyediaan air minum yang akan dimulai di
semester II 2016. Kebijakan pemerintah, seperti 12 paket kebijakan ekonomi dan fasilitas KLIK
yang diimplementasikan di JIIPE juga turut mendorong kinerja investasi dari sektor swasta.
Permintaan eksternal diperkirakan juga akan meningkat dibandingkan tahun sebelumnya,
didorong oleh upaya-upaya stabilisasi kondisi perekonomian tiga mitra dagang utama Jawa
Timur, serta tingginya permintaan dari Swiss.

Kinerja sektor-sektor utama di Jawa Timur pada umumnya diperkirakan terakselerasi


dibandingkan triwulan sebelumnya, kecuali sektor pertanian. Sektor pertanian pada semester I
2016 tidak tumbuh setinggi tahun 2015, walaupun diperkirakan masih akan membaik di
triwulan III dan IV 2016. Kinerja sektor industri pengolahan diperkirakan meningkat, sebagai
dampak dari berbagai kebijakan pemerintah untuk mendukung kinerja industri, peningkatan
permintaan domestik, serta menurunnya tekanan biaya impor bahan baku akibat apresiasi nilai
rupiah. Sektor hilir, yakni sektor perdagangan diperkirakan juga turut terakselerasi dengan
adanya peningkatan permintaan domestik. Ditambah lagi, permintaan eksternal yang
meningkat juga turut mendukung kinerja sektor perdagangan besar.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 144


Triwulan II 2016
6.4. Prospek Inflasi Jawa Timur Tahun 2016
Tekanan inflasi Jawa Timur di tahun 2016 diperkirakan sesuai dengan sasaran inflasi nasional
yaitu di kisaran 4% + 1%. Pendorong utama inflasi adalah penyesuaian pada berbagai tarif
administered. Dari kelompok administered prices, tekanan inflasi diperkirakan akan meningkat
seiring berbagai kebijakan penyesuaian kebijakan administred prices pemerintah, antara lain
seperti penyesuaian tarif listrik golongan rumah tangga 1.300 VA dan 2.200 VA sesuai harga
keekonomiannya yang telah terjadi di triwulan I 2016 dan kenaikan tarif cukai rokok sebesar
11,69% pada awal tahun. Lebih lanjut, rencana pengalihan pelanggan listrik dengan daya 900
VA ke daya 1.300 VA oleh Pemerintah, serta fluktuasi nilai tukar Rupiah dan harga minyak
dunia yang berdampak pada fluktuasi harga BBM dan TTL berpotensi meningkatkan tekanan
inflasi pada kelompok ini.

Dari kelompok volatile food, inflasi tahun 2016 diperkirakan meningkat dibandingkan tahun
2015. Gangguan cuaca El Nino yang berdampak pada mundurnya panen raya padi di
triwulan I 2016 serta potensi terjadinya La Nina yang mendorong intensitas hujan yang lebih
tinggi dibandingkan kondisi normalnya berpotensi mengganggu produksi pertanian pangan
Jawa Timur di tahun 2016.

Tabel 6. 2 Tendensi Arah Inflasi dan Faktor Risiko Jatim Tahun 2016
Tahun Tahun
Kelompok Faktor Risiko
2015 2016
Tahun 2016
- Dampak Lanjutan El Nino terhadap produksi pangan di tahun 2016.
- Potensi terjadinya La Nina pada Semester II 2016
- Regulasi pemerintah Jatim (Operasi Pasar dan Bantuan Ongkos Angkut)
meminimalkan dampak kenaikan harga pangan saat terjadi
shortage/kenaikan permintaan
Volatile Food
- Produksi pertanian Jawa Timur surplus sehingga diperkirakan mampu
mencukupi kebutuhan masyarakat Jawa Timur
- Adanya berbagai upaya percepatan pembangunan infrastruktur
berpotensi mendorong peningkatan produksi pertanian (a.l. waduk dan
irigasi).

Tahun 2016
- Penyesuaian tarif listrik golongan rumah tangga 1300VA dan 2200VA
sesuai harga keekonomiannya
- Pengalihan pelanggan listrik dengan daya 900VA ke daya 1300VA
Administered - Berlanjutnya penyesuaian harga rokok
Price - Potensi penyesuaian harga rokok yang mencapai 100% sebagai upaya
Pemerintah meningkatkan kesehatan masyarakat
- Potensi kenaikan harga energi (TTL dan BBM) apabila terjadi kenaikan
harga minyak dunia dan depresiasi nilai tukar.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 145


Triwulan II 2016
Tahun 2016
- Dampak lanjutan berbagai kebijakan administered pada biaya dan
harga di kelompok core inflation (seperti tarif listrik terhadap sewa
rumah, BBM terhadap tarif angkutan)
Core Inflation - Fluktuasi nilai tukar Rupiah berpotensi mempengaruhi harga komoditas
yang terkait (imported inflation)sebagai respon atas kondisi domestik
dan geopolitik global.
- Meningkatnya daya beli masyarakat seiring kondisi ekonomi yang
diperkirakan membaik.

Menurun Meningkat Stabil

Dari sisi permintaan domestik (core inflation), tekanan inflasi tahun 2016 diperkirakan
meningkat namun pada level yang moderat. Peningkatan tersebut bersumber dari potensi
meningkatnya daya beli masyarakat seiring kondisi ekonomi yang diperkirakan membaik;
potensi peningkatan cost-push harga energi (BBM dan TTL) terhadap komoditas inti apabila
terjadi depresiasi nilai tukar dan kenaikan harga minyak dunia, serta fluktuasi nilai tukar
Rupiah yang berpotensi mempengaruhi harga-harga dengan impor content yang tinggi. Dari
sisi volatile food, tekanan inflasi diperkirakan meningkat seiring dengan dampak lanjutan El
Nino serta La Nina yang mengganggu sektor pertanian Jawa Timur. Sementara, dari sisi
administered prices, peningkatan tekanan inflasi bersumber dari kenaikan harga rokok sebagai
respon atas kenaikan cukai rokok di awal tahun serta potensi kenaikan harga energi (TTL dan
BBM) apabila terjadi kenaikan harga minyak dunia dan depresiasi nilai tukar sebagai dampak
mekanisme pnerapan harga energi sesuai harga keekonomiannya.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 146


Triwulan II 2016
DAFTAR ISTILAH

Administered price
Harga barang yang diatur oleh pemerintah, misalnya harga bahan bakar minyak dan tarif
dasar listrik.

APBD
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. Rencana keuangan tahunan pemerintah daerah
yang dibahas dan setujui bersama oleh pemerintah daerah dan DPRD dan ditetapkan dengan
peraturan daerah.

BI Rate
Suku bunga referensi kebijakan moneter dan ditetapkan dalam Rapat Dewan Gubernur setiap
bulannya.

BI-RTGS
Bank Indonesia Real Time Gross Settlement, yang merupakan suatu penyelesaian kewajiban
bayar-membayar (settlement) yang dilakukan secara on-line atau seketika untuk setiap
instruksi transfer dana.

Bobot inflasi
Besaran yang menunjukkan pengaruh suatu komoditas terhadap tingkat inflasi secara
keseluruhan yang diperhitungkan dengan melihat tingkat konsumsi masyarakat terhadap
komoditas tersebut.

Dana Pihak Ketiga (DPK)


Simpanan pihak ketiga bukan bank yang terdiri dari giro, tabungan dan simpanan berjangka
(deposito).

Ekspor dan Impor


Dalam konteks PDRB adalah mencakup perdagangan barang dan jasa antar negara dan antar
provinsi.

Financing to Deposit Ratio (FDR) atau Loan to Deposit Ratio (LDR)


Rasio pembiayaan atau kredit terhadap dana pihak ketiga yang diterima oleh bank, baik dalam
rupiah dan valas. Terminologi FDR unuk bank syariah, sedangkan LDR untuk bank
konvensional.

Imported inflation
Salah satu disagregasi inflasi, yaitu inflasi yang berasal dari pengaruh perkembangan harga di
luar negeri (eksternal).

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 147


Triwulan II 2016
Indeks Ekspektasi Konsumen
Salah satu pembentuk IKK, indeks yang menunjukkan level keyakinan konsumen terhadap
ekspektasi kondisi ekonomi 6 bulan mendatang dengan skala 1 100.

Indeks Kondisi Ekonomi


Salah satu pembentuk IKK, indeks yang menunjukkan level keyakinan konsumen terhadap
kondisi ekonomi saa ini dengan skala 1 100.

Indeks Keyakinan Konsumen


Indeks yang menunjukkan level keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi saat ini dan
ekspektasi kondisi ekonomi enam bulan mendatang dengan skala 1 100.

Inflasi IHK
Kenaikan harga barang dan jasa dalam satu periode yang diukur dengan perubahan indeks
harga konsumen (IHK), yang mencerminkan perubahan harga barang dan jasa yang
dikonsumsi oleh masyarakat luas.

Inflasi Inti
Inflasi IHK setelah mengeluarkan komponen volatile foods dan administered prices.

Inflow
Uang yang diedarkan aliran masuk uang kartal ke Bank Indonesia.

Investasi
Kegiatan meningkatkan nilai tambah suatu kegiatan produksi

Kredit
Penyediaan uang atau tagihan yang sejenis, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan
pinjam-meminjam antara Bank dengan pihak lain yang mewajibkan peminjam untuk melunasi
hutangnya setelah jangka waktu tertenttu dengan pemberian bunga, termasuk
Pembelian surat berharga nasabah yang dilengkapi dengan note purchase agreement
(NPA)
Pengambilan tagihan dalam rangka kegiatan anjak piutang.

Loan to Deposit Ratio (LDR) atau Financing to Deposit Ratio (FDR)


Rasio pembiayaan terhadap dana pihak ketiga yang diterima oleh bank. Terminologi FDR
untuk bank syariah, sedangkan LDR untuk bank konvensional.

Loan to Funding Ratio (LFR)


Rasio pembiayaan terhadap dana pihak ketiga dan surat berharga yang diterbitkan bank.

Liaison
Kegiatan pengumpulan data/statistik dan informasi yang bersifat kualitatif dan kuantitatif yang
dilakukan secara periodik melalui wawancara langsung kepada pelaku ekonomi mengenai
perkembangan dan arah kegiatan ekonomi dengan cara yang sistematis dan
didokumentasikan dalam bentuk laporan.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 148


Triwulan II 2016
mtm
Month to month. Perbandingan antara data satu bulan dengan bulan sebelumnya.

Net Inflow
Uang yang diedarkan inflow lebih besar dari outflow.

Non Performing Financing (NPF) atau Non Performing Loan (NPL)


Rasio pembiayaan atau kredit macet terhadap total penyaluran pembiayaan atau kredit oleh
bank, baik dalam rupiah dan valas, Terminologi NPF dan pembiayaan untuk bank syariah,
sedangkan NPL dan kredit untuk bank konvensional.Kriteria NPF atau NPL adalah (1) kurang
lancar, (2) diragukan dan (3) macet.

Omset
Nilai penjualan bruto yang diperoleh dari satu kali proses produksi

Outflow
Aliran keluar uang kartal dari Bank Indonesia.

Pendapatan Asli Daerah (PAD)


Pendapatan yang diperoleh dari aktivitas ekonomi suatu daerah seperti hasil pajak daerah,
restribusi daerah, hasil perusahaan milik daerah dan hasil pengelolaan kekayaan daerah.

qtq
Quarter to quarter. Perbandingan antara data satu triwulan dengan triwulan sebelumnya.

Real Time Gross Settlement (RTGS)


Sistem transfer dana elektronik yang penyelesaian setiap transaksinya dilakukan dalam waktu
seketika.

Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia (SKNBI)


Sistem pertukaran data keuangan elektronik dan/atau warkat antar peserta kliring baik atas
nama peserta maupun atas nama nasabah yang perhitungannya diselesaikan pada waktu
tertentu.

Volatile Food
Salah satu disagregasi inflasi, yaitu untuk komoditas yang perkembangan harganya sangat
bergejolak karena faktor-faktor tertentu.

yoy
Year on year. Perbandingan antara data satu tahun dengan tahun sebelumnya.

Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Provinsi Jawa Timur 149


Triwulan II 2016
DAFTAR SINGKATAN

APBD
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
BBM
Bahan Bakar Minyak
BKPM
Badan Koordinasi Penanaman Modal
BPS
Badan Pusat Statistik
DISBUDPAR
Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
DPK
Dana Pihak Ketiga
FGD
Focus Group Discussion
FTV
Financing to Value
IHK
Indeks Harga Konsumen
IKK
Indeks Keyakinan Konsumen
KPR
Kredit Pemilikan Rumah
LDR
Loan to Deposit Ratio
LFR
Loan to Funding Ratio
LNPRT
Lembaga Non Profit yang Melayani Rumah Tangga
LTV
Loan to Value
mtm
Month to month

150
NPF
Non Performing Financing
NPL
Non Performing Loan
PLN
Perusahaan Listrik Negara
PMA
Penanaman Modal Asing
PMDN
Penanaman Modal Dalam Negeri
PMTB
Pembentukan Modal Tetap Domestik Bruto
qtq
Quarter to quarter
RTGS
Real Time Gross Settlement
SKDU
Survei Kegiatan Dunia Usaha
SKNBI
Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia
TPK
Tingkat Penghunian Kamar
UTLE
Uang Tidak Layak Edar
yoy
Year on year

151