Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PRAKTIKUM

KOMUNIKASI RADIO GELOMBANG MIKRO

MODUL 3
REPEATER ANALYSIS DENGAN PATHLOSS 5.0

Disusun Oleh :

Noor Adi Nugraha


15101119

LABORATORIUM SWITCHING DAN TRANSMISI


PROGRAM STUDI S1 TEKNIK TELEKOMUNIKASI
SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI TELEMATIKA TELKOM
PURWOKERTO
2016
Modul 3
Repeater Analysis Dengan Pathloss 5.0

I. Dasar Teori
Komunikasi radio microwave sebagai sarana transmisi memiliki peran
penting dalam telekomunikasi termasuk telepon nirkabel. Hal tersebut karena
komunikasi radio microwave dapat diterapkan sebagai penghubung antar Base
Transceiver Station (BTS) atau Base System Control (BSC) dalam pengiriman
informasi dengan kapasitas yang besar. Dalam suatu rute jaringan transmisi
microwave terdiri dari stasiun pemancar dan stasiun penerima atau dengan
beberapa stasiun pengulangan (repeater), yang dapat membawa informasi
dalam bentuk gelombang analog maupun digital. Mekanisme perambatan
gelombang radio salah satunya adalah Line of Sight (LOS) merupakan lintasan
gelombang radio yang mengikuti garis pandang. Selain lintasan yang
diharapkan dalam perencanaan LOS, pengalokasian frekuensi kerja juga perlu
diperhatikan supaya dapat meminimalkan adanya interferensi.
Dalam komunikasi gelombang mikro, bila ada suatu benda seperti
bangunan tinggi, gedung tinggi dan lain sebagainya yang menghalangi jalannya
perambatan gelombang, maka akan terjadi pemantulan gelombang (refleksi).
Selain itu adanya pengaruh melengkungnya permukaan bumi, maka jarak
tempuh yang dapat dicapai terbatas sekali, dengan kata lain, jarak antara
pemancar dan pemerima tidak dapat terlalu jauh, diperkirakan sekitar 70 km
saja. Oleh sebab itu, bila ada hubungan radio antara dua tempat yang letaknya
berjauhan melalui sistem gelombang mikro ini, maka perlu didirikan sejumlah
stasiun repeater (pengulang) di antara tempat - tempat yang akan dilewati
tersebut.[1]

Gambar 1.1. Link

Microwave Dengan Repeater


Karena stasiun - stasiun repeater yang didirikan itu berfungsi untuk
menerima dan meneruskan sinyal - sinyal gelombang mikro dari stasiun ke

1
stasiun berikutnya, maka perlu dipilih tempat (site) yang cocok untuk sistem
yang dimaksud agar dapat memenuhi syarat, baik secara teknis maupun
ekonomis. Dari segi teknis terutama diperlukan agar :
a. Antar stasiun satu dengan stasiun yang lain tidak ada penghalang (obstacle).
Oleh sebab itu, repeater itu didirikan di tempat-tempat yang tinggi. Bila
tidak ada tempat yang demikian, dipakai menara (tower) antena yang tinggi,
sehingga kedua antena masing-masing repeater seolah-olah bisa saling
melihat (Line of Sight).
b. Jalur yang dibangun tidak merupakan garis lurus, tapi zig-zag untuk
menghindari penghalang tadi, dan juga mencegah terjadinya saling
interferensi (gangguan) antara stasiun atau antara frekuensi yang
berdekatan. Pengaturan ini dimaksudkan agar pancaran dari satu stasiun
dapat sampai ke stasiun berikutnya tanpa mengalami gangguan.
c. Stasiun - stasiun tersebut diusahakan tidak melewati rawa rawa (berair),
agar gangguan gelombang pantul dari permukaan rawa dapat dihindari.
d. Stasiun repeater yang satu dengan yang lainnya dibangun ditempat yang
tidak sama tingginya, sehingga gelombang mikro tidak banyak dibelokkan
oleh adanya perubahan lapisan udara yang disebabkan perubahan cuaca.
Sedangkan syarat ekonomis yang perlu diperhatikan bagi suatu stasiun
repeater adalah:
a. Letaknya harus sedemikian rupa agar aman dari gangguan atau kejadian
yang tidak diinginkan, misalnya tidak dekat gunung berapi, terhindar dari
kemungkinan longsor, kebakaran hutan atau sumber gas yang berbahaya.
b. Sedapat mungkin didirikan dekat jalan umum, sehingga mudah dicapai juga
sedapat mungkin dekat perkampungan, dekat sumber air bersih dan lain
sebagainya. Hal ini dimaksudkan agar memudahkan pengawasan dan para
petugas tidak menemui kesulitan dalam pembangunan.[2]
Selain untuk tujuan yang disebutkan di atas, repeater digunakan dalam
menanggulangi efek fading, pengaruh hujan pada gelombang mikro
berfrekuensi tinggi serta menjaga Line of Sight antara pengirim dan penerima
agar mampu menghasilkan performa yang dinginkan. Hal ini dikarenakan
semakin panjang suatu link maka semakin tinggi fading dan berkurangnya
visibility. Sehingga untuk mengatasi hal tersebut perlu dirancang satu atau
lebih hop.

2
Terdapat dua jenis repeater, yaitu active repeater dan passive repeater.
Pada repeater aktif memiliki penguat yang mampu memulihkan kualitas sinyal
sebelum dikirimkan kembali. Terdapat dua jenis aktif repeater, yaitu RF
Repeater dan Regeneratif Repeater. RF Repeater merupakan jenis relay station
berupa sistem radio repeater bi-directional (dua arah) dan tanpa pergeseran
frekuensi, RF Repeater menguatkan sinyal terhadap frekuensi radio.
Sedangkan regenerative repeater merupakan repeater yang berfrekuensi tinggi
dan berkinerja tinggi. Relay jenis regenerative sering digunakan untuk
memperpanjang jarak transmisi atau membelokan sistem komunikasi
microwave untuk menghindari penghalang sehingga menjaga kualitas sinyal
tetap baik.
Passive repeater adalah salah satu jenis relay station yang biasa disebut
microwave repeater. Repeater jenis ini biasa digunakan pada link microwave
yang terhalang oleh obstacle seperti gunung atau gedung. Passive repeater
digunakan untuk mengulang sinyal radio dengan mengubah arah pancaran
radio tanpa aplikasi peralatan elektronik. Terdapat dua tipe utama passive
repeater, yaitu passive plane reflector dan back to back antenna.
a. Back To Back Antenna
Passive relay station jenis ini terdiri dari dua antena yang dihubungkan
oleh sebuah gelombang secara back to back, pada kedua antenna tersebut kerap
kali menggunakan antenna berdiameter besar. Back to back antenna bekerja
seperti sebuah station repeater biasa, tanpa transposisi frekuensi radio atau
penguatan sinyal.

Gambar 1.2. Back to Back Antenna


b. Plane Reflector
Plane reflector memiliki sifat
seperti cermin, merefleksikan sinyal microwave dalam cara yang sama seperti
sebuah cermin memantulkan cahaya. Plane reflector ditempatkan di puncak
bukit untuk memantulkan sinyal microwave antar station bumi.[3]

3
Gambar 1.3. Plane Reflector

Beberapa contoh konfigurasi dari


penggunaan repeater pasif dalam link microwave antara lain :[4]

Gambar 1.4. Repeater Pasif Dengan Dua Reflektor Parabola

Gambar 1.5. Repeater Pasif Dengan Satu Bidang Reflektor.

Gambar 1.6. Repeater Pasif Dengan Dua Reflektor Di Satu Tempat

4
Gambar 1.7. Repeater Pasif Dengan Dua Reflektor Di Dua Tempat

II. Hasil Data


2.1. Konfigurasi Transmission Analysis Tanpa Passive Repeater
Langkah pertama adalah mengkonfigurasi parameter-parameter yang akan
digunakan dalam menganalisa sistem transmisi tanpa passive repeater antara
site Rantepao dan Welenrang. Langkah ini dilakukan dengan cara yang sama
seperti praktikum sebelumnya dimana diperlukan data antena, feeder, radio,
tipe cuaca, frekuensi kerja, pengkanalan frekuensi, dan lain-lain.
1. Tekan icon dan masukkan data antenna sehingga akan muncul
tampilan seperti gambar berikut.

5
2. Dengan cara yang sama, lakukan konfigurasi untuk parameter lainnya,
seperti feeder, modulasi, redaman hujan, dan sebagainya seperti gambar
berikut ini.

6
3. Lakukan analisis refleksi multipath gelombang radio yang dibuat dengan
cara pilih menu Design Multipath-Reflection dengan hasil sebagai
berikut

7
4. Hasil konfigurasi transmission analysis tanpa passive repeater pada link
microwave antara site Rantepao dan Welenrang adalah sebagai berikut

2.2. Konfigurasi Transmission Analysis Dengan Passive Repeater


Langkah selanjutnya adalah membuat sebuah repeater pasif antara site
Rantepao dan Welenrang. Untuk penempatan site baru yang akan berfungsi
sebagai repeater pasif ini dipilih lokasi obstacle tertinggi antara kedua site
tersebut, dimana seperti yang terlihat pada hasil konfigurasi sebelumnya
tanpa penggunaan repeater, obstacle tersebut menjadi penghalang utama dari
perambatan gelombang microwave.
Pertama dilakukan konfigurasi transmission analysis antara site Rantepao
dan site passive repeater. Dengan cara yang sama seperti konfigurasi tanpa
repeater sebelumnya, diperoleh hasil konfigurasi transmission analysis
dengan passive repeater pada link microwave antara site Rantepao dan
Repeater sebagai berikut :

8
Selanjutnya dilakukan konfigurasi transmission analysis antara site
passive repeater dan site Welenrang. Dan dengan cara yang juga sama seperti
konfigurasi sebelumnya, diperoleh hasil konfigurasi transmission analysis
dengan passive repeater pada link microwave antara site Repeater dan site
Welenrang sebagai berikut :

Langkah yang terakhir adalah mengoperasikan site baru sebagai passive


repeater dengan menggunakan antena tipe back-to-back dengan cara pilih
menu operations create passive repeater back-to-back antennas,
sehingga diperoleh hasil konfigurasi transmission analysis baru dengan
passive repeater pada link microwave antara site Rantepao dan Welenrang
sebagai berikut :

9
Site A B
Parameter Site A - Repeater Repeater - Site B Site A Rep Site B
(Non Repeater)

Path Length

Frequency

RSL

Thermal Fade

Availability

Unavailabilit
y

Passive Gain

Tabel 3.1. Rekapitulasi Parameter

10
III.Analisa dan Pembahasan
Praktikum modul 3 kali ini bertujuan agar praktikan dapat memahami
tentang dasar penggunaan repeater khususnya passive repeater dalam sebuah
link microwave untuk mengatasi adanya fading serta menambah kehandalan
(availability) suatu sistem komunikasi radio. Perancangan link radio
microwave baik tanpa atau dengan repeater dalam praktikum ini masih
menggunakan site site yang ada pada praktikum modul - modul sebelumnya,
hanya saja link yang digunakan yaitu antara site Rantepao dan Welenrang yang
terdapat suatu obstacle dengan ketinggian mencapai 1,3 Km di antara
keduanya. Dalam praktikum, untuk langkah konfigurasi transmission analysis
pada link radio masih menggunakan langkah langkah yang sama seperti
modul sebelumnya, hanya saja untuk sistem dengan passive repeater
ditambahkan lagi suatu site baru sebegai penghubung antara kedua site yang
disimulasikan.
Dari hasil transmission analysis, pada sistem tanpa passive repeater
terlihat bahwa link radio tidak memunculkan suatu nilai availability yang
artinya bahwa availability dari sistem tersebut adalah sebesar 0 % yang secara
teoritis, nilai tersebut menyatakan bahwa sistem tersebut dapat dikatakan tidak
bekerja sama sekali, dimana tidak ada sama sekali daya kirim dalam sistem
yang mampu diterima oleh penerima atau sebagaimana yang terlihat pada hasil
Multipath-Reflection Analysis dimana seluruh sinyal yang dikirimkan
terpantulkan oleh obstacle. Sedangkan dari hasil transmission analysis pada
sistem dengan passive repeater, dimana link antara Rantepao dan passive
repeater serta antara passive repeater dan Welenrang dapat dianggap sebagai
link baru yang saling independent, terlihat bahwa link radio antara Rantepao
dan passive repeater memiliki availability sebesar 99,99977 % dan link radio

11
antara Rantepao dan passive repeater memiliki availability sebesar 99,99996
% yang secara teoritis, kedua nilai tersebut dianggap sudah memadai.
Dalam sebuah sistem link radio microwave, seperti diketahui ada banyak
faktor yang mempengaruhi kualitas transmisi sinyal informasi yang
dikirimkan, seperti redaman ruang bebas (free space loss), redaman hujan, atau
yang dapat dikatakan cukup mempengaruhi availability suatu sistem adanya
obstacle yang menyebabkan munculnya fading, terutama multipath fading.
Multipath fading sendiri merupakan fluktuasi kualitas sinyal terima yang
disebabkan karena sinyal yang dikirimkan melalui berbagai jalur (path) yang
berbeda dan mengalami berbagai gangguan, seperti adanya sinyal yang
terpantul (reflected), terhambur (scattered), terbias (diffracted), dan
sebagainya. Sehingga untuk menanggulangi fading tersebut agar availability
sistem menjadi lebih baik, digunakanlah suatu repeater seperti active repeater
atau yang digunakan dalam praktikum kali ini yaitu passive repeater. Passive
repeater, seperti yang tampak dalam simulasi pada praktikum, merupakan
repeater yang digunakan untuk mengulang sinyal radio dengan mengubah arah
pancaran radio tanpa adanya proses penguatan atau regenerasi dari sinyal yang
diterima oleh repeater tersebut. Terdapat dua tipe utama passive repeater, yaitu
plane reflector dan back to back antenna. Back to back antenna sendiri yang
digunakan dalam praktikum adalah sistem repeater yang terdiri dari dua
antenna yang dihubungkan oleh sebuah gelombang secara back to back (dua
arah dan saling membelakangi).

12
IV. Kesimpulan Dan Saran
A. Kesimpulan
1. Repeater digunakan dalam menanggulangi efek fading pada gelombang
mikro berfrekuensi tinggi serta menjaga Line of Sight antara pengirim
dan penerima agar mampu menghasilkan performa yang dinginkan.
2. Terdapat dua jenis repeater, yaitu active repeater dan passive repeater,
dimana repeater aktif memiliki penguat yang mampu memulihkan
kualitas sinyal sebelum dikirimkan kembali sedangkan passive repeater
hanya mengulang sinyal radio dengan mengubah arah pancaran radio
tanpa adanya penguatan dan regenerasi sinyal.
3. Jenis passive repeater lebih cocok digunakan pada link microwave yang
tidak mengalami kendala pada jarak antar site dan hanya terkendala
pada terhalangnya sinyal oleh obstacle seperti gunung atau gedung.

B. Saran
1. Diharapkan praktikan sebelumnya telah mengetahui dan memahami
dasar-dasar secara teoritis mengenai sistem repeater dalam komunikasi
radio gelombang mikro.
2. Diharapkan praktikan telah memiliki software Pathloss 5.0. beserta
kelengkapannya, seperti database peta digital dan lain-lain.
3. Diharapkan pada saat praktikum praktikan dapat mengikuti langkah-
langkah penggunaan software Pathloss 5.0 dengan benar.

13
Daftar pustaka

1. Triana, H. P. W. (2012). Laporan Penelitian Perencanaan dan Analisis


Jaringan Transmisi Microwave Menggunakan Pathloss 4.0 Studi Kasus Di PT.
Alita Praya Mitra Jakarta Selatan. Akademi Teknik Telekomunikasi
Purwokerto.
2. Suji. (2013). Transmisi Radio Microwave. NEC PASOLINK. PT. ALITA
PRAYA MITRA. Jakarta Selatan.
3. Freeman. R. L, Radio System Design For Telecommunication, Third edition,
Wiley-Interscience, New York. 2007.
4. Winch, R. G. (1993). Telecomunication Transmission Systems. The microwave
link. New York.

14