Anda di halaman 1dari 8

Sebelum menjelaskan apa saja usaha yang spekulatif itu, maka sebelumnya adalah

mengetahui apa perbedaan antara usaha spekulatif dan usaha riil.


Seorang wirausaha adalah menggeluti usaha tidak sekedar ala kadarnya, akan tetapi dengan
keberanian, kegigihan sehingga usahanya tumbuh, bersahabat dengan ketidakpastian.
Menjalankan usaha yang Riil, bukan spekulatif

Usaha yang sesungguhnya (real)

-Didasarkan motif untuk melayani dan memperoleh kemandirian


-Dengan ketulusan, kerjakeras dan inovasi
-Bukan jalan pintas, cara cepat menjadi kaya
-Membangun secara bertahap
-Menjaga nama baik, membangun reputasi
-Bukan sekedar passive income, tetapi riil
-Pendidikan, persahabatan, spiritualitas sangat penting.

Usaha spekulatif serta contoh usaha


Thomas Saputro on Artikel On 4:24 PM
Advertisement
TUGAS 1.
Generasi muda sekarang banyak dikepung usaha-usaha spekulatif. Bahkan Amerika
Serikat juga bangkrut mengalami krisis ekonomi pada tahun 2008-2009 karena usaha
spekulatif. Sementara itu di Indonesia dewasa ini mulai banyak berdatangan usaha-usaha baru
yang diperdagangkan dan ditawarkan yang sesungguhnya merupakan bisnis spekulatif yang
merugikan banyak orang.
Silakan Anda mendeteksi usaha-usaha spekulatif di luar dari contoh yang diberikan !
JAWAB :

1. Nama Bisnis : TIENS-MLM


2. Syarat keanggotaan :
Berumur 18+ (Dewasa) dan Bersedia membayar uang keanggotaan (LISENSI BISNIS +
STARTERKIT + VCD TIENS TODAY) sebesar Rp 85.000,-
Selama menjadi DISTRIBUTOR TIENS, saya wajib mengikuti program dan bisnis kerja
TIENS, baik dari kebijakan prosedur, peraturan serta kebutuhan Dapat dirubah sewaktu-
waktu oleh TIENS INDONESIA.
Wajib mengisi dan melaporkan kepada direktorat Jendral Pajak dan membayar kewajiban
pajak saya terkait dengan kegiatan saya sebagai DISTRIBUTOR TIENS.
Saya mengerti bahwa saya berdiri sendiri dan bukan pegawai, agen, patner dari TIENS dan
saya tidak berwenang untuk bertindak atas nama atau mengikat TIENS INDONESIA baik
terhadap kegiatan, pemegang saham, kegiatan kerja, direksi, dan pegawai.
Saya tidak dapat menggunakan nama TIENS INDONESIA, baik tanda logo, tanda
pelayanan dimanapun tanpa ijin tertulis terlebih dahulu dari TIENS INDONESIA.
Saya mengerti untuk menjadi DISTRIBUTOR TIENS, tidak ada paksaan untuk menjual
produk atau melakukan pembayaran sebelum anggota yang permohonannya telah dipenuhi.
Saya tidak boleh membuat pernyataan palsu terhadap distributor yang akan datang.
Saya tidak akan menyatakan kepada distributor lain mengenai spesifikasi jaringan yang
akan terbentuk atau tingkat pendapatan yang akan didapatkan dari program bisnis TIENS.
Saya tidak dapat menggunakan bantuan penjualan yang lain atau memasok spanduk selain
yang dikeluarkan oleh TIENS. Saya tidak boleh mengganti isi produk atau kemasan tanpa ada
ijin tertulis dari TIENS.
Saya akan menjelaskan product TIENS secara jujur, lengkap, dan jelas. Saya tidak akan
melakukan kesalahan dalam menjelaskan semua product TIENS. Dimasa yang akan datang
saya akan menyuarakan TIENS INDONESIA bekomitmen terhadap Quality Control.
Saya mengerti dan setuju bahwa TIENS INDONESIA dapat mengambil tindakan terhadap
saya setiap saat, apabila saya melanggar atau tidak mematuhi perjanjian atau melibatkan diri
dengan melakukan sesuatu yang mencemarkan nama baik TIENS INDONESIA, apapun yang
melanggar Undang-Undang Negara dan peraturan yang telah ditetapkan oleh TIENS.
Saya mengerti dan bersedia mematuhi syarat keaktifan DISTRBUTOR TIENS
INDONESIA yang tercantum di dalam STARTERKIT.
3. Besar Biaya Setoran Awal : Rp. 85.000,-
4. Keuntungan yang bisa diperoleh
Dapat Bermitra dengan Perusahaan skala intenasional.
Keanggotaan berlaku Internasional lebih dari 200 negara.
Bonus Perusahaan tertinggi dibanding perusahaan sejenis(Total Pay Out untuk
distributor mencapai 53%).
Bonus-Bonus Free bukan cicilan (Mobil Mewah/Kapal terbang/Yatch/Villa).
Potensi Keberhasilan Besar 3-5 tahun minimal mendapat sharing dunia (Bronze
Lion).
Sekolah bisnis pengembangan diri, attitude, entrepeneurship.
Keanggotaan dapat di wariskan- Discount 15% dari Harga Produk Berkualitas dari
Tianshi.
Stockist dan Business Center tersebar di Kota2 di Indonesia.
Belanja/omzet pribadi dan group di Akumulasi tanpa batas waktu.
Tidak ada turun peringkat.
Product Tiens dibutuhkan dari kandungan sampai orang tua (semua kalangan).
Tersedia Supermarket Tiens/Banner Store menyediakan kebutuhan sehari-hari.
Belanja di Supermarket Tiens masuk omzet/akumulasi belanja.
Tersedia Produk Asuransi dan masuk omzet/akumulasi belanja.
Tersedia Voucher HP masuk omzet/akumulasi belanja.
5. Keuntungan tersebut dapat diperoleh selama kita terus menerus prospek di TIENS ini,
karena disini memakai sistem bintang (dari 1-8) semakin banyak kita prospek disni kita
akan mendapat bintang 1 lalu naik lagi bintang 2, bintang 3 dan seterusnya.

TUGAS 2
Jika Anda diberikan kesempatan untuk berwirausaha, tentukan jenis usaha yang akan
Anda jalankan, uraikan dan tetapkan langkah-langkahnya !
Buatlah 100 daftar hal-hal yang Anda siapkan untuk memulai usaha tersebut. Hal-hal tersebut
bisa berupa :
Detail usaha (pendiri, bidang usaha, system operasi dan lain-lain)
Lingkup usaha
Tanggapan masyarakat
Opini pribadi
Pilih dua langkah yang paling penting untuk Anda lakukan sekarang juga. Berikan
alasannya !
JAWAB :

Jika saya berwirausaha, bidang usaha yang akan saya geluti adalah rental Studio Musik.
Pemaksimalan dari 7P
1. Product
Dari aspek produknya, saya akan membuat 3 kelas yang dibagi dalam 3 studio. Studio
pertama akan saya beri desain serta alat-alat yang sederhana, studio kedua akan saya saya
desain dengan formulasi alat serta dekorasi yang cukup mumpuni, dan untuk studio ketiga
barulah akan saya formulasikan dengan sangat baik sampai kedetail-detailnya. Singkatnya,
studio pertama berkelas rendah, studio kedua berkelas menengah, dan studio ketiga berkelas
tinggi.
2. Price
Dari segi harga tentunya akan saya variasikan. Untuk kelas pertama akan saya beri harga
15.000/jam, studio kedua 25.000/jam, studio ketiga 30.000/jam. Mengapa space harga dari
studio kedua dan ketiga sangat dekat, hanya 5.000 rupiah saja? Karena saya ingin lebih
mengarahkan minat para konsumen ke studio ketiga.
3. Place
Dari segi tempat/lokasi saya akan memilih tempat sestrategis mungkin. Seperti dipinggir
jalan, agar aksesnya mudah, atau disekitaran lokasi sekolah mengingat animo anak sekolah
terutama anak-anak SMA sangat besar dalam bermusik.
4. Promotion
Dalam berpromosi saya ingin melakukan promosi seefektif dan seefisen mungkin. Contoh,
memasang poster ditempat keramaian, mengadakan event festival musik, atau menggaet band
lokal sebagai ambasador yang akan saya sandingkan dengan logo studio saya.
5. People
Dalam hal ini adalah operator efek dan sound, tentunya saya akan memilih orang yang benar-
benar paham tentang sound seta efek-efek studio. Dan tentunya orang itu akan saya tuntut
untuk mampu ramah pada konsumen seperti apapun dan dalam kondisi apapun, sebab
operator studio biasanya selalu dipusingkan dengan permintaan sound dari konsumen.
6. Process
Dalam prosespun tentunya semua usahawan ingin memenuhi keinginan konsumen, bahkan
melampaui jika mampu. demikianpun dengan saya, perhatian khusus tentunya akan saya
curahkan pada aspek proses, sebab sukses atau tidaknya transfer jasa maupun barang dari
produsen ke konsumen sangatlah bergantung pada proses.
7. Physical Evidence
Physucal evidence atau bukti fisik tentunya akan saya serasikan dengan jenis bisnis saya.
Studio musik jaman sekarang tentulah sangat identik dengan anak muda. Corak bangunan
serta cat pun akan saya buat semodern mungkin gunanya untuk membangkitkan hasrat
bermusik konsumen saya. Bukti fisik sangat krusial peranannya dalam membangun persepsi
konsumen bahkan sebelum merasakan produk atau jasa yang kita tawarkan.

STP (Segmenting Targeting Positioning)


Segmen yang akan saya incar atau garap adalah anak-anak muda, terutama anak SMA
dan mahasiswa, sebab minat bermusik mereka sangatlah besar yang bahkan didorong oleh
hasrat berekspresi yang tinggi. Dan sebagai awal, mau tidak mau tentunya usaha saya akan
terposisikan sebagai pengikut, namun dengan berbagai inovasi yang saat ini sudah ada dalam
kepala saya maka saya sangat percaya kedepannya usaha saya akan terposisikan dengan
sendirinya sebagai leader dibenak para konsumen.
100 hal mengenai persiapan saya dalam bisnis ini:
1. Modal
2. Sound
3. Ampli
4. Sallon
5. Peredam
6. Sekat ruangan
7. Komputer
8. Survey area bisnis
9. Survey minat konsumen
10. Formulasi diskon
11. Kupon diskon
12. Road noise
13. Wind noise
14. Gitar melodi
15. Gitar rhytem
16. Gutar bass
17. Drum
18. Keyboard
19. Mikrofon 1
20. Mikrofon 2
21. Mikrofon drum
22. Stand mikrofon
23. Kursi
24. Meja
25. Kaca
26. Pintu
27. Bel luar studio
28. Bel dalam studio
29. Bel operator
30. Operator 1
31. Operator 2
32. Operator 3
33. Lemari es
34. Asbak
35. Logo studio
36. Brand ambasador
37. Spanduk
38. Cat grafity
39. Pembuat grafity
40. Pilok
41. Tabungan
42. Deposito
43. IMB
44. NPWP
45. Pajak usaha
46. Kendaraan bermotor
47. Simbal
48. Double pedal
49. Efek stereo
50. Efek mono
51. Cermin koreo
52. Ruang tunggu
53. Menu makanan
54. AC
55. Diesel
56. Sekat operator
57. Alat DJ (Bila dibutuhkan)
58. Daya beli
59. Branding
60. Sponsor
61. Bukti fisik
62. Kualitas alat
63. Loyalitas
64. Refreshment
65. Promosi
66. Market share
67. Surat izin usaha
68. Asset
69. Surat izin usaha
70. Skema transaksi
71. Faktor lingkungan
72. Kekuatan modal
73. Website
74. Listrik
75. P3K
76. Kepercayaan pelanggan
77. Jadwal
78. Spidol
79. Whiteboard
80. Penghapus
81. Jadwal pemboking
82. Gaji
83. Persaingan
84. Inovasi
85. Rencana jangka panjang
86. Perluasan usaha
87. Peningkatan minat konsumen
88. Desain
89. Dekorasi luar
90. Dekorasi dalam
91. Poster musisi-musisi
92. Peraturan
93. Pembersih
94. Pemadam (untuk jaga-jaga)
95. Karpet
96. Karpet dalam
97. Karpet operator
98. Papan panduan
99. Analisis kompetitor
100. Analisis Konsumen
Dua langkah yang paling penting untuk saya lakukan sekarang juga adalah :
1. Mengumpulkan dana untuk modal
Karena modal dana merupakan suatu yang sangat dibutuhkan di dalam sebuah usaha dan
segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menjalankan suatu usaha. Apabila kita
kekurangan modal untuk membangun usaha rental studio music dapat mengakibatkan tidak
berjalannya usaha ini.
2. Mencari tempat yang strategis
Tempat usaha sebaiknya berdekatan dengan pemusatan para konsumen, letaknya strategis dan
cukup tersedia alat-alat transportasi. Ini saya lakukan lebih dahulu karena sekarang sulit
mencari tempat yang strategis dengan harga terjangkau, kebanyakann harganya mahal-mahal
dan banyak para wirausahawan (pesaing) yang ingin menempatinya.

DAFTAR PUSTAKA

http://diandaribertobrasco.blogspot.com/2010/10/memilih-tempat-usaha-yang-strategis.html
http://kbmkewirausahaan.blogspot.com/2011/03/kewirausahaan-2.html
http://moebarak.wordpress.com/2011/10/03/tugas-kewirausahaan/
http://chisput17.blogspot.com/2012/09/bisnis-spekulatif.html
http://fatmawahyuningsih.blogspot.com/2013/02/usaha-usaha-spekulatif.html