Anda di halaman 1dari 80

LAPORAN PENDAHULUAN

PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA


PENDUKUNG WISATA BAHARI

KATA PENGANTAR
Sehubungan dengan pelaksanaan jasa konsultasi PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN
SARANA DAN PRASARANA PENDUKUNG WISATA BAHARI, TAHUN ANGGARAN
2016, maka dengan ini disampaikan Laporan Pendahuluan untuk pekerjaan tersebut.

Buku Laporan Pendahuluan ini merupakan tahapan awal dari proses penyusunan dokumen
perencanaan teknis, sebagai pedoman dalam pelaksanaan kegiatan pembangunan fisik
pada tahapan selanjutnya. Adapun sistematika materi Laporan Pendahuluan ini adalah :

BAGIAN A PENDAHULUAN
BAGIAN B TANGGAPAN TERHADAP KAK
BAGIAN C GAMBARAN UMUM LOKASI PEKERJAAN
BAGIAN D PENDEKATAN PEKERJAAN, METODOLOGI, DAN PROGRAM KERJA
BAGIAN E JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN
BAGIAN F TENAGA AHLI DAN TANGGUNG JAWAB
BAGIAN G JADWAL PENUGASAN / KETERLIBATAN TENAGA AHLI
BAGIAN H ORGANISASI PELAKSANAAN PEKERJAAN
BAGIAN I PELAPORAN
BAGIAN J PENUTUP

Materi dari Laporan Pendahuluan ini diharapkan mampu mengakomodasi semua


kepentingan stakeholder yang terkait, sehingga dapat dihasilkan suatu perencanaan yang
efisien, efektif dan tepat guna. Demikian Laporan Pendahuluan ini disampaikan, dan
diucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu
hingga selesainya penyusunan Buku Laporan Pendahuluan ini.

PT. Wahana Prima Kreasi Consultants

i
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI i
BAGIAN A. PENDAHULUAN ........................................................................................................................A-1
A.1 Latar Belakang .....................................................................................................................................A-1
A.2 Tujuan dan Sasaran ...........................................................................................................................A-2
A.3 Lingkup Pekerjaan .............................................................................................................................A-3
A.3.1 Waktu Pelaksanaan .................................................................................................................A-3
A.3.2 Lokasi .............................................................................................................................................A-3
A.3.3 Materi .............................................................................................................................................A-3
A.4 Hasil dan Keluaran.............................................................................................................................A-5
A.5 Personalia ..............................................................................................................................................A-5
A.6 Tanggung Jawab Konsultan ...........................................................................................................A-6
BAGIAN B. TANGGAPAN TERHADAP KAK........................................................................................... B-1
B.1 Latar Belakang ..................................................................................................................................... B-1
B.2 Maksud dan Tujuan ........................................................................................................................... B-1
B.3 Lingkup Kajian ..................................................................................................................................... B-2
B.3.1 Lokasi ............................................................................................................................................. B-2
B.3.2 Waktu Pelaksanaan ................................................................................................................. B-2
B.3.3 Lingkup Materi Kajian............................................................................................................ B-2
B.4 Tenaga Ahli ............................................................................................................................................ B-6
B.5 Apresiasi dan Inovasi ....................................................................................................................... B-6
B.5.1 Kajian Awal.................................................................................................................................. B-7
B.5.2 Desain Pelaksanaan Survei .................................................................................................. B-9
BAGIAN C. GAMBARAN UMUM LOKASI PEKERJAAN ..................................................................... C-1
C.1 Letak Geografis dan Administrasi Kabupaten Bangka Tengah .................................... C-1
C.2 Topografi ................................................................................................................................................ C-2
C.3 Kondisi Iklim ........................................................................................................................................ C-3
C.4 Profil Demografi.................................................................................................................................. C-3
C.5 Profil Perekonomian ......................................................................................................................... C-3
C.6 Potensi Wisata ..................................................................................................................................... C-5
C.7 Jaringan Transportasi ...................................................................................................................... C-6

ii
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN D. PENDEKATAN PEKERJAAN, METODOLOGI DAN PROGRAM KERJA .............. D-1


D.1 Pendektan Umum .............................................................................................................................. D-1
D.2 Metodologi ............................................................................................................................................ D-3
D.2.1 Survei Pendahuluan (Orientasi Lapangan)................................................................. D-3
D.2.2 Pembaharuan (survei/koleksi data) dan Pengolahan data ................................ D-4
D.2.3 Desain Struktur Dermaga ..................................................................................................D-34
D.2.4 Penggambaran Desain Teknis .........................................................................................D-36
D.2.5 Rencana Anggaran Biaya ...................................................................................................D-39
D.2.6 Rencana Kerja dan Syarat-Syarat ..................................................................................D-40
D.3 Program Kerja...................................................................................................................................D-40
BAGIAN E. JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ........................................................................... E-1
BAGIAN F. TENAGA AHLI DAN TANGGUNG JAWABNYA ............................................................. F-1
BAGIAN G. JADWAL PENUGASAN / KETERLIBATAN TENAGA AHLI ..................................... G-1
BAGIAN H. ORGANISASI PELAKSANA PEKERJAAN ........................................................................ H-1
BAGIAN I. PELAPORAN ................................................................................................................................. I-1
BAGIAN J. PENUTUP....................................................................................................................................... J-1

iii
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN A. PENDAHULUAN

A.1 LATAR BELAKANG

Indonesia memiliki banyak potensi dan sumber daya alam yang belum dikembangkan
secara maksimal, termasuk di dalamnya di sektor pariwisata. Untuk lebih memantapkan
pertumbuhan sektor pariwisata dalam rangka mendukung pencapaian sasaran
pembangunan, sehingga perlu diupayakan pengembangan produk-produk yang
mempunyai keterkaitan dengan sektor pariwisata. Pengembangan pariwisata berkaitan
erat dengan pelestarian nilai-nilai kepribadian dan pengembangan budaya bangsa.

Pembangunan bidang pariwisata diharapkan dapat memberikan manfaat bagi masyarakat,


karena sector pariwisata merupakan salah satu sector pembangunan di bidang ekonomi.
Kegiatan pariwisata merupakan salah satu sektor non-migas yang diharapkan dapa
tmemberikan kontribusi yang cukup besar terhadap perekonomian Negara. Usaha
mengembangkan dunia pariwisata ini didukung dengan Undang-undang No. 10 Tahun 2009
yang menyebutkan bahwa keberadaan obyek wisata pada suatu daerah akan sangat
menguntungkan, antara lain meningkatnya PendapatanAsli Daerah (PAD), meningkatnya
taraf hidup masyarakat dan memperluas kesempatan kerja mengingat semakinbanyaknya
pengangguransaat ini, meningkatkan rasa cinta lingkungan serta melestarikan alam dan
budaya setempat.

Meskipundemikian, sector pariwisata khususnya pariwisata pantai sangat rentan terhadap


faktor-faktorlingkunganalam, keamanan, dan aspek global lainnya. Contoh kerusakan alam
adalah rusaknya terumbu karang hampir di sepanjang pantai Indonesia, padahal terumbu
karang dan segala kehidupan yang ada didalamnya merupakan salah satu kekayaanalam
yang dimiliki dan tidak ternilai harganya. Manfaat terumbu karang yang langsung adalah
habitat bagi sumberdayaikan, batukarang, pariwisata dan juga melindungi pantaiwisata.

Saat ini permasalahan yang sering terjad pada pengelolaan pariwisata pantai selain
penurunan kualitas lingkungan dan keberadaan sarana dan prasarana yang kurang
memadai adalah kurangnya integrase antara masyarakat sekitar dengan kawasan
pariwisata itu sendiri. Hal ini disebabkan karena manfaat yang dihasilkan dari keberadaan
kawasan pariwisata tersebut belum sepenuhnya dirasakan oleh masyarakat dan
menyebabkan kurangnya rasa memiliki terhadap kawasan pariwisata tersebut. Padahal
dari keberadaan masyarakat yang sering dibaikan ini dapat dikembangkan potensi
kebudayaan yang dimiliki masyarakat sekitar seperti upacara adat, dsb.

Pentingnya pengembangan obyek wisata pantai akan berpengaruh pada keberlanjutan


obyek wisata pantai tersebut. Dalam kosep pariwisata berkelanjutan harus memenuhi
syarat ekonomi, sosial dan budaya, dan lingkungan itu sendiri. Dengan kosep keberlanjutan
ini ekowisata bisa di jadikan acuan dalam pengembangan suatu obyek wisata pantai.
Menurut TIES (The Interntional Ecotourism Society) pada awal tahun 1990an definisi
ekowisata seperti berikut : Ekowisata adalah perjalanan yang bertanggung jawab
ketempat-tempat yang alami dengan menjaga kelestarian lingkungan dan meningkatkan

A-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

kesejahtraan penduduk setempat. Dari definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa


ekowisata mengandung unsur dan selaras dengah konsep pariwisata berkelanjutan yaitu
dengan memperhatikan aspek Ekonomi, sosial dan budaya, serta lingkungan.

Berdasarkan hasil analisis terhadap beberapa aspek pengembangan potensi pariwisata


yang ada, maka pada dasarnya pengembangan kepariwisataan menghadapi beberapa
kendala terutama terkait pada aspek penyediaan sarana dan prasarana, khususnya
prasarana transportasi, sarana dan prasarana di obyek wisata. Selain itu juga
diperlukan kerjasama antara Pemerintah, swasta dan masyarakat dalam penyediaan
sarana dan prasarana disetiap objek wisata. Serta perlunya promosi keunikan objek
wisata dan peningkatan kesadaran dan masyarakat dan SDM di sekitar objek
wisata. Untuk mengantisipasi kendala pengembangan wisata tersebut maka perlu
dilaksanakan Penyusunan DED Pembangunan Sarana dan Prasarana Pendukung Wisata
Bahari. Agar pengembangan kebudayaan dan pariwisata ini tepat sasaran maka
perencanaan yang tepat dan matang sangat diperlukan. Untuk itu, Kabupaten Bangka
Tengah, melalui Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Bangka Tengah melakukan Penyusunan
DED Pembangunan Sarana dan Prasarana Pendukung Wisata Bahari Tahun Anggaran 2016.

Kecamatan Koba mempunyai garis pantai yang sangat panjang, yang membentang mulai
dari Desa Kurau Barat sampai ke wilayah Kelurahan Padang Mulia. Hal ini sangat potensial
untuk pengembangan perikanan laut. Di Kecamatan Koba juga terdapat Pantai yang sangat
cocok untuk dikembangkan menjadi objek wisata bahari, dari sekian banyak pantai salah
satunya yaitu panta iDesa Terentang yang terletak di Kecamatan Koba, yang memiliki daya
tarik untuk dijadikan daerah kunjungan wisata, untuk itu Pemerintah Kabupaten Bangka
Tengah telah menetapkan sebagai salah satu kawasan destinasi.

Kawasan destinasi Pantai Desa Terentang, dilihat dari sisi infrastuktur penunjang
kepariwisataan sangat minim. Sehingga kurang menarik untuk dikunjungi oleh wisatawan.
Untuk itu langkah awal mengisi infrastruktur di kawasan ini harus disertakan dengan
perencanaan kawasan yang terukur, sehingga pada tahun anggaran 2016 melalui
penetapan APBD Pemerintah Kabupaten Bangka Tengah telah membuat anggaran
Penyusunan Detail Engeneering (DED) Pembangunan Sarana dan Prasarana Pendukung
Wisata Bahari.

A.2 TUJUAN DAN SASARAN

Adapun tujuan dari pelaksanaan pekerjaan ini antara lain adalah sebagai berikut:

Untuk menemukan suatu konsep pengembangan sarana dan prasarana pendukung


di tempat wisata;
Untuk memberikan pedoman bagi Pemerintah dalam mengembangkan kawasan
wisata;
Mengembangkan tempat wisata untuk meningkatkan kontribusi yang diberikan
pariwisata terhadap lingkungan dan ekonomi masyarakat;
Diharapkan dengan berkembangnya sektor pariwisata di Kabupaten Bangka
Tengah dapat meningkatkan kontribusi terhadap pendapatan asli daerah (PAD)

Sasaran pekerjaan yang harus dicapai yaitu:

Pengembangan infrastruktur wisata di kawasan pantai Desa Terentang.

A-2
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Tersusunnya Detail Enginering Design (DED) kawasan pantai Desa Terentang di


Kecamatan Koba yang lengkap baik dalam bentuk hardcopy maupun softcopy.

A.3 LINGKUP PEKERJAAN

A.3.1 WAKTU PELAKSANAAN

Adapun lingkup waktu pelaksanaan kajian yang disediakan untuk menyelesaikan pekerjaan
ini adalah selama 150 hari kalender yang dimulai sejak disahkannya Surat Perintah Kerja
dari pihak pemberi pekerjaan kepada pihak konsultan sebagai pelaksana pekerjaan.

A.3.2 LOKASI

Lokasi pekerjaan konstruksi Penyusunan DED Pembangunan Sarana dan Prasarana


Pendukung Wisata Bahari yaitu di Desa Terentang Kecamatan Koba Kabupaten Bangka
Tengah.

Gambar A-1 Lokasi perencanaan Desa Terentang, Kecamatan Koba

A.3.3 MATERI

Secara umum, ruang lingkup kegiatan yang akan dilaksanakan adalah sebagai berikut :

1. Survey Lapangan

Pengumpulan berbagai buku, jurnal dan laporan yang relevan dengan pengembangan
pariwisata berupa budaya, arus wisatawan, sarana dan prasarana pendukung di
kawasan Pantai Desa Terentang dan nantinya dapat dicocokkan dengan data lapangan.
Adapun jenis-jenis survey yang dilakukan adalah sebagai berikut :

A-3
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Survei Topografi

Dalam pengukuran topografi di stage ini di lakukan di darat atau pesisir yang tidak
terpengaruh oleh pasang surut. Fungsi dari survei topografi ini adalah untuk
mengetahui ketinggian rata-rata dari suatu lokasi survei yang nantinya dijadikan
acuan dalam membangun fasilitas Sarana dan Prasarana Pendukung Wisata Bahari.

Survey Pasang surut

Survey Pasang surutadalah untuk menentukan elevasi muka air yang akan
digunakan untuk merancang dimensi bangunan fasilitas Sarana dan Prasarana
Pendukung Wisata Bahari, untuk melengkapi kebutuhan penggambaran peta
bathimetri (kontur kedalaman laut), untuk menentukan pola pasut selama
pengamatan.

Survey Pengamatan Arus

Survey Pengamatan arus bertujuan untuk mendapatkan data arah dan kecepatan
arus pada area rencana konstruksi dilaut setiap saat sehingga didapatkan gambaran
arah arus dominan dan besaran arus setiap waktu. Fungsi survei arus laut adalah
untuk menghindari pengaruh tekanan arus berarah tegak lurus kapal agar dapat
manuver dengan cepat dan mudah, untuk mengevaluasi kondisi stabilitas garis
pantai (erosi atau sedimentasi).

Survey Pengamatan Gelombang

Gelombang merupakan salah satu faktor penting di dalam perencanaan Sarana dan
Prasarana Pendukung Wisata Bahari. Gelombang di laut bisa dibangkitkan oleh
pasang-surut. Fungsi survei gelombang adalah untuk merencanakan bangunan
Sarana dan Prasarana Pendukung Wisata Bahari, untuk mengetahui gaya-gaya yang
bekerja pada bangunan Sarana dan Prasarana Pendukung Wisata Bahari dan untuk
mengetahui besarnya arus dan sedimen yang ditimbulkan gelombang sehingga
nantinya dapat diantisipasi.

Survey Pengamatan Angin

Angin adalah udara yang bergerak dari daerah dengan tekanan udara tinggi ke
daerah dengan tekanan udara rendah. Fungsi dari survei angin adalah untuk
menyusun analisa gelombang, untuk mengetahui distribusi arah dan kecepatan
angin tepat di rencana pembangunan Sarana dan Prasarana Pendukung Wisata
Baharidan untuk merencanakan beban bangunan pada kawasan wisata bahari.

Survey Sedimentasi

Fungsi survei sedimentasi atau penyelidikan tanah dan geologi ini untuk
mengetahui kondisi lapisan tanah (sub soil) yang hasilnya akan dipakai sebagai
dasar perencanaan pondasi di lokasi dan juga untuk mengetahui sulit/tidaknya
melakukan pengerukan untuk menimbun di tempat lain.

Survey Tanah

A-4
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Survey tanah antara lain meliputi tes sondir dan boring yang berfungsi untuk
mengetahui letak kedalaman tanah keras, yang nantinya dapat diperkirakan
kekuatan tanah dalam menahan beban yang didirikan diatas tanah tersebut. Hasil
dari tes sondir ini dipakai untuk menentukan tipe atau jenis pondasi apa yang mau
dipakai, menghitung daya dukung tanah asli dan menentukan seberapa dalam
pondasi yang akan dibangun.

2. Penyusunan DED, yang meliputi pembuatan rancangan Pra design, rancangan


arsitektur, rancangan mekanikal elektrik, penyusunan RAB dan Dokumen seleksi,
penyusunan gambar perspektif animasi dan pembuatan maket dengan memperhatikan
aspek-aspek legalitas, peruntukan bangunan dan tingkat pertumbuhan sosial budaya
masyarakat
3. Pembuatan Gambar Perspektif dan animasi sebagai bahan presentasi kepada
Pemerintah Daerah
4. Pembuatan Maket, untuk dapat memberikan gambaran bentuk fisik dari Pembangunan
Sarana dan Prasarana Pendukung Wisata Bahari
5. Penyusunan Laporan.

A.4 HASIL DAN KELUARAN

Hasil yang diharapkan dari kegiatan ini yaitu terlaksananya Penyusunan DED
Pembangunan Sarana Prasarana Pendukung Wisata Bahari.

Berdasarkan arahan dalam KAK, hasil yang diharapkan secara umum adalah merupakan
hasil dari tahapan pelaksanaan seperti yang telah dijelaskan diatas, yaitu:

1) Rancangan Rinci yang terdiri dari:


Perencanaan Fasilitas Utama Pelabuhan;
Perencanaan Fasilitas Penunjang Pelabuhan;
Perencanaan Material Konstruksi;
Perhitungan Konstruksi;
2) Laporan Perencanaan yang terdiri dari:
Laporan Pendahuluan;
Laporan Interim;
Draft Laporan Akhir;
Laporan Akhir;
3) Dokumen Lelang yang terdiri dari:
Pembuatan Gambar Desain Konstruksi;
Pembuatan Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS);
Pembuatan Bill of Quantity;
Pembuatan Rencana Anggaran Biaya (Engineering Estimate).

Sedangkan keluaran yang diharapkan dari hasil tersebut berdasarkan pemahaman KAK
secara umum adalah tersedianya guideline pembangunan kontruksi objek pelabuhan laut
berdasarkan pertimbangan teknis yang didasari pemikiran tingkat ekonomis dari kontruksi
yang direncanakan serta kesesuaian kestabilan kontruksi terkait kondisi fisik di lokasi
rencana pembangunan

A.5 PERSONALIA

A-5
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Konsultan akan menyediakan jasa-jasanya semaksimal mungkin untuk menyelenggarakan


pekerjaan, sehingga diperoleh hasil pekerjaan yang baik dan memenuhi segala persyaratan
yang ditetapkan dan dapat dipertanggung jawabkan. Seperti yang telah diuraikan didalam
Kerangka Acuan Kerja maupun dalam Dokumen Pelelangan, konsultan akan menyiapkan
personil yang cukup berpengalaman didalam menangani pekerjaan-pekerjaan sejenis.
Posisi dan jumlah tenaga ahli yang dibutuhkan untuk melaksanakan kegiatan ini, adalah
sebagai berikut :

A. Ketua Tim ( Team Leader)

Ketua Tim disyaratkan seorang Sarjana Strata Dua (S2) Teknik Sipil dengan pengalaman
sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun, dan memiliki SKA Sumber Daya Air Madya. Ketua tim
bertanggungjawab untuk memimpin dan mengkoordinir seluruh kegiatan anggota tim kerja
dalam pelaksanaan kegiatan.

B. Tenaga Ahli

Tenaga ahli yang disyaratkan serang sarjana Strata Satu (S1) memiliki pengalaman
sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun diantaranya :

Jumlah
No. Tenaga Ahli Sertifikat Keahlian
(Orang)
1 Ahli Arsitektur 1 Arsitektur Muda
2 Ahli Struktur 1 Bangunan Gedung Muda
3 Ahli Teknik Kelautan 1 Rawa dan Pantai Muda
4 Ahli Geodesi 1 Geodesi Muda
5 Ahli Sipil / Geoteknik 1 Geoteknik Muda

C. Tenaga Pendukung

Tenaga pendukung yaitu Asisten Tenaga Ahli yang disyaratkan Strata Satu (S1) memiliki
pengalaman sekurang kurangnya 3 (tiga) tahun, diantaranya :

No. Tenaga Pendukung Jumlah(Orang)


1 Asisten AhliSipil 1
2 Asisten Ahli Arsitektur 1
3 Drafter (Juru gambar) 1
4 Operator Komputer 1
5 Administrasi dan Keuangan 1
6 Surveyor 3

A.6 TANGGUNG JAWAB KONSULTAN

Setelah mempelajari hal-hal teknis terkait dalam KAK, sebagai komitmen dari pengaju
usulan pelaksana pekerjaan, beberapa hal yang menjadi tanggung jawab konsultan apabila
menjadi pelaksana pekerjaan diantaranya adalah sebagai berikut:

A-6
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Dalam melaksanakan tugas mengindahkan peraturan-peraturan dan Undang-


undang yang berlaku.
Bertanggung jawab untuk hasil study yang dilaksanakan.

A-7
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN B. TANGGAPAN TERHADAP


KAK

Bagian ini akan membahas mengenai tanggapan dan saran terhadap KAK setelah
melakukan pemahaman mendalam mengenai hal-hal teknis yang telah diuraikan pada
bagian terdahulu. Bagian tanggapan KAK ini berisi mengenai respon yang diajukan terkait
tuntutan teknis dalam KAK, baik itu tanggapan terhadap latar belakang, tujuan dan sasaran,
juga lingkup kajian. Lebih jelas mengenai tanggapan ini akan dibahas pada bagian ini
selanjutnya.

Secara umum, Kerangka Acuan Kerja (KAK) Jasa Konsultansi DED Pembangunan Sarana dan
Prasarana Pendukung Wisata Bahari ini dapat dipahami dengan baik oleh konsultan,
sehingga tidak diperoleh hambatan dalam rencana penyusunan Usulan Teknis Pelaksanaan
Pekerjaan. Berikut ini hasil tanggapan yang beberapa diantaranya disampaikan dalam
bentuk saran mengenai Kerangka Acuan Kerja Jasa Konsultansi Penyusunan DED
Pembangunan Sarana dan Prasarana Pendukung Wisata Bahari.

B.1 LATAR BELAKANG

Secara umum, Latar Belakang yang dijelaskan dalam Kerangka acuan kerja sudah cukup
jelas, hanya saja perlu ditambahkan beberapa hal berikut ini.

Review singkat mengenai hasil kajian rencana induk pembangunan sarana


prasarana wisata bahari yang telah dikerjakan, terutama rekomendasi yang terkait
dengan desain layout serta latarbelakang pemilihan layout tersebut, hal ini untuk
dapat memberikan gambaran mengenai volume pekerjaan secara umum.
Selain kilasan mengenai desain layout yang direkomendasikan pada masterplan
tersebut, prioritas rekomendasi dari kegiatan tersebut dibahas secara singkat pada
bagian latar belakang, hal ini juga dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran awal
mengenai objek prioritas yang akan dilaksanakan dalam jangka waktu terdekat.

Akan tetapi kekurangan tersebut akan dijadikan sebagai acuan dalam melakukan
pembahasan awal dengan pihak pemberi pekerjaan pada saat konsultan ditunjuk sebagai
pelaksana kegiatan, dan untuk sementara pada usulan teknis ini dipergunakan asumsi
umum untuk memaparkan pendekatan kegiatan dan metodologi teknis pengerjaan.

B.2 MAKSUD DAN TUJUAN

Pemaparan maksud dan tujuan dari pelaksanaan pekerjaan ini cukup jelas seperti apa yang
telah diuraikan dalam pembahasan pemahaman KAK diatas. Pada bagian ini tidak

B-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

diperlukan tanggapan atau saran terhadap apa yang telah disampaikan dalam KAK, adapun
hal-hal yang terkait dengan penajaman pemahaman mengenai maksud dan tujuan akan
diuraikan dalam bentuk pendekatan serta metodologi teknik pekerjaan yang akan
diuraikan pada bagian selanjutnya.

B.3 LINGKUP KAJIAN

B.3.1 LOKASI

Pemahaman lokasi pekerjaan secara umum cukup dijelaskan dalam KAK, akan tetapi untuk
lokasi yang lebih fokus disepanjang garis pantai di lokasi yang disebutkan belum
terdefinisikan dengan baik. Untuk lebih mempertajam pemahaman lokasi pekerjaan
konsultan melakukan kajian umum dari hasil rencana induk saraqna prasarana wisata
bahari yang telah dilakukan, dimana pada dokumen tersebut ditunjukkan bahwa lokasi
fokus dari rencana pengembangan pelabuhan laut tersebut.

B.3.2 WAKTU PELAKSANAAN

Dengan lingkup waktu yang disediakan selama 150 hari kalender oleh pihak pemberi
pekerjaan diperlukan perencanaan pelaksanaan pekerjaan serta strategi organisasi
pekerjaan yang matang, sehingga diharapkan dapat mengefektifkan pelaksanaan pekerjaan.

Untuk strategi pendekatan pelaksanaan pekerjaan, penggunaan metodologi, serta


pengorganisasian tim teknis akan diuraikan lebih lanjut pada bagian selanjutnya.

B.3.3 LINGKUP MATERI KAJIAN

Secara umum uraian lingkup materi dari pelaksanaan pekerjaan cukup detail dan lengkap
untuk dapat memenuhi sasaran serta hasil dari pekerjaan yang diharapkan. Akan tetapi
terdapat beberapa tanggapan yang bersifat saran, dimana tanggapan/saran ini akan
menjadi dasar acuan pengembangan pendekatan pekerjaan serta metodologi yang akan
diuraikan lebih rinci pada bagian selanjutnya . Adapun beberapa tanggapan/saran terhadap
lingkup materi diantaranya adalah sebagai berikut:

A. Pendahuluan

Terdiri dari pekerjaan persiapan, penyusunan program kerja untuk mengkoordinsaikan


setiap kegiatan pekerjaan yang akan dilakukan agar pelaksanaan pekerjaan perencanaan
detail sesuai dengan jadwal yang direncanakan dengan hasil yang optimal, pengumpulan
data studi terdahulu, melakukan survey pendahuluan dan penyusunan Laporan
Pendahuluan.

B. Pekerjaan Survey Teknis dan Pengolahan Data Sekunder

Berikut ini akan dijelaskan saran atau usulan teknis terkait dengan lingkup kegiatan dalam
KAK yang akan dijadikan acuan usulan pendekatan pelaksanaan serta metodologi
pekerjaan. Dalam uraian lingkup kegiatan pada KAK tidak dijelaskan secara rinci mengenai
survei oseanografi. Pada dasarnya kondisi oseanografi dapat diberlakukan general dari data

B-2
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

yang telah ada, misalnya diadopsi dari data oseanografi pada pekerjaan Masterplan
pembangunan sarana prasarana widsata bahari yang telah dikerjakan di lokasi ini, akan
tetapi terdapat beberapa parameter oseanografi yang perlu didetailkan terkait dengan
pekerjaan SID ini, adapun paramter oseanografi dimaksud adalah batimetri serta seabed
investigation (soil investigation dasar laut). Kedua parameter ini akan berpengaruh
signifikan terhadap analisis konstruksi objek bangunan yang akan dilakukan, disamping itu,
parameter tersebut untuk pekerjaan yang bersifat mikro atau detail diperlukan informasi
yang lebih akurat menggambarkan kondisi lokasi pekerjaan.

Disamping hal tersebut diatas, tanggapan yang disampaikan terkait dengan lingkup materi
pekerjaan adalah tingkat kedetailan dari parameter terkait seperti diuraikan dalam KAK,
misalnya jumlah stasiun pengukuran, interval pengukuran line batimetri, jumlah titik bor,
dan sebagainya. Kondisi ini menjadi dasar bagi konsultan dalam menyusun desain survei
disesuaikan dengan volume pekerjaan dari pihak pelaksana pekerjaan.

Lebih jelas mengenai respon dari tanggapan dan saran diatas akan diuraikan lebih lanjut
pada bagian pembahasan pendekatan pelaksanaan pekerjaan serta metolodi teknis yang
akan disampaikan kemudian.

C. Pengolahan dan analisis

Tahapan ini merupakan tahapan perencanaan teknis detail untuk memberikan alternatif
solusi, dalam hal menentukan tipe dan jenis pembangunan yang akan direncanakan, serta
pembahasan atas alternatif-alternatif desain. Mengacu pada pekerjaan yang harus
dilaksanakan oleh Konsultan maka disajikan metodologi yang akan dipakai dalam
pekerjaan selanjutnya.

Dalam tahap ini disajikan perhitungan perencanaan secara rinci bangunan dermaga
berdasarkan kondisi-kondisi yang ada agar memenuhi syarat kekuatan struktur dan sesuai
dengan umur rencana yang diharapkan.

Lingkup pekerjaan Jasa Konsultansi Penyusunan DED pembangunan sarana prasarana


wista bahari ini disusun secara skematis dalam suatu bagan alir seperti yang disajikan pada
dibawah ini.

B-3
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Persiapan

Survei Data
Survei Topografi
Sekunder

Survei Oseanografi

Survei Penyelidikan
tanah

Pengolahan data

Desain bangunan
floating stage

Kontrol stabilitas
floating stage

Gambar B-1 Pendekatan umum DED pembangunan sarana prasarana pendukung wisata

Lebih jelas mengenai tahapan pelaksanaan perencanaan desain objek bangunan floating
stage pada lingkup kegiatan DED, akan diuraikan pada bagian selanjutnya.

D. Penggambaran

Berikut ini akan diuraikan saran untuk standarisasi gambar peta yang dihasilkan agar
diperoleh informasi standar dari pelaksanaan pekerjaan ini, adapun beberapa standar yang
akan diterapkan pada proses penggambaran diuraikan berikut ini:

a. Site Plan
Dari hasil pengukuran di lapangan, perhitungan dan pengumpulan data-data
lainnya yang diperlukan selanjutnya dibuat Peta Site Plan (Peta Dasar) dengan skala
1 : 1.000 atau 1: 500. Beberapa acuan dalam penggambaran disajikan sebagai
berikut, namun tentunya sebelum dimulai penggambaran akan dilakukan asistensi
kepada Direksi (bagian pengukuran). Acuan tersebut di antaranya :
Garis silang untuk grid dibuat untuk setiap 10 cm
Gambar draft dilakukan di atas kertas milimeter (grafik) kalkir yang telah
disetujui Direksi
Semua BM dan titik kerangka (titik pengikat) yang ada di lapangan digambar
dengan legenda yang telah ditentukan dan dilengkapi dengan elevasi dan
koordinat
Legenda pada gambar sesuai dengan apa yang ada di lapangan
Gambar/peta site plan digambar di atas kertas kalkir jenis kodactrace dengan
ukuran A1
Gambar kampung dan sungai diberi nama yang jelas

B-4
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Lembar peta diberi nomor urut yang jelas dan teratur yaitu dimulai dari kiri
berurut ke kanan
Format gambar etiket peta disesuaikan dengan ketentuan yang telah ditetapkan
oleh Direksi Pekerjaan
Sebelum pelaksanaan dimulai penggambaran disarankan untuk asistensi
dahulu kepada Direksi (bagian pengukuran)

b. Gambar Bangunan
Setiap bangunan yang direncanakan, baik untuk bangunan yang akan direhabilitasi
maupun bangunan yang akan dibuat, dibuat gambar lengkap sebagai berikut,

Gambar tampak depan, tampak samping berikut denah bangunan


Gambar potongan-potongan prinsip bangunan, yang menunjukkan pondasi
dalam, sloof, balok, pelat dan sebagainya.
Detail pondasi dalam dalam lapisan tanah sampai permukaan tanah isometri
pelat beton
Gambar detail penulangan beton yang direncanakan
Gambar aksesbilitas masuk dermaga

Pada setiap gambar diberikan posisi bangunan di lokasi UPTD, keterangan ini
diletakkan pada legenda gambar yang bersangkutan. Untuk bangunan yang akan
direhabilitasi, akan diberi keterangan bagian mana yang akan dikerjakan, dan
bagian mana yang tampak pada gambar tetapi tidak termasuk ke dalam item
pekerjaan konstruksi.

Untuk memenuhi standar gambar peta secara umum, diterapkan beberapa syarat
penggambaran sebagai berikut

Semua gambar dibuat dengan menggunakan perangkat lunak AutoCAD ver. 14/ver.
2000
Semua gambar diplot di atas kertas kalkir A1 dengan bantuan plotter
Sesuai dengan Standar Perencanaan Bangunan Air, Ditjen Air, Desember 1986

E. Rencana Anggaran Biaya

Beberapa hal yang perlu dicatat dalam pembuatan volume pekerjaan (BOQ) untuk
konstruksi dan perkiraan rencana anggaran biaya (RAB) selanjutnya antara lain :

Lembar perhitungan volume pekerjaan (BOQ) dirinci untuk seluruh usulan paket
pekerjaan yang sesuai dengan hasil perencanaan. Dibuat daftar rekapitulasi pada
masing-masing perincian tersebut, antara lain : volume beton bertulang, berat
tulangan besi, volume galian dan timbunan (m3), volume pasangan batu (m3) dsb.
Pembuatan Rencana Anggaran Biaya (RAB) untuk pekerjaan konstruksi didasarkan
atas harga bahan dan upah tenaga kerja yang berlaku di lokasi pekerjaan. Data
untuk hal tersebut dapat diperoleh pada Daftar PITB (Pusat Informasi Teknik
Bangunan- Dinas PU Cipta Karya), informasi dari dinas/ cabang dinas PU Pengairan
dan Survey harga upah nyata di lapangan.
Upah tenaga kerja mengacu pada Upah Minimum Regional yang dikeluarkan
Menteri Tenaga Kerja dan Gubernur Kepala Daerah Provinsi. Pembuatan Analisa
Harga Satuan Pekerjaan menggunakan format dari keputusan Menteri PU Nomor
172/KPTS/1993-6 April 1993, dengan referensi BOW dan P.5 (penggunaan alat

B-5
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

berat), serta disesuaikan dengan kebutuhan di lapangan. Format RAB mengacu pada
surat Edaran Menteri PU Nomor 06/SE/M/1995-1 Maret 1995, perihal
pengelompokan jenis pekerjaan.

F. Rencana Kerja dan Syarat-Syarat

Agar pekerjaan perencanaan ini dapat berkesinambungan dengan pekerjaan konstruksi


selanjutnya, tentunya perlu dipersiapkan dokumen tender untuk pekerjaan tersebut.
Dokumen tender secara umum terdiri dari Album Gambar, Spesifikasi Teknis (khusus),
volume pekerjaan (BOQ) yang tidak memuat harga, bersama Daftar Pekerjaan, akan disusun
dan diserahkan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi/ Pemberi pekerjaan.

B.4 TENAGA AHLI

Pada KAK untuk pemenuhan tim teknis telah disebutkan kuantitas serta kualifikasi dari tim
teknis yang dianggap perlu dalam penyusunan kajian ini. Akan tetapi pada pelaksanaannya
konsultan akan menggunakan beberapa sumberdaya manusia untuk mendukung
pelaksanaan pekerjaan ini. Adapun sumberdaya manusia yang akan dilibatkan sebagai
bagian dari komitmen mutu pekerjaan yang akan dipergunakan oleh pelaksana pekerjaan
meliputi tenaga dengan kapabilitas sebagai asisten ahli serta operator Cad untuk membantu
proses teknis pelaksanaan kajian.

Selanjutnya tenaga asisten ini akan membantu beberapa ahli dalam bidang tertentu,
misalnya dalam proses pengambilan data serta pengolahan data, serta meng-assist tenaga
ahli dalam melakukan analisis kajian. Adapun tenaga asisten yang akan dilibatkan meliputi:

Asisten Sipil
Asisten Oseanografi

Selain tenaga asisten, tenaga pembantu lainnya yang akan dilibatkan oleh pihak pelaksana
pekerjaan adalah tenaga surveyor diluar asisten seperti telah disebutkan diatas. Tenaga
surveyor ini akan dilibatkan selama pelaksanaan pengambilan data di lokasi kajian dan
sekitarnya untuk melaksanakan metode pengambilan data yang telah didesain oleh tim ahli.
Adapun spesifikasi kapabilitas dari tenaga surveyor ini tidak memerlukan spesifikasi
dengan latar belakang pendidikan yang khusus, yang diperlukan adalah kemampuan
adaptasi lapangan yang baik dan memahami metodologi pengambilan data yang telah di
tentukan oleh tim teknis.

Lebih jelas mengenai peran dan fungsi dari tenaga pendukung ini akan dibahas pada bagian
personalia selanjutnya.

B.5 APRESIASI DAN INOVASI

Berdasarkan pemahaman, dan tanggapan terhadap KAK diatas, perlu adanya kajian dan
metode tambahan yang sangat berhubungan dan melengkapi hasil yang akan didapatkan
dalam Penyusunan DED sarana parasaran wisata bahari. Adapun pengejawantahan dari
tanggapan dan saran yang telah dibahas diatas kemudian dipertajam dengan apresiasi dan
inovasi yang akan diterapkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini. Mengenai beberapa inovasi

B-6
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

sebagai upaya apresiasi dari KAK yang ada akan diuraikan pada bagian ini untuk
memperkaya dan mempertajam pelaksanaan kegiatan.

Studi yang dilakukan secara makro, adalah menyangkut kondisi sosial ekonomi pada masa
kini serta kecenderungannya dimasa datang yang meliputi potensi-potensi dan
permasalahan-permasalahan yang ada, yakni pengaruhnya terhadap daerah belakang
(hinterland), seperti perdagangan, kemungkinan-kemungkinan sistem perhubungan darat
yang berpengaruh terhadap angkutan Penyeberangan, kebijaksanaan (policy) dan
kebijakan (wisdom) yang diterapkan, baik yang berasal dari Pemerintah Pusat maupun
Pemerintah Daerah. Studi-studi makro dilaksanakan dalam berbagai kegiatan seperti studi
pendukung, studi pra kelayakan, studi kelayakan, studi masterplan, studi lingkungan, dll.

Studi mikro (detail) yang dilakukan adalah dengan menentukan lokasi serta kontruksi
pelabuhan khususnya dermaga yang aman dari pengaruh dan sifat-sifat perairan (angin,
gelombang, arus pasang surut dan lain-lain), kedalaman kolam pelabuhan, alur pelayaran,
kriteria-kriteria navigasi serta pemenuhan terhadap standar-standar keselamatan yang
berlaku, termasuk didalamnya perumusan dokumen-dokumen pra konstruksi, penilaian
konstruksi dan kegiatan sipil pelabuhan lainnya. Studi mikro diakomodir dalam kegiatan
penyusunan DED.

Apresiasi dan inovasi berupa usulan yang diajukan oleh pihak konsultan sebagai upaya
improvement atau pengembangan teknis kajian untuk lebih menambah mutu kajian dititik
beratkan pada lingkup materi kajian. Secara garis besar, sepintas mengenai usulan
improvement ini telah diuraikan pada bagian tanggapan KAK. Pada bagian ini akan
diuraikan beberapa improvement teknis yang akan dilakukan pada pelaksanaan pekerjaan.

B.5.1 KAJIAN AWAL

B.5.1.1 Data Spasial

Pada lingkup pekerjaan dijelaskan bahwa hal awal yang dilakukan adalah melakukan kajian
awal dari data sekunder yang sementara tersedia. Pada umumnya dengan keterbatasan
waktu, data sekunder yang sementara tersedia lebih bersifat tekstual dan tabulasi statistic.
Untuk lebih mempertajam kajian awal ini konsultan akan melakukan kajian data spasial
dengan menggunakan beberapa data yang merupakan arsip dari konsultan atau data yang
tersedia free dengan pengolahan lebih lanjut, adapun data yang dipergunakan diantaranya
adalah sebagai berikut:

a) Peta RBI Kabupaten Bangka tengah, Skala 1:25.000. Peta ini merupakan arsip yang
dimiliki oleh konsultan. Dari data ini informasi yang dapat dipergunakan
diantaranya adalah:
Garis pantai
Batas administrasi
Badan air (sungai / danau)
Jaringan jalan
Penggunaan lahan
Topografi (interval 12,5 m)
Toponimi
b) GTOPO, merupakan data level ketinggian lahan atau topografi yang diperoleh free
dari USGS yang menyediadan data tersebut untuk semua wilayah. Adapun ketelitian

B-7
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

data GTOPO ini yaitu topografi dengan interval ketinggian 30 meter. Data ini
dipergunakan untuk mengetahui secara garis besar topografi dari kawasan lokasi
rencana pekerjaan dan sekitarnya yang merupakan bagian dari kajian.

c) GoogleEarth, merupakan data image dari raster citra yang dapat diolah lebih lanjut
untuk kepentingan orientasi lokasi yang lebih detail dibandingkan dengan peta RBI
yang memiliki skala 1:25.000. Untuk lokasi Kabupaten Bangka Tengah dan
sekitarnya, GoogleEarth mempunyai arsip image raster dengan resolusi yang sangat
tinggi, dan dapat diolah untuk kepentingan pemetaan 1:1000. Informasi yang
diperoleh dari data image GoogleEarth ini dipergunakan untuk memperbaharui dan
mendetailkan data berikut ini:
Garis pantai
Guna lahan
Badan air

Dengan menggunakan data spasial seperti tersebut diatas, diharapkan kajian awal akan
lebih tajam dengan pengenalan lokasi secara spasial baik dalam skala makro maupun mikro.
Selain itu dengan pemahaman lokasi kajian melalui data spasial akan diperoleh data
kombinasi lainnya yang dapat dipergunakan sebagai bahan analisis lebih lanjut.

Adapun data tersebut sebelum digunakan untuk analisis lebih lanjut memerlukan proses
pengolahan lebih lanjut dimana teknik dan metodologi pengolahan data spasial akan
dijelaskan lebih rinci pada bagian metodologi.

B.5.1.2 Artikel dari internet untuk mengenal kondisi lokasi kajian


secara serial time

Internet sebagai gudang informasi yang menyediakan banyak informasi dari berbagai
sumber dalam rentang waktu yang tak terbatas dipergunakan sebagai data sekunder
pendukung dalam melakukan kajian awal. Dengan bantuan internet kita dapat mengetahui
kondisi lokasi kajian secara serial time, perubahan yang terjadi dilokasi kajian dapat dilacak
dengan melakukan pelacakan informasi terkait untuk lebih mengenal kondisi lokasi kajian.
Selain itu artikel-artikel yang mengupas lokasi kajian akan digunakan sebagai informasi
pendukung dan pelengkap yang biasanya tidak terdokumentasi dengan baik pada data
sekunder resmi. Jenis artikel ini dapat berupa hasil observasi, telaah, atau opini yang dapat
dijadikan sebagai bahan pertimbangan dalam melakukan hipotesis awal.

Selain limpahan data dan informasi yang ditawarkan dari internet ini, hal positif lainnya
yang dapat diambil adalah kemudahan akses data sehingga pemanfaatan waktu pekerjaan
dapat diefektifkan dan diefisienkan dengan bantuan pelacakan data dan informasi melalui
internet.

Akan tetapi untuk menjaga kualitas data dan informasi, pada proses pelacakan, adopsi
artikel ini akan dilakukan pada sumber-sumber yang dapat dipertanggungjawabkan
kualitas datanya, misalnya data yang diterbitkan oleh media online, website resmi suatu
organisasi, atau website personal / blog yang menampilkan riwayat hidup dari si pemilik
sehingga kualitas dari informasi dapat dipertanggung jawabkan. Selain itu untuk menjaga
orisinalitas dari tulisan, setiap artikel yang diadopsi akan ditampilkan alamat url-nya agar
informasi dapat dipertanggungjawabkan keabsahannya.

B-8
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Adapunjenis informasi yang dapat dipergunakan sebagai bahan pendukung dalam


melakukan kajian awal diantaranya adalah sebagai berikut:

Hasil observasi
Hasil investigasi
Hasil penelitian
Photo dokumentasi
Tabulasi

Seperti telah disinggung diatas, data ini lebih bersifat sebagai data pendukung untuk
memperkaya pemahaman lokasi kajian disamping data sekunder yang diambil dari instansi
atau stakeholder terkait. Data ini dimaksudkan untuk memperkaya pertimbangan kajian
dan wawasan dengan harapan pendeskripsian potensi dan permasalahan dilokasi kajian
menjadi lebih tajam.

B.5.2 DESAIN PELAKSANAAN SURVEI

Hal yang lebih mendasar sebelum melakukan survey pengambilan data di lokasi kajian
adalah menysusun desain survey untuk lebih mengefektifkan pelaksanaan kegiatan ini.
Desain survey ini meliputi penyusunan rencana pengambilan data secara spesifik yang
mencakup lingkup area pengambilan data baik itu di darat maupun diperairan, jumlah
stasiun pengamatan beserta lokasi rencana penempatan stasiun, line batimetri dan
topografi, serta perencanaan survei untuk parameter lainnya.

Hal lain yang dilakukan pada proses desain survey adalah deliniasi orientasi focus
pengambilan data, proses ini harus memiliki pengenalan lokasi kajian secara spasial agar
informasi yang diperoleh dapat mewakili tema kajian secara menyeluruh. Deliniasi ini juga
dilakukan sebagai justifikasi awal dalam menentukan lokasi-lokasi yang berpotensi untuk
dijadikan simpul transportasi secara 2D bentang alam yang dapat dilihat dari data spasial.

Adapun hasil dari proses desain survey ini diantaranya berupa peta kerja yang berisi
informasi lokasi kajian mengenai penggunaan lahan, jaringan jalan, badan air, toponimi dan
lain sebagainya. Selain peta kerja hasil dari desain survey ini berupa daftar object yang akan
di observasi, sehingga diharapkan hasil dari kegiatan survey ini sesuai dengan kebutuhan
untuk proses selanjutnya. Disamping daftar objek yang harus di observasi, dilengkapi juga
dengan daftar isian atau tally sheet untuk mendapatkan informasi detail dari suatu objek
yang diobservasi. Untuk pelengkap dalam melakukan interview, pada proses desain
pekerjaan ini disusun juga script wawancara berisi pertanyaan kunci untuk menggali
informasi lebih dalam untuk suatu sub-topik permasalahan yang akan diangkat, dengan
bantuan ini diharapkan proses wawancara juga FGD akan menghasilkan informasi yang
berguna untuk tahap selanjutnya.

B-9
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN C. GAMBARAN UMUM LOKASI


PEKERJAAN

C.1 LETAK GEOGRAFIS DAN ADMINISTRASI KABUPATEN BANGKA TENGAH

Kabupaten Bangka Tengah terletak diantara 2o 20 - 2o 80 Lintang Selatan dan 105o 75 -


106o 80 Bujur Timur. Kabuaten Bangka Tengah terletak di Pulau Bangka dengan luas lebih
kurang 2.252,59 Km2 atau 225.259,16 ha, terbagi menjadi enam kecamatan yang terdiri dari
Kecamatan Koba, Kecamatan Pangkalan Baru, Kecamatan Sungai Selan, Kecamatan
Simpang Katis, Kecamatan Namang dan Kecamatan Lubuk Besar. Batas wilayah Kabupaten
Bangka Tengah dinyatakan sebagai berikut:

1. Sebelah Barat berbatasan dengan Selat Bangka.


2. Sebelah Timur berbatasan dengan Selat Karimata dan Selat Gaspar.
3. Sebelah Utara berbatasan dengan Kota Pangkal Pinang dan Kabupaten Bangka.
4. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Bangka Selatan.

Gambar C-1 Kabupaten Bangka Tengah dan sekitarnya

C-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Tabel 1. Luas Wilayah Kabupaten Bangka Tengah per Kecamatan

Kecamatan Luas (Ha)


Kec. Koba 39.158,55
Kec. Sungai Selan 79.154,84
Kec. Simpang Katis 23.072,77
Kec. Lubuk Besar 55. 303,22
Kec. Namang 23.394,57
Kec. Pangkalan Baru 10.827,38

Sumber: Bangka Tengah Dalam Angka (BTDA) Tahun 2013

C.2 TOPOGRAFI

Kondisi topografi Kabupaten Bangka Tengah sebagian besar merupakan topografi yang
berombak dan bergelombang, yaitu sebesar 51%, tanahnya berjenis Asosiasi Podsolik
Coklat Kekuning-kuningan dengan bahan induk Komplek Batu pasir Kwarsit dan Batuan
Plutonik Masam. Daerah lembah dan datar sebesar 20%, jenis tanahnya Asosiasi Podsolik
berasal dari Komplek Batu Pasir dan Kwarsit, dan 25% berupa daerah rawa dan
bencah/datar dengan jenis tanahnya Asosiasi Alluvial Hedromotif dan Glei Humus serta
Regosol Kelabu Muda berasal dari endapan pasir dan tanah liat. Daerah berbukit sebesar
4% seperti Bukit Mangkol dengan ketinggian sekitar 395 meter dari permukan laut, jenis
tanah perbukitan tersebut adalah Komplek Podsolik Coklat Kekuning-kuningan dan Litosol
berasal dari Batu Plutonik Masam. Tanah di daerah Kabupaten Bangka Tengah mempunyai
PH rata-rata di bawah 5, didalamnya mengandung mineral bijih timah dan bahan galian
lainnya seperti: Pasir Kwarsa, Kaolin, dan batu Gunung.

Gambar C-2 Kemiringan wilayah Desa Terentang, Kecamatan Koba

C-2
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

C.3 KONDISI IKLIM

Kabupaten Bangka Tengah beriklim Tropis Type A dengan besar curah hujan antara 137,4
hingga 471,8 mm tiap bulan untuk tahun 2010. Suhu rata-rata daerah Kabupaten Bangka
Tengah berdasarkan data dari Stasiun Meteorologi Pangkalpinang antara 26,0 o Celcius
hingga 28,0o Celcius. Sedangkan kelembaban udara rata-rata bervariasi antara 79,6 hingga
86,1 persen pada tahun 2010.

C.4 PROFIL DEMOGRAFI

Jumlah penduduk Kabupaten Bangka Tengah pada Tahun 2014 sekitar 165.021 jiwa.
Berikut adalah jumlah penduduk Kabupaten Bangka berdasarkan kecamatan.

Tabel 2. Penduduk Kabupaten Bangka Tengah Tahun 2014

Wilayah Jumlah jiwa


Kec. Koba 34.884
Kec. Pangkalan Baru 37.597
Kec. Sungai Selan 30.723
Kec. Simpang Katis 22.705
Kec. Namang 14.606
Kec. Lubuk Besar 24.506
Kab. Bangka Tengah 165.021

Sumber: Infomasi Kependudukan Prov. Babel

C.5 PROFIL PEREKONOMIAN

PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB) Kabupaten Bangka Tengah tahun 2014 mencapai
6.72 triliun rupiah atau meningkat sebesar 7.64 persen dibandingkan tahun sebelumnya.
Kenaikan Nilai PDRB ADHB di tahun 2014 sebesar 477.23 miliar rupiah lebih rendah jika
dibandingkan dengan tahun 2013 yang memiliki kenaikan nilai sebesar 552.64 miliar
rupiah. Kenaikan nilai PDRB juga menggambarkan adanya kenaikan harga yang mendorong
peningkatannya lebih tinggi jika dibandingkan tahun sebelumnya. Begitu juga untuk PDRB
Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) pada tahun 2014 Kabupaten Bangka Tengah memiliki
nilai PDRB sebesar 5.3 triliun rupiah atau tumbuh sekitar 1.52 persen. Pertumbuhan PDRB
ADHK biasa disebut dengan pertumbuhan ekonomi yang menggambarkan kenaikan
produksi di Kabupaten Bangka Tengah.

C-3
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar C-3. PDRB ADHB & ADHK 2010 Dengan dan Tanpa Migas (juta rupiah), 2010 -2014

(Sumber: Bangka Tengah dalam Angka Tahun 2015)

Selama kurun waktu 2010-2014 perkembangan kontribusi kedua lapangan usaha tersebut
menunjukkan penurunan setiap tahunnya. Pada tahun 2010 kontribusi dari lapangan usaha
industri pengolahan sekitar 24 persen dan di tahun 2014 hanya sekitar 16 persen. begitu
juga untuk lapangan usaha Pertambangan dan Penggalian tahun 2010 peranannya sekitar
23 persen dan ditahun 2014 sekitar 21 persen.

Sementara itu lapangan usaha lainnya yang memiliki peranan besar adalah Pertanian
Kehutanan dan Perikanan serta lapangan usaha Perdagangan Besar dan Eceran Reparasi
Mobil dan Sepeda Motor dimana kontribusinya semakin tahun kecenderungannya semakin
meningkat. Perdagangan Besar dan Eceran Reparasi Mobil dan Sepeda Motor pada tahun
2010 memiliki peranan sekitar 12.09 persen dan ditahun 2014 meningkat menjadi 13.13
persen. Begitu juga untuk Pertanian Kehutanan dan Perikanan pada tahun 2010
kontribusinya sekitar 10.47 persen di tahun 2014 meningkat menjadi 13.12 persen.

C-4
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Tabel 3. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha (juta rupiah), 2010 2014

Sumber: Bangka Tengah Dalam Angka Tahun 2015

C.6 POTENSI WISATA

Terdapat beberapa wisata yang terdapat di Kabupaten Bangka Tengah, yaitu:

Air Terjun Sadap

Pantai Tanjung Berikat

Ex mining Perlang

Pulau Ketawai

Hutan Pelawan

C-5
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

C.7 JARINGAN TRANSPORTASI

Adapun jaringan transportasi yang terdapat di Provinsi Sulawesi Tenggara meliputi jalur
udara, laut dan darat, yaitu:

a. Udara

1. Bandara Denpati Amir

b. Laut

1. Pelabuhan Sungai Selan (kapalbarang) di Kabupaten Bangka Tengah

2. Dermaga khusus di Desa Batu Beriga Kecamatan Koba, Kabupaten Bangka Tengah
yang digunakan untuk bongkar muat pasir.

c. Darat

Untuk saat ini keterangan panjang jalan dan keadaan jalan masih belum diketahui.

C-6
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN D. PENDEKATAN PEKERJAAN,


METODOLOGI DAN
PROGRAM KERJA

D.1 PENDEKTAN UMUM

Pendekatan umum pelaksanaan pekerjaan, sesuai dengan arahan yang ada dalam KAK,
maka pelaksanaan pekerjaan ini akan dibagi menjadi beberapa tahapan pekerjaan.
Pentahapan pekerjaan ini dimaksudkan untuk menjaga kualitas pekerjaan dengan menjaga
pencapaian untuk masing-masing tahapan yang telah ditentukan, sehingga diharapkan hasil
akhir yang diperoleh melalui pencapaian target pekerjaan pertahapan ini dapat menjaga
kualitas serta tetap sesuai dengan tujuan dan sasaran pekerjaan yang telah ditentukan.

Adapun secara garis besar pembagian atau pentahapan pelaksanaan pekerjaan dapat
dilihat berikut ini:

1) Persiapan
2) Survei pendahuluan
3) Desain survey
4) Survei primer dan sekunder
5) Pengolahan data
6) Analisis desain objek bangunan
7) Kontrol stabilitas objek
8) Penyusunan output

Tahapan pelaksanaan pekerjaan tersebut bersifat saling berkaitan antara tahapan tersebut,
dimana output dari satu tahapan menjadi input untuk tahapan selanjutnya. Sehingga
kualtas dari output akhir sangat bergantung pada kualitas dari output untuk masing-masing
tahapan tersebut.

Adapun keterkaitan antar tahapan pelaksanaan pekerjaan diatas secara umum dapat dilihat
pada diagram alir pendekatan umum pekerjaan dibawah. Dari diagram alir tersebut dapat
dilihat keterkaitan antar tahapan, selain itu peran dan kontribusi dari masing-masing
tahapan terhadap hasil akhir dapat dilihat dengan jelas.

D-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Persiapan

Administrasi Teknis

Perangkat
Rekonsolidasi teknis
tim teknis pelaksanan
pekerjaan

Survei
Pendahuluan

Desain Survei

Survei Primer Survei Sekunder

Kunjungan
Oseanografi Topografi instansi dan
stakeholder terkait

Soil dan seabed


investigation

Pengolahan dan
Analisis

Desain dan
analisis kontruksi
objek bangunan

Penyusunan
output pekerjaan

Gambar D-1 Diagram alir pendekatan umum pekerjaan

Adapun lebih detail mengenai lingkup kegiatan terutama untuk survei yang dilakukan dapat
dilihat pada diagram alir dibawah yang merupakan pendekatan lain dari diagram alir yang
telah ditunjukkan diatas.

D-2
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Pasang surut
Arus Gambar
Survei detail Klimatologi Teknik
Perairan Gelombang
Analisis teknik
Batimetri
Sarana prasarana Nota Design
Survei Investigasi Soil seabed pantai, laut dan
Desain investigation darat

Bill of
Survei detail Topografi Quantity
Daratan Soil Inestigation

Gambar D-2 Diagram alir detail pelaksanaan pekerjaan

Berdasarkan diagram alir diatas dapat dilihat bahwa secara teknis, data yang tercakup
dalam kegiatan ini terdiri dari data teknis perairan (oseanografi) dan teresterial (daratan).
Adapun data oseanografi yang tercakup diantaranya adalah kondisi pasang surut, arus,
gelombang, batimetri, serta kondisi lapisan dasar laut, sedangkan untuk data teresterial
terdiri dari data ketinggian lahan (topografi) dan data lapisan tanah yang merupakan hasil
dari soil investigasi atau data penyelidikan tanah.

D.2 METODOLOGI

Dalam kerangka acuan dijelaskan bahwa secara umum tugas konsultan dalam proyek ini
adalah menyusun DED Sarana Prasarana Pendukung Wisata Bahari, Tahun anggaran 2016.

Berdasarkan diagram alir pendekatan umum pelaksanaan pekerjaan seperti diperlihatkan


pada bagian sebelumnya, kemudian disusun metodologi teknis terkait dengan aktivitas
teknik pada tahapan pelaksanaan pekerjaan. Berikuti ini akan dijelaskan metodologi teknis
yang terkait dengan pelaksanaan kegiatan Penyusunan DED Pembangunan sarana
prasarana Wisata Bahari.

D.2.1 SURVEI PENDAHULUAN (ORIENTASI LAPANGAN)

Survei pendahuluan ini bermaksud untuk mengetahui gambaran secara umum mengenai
daerah yang akan disurvei. Disamping itu untuk memberitahukan kepada pimpinan atau
pejabat di daerah tersebut, bahwa pada tahun 2016 terdapat kegiatan yang berlokasikan
diwilayah administratifnya.

Sedangkan tujuan survei pendahuluan ini adalah dengan suatu gambaran atau informasi
yang didapat, maka akan disusun suatu perencanaan dan persiapan yang optimal, sehingga
dalam pelaksanaan survei pada saatnya akan berjalan dengan lancar dan mendapatkan
hasil dan kualitas yang baik.

Secara umum, kegiatan dalam survei pendahuluan ini antara lain:

1) Koordinasi dengan instansi terkait, seperti misalnya Bappeda, Syahbandar, Polisi


Air dan Udara, serta instansi lainnya

D-3
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

2) Kondisi dan situasi wilayah pesisir/pantai, termasuk data iklim terakhir dari kantor
BMKG setempat.
3) Ketersediaan dan kesesuaian kapal survei
4) Daerah untuk bekal ulang bahan bakar maupun logistik lainnya
5) Penentuan rencana lokasi pengamatan pasang surut laut
6) Orientasi lokasi titik kontrol yang sudah ada dan rencana pembuatan titik kontrol.
7) Orientasi lokasi untuk rencana basecamp
8) Survei umum tentang harga-harga peralatan dan perlengkapan penunjang survei
lainnya.

D.2.2 PEMBAHARUAN (SURVEI/KOLEKSI DATA ) DAN PENGOLAHAN DATA

D.2.2.1 Survei Pengamatan Pasang Surut

Pengamatan pasang surut merupakan bagian dari kegiatan survei hidro-oseanografi yang
bertujuan untuk menentukan bidang acuan kedalaman (muka air laut rerata, muka surutan)
serta menentukan koreksi hasil pemeruman, dengan ketentuan berikut :

a) Dilaksanakan dengan menggunakan palem atau tide gauge


b) Pengamatan mencakup area survei batimetri dan jumlah stasiun pasang surut harus
disesuaikan dengan luas area survei serta kondisi fisik perairan/morfologi pantai
c) Untuk keperluan analisa dan peramalan lama pengamatan dilakukan selama 29 hari
dengan interval pengamatan 30 menit, dan jika perubahan ketinggian air berjalan
dengan cepat serta amplitudo airnya besar, maka interval pengamatan dapat
ditingkatkan. Interval pembacaan juga dapat ditingkatkan tiap 15 menit.
d) Untuk keperluan reduksi data pemeruman, pengamatan dilakukan selama
pemeruman berlangsung.
e) Bidang acuan tinggi muka laut harus diikatkan pada benchmark terdekat dengan
leveling orde dua.
f) Untuk keperluan koreksi kedalaman dibuat co-tidal charts daerah survei.
g) Konstanta pasut dihitung dengan menggunakan metode perataan kuadrat terkecil
(least square adjustment). Karena hasil dari parameter/konstanta pasut yang
didapat akan lebih banyak disbanding dengan menggunakan metode admiralty.

Secara umum suatu lokasi stasiun pasut dapat mewakili sifat pasut daerah sekitar lokasi
stasiun, sepanjang kondisi perairan mendekati ideal, yaitu tidak banyak pulau-pulau dan
teluk-teluk, jauh dari muara sungai, serta kondisi meteorologi dan oseanografi yang relatif
homogen.

D-4
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Kriteria dalam pemilihan lokasi stasiun pasut adalah:

berada dalam batas-batas daerah survei


mudah dilakukan pemasangan dan pengamatan, misalnya di dermaga
terlindung dari ombak/gelombang, tetapi berhubungan langsung dengan laut lepas
hendaknya berdekatan dengan titik kontrol vertikal, untuk memudahkan
pengikatan nol alat

Metoda yang digunakan pada analisa data pasang surut ini adalah metoda harmonis kuadrat
terkecil (least square adjustment) yaitu menghitung konstanta-konstanta harmonik pasang
surut. Besarnya amplitudo dan beda fasa dari konstanta-konstanta harmonik ini ditentukan
berdasarkan data pengamatan pasut.

Dari konstanta-konstanta harmonik utama pasang surut, dapat ditentukan tipe pasang
surutnya, berdasarkan perbandingan antara jumlah jumlah amplitudo konstanta-konstanta
diurnal (K1, O1) dengan jumlah amplitudo konstanta-konstanta semi diurnal (M2, S2).
Perbandingan amplitudo tersebut dikenal sebagai FORMZAL, yaitu :

(A(K1) + A(O1))
F = ---------------------- , dimana A = amplitudo
(A(M2) + A(S2))

Tipe-tipe pasang surut bisa diklasifikasikan dengan menggunakan harga F sebagai berikut:

0 < F < 0,25 : pasut setengah harian ganda (semi diurnal)


0,25<F<1,50 : pasut campuran condong ke setengah harian ganda
1,50<F<3,00 : pasut campuran condong ke harian tunggal.
F>3,00 : pasut harian tunggal (diurnal)

Konstanta Harmonik Utama Pasang Surut :

An : besaran amplitudo pasang surut komponen-n


g : sudut kelembatan fasa
So : tinggi muka laut rata-rata di atas titik nol rambu (MSL)
M2 : konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh posisi bulan
S2 : konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh posisi matahari
N2 : konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh jarak, akibat lintasan bulan yang
berbentuk elips
K2 : konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh jarak, akibat lintasan matahari yang
berbentuk elips
O1 : konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh deklinasi bulan
P1 : konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh deklinasi matahari
K1 : konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh deklinasi bulan dan matahari
M4 : konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh bulan sebanyak dua kali (2 xM2)
MS4 : konstanta harmonik yang diakibatkan oleh adanya interaksi antara M2
dengan S2

Dalam metode Least Square, jumlah konstanta yang muncul akan semakin banyak,
berbanding lurus dengan lamanya pengamatan pasut tersebut.

D-5
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Sebagai datum vertikal untuk keperluan pemetaan hidrografi digunakan kedudukan muka
air surutan terendah (LWS).

Peralatan yang dipergunakan dapat dilihat pada table berikut ini:

Tabel D-1 Peralatan untuk pengambilan data pasut

No Alat Banyaknya
1 Palm / mistar ukur 2
2 Binokular (optional) 1
3 Senter 2
4 Penunjuk waktu 2

Gambar D-3 Peralatan pengamatan pasang surut yang dipergunakan mistar ukur

D.2.2.2 Survei Pengukuran Arus

Arus laut pada hakekatnya timbul akibat pemanasan yang tidak merata pada permukaan
bumi. Pemanasan yang tidak merata ini menimbulkan perbedaan tekanan atmosfir yang
mengakibatkan gerakan udara (angin) dari tekanan tinggi ke tekanan rendah. Angin yang
bertiup diatas permukaan laut akan menimbulkan arus dan gelombang laut. Pemanasan
yang tidak merata ini juga menimbulkan perbedaan (gradien) densitas air laut dalam arah
horizontal yang pada gilirannya mengakibatkan terbentuknya arus laut. Arus laut timbul
akibat berbagai faktor penyebab, antara lain :

Angin wind-driven current


Variasi densitas dalam arah horizontal arus geostropik
Pasang surut (pasut) arus pasut
Gelombang pecah yang membentuk sudut dengan garis pantai arus menyusur
pantai (longshore current)
Meningkatnya densitas air permukaan akibat proses pendinginan dan/atau
peningkatan salinitas sirkulasi thermohalin

Arus laut dan angin memainkan peranan yang penting dalam memindahkan kelebihan
panas di daerah ekuator ke daerah di lintang tinggi. Arus dipengaruhi oleh :

Kecepatan angin
Viskositas dan densitas air
Percepatan gravitasi
Keadaan dasar laut
Geometri pantai

D-6
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Rotasi bumi

Arus pasut adalah termasuk jenis gerakan air laut dalan arah horizontal. Arus residu adalah
kolom air rata-rata yang telah melalui current meter pada suatu periode waktu tertentu.
Dari hasil pengolahan data arus residu dapat kita analisis penyebab dominan terjadinya
arus residu, dengan melihat bagaimana periode ulang dari magnitudenya atau bentuk siklus
dari arus pembentuknya.

Pengamatan arus pasut pada umumnya bertujuan untuk mengetahui variasi arus di suatu
daerah survei berkaitan dengan variasi pasut di daerah tersebut. Pengamatan arus pasut
biasanya dilakukan di beberapa titik/stasiun sehingga memungkinkan untuk
mendapatkan pola sirkulasi arus dan variasinya terhadap waktu (Herunadi 1996).

Hal-hal yang harus dipenuhi dalam pengamatan arus laut adalah

Pengamatan arus meliputi pengamatan kecepatan dan arah arus di daerah-daerah


seperti gerbang pelabuhan, terusan, daerah-daerah yang sering digunakan untuk
buang sauh (penjangkaran) serta daerah laut dan pantai yang diperkirakan arusnya
dapat membawa pengaruh pada navigasi permukaan.
Pengamatan dilakukan dengan menggunakan currentmeter pada kedalamanan 3 -
10 meter atau sesuai dengan kebutuhan, selama minimal 25 jam.
Kecepatan dan arah arus diukur dengan satuan ketelitian bacaan 0.1 knot dan 10
derajat

A. Pengolahan data

Untuk menguraikan vector arus hasil pengukuran, kecepatan arus dipecahkan dalam dua
komponen u (komponen timur-barat) dan v (komponen utara-selatan). komponen
kecepatan u dan v dipresentasikan sebagai plot vector versus waktu. Dimana dapat
dituliskan sebagai:

u = kec arus x Sin (arah arus)


v = kec arus x Cos (arah arus)

satuannya m/s sedangkan arah mempunyai satuan derajat.

B. Data Sekunder Pendukung

Data sekunder yang dipergunakan untuk kepentingan pemodelan hidrodinamika dan


penyusunan peta dasar pola Arus adalah:

Tabel D-2 Kebutuhan data sekunder pendukung untuk feature data Arus

No Jenis data sekunder Keterangan


1 Peta Dasar garis pantai, skala 1:50.000 - Hasil analisis citra
- Peta RBI atau LPI, Bakosurtanal,
1:50.000
2 Peta Batimetri - Updating data batimetri terbaru
- Peta LPI, Bakosurtanal, 1:50.000
- Peta Navigasi Dishidros

D-7
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

C. Analisis data menggunakan Pemodelan Hidrodinamika

Hasil dari pengambilan data dan arus ini selanjutnya dipergunakan sebagai masukan dalam
melakukan pemodelan hidrodinamika. Untuk lebih jelasnya metoda analisis menggunakan
model hidrodinamika ini akan dijelaskan berikut ini.

Persamaan Pengatur

Persamaan Kontinuitas :

U V
+ + = 0
t x y

Persamaan Kekekalan Momentum :

U U U U2 + V2
+ U + V + gH + rU + A H H 2 U = Wx W2x + W2y
t x y x H2 (5.1.1b)

V V V U2 + V2
+ U + V + gH + rV + A H H 2 V = Wy W2x + W2y
t x y y H2 (5.1.1c)

dimana : = elevasi muka air sesaat


U,V = kecepatan transpor massa air arah-x dan arah-y
H = kedalaman perairan terhadap MSL
= koefisien gesekan angin
Wx ,Wy = kecepatan angin arah-x dan arah-y
r = koefisien gesekan dasar laut
g = percepatan gravitasi
AH = koefisien turbulensi

Kecepatan transpor arus arah sumbu-x atau Barat-Timur (U), kecepatan transpor arus arah
sumbu-y atau Selatan-Utara (V), dan elevasi muka air sesaat () dapat dihitung dengan
menyelesaikan persamaan (5.1.1a), (5.1.1b), dan (5.1.1c) secara numerik dengan
memberikan kondisi awal dan kondisi batas yang sesuai.

Persamaan Numerik

Persamaan di atas berbentuk persamaan diferensial, diselesaikan secara numerik dengan


menggunakan metode beda hingga semi-implisit. Kestabilan numeriknya tidak dibatasi
oleh kriteria stabilitas Courant-Friedrich-Lewy (CFL).

Diskritisasi sistem persamaan kekekalan momentum dengan notasi indeks ruang (i,j) dan
waktu (n) adalah :

D-8
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

n+1 - n+1 + i+1, n


j - i, j
n

Ui,n+1
j = QR(u )i,n j Ui,n j + t E(u )i,n j - gH(u )i,n j i+1, j i, j

2 x
(5.1.2a)

i+1, n
j - i, j + i+1, j - i, j
n+1 n+1 n

Vi,n+1
j = QR(v )i,n j Vi,n j + t E(v )i,n j - gH(v )i,n j

2 y

(5.1.2b)

dimana : QR = suku gesekan dasar kuadratis,


E = suku konvektif dan suku gesekan angin kuadratis.

Persamaan kontinuitas didiskretisasi terhadap ruang dan waktu sehingga menjadi suatu
sistem persamaan linier, dan selanjutnya diselesaikan dengan metode iteratif SOR
(Succesive Over Relaxation) yang mempunyai sifat cepat konvergen, dengan pemilihan nilai
koefisien yang optimum yang berada pada interval 1<<2. Diskretisasi persamaan
kontinuitas menjadi:

i,n+1,l+1
j = [1- ] i,n+1,l
j
+ * Pi,n j + Ki,x j i+1,
n+1,l
j + Ki-1, j i-1, j
x n+1,l+1
+ Ki,y j i,n+1,l
j+1 + Ki, j-1i, j-1
y n+1,l+1

dimana :


* =
1 + K x
i, j
x
+ Ki-1, j + Ki, j + Ki, j-1
y y
(5.1.2c)

Koefisien K adalah sebagai berikut :

t
2

Ki,x j = g QR(u )i,n j H(u )i,n j


2 x ( 5.1.2d)

t
2
n n
Ki,y j = g QR(v )i, j H(v )i, j
2 y (5.1.2e)

Koefisien P adalah sebagai berikut :

Pi,n j = t Ui-1,
n
n n

j 1+ QR(u )i-1, j + tQR(u )i-1, j E(u )i-1, j
n


- Ui,n j 1+ QR(u )i,n j + t QR(u )i,n j E(u )i,n j} / 2 x - Vi, j-1 1 + QR(v ) i, j + t QR(v ) i, j-1 E(v ) i, j-1} / 2 y
n n n n


+ Vi,n j 1+ QR(v )i,n j + t QR(v )i,n j E(v )i,n j

+ K x
i, j
x
+ Ki-1, j + Ki, j + Ki, j-1 i, j + Ki, j i+1, j
y y n x n

D-9
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

x
+ Ki-1, n y n y n

j i-1, j + Ki, j+1i-1, j + Ki, j-1i, j-1
(5.2f)

Kriteria konvergensi absolut adalah : i,j n+1,l+1 - i,jn+1, l , dengan mengambil harga
= 10-3 .

Sistem gridnya adalah sistem kasa ruang Richardson, dimana dalam suatu sel titik U, V, dan
dipisahkan satu sama lainnya. Sistem iterasi sumbu-x dijalankan ke arah kanan (ke
Timur) dan iterasi sumbu-y ke arah bawah (ke Selatan). Namun dalam perhitungannya,
komponen vektor U bernilai positif bila mengarah ke Timur (dan sebaliknya), serta
komponen vektor V bernilai positif bila mengarah ke Utara (dan sebaliknya).

Syarat Batas dan Nilai Awal

Untuk memungkinkan penyelesaian persaman (5.1.2a) dan (5.1.2b) selama waktu simulasi
diperlukan syarat batas dan nilai awal. Syarat batas terdiri dari syarat batas terbuka (batas
daerah model dengan laut) dan syarat batas tertutup (batas daerah model dengan pulau).
Adapun nilai awal dimaksud adalah memberikan harga awal (inisialisasi) kepada
variabel-variabel keadaan pada saat t = 0.

Pada batas terbuka gradien kecepatan arus dianggap sangat kecil sehingga dapat diabaikan,
terutama jika kedalaman perairan di batas terbuka cukup besar. Ini berarti kecepatan pada
sel terluar di batas terbuka sama dengan kecepatan pada sel sebelah dalamnya. Elevasi
muka air pada batas ini diambil dari data lapangan pengukuran elevasi pasang surut dengan
melakukan interpolasi Cubic-Spline untuk setiap langkah waktunya. Pada batas tertutup,
garis pantai dianggap merupakan tembok vertikal yang tidak memungkinkan massa air
melewatinya; diambil kondisi batas semi-slip, yaitu kecepatan arus dalam arah tegak lurus
pantai sama dengan nol, sedangkan kecepatan arus tangensialnya tidak harus nol.

Diasumsikan bahwa perairan yang ditinjau pada saat mulai simulasi berada dalam keadaan
tenang yang secara matematis ditulis sebagai berikut:

U= V== 0 pada t = 0 (5.1.3)

Bila simulasi tidak dimulai dari awal, maka nilai kecepatan dan elevasinya diambil dari
harga sebelumnya.

Data yang dihasilkan dari hasil pemodelan hidrodinamika arus laut ini dipergunakan untuk
mendapatkan gambaran kondisi arus pada 2 musim utama. Informasi yang diperoleh
disajikan dalam bentuk bunga arus yang menunjukkan informasi statistik dominasi arah
dan magnitud arus serta data simulasi pola arus musiman, lebih jelas dapat dilihat pada
gambar berikut:

D-10
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-4 Contoh hasil bunga arus (current rose)

Gambar D-5 Contoh hasil pemodelan arus pada suatu musim yang menunjukkan pola arah dan
besaran arus di suatu kawasan

D.2.2.3 Gelombang

Gelombang adalah fenomena alam yang biasa kita jumpai di sekitar pesisir dan laut.
Berdasarkan teori, gelombang dibangkitkan dari jauh di lautan dalam yang menjalar
menuju pantai. Selama waktu penjalaran gelombang menghimpun energi dimana
selanjutnya tinggi dan besar gelombang di area pantai dipengaruhi oleh kedalaman dan
morfologi dasar laut. Sehingga pada kenyataannya di wilayah pesisir dengan morfologi
landai tinggi gelombang yang masuk relatif lebih kecil dibandingkan dengan tinggi
gelombang yang masuk ke wilayah pesisir dengan morfologi pantai yang relatif curam.

D-11
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Keberadaan data mengenai karakteristik gelombang sangat bermanfaat untuk kepentingan


perencanaan dan pemanfaatan pengelolaan di wilayah pesisir laut.

Untuk keperluan pemodelan gelombang, maka diperlukan data pendukung seperti


disebutkan berikut ini:

Tabel D-3 Kebutuhan data sekunder pendukung untuk feature data Gelombang

No Jenis data sekunder Keterangan


1 Peta Dasar garis pantai, skala 1:50.000 - Hasil analisis citra
- Peta RBI atau LPI, Bakosurtanal,
1:50.000
2 Peta Batimetri - Updating data batimetri terbaru
- Peta LPI, Bakosurtanal, 1:50.000
- Peta Navigasi Dishidros
3 Data angin di sekitar lokasi pekerjaan (Kota - Data BMG
Pekalongan dan Kab. Indramayu) - Data pengamatan yang telah
dilakukan

Hasil dari pengambilan data lapangan selanjutnya dijadikan masukan pada pemodelan
gelombang yang akan dilakukan. Adapun pendekatan analisis menggunakan pemodelan
gelombang ini akan dijelaskan berikut ini.

Gelombang pada kawasan pantai (coastal area) berasal dari laut lepas pantai. Penyebaran
gelombang dipengaruhi oleh kontur dasar perairan dimana pergerakan gelombang
ditransformasikan menurut variasi topografi dasar perairan tersebut. Ada beberapa tipe
transformasi gelombang, diantaranya: pendangkalan (shoaling), pecah (breaking), refraksi
(refraction), difraksi (difraction) dan lain-lain. Untuk keperluan pekerjaan ini lebih
ditekankan pada analisa refraksi/difraksi saja.

Refraksi adalah peristiwa berubahnya arah perambatan dan tinggi gelombang akibat
perubahan kedalaman dasar laut. Gelombang akan merambat lebih cepat pada perairan
yang dalam dari pada perairan yang dangkal. Hal ini menyebabkan puncak gelombang
membelok dan menyesuaikan diri dengan kontur dasar laut.

Parameter-parameter yang penting pada analisa refraksi gelombang adalah:

Ks : koefisien pendangkalan

Kr : koefisien refraksi

dimana:

C go
Ks
Cg
bo
Ks
b

Cg : kecepatan grup gelombang

(subscript o menyatakan laut dalam)

D-12
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Sementara, tinggi gelombang yang terjadi pada perairan dangkal (H) dapat dihitung sebagai
berikut:

H = Ho.Ks.Kr

Difraksi adalah peristiwa transmisi energi gelombang dalam arah kesamping (lateral) dari
arah perambatan gelombang. Peristiwa ini terjadi apabila terdapat bangunan laut yang
menghalangi perambatan gelombang. Pada bagian yang terlindung oleh bangunan laut,
tetap terbentuk gelombang akibat transmisi lateral tadi. Fenomena difraksi tidak terbatas
pada perairan dangkal saja karena difraksi terjadi dimana terdapat bangunan laut yang
menghalangi perambatan gelombang.

Analisis fenomena refraksi/difraksi yang akan digunakan dalam pekerjaan ini dilaksanakan
dengan mensimulasikan proses refraksi-difraksi di kawasan perairan proyek. Model
numerik yang akan digunakan adalah REF/DIF yang disusun oleh Center for Applied Coastal
Research, University of Delaware, USA.

Untuk eksekusi model refraksi/difraksi gelombang dibutuhkan masukan data sebagai


berikut:

a) Batimetri Perairan

Analisis refraksi/difraksi memerlukan kawasan perairan yang agak luas, yang dapat
diperoleh dari Dinas Hidro-Oseanografi TNI-AL (DISHIDROSAL). Batas laut paling luar dari
perairan diambil suatu anggapan bahwa gelombang yang ada atau terbentuk berupa
gelombang sempurna yang belum mengalami refraksi/difraksi. Sedang pada kawasan di
sebelah dalam (dekat pantai) dilakukan simulasi yang lebih teliti dengan peta batimetri
berskala lebih kecil.

b) Tinggi Gelombang

Tinggi gelombang yang digunakan sebagai data masukan model numerik ini adalah tinggi
gelombang yang diperoleh dari hasil pasca-kiraan gelombang berdasarkan data angin
jangka panjang.

c) Arah Datangnya Gelombang

Arah datangnya pergerakan gelombang yang ditinjau dalam simulasi ini adalah arah-arah
yang menghadap ke laut bebas atau relatif bebas.

d) Perioda Gelombang

Dalam proses perhitungan tinggi gelombang rencana, informasi mengenai perioda (dan
arah) gelombang telah hilang karena besaran yang menjadi obyek perhitungan adalah
tinggi gelombang.

Hasil yang diperoleh dari analisa refraksi/difraksi gelombang adalah tinggi gelombang dan
arah perambatan gelombang.

Seperti halnya data arus, penyajian data gelombang ini terdiri dari informasi dari wave rose,
dan model pola tinggi gelombang pada suatu musim, untuk lebih jelas dapat dilihat pada
gambar berikut ini:

D-13
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-6 Contoh wind rose sebagai informasi penyerta, dimana angin sebagai indicator pembangkit
gelombang pada suatu kawasan

Gambar D-7 Contoh Wave rose yang menunjukkan distribusi besaran dan arah gelombang

D-14
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-8 Contoh hasil pemodelan gelombang yang menunjukkan arah dan tinggi gelombang
signifikan pada suatu wilayah

D.2.2.4 Survei Batimetri

Survei batimetri untuk kepentingan teknis dermaga harus memenuhi klasifikasi survei orde
2 dari IHO. Secara lengkap penjelasan klasifikasi tersebut dapat dilihat di IHO Standards for
Hydrographic Surveys 4th Edition, Special Publication No. 44.

Di bawah ini adalah ringkasan standar ketelitian pengukuran pada survei hidrografi :

Tabel D-4 Ketelitian pengukuran parameter survei hidrografi

Kelas
No Deskripsi
Orde Khusus Orde 1 Orde 2 Orde 3
20 m + 5% 150 m + 5%
5 m + 5% dari
dari dari
1 Akurasi horisontal 2m kedalaman
kedalaman kedalaman
rata-rata
rata-rata rata-rata
Alat bantu navigasi
tetap dan kenampakan
2 2m 2 m 5m 5m
yang berhubungan
dengan navigasi
3 Garis pantai 10 m 20 m 20 m 20 m
Alat bantu navigasi
4 10 m 10 m 20 m 20 m
terapung
5 Kenampakan topografi 10 m 10 m 20 m 20 m
a = 0,25 m a = 0,5 m a = 1,0 m a = 1,0 m
6 Akurasi Kedalaman
b = 0,0075 b = 0,013 b = 0,023 b = 0,023

CATATAN:

1) a dan b adalah variabel yang digunakan untuk menghitung ketelitian kedalaman.

D-15
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

2) alat pemeruman dikalibrasi sebelum digunakan

Batas toleransi kesalahan antara kedalaman titik fix perum pada lajur utama dan lajur silang
dihitung dengan persamaan sebagai berikut:

2 + ( )2

dimana :

a= kesalahan independen (kesalahan yang bersifat tetap)


b= faktor kesalahan kedalaman dependen (kesalahan yang bersifat tidak tetap)
d= kedalaman terukur
(b x d) = kesalahan kedalaman yang dependen (jumlah semua kesalahan kedalaman
yang dependen)

D.2.2.4.1 Datum Horisontal dan Vertikal

Datum horisontal harus menggunakan WGS 1984. Sedangkan untuk datum vertikal
mengacu pada muka surutan yang ditentukan melalui pengamatan pasut pada stasiun
permanen atau temporal yang dilakukan minimal selama 29 hari. Nilai datum ditetapkan
dari nilai hitungan Lowest Water Spring (LWS) pada stasiun-stasiun pasut tersebut.

D.2.2.4.2 Lajur Perum Sounding

Lajur perum utama sedapat mungkin harus tegak lurus garis pantai dengan interval
maksimal 50 meter pada skala survei. Lajur silang diperlukan untuk memastikan ketelitian
posisi pemeruman dan reduksi pasut. Jarak antar lajur silang adalah 10 kali lebar lajur
utama dan membentuk sudut antara 60O sampai 90O terhadap lajur utama. Lajur silang
tambahan bisa ditambahkan pada daerah yang direkomendasikan atau terdapat keragu-
raguan. Jika terdapat perbedaan yang melebihi toleransi yang ditetapkan (sesuai dengan
ordenya) harus dilakukan uji lanjutan dalam suatu analisis secara sistematik terhadap
sumbersumber kesalahan penyebabnya. Setiap ketidakcocokan harus ditindak-lanjuti
dengan cara analisis atau survei ulang selama kegiatan survei berlangsung.

Lajur Perum Tambahan (Investigasi), dijalankan apabila terdapat kelainan-kelainan seperti


adanya perubahan kedalaman yang tiba-tiba, pusaran arus yang kuat, atau jika ada 'gap'
antara dua lajur perum utama yang bersebelahan

Data batimetri akan di logging serapat mungkin untuk keperluan rawdata, dan untuk
interval fix perum akan dibuat setiap 250 meter (0.5 cm pada skala peta). Bila diperlukan
untuk pemrosesan lebih lanjut, maka dari rawdata dengan interval yang rapat, akan
digunakan kembali dan interval fix perumnya dapat disesuaikan dengan keperluan tertentu
(binning process). Kecepatan kapal pada saat survei, berkisar antara 5-6 knots.

Pada survey batimetri ini, akan digunakan 1 kapal survei dengan menggunakan peralatan
survei sebagai berikut:

1) Echosounder Odom Echotract MK II dual frekuensi


2) GPS Trimble DSM 32
3) Software Qinsy

D-16
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-9 Prinsip kerja alat Echosounder

Gambar D-10 Prinsip Kerja Echosounder Mendapatkan Kedalaman Air

Perlengkapan dan logistik sangat berpengaruh terhadap kelancaran pekerjaan pemeruman,


terutama apabila lokasi daerah survei cukup terpencil

Perlengkapan dan logistik yang harus dipersiapkan:

Perlengkapan pendukung : misalnya tenda/akomodasi, alat-alat pertukangan, alat


komunikasi, dan lain-lain
Perlengkapan kerja : misalnya alat tulis-menulis, formulir-formulir, kertas-kertas
gambar, dan lain-lain
Sarana transportasi
Logistik (bahan makanan), dan lain-lain

D-17
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

D.2.2.4.3 Pengolahan Data Batimetri

Pengolahan data pada pekerjaan pemeruman ialah untuk meredusir semua data ukuran
kedalaman laut ke bidang acuan muka surutan peta (chart datum), yaitu dengan
memberikan koreksi pada data ukuran kedalaman. Adapun koreksi-koreksi yang perlu
diberikan pada angka ukuran kedalaman hasil pemeruman laut ini ialah :

A. Koreksi alat dan kecepatan perambatan gelombang suara.

Koreksi alat umumnya hanya diberikan pada angka-angka kedalaman yang diperoleh dari
alat perekam yang sifatnya analog (grafik). Untuk alat perum gema digital umumnya bebas
dari kesalahan alat. Kesalahan alat umumnya merupakan kumpulan kesalahan dari
bermacam-macam penyebab, antara lain ketidaktepatan pengesetan pulsa awal,
ketidaktepatan penggunaan frekuensi, adanya variasi pada kekuatan sinyal dan kelambatan
waktu di dalam rangkaian alat.

Kesalahan yang cukup berpengaruh pada kedalaman ukuran ialah ketidaksamaan antara
kecepatan standar yang di set pada alat dengan kecepatan perambatan suara pada medium
air yang sebenarnya, disamping ketidakseragaman kecepatan perambatan suara pada
kolom air pengukuran yang disebabkan oleh perubahan sifat fisik air laut (temperatur,
salinitas dan tekanan) disamping lintasan gelombang pulsa tersebut. Secara praktis untuk
perairan dangkal kesalahan ini dapat dikoreksi dengan cara barcheck, namun untuk
kedalaman yang besar dan tempat tertentu cara ini tidak realistis lagi karena pengaruh arus
laut di bawah permukaan dan ombak permukaan sehingga data ukuran barcheck tidak
sesuai dengan yang seharusnya akibat melengkungnya tali barcheck. Untuk itulah
dilakukan cara analitis dengan menggunakan sifat fisik air laut pada beberapa tempat yang
representatif yang diturunkan oleh Wood sebagai berikut [Adil dan Windupranata, 1998] :

v = 1410 + 4,21 T 0,037 T2 + 1,14 S + 0,018 d

di dalam hal ini :

v : kecepatan suara pada temperatur (T), salinitas (S), dan kedalaman (d)
S : salinitas air laut (o/oo)
T : temperatur ( 0C )
d : kedalaman laut (m)

B. Koreksi draft tranducer.

Koreksi draft tranducer ialah koreksi yang disebabkan letak tranducer ada di bawah
permukaan air, sehingga kedalaman yang terukur bukan terhitung dari permukaan laut,
melainkan dari permukaan tranducer. Untuk mendapatkan kedalaman terhadap
permukaan laut, maka kedalaman hasil ukuran dikoreksikan terhadap kedalaman draft
tranducer, sehingga besar koreksi draft tranducer ini ialah positif. Besar koreksi ini dapat
ditentukan langsung sebelum pemeruman, dilakukan dengan mengukur langsung draft
terhadap permukaan air laut.

D-18
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-11 Koreksi draft tranducer

C. Koreksi pasang surut.

Hasil pengukuran kedalaman ialah kedalaman terhadap air laut saat pengukuran,
sedangkan angka kedalaman di dalam lembar lukis teliti adalah kedalaman dengan bidang
acuan muka surutan peta (chart datum). Untuk melakukan pengeplotan angka kedalaman
dengan acuan muka surutan peta (chart datum), terlebih dahulu perlu di hitung muka air
laut rerata dan muka air laut terendah di daerah survei. Koreksi untuk mereduksi data
ukuran kedalaman sesaat ke kedalaman terhadap muka air laut rerata ialah koreksi pasang
surut laut.

Gambar D-12 Macam referensi kedalaman dan koreksi data pemeruman

D-19
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

D.2.2.5 Survei Penentuan Garis Pantai

Penentuan garis pantai dilakukan dengan cara sebagai berikut:

1) Mengamati langsung dengan menyusuri garis pantai dengan metoda terestris


disesuaikan dengan spesifikasi yang ditentukan dan kondisi daerah survei
2) Mengamati dan mencatat kenampakan-kenampakan alami / penting saat
melaksanakan pengukuran garis pantai (bentuk pantai, kedangkalan). Hal ini perlu
dilakukan untuk melihat adanya objek atau bahaya yang tidak dapat diamati dalam
proses pemeruman, terutama saat mendekati garis pantai.
3) Pada setiap pengambilan data garis pantai, data-data atribut pantai harus
dimasukkan, seperti vegetasi, jenis material pantai, dan sebagainya. Adapun titik-
titik yang diambil adalah minimal terdiri dari titik pasang tertinggi rata-rata, titik
pertemuan air laut dengan darat dan titik dengan kedalaman tertentu di tepi pantai.
Dan setiap obyek harus didokumentasikan melalui foto yang mempunyai informasi
koordinat (geotagging foto)
4) Menggunakan kapal yang dapat mendekati garis pantai di area atau lokasi survei,
untuk memperoleh deskripsi yang nyata tentang sarana navigasi dan objek-objek
penting.
5) Sebagai data penunjang, penentuan garis pantai bisa dengan memanfaatkan citra
satelit atau foto udara, dimana tetap dilakukan koreksi, baik terhadap citra/foto
maupun kondisi di lokasi secara langsung. Jenis citra satelit tergantung dari
klasifikasi surveinya, dengan mengacu ke standar ketelitian orde 2.

Gambar D-13 Detail Pengukuran Garis Pantai

a = titik pasang tertinggi


b = titik pasang tertinggi rata-rata, ditandai dengan banyaknya sampah, perbedaan
sedimen akibat air laut, dan lain-lain

D-20
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

c = titik pertemuan muka air dan darat pada saat tertentu


d = titik yang mempunyai kedalaman pada saat tertentu

Adapun dalam penentuan posisinya menggunakan GPS Handheld dan Tongkat Penduga
(Rambu Ukur)

Gambar D-14 Ketelitian Absolut Positioning (Abidin, 2006)

D.2.2.6 Survei Pengambilan Sample Dasar Laut

Sedimen adalah bahan utama pembentuk morfologi (topografi dan batimetri) pesisir.
Sedimen berasal dari fragmentasi (pemecahan) batuan, yang terjadi karena pelapukanbaik
secara kimiawi maupun biologis. Berubahnya morfologi pesisir terjadi sebagai akibat
berpindahnya sedimen yang berlangsung melalui mekanisme erosi, pengangkutan
(transport) dan pengendapan (deposition). Sedimen yang dipindahkan adalah sedimen
yang terletak pada permukaan dasar perairan. Agen yang berperan dalam perpindahan
sedimen ini adalah arus laut.

Sedimen mempunyai karakteristik menurut sifat-sifat alami yang dimilikinya, yaitu


misalnya ukuran butir (grain size), densitas, kecepatan jatuh, komposisi, porositas, bentuk
dan sebagainya.

Hal-hal yang harus dipenuhi dalam pengambilan sampel dasar laut adalah pemilihan alat
sampling harus bisa memenuhi tujuan pengambilan sampel yaitu untuk mengetahui jenis
material dasar laut di daerah survei. Misalnya dilakukan dengan grabing yaitu mengambil
sample dengan menggunakan grab sampler atau peralatan yang lain.

D-21
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-15 Grab Sampler

Jarak antar titik pengambilan sample adalah 10 kali interval antar lajur perum utama dan
dilakukan sampai dengan kedalaman sekitar 20 30 meter. Kepadatan bisa ditingkatkan
untuk daerah-daerah yang sering digunakan untuk penjangkaran dan daerah yang
direkomendasikan.

Alat yang digunakan adalah Grab Sampler dan rencana pengambilan titik sampel ini adalah
sebanyak 6 titik.

Alat yang digunakan, terdiri dari:

Grab sampler tipe Van Ven


Formulir pengamatan
Alat tulis
Wahana Apung (Kapal/Perahu)
GPS receiver
Accu 12 Volt, 60 AH.
Plastik

Pengambilan sedimen dasar laut dilakukan dari atas kapal dengan menurunkan grab
sampler sampai ke dasar laut. Lokasi pengambilan sample diukur menggunakan GPS.

Dalam pelaksanaannya, grab sampler diturunkan perlahan-lahan ke dasar laut dibantu ABK
(Anak Buah Kapal) mengarahkan grab sampler tegak lurus dengan dasar laut, juga dengan
nakhoda kapal mengarahkan kapal agar menahan arus permukaan. Setelah grab sampler
sampai di dasar laut, kunci pembuka di tarik ke atas dan dibiarkan sebentar lalu ditarik ke
atas kapal. Sampai di atas kapal grab sampler dibuka dan sampel dasar laut yang diperoleh
dimasukkan ke dalam wadah sampel (kantong plastik) dan diberi label.

Jika pengambilan sampel dasar laut gagal/tidak dapat sampel maka dilakukan pengambilan
kembali sampai 3 (tiga) kali pengambilan, kalau gagal lagi maka lokasi pengambilan sampel
akan diubah tidak jauh dari lokasi rencana. Sampel dasar laut yang telah didapat diberi
kode, selanjutnya di analisa.

Analisa sample dasar laut dilakukan secara visual ketika pengambilan sample seperti warna
sample, bau, jenis sample, kemudian di laboratorium ukuran partikel dan tipe substrat
(grain size).

D-22
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

D.2.2.7 Pembuatan dan Pengukuran BM Menggunakan GPS

BM GPS disini pada intinya adalah sebagai BM pengikatan pasut, namun sekaligus
mempunyai kualitas BM GPS orde 2, baik spesifikasi BM maupun pengukuran GPS-nya.

Secara umum, pengukuran GPS statik adalah sebagai berikut:

a) Titik (-titik) yang akan ditentukan posisinya tidak bergerak.


b) Bisa berupa absolute ataupun differential positioning.
c) Bisa menggunakan data pseudorange dan/atau fase.
d) Ukuran lebih pada suatu epok pengamatan biasanya banyak.
e) Keandalan dan ketelitian posisi yang diperoleh umumnya tinggi (orde mm sampai
cm).
f) Aplikasi: penentuan titik-titik statik untuk survai pemetaan maupun survai statik.
g) Metode penentuan posisi yang digunakan adalah metode diferensial (metode
static).
h) Minimal 2 receiver GPS diperlukan.
i) Penentuan posisi sifatnya statik (titik-titik survainya tidak bergerak).
j) Data utama pengamatan yang digunakan untuk penentuan posisi adalah data fase.
k) Tipe receiver yang digunakan adalah tipe survai/statik bukan tipe navigasi.
l) Pengolahan data umumnya dilakukan secara post-processing.
m) Antar titik tidak perlu bisa saling melihat. Yang perlu adalah setiap titik dapat
melihat satelit

Gambar D-16 Konsep penyusunan jarring GPS

D-23
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-17 Tahapan Pelaksanaan Survei GPS

Gambar D-18 Tahapan Pengolahan Baseline GPS

D-24
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Lama pengamatan metode statik, dapat dilihat dalam tabel berikut ini

Tabel D-5 Durasi Pengamatan GPS (Abidin, 1995)

Waktu Minimum (Menit)


Panjang Baseline
(L1) (L1+L2)
5 10 km 50 25
10 30 km 90 60
30 50 km 180 120
50 60 km 240 180

Pada survei akan dilakukan pengamatan GPS menggunakan GPS receiver dual Frekuensi
Trimble 4000 SSi atau Trimble 4700. Sedangkan pengolahan baseline dan networknya
menggunakan Software Trimble Geomatic Office, atau Trimble Total Commander.

D.2.2.8 Survei Levelling BM GPS ke Stasiun Pasut

Pengukuran tinggi vertikal yang di maksud dalam hal ini adalah mengukur tinggi BM yang
telah amati dengan GPS relatif terhadap palem pasut (rambu ukur pasut) sehingga dapat
diperoleh tinggi BM terhadap Chart Datum maupun MSL (Mean Sea Level). Penentuan posisi
vertikal adalah menentukan tinggi titik terhadap bidang referensi tinggi tertentu dengan
melakukan pengukuran beda tinggi antara titik-titik di atas permukaan bumi menggunakan
metode pengukuran beda tinggi tertentu.

Pengertian seputar penentuan posisi vertikal :

Penentuan posisi vertikal adalah menentukan tinggi titik terhadap bidang referensi
tinggi tertentu dengan melakukan pengukuran beda tinggi antara titik-titik di atas
permukaan bumi menggunakan metode pengukuran beda tinggi tertentu
Bidang referensi adalah suatu bidang tertentu dimana ketinggian titik-titik mulai
dihitung.
Bidang nivo adalah bidang lengkung yang tegak lurus arah gaya berat pada setiap
titiknya atau dalam ilmu fisika bidang nivo dikatakan sebagai bidang ekuipotensial
gaya berat, yaitu suatu bidang dimana potensial gaya berat pada setiap titiknya
sama besar.
Garis nivo adalah garis yang terletak pada bidang nivo. Oleh karenanya arah gaya
berat di setiap titik pada garis nivo akan tegak lurus
Garis mendatar adalah garis lurus yang menyinggung satu titik pada garis nivo.
Beda tinggi antara dua titik di permukan bumi merupakan jarak terdekat antara dua
bidang nivo yang melalui kedua titik tersebut
Seksi merupakan jalur pengukuran sipat datar yang diselesaikan dalam satu hari
pergi-pulang, pembagian seksi dilakukan apabila pengukurannya harus
diselesaikan dalam beberapa hari. Titik-titik seksi merupakan perapatan titik yang
akan digunakan sebagai kerangka dasar vertikal.
Slag (selang) merupakan pengukuran beda tinggi yang dilakukan secara bertahap
untuk membawa tinggi awal ke tinggi akhir. Titik selang merupakan alas rambu yng
terbuat dari bahan logam. Gambar slag dapat dilihat pada gambar di bawah ini

D-25
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

slag 1 slag 2 slag 3 slag 4

A B

Gambar D-19 Slag (selang) pada pengukuran sipat datar memanjang

Peralatan yang digunakan antara lain :

Alat sipat datar, yaitu Instrumen sipat datar selain digunakan untuk mengukur beda
tinggi antara dua titik juga dapat digunakan untuk mengukur jarak secara optis.
Statip, yaitu Statip berguna sebagai tempat berdirinya alat, atau dapat dikatakan
juga sebagai kaki alat, dimana alat akan diletakkan di atas meja statip
Rambu ukur, yaitu Rambu ukur terbuat dari kayu atau campuran logam almunium,
berukuran; tebal 3 cm 4 cm, lebar 10 cm dan panjang 2 m, 3 m, 4 m, atau 5 m,
seperti yang terlihat pada gambar di bawah, pada bagian bawah diberi sepatu (alas),
agar tidak aus karena sering dipakai. Rambu ukur dibagi dalam skala, angka-angka
menunjukkan ukuran dalam desimeter. Ukuran desimeter dibagi dalam sentimeter
oleh E dan oleh kedua garis.

Rambu ukur merupakan alat bantu ukur untuk mempermudah membantu mengukur beda
tinggi antara garis bidik dengan permukaan tanah dan mengukur jarak secara optis. Rambu
ukur biasanya dibaca langsung oleh pembidik.

D-26
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Bacaan benang atas

Bacaan benang tengah

6 Benang tegak

Bacaan benang bawah

4
6

Bacaan benang atas = 0,590

3 Bacaan benang tengah = 0,560


Benang Bacaan
5 Bacaan benang bawah = 0,530

2
Gambar 1.6a. Benang bacaan

1
Rumus untuk mencari koreksi pembacaan rambu adalah:

BA BT = BT BB
BA + BB = 2 BT
BA + BB = BT
2

D-27
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-20 Pengikatan Palem ke BM GPS. (Djunarsjah, 2005)

D.2.2.9 Survei Topografi

Seperti telah dijelaskan semula, untuk mendapatkan data ketinggian lahan, atau topografi,
maka dilakukan pengukuran topografi, dimana hal-hal yang menjadi perhatian dalam
pelaksanaan pengukuran ini diantaranya adalah meliputi :

Elevasi Benchmark ditentukan dengan cara pengukuran sipat datar, dengan


pengukuran sesuai route.
Route pengukuran dibagi dalam beberapa seksi yang panjang maksimum 2 km tiap
seksi diukur dengan metode "Double Stand" dengan ketelitian (10D km) mm.
Alat ukur yang digunakan adalah Total Station.
Kring tertutup salah penutup maximum (10D km) mm.

Jalur pengukuran sipat datar dilakukan mengikuti jalur-jalur pengukuran poligon, karena
itu bentuk kerangka dasar dan jalur pengukuran waterpass (WP) sama dengan jalur
poligon. Untuk menjamin tegak, serta stabilnya rambu, maka selain rambu tersebut
dilengkapi nivo kotak, rambu ditegakkan dengan bilah bambu yang ditancapkan kebawah
saat rambu sudah dalam posisi tegak yang dapat dilihat dari gelembung nivo kotak rambu
berada dalam koinsidensi. Pada kondisi rambu tegak dan stabil inilah pembacaan rambu
dilakukan.

Pengukuran sipat datar dilakukan dengan cara sebagai berikut:

Digunakan alat automatic level NAK2


Dibaca benang atas, benang tengah dan benang bawah dengan cara double stand,
setiap hari/seksi.
Bacaan dikontrol (BA+BB) - 2 BT < 2 mm
Ketelitian yang harus diperoleh 10 D mm; (D=panjang seksi dalam km)

D-28
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-21 Prinsip pengukuran waterpass

Seperti telah disinggung diatas, peralatan yang dipergunakan pada pelaksanaan


pengukuran topografi ini adalah sebagai berikut:

Tabel D-6 Alat yang dipergunakan dalam pengukuran topografi

No Alat Banyaknya

1 Total Station 1

2 Stick ukur 2

3 handyTalkie 2

Gambar D-22 Aktivitas Pengukuran topografi

Selain pengukuran lahan, cakupan dari kegiatan pengukuran ini juga meliputi area
perbatasan air-darat, dimana untuk area perairannya tidak terlikupi oleh kegiatan
pengukuran batimetri atau daerah laut dangkal. Pengukuran di perairan dangkal
dilaksanakan dengan metode topometri, yakni dengan mengukur beda tinggi titik-titik dari
garis pantai sampai batas yang dapat dilewati perahu pemeruman. Pengukuran topometri
dilaksanakan dengan peranti pengukur level otomatik (Waterpass). Sebagai acuan tinggi
sementara digunakan tinggi benchmark, yang nantinya akan dikonversikan dari ketinggian
LWS sebagai Datum Peta.

Perhitungan Ketinggian Menggunakan Metoda Tinggi (Waterpass).

Menghitung beda tinggi per-seksi :

D-29
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Ukuran waterpass dilakukan double stand dalam setiap seksi dan benang dibaca
lengkap.
Pengukuran dilakukan dalam bentuk loop (kring tertutup) yang dibagi beberapa
seksi.
Bacaan rambu ukur dilakukan pada 3 benang dan langsung di kontrol sbb :
2 bt = (ba + bb)

dimana :

bt = benang tengah.
ba = benang atas.
bb = benang bawah.

Dalam ukuran beda tinggi didapat:

beda tinggi pergi = H1


beda tinggi pulang = H2

Jadi beda tinggi pada ukuran pergi-pulang didapat :

H
H 1 H 2
2

Jarak pergi, didapat dari jumlah jarak belakang ditambah jarak muka, demikian pula jarak
pulang. salah penutup yang diijinkan 10 mm D, dimana : D = adalah jarak rata-rata dalam
km. Hasil dari pengolahan data data topografi ini dapat dilihat pada peta topografi untuk
kedua blok area pengukuran seperti dijelaskan pada bagian sebelumnya.

Adapun rencana pelaksanaan survei topografi dilakkan diwilayah darat pada lokasi rencana
pengembangan pelabuhan sesuai yang ditunjukkan dalam dokumen masterplan pelabuhan
laut di pelabuhan ratu yang telah dilakukan sebelumnya. Lokasi dimaksud dapat dilihat
pada gambar dibawah.

D.2.2.10 Survei Penyelidikan Tanah (Soil Investigation)

Dalam pembangunan bangunan Teknik Sipil, ahli sipil harus dapat memberikan analisa
geologi mengenai suatu tempat. Hal ini sangat penting, mengingat bangunan yang akan
dibangun pada suatu daerah harus memperhitungkan faktor daya dukung tanah, ataupun
aspek geologis lainnya (daerah gempa, daerah patahan, dan sebagainya). Secara umum
informasi yang diperoleh diantaranya adalah:

Menerangkan dengan tepat situasi teknik geologis


Menentukan sejauh mana bawah-tanah (underground) akan bereaksi terhadap
suatu bangunan.

Untuk dapat melakukan hal tersebut dibutuhkan adanya suatu Penyelidikan Geologi Teknik.
Dalam standar internasional (British) kita mengenal kode etik mengenai investigasi
lapangan, yakni BS 5930 : 1981 dimana di dalamnya berisi definisi serta aturan investigasi
lapangan (tujuan, cakupan, prosedur pengerjaan dan metode yang digunakan).

Suatu eksplorasi lapangan minimal haruslah mengikuti prosedur lapangan berikut :

D-30
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Investigasi awal, dengan menggunakan informasi dan data yang ada.


Survey Geologi Lapangan secara mendetail
Mengaplikasi survey geologi tersebut sebagai gambaran permukaan suatu lapangan
Boring, Drilling dan Excavation untuk mendapatkan hasil secara detail pada suatu titik
Uji Tanah dan batuan, terutama mengenai sifat mekanisnya.

Penyelidikan Geologi Teknik dapat dibedakan menjadi 2 (dua), yakni :

- Penyelidikan Geologi Teknik Lapangan


- Penyelidikan Geologi Teknik Laboratorium

Penyelidikan Geologi Teknik Lapangan, Penyelidikan Geologi Lapangan (Site Investigation)


meliputi :

1) Penyelidikan di permukaan Survey permukaan sendiri meliputi 3 bagian, yakni :


a) Morfologi Morfologi merupakan survey permukaan yang mempelajari bentuk
permukaan bumi, dimana dibagi menjadi
- Topografi, mempelajari roman muka bumi daratan.
- Batimetri, mempelajari roman muka bumi lautan.
b) Hidrologi Hidrologi merupakan survey permukaan bumi yang mempelajari
tentang aliran air bumi dan juga siklus air. Dimana Survey Hidrologi meliputi :
- Perilaku Sungai (Terutama yang menyebabkan erosi),Perilaku sungai sendiri dibagi
menjadi 3, yakni :
o Sungai berstadium muda
Pada stadium awal, sebuah aliran mempunyai danau-danau, air terjun, dan
aliran yang deras (rapids)
Setelah itu danau menghilang, namun air terjun dan aliran deras tetap ada
membentuk ngarai
o Sungai berstadium Dewasa
+ Timbul profil sungai yang halus, tanpa adanya aliran yang deras dan air
terjun. Namun muali muncul awal dataran aliran sungai (floodplain)
+ Timbul daerah dataran aliran sungai yang cukup lebar
+ Timbul daerah dataran aliran sungai yang cukup lebar
> Sungai berstadium Tua
+ Mempunyai datarn aliran sungai yang lebar, dan berliku-liku
- Debit Sungai. Debit sungai dibutuhkan untuk mengetahui kapasitas aliran sungai.
Hal ini sangat penting untuk perencanaan Pembnagkit Listrik, Bendungan, dsb. Alat
untuk mengukur debit sungai antara lain :Current Meter Alat Ukur Arus
Thomson Weir
- Curah Hujan. Curah Hujan diperlukan untuk mengetahui data mengenai intensitas
dan jumlah hujan pada suatu daerah
c) Pemetaan Geologi dan Geologi Teknik Pemetaan Geologi dan Geologi Teknik
merupakan hasil daripada survey permukaan, yang dituangkan dalam gambaran 2
dimensi, agar mudah dipahami mengenai kondisi suatu lingkungan. Peta Geologi ini
nantinya digunakan oleh para Insinyur Sipil dalam mendesain suatu bangunan
dalam daerah tersebut.

Peta Geologi hendaknya menyajikan data sebagai berikut :

- Stratigrafi Struktur Geologi Sejarah Geologi

D-31
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Selain itu peta geologi, dapat menyajikan data mengenai :

- Pemetaan gejala longsoran (zona tidak stabil)


- Penyebaran detail soil dan batuan singkapan dalam satuan batuan atau formasi
- Mata air (Panas atau Dingin)
- Rembesan (Seepage)
- Gejala Geologi lainnya

2) Survey Bawah Permukaan Survey bawah permukaan merupakan survey yang


meliputi beberapa hal berikut:
- Hand Boring
- Sondir (DCPT)
- Coring

D.2.2.11 Survei Sarana Bantu Navigasi Pelayaran dan Obyek Lain

Posisi alat bantu navigasi tetap, sarana navigasi apung, garis pantai dan fitur topografis
penting (seperti gosong, bagan ikan, dsb.) harus diikatkan dalam kerangka kontrol
horisontal yang telah dibuat (datum WGS-84).

Pengukuran posisi horisontal menggunakan metode pengukuran GPS pada ketelitian


seperti pada tabel dibawah. Demikian juga setiap obyek harus didokumentasikan melalui
foto yang mempunyai informasi koordinat (geotagging foto).

Sebagai pedoman akan digunakan Peta Navigasi / Pelayaran dan Buku Perambuan
Dishidros TNI AL.

Tabel D-7 Contoh format tabulasi data penentuan sarana bantu navigasi pelayaran

Jarak
Tinggi
No DSI Lokasi Jenis SBNP Posisi karakter tampak
(meter)
(NM)
06o 05 40.0 N
1 1675 Meulaboh mercusuar 45 8
105o 53 77.0 E
dst

D.2.2.12 Observasi Data Pendukung

Setelah mendapatkan data pendukung, kemudian dilakukan identifikasi karakteristik


kawasan perencanaan yang akan menjadi bahan masukan teknis bagi proses penyusunan
revied desain layout objek bangunan pelabuhan. Pada tahap ini hal hal yang akan
diidentifikasi adalah:

Identifikasi Karakteristik Fisik Guna Lahan


Identifikasi Karakteristik Sarana Prasarana
Identifikasi Karakteristik Sosial Budaya
Identifikasi Karakteristik Bahaya
Identifikasi Karakteristik Status Lahan

Identifikasi karakter kawasan tersebut juga memberikan pemahaman spasial dan


fungsional yang lebih mendalam untuk rencana review design layout objek kawasan
pelabuhan. Tahap ini penting dilakukan untuk mendapatkan potensi, masalah dan prospek

D-32
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

pengembangan kawasan serta dapat menjadi bahan masukan teknis dalam proses
penyusunan rencana bersama masyarakat. Berikut dibawah ini adalah tabel uraian serta
keluaran pada tahap identifikasi karakteristik kawasan perencanaan :

Tabel D-8 Uraian serta keluaran pada tahap identifikasi karakteristik kawasan

No Kegiatan Uraian Keluaran


1. Identifikasi Kegiatan ini sasarannya adalah untuk Potensi dan permasalahan
Karakteristik Fisik dan memperoleh gambaran yang lebih spesifik fisik guna lahan
Guna Lahan tentang karakteristik fisik seperti topografi, Analisis Tapak yang sesuai
morfologi, hidrologi, klimatologi, dan untuk pengembangan
pemanfaatan lahan yang akan menjadi bahan kawasan pelabuhan.
untuk analisis tapak kawasan sehingga dapat
menjadi masukan teknis bagi proses
pengembangan lauout pelabuhan.
2. Identifikasi Kegiatan ini sasarannya adalah untuk Potensi dan permasalahan
Karakteristik Sarana memperoleh gambaran yang lebih spesifik infrastruktur transportasi.
Prasarana tentang karakteristik infrastruktur baik itu dari Analisis Tapak dari segi
segi jaringan utilitas maupun fasilitas umum dan jaringan utilitas dan
fasilitas sosial. Karakteristik sarana prasarana jaringan sirkulasi
akan mengidentifikasi kualitas dan kuantitas tiap transportasi
infrastruktur terutama untuk infrastruktur
transportasi. Hasil masukan dapat menjadi bahan
analisis tapak kawasan sehingga dapat menjadi
masukan teknis bagi proses penyusunan rencana
bersama masyarakat.

3. Identifikasi Kegiatan ini sasarannya adalah untuk Potensi dan permasalahan


Karakteristik Sosial memperoleh gambaran yang lebih spesifik sosial budaya terkait
Budaya tentang karakteristik sosial budaya masyarakat dengan tata letak objek
dilihat dari segi etnis, agama, pendidikan, pada layout pelabuhan
pekerjaan, serta kebiasaan-kebiasaan masyarakat Analisis tapak dari segi
yang membentuk pola ruang. Hasil identifikasi manusia dan budaya agar
dapat menjadi bahan analisis tapak kawasan objek yang dihasilkan
sehingga dapat menjadi masukan teknis bagi merupakan bagian dari
proses penyusunan rencana bersama masyarakat. budaya lokal
7. Identifikasi Kegiatan ini sasarannya adalah untuk Potensi dan hambatan
Karakteristik hambatan memperoleh gambaran yang lebih spesifik eksisting terhadap
transportasi tentang potensi karakteristik hambatan keselamatan navigasi di
transportasi baik yang berasal dari faktor alam kawasan pelabuhan dan
maupun hambatan yang disebabkan oleh aktivitas sekitarnya
manusia. Hasil identifikasi dapat menjadi bahan
analisis penyusunan konsep penempatan objek
terkait dengan alur navigasi diperaian.
8. Identifikasi Kegiatan ini sasarannya adalah untuk Potensi dan permasalahan
Karakteristik Status memperoleh gambaran yang lebih spesifik status lahan
Lahan tentang karakteristik status lahan beserta potensi Analisis penentuan lokasi
dan permasalahan lahan yang akan terjadi alternative simpul dari segi
status kepemilikan lahan

Dengan mengetahui karakteristik local dari kawasan kajian, diharapkan penyusunan desain
objek bangunan menjadi bagian dari lingkungan sekitarnya, baik secara fisik maupun sosial
budaya, karena produk perencanaan yang dihasilkan akan lebih dapat diterima oleh
masyarakat serta sesuai dengan karakteristik alam setempat.

D-33
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

D.2.3 DESAIN STRUKTUR DERMAGA

Sebagai alternatif jenis struktur Pelabuhan dipilih struktur Pelabuhan yang umum
digunakan, yaitu :

Struktur Deck on Pile

Struktur deck on pile menggunakan tiang pancang sebagai pondasi bagi lantai
Pelabuhan. Seluruh beban di lantai Pelabuhan (termasuk gaya akibat berthing dan
mooring) diterima sistem lantai Pelabuhan dan tiang pancang tersebut. Dibawah lantai
Pelabuhan, kemiringan tanah dibuat sesuai dengan kemiringan alaminya serta dilapisi
dengan perkuatan (revetment) untuk mencegah tergerusnya tanah akibat gerakan air
yang disebabkan oleh manuver kapal. Untuk menahan gaya lateral yang cukup besar
akibat berthing dan mooring kapal, jika diperlukan dilakukan pemasangan tiang
pancang miring.

Struktur Sheet Pile

Struktur sheet-pile adalah tanpa menggunakan kemiringan alami tanah. Pada


Pelabuhan ini, garis muka rencana Pelabuhan dipancangkan deretan sheet pile sampai
kedalaman rencana, kemudian baru sisi laut/kolam dari Pelabuhan dilakukan
pengerukan (dredging) sesuai dengan kedalaman rencana. Dalam hal ini gaya-gaya
akibat perbedaan elevasi antara lantai Pelabuhan dengan dasar alur pelayaran ditahan
oleh struktur dinding penahan tanah. Tiang pancang masih diperlukan untuk menahan
gaya lateral dari kapal yang sedang sandar atau untuk membantu sheet-pile menahan
tekanan lateral tanah

Struktur floating berth (Dermaga Apung/Ponton)

Struktur ini merupakan struktur gabungan antara struktur Deck on Pile ataupun Sheet
Pile dengan ditambah konstruksi ponton. Ponton apung ini akan menyesuaikan
tingginya dengan tinggi muka air. Dengan demikian moda yang ada dapat bertambat
pada dermaga ini baik saat musim hujan maupun musim kemarau. Elevasi dermaga
mengikuti pergerakan deviasi muka air karena struktur dermaga merupakan floating
berth. Untuk menahan agar floating berth tersebut tidak terbawa aliran arus sungai,
maka dipasang tiang stabilisator dan ring pengikat pada samping pier.

Tabel D-9 Keuntungan dan Kerugian Alternatif Struktur Pelabuhan

N Tipe
Keuntungan Kerugian
o Pelabuhan
1. Deck on pile Sudah umum digunakan. Diperlukan proteksi tanah dibawah
Mudah dilaksanakan. Pelabuhan.
Perawatan mudah (beton). Perlu dipasang tiang miring untuk
Waktu pelaksanaan relatif cepat. menahan gaya lateral yang besar.
Diperlukan pengerukan yang cukup
besar.
Tidak fleksibel terhadap pengembangan
fungsi Pelabuhan.
Perlu perlindungan pile terhadap korosi.
Masalah stabilitas yang dihadapi adalah
pembebanan berlebih.

D-34
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

N Tipe
Keuntungan Kerugian
o Pelabuhan
2. Sheet pile Tidak diperlukan pengerukan tanah dibawah Diperlukan perbaikan tanah.
deck. Perlu dipasang tiang miring untuk
Fleksibel terhadap pengembangan fungsi menahan gaya lateral yang besar
Pelabuhan. Perlu perlindungan pile terhadap korosi.
Butuh spesialis untuk pelaksanaannya.
Material sheetpile sulit didapat dan
mahal.
Pelaksanaannya relatif lama.
Masalah stabilitas yang dihadapi adalah
penggerusan scouring.

3. Floating Berth Mudah dilaksanakan Perlu proteksi trhadap korosi


Fleksibel terhadap pengembangan fungsi Masalah stabilitas yang dihadapi adalah
Pelabuhan. pembebanan berlebih.
Fleksible terhadap fluiktuasi muka air sungai
Waktu pelaksanaan relatif cepat.

Dari hasil studi terhadap alternatif-altematif diatas, dilakukan pemilihan sistem struktur
Pelabuhan yang didasarkan atas beberapa aspek berikut:

a) Aspek kegunaan sistem struktur.


b) Aspek teknis, yang meliputi:
Kekuatan sistem struktur Pelabuhan dalam rnemikul beban yang ada (rencana)
Stabilitas sistem struktur Pelabuhan yang berpengaruh baik dalam hal mungkin
tidaknya penggunaan suatu jenis struktur maupun pelaksanaannya
Tingkat kesulitan dalam pelaksanaan
Waktu pelaksanaan
Material yang akan digunakan/tersedia
c) Aspek ke-ekonomisan struktur, yakni besar biaya yang dibutuhkan baik dalam hal
material maupun pelaksanaan.

Dari beberapa alternatif yang ada maka untuk pemilihan jenis dermaga direncanakan
menggunakan jenis dermaga beton (deck on pile), pertimbangan pemilihan sistim struktur
dermaga ini adalah sebagai berikut:

Seluruh beban di lantai Pelabuhan (termasuk gaya akibat berthing dan mooring)
diterima sistem lantai Pelabuhan dan tiang pancang.
Material untuk struktur ini relatif mudah didapatkan.
Teknologi dan pelaksanaan konstruksi struktur ini mudah dipahami dan diterapkan
Mudah dalam perawatannya.

D-35
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-23 Struktur Dermaga Deck on Pile

Terlepas dari pertimbangan teknis seperti telah diuraikan diatas, layout dermaga yang
direncanakan adalah bertipe jetty atau pier, dimana daratan dihubungkan oleh suatu
jembatan ke jetty pada kedalaman yang direncanakan. Pelabuhan didesain sedemikian rupa
sehingga mampu menahan gaya tumbuk kapal (gaya lateral), mampu menahan beban
aktifitas dan peralatan bongkar muat (beban vertikal) serta fleksible terhadap fluktuasi
muka air.

Gambar D-24 Tipikal Lay Out Pelabuhan (Struktur Dermaga Tetap)

D.2.4 PENGGAMBARAN DESAIN TEKNIS

D.2.4.1 Site Plan

D-36
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Dari hasil pengukuran di lapangan, perhitungan dan pengumpulan data-data lainnya yang
diperlukan selanjutnya dibuat Peta Site Plan (Peta Dasar) dengan skala 1 : 1.000 atau 1: 500.
Beberapa acuan dalam penggambaran disajikan sebagai berikut, namun tentunya sebelum
dimulai penggambaran akan dilakukan asistensi kepada Direksi (bagian pengukuran).
Acuan tersebut di antaranya :

- Garis silang untuk grid dibuat untuk setiap 10 cm


- Gambar draft dilakukan di atas kertas milimeter (grafik) kalkir yang telah disetujui
Direksi
- Semua BM dan titik kerangka (titik pengikat) yang ada di lapangan digambar dengan
legenda yang telah ditentukan dan dilengkapi dengan elevasi dan koordinat
- Legenda pada gambar sesuai dengan apa yang ada di lapangan
- Gambar/peta site plan digambar di atas kertas kalkir jenis kodactrace dengan ukuran
A1
- Gambar kampung dan sungai diberi nama yang jelas
- Lembar peta diberi nomor urut yang jelas dan teratur yaitu dimulai dari kiri berurut ke
kanan
- Format gambar etiket peta disesuaikan dengan ketentuan yang telah ditetapkan oleh
Direksi Pekerjaan
- Sebelum pelaksanaan dimulai penggambaran disarankan untuk asistensi dahulu
kepada Direksi (bagian pengukuran)

Gambar D-25 Contoh gambar ilustrasi site plan

D-37
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-26 Contoh gambar desain teknis site plan

D.2.4.2 Gambar Bangunan

Setiap bangunan yang direncanakan, baik untuk bangunan yang akan direhabilitasi maupun
bangunan yang akan dibuat, dibuat gambar lengkap sebagai berikut,

- Gambar tampak depan, tampak samping berikut denah bangunan


- Gambar potongan-potongan prinsip bangunan, yang menunjukkan pondasi dalam,
sloof, balok, pelat dan sebagainya.
- Detail pondasi dalam dalam lapisan tanah sampai permukaan tanah isometri pelat
beton
- Gambar detail penulangan beton yang direncanakan
- Gambar aksesbilitas masuk dermaga

Pada setiap gambar diberikan posisi bangunan di lokasi UPTD, keterangan ini diletakkan
pada legenda gambar yang bersangkutan. Untuk bangunan yang akan direhabilitasi, akan
diberi keterangan bagian mana yang akan dikerjakan, dan bagian mana yang tampak pada
gambar tetapi tidak termasuk ke dalam item pekerjaan konstruksi.

D-38
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar D-27 Contoh gambar detail engineering design bangunan air (breakwater)

D.2.4.3 Persyaratan Gambar

Adapun standar umum persayaratan gambar yang diberlakukan pada semua hasil gambar
teknis harus memenuhi syarat berikut ini:

- Semua gambar dibuat dengan menggunakan perangkat lunak AutoCAD ver. 14/ver.
2000
- Semua gambar diplot di atas kertas kalkir A1 dengan bantuan plotter
- Sesuai dengan Standar Perencanaan Bangunan Air, Ditjen Air, Desember 1986

D.2.5 RENCANA ANGGARAN BIAYA

Beberapa hal yang perlu dicatat dalam pembuatan volume pekerjaan (BOQ) untuk
konstruksi dan perkiraan rencana anggaran biaya (RAB) selanjutnya antara lain :

- Lembar perhitungan volume pekerjaan (BOQ) dirinci untuk seluruh usulan paket
pekerjaan yang sesuai dengan hasil perencanaan. Dibuat daftar rekapitulasi pada
masing-masing perincian tersebut, antara lain : volume beton bertulang, berat
tulangan besi, volume galian dan timbunan (m3), volume pasangan batu (m3) dsb.
- Pembuatan Rencana Anggaran Biaya (RAB) untuk pekerjaan konstruksi didasarkan
atas harga bahan dan upah tenaga kerja yang berlaku di lokasi pekerjaan. Data

D-39
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

untuk hal tersebut dapat diperoleh pada Daftar PITB (Pusat Informasi Teknik
Bangunan- Dinas PU Cipta Karya), informasi dari dinas/ cabang dinas PU Pengairan
dan Survey harga upah nyata di lapangan.

Upah tenaga kerja mengacu pada Upah Minimum Regional yang dikeluarkan Menteri
Tenaga Kerja dan Gubernur Kepala Daerah Provinsi. Pembuatan Analisa Harga Satuan
Pekerjaan menggunakan format dari keputusan Menteri PU Nomor 172/KPTS/1993-6
April 1993, dengan referensi BOW dan P.5 (penggunaan alat berat), serta disesuaikan
dengan kebutuhan di lapangan. Format RAB mengacu pada surat Edaran Menteri PU Nomor
06/SE/M/1995-1 Maret 1995, perihal pengelompokan jenis pekerjaan.

D.2.6 RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT

Agar pekerjaan perencanaan ini dapat berkesinambungan dengan pekerjaan konstruksi


selanjutnya, tentunya perlu dipersiapkan dokumen tender untuk pekerjaan tersebut.
Dokumen tender secara umum terdiri dari Album Gambar, Spesifikasi Teknis (khusus),
volume pekerjaan (BOQ) yang tidak memuat harga, bersama Daftar Pekerjaan, akan disusun
dan diserahkan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi/ Pemberi pekerjaan.

D.3 PROGRAM KERJA

Berdasarkan pemahaman dan tanggapan KAK, dan Metodologi diatas, maka disusun
rencana kerja yang diuraikan dibawah ini. Program Kerja disusun berdasarkan ruang
lingkup pekerjaan serta batasan waktu penyelesaian untuk setiap tahap pekerjaan yang
ditentukan dalam Dokumen Lelang. Adapun pembahasan rencakerja ini akan diuraikan
berdasarkan pembagian tahapan pekerjaan seperti telah diuraikan pada bagian
sebelumnya.

Untuk lebih jelas mengenai rencana kerja pada Penyusunan DED Pembangunan Sarana dan
Prasarana Pendukung Wisata Bahari akan dijelaskan dalam bentul tabel dibawah.

Tabel D-10 Rencana pelaksanaan pekerjaan

No Tahapan pekerjaan Kegiatan Target Durasi


(minggu)
1. Persiapan Persiapan teknis dan Administrasi pelaksanaan 1
administrasi pekerjaan
Pembentukan tim teknis
Perangkat operasional
pelaksanaan pekerjaan
2. Pengumpulan data Pencarian data sekunder Inventarisasi data 1
awal sementara dari instansi sekunder
terkait terdekat,
Pelacakan di situs internet,
Inventarisasi data arsip
yang dimiliki untuk lokasi
pekerjaan
3. Survei pendahuluan Rona awal kondisi wilayah Gambaran umum lokasi 1
dari berbagai aspek pekerjaan dan wilayah
Persiapan akomodasi sekitarnya
pendukung survei Persiapan akomodasi
survei lapangan (vessel,

D-40
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

No Tahapan pekerjaan Kegiatan Target Durasi


(minggu)
BM terdekat, vasecamp,
dll)
4. Desain survei Pengolahan data spasial Peta kerja 1
Perumusan materi survei Tally sheet
Pematangan metodologi Object list observation
survei
5. Survei lapangan Survei primer Kondisi aktual lokasi 1
Survei sekunder kajian untuk kepentingan
teknis analisis struktur
objek bangunan pelabuhan
(oseanografi dan
teresterial)
Harga satuan terbaru, data
angin dari BMKG terdekat,
Building code berlaku
6. Pengolahan dan Digitasi data Peta detail batimetri dan 3
analisis Pengorganisasian data topografi
Analisis data spasial Analisis kondisi
Desain dan kontruksi oseanografi perairan
objek bangunan Perhitungan struktur
objek bangunan
Perhitungan kestabilan
objek bangunan
7. Penyusunan hasil Gambar teknis Gambar peta layout 2
akhir Analisis finansial untuk pelabuhan
masing-masing objek Gambar desain teknis
bangunan berdasarkan untuk masing-masing
harga satuan objek
BoQ dan RAB
Nota Desain
RKS

Berdasarkan penjelasan rencana kegiatan pelaksanaan kajian seperti ditunjukkan diatas,


hal tersebut menjadi dasar dalam menyusun penjadwalan atau rencana alokasi waktu
dalam kegiatan kajian yang akan dijelaskan selanjutnya.

D-41
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN E. JADWAL PELAKSANAAN


PEKERJAAN
Untuk lebih mematangkan perencanaan yang diajukan serta sebagai upaya mengefektifkan
dan mengefisienkan alokasi waktu dan sumberdaya yang dilibatkan, berdasar program
rencana kegiatan kajian seperti telah diuraikan diatas, maka pada bagian ini akan dibahas
mengenai rencana jadwal pelaksanaan pekerjaan.

Uraian jadwal pelaksanaan kajian ini berdasarkan pembagian alokasi waktu pertahapan
pekerjaan seperti telah dijelaskan sebelumnya. Pada bagian sebelumnya telah ditunjukkan
durasi pelaksanaan pekerjaan untuk masing-masing tahapan, akan tetapi belum dapat
dilihat posisi waktu pelaksanaan pekerjaan dalam time frame kegiatan secara keseluruhan.
Manfaat lain yang diperoleh dengan kedua model schedule tersebut adalah untuk
pelaksanaan QUALITY ASSURANCE atau penerapan system jaminan mutu.

Lebih jelas mengenai penjadwalan dari pelaksanaan kegiatan Penyusunan DED


Pembangunan Sarana Prasarana Wisata Bahari, dapat dilihat pada table dibawah.

Tabel E-1 Desain alokasi rencana kerja per tahapan

Waktu
A Studi Pendahuluan
Pelaksanaan
1 Persiapan dan Mobilisasi Personil 7 hari
2 Pengumpulan Data Sekunder 7 hari
3 Tinjauan Lapangan 7 hari
4 Penyusunan Rencana Kerja dan Laporan Pendahuluan 8 hari
Waktu
B Survey, Investigasi dan Analisa Data
Pelaksanaan
1 Survey Topografi 30 hari
2 Survey Hidro-oseanografi 30 hari
3 Penyelidikan Geologi Teknik 30 hari
4 Penggambaran Topografi dan Bathimetri 30 hari
5 Analisa Geologi & Mekanika Tanah 30 hari
6 Kajian Lingkungan 30 hari
Waktu
C Tahap Detail Desain
Pelaksanaan
2 Alternatif Konstruksi 21 hari
3 Kajian Teknis Konstruksi 21 hari
4 Penggambaran Detail Konstruksi 21 hari
5 Penyusunan BOQ dan RAB 21 hari
6 Penyusunan Program Pelaksanaan Konstruksi 21 hari
Waktu
D Pelaporan
Pelaksanaan
1 Laporan Rencana Mutu Design 7 hari

E-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

2 Laporan Pendahuluan 10 hari


3 Diskusi Laporan Pendahuluan 2 hari
4 Laporan Antara 21 hari
5 Draft Laporan Utama 21 hari
6 Diskusi Draft Laporan Utama 2 hari
7 Final Laporan Utama 21 hari
8 Gambar Topografi A3 42 hari
9 Gambar Desain A3 21 hari
10 Laporan Pendukung 120 hari

Berdasarkan uraian tahapan pelaksanaan diatas, untuk lebih mengefektifkan penjadwalan


dan alokasi waktu maka disusun tabel predecessor dan successor dari masing-masing
tahapan tersebut seperti dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel E-2 Tabel Predecessor dan Successor tahapan pekerjaan

A Studi Pendahuluan Kode Predecessor Successor


1 Persiapan dan Mobilisasi Personil A1 - A2
2 Pengumpulan Data Sekunder A2 A1 A3
3 Tinjauan Lapangan A3 A2 A4
4 Penyusunan Rencana Kerja dan Laporan A4 A3 B
Pendahuluan
B Survey, Investigasi dan Analisa Data
1 Survey Topografi B1 A3 B4
2 Survey Hidro-oseanografi B2 A3 B4
3 Penyelidikan Geologi Teknik B3 A3 B5
4 Penggambaran Topografi dan Bathimetri B4 A3, B1, B2 C
5 Analisa Geologi & Mekanika Tanah B5 A3, B3 C
6 Kajian Lingkungan B6 A3 C
C Tahap Detail Desain
2 Alternatif Konstruksi C1 B4, B5, B6 C2
3 Kajian Teknis Konstruksi C2 B4, B5, B6 C4, C5, C6
4 Penggambaran Detail Konstruksi C3 C2 C5, C6
5 Penyusunan BOQ dan RAB C4 C3 D
6 Penyusunan Program Pelaksanaan Konstruksi C5 C3 D
D Pelaporan
1 Laporan Rencana Mutu Design D1 C -
2 Laporan Pendahuluan D2 A B
3 Diskusi Laporan Pendahuluan D3 A B
4 Laporan Antara D4 B C
5 Draft Laporan Utama D5 C -
6 Diskusi Draft Laporan Utama D6 C -
7 Final Laporan Utama D7 C -
8 Gambar Topografi A3 D8 C -
9 Gambar Desain A3 D9 C -
10 Laporan Pendukung D10 C -

Tabel diatas menunjukkan runtutan serta keterkaitan antara satu tahapan terhadap
tahapan lainnya. Kolom predecessor menunjukkan pekerjaan yang dapat dilakukan hanya

E-2
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

apabila tahapan yang ditunjukkan telah selesai, sedangkan kolom successor menunjukkan
keterkaitan suatu tahapan dengan tahapan selanjutnya yang harus dikerjakan setelah
tahapan tersebut terselesaikan. Berdasarkan analisis tabel predecessor-successor untuk
masing-masing tahapan pada rangkaian rencana pekerjaan ini, untuk lebih dapat
mengoptimalkan pengalokasian waktu pelaksanaan pekerjaan dalam menyusun rencana
jadwal pelaksanaan terlebih dahulu dilakukan analisis jalur kritis pekerjaan dengan
menggunakan critical path methode (CPM). Lebih jelas mengenai analisis kritis jalur
pekerjaan dapat dilihat pada gambar dibawah diikuti oleh kurva-s rencana jadwal
pelaksanaan pekerjaan.

E-3
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Gambar E-1 Critical path methode untuk pekerjaan penyusunan DED Sarana Prasarana Wisata Bahari

E-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Tabel E-3 Jadwal rencana kegiatan

minggu ke-
durasi
No Uraian Pekerjaan bobot (%) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
(hari)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120

Tahap Studi Pendahuluan

1 Persiapan dan Mobilisasi Personil 3 0.55 0 0 0


2 Pengumpulan Data Sekunder 4 1.09 0 0 0 0
3 Tinjauan Lapangan / Survey Reconnaisance 2 1.37 1 1
4 Penyusunan Rencana Kerja 3 1.09 0 0 0
A Penyusunan Laporan Rencana Mutu Design 2 0.55 0 0
B Penyusunan Laporan Pendahuluan 4 1.37 0 0 0 0
C Diskusi Laporan Pendahuluan 1 0.55 1

Tahap Survey, Investigasi dan Analisa Data


5 Survey Topografi 7 5.46 1 1 1 1 1 1 1
6 Survey Bathimetri 7 5.46 1 1 1 1 1 1 1
7 Survey Hydro-Oceanografi (pengukuran pasang surut) 15 5.46 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
8 Analisis data topografi, bathymetri dan hydro-oceanografi 7 5.46 1 1 1 1 1 1 1
9 Penggambaran Topografi dan Bathimetri 7 6.83 1 1 1 1 1 1 1
10 Penggambaran site-plan (basic layout) 7 5.46 1 1 1 1 1 1 1
D Penyusunan Laporan Antara 7 6.83 1 1 1 1 1 1 1
E Diskusi Laporan Antara 1 1.37 1

Tahap Detail Desain


11 Penyelidikan Geologi Teknik 10 10.93 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
12 Analisa Geologi & Mekanika Tanah 10 6.83 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
13 Kajian Lingkungan 7 2.73 0 0 0 0 0 0 0
14 Alternatif Konstruksi 7 6.83 1 1 1 1 1 1 1
15 Kajian Teknis Konstruksi 7 10.93 2 2 2 2 2 2 2
16 Penggambaran Detail Konstruksi 7 6.83 1 1 1 1 1 1 1
17 Penyusunan BOQ dan RAB 10 1.37 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
18 Penyusunan Program Pelaksanaan Konstruksi 7 1.37 0 0 0 0 0 0 0
F Penyusunan Draft Laporan Utama 7 1.37 0 0 0 0 0 0 0
G Diskusi Draft Laporan Utama 1 0.55 1
H Penyusunan Final Laporan Utama 7 0.55 0 0 0 0 0 0 0
I Finalisasi Gambar Topografi A3 3 0.27 0 0 0
J Finalisasi Gambar Desain A3 3 0.27 0 0 0
K Penyusunan Laporan-laporan Pendukung 5 0.27 0 0 0 0 0

BOBOT PRESTASI RENCANA (mingguan) 3.46 4.24 8.01 7.23 5.46 6.83 5.46 6.83 10.27 6.81 4.78 6.83 10.93 6.83 1.78 2.32 1.91
BOBOT PRESTASI RENCANA KUMULATIF 3.46 7.70 15.72 22.95 28.42 35.25 40.71 47.54 57.81 64.62 69.40 76.23 87.16 93.99 95.77 98.09 100.00

E-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN F. TENAGA AHLI DAN


TANGGUNG JAWABNYA

Pada bagian ini akan diperlihatkan mengenai komposisi tim teknis yang akan dilibatkan
dalam pelaksanaan pekerjaan ini, termasuk posisi yang diusulkan, lingkup keahlian, serta
uraian tugas dari masing-masing tenaga ahli, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada table
berikut ini:

Tabel F-1 Komposisi Tim Ahli

Jumlah
Lingkup Posisi
Nama Uraian Pekerjaan Orang
Keahlian Diusulkan
Bulan
leadership Team Leader Mendesain pekerjaan secara umum 5
manajerial / Ahli Sipil Meminta masukan dan berkoordinasi dengan tim
Sipil teknis terkait review metodologi dan rencana kerja
Kepelabuhan Bersama tim teknis menyusun rencana survey
Menyusun konsep sarana prasarana wisata bahari di
lokasi rencana
Bersama ahli teknik kelautan dan sipil kelautan
mengkaji desain pelabuhan yang sesuai dengan
kondisi lingkungan di lokasi rencana
Struktur Teknik Membantu Team Leader dalam melakukan kontrol 3
bangunan Kelautan dan koordinasi terhadap semua personil anggota tim,
pantai dan serta memegang tanggung jawab penuh atas seluruh
laut aktivitas pekerjaan;
Manajemen Bertanggung jawab atas kemajuan pekerjaan dan
pelabuhan menjaga profesionalisme dan standar teknis selama
Keselamatan pelaksanaan pekerjaan;
pelayaran Mengawasi dan mengkoordinir aktivitas anggota tim
sehingga dapat dijalin integrasi antar bidang keahlian;
Melakukan identifikasi, merencanakan dan
melaksanakan survei yang diperlukan;
Mempelajari dan menganalisa data hasil survei serta
mendiskusikannya dengan Ahli Geodesi untuk
dijadikan dasar pertimbangan dan data penunjang
dalam perencanaan struktur fasilitas laut;
Bersama-sama dengan tenaga ahli lain membuat
perencanaan detail struktur bangunan/fasilitas;
Membuat spesifikasi teknis untuk pelaksanaan
konstruksi fasilitas laut yang direncanakan;
Mempelajari dan menganalisa data dan informasi
sebagai bahan penyusunan laporan;
Membantu Team Leader dalam penyusunan laporan;
Sipil Struktur Ahli Struktur Mendesain data untuk kepentingan analisis strutur 5
Sipil objek bangunan yang direncanakan
bangunan Melakukan pengolahan dan analisis stabilitas struktur
pantai yang akan dibangun
Memberikan inputan kepada ahli cost estimator dalam
menyusun BoQ
Hidro- Teknik Sipil Mendesain survey hidro-oseanografi bersama ahli 5
oaseanografi Hidrologi geodesi
Memberikan masukan secara hidro-oseanografi dalam
penentuan lokasi focus rencana

F-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Jumlah
Lingkup Posisi
Nama Uraian Pekerjaan Orang
Keahlian Diusulkan
Bulan
Lingkungan Melakukan model oseanografi
pesisir dan Meberikan rekomendasi teknis oseanografi dalam
pantai mendesai tapak pelabuhan
Model Memberikan masukan kepada ketua tim dalam
oseanografi merumuskan rekomendasi
Survei hidro- Membantu ketua tim dalam mempersiapkan kajian
oseanografi oseanografi
Survei Membahas semua data dan informasi yang
Topografi berhubungan dengan pemetaan topografi, bathimetri
Pemetaan dan lain-lain, serta kondisi lokasi pelabuhan dan
menetapkan kriteria desain yang diperlukan;
Mengidentifikasi survei - survei tambahan oleh Tim
surveyor dan mengawasi hasil-hasil survei;
Menganalisa hasil-hasil survei dan menentukan
kriteria desain untuk pelabuhan tersebut diatas;
Mensurvei bahan-bahan dan sumber untuk konstruksi
di daerah pelabuhan;
Menentukan masukan-masukan yang behubungan
dengan kinerja desain, laporan-laporan pendahuluan
dan final dokumen tender.
Ahli pemataan Ahli Geodesi Melakukan survei darat dan perairan untuk 3
darat dan laut menyediakan data dukung teknis pada proses desain
objek sarana dan parasarana
Melakukan pengolahan dan analisis data lapangan
untuk proses desain selanjutnya
Menyediakan peta kerja
Menyediakan peta dasar
Ahli desain Ahli Mendesain bangunan dengan estetika arsitektur yang 5
bangunan arsitektur sesuai dengan nilai-nilai local
Bersama ahli sipil mendesain struktur objek yang
didesain
Memberikan masukan kepada ahli sipil dalam
menentukan nilai pembangunan objek

Selain tugas dan fungsi spesifik seperti telah dijelaskan diatas, masing-masing kelompok
keahlian itu memiliki tugas dan peran sebagai anggota tim ahli yang lebih bersifat umum.
Adapun tugas dan fungsi umum dapat dilihat pada uraian berikut ini:

A. Ketua Tim
a. Mewakili perusahaan dalam hal teknis
b. Berkoordinasi dengan pihak pemberi kerja melalui wakilnya yang ditunjuk
c. Mengkoordinir kegiatan dari sdm pada tim teknis
d. Mengoptimalkan peran sekretaris dan administrasi keuangan proyek untuk
kelancaran pekerjaan
e. Bersama tim teknis menyusun laporan kegiatan dan mengkompilasi data
dan informasi dalam penyusunan dokumen pelaporan pekerjaan
penyusunan sistem informasi kualitas lingkungan
B. Tim Teknis
a. Memberikan masukan teknis kepada tim leader
b. Berkoordinasi dengan sesame ahli lainnya dibawah koordinasi ketua tim
c. Membantu ketua tim dalam proses diskusi dengan pihak pemberi pekerjaan
d. Menyusun laporan kegiatan
e. Menyelesaikan semua hasil dan keluaran dari pekerjaan ini
C. Tim Pendukung
a. Membantu pekerjaan dari ahli yang dibantu
b. Melaksanakan tanggung jawab dengan baik dan selalu berkoordinasi
dengan tenaga ahli

F-2
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Berdasarkan tugas dan fungsi dari masing-masing tenaga ahli seperti disebutkan diatas,
selanjutnya perlu disusun struktur organisasi untuk lebih mengefektifkan komunikasi dan
koordinasi diatara persinil tim, sehingga diharapkan akan menghasilkan pola kerja yang
efektif dan efisien untuk menghasilkan kualitas pekerjaan yang baik

F-3
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN G. JADWAL PENUGASAN /


KETERLIBATAN TENAGA
AHLI
Berdasarkan penjelasan dalam Kerangka Acuan Kerja bahwa di dalam melaksanakan ini
dibutuhkan jasa konsultan dengan dukungan tenaga ahli dengan berbagai macam
kualifikasi keahlian dan berpengalaman di bidangnya.

Sesuai dengan tugas dan tanggung jawab masing-masing tenaga ahli, maka setiap tenaga
ahli akan diberikan jadwal penugasan dalam melaksanakan pekerjaan ini sesuai dengan
porsi pekerjaannya. Penyusunan jadwal penugasan atau keterlibatan tenaga ahli disusun
berdasarkan tugas dan fungsi dari masing-masing personil serta tahapan pelaksanaan
kegiatan seperti telah dijelaskan pada bagian-bagian sebelumnya. Jadwal tersebut mewakili
waktu dimana tenaga ahli dituntut untuk berperan penuh dalam menjalankan peran dan
fungsinya, akan tetapi pada pelaksanaannya, hampir semua tenaga ahli diberlakukan status
standby selama masa persiapan dan selang waktu peran dan fungsinya terjadwalkan sesuai
rencana untuk kelancaran koordinasi teknis yang akan dipimpin oleh ketua tim. Lebih jelas
mengenai distribusi keterlibatan tenaga ahli, dapat dilihat pada tabel jadwal penugasan
dibawah.

G-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

Tabel G-1 Jadwal Penugasan Personil

Bulan
No Jabatan I II III IV V
A Tenaga ahli 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Team leader / Sipil Kelautan
2 Ahli Struktur
3 Ahli Arsitektur
4 Ahli Sipil Hidrologi
5 Ahli Teknik Kelautan
6 Ahli Geodesi
B Tenaga pendukung
1 Asisten ahli sipil
2 Asisten ahli arsitektur
3 Operator komputer
4 Administrasi dan keuangan
5 Drafter
6 Surveyor

G-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN H. ORGANISASI PELAKSANA


PEKERJAAN
Pekerjaan Penyusunan DED pembangunan sarana prasarana wisata bahari ini disusun
berdasarkan tahapan dalam metodologi yang telah disampaikan sebelumnya sesuai dengan
jangka waktu pelaksanaan adalah 150 (seratus dua puluh) hari kalender. Pelaksanaan
pekerjaan ini dilaksanakan dengan prinsip-prinsip organisasi yang profesional sehingga
dengan adanya organisasi kerja ini diharapkan dapat memberikan informasi dan petunjuk
pelaksanaan bagi semua pihak yang terkait. Adapun masukan/informasi yang dapat dilihat
dari struktur organisasi kerja tersebut, antara lain berupa: bentuk organisasi, tugas dan
tanggung jawab dan sebagainya.

Organisasi kerja Konsultan disusun dengan tujuan pokok antara lain :

Terciptanya koordinasi yang baik antara Pemberi Tugas dan pihak terkait lainnya.
Terciptanya koordinasi yang baik antar Tim Konsultan, agar pekerjaan dapat benar-
benar dilaksanakan secara efektif, efisien, dengan berpedoman pada rencana /
schedule yang telah dibuat, agar pekerjaan dapat diselesaikan tepat pada waktunya
dan dapat memenuhi persyaratan teknis yang ditetapkan.
Terciptanya Koordinasi Tim Pelaksana dengan Pihak Pemberi Kerja.
Hubungan dan Koordinasi dengan Pihak Pemberi Kerja dalam pelaksanaan
pekerjaan diperlukan hubungan dan koordinasi yang sinergi antara Konsultan dan
Pemberi Kerja.
Konsultan akan bekerja sama sepenuhnya dengan pemberi kerja dan instansi
terkait lainnya sesuai kebijakan dan ketentuan ketentuan yang berlaku.
Pelaksanaan Pekerjaan ini ditangani oleh sebuah tim yang terdiri dari seorang
Ketua Tim yang dibantu oleh Tenaga-tenaga Ahli beserta tenaga pendukungnya.
Tim Konsultan dalam pelaksanaan pekerjaan mempunyai Struktur Organisasi yang
menggambarkan tugas, koordinasi pekerjaan dan letak tanggung jawab masing-
masing personil didalamnya. Struktur Organisasi yang menunjukan fungsi dari
masing-masing unit kerja.

Untuk lebih jelas mengenai struktur pengorganisasian tim teknis kaitannya dengan pihak
pemberi pekerjaan dapat dilihat pada diagram organisasi dibawah.

H-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

PIHAK PEMBERI PEKERJAAN


(DPU KABUPATEN BANGKA TENGAH)

PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN TIM TEKNIS

PIHAK PELAKSANA PEKERJAAN


KETUA TIM / SIPIL
(DIREKTUR PERUSAHAAN)

AHLI GEODESI AHLI STRUKTUR AHLI ARSITEKTUR AHLI SIPIL HIDROLOGI AHLI KELAUTAN

TENAGA PENDUKUNG

Gambar H-1 Diagram organisasi pelaksanaan pekerjaan

Dari diagram tersebut dapat dilihat posisi dari tim teknis (ketua tim, tenaga ahli, dan
asisten) terkait dengan peran pada pelaksanaan pekerjaan. Diagram tersebut menunjukkan
bahwa ketua tim dalam hal ini mewakili direktur perusahaan sebagai pihak pelaksana
pekerjaan dalam urusan teknis. Delain itu diagram tersebut menunjukkan bahwa
koordinasi semua tenaga ahli sepenuhnya berada dalam koordinasi ketua tim. Kaitannya
dengan pihak pemberi pekerjaan, ketua tim berperan mewakili perusahaan dalam urusan
teknis, dan terbuka jalur komunikasi dengan pihak pemberi pekerjaan terkait dengan
urusan teknis pekerjaan.

H-2
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN I. PELAPORAN
Terkait dengan pelaporan pelaksanaan pekerjaan, sesuai dengan KAK, pelaporan dibagi
menjadi 4 tahapan, yaitu:

1. Laporan Pendahuluan. Laporan ini berisi rencana kerja yang akan dilakukan oleh
pihak pelaksana pekerjaan mencakup metodologi, rencana survey, serta
pelaksanaan tahapan pekerjaan. Laporan pendahuluan ini diserahkan dalam bentuk
hard copy sebanyak 10 eksemplar.
2. Laporan Interim. Laporan ini berisi kemajuan pelaksanaan kajian, mencakup data
hasil survey beserta pengolahannya sementara. Pada laporan ini juga ditampilkan
rencana kerja selanjutnya, kendala dan hambatan yang dihadapi beserta alternative
pemecahan yang akan dilaksanakan pada tahap selanjutnya. Laporan yang
diserahkan berupa 10 eksemplar hard copy.
3. Laporan Draft akhir. Laporan ini merupakan konsep laporan akhir yang masih
memerlukan perbaikan dan penyempurnaan. Laporan ini masih terbuka untuk
perbaikan yang akan disempurnakan pada penyampaian laporan akhir. Laporan
yang diserahkan berupa 10 eksemplar hard copy.
4. Laporan Akhir. Laporan ini berisi semua hasil akhir yang disyaratkan dalam KAK.
Laporan akhir ini diserahkan sebelum berakhir kontrak pekerjaan selama 120 hari
kalender setelah penandatanganan kontrak kerja. Laporan akhir diserahkan dalam
bentuk hard copy sebanyak 10 eksemplar, disertai dengan laporan ringkas
(executive summary), serta album gambar yang berisi gambar/foto/peta sebagaian
bagian pendukung dari pelaporan, selain itu paket laporan tersebut disampaikan
dalam format soft copy dalam bentuk CD sebanyak 10 keping.
5. Dokumen Lelang, sebanyak 10 eksemplar. Paket dokumen lelang ini terdiri dari:
a. Album peta dan gambar perencanaan
b. Rencana kerja dan syarat-syarat (RKS)
c. Rencana anggaran biaya (RAB)
d. Bill of Quantity (B0Q)

I-1
LAPORAN PENDAHULUAN
PENYUSUNAN DED PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA
PENDUKUNG WISATA BAHARI

BAGIAN J. PENUTUP
Laporan Pendahuluan ini merupakan rencana dan program kerja yang diajukan oleh pihak
konsultan sebagai gambaran dari kesiapan dan pemahaman pekerjaan yang disampaikan
dalam KAK, dimana usulan teknis ini pada dasarnya adalah proyeksi dari kapabilitas
konsultan sebagai pihak pengaju sebagai pelaksana pekerjaan berdasarkan kemampuan
teknis dari tim ahli yang dimiliki oleh konsultan.

Berdasarkan hal tersebut, Keandalan Tim teknis serta penguasaan materi pekerjaan
menjadi dasar keyakinan lainnya seperti tergambarkan dalam uraian usulan teknis diatas.
Oleh karena itu, besar harapan kami untuk dapat menjadi rekanan pelaksana dari Dinas
pekerjaan umum Kabupaten Bangka Tengah dalam pelaksanaan pekerjaan ini.

J-1

Anda mungkin juga menyukai