Anda di halaman 1dari 15

Makalah Bahasa Indonesia

Analisis Kesalahan Penggunaan Tanda Baca


dalam Abstrak Skripsi

Nama : Indriyani
Npm : 1413024043

Pendidikan Biologi
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Lampung
Bandar Lampung
2015

ABSTRAK
ANALISIS KESALAHAN PENGGUNAAN TANDA BACA PADA ABSTRAK SKRIPSI

Oleh

INDRIYANI

Tujuan penelitian ini yaitu untuk menganalisis tentang kesalahan penggunaan tanda baca titik, tanda baca
koma, tanda baca titik dua, tanda hubung, dan garis miring dalam abstrak skripsi mahasiswa Universitas
Lampung. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif. Teknik pengumpulan
data yang dilakukan dalam penelitian ini yaitu dengan teknik observasi, dokumentasi, dan teknik baca
atau pustaka. Dari hasil penelitian dapat diketahui bahwa dari 3 sampel yang diteliti terdapat 2 kesalahan
penggunaan tanda baca yaitu kesalahan penggunaan tanda baca koma (,) terdapat 1 kesalahan, tanda baca
titik (.) terdapat 1 kesalahan. Jumlah keseluruhan kesalahan dari 3 sampel yang diteliti terdapat 2
kesalahan penggunaan tanda baca pada abstrak Skripsi mahasiswa Universitas Lampung.

Kata kunci : Abstrak Skripsi, Tanda Baca

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Bahasa merupakan hal terpenting dalam kehidupan bermasyarakat. Hal ini dapat kita lihat
dari pemakaian bahasa dalam kehidupan sehari-hari. Bahasa adalah kapasitas khusus yang ada
pada manusia untuk memperoleh dan menggunakan sistem komunikasi yang kompleks, dan
sebuah bahasa adalah contoh spesifik dari sistem tersebut menurut Wikipedia (5/25/2013).
Bahasa mempunyai ikatan yang erat dalam proses komunikasi, tidak ada komunikasi yang tidak
melibatkan bahasa. Komunikasi yag baik dapat terwujud apabila bahasa yang digunakan adalah
bahasa yang baik, benar, bisa dimengerti, dan tidak menyakiti perasaan orang lain.

Setiap manusia tidak terlepas dari aspek keterampilan berbahasa. Aspek keterampilan
berbahasa terdiri dari empat, yaitu : keterampilan membaca, keterampilan menyimak,
keterampilan berbicara, dan keterampilan menulis. Keterampilan menulis memiliki berbagai
bentuk, salah satunya adalah keterampilan menulis abstrak dalam sebuah skripsi. Dalam sebuah
skripsi, penulis harus memperhatikan tata penulisan. Karena sebagai seorang penulis yang ingin
menulis, penulis wajib mematuhi aturan baku berbahasa yang dinyatakan dalam EYD.

Realitas yang terlihat adalah penggunn tanda baca sering kali ditemui kesalahan-
kesalahan yang terdapat pada tulisan. Misalnya pada surat kabar, surat dinas, abstrak dalam
sebuah skripsi, dan lain-lain.

Dari latar belakang tersebut, peneliti menggunakan EYD sebagai acuan untuk
mengnalisis penggunaan tanda baca dalam abstrak skripsi mahasiswa Universitas Lampung .

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas, didapatkan beberapa rumusan masalah, yaitu :


a. Berapa banyak kesalahan penggunaan tanda baca dalam abstrak sebuah skripsi
mahasiswa Universitas Lampung ?
b. Apa saja kesalahan penggunaan tanda baca dalam abstrak sebuah skripsi mahasiswa
Universitas Lampung ?

1.3 Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis tentang kesalahan penggunaan tanda baca,
meliputi: tanda baca titik, tanda baca koma, tanda baca titik dua, tanda hubung, dan garis miring
pada abstrak dalam skripsi mahasiswa Universitas Lampung.

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Kerangka Teoritis

2.1.1 Tanda Baca

Tanda baca adalah tanda yang dibaca dalam sistem ejaan ( titik, koma, tanda tanya, dan
tanda hubung ) ( KBBI,2008:1436). Tanda baca disebut juga pungtuasi. Pungtuasi atau tanda
baca tanda sebagai hasil usaha menggambarkan unsur-unsur suprasegmental itu tidak lain dari
gambar atau tanda yang secara konvensional disetujui bersama untuk memberikan kunci kepada
pembaca terhadap apa yang ingin disampaikan kepada mereka ( keraf,2004:1).

2.1.2 Jenis-jenis tanda baca menurut EYD yang disempurnakan ( EYD )

a. Tanda Titik ( . )

1. Tanda titik dipakai pada akhir kalimat yang bukan merupakan pertanyaan atau seruan.

Misalnya : Ayahku tinggal di Solo.


Dia menanyakan siapa yang akan datang.

Catatan :
Tanda titik digunakan pada kalimat yang unsur akhirnya bertanda titik.

Misalnya :
Buku itu disusun oleh Drs. Sudjatmiko, M.A
Dia memerlukan meja, kursi, dsb.

2. Tanda titik dipakai dibelakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau
daftar.

Misalnya : III. Departemen Pendidikan Nasional


A. Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi
B. Direktorat Jendral Pendidikan Dasar
C. Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini

Catatan :
Tanda titik tidak dipakai dibelakang angka atau huruf dalam suatu bagan
atau ikhtisar jika angka atau huruf itu merupakan yang terakhir dalam
deretan angka atau huruf.

3. Tanda titik digunakan untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang
menunjukkan waktu.
Misalnya :
Pukul 1.35.20 ( pukul 1 lewat 35 menit 20 detik atau pukul 1.35 menit, 20
detik )

Catatan :
Penulisan waku dengan angka dapat mengikuti salah satu cara berikut.

(1) Penulisan waktu dengan angka dalam system 12 dapat melengkapi dengan
keterangan pagi, siang, sore, atau malam.
Misalnya :
Pukul 9.00 pagi
Pukul 11.00 siang

(2) Penulisan waktu dengan angka dalam system 24 tidak memerlukan keterangan
pagi, siang, sore, atau malam.
Misalnya :
Pukul 00.45
Pukul 17.00

4. Tanda titik dipakai dalam daftar pustaka diantara nama penulis, judul tulisan yang
tidak berakhir dengam tanda tanya atau tanda seru, dan tempat terbit.
Misalnya :
Alwi, Hasan, Soenjono Dardjowidjojo, Hans Lapoliwa, dan Anton Siregar,
Merari. 1920. Azab dan Sengsara. Weltevreden: Balai Pustaka.

Catatan :
Urusan informasi mengenai daftar pustaka tergantung pada lembaga
bersangkutan.

5. Tanda titik digunakan memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan
jangka waktu.
Misalnya :
1.35.20 jam ( 1 jam, 35 menit, 20 detik )
0.20.30 jam ( 20 menit, 30 detik )

6. Tanda titik dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatanya yang
menunjukkan jumlah.
Misalnya :
Desa itu berpenduduk 24.200 orang.
Penduduk Jakarta lebih dari 11.000.000 orang.

Catatan :
(1) Tanda titik tidak dipakai untuk memisahkan bilangan ribun atau kelipatannya
yang tidak menunjukkan jumlah.
(2) Tanda titik tidak dipakai pada akhir judul yang merupakan kepala karangan atau
kepala ilustrasi, tabel, dan sebagainya.
(3) Tanda titik tidak dipakai dibelakang (a) nama dan alamat penerima surat, (b) nama
dan alamat pengirim surat.

7. Tanda titik dipakai pada akhir singkatan gelar, jabatan, pangkat, dan sapaan.
Misalnya : A.H. Nasution Abdul Haris Nasution
M.Si Magister Sains

b. Tanda koma ( , )

1. Tanda koma dipakai diantara unsur-unsur dalam suatu perincian atau pembilangan
Misalnya :
Ibu membeli buah Durian, Mangga, Jeruk, dan Mangga.
Satu, dua, .tiga !

2. Tanda koma dipakai untuk memisahkan kalimat setara satu dari kalimat setara
berikutnya yang didahului oleh kata seperti tetapi, melainkan, sedangkan, dan
kecuali.
Misalnya :
Ayah bukan pergi ke Bandung, melainkan ke Jakarta.
Saya ingin membeli baju baru, tetapi uangnya masih kurang.

3. Tanda koma dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika anak
kalimat itu mendahului induk kalimat.
Misalnya :
Kalau hari hujan, ibu tidak akan pergi.
Karena tidak congkak, dia mempunyai banyak teman.

Catatan :
Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat, jika
anak kalimat itu mengiringi induk kalimatnya.

Misalnya :
Saya akan datang kalau ada undangan.
Dia mempunyai banyak teman karena tidak congkak.

4. Tanda koma dipakai dibelakang kata atau ungkapan penghubung antar kalimat yang
terdapat pada awal kalimat, seperti oleh karena itu, jadi, dengan, demikian,
sehubungan dengan itu dan meskipun begitu.
Misalnya :
Anak itu rajin dan pandai. Oleh karena itu, dia memperoleh beasiswa
belajar diluar negeri.
Meskipun begitu, dia tak pernah berlaku sombong pada siapapun.
Catatan :
Ungkapan penghubung antarkalimat, seperti oleh karena itu, jadi, dengan, demikian,
sehubungan dengan itu, dan meskipun begitu tidak dipakai pada awal paragraph.

5. Tanda koma dipakai untuk memisahkan tanda seru, seperti O, ya, wah, aduh, dan
kasihan, atau kata-kata yang digunakan sebagai sapaan, seperti Bu, Dik, atau, Mas
dari kata yang terdapat didalam kalimat.
Misalnya :
O, begitu ?
Wah, bukan main!

6. Tanda koma dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain dalam
kalimat.
Misalnya :
Kata Ibu, Saya gembira sekali
Saya gembira sekali, kata Ibu, karena lulus ujian.

7. Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain yang
mengiringinya dalam kalimat, jika petikan langsung itu berakhir dengan tanda tanya
atau tanda seru.
Misalnya :
Dimana saudara tinggal? tanya Pak Guru \
Masuk ke kelas sekarang! perintahnya.

8. Tanda koma dipakai diantara (a) nama dan alamat, (b) bagian-bagian alamat, (c)
tempat dan tanggal alamat, serta (d) nama tempat dan wilayah atau negeri yang ditulis
berurutan.
Misalnya :
Sdr. Abdullah, Jalan Pisang Batu 1, Bogor
Jalan Salemba Raya 6, Jakarta

9. Tanda koma dipakai untuk memisahkan bagian nama yang dibalik susunannya dalam
daftar pustaka.
Misalnya :
Gunawan, Ilham.1984, Kamus Politik Internasional.
Jakarta: Restu Agung

10. Tanda koma dipakai diantara bagian-bagian dakam catatan kaki atau catatan akhir.
Misalnya :
Hilman, Hadikusuma, Ensiklopedia Hukum Adat dan Adat Budaya Indonesia
( Bandung: Alumni, 1977), hlm.12

11. Tanda koma dipakai diantara nama orang dan gelar akademik yang mengikutinya
untuk membedakannya dari singkatan nama diri, keluarga, atau marga.

Misalnya :
B. Ratulangi, S.E.
Ny. Khadijah, M.A.

12. Tanda koma dipakai dimuka angka decimal atau diantara rupiah dan sen yang
dinyatakan dengan angka.
Misalnya :
12,5 m
27,3 kg

13. Tanda koma dipakai untuk mengapit keterangan tambahan yang sifatnya tidak
membatasi.
Misalnya :
Guru saya, Pak Ahmad, pandai sekali.
Semua siswa, baik laki-laki maupun perempuan, mengikuti latihan paduan
suara.
Catatan :
Bandingan dengan keterangan pewatas yang pemakaiannya tidak diapit dengan tanda
koma.

14. Tanda koma dapat dipakai untuk menghindari salah baca / salah pengetian dibelakang
keterangan yang terdapat pada awal kalimat.
Misalnya :
Atas perhatian Saudara, kami ucapkan terimakasih.

c. Tanda titik koma ( ; )


1. Tanda titik koma dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk memisahkan
kalimat yang setara dalam kalimat majemuk setara.
Misalnya :
Hari sudah malam; anak-anak masih membaca buku yang baru dibeli
ayahnya.

2. Tanda titik koma digunakan untuk mengakhiri pernyataan perincian dalam kalimat
yang berupa fase atau kelompok kata. Dalam hubungan itu, sebelum perincian
terakhir tidak perlu digunakan kata dan.
Misalnya :
Syarat-syarat penerimaan pegawai negeri sipil :
(1) Berkewarganegaraan Indonesia;
(2) Berijazah sarjana SI sekurang-kurangnya;
(3) Berbadan sehat;
(4) Bersedia ditempatkan diseluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

3. Tanda titik koma digunakan untuk memisahkan dua kalimat setara atau lebih apabila
unsur-unsur disetiap bagian itu dipisah oleh tanda baca dan kata hubung.
Misalnya :
Ibu membeli buku, pensil, dan tinta; baju celana dan kaos; Pisang, Apel,
dan Jeruk.

d. Tanda titik dua ( : )


1. Tanda titik dua dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap yang diikuti rangkaian
atau pemerian.
Misalnya :
Kita sekarang memerlukan perabot rumah tangga: kursi, meja, dan lemari.

2. Tanda titik dua dipakai sesudah kata atau ungkapan yang merupakan pemerian.
Misalnya :
Ketua : Indriyani
Sekretaris : Ricky Pratama Putra
Bendahara : Michela putri
Tempat : Ruang Sidang Nusantara

3. Tanda titik dua dapat dipakai dalam teks drama sesudah kata yang menunjukkan
pelaku dalam percakapan.
Misalnya :
Ibu : ( meletakkan beberapa kompor) bawa kompor ini, Mir!
Amir : Baik, Bu. ( mengangkat kompor dan masuk)

4. Tanda titik dua dipakai:


(i) Diantara jilid atau nomor dan halaman,
(ii) Diantara bab dan ayat dalam kitab suci,
(iii) Diantara judul dan anak judul suatu karangan, serta
(iv) Nama kota dan penerbit buku acuan dalam karangan.

Misalnya :
Tempo, I (1971), 34:7
Surah yasin : 9
Karangan Ali Hakim, Pendidikan Seumur Hidup : Sebuah Studi, sudah
terbit.

5. Tanda hubung ( - )
1. Tanda hubung menyambung suku-suku kata dasar yang terpisah oleh penggantian
baris.
Misalnya :
Disamping cara-cara lama itu ada ju-
ga cara yang baru.

Catatan :
Suku kata yang berupa satu vocal tidak ditempatkan pada ujung baris atau
pangkal baris.
Misalnya :
Beberapa pendapat mengenai masalah itu telah disampaikan.
Walaupun sakit, mereka tetap tidak mau beranjak.
Atau
Beberapa pendapat mengenai masalah itu telah disampaikan.

2. Tanda hubung menyambung awalan dengan bagian kata dibelakangnya atau


akhiran dengan bagian kata didepannya pada pergantian baris.
Misalnya :
Kini ada cara yang baru untuk meng-
ukur panas.
Kukuran baru ini memudahkan kita me-
ngukur kelapa.
Akhiran I tidak dipenggal supaya jangan terdapat satu huruf saja pada pangkal
baris.

3. Tanda hubung menyambung unsur-unsur kata ulang.


Misalnya :
Anak-anak, berulang-ulang, kemerah-merahan.

Angka 2 sebagai tanda ulang hanya digunakan pada tulisan cepat dan notula, dan
tidak dipakai pada teks karangan.

4. Tanda hubung menyambung huruf kata yang dieja satu-satu dan bagian-bagian
tanggal.
Misalnya :
P-a-n-i-t-i-a
8-4-1973

5. Tanda hubung boleh dipakai untuk memperjelas (i) hubungan bagian-bagian kata
atau ungkapan, dan (ii) penghilangan bagian kelompok kata.
Misalnya :
- Ber-evolusi
- Dua puluh lima-ribuan ( 20 x 5000 )
- Tanggung jawab-dan kesetiakawanan-sosial
Bandingkan dengan :
- Be-revolusi
- Dua-puluh-lima-ribuan ( 1 x 25000 )
- Tanggung jawab dan kesetiakawanan sosial

6. Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan unsur bahasa Indonesia dengan unsur
bahasa asing.
Misalnya :
di-smash, pen-tackle-an

e. Tanda pisah
1. Tanda pisah membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan diluar
bangun kalimat.

2. Tanda pisah menegaskan adanya keterangan aposisi atau keterangan yang lain
sehingga kalimat menjadi lebih jelas.

3. Tanda pisah dipakai diantara dua bilangan atau tanggal dengan arti sampai ke atau
sampai dengan .

f. Tanda ellipsis ( . )
1. Tanda ellipsis dipakai dalam kalimat yang terputus-putus.
Misalnya :
- Kalau begitu . Ya, marilah kita bergerak.

2. Tanda ellipsis menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau naskah ada bagian yang
dihilangkan.
Misalnya :
- Sebab-sebab .. kemerosotan .. akan diteliti lebih lanjut.

g. Tanda tanya ( ? )
1. Tanda tanya dipakai pada akhir tanya.
Misalnya :
- Kapan ia berangkat ?
- Saudara tahu, bukan ?

2. Tanda tanya dipakai dalam didalam tanda kurung untuk menyatakan bagian kalimat
yang disangsikan atau yang kurang dapat dibuktikan kebenarannya.
Misalnya :
- Ia dilahirkan pada tahun 1683 (?).
- Uangnya sebanyak 10 juta rupiah (?) hilang.

h. Tanda seru (!)


1. Tanda seru dipakai sesudah ungkapan atau pernyataan yang berupa seruan atau
perintah yang menggambarkan kesungguhan , ketidakpercayaan, ataupun rasa emosi
yang kuat.
Misalnya :
- Alangkah seramnya peristiwa itu !
- Bersihkan kamar itu sekarang juga !
- Masakan ! sampai hati juga ia meninggalkan anak-istrinya !
- Merdeka !
i. Tanda kurung ((.))
1. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan.
Misalnya :
- Bagian perencanaan sudah selesai menyusun DIK ( Daftar Isian
Kegiatan) kantor itu.

2. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan yang bukan bagian integral pokok
pembicaraan.
Misalnya :
- Sajak Tranggono yang berjudul Ubud ( nama tempat yang
terkenal di Bali ) ditulis pada tahun 1962.
- Keterangan itu ( lihat tabel 10 ) menunjukkan arus perkembangan
baru dalam pasaran dalam negeri.

3. Tanda kurung mengapit huruf atau kata yang kehadirannya didalam teks dapat
dihilangkan.
Misalnya :
- Pejalan kaki itu berasal dari ( kota ) Surabaya.

4. Tanda kurung mengapit angka atau huruf yang memerinci satu urutan keterangan.
Misalnya :
- Faktor produksi menyangkut masalah ( a) alam , ( b ) tenaga kerja ,
dan ( c ) modal.

j. Tanda garis miring ( / )


1. Tanda garis miring dipakai didalam nomor surat dan nomor pada alamat dan
penandaan masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwim.
Misalnya :
- No. 7/PK/1973
- Jalan Kramat III/10
- Tahun anggaran 1985/1986
2. Tanda garis miring dipakai senagai pengganti kata atau, tiap.
Misalnya :
- Dikirimkan lewat darat/laut ( dikirimkan lewat harganya Rp
25,00/lembar ( harganya Rp 25,00 )

BAB III
PEMBAHASAN
Kaidah penggunaan tanda baca dalam pedoman umum EYD meliputi pemakaian tanda titik,
tanda koma, tanda titik dua, tanda hubung, tanda pisah, tanda ellipsis, tanda tanya, tanda seru,
tanda kurung, tanda kurung siku, tanda petik, tanda petik tunggal, tanda ulang, tanda garis
miring, dan tanda penyingkat atau apostrof.

Dalam menyusun sebuah skripsi, kita harus memperhatikan kaidah-kaidah penggunaan huruf
kapital, penggunaan tanda baca, dan lain-lain. Penelitian dilakukan dengan mengambil 3 sampel
abstrak sebuah skripsi mahasiswa Universitas Lampung. Sampel pertama yaitu abstrak skripsi
dari salah satu mahasiswa fakultas hukum Universitas Lampung , dan hasilnya terdapat 1
kesalahan yaitu Untuk itu, penelitian ini bertujuan untuk memperoleh gambaran secara
lengkap, jelas dan terperinci seharusnya adalah Untuk itu, penelitian ini bertujuan untuk
memperoleh gambaran secara lengkap, jelas, dan terperinci karena jika ingin menyebutkan
lebih dari dua objek kita harus meletakkan tanda koma sebelum dan . sampel kedua yaitu dari
abstrak skripsi mahasiswi fakultas keguruan dan ilmu pendidikan jurusan pgsd Universitas
Lampung tidak terdapat kesalahan. Sampel yang terakhir yaitu abstrak skripsi dari mahasiswi
fakultas kedokteran universitas lampung , ditemukan 1 kesalahan penggunaan tanda titik yaitu
Hasil pengukuran didapatkan perbandingan rerata VO2 maks pada atlet renang sebesar 52.39
ml/kg/menit, atlet lari sprint 41,44 ml/kg/menit dan rerata nilai daya ledak otot atlet renang
sebesar 49.46 cm, atlet lari sprint sebesar 63.80 cm. seharusnya Hasil pengukuran didapatkan
perbandingan rerata VO2 maks pada atlet renang sebesar 52,39 ml/kg/menit, atlet lari sprint
41,44 ml/kg/menit dan rerata nilai daya ledak otot atlet renang sebesar 49,46 cm, atlet lari sprint
sebesar 63,80 cm. kesalahan yang terdapat pada kalimat tersebut yaitu berupa penggunaan tanda
titik yang seharusnya digunakan adalah tanda koma tetapi malah menggunakan tanda titik .
dalam kaidah tertulis bahwa penggunaan tanda koma dipakai pada bilangan desimal. Dan karena
rerata VO2 adalah 52,39 yang merupakan bilangan desimal maka wajib menggunakan tanda
koma bukan tanda titik.

Penulisan tanda baca dan tata ejaan sangat penting kegunaannya, hal ini terbukti bila kita
membuat suatu judul makalah, tulisan, bacaan, hingga skripsi yang merupakan bacaan formal
yang didalamnya harus terkandung unsur-unsur penulisan yang bagus, tanda baca sangat penting
kegunaannya.

Dalam abstrak skripsi jarang ditemui kesalahan tata bacaan ataupun ejaan, hal ini dikarenakan
bahwa skripsi sebelum dikumpul haruslah dicek berulang-ulang oleh pembimbing akademik dan
juga oleh penguji yang menguji suatu seminar skripsi, jadi pada abstrak skripsi jarang ditemui
kesalahan.

BAB 1V
KESIMPULAN

Dari penelitian yang telah dilakukan didapatkan kesimpulan yaitu :


1. Penggunaan tanda baca sangat penting fungsinya karena dapat memudahkan para
pembaca dalam membaca suatu bacaan.

2. Tanda baca dapat berupa titik, koma, tanda titik dua, tanda titik koma, dan lain-lain.

3. Kesalahan tanda baca dan ejaan dapat mempersulit pembaca dalam membaca suatu
bacaan.

4. Penulisan tanda baca dan ejaan harus disesuaikan dengan format dan tata cara yang baku
sesuai dengan EYD.

DAFTAR PUSTAKA
Tim penyusun. Pedoman Umum EYD edisi terbaru. Surakarta: CV Ita