Anda di halaman 1dari 4

PERAWATAN PASIEN YANG TERPASANG ENDOTRACHEAL TUBE

Pendahuluan
Intubasi endotrakeal mencakup memasukkan selang endotrakeal melalui mulut atau hidung ke dalam trakea. Intubasi
memberikan jalan nafas yang paten saat pasien mempunyai gawat nafas yang tidak dapat diatasi dengan metode yang lebih
sederhana. Intubasi endotrakeal adalah cara pemberian jalan nafas bagi pasien yang tidak dapat mempertahankan sendiri jalan
nafas yang adekuat (pasien koma, yang menderita obstruksi jalan nafas), untuk ventilasi mekanis, dan untuk pengisapan sekresi
dari bronkial.

A. Pengertian
Perawatan Endotracheal tube adalah perawatan rutin yang membutuhkan perawatan posisi dari selang yang benar dan
memelihara hygiene dengan baik pada pasien yang terpasang endotracheal tube.
Organ-organ yang terlibat dalam tindakan : organ-organ yang terlibat dalam tindakan perawatan pasien tersebut antara lain
mulut, orofaring dan trachea.
Indikasi : Pasien yang terpasang endotracheal tube.
Kontraindikasi : Tidak terdapat kontra indikasi yang absolute pada perawatan pasien yang terpasang endotracheal tube.

Konsep Fisiologi tindakan terhadap tubuh


Suatu selang endotrakeal biasanya dimasukkan dengan bantuan laringoskop oleh tenaga medis, keperawatan, atau terapi
pernafasan yang secara khusus dilatih dalam teknik ini. Bila selang telah dipasang, cuff di sekeliling selang dikembangkan
untuk mencegah kebocoran udara sekitar bagian selang dan untuk meminimalkan kemungkinan akibat aspirasi dan
mencegah gerakan selang.

Hampir semua ETT memiliki cuff berupa balon yang bisa dikembangkan dari luar menggunakan spuit kecuali ETT bayi,
tekanan balon pada dinding trakea dapat menyebabkan hipoksi epitel mukosa trakea. Epitel ini mudah terinfeksi hingga
terjadi erosi mukosa trakea.

Di samping efek pada pangkal lidah, laring dan trachea, pemasangan ETT juga meniadakan proses pemanasan dan
pelembaban udara inspirasi kecuali pasien dipasang ventilasi mekanik dengan humidifikasi yang baik. Perubahan ini
menyebabkan gagalnya silia mukosa bronkus mengeluarkan partikel-partikel tertentu dari paru. Discharge trakea
berkurang dan menjadi kental, akhirnya terjadi metaplasia skuamosa pada epitel trakea.

Penumpukan sekresi mucus dapat terjadi pada jalan nafas setelah terpasangnya ETT. jika tidak mendapat perhatian, maka
akan dapat menyumbat bersihan jalan nafas kemudian berpengaruh pada pola nafas pasien. Nafas pasien terdengar stridor
dan dispneu. Oleh karena itu persiapan alat penghisap atau suction sangat dibutuhkan pada permasalahan tersebut.

Pengisapan sekresi endotrakeal dilakukan melalui selang. Oksigen yang dihangatkan, dilembabkan harus selalu
dimasukkan melalui selang, apakah pasien bernafas secara spontan maupun dalam ventilator. Intubasi endotrakeal dapat
digunakan sampai 3 minggu, yang pada waktu tersebut trakeostomi harus dianggap dapat menurunkan iritasi dan trauma
pada lapisan trakea, untuk mengurangi angka kejadian paralisis pita suara (sekunder terhadap kerusakan saraf laring), dan
untuk mengurangi ruang rugi mekanis.

Kerugian yang terdapat pada selang endotrakeal atau trakeostomi sama halnya seperti kerugian yang terdapat pada
modalitas pengobatan lainnya. Satu yang paling nyata adalah, bahwa selang menyebabkan rasa tidak nyaman. Selain itu,
refleks batuk ditekan karena penutupan glotis dihambat. Sekresi cenderung untuk lebih mengental karena efek
penghangatan dan pelembaban saluran pernafasan atas telah dipintas. Refleks-refleks menelan, yang terdiri atas refleks
glotis, faring, dan laring tertekan karena tidak digunakan dalam waktu lama dan trauma mekanis akibat selang endotrakeal
atau trakeostomi, yang membuat klien semakin berisiko aspirasi. Ulserasi dan striktur laring atau trakea dapat terjadi.
Kekhawatiran pasien yang paling besar adalah ketidakmampuan untuk berbicara dan mengkomunikasikan kebutuhan.
B. Tujuan
1. Mencegah masuknya bakter i dalam saluran nafas (ETT merupakan benda asing dalam tubuh pasien sehingga sering
menjadi tempat ditemukan berbagai koloni bakteri, yang sering ialah Pseudomonas aeruginosa dan kokus gram
positif.)
2. Mencegah penekanan pada salah satu sisi bibir pasien sehingga bisa menyebabkan luka/nekrotik sebagai penyebab
masuknya kuman ke dalam tubuh pasien.

Mengingat besarnya pengaruh tidak baik pemasangan ETT terhadap tubuh pasien maka diperlukan perawatan ETT yaitu :

1. Fiksasi harus baik, plester jangan terlalu tegang.


2. Pipa ET sebaiknya ditandai pada ujung mulut tercabut.
3. Pantau tekanan balon, jangan lebih dari 30 cm H2O.
4. Jaga patensi jalan napas dengan humidifikasi yang atau hidung sehingga bisa untuk mengetahui secara dini pipa
kedalaman atau baik dan adekuat udara inspirasi.
5. Lakukan penghisapan lendir jika berlebih dan jika diperlukan lakukan bronchiale toilet untuk mencegah penumpukan
slym.
6. Reposisi atau pindah-pindahkan penempatan pipa ET dari satu sisi mulut pasien ke sisi lainnya sesuai kebutuhan.

Prinsip / hal lain untuk tindakan tersebut


Perawatan intubasi :
3. Fiksasi harus baik
4. Gunakan oropharing air way (guedel) pada pasien yang tidak kooperatif
5. Hati-hati pada waktu mengganti posisi pasien.
6. Jaga kebersihan mulut dan hidung
7. Jaga patensi jalan napas
8. Humidifikasi yang adekuat
9. Pantau tekanan balon
10. Observasi tanda-tanda vital dan suara paru-paru
11. Lakukan fisioterapi napas tiap 4 jam
12. Lakukan suction setiap fisioterapi napas dan sewaktu-waktu bila ada suara lender
13. Yakinkan bahwa posisi konektor dalam kondisi baik
14. Cek blood gas untuk mengetahui perkembangan.
15. Lakukan foto thorax segera setelah intubasi dan dalam waktu-waktu tertentu.
16. Observasi terjadinya empisema kutis
17. Air dalam water trap harus sering terbuang
18. Pipa endotracheal tube ditandai diujung mulut / hidung.

C. Persiapan Alat
Suction
Kateter penghisap dengan ukuran yang sesuai
Mangkok steril
Handuk
Perlak karet
Sarung tangan
Ambu bag dengan penghubung ke sumber oksigen
Plester adhesive / tahan air
Gunting
Hydrogen peroksida
Sikat pembersih jalan udara mulut

Persiapan Lingkungan
Ciptakan lingkungan kerja yang aman dan nyaman serta kooperatif
Siapkan sampiran atau sketsel

D. Persiapan Pasien
Informasikan keluarga tentang tindakan yang akan dilakukan
Posisikan klien terlentang, atau miring pada pasien tidak sadar.
Pastikan pasien dalam keadaan aman untuk dilakukan tindakan
Hal yang perlu dikaji sebelum tindakan
Kaji tanda-tanda vital
Kaji adanya suara stridor pada pasien dan adanya secret yang menyumbat jalan nafas
Kaji sumber oksigen atau ventilator
Kaji tekanan pada balon
Kaji adanya lecet ataupun nekrosis pada mulut atau mukosa membrane
Kaji letak ET tube dari rontgen dada

E. Langkah-langkah Prosedur
1. Kaji status pernafasan klien termasuk kebutuhan akan penghisapan dan perawatan endotracheal
Rasional : pengumpulan data untuk perawatan optimal
2. Letakkan semua alat di dekat pasien
Rasional : mempertahankan efisiensi
3. Bantu klien untuk mengambil posisi semi fowler atau posisi terlentang. Posisi miring untuk klien yang tidak sadar.
Rasional : Meningkatkan dan mempertahankan kenyamanan pasien. Posisi miring pada pasien tidak sadar mengurangi
resiko aspirasi
4. Jika diperlukan, hubungkan selang pada selang penghubung ke alat penghisap
Rasional : Memberikan terapy suction dengan cepat saat dibutuhkan
5. Bentangkan handuk diatas dada pasien
Rasional : melindungi pakaian dan pasien
6. Saat membuka set atau peralatan penghisap, jika membuka alat-alat yang dibutuhkan untuk membersihkan pipa
endotrachal:
7. Atur peralatan penghisap
8. Buka dan letakkan alat-alat hygiene oral, termasuk lap, handuk dan baskom
9. Tuangkan 50 ml hydrogen peroksida steril ke dalam kom sedang.
10. Pasang handscoon bersih
11. Lakukan tindakan penghisapan
Rasional : membersihkan jalan udara
12. Siapkan selalu kateter penghisap yang steril
13. Minta bantuan perawat lain untuk menahan pipa endotracheal dengan kuat di tempatnya pada garis bibir klien
14. Lepaskan semua plester sekitar pipa dengan hati2 dan cermat, kemudian buang di bengkok
Rasional : memungkinkan untuk hygiene kulit oral. Plester dapat menyebabkan iritsi kulit
15. Jika terpasang jalan udara oral lepaskan dan letakkan dalam mangkok yang berisi hydrogen peroksida
Rasional : memungkinkan untuk akses ke dalam rongga mulut ketika alat jaln udara direndam
16. Lakukan oral hygiene pada sisi mulut yang tidak terhalang oleh pipa,gerakkan dengan perlahan kemudian bersihkan
sisi yang lain
17. Basuh wajah dan area sekitar leher menggunakan waslap bersabun, bilas dengan air basah, dan keringkan
menggunakan handuk.
18. Dengan sikat, bersihkan jalan udara oral dan bilas dengan bersih menggunakan air. Buang air yang sudah digunakan.
19. Pasang kembali plester anti air atau plaster adhesive secara tepat dan cermat
20. Pasang kembali jalan udara oral dengan tepat
21. Atur kembali posisi klien
Rasional : mempertahankan kenyamanan pasien
22. Rapikan semua peralatan, lepaskan sarung tangan dan buang di tempat yang disediakan.
Rasional : meminimaliasi penyebaran mikroorganisme
23. Evaluasi status pernafasan klien
24. Evaluasi kenyamanan klien
25. Perawat mencuci tangan
26. Dokumentasikan kegiatan

Evaluasi
1. Bandingkan dan kaji pernafasan sebelum dan sesudah dilakukan ET tube care.
2. Observasi kedalaman dan posisi ET Tube sesuai rekomendasi dokter.
3. Pastikan fiksasi sudah kuat sehingga tidak memungkinkan terjadinya perubahan posisi tube.
4. Kaji kulit sekitar mulut dan keutuhan mukosa oral membran dan penekanan area.

F. Dokumentasi
Dokumentasikan tindakan sebelum dan sesudah perawatan, alat-alat yang digunakan, toleransi pasien terhadap prosedur,
kesesuaian kedalama ET tube, lama dilakukannya perawatan ET tube, keutuhan mukosa oral, perawatan nyeri tekan jika
dibutuhkan, waktu ketika prosedur dilakukan, kesulitan yang dihadapi, serta tanda tangan perawat pelaksana.
G. Daftar Pustaka

1. Asih, Ni Luh Gede Yasmin, 2003, Keperawatan Medical bedah,Klien Dengan Gangguan Sistem Pernapasan.
Jakarta:EGC
2. Carpenito L.J, 2000, Buku Saku Diagnosa Keperawatan, Edisi 8, Jakarta : EGC.
3. Direktorat Keperawatan dan Keteknisian Medik, 2005, Standar Pelayanan Keperawatan di ICU, Jakarta : Dir Jen
Pelayanan Medik Dep.Kes RI
4. Hudak & Gallo, 1997, Keperawatan Kritis : Pendekatan Holistik, Volume 1, Edisi VI, Jakarta : EGC.
5. Linelle N.B.Pierce, 1995, Mechanical Ventilation and Intensive Respiratory Care, Philadelpia : W.B.Saunders
6. Mancini E, 1994, Seri pedoman Praktis .Prosedur Perawatan Darurat.. Jakarta : EGC
7. Instalasi Rawat Intensif & Reanimasi, SMF Anestesiologi dan Reanimasi RSUP Dr. Soetomo, 2007, Materi Pelatihan
Intensif Care Unit (ICU), Surabaya : Bidang Diklit RSUP Dr. Soetomo.
8. Potter & Perry, 2002, Buku Ajar Fundamental Keperawatan : Konsep, Proses, dan Praktik Volume 2, Edisi 4, Jakarta:
EGC
9. Suzanne C. Smeltzer & Brenda G. Bare, 2001, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth, Edisi 8,
Jakarta : EGC.
10. http://ppnikarangasem.blogspot.com/2010/03/perawatan-pasien-yang-terpasang.html

Nama Mahasiswa: Edi Susmanto

NPP : 2015740067