Anda di halaman 1dari 18

Makalah

MANAJEMEN PRODUKSI BENIH


Sertifikasi Benih

Oleh :

Nama : Wulan Puji Lestari


NIM : 135040201111171
Kelas :C

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Benih tanaman yang selanjutnya disebut benih, adalah tanaman atau


bagiannya yang digunakan untuk memperbanyak dan/atau mengembangbiakkan
tanaman. Dari benih yang baik akan tumbuh tanaman sehat dan dari tanaman
sehat akan diperoleh produksi tinggi. Ketidakberhasilan produksi tanaman
seringkali adalah sebagai akibat penggunaan benih bermutu rendah. Benih
merupakan salah satu sarana produksi yang tidak dapat digantikan dalam
budidaya tanaman, sehingga jaminan mutu sangat diperlukan.
Benih yang diperdagangkan harus memiliki sertifikat yang berlaku di
suatu Negara. Sertifikat ini sangat penting untuk menjamin mutu benih yang akan
dipakai untuk usaha tani dan mencegah kerugian petani konsumen benih.
Disamping itu sertifikat juga dapat berfungsi sebagai sumber informasi petani
konsumen.
Sertifikat dapat diterbitkan oleh lembaga pemerintah, lembaga swasta atau
bahkan produsen benih. Produsen benih yang telah maju memiliki departemen
pengujian benih sehingga benih yang dipasarkan memiliki kualitas yang baik dan
memenuhi syarat, yaitu memiliki persentase viabilitas dan vigor yang tinggi,
secara genetis dan fisik kemurniannya tinggi dan bebas dari hama dan penyakit
benih.
Untuk menghasilkan benih yang baik dan benar serta memenuhi
persyaratan sertifikasi benih, maka penangkar benih harus diawasi oleh lembaga
sertifikasi benih, mulai dari penyimpanan, pelaksanaan produksi dan prosesing
benih, serta dilakukan pengujian terhadap benih yang diproduksi dan harus
disesuaikan dengan standar yang ditentukan.
Pada makalah ini akan membahas tentang sertifikasi benih secara umum
dan tentang sertifikasi benih tanaman hortikultura secara khusus.
1.2 Rumusan Masalah
Adapun tujuan dari pembuatan makalah TEKNOLOGI PRODUKSI
BENIH SERTIFIKASI BENIH ini adalah sebagai berikut:
1. Apa pengertian, tujuan dan manfaat sertifikasi benih tanaman?;
2. Bagaimana struktur organisasi Badan Benih Nasional?;
3. Bagaimana tahapan dan prosedur dalam sertifikasi benih secara umum?;
4. Bagaimana tahapan dan prosedur sertifikasi benih tanaman sayur?;
5. Bagaimana tahapan dan prosedur sertifikasi benih tanaman buah?.

1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah TEKNOLOGI PRODUKSI
BENIH SERTIFIKASI BENIH ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui pengertian, tujuan serta manfaat dari sertifikasi benih
tanaman;
2. Untuk mengetahui struktur organisasi Badan Benih Nasional;
3. Untuk mengetahui tahapan dan prosedur dalam sertifikasi benih secara umum;
4. Untuk mengetahui tahapan dan prosedur sertifikasi benih tanaman sayur;
5. Untuk mengetahui tahapan dan prosedur sertifikasi benih tanaman buah.
1.4 Manfaat
Adapun manfaat yang diharapkan dari makalah MANAJEMEN
PRODUKSI BENIH SERTIFIKASI BENIH ini adalah sebagai berikut:
1. Sebagai mahasiswa Agoekoteknologi, dapat mengerti dan memahami
tahapan dan prosedur sertifikasi benih tanaman khususnya tanaman
Hortikultura.

2. PEMBAHASAN

2.1 Pengertian, Tujuan dan Manfaat Sertifikasi Benih Tanaman


Sertifikasi benih adalah suatu cara pemberian sertifikat atas cara
perbanyakan, penyaluran, produksi dan penyaluran benih yang sesuai dengan
peraturan yang ditetapkan oleh Departemen Pertanian Republik Indonesia.
Benih merupakan awal kegiatan budidaya tanaman, dimana mutu benih
merupakan salah satu factor yang dapat mempengaruhi produksi. Oleh karena itu,
dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk sehingga kebutuhan pangan juga
meningkat maka produktivitas tanaman pangan dan hortikultura seharusnya juga
ditingkatkan. Karena benih merupakan factor yang berpengaruh pada
produktifitas, maka jaminan mutu benih sangat diperlukan oleh petani pengguna.
Tujuan sertifikasi benih adalah memelihara kemurnian mutu benih dari
varietas unggul serta menyediakannya secara kontinu kepada petani. Serta
Membantu para produsen benih dalam memproduksi benih dengan mutu yang
baik.
Benih yang diperdagangkan harus memiliki sertifikat yang berlaku
disuatu Negara. Sertifikat ini sangat penting untuk menjamin mutu benih yang
akan dipakai untuk usaha tani dan mencegah kerugian petani konsumen benih,
disamping itu sertifikat juga dapat berfungsi sebagai sumber informasi petani
konsumen.
Berdasarkan penelitian (Nor Laila dkk, 2012) diperoleh kesimpulan yaitu,
Petani yang menggunakan benih padi bersertifikat pendapatan total rata-rata yang
diperoleh petani responden Rp. 5.842.648/ha per satu kali musim tanam dan
petani yang menggunakan benih padi tidak bersertifikat pendapatan total rata-rata
yang diperoleh responden Rp. 2.768.545/ha per satu kali musim tanam. Hal
tersebut menunjukkan bahwa, sertifikasi benih juga bermanfaat bagi petani
sehingga mendapat keuntungan yang lebih tinggi disbanding menggunakan benih
tidak bersertifikan, sebab benih bersertifikan telah terjamin mutu dan produktifitas
tinggi karena telah melewati pengujian dan pengawasan yang sesuai.

2.2 Struktur Organisasi Badan Benih Nasional


Dalam rangka peningkatan produksi pertanian melalui usaha
pembinaan benih, Pemerintah berdasarkan keputusan Presiden Republik Indonesia
N0. 27 Tahun 1971 menetapkan dibentuknya Badan Benih Nasional di
lingkunagan Departemen Pertanian dan badan ini bertanggung jawab kepada
menteri Pertanian. Badan Benih Nasional berfungsi membantu Menteri Pertanian
dalam merencanakan dan merumuskan kebijaksanaan dibidang perbenihan.
Struktur Organisasi Badan Benih Nasional terdiri dari:
1. Ketua Badan
2. Sekretaris Badan
3. Anggota-anggota yang terdiri dari pejabat-pejabat dari departemen-
departemen dan instansi-instansi yang mempunyai kepentingan dalam
masalah pembinaan benih
Tugas dari Badan Benih Nasional yaitu:
1. Merencanakan dan merumuskan peraturan-peraturan mengenai
pembinaan, proteksi, dan pemasaran benih
2. Mengajukan pertimbangan-pertimbangan kepada Menteri Pertanian
tentang pengaturan benih yang meliputi:
a. Persetujuan untuk menetapkan atau menghapuskan sesuatu jenis,
varietas, atau kualitas benih
b. Pengurusan mengenai proteksi dan pemasaran benih
Sedangkan kelengkapan organisasinya terdiri dari:
1. Sekretariat
2. Team penilai dan pelepas varietas
Adapun tugas dari team penilai dan pelepas varietas adalah sebagai
berikut:
a. Merumuskan prosedur untuk peentuan penilaian, persetujuan,
pemasukan, pelepasan, dan penarikan kembali varietas-varietas
tanaman dalam program pertanian
b. Memberikan nasihat teknis kepada Badan Benih Nasional dalam
bidang yang berhubungan dengan persetujuan tentang pelepasan
varietas atau penarikan kembali verietas yang telah ditentukan.
c. Menyusun daftar dari varietas-varietas yang telah diresmikan
penyebarannya.
3. Team pembinaan, pengawasan dan sertifikasi
Adapun tugas dari team pembinaan, pengawasan dan sertifikasi yaitu:
a. Merumuskan kebijaksanaan umum tentang pengawasan, pemasaran,
sertifikasi dan pelaksanaannya.
b. Merumuskan peraturan dan prosedur terperinci untuk pelaksanaan
pembinaan, pengawasan pemasaran benih dan sertifikasi apabila
diminta oleh Menteri Pertanian
c. Merumuskan kebijaksanaan perbenihan lainnya yang berhubungan
dengan perkembangan berbagai unsur program benih dan kegiatan
yang berhubungan dengan hal tersebut
d. Mrnyusun daftar dari verietas-varietas yang cocok untuk disertifikasi

Suatu varietas hanya dapat disertifikasi bila telah dianjurkan oleh


team penilai dan pelepas varietas dari Badan Benih Nasional dan disetujui oleh
Menteri pertanian. Selanjutnya pelaksanaan sertifikasi benih dilaksanakan oleh
dinas pengawasan dan sertifikasi benih, dengan tugas pokoknya yaitu;
sertifikasi benih, pembinaan, pengaturan dan peningkatan mutu perbenihan
tanaman pertanian.

2.3 Tahapan Dan Prosedur Sertifikasi Benih Secara Umum


PK. Agrawal (1986) membagi program sertifikasi benih menjadi lima
tahap yaitu:
1. Verifikasi lahan tempat produksi benih ( verification of lands requirement)
Lahan yang akan dipakai untuk perbanyakan benih harus memenuhi
beberapa kriteria untuk menjaga agar lahan tempat perbanyakan benih
memiliki kesuburan yang memadai, bebas dari hama dan penyakit benih
yang soil borne, dan tidak ditanam bersama-sama dengan tanaman yang
masih satu family dengan benih yang diusahakan, dan lahan di sekitarnya
juga tidak ditanami komoditi sejenis atau bahkan varietas yang sama.
Persyaratan ini biasanya disebut dengan sejarah lahan yang akan dipakai
untuk perbanyakan benih. Jika lahan tersebut kurang memadai maka perlu
dilakukan tindakan tertentu agar benih yang diproduksi tidak
terkontaminasi, baik oleh hama, penyakit maupun kromosomnya.
2. Verifikasi sumber benih yang dipakai (verification of seed source)
Sumber benih sangat berpengaruh terhadap kualitas benih yang akan
dihasilkan. Oleh karena itu sumber benih sangat berpengaruh terhadap
kualitas benih yang akan dihasilkan. Oleh karena itu sumber benih harus
jelas dan dijamin kemurniannya serta memiliki kelas benih yang sesuai
dengan kelas benih yang akan diproduksi, minimal satu kelas lebih tinggi.
3. Pengawasan tanaman dilahan ( Inspection of Seed Crop in The Field)
Pengawasan tanaman dilahan sangat penting dan dilakukan oleh pengawas
lapangan ( Field Inspector) yang ditugasi oleh lembaga sertifikasi benih.
Pengawasan ini dilakukan sejak pemilihan lahan, selama proses produksi
sampai panen. Pengawasan lapangan meliputi:
a. Lahan yang dipakai untuk produksi benih harus memenuhi persyaratan
yang berlaku,
b. Benih yang digunakan merupakan benih yang jelas sumbernya dengan
kelas yang sesuai dengan kelas benih yang akan diproduksi.
c. Isolasi atau jarak antara petak tempat benih diproduksi dengan petak
disekitarnya harus sesuai dengan peraturan yang berlaku.
d. Untuk benih hibrida, jarak antarbaris yang dipakai untuk penanaman
induk betina dan jantan, serta jumlah masing-masing induk harus
sesuai dengan ketentuan
e. Pelaksanaan roguing untuk membuat tanaman tipe simpang, gulma
serta bunga jantan dan betina untuk benih hibrida
f. Pertumbuhan tanaman harus sesuai deskripsi varietas yang diusahakan
g. Penentuan saat panen yang tepat yaitu pada saat masak fisiologis
h. Pengawasan pada waktu panen agar tidak tercampur dengan hasil
panen atau biji lain
i. Tidak terdapat kendala dalam proses produksinya yang dapat
mempengaruhi kualitas benih yang dihasilkan
j. Kondisi tanaman di lahan harus disesuaikan dengan ketentuan yang
berlaku dan berbeda antar varietas.
4. Pengawasan dan pengujian seed lot dan sample selama prosesing dan
pengemasan (inspection and testing of each seed lot and seed sample
during processing and bagging)
Field inspector harus mengawasi proses pengolahan benih dan mengambil
sampel untuk pengujian di laboratorium. Pengujian ini meliputi pengujian
pengujian kadar air benih, viabilitas benih, kemurnian benih, kesehatan
benih, campuran yang terdapat dalam benih dan kadang-kadang perlu
dilakukan uji homogenitas dan verifikaso. Hasil pengawasan dilapangan
dan dilaboratorium ini menentukan apakah benih layak diberi sertifikat
atau tidak serta masa berlakunya sertifikat.
5. Pemberian sertifikat dan label untuk mengidentifikasikan benih serta
penyegelan (tagging and labeling to inditify the seed and sealing)
Prosedur untuk mendapatkan sertifikat bagi benih yang diproduksi oleh
penangkar benih dapat digambarkan sebagai berikut:

Penangkar Benih Mengajukan Lembaga


Permohonan sertifikasi benih

Pemberian sertifikat/ penolakan

Lampiran Pengawas Laboratorium Pengawasan


Permohonan Lapang Analisis Pasca
- Varietas
Kondisi apa
lahan Sertifikasi
- Kelasbenih
Kondisi benih
- Sejarah
Kondisi ekologis
lahan
Proses produksi
- Waktu Uji kemurnian benih 1. Kondisi benih
Roguing
- Jumlahpanen Uji kadar air yang dipasarkan
Penentuan
Uji viabilitas 2. Benih kadaluarsa
Prosesing a.
Uji Perpanjangan
kesehatan masa berlakunya sertifikat
Pengambilan b. Penarikan atau pembatalan sertifikat benih
sampel
1. Penangkar benih mengajukan permohonan ke lembaga sertifikasi benih
dengan dilengkapi data:
a. Varietas yang akan diproduksi
b. Kelas benih yang akan diproduksi
c. Berapa banyaknya benih yang akan diproduksi
d. Kapan produksi dilakukan
e. Dimana produksi dilakukan
f. Luas lahan yang digunakan
g. Besar kemasan benih
h. Sumber benih yang dipakai
2. Lembaga sertifikasi akan mengirim field inspector untuk memeriksa dan
melakukan pengawasan mulai dari pengolahan lahan sampai proses produksi
dan penentuan panen
3. Pengambilan submitted sample yang akan dikirim ke lembaga sertifikasi benih
untuk pengujian di laboratorium. Pengambilan sampel dilakukan oleh
pengawas lapangan dan penangkar benih. Sampel kemudian dicampur oleh
sebagian dikirim sebagai submitted sample, dan sebagian dapat diuji oleh
penangkar benih sebagai pembanding.
4. Pengujian di laboratorium terhadap submitted sample yang dikirim oleh
penangkar benih.
Pengujian ini meliputi :
- Kemurnian benih
- Viabilitas benih
- Kadar air benih
- Innert matter yang tercampur
- Biji varietas lain yang tercampur

Jika hasil pengujian memenuhi standar minimal untuk suatu kelas benih
maka lembaga sertifikasi benih akan memberikan sertifikat sejumlah yang
dibutuhkan, dan ditetapkan pula masa berlakunya. Bila hasil pengujian di
laboratorium tidak memenuhi persyaratan minimal sehingga benih tidak diberi
- Penentuan pemberian
sertifikat
- Kelas benih

sertifikat tetapi hasil pengamatan di lapangan memenuhi syarat maka penangkar


benih berhak meminta dilakukan uji ulang di laboratorium. Permohonan
pengujian ulang ini hanya dapat dilakukan sekali dan jika hasilnya tetap tidak
memenuhi standar minimum maka benih tidak diberi sertifikat.
2.4 Tahapan dan Prosedur Sertifikasi Benih Sayuran
Pada dasarnya tahapan dan prosedur sertifikasi benih setiap jenis
tanaman sama, namun ada beberapa perbedaan yaitu dipemerikasaan tanaman.
Berikut ini akan dijelaskan sebagai berikut:
1. Permohonan
a.Diajukan oleh produsen benih atau instansi pemerintah kepada instansi
yang menyelenggarakan tugas pokok dan fungsi pengawasan
sertifikasi benih dengan mengisi formulir/boring permohonan model
SP 01.
b. Pengajuan permohonan paling lama 7 hari sebelum tanam
c.Satu permohonan berlaku untuk satu unit sertifikasi
d. Permohonan yang diajukan kepada instansi penyelenggara tugas pokok
dan fungsi pengawasan dan sertifikasi benih dilampiri dengan:
1) Foto copy sertifikat kompetensi
2) Label benih sumber atau untuk benih hibrida harus disertai dengan
surat keterangan tetua/deskripsi dari pemulia atau pemilik varietas
sebagaimana yang tertera dalam deskripsi F1
3) Peta/sketsa lokasi perbanyakan, dan
4) Daftar petani untuk areal kerjasama atau bukti penguasaan lahan.
e.Instansi penyelenggara tugas pokok dan fungsi pengawasan san
sertifikasi benih menerima permohonan sertifikasi, membukukan dan
menindaklanjuti permohonan tersebut
f. Pemeriksaan Lapangan
1) Klarifikasi dokumen permohonan sertifikasi
2) Pemerikasaan pertanaman
Pemerikasaan pertanaman tersebut dibedakan untuk perbanyakan
benih bersari bebas dan hibrida, pada fase-fase yang sangat
menentukan mutu benih untuk setiap komoditas.

Berikut ini contoh pemeriksaan pertanaman perbanyakan generative:


No Komoditas Pemeriksaan
Bersari bebas Hibrida
1. Cabai I. Fase Vegetatif I. Fase vegetatif
a. Umur 25-30 hari a. Induk jantan dan induk
setelah tanam betina, umur 25-30
b. Parameter yang hari setelah tanam
b. Parameter yang
harus diamati yaitu
harus diamati
tipe pertumbuhan,
yaitu tipe
bentuk dan warna
pertumbuhan,
daun, bentuk
bentuk dan
batang, antosianin
warna daun,
pada percabangan
bentuk batang,
batang utama,
antosianin pada
varietas lain, tipe
percabangan
simpang dan
batang utama,
kesehatan tanaman
II. Fase generative varietas lain, tipe
a. Tanaman sudah
simpang dan
berbungan dan
kesehatan
telah terjadi
tanaman
pembuahan II. Fase Generatif
b. Parameter yang Parameter yang harus
harus diamati diamati yaitu tajuk,
yaitu tajuk, posisi bunga, warna
posisi bunga, mahkota bunga, warna
warna mahkota kotak sari, posisi buah,
bunga, warna jumlah buah pada setiap
kotak sari, buku, bentuk dan warna
posisi buah, buah, ujung buah,
jumlah buah varietas lain, tipe
pada setiap simpang dan kesehatan
buku, bentuk tanaman
dan warna buah,
ujung buah,
varietas lain,
tipe simpang
dan kesehatan
tanaman
2. Gambas/ Fase generative: Fase generative:
Paria Parameter yang harus Parameter yang harus
diamati yaitu bentuk dan diamati yaitu bentuk dan
warna batang, bentuk dan warna batang, bentuk dan
warna daun, bentuk dan warna daun, bentuk dan
warna buah, bentuk ujung warna buah, bentuk ujung
buah, bentuk alur pada kulit buah, bentuk alur pada kulit
buah, pundak buah, varietas buah, pundak buah, varietas
lain, tipe simpang, dan lain, tipe simpang, dan
kesehatan tanaman kesehatan tanaman

Berikut ini contoh pemeriksaan pertanaman perbanyakan vegetatif:


No. Komoditas Tahap Baru
pemeriksaan
1. Bawang Pertama Umur 20-25 hari setelah tanam, parameter
Merah yaitu kesehatan tanaman
Kedua Pada umur 35-40 HST, parameter yang
harus diamati yaitu warna dan posisi daun,
varietas lain, tipe simpang serta kesehatan
tanaman.
2. Kentang Pertama Dilakukan pada umur 30-40 HST, parameter
yang diamati tipe pertumbuhan, bentuk dan
warna batang, bentuk helai daun,
permukaan daun, warna daun, bentuk
rumpun tanaman, varietas lain, tipe simpang
serta kesehatan tanman. G0 dan G1 dalam
rumah kaca/kasa, semua tanaman diamati
Kedua Pada fase panen 50-60 HST, parameter yang
diamati warna bunga, varietas lain, dan
kesehatan tanaman.
G0 dan G1 dalam rumah kacaa/kasa, semua
tanaman diamati

g. Pemerikasaan pasca panen


h. Pengujian mutu benih dilaboratorium
i. Sertifikat
1) Penerbitan sertifikat
Sertifikat benih diterbitkan oleh kepala instansi yang menyelenggarakan
tugas pokok dan fungsi pengawasan dan sertifikasi benih untuk kelompok
benih yang telah memenuhi persyaratan teknis minimal di pertanian dan/
atau laboratorium atau pemerikasaan gudang. Kelompok benih yang tidak
memenuhi persyaratan sesuai dengan kelas yang dimohonkan tetapi
memenhi persyaratan untuk kelas bawahnya diberikan sertifikat benih
sesuai dengan persyaratan kelas benih yang dicapai.
2) Pembatalan sertifikat
Sertifikat benih dapat dibatalkan apabila kelompok benih Tidak sesuai
kondisi awal dan atau Berpindah tempat tanpa sepengetahuan instansi
yang menyelenggarakan tugas pokok dan fungsi pengawasan dan
sertifikasi benih.
j. Pelabelan
1) Benih yang diedarkan wajib diberi label
2) Kesesuaian label sesuai dengan kebenaran mutu benih dalam kemasan
yang diberi label menjadi tanggung jawab produsen
3) Syarat pemberian label: kelompok benih lulus sertifikasi (benih
bersertifikat)
4) Bahan label yaitu kertas atau bahan lain yang kuat, tidak mudah robek atau
luntur
5) Label ditulis dalam bahasa Indonesia, mudah dilihat dan dibaca serta tidak
mudah rusak.
6) Warna label
Warna label sesuai kelas benih
- Kuning untuk benih penjenis
- Putih untuk benih dasar
- Ungu muda untuk benih pokok
- Biru muda untuk benih sebar
Untuk kemasan dengan ukuran kecil dapat diberi tanda bulatan dengan
warna yang sesuai dengan kelas benihnya, dicetak langsung/ditempel
dipojok atas sebelah kanan pada kemasan benih.
7) Jangka waktu berlaku label
Masa berlaku label benih berbentuk biji dihitung sejak pengujian terakhir
dan tergantung dari masing-masing komoditas serta kondisi kelompok
benih. Sedang untuk masa berlaku label benih bawang merah, bawang
putih dan kentang dihitung sejak benih tersebut dipanen.
Masa berlaku label benih biji secara rinci disajikan pada table dibawah ini:
- Penentuan pemberian
sertifikat
- Kelas benih

No komoditas Kadar air Masa berlaku label dari tanggal


. selesai pengujian
Alumunium foil/ Kemasan plastik
kaleng
1. Bayam 9.0 9 bulan 6 bulan
2. Buncis 11.0 12 bulan 9 bulan
3. Cabai 7.0 12 bulan 9 bulan
4. Jagung 12.0 6 bulan 4 bulan
manis
5. Kacang 11.0 12 bulan 9 bulan
panjang
6. Kangkung 10.0 12 bulan 9 bulan
7. Labu/wuluh 8.0 12 bulan 9 bulan
8. Mentimun 8.0 12 bulan 9 bulan
9. Oyong/ 8.0 12 bulan 9 bulan
gambas
10. Paria 8.0 12 bulan 9 bulan
11. Sawi/caisin 8.0 9 bulan 6 bulan
12. Selada 8.0 9 bulan 9 bulan
13. Terong 9.0 12 bulan 9 bulan
14. Tomat 8.0 12 bulan 9 bulan
15. wortel 8.0 12 bulan 9 bulan
2.5 Tahapan dan Prosedur Sertifikasi Benih Buah
Minat masyarakat untuk membudidayakan tanaman buah secara
komersial semakin meningkat seiring dengan meningkatnya pasar domestik
maupun internasional. Oleh karena itu, jaminan mutu benih sangat penting
oleh petani pengguna.
Untuk menghasilkan benih buah tahunan dalam jumlah yang besar
dengan jaminan varietas besar harus dilaksanakan dengan sistem klonalisasi
dari Pohon Induk Tunggal (PIT) dari varietas telah terdaftar. Perbanyakan
sistem tersebut dapat dilaksanakan secara berjenjang melalui Blok Fondasi
(BF), Blok Penggandaan Mata Tempel (BPMT) dan Blok Perbanyakan Benih
(BPB). Sedangkan untuk tanaman yang sulit diperbanyak dengan vegetatif
(misal duku), tanaman yang bersifat apomiksis (misal manggis) dan salak
berumah satu, upaya perbanyakan dapat dilakukan melalui cara generatif
(dengan biji).
Perbanyakan benih untuk tanaman terna seperti nanas maupun salak
dapat dilaksankan dengan anakan. Sedang dengan pisang dapat dilaksanakan
dengan anakan atau pemecahan bonggol atau dengan kultur invitro.
Berikut ini akan diuraikan tentang tahapan sertifikasi benih buah dengan
perbanyakan vegetatif mata tempel
A. Benih bentuk mata tempel (entris), bahan sambung, dan stek.
1. Benih Sumber
a. Varietas pohon induk benih sumber telah terdaftar
b. Pohon induk sehat, layak sebagai benih sumber
c. Kelas benih sumber harus lebih tinggi dari pada kelas benih
yang di produksi/ dihasilkan
2. Kelas benih
a. Benih penjenis merupakan Pohon Induk Tunggal (PIT) atau
duplikatnya
b. Benih Pokok merupakan mata entris, bahan sambung atau stek
yang dipanen dari PIT
c. Benih dasar merupakan mata entris, bahan sambung, atau stek
yang dipanen dari Blok Fondasi (BF)
d. Benih sebar merupakan mata entris, bahan sambung, atau stek
yang dipanen dari pohon induk di BPMT.
3. Unit Sertifikasi
Satu unit sertifikasi mata tempel (entris), bahan sambung, atau stek
batang atau stek akar atau stek berakar merupakan satu varietas,
satu kelas benih, satu kali perbanyakan di satu lokasi dengan jumlah
2000-5000 mata tempel/ batang bahan sambung atau stek.
4. Permohonan
Permohonan pada instansi yang menyelenggarakan tugas pokok dan
fungsi pengawasan dan sertifikasi benih:
a. Diajukan oleh produsen benih atau instansi pemerintah dengan
mengisi formulir permohonan model SP 01.
b. Pengajuan permohonan paling lama 7 hari kerja sebelum panen
mata entris atau bahan sambung atau stek.
c. Permohonan dilampiri dengan:
1) Foto kopi sertifikat kompetensi
2) Peta atau sketsa lokasi perbanyakan
3) Daftar petani untuk arwal kerjasama atau bukti penguasaan
lahan.
d. Satu permohonan berlaku untuk satu unit sertifikasi
5. Pemeriksaan lapangan
1) Klarifikasi dokumen
a. Dilaksanakan sebelum kegiatan dilapangan, untuk memastikan
bahwa kegiatan yang akan dilaksanakan telah sesuai dengan
dokumen yang diajukan.
b. Dilakukan oleh pengawas benih tanaman
c. Dokumen yang telah memenuhi persyaratan adminstrasi
diberikan nomor induk
d. Pemberian nomor induk sebagai berikut : a/b.c/d.e/f.g
- a= nomor urut permohonan sertifikat
- b= kode kelompok komoditas (B=Buah, S=sayuran,
O=tanaman obat
- c= kode jenis tanaman
- d= kode propinsi BPSB
- e= kode kabupaten dimana benih diproduksi
- f.g= bulan. Tahun permohonan sertifikat
2) Pemeriksaan pendahuluan
a. Dilakukan terhadap dokumen yang telah mempunyai nomor
induk
b. Dilaksanaka sebelum tanam atau pengambilan mata entris
atau sambung pucuk atau stek.
c. Faktor yang diperiksa meliputi: kebenaran lokasi, benih
sumber (kesesuai jenis, varietas, dan kelas benih, dan atau
kesehatan dan kelayakan pohon induk)
d. Laporan pemeriksaan pendahuluan menggunakan formulir
3) Pemeriksaan pohon induk
a. Permohonan pemeriksaan diajukan paling lama 7 hari
sebelum pelaksanaan dengan menggunakan formulir
b. Pemeriksaan dilaksankan pada saat pengambilan mata
tempel atau bahan sambung/ stek
c. Pohon induk telah terdata di instansi yang
menyelenggarakan tugas pokok dan fungsi pengawasan dan
sertifikasi benih.
d. Pohon induk dalam kondisi sehat dan pada fase dorman serta
cukup memenuhi kebutuhan jumlah mata tempel
e. Faktor yang diperiksa meliputi: kemurnian genetik tanaman
induk, kesehatan tanaman, kondisi fisiologis tanaman dan
estimasi mata tempel/ bahan sambung yang memenuhi
syarat
f. Hasil pemeriksaan langsung diberitahukan kepada produsen
dengan formulir model SL 02.
4) Pemeriksaan stek berakar
Pemeriksaan dilakukan 3 bulan setelah stek tumbuh, faktor yang
diperiksa meliputi: kemurnian genetik, ondisi fisik benih,
jumlah tunas yang tumbuh, jumlah daun pada tunas, panjang
tunas dan kesehatan tanaman.

6. Penerbitan sertifikat
Sertifikat diterbitkan untuk setiap kelompok benih yang telah lulus
pemeriksaan lapang menggunakan formulir model SL 07.
7. Pelabelan

3.PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Dari makalah Teknologi Produksi Benih Sertifikasi Benih ini dapat
disimpulkan sebagai berikut:
1. Sertifikasi benih adalah suatu cara pemberian sertifikat atas cara
perbanyakan, produksi, dan penyaluran benih yang sesuai peraturan yang
ditetapkan oleh Departemen Pertanian Republik Indonesia.
2. Badan Benih Nasional berfungsi membantu Menteri Pertanian dalam
merencanakan dan merumuskan kebijaksanaan dibidang perbenihan.
3. Tahapan Dan Prosedur Sertifikasi Benih Secara Umum terdiri dari
Verifikasi lahan tempat produksi benih, verifikasi sumber benih yang
dipakai, pengawasan tanaman di lahan, pengawasan dan pengujian seed lot
dan sampel selama peosesing dan pengemasan dan pemberian sertifikat
serta label.
4. Tahapan dan prosedur untuk tanaman sayuran dan buah pada umumnya
sama, namun pada pengawasan dan pengujian yang berbeda antar
komoditasnya.

Daftar Isi

Agrawal R L., 1980. Seed Technologi, Oxford & I.B.H. Publishing Co New Delhi

Andini, Rizky. 2012. Analisis Produktivitas Padi Dengan Menggunakan Benih


Sertifikat Dan Benih Non Sertifikat Di Kecamatan Banyubiru Kabupaten
Semarang. EDAJ 1 (2) (2012) ISSN 2252-6560

Deptan. 2013. Pedoman Teknis Sertifikasi Benih Tanaman Hortikultura.


Direktorat Perbenihan Hortikultura, Direktorat Jenderal Hortikultura
Kementerian Pertanian
Kuswanto, Hendarto. 1996. Dasar-dasar Teknologi, Produksi, dan Sertifikasi
Benih. Yogyakarta: ANDI

Laila, Nor., Ana Zuraida., Achmad Jaelani. 2012. Analisis Pendapatan Usahatani
Padi (Oryza Sativa L.) Benih Varietas Ciherang Yang Bersertifikat Dan
Tidak Bersertifikat Di Kecamatan Labuan Amas Selatan Kabupaten Hulu
Sungai Tengah. Media SainS, Volume 4 Nomor 1, April 2012 ISSN 2085-
3548

Sutopo, Lita. 2002. Teknologi Produksi Benih Edisi Revisi. Jakarta: PT.
RajaGrafindo Persada

Anda mungkin juga menyukai