Anda di halaman 1dari 11

://arsitekpemuda.blogspot.com/2013/03/prinsip-prinsip-desain-dalam-arsitektur.

html
Skala adalah suatu system pengukuran (alat pengukur) yang menyenangkan,dapat dalam
satuan cm, inchi atau apa saja dari unit-unit yang akan diukur. Dalam arsitektur yang dimaksut
dengan skala adalah hubungan harmonis antara bangunan beserta komponen-komponennya
dengan manusia. Skala-skala itu ada beberapa jenis yaitu: skala intim, skala manusiawi, skala
monumental/megah, skala kejutan.

PROPORSI
Menurut Vitruvius proporsi berkaitan dengan keberadaan hubungan tertentu antara ukuran
bagian terkecil dengan ukuran keselurahan. Proporsi merupakan hasil perhitungan bersifat
rasional dan terjadi bila dua buah perbandingan adalah sama. Proporsi dalam arsitektur adalah
hubungan antar bagian dari suatu desain dan hubungan antara bagian dengan keseluruhan.

TEras #4: PROPORSI

"Sesungguhnya Allah itu indah dan menyukai keindahan," (HR. Muslim)

Arsitek memiliki nilai tambah apabila ia mampu mengkombinasikan kemampuan teknik dengan
seni. Bagaimanapun, bangunan yang dirancang seharusnya tak hanya kuat, kokoh, nyaman, dan
berfungsi dengan baik; tapi juga indah.

Keindahan, konon, berkolerasi dengan proporsi. Arsitek dan seniman selama berabad-abad
berkutat dengan proporsi untuk menciptakan komposisi yang indah. namun, sebagai insan yang
menyadari bahwa dirinya adalah makhluk, bukan pencipta, arsitek harus sadar bahwa contoh-
contoh proporsi yang sempurna terdapat dalam ciptaan-Nya.

Adakalanya manusia memang iseng dan merasa hal tersebut perlu dijelaskan dengan fakta
terukur sebelum ia yakin sepenuhnya. Saya menemukan sebagian penjelasannya dalam buku
"Komposisi Arsitektur" dari Prof. Bob Krier, Le Modulor dari Le Corbusier, dan video
"Arsitek-Arsitek di Alam" dari Harun Yahya.

Krier menjelaskan dengan Matematika.

Seorang guru di SMP saya dulu, Bu Elis, pernah berkata: "Elemen paling dasar dari matematika
adalah titik. Konon seorang pemikir matematika berjalan melingkar di padang salju (atau
gurun?) sambil mengetuk-ngetukkan tongkatnya secara berkala dan terbentuklah lingkaran.
Ternyata, lingkaran terdiri dari banyak titik. Begitu pula garis, bidang, huruf, dan angka."

Tentu saja, titik itu sendiri bila diperbesar berbentuk lingkaran. Maka kuliah tentang proporsi dari
Prof.Krier dimulai dari pemahaman tentang lingkaran. Persiapkan diri Anda kalau-kalau Anda
merasa bosan. Semoga menjadi pemahaman menarik pada akhirnya.

#1: Lingkaran dibagi 3 sama besar. Sudut pusat masing-masing bagian sebesar 120 seperti
terdapat pada gambar di atas. Artinya ketiga titik sudut kelilingnya dapat membentuk segitiga
sama sisi bersudut 60. Bila dibuat sebuah persegi panjang yang memuat segi tiga tersebut, maka
didapat persegi panjang dengan perbandingan P : L = 1 : 0.86 = 1.15 : 1.

#2: Lingkaran dibagi 4 sama besar. Sudut pusat masing-masing bagian 90 dan membentuk
persegi di dalam lingkaran. Ambil salah satu segitiga dan satu juringnya, buat satu persegi
panjang yang membungkus keduanya, maka didapat sebuah perbandingan P : L = 1,41 : 1 = 1 :
0,7.

#3: Lingkaran dibagi 5 sama besar. Sudut pusat tiap juring 72 dan membentuk segi lima sama
sisi dalam lingkaran. Sudut Kelilingnya 36, karena sudut keliling selalu 1/2 dari sudut pusat.
Ambil satu segitiga dari sudut pusat, beserta segitiga dari sudut kelilingnya, kemudian bungkus
dengan persegi panjang dan diperolehlah perbandingan P : L = 1,618 : 1 = 0,618 : 1. Ini adalah
perbandingan yang dikenal dengan Golden Section.

#4: Lingkaran dibagi 10. Mirip dengan poin #3, namun didapat sebuah persegi panjang di dalam
lingkaran dengan perbandingan P : L = 1,37 : 1. Apabila diambil segmentasi terkecil dari 10
segmen, maka diperoleh persegi panjang dengan P : L = 3,73 : 1.

#5: Lingkaran dibagi 6 sama besar. Sudut-sudut pusat setiap juringnya adalah 60. Di dalam
lingkaran dapat dibentuk sebuah persegi panjang dengan perbandingan P : L = 1,732 : 1.

#6: Lingkaran dibagi 7 bagian. Sudut-sudut pusatnya 51,4. Perbandingan P : L dari persegi
panjang yang terbentuk adalah 2,07 : 1.
Hasil pembagian lingkaran menjadi 3, 4, 5, 6, 8, dan 10 bagian menghasilkan varian persegi
panjang dengan proporsi bebeda-beda. Berikut rangkumannya bila semua persegi panjang
tersebut disuperimposisikan:

Dapat dilihat bahwa proporsi yang terbentuk dari hasil pembagian lingkaran tak hanya terbatas
pada golden section. Prof. Krier memberikan beberapa contoh menarik untuk perbandingan
proporsi tersebut di alam.

1. Aalisis Proporsi Kuda. Berdasarkan analisis Prof. Krier ternyata kuda memiliki proporsi
golden section. Bisa diperhatikan pada gambar berikut.

2. Analisis Proporsi Struktur 5 Daun. Ternyata proporsi daun ini sesuai dengan pembagian
lingkaran menjadi 5 bagian. Yang menarik adalah percabangannya yang bukan berada di pusat
lingkaran, melainkan di salah satu persilangan dari bentuk bintang.
3. Analisis Proporsi Daun Beech, Walnut, Oak. Ternyata ketiga daun ini memiliki proporsi yang
sama dengan hasil pembagian lingkaran menjadi 3 dan 6 bagian. Proporsinya adalah 1 : 1,15 ; 1 :
1,7 ; dan 1 : 3.

Le Modulor
Le Corbusier (1887-1965), arsitek dan pemikir ternama dari Swiss, menjelaskan adanya proporsi
yang sempurna dalam salah satu ciptaan-Nya yang sangat kita kenal: manusia.

Le Corbusier melakukan pengukuran pada tubuh manusia dan menemukan fakta yang menarik.
Pusar, misalnya, rupanya membagi tubuh manusia dalam proporsi Golden Section. Jarak dari
puncak kepala ke pusar dibagi dengan garis leher juga merupakan pembagian Golden Section.
Begitu pula dengan ketiak. Proporsi telinga pun merupakan rangkaian Golden Section. terdapat
keyentuan ukuran yang menarik lainnya. Misalnya kelipatan 7. Tinggi badan manusia umumnya
tujuh kali panjang telapak kakinya. Begitu pun pada beberapa bagian tubuh lainnya. Bukankah
memang manusia diciptakan dengan sebaik-baik rupa?
Apa itu Golden Section? Contoh sederhana dari Golden Section adalah bidang persegi panjang
dengan proporsi 1 : 1,618. Mengapa ia disebut Golden, dapat dijelaskan dengan gambar berikut.

Persegi panjang dengan proporsi demikian, apabila dikurangi oleh persegi seukuran lebarnya,
akan menyisakan persegi panjang kecil yang juga golden section. Demikian seterusnya. Apabila
lebar perseginya ditarik menjadi jari-jari lingkaran, maka busur lingkaran tersebut akan menerus
membentuk spiral yang sempurna. Konon proporsi Golden Section telah digunakan oleh manusia
jauh dalam peradaban-peradaban kuno. Contoh di alam benda-benda yang berproporsi Golden
Section adalah keong laut, kuda (seperti dijelaskan Krier), dan manusia (seperti yang diteliti oleh
Le Corbusier).

citra guna rumah adat toraja


http://marthathere.blogspot.com/
Sabtu, 24 Maret 2012
rumah adat Toraja

CITRA DAN GUNA RUMAH ADAT TORAJA


A. Definisi Citra dan Guna

Kata guna dalam bahasa Arsitektur tidak hanya menunjuk pada cara
pemanfaatan dan keuntungan fungsional yang bisa pemakai dapatkan saja, tapi
juga sebagai sesuatu yang mempunyai kemampuan untuk meningkatkan kualitas
hidup kita. Maksudnya, Arsitektur tidak hanya dipahami sebagai sebuah hasil yang
menguntungkan kita, namun sebagai sebuah produk yang mempunya bentuk dan
dapat dinikmati. Dan ketika dia bisa dinikmati, maka dia bisa dimengerti.

Unsur citra hadir sebagai hasil dari sisi subjektifitas. Kalau halnya guna
bersifat universal, maka citra lebih bersifat unik dan tergantung pandagan tiap
individu. Citra pada dasarnya hanya menunjuk pada sebuah gambaran atau
sebuah kesan penghayatan yang menangkap arti suatu bangunan dimaya
seseorang.

B. Studi Kasus Citra dan Guna


Rumah tradisional Toraja merupakan salah satu kebudayaan bangsa yang
keberadaannya dipandang perlu untuk dipelihara agar tidak punah. Kabupaten Tana
Toraja terletak di pedalaman Provinsi Sulawesi Selatan, 340 km ke arah utara dari
Makasar, dengan ibukotanya Makale. Daerah Tana Toraja umumnya merupakan
tanah pegunungan kapur dan batu alam, diselingi dengan ladang dan hutan,
dilembahnya terdapat hamparan persawahan. Latar belakang arsitektur rumah
tradisional Toraja menyangkut falsafah kehidupan yang merupakan landasan dari
perkembangan kebudayaan Toraja. Dalam pembangunannya ada hal-hal yang
mengikat, yaitu:

1. Aspek arsitektur dan konstruksi

2. Aspek peranan dan fungsi rumah adat


Rumah tradisional atau rumah adat yang disebut Tongkonan harus
menghadap ke utara, letak pintu di bagian depan rumah, dengan keyakinan bumi
dan langit merupakan satu kesatuan dan bumi dibagi dalam 4 penjuru, yaitu:

1. Bagian utara disebut Ulunna langi, yang paling mulia.

2. Bagian timur disebut Matallo, tempat metahari terbit, tempat asalnya


kebahagiaan atau kehidupan.

3. Bagian barat disebut Matampu, tempat metahari terbenam, lawan dari


kebahagiaan atau kehidupan, yaitu kesusahan atau kematian.

1. Bagian selatan disebut Pollona langi, sebagai lawan bagian yang


mulia, tempat melepas segala sesuatu yang tidak baik.
Bertolak pada falsafah kehidupan yang diambil dari ajaran Aluk Todolo,
bangunan rumah adat mempunyai makna dan arti dalam semua proses kehidupan
masyarakata Toraja, antara lain:

1. Letak bangunan rumah yang membujur utara-selatan, dengan pintu terletak


di sebelah utara.
2. Pembagian ruangan yang mempunyai peranan dan fungsi tertentu.

3. Perletakan jendela yang mempunyai makna dan fungsi masing-masing.

4. Perletakan balok-balok kayu dengan arah tertentu, yaitu pokok di sebelah


utara dan timur, ujungnya disebelah selatan atau utara.
Pembangunan rumah tradisional Toraja dilakukan secara gotong royong, sesuai
dengan kemampuan masing-masing keluarga, yang terdiri dari 4 macam, yaitu:

1. Tongkonan Layuk, rumah adat tempat membuat peraturan dan penyebaran


aturan-aturan.

2. Tongkonan Pakamberan atau Pakaindoran, rumah adat tempat melaksanakan


aturan-aturan. Biasanya dalam satu daerah terdapat beberapa tongkonan,
yang semuanya bertanggung jawab pada Tongkonan Layuk.

3. Tongkonan Batu Ariri, rumah adat yang tidak mempunyai peranan dan fungsi
adat, hanya sebagai tempat pusat pertalian keluarga.

4. Barung-barung, merupakan rumah pribadi. Setelah beberapa turunan


(diwariskan), kemudian disebut Tongkonan Batu Ariri.

C. Analisa
1. Guna/ Fungsi
Rumah adat Tana Toraja secara umum berfungsi sebagai rumah tinggal,
kegiatan sosial, upacara adat, serta membina kekerabatan. Tongkonan berasal dari
kata tongkon yang bermakna menduduki atau tempat duduk. Dikatakan sebagai
tempat duduk karena dahulu menjadi tempat berkumpulnya bangsawan Toraja yang
duduk dalam tongkonan untuk berdiskusi. Rumah adat ini mempunyai fungsi sosial
dan budaya yang bertingkat-tingkat di masyarakat. Awalnya merupakan pusat
pemerintahan, kekuasaan adat, sekaligus perkembangan kehidupan sosial budaya
masyarakat Toraja.
Tongkonan merupakan pusat kehidupan sosial suku Toraja. Ritual
adat yang berhubungan dengan tongkonan sangatlah penting dalam
kehidupan spiritual mereka. Oleh karena itu, semua anggota keluarga
diharuskan ikut serta sebagai lambang hubungan mereka dengan leluhur.
Masyarakat Toraja menganggap rumah tongkonan sebagai ibu, sedangkan
alang sura (lumbung padi) sebagai bapak. Tongkonan berfungsi untuk rumah
tinggal, kegiatan sosial, upacara adat, serta membina kekerabatan. Bagian dalam
rumah dibagi tiga bagian, yaitu bagian utara, tengah, dan selatan. Ruangan di
bagian utara disebut tangalok yang berfungsi sebagai ruang tamu, tempat anak-
anak tidur, serta tempat meletakkan sesaji. Ruangan sebelah selatan disebut
sumbung, merupakan ruangan untuk kepala keluarga tetapi juga dianggap sebagai
sumber penyakit. Ruangan bagian tengah disebut Sali yang berfungsi sebagai ruang
makan, pertemuan keluarga, dapur, serta tempat meletakkan orang mati.
Mayat orang mati masyarakat Toraja tidak langsung dikuburkan tetapi
disimpan di rumah tongkonan. Agar mayat tidak berbau dan membusuk maka
dibalsem dengan ramuan tradisional yang terbuat dari daun sirih dan getah pisang.
Sebelum upacara penguburan, mayat tersebut dianggap sebagai orang sakit dan
akan disimpan dalam peti khusus. Peti mati tradisional Toraja disebut erong yang
berbentuk kerbau (laki-laki) dan babi (perempuan). Sementara untuk bangsawan
berbentuk rumah adat. Sebelum upacara penguburan, mayat juga terlebih dulu
disimpan di alang sura (lumbung padi) selama 3 hari.
Oleh Karen itu, apabila ditelusuri lebih jauh mengenai fungsi/ guna Rumah
Adat Tana Toraja, menurut ilmu bidang arsitektural sebagai berikut.
a. Fungsi/ Guna Bentuk
Bentuk dari rumah adat Tana Toraja ini seperti rumah panggung
b. Fungsi/Guna Ekonomis
Bentuk dari Rumah Adat ini adalah karena dibangun pada saat konstruksi yang
masih sederhana sehingga peralatan yang digunakan pun sederhana dan dengan
metode yang sangat efisien, sehingga material utamanya adalah kayu dan papan.
c. Fungsi/Guna Kultural atau Budaya
Ornamen rumah tongkonan berupa tanduk kerbau serta empat warna dasar yaitu:
hitam, merah, kuning, dan putih yang mewakili kepercayaan asli Toraja (Aluk To
Dolo). Tiap warna yang digunakan melambangkan hal-hal yang berbeda. Warna
hitam melambangkan kematian dan kegelapan. Kuning adalah simbol anugerah dan
kekuasaan ilahi. Merah adalah warna darah yang melambangkan kehidupan
manusia. Dan, putih adalah warna daging dan tulang yang artinya suci.
2. Citra

Keseluruhan bangunan sangat berpengaruh terhadap pencitraan bangunan


Rumah Adat Toraja. Sebuah bangunan menjadi lebih enak dipandang jika setiap
elemen penyusunnya dirancang selaras satu sama lain. Keselarasan ini mencakup
skala, komposisi bentuk, warna, material, serta konsistensi penerapan gaya
bangunan.

Berbicara mengenai fungsi, lumbung padi tersebut tiang-tiangnya dibuat dari


batang pohon palem (bangah) yang licin, sehingga tikus tidak dapat naik ke dalam
lumbung. Di bagian depan lumbung terdapat berbagai ukiran, antara lain
bergambar ayam dan matahari yang merupakan simbol untuk menyelesaikan
perkara.

Ukiran khas Toraja bermakna hubungan masyarakat Toraja dengan


pencipta-Nya, dengan sesama manusia (lolo tau), ternak (lolo patuon),
dan tanaman (lolo tananan). Ukiran tersebut digunakan sebagai dekorasi
eksterior maupun interior rumah mereka.

Saat Anda melihat rumah adat ini, ada ciri lain yang menonjol yaitu kepala
kerbau menempel di depan rumah dan tanduk-tanduk kerbau pada tiang utama di
depan setiap rumah. Jumlah tanduk kepala kerbau tersebut berbaris dari atas ke
bawah dan menunjukan tingginya derajat keluarga yang mendiami rumah tersebut.
Di sisi kiri rumah yang menghadap ke arah barat dipasang rahang kerbau yang
pernah di sembelih. Di sisi kanan yang menghadap ke arah timur dipasang rahang
babi.

Ornamen tanduk kerbau di depan tongkonan melambangkan


kemampuan ekonomi sang pemilik rumah saat upacara penguburan
anggota keluarganya. Setiap upacara adat di Toraja seperti pemakaman
akan mengorbankan kerbau dalam jumlah yang banyak. Tanduk kerbau
kemudian dipasang pada tongkonan milik keluarga bersangkutan.
Semakin banyak tanduk yang terpasang di depan tongkonan maka
semakin tinggi pula status sosial keluarga pemilik rumah tongkonan
tersebut.