Anda di halaman 1dari 12

BOP

Rangkaian BOP stack.

Rangkaian BOP stack ditempatkan pada kepala casing atau kepala sumur
langsung dibawah rotary table pada lantai bor. Rangkaian BOP stack teridri dari
peralatan sebagai berikut :

1. Annular preventer

Ditempatkan paling atas susunan BOP stack. Annular preventer berisi


rubber packing element yang dapat menutup lubang annulus baik lubang dalam
keadaan kosong ataupun ada rangkaian pipa bor.

axon_type52annular_bop_axon_1.jpg

Gambar 2.1 Annular preventer

2. Ram Preventer

Ram preventer hanya dapat menutup lubang annulus untuk ukuran pipa

tertentu, atau pada keadaan tidak ada pipa bor pada lubang.

Jenis ram preventer yang biasanya digunakan antara lain adalah :

a. Pipe ram

Pipe ram digunakan untuk menutup lubang bor pada waktu


rangkaian
pipa bor berada pada lubang bor. Pipe ram mempunyai elemen penutup yang
terbuat dari karet, yang dapat menutup ruang annulus disekeliling rangkaian
yang berbentuk pipa, elemen penutupnya harus berukuran sama dengan outside
diameter dari pipa yang ada didalam pipe ram tersebut.

IMG_20150321_034831.JPG

Gambar 2.2 pipe ram

b. Blind or Blank Rams

Peralatan tersebut digunakan untuk meutup lubang bor pada waktu

rangkaian pipa bor tidak berada pada lubang bor

BLIND RAM.JPG

Gambar 2.3 Blind ram

c. Shear ram

Shear rams adalah ram preventer yang mempunyai elemen penetup

Yang tajam, yang dapat digunakan untuk memotong drill pipe dan seal sehingga
lubang bor kosong (open hole), digunakan terutama pada off shore floating rigs.

pennwell.web.500.246.jpg

Gambar 2.4 Shear ram

3. Drilling spools.

Drilling spools adalah terletak diantara preventer. Drilling spools berfungsi


sebagai tempat pemasangan choke line (yang mengsirkulasikan kick keluar dari
lubang bor) dan kill line (yang memompakan lumpur berat).
Drilling_spool.jpg

Gambar 2.5 Drilling spools

4. Casing head ( well head )

Merupakan alat tambahan pada bagian atas casing yang berfungsi sebagai
pondasi BOP stack.

casing-head-drawing.jpg

Gambar 2.6 Casing head

10

5. Over flow.

Adalah alat yang digunakan untuk mengalirkan cairan dan cairan


tersebut akan dialirkan ke flow line.

6. Flow line.

Adalah line yang berguna untuk mengalirkan cairan yang akan


ditampung ke tanki dan selanjutnya akan disirkulasikan lagi kedalam sumur.

7. Diverter.

Adalah sebagai alat penutup yang digunakan pertama kali apabila terjadi
semburan. Diverter dapat ditutup setelah ball valve dibuka untuk dialirkan ke
separator atau ke flare pit.

8. Mud Croses.

Adalah peralatan tempat untuk sambungan kill line , HCR 2 dan ball
valve yang dihubungkan ke BPM.

9. Bottom Flange.

Adalah tempat dudukan atau pondasi BOP diatas casing agar BOP bisa
dirangkai dan tidak bergerak pemasangan bottom flange ini harus benar benar
diperhatikan saat pengelasan karena bisa mengalami kebocoran dan tidak kuat
menopang bagian BOP yang lainnya, pengelasan harus dilakukan berulang
ulang kali agar kuat menempel pada casing.

10. Hydraulic Control Rated.


Adalah sebagai sambungan untuk kill line. Ukuran yang digunakan pada
HCR ini adalah ada dua yaitu 2 dan 4.

11. Rotating Head.

Adalah alat yang digunakan supaya pipa bisa bergerak secara fleksibel
pada tekanan yang rendah.

12. Banjo Box.

Adalah peralatan tambahan sebagai alat untuk mengalirkan lumpur


pemboran ke mud gas separator.

Peralatan yang dipasang diatas casing head yang berfungsi untuk menutup
sumur

Untuk menahan aliran fluida dari dalam sumur. Inside diameter dari BOP harus

11

Sama atau lebih besar dari pada outside diameter casing, agar semua peralatan
yang dimasukan dapat masuk.

2.5 Rangkaian dan susunan BOP.

BOP ini mempunyai lubang yang besar agar semua peralatan pemboran

bisa masuk kedalam sumur. Rating tekanan dari bawah permukaan dan dapat
dioperasikan secara cepat

Rangkaian BOP disusun dalam berbagai bentuk. Menurut API RP 53

Mempunyai susunan BOP. BOP stack disusun berdasarkan trayek sumur dengan
keterangan sebagai berikut :

A = Annular type blow out preventer.

G = Rotating head

R = single ram preventer dengan satu set ram apakah blind ram atau

pipe ram.

Rd = Double ram type preventer dengan dua set ram.

Rt = Triple Ram type preventer dengan tiga set ram.

S = Spool yang dihubungkan dengan choke dan killing line.


M = 1000 psi rate dari tekanan kerja ( working pressure )

Komponen kompenen disusun dari bawah keatas dari well head yang
permanen atau dari dasar susunan BOP. Contoh susunan BOP bisa secara
lengkap ditunjukan sebagai berikut :

5M 7 1/16 RSRdA

Maksudnya adalah BOP ini mempunyai tekanan kerja 5000 Psi, ukuran

Lubang adalah 7 1/16 dan susunan dari bawah keatas adalah :

1. Single ram preventer ( R )

2. Drilling spool ( S )

3. Double ram preventer ( Rd ).

4. Annular type blow out preventer ( A )

12

Tabel 2.1 rated working pressure

2K

2.000 psi

3K

3.000 psi

5K

5.000 psi

10K

10.000 psi

15K

15.000 psi
20K

20.000 psi

Beberapa hal yang harus perlu manjadi perhatian pada BOP adalah
sebagai

Berikut :

1. Susunan BOP harus didasarkan oleh tingkat kick yang diperkirakan akan
terjadi.

2. Ram yang semakin banyak akan membuat susunan BOP semakin berat dan
semakin mahal. Ram yang semakin sedikit akan membuat susunan BOP atau
tingkatan kenyamanan makin berkurang.

BOP mempunyai fungsi utama dan fungsi penunjang. Fungsi utama dari BOP
adalah untuk menanggulangi kick, diantaranya sebagai berikut :

1. Menutup bagian atas dari lubang sumur atau bagian yang terjadi kick.

2. Mengkontrol fluida yang keluar dari dalam lubang sumur dalam


menanggulangi kick.

3. Sebagai tempat untuk memasukan lumpur kedalam lubang untuk


menanggulangi kick.

Disamping fungsi utama diatas, BOP juga berfungsi untuk :

1. Reverse circulation.

2. Menutup annulus saat operasi squeeze comenting.

3. Menutup sumur saat operasi casing.

4. Menutup sumur saat operasi flow fest.

13

Pertimbangan pertimbangan dalam pemilihan BOP adalah :

1) Ukuran

Ukuran BOP harus sesuai dengan diameter flange. Diameter dalam dari BOP
harus sama atau lebih besar dari diameter dalam casing. Sehingga peralatan
peralatan yang akan dipakai dapat masuk melalui BOP.
2) Tekanan kerja ( working pressure )

Tekanan kerja dari BOP minimum harus sama dengan tekanan sumur yang akan
dihadapi.

3) Dimensi

Dimensi dari BOP terdiri dari panjang, lebar, tinggi. Dalam menentukan dimensi
dari BOP harus mempertimbangkan :

a) Tinggi substructure

b) Tinggi well head yang dipasang.

c) Lebar substructure rig yang akan digunakan.

2.6 Kendala yang umum pada saat pemasangan BOP

Saat pemasangan semua peralatan yang ada di BOP itu harus benar benar

Diperhatikan dan pada saat pemasangan BOP juga kendala kendala yang
sering terjadi diantaranya :

1. Luas ruang kerja pemasangan BOP kurang mencukupi atau sempit

2. Posisi rangkaian BOP.

Posisi bottom flange yang tidak sempurna atau miring pada casing.

Bottom flange yang miring bisa dilihat dengan bantuan alat water pass.

Posisi sangat penting karena jika posisi bottom flange miring maka akan
mempengaruhi bagian BOP yang lainnya. Jika posisi bottom flange sudah tepat
maka akan dilakukan pengelasan untuk melekatkan dasa casing.

3. Pengelasan bagian BOP yang tidak sempurna.

Pengelasan yang tidak sempurna akan menyebabkan kebocoran pada BOP dan
membuat kinerja dari BOP tidak bekerja dengan maksimal.

14

Agar perlatan peralatan pencegahan semburan liar dapat dalam kondisi

Yang selalu baik dan siap pakai, maka harus dilakukan :

1. BOP harus selalu diperiksa atau di test.

2. Tekanan accumulator harus selalu diperiksa.

2.7 Pengujian BOP


Sebelum BOP siap untuk digunakan ada beberapa proses yang harus

Dilakukan, salah satunya adalah dengan cara melakukan pengujian. Berikut ini
adalah cara pengujiannya.

2.7.1 Pengujian Annular

1. Siapkan DP 2 joint atau 1 stand.

2. sambungkan DP dengan top drive, posiskan DP didalam BOP dengan

Posisi toll joint meter diatas rotary table (buka semua). Pipe ram

(terbuka) blind ram (tertutup), annular (tertutup).

3. Posisi DP diatas blind ram, posisi top drive terbuka, HCR 4 Dan HCR 2
tertutup.

4. Mulai dipompakan dengan tekanan rendah 500 Psi kurang lebih 5 menit
(Tahan), periksa bila ada kebocoran cairan akan keluar, bila ada kebocoran BOP
akan di periksa dan cairan akan dibuang telebih dahulu.

5. Bila BOP sudah dalam kondisi bagus atau tidak bocor lagi, BOP akan
dilakukan pengujian lagi sampai tidak ada kebocoran lagi.

2.7.2 Pengujian Pipe Ram

1. posisi blind ram tertutup, HCR 4 dan HCR 2 tertutup, pipe ram

Tertutup.

2. Posisi DP diatas blind ram kurang lebih 10 cm,

3. Annular terbuka mulai pompakan cairan kedalam string dengan

Tekanan 500 Psi - 1000 Psi.

4. bila ada kebocoran tekanan atau cairan di amblas dengan membuka

HCR 4 dan blind ram.

5. Setelah kebocoran diperbaiki tutup kembali HCR 4 dan blind ram.

15

6. Pengujian kembali dilakukan agar pipe ram benar benar dalam

Keadaan baik dengan 500 Psi 1000 Psi ditahan 5 sampai 10 menit.

2.7.3 Pengujian Blind Ram

1. posisi annular terbuka, posisi pipe ram terbuka dan string di angkat

Diatas permukaan.
2. posisi blind ram tertutup, HCR 4 tertutup valve top drive tertutup

HCR 2 terbuka.

3. pompakan slow pump 400 500 Psi tahan 5 sampai 10 menit.

4. Periksa di BOP apabila ada kebocoran tekanan atau cairan dibuang

Dan segera diperbaiki bagian yang bocor.

5. bila sudah dalam keadaan baik penguji akan dilakukan kembali


sampai

Tidak ada kebocoran.

2.8 Langkah langkah penutupan sumur saat terjadi kick yang disertai H2S,
yang ditandai lampu alarm menyala ( 5 ppm ) dan bunyi alarm ( 10 ppm ) dari
H2S unit.

2.8.1 Saat sedang bor ( kondisi ) aliran balik normal

1. angkat string sampai posisi tool join diatas rotary table.

2. Stop string.

3. stop pompa.

4. Tutup BOP.

5. Gunakan work unit ( Breating apparatus / skapak ).

6. Hidupkan blug blower di rig foor, shale shaker dan cellar.

7. periksa apakah ada kebocoran sumur.

8. tunggu instruksi selanjutnya dari company man dan rig

superintendent.

2.8.2 Saat Bor Formasi ( kondisi loss )

1. Pompa dan angin selalu dalam keadaan jalan.

2. Gunakan work unit ( breating apparatus / skapak ).

3. Angkat string sampai posisi tool join diatas rotary table.

4. tutup BOP.

16

5. Hidupkan blug blower di rig floor, shale shaker dan cellar.


6. Periksa tekanan sumur dan periksa apakah ada kebocoran.

7. tunggu instruksi selanjutnya dari company man dan rig

superintendent.

2.8.3 Saat kondisi cabut / masuk Stirng ( Lubang tidak loss )

1. Angkat string sampai posisi tool join diatas rotary table.

2. Tutup BOP, koneksi rangkaian ke top drive.

3. Gunakan work unit ( Breating apparatus / skapak ).

4. Hidupkan blug blower di rig foor, shale shaker dan cellar.

5. periksa apakah ada kebocoran sumur.

6. tunggu instruksi selanjutnya dari company man dan rig

superintendent.

2.8.4 Saat kondisi cabut / masuk Stirng ( Lubang kondisi loss )

1. Stop kegiatan cabut / masuk rangkaian

2. Gunakan work unit ( Breating apparatus / skapak ) untuk semua

Personil yang berada di rig floor dan derrick.

3. Posisikan Tool join drill pipe diatas rotary table.

4. Tutup BOP, koneksi rangkaian ke top drive.

5. Hidupkan blug blower di rig foor, shale shaker dan cellar.

6. periksa apakah ada kebocoran sumur.

7. tunggu instruksi selanjutnya dari company man dan rig

superintendent.

2.9 Accumulator

Semua peralatan pencegahan semburan liar digerakan untuk membuka


dan menutup fluida hydraulic yang disimpan didalam accumulator unit dalam
kondisi bertekanan. Accumulator ini berupa tabung baja baja yang berisi
nitrogen, karena nitrogen merupakan gas yang bisa dimanfaatkan. Dari
accumulator unit keperalatan peralatan pencegah semburan liar fluida
hydraulic disalurkan dalam satu saluran yang tahan tekanan tinggi. Fluida
hydraulic akan bekerja menggerakan preventer jika control valve dijalankan oleh
toolpusher dan driller.
17

Bisanya ditempatkan pada jarak 100 meter dari rig. Accumulator bekerja
pada BOP stack dengan high pressure hydraulic (saluran hidrolik bertekanan
tinggi). Pada saat terjadi kick toolpusher dapat dengan cepat menutup BOP
dengan mengoperasikan control pada Accumulator atau pada remote panel yang
terletak pada lantai bor.

Unit accumulator dihidupkan pada keadaan darurat yaitu untuk menutup


BOP stack. Unit ini dapat dioperasikan dari remote panel yang terletak pada
lantai bor atau dari accumulator panel.

Peralatan peralatan pencegahan semburan liar harus menutup dengan


cepat. Tekanan fluida hydraulic yang diperlukan untuk berkisaran antara 1500
sampai 3000 Psi yang diberikan oleh nitrogen dari accumulator.

IMG_20150321_033001.JPG

Gambar 2.7 Accumulator

2.10 Sistem penunjang ( Supporting system ).

Peralatan penunjang yang terpasang rangkaian peralatan sistem


pencegahan semburan liar (BOP System ) meliputi choke manifold dan kill line.
Selain peralatan peralatan diatas terdapat juga back pressure manifold (BPM)
yang berfungsi untuk mengatur aliran dari annulus menuju :

18

A. Mud gas seperator

B. Ground pit atau mud pit

C. Flare

D. Test unit

1. Choke Manifold

Choke manifold merupakan suatu kumpulan fitting dengan beberapa outlet


yang dikendalikan secara manual dan atau otomatis. Bekerja pada BOP stack
dengan high pressure line disebut choke line.

Bila dihidupkan choke line manifold membantu menjaga back pressure dalam
lubang bor untuk mencegah terjadinya gangguan fluida formasi. Lumpur bor
dapat dialirkan dari BOP stack kesejumlah valve (yang membatasi aliran dan
langsung ke reserve pits), mud gas separator atau mud conditioning area back
pressure dijaga samapai lubang bor dapat dikontrol kembali.

CHOKE MANIFOLD.JPG

Gambar 2.8 Choke Manifold

19

2. Kill line

Kill line bekerja pada BOP stack biasanya berlawanan berlangsung dengan
choke manifold dan choke line. Lumpur berat dipompakan melalui kill line
kedalam lumpur bor sampai tekanan hidrostatik lumpur dapat mengimbangi
tekanan formasi.

KILL LINE.JPG

Gambar 2.9 Kill Line