Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Pelayanan obstetri dan neonatal regional merupakan upaya penyediaan pelayanan
bagi ibu dan bayi baru lahir secara terpadu dalam bentuk Pelayanan Obstetri Neonatal
Emergensi Komprehensif (PONEK) di rumah sakit dan Pelayanan Obstetri Neonatal
Emergensi Dasar (PONED) ditingkat puskesmas.
Rumah sakit PONEK 24 jam merupakan bagian dari sistem rujukan dalam pelayanan
kedaruratan dalam maternal dan neonatal, yang sangat berperan dalam menurunkan
angka kematian ibu dan bayi baru lahir. Kunci keberhasilan PONEK adalah
ketersediaan tenaga kesehatan yang sesuai kompetensi, prasarana, sarana, dan
manajemen yang handal.
Pada tahun 2005 telah dilakukan penyusunan buku Pedoman Manajemen
Penyelenggaraan PONEK 24 jam di Rumah Sakit Kabupaten/ Kota yang melibatkan
Departemen Kesehatan, Dinas Kesehatan Propinsi dan sektor terkait lainnya. Telah
pula dilakukan bimbingan teknis tentang manajemen PONEK 24 jam di RS
Kabupaten /Kota pada RSUD di 4 propinsi untuk mempersiapkan penyelenggaraan
PONEK 24 jam.
Dengan terbentuknya TIM Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Komprehensif
(PONEK) dan Rumah Sakit dr. M. Yunus Bengkulu memberikan Pelayanan Obstetri
Neonatal Emergensi Komprehensif (PONEK) 24 jam. Sehingga TIM Pelayanan
Obstetri Neonatal Emergensi Komprehensif (PONEK) merasa perlu untuk
melaporkan hasil kegiatan. Laporan ini kami sampaikan kepada direktur setiap
triwulan. Guna menilai kegiatan Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi
Komprehensif (PONEK) di Rumah Sakit dr. M. Yunus Bengkulu
B. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Mengetahui kegiatan Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Komprehensif
(PONEK) 24 jam di Rumah Sakit dr. M. Yunus Bengkulu
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui Angka Kematian Ibu
b. Mengetahui Angka Kematian Bayi
c. Mengetahui Angka tindakan SC
d. Mengetahui Angka Respon Time OK dan Bank Darah
e. Mengetahui Angka IMD dan Asi eksklusif
f. Mengetahui Angka Rawat gabung
g. Mengetahui Angka Metode kangguru
h. Mengetahui Angka Rujukan
i. Mengetahui kualitas SDM, kelengkapan Sarana Prasarana serta Fasilitas di
ruang terkait (IGD, Mawar, Perinatologi/NICU, OK).

BAB II

PEMBAHASAN

A. DATA
1. Mengetahui Angka Kematian Ibu
Tabel 1. Angka Kematian Ibu
80

70

60

50

40 JUMLAH MATERNAL
MENINGGAL
30

20

10

0
JULI AGUSTUS SEPTEMBER

Pada bulan Juli jumlah pasien maternal 70 orang, yang meninggal 1 orang dengan
persentase 1,5 %. Pada bulan Agustus jumlah pasien maternal 76 orang, yang
meninggal 0 orang dengan persentase 0 %. Dan pada bulan September jumlah
pasien maternal 59 orang, yang meninggal 0 orang dengan persentase 0 %

2. Mengetahui Angka Kematian Bayi


Tabel 2. Angka Kematian Bayi
70

60

50

40
Jumlah Pasien
30 Meninggal

20

10

0
JULI AGUSTUS SEPTEMBER

Pada bulan Juli jumlah pasien bayi/neonatus 48 orang, yang meninggal 5 orang
dengan persentase 10 %. Pada bulan Agustus jumlah pasien bayi/neonatus 58
orang, yang meninggal 9 orang dengan persentase 16 %. Dan pada bulan
September jumlah pasien bayi/neonatus 55 orang, yang meninggal 13 orang
dengan persentase 24 %
3. Mengetahui Angka Tindakan SC
Tabel 3. Angka Tindakan SC
80

70

60

50

40 JUMLAH PASIEN
TINDAKAN SC
30

20

10

0
JULI AGUSTUS SEPTEMBER

Pada bulan Juli jumlah pasien maternal 70 orang, yang SC sebanyak 17 orang
dengan persentase 24 %. Pada bulan Agustus jumlah pasien maternal 76 orang,
yang SC sebanyak 15 orang dengan persentase 19 %. Dan pada bulan September
jumlah pasien maternal 59 orang, yang SC sebanyak 14 orang dengan persentase
23 %

4. Mengetahui Angka Respon Time OK dan Bank Darah


Tabel 4. Angka Respon Time OK
30

25

20
JUMLAH PASIEN
RESPON TIME 30
15
MENIT
RESPON TIME > 30
10 MENIT

0
JULI AGUSTUS SEPTEMBER

Pada bulan Juli jumlah pasien maternal yang memerlukan tindakan di kamar
operasi (SC dan Curet) sebanyak 25 orang, waktu tunggu pasien untuk tindakan
tersebut dengan waktu kurang dari sama dengan 30 menit sebanyak 10 orang (40
%) dan waktu tunggu pasien untuk tindakan tersebut dengan waktu lebih dari 30
menit sebanyak 15 orang (60 %). Pada bulan Agustus jumlah pasien maternal yang
memerlukan tindakan di kamar operasi (SC dan Curet) sebanyak 25 orang, waktu
tunggu pasien untuk tindakan tersebut dengan waktu kurang dari sama dengan 30
menit sebanyak 10 orang (40 %) dan waktu tunggu pasien untuk tindakan tersebut
dengan waktu lebih dari 30 menit sebanyak 15 orang (60 %). Dan pada bulan
September jumlah pasien maternal yang memerlukan tindakan di kamar operasi
(SC dan Curet) sebanyak 27 orang, waktu tunggu pasien untuk tindakan tersebut
dengan waktu kurang dari sama dengan 30 menit sebanyak 10 orang (37 %) dan
waktu tunggu pasien untuk tindakan tersebut dengan waktu lebih dari 30 menit
sebanyak 17 orang (73 %)
Tabel 4. Angka Respon Time Bank Darah
6

4
JUMLAH PASIEN
RESPON TIME 60
3
MENIT
RESPON TIME > 60
2 MENIT

0
JULI AGUSTUS SEPTEMBER

Pada bulan Juli tidak ada pasien maternal yang membutuhkan tranfusi darah. Pada
bulan Agustus jumlah pasien maternal yang membutuhkan tranfusi darah sebanyak
3 orang, semua pasien yang membutuhkan tranfusi darah memerlukan waktu
tunggu lebih dari 60 menit (100 %). Dan pada bulan September jumlah pasien
maternal yang membutuhkan tranfusi darah sebanyak 5 orang, semua pasien yang
membutuhkan tranfusi darah memerlukan waktu tunggu lebih dari 60 menit (100
%)
5. Mengetahui Angka IMD dan ASI eksklusif
Tabel 6. Angka IMD dan ASI Eksklusif
70

60

50

40
JUMLAH BAYI
30 ANGKA IMD

20

10

0
JULI AGUSTUS SEPTEMBER

Pada bulan Juli jumlah bayi 51 orang, yang dilakukan IMD sebanyak 21 orang
dengan persentase 41 %. Pada bulan Agustus jumlah bayi 59 orang, yang dilakukan
IMD sebanyak 20 orang dengan persentase 33 %. Dan pada bulan September
jumlah bayi 42 orang, yang dilakukan IMD sebanyak 21 orang dengan persentase
51 %

6. Mengetahui Angka Rawat Gabung


70

60

50

40
JUMLAH BAYI
30 RAWAT GABUNG

20

10

0
JULI AGUSTUS SEPTEMBER

Pada bulan Juli jumlah bayi 51 orang, yang dilakukan Rawat Gabung sebanyak 35
orang dengan persentase 68 %. Pada bulan Agustus jumlah bayi 59 orang, yang
dilakukan Rawat Gabung sebanyak 39 orang dengan persentase 66 %. Dan pada
bulan September jumlah bayi 42 orang, yang dilakukan Rawat Gabung sebanyak
25 orang dengan persentase 48 %

7. Mengetahui Angka Metode Kangguru


30

25

20

15 JUMLAH BBLR
JUMLAH KMC
10

0
JULI AGUSTUS SEPTEMBER

Pada bulan Juli jumlah BBLR 20 orang, yang dilakukan Rawat Gabung sebanyak
12 orang dengan persentase 60 %. Pada bulan Agustus jumlah BBLR 20 orang,
yang dilakukan Rawat Gabung sebanyak 11 orang dengan persentase 55 %. Dan
pada bulan September jumlah BBLR 27 orang, yang dilakukan KMC sebanyak 14
orang dengan persentase 52 %

8. Mengetahui Angka Rujukan


Tabel 9. Rujukan Maternal
80

70

60

50
JUMLAH MATERNAL
40
RUJUK KE LUAR
30 RUJUKAN

20

10

0
JULI AGUSTUS SEPTEMBER

Pada bulan Juli jumlah pasien maternal 70 orang, tidak ada pasien maternal yang di
rujuk ke luar, pasien maternal sebanyak 52 orang dengan persentase % merupakan
rujukan dari Bidan/Dokter/puskesmas/RS kota/Kabupaten sepropinsi Bengkulu.
Pada bulan Agustus jumlah pasien maternal 76 orang, tidak ada pasien maternal
yang di rujuk ke luar, pasien maternal sebanyak 60 orang dengan persentase 78 %
merupakan rujukan dari Bidan/Dokter/puskesmas/RS kota/Kabupaten sepropinsi
Bengkulu. Dan pada bulan September jumlah pasien maternal 59 orang, tidak ada
pasien maternal yang di rujuk ke luar, pasien maternal sebanyak 42 orang dengan
persentase 71 % merupakan rujukan dari Bidan/Dokter/puskesmas/RS
kota/Kabupaten sepropinsi Bengkulu.
Tabel 10. Rujukan Bayi
70

60

50

40 JUMLAH BAYI
RUJUK KE LUAR
30
RUJUKAN
20

10

0
JULI AGUSTUS SEPTEMBER

Pada bulan Juli jumlah pasien bayi/neonatus 48 orang, tidak ada pasien
bayi/neonatus yang di rujuk ke luar, pasien bayi/neonatus sebanyak 29 orang
dengan persentase % merupakan rujukan dari Bidan/Dokter/puskesmas/RS
kota/Kabupaten sepropinsi Bengkulu. Pada bulan Agustus jumlah pasien
bayi/neonatus 58 orang, 2 pasien bayi/neonatus yang di rujuk ke luar dengan
persentase 3 %, pasien bayi/neonatus sebanyak 36 orang dengan persentase %
merupakan rujukan dari Bidan/Dokter/puskesmas/RS kota/Kabupaten sepropinsi
Bengkulu. Dan pada bulan September jumlah pasien bayi/neonatus 55 orang, 1
pasien bayi/neonatus yang di rujuk ke luar dengan perentase 2 %, pasien
bayi/neonatus sebanyak 36 orang dengan persentase % merupakan rujukan dari
Bidan/Dokter/puskesmas/RS kota/Kabupaten sepropinsi Bengkulu.

9. Mengetahui kualitas SDM, kelengkapan Sarana Prasarana serta Fasilitas di ruang


terkait (IGD, Mawar, Perinatologi/NICU, OK).
Tabel 11. Kualitas SDM

Jumlah
NO Kategori IGD MAWAR PERINA/NIC OK
U
1 Dokter Spesialis
7 Orang
Obstetri Genekologi
2 Dokter Spesialis Anak 5 Orang
3 Dokter Umum - - -
4 Dokter Ruangan - - 1 Orang -
5 Bidan 4 Orang 16 Orang 3 Orang
6 Perawat - 2 Orang

RSUD dr. M. Yunus Bengkulu memiliki 7 orang Dokter Spesialis Obstetri


Genekologi, 5 orang Dokter Spesialis Anak, Dokter Umum jada IGD sebanyak
orang, ruang Perinatologi/NICU memiliki 1 orang Dokter Umum jaga ruangan.
Ruang IGD memiliki 4 orang Bidan dan orang Perawat. Ruang MAWAR memiliki
orang Bidan, ruang Perinatologi.NICU memiliki 16 orang Bidan dan 2 orang
Perawat. Ruang OK memiliki 3 orang Bidan dan orang Perawat.
Tabel 12. Sarana Prasarana Fasilitas

Jumlah
NO IGD MAWAR PERINA/NIC OK
U
1. Incubator 1 Buah 1 Buah 13 Buah (8
(Bagus) (Rusak) Bagus, 5
Rusak)
2. Imfan Warmer 1 Buah 1 Buah 2 Buah (Bagus) 1 Buah
(Rusak) (Rusak) (Rusak)
3. Pulse Oksimeter Tidak Tidak Ada 5 Buah (Bagus) Tidak
Ada Ada
Incubator Transfor Tidak Tidak Ada Tidak Ada Tidak
Ada Ada
CPAP Tidak - 4 Buah (Bagus) -
Ada
Ventilator - - 1 Buah (Bagus) -
T-Peace Tidak Tidak Ada 1 Buah (Bagus) Tidak
Ada Ada
Resusitasi Ibu Set Ada Ada - Ada
Resusitasi bayi Set Ada Ada Ada Ada
Emergensi Set Ada Ada Ada Ada

. Partus Set Ada Ada - -


. Vacum Set - Ada - -
. Forsep Set - Ada - -
. Curet Set - - - Ada
. SC Set - - - Ada
. Heating Set Ada Ada - Ada
. Lemari Alat Ada Ada Ada Ada
. Ruang Bersih Ada Ada Tidak Ada Ada
. Ruang Kotor Ada Ada Tidak Ada Ada

B. ANALISA
1. Mengetahui Angka Kematian Ibu
Angka Kemtian Ibu terjadi penurunan mencapai angka 0%. Adanya pasien
maternal yang meninggal di Triwulan ketiga (Juni, Agustus, September) terjadi
pada bulan Juli sebanyak 1 orang dengan diagnosa Post Partus Spontan dengan
NIHA.
2. Mengetahui Angka Kematian Bayi
Angka kematian bayi pada Triwulan ketiga (Juli, Agustus, September) terjadi
peningkatan setiap bulannya. Dari 27 yang meninggal, 21 orang (78%) merupakan
pasien rujukan dari rumah/puskesmas sakit kota/kabupaten sepropinsi bengkulu.
Karena RSUD dr. M. Yunus merupakan pusat rujukan neonatal tertinggi dan
terlengkap di propinsi Bengkulu. Dengan kasus BBLR sebanyak 5 orang, BBLSR
sebanyak 7 orang, BBLASR sebanyak 3 orang, Asfiksia sebanyak 7 orang, Sepsis
sebanyak 5 orang, RDS, HMD, Kelainan Kongenital masing masimg sebanyak 3
orang. Masing masing bayi yang meninggal memiliki lebih dari satu diagnosa.
3. Mengetahui Angka tindakan SC
Terjadi penurunan angka kunjungan dari agustus sebanyak 76 orang menjadi 59
orang di bulan september karena sistem rujukan berjenjang BPJS. Sehingga pasien
yang mau melahirkan ke Bidan/Puskesmas/RSUD/RSU Swasta Kota/Kabupaten
Tipe D dan Tipe C. Pasien maternal di RSUD dr. M. Yunus Bengkulu merupakan
pasien rujukan yang mencapai angka 70%, alasan di rujuk karena keterbatasan alat.
Pasien maternal dengan tindakan SC terjadi penurunan. Kasus dengan tindakan SC
merupakan kasus rujukan dari Puskesmas/Bidan/RSUD/RSU Swasta
kota/Kabupaten sepropinsi Bengkulu. Partus pervaginam lebih banyak di
bandingkan dengan tindakan SC.
4. Mengetahui Angka Respon Time OK dan Bank Darah
Pasien maternal yang membutuhkan darah untuk tranfusi pada bulan Juli tidak ada.
Pada bulan Agustus dan September pasien maternal yang membutuhkan darah,
waktu tunggu untuk darah siap di gunakan memakan waku lebih dari 60 menit
(100%). Hal ini disebabkan tidak adanya ketersediaan darah di bank darah,
sehingga harus melibatkan keluarga dalam mencari donor. Serta antrian dibank
darah, karena bank darah harus memenuhi kebutuhaan ketersediaan darah sekota
bengkulu.
5. Mengetahui Angka IMD dan Asi eksklusif.
Angka IMD dan ASI eksklusif pada triwulan ke tiga ini terjadi penurunan pada
bulan agustus dibangingkan dengan bulan juli. Dan terjadi peningkatan kembali
pada bulan september. Walau pun ada peningkatan namun angka IMD dan ASI
eksklusif belum maksimal karena belum mencapai mencapai angka 100 % sesuai
standar yang kami tetapkan. Hal ini disebabkan kondisi bayi yang lahir tidak
langsung menangis, sehingga perlu tindakan lanjutan resusitasi, dan terkadang
perlu perawatan intensif di ruang perinatologi/NICU.
6. Mengetahui Angka Rawat gabung
Angka Rawat Gabung pada triwulan ke tiga ini terjadi penurunan di setiap
bulannya. Hal ini disebabkan kondisi bayi yang lahir tidak langsung menangis,
sehingga perlu tindakan lanjutan resusitasi, dan terkadang perlu perawatan intensif
di ruang perinatologi/NICU.
7. Mengetahui Angka Metode Kangguru
Angka KMC (Kangguru Mather Care) pada triwulan ketiga ini, terjadi
penurunanan di setiap bulannya. Hal ini disebabkan, ada yang meninggal dan
pulang atas permintaan sendiri karena keterbatasan biaya.
8. Mengetahui Angka Rujukan.
Pada kasus maternal, di triwulan ke tiga ini tidak ada ibu yang di rujuk ke fasilitas
yang lebih memadai. Semua kasus maternal, dapat di tangani di RSUS dr. M.
Yunus Bengukulu.
Pada kasus neonatal, pasien yang dirujuk ke fasilitas yang lebih memadai terjadi
pada bulan agustus sebanyak 2 orang dengan kasus , dan paada bulan september
sebanyak 1 orang dengan kasus .
9. Mengetahui kualitas SDM, kelengkapan Sarana Prasarana serta Fasilitas di ruang
terkait (IGD, Mawar, Perinatologi/NICU, OK.
SDM, Sarana, Prasarana dan Fasilitas untuk kebutuhan pelayanan maternal
neonatal emergensi komprehensif masih ada yang belum lengkap dan belum ada.

C. RENCANA TINDAK LANJUT


Dari data dan analisa data di atas maka perlu di adakan rencana tindak lanjut untuk
kasus kasus tersebut, antara lain :
1. Meningkatkan Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal dengan mengadakan
pelatihan in hause traning tentang PONEK dan Resusitasi di tahun 2017.
2. Meningkatkan ketersediaan darah di bank darah, dengan lebih sering mengadakan
donor masal pada triwulan ke empat.
3. Meningkatkan pengetahuan keluarga pasien guna menurunkan angka respon time
OK yang lebih dari 30 menit dengan lebih melakukan pendekatan persuasif, penkes
tentang tindakan yang akan dilakukan.
4. Meningkatkan IMD, ASI Eksklusif dan Rawat Gabung dengan persiapan
persalinan yang lebih termonitor.
5. Meningkatkan KMC (Kangguru Mather Care) dengan meningkatkan penanganan
pelayanan pada pasien BBLR terutama BBLASR.
6. Meningkatkan kualitas SDM dengan mengadakan pelatihan untuk seluruh Dokter
Umum jaga IGD atau jaga Ruangan, bidan dan perawat mengenai Pelayanan
Obtetri Neonatal Emergensi Komprehensif (PONEK).
7. Mengajukan kelengkapan Sarana Prasarana serta Fasilitas di ruang terkait (IGD,
Mawar, Perinatologi/NICU, OK)

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN
Pelayanan Obtetri Neonatal Emergensi Komprehensif (PONEK) 24 jam di RSUD dr.
M. Yunus Bengkulu sudah berjalan dengan baik. Namun masih banyak yang harus di
perbaiki. Untuk laporan di Triwulan ketiga ini (Juli, Agustus, September) terjadi
penurunan pada AKI, peningkatan pada AKB/ Neonatus, penurunan pada tindakan
SC, respon time OK lenih dari 30 menit masih 100 % dan respon time bank darah
lebih ari 60 menit juga masih 100 %, kejadian IMD, ASI Eksklusif, Rawat Gabung,
KMC dan Rujukan tidak stabil masih terjagi penurunan di banding bulan sebelumnya
dan peningkatan di bulan berikutnya. Masih kurangnya kualitas SDM, Sarana,
Prasarana dan Fasilitas
B. SARAN
Diharapkan dukungan penuh dari direktur dan direksi untuk lebih meningkatkan
Pelayanan Obtetri Neonatal Emergensi Komprehensif (PONEK) 24 jam di RSUD dr.
M. Yunus Bengkulu di triwulan keempat di tahun 2016 ini.

Anda mungkin juga menyukai